1 Komentar

ALL WARS ARE BANKERS’ WARS (versi Bahasa Indonesia)

Ditulis dan Diceritakan oleh Michael Rivero

January 3, 2017

Saya tahu, banyak orang memiliki banyak kesulitan untuk memahami betapa banyak perang dimulai untuk tujuan lain selain untuk memaksa intervensi bank sentral swasta ke negara, jadi biarkan saya berbagi beberapa contoh, sehingga Anda memahami mengapa Pemerintah AS terperosok dalam begitu banyak perang melawan negara-negara asing.

Ada banyak preseden untuk ini. Amerika Serikat berperang dalam Revolusi Amerika terutama melalui tindakan Mata-mata, Raja George III  yang memaksa para penjajah untuk melakukan bisnis mereka hanya menggunakan uang kertas yang dicetak yang dipinjam dari Bank of England dengan bunga.

Setelah revolusi, Amerika Serikat baru mengadopsi sistem ekonomi secara radikal yang berbeda di mana pemerintah mengeluarkan uang berdasarkan nilai-sendiri, sehingga bank swasta seperti Bank of England tidak menyedot kekayaan rakyat melalui bank notes bunga-bearing .

“Penolakan Raja George 3 untuk memungkinkan koloni untuk mengoperasikan sistem uang jujur, yang membebaskan manusia biasa dari cengkeraman uang manipulator, mungkin adalah penyebab utama dari revolusi.” – Benjamin Franklin, Founding Father 970x250banneriussssss

Tapi apa tujuan bankir  jika tidak didedikasikan untuk skema mereka untuk memperoleh kekayaan Anda, dan tahu betul betapa mudahnya untuk pemimpin bangsa yang korup. Hanya satu tahun setelah Mayer Amschel Rothschild telah mengucapkan kata-katanya yang terkenal “Biarkan saya menerbitkan dan mengontrol uang sebuah bangsa dan saya tidak peduli siapa yang membuat hukum”, para bankir berhasil mendirikan Bank Central Private (swasta) baru yang disebut Bank Pertama Amerika Serikat, terutama melalui upaya kepala pendukung US Rothschild, Alexander Hamilton.

Didirikan pada 1791, pada akhirnya piagam dua puluh tahun Bank Pertama Amerika Serikat itu telah hampir menghancurkan perekonomian bangsa, sementara memperkaya para bankir. Kongres menolak untuk memperbaharui piagam dan mengisyaratkan niat mereka untuk kembali ke mata uang berdasarkan nilai yang dikeluarkan negara di mana orang-orang yang dibayar tidak tertarik sama sekali untuk bankir apapun. Hal ini mengakibatkan ancaman dari Nathan Mayer Rothschild terhadap Pemerintah AS, “Entah apakah permohonan perpanjangan piagam diberikan, atau Amerika Serikat akan menemukan dirinya terlibat dalam perang yang paling bencana.”

Kongres masih menolak untuk memperbaharui piagam untuk First Bank of Amerika Serikat, di mana Nathan Mayer Rothschild mencerca, “Ajarkan mereka kekurangajaran Amerika pelajaran! Bawa mereka kembali dengan status kolonial! ”

Dibiayai oleh Rothschild yang dikendalikan Bank of England, Inggris kemudian meluncurkan perang 1812 untuk rekolonisasi Amerika Serikat dan memaksa mereka kembali ke dalam perbudakan dari Bank of England, atau Amerika Serikat terjun  ke dalam begitu banyak utang mereka dan akan dipaksa untuk menerima bank sentral swasta baru.

Dan rencananya bekerja. Meskipun Perang 1812 dimenangkan oleh Amerika Serikat, Kongres terpaksa memberikan piagam baru untuk belum bank swasta lain yang mengeluarkan mata uang publik sebagai pinjaman dengan bunga, Bank Kedua Amerika Serikat.

