Tinggalkan komentar

ADAT BUDAYA SUNDA

sunda kang oca

Continue Reading »

Iklan
Tinggalkan komentar

Spirit Gerakan Kebangkitan Nusantara

Spirit Gerakan Kebangkitan Nusantara

whatsapp image 2018-09-15 at 8.24.39 am

Semoga pointers ini dapat menjadi bahan renungan dan kontemplasi serta penelitian lebih lanjut bersama bergotong -royong membangun Gerakan Kebangkitan Nusantara (GKN/GBN):

Continue Reading »

Tinggalkan komentar

Kapan secara Ilmiah Kisah Ramayana terjadi? Apakah Rama ada?

The Scientific Dating of the Ramayana

Satu miliar orang Hindu percaya dia menjalankan tradisi Rama yang tak terputus

by Rakesh Krishnan Simha @ByRakeshSimha
Indologi | 15-11-2015

Apakah Rama ada? Satu miliar umat Hindu percaya dia (Rama) melakukannya dan tradisi ibadah Rama yang tak terputus telah berlanjut selama ribuan tahun di India. Rama juga merupakan pahlawan di Indonesia (meskipun kini telah menjadi negara Muslim), Thailand dan di beberapa negara Asia Tenggara lainnya. Tanpa beban tradisi historis, Ramayana akan tersapu oleh gelombang pasang penaklukan yang diderita India selama periode 1300 tahun.

 

Tarian Balet (Sendratari) Ramayana dari Indonesia

https://id.wikipedia.org/wiki/Sendratari_Ramayana_Prambanan

Sendratari Ramayana Prambanan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Panggung Terbuka Sendratari Ramayana Prambanan, pertunjukan panggung terbuka hanya diselenggarakan dari bulan Mei-Oktober.

Sendratari Ramayana Prambanan merupakan sebuah pertunjukan yang menggabungkan tari dan drama tanpa dialog, diangkat dari cerita Ramayana dan dipertunjukkan di dekat Candi Prambanan di Pulau JawaIndonesia.[1][2] Sendratari Ramayana Prambanan merupakan sendratari yang paling rutin mementaskan Sendratari Ramayana sejak 1961.[3][4] Pemilihan bentuk sendratari sebagai penutur cerita pahlawan atau biasa disebut wiracarita Ramayana karena sendratari mengutamakan gerak-gerak penguat ekspresi sebagai pengganti dialog, sehingga diharapkan penyampaian wiracarita Ramayana dapat lebih mudah dipahami dengan latar belakang budaya dan bahasa penonton yang berbeda.[1] Cerita Ramayana adalah perjalan Rama dalam menyelamatkan istrinya Sita (di Jawa biasa disebut Sinta) yang diculik oleh raja Negara AlengkaRahwana.[1] Sendratari Ramayana Prambanan biasa digelar tiap hari SelasaKamis, dan Sabtu, pementasan di panggung terbuka hanya pada bulan kemarau, di luar itu pementasan diadakan di panggung tertutup.[5]

(Indikasi Bahwa Sebenaranya Kisah Ramayana itu berasal dari kejadian historis di Indonesia (Nusantara/Sundalandia/Jawa, AYS)

—————

Tetapi ada orang lain yang berpendapat bahwa tidak ada bukti Rama hidup. Mereka adalah orang yang sama yang dengan senang hati akan setuju bahwa seorang anak dapat dikandung tanpa konsepsi manusia. Meskipun ada banyak bukti ilmiah yang dihasilkan oleh orang-orang seperti Charles Darwin, mereka percaya bahwa bumi diciptakan pada 4004 SM dan bahwa seseorang yang disebut dewa menciptakan dunia dalam tujuh hari. (Atau apakah itu enam? Ya, dia begitu kuat sehingga dia perlu beristirahat pada hari Minggu.) Mereka tidak akan mempertanyakan mitos Kristen atau Muslim – bagaimana pun keterlaluan, aneh atau benar-benar lucu – tetapi tradisi Hindu adalah musim terbuka bagi mereka. Mereka ingin Anda membuat akta kelahiran Rama, dan kemungkinan bahkan jika Anda entah bagaimana mendapatkan salinannya, mereka akan meminta dokter yang membuktikannya.

Inggris dan pembantunya seperti Max Muller awalnya bertanggung jawab atas stereotip yang berlaku tentang sejarah, agama, dan budaya India. Muller, yang dibayar oleh East India Company, melangkah lebih jauh dengan menggambarkan Veda sebagai puisi kekanak-kanakan.

Dalam History of India-nya, akademisi Romilla Thapar menggambarkan Rig-Veda yang terkenal sebagai “animisme primitif”; Mahabharata sebagai pemujaan “perselisihan lokal” antara dua suku Arya; Ramayana sebagai “deskripsi konflik lokal antara petani di Lembah Gangga dan masyarakat berburu dan mengumpulkan makanan yang lebih primitif di wilayah Vindhyan” (sic).

Tetapi Ramayana, Mahabharata, dan teks-teks India kuno lainnya seperti Veda, Purana dan Upanishad adalah catatan nyata sejarah India, terjalin dengan mitologi, filsafat dan spiritualitas. Hanya karena mereka berbicara tentang pertempuran antara para dewa dan setan, tidak ada alasan untuk mengabaikan kisah raja dan perkembangan kontemporer lainnya hanya sebagai dongeng belaka. Sungguh menakjubkan bahwa Alkitab menyebutkan banyak peristiwa fantastis seperti Banjir Besar, Pilar Api, penyembuhan sesaat dari telinga yang terpotong, penuh dengan gambaran seksual termasuk inses dan belum dianggap sebagai sejarah Kristen dan Yahudi, sedangkan India kuno teks dianggap mitologi “belaka”.

Bagian yang disayangkan adalah bahwa banyak sekularis, Sahib coklat dan Macaulayites – kelas orang India yang berpandangan Inggris dan hanya berwajah India – dengan mudah setuju bahwa epos India adalah mitologi murni dan dengan senang hati tunduk pada putusan yang dikeluarkan oleh mantan penguasa kolonial kulit putih mereka. . Dalam pandangan mereka, karena orang Inggris rata-rata mengatakan bahwa epos India tidak ada sebelum Alkitab Kristen, maka itu pasti benar.

Ilmu pengetahuan datang untuk membantu sejarah

Namun, sains tidak parokial. Sama seperti hukum gerak yang tidak dapat dipertanyakan, bukti ilmiah tidak dapat disangkal. Ilmu pengetahuan juga memiliki kebiasaan mengguncang fondasi terdalam jika mereka bersandar di tempat tidur kebohongan. Orang-orang Kristen Katolik – atau lebih tepatnya bos mereka, Paus – akhirnya harus mengakui pada tahun 2009 bahwa Bumi bukanlah pusat alam semesta, sebuah penemuan yang dibuat oleh Galileo 400 tahun yang lalu (dan yang diketahui oleh umat Hindu ribuan tahun sebelumnya) ).

Hasil gambar untuk dwaraka

 

Reruntuhan Dwarka, bawah laut di Teluk Khambhat, India  

Pada akhir 1980-an penyelam dari National Institute of Oceanography, Goa, dipimpin oleh arkeolog terkemuka S.R. Rao menemukan ibu kota Krishna, Dwarka yang cekung, tepatnya di tempat di Gujarat tempat Krishna menyebutkannya. Istana, pilar, tembok benteng, pelabuhan, jangkar, dan berbagai artefak telah ditemukan. Ini adalah salah satu contoh langka di mana fakta sejarah telah ditetapkan melalui metode ilmiah. Ini membuktikan fakta bahwa Krishna ada. Jadi Mahabharata itu benar, dan karena menyebutkan insiden dari Ramayana, lalu bukankah itu membuktikan bahwa Rama juga ada?

