Meninggalkan komentar

Atlantis: Kota yang Hilang Ada di Laut Jawa

RABU 06 MEI 2015 16:29 WIB

Atlantis: Kota yang Hilang Ada di Laut Jawa

indonesiana-The_book_(2)_(resized).png

Daftar bukti-bukti lihat disini:

https://atlantisjavasea.wordpress.com/2015/08/22/evidence-in-hypothesized-location

https://www.facebook.com/notes/atlantis-the-lost-city-is-in-java-sea/evidence-in-hypothesized-location/823399261107026

 Kisah Atlantis

Atlantis: The lost city is in Java SeaKisah Atlantis datang kepada kita dari Timaeus dan Critias, dialog Socrates, yang ditulis pada sekitar 360 SM oleh Plato. Ada empat orang di suatu pertemuan yang telah bertemu hari sebelumnya mendengarkan Socrates menggambarkan mengenai negara yang ideal. Socrates ingin Timaeus dari Locri, Hermocrates, dan Critias untuk menceritakan kisah-kisah tentang interaksi Athena dengan negara-negara lain. Yang pertama adalah Critias, yang berbicara tentang pertemuan kakek moyangnya dengan Solon, salah satu dari tujuh orang bijak, seorang penyair Athena dan penata hukum yang terkenal. Solon pernah ke Mesir dimana pendeta disana membandingkan Mesir dengan Athena, dan bercerita tentang dewa-dewa dan legenda masing-masing. Salah satu kisah pendeta Mesir tersebut adalah tentang Atlantis.

Continue Reading »

Meninggalkan komentar

Sejarah Masa Lalu Uang dan Bank di Dunia

Terkait dengan Tokoh Yahudi Freemason, Harta Nabi Sulaeman dan Emas Para Sultan Nusantara?

 Sejarah Uang dan Perbankan Dunia

The History of Banking + where did King Solomon’s treasure go? An Asian Perspective

Hal ini bermula dari Raja Nabi Sulaiman di Yerusalem tahun 930 BC, seorang Raja yang sangat sukses yang juga berhasil mengumpulkan banyak kekayaan, khususnya emas.   Beliau mempunyai 600 istri dan selir dan ratusan anak-anak. Mengingat hal itu ia mengetahui bahwa Negara kerajaannya akan jatuh setelah kematiannya, dan dia memilih salah satu yang paling terpercaya di antara para istrinya yaitu Ratu Saba atau Ratu Balqish (Ratu Boko?), untuk melindungi harta kekayaannya, garis keturunannya dan tradisi-tradisinya.

Beberapa waktu kemudian dia (Ratu Saba/Balqis/Boko) pergi dengan segala sesuatunya kembali ke tanah asalnya, yaitu Jawa.  Di sana dia membangun keraton yang kemudian dikenal dengan nama Solo (Solomon à Solo), Jawa. Di sana adalah tempat penyimpanan yang aman atas kekayaan emas, keturunan Raja Sulaeman dan tradisi religious keratonnya.

Simpanan emasnya terus berkembang. Ada aliran besar emas ke Indonesia dari China selama tahun 1300 M. China hampir bangkrut karena membeli rempah-rempah dan kayu dari Nusantara dan membayarnya dengan emas.

Dari benua Eropa selama tahun 1400-1600 M, sebagian besar emas yang diambil/ditambang  dari Amerika Selatan berakhir di Indonesia sebagai uang pembayaran untuk pembelian rempah-rempah paling dicari setelah emas di dunia pada saat itu. Lingkup keluarga Keraton Solo  semakin meluas dan meliputi para bangsawan China,

Pada tahun 1000 M Beberapa orang yang mengaku diri “Ksatria Kuil Solomon”  (Knight Templar) menghabiskan waktu 9 tahun di Jerusalem mengeksplorasi reruntuhan Kuil Raja Sulaeman.

Mereka menemukan sesuatu yang membuat mereka dengan sangat kuat bertenaga, sekali lagi kembali ke Eropa. Mereka mendapatkan keistimewaan khusus dari Paus dan kemudian Ordo Para Ksatria Templar didirikan dengan akses langsung kepada Paus.

Mereka dengan segara menjadi pelindung (pasukan keamanan) kekayaan Eropa dan para peziarah ke Jerusalem. Hal ini membawa pada pendirian pertama system Bank yang bekerja di seantero Eropa.  Orang-orang yang memiliki kekayaan dapat mendepositokan kekayaan mereka kepada para Ksatria Templar dan kemudian mengiming-imingi suatu saat mereka akan berada di ”Tanah Suci.”

Pada tahun 1064 M. Mereka untuk pertama kalinya membangun hubungan dengan keturunan tua Raja Sulaeman di Jawa.

Jum’at, 13 Oktober 1307, Para Ksatria Templar saat itu sudah sangat kaya, berkuasa dan bisa indipenden (mandiri) dari kekuasaan Gereja dan organisasi negara-negara kerajaan Eropa yang luas.

Ini menyebabkan Raja Perancis, bersama dengan Paus telah berkonspirasi untuk merampas kekayaan para Templar ini dan menghancurkan kekuasaannya. Di seluruh Eropa pada hari Jum’at 13 Oktober 1307, para Ksatria Templar diburu, dipenjarakan dan dibunuh. Harta kekayaan dan lahan tanah mereka dirampas.

Sejak 13 Oktober 1307 para Ksatria Templar lari dan bersembunyi di 3 arah utama.

Salah satu kelompok pergi ke pegunungan di Eropa Tengah, yang kemudian menjadi Swisterland.

Satu Kelompok lari ke Scotlandia Utara (dan Scandinavia) sementara Kelompok ketiga lari ke Barat ke Portugal dan dari sana selanjutnya mereka pergi ke Amerika.

Pada tahun 1400-1500 M, sekelompok Para Ksatria Templar Scotlandia pergi dan berjalan sepanjang jalan ke Indonesia di mana mereka membangun markas di Pulau Madura. Mereka bergabung dengan Keluarga Keturunan Raja Sulaeman di Jawa.

Antara tahun 1600-1700 M. Para KsatriaTemplar di Jawa bersama-sama dengan saudara mereka di pegunungan  Alpen (Swiss) mulai menerbitkan Kertas Sertifikat Berharga yang dibackup dengan Emas. Selembar kertas yang mewakili sejumlah tertentu emas dapat dengan mudah bergerak dan dipinjamkan, Bunganya 2-3% pertahun yang dapat dibayar dengan emas.

Antara tahun 1700-1800 M. Seorang Bankir Jerman, menjadi bankir seorang pangeran lokal yang dengan cepat terperangkap pada hal ini dan melihat potensi yang besar. Mereka kemudian mengubah namanya menjadi Rothschild.

Dia mempunyai 5 anak laki-laki yang dikirimkan keluar ke segala penjuru Eropa untuk mendirikan satu Bank di
Negara terpilih.  Mereka mendirikannya di Inggris, Perancis, Italy, Jerman, dan Austria. Di mana mereka lalu menjadi “Para Raja” Bank. Atau sebagaimana yang kita sebut sekarang sebagai Bank Sentral.

Yang pertama didirikan adalah Bank of England (BOE). Sebelum mereka meminjami Raja Inggris balok-balok Bullions Emas untuk digunakan membayar biaya perang, mereka mendapatkan hak, dan hanya mereka saja, untuk menerbitkan kertas-kertas  yang mewakili emas-emas tersebut (uang kertas).

Pinjaman para Raja akan dikenai bunga 8 % untuk selamanya. Dibayar dengan Emas. Tidak perlu membayar pinjaman pokoknya. Sejak Rothschild, pada gilirannya meminjamkan Sertifikat Emas pada tingkat bunga 2-4 % per tahun, dia berada dalam bisnis yang sangat bagus.

Satu-satunya batasan terhadap keuntungan banking mereka adalah kebutuhan Raja atau para Raja untuk meminjam uang. Dengan sebuah sebaran bunga 4-6% pertahun, ini adalah potensi yang sangat besar. Sekarang dengan anak-anak perusahaan-perusahaannya yang berdiri di semua pojok Eropa yang penting, jalan terbaik untuk membuat uang adalah dengan meyakinkan para raja pergi berperang satu sama lain, dan Rotschild lah yang membiayai semua perang tersebut.Mereka (para bankir) itu selalu menang setiap saat.

(Perang selalu membangkitkan keuntungan dan hutang, Di antara keduanya ada bunga bagi para bankir. Lihatlah bagaimana Hutang USA sebagai pertumbuhan dari 0 di awal tahun 1900 ketika mereka menginstall FED menjadi seperti sekarang. Setiap ada lompatan besar dalam hutang, kecuali pada depresi tahun 1930 yang disebabkan oleh sebuah Perang. Perang Dunia II, Korea, Vietnam, dll. Ini adalah taktik yang terbukti sukses yang dimulai dengan Napoleon.

Napoleon

Siapa orang yang menjadi lebih baik yang mendukung kebutuhan keuntungan dan hutang selain daripada Napoleon?  Seorang lelaki kecil dengan ego yang besar dan punya ambisi menguasai dunia luas. Perang-perang Napoleon adalah benar-benar mendapatkan pemicu awalnya dari Rothschild. Sebagai contoh Pertempuran di Waterloo. Berterima-kasih atas jaringan kerja superiornya  sehingga  mereka dapat mengetahui sebelum yang lain tahu, siapa yang akan memenangkan perang dan ini menempatkan mereka di tempat untuk membersihkan semua pasar keuangan pada hari-hari mereka. Para pemain mengetahui dan mengawasi apa yang Rothschild telah lakukan yang harus dengan keunggulan penuh. Rostchild telah mengusai saham dengan cara yang licik di lantai bursa saham Eropa yang dia rekayasa sedemikian rupa.

Bank of China dan Bank of Japan, juga segera didirikan oleh rekanan Asia-nya.

Dalam sebuah perjanjian yang ditandatangani tahun 1857, semua wilayah Asia besetuju untuk mendapatkan control Bank of England (BoE) di luar negeri dan mengontrol semua aspek makro perbakan di wilayahnya. Perjanjian ini masih tegak hingga kini.

Hari ini, 5 dari 7 bank sentral di grup G7 adalah dikontrol oleh kepentingan Rothschild.

F E D

Bank sentral yang terakhir didirikan adalah FED. Orang-orang Amerika menolak ide bank sentral untuk jangka panjang dan ini menyebabkan krisis perbangkan bersamaaan dengan permainan politik yang lama untuk pada akhirnya menjadikan mereka menerima ide dengan nama undang-undang Federal Reserve Act di tahun1913.

Hal ini adalah benar-benar merupakan “kejahatan di abad ini”.

Emas yang secara mutlak membackup semua Bank dapat dilacak ke beberapa sumber utama, yaitu:

Keluarga Bangsawan China, terlacak akarnya kembali kepada Jenggis Khan, yang menaklukkan dunia yang memiki barang yang harus dibayar dengan emas.

Bangsa Indonesia dan hasil rempah-rempahnya ditambah dengan warisan emas keturunan Raja-Nabi Sulaeman. Bangsa Persia dan sebagian sisa-sia Imperium kuno lainnya,

Kekuasaan Kolonial Inggris, Spanyol dan Portugal yang banyak mengumpulkan emas, tetapi juga banyak membelanjakannya untuk membeli rempah-rempah dan import barang-barang mewah exotic dari Indonesia.

Orang-orang China selalu mempunyai hubungan yang sangat erat dengan relasi bangsa Indonesianya. Ketika Daratan Utama China mengalami kerusuhan di pertengahan 1900 aset harta mereka dipindahkan ke Taiwan pada awalnya untuk kemudian dipindahkan lagi ke Indonesia.

Hal yang sama juga terjadi pada sah Iran, Asset utamanya juga dibawa dan diamankan di Indonesia setelah tahun 1950-an.

Solo juga telah menjadi titik sentral dari perluasan besar Kerajaan Asia (Majapahit) di tahun 1300-an M. Setelah tertekan kedatangan Islam, mereka mundur ke Timur.

Di Tahun 900-1000 M, para pendeta tinggi di Jawa mendapatkan arahan dari Ilham ilahiyah, bahwa mereka harus berjalan ke Bali (Jawa Kecil) dan mendirikan koloni yang sukses. Usaha pertama gagal.

Setelah sekitar 100 tahun kemudian mereka menerima sebuah arahan perintah kedua dari para Dewa (Ilahiyah) untuk melakukan hal yang sama. Pengarahan diberikan dalam bentuk 3 kuku (Emas, Perak dan Perunggu) untuk dilepaskan kukunya dan sebuah Kuil/Candi didirikan. Sekarang mereka sukses,

Pada tahun 1500 M, semua bangsawan Keraton Solo telah berpindah ke sini (Bali) untuk menyelamatkan budaya dan tradisinya dari tekanan kerajaan Islam Demak.

Antara tahun 900-1600 M, eksplorasi berikutnya terjadi dan orang-orang pergi ke Timur. Ada jejak-jejak kebahasaan dan kebudayaan yang sangat menarik yang mengindikasikan kontak erat antara Jawa-Bali (Majapahit) dengan Orang-orang Polinesian, dan Mayan/America. Beberapa contoh adalah: Hawaiki, Honolulu, Maomaori mempunyai makna di dalam bahasa Jawa kuno. Kalender Maya dan Bali menggunakan symbol-symbol yang sangat mirip sama. Candi-candi Solo Majapahit dan candi-candi Bangsa Maya adalah identik (Candi piramida Sukuh dan Cetho di Jawa Tengah dengan Candi Piramida di Maya Amerika Tengah).

Hubungan antara Bali/jawa dengan Polinesia, Hawaii dan Indian Amerika

6f660-candi-sukuhAda banyak sarjana yang sangat dihormati di Bali, Prof. Mertha Suteja Mulyadiningrat, yang mencari jejak-jejak awal kontak sangat dekat di antara Ciri Buadaya kembar Bali dan Maya dalam Patung Bermata Ketigawilayah yang sangat luas. Dia menulis sebuah buku kecil, sebagai sebuah pengantar kepada topiknya, dan menunjukkan beberapa kesamaan bahasa dan budaya. Salah satunya dalah kalender yang identik dan symbol-simbol dalam  Kalender-kalender Bali dan Suku Maya Amerika Latin. Nama-nama dan pola rajutan kain, dan teknik bangunan juga saling berhubungan secara luas dan besar-besaran.

Contoh lainnya adalah, nama seperti Hawaiki (di mana bangsa Polinesia dan Hawai berasal), itu bermakna “Jawa Kecil” (=Bali)  di dalam bahasa Jawa Kuno. Contoh lainnya “Honolulu” yang berarti  “Delapan Pulau”, dan Maomaori yang berarti “Rumah di pojok yang jauh”, dsb.

Untuk pencarian lebih lanjut tentang tema ini, awalan yang terbaik adalah dengan membaca buku kecil Prof. Suteja yang berjudul “Dharmayana. Leluhur Kepurwa, Bumi Kamulan – America, ISBN 979-722-244-6.

Satu penjelasan yang mungkin mengapa dan bagaimana orang-orang Jawa dan Bali dapat punya kontak pelayaran laut lepas secara ekstensif (besar-besaran) dengan banyak tempat yang jauh adalah karena mereka punya hubungan dekat dan saling menikah dengan keluarga kerajaan-kerajaan China pada zamannya. Orang China saat itu adalah bangsa pelaut yang canggih dengan keahlian pemetaan yang hebat, dan mampu berlayar di lautan luas samudra, sebelum bangsa Eropa mulai mengeksploarasi dunia. Beberapa orang mengklaim bahwa Colommbus sebenarnya telah punya akses dan menggunakan kapal-kapal layar China, ketika “menemukan” benua Amerika.

Buku lain yang menarik adalah: “1421”  karya Gavin Menzies.

Program Pembibitan “Illuminati” (Back to the Banking Story)

Legenda dari kekuasaan bayangan di balik layar yang disebut “illuminati” telah berkembang lama sekali di Barat. Hal ini mungkin dilihat dari bagaimana ini dimulai.

Pada tahun 1200-1300 M, Ratu Roro Kidul, seorang Makhluk cantik yang bercahaya (dia secara harfiah bermakna menerangi ruangan dan tak pernah tua) menikahi Raja Solo. Dia berjanji untuk selalu melindungi kerajaan dan akan kembali bila diperlukan, Keturunannyya memakai nama Cakraningrat (The Illuminated).

“Illuminati” breeding program 1300 – 1700 A.D. Royals marry Royals ...Antara tahun 1300 – 1700 M.  128 Keluarga bangsawan kerajaan sedunia memulai sebuah “Program Pembibitan”. Para bangsawan kerajaan menikah dengan sesama bangsawan kerajaan. Keturunan Garis Darah (Bloodline) Jawa sangatlah penting dan Bangsawan China, Eropa,Timur Tengah, saling menikah satu sama lain. Di tahun 1700-an semua perang-perang utama pada dasarnya terjadi di antara para anggota kerajaan yang punya hubungan dekat atau jauh, mereka semua terhubung satu sama lain dengan satu atau beberapara cara. Mereka berperang memperebutkan tanah dan kekayaan. Dengan teknologi yang lebih maju perang tersebut semakin merusak dan menghancurkan, dan dalam sebuah moment yang tercerahkan, beberapa bangsawan setuju untuk mencoba berbuat perbaikan dan secara sistematis melakukan upaya “program Pembibitan (Breeding Program) diantara 128 keluarga kerajaan.

“Illuminati” breeding program The many wars in Europe was a very ...

Banyaknya perang di Eropa adalah alasan yang sangat bagus untuk mengakhiri peperangan internal keluarga kerajaan. Pada sekitar 1750, 128 kerajaan paling penting di dunia sepakat untuk membuat program pembibitan.

Mereka menikah atau akan mempunyai  pasangan anak pangerannya dengan mengikuti system yang menghormati anak lelaki pertama atau anak perempuan pertama, atau pasangan menurut perencanaan yang sama.

“Illuminati” breeding program Objective; Create the “King of ...

Tujuannya adalah untuk menciptakan “King of Kings” (Raja Diraja),

Seseorang yang secara equal mewakili masing-masing, dan setiap orang dari 128 keluarga kerajaan dunia yang berpartisipasi.

“Illuminati” breeding program Over the course of 7 generations they ...

Setelah 7 generasi mereka perlahan menggiring jumlah keluarga yang berpartisipasi dari 128 Keluarga Bangsawan Kerajaan menjadi

Akhirnya di tahun 1900-an “The One” telah lahir.

“Illuminati” breeding program Now, they have ONE person wh...

Sekarang mereka telah punya “Seseorang” (The One) yang secara jujur mengatakan

“Saya mewakili anda semua.”

Marilah kita panggil saja dia sebagai M-1, sebagai kependekan dari “Monetary 1”.

The recall of the 1920’s With M1 in existence it is time to move on ...

Dengan keberadaan M-1 (Bung Karno/Soekarno) inilah waktunya untuk melangkah ke tahap berikutnya dari rencana.

Pada tahun 1920-21 mereka mulai mengkonsolidasikan (memanggil kembali) kekayaan gabungan mereka dengan niat untuk menempatkannya di tangah M-1.

M-1-lah yang kemudian berkewajiban mendistribusikan kekayaan gabungan se-dunia menurut apa yang disetujui dalam rencana.

The recall of the 1920’s 9 of the most prominent Royal families repr...

Sembilan keluarga Kerajaan utama yang mewakili wilayah yang berbeda di dunia yang mengendalikan proyek ini. Bersama-sama dengan Kerajaan China ”KS”, salah satu yang paling aktif dan paling dihormati adalah PB X (Paku Buwono X). Dialah ayah biologis dari M-1 dan Raja Solo dari “Cakraningrat” atau “The Illuminated”, garis darah Keturunan Nabi Raja Sulaeman (Solomon).

The recall of the 1920’s So in 1928 PB X calls ...

Maka di tahun 1928 PB X mengundang hadir atau mengadakan sebuah pertemuan di Solo, Jawa, bagi semua dari 128 keluarga kerajaan-kerajaan. Mereka di sini menandatangi sebuah POA (Pact of Agreement) yang mentransfer semua kekayaan gabungan ke tangan M-1. Dia kemudian diharapkan mendistribusikan kekayaan tersebut menurut sebuah persetujuan rencana yang disebut “The Plan of Expert”, yang mereka rasa sebagai bersifat ilahiyah. Hal ini didorong oleh sebuah usaha murni untuk perbaikan nasib yang lebih baik bagi umat manusia dan membawa mereka semua ke dalam tingkat kenyamanan material, setelah umat manusia cukup bebas dari kesulitan sehari-hari untuk dapat mencapai tujuan utama umat manusia “Bersatu dengan Tuhan” bagi masing-masing dan setiap orang. Ini adalah sebuah rencana kerja panjang untuk mempersatukan Dunia, “Untuk hal yang sebaik mungkin bagi sebanyak mungkin orang”. Inilah prinsip dasar panduan mereka.

Bagaimana Cara Kerjanya?

Menurut “The Plan of Experts” Tahun 1928

 How it was supposed to work. According to “The plan of the Experts” of 1928 If you have all the ...Jika anda mempunyai semua uang di dunia dan anda ingin membuat dunia  yang lebih baik dan lebih adil, bagaimana akan berbuat apa anda? Ini adalah pertanyaan yang serius.

Orang-orang memnghadapi problem atau kesempatan ini merencanakannya di jalur ini. Semuanya dengan niat yang sangat baik.

Pertama kumpulkan semua itu ke dalam satu Pot/Wadah yang besar. Kemudian aturlah seseorang yang kalian percayai untuk mengurusnya tapi dengan pengawasan cheks and balance in place.

How it was supposed to work. Future World According to “The plan of the Experts” of 1928 Government Body ...Salah satu tujuan utamanya adalah untuk membebaskan bangsa-bangsa dari Kolinialisme. Bangsa-bangsa yang baru tersebut harus diperintah dengan demokrasi terpimpin. Maka naik ke atas piramida kekuasaan dunia, di sana harus ada sebuah forum di mana setiap bangsa mempunyai satu pilihan dan satu suara.

Ketika sudah siap M-1 harus mentransfer kekuasaannya ke badan/lembaga pemerintahan dunia tersebut. Itu yang disenut “The United Nations” (Persatuan Bangsa-Bangsa/PBB).

How it was supposed to work. Future World According to “The plan of the Expe...Semua bangsa-bangsa yang baru maupun yang lama merdeka itu membutuhan pembiayaan. Untuk mensuplai hal itu dan melacak pergerakan utama uang pembiayaan, Anda membutuhkan satu Bank Sentral bagi (yang mengontrol) semua Bank Sentral sedunia.

BIS (Bank of International Settlement) di Switzerland, direncanakan disusun untuk keperluan tersebut.

How it was supposed to work. Future World According to “The plan of the Ex...

Untuk memberikan akses kepada setiap orang dengan cara terbaik dan terjelas mengenai infrastruktur dan pembiayaan, maka Bank Dunia (The World Bank) didirikan.

Tugas Bank Dunia adalah untuk mengerjakan hal terbaik di bidangnya yang kemudian merencakan solusi-solusi proyek dan infrastruktur di seluruh dunia. Mereka juga akan membiayai proyek yang tak dapat memenuhi persyaratan normal bank-bank komersial. Mereka juga mengaprove penggunaan uang cash dari FED dan bank-bank lainnya. Projek anda membutuhkan aprproval Bank Dunia untuk mendapatkan pembiayaan.

How it was supposed to work. Future World According to “The plan of the Exp...Untuk memasok uang cash pada sisi swasta dari keuangan dunia, anda membutuhkan outlet, The FED mengambil peran ini. Ini telah menjadi “Cash Cow” bagi dunia di sisi sektror swasta dari perbankan.

Mereka telah mensuplai semua “Bank-bank Utama”  dengan pembiayaan 25 Bank Top/Tertinggi di seluruh dunia. Tidak hanya milik orang Amerika, tapi juga bangsa-bangsa lain. Nah di sinilah, di mana terjadi mulainya semua kesalahan. The FED kemudian telah menjadi sebuah alat politik untuk mendorong agenda-agenda politik, Para Pemilik (owners)  The FED, seringkali membajak keseluruhan sistemnya.

How it was supposed to work. Future World According to “The pla...Untuk menolong kejatuhan/kegagalan ekonomi dan membimbing mereka sepanjang jalan, mereka membutuhkan IMF (International Monetary Fund). Pekerjaan mereka adalah menjadi pemberi pinjaman dari bagian resort terakhir. ”Kami akan membantu, namun …….”

Di sinilah, maka “Demokrasi Terpimpin” diperlukan untuk mengambil peran. Semua bangsa-bangsa kecil yang baru merdeka yang direncanakanpada saat itu akan mendapatkan kesulitan dan IMF diharapkan ada di sana untuk mengatasi masalahnya.

How it was supposed to work. Future World According to “The ...Pengadilan (Justice)

Untuk memecahkan masalah hukum internasional dan isu-isu kemanusiaan yang melampaui perbatasan Nasional, mereka membutuhkan Mahkamah International (Internastional Court of Justice),

The Hague (Pengadilan Denhag) mengisi peran ini.

Salah satu yang melahirkannya adalah Konvensi Jenewa (Geneva Conventions).

How it was supposed to work. Future World According to “Th...

Kemudian di dalam skemanya, sekali sebuah Negara bangsa baru secara mapan berdiri dan berfungsi, Anda dapat menggabungkan mereka ke dalam blok yang lebih besar. Semuanya dalam rangka kebutuhan untuk Persatuan, Perdamaian dan Kebesamaan.

Amerika Serikat, dapat berdiri sebagai sebuah contoh yang baik dan solusi yang sama yang sebelum terlihat bagi Eropa, Afrika dan Asia juga.

How it was supposed to work. Future World According to “Th...

Proyek ini masih masih berada dalam papan gambar, namun jika anda mengkajikan berita-berita hari ini, Anda akan melihat bagaimana benih-benihnya ada di sana.

Sebagaimana dengan Uni Eropa (EU), itu berada di sana sampai tiba-tiba waktunya tepat dan sebagal hal bergerak dengan cepat.

Perbedaannya dari apa (perencanaan) yang asli adalah bahwa ada kekuatan lain yang sekarang mendorong agenda yang sama dengan alasan ingin mengontrolnya sendiri.

How it was supposed to work. Future World According to ...Timeline-nya sangat dekat-tepat-mirip. Waktu/zaman akan mengatakan kapankah semua ini akan terjadi dan bagaimana hal ini diimplementasikan.

Sebagaimana yang tegak hari ini, kita akan berakhir dengan satu atau dua solusi. Sekarang ada pertempuran (perang) untuk mengusai kontrol tersebut:

1. Uang kertas dunia yang diback up oleh cadangan emas yang dikelola oleh dewan antarbangsa. Atau,

2. Solusi masyarakat tanpa uang cash yang secara mutlak dikuasai bank-bank, atau para pemilik bank yang mengontrol suplai uang dan aliran uang.

Plan of The Experts of 1928 Objectives and what happened ...Plan of The Expert 1928, Tujuannya dan apa yang telah terjadi?

Tujuan :

  1. Menghancurkan Kolonialisme
  2. Membebaskan Bangsa-bangsa dan menciptaka awalan yang adil
  3. Mengontrol Bangsa-bangsa baru melaui Hutang
  4. Menyatukan dunia
  5. Sebaik mungkin bagi sebanyak mungkin (bangsa/orang)
  1. Menghancurkan Kolonialisme melalui sebuah perang pembebasan dari kekusaan kolonial dan tekanan ekonomi.

Plan of The Experts of 1928 Objectives and what happened ...Amerika Serikat adalah negara pertama yang mendapatkan akses ke pendaaan besar menurut “Plan of The Experts”. FED meminjam sejumlah sangat besar dan membiayai “the New Deal” pada tahun 1930-an.

Amerika Serikat diset sedemikian rupa menjadi pembebas bangsa-bangsa dan juara demokrasi. Untuk mencapai hal ini, niatan Amerika Serikat adalah:

Membangun kekuatan militer

  1. Berfungsi sebagai Polisi Dunia
  2. Mengontrol hasil dari masa depan Perang Dunia ke-2

Plan of The Experts of 1928 Objectives and what happened ...Kemudian terjadilah Perang Dunia kedua

  • dan terjadilah Pembebasan Bangsa-bangsa.
  • Penciptaan basis untuk Uni Eropa
  • Penciptaan basis untuk PBB

Plan of The Experts of 1928 Objectives and what happened ...

Plan of The Experts of 1928 ...

Pada tahun 1946 Tiga buah “Marshal Plan” dibuat di dalam kerangka PBB untuk mendanai dunia setelah Perang Dunia ke-2:

  1. Membebaskan Bangsa-bangsa dan menciptaka awalan yang adil:
  • Eropa
  • Afrika
  • Asia

The History of Banking

  1. Penciptaan kebutuhan untuk sebuah cara baru untuk menciptakan uang cash yang hanya sebagian yang berdasarkan emas (Breton Woods 1942-1943)

The History of Banking

2. Terjadi Hyper Account (Sistem perdagangan di dalam The FED menciptakan uang dari nothing/tanpa jaminan kolateral emas. Cheks and Balances diterapkan).