Sekali lagi, bankir swasta mengendalikan pasokan uang bangsa dan peduli tidak yang membuat undang-undang atau berapa banyak tentara Inggris dan Amerika harus mati untuk itu. Sekali lagi bangsa itu terjun ke utang, pengangguran, dan kemiskinan oleh predations dari bank sentral swasta, dan pada 1832 Andrew Jackson berhasil berkampanye untuk masa jabatan kedua sebagai Presiden di bawah slogan, “Jackson Dan Bank yang Ada!”

Benar kata-Nya , Jackson berhasil menghalangi pembaruan piagam untuk Kedua Bank of Amerika Serikat. “Tuan-tuan! Saya juga telah menjadi pengamat dekat tingkah polah Bank of Amerika Serikat. Saya telah memiliki pria yang mengawasi Anda untuk waktu yang lama, dan saya yakin bahwa Anda telah menggunakan dana dari bank untuk berspekulasi di breadstuffs negara. Ketika Anda menang, Anda membagi keuntungan antara kamu, dan ketika Anda hilang, Anda dikenakan biaya untuk bank. Anda memberitahu saya bahwa jika saya mengambil deposito dari bank dan membatalkan piagam Saya akan merusak sepuluh ribu keluarga. Itu mungkin benar, Tuan-tuan, tapi itu Anda dosa! Haruskah aku membiarkan Anda pergi, Anda akan merusak lima puluh ribu keluarga, dan itu akan menjadi dosa saya! Anda adalah sarang ular beludak dan pencuri.

Saya telah bertekad untuk mengusir Anda keluar, dan selamanya, (membawa tinjunya di atas meja) Aku akan mengusir Anda keluar! “- Andrew Jackson, tak lama sebelum mengakhiri piagam Kedua Bank of Amerika Serikat. Dari catatan asli dari komite Philadelphia warga dikirim untuk bertemu dengan Presiden Jackson (Februari 1834), menurut Andrew Jackson dan Bank of Amerika Serikat (1928) oleh Stan V. Henkels Tak lama setelah Presiden Jackson (satu-satunya Presiden Amerika untuk benar-benar melunasi Utang Nasional) berakhir Kedua Bank of Amerika Serikat, ada percobaan pembunuhan yang gagal ketika kedua pistol yang digunakan oleh pembunuh, Richard Lawrence, gagal untuk api. Lawrence kemudian mengatakan bahwa dengan Jackson meninggal, “Uang akan lebih banyak.” 970x250banneriussssss

Tentu saja, sistem sekolah umum adalah sebagai tunduk kepada keinginan para bankir ‘untuk menjaga sejarah tertentu dari Anda, seperti media korporasi adalah tunduk kepada keinginan Monsanto untuk menjaga bahaya transgenik dari Anda, dan keinginan pemanasan global kultus untuk menyembunyikan dari Anda bahwa Bumi sebenarnya telah pendinginan selama 16 tahun terakhir. Sehingga harus datang sebagai kejutan kecil yang banyak alasan nyata untuk peristiwa Perang Saudara tidak dikenal ke Amerika rata-rata. Ketika Konfederasi memisahkan diri dari Amerika Serikat, para bankir sekali lagi melihat kesempatan untuk panen kaya utang, dan menawarkan untuk mendanai upaya Lincoln untuk membawa Selatan kembali ke Union, tetapi pada bunga 30%. Lincoln mengatakan bahwa ia tidak akan membebaskan orang kulit hitam dengan memperbudak orang kulit putih untuk para bankir dan menggunakan kekuasaannya sebagai Presiden, mengeluarkan mata uang baru pemerintah, Greenback.

Ini adalah ancaman langsung terhadap kekayaan dan kekuasaan dari gubernur bank sentral, yang dengan cepat merespon. “Jika kebijakan keuangan ini nakal, yang berawal di Amerika Utara, akan menjadi endurated ke fixture, maka pemerintah yang akan memberikan uang sendiri tanpa biaya. Ini akan melunasi utang dan tanpa utang. Ini akan memiliki semua uang yang diperlukan untuk melanjutkan perdagangannya. Ini akan menjadi makmur tanpa preseden dalam sejarah dunia. Otak, dan kekayaan semua negara akan pergi ke Amerika Utara. negara yang harus dihancurkan atau akan menghancurkan setiap monarki di dunia “-.