Juga, rujukan sastra untuk tokoh-tokoh dari Era Ramayana memberikan batasan setelah mana Ramayana tidak mungkin terjadi. Sebagai contoh, Valmiki disebut dalam Taittiriya Brahmana (tanggal 4600 SM) dan karenanya Ramayana harus ditulis sebelum Taittiriya Brahmana disusun.

Ikuti petunjuknya

Hal yang luar biasa tentang Ramayana adalah ketika Valmiki menulis epos, ia membuatnya menjadi idiot-proof/Bukti Idiot. (Untuk bersenang-senang, mari kita asumsikan Valmiki menjadi seorang resi tahu bahwa sekularis, komunis, pembenci India, penjajah Inggris, dan Macaulayites akan ada di masa depan dan mencoba untuk menurunkan karya sejarahnya.) Dia mengemas begitu banyak informasi tentang berbagai posisi planet dari mereka. hari-hari, geografi dari daerah-daerah yang disebutkan dalam epik, peristiwa musiman, dan tentang silsilah berbagai raja bahwa astronom dan ilmuwan modern dapat memiliki celah pada tanggal di mana peristiwa itu terjadi.

Tautan silsilah dan temuan arkeologis memberikan petunjuk tentang penanggalan zaman Ramayana. Menurut jurnalis dan penulis B.R. Haran, “Tidak ada bangsa lain dan agama lain di dunia, sejarah sejatinya didokumentasikan dengan sangat cermat, didukung oleh sekian banyak bukti. Setiap sejarah kuno didukung dengan bukti arsitektur dan sastra. Literatur Sangam adalah bukti yang terdokumentasi tentang keberadaan dan aturan raja-raja Tamil, dan demikian pula, Ramayana dan Mahabharata adalah bukti yang terdokumentasi untuk keberadaan Rama dan Krishna. Mempertanyakan Ramayana dan Mahabharata seperti mempertanyakan keberadaan India (termasuk India Timur/Indonesia tempatv asalnya, AYS). ”

Metode arkeologis dan sastra hanya dapat memberikan perkiraan garis data. Untuk menentukan waktu yang tepat dari peristiwa Ramayana, para ilmuwan menggunakan perhitungan astronomi. Beberapa astronom, astrolog, dan pensiunan ilmuwan nuklir terkemuka India berkumpul untuk menentukan tanggal sejarah kuno India.

Perhatikan bahwa brigade “epos Hindu adalah mitos” dipimpin oleh akademisi komunis yang tidak tertarik pada kebenaran, pengrajin karpet keluarga Nehru, pekerja freeloader Kristen yang telah menembus pakaian budaya India, dan orang India yang tidur dengan panduan PhD Anglo-Amerika mereka untuk menjadi, dalam kata-kata Arun Shourie, “ilmuwan terkemuka”.

Dr Raja Ramanna

Di sisi lain, sebagian besar dari mereka yang berusaha membuktikan epos adalah sejarah adalah ilmuwan. Misalnya, di sebuah kolokium global (http://ignca.nic.in/nl002503.htm) yang diselenggarakan bersama oleh The Mythic Society, Bangalore, Pusat Seni Nasional Indira Gandhi dan Sir Babasaheb (Umakanth Keshav) Apte Smarak Samithi Percaya 5 dan 6 Januari 2003, almarhum Dr Raja Ramanna, bapak bom nuklir India, mengatakan “jam terbaik untuk kencan adalah langit itu sendiri dan posisi bintang-bintang”.

Para ilmuwan ini sedang mempelajari fakta, mereka melihat ke masa lalu pada presesi atau posisi bintang. Mereka tidak memuntahkan kembali tulisan-tulisan Karl Marx yang telah didiskreditkan, orang Jerman rasis yang mendukung pemerintahan Inggris atas India. Jadi Anda menilai sendiri siapa yang berbicara kebenaran dan siapa yang menjajakan minyak ular.

Pertanggalan Zaman Ramayana

Jadi bagaimana Pertanggalan (masa)  astronomi dilakukan? Sejarawan Dr P.V. Vartak mengatakan: “Sage Valmiki telah mencatat tanggal peristiwa secara rinci, meskipun dengan menggambarkan posisi bintang dan planet. Untuk menguraikan pengkodean astronomi bukanlah tugas yang sepele, dan tidak banyak yang berusaha melakukannya. Perlu dicatat bahwa orang India kuno memiliki metode pengukuran waktu yang sempurna. Mereka mencatat ‘tithis’ (hari) sesuai dengan nakshatra (bintang) di mana bulan menang, bulan, musim dan bahkan titik balik matahari yang berbeda. Dengan mencatat pengaturan tertentu dari benda-benda astronomi, yang terjadi sekali dalam ribuan tahun, tanggal peristiwa dapat dihitung. ”

Dr Vartak telah mengambil ratusan bagian ilustrasi dari epos untuk menetapkan tanggal. Dia menulis: “Valmiki mencatat kelahiran Rama sebagai Chaitra Shuddha Navami (ke-9), di Punarvasu Nakshatra dan lima planet ditinggikan saat itu; Sun di Mesha hingga 10 deg; Mars di Capricorn pada 28 derajat; Jupiter dalam Kanker pada 5 derajat; Venus di Pisces pada 27 derajat dan Saturnus di Libra pada 20 derajat. (Bala Kanda 18, Shloka 8.9). 4 Desember 7323 SM, oleh karena itu, adalah tanggal kelahiran Rama, ketika keempat planet itu ditinggikan. Ramayana terjadi lebih dari 9300 tahun yang lalu. ”

Sejujurnya, hanya seorang peramal astrolog atau astronom yang dapat memahaminya. Namun, bagian-bagian Dr Vartak menggambarkan bagaimana kencan dapat dilakukan dengan informasi yang cukup. Peristiwa – seperti gerhana, posisi planet atau astral atau penampakan komet – yang disebutkan dalam epik seperti Ramayana mungkin telah terjadi selanjutnya atau sebelumnya. Selama periode katakanlah, 20.000 tahun, jenis peristiwa tertentu bisa saja terjadi beberapa kali.

Posisi bintang juga bergeser berhadapan dengan bumi sehingga medan bintang yang kita lihat di langit malam tidak seperti yang dilihat orang dahulu pada 9000 tahun yang lalu. Ini disebut presesi dan harus diperhitungkan dalam semua perhitungan. Idenya adalah untuk mendukung data astronomi dengan titik referensi lain seperti geografi (misalnya

Posisi bintang juga bergeser berhadapan dengan bumi sehingga medan bintang yang kita lihat di langit malam tidak seperti yang dilihat orang dahulu pada 9000 tahun yang lalu. Ini disebut presesi dan harus diperhitungkan dalam semua perhitungan. Idenya adalah untuk mendukung data astronomi dengan titik referensi lain seperti geografi (misalnya, berapa banyak gerhana terjadi di atas Ayodhya) untuk mengurangi kemungkinan kesalahan.

Keturunan Raja Guha

The Daily Pioneer (http://www.dailypioneer.com/todays-newspaper/ramayana-not-a-work-of-fiction.html) melaporkan bahwa tim peneliti internasional yang terdiri dari ahli genetika, antropologi, arkeolog, dan sejarawan telah menemukan bahwa Ramayana adalah kronik peristiwa dan karakter yang direkam oleh Sage Valmiki dan bukan karya fiksi.