The History of Banking

Hal ini Membawa KEKUASAAN YANG LEBIH BESAR untuk segitiga kekuasaan perbankan: the FED/BoE/BIS pada pembiayaan, daripada orang yang mengontrol Emas/M-1 (membuka pintu bagi pengambilalihan system secara komplit oleh Perbankan pada tahun 1963-1965).


The History of Banking

Perang Dunia II menghasilkan keadaan setiap orang mempunytai hutang yang besar. maka Soekarno perlu menegakkan Demokrasi terpimpin

The History of Banking Pada tahun 1955 M-1 (Presiden Soekarno) menyelenggarakan Konferensi Asia-Afrika (KAA) di Bandung, dan M-1 menerbitkan sertifikat.

The History of Banking

FED/BoE/BIS tidak pernah mau mengikuti kebijakan M-1 dan hasil KAA. Terjadi perpecahan antara bangsa Indonesia dan China yang dimulai sejak 1928, dan semakin terpicu pada tahun 1934 setelah kematian Paku Buwono X, widens dan M-1 melirik kepada USA dan JFK (Jhon F. Kenedy) untuk membantu mengurangi KEKUASAAAN FED.

The History of Banking

Dan untuk melakukan hal yang sebaik mungkin bagi sebanyak mungkin orang. JFK dan M-1 berbagi kesepakatan:

Ada 3 perjanjian/kesepakatan/agreements untuk mewujudkan hal itu:

1). Tampak Siring (Bali),

2). Washington Agreement,

3). Green Hilton Memorial Agrement (1963)

The History of Banking

“Green Hilton Memorial Agrement” ini menghasilkan sebuah transfer dari M-1 (Soekarno) kepada JFK sejumlah 140.000.000 kg emas untuk mendukung sebuah terbitan uang dolar/ USD baru oleh US Trasury (EO.11110, July 1963). Tujuannya adalah untuk menggantikan peran FED dengan US Treasury sebagai penerbit US Dollars. Perjanjian ini ditandatangani pada tanggal 14 November 1963

The History of Banking

Namun beberapa hari kemudian (karena tindakan berani JFK dan Presiden Sukarno inilah) maka JFK dibunuh (oleh agen banker FED: Rothschild, dkk),

The History of Banking

Lalu M-1 (Presiden Soekarno) tahun 1964 menyampaikan pidato kunci “Untuk membangun Dunia Baru (New Emerging Force/NEFO).

Bahkan untuk menandingi Olimpic Games, Bung Karno menyelenggarakan GANEFO (Games of New Emerging Force). Presiden Soekarno ingin memulai mengaruk: PBB yang baru, FED yang baru, dll.

The History of Banking

Namun karena sikap keras melawan dari Presiden Soekarno inilah maka M-1 (Bung Karno) dijatuhkan dari tampuk kekuasaannya sebagai Presiden Republik Indonesia melalui kudeta (Jendral Suharto) yang didukung oleh CIA, setelah beberapa kali gagal dibunuh. Beliau ditangkap dan dijadikan tahanan rumah sampai meninggal (bahkan isunya beliau mati diracun/dibuat sakit yang mematikan). Semua ini dengan persetujuan diam-diam dari China.

The History of Banking

Jadi, apakah mereka, para pembajak dari kelompok bankir freemason telah dapat meraih agenda mereka yang digoreskan dari generasi ke generasi? Ini sangat terorganisasi dengan cerdas.

Kekuasaan yang terlihat dalam berita-berita hanyalah sebagian saja daripadanya. Di puncak masing-masing “Piramida kecil”, duduklah orang yang secara hati-hati dipilih dan dipelihara. Anda tak mungkin berada di sana secara kebetulan, dan Anda di mana pun tidak akan mendapatkan gambaran yang utuh.

Ada juga konlik internal di dalam system yang mendorong agenda yang berbeda untuk dipertimbangkan.

Freemasonry secara tepat juga membangun struktur piramida kekuasaan yang sama, 33 derajat resmi yang diikuti oleh lebih dari 7 lapis superioritas yang tak resmi.

The History of Banking 555 orang top di struktur dasar membuat landasan dasar bagi lapisan berikutnya.

Orang-orang ini akan bekerja terutama di sistem politik dan modul-modulnya.

Eksperiment seperti sistem komunisme Rusia sebagaimana juga sistem Pasar Bebas Amerika Serikat telah didiskusikan dan direnungkan di sini.

Marilah kita lihat apakah pekerjaannya.

Keduanya sekarang dianggap gagal, dengan penyesuaian menuju Uni Eropa sebagai jalan tengahnya.

The History of Banking

Level yang paling puncak, hanya terdiri dari 16 orang.  (M-1 sebagai grand Masters + 3 Masters + 5 people Subcommitment Holders + 7 People…..

Mereka mengontrol system keuangan dan distribusi dana di seluruh system. Mereka menerbitkan dan meminjamkan sertifikat (kertas berharga) yang di backup emas. Batas waktunya tak lebih dari 33 tahun dengan bunganya 2-3 % pertahun dibayar dengan emas.

Asset Emas yang secara fisik tergeletak diamankan oleh sebuah kelompok kedua yang tak disebutkan di sini.

Sebuah kelompok ketiga berfungsi sebagai pengontrol. Mereka dapat memblokir setiap pergerakan dana yang tak sesuai dengan apa yang mereka setujui di atas perencanaan.

The History of Banking Untuk mendorong pergerakan dan agenda-agenda, Anda membutuhkan orang yang tepat di tempat yang tepat dengan niatan yang tepat/benar.

Ada banyak cara untuk menemukan dan memelihara mereka. Daftar di bawah ini adalah beberapa. Anda dapat jaminan bahwa sebagian besar, jika tak semua orang, yang berakhir di posisi teratasnya dari kekuasaan adalah dalam beberapa titik diambil, tanpa peduli apakah mereka menyadarinya atau tidak. Kemudian untuk membantu orang-orang “Mereka” mendapatkan pekerjaannya dilakukan, mereka akan selalu menjatuhkan kembali ke sebuah metoda yang sangat efektif: Menciptakan MASALAH dan menyajikan SOLUSI (Pemecahan Masalahnya).

Struktur kekuasaan yang terlihat: Bagaimana mereka menemukan orang yang tepat untuk menjadi staff dan memimpin berbagai organisasi/bangsa-bangsa untuk meraih agenda-agenda mereka?

PLANT SCHOOLS”  tempat di mana orang-orang dinilai dan niatan-niatan yang  diekplorasi dan pemimpin masa depan diambil. Mereka bekerja sebagai forum kerja dan membenihkan lahan untuk pemimpin masa depan, awalnya di dalam stuktur kekuasaan yang terlihat:

  • Loji-oji Freemasons
  • Masyarakat rahasia lain yang sejenis
  • CFR (Counsel of Foreign Relations)
  • Bilderberg Group
  • Bohemian Grove
  • College Societies like: Skull and Bones, Thule Soceity, ect
  • Lucies Trust (sebelumnya namanya Lucifer’s Trust)
  • Club of Rome
  • Berbagai “Round Table”

The History of Banking Namun sesungguhnya apa yang terjadi adalah, keenambelas (16) orang top ini dibuang oleh para bankers yang didukung ektrimis garis keras pada sekitar 1965-1968. Sejak itulah kemudian maka sistem itu telah dibajak dan digunakan unuk mendapatkan kekuasaan personal yang lebih besar dan kontrol atas berbagai sumber daya alam dan kekayaan asset industrial di seluruh planet bumi.

Pemerkosaan planet bumi telah terjadi untuk kepentingan keuntungan dari beberapa orang yang tujuan utamanya adalah mendapatkan kontrol mutlak.

Sejak pertengahan 1850, diduga ada fraksi-fraksi di dalam system yang bertarung untuk kekuasaan. Sederhananya, inilah pertarungan antara orang yang mengontrol “Emas” dan ”Para Bankir”.

The History of Banking Para pemilik Kartel Perbankan, sejak sangat awal mulanya berusaha untuk membajak seluruh rencana dan lebih khususnya ingin merampok ”Wadah besar”: “The Collateral Account”.

Usaha pertama yang terlihat adalah pada tahun 1910 ketika the Jekyll Island Treaty menciptakan benih-benih untuk FED.

Juga di sepanjang jalan “Para Bankir” menggunakan informasi di dalam untuk memperluas efek dari, sebagai contohnya, the 1920-s recall. Untuk mengkonsolidasikan posisi keuangan mereka sendiri.

Lalu membiayai Hitler di dalam Perang Dunia kedua dan mendanai berbagai perang lainnya adalah contoh lainnya.

Banyak dari hal ini yang tidak akan pernah terjadi seandainya orang-orang kembali kepada perjanjian kesepakatan yang aslinya yang dibuat sejak pertengahan 1800 M.

The History of Banking Bagaimana sejak 1965 hal ini digunakan ketika kartel perbakan mengambil alih kontrol BIS, BOE, FED, serta Bank Vatikan  dan membajak semuanya?

Jadi inilah bagaimana mereka bekerja. Untuk setiap Pendanaan Makro yang bergerak di dalam sistem perbakan BoE, The FED & BIS  harus ditandai.

Bank Vatikan adalah pemelihara catatan tak resmi dan tentunya mempunyai peran yang besar dalam permainan. Ini juga telah ditunjuk untuk mengontrol sepertiga, Sertifikat Emas Master Level/tingkatan Kedua.

The History of Banking

BoE sesungguhnya memiliki the FED (atau memegang Saham mayoritas FED) dan tak ada yang bisa dilakukan tanpa persetujuannya.

The FED mendanai semua Bank-bank Utama di dunia seperti Amro, HSBC, CitiBank, dll.

BThe History of Banking ank-bank utama ini kemudian akan meminjamkan dananya ke berbagai perusahaan di seluruh dunia. Khususnya menargetkan perusahan multinasional.

Mereka dapat dikelompokkan bersama di area kepentingan dan tidak peduli dari mana mereka berasal karena sesungguhnya sumber utama pendanaan mereka adalah sama.

The History of Banking

Apa yang orang-orang saksikan adalah bahwa the FED juga memiliki yayasan yang sangat besar yang dapat melakukan investasi langsung ke perusahaan multinasional yang sama.

Di dalam dunia keuangan, yayasan-yayasan ini akan dilihat sebagai diciptakan oleh uang lembaga keuangan.

The History of Banking

Maka melalui dua kaki yang terpisah mereka punya perkataan dan keuntungan dari apapun yang terjadi di antara perusahaan-perusahaan tersebut.

BoE/FED juga mempunyai pandangan batin tentang apa yang dibutuhkan untuk dapat memanfaatkan dana M-1 yang sangat besar, yang telah tersusun (were setup) pada tahun 1946, untuk membangun dunia.  Sekarang mereka dapat pergi bekerja dan mulai mengeringkan dana tersebut.

The History of Banking Sekarang sangatlah mudah untuk memahami bagaimana orang seperti John F. Kennedy dan saudaranya Robert Kennedy melihat hal ini sebagai misi mereka untuk memperingatkan dunia dari kekuasaan gelap yang sedang tumbuh tersebut.

Mereka menyebutnya “The Industrial/Military Compleks” yang mereka pahami akan mengambil alih kontrol terhadap USA dan dunia.

Mereka melakukan hal terbaik dari apa yang mereka bisa lakukan untuk membatasi pencapaian mereka dan keduanya membayar dengan harga termahal untuk itu (terbunuh).

The History of Banking Jadi, bank-bank akan secara sistematis meminjamkan uang kepada rezim-rezim yang mereka ketahui akan mencari pinjaman agar produk-produk perusahaan mereka tersedia.

Niatannya adalah untuk meyakinkan Negara  tersebut yang akan berakhir dengan hutang yang tidak akan pernah bisa mereka bayar. Hanyalah diktator militer dan diktator korup yang akan meminta pinjaman hutang.

The History of Banking

Dana-dana yang disiapkan untuk membangun kembali dunia pada tahun 1946, sekarang berakhir di kantong-kantong para pemilik perusahaan multinasional.

Pada kenyataannya uang yang dipinjam oleh bangsa-bangsa tidak pernah pergi meninggalkan Ney York. Mereka hanya bergerak dari satu akun ke akun berikutnya yang meninggalkan banyak Negara bangsa dunia ketiga menjadi terjerat hutang yang sangat besar. Bacalah buku “Confession of an Economic Hitman” (Kesaksian Para Perusak Ekonomi), untuk mengetahui pandangan dari dalam.

The History of Banking

20-30 tahun kemudian, rezim militer telah digantikan oleh pemerintahan yang demokratis yang ingin melakukan hal yang benar. Mereka tidak dapat membayar kembali hutang-hutang tersebut, mengulurkan pendekatan hormat kepada bank-bank dengan perkataan: ”Apa yang bisa saya lalukan” Setelah beberapa krisis dan berfikir dengan hati-hati seseorang menyajikan konsep “Swaps” (Penghapusan Hutang).

Hal ini berarti bahwa perusahaan multinasional akan membayar untuk dan membeli apapun yang bernilai di Negara itu tetapi membayarnya ke bank untuk hal itu.

The History of Banking

Sekali lagi uang tidak pernah meninggalkan New York tetapi hanya beralih dari satu akun ke akun lainnya, tetapi semuanya: Hak Pertambangan mineral, Hak Pertambangan Minyak, Hak Penebangan Hutan, dan apapun yang bernilai di Negara itu sekarang menjadi milik Perusahaan Multinasional.

Semuanya pada akhirnya mutlak dimiliki dan dikontrol oleh para pemilik BoE / FED.

Dengan menggunakan sebuah “system” di mana mereka dapat menciptakan uang dari sesuatu yang tak ada untuk dipinjamkan dengan bunganya  sehingga sekarang mereka memiliki dunia. Tapi Mereka masih saja menginginkan kontrol yang lebih.

The History of Banking Kontrol… Untuk melakukan Apa?

Tujuan dan Nilai-nilai dari Beberapa Orang yang Sekarang Menjalankan Dunia

Sangat sederhana, anda dapat membagi pengendali system dunia hari ini menjadi Garis Keras dan Garis Lunak. Tak peduli adanya beberapa hal yang mereka sepakati bersama. Di bawah ini adalah daftar beberapa dari mereka:

The History of Banking

  • Orang-orang Yahudi dan kepercayaannya yang harus berjalan
  • Ras Arya “Manusia yang Terpilih”
  • Pengendalian penduduk (Target 1-1.5 B)
  • Taman Surga (Garden of Eden ) dipresepsi secara salah
  • Lucifer yang ingin membantu Kemanusiaan dan tidak membiarkan mereka dalam kegelapan.
  • Lucifer adalah pembawa pencerahan

Garis keras yang mengetahui tentang kedatangan Perang “Pembebasan” (PD II) menggunakan pengetahuan tersebut untuk menyusun dan mendidik Hitler. Perang tak bisa dihindari tetapi itu dapat dimainkan dengan cara yang sangat berbeda. Para industrialis Jerman terhubung dengan sebuah Masyarakat Rahasia Universitas yang disebut Thule Society, yang telah mengambil, mendukung dan mendidik Hitler. Dia adalah orang mereka dan produk mereka.

The History of Banking

Sebuah copy dari Thule Society dapat ditemukan di Yale University di Amerika. Ini disebut dengan “Scull & Bones”. Sangatlah menarik melihat bahwa koneksi Jerman dengan keluarga mantan Presiden Bush berjalan dari generasi ke generasi, melalui Masyarakat Rahasia ini.

The History of Banking

Kakek dari Geoge W. Bush pada masanya mengambil peran untuk menyuplai material dan keuangan terhadap Hitler pada saat Amerika masih berada dalam peperangan dengannya (Jerman). Ini sungguh mengherankan bahwa nilai-nilai fasisme Hitler dan tujuan-tujuannya sampai saat ini masih hidup di antara lapisan paling tinggi di masyarakat. Namun ini dapat dipahami ketika Anga menyadari bahwa Hitler tidak menciptakan nilai-nilai tersebut tetapi dia mempelajarinya dari Masters-nya. Para Master-nya tersebut masih ada di sekitar kita dalam bentuk yang berbeda.

The History of Banking

Salah satu nilai umum tersebut adalah kepercayaan bahwa dunia hanya dapat menampung 1-1.5 Milyard manusia. Planet bumi tak dapat menangani lebih daripada itu. Ini berarti 4.5 – 5 Milyar dari kita akan harus pergi. Bagaimana mereka dapat dipisahkan/dibagi menjadi Garis Keras versus Garis Lunak?

The History of Banking Kelompok Garis Keras akan berkata seperti ini: “Apapapun caranya adalah mungkin, Ini hanya membutuhkan percepatan atau kita akan berakhir seperti Atlantis yang lain”. Mari kita putuskan siapa yang boleh hidup dan siapa yang harus mati, apapun yang kita putuskan adalah OK olehnya, karena bagaimanapun dia tidak akan menempatkan kita di posisi ini dalam Kekuasaan.” Argument ini menakutkan jika pernah ada seseorang bicara tentang bagaimana G.W. Bush terikat dengan elemen Garis Keras ini.

The History of Banking Kelompok Garis Lunak akan mengatakan hal seperti ini: “Kami menyetujui Tujuannya namun kita dapat mencapainya melalui pendidikan dan kebersamaan, dsb. Ini akan membutuhkan waktu tapi kita akan mendapatkannya. Garis lunak mutakhir di dalam sistem telah mencapai/menjadi Orang-orang Tua Pemilik Emas (yang telah tinggal di bawah tanah sejak tahun1965) untuk mencoba dan menghindari elemen-eleman Garis Keras. Orang-orang Pemilik Emas telah tidak bicara untuk waktu yang lama, tetapi Bank-bank masih mempunyai Sertifikat Emas mereka, mengambil bunganya yang dapat dibayar dengan emas, di dalam tabungan mereka sebagai Dana. Dan Hal ini semakin meningkat…

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

The History of Banking

……………..

SUMBER :

Silahkan artikel di atas ini baca lebih lanjut mulai page 108 dari 226 page slideshare yang tersedia di:

http://www.slideshare.net/ernestrauthschild/the-history-of-banking

Sejarah Dinasti Rothschild, Elite Illuminati-Freemasonry Modern

Keluarga Rothschild sudah mengendalikan dunia untuk waktu yang sangat lama, jangkauan mereka sudah mencapai banyak aspek dari kehidupan sehari-hari kita.

Rothschild mengklaim mereka adalah orang Yahudi, namun kenyataannya mereka adalah orang Khazar. Mereka datang dari sebuah negara yang disebut Khazaria, yang terletak di antara Laut Hitam dan Laut Kaspia yang sekarang dimiliki oleh Georgia. Alasan mengapa keturunan Khazar mengklaim mereka sebagai orang Yahudi adalah karena pada tahun 740 Masehi, atas perintah dari raja mereka (King Bulan), rakyat Khazaria harus memeluk kepercayaan Yahudi, tetapi tentu saja itu tidak mengubah gen mereka dari Mongolia Asia (Turki) menjadi orang Yahudi.

Saat ini, 90% orang Yahudi di dunia adalah keturunan dari Khazar, atau yang lebih sering disebut sebagai Yahudi Ashkenazi. Orang-orang ini berbohong kepada seluruh dunia bahwa tanah Israel adalah tanah leluhur mereka, padahal kampung halaman sebenarnya dari nenek moyang mereka ada di Georgia yang terletak 800 mile dari Israel.

Jadi, lain kali kalau Anda mendengar Perdana Menteri Israel berpidato tentang penyiksaan terhadap Yahudi, ingatlah ini, setiap Perdana Menteri dari Israel sampai sekarang adalah Yahudi Ashkenazi. Jadi ketika mereka mengatakan bahwa adalah hak mereka untuk mendirikan negara Israel di tanah leluhur mereka, mereka secara sengaja sedang berbohong padamu, karena mereka sebenarnya tidak berasal dari sana, dan mereka sendiri mengetahuinya, sebab mereka sendirilah yang menyebut mereka sebagai Yahudi Ashkenazi.

Kitab Wahyu Bab 2 ayat 9 :“Aku tahu kesusahanmu dan kemiskinanmu – namun engkau kaya – dan fitnah mereka, yang menyebut dirinya orang Yahudi, tetapi sebenarnya tidak demikian: sebaliknya mereka adalah jemaah Iblis.”

Darah keturunan paling kaya dan pemimpin dari Yahudi Ashkenazi di dunia saat ini adalah keluarga Rothschild. Seperti yang akan Anda pelajari di bab ini, Rothschild mendapatkan semuanya ini berkat kebohongan, manipulasi, dan pembunuhan. Darah keturunan mereka sudah menyebar ke keluarga kerajaan di Eropa, dan nama-nama keluarga berikut: Astor, Bundy, Collins, duPont, Freeman, Kennedy, Morgan, Oppenheimer, Rockefeller, Sassoon, Schiff, Taft, dan Van Duyn.

Namun, keluarga-keluarga di atas bukanlah semua dari yang harus Anda khawatirkan. Yahudi Ashkenazi selama abad-abad ini telah mengganti nama mereka, supaya mereka akan tampak seperti bagian dari ras dominan di setiap negara yang mereka tempati. Setelah mereka mendapatkan posisi yang berpengaruh di negara tersebut, mereka akan mengeksploitasi negara itu untuk majikan sebenarnya. Banyak bukti untuk membuktikan Rothschild masih melanjutkan tradisi penipuan ini.

Namun, tentu saja dunia ini adalah tempat yang luas. Saya bisa saja mengganti marga saya menjadi Rothschild, dan itu tidak akan membuat saya menjadi bagian dari mereka. Jadi, jangan secara otomatis mengandaikan bahwa semua orang dengan nama keluarga di atas adalah bagian dari jaringan kriminal Rothschild. Dan yang lebih penting lagi, mayoritas Yahudi Ashkenazi tidaklah bersalah dan bukan bagian dari mereka. Anda perlu melakukan penelitian sendiri, artikel ini adalah untuk menginformasikan orang-orang siapa musuh kita sebenarnya, dan bukan untuk menyerang orang-orang dari ras tertentu ataupun orang-orang dengan marga tertentu.

1743: Mayer Amschel Bauer, seorang Yahudi Ashkenazi lahir di Frankfurt, Jerman. Dia adalah anak dari Moses Amschel Bauer, seorang pedagang uang.

Moses Amschel Bauer memasang sebuah tanda merah di pintu depan kantornya. Ini adalah sebuah heksagram merah (yang secara geometris dan numeris menunjuk ke angka 666) yang atas instruksi dari Rothschild akan menjadi bendera Israel dua abad kemudian.

1760: Mayer Amschel Bauer bekerja di sebuah bank milik Oppenheimers di Hanover, Jerman. Dia sangat berhasil dan menjadi kemudian menjadi mitranya. Selama masa ini dia mulai berhubungan baik dengan Jenderal von Estorff.

Setelah kematian ayahnya, Bauer kembali ke Frankfurt dan mengambil alih bisnisnya. Bauer mengetahui pentingnya heksagram merah ini dan kemudian mengganti namanya menjadi Rothschild (artinya “tanda merah”).

Mayer Amschel Rothschild, menemukan bahwa Jenderal von Estorff berhubungan baik dengan Pangeran William IX dari Hesse-Hanau, salah satu keluarga kerajaan terkaya di Eropa, yang mendapatkan kekayaan mereka lewat pengiriman tentara Hessian ke Negara lain (sebuah praktek yang masih eksis sampai hari ini dalam bentuk pengiriman “pasukan penjaga perdamaian” di seluruh dunia).

Rothschild kemudian menjual koin-koin dan perhiasan berharga kepada Jenderal dengan harga murah, dan kemudian diperkenalkan dengan Pangeran William yang sangat senang mendapatkan koin langka dan perhiasan dengan harga diskon. Kemudian Rothschild menawarkan kepadanya berbagai bonus bila Pangeran bisa memberikan sejumlah bisnis kepadanya.

Rothschild akhirnya menjadi sangat dekat dengan Pangeran William, dan kemudian berbisnis dengannya dan juga anggota-anggota kerajaan lainnya. Dia kemudian menyadari bahwa meminjamkan uang ke pemerintah jauh lebih menguntungkan daripada meminjamkan kepada individual, karena pinjaman pemerintah jauh lebih besar dan dijamin oleh pajak dari negara tersebut.

1770: Rothschild memulai rencana pendirian Illuminati dan mempercayakannya kepada seorang Yahudi Ashkenazi lainnya, Adam Weishaupt, untuk merancang organisasi dan perkembangannya. Illuminati akan dibentuk dengan ajaran dari Talmud, yang merupakan ajaran dari Rabi Yahudi. Kata Illuminati berasal dari kelompok Luciferian yang artinya “Sang Pembawa Cahaya.”

Rothschild menikah dengan seorang wanita bernama Gutle Schnaper.

1773: Anak pertamanya (Amschel Mayer Rothschild) lahir. Sama seperti saudara-saudaranya yang kemudian akan lahir, akan diajarkan bisnis ketika berusia 12.

1774: Anak kedua (Salomon Mayer Rothschild) lahir.

1776: Adam Weishaupt secara ofisial menyelesaikan rencana organisasi dari Illuminati tanggal 1 Mei. Tujuan dari Illuminati adalah memecah belah goyim (semua orang non-Yahudi) melalui media politik, ekonomi, sosial, dan religius. Mereka akan menyediakan persenjataan dan insiden agar para goyim bisa berperang di antara mereka, menghancurkan pemerintahan nasional, merusak institusi keagamaan, dan akhirnya saling membunuh satu sama lain.

Weishaupt juga merekrut 2000 orang-orang paling berbakat dari bidang kesenian, edukasi, ilmu pengetahuan, keuangan, dan industri. Mereka diinstruksikan untuk melakukan hal-hal tersebut untuk mengontrol orang-orang:

  1. Gunakan suapan uang ataupun sex untuk mengendalikan para pejabat tinggi baik di pemerintahan maupun institusi lainnya. Bila orang-orang penting ini sudah terperangkap dalam kebohongan ataupun godaan dari Illuminati, mereka akan bisa dikendalikan ataupun diancam, baik berupa kejatuhan finansial, ekspos publik, bahkan kematian bagi mereka ataupun keluarganya.
  2. Fakultas dari universitas perlu mengajarkan kepada keturunan-keturunan dengan  kemampuan mental yang luar biasa dari keluarga kaya pentingnya menuju internasionalisasi, bahwa hanya dunia dengan satu pemerintahan lah yang bisa mengakhiri perang dan perjuangan. Pelatihan ini akan disediakan lewat pemberian beasiswa kepada orang-orang terpilih.
  3. Semua orang penting yang telah terperangkap oleh Illuminati, ditambah dengan murid-murid yang telah dididik dan dilatih khusus, akan dijadikan agen dan ditempatkan di pemerintahan sebagai pakar dan spesialis. Dengan demikian mereka bisa menentukan kebijakan yang dalam jangka panjang akan melayani tujuan rahasia dari Illuminati untuk membentuk Satu Pemerintahan Dunia dan membawa berbagai kehancuran kepada pemerintahan dan institusi religius berbagai negara.
  4. Memperoleh kontrol mutlak atas pers, supaya semua berita dan informasi yang diberikan kepada publik akan membuat mereka percaya bahwa Satu Pemerintahan Dunia adalah solusi satu-satunya atas berbagai masalah.

1777: Nathan Mayer Rothschild lahir.

1784: Adam Weishaupt merencanakan Revolusi Perancis. Rencananya ditulis oleh salah seorang anak buahnya, Xavier Zwack, dan dikirim oleh kurier dari Frankfurt ke Paris. Namun, si kurier dalam perjalanannya mati tersambar petir, dan buku tersebut kemudian ditemukan polisi, dan diserahkan kepada otoritas Bavaria.

Pemerintahan Bavaria segera memerintahkan penutupan pondok kebatinan dari Weishaupt di Grand Orient. Pemerintahan Bavaria yakin rencana yang ditulis di buku itu adalah ancaman sangat nyata dari sebuah kelompok yang berpengaruh, yang akan menggunakan perang dan revolusi untuk mencapai tujuan politik mereka.

1785: Pemerintahan Bavaria melarang Illuminati dan menutup semua pondok kebatinan mereka Mayer Amschel Rothschild memindahkan keluarganya ke sebuah rumah lima lantai di Frankfurt yang mereka tinggali bersama dengan keluarga Schiff.

1786: Pemerintahan Bavaria menerbitkan detail dari Illuminati dalam dokumen berjudul “The Original Writings of The Order and Sect of The Illuminati.” Mereka mengirimkan dokumen ini kepada semua pimpinan gereja dan pemerintahan di Eropa, sayangnya peringatan ini diabaikan oleh mereka.

1788: Kalmann (Carl) Mayer Rothschild lahir.