The Times London menanggapi keputusan Lincoln untuk mengeluarkan Greenbacks pemerintah untuk membiayai Perang Saudara, bukan setuju untuk pinjaman bankir swasta dengan bunga 30%. Pada tahun 1872 New York bankir mengirim surat kepada setiap bank di Amerika Serikat, mendesak mereka untuk mendanai surat kabar yang menentang uang yang dikeluarkan pemerintah (Lincoln Greenbacks). “Dear Sir: Dianjurkan untuk melakukan semua dalam kekuasaan Anda untuk mempertahankan surat kabar harian dan mingguan seperti menonjol … seperti yang akan menentang penerbitan uang kertas Greenback, dan bahwa Anda juga menahan patronase atau nikmat dari semua pelamar yang tidak bersedia menentang masalah pemerintah uang. Biarkan Pemerintah mengeluarkan koin dan masalah bank uang kertas negara … [T] o mengembalikan sirkulasi isu Pemerintah uang, akan memberikan orang-orang dengan uang, dan karena itu serius akan mempengaruhi keuntungan pribadi Anda sebagai bankir dan pemberi pinjaman ”

– plutokrasi Triumphant.; kisah kehidupan publik Amerika 1870-1920, oleh Lynn Wheeler “Ini tidak akan lakukan untuk memungkinkan Greenback, seperti yang disebut, beredar sebagai uang waktu yang lama, karena kita tidak bisa mengendalikan itu.”

– Plutokrasi Triumphant; kisah kehidupan publik Amerika 1870-1920, oleh Lynn Wheeler “Perbudakan kemungkinan akan dihapuskan oleh kekuatan perang, dan harta perbudakan hancur. Ini, saya dan teman-teman saya Eropa mendukung, perbudakan adalah tetapi dimilikinya tenaga kerja dan disertai dengan perawatan untuk buruh, sementara rencana Eropa, yang dipimpin oleh Inggris, adalah untuk modal untuk mengontrol tenaga kerja dengan mengontrol upah .Ini DAPAT DILAKUKAN OLEH PENGENDALIAN UANG “- plutokrasi Triumphant.; kisah kehidupan publik Amerika 1870-1920, oleh Lynn Wheeler.

Terpancing oleh para bankir swasta, sebagian besar Eropa mendukung Konfederasi melawan Uni, dengan harapan bahwa kemenangan atas Lincoln akan berarti akhir dari Greenback. Prancis dan Inggris dianggap sebagai serangan langsung terhadap Amerika Serikat untuk membantu konfederasi, tetapi diadakan di teluk oleh Rusia, yang baru saja berakhir sistem perbudakan dan memiliki bank sentral negara mirip dengan sistem Amerika Serikat telah didirikan di. Dibiarkan bebas dari intervensi Eropa, Uni memenangkan perang, dan Lincoln mengumumkan niatnya untuk pergi menerbitkan Greenbacks. Setelah pembunuhan Lincoln, yang Greenbacks ditarik dari peredaran dan orang-orang Amerika dipaksa untuk kembali ke ekonomi yang didasarkan pada catatan bank meminjam dengan bunga dari para bankir swasta.

Akhirnya, pada tahun 1913, Swasta Central Bankers dari Eropa, khususnya Rothschild dari Inggris dan Warburg dari Jerman, bertemu dengan kolaborator keuangan Amerika mereka di Jekyll Island, Georgia untuk membentuk kartel perbankan baru dengan tujuan membentuk Ketiga Bank of Amerika Serikat, dengan tujuan menempatkan kontrol penuh dari pasokan uang Amerika Serikat sekali lagi di bawah kendali bankir swasta. Karena permusuhan selama bank sebelumnya, nama itu berubah menjadi “The Federal Reserve” sistem dalam rangka untuk memberikan bank baru gambar kuasi-pemerintah, tapi sebenarnya itu adalah bank swasta, tidak lebih “federal” dari Federal Express .