Tim yang dipimpin oleh Dr Gyaneshwer Chaubey, seorang ilmuwan genetika dari Estonia Biocentre di Estonia, termasuk ilmuwan dari Pusat Biologi Seluler dan Molekuler, Hyderabad; Universitas Delhi; Institut Teknologi India-Kharagpur; dan Institut Penelitian Ilmiah tentang Veda. Telah ditemukan bahwa komunitas Bhils, Gonds, dan Kols adalah keturunan sebenarnya dari karakter yang ditampilkan dalam Ramayana.

Suku Kol, ditemukan terutama di daerah-daerah seperti Mirzapur, Varanasi, Banda dan Allahabad di Uttar Pradesh, adalah keturunan Kol yang disebutkan dalam Ramayana, kata studi tersebut. Guha, raja Nishad, yang membantu Rama menyeberangi Gangga selama perjalanannya ke hutan, adalah leluhur suku Kol saat ini. “Kelompok-kelompok orang ini membawa sifat-sifat genetik asli pribumi India … mereka adalah keturunan sejati Rama dan orang-orang sezamannya,” kata Dr. Chaubey.

Siapa tahu, penelitian lebih lanjut bisa menghasilkan lebih banyak kejutan. Sebab, tidak seperti kaum sekuler, Macaulayites, dan komunis yang sepakat bahwa Rama tidak pernah ada, para ilmuwan tidak bersikukuh bahwa tanggal itu ditetapkan. Seperti semua ilmuwan yang baik, mereka hanya ingin terus mencari dengan harapan bahwa suatu hari mereka akan menemukan kebenaran.

“Ke mana kita akan pergi dari sini?” Tanya Dr Kalyan Raman, seorang ilmuwan yang berbasis di Chennai, dan menawarkan jawabannya: “Sampah karya indologis barat dilakukan dengan motivasi dan alih-alih menulis ulang sejarah India.” Kebenaran, katanya, harus dipahami secara istilah warisan nasional kita.

Epilog: Mengapa orang Hindu mencintai Rama

Tidak seperti Krishna, yang memiliki 16 kalas atau kualitas yang menjadikannya sempurna, Rama hanya menguasai 14 kalas. Pangeran Ayodhya, oleh karena itu, tidak sempurna dan dia menunjukkannya pada beberapa kesempatan, paling kejam ketika dia meminta istrinya untuk menjalani tes kesucian. Sekali lagi, ketika seorang warga negara yang tidak sopan mempertanyakan kesucian ratu, Rama mengirim istrinya yang sedang hamil ke hutan. Krishna mungkin akan secara terbuka mengejek dan mempermalukan warga negara itu daripada membuang ratu sendiri.

Mengesampingkan kekurangannya, Rama dicintai oleh orang India karena ia membawa pengorbanan ke tingkat yang baru. Dia adalah seorang pangeran prajurit yang dengan riang menyerahkan kerajaan terbesar pada hari itu sehingga ibu tirinya tidak akan memiliki alasan sedikit pun untuk mengeluh. Dia adalah seorang suami yang melepaskan istrinya karena satu pria – hanya satu – di antara jutaan rakyatnya yang keberatan. kehadirannya di kerajaan.

Melihat hal-hal dari perspektif era modern – di mana kita secara naluriah bersekongkol di hadapan para politisi – Rama mengambilnya terlalu jauh, tetapi bagi raja Ayodhya kenyamanannya sendiri atau keluarganya tidak penting. Sesuai dengan hukum Hindu kuno, ia tahu tugas utama raja adalah melayani rakyatnya. Jadi bagaimana mungkin dia memiliki satu warga negara yang tidak bahagia, betapapun menghina orang itu?

Dalam terjemahan Ramayana yang menyentuh hati dan cemerlang, William Buck dan B.A. van Nootena berkata: “Rama dapat menemukan kebenaran segala sesuatu, dan orang-orang memilihnya dari seluruh dunia, karena sungai-sungai di dunia mengalir ke laut. Rama sangat dihormati dan dicintai. Kehadirannya memenuhi hati.

“Rama cukup kuat untuk mendukung semua orang, dan selembut sinar bulan baru. Ketenaran dan kekayaan tidak pernah meninggalkannya. Ketika dia menjadi raja, pria berumur panjang, dan hidup dikelilingi oleh anak-anak dan cucu mereka dan semua keluarga mereka. Yang tua tidak pernah harus membuat pemakaman untuk anak muda. Ada hujan dan bumi yang subur; memang, bumi menjadi berlimpah.

“Damai dan Rama memerintah sebagai teman bersama, dan hal-hal buruk tidak terjadi. Pria tumbuh baik dan tanpa rasa takut. Setiap orang memiliki udara dan penampilan yang baik untuknya.

“Seorang raja seperti Rama tidak pernah terlihat sebelumnya dan tidak pernah diingat dari masa lalu di kerajaan mana pun, juga tidak ada yang seperti dia pernah mengikuti di zaman akhir dunia ini.”

Rakesh terutama adalah analis pertahanan. Artikel-artikelnya telah dikutip secara luas oleh universitas-universitas dan dalam buku-buku tentang diplomasi, anti-terorisme, peperangan, dan pengembangan selatan global; dan oleh jurnal pertahanan internasional.

Karya Rakesh telah dikutip oleh lembaga think tank dan organisasi terkemuka yang mencakup Naval Postgraduate School, California; Perguruan Tinggi Perang Tentara AS, Pennsylvania; Carnegie Endowment for International Peace, Washington DC; Universitas Negeri New Jersey; Institut Hubungan Internasional dan Strategis, Paris; BBC Vietnam; Universitas Federal Siberia, Krasnoyarsk; Pusat Studi Tenaga Udara, New Delhi; Institut Analisis Pertahanan, Virginia; Pusat Internasional untuk Hukum Nirlaba, Washington DC; Stimson Center, Washington DC; Lembaga Penelitian Kebijakan Luar Negeri, Philadelphia; dan Institut Konsultasi Strategis, Politik, Keamanan dan Ekonomi, Berlin.

Artikel-artikelnya telah diterbitkan oleh Pusat Studi Perang Tanah, New Delhi; Yayasan Lembaga Studi Timur, Warsawa; dan Lembaga Penelitian untuk Studi Eropa dan Amerika, Yunani, antara lain.

Rakesh is primarily a defence analyst. His articles have been quoted extensively by universities and in books on diplomacy, counter terrorism, warfare, and development of the global south; and by international defence journal

Rakesh’s work has been cited by leading think tanks and organisations that include the Naval Postgraduate School, California; US Army War College, Pennsylvania; Carnegie Endowment for International Peace, Washington DC; State University of New Jersey; Institute of International and Strategic Relations, Paris; BBC Vietnam; Siberian Federal University, Krasnoyarsk; Centre for Air Power Studies, New Delhi; Institute for Defense Analyses, Virginia; International Center for Not-for-Profit Law, Washington DC; Stimson Centre, Washington DC; Foreign Policy Research Institute, Philadelphia; and Institute for Strategic, Political, Security and Economic Consultancy, Berlin.
His articles have been published by the Centre for Land Warfare Studies, New Delhi; Foundation Institute for Eastern Studies, Warsaw; and the Research Institute for European and American Studies, Greece, among others.

Sumber:

http://indiafacts.org/the-scientific-dating-of-the-ramayana/

id Rama exist? A billion Hindus believe he did and an unbroken tradition of Rama worship has continued for thousands of years in India. Rama is also a hero in Indonesia (despite it being a Muslim country), Thailand and in several other South East Asian countries. Without the weight of historical tradition, the Ramayana would have been swept away by the tidal waves of conquests that India suffered over a period of 1300 years.