1789: Rencana Illuminati untuk memprakarsai Revolusi Perancis berhasil mulai tahun ini sampai tahun 1793. Revolusi ini adalah impian para bankir, mereka mendirikan sebuah konstitusi dan meluluskan aturan untuk melarang Gereja Roma untuk memungut pajak dan juga mengeluarkan Gereja sebagai obyek pengecualian pajak.

1790: Mayer Amschel Rothchild berkata: “Biarkan saya menerbitkan dan mengontrol uang sebuah Negara dan saya tidak peduli siapa yang menulis hukumnya.”

1791: Rothschild mendapatkan “kontrol atas uang negara” melalui agennya di kabinet George Washington, Alexander Hamilton, dengan mendirikan sebuah bank sentral di Amerika yang dinamakan First Bank of the United States. Kartel ini diberikan selama 20 tahun.

1792: Jacob (James) Mayer Rothschild lahir.
1796: Amschel Mayer Rothschild menikahi Eva Hanau.
1798: Pada umur 21, Nathan Mayer Rothschild meninggalkan Frankfurt menuju Inggris, dan mendirikan sebuah bank di London.
1800: Salomon Mayer Rothschild menikahi Caroline Stern.
1806: Napoleon mengatakan bahwa dia akan menyingkirkan keluarga Hess-Cassel dari pemerintahan. Pangeran William IX dari Hesse-Hanau, melarikan diri dari Jerman menuju Denmark dan mempercayakan kekayaan senilai 3 juta dolar kepada Mayer Amschel Rothschild.Nathan Rothschild menikahi Hannah Barent Cohen, putri dari seorang pedagang kaya di London.
1808: Anak pertama Nathan Rothschild, Lionel Nathan de Rothschild lahir.
1810: Sir Francis Baring dan Abraham Goldsmid meninggal. Dengan demikian Nathan Rothschild  menjadi satu-satunya bankir besar di Inggris.
Salomon Rothschild menuju Vienna, Austria, dan mendirikan sebuah bank, M.von Rothschild und Sohne.

1811: Kartel Bank of the United States habis dan Konggres Amerika tidak
memperpanjangnya. Nathan Rothschild berkata, “Bila aplikasi perpanjangan kartel ini tidak diperpanjang, Amerika akan terlibat dalam perang yang mengerikan.”

Konggres tetap menolak memperpanjang kartel ini, dan Nathan Rothschild mengancam kembali, “Beri pelajaran buat Amerika yang lancang. Bawa kembali mereka ke status kolonial.”

1812: Didukung oleh uang dari Rothschild, Inggris menyatakan perang atas Amerika. Rencana Rothschild adalah membawa Amerika ke lembah hutang yang dalam dan memaksa mereka untuk memperbahui kartel First Bank of the United States.

Mayer Amschel Rothschild meninggal. Dalam wasiatnya dia memerintahkan hal berikut:
semua posisi penting di bisnis keluarga hanya boleh dipegang oleh anggota keluarga; hanya anak laki-laki dari keluarga yang boleh berpartisipasi dalam bisnis keluarga, ini termasuk seorang anak laki-lakinya yang lahir di luar nikah (penting untuk diketahui bahwa Rothschild juga memiliki 5 anak perempuan, jadi hari ini penyebaran dari dinasti Zionist Rothchild yang tidak memiliki marga Rothschild telah menyebar luas, dan orang Yahudi percaya anak yang lahir dari wanita Yahudi tetap adalah keturunan Yahudi); anggota keluarga harus mengawinkan anak sepupu pertama dengan sepupu kedua untuk mempertahankan kekayaan keluarga (dari 18 perkawinan dari cucunya, 16 adalah perkawinan antara sepupu pertama); tidak boleh dilakukan inventori publik atas kekayaannya; tidak boleh ada aksi legal terhadap nilai atas hartanya; anak tertua dari anak tertua akan menjadi kepala keluarga (kecuali mayoritas keluarga menyetujui untuk mengubahnya). Contohnya adalah Nathan Mayer Rothschild lah yang menjadi kepala keluarga paska kematian Mayer Amschel Rothschild.

Jacob Mayer Rothschild menuju Perancis dan mendirikan sebuah bank, de Rothschild Freres.

Nathaniel de Rothschild, anak menantu Jacob Mayer Rothschild lahir.

1814: Mengenai $ 3 juta yang dititipkan Pangeran William IX kepada Rothschild, menurut Ensiklopedia Yahudi, edisi 1905, volume 10, halaman 494: Uang ini disimpan dalam tong anggur, dan tidak berhasil ditemukan oleh pasukan Napoleon saat mereka memasuki Frankfurt. Uang ini ternyata tidak pernah dikembalikan oleh Rothschild kepada Pangeran William.

  1. Nathan Rothschild menginvestasikan $3 juta ini dalam emas di East India Company karena mengetahui uang itu akan berguna untuk kampanye peninsula Wellington. Uang yang dicuri ini memberikan empat keuntungan bagi Rothschild:
  2. Dalam bentuk surat hutang Wellington yang dia beli dengan harga 50 sen per dolar dan dia dapatkan kembali dengan nilai par.
  3. Dalam bentuk emas yang dia jual kepada Wellington.
  4. Dalam bentuk pembelian kembali emas itu.
  5. Dalam bentuk pengiriman emas tersebut ke Portugis.

1815: Rothschild bersaudara menyediakan suplai emas kepada pasukan Wellington (melalui Nathan di Inggris) dan pasukan Napoleon (melalui Jacob di Perancis), dan memulai
kebijakan mereka untuk membiayai kedua belah pihak dalam perang. Rothschild menyukai perang karena perang adalah generator hutang terbesar bagi sebuah negara yang bebas risiko bagi sang pemberi pinjaman.

Hutang ini selalu dijamin oleh pemerintah negara bersangkutan, dijamin oleh tenaga kerja di negara tersebut, dan benar-benar tidak masalah siapa yang menang dalam perang, karena dalam pinjaman disebutkan bahwa pemenang dari perang akan membayar hutang dari negara yang kalah.

Saat Rothschild membiayai kedua belah pihak dalam perang, mereka juga menggunakan jaringan bank yang mereka miliki di Eropa untuk mendirikan sebuah jaringan jasa pengiriman pos dengan menggunakan rute rahasia dan kurier yang lebih cepat. Keberadaan kurier sangat penting bagi Rothschild agar dia bisa selalu lebih cepat tahu dibanding orang lain untuk mengetahui informasi terkini dari apa yang terjadi.

Selain itu, kurier dari Rothschild adalah satu-satunya pedagang yang diizinkan melalui blokade Inggris dan Perancis. Kurier-kurier inilah yang selalu memberikan informasi kepada Nathan mengenai perkembangan terkini dari perang dan Nathan menggunakan informasi itu untuk mengambil posisi beli ataupun jual di bursa saham.

Salah satu kurier Rothschild bernama Rothworth. Saat hasil akhir perang Waterloo dimenangkan oleh Inggris, Rothworth berhasil memberitahu hasil perang tersebut kepada Rothschild 24 jam lebih cepat dibanding kurier dari Wellington.

Saat itu surat hutang Inggris disebut dengan consuls dan mereka diperdagangkan di bursa saham. Nathan menginstruksikan semua bawahannya untuk menjual consuls. Hal ini membuat pedagang lainnya percaya bahwa Inggris pasti telah kalah dalam perang dan mereka pun mulai menjual dalam kepanikan.

Harga consuls jatuh bebas dan Nathan kemudian diam-diam menginstruksikan bawahannya untuk membeli kembali consuls sebanyak-banyaknya. Ketika berita kemenangan perang bagi Inggris sampai di London, nilai consuls naik ke level yang bahkan lebih tinggi dibanding harga sebelum perang dimulai. Nathan Rothschild mendapatkan keuntungan hampir 20 kali lipat dari investasi ini. Keluarga Rothschild lewat cara ini berhasil mengontrol ekonomi Inggris, dan mengendalikan Bank of England.

Tahun 1815, Nathan Mayer Rothschild membuat pernyataan ini, “Saya tidak peduli siapa boneka yang akan dipilih menjadi Raja Inggris untuk memimpin kekaisaran yang mana mataharinya tidak pernah terbenam. Orang yang mengontrol suplai uang Inggris mengendalikan kekaisaran Inggris, dan sayalah yang mengontrol suplai uang Inggris.”

Nathan juga mengatakan bahwa selama 17 tahun dia di Inggris, dia berhasil
melipatgandakan 20.000 pound yang diberikan Bapaknya menjadi 50 juta pound, naik 2500 kali lipat!

Keluarga Rothschild menggunakan kontrol mereka di Bank of England untuk mengganti metode pengiriman emas antara negara ke negara, dan mereka mulai menggunakan kelima jaringan bank mereka yang tersebar di Eropa untuk memulai sistem debit dan kredit kertas, sistem perbankan yang bertahan sampai sekarang.

Di akhir dari abad tersebut, sebuah periode yang dikenal sebagai “Zaman Keluarga Rothschild,” diperkirakan keluarga ini mengontrol setengah dari kekayaan dunia.
Dalam Konggres Vienna yang berlangsung antara September 1814 sampai Juni tahun ini, Rothschild menyampaikan keinginannya untuk membentuk Pemerintahan Dunia, yang akan memberikan mereka kontrol politik mutlak atas kebanyakan dari negara-negara beradab.

Namun, Tsar Alexander I dari Rusia, yang tidak mengizinkan Rothschild untuk mendirikan bank sentral di Rusia, tidak setuju dengan rencana tersebut, sehingga rencana Pemerintahan Dunia Rothschild terhalangi.

Nathan Rothschild kemudian bersumpah bahwa suatu hari dia ataupun keturunan dari dia
akan menghancurkan seluruh keluarga Tsar Alexander I dan keturunannya. Malang bagi
dunia, 102 tahun kemudian keturunan Rothschild membiayai Revolusi Bolsheviks dan memenuhi janji ini.

1816: Konggres Amerika akhirnya menyetujui pendirian bank sentral Amerika berikut, Second Bank of the United States, yang mendapatkan kartel selama 20 tahun. Perang Inggris dengan Amerika pun berakhir dengan ribuan orang menjadi korban dalam perang demi Rothschild untuk mendapatkan banknya.

1818: Setelah Perancis mendapatkan pinjaman besar pada tahun 1817 untuk membangun kembali Negara mereka paska perang Waterloo, Rothschild membeli surat hutang pemerintah dalam jumlah yang sangat besar dan membuat harganya melambung.
Pada 5 November mereka menjual besar-besaran di bursa dan menyebabkan nilai surat hutang tersebut jatuh bebas dan membawa Perancis ke kepanikan finansial. Keluarga Rothschild kemudian masuk kembali ke pasar dan mengambil kontrol atas suplai uang Perancis. Ini adalah tahun yang sama di mana Rothschild berhasil meminjamkan 5 juta pound kepada pemerintahan Prussia.

1821: Kelmann (Carl) Mayer Rothschild dikirim ke Naples, Italy. Dia kemudian melakukan banyak transaksi bisnis dengan Vatikan dan Paus Gregory XVI.

Setiap kali Paus menerima Kalmann, dia akan memberikan tangannya untuk dicium, bukannya jari kaki seperti kebiasaan umumnya, yang menunjukkan betapa besarnya pengaruh Kalmann di Vatikan.

1822:  Raja Austria menanugerahi kelima Rothschild bersaudara dengan gelar Baron. Nathan Rothschild memutuskan untuk tidak menerima gelar itu.

1823: Keluarga Rothschild mengambil alih operasi finansial Gereja Katolik, di seluruh dunia.

1830: David Sassoon, seorang bankir Yahudi, dan juga agen opium dari Rothschild di Cina, Jepang, dan Hong Kong, berhasil menyelundupkan 18.956 peti opium ke wilayah ini. Bisnis ini menghasilkan keuntungan jutaan dollar bagi Rothschild dan Kerajaan Inggris.

1832 : Presiden Amerika Andrew Jackson mengkampanyekan slogan “Jackson And No Bank!” Dia ingin kontrol sistem uang di Amerika ada di tangan rakyat, bukan di tangan bankir (Rothschild).

1833: Rothschild memperketat suplai uang Amerika dan memprakarsai sebuah depresi ekonomi. Presiden Jackson yang mengetahui apa maksud dari tindakan ini kemudian berkata,
“Kalian para penjahat busuk, saya akan mengusir kalian, demi Tuhan, saya akan mengusir kalian.”

1834: Pimpinan revolusi Italy, Guiseppe Mazzini, dipilih oleh Illuminati untuk menjalankan program revolusinya dan menjalankan tugas ini sampai dia meninggal tahun 1872.

1835: Percobaan pembunuhan Presiden Jackson gagal.

Rothschild mendapatkan hak pertambangan quicksilver di Almaden, Spanyol. Transaksi ini adalah konsesi pertambangan terbesar pada zaman itu dan karena quicksilver adalah komponen vital untuk penyaringan emas dan perak, maka Rothschild secara virtual mendapatkan hak monopoli dunia.

1836: Presiden Jackson berhasil menutup bank sentral Amerika, kartel bank mereka tidak diperbaharui.

Nathan Rothschild meninggal dunia dan kontrol atas banknya, N.M. Rothschild & Sons diberikan kepada adiknya, James Mayer Rothschild.

Penyelundupan opium di Cina oleh organisasi David Sassoon mencapai 30.000 peti per tahun, dan mulai menciptakan endemik opium di daratan Cina.

1837: Rothschild mengirim August Belmont, seorang Yahudi Ashkenazi lainnya, untuk menyelamatkan kepentingan perbankan mereka setelah dikalahkan Presiden Andrew Jackson.

1839:  Pemerintahan Cina memerintahkan penyitaan opium dan membuang 2.000 peti opium ke sungai. David Sassoon segera menghubungi Rothschild dan hasilnya Kerajaan Inggris segera mengirim tentaranya melawan tentara Cina (Perang Opium). Perang tersebut berakhir tahun 1842 dengan ditandatanganinya Perjanjian Nanking. Beberapa butir dari perjanjian tersebut antara lain:

  • Legalissi perdagangan opium di seluruh daratan Cina.
  • Kompensasi sebesar 2 juta pound kepada David Sassoon atas opium yang dibuang ke sungai.
  • Penguasaan beberapa teritorial (pulau) Cina oleh Kerajaan Inggris.

1840: Rothschild menjadi broker logam mulia Bank of England. Mereka kemudian juga mendirikan cabang di California dan Australia.

1844: Salomon Mayer Rothschild membeli United Coal Miners di Vitkovice dan Austro- Hungarian Blast Furnace Company, itu adalah salah satu dari10 transaksi paling berpengaruh di dunia industri global saat itu.

Benjamin Disreaeli, seorang Yahudi Askkenazi (yang dua kali menjabat sebagai Perdana Menteri), menerbitkan Coningsby, di dalamnya dia menggambarkan Nathan Rothschild sebagai berikut, “Raja dan Tuan dari pasar uang di dunia, dan tentu saja Raja dan Tuan atas segala yang lain. Dia memegang pendapatan dari Italia Selatan dalam bentuk gadai, dan semua Raja dan Menteri di seluruh dunia ada di bawah kendalinya.”

1845: Presiden Andrew Jackson meninggal. Jacob (James) Rothschild (yang menikahi keponakannya, Betty, putri dari saudaranya menangkan kontrak untuk membangun jalur kereta api terbesar. Rel ini dinamai Chemin De Fer Du Nord yang menghubungkan Paris ke Valenciennes dan kemudian bersatu dengan jaringan rel Austria yang dibangun oleh saudaranya (Salomon Rothschild).

1847: Lionel De Rothschild menikahi putri dari pamannya (Kalmann), dan terpilih menjadi anggota parlemen di London.

Salah satu persyaratan untuk memasuki parlemen adalah melakukan sumpah untuk setia sebagai Kristiani. Lionel Rothschild menolaknya dan kursi dia di parlemen tetap kosong selama 11 tahun kemudian sampai peraturan baru tentang sumpah parlemen diperbaharui. Bagaimana dia bisa mempertahankan kursi dia di parlemen selama 11 tahun?

1848: Karl Marx, seorang Yahudi Ashkenazi, menerbitkan “The Communist Manifesto.”

Pada saat yang bersamaan, Karl Ritter dari Universitas Frankfurt sedang menulis sebuah antitesis yang akan menjadi basis Freidrich Wilhelm Nietzsche untuk memulai “Nietzscheanisme,” yang kemudian dikembangkan menjadi Fasisme dan akhirnya menjadi Nazisme yang digunakan untuk menjalankan Perang Dunia I dan II.

Marx, Ritter, dan Neitzsche semuanya dibiayai dan bekerja atas instruksi keluarga Rothschild. Gagasan mereka adalah dengan menciptakan perbedaan ideologi, mereka bisa memecah-belah semakin banyak manusia, memancing mereka menuju pertengkaran, mempersenjatai mereka dan membawa mereka ke medan perang untuk saling membunuh, dan pada saat yang bersamaan menghancurkan semua institusi politik dan religius, rencana yang sama yang dimulai oleh Weishaupt tahun 1776.

1849: Gutle Schnaper, istri dari Mayer Amschel Rothschild meninggal. Sebelum meninggal
dia berkata: “Bila anak-anaku tidak menginginkan perang, maka tidak akan terjadi perang.”

1852 : N.M. Rothschild & Sons mulai mencetak emas dan perak untuk Royal Mint dan Bank
of England dan pembeli internasional lainnya.
1854: Caroline Stern, istri Salomon Rothschild, meninggal.
1855: Amschel Mayer Rothschild meninggal.
Salomon Mayer Rothschild meninggal.
Kalmann Mayer Rothschild meninggal.

1858: Lionel De Rothschild akhirnya menduduki kursinya di parlemen setelah peraturan
tentang sumpah Kristiani diperluas ke agama lainnya. Dia menjadi orang Yahudi pertama
yang duduk di parlemen Inggris.
1861: Presiden Abrahan Lincoln mencari pinjaman dari bankir New York. Atas pengaruh
dari Rothschild, bank-bank menawarkan pinjaman dengan bunga sangat tinggi, 24 sampai
36%. Lincoln memutuskan untuk mencetak uang bebas hutangnya sendiri.
1862: Bulan April, $449.338.902,- uang bebas hutang dicetak dan didistribusikan. Lincoln
berkata, “Kita memberikan rakyat di Republik ini berkat terbesar yang pernah mereka miliki, uang kertas milik mereka untuk membayar hutang-hutang mereka.”

1863: Presiden Lincoln mengetahui bahwa Tsar Russia, Alexander II (1855 – 1881) juga
memiliki masalah dengan Rothschild karena tidak mengizinkan usaha mereka untuk
mendirikan bank sentral di Rusia. Tsar kemudian membantu Lincoln dengan mengirim
kapal perangnya di San Fransisco sebagai peringatan bagi Inggris dan Perancis untuk tidak
ikut campur dalam perang sipil Amerika. Bank Rothshild di Naples, Italy, C.M. de Rothschild e figli, ditutup karena unifikasi Italy. Rothshild menggunakan salah seorang anggotanya, John D. Rockefeller untuk mendirikan sebuah perusahaan minyak bernama Standard Oil, yang akhirnya mengambil alih semuakompetitornya

1865: Di depan Konggres, Presiden Lincoln berkata, “Saya menghadapi dua musuh besar, pasukan Negara Bagian Selatan di depanku, dan institusi finansial di belakangku. Dari keduanya, yang di belakangku itulah yang paling berbahaya.

Tanggal 14 April, Lincoln mati dibunuh, 2 bulan sebelum berakhirnya perang sipil Amerika.
Keturunan keluarga Rothschild, Jacob Schiff, menuju Amerika pada usia 18 tahun, dengan
instruksi untuk mendirikan sebuah bank sentral kembali di Amerika. Misi Jacob adalah
sebagai berikut:

  1. Mengontrol sistem keuangan Amerika dengan mendirikan bank sentral.
  2. Temukan orang-orang, yang bila dibayar, akan melayani tujuan Illuminati dan
    mempromosikannya di pemerintahan Federal, Konggres, Kejaksaan, dan agen-agen federal lainnya.
  3. Ciptakan perselisihan di dalam negara, terutama dengan menargetkan para kulit putih dan kulit hitam
  4. Ciptakan gerakan penghancuran agama di Amerika, terutama agama Kristiani.

Nathaniel de Rothchild menjadi anggota parlemen untuk Aylesbury di Buckinghamshire.

1868: Jacob Mayer Rothschild meninggal, tak lama setelah membeli Chateau Lafite, satu dari empat estate paling mahal di Perancis. Dia adalah anak terakhir dari Mayer Amschel Rothschild yang meninggal.

1870: Nathaniel de Rothschild meninggal.

1871: Seorang Jenderal Amerika bernama Albert Pike, yang telah menjadi anggota Illuminati atas pengaruh Guiseppe Mazzini, menyelesaikan cetak birunya untuk rancangan
tiga perang dunia mendatang.

Perang dunia I adalah perang untuk menghancurkan Tsar Rusia, seperti yang pernah dijanjikan Nathan Rothschild tahun 1815. Tsar akan digantikan oleh komunisme yang akan digunakan untuk menyerang agama, terutama Kristiani. Perbedaan antara kekaisaran Inggris dan Jerman akan digunakan sebagai penyebab perang ini.

Perang dunia II didasari oleh kontroversi antara fasisme dan politik zionisme dengan pembunuhan orang Yahudi sebagai pemancing kebencian orang terhadap Jerman. Perang ini dirancang untuk menghancurkan fasisme (yang juga dirancang Rothschild) dan meningkatkan pengaruh politik para Zionist. Tujuan lain adalah untuk meningkatkan pengaruh komunisme ke level yang bisa menandingi kekuatan Kristiani.

Perang dunia III dirancang dengan menciptakan kebencian terhadap dunia Muslim dengan menempatkan mereka untuk berperang melawan kekuatan Zionist. Saat itu terjadi, Negara Negara lain di dunia akan terpaksa berperang satu sama lain dengan menyebabkan kehancuran bagi mental, fisik, spiritual, dan ekonomi mereka.

Pada 15 Agustus tahun ini, Albert Pike menulis sebuah surat (sekarang dikatalogkan di British Museum) kepada Guiseppe Mazzini di mana dia berkata,“Kita perlu melepaskan para nihilis dan atheis dan kita akan memprovokasi sebuah katalis besar sosial yang mana akibatnya akan ditunjukkan dengan jelas kepada semua negara. Mereka akan merasakan efek absolut dari atheisme, asal muasal dari penderitaan dan kerusuhan berdarah terbesar. Setelah itu, orang-orang akan terpaksa untuk melindungi diri mereka terhadap kelompok minoritas dari revolusioner dunia dan akan mulai membinasakan para penghancur peradaban. Para Kristiani yang saat itu akan menghadapi hilangnya semangat, kepemimpinan, dan timbulnya kekhawatiran terhadap keyakinan mereka, akan kehilangan arah kepada siapa mereka harus percaya, akan mendapatkan cahaya sejati lewat manifestasi universal dari doktrin suci Lucifer. Sebuah manifestasi yang mana akan membawakan sebuah pergeraka n di mana Kristiani dan Atheisme, kedua-duanya akan ditaklukkan dan dihilangkan pada saat yang sama.”

1872: Sebelum kematiannya, Guiseppe Mazzini menjadikan pimpinan revolusioner bernama Adrian Lemmy sebagai penggantinya. Lemmy di kemudian hari akan digantikan oleh Trotsky, setelah itu Stalin. Semua aktivitas dari orang-orang ini dibiayai oleh keluarga Rothschild.

1873: Akibat mengalami kerugian, pertambangan tembaga Rio Tinto di Spanyol dibeli oleh sekelompok orang asing, termasuk Rothschild. Pertambangan ini adalah salah satu sumber tembaga terbesar di Eropa.

1875: Jacob Schiff mengambil alih bank Kuhn, Loeb & Co. Dia juga membiayai Standard Oil John Rockefeller, bisnis rel kereta api Edward Harriman, dan bisnis baja Andrew Carnegie. Semuanya dengan dukungan dana dari Rothschild.

Tahun ini Lionel De Rothschild memberikan pinjaman kepada Perdana Menteri Benjamin Disraeli supaya Inggris sanggup membeli saham kepemilikan Terusan Suez dari Khedive Said, Mesir. Hal ini dilakukan karena Rothschild memerlukan akses rute ini di bawah kendali pemerintah yang bisa mereka kontrol, mereka memanfaatkan militer pemerintah untuk melindungi kepentingan bisnis mereka di Timur Tengah.

1879: Lionel Rothschild meninggal.

1880: Agen-agen Rothschild memulai program pembunuhan masal terhadap orang Yahudi di Rusia, Poland, Bulgaria, dan Romania. 2 juta orang kemudian mengungsi ke berbagai tempat, kebanyakan berpindah ke Amerika, ke New York, Chicago, Philadelphia, Boston, dan Los Angeles.

Mereka berhasil mendatangkan banyak orang Yahudi ke Amerika, yang setelah itu, akan dididik untuk menjadi pemilih partai Demokrat. 20 tahun kemudian, mereka memiliki basis pemilih partai Demokrat yang sangat besar di Amerika dan berhasil mengangkat anak didik Rothschild, Woodrow Wilson, menjadi Presiden Amerika.

1881: Edmond James de Rothschild mendapatkan seorang anak laki-laki, Maurice de Rothschild.

1886: Bank Rothschild Perancis, de Rothschild Freres mendapatkan mendapatkan sejumlah besar ladang minyak Rusia dan kemudian membentuk Caspian and Black Sea Petroleum Company, yang dalam waktu singkat menjadi perusahaan minyak terbesar nomor dua.

1887: Penyelundup opium di Cina, Edward Albert Sassoon, menikahi Aline Caroline de Rothschild, cucu dari Jacob Mayer Rothschild. Bapak Aline, Gustave, bersama dengan saudaranya, Alphonse, mengambil alih cabang Rothschild Perancis setelah Bapak mereka, Jacob, meninggal.Rothschild membiayai penggabungan tambang diamond Kimberley di Afrika Selatan. Mereka kemudian menjadi pemegang saham terbesar perusahaan ini, De Beers, dan mulai menambang batu mulia di Afrika dan India.

1891: Pimpinan Partai Buruh Inggris membuat pernyataan berikut mengenai Rothschild, “Penyedot darah ini adalah penyebab berbagai penderitaan di Eropa selama abad ini, dan mengumpulkan kekayaan yang amat besar lewat rekayasa perang antar negara yang sebenarnya tidak perlu terjadi. Setiap kali ada keributan di Eropa, rumor bahwa akan terjadi perang akan membawa kecemasan dan ketakutan kepada warga, Anda bisa yakin bahwa Rothschild selalu ada di baliknya.” Komentar semacam ini membuat gusar keluarga Rothschild dan di akhir abad ini mereka membeli agensi berita Reuters untuk mengendalikan media.

1895: Edmond James de Rothschild mengunjungi Palestina dan kemudian menyediakan anggaran untuk membentuk negara Yahudi pertama, ini adalah untuk memenuhi tujuan jangka panjang untuk mendirikan sebuah negara sendiri oleh Rothschild.

1897: Rothschild memprakarsai Konggres Zionist untuk mempromosikan Zionisme (sebuah
pergerakan politik untuk memindahkan semua orang Yahudi ke sebuah negara Yahudi) dan mempersiapkan acara tersebut di Munich, Jerman. Namun karena penolakan oleh orang Yahudi Jerman lokal yang merasa bahagia di sana, pertemuan ini dipindahkan ke Basle, Swiss, dan berlangsung tanggal 29 Agustus. Pertemuan itu diketuai oleh seorang Yahudi Ashkenazi, Theodor Herzl, dan dia berkata,“Sangat esensial bahwa penderitaan orang Yahudi… harus diperburuk… Ini akan membantu realisasi dari rencana kita… Saya memiliki sebuah rencana yang bagus… Saya akan memulai kampanye anti-Semit untuk menyita kekayaan orang Yahudi… para pengikut anti-Semit akan membantu kita dengan menyiksa dan menekan orang Yahudi. Para anti- Semit akan menjadi teman terbaik kita.”

Herzl kemudian diangkat sebagai Presiden dari organisasi Zionist yang menggunakan tanda heksagram dari Rothschild sebagai bendera Zionist yang 51 tahun kemudian menjadi bendera dari Israel.Edward Henry Harriman menjadi Direktur dari Union Pasific Railroad dan kemudian mengambil alih Southern Pacific Railroad. Semuanya dibiayai dengan dana dari Rothschild.

1899: Ditemukan cadangan emas dan diamond yang sangat besar di Afrika Selatan. Melalui agennya, Lord Alfred Milner dan Cicil Rhodes, Rothschild mengirim 400.000 pasukan Inggris untuk berperang di Afsel. Rothschild kemudian menjadi pemilik pertambangan emas dan diamond terbesar di dunia.

1902: Philippe de Rothschild lahir.