Memang, pada tahun 2012, Federal Reserve berhasil menolak Kebebasan Gugatan Informasi Bloomberg News dengan alasan bahwa sebagai perusahaan perbankan swasta dan tidak benar-benar bagian dari pemerintah, Undang-Undang Kebebasan Informasi tidak berlaku untuk operasi Federal Cadangan. 1913 terbukti menjadi tahun transformatif bagi perekonomian bangsa, pertama dengan berlalunya 16 “pajak penghasilan” Amandemen dan klaim palsu bahwa ia telah diratifikasi. “Saya pikir jika Anda harus kembali dan dan mencoba untuk menemukan dan meninjau ratifikasi amandemen ke-16, yang merupakan pendapatan internal, pajak penghasilan, saya pikir jika Anda kembali dan menilai dengan hati-hati, Anda akan menemukan bahwa cukup jumlah negara tidak pernah meratifikasi amandemen yang “-.

Hakim Pengadilan Distrik AS James C. Fox, Sullivan Vs. Amerika Serikat, 2003. Kemudian pada tahun yang sama, dan tampaknya tidak mau mengambil risiko amandemen dipertanyakan lagi, Kongres meloloskan Federal Reserve Act selama liburan Natal 1913, sementara anggota Kongres menentang langkah tersebut berada di rumah. Ini adalah kesepakatan yang sangat licik, sebagai Konstitusi eksplisit rompi Kongres dengan wewenang untuk menerbitkan mata uang publik, tidak mengizinkan delegasi, dan dengan demikian seharusnya diperlukan Perubahan baru untuk mengalihkan kekuasaan itu untuk sebuah bank swasta.

Tapi lulus Kongres lakukan, dan Presiden Woodrow Wilson menandatanganinya seperti yang dijanjikan para bankir ia akan dalam pertukaran untuk sumbangan kampanye yang murah hati. Wilson kemudian menyesali keputusan itu. “Saya orang yang paling bahagia. Saya telah sengaja merusak negara saya. Sebuah negara industri besar saat ini dikontrol oleh sistem yang kredit. Kami tidak lagi pemerintah dengan pendapat bebas, tidak lagi pemerintah oleh keyakinan dan suara mayoritas, tetapi pemerintah dengan opini dan paksaan dari sekelompok kecil orang yang dominan “-. Woodrow Wilson 1919.

Tahun berikutnya, Perang Dunia dimulai, dan itu penting untuk diingat bahwa sebelum penciptaan Federal Reserve, tidak ada hal seperti perang dunia. Perang Dunia Satu dimulai antara Austria-Hungaria dan Serbia, tapi dengan cepat bergeser ke fokus pada Jerman, yang kapasitas industri dipandang sebagai ancaman ekonomi untuk Inggris, yang melihat penurunan British Pound sebagai akibat dari terlalu banyak penekanan pada aktivitas keuangan untuk mengabaikan pertanian, pengembangan industri, dan infrastruktur (tidak seperti hari ini Amerika Serikat). Meskipun pra-perang Jerman memiliki bank sentral swasta, itu sangat dibatasi dan inflasi terus ke tingkat yang wajar. Di bawah kendali pemerintah, investasi dijamin pembangunan ekonomi internal dan Jerman dipandang sebagai kekuatan utama.