A Ramayana ballet from Indonesia

But there are others who argue that there is no proof Rama lived. These are the same people who will happily agree that a child can be conceived without human conception. Despite the overwhelming scientific evidence produced by the likes of Charles Darwin, they believe the earth was created in 4004 BC and that a certain being called god created the world in seven days. (Or was that six? Yes, he was so powerful he needed to rest on Sunday.) They won’t question any Christian or Muslim myths – howsoever outrageous, bizarre or downright funny – but Hindu traditions are open season for them. They want you to produce Rama’s birth certificate, and chances are even if you somehow get a copy, they will ask for the doctor who attested it.

The British and their acolytes like Max Muller are originally responsible for the prevailing stereotypes about Indian history, religion and culture. Muller, who was in the pay of the East India Company, went so far as to describe the Vedas as childish poetry.

In her History of India, academician Romilla Thapar describes the celebrated Rig-Veda as “primitive animism”; the Mahabharata as the glorification of a “local feud” between two Aryan tribes; the Ramayana as “a description of local conflicts between the agriculturists of the Ganges Valley and the more primitive hunting and food-gathering societies of the Vindhyan region” (sic).

But the Ramayana, Mahabharata, and other ancient Indian texts like the Vedas, Puranas and Upanishads are true records of Indian history, interwoven with mythology, philosophy and spirituality. Just because they talk about battles between gods and demons is no reason to dismiss their accounts of kings and other contemporary developments as mere story telling. It is indeed amazing that the Bible mentions numerous fantastic events like the Great Deluge, Pillar of Fire, instantaneous healing of cut-off ears, is full of sexual imagery including incest and is yet considered a history of Christianity and Jews, while the ancient Indian texts are considered “mere” mythology.

The unfortunate part is that many secularists, brown sahibs and Macaulayites – a class of Indians who are English in outlook and Indian only in looks – readily agree that India’s epics are pure mythology and gleefully bow down to the verdict passed by their former white colonial masters. In their view, because the British averred that Indian epics do not pre-date the Christian Bible, then it must necessarily be true.

Science comes to history’s aid

Science, however, is not parochial. Just like the laws of motion cannot be questioned, scientific evidence is incontrovertible. Science also has a habit of shaking up the deepest foundations if they rest on a bed of lies. Catholic Christians – or more accurately their boss, the Pope – had to admit at long last in 2009 that the Earth was not the centre of the universe, a discovery made by Galileo 400 years ago (and which the Hindus knew thousands of years before that).

Ruins of Dwarka, underwater at the Gulf of Khambhat

In the late 1980s divers of the National Institute of Oceanography, Goa, led by leading archaeologist S.R. Rao discovered Krishna’s sunken capital Dwarka, precisely at the place in Gujarat where Krishna mentioned it was located. Palaces, pillars, fort walls, a port, anchors and various artefacts have been discovered. This is among the rare instances where a historical fact has been established through scientific methods. It establishes the fact that Krishna existed. So the Mahabharata was true, and since it mentions incidents from the Ramayana, then doesn’t it prove that Rama also existed?

Also, literary references to the characters from the Ramayana Era provide limits after which the Ramayana could not have occurred. For example, Valmiki is referred to in the Taittiriya Brahmana (dated to 4600 BCE) and therefore Ramayana must have been written before the Taittiriya Brahmana was composed.

Follow the clues

The wonderful thing about the Ramayana is that when Valmiki wrote the epic, he made it idiot-proof. (For fun let’s assume Valmiki being a prescient sage knew that secularists, communists, India haters, British invaders and Macaulayites would exist in the future and try to run down his historical opus.) He packed so much information about the various planetary positions of those days, the geography of the areas mentioned in the epic, the seasonal events, and about the genealogy of various kings that modern astronomers and scientists can have a crack at the dates on which those events occurred.

Genealogical links and archaeological findings provide clues to the dating of the Ramayana era. According to journalist and author B.R. Haran, “In no other nation and no other religion in the world, true history is so meticulously documented, supported by umpteen evidences. Any ancient history is supported with evidences of architecture and literature. The Sangam literature is the documented evidence for the existence and ruling of Tamil kings, and similarly, Ramayana and Mahabharata are the documented evidence for Rama and Krishna. Questioning Ramayana and Mahabharata is like questioning the very existence of India.”

Archaeological and literary methods can only provide approximate datelines. For determining the precise time of the Ramayana events, scientists use astronomical calculations. Several of India’s leading astronomers, astrologers and retired nuclear scientists have come together to establish the dates of India’s ancient history.

Note that the “Hindu epics are myth” brigade is led by communist academicians who have zero interest in the truth, Nehru family carpet baggers, Christian freeloaders who have penetrated Indian cultural outfits, and Indians who have slept with their Anglo-American PhD guides to become, in Arun Shourie’s words, “eminent scientists”.

Dr Raja Ramanna

On the other hand, most of those trying to prove the epics are history are scientists. For instance, at a global colloquium (http://ignca.nic.in/nl002503.htm) jointly organised by The Mythic Society, Bangalore, Indira Gandhi National Centre for the Arts and Sir Babasaheb (Umakanth Keshav) Apte Smarak Samithi Trust on January 5 and 6, 2003, the late Dr Raja Ramanna, the father of the Indian nuclear bomb, said the “best clock for dating was the sky itself and the position of stars”.

These scientists are studying facts, they are looking back in time at precession or the position of stars. They are not regurgitating the discredited writings of Karl Marx, the racist German who supported English rule over India. So you judge for yourself who is speaking the truth and who’s peddling snake oil.

Dating the Ramayana

So how is astronomical dating done? Historian Dr P.V. Vartak says: “Sage Valmiki has recorded the dates of events in detail, albeit by describing the positions of stars and planets. To decipher the astronomical encodings has not been a trivial task, and not many have attempted to do so. It should be noted that the ancient Indians had a perfect method of time measurement. They recorded the ‘tithis’ (days) according to the nakshatra (star) on which the moon prevailed, the months, the seasons and even the different solstices. By noting a particular arrangement of the astronomical bodies, which occurs once in many thousand years, the dates of the events can be calculated.”

Dr Vartak has taken hundreds of illustrated passages from the epic to establish dates. He writes: “Valmiki records the birth of Rama as Chaitra Shuddha Navami (9th), on Punarvasu Nakshatra and five planets were exalted then; Sun in Mesha up to 10 deg; Mars in Capricorn at 28 deg; Jupiter in Cancer at 5 deg; Venus in Pisces at 27 degrees and Saturn in Libra at 20 degrees. (Bala Kanda 18, Shloka 8.9). December 4, 7323 BCE, therefore, is the date of birth of Rama, when the four planets exalted. Ramayana occurred over 9300 years ago.”

Frankly, only an astrologer or astronomer can make any sense of it. Still, Dr Vartak’s passages illustrate how dating can be done with sufficient information. Events – such as an eclipse, planetary or astral positioning or a comet sighting – mentioned in an epic like the Ramayana may have occurred subsequently or prior. Over a period of say, 20,000 years, a particular type of event could have happened several times.

Stars shift position too vis-a-vis the earth so the star field we see in the night sky is not what the ancients saw 9000 years ago. This is called precession and has to be factored into all calculations. The idea is to back astronomical data with other reference points such as geography (for instance, how many of those eclipses took place over Ayodhya) in order to reduce the probability of error.

King Guha’s descendants

The Daily Pioneer (http://www.dailypioneer.com/todays-newspaper/ramayana-not-a-work-of-fiction.html) reports that an international team of researchers consisting of geneticists, anthropologists, archaeologists and historians have found that Ramayana is a chronicle of events and characters recorded by Sage Valmiki and not a work of fiction.