1905: Sekelompok Yahudi Zionist yang dipimpin Georgi Apollonovich Gapon mencoba menggulingkan Tsar Rusia lewat kudeta komunis. Mereka gagal dan terpaksa melarikan diri ke Jerman.

1906: Rothschild mengklaim bahwa karena ketidakstabilan regional dan meningkatnya kompetisi dari Rockefeller (keluarga Rockefeller adalah keturunan Rothschild lewat darah anak perempuannya), mereka menjual saham Caspian and Black Sea Petroleum Company kepada Royal Dutch dan Shell. Ini adalah contoh bagaimana cara Rothschild menyembunyikan kekayaan sebenarnya dari mereka.

1907: Rothschild, Jacob Schiff, dalam sebuah pidatonya kepada Departemen Perdagangan New York, berkata, atau lebih tepatnya, mengancam: “Kecuali kami mendapatkan hak pendirian Bank Sentral dengan kendali kredit yang kuat, bila tidak negara ini akan menjalani penderitaan dan kepanikan finansial terbesar dalam sejarahnya.”

1909: Jacob Schiff mendirikan National Advancement for the Asscociation of the Coloured People (NAACP). Mereka menghasut orang kulit hitam untuk melakukan kerusuhan dan kejahatan lainnya untuk menciptakan pertengkaran antara komunitas orang kulit putih dan hitam.

1912: Pada 31 Maret, J.P. Morgan meninggal dunia. Kebanyakan orang mengira dia adalah orang terkaya di Amerika, tetapi di wasiatnya terungkap bahwa ternyata dia hanya memiliki 19% saham dari J.P. Morgan Company. 81% yang tersisa? Rothschild.

1913: Pada 4 Maret, Woodrow Wilson terpilih menjadi Presiden ke-28 Amerika Serikat. Tak lama kemudian, dia dikunjungi oleh seorang Yahudi Ashkenazi, Samuel Untermyer, dari sebuah firma hukum: Guggenheim, Untermyer, and Marshall, yang memeras dia $40.000 untuk membocorkan rahasia perselingkuhannya dengan istri rekan dia saat dia masih seorang Profesor di Universitas Princeton.

Woodrow Wilson tidak ada uang untuk membayar, jadi Untermyer secara sukarela membayarkan $40.000 ini kepada wanita selingkuhannya namun dengan syarat dia akan menunjuk kandidat Jaksa Agung hanya berdasarkan rekomendasinya. Woodrow Wilson setuju.

Jacob Schiff mendirikan Anti Defamation League (ADL) di Amerika. Organisasi ini didirikan dengan tujuan memfitnah setiap orang yang mempertanyakan ataupun menantang konspirasi global Rothschild dengan menyebut mereka “anti-Semit.”Pada tahun yang sama, bank sentral Amerika, Federal Reserve, yang merupakan sebuah perusahaan swasta, didirikan.

1914: Dimulainya Perang Dunia I. Keluarga Rothschild Jerman membiayai Jerman, Rothschild Inggris membiayai Inggris, dan Rothschild Perancis membiayai Perancis. Keluarga Rothschild juga mengontrol tiga agensi berita terbesar di Eropa: Wolff di Jerman, Reuters di Inggris, dan Havas di Perancis.Sejak saat itu keluarga Rothschild jarang diekspos di media, karena mereka sekarang adalah pemilik dari media.

1916 : Pada 4 Juni, seorang Yahudi Ashkenazi, Louis Dembitz Brandeis diangkat sebagai Ketua Kejaksaan Amerika oleh Woodrow Wilson, yang bekerja atas instruksi dari Untermyer. Brandeis juga adalah pimpinan Komite Eksekutif dari Zionist, posisi yang dia pegang sejak 1914.
Sebuah kejadian tak terduga terjadi. Pemerintahan Jerman, yang sebenarnya sedang di atas angin dalam perang, menawarkan gencatan senjata kepada Inggris. Rothschild mulai cemas karena mereka tidak berharap perang berakhir sedemikian cepat, memulai rencana lain mereka.

Agen Rothschild di Amerika, Louis Brandeis berjanji kepada Inggris bahwa Amerika akan melibatkan diri dalam perang, dengan catatan Inggris memberikan tanah mereka di Palestina kepada Rothschild.

Media Amerika yang sebelumnya cenderung pro Jerman mulai berbalik arah. Mereka mulai melaporkan : tentara Jerman membunuh perawat palang merah, tentara Jerman memotong tangan bayi-bayi, dan propaganda-propaganda lainnya untuk memanipulasi kebencian terhadap Jerman.Pada 12 Desember, Jerman dan sekutunya menawarkan peryaratan perdamaian untuk mengakhiri perang.

1917: Zionist Rothschild yang sebelumnya telah berjanji kepada Inggris, untuk melibatkan Amerika dalam perang, memutuskan bahwa mereka ingin pernyataan tertulis dari Inggris sebagai jaminan bahwa mereka akan menepati janjinya. Sekretaris Luar Negeri Inggris, Arthur James Balfour kemudian menuliskan surat yang dikenal sebagai “Deklarasi Balfour” yang isinya adalah Inggris akan memberikan tanah Palestina kepada Rothschild.

Rothschild memerintahkan eksekusi melalui Bolsheviks yang mereka kontrol, Tsar Nicholas II dan seluruh keluarganya dibunuh di Rusia, walaupun Tsar saat itu sudah turun tahta pada 2 Maret. Ini adalah untuk mengendalikan sepenuhnya Rusia dan juga sebagai balas dendam kepada Tsar Alexander I yang membantu Lincoln tahun 1864.

Sumpah dari Nathan Rothschild dipenuhi oleh keturunannya. Seluruh dunia mendapatkan peringatan apa akibat dari melawan Rothschild.

1919: Bulan Januari, Karl Liebknecht dan Rosa Luxemburg, dua-duanya Yahudi Ashkenazi, mati saat mencoba melakukan kudeta komunis atas instruksi Rothschild, kali ini di Berlin, Jerman.

Konferensi Versailles diselenggarakan untuk menentukan berapa reparasi yang harus dibayar Jerman kepada pemenang Perang Dunia I. Sebuah delegasi berisi 117 Zionist yang dipimpinBernard Baruch, mengungkit janji tanah Palestina kepada mereka. Saat itulah Jerman menyadari mengapa Amerika melawan mereka dan siapa yang ada di balik semuanya,Rothschild.

Jerman, secara alami merasa dikhianati oleh Zionist. Selama ini, Jerman adalah negara yang paling bersahabat dengan orang Yahudi. Di Jerman orang Yahudi dijamin dalam hukum akan mendapatkan semua hak sipil sama seperti orang Jerman.

Di samping itu, Jerman adalah satu-satunya negara di Eropa yang tidak membuat restriksi kepada kaum Yahudi, bahkan memberikan mereka tempat mengungsi bagi mereka saat kudeta mereka terhadap Tsar Rusia gagal tahun 1905.

Rothschild, yang mengorbankan jutaan nyawa orang tak bersalah, mendapatkan Palestina sebagai rumah bagi orang Yahudi. Walaupun serah terima sudah dilakukan, tetapi tempat tersebut masih atas kontrol Inggris, tetapi jangan lupa Rothschild yang mengontrol Inggris.

Saat itu kurang dari 1% populasi Palestina adalah orang Yahudi. Menariknya, tuan rumah dari Konferensi Versailles adalah sang majikan, Baron Edmond de Rothschild.

Konferensi Versailles juga menjadi ajang bagi Rothschild untuk mendirikan sebuah Pemerintahan Dunia untuk mengakhiri semua perang (yang mereka ciptakan). Mereka menyebutnya “Liga Bangsa-Bangsa.” Karena tidak cukup negara yang menerima gagasan ini maka rencana ini terhalangi. Pada 29 Maret harian The Times di London melaporkan tentang Bolsheviks di Rusia,

“Salah satu hal aneh tentang pergerakan Bolshevist adalah besarnya anggota non Rusia di dalamnya. Dari 20 atau 30 komisaris, lebih dari ¾ adalah orang Yahudi.”

Dilaporkan bahwa Rothschild sangat marah kepada Rusia karena tidak diizinkan untuk mendirikan sebuah  bank sentral di negara mereka. Karena itu Rothschild mengumpulkan sekelompok orang Yahudi untuk memata-matai Rusia dan memprovokasi revolusi atas dalih memperjuangkan kepentingan orang banyak, yang sebenarnya adalah usaha mengambil alih Rusia oleh elit Setan yang dikendalikan Rothschild.

Para mata-mata, yang menggunakan tradisi kuno Ashkenazi, menggunakan nama-nama Rusia. Sebagai contoh, Trotsky nama aslinya adalah Bronstein. Kelompok ini dikirim ke berbagai tempat untuk memicu kerusuhan dan pemberontakan.

Edisi Internasional Jewish Post, pada 24 Januari 1991 mengkonfirmasi bahwa Vladimir Lenin adalah orang Yahudi, nama aslinya adalah Vladimir Ilyich Ulyanov. Lenin juga dikutip pernah mengatakan, “Pendirian sebuah bank sentral adalah 90% dari usaha mengkomuniskan sebuah negara.”

Orang-orang Yahudi ini, para Bolsheviks yang dibiayai Rothschild tercatat dalam sejarah sebagai pembunuh 60 juta orang Kristiani dan orang-orang non-Yahudi di Soviet.

N.M. Rothschild & Sons mendapatkan peran permanen untuk menentukan harga harian emas dunia. Ini dilakukan di kantor mereka di City of London, setiap hari pada jam 11, yang dilakukan di tempat yang sama sampai tahun 2004.

1920: Winston Churchill (Ibunya adalah orang Yahudi, artinya dia adalah orang Yahudi menurut hukum Ashkenazi) menuliskan hal berikut di artikel Illustrated Sunday Herald, “Sejak pimpinan Illuminati Weishaupt, sampai ke Karl Marx, dan ke Trotsky, konspirasi dunia ini sudah berkembang dengan mantap. Sekarang akhirnya orang-orang luar biasa ini berhasil menggengam rambut dari setiap kepala orang Rusia dan menjadi tuan di kekaisaran yang luar biasa tersebut.”

1921: Atas perintah dari Jacob Schiff, Council of Foreign Relations (CFR) didirikan oleh Bernard Baruch dan Kolonel Edward Mandell House. Schiff memberikan perintah ini sebelum kematiannya tahun 1920, bahwa harus didirikan sebuah organisasi di Amerika untuk menyaring para politisi untuk melanjutkan konspirasi Rothschild. Formasi dari CFR disetujui di sebuah pertemuan pada 30 Mei 1919 di Hotel Majestic di Paris, Perancis.
Anggota CFR pada mulanya adalah sekitar 1000 orang di Amerika. Mereka adalah kepala dari hampir semua kekaisaran industri di Amerika, semua bankir internasional Amerika, dan kepala dari semua yayasan bebas pajak. Mereka akan menyediakan modal bagi setiap kandidat yang ingin menjadi anggota Konggres, Senat, ataupun Presiden.

Pekerjaan pertama CFR adalah mengontrol pers. Tugas ini diberikan kepada John D.
Rockefeller yang mendirikan sejumlah majalah nasional seperti Life dan Time. Dia juga membiayai Samuel Newhouse untuk membeli dan mendirikan jaringan surat kabar diseluruh Amerika, dan bersama-sama Eugene Meyer mereka membeli Washington Post, Newsweek, dan The Weekly Magazine.CFR juga perlu mengontrol radio, televisi, dan industri perfilman. Tugas ini dibagi-bagikandi antara para bankir seperti Kuhn Loeb, Goldman Sachs, Warburgs, dan Lehmanns.
1924: Josef Stalin menjadi penguasa di Rusia. Nama aslinya adalah Djugashvili, artinya“anak dari Yahudi.”

1925: Tahun ini di Ensiklopedia Yahudi, dikatakan tentang keberadaan para Yahudi Ashkenazi (yang merupakan 90% dari dunia Yahudi), dengan sebuah pengakuan yang mengejutkan bahwa musuh dari Yahudi, Esau (yang juga dikenal dengan nama Edom, lihat Kitab Kejadian Bab 36:1), sekarang merupakan representasi dari ras Yahudi, dan pada halaman 42 volume V dikatakan bahwa,“Edom adalah Yahudi modern.” Ini sama saja dengan mengatakan bahwa orang-orang Yahudi Ashkenazi ini, yang merupakan 90% dari dunia Yahudi, sebenarnya adalah orang goyim (orang non-Yahudi).

1926: Maurice de Rothschild melahirkan seorang anak laki-laki, Edmond de Rothschild.
1929: Rothschild menghancurkan perekonomian Amerika dengan mengetatkan suplai uang.
1930: Bank Dunia pertama Rothschild, “Bank for International Settelments (BIS)” didirikan di Basle, Swiss. Tempat yang sama saat 33 tahun sebelumnya diselenggarakan Konggres Zionist Dunia.

1933 Pada 30 Januari, Adolf Hitler menjadi Kanselor Jerman. Dia mengusir Yahudi, yang kebanyakan adalah komunis ke luar dari posisi mereka di pemerintahan Jerman. Akibatnya, pada bulan Juli, Yahudi menggelar Konferensi Dunia di Amsterdam dan menuntut Hitler mengembalikan setiap orang Yahudi kembali ke posisi mereka. Hitler menolak. Kemudian Samuel Untermyer, yang sekarang menjadi kepala delegasi Amerika dan pimpinan konferensi ini, kembali ke Amerika dan menyampaikan hal berikut, “…Yahudi adalah aristokrat di dunia… Apa yang akan kita lakukan adalah memboikot semua produk Jerman, pengiriman dan jasa… Kita akan menghancurkan regim Hitler dan mengembalikan akal sehat orang Jerman dengan menghancurkan ekspor mereka… Setiap dari kalian, orang Yahudi atau bukan… harus menolak membeli apapun juga yang dibuat dari Jerman.”

Karena 2/3 dari suplai makanan Jerman harus diimpor, dan hanya bisa diimpor kalau ada barang yang diekspor, maka bila Jerman tidak bisa lagi mengekspor, 2/3 dari populasi Jerman akan kelaparan, karena hanya ada bahan makanan untuk 1/3 rakyat Jerman. Akibat boikot ini, Yahudi di Amerika, akan memprotes ataupun merusak semua toko yang menjual produk Jerman.

Saat efek dari boikot ini mulai terasa di Jerman, orang-orang Jerman, yang sampai saat itu tidak melakukan kekerasan apapun terhadap orang Yahudi, pun mulai memboikot toko-toko Yahudi. Tentara Nazi dan Yahudi Palestina kemudian berkolaborasi selama 7 tahun ke depan. Mereka memiliki satu tujuan yang sama, Yahudi Palestina menginginkan agar semua orang Yahudi pindah ke Palestina, sedangkan Nazi menginginkan agar orang Yahudi di Jerman bisa diusir keluar dari Jerman. Mereka menandatangani sebuah perjanjian yang dinamakan Ha’avara, yang isinya adalah izin transfer dari penduduk Yahudi beserta kekayaan mereka untuk dipindahkan dari Jerman ke Palestina.

IBM yang didanai Rothchild, membuat mesin untuk Nazi yang memproduksi kartu-kartu untuk mengorganisasikan dan mengatur identifikasi sosial untuk mengusir orang Yahudi, dan menyita properti mereka.

Tahun ini, Presiden Roosevelt, yang lahir oleh wanita Yahudi, memerintahkan agar semua dolar Amerika dicetakkan sebuah logo Illuminati, sebuah mata yang sedang mengawasi dengan motto “Novus Ordo Seclorum,” artinya “Tatanan Dunia Baru.”

1934: Hukum kerahasiaan bank Swiss dirubah dan setiap karyawan bank yang melanggar aturan ini akan dimasukkan ke penjara. Ini adalah persiapan untuk Perang Dunia II yang direkayasa oleh Rothschild, yang mana seperti biasanya, mereka akan membiayai kedua belah pihak.

Edmond de Rothschild meninggal.

1938: Tanggal 7 November, seorang Yahudi, membunuh Ernst vom Rath, seorang ofisial kedutaan Jerman di Perancis. Hasilnya tingkat kebencian orang Jerman kepadaYahudi mulai Bank Rothschild di Austria, S.M. von Rothschild und Sohne, ditutup setelah pendudukan

Nazi di Austria.

1939: I.G. Farben, produsen bahan kimia di dunia dan perusahaan baja terbesar di Jerman melipatgandakan produksi mereka. Ini adalah untuk mempersiapkan pasukan Jerman menghadapi Perang Dunia II. Perusahaan ini dimiliki oleh Rothschild dan mereka menggunakan orang Yahudi dan para pembangkang lainnya sebagai budak pekerja. I.G.
Farben juga menciptakan Zyklon B, gas yang digunakan untuk membunuh orang Yahudi. Tanggal 1 September, Perang Dunia II dimulai saat Jerman menyerang Polandia. Pimpinan Jerman adalah orang Kristiani, dia mengetahui bahwa Rusia sedang dipimpin oleh Komunis (yang dibiayai Rothschild), dan dia khwatir saat Persekutuan Soviet berkembang terlalu kuat, Yahudi komunis akan menginvasi Jerman dan menyapu bersih orang Kristiani dari peta dunia.

1940: Dalam bukunya, “Inside The Gestapo,” Hans jurgen Koehler mengatakan hal berikut tentang Maria Anna Schicklgruber, nenek dari Adolf Hitler,
“Seorang pelayan wanita… pergi ke Vienna dan menjadi pelayan rumah tangga… di kediaman Rothschild… dan Kakek Hitler yang tidak diketahui pasti ada di rumah tersebut.”

Buku lain “The Mind of Hitler,” oleh Walter Langer mengatakan, “Ayah Hitler, Alois Hitler, adalah anak haram dari Maria Anna Schicklgruber… Maria tinggal di Vienna saat dia mengandung. Saat itu dia dipekerjakan sebagai pelayan di rumah Baron Rothschild. Saat diketahui bahwa dia mengandung, Maria dikirim pulang ke kampungnya… di mana Alois lahir.”

Di permukaan, tampaknya Hitler tidak mungkin seorang keturunan Rothschild, tetapi saat Anda mengetahui manfaat yang didapat Rothschild dari perang, baik secara finansial maupun politik, sebuah koneksi Rothschild sebenarnya tidak lagi tampak aneh.

1941: Presiden Roosevelt merencanakan untuk melibatkan Amerika ke dalam perang dengan melarang penjualan baja bekas dan minyak kepada Jepang. Saat itu Jepang sedang berperang melawan Cina. Tanpa baja dan minyak, Jepang tidak bisa melanjutkan perangnya. Jepang tergantung total kepada Amerika untuk menyediakan baja bekas dan minyak. Roosevelt sudah tahu bahwa ini akan memprovokasi Jepang untuk menyerang Amerika, yang memang mereka lakukan lewat serangan Pearl Harbor.

1942: Prescott Bush, Bapak dari dua Presiden Amerika di masa mendatang, George Herbert Walker dan George W, perusahaannya disita atas tuduhan “Berdagang dengan Musuh,” dia membiayai Hitler dari Amerika, padahal pada saat yang sama tentara Amerika sedang berperang melawan tentara Jerman.

1943: Tanggal 18 Febuari, Izaak Greenbaum, seorang Zionist, kepala dari komite penyelamatan Yahudi, dalam pidatonya di pertemuan Zionist mengatakan, “Bila saya ditanya, bisakah kamu memberikan uang dari UJA (United Jewish Appeal) untuk menolong kaum Yahudi, jawaban saya adalah tidak, saya katakan sekali lagi, tidak! Seekor sapi di Palestina lebih berharga daripada seluruh orang Yahudi di Polandia!”

Kata-kata ini tidaklah mengejutkan, keseluruhan ide dari Zionist memang mendukung pembunuhan masal terhadap orang Yahudi untuk menakut-nakuti mereka supaya percaya bahwa satu-satunya tempat yang aman bagi mereka adalah Israel. Bagaimana lagi caranya menyakinkan kaum Yahudi untuk meninggalkan kota-kota indah di Eropa untuk pindah ke Israel, sebuah padang gurun!

1944: Di Bretton Woods, New Hampshire, dua bank Internasional Rothschild diciptakan: IMF dan World Bank.

1945: Dilaporkan bahwa pabrik I.G. Farben tidak dijadikan target pemboman di Jerman.
Di akhir perang, kerusakan pabrik ini hanya mencapai 15%. Pengadilan yang
diselenggarakan di akhir Perang Dunia II untuk menginvestigasi kejahatan perang Nazi, melakukan sensor terhadap semua material yang melaporkan bantuan Barat kepada Hitler. Keluarga Rothschild berhasil melangkah maju untuk menciptakan Pemerintahan Dunia mereka dengan didirikannya Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

1947: Inggris yang di sebelum Perang Dunia 2 menyatakan bahwa tidak akan ada imigrasi orang Yahudi ke Palestina untuk melindungi orang Palestina dari aksi teror terhadap mereka ataupun terhadap tentara Inggris, mentransfer kontrol atas Palestina kepada PBB, yang kemudian memutuskan untuk membagi Palestina menjadi 2 bagian, satu untuk Zionist dan satu lagi untuk Arab, dengan kota Yerusalem tetap sebagai zona internasional dan bisa dinikmati oleh semua aliran kepercayaan.

Transfer ini dijadwalkan pada 15 Mei 1948. Bagaimana orang Arab bisa tidak marah, PBB tidak punya hak untuk memberikan properti Arab kepada siapapun, apalagi sebenarnya saat itu orang Yahudi di Palestina hanya 6%, tetapi mereka mendapatkan 57% dari tanah Palestina.

1948: Rothschild menyuap Harry Truman (Presiden ke-33 Amerika) untuk mengakui Israel sebagai negara berdaulat dengan memberikan $2 juta kepadanya sebagai dana kampanye.
Setengah jam setelah Israel menyatakan diri sebagai negara berdaulat, Amerika menjadi negara pertama di dunia yang menyatakan pengakuan atas keberadaan Israel.

Bendera Israel diperkenalkan. Dia adalah heksagram Rothschild dengan warna biru.
Hal ini membuat marah banyak orang Yahudi yang menyadari bahwa tanda heksagram ini sebenarnya merupakan simbol misterius zaman kuno, Moloch, yang digambarkan sebagai Iblis yang tidak bersedia berkorban. Heksagram ini juga merepresentasikan Saturn, sebutan lain dari Setan. Tetapi begitulah, karena Rothschild menginginkannya, maka dia menjadi bendera dari Israel.

Dua garis biru di bendera Israel adalah simbol dari sungai Nil dan Eufrat. Dengan demikian ambisi teritorial dari Israel meliputi: Irak, Syria, Yordan, Lebanon, dan sebagian dari Arab Saudi.

Saat PBB mentransfer Palestina menjadi Negara Yahudi tanggal 15 Mei, Israel melancarkan serangan militer kepada orang Arab dan mengatakan kepada mereka, bila mereka tidak segera melarikan diri, mereka akan dibunuh. 800 ribu orang Arab pergi dalam kepanikan, mereka mencoba meminta bantuan dari negara-negara Arab lainnya, tetapi tidak ada yang membantu karena saat itu tidak ada yang bisa menandingi persenjataan Israel yang disuplai oleh regim Stalin di Rusia. Kemudian Israel menguasai 78% tanah dari Palestina, lebih dari 57% seperti yang diberikan secara ilegal oleh PBB.

1949: Pada 1 Oktober, Mao Tse Tsung menyatakan kemerdekaan Republik Rakyat Cina di lapangan Tiananmen, Beijing. Dia dibiayai oleh Komunis Rusia dengan dana dari Rothschild dan juga beberapa agen Rotschild lainnya yaitu: Solomon Adler, mantan ofisial Keuangan Amerika yang menjadi mata-mata di Rusia; Israel Epstein, anak dari seorang Yahudi Bolshevik yang dipenjarakan oleh Tsar di masa revolusi; dan Frank Coe, salah seorang pimpinan di IMF milik Rothschild.

1950: Israel mengeluarkan peraturan tentang kepulangan pengungsi, menjamin bahwa setiap orang Yahudi di dunia memiliki hak untuk menetap di Israel, namun para warga Palestina yang nenek moyangnya sudah tinggal di sana sejak 1300 tahun yang lalu, tidak memiliki hak tersebut.

1951: Badan Inteligen Israel “Mossad” didirikan. Motto dari Mossad mungkin adalah slogan paling memuakkan yang ada di dunia: “By Way of Deception, Thou Shalt Do War”
(Dengan Cara Menipu, Engkau Seharusnya Berperang)

1955: Edmond de Rothschild mendirikan Compagnie Financiere, di Paris.
1957: Maurice de Rothscild meninggal di Paris.

1962: de Rothchild Freres mendirikan Imetal sebagai perusahaan induk dari bisnis pertambangan mineral mereka. Dalam bukunya “The Rothschilds,” Frederic Morton mengatakan,
“Walaupun mereka mengontrol industri, perdagangan, pertambangan, dari korporasi turisme, tidak dari perusahaan itu yang menggunakan nama Rothschild. Sebagai perusahaan pribadi, keluarga ini tidak perlu, dan tidak akan, menerbitkan laporan keuangan apapun.” Tujuan dari Rothschild adalah mengeliminasi semua kompetisi dan menciptakan monopoliglobal mereka sendiri.

1963: Kurang dari enam bulan setelah menandatangani Executive Order 11110, yang mengembalikan hak mencetak uang Amerika kepada Konggres dan tidak lagi lewat Federal Reserve yang dimiliki Rothschild, Presiden John F. Kennedy mati ditembak.

Kemungkinan penyebab lainnya dari kematian Kennedy adalah karena dia menyatakan secara tegas kepada Perdana Menteri Israel, David Ben-Gurion, bahwa dalam keadaan apapun juga dia tidak akan menyetujui Israel menjadi negara nuklir.

Edmond de Rothschild mendirikan La Compagnie Financiere Edmond de Rothschild (LCF), di Swiss sebagai perusahaan modal ventura. Perusahaan ini kemudian berkembang menjadi bank investasi dan manajemen asset yang memiliki banyak cabang. Dia juga menikahi Nadine dan memiliki seorang anak, Benjamin de Rothschild.

1965: Israel mendapatkan uranium dari NUMEC (Nuclear Materials &Equipment Corporation)
1970 : Perdana Menteri Inggris Edward Heath menjadikan Lord Victor Rothschild sebagai kepala unit kepolisian Inggris. Pada masa ini Inggris menjadi anggota European Community.

1973: Dalam bukunya, None Dare Call It Conspiracy, Gary Allen mengatakan,
“Satu alasan utama mengapa buku-buku sejarah tidak membahas peranan dari bankir internasional dalam sejarah politik adalah karena Rothschild adalah orang Yahudi. KaumYahudi menggunakan organisasi Anti-Defamation Leaque (ADL) sebagai instrumen untuk meyakinkan semua orang bahwa bila orang membicarakan Rothschild dan kawan-kawannya maka dia menyerang orang Yahudi. Mereka juga menjadikan topik tersebut sebagai subjek yang tabu untuk dibicarakan di Universitas. Setiap individu ataupun buku yang membahas masalah ini akan segera diserang oleh ratusan komunitas ADL di seluruh
negeri ini. Sesungguhnya, tidak ada orang yang lebih berhak lagi untuk marah kepada Rothschild selain orang Yahudi…, Rothschild-lah yang membiayai Nazi untuk membantai mereka.”

George J. Laurer, seorang karyawan Rothschild di IBM, menciptakan UPC (Universal Product Code) barcode yang melekat pada semua barang yang dijual di seluruh dunia yang memiliki angka 666.

Kitab Wahyu Bab 13 ayat 17 – 18:“dan tidak seorangpun yang dapat membeli atau menjual selain dari pada mereka yang memakai tanda itu, yaitu nama binatang itu atau bilangan namanya. Yang penting di sini adalah hikmat: barangsiapa yang bijaksana, baiklah ia menghitung bilangan itu, karena bilangan itu adalah bilangan seorang manusia, dan bilangannya ialah enam ratus enam puluh enam.”

Keseluruhan tujuan Setan dari Rothschild sedang dijalankan di dunia, semua barang yang dibeli dan dijual menggunakan tanda dari binatang itu, 666.

1976: Seorang Yahudi Ashkenazi, Harold Rosenthal, ajudan dari Yahudi Ashkenazi lainnya, Senator Jacob Javits, mengatakan, “Kebanyakan orang Yahudi tidak ingin mengakuinya, tetapi tuhan kita adalah Lucifer.”

1980: Fenomena global privatisasi dimulai. Dinasti Rothschild ada di baliknya sejak awal untuk mengambil alih kontrol atas semua aset publik di seluruh dunia.

1981: Banque Rothschild dinasionalisasikan oleh pemerintah Perancis. Rothschild kemudian mendirikan bank baru Rothschild & Cie Banque (RCB) sebagai pengganti bank sebelumnya dan menjadi salah satu perusahaan investasi di Perancis.