Jadi, di media hari ini, Jerman digambarkan sebagai lawan utama Perang Dunia Pertama, dan bukan hanya dikalahkan, tapi basis industrinya rata. Setelah Perjanjian Versailles, Jerman diperintahkan untuk membayar biaya perang semua bangsa yang berpartisipasi, meskipun Jerman belum benar-benar mulai perang. Ini adalah sebesar tiga kali nilai semua Jerman itu sendiri. Bank sentral swasta Jerman, kepada siapa Jerman telah pergi jauh ke dalam utang untuk membayar biaya perang, pecah bebas dari kontrol pemerintah, dan inflasi besar-besaran yang diikuti (sebagian besar dipicu oleh spekulan mata uang), secara permanen menjebak rakyat Jerman utang tak berujung. Ketika Republik Weimar runtuh secara ekonomi, itu membuka pintu bagi kaum Sosialis Nasional untuk mengambil kekuasaan. Langkah keuangan pertama mereka adalah untuk mengeluarkan mata uang negara mereka sendiri yang tidak dipinjam dari bank sentral swasta. Dibebaskan dari keharusan membayar bunga atas uang yang beredar, Jerman berkembang dan cepat mulai membangun kembali industri. Media menyebutnya “The German Miracle”. Majalah TIME dianggap penting Hitler untuk perbaikan menakjubkan dalam hidup untuk orang-orang Jerman dan ledakan industri Jerman, dan bahkan menamainya Majalah Time Man Of The Year pada tahun 1938.

Sekali lagi, output industri Jerman menjadi ancaman bagi Inggris. “Harus Jerman merchandise (melakukan bisnis) lagi dalam 50 tahun ke depan kita telah menyebabkan perang ini (WW1) sia-sia.” – Winston Churchill di The Times (1919) “Kami akan memaksa perang ini pada Hitler, jika ia menginginkannya atau tidak.” – Winston Churchill (1936 broadcast) “Jerman menjadi terlalu kuat. Kita harus menghancurkannya. “- Winston Churchill (November 1936 berbicara kepada US – General Robert E. Wood)

“Perang ini merupakan perang Inggris dan tujuannya adalah penghancuran Jerman.” – Winston Churchill (- Autumn 1939 broadcast) nilai mata uang berdasarkan negara mengeluarkan Jerman juga ancaman langsung terhadap kekayaan dan kekuasaan bank sentral swasta, dan sedini 1933 mereka mulai mengorganisir boikot global melawan Jerman mencekik penguasa kaya baru ini yang mengira ia bisa membebaskan diri dari swasta gubernur bank sentral! Seperti yang telah terjadi di Perang Dunia Satu, Inggris dan negara-negara lain terancam oleh kekuatan ekonomi Jerman mencari alasan untuk pergi berperang, dan sebagai kemarahan publik di Jerman tumbuh lebih boikot, Hitler bodoh memberi mereka alasan itu. Bertahun-tahun kemudian, dalam semangat keterbukaan, alasan sebenarnya untuk perang yang dibuat jelas. “Perang tidak hanya tentang penghapusan fasisme, tapi untuk menaklukkan pasar penjualan. Kita bisa memiliki, jika kita berniat begitu, mencegah perang ini dari melanggar keluar tanpa melakukan satu tembakan, tapi kami tidak ingin “-.

Winston Churchill ke Truman (Fultun, USA Maret 1946) “Kejahatan yang tak termaafkan Jerman sebelum WW2 adalah upaya untuk melonggarkan ekonomi dari sistem perdagangan dunia dan untuk membangun sebuah sistem pertukaran independen dari mana dunia keuangan tidak dapat keuntungan lagi. … Kami dibantai babi yang salah “-Winston Churchill (Perang Dunia II – Bern, 1960). Sebagai catatan, kita perlu melangkah mundur sebelum Perang Dunia II dan ingat Marinir Mayor Jenderal Smedley Butler. Pada tahun 1933, Wall Street bankir dan pemodal telah bankrolled kudeta sukses oleh Hitler dan Mussolini. Brown Brothers Harriman di New York itu membiayai Hitler sampai ke perang hari dinyatakan dengan Jerman. Dan mereka memutuskan bahwa kediktatoran fasis di Amerika Serikat berdasarkan satu di Italia akan jauh lebih baik untuk kepentingan bisnis mereka daripada Roosevelt “New Deal” yang mengancam besar kekayaan re-distribusi untuk rekapitalisasi kerja dan kelas menengah Amerika.