The team, led by Dr Gyaneshwer Chaubey, a genetics scientist of the Estonian Biocentre in Estonia, included scientists from the Centre for Cellular and Molecular Biology, Hyderabad; Delhi University; Indian Institute of Technology-Kharagpur; and the Institute of Scientific Research on Vedas. It has found that the Bhils, Gonds and the Kols communities are the true descendants of characters featured in Ramayana.

The Kol tribe, found mainly in areas like Mirzapur, Varanasi, Banda and Allahabad in Uttar Pradesh, are the descendants of the Kol mentioned in the Ramayana, the study says. Guha, the Nishad king, who helped Rama cross the Ganga during his journey to the forests, is the ancestor of the present day Kol tribe. “These groups of people carry the basic indigenous genetic traits of India… they are the true descendants of Rama and his contemporaries,” Dr Chaubey said.

Who knows, further research could come up with more surprises. For, unlike the secularists, Macaulayites and communists who are unanimous that Rama never existed, the scientists are not adamant that the date is fixed. Like all good scientists, they just want to continue looking in the hope that one day they’ll nail the truth.

“Where do we go from here?” asks Dr Kalyan Raman, a Chennai-based scientist, and offers the answer: “Trash western Indological work done with motivation and instead rewrite Indian history.” Truth, he says, should be perceived in terms of our national heritage.

Epilogue: Why Hindus love Rama

Unlike Krishna, who had the 16 kalas or qualities that makes one perfect, Rama had mastered only 14 kalas. The prince of Ayodhya is, therefore, imperfect and he shows it on several occasions, most starkly when he asks his wife to undergo a chastity test. Again, when an uncouth citizen questions his queen’s chastity, Rama sends his pregnant wife off to the forest. Krishna would have probably publicly mocked and shamed the citizen instead of banishing his own queen.

Flaws aside, Rama is loved by Indians because he takes sacrifice to a new level. He is a warrior prince who cheerfully gives up the greatest empire of the day so his step mother would not have the slightest reason to complain.He is a husband who lets go his wife because one man – just one –among his millions of subjects objected to her presence in the kingdom.

Looking at things from the perspective of the modern era – where we instinctively genuflect before politicians – Rama was taking it too far, but for the king of Ayodhya his own comforts or that of his family mattered little. True to ancient Hindu laws, he knew the king’s primary duty was to serve his people. So how could he have even one unhappy citizen, howsoever boorish that person may be?

In their moving and brilliant translation of the Ramayana, William Buck and B.A. van Nootena say: “Rama could discover the truth of things, and men resorted to him from all over the earth, as the rivers of the world all flow to the sea. Rama was well-honoured and well-loved. His presence filled the heart.

“Rama was strong enough to support all men, and gentle as the new moon’s beams. Fame and wealth never left him. When he was king men were long in life, and lived surrounded by their children and grandchildren and all their families. The old never had to make funerals for the young. There was rain and fertile earth; indeed, the earth became bountiful.

“Peace and Rama ruled as friends together, and bad things did not happen. Men grew kind and fearless. Everyone had about him a certain air and look of good fortune.

“A king like Rama was never seen before and nowhere remembered from the past in any kingdom, nor did any like him ever follow in the later ages of this world.”

 

 

Tinggalkan komentar

Prasasti Canggal ini membuktikan bahwa Nusantara adalah sumber ajaran “Dharma” ,tertulis  angka  654  Saka  atau 1.187 SM,bukan 732 Masehi

PRASASTI ÇANGGAL

by Santo Saba Salomo

Hasil gambar untuk prasasti canggalPrasasti ini membuktikan bahwa nusantara adalah sumber ajaran “Dharma” ,tertulis  angka  654  Saka  atau 1.187 SM,bukan 732 Masehi

2 agama formal di india baru lahir 500 SM salah satu nya adalah Jainsm dengan tokoh nya Mahavira dan bersumber di Nusantara,Peradaban Nusantara sdh ada jauh sebelum nya

Catatan Yi tsing,Lokasi Fo che atau Che li fo che(Śrīvijaya), sebagaimana dibuktikan oleh tiga prasasti dalam bahasa Melayu kuno ditemukan di Palembang dan jawa yaitu “Canggal”.

Continue Reading »

Tinggalkan komentar

Jejak Nabi Adam di Nusantara

Oleh: Sofia Abdullah

Allah SWT dalam al Qur’an surat Al Baqarah ayat 30, berfirman kepada para malaikat bahwa Allah SWT hendak menjadikan khalifah di bumi. Khalifah memiliki arti pengganti, pemimpin, penguasa yaitu makhluk yang akan menggantikan makhluk sebelumnya sebagai penguasa bumi yaitu dari golongan jin [1] yang telah melakukan perusakan di muka bumi.

Continue Reading »

1 Komentar

Nusantara Basis Pertama Peradaban Umat Manusia

Nusantara Basis Pertama Peradaban Manusia

Oleh: Agus Taruna Jaya

Nusantara, negeri terakhir yang dihuni mahluk purba, dan negeri pertama yang dihuni manusia pertama.

Saya sengaja menbedakan antara mahluk purba dengan manusia, agar tidak terjadi kerancuan semantik. Bahwa yang sering disebut-sebut sebagai manusia purba pra sejarah, pantasnya disebut mahluk purba. Sehingga kita bias membedakannya dengan manusia pertama, yang diyakini diawali dari Adam.

1. Mahluk Purba

Mahluk purba banyak ditemukan oleh ilmuwan berupa fosil, yang tersebar dibeberapa belahan bumi ini. Masa mahluk purba, dibagi menjadi tiga:

  • Zaman batu tua; Paleolitikum, (1 jt – 600.000 SM)
  • Zaman megalitikum, (500.000 SM) dan
  • Zaman batu muda; Neolitikum. (90.000 – 50.000 SM)

Mahluk purba paling muda, yakni dari kelompok Homo Sapiens, Homo Modernman, itu ditemukan di pulau jawa, tepatnya di Tulungagung. Dengan sebutan nama Homo Sapiens Wajakensis (Tulungagung).pada  45.000 tahun yang lalu.

2. “Manusia” Pertama (Adam)

Adam diyakini seluruh manusia –terutama yang beragama samawi—sebagai manusia pertama, yang ada di muka bumi ini. Adam diciptakan Tuhan, sebagai pemimpin atau wakil Tuhan untuk mengurus bumi. Mengenai kasus Adam melanggar buah larangan, kemudian dijatuhkan ke bumi sebagai sangsi sebuah dosa. Sebenarnya hanya berupa pelajaran berharga pada manusia agar mau mentaati apa yang diperintahkan Tuhan. Tanpa pelanggaran tersebut pun, rencana awal penciptaan Adam oleh Tuhan, jelas bukan untuk hidup kekal di surga, melainkan untuk menjadi khalifah/pemimpin/wakil Tuhan, di muka bumi. Tanpa melanggar mendekati buah larangan, Adam pasti akan diturunkan ke bumi. Karena memang itu tujuan Adam diciptakan.

Yang kemudian muncul pertanyaa, kapan Adam diciptakan?

Kapan Adam diturunkan ke bumi?

Di mana Adam pertama kali diturunkan ke bumi?

Dalam kitab-kitab agama samawi seperti Talmud (Yahudi), dan Holly Bible (Kristiani), serta Veda (Hindu), mencatat usia manusia pertama pertama kali ada di bumi ini sekitar 3.000 – 4.000 sebelum Masehi. Kristiani dengan tegas menuliskan bahwa Adam diciptakan pada tahun 4.026 sebelum Masehi. (Baca buku All Scripture is Inspired of God edisi 1963, halaman 292-296. Hasil studi International Bible Students Asociation – New York).

Upa-Purana, kitab suci agama Hindu mencatat, kalau tahap Kaliyuga, bermula ada pada tahun 3.094 sebelum masehi. (Baca Historians History of Word 1926, hal. 493-494)

Hanya kitab suci Al-Qur’an, yang tidak memberikan perincian tahun pertama Adam tercipta. Sehingga terbebas dari perdebatan dan multitafsir. Al-Qur’an hanya mencantumkan planning Tuhan akan menciptakan ‘Khalifah’ di bumi ini. (lihat QS.02:30), kemudian diprotes oleh Malaikat; “Bukankah mereka suka sekali merusak dan menumpahkan darah?” Dijawab dengan otoritas “Inni a’lamu ma-la ta’lamun”; kalian tahu apa, AKU lebih Maha Tahu, apa yang tidak kalian ketahui.

Pernahkah terbersit pertanyaan, darimana Malaikat bersikap ‘Sok tahu’ kalau manusia yang akan diciptakan Tuhan itu, akan melakukan kerusakan dan pertumpahan darah di bumi? Jelas ini bukan semata asal protes tanpa dasar.

Protes malaikat disertai bukti empiris, bahwa sebelumnya, mereka melihat secara live, sudah ada kehidupan mahluk di bumi ini yang berlaku seperti itu. Melakukan kerusakan dan pertumpahan darah. Mereka itulah yang kita sebut ‘Mahluk purba’ yang punah pada 45.000 tahun sebelum Masehi. Jadi, protesnya Malaikat karena pernah menyaksikan langsung, bukan menghayal atau menduga-duga, tapi memang benar terjadi di bumi ini, yaitu pada masa zaman mahluk purba.

Usia Adam diperkirakan 930 – 1.000 tahun. Sedangkan Hawa diciptakan ketika Adam berusia 130 tahun. Berarti, Adam dan Hawa diturunkan ke bumi ini, diperkiran Adam busia sudah 150 tahun, atau lebih.

Selama 930 tahun, sangat tidak mungkin jika Adam dan Hawa hanya tinggal di suatu tempat saja. Mereka pasti melakukan perpindahan, dan memiliki keturunan yang cukup banyak. Untuk anak Adam-Hawa, kurang lebbih ada 40 anak kembar (laki-laki dan perempuan).

Anak-anak Adam adalah: Cayn/Qabil dan saudara perempuannya (ikrima), Abel/Habil dan Labuda, Ashut dan saudara perempuannya. Seth/Syits dan Hazura, Ayad dan saudara perempuannya, Balagh dan saudara perempuannya, Athati dan saudara perempuannya, Tawbah dan saudara perempuannya, Darabi dan saudara perempuannya, Hadaz dan saudara perempuannya, Yahus dan saudara perempuannya, Sandal dan saudara perempuannya, Baraq dan saudara perempuannya. Total keseluruhan anak Adam sejumlah 40 anak kembar. (Riwayat dari Ibnu Humayd, Salamah, Ibnu Ishaq).

Dari jumlah anak yang banyak tersebut, kemudian drama pembunuhan pertama kali terjadi antara Qabil terhadap Habil. Penulis tidak akan membahas tentang kisah pembunuhan pertama itu, tapi ada hal penting lainnya, dari keturunan mereka semua (anak-anak Adam yang 40 pasang itu), yang paling kuat adalah dari keturunan Set/Syits. Syits lah yang berhasil membalas kematian Habil, atas perintah Adam, Qabil pun ditangkap dan mati di Mesir. Ketika akan dikuburkan, Iblis menyuruh pengikut Qabil untuk membuat ramuan pengawet, dan memasukan Qabil ke dalam peti, kemudian tiap tahun diadakan pemujaan terhadapnya. Dari situ,mulai dikenal istilah mumi bagi bangsa Mesir kuno. Bukan Firaun yang pertama kali dimumikan, melainkan Qabil manusia pertama yang jasadnya dimumikan.

Syits memiliki wajah yang mirip sama dengan Adam. Dalam agama Islam, Set/Syits termasuk juga seorang nabi, namun tidak dimasukan dalam 25 nabi yang wajib diimani. Syits, menerima 50 shaf kitab, dan diturunkan semua ilmu Adam kepadanya. Dari keturunan Set/Syits inilah, berkembang manusia beragama (para Nabi) dan manusia petapa (para Dewa).

Setelah Adam diciptakan, dan diturunkan ke bumi ini sebagai khalifah / pemimpin / mandataris Tuhan di muka bumi. Adam diturunkan pertama kali menginjakan kakinya di negeri yang disebut Al-HIND, yakni Hindia, atau Nusantara, tepatnya di pulau Jawa bagian barat, atau di tataran sunda.

Kita lihat hasil penelitian ilmuwan dan sejarawan, umumnya menunjukan Adam pertama kali diturunkan di Srilangka, sebuah pulau di sebelah utara Samudera Hindia di pesisir tenggara India. Dengan alasan di sana ada telapak kaki raksasa, yang diperkiran adalah kaki nabi Adam.

Namun, tidak diketahui usianya tahun berapa telapak kaki itu ada. Yang bisa saja benar itu telapak kaki Adam, tapi bukan berarti Adam pertama kali diturunkan di sana. Karena setelah diturunkan ke bumi, Adam mencari istrinya Hawa yang diturunkan di Marwa (Turkmenistan). Agamawan menyebutkan kurang lebih waktu yang diperlukan oleh Adam selama 40 hari hingga bisa bertemu kembali dengan Hawa di Makah.

Setidaknya, telapak kaki Adam di pegunungan Srilangka tersebut bisa menyatukan keyakinan dari semua agama samawi di dunia. Yahudi, Hindu, Budha, Kristen dan Islam, semua percaya akan adanya nabi Adam. Meski orang Hindu lebih memuja kepada Dewa Syiwa. Karena dari keturunan Adam banyak yang menjadi Dewa-dewa yang kemudian dipuja oleh agama Hindu.

Dalam literasi agama Islam, sebuah hadits menyebutkan bahwa nabi Adam diturunkan di negeri bernama Al-Hind, disebut juga Hindia, atau Nusantara, lebih tepatnya lagi di pulau jawa sebelah barat, atau ditanah pasundan.

Dari Abu Hurairah ra, berkata : “Bahwa Nabi SAW, telah menjanjikan kepada kami tentang perang yang akan terjadi di AL HIND. Jika saya menemukan peperangan itu maka saya akan korbankan diri dan harta saya. Ketika saya terbunuh, maka saya akan menjadi salah satu syuhada yang paling baik dan jika saya kembali (dengan aman), maka saya (Abu Hurairah ra) adalah orang yang terbebas (dari neraka). (HR. An Nasai)

Dari Ali Ra, mengatakan “Bahwa dua lembah yang paling baik dikalangan manusia adalah lembah yang ada di MEKKAH dan lembah yang ada di AL HIND, dimana Nabi Adam as. diturunkan. Di dalam lembah itu ada satu bau yang wangi, yang darinya bisa membuat kamu jadi wangi”.

Bau wangi khas itu dari pohon gaharu, yang getahnya dijadikan menyan oleh tetua kita sebagai pengharum ruangan. Bahkan pada masa nabi, kerajaan di Indonesia sudah memberikan makanan JAHE kepada Rasul dan sahabat.

Dari Abu Sa’id Al Khudri ra. mengatakan : “Bahwa seorang raja dari AL HIND telah mengirimkan kepada Nabi Muhammad SAW, sebuah tembikar yang berisi jahe. Lalu Nabi SAW, memberi makan kepada sahabat-sahabatnya sepotong demi sepotong dan Nabi SAW pun memberikan saya sepotong makanan dari dalam tembikar itu”. (HR. Hakim)

Nabi Muhammad ada pada tahun 570 M sama dengan keberadaan kerajaan-kerajaan Hindu di Nusantara seperti; Kerajaan Tarumanagara di jawa barat, Kerajaan Kalingga di jawa tengah , Kerajaan Kanjuruhan di jawa timur, Kerajaan Sawerigading di Sulawesi. Ketiga kerajaan itu ada pada tahun 500-600 Masehi.

Sedangkan kerajaan Hindu pertama di Nusantara adalah kerajaan SALAKANAGARA di Banten, tepatnya di kabupaten Pandeglang sebagai ibukotanya. Yang luas kekuasaannya meliputi banten dan jawa barat, sampai Cirebon, dan sebagian pulau sumatera dikuasai Salakanagara, yang kemudian berganti menjadi kerajaan Tarumanegara (345 M) beribukota di Bekasi.

Sebelum ada kerajaan pertama itu (Salakanagara) di Nusantara, jauh sebelum Masehi sudah berkembang banyak masyarakat asli sunda banten keturunan dari nabi Adam, yang mengajarkan nama-nama benda, dengan metoda suku kata; “Hanacarakadatasawalapadajayanyamagabathanga” untuk mempermudah mengenal nama-nama benda (Qs.2:31). Yang kemudian disebut kitab Sastra Jendra Rahayu Pangruwating Diyu. Penguasaan ilmu bahasa itu masih berupa kalam (ucapan/hapalan) belum mengenal tulisan, dan sudah membuat peradaban kuno di sunda sezaman dengan Mesir kuno sebelum masehi, yang letaknya di gunung Padang – Cianjur.

Peradaban manusia modern seperti piramida di Mesir kuno, pra kerajaan hindu di Nusantara, sudah ada peradaban terbesar di gunung Padang – Cianjur yang berusia lebih tua 15.250 SM.

Sebelum masehi, masyarakat sunda – jawa sudah berkembang pesat, dengan keyakinan monoteisme. Hal ini kerap dikaitkan dengan ajaran dari Adam, yang diyakini orang Sunda sebagai manusia pertama yang ada di Sunda. Dan juga berhubungan kuat dengan ajaran tauhid dari nabi Ibrahim (Islam), Abraham (Yahudi-Kristen), Brahma (Hindu). Yang memulai ajarannya pertama kali di daratan Mesopotamia (Irak) atau di lembah sungai Eufrat. Mesopotamia merupakan peradaban tertua di dunia yang sudah ada pada 10.000 tahun sebelum Masehi. Setelah itu Mesir Kuno (kota Firaun dan nabi Musa), dan Persia (kota nabi Daud dan Sulaiman).

Sebelum ajaran Tauhid Ibrahim menyebar luas menjadi agama samawi, di tataran Sunda, sudah lebih dulu dikenal keyakinan monoteisme; Sunda Wiwitan dan Kejawen.

Kita bisa lihat dari literatur dan keyakinan orang jawa (jatim-jateng) berkeyakinan ‘Kejawen” (kejawaan, kejiwaan), yang menuhankan Tuhan Semesta Alam dengan sebutan Sang Hiyang Widhi, atau Hiyang Dumadi. Dan di masyarakat sunda, sudah memegang keyakinan akan kepercayaan terhadap nabi Adam sebagai manusia pertama di tataran sunda, dengan keyakinan “Sunda Wiwitan” yang bermakna Di tanah Sunda pertama kali ada. Dengan menuhankan satu tuhan yakni Sang Hiyang Kersa (Pencipta/Yang Maha Agung), atau Nu Ngersakeun (Yang Menghendaki). Dia juga disebut sebagai Batara Tunggal (Tuhan yang Maha Esa), Batara Jagat (Penguasa Alam), dan Batara Seda Niskala (Yang Gaib).

Salah satu masyarakat peninggalan sejarah dari zaman nabi Adam pertama ada ini, adalah orang Baduy. Masyarakat Baduy merupakan masyarakat yang dilestarikan oleh kerajaan Banten Lama (sebelum Banten Islam-Maulana Hasanudin) lebih dulu ada Banten lama dengan rajanya yang dikenal dengan gelar Prabu Pucuk Umun, yang semuanya menganut keyakinan “Sunda Wiwitan”.

4. Mahluk Purba VS Manusia Pertama (Adam)

Melihat fakta sejarah di atas, dapat kita lihat, ada jurang menganga antara masa zaman keberadaan “Mahluk Purba” dengan “Manusia Pertama”.

> Mahluk Purba, Punah 45.000 tahun yang lalu. (paling muda).

> Manusia pertama (Adam) diciptakan Tuhan menurut beberapa literatur:

– Kitab Upa-purana – 3.094 tahun yang lalu

– Talmud Yahudi – 4.000 tahun sebelum masehi

– Holly Bible – 4.026 tahun sebelum masehi

– Sejarawan dan Ilmuwan modern – 9.000 – 10.000 tahun sebelum masehi (Peradaban Mesopotamia tertua)

– Penemuan Plato yang menulis tentang Peradaban Sundalandia di Benua Atlantis Nusantara tepatnya di laut jawa, dalam bukunya Timaeus dan Critias (360 SM). Atlantis Sundaland sudah ada sejak 11.600 tahun sebelum masehi.

  • Situs gunung Padang dan Sundalandia selain sebagai pusat benua Atlantis (11.600 – 15.250 SM), di dalamnya ditemukan peradaban Piramida terbesar dan tertua di dunia, yakni gunung Padang di Cianjur (Pa – Da – Hyang). Dan yang terbaru hasil riset penelitian ilmiah adalah, adanya peradaban tertua di dunia di tataran Sunda, pulau jawa. Tepatnya di Gunung Padang – Cianjur.

Dengan ditemukannya situs piramida terbesar melebihi Mesir Kuno. Situs piramida gunung Padang diperkirakan ada pada 11.000 – 15.250 tahun sebelum Masehi. Ini menjadi paradaban manusia tertua dan terbesar di dunia, mengalahkan Mesopatamia, dan Mesir, yang selama ini diagungkan sebagai peradaban manusia tertua. Di tanah sunda lah peradaban manusia pertama ada, karena Adam turun ke bumi di tanah Sunda, dan keturunannya, membangun peradaban di Sunda. (Bacaan)

Jadi, jika melihat dari peradaban Mesopotamia, ada jarak yang menjadi jurang menganga antara Mahluk purba dengan Manusia pertama, kurang lebih 35.000 tahun (30 Abad).

Jika mahluk purba punah di masa 45.000 SM, dan Peradaban manusia pertama dimulai di gunung Padang yang berusia 15.000 SM. Berarti ada jurang menganga sekitar 30.000 tahun, atau 30 Abad lamanya, bumi dalam kekosongan setelah kepunahan Mahluk purba.

4. Peradaban Manusia

Jika peradaban Mesopotamia di lembah sungai Eufrat dianggap sebagai peradaban tertua, sangat kurang tepat, karena seringkali dinisbatkan kepada masa adanya nabi Ibrahim as., Mesir kuno dinisbatkan pada masa nabi Musa as., lantas manusia sebelum nabi Ibrahim sampai Adam apakah mereka tidak membuat peradaban?

Dalam silsilah keturunan para nabi, setelah Adam, anaknya  Set / Syits melahirkan dua generasi, yakni generasi para nabi, dan generasi para dewa. Generasi para nabi setelah Syits yaitu Nabi Idris, dan nabi Nuh. Baru setelah itu kepada nabi Ibrahim. Berarti, sebelum ada peradaban Meopotamia di masa Ibrahim as. Sebelumnya sudah ada peradaban di masa Nuh, Idris, Syits dan Adam. Tentu masa usianya harus lebih tua dari peradaban Mesopotamia (7000-1.000 SM). Dan itu hanya ada di benua Atlantis, benua yang hilang dan tenggelam di masa nabi Nuh. Yang oleh Plato ditulis rinciannya dalam buku Timeous and Critas, dan dibenarkan oleh para peneliti lebih dari 50 tahun dalam banyak buku.

Hal ini mempertegas eksistensi benua Atlantis benar berada di Nusantara, Sundalandia merupakan tempat kebudayaan manusia pertama, dari masa nabi Adam sampai nabi Nuh. Hingga akhirnya benua ini tenggelam, dan menjadi kepulauan di Indonesia meliputi ; Semenanjung Melayu, P. Sumatera, P. Jawa, dan P. Kalimantan. Plato tidak berbohong, dan kita tidak boleh menutupi sejarah manusia di dunia berawal dari Sundalandia (Indonesia) yang sudah ada lebih awal 11.600 – 15.250 SM. https://www.youtube.com/watch?v=I-vJU_JQMGE&t=916s

Salah satu peradabannya yang masih tertimbun adalah piramida gunung Padang (Pa-Da-Hyang) di Cianjur Jawa Barat. Dari hasil penelitian para ahli ditemukan usia carbon di sana sudah ada sejak 11.000 – 25.000 SM. Inilah, peradaban dunia pertama, sekaligus peradaban manusia pertama kali ada, pada zaman nabi Adam, Syits, Idris, dan Nuh.

Peradaban dunia bila di rinci berurut sebagai berikut:

  • Sundalandia (Indonesia), termasuk gunung Padang di Cianjur. (11.600 – 15.250 SM) Zaman nabi Adam, Syits, Idris, dan Nuh. Hingga terjadinya banjir.
  • Masa skala waktu geologi Holosen (10.000-11.430 SM), disebut juga sebagai “Kala Alluvium”. Masa sebagian besar es di kutub sudah mulai lenyap sehingga permukaan air laut naik lagi. Tanah-tanah rendah di daerah paparan sunda dan paparan sahul tergenang air dan menjadi laut transgresi. Hingga muncullah pulau-pulau di nusantara.
  • Mesopotamia di Irak (7000  – 10.000 SM), zaman nabi Ibrahim
  • India Kuno, Mohenjodaro – Pakistan (6.000 SM), zaman para dewa keturunan nabi Syits dari Anwar.
  • Mesir Kuno, Sungai Nil (3.150 SM) Zaman nabi Musa as.
  • MesoAmerika, di Meksiko (1.200 – 5.100 SM)
  • China, (2700 SM) bahwa Kaisar Kuning, Dinasti Xia
  • Yunani kuno, peradaban Minoan (2700 SM – 1500 SM) Zaman nabi Daud
  • Persia (1.000 – 530 SM) Zaman Raja Solomo / Sulaiman

Candi Borobudur disinyalir salah satu buah peradaban nabi Sulaiman di negeri Saba’ (Wonosobo). Salah satu bukti paling kuat ditemukannya surat dari Nabi Sulaiman bertuliskan “Bismilllahirrahmanirrahim” di atas sebuah plat emas di dalam kolam pemandian Ratu Saba’ (Ratu Boko) di daerah Sleman, Jawa Tengah. (Dalam Buku Borobudur & peninggalan Nabi Sulaiman –  Fahmi Basya). Dan seterusnya, hingga sekarang.

5. Kesimpulan

Dari penjelasan di atas, dan referensi sejarah juga peradaban manusia, penulis meyakini bahwa nabi Adam diturunkan ke bumi tepatnya di Al-Hind, Sundalandia benua Atlantis yang hilang, di pulau jawa, dengan keadaan alam seperti surganya dunia.
  • Peradaban manusia pertama kali ada di Benua Atlantis yang tenggelam yaitu Sundalandia yang menjadi negeri pertama tempat peradaban manusia pertama (11.600 – 15.250 SM). Pada zaman nabi Adam (930 tahun), Syits (912 tahun), Idris (865 tahun) dan Nuh ( 950 tahun). Hingga banjir, pada saat masuk skala waktu geologi Holosen. Sundalandia, berubah jadi kepulauan Melayu, Sumatera, Jawa, Kalimantan.
  • Diperkirakan Adam diciptakan oleh Tuhan pada abad ke-16 SM atau 15.500 SM. Diturunkan di Al-Hind, negeri Sundaland, di benua Atlantis. Atau di tataran Sunda.
  • Ditemukannya situs gunung Padang (Pa-Da-Hyang) di Cianjur yang cukup tua dari semua peradaban yang ada di dunia. Gunung Padang dijadikan tempat ritual ibadah dan juga peradaban manusia modern yang sudah ada 11.000 lebih SM. Bisa jadi, gunung Padang termasuk dalam peradaban Sundalandia benua Atlantis yang tenggelam di laut jawa. (11.600 – 15.250 SM) Di mana awal pertama kali Adam diturunkan ke bumi, dan berkembangnya anak-cucunya sampai zaman nabi Nuh.
  • Adanya kenyakinan “Sunda Wiwitan” pada masyarakat asli Sunda – Banten, yang menyakini akan keberadaan nabi Adam sebagai manusia pertama yang pertama kali ada di tanah Sunda. Dan mengajarkan keyakinan monoteis, terhadap Tuhan Semesta Alam. Mereka menyebutnya Sang Hyang Reksa (Yang Maha Kuasa/Agung/Pencipta). Juga, keyakinan orang jawa dengan kejawen (kejawaan/kejiwaan)

Dengan begitu, penulis menyimpulkan bahwa Nusantara, tepatnya tataran Sundaland merupakan tempat pertama nabi Adam sebagai manusia pertama diturunkan ke bumi oleh Tuhan Semesta Alam. Menggantikan zaman kepunahan mahluk purba. Di Sundalandia lah peradaban manusia pertama dimulai, dengan berdirinya negeri Atlantis yang pernah digambarkan oleh Plato dalam bukunya. Maka peradaban manusia tertua bukan lagi di Mesopotamia atau Mesir, melainkan di Indonesia.

Dan hal ini perlu terus dikaji ulang, diberi perhatian lebih, terutama oleh pemerintah untuk terus mensuport dan mendanai penelitian di gunung Padang-Cianjur. Hingga dunia benar-benar yakin dan percaya, bahwa Nusantara merupakan basis utama peradaban manusia di dunia.

Agus Taruna Jaya (Penulis adalah Sosiolog dan pecinta Sejarah)

Senin, 15-16 Mei 2017

https://www.kompasiana.com/agustarunajaya/591ad3af4ff9fda527c49e26/nusantara-basis-pertama-peradaban-manusia?page=all

Tinggalkan komentar

Situs Batu Jaya, Karawang

Situs Batujaya, tengkorak prasejarah & Tarumanagara. Terbesar di Asia Tenggara

with 7 comments

Kerangka prasejarah di kompleks situs Batujaya. Ada gerabah Buni yang menghubungkan tempat ini dengan India, Srilangka dan Bali. Ada candi, artefak budaya, tengkorak, dsb. Paket lengkap. Jawa Barat punya candi sekarang. Akhirnya ..

Candi Jiwa yang pertama kali ditemukan di Situs Batujaya. Ada 24 candi di kompleks ini, di permukaan. Belum yang rata/ bawah permukaan tanah. Teridentifikasi 30 umur, seluas 5 km2. Kolosal juga kerajaan Tarumanagara. Can you handle it ?

Continue Reading »

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

Sembrani

Membahas ISU-ISU Penting bagi Anak Bangsa, Berbagi Ide, dan Saling Cinta

Wirdanova

+62811-813-1917

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Modesty - Women Terrace

My Mind in Words and Pictures

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.