1985: Eustace Mullins mempublikasikan “Siapa pemilik Jaringan Televisi,” yang mana dia mengungkapkan bahwa Rothschild mengontrol ketiga jaringan terbesar TV Amerika: NBC, CBS, dan ABC.

N.M. Rothschild & Sons menasehati pemerintah Inggris untuk memprivatisasikan British Gas. Mereka kemudian juga membujuk Inggris melego semua aset-aset negaranya: baja, batu bara, perusahaan pembangkit listrik, dan juga air bersih.

1987: Edmond de Rothschild mendirikan World Conservation Bank yang dirancang untuk mentransfer hutang dari negara dunia ketiga (miskin) ke bank tersebut dan sebagai gantinya negara dunia ketiga akan memberikan tanah mereka kepada bank tersebut. Ini dimaksudkan agar Rothschild bisa mengontrol negara dunia ketiga yang memiliki 30% luas tanah di bumi.

1988: ADL menyelenggarakan kompetisi nasional bagi mahasiswa hukum untuk merancang draft anti-kebencian terhadap kelompok minoritas. Pemenangnya seorang pemuda bernama Joseph Ribakoff, di mengatakan bahwa bukan hanya kekerasan yang dimotivasi kebencian harus dilarang, tetapi semua kata-kata yang membangkitkan kecurigaan, perpecahan, kebencian, dan kemungkinan kekerasan, juga harus dianggap sebagai kriminal.

Pemenang hadiah ADL ini menyarankan pemerintah untuk memonitor dan melarang kebebasan berbicara, dan melakukan sensor terhadap semua film yang mengkritik kelompok tertentu. ADL berhasil memaksakan peraturan-peraturan ini untuk dipraktekkan di seluruh dunia 15 tahun mendatang.Peraturan ini didisain untuk melindungi konspirasi Rothschild. Bila Anda mengkritik Rothschild sebagai kriminal kabalist, Anda akan dijadikan target anti-Semit.

1989: Beberapa negara di Eropa Timur, atas pengaruh dari Glasnost dan Perestroika, menjadi lebih terbuka dan mulai menuntut kebebasan dari pemerintahan Komunis menjadi Republik. Di Rusia dan sejumlah negara Eropa Timur, komunisme mulai tumbang dan digantikan dengan Republik.Di Rusia, Boris Yeltsin (istrinya adalah putri dari Joseph Stalin) dan pemerintahan Republiknya mengambil langkah mengakhiri Komunisme dan menyita semua properti mereka. Ini adalah simbol jatuhnya komunisme di Rusia, dan menyebabkan gelombang eksodus sebanyak 700.000 orang Yahudi menuju Israel.

1991: Perang Teluk dimulai. Amerika dan Inggris kembali terlibat dalam perang. Tidak kurang dari 150.000 tentara Irak mati dalam perang tersebut.

1992: Bulan Maret, mantan Gubernur Federal Reserve Paul Volker menjadi Komisaris perusahaan perbankan Eropa: J. Rothschild, Wolfensohn and Co.

Tanggal 16 September mata uang Inggris Poundsterling jatuh oleh aksi spekulasi yang dipimpin agen Rothschild, seorang Yahudi Ashkenazi, George Soros. Soros meminjam pound dan kemudian membeli Deutsche Marks, dengan harapan akan mengembalikan pound ketika mata uang mereka didevaluasi dan mendapatkan selisihnya sebagai keuntungannya. Dalam satu hari itu, Soros untung 1 milyar dolar! Kanselor Inggris, Norman Lamont, mengumumkan kenaikan suku bunga sebesar 5% dan membawa Inggris menuju resesi selama beberapa tahun ke depan.

Rothschild yang menyuruh Inggris memprivatisasikan aset-aset negaranya sepanjang 1980-an, menyebabkan harga saham melambung, dan kemudian memprakarsai kejatuhan poundsterling untuk memborong saham-saham tersebut dengan harga murah. Ini adalah fotokopi dari apa yang dilakukan Nathan Mayer Rothschild untuk mengambil alih perekonomian Inggris 180 tahun yang lalu.Perlu Anda ketahui, Norman Lamont adalah salah satu pimpinan N.M. Rothschild and Sons sebelum diangkat sebagai Kanselor Inggris.

1993: Norman Lamont meninggalkan jabatannya di pemerintah Inggris dan kembali ke N.M. Rothschild & Sons sebagai Direktur, setelah misinya untuk menjatuhkan perekonomian Inggris berhasil.

1995: Mantan ilmuan energi atom, Dr Kity Little mengklaim bahwa Rothschild
mengontrol 80% suplai uranium dunia yang membuat mereka sebagai pemegang
monopoli atas nuklir.

1996: Dalam wawancara di acara 60 Minutes, Duta Besar PBB Amerika, Madeleine Albright, seorang Yahudi Ashkenazi, yang ditanya mengenai sanksi ekonomi Amerika terhadap Irak yang menyebabkan kematian setengah juta balita berkata, “Ini adalah pilihan yang sulit, tetapi harganya, menurut kami, setara.” 8 bulan kemudian, Presiden Clinton mengangkat Albright sebagai Sekretaris Negara.

1997: Kofi Annan menjadi Sekretaris Jenderal PBB. Istrinya, Nane Lagergren, adalah keturunan dari Rothschild.

1998: Bank Sentral Eropa didirikan di Frankfurt, kota kelahiran Rothschild.

2001: Serangan 11 September terhadap gedung World Trade Center direkayasa oleh Israel dengan bantuan Inggris dan Amerika, dengan menjadikan Osama Bin Ladin sebagai tameng. Tujuannya adalah memperkuat kekuasaan negara dan menekan kebebasan dari penduduk dunia dengan menawarkan jasa perlindungan rasa aman.

Mereka juga akan menggunakan serangan ini untuk menyerang beberapa negara tersisa di dunia yang belum mengizinkan berdirinya bank sentral Rothschild. Kurang dari 1 bulan sejak ledakan WTC, Amerika menyerang Afganistan, satu dari 7 negara di dunia yang tidak memiliki bank sentral Rothschild.

Alasan lain mengapa Amerika menyerang Taliban di Afganistan adalah karena pimpinan mereka, Mullah Omar melarang produksi opium sejak Juli 2000. Anda masih ingat apa yang terjadi pada Cina tahun 1839? Hasilnya, sejak Maret 2002, produksi opium di Afganistan kembali meningkat dengan pesat.

Sebelum ledakan WTC, ada jutaan dolar transaksi put option (penjualan) saham American Airlines dan United Airlines. FBI tidak pernah melaporkan hasil investigasi mereka tentang siapa yang ada di balik transaksi itu karena hasilnya mengarah ke Israel.

Mulai ada kiriman virus anthrax ke berbagai instansi politik dan media Amerika. Seperti kasus 911, kesalahan lansung dilimpahkan kepada Al-Qaeda, sampai ditemukan bahwa ternyata antrax yang ditemukan dalam amplop kiriman adalah buatan khusus yang hanya dimiliki militer Amerika.

Pada 3 Oktober, Perdana Menteri Israel, Ariel Sharon, membuat pernyataan ini kepada Shimon Peres, “Setiap kali kami melakukan sesuatu kamu mengatakan padaku Amerika akan berbuat ini dan Amerika akan berbuat itu… Saya mau mengatakan kepadamu dengan jelas, tidak usah khawatir tentang tekanan Amerika kepada Israel. Kita, orang Yahudi, mengendalikan Amerika, dan orang Amerika tahu itu.”

2002: Kamus Internasional Webster yang dicetak ulang tahun 2002, menyediakan definisi baru tentang Anti-Semit yang sebelumnya belum pernah dirubah sejak 1956. Menurut definisi terbaru, anti-Semit adalah:

  1. Memusuhi Yahudi baik sebagai agama maupun sebagai ras, yang sering kali diikuti dengan diskriminasi sosial, politik, dan ekonomi.
  2. Oposisi terhadap Zionisme
  3. Simpati terhadap musuh Israel.

Definisi (2) dan (3) adalah tambahan baru di edisi 2002 ini, sebagai persiapan sebelum Amerika menyerang Irak atas perintah dari negara Rothschild, Israel.

2003: Amerika menyerang Irak tanggal 19 Maret, “Hari Purim” dalam kalender Yahudi.
Hari Purim adalah hari saat Yahudi merayakan kemenangan mereka atas Babylonia, yang sekarang terletak di perbatasan Irak.

Perlu Anda ketahui, 10 tahun lalu, invasi Amerika kepada Irak diakhiri juga di Hari Purim, saat mereka membunuh 150.000 pasukan Irak. Purim juga merupakan saat di mana Yahudi dianjurkan untuk melakukan balas dendam berdarah terhadap para musuhnya.
Irak adalah satu dari 6 negara tersisa yang belum didirikan bank sentral Rothschild. Perang ini juga dimaksudkan untuk mencuri persediaan air bersih Irak untuk disuplai kepada Israel.
Israel harus mencuri dari Dataran Tinggi Golan Syria untuk menyediakan 1/3 pasokan air bersih mereka.

Perdana Menteri Malaysia, Dr. Mahathir Mohamad berkata,
“Yahudi memerintah dunia secara tersembunyi. Mereka menyuruh orang lain berperang dan mati demi mereka.”

2004: Direktur Nasional dari ADL, Abraham Foxman, menerbitkan sebuah buku berjudul “Never Again? The Threat of the New Anti-Semitism,” yang mana dia mengatakan bahwa Perjajian Baru “berbohong” bahwa orang Farisi bertanggungjawab atas kematian Yesus Kristus, dan karena itu buku itu merupakan buku anti-Semit. Alkitab adalah “buku yang menciptakan kebencian,” jadi perlu disensor ataupun dilarang.

2005: Tanggal 20 Januari, saat menyampaikan pidato pengangkatannya, Presiden Bush, berkata “Saat nenek moyang kita menyatakan sebuah tatanan dunia baru…,” Ini tidak benar. Nenek moyang Amerika tidak pernah menyatakan “Tatanan Dunia Baru (New World Order / One World Government), yang melakukannya adalah Roosevelt tahun 1933, saat dia memerintahkan uang dolar Amerika untuk dicap “Novus Ordo Seclorum.” Saat ini tinggal 5 negara di dunia yang bank sentralnya tidak dalam pengaruh Rothschild: Iran, Korea Utara, Sudan, Kuba, dan Libya.”

Profesor Fisika, Stephen E. Jones dari Universitas Brigham Young menerbitkan sebuah makalah yang membuktikan bahwa gedung WTC hanya mungkin diruntuhkan dengan bahan peledak dan bukan lewat kobaran api. Tidak ada media yang mau meliput penemuan dia.

Tanggal 30 September, sebuah surat kabar di Denmark, Jyllands-Posten, menerbitkan 12 gambar kartun dari Nabi Muhammad. Kartun-kartun ini kemudian dicetak di lebih dari 50 negara lainnya dan memicu kemarahan dari komunitas Muslim. Ini persis adalah alasan mengapa gambar-gambar dicetak. Ingat, pemenang dari perselisihan antara komunitas Muslim dan bangsa Barat (Kristiani) bukanlah salah satu dari mereka, melainkan orang Yahudi Zionis. Siapa editor dari Jyllands-Posten? Flemming Rose, seorang Yahudi.

2006: The Edmond De Rothschild Banque, cabang dari grup perbankan Edmond De Rothschild Eropa di Perancis, menjadi perusahaan perbankan keluarga pertama yang mendapatkan persetujuan dari Komisi Regulator Perbankan Cina untuk memasuki pasar finansial Cina.

ADL mulai menekan paksa berbagai pemerintahan di dunia untuk meluluskan legislasi kejahatan atas kebencian, terutama terhadap etnis minoritas (Yahudi). Mereka mulai ketakutan karena kriminalit s kabalis mereka semakin sering diekspos di internet. Pekerjaan mereka adalah melindungi jaringan kriminal ini dan cara terbaik untuk mencapai tujuan ini adalah meluluskan hukum bahwa siapapun yang mengekspos kriminalitas Yahudi akan dituntut sebagai kriminal. Pada saat yang bersamaan, mereka mempraktekkan hal yang berkebalikan dari apa yang mereka tekankan kepada orang lain:

  • Israel hanya mengizinkan keturunan Yahudi untuk beremigrasi ke Israel dan memberikan insentif finansial kepada orang-orang tersebut.
  • Hukum di Israel melarang perkawinan antara orang Yahudi dengan orang non-Yahudi.
  • Israel melarang orang non-Yahudi untuk memiliki properti di negaranya, dan yang paling menarik…
  • Israel melarang orang non-Yahudi untuk memiliki bisnis media di negaranya, sekalipun mereka adalah penguasa media di negara-negara lainnya.

David Irving dijatuhi hukuman 3 tahun penjara di Austria karena menyangkal adanya holocaust. Penting untuk Anda ketahui bahwa satu-satunya peristiwa sejarah yang bisa membuat Anda ditangkap hanya karena mempertanyakannya adalah holocaust. Ini terjadi karena inilah senjata terhebat Rothschild untuk mencuci otak ANDA, ORANG GOYIM YANG BODOH! bahwa Yahudi adalah kelompok yang selalu ditindas, padahal kenyataannya mereka mengontrol mayoritas dari korporasi finansial internasional di seluruh dunia.

Data lain:

http://qibash.wordpress.com/2011/02/25/rothschild-bank-inggris-dan-the-federal-reserve/

  1. Asal Usul Uang, Bank dan Revolusi Rakyat

 

Posted by Ahmad Yanuana Samantho on Februari 8, 2013 in EkonomiIbrah SejarahPolitik

From Muklis Gumilang

Henry Ford pernah berkata, “Barangkali ada bagusnya rakyat Amerika pada umumnya tidak mengetahui asal-usul uang, karena jika mereka mengetahuinya, saya yakin esok pagi akan timbul revolusi.”

Rothschild adalah dinasti Yahudi Bavaria (Jerman) yang memiliki arti sebagai “Tameng Merah”. Dalam bahasa Inggris disebut “Red-Shield”. Dinasti Rothschild yang melegenda dan sangat berkuasa hingga kini berawal dari sejarah Eropa di abad ke-18 Masehi dengan kelahiran seorang bayi Yahudi Jerman yang kemudian diberi nama Mayer Amshell Bauer.

Mayer Amshell Bauer lahir di tahun 1743 di sebuah perkampungan Yahudi di Frankfurt, Bavaria. Ayahnya bernama Moses Amschell Bauer yang bekerja sebagai rentenir dan tukang emas yang berpindah-pindah dari suatu tempat ke tempat lain, dari kota yang satu ke kota lainnya. Bakat Moses sebagai rentenir kelak akan diteruskan dan dikembangkan oleh anak-cucunya. Kelahiran Mayer membuat Moses menghentikan bisnis ‘nomaden’nya dan menetap di sebuah rumah agak besar dipersimpangan Judenstrasse (Jalan Yahudi) kota Frankfurt. Di rumah itu, Moses membuka usaha simpan-pinjam uangnya. Di pintu masuk kedai renten-nya, Moses menggantungkan sebuah Tameng Merah sebagai merk dagangnya: Rothschild.

Sedari kecil Mayer Amshell dikenal sebagai anak yang cerdas. Dengan tekun sang ayah mengajari Mayer segala pengetahuan tentang bisnis rentennya. Moses juga sering menceritakan pengalaman dan pengetahuan yang diperolehnya dari berbagai sumber. Moses sebenarnya ingin menjadikan Mayer sebagai pendeta Yahudi. Namun ajal keburu menjemputnya sebelum sang anak tumbuh dewasa. Sepeninggal ayahnya, Mayer sempat meneruskan usaha ayahnya di rumah. Namun tidak lama kemudian Mayer ingin belajar lebih mendalam tentang bisnis uang. Akhirnya ia bekerja di sebuah bank milik keluarga Oppenheimer di Hanover.

Di bank ini, Mayer dengan cepat menyerap semua aspek bisnis perbankan modern. Kariernya pun melesat, bahkan sang pemilik bank yang terkesan dengan Mayer menjadikannya sebagai mitra muda dalam kepemilikian bank tersebut.

Setelah merasa cukup banyak menimba ilmu tentang bisnis perbankan, Mayer kembali ke Frankfurt, meneruskan usaha ayahnya yang sempat dilepaskannya untuk beberapa waktu. Mayer telah berketetapan hati, bisnis uang akan dijadikan sebagai bisnis inti keluarga ini. Ia akan mendidik anak-anaknya kelak dengan segala pengetahuan tentang bisnis penting tersebut dan menjadikannya keluarga besar penguasa bisnis perbankan Eropa dan juga dunia.

Salah satu langkah yang diambil Mayer adalah dengan mengganti nama keluarga ‘Bauer’ yang dalam bahasa Jerman berarti ‘Petani’ dengan merk dagang usahanya, yakni ‘Tameng Merah’ (Rothschild). Mayer sendiri memakai gelar Baron Rothschild I.

 

Masuk Kalangan Istana

Berkat kepiawaiannya, usaha rumahan ini berkembang pesat. Rotshchild I mulai melobi kalangan istana. Orang yang pertama ia dekati adalah Jenderal von Estorff, bekas salah satu pimpinannya ketika masih bekerja di Oppenheimer Bank di Hanover. Rothschild I mengetahui benar, sang jenderal memiliki hobi mengumpulkan koin-koin kuno dan langka. Dengan jeli Rothschild memanfaatkan celah ini untuk bisa dekat dengan sang jenderal.

Untuk menambah perbendaharaan koin-koin kuno dan langka, Rotshchild menghubungi sesama rekannya dalam jaringan orang Yahudi yang dalam waktu singkat berhasil mengumpulkan benda-benda tersebut. Sambil membawa barang yang sangat diminati Jenderal von Estorff, Rothschild I menemui sang jenderal di rumahnya dan menawarkan semua koin itu dengan harga sangat murah.

Jelas, kedatangan Rotshchild disambut gembira sang jenderal. Bukan itu saja, rekan-rekan dan teman bisnis sang jenderal pun tertarik dengan Rothschild dan kemudian jadilah Rotshchild diterima sepenuh hati dalam lingkaran pertemanan dengan Jenderal von Estorff.

Suatu hari, tanpa disangka-sangka, Rothschild I dipertemukan oleh Jenderal von Estorff kepada Pangeran Wilhelm secara pribadi. Pangeran ternyata memiliki hobi yang sama dengan jenderal. Wilhelm membeli banyak medali dan koin langka dari Rotshchild dengan harga yang juga dibuat miring. Inilah kali pertamanya seorang Rotshchild bertransaksi dengan seorang kepala negara.

Dari perkenalannya dengan Wilhelm, terbukalah akses Rothschild untuk membuat jaringan dengan para pangeran lainnya. Untuk membuat pertemanan bisnis menjadi pertemanan pribadi, Rotshchild menulis banyak surat kepada para pangeran yang berisi puji-pujian dan penghormatan yang begitu tinggi atas kebangsawanan mereka. Rothschild juga memohon agar mereka memberi perlindungan kepadanya.

Pada tanggal 21 September 1769, upayanya membuahkan hasil. Pangeran Wilhelm dengan senang hati memberikan restu atas kedainya. Rothschild pun memasang lambang principalitas Hess-Hanau di depan kedainya sebagai lambang restu dan perlindungan Sang Pangeran. Lambang itu bertuliskan huruf emas dengan kalimat, “M.A.Rothschild. Dengan limpahan karunia ditunjuk sebagai abdi istana dari Yang Mulia Pangeran Wilhelm von Hanau.”

Keluarga Talmudian

Tahun 1770, saat berusia 27 tahun, Rothschild menikahi Guetele Schnaper yang masih berusia tujuhbelas tahun. Dari perkawinannya, mereka dikarunia sepuluh orang anak. Putera-puteranya bernama Amshell III, Salomon, Nathan, Karlmann (Karl) dan Jacob (James). Kepada anak-anaknya, selain mendidik mereka dengan keras soal pengetahuan bisnis perbankan dan aneka pengalamannya, Rothschild I juga menanamkan kepada mereka keyakinan-keyakinan Talmudian (bukan Taurat) dengan intensif.

Frederich Morton, penulis biografi Dinasti Rothschild menulis, “Setiap Sabtu malam, usai kebaktian di sinagoga, Amshell mengundang seorang rabi ke rumahnya. Sambil duduk membungkuk di kursi hijau, mencicipi anggur, mereka berbincang-bincang sampai larut malam. Bahkan pada hari kerja pun Amshell sering terlihat mendaras Talmud …dan seluruh keluarga harus duduk dan mendengarkan dengan tertib.”

Keluarga Rotschild merupakan keluarga Yahudi yang berpandangan Talmudian. Mereka sangat percaya bahwa Tuhan, sesuai keyakinan dalam ayat-ayat Talmud, telah memilih bangsa Yahudi sebagai manusia super, satu-satunya ras manusia, sedangkan orang lain yang bukan Yahudi merupakan ras yang derajatnya sama dan setara dengan hewan. Mereka sama sekali tidak perduli dengan orang lain, dan hanya perduli dengan kepentingan sesama Yahudi Talmudian

Wilhelm von Hanau merupakan seorang kepala negara yang kaya raya dan berpengaruh. Bisa jadi, bisnis utama Wilhelm yang memiliki sepasukan tentara sewaan (bisnis ini juga berasal dari bisnis para Templar!) membuatnya disegani tidak saja di Jerman tetapi juga di wilayah-wilayah sekitarnya. Wilhelm juga memiliki kekerabatan dengan sejumlah keluarga kerajaan Eropa lainnya. Inggris merupakan salah satu langganan setia dalam bisnis tentara sewaannya. Harap maklum, daerah koloni Inggris di seberang lautan sangat luas dan banyak.

Dalam bisnis ini, Rothschild bertindak sebagai dealernya. Karena kerja Rothschild begitu memuaskan, maka Wilhelm pernah memberinya hibah uang sebanyak 600.000 pound atau senilai tiga juta dollar AS dalam bentuk deposito. Dari usahanya ini, Wilhelm memiliki banyak uang. Ketika meninggal, Wilhelm meninggalkan warisan terbesar dalam rekor warisan raja Eropa yakni setara dengan 200 juta dollar AS! (Maulani; 2002)

Sumber lainnya mengatakan bahwa uang sebesar tiga juta dollar AS itu sebenarnya berasal dari pembayaran sewa tentara kerajaan Inggris kepada Wilhelm, namun digelapkan oleh Rothschild (Jewish Encyclopedia, Vol. 10, h.494).

Dengan bermodalkan uang haram inilah Rothschild membangun kerajaan bisnis perbankannya yang pertama dan menjadi bankir internasional yang pertama. Sebenarnya, Rothschild I ini tidak membangun kerajaannya sendiri. Beberapa tahun sebelumnya ia telah mengirim anak bungsunya, Nathan Rothschild yang dianggap paling berbakat ke Inggris untuk memimpin bisnis keluarga di wilayah tersebut. Di London Nathan mendirikan sebuah bank dagang dan modalnya diberikan oleh Rothschild I sebesar tiga juta dollar AS yang berasal dari uang haram itu.

Di London, Nathan Rothschild menginventasikan uang itu dalam bentuk emas-emas batangan dari East India Company. Berasal dari uang haram, diputar dengan cara yang penuh dengan tipu daya, memakai sistem ribawi yang juga haram, kian berkembanglah bisnis keuangan keluarga Rothschild ke seluruh Eropa. Berdirilah cabang-cabang perusahaan Rothschild di Berlin, Paris, Napoli, dan Vienna. Rothschild I menempatkan setiap anaknya menjadi pemimpin usaha di cabang-cabangnya itu. Karl di Napoli, Jacob di Paris, Salomon di Vienna, dan Amshell III di Berlin. Kantor pusatnya tetap di London.

Rothschild I meninggal dunia pada 19 September 1812. Beberapa hari sebelum mangkat, ia menulis sebuah surat wasiat yang antara lain berbunyi:

Hanya keturunan laki-laki yang diperbolehkan berbisnis. Semua posisi kunci harus dipegang oleh keluarga. Anggota keluarga hanya boleh mengawini saudara sepupu sekali (satu kakek) atau paling jauh sepupu dua kali (satu paman). Dengan demikian harta kekayaan keluarga tidak jatuh ke tangan orang lain. Awalnya aturan ini dipegang ketat, tapi ketika banyak pengusaha Yahudi lainnya bermunculan sebagai pengusaha dunia, aturan ini dikendurkan, walau demikian hanya boleh mengawini anggota-anggota terpilih.

Dinasti Rothschild tidak punya sahabat atau sekutu sejati. Baginya, sahabat adalah mereka yang menguntungkan kantongnya. Jika tidak lagi menguntungkan maka ia sudah menjadi bagian masa lalu dan dimasukkan ke dalam tong sampah. Pangeran Wilhelm sendiri akhirnya dilupakan oleh Rothschild setelah ia berhasil menilep uangnya. Ketika Inggris dan Perancis berperang dengan memblokade pantai lawan masing-masing, hanya armada Rothschild yang bebas keluar masuk pelabuhan karena Rothschild telah membiayai kedua pihak yang berperang tersebut.

Bank Sentral Inggris dan Utang Sebagai Alat Penjajahan

Beberapa orang menyangka jika pendirian Bank of England, bank sentral pertama di dunia, juga akibat campur tangan dari Dinasti Rothschild. Anggapan ini sebenarnya tidak tepat karena Rothschild I sendiri baru lahir di Bavaria pada tahun 1743, sedangkan Bank of England berdiri pada 27 Juli 1694.

Sebelum Dinasti Tameng Merah lahir, jaringan Luciferian yang terdiri dari tokoh-tokoh Yahudi berpengaruh dunia yang dikenal dengan istilah “Para Konspirator”, para pewaris Templar Knight, Ordo Militeris yang kaya raya, telah mencanangkan untuk menguasai England yang menjadi Inggris sekarang dengan strategi lidah ular: Pertama, merekayasa pernikahan keluarga raja Inggris sehingga nantinya para Raja Inggris berdarah Yahudi, dan yang kedua lewat provokasi perang melawan Perancis agar Inggris memerlukan uang yang banyak di mana pihak Konspirasi akan memberi utang kepada Raja Inggris. Dengan utang, diharapkan kerajaan besar itu akan takluk.

Inilah fakta sejarah jika jaringan Yahudi Dunia sejak dulu telah menggunakan utang sebagai alat penakluk suatu negeri. Sekarang, Indonesia yang kaya raya, juga telah ditaklukkan dan dijajah oleh utang. Para tokoh Neo-Liberal di negeri ini yang gemar mengundang utang imperialis masuk ke negeri ini merupakan pelayan-pelayan kepentingan Luciferian. Banyak orang yang mengaku Islam menjadi pendukung kelompok Luciferian ini disebabkan mereka malas berpikir sehingga mudah ditipu mentah-mentah.

Perjalanan para Konspirator dalam menaklukan Keraaan Inggris diawali dari suatu pertemuan sejumlah petinggi Ordo Kabbalah di Belanda. Mereka menggelar pertemuan dan sepakat untuk menguasai Tahta Kerajan Inggris sepenuhnya dengan cara menurunkan Dinasti Stuart dan menggantikannya dengan seseorang yang mereka bina dari Dinasti Hanover dari Istana Nassau, Bavaria.

Kala itu, Tahta Kerajaan Inggris tengah diduduki King Charles II (1660-1685). Raja Inggris ini masih kerabat dekat Duke of York. Mary adalah anak sulung dari Duke of York. Diam-diam, kelompok Konspirator mengatur strategi agar Mary yang masih gadis itu bertemu dengan ‘Sang Pangeran’ bernama William II, salah seorang pangeran kerajaan Belanda dan pemimpin pasukan kerajaan. Mary dan William II pun bertemu dan saling tertarik. Pada tahun 1674 mereka menikah. Tahun 1685 King Charles II meninggal dan digantikan oleh James II yang memerintah sampai tahun 1688.

Dari hasil perkawinan antara William II dan Mary, lahir seorang putera yang kemudian dikenal sebagai William III, yang kemudian menikah dengan seorang puteri dari King James II bernama Mary II. William III yang berdarah campuran antara Dinasti Stuart dengan Dinasti Hanover ternyata menurut kelaziman tidak bisa menjadi Raja Inggris disebabkan ia bukan berasal dari garis keturunan laki-laki Inggris, melainkan dari garis perempuan. Mary II, isterinyalah, yang lebih berhak menyandang gelar Queen.

Di sinilah para petinggi Yahudi melancarkan konspirasi dengan mengobarkan ‘Glorious Revolution’ dan akhirnya berkat Partai Whig yang melakukan kerjasama diam-diam dengan tokoh-tokoh Yahudi dan Partai Tory yang bersikap pragmatis, revolusi tanpa darah ini berhasil menaikkan William III sebagai Raja Inggris. Beberapa tahun sebelumnya, lewat tangan Oliver Cromwell, kekuatan Yahudi juga telah ‘menyikat’ King Charles I dan menguasai lembaga-lembaga keuangan di kerajaan itu. Dengan berkuasanya William III maka Inilah awal hegemoni Dinasti Hanover bertahta di Kerajaan Inggris sampai sekarang. Apalagi Dinasti Windsor yang berkuasa di Kerajaan Inggris sekarang merupakan keturunan langsung dari King Edward III (Prince of Wales) yang merupakan keturunan Hanover

Pada tahun 1689, Raja Inggris, King William III mendirikan Loyal Orange Order yang begitu fanatik mendukung gerakan pembaruan Gereja yang dipimpin Martin Luther. Ordo ini menyatakan dengan tegas akan menjadikan Inggris sebagai basis bagi gerakan Protestan. Pernyataan ini memiliki pesan yang jelas terhadap Gereja Katolik: “Kami akan melawanmu!”

Sejarah memang telah mencatat jika Gereja Katholik merupakan musuh bebuyutan para Templar. Para Templar, dan juga para pewarisnya seperti kaum Mason dan Rosikrusian, masih sangat ingat bagaimana Paus Clement IV berkomplot dengan King Philip V dari Perancis pada Jumat, 13 Oktober 1307 menumpas dan membantai Templar dari seluruh Eropa. Perlawanan dan penghancuran Gereja (Katolik Roma) merupakan salah satu tujuan utama kelompok Luciferian ini yang berasal dari dendam sejarah yang kesumat.

Loyal Orange Order sampai hari ini masih bertahan di Irlandia Utara dengan jumlah anggota tak kurang dari angka 100 ribuan. Kelompok inilah yang senantiasa mengobarkan api permusuhan terhadap kaum Katolik sehingga sampai sekarang kehidupan masyarakat di sana tidak pernah sepi dari konflik Protestan-Katolik.

King William III sendiri menceburkan diri dalam peperangan melawan Perancis yang mayoritas Katolik. Inggris menderita kerugian yang banyak. Utang pun menumpuk. Inilah awal berdirinya Bank of England sebagai bank sentral swasta pertama di dunia, seperti yang telah disinggung di muka.

William G. Carr dalam bukunya “Yahudi Menggenggam Dunia” (Pustaka Alkautsar, 1991) mencatat kronologi perjalanan petualangan Oliver Cromwell sebagai kaki tangan tokoh Yahudi-Inggris setelah kematian King Charles I pada 30 Januari 1649. Inilah kronologinya singkatnya:

1649, Cromwell menyerbu Irlandia dengan dukungan dana dari lobi Yahudi internasional sehingga terjadi peperangan antara Inggris Protestan melawan Irlandia Katolik.
1651, Charles II, putera King Charles I, memerangi Cromwell tapi gagal. Ia dibuang ke Perancis.
1652, Inggris melibatkan diri berperang melawan Belanda.
1653, Cromwell mengangkat dirinya sebagai The Lord Defender of Great Britain.
1654, Inggris terlibat perang Eropa lagi.
1656, Amerika yang masih menjadi jajahan Inggris bergolak dan akhirnya menjadi negara merdeka.
1657, Cromwell meninggal dunia. Puteranya, Richard, menjadi penguasa Inggris.
1659, Richard mengakhiri persekongkolan dengan Yahudi Internasional, ia mengundurkan diri dari kekuasaan.
1660, Jenderal monk dari angkatan bersenjata Inggris menduduki London. Charles II diangkat menjadi raja Inggris.
1661, Skandal persekongkolan antara Cromwell dengan kubu Yahudi Internasional terungkap. Warga London geger dan marah. Makam Cromwell dibongkar paksa.
1662, Gereja resmi Inggris, Anglikan, menindas umat Protestan.
1664, Inggris kembali berperang melawan Belanda.
1665, Krisis ekonomi melanda Inggris. Pengangguran dan kelaparan merebak. Di tahun itu juga terjadi kebakaran besar yang menghanguskan sebagian kota London, disusul wabah penyakit lepra.
1666, Inggris terlibat perang dengan Belanda dan Perancis.
1667, Ordo Kabbalah yang secara rahasia masih eksis di Inggris melancarkan gerakan sabotase ke kalangan elit pemerintahan. Sejarah Inggris mengenalnya sebagai gerakan Kabal. Akibatnya muncul gelombang baru penindasan agama dan politik di Inggris.
1674, Setelah menggelar pertemuan internal di Belanda, Kelompok Yahudi Internasional sepakat menguasai Kerajaan Inggris sepenuhnya dengan melengserkan King Charles II dan menaikkan seseorang yang bisa dikendalikan. Pada tulisan di muka hal ini telah disinggung, yakni penobatan King William III yang masih berdarah Dinasti Hanover.
1683, Konspirasi berupaya membunuh King Charles II dan Duke of York tapi gagal.
1685, King Charles II meninggal dunia. Duke of York yang beragama Katolik naik tahta dengan gelar King James II. Konspirasi menyebarkan desas-desus untuk menentang raja baru itu. Rakyat banyak yang termakan isu ini. Akibatnya banyak rakyat yang ditangkap pihak kerajaan. Nama King James II menjadi tidak popular di mata rakyat.
1688, setelah King James II sudah tidak lagi mendapat dukungan rakyatnya, Konspirasi Yahudi Internasional memprovokasi pangeran William of Orange dari Belanda untuk menyerbu Inggris, dengan dukungan kapal-kapal perangnya menuju pantai Inggris. King James II akhirnya turun tahta dan kabur ke Perancis.
1689, William of Orange atau William III dan Queen of Mary –keduanya Protestan—mengukuhkan diri sebagai Raja dan Ratu Inggris. Sementara itu James II kabur lagi ke Irlandia, sebuah wilayah Katolik. Pasukan Inggris sendiri terpecah antara yang Protestan dengan yang Katolik. Yang Protestan mendukung William III sedang yang Katolik berupaya mengembalikan James II ke tahtanya. Perang saudara pun tak terelakkan pada 12 Juli 1689.

Sampai sekarang, rakyat Inggris masih mengenang peristiwa tersebut tanpa banyak yang menyadari bahwa perang saudara itu sesungguhnya sengaja dibuat oleh Konspirasi Yahudi Internasional, untuk menguasai perekonomian negara besar Eropa itu. Hasilnya, berdirilah Bank of England, bank sentral swasta pertama di dunia (1694), yang dimiliki Konspirasi Yahudi tersebut.

Inggris terus dibuat untuk berperang, sehingga kas kerajaan terkuras dan hutang bertambah banyak. Jerat yang dipasang para pemilik modal Yahudi kini telah mengikat mangsanya. Kian lama kian kuat, mencekik. Inggris pun jatuh ke dalam kekuasaan mereka hanya dengan modal awal £1.250.000!

Dari Inggris Mendirikan AS

Setelah menaklukkan kerajaan Inggris, pihak Konspirasi Yahudi Internasional kini mengarahkan wajahnya ke sebuah benua baru yang masih menjadi koloni Inggris di seberang Samudera Atlantik: Amerika. Jauh-jauh hari sebenarnya mereka telah mempersiapkan hal ini lewat salah seorang agennya bernama Christopher Colombus. Orang ini merupakan anggota Knights of Christ, pelarian Templar yang mukim di Italia, Portugis, dan Spanyol. Semasa remajanya, Colombus malah menjadi orang kepercayaan Rene de Anjou, Grand Master Persaudaraan Freemason di Italia.

Demikianlah, Amerika Serikat memang dipersiapkan jauh-jauh hari sebagai The Second Promise Land, selain Yerusalem, bagi bangsa Yahudi. Nama lain kota New York saja adalah The New Jerusalem. Pada 4 Juli 1776, tokoh-tokoh Mason Amerika menandatangani Declaration of Independence. Berdirilah satu negara Masonik yang dipersiapkan sebagai The Headquarter, markas besar, gerakan Ordo Kabbalah dalam menaklukkan dunia kelak, menuju tatanan dunia baru yang sepenuhnya sekular. Suatu cita-cita Masonik yang ditorehkan pada lambang negara AS: Novus Ordo Seclorum.

Tidak seperti sekarang, Eropa waktu itu merupakan sebuah benua yang terbagi dalam banyak kerajaan besar kecil, serta sejumlah wilayah kecil otonom (Principalis), semacam kabupaten yang merdeka, seperti Monaco dan Lechtenstein. Saat itu Inggris dan Perancis merupakan dua negara kerajaan yang paling berpengaruh. Setelah Inggris berhasil dikuasai dan para tokoh Mason Amerika berhasil memproklamirkan kemerdekaan negara itu, maka Konspirasi Yahudi Internasional berusaha untuk menaklukkan Perancis. Baron Rothschild merupakan salah satu tokoh sentral dalam Konspirasi Yahudi Internasional untuk menaklukkan Perancis.

Tahun 1773, Baron Rothschild dan 12 tokoh Yahudi lainnya berkumpul di kediamannya di Bavaria. Mereka membahas berbagai perkembangan Eropa terakhir, termasuk mengevaluasi hasil-hasil upaya Konspirasi di Inggris. Dalam pertemuan inilah, nama Adam Weishaupt disebut oleh Rothschild sebagai seseorang yang bisa dipercaya untuk menjalankan tugas dari Konspirasi.

Dalam pertemuan itu, Baron Mayer juga membacakan 25 butir strategi penguasaan dunia yang kelak dalam Kongres Zionis Internasional I di Basel-Swiss tahun 1897 disahkan dengan nama Protocolat Zionis.

Baron Mayer atau Rothschild I juga mengatakan jika Konspirasi dianggap terlalu lamban dalam melakukan program yang direncanakan untuk Inggris, akibatnya penguasaan Inggris secara total terhambat oleh hal-hal kecil. Namun hal-hal kecil ini bisa dianggap tidak berpengaruh besar bagi upaya penguasaan oleh Konspirasi. Walau demikian, hal-hal kecil ini dianggap tidak boleh dibiarkan. Beberapa kelompok berpengaruh di Inggris ada yang masih mampu bertahan menghadapi Konspirasi.

Rothschild segera memerintahkan agar pelaksanaan program dipercepat dan menyingkirkan oposisi secepatnya dengan segala cara yang bisa diambil. Jika perlu, segenap lapisan masyarakat Inggris harus dikuasai dengan jalan teror atau kekerasan.

Dalam pertemuan itu, Rothschild juga menekankan kepada para undangan bahwa apa-apa yang telah dihasilkan di Inggris sesungguhnya bukanlah apa-apa jika dibandingkan dengan apa yang akan mereka perbuat atas Perancis. Skema besar untuk meletupkan Revolusi Perancis pun di bahas dengan serius.

Ini merupakan satu mata rantai dari sejumlah pertemuan para Konspiran untuk menggodok Revolusi Perancis. Dalam pertemuan di Frankfurt ini, agenda yang telah dirancang dipermatang dan upaya penggalangan dana pun di mulai dari ‘markas’ Rothschild tersebut. Menurut penilaian sosiologis dan psikologi massa yang dilakukan Konspirasi, situasi yang tengah dihadapi Perancis saat itu memang menggambarkan dengan baik apa yang sebenarnya tengah terjadi di Eropa: perekonomian tengah lesu, utang menumpuk, pengangguran di mana-mana, lapangan pekerjaan nyaris tidak bergerak, sektor industri macet, dan bencana kelaparan di ambang pintu.

Jurang kesenjangan ekonomi yang terjadi antara buruh dan rakyat kebanyakan dengan para bangsawan, pemilik modal, dan raja-raja demikian besar dan dalam. Menurut teori revolusi, dalam kondisi demikian buruk, massa rakyat telah siap untuk menyambut siapa pun yang tampil secara meyakinkan untuk menciptakan kehidupan yang lebih baik. Massa rakyat telah menjadi semacam tumpukan jerami kering yang hanya dengan percikan api sedikit saja akan bisa terbakar dan meluas dengan sangat cepat. Kondisi di Perancis merupakan yang terparah.

Di tengah kondisi demikian, lewat corong media yang dikuasainya, Konspirasi meniupkan aneka slogan yang muluk-muluk dan melemparkan semua kesalahan kepada penguasa dan orang-orang kaya, sehingga rakyat Perancis kian membenci mereka. Kehancuran dan kerusuhan tinggal menunggu hitungan hari. Sebuah rencana besar siap digelindingkan oleh Konspirasi.

Salah satu rumus baku dalam gerakan massa adalah: menjelek-jelekkan masa sekarang, di saat bersamaan mengingatkan massa rakyat akan kegemilangan masa lampau dan meyakinkan massa rakyat bahwa masa depan akan bisa menjadi lebih gemilang, mengulangi masa-masa keemasan di zaman silam, jika massa rakyat mau dan siap bergerak menumbangkan status-quo. Ini berlaku di mana saja.

Untuk menyatukan langkah gerakan massa, Konspirasi menciptakan tiga slogan gerakan: Liberté, Egalité, dan Fraternité (Kemerdekaan, Persamaan, dan Persaudaraan). Sebuah slogan yang mampu membius massa rakyat Perancis sehingga rela mengorbankan apa saja demi memenuhinya. Slogan ini secara terus-menerus diperdengarkan ke telinga rakyat Perancis sehingga setiap orang Perancis saat itu sangat hapal dengan tiga istilah di atas saat itu, bahkan kemudian dunia juga hafal.

Walau terdengar sangat indah, namun tiga istilah di atas bagi Konspirasi Yahudi Internasional memiliki arti yang sama sekali beda. Bagi kelompok ini, Liberté sesungguhnya berarti Kemerdekaan bagi mereka, kebebasan bagi mereka, bagi para pemilik modal, untuk berbuat apa saja terhadap Perancis.

Egalité yang sesungguhnya bermakna Persamaan, bagi Konspirasi diartikan sebagai persamaan di kalangan mereka untuk bisa bersama-sama, gotong royong, di dalam usahanya menguasai perekonomian Perancis.

Sedangkan Fraternité memiliki arti sebagai Persaudaraan antara kelompok mereka sendiri, di mana di dalam setiap usahanya, mereka harus saling tolong-menolong, bantu-membantu, agar kepentingan kelompok mereka bisa dicapai. Inilah hakikat tiga slogan Revolusi Perancis. Jadi Persaudaraan hanya terbatas pada kelompoknya saja.

Pada 14 Juli 1789, massa rakyat berbondong-bondong menuju penjara Bastille, perancis. Penjara yang bagaikan benteng itu dibakar. Para narapidana melarikan diri dan menimbulkan kerusuhan dan perampokan di mana-mana. Penyerbuan ke penjara benteng Bastille ini menandai di mulainya Revolusi Perancis. Hari demi hari berjalan dengan perkembangan yang tidak bisa diduga. King Louis XVI dan Marie Antoinette ditangkap dan dijebloskan kedalam penjara. Tidak lama kemudian keduanya dihukum mati, di pancung di atas pisau Guilotin.

Mirabeau yang awalnya didukung Konspirasi, kini malah diburu. Dia sebenarnya seorang yang cerdas, dan menjadi curiga dan dengan cepat ia menyadari akan bahaya yang mengancam dirinya. Namun Mirabeau terlambat, mesin propaganda Konspirasi telah bekerja begitu cepat dan efektif melancarkan fitnah terhadapnya. Gagal menyeret Mirabeau ke pengadilan, akhirnya pihak Konspirasi meracuni Mirabeau hingga tokoh ini menemui ajal. Jenazah Mirabeau diatur sedemikian rupa untuk mengesankan dia bunuh diri. Sejumlah selebaran dan berita-berita yang mendukung ‘bunuh diri’ Mirabeau ini dicetak dan disebarluaskan ke Eropa.

Kematian Mirabeau kemudian diikuti dengan berkuasanya pemerintahan teror di Perancis. Pada masa ini, tiap hari rakyat Perancis menyaksikan ribuan orang tiap hari digiring menuju pisau Guilotin. Roberspierre dan Danton ditugaskan Konspirasi untuk menjadi algojonya. Setelah dianggap menyelesaikan tugasnya, kedua orang ini, Roberspierre dan Danton pun dibunuh dengan keji. Pemerintahan teror mencapai puncaknya antara tanggal 27 April hingga 27 Juli 1794.

Satu hari sebelum Roberspierre diseret ke tempat hukuman mati, di depan Majelis Nasional, Roberspierre sempat menyampaikan orasi yang menyerang Konspirasi dan membuka tirai mereka dengan mengatakan ada sebuah organisasi rahasia yang bekerja dan menjadi dalang Revolusi Perancis. Roberspierre dengan tegas mengatakan, “Aku tidak berani menyebut nama mereka di tempat ini dan disaat ini pula. Aku juga tidak bisa membuka tirai yang menutupi kelompok ini sejak awal terjadinya peristiwa revolusi. Akan tetapi, aku bisa meyakinkan anda sekalian, dan aku percaya sepenuhnya, bahwa di antara penggerak revolusi ini ada kaki tangan yang diperalat dan melakukan kegiatan amoral dan penyuapan besar-besaran. Kedua sarana itu merupakan taktik yang paling efektif untuk menghancurkan negeri kita yang kita cintai ini…”

Roberspierre, seorang Mason yang diberi kesempatan lebih untuk mengetahui lebih banyak dari yang seharusnya, ternyata dinilai 13 petinggi Konspirasi Yahudi Internasional telah bertindak melampaui batas. Mereka menetapkan jika Roberspierre harus mati. Maka dalam waktu dekat, Roberspierre pun diseret ke tempat hukuman mati dengan tuduhan yang dibuat-buat.

Sejarah mencatat bahwa di tengah kondisi Perancis yang porak-poranda dan berkecamuknya kerusuhan serta situasi yang tidak menentu, muncullah Napoleon Bonaparte yang penuh kharismatik lewat sebuah kudeta. Sebagai seorang pemimpin militer, Napoleon meyakini kerusuhan di dalam negeri harus diakhiri. Caranya adalah dengan menciptakan satu musuh dari luar yang mampu menjadi musuh bersama bagi rakyat Perancis (The Common Enemy). Ide besar Napoleon ini didukung oleh Konspirasi

Naiknya Napoleon dalam peta politik Perancis didukung speenuhnya oleh Konspirasi. Demikian pula dengan tumbangnya Napoleon yang juga dimanfaatkan oleh Konspirasi. Bagi Konspirasi Yahudi Internasional, kesetiaan pada kepentingan adalah yang utama, bukan kepada personal.

Salah satu peristiwa yang sangat penting dalam perjalanan Eropa, terutama bagi Inggris dan Perancis adalah Pertempuran Palagan Waterloo, yang yang terjadi pada tanggal 18 Juni 1815 di sebuah wilayah yang kini berada di Belgia, antar pasukan Napoleon Bonaparte melawan pasukan Eropa yang dipimpin Panglima Perang Kerajaan Inggris, Wellington.

Hasil dari pertempuran besar ini akan sangat berpengaruh pada Eropa di masa depan. Jika Napoleon keluar sebagai pemenang, maka Perancis akan menjadi tuan atas seluruh daratan Eropa. Namun jika Napoleon bisa dikalahkan maka Inggris akan menjadi penguasa keuangan Eropa yang tak kan tergoyahkan.

Ketika dua kekuatan saling berhadapan di medan perang, pasar bursa saham di London benar-benar seperti orang yang sedang demam, panas dingin dengan keringat yang terus keluar, menantikan hasil akhirnya. Betapa tidak, jika Grande Armee de France Napoleon Bonaparte menang maka bisa dipastikan perekonomian Inggris akan hancur. Namun jika Wellington menang, perekonomian negara itu akan melonjak drastis, meroket ke puncak kejayaan dengan menguasai Perancis.

Hal ini diketahui Nathan Rothschild dan segera mengumpulkan agen-agen terbaiknya dan mengirim mereka ke Waterloo untuk mengumpulkan informasi seakurat mungkin. Agen-agen tambahan ditempatkan di beberapa pos komando yang mampu bergerak cepat kapan saja untuk memberi bantuan, dukungan, maupun segi-segi teknis lainnya.

Tanggal 15 Juni 1815, tiga hari sebelum D-Day, seorang agen kepercayaan Rothschild dengan langkah tergesa menaiki sebuah perahu cepat melalui Selat Channel menuju Pantai Dover di Inggris. Orang itu membawa laporan intelijen dari agen-agen Rothschild di lapangan terkait perkembangan terakhir di lapangan. Agen khusus itu tiba di Folkstone dini hari dan dijemput oleh Rothschild pribadi. Dengan cepat dan seksama Rothschild membaca seluruh isi laporan tersebut dan langsung bergegas ke pasar bursa London. Di pasar bursa itu Rothschild sudah menaruh banyak agennya yang telah siap diperintah kapan pun.

Dengan wajah dingin dan kaku seperti biasanya, Nathan Rothschild memasuki gerbang pasar bursa. Seperti biasa, ia berdiri di dekat ‘Pilar Rothschild’ kesukaannya. Agen-agen Rothschild yang sudah berada di pasar bursa sejak beberapa hari lalu, dengan wajah yang juga dingin menunggu isyarat dari bosnya. Entah isyarat apa yang diberikan Rothschild, tiba-tiba saja orang-orang Rothschild ini mulai menumpahkan surat-surat berharga senilai ratusan ribu dollar ke pasar. Begitu kertas-kertas berharga ini dilempar ke pasar dalam jumlah besar, nilainya dengan cepat merosot tajam.

Nathan tetap diam di pilarnya. Ia terus menjual, dan menjual. Nilai kertas-kertas berharga ambruk tidak tertolong. Pialang-pialang lain mulai gelisah melihat sikap Rothschild yang begitu berani melepas semua saham-sahamnya tanpa ampun bagai membuang kertas-kertas yang tidak ada harganya sama sekali. Mereka mulai berspekulasi, bisik-bisik mulai menyebar di antara mereka. Pasar bursa London berdengung bagai suara lebah, “Rothschild sudah tahu! Rothschild sudah tahu! Wellington kalah di Waterloo! Napoleon menang!”

Kepanikan meletus di lantai bursa. Semua pialang mengikuti ulah Rothschild, menumpahkan kertas-kertas berharganya ke pasar tanpa peduli menjadi berapa pun harganya. Tak hanya uang, logam mulia seperti emas dan perak pun dilepas dengan harga obral besar. Hanya satu harapan mereka: berupaya sekuat tenaga mempertahankan kekayaan yang masih tersisa di tangannya. Semuanya terus menukik tajam. Kertas-kertas berharga berserakan di lantai bursa bagaikan gunungan sampah.

Setelah semua harga saham jatuh, dengan wajah tetap dingin, Nathan memberi isyarat lain kepada para agennya. Bandul mulai bergerak berlawanan. Dengan sangat cepat, para agen Rothschild yang tadinya melepas sahamnya, sekarang melesat ke tiap meja yang ada dan memborong seluruh kertas berharga yang teronggok di atas meja dan bertebaran di lantai. Kepanikan telah menyebabkan banyak pialang dan pengusaha tidak lagi bisa berpikir jernih. Mereka tidak lagi melihat perubahan sikap dari Rothschild. Dalam hitungan menit, semua saham, kertas berharga, emas, perak, dan sebagainya kini telah jatuh ke tangan satu orang: Rothschild. Dia menjadi penguasa tunggal dengan modal yang tidak seberapa.

Beberapa hari kemudian berita yang sesungguhnya tentang Palagan Waterloo tiba di London. Wellington menang! Wellington menang! Harga saham, kertas berharga, dan sebagainya yang tadinya begitu murah, dengan cepat melesat meninggi. Kekayaan Rothschild dalam waktu hanya semalam menjadi berlipat-lipat jumlahnya. Tak kurang dari duapuluh kali lipat! Rakyat kebanyakan meloncat-loncat kegirangan di jalanan. Sedang para pengusaha banyak yang merasakan mati sebelum waktunya. Mereka kini telah menjadi budak dari Tuan Rothschild, sang penguasa Inggris dan Eropa yang sesungguhnya. Perekonomian Inggris jatuh ke bawah sepatu Nathan Rothschild pada tahun 1815. Tiga tahun kemudian Perancis menyusul Inggris dan jatuh ke bawah sepatu yang sama.

Frederich Morton, penulis Biografi Dinasti Rothschild menulis, jika dahulu mereka sangat terbuka dalam berbisnis dan menjadi pusat pemberitaan selebritis dunia, maka kini hal itu tidak lagi menjadi kebiasaan keluarga kaya raya tersebut. “Setelah itu mereka menyelimuti kehadirannya dengan kesenyapan, tak terdengar dan tak terlihat…” Menurut Morton, hal ini dilakukan sebagai strategi baru keluarga ini untuk tetap eksis dalam tujuan utamanya memonopoli dunia, menciptakan The New World Order.

Rothschild dan Pendirian Federal Reserve

Ketika Amerika masih terbagi dalam 13 koloni Inggris, Benjamin Franklin mengunjungi London dan menemui sejumlah pemodal Yahudi berpengaruh di sana. Dalam pertemuan yang dicatat dalam Dokumen Senat Amerika halaman 98 butir 33, yang ditulis Robert L. Owen, mantan kepala komisi bank dan keuangan Kongres AS, dilaporkan bahwa wakil-wakil perusahaan Rothschild di London menanyakan kepada Benjamin Franklin hal-hal apa saja yang bisa membuat perekonomian koloni Inggris di seberang lautan itu bisa maju.

Franklin yang masih tercatat sebagai anggota Freemasonry Inggris menjawab, “Masalah itu tidak sulit. Kita akan mencetak mata uang kita sendiri, sesuai dengan kebutuhan yang diperlukan oleh industri yang kita miliki.”

Insting bisnis Rothschild segera bekerja. Ini merupakan satu kesempatan besar untuk menangguk untung di koloni Inggris ini. Namun sebagai langkah awal, hak untuk mencetak uang sendiri bagi koloni di seberang lautan tersebut masih dilarang oleh Inggris sampai waktu yang ditentukan. Namun persiapan ke arah itu sudah dijalankan. Inggris saat itu memang sudah jatuh dalam pelukan Konspirasi.

Amschell Mayer Rothschild sendiri saat itu masih sibuk di Jerman mengurus bisnisnya, yang salah satu cabang usahanya adalah mengorganisir tentara bayaran (The Mercenaries) Jerman bagi Inggris untuk menjaga koloni-koloni Inggris yang sangat luas. Usulan mencetak mata uang sendiri bagi Amerika, lepas dari sistem mata uang Inggris, akhirnya tiba di hadapan Rothschild. Setelah memperhitungkan segala laba yang akan bisa diperoleh, demikian pula dengan penguasaan politisnya, maka Rothschild akhirnya menganggukkan kepalanya. Dengan cepat lahirlah sebuah undang-undang yang memberi hak kepada pemerintah Inggris di koloni Amerika untuk mencetak mata uangnya sendiri bagi kepentingan koloninya tersebut. Seluruh asset koloni Amerika pun dikeluarkan dari Bank Sentral Inggris, sebagai pengembalian deposito sekaligus dengan bunganya yang dibayar dengan mata uang yang baru. Hal ini menimbulkan harapan baru di koloni Amerika. Tapi benarkah demikian?

Dalam jangka waktu setahun ternyata Bank Sentral Inggris—lewat pengaruh pemodal Yahudi—menolak menerima pembayaran lebih dari 50% dari nilai mata uang Amerika, padahal ini dijamin oleh undang-undang yang baru. Dengan sendirinya, nilai tukar mata uang Amerika pun anjlok hingga setengahnya. “…Masa-masa makmur telah berakhir, dan berubah menjadi krisis ekonomi yang parah. Jalan-jalan di seluruh koloni tersebut kini tidak lagi aman,” demikian paparan Benjamin Franklin yang tercatat dalam Dokumen Kongres AS nomor 23.

Belum cukup dengan itu, pemerintah pusat Inggris memberlakukan pajak tambahan kepada koloninya tersebut yakni yang dikenal sebagai Pajak Teh. Keadaan di koloni Amerika bertambah buruk. Kelaparan dan kekacauan terjadi di mana-mana. Ketidakpuasan rakyat berbaur dengan ambisi sejumlah politikus. Situasi makin genting. Dan tangan-tangan yang tak terlihat semakin memanaskan situasi ini untuk mengobarkan apa yang telah terjadi sebelumnya di Inggris dan Perancis: Revolusi.

Dalam sejarah dunia, revolusi merupakan hal yang dibutuhkan tokoh-tokoh dalam bayangan gelap untuk menguasai suatu negara atau suatu wilayah dengan cepat. Tak perduli berapa juta rakyat menjadi korbannya.

Sejarah mencatat, bentrokkan bersenjata antara pasukan Inggris melawan pejuang kemerdekaan Amerika Serikat terjadi pada 19 April 1775. Jenderal George Washington diangkat menjadi pimpinan kaum revolusioner. Selama revolusi berlangsung, Konspirasi Yahudi Internasional seperti biasa bermain di kedua belah pihak. Yang satu mendukung Inggris, memberikan utang dan senjata untuk memadamkan ‘pemberontakan kaum revolusioner’, sedang yang lain mendukung kaum revolusioner dengan uang dan juga senjata. Tangan-tangan Konspirasi menyebabkan Inggris kalah dan pada 4 Juli 1776, sejumlah tokoh Amerika Serikat mendeklarasikan kemerdekaannya.

Merdeka secara politis ternyata tidak menjamin kemerdekaan penuh secara ekonomis. Kaum pemodal Yahudi dari Inggris masih saja merecoki pemerintahan yang baru saja terbentuk. Rothschild dan seluruh jaringannya tanpa lelah terus menyusupkan agen-agennya ke dalam tubuh Kongres. Dua orang agen mereka, Alexander Hamilton dan Robert Morris pada tahun 1783 berhasil mendirikan Bank Amerika (bukan bank sentral), sebagai ‘wakil’ dari Bank Sentral Inggris.

Melihat gelagat yang kurang baik, Kongres membatalkan wewenang Bank Amerika untuk mencetak uang. Pertarungan secara diam-diam ini berlangsung amat panas. Antara kelompok pemodal Yahudi dengan sejumlah tokoh Amerika, yang herannya banyak pula yang merupakan anggota Freemasonry, untuk menguasai perekonomian negara yang baru ini.

Thomas Jefferson menulis surat kepada John Quincy Adams, “Saya yakin sepenuhnya bahwa lembaga-lembaga keuangan ini lebih berbahaya bagi kemerdekaan kita daripada serbuan pasukan musuh. Lembaga keuangan itu juga telah melahirkan sekelompok aristokrat kaya yang kekuasaannya mengancam pemerintah. Menurut hemat saya, kita wajib meninjau hak mencetak mata uang bagi lembaga keuangan ini dan mengembalikan wewenang itu kepada rakyat Amerika sebagai pihak yang paling berhak.”

Mengetahui surat ini, para pemodal Yahudi amat marah. Nathan Rothschild secara pribadi mengancam Presiden Andrew Jackson akan menciptakan kondisi Amerika yang lebih parah dan krisis berkepanjangan. Tapi Presiden Jackson tidak gentar. “Anda sekalian tidak lain adalah kawanan perampok dan ular. Kami akan menghancurkan kalian, dan bersumpah akan menghancurkan kalian semua!”

Pemodal Yahudi benar-benar marah sehingga mendesak Inggris agar menyerbu Amerika dan terjadilah perang lagi pada tahun 1816.

William Guy Carr telah merinci kejadian demi kejadian ini dengan sangat bagus. Presiden Abraham Lincoln sendiri pada malam tanggal 14 April 1865 dibunuh oleh seorang Yahudi bernama John Dickles Booth. Konspirasi memerintahkan pembunuhan ini karena mengetahui bahwa Presiden Lincoln akan segera mengeluarkan sebuah undang-undang yang akan menyingkirkan hegemoni Konspirasi terhadap Amerika. Si pembunuh Lincoln, Dickles Booth, berhubungan dengan Yahuda B. Benjamin, seorang agen Rothschild di Amerika. Booth sendiri tertangkap dan dihukum, sedangkan pihak Konspirasi tetap aman.

Bagi yang tertarik mendalami masa-masa awal berdirinya negara Amerika Serikat, pertarungan antara pihak Kongres-Nasionalis dengan para pemodal Yahudi Internasional dalam menguasai perekonomian AS hingga The Federal Reserve atau Bank Sentral Amerika berdiri, yang lucunya dimiliki oleh swasta bukan pemerintah, bisa membaca buku William Guy Carr yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh penerbit Pustaka Alkautsar berjudul “Yahudi Menggenggam Dunia”, sebuah buku lagi yang juga saya rekomendasikan adalah The Creature From Jekyll Island: A Second Look at the Federal Reserve (American Opinion Publishing, Inc; 1994) karya Edward Griffin, yang edisi Indonesianya telah diterbitkan oleh Esok Press dengan judul “Serial The Fed 1: Monster dari Jekyll Island, Sebuah Studi Mendalam Tentang The Federal Reserve” yang didistribusikan oleh LSM PaRaM. Dalam kedua buku tersebut, kita akan bisa memahami bahwa sesungguhnya bangsa Amerika sekarang ini telah menjadi kuda tunggangan, sedang dijajah, oleh satu kekuatan bayangan yang disebut Konspirasi Yahudi Internasional. Bahkan kita akan mendapat kesimpulan yang kuat dan mengagetkan: Negara Amerika Serikat serta seluruh warganegara dan asset-asetnya sebenarnya milik dari The Federal Reserve.

Dalam salah satu kertas presentasinya, seorang profesor Amerika dengan nama samaran “Aristoteles”, menguraikan sebab-sebab kebangkrutan pemerintah Amerika Serikat berjudul “U.S Government Bankruptcy Proceedings”. Walau hanya berisi pokok-pokok peristiwa, namun makalah tersebut sangat penting untuk diketahui. Inilah salinannya:

Sebelum tahun 1913, pemerintah Amerika memperoleh dana dari tarif impor. Pada saat itu belum ada pajak dikenakan pada warganegara. Mata uang Amerika dibuat dari logam asli atau yang bisa dihargai/dikembalikan sebagai logam—dikenal sebagai “uang asli”.

Pada tahun 1913 para bankers memutuskan bahwa telah terjadi kekurangan mata uang di Amerika dan pemerintah Amerika tidak bisa menerbitkan mata uang lagi karena semua emas cadangannya telah terpakai.

Agar ada sirkulasi tambahan uang, kelompok orang mendirikan satu bank yang dinamakan “The Federal Reserve Bank of New York”. Kemudian Federal Reserve Bank di New York menjual stock yang dimiliki dan dibeli oleh mereka sendiri senilai US$ 450.000.000 melalui bank-bank sebagai berikut: Rothschild Bank of London, Rothschild Bank of Berlin, Warburg Bank of Hamburg, Warburg Bank of Amsterdam (Keluarga Warburg mengontrol German Reichsbank bersama Keluarga Rothschild), Israel Moses Seif Bank of Italy, Lazard Brothers of Paris, Citibank, Goldman & Sach of New York, Lehman & Brothers of New York, Chase Manhattan Bank of New York, dan Kuhn & Loeb Bank of New York.

Karena bank-bank tersebut mempunyai cadangan emas yang besar, maka bank tersebut dapat mengeluarkan mata uang yang dengan jaminan emas tersebut dan mata uang tersebut disebut “Federal Reserve Notes”. Bentuknya sama dengan mata uang Amerika dan masing-masing dapat saling tukar.

Untuk membayar bunga, pemerintah Amerika menciptakan pajak. Jadi sebenarnya warganegara Amerika membayar bunga kepada Federal Reserve. Pajak ini dimulai tahun 1913, pada tahun yang sama Federal Reserve Bank didirikan. Seluruh pajak yang terkumpul dibayarkan ke Federal Reserve sebagai bunga atas pinjaman.

Awal tahun 1929, Federal Reserve berhenti menerima uang emas sebagai bayaran. Yang berlaku hanya ‘uang resmi’. Federal Reserve mulai menarik uang kertas yang dijamin emas dari sirkulasi dan menggantinya dengan ‘uang resmi’.

Sebelum tahun 1929 berakhir, ekonomi Amerika mengalami malapetaka (dikenal dengan masa ‘Great Depression’).Tahun 1931, Presiden Amerika Hoover mengumumkan kekuarangan budjet sebesar US$ 902.000.000.

Tahun 1932 Amerika menjual emas senilai US$ 750.000.000 yang digunakan untuk menjamin mata uang Amerika. Ini sama dengan ‘penjualan likuidasi’ sebuah perusahaan bermasalah. Emas yang dijual ini dibeli dengan potongan (discount rates) oleh bank internasional/bank asing (persis keadaannya seperti di Indonesia sekarang ini), dan pembelinya adalah pemilik Federal Reserve di New York.

Presiden Roosevelt mengalahkan Presiden Hoover di tahun 1932. Dalam sambutannya ia mengatakan, “Satu-satunya hal yang harus kita takutkan adalah ketakutan itu sendiri.” Roosevelt melakukan serangkaian keputusan untuk melakukan reorganisasi pemerintahan Amerika sebagai suatu perusahaan. Perusahaan ini kemudian mengalami kebangkrutan. Amerika bangkrut karena tidak bisa membayar bunganya akibat berhutang kepada Federal Reserve. Akibat bangkrutnya Amerika, maka bank-bank yang merupakan pemilik Federal Reserve sekarang memiliki SELURUH Amerika, termasuk warganegaranya dan asset-assetnya. Negara Amerika bentuknya adalah anak perusahaan Federal Reserve

Federal Reserve telah membangkrutkan seluruh asset Amerika Serikat. Seminggu kemudian, di Parlemen, dilakukan tuntutan impeachment terhadap anggota-anggota dari Dewan Federal Reserve, kebanyakan agen-agen Federal Reserve dan para manajer dari Departemen Keuangan Amerika dengan tuduhan “kejahatan luar biasa dan penyalahgunaan wewenang”, termasuk pencurian lebih dari US$ 80.000.000.000 pertahun selama lima tahun (total US$ 400.000.000.000!)

Tahun 1934 Roosevelt memerintahkan seluruh bank di Amerika untuk tutup selama satu minggu dan menarik dari masyarakat emas dan mata uang yang diback-up emas dan menggantinya dengan “seolah-olah uang” yang dicetak Federal Reserve. Tahun itu dikenang sebagai ‘Liburan Bank Nasional’.

Rakyat mulai menahan emasnya karena mereka tidak mau menggunakan kertas tak bernilai “seolah-olah uang”. Karena itu Roosevelt pada tahun 1934 mengeluarkan perintah bahwa setiap warganegara dilarang memiliki emas, karena illegal. Para hamba hukum mulai melakukan penyelisikan pada orang-orang yang memiliki emas, dan segera menyitanya jika ditemukan. (Catatan: Pada saat itu rakyat yang ketakutan berbondong-bondong menukar emasnya dengan sertifikat/bond bertuliskan I.O.U yang ditandatangani oleh Morgenthau, Menteri Keuangan Amerika). Hal ini merupakan perampokan emas besar-besaran yang terjadi dalam sejarah umat manusia. Tahun 1976 Presiden Carter mencabut aturan ini.

Tahun 1963 Presiden Kennedy memerintahkan Departemen Keuangan Amerika untuk mencetak uang logam perak. Langkah ini mengakhiri kekuasaan Federal Reserve karena dengan memiliki uang sendiri, maka rakyat Amerika tidak perlu membayar bunga atas uangnya sendiri. Lima bulan setelah perintah itu dikeluarkan, Presiden Kennedy mati dibunuh.

Langkah pertama Presiden Johnson adalah membatalkan keputusan Presiden Kennedy dan memerintahkan Departemen Keuangan Amerika untuk menghentikan pencetakan mata uang perak sekaligus menarik mata uang perak dari peredaran untuk dimusnahkan.

Pada hari yang sama Kennedy dimakamkan, Federal Reserve Bank mengeluarkan uang ‘no promise’ yang pertama. Uang ini tidak menjanjikan bahwa mereka akan membayar dalam mata uang yang sah secara hukum, tetapi mata uang ini merupakan alat pembayaran yang berlaku.

Presiden Ronald Reagan merencanakan memperbaiki pemerintahan Amerika sesuai dengan aturan konstitusi. Ia ditembak beberapa bulan kemudian oleh anak dari teman dekatnya, Wakil Presiden George Bush. Reagan bisa diselamatkan, dan dia tidak mengeluarkan perintah baru dan pada tahun 1987 untuk melaksanakannya namun perintah tersebut tidak ditanggapi oleh pemerintah Amerika.

Tahun 1993, James Traficant dalam pidatonya yang terkenal di Parlemen mengutuk sistem Federal Reserve sebagai suatu penipuan besar-besaran. Tak lama setelah itu ia menjadi korban penyelidikan korupsi sekali pun tidak ada tuntutan kepadanya selama bertahun-tahun.

Uang dollar yang dicetak sebelum tahun 2000 tertera kata-kata Federal Reserve Bank cabang mana yang mengeluarkan dan menjamin uang tersebut. Pada cetakan tahun 2000 dalam desain mata uang yang baru hanya tertera Federal Reserve System.

Pada tahun 2002, Traficant akhirnya terbukti korupsi. Ia mengatakan bahwa saksi-saksi yang melawan dia semuanya dipaksa untuk berbohong. Ia juga mengeluh karena tidak diperkenankan menghubungi semua orang yang menyelidikinya, sebagai saksi.

Henry Ford pernah berkata, “Barangkali ada bagusnya rakyat Amerika pada umumnya tidak mengetahui asal-usul uang, karena jika mereka mengetahuinya, saya yakin esok pagi akan timbul revolusi.”

  1. Ford Country: Membangun Agen Elite untuk IndonesiaMenurut David Ransom

Ada pula informasi penting yang menarik dari Steve Weissman, ed, anggota dari Pusat Studi Pasifik dan Amerika Utara pada Kongres Amerika Latin, The Trojan Horse: tentang Sebuah Kajian  Radikal tentang Bantuan Asing (Palo Alto CA: Ramparts Press, 1975 edisi revisi)., Hlm 93 – 116.    Sumber:   http://www.cia-on-campus.org/internat/indo.html\  tentang strategi neoimperialime-neokolonialisme melalui hutang bantuan dana asing terhadap Republik Indonesia.

Catatan David Ransom: Sebagian besar bahan dalam artikel ini dikumpulkan dari berbagai wawancara pribadi yang dilakukan antara Mei 1968 dan Juni 1970. Wawancara dengan berbagai anggota Departemen Luar Negeri dan Ford Foundation dari masa lalu dan sekarang, anggota fakultas di Harvard, Berkeley, Cornell, Syracuse, dan University of Kentucky, dan orang Indonesia, baik yang mendukung dan menentang pemerintah Soeharto. Bila memungkinkan, nama mereka muncul dalam teks. Informasi lain dalam artikel ini berasal dari pembacaan berbagai macam literatur yang tersedia tentang sejarah dan politik Indonesia. Akibatnya, hanya item-item yang catatan kaki yang secara langsung berupa kutipan atau parafrase dari sumber tercetak.

Pada awal tahun enam puluhan, kata “Indonesia” adalah merupakan kata-kata kotor bagi perkembangan dunia kapitalisme. Pengambil-alihan perusahaan swasta oleh Negara Indonesia, penyitaan dan nasionalisme merajalela, menyebabkan para ekonom liberal dan para pengusaha sama-sama takut bahwa dongeng semua kekayaan di Hindia – sawit, karet dan timah – akan hilang diambil Soekarno yang berapi-api dan dua puluh juta pengikut Partai Komunis Indonesia (PKI) yang berorientasi ke Peking.

Kemudian, pada bulan Oktober 1965, para jenderal militer Indonesia masuk mengarahkan  pembalasan mereka terhadap “kudeta kolonel” yang gagal, menjadi program anti-komunis, dan membuka kesempatan eksploitasi sumber daya alam negara Indonesia yang luas secara penuh oleh perusahaan-perusahaan Amerika. Setelah itu, pada 1967, Presiden Amerika Richard Nixon menggambarkan Indonesia sebagai satu “hadiah terbesar di kawasan Asia Tenggara.”1 Jika Vietnam telah menjadi lahan kekalahan utama pasca perang bagi sebuah perluasan imperialism Amerika, maka pembalikan haluan (politik) di Indonesia yang merupakan tetangga dekat Vietnam, adalah kemenangan tunggal terbesar.

Tak perlu dikatakan, para jenderal rezim militer Indonesia-lah yang memberikan sebagian besar sahamnya untuk kesuksesan Amerika itu. Tapi yang berdiri di sisi mereka, dan yang memberikan saham jangka panjang yang sangat besar dan luar biasa adalah tim ekonom Indonesia, mereka semuanya dididik di Amerika Serikat sebagai bagian dari strategi 20 tahun disponsori oleh lembaga bantuan beasiswa swasta yang paling kuat dunia, yang disokong dana miliaran dolar dari Ford Foundation .

Namun strategi terhadap Indonesia sudah dimulai jauh sebelum Ford Foundation mengalihkan perhatiannya ke kancah internasional.

Setelah kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II, gerakan revolusioner menyapu Asia, dari India ke Korea, dari Cina ke Filipina, banyak yang menimbulkan ancaman bagi Pax Pacifica Amerika yang sudah terencana dengan baik. Tapi kaum nasionalis Indonesia, meski bertahan dalam kesulitan  dalam melawan invasi Belanda sesudah perang yang ingin melanjutkan pemerintahan Hindia Belanda, tidak pernah membawa perjuangan mereka menjadi perang rakyat besar-besaran. Sebaliknya, pemimpinnya yang  dekat dengan Negara Barat memenangkan kemerdekaan mereka di ruang tamu kantor Washington dan New York. Pada 1949 Amerika berhasil membujuk Belanda untuk mengambil tindakan sebelum revolusi Indonesia berjalan terlalu jauh, dan kemudian belajar untuk hidup berdamai dengan nasionalisme dan yang seperti itu. Para diplomat Amerika membantu rancangan perjanjian yang memberikan Indonesia kemerdekaan politik mereka, yang melestarikan kehadiran kekuatan ekonomi Belanda, dan terbuka lebarnya  pintu untuk masuknya pengaruh budaya dan ekonomi baru Amerika Serikat.

Di antara mereka yang menangani manuver diplomatik di AS adalah dua aristokrat muda Indonesia: Soedjatmoko dan Sumitro Djojohadikusumo, seorang ekonom dengan gelar Ph.D. lulusan dari Belanda. Keduanya adalah anggota elite yang secara nominal anggota gerakan sosialis PSI (partai Sosialis Indonesia), salah satu partai politik Indonesia yang lebih kecil dan lebih berorientasi Barat.

Tertekan oleh momok Sukarno dan oleh sayap kiri yang kuat dari pasukan revolusi kemerdekaan Indonesia, pembentukan pengaruh politik Amerika akhirnya menemukan nasionalisme hambar yang ditawarkan oleh Soedjatmoko dan Sumitro, sebagai alternatif yang paling nyaman bagi Amerika. “Strategi The Marshall Plan untuk Eropa tergantung pada ketersediaan sumber daya di Asia,” kata Soedjatmoko kepada para pendengarnya di New York, dan dia menawari mereka, Indonesia yang terbuka untuk  “kerja sama yang bermanfaat dengan Barat.”2   Di Sekolah Studi Internasional Lanjutan di Washington yang didanai Ford  Foundation pada awal tahun 1949, Sumitro menjelaskan bahwa sosialisme jenisnya menjamin  “akses bebas” ke sumber daya alam Indonesia dan “insentif yang cukup” untuk investasi perusahaan asing.3

Ketika kemerdekaan (formal internasional/ de jure) datang kemudian pada tahun itu, Sumitro kembali ke Jakarta untuk menjadi menteri perdagangan dan industri (dan kemudian menjadi menteri keuangan dan dekan fakultas ekonomi di Universitas Indonesia di Jakarta). Dia membela sebuah konsep”stabilitas” ekonomi yang menyukai investasi Belanda dan, dengan hati-hati menghindari radikalisme, dan menjadikan Hjalmar Schacht sebagai penasehat dan arsitek ekonomi dari Dunia Ketiga.

Sumitro mendapatkan dukungan PSI dan sekutu “modernis” mereka  yang secara numerik kuat, yaitu Partai Masyumi, sebuah kendaraan para pedagang komersial dan santri Islam pemilik tanah di Indonesia. Tapi jelas ia berenang melawan arus. Karena Kaum Komunis PKI, kaum Nasionalis PNI pro Sukarno, Angkatan Darat, kaum Islam ortodoks NU – semua orang, pada kenyataannya mengendarai gelombang nasionalisme pasca perang, kecuali PSI dan Masyumi. Dalam pemilu nasional 1955 – untuk Indonesia pertama dan terakhir – PSI disurvei tempat kelima terkecil. Hal itu lebih buruk dalam pemungutan suara lokal 1957, di mana PKI Komunis muncul sebagai partai terkuat.

Namun demikian, ketika Presiden Soekarno mulai menasionalisasi kepemilikan Perusahan Belanda pada tahun 1957, Sumitro bergabung dengan para pemimpin Masjumi dan komandan Angkatan Darat pembangkang dalam Pemberontakan Kepulauan Luar Jawa, yang didukung sebentar oleh CIA. Pemberontakan Itu secara spektakuler tidak berhasil. Dari kegagalan di Sumatera dan Sulawesi, Sumitro melarikan diri ke pengasingan dan berkarir sebagai konsultan pemerintah dan bisnis di Singapura. PSI dan Masyumi dilarang oleh Sukarno..

Orang Indonesia yang menjadi sekutu Amerika telah berkolusi dengan kekuatan imperialis untuk menggulingkan pemerintahan nasionalis populer terpilih, yang dipimpin oleh seorang pria (Soekarno) yang dianggap sama seperti George Washington bagi negaranya – dan mereka telah kehilangan. Jadi kehancuran mereka telah didiskreditkan sehingga tidak ada suatu keajaiban yang bisa mengembalikan mereka ke kursi kekuasaan.

Keajaiban tersebut yang mengambil waktu satu dekade untuk melakukannya, dan itu datang dari luar manuver diplomasi, permainan politik partai, bahkan invasi pasukan tentara Amerika. Metode-metode tersebut, di Indonesia dan di tempat lain, telah gagal. Justru mukjizat (bagi Amerika) datang malahan melalui “lorong-lorong suci” akademisi, yang dipandu oleh tangan “mulia” filantropi.

Pendidikan telah lama menjadi lengan kekuasaan negara, dan karena itulah mengapa Dekan Rusk yang menjabarkan fungsinya di Pasifik pada tahun 1952, hanya beberapa bulan sebelum ia mengundurkan diri sebagai Asisten Sekretaris Negara untuk Urusan Timur Jauh,  untuk mengepalai Yayasan Rockefeller. “Agresi Komunis” di Asia memerlukan tidak hanya  orang Amerika yang dilatih untuk berperang di sana, tetapi “kita harus membuka fasilitas pelatihan kita untuk meningkatkan jumlah teman kita dari seluruh Pasifik.” 4

Ford Foundation, di bawah pimpinan Paul Hoffman (dan yang bekerja sama dengan Rockefeller Foundation), bergerak cepat untuk menerapkan saran Rusk bagi Indonesia. Sebagai kepala dari Marshall Plan di Eropa, Hoffman telah membantu mengatur “legalisasi kemerdekaan Indonesia” dengan memotong dana bantuan ke Belanda yang kontra dan mengancam pemotongan total bantuan kepada Belanda. Karena Amerika Serikat menggantikan posisi Belanda, Hoffman dan Ford akan bekerja melalui universitas-universitas Amerika terbaik – MIT, Cornell, Berkeley, dan akhirnya Harvard – untuk mencetak jenjang hirarki orang Indonesia yang lama menjadi administrator modern, yang dilatih untuk bekerja di bawah pemerintahan tidak langsung baru Amerika. Dalam jargon Ford sendiri, mereka akan menciptakan sebuah “elit modernisasi.”

Anda tidak dapat memiliki sebuah negara modern tanpa elit modernisasi,” jelas wakil presiden wakil divisi internasional Ford, Frank Sutton. “Itu salah satu alasan kenapa kami telah memberikan banyak perhatian pada pendidikan universitas.” Sutton menambahkan bahwa tidak ada tempat yang lebih baik untuk menemukan elite seperti itu daripada di antara “mereka yang berdiri di suatu tempat dalam struktur sosial di mana prestise, kepemimpinan, dan peduli kepentingan pribadi, sebagaimana selalu yang mereka lakukan.” 

Ford meluncurkan usahanya untuk membuat Indonesia sebuah “negara modern” pada tahun 1954 dengan proyek-proyek lapangan dari MIT dan Cornell. Para sarjana yang dihasilkan oleh kedua proyek – satu di bidang ekonomi, yang lain dalam pembangunan politik – telah secara efektif mendominasi bidang studi Indonesia di Amerika Serikat sejak itu. Dibandingkan dengan apa yang mereka akhirnya produksi di Indonesia, bagaimanapun, ini merupakan prestasi yang cukup sederhana. Bekerja melalui Pusat Studi Internasional (Center for International Studies,  gagasan Max Millikan dan Walt W Rostow yang disponsori CIA.), Ford mengirimkan tim dari MIT untuk menemukan “penyebab stagnasi ekonomi di Indonesia.” Sebuah contoh menarik dari upaya itu adalah studi Guy Pauker tentang “kendala politik” terhadap pembangunan ekonomi, kendala seperti pemberontakan bersenjata. “

Dalam perjalanan pekerjaan lapangan, Pauker harus tahu dengan cukup baik perwira-perwira tinggi Angkatan Darat Indonesia. Ia menemukan bahwa mereka “jauh lebih mengesankan” daripada para politisi. “Aku adalah orang pertama yang tertarik pada peran militer dalam pembangunan ekonomi,” kata Pauker. Dia juga harus tahu sebagian besar tokoh kunci warga sipil: “Dengan pengecualian dari sebuah kelompok yang sangat kecil,” mereka “hampir benar-benar dilupakan” dari apa yang Pauker sebut pembangunan modern. Tidak mengherankan, “kelompok yang sangat kecil” itu terdiri dari bangsawan-intelektual PSI, khususnya Sumitro dan murid-muridnya.

Sumitro, pada kenyataannya, telah berpartisipasi dalam briefing tim MIT sebelum mereka meninggalkan Cambridge. Beberapa murid-muridnya juga dikenal oleh tim MIT, telah menghadiri sebuah seminar musim panas yang didanai CIA yang dijalankan di Harvard setiap tahun oleh Henry Kissinger. Salah satu mahasiswa adalah Muhammad Sadli, anak santri pedagang teman baik Pauker. Di Jakarta, Pauker menjalin persahabatan dengan klan PSI dan membentuk sebuah kelompok studi politik yang anggotanya di antaranya adalah kepala Biro Perencanaan Nasional Indonesia (Bappenas) Ali Budiardjo, dan istrinya Miriam Budiarjo, saudara perempuan Soedjatmoko.

Pauker, kelahiran Rumania, telah membantu menemukan sebuah kelompok yang disebut ”Sahabat Amerika Serikat” di Bucharest persis setelah Perang Dunia Kedua. Dia kemudian datang ke Harvard, di mana ia mendapat gelar kesarjanaannya. Sementara banyak orang Indonesia yang telah menuduh sang profesor tersebut memiliki koneksi CIA, Pauker membantah bahwa ia intim dengan CIA sampai 1958, setelah ia bergabung dengan RAND Corporation. Sejak itu, bukan rahasia lagi bahwa ia dilatih dan diarahkan oleh CIA, Pentagon, dan Departemen Luar Negeri Amerika. Nara Sumber yang sangat tinggi tempatnya di Washington mengatakan bahwa dia “terlibat langsung dalam pengambilan keputusan.”

Pada tahun 1954 – setelah tim MIT terjun di lapangan – Ford menelurkan Proyek Indonesia Modern di Cornell University. Dengan modal awal $ 224.000 dan dipenuhi setiap periodik, Ketua Programnya George Kahin telah membangun sayap studi ilmu sosial Indonesia yang didirikan di Amerika Serikat. Bahkan perguruan tinggi di Indonesia harus menggunakan orientasi studi elit Cornell untuk mengajarkan  ilmu politik dan sejarah Indonesia pasca-proklamasi kemerdekaan.

Di antara beberapa orang Indonesia yang dibawa ke Cornell dengan dana hibah (grant) Yayasan Ford dan Rockefeller mungkin yang paling berpengaruh adalah sosiolog-politikus Selo Soemardjan. Sebagai tangan kanannya Sultan Yogyakarta, Selo Soemardjan adalah salah satu orang kuat rezim Indonesia saat itu.

Kelompok ilmiah politik milik Kahin bekerja sama dengan Fakultas Ekonomi milik Sumitro di UI Jakarta.”Sebagian besar orang di Universitas Indonesia pada dasarnya berasal dari keluarga borjuis atau birokrasi,” kenang Kahin. “Mereka hanya sedikit tahu tentang masyarakat mereka. Dalam sebuah “kemenangan” yang berbicara dengan tajam tentang ilusi liberal bermakna baik, Kahin berhasil mendorong mereka untuk “membiarkan kaki mereka kotor” selama tiga bulan di sebuah desa. Banyak orang akan menghabiskan empat tahun di Amerika Serikat.

Bersama dengan Widjojo Nitisastro, anak didik Sumitro yang terkemuka, Kahin mendirikan institut untuk mempublikasikan penelitian pedesaan. Ini tidak pernah berjumlah banyak, kecuali bahwa penasihat Amerika membantu Ford mempertahankan kontak dalam hari-hari yang paling sulit dari Presiden Sukarno.

Kahin masih memikirkan urusan Cornell dengan Ford di Indonesia “sebagai sebuah pernikahan yang cukup bahagia” – dengan dana yang lebih sedikit daripada yang diberikan kepada cover politik. “dana US AID relatif mudah untuk didapatkan”,  ia menjelaskan. “Namun yang pasti di Indonesia, orang bekerja pada masalah politik dengan uang pemerintah [AS] selama periode ini akan menemukan masalah mereka jauh lebih sulit.

Sebagai salah satu akademisi merpati Vietnam terkemuka, Kahin telah kesal kepada Departemen Luar Negeri Amerika pada berbagai kesempatan, dan banyak dari murid-muridnya yang jauh lebih radikal daripada dia. Namun bagi kebanyakan orang Indonesia, pekerjaan Kahin itu benar-benar tidak jauh berbeda dari pekerjaan Pauker itu. Seorang pria yang pergi untuk mengajar, yang lain bekerja untuk RAND dan CIA. Tetapi konsekuensi dari upaya pembangunan bangsa mereka di Indonesia adalah sama.

MIT dan Cornell membuat kontak, mengumpulkan data, membangun keahlian. Hal itu kemudian diwariskan ke Berkeley University untuk benar-benar melatih sebagian besar tokoh kunci Indonesia yang akan merebut kekuasaan pemerintah dan menempatkan pelajaran pro-Amerika mereka ke dalam praktek. Dekan Fakultas Ekonomi UI Sumitro telah menyediakan academic boot camp yang sempurna untuk pasukan penguncang ekonomi ini.

Untuk mengawasi proyek ini, Presiden Ford Foundation, Paul Hoffman telah menyadap Michael Harris, penyelenggara CIO satu kali yang telah memimpin program Marshall Plan di bawah Hoffman di Perancis, Swedia, dan Jerman. Harris yang telah melakukan survei Marshall Plan di Indonesia pada tahun 1951, mengenal Sumitro, dan sebelum pergi keluar diarahkan secara ekstensif oleh promotor Sumitro di New York, Robert Delson, seorang pengacara Park Avenue yang telah menjadi penasihat hukum Indonesia di Amerika Serikat sejak 1949. Harris mencapai Jakarta pada tahun 1955 dan ditetapkan untuk membangun program pascasarjana di bidang ekonomi baru yang luas dari Dekan Sumitro yang didanai Ford.

Kali ini sentuhan profesional dan kehormatan akademis itu harus disediakan oleh Berkeley. Tugas pertama tim Berkeley adalah untuk menggantikan profesor Belanda, yang pengaruh kolonial dan ekonomi kapitalisnya ingin dihentikan oleh Sukarno.Tim Berkeley juga akan meringankan rekan junior Indonesia Sumitro di fakultas ekonomi UI, sehingga Ford dapat mengirim mereka kembali ke Berkeley untuk kredensial yang lebih maju. Sadli sudah ada di sana, berbagi dupleks dengan Pauker, yang datang untuk mengepalai Pusat Studi baru untuk Asia Tenggara dan Asia Selatan. Anak didik Sumitro, Widjojo Nitisastro memimpin kru pertama yang keluar ke  Berkeley.

Sementara rekan junior Indonesia belajar di fakultas ekonomi Amerika di ruang kelas Berkeley, profesor Berkeley mengubah Fakultas Ekonomi di Jakarta menjadi sekolah ekonomi, statistik, dan administrasi bisnis bergaya Amerika. Soekarno keberatan. Pada kuliah tahunan Fakultas, anggota tim Bruce Glassburner ingat, Soekarno mengeluh bahwa “semua orang-orang dapat berkata kepada saya mengenai ‘Schumpeter dan Keynes.” Ketika saya masih muda saya membaca Marx. “Soekarno bisa mengeluh dan mengeluh, tetapi jika ia sama sekali ingin pendidikan Indonesia harus mengambil apa yang ia dapatkan. “Ketika Sukarno mengancam ia akan mengakhiri pendidikan ekonomi Barat,” kata John Howard, direktur lama dari Ford International Training dan Program Penelitian, “Ford mengancam untuk memotong semua program, dan ini membuat Sukarno berubah arah.”

Staf Berkeley juga bergabung dalam upaya untuk menjaga sosialisme Sukarno dan kebijakan nasional Indonesia di teluk. “Kami mendapat banyak tekanan melalui 1958-1959 untuk ‘retooling‘ kurikulum,” kenang Glassburner. “Kami melakukan beberapa dummying-up, Anda tahu – kita pasang ‘sosialisme’ sebagai judul saja kepada banyak mata kuliah yang kami bisa. Tapi benar-benar mencoba untuk menjaga integritas akademik dari tempatnya.”

Proyek, yang dibiayai Ford sebesar $ 2,5 juta, sudah jelas, dan beberapa kali menyatakan, tujuan.”Ford merasa inilah pelatihan orang-orang yang akan memimpin negeri ini ketika Sukarno keluar (diberhentikan),” jelas John Howard.

Ada sedikit kesempatan, tentu saja, bahwa PSI Sumitro sangat kecil kemungkinannya akan mendahului Soekarno di jajak pendapat (pemilu). Tapi “Sumitro merasa kelompok PSI bisa memiliki pengaruh yang jauh dari proporsi kekuatan suara mereka dengan menempatkan orang di posisi kunci dalam pemerintahan,” kenang ketua proyek pertama, seorang profesor bisnis Irlandia yang penuh semangat bernama Len Doyle.

Ketika Sumitro pergi ke pengasingan, Fakultasnya peduli kepadanya. Murid-muridnya mengunjunginya diam-diam dalam perjalanan mereka ke dan dari Amerika Serikat. Orang Amerika yang kuat seperti Harry Goldberg, seorang letnan bos pekerja Jay Lovestone (ketua program internasional CIA), telah menyimpan  kontak jarak dekat dan melihat bahwa pesan-pesan Sumitro mengalir melalui teman Indonesia-nya. Tidak ada dekan yang ditunjuk untuk menggantikannya, ia adalah “Ketua in absentia.”

Semua intrik yang tidak akademis nyaris tidak menyebabkan adanya riak kegelisahan di antara para profesor yang teliti. Sebuah pengecualian yang  tercatat adalah Doyle. “Saya merasa bahwa ada banyak masalah yang saya punyai mungkin telah berasal dari kenyataan bahwa aku tidak yakin posisi Sumitro sebagai perwakilan Ford Foundation adalah dan dalam retrospeksi, mungkin CIA,” kenang Doyle.

Harris mencoba mempengaruhi Doyle untuk menyewa “dua atau tiga orang Amerika yang dekat dengan Sumitro.” Salah satunya adalah seorang teman lama Sumitro dari tim MIT, William Hollinger. Doyle menolak. “Sudah jelas bahwa Sumitro akan terus menjalankan kegiatan Fakultas dari Singapura,” katanya. Tapi itu adalah permainan ia tidak akan mainkan. “Saya merasa bahwa Universitas tidak boleh terlibat dalam apa yang pada dasarnya telah menjadi pemberontakan melawan pemerintah,” jelas Doyle, “apa pun simpati yang mungkin Anda miliki dengan penyebab pemberontakan dan tujuan pemberontak.”

Kembali ke rumah, pertahanan integritas akademis Doyle kesepian tidak dihargai melawan tekanan-tekanan politik yang diberikan melalui Ford. Meskipun ia telah diutus di sana selama dua tahun, Berkeley baru ingat dia setelah satu tahun. “Dia mencoba untuk menjalankan hal-hal,” kata pejabat Universitas sopan berbasa-basi. “Kami tidak punya pilihan selain mengapalkan ia pulang.” Bahkan, Harris dia melambung. “Dalam penilaian saya,” kenang Harris, “ada masalah nyata antara Doyle dan Fakultas.”

Salah satu pria muda yang tinggal di setelah Doyle pergi adalah Ralph Anspach, anggota tim Berkeley sekarang mengajar kuliah di San Francisco. Anspach begitu muak dengan apa yang dilihatnya di Jakarta sehingga dia tidak akan lagi bekerja di bidang ekonomi terapan. “Saya merasa bahwa dalam analisis terakhir aku seharusnya menjadi bagian dari kebijakan imperium Amerika,” katanya, “membawa sains Amerika, dan sikap, dan budaya … menang atas negara-negara – melakukan hal ini dengan banyak sekali koktail dan pembayaran yang  tinggi. Aku baru saja keluar dari semuanya.”

Doyle dan Anspach adalah pengecualian. Sebagian besar profesional akademik menemukan bahwa proyek ini – seperti Ford maksudkan untuk menjadi – awal sebuah karier “Ini adalah istirahat yang luar biasa bagi saya,” jelas Bruce Glassburner, ketua proyek dari 1958-1961. “Tiga tahun di sana memberi saya kesempatan untuk menjadi semacam ekonom tertentu. Aku punya sebuah kategori – saya menjadi seorang ekonom pembangunan -. Dan saya harus mengenal Indonesia, ini membuat perbedaan besar dalam karir saya..”

Berkeley secara bertahap mengeluarkan orang dari Jakarta pada 1961-1962. Konflik terus-menerus antara perwakilan Ford dan ketua Berkeley tentang siapa yang akan menjalankan proyek itu, dalam beberapa bagian mempercepat berakhirnya. Tapi yang lebih penting, para profesor tidak lagi diperlukan, dan mungkin suatu kewajiban politik akan meningkat. Angkatan pertama murid Sumitro telah kembali dengan derajat mereka dan kembali dapat mengontrol sekolah-sekolah.

Tim Berkeley telah melakukan tugasnya. “Jagalah sesuatu tetap hidup,” kenang Glassburner bangga. “Kami telah memasang  sebuah lubang… dan dengan uang Ford Foundation, kami melatih empat puluh atau lebih ekonom mereka.” Apa yang universitas dapatkan keluar dari itu? “Nah, uang biaya overhead (dana operasional), kau tahu.” Dan kepuasan pekerjaan dilakukan dengan baik.

Pada tahun 1959 Pauker menyusun kajian tentang isolasi elektoral PSI dan Pemberontakan Sumitro yang gagal di Kepulauan Luar Jawa dalam makalah yang banyak dibaca berjudul: “Asia Tenggara sebagai Daerah Bermasalah dalam Dekade Berikutnya. “Partai seperti PSI yang “tidak layak untuk kompetisi yang kuat” dengan komunisme, ia menulis.”Komunisme terikat untuk menang di Asia Tenggara… kecuali ada kekuatan pengimbang yang efektif ditemukan. “Yang terbaik dilengkapi” kekuatan pengimbang, tulisnya, adalah “anggota korps perwira nasional sebagai individu tentara nasional dan sebagai struktur yang yang terorganisasi.5   Dari pengasingannya di Singapura, Sumitro setuju, dengan alasan bahwa PSI dan partai Masyumi, yang telah diserang Angkatan Darat, adalah benar-benar “sekutu alami” Angkatan Darat. Tanpa mereka, Angkatan Darat akan menemukan dirinya sendiri secara politis akan terisolasi, katanya. Tetapi untuk terjadinya aliansi sempurna mereka, “rezim Sukarno harus digulingkan dulu. “Sampai saat itu, Sumitro memperingatkan para jenderal agar harus tetap terus “mengawasi” pertumbuhan organisasi petani Komunis yang semakin kuat. Sementara itu para sarjana anak didiknya Ford-Sumitro di Jakarta telah memulai langkah-langkah penting menuju perbaikan hubungan militer.

Untungnya bagi Ford dan citra akademik itu ada sekolah lain di tangan, yaitu: SESKOAD, Sekolah Komando dan Staf Angkatan Darat. Terletak tujuh puluh mil sebelah tenggara dari Jakarta di kosmopolitan Bandung, SESKOAD adalah saraf pusat otak Angkatan Darat. Ada jenderal yang memutuskan masalah organisasi dan politik, ada, perwira senior pada rotasi reguler “yang di-upgread” dengan beberapa manual dan metode yang dijemput selama pelatihan di Fort Leavenworth, Kansas.

Ketika tim Berkeley mengeluarkan dirinya pada tahun 1962, Sadli, Widjojo dan lain-lain dari anggota Fakultas (Ekonomi UI) mulai melakukan perjalanan rutin ke Bandung untuk mengajar di SESKOAD. Mereka mengajarkan “aspek ekonomi pertahanan,” kata Frank Miller dari Ford Foundation, yang menggantikan Harris di Jakarta. Pauker mengisahkan cerita yang berbeda. Sejak pertengahan ’50-an-, ia telah datang untuk mengetahui staf Jenderal Angkatan Darat dengan cukup baik, ia menjelaskan, pertama pada tim MIT, kemudian pada perjalanan untuk RAND. Salah seorang teman yang baik adalah Kolonel Suwarto (bukan Jenderal Soeharto), wakil komandan SESKOAD dan lulusan  pascasarjana Fort Leavenworth1959. Pada tahun 1962, Pauker membawa Suwarto ke RAND.

Selain belajar “segala macam hal tentang urusan internasional” sementara di RAND, Pauker mengatakan, Suwarto juga melihat bagaimana RAND “mengatur sumber daya akademik negara sebagai konsultan.” Menurut Pauker, Suwarto memiliki “ide baru” ketika ia kembali ke Bandung. “Para empat atau lima ekonom top menjadi ‘di-brain wash’ dalam kuliah ilmuwan sosial dan mempelajari masalah-masalah politik masa depan Indonesia di SESKOAD.”

Akibatnya, kelompok ini menjadi penasehat sipil tingkat tinggi Angkatan Darat. Mereka bergabung di SESKOAD dengan alumni program universitas lainnya dari PSI dan Masyumi – Miriam Budiardjo dari kelompok studi MIT Pauker, dan Selo Soemardjan dari program Kahin di Cornell, serta dosen senior dari Institut Teknologi Bandung di dekatnya, di mana Universitas Kentucky telah menjadi mitra “pembangunan kelembagaan” untuk AID sejak tahun 1957.

Para ekonom dengan cepat terjebak dalam konspirasi anti-komunis yang diarahkan pada menumbangkan rezim Sukarno dan didorong oleh Sumitro dari pengasingannya di Singapura. Letnan Jenderal Achmad Yani, komandan Angkatan Darat-in-chief, telah menarik orang dari sekitar dia sebuah “pemikir kepercayaan” dari para jenderal. Itu adalah “rahasia umum,” kata Pauker, bahwa Yani dan otak kepercayaannya sedang membicarakan “rencana darurat” yang untuk “mencegah kekacauan, karena Sukarno harus meninggal tiba-tiba.”  Kontribusi Suwarto mini-RAND, menurut Kolonel Willis Ethel G, atase pertahanan AS di Jakarta dan teman dekat Panglima-in-Chief Yani dan lain-lain dari perintah Angkatan Darat tinggi, adalah bahwa para profesor “akan menjalankan program di perencanaan darurat  ini.”

Tentu saja, para perencana Angkatan Darat khawatir tentang “upaya mencegah kekacauan.” Mereka khawatir tentang PKI. “Mereka tidak akan membiarkan Komunis akan mengambil alih negara ini,” kata Ethel. Mereka juga tahu bahwa ada dukungan besar dari rakyat bagi Sukarno dan PKI dan bahwa banyak darah akan mengalir bila showdown (aksi penggulingan/kudeta) datang.

Ada lembaga lain yang bergabung dengan ekonom Ford dalam mempersiapkan militer. Perwira tingkat Tinggi Indonesia telah memulai program pelatihan di AS di pertengahan ’50-an. Pada tahun 1965 empat ribu perwira telah belajar komando militer skala besar di Fort Leavenworth dan kontra pemberontakan di Fort Bragg. Dimulai pada tahun 1962, ratusan petugas tamu di Harvard dan Syracuse memperoleh keterampilan untuk menjaga ekonomi, maupun militer yang besar, pembentukan, dengan pelatihan dalam segala hal dari administrasi bisnis dan manajemen personil sampai  fotografi udara dan pelayaran/perkapalan6. “Program Bantuan Keselamatan Publik”  yang di Filipina dan Malaya dilatih dan dilengkapi dengan Brigade Mobile di keempat angkatan militer Indonesia dan polisi.

Sementara Angkatan Darat mengembangkan keahlian dan perspektif – milik program bantuan dermawan Amerika – ini juga meningkatkan pengaruh politik dan ekonomi. Di bawah darurat militer bela negara yang dinyatakan oleh Sukarno pada saat Pemberontakan Kepulauan Luar, Angkatan Darat telah menjadi kekuatan dominan di Indonesia. Komandan daerah mengambil alih pemerintah provinsi – merampas kemenangan pluralitas PKI Komunis dalam pemilihan lokal 1957. Takut disapu PKI dalam pemilu nasional yang direncanakan 1959, para jenderal mendesak  Soekarno untuk membatalkan pemilihan umum selama enam tahun. Kemudian mereka bergerak cepat ke gagasan baru Sukarno “demokrasi terpimpin,” meningkatkan jumlah kementerian di bawah kendali mereka sampai ke waktu kudeta militer itu. Bingung oleh keengganan Angkatan Darat untuk mengambil kekuasaan penuh, wartawan menyebutnya sebagai “kudeta merangkak.” 7

Tentara juga bergerak ke dalam perekonomian, pertama dengan mengambil “kontrol pengawasan,” kemudian menguasai kunci dewan direktur  dari property milik Belanda yang PKI telah rebut atas nama “untuk kepentingan rakyat” selama konfrontasi atas Irian Barat pada akhir tahun 1957. Akibatnya, perkebunan dikendalikan jenderal, industri kecil, BUMN minyak dan timah, dan perusahaan negara yang menjalankan ekspor-impor, yang pada tahun 1965 pemerintah  memonopoli pembelian dan telah bercabang ke penggilingan, pengiriman, dan distribusi gula.

Perwira tinggi tersebut tidak lahir dalam aristokrasi Indonesia yang segera bergabung, dan di pedesaan mereka menyemen aliansi – sering dengan melalui ikatan keluarga – dengan Muslim santri pemilik tanah yang merupakan tulang punggung dari Partai Masyumi. “Tentara dan polisi sipil,” tulis Robert Shaplen dari New York Times, “hampir menguasai seluruh aparatus negara.” Willard Hanna dari American University menyebutnya “bentuk baru dari pemerintah: perusahaan Militer-swasta” 8.  Akibatnya, “aspek ekonomi pertahanan” menjadi subjek (mata kuliah) yang luas di SESKOAD. Tapi ekonom Ford Indonesia membuatnya  lebih luas dengan melakukan untuk mempersiapkan kebijakan ekonomi untuk periode pasca-Sukarno di sana juga.

Selama periode ini, kaum Komunis terjepit di antaranya. Kehilangan kemenangan mereka di jajak pendapat (pemilu) dan tidak mau berpisah dengan Sukarno, mereka mencoba untuk membuat yang terbaik dari “demokrasi terpimpin”-nya,  berpartisipasi dengan Angkatan Darat dalam koalisi kabinet. Pauker menggambarkan strategi PKI sebagai “berusaha untuk menjaga jalan parlementer terbuka,” sambil berusaha untuk datang ke kekuasaan dengan “aklamasi (suara terbanyak).”  Itu berarti membangun prestise/gengsi PKI sebagai “yang paling solid, sangat berguna, disiplin, terorganisir dengan baik, mempunyai kemampuan politik yang kuat di negara ini”,  yang akan mengubah Indonesia 9 “ketika semua kemungkinan solusi yang lain telah gagal.”

Setidaknya dalam angka, kebijakan PKI sukses. Kebanyakan Federasi buruh utama adalah komunis, seperti organisasi petani terbesar dan terkemuka, dan kelompok perempuan dan pemuda. Pada 1963, tiga juta orang Indonesia, kebanyakan dari mereka ada di Jawa yang sangat padat penduduknya, adalah anggota PKI, dan diperkirakan tujuh belas juta anggota organisasi yang terkait – sehingga merupakan Partai Komunis terbesar di dunia di luar Rusia dan Cina. Pada saat Kemerdekaan partai itu hanya telah berjumlah delapan ribu.

Pada bulan Desember 1963, Ketua PKI DN Aidit memberikan sanksi resmi untuk “tindakan sepihak” yang telah dilakukan oleh petani untuk diberlakukannya hukum reformasi tanah (Land Reform) dan berbagi panen-tanaman, yang sudah ada di buku. Meskipun kepemilikan tuan tanah  itu tidak besar, kurang dari separuh petani Indonesia memiliki tanah yang mereka kerjakan, dan ini yang paling memiliki kurang dari satu hektar. Sebagai “tindakan sepihak” para petani mengumpulkan momentum, Soekarno, melihat koalisinya terancam, mencoba untuk memeriksa kekuasaannya dengan mendirikan “pengadilan land-reform” yang memasukkan wakil-wakil petani. Tapi di pedesaan, polisi terus berbenturan dengan petani dan melakukan penangkapan massal. Di beberapa daerah, kelompok pemuda santri mulai serangan mematikan terhadap para petani. Karena Angkatan Darat memegang kekuasaan negara di sebagian besar wilayah, “tindakan sepihak” para petani dianggap diarahkan untuk melawan kewenangannya.

Pauker menyebutnya “perjuangan kelas di pedesaan” dan menunjukkan bahwa PKI telah menempatkan dirinya “di posisi bertabrakan dengan Angkatan Darat.” 10 Tetapi tidak seperti Komunis Mao di pra-revolusioner Cina, PKI tidak punya Tentara Merah. Setelah memilih jalan parlementer, PKI terjebak dengan itu. Pada awal 1965, para pemimpin PKI menuntut agar pemerintah Sukarno (di mana mereka menjadi menteri kabinet) membentuk sebuah milisi rakyat – lima juta pekerja/buruh bersenjata, sepuluh juta petani bersenjata. Tetapi kekuasaan Sukarno bolong. Angkatan Darat telah menjadi negara dalam negara. Adalah mereka – dan bukan Sukarno atau PKI – yang memegang persenjataan.11

Buktinya datang pada bulan September 1965. Pada malam tanggal 30, pasukan pembangkang  di bawah komando perwira tingkat rendah Angkatan Darat, dalam aliansi dengan para perwira dari sebagian kecil Angkatan Udara Indonesia, membunuh Jenderal Ahmad Yani dan lima anggota “otak kepercayaan-SESKOAD-nya “. Dengan dipimpin oleh Letnan Kolonel Untung, para pemberontak merebut stasiun radio Jakarta dan pagi berikutnya menyiarkan sebuah pernyataan bahwa Gerakan 30 September mereka diarahkan terhadap “Dewan Jenderal”, yang mereka umumkan “Dewan Jendral” itu disponsori CIA dan memiliki sendiri rencana kudeta pada Hari Angkatan Bersenjata, empat hari kemudian.

Aksi “pencegahan kudeta militer” oleh Letkol. Untung cepat runtuh. Soekarno, yang berharap untuk mengembalikan keseimbangan kekuatan pra-kudeta, tidak memberinya dukungan. PKI tidak menyiapkan demonstrasi jalanan, tidak ada pemogokan, tidak ada pemberontakan terkoordinasi di pedesaan. Para pembangkang sendiri telah salah dalam membunuh Jenderal Nasution dan tampaknya meninggalkan/meluputkan Jenderal Suharto dari daftar mereka. Soeharto menggerakkan pasukan elit paracommandos (Kopasus) dan unit-unit Divisi Siliwangi Jawa Barat untuk melawan kolonel Untung. Pasukan Untung, tidak percaya diri, misi mereka, dan kesetiaan mereka, tidak punya pijakan berdiri. Semuanya sudah berakhir dalam sehari.

Komando  tertinggi Angkatan Darat dengan cepat menyalahkan Komunis untuk kudeta, sejak itu barisan pers Barat telah mengikutinya. Namun kurangnya ekspresi aktivitas demonstrasi di jalan-jalan dan pedesaan membuat tuduhan keterlibatan PKI tidak mungkin, dan banyak spesialis Indonesianis percaya dengan pendapat sarjana Belanda WF Wertheim, bahwa “kudeta yang dipimpin Untung … sebagaimana yang diklaim begitu – adalah sebuah urusan intern Angkatan Darat yang mencerminkan ketegangan serius antara perwira dari Divisi Diponegoro Jawa Tengah, dengan Komando Tertinggi Angkatan Darat di Jakarta ….” 12 

Sayap Kiri, di sisi lain, kemudian mengasumsikan bahwa CIA telah memiliki campur tangan berat dalam urusan ini. Para staf resmi kedutaan Amerika sudah lama minum anggur dan makan malam apparatchiks bersama para mahasiswa yang bangkit untuk memimpin demonstrasi yang menjatuhkan Soekarno. CIA itu dekat dengan Angkatan Darat, terutama dengan Kepala Intelijen Achmed Sukendro, yang telah menahan agen-agennya dengan bantuan AS setelah 1958, dan kemudian membiayainya untuk belajar di University of Pittsburgh di awal tahun enam puluhan. Tapi Sukendro dan sebagian besar anggota lain dari Komando Tertinggi Indonesia sama-sama dekat dengan atase militer kedutaan AS, yang tampaknya telah membuat kontak Pemimpin Washington dengan TNI Angkatan Darat, baik sebelum dan sesudah percobaan kudeta. Semuanya, mengingat make-up dan sejarah para jenderal dan sekutu “modernis” mereka dan para penasehat, jelas bahwa pada titik ini baik CIA maupun Pentagon butuh untuk memainkan peran yang lebih dari peran bawahan.

Para profesor Indonesia mungkin telah membantu menyusun layout rencana “kontingensi”/kedaruratan  Angkatan Darat, tapi tidak ada yang akan meminta mereka untuk turun ke jalan dan membuat “revolusi”. Bahwa mereka bisa meninggalkan mahasiswa mereka. Karena  kurangnya  organisasi massa, Angkatan Darat bergantung pada mahasiswa untuk memberikan kesan orisinalitas dan “popularitas” kepemimpinan dalam peristiwa yang diikuti. Adalah mahasiswa yang menuntut pemenggalan kepala Sukarno, dan itu adalah mahasiswa – sebagai propagandis – yang membawa seruan jihad (perang agama) ke desa-desa.

Pada akhir Oktober, Brigadir Jenderal Sjarif Thajeb – menteri pendidikan tinggi lulusan Harvard (dan sekarang duta besar untuk Amerika Serikat) – membawa para pemimpin mahasiswa bersama di ruang tamunya untuk menciptakan gerakan Komando Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI) .13 Banyak pemimpin KAMI adalah mahasiswa apparatchiks tua yang telah didekati oleh kedutaan AS. Beberapa di antaranya telah melakukan perjalanan ke Amerika Serikat sebagai pertukaran siswa American Field Service (AFS), atau pada tamasya panjang tahun  dalam “Proyek Kepemimpinan Mahasiswa Asing/Foreign Students Leaderships Project” yang disponsori oleh US National Student Association di tahun-tahun  makan salad CIA-nya.

Hanya beberapa bulan sebelum kudeta, Duta Besar AS Marshall Green tiba di Jakarta, dengan membawa reputasi memiliki pengalaman mendalangi mahasiswa dalam penggulingan Syngman Rhee di Korea dan memicu rumor bahwa tujuannya di Jakarta adalah untuk melakukan hal yang sama di sana. Manual lama tentang organisasi mahasiswa baik di Korea maupun Inggris adalah disuplai  oleh kedutaan Amerika untuk pimpinan puncak KAMI 9Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia) segera setelah kudeta.

Namun, kepemimpinan KAMI paling militan datang dari Bandung, di mana Universitas Kentucky telah sepuluh tahun memasang Program “pembangunan kelembagaan”  di Institut Teknologi Bandung (ITB), yang telah mengirim hampir lima ratus mahasiswa mereka ke Amerika Serikat untuk pelatihan. Mahasiswa di seluruh universitas elit di Indonesia telah diberikan pelatihan paramiliter oleh Angkatan Darat dalam sebuah program untuk waktu yang disarankan oleh seorang kolonel ROTC yang cuti dari Berkeley. Pelatihan mereka adalah “dalam mengantisipasi upaya Komunis merebut pemerintahan,” tulis Harsja Bachtiar, seorang sosiolog Indonesia dan alumnus Cornell dan Harvard.14

Di Bandung, markas besar aristokrat Siliwangi, pelatihan paramiliter mahasiswa ditingkatkan pada bulan-bulan sebelum kudeta, dan pemimpin santri mahasiswa yang membual kepada teman-teman Amerika mereka, bahwa mereka mengembangkan kontak organisasi dengan kelompok pemuda muslim ekstremis di desa-desa. Ini adalah kelompok-kelompok yang mempelopori pembantaian pengikut PKI dan para petani.

Pada saat pemakaman putri Jenderal Nasution, yang keliru dibunuh dalam kudeta Kolonel Untung, Kepala Angkatan Laut Eddy Martadinata mengatakan kepada para pemimpin mahasiswa  dan santri untuk “menyapu” (orang yang diduga anggota PKI). Pesannya adalah “bahwa mereka bisa pergi keluar dan membersihkan Komunis tanpa halangan dari militer”, tulis Koresponden Asia Christian Science Monitor, John Hughes. Dengan senang hati mereka berseru kepada pengikut mereka: Selipkan pisau dan pistol di ikat pinggang mereka, ayunkan klub mereka atas