Jadi para taipan Wall Street direkrut General Butler untuk memimpin penggulingan Pemerintah AS dan menginstal “Sekretaris Umum” yang akan jawab kepada Wall Street dan bukan orang-orang, akan menghancurkan kerusuhan sosial dan menutup semua serikat buruh. General Butler berpura-pura untuk pergi bersama dengan skema tapi kemudian terkena plot kepada Kongres. Kongres, maka seperti sekarang di saku para bankir Wall Street, menolak untuk bertindak. Ketika Roosevelt belajar dari kudeta yang direncanakan ia menuntut penangkapan komplotan, tetapi komplotan hanya mengingatkan Roosevelt bahwa jika salah satu dari mereka dikirim ke penjara, teman-teman mereka di Wall Street akan sengaja runtuh ekonomi masih rapuh dan menyalahkan Roosevelt untuk itu . Roosevelt demikian dapat bertindak sampai awal WW2, yang pada waktu ia dituntut banyak komplotan bawah Perdagangan Dengan Musuh tindakan.

Kongres menit ke kudeta akhirnya dibebaskan pada tahun 1967 dan menjadi inspirasi untuk film, “Seven Days Mei” tetapi dengan penjahat keuangan yang benar terhapus dari script. 970x250banneriussssss “Saya menghabiskan 33 tahun dan empat bulan di dinas militer aktif sebagai anggota pasukan militer paling gesit negara kita – Korps Marinir. Saya bertugas di semua jajaran ditugaskan dari letnan dua Mayor Jenderal. Dan selama periode itu saya menghabiskan lebih banyak waktu saya menjadi seorang pria otot-kelas tinggi untuk Bisnis Besar, untuk Wall Street dan untuk para bankir. Singkatnya, saya itu penjahat, gangster untuk kapitalisme. “Saya menduga aku hanya bagian dari raket pada saat itu.

Sekarang saya yakin itu. Seperti semua anggota profesi militer saya tidak pernah memiliki pemikiran asli sampai aku meninggalkan layanan. kemampuan mental saya tetap mati suri sementara aku mematuhi perintah dari atasan. Ini khas dengan semua orang di dinas militer. Jadi saya membantu membuat Mexico dan terutama Tampico aman untuk kepentingan minyak Amerika pada tahun 1914. Saya membantu membuat Haiti dan Kuba tempat yang layak untuk anak-anak National City Bank untuk mengumpulkan pendapatan. Saya membantu dalam memperkosa setengah lusin republik di Amerika Tengah untuk manfaat dari Wall Street. Catatan pemerasan panjang. Saya membantu memurnikan Nikaragua untuk rumah perbankan internasional dari Brown Brothers di 1909-1912. Aku membawa cahaya ke Republik Dominika untuk kepentingan gula Amerika pada tahun 1916. Di Cina pada tahun 1927 saya membantu memastikan bahwa Standard Oil pergi jalan tanpa gangguan. Selama tahun-tahun, aku, sebagai anak laki-laki di ruang belakang akan berkata, raket membengkak. Aku dihargai dengan penghargaan, medali dan promosi. Melihat kembali di atasnya, aku merasa aku mungkin telah memberikan Al Capone beberapa petunjuk.

Iklan

One comment on “ALL WARS ARE BANKERS’ WARS (versi Bahasa Indonesia)

  1. Bagus cuplikan kalimat ini :
    ” Jalan menuju perdamaian sejati di Bumi terletak pada penghapusan semua bank sentral pribadi di mana-mana, dan kembali ke mata uang negara-diterbitkan berdasarkan nilai-yang memungkinkan negara-negara dan orang-orang untuk menjadi makmur.”

    Pertanyaannya, apa mata uanga itu ya?

    terima kasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

Semerbak Mawar yang dengan senang hati memancarkan Cahayanya

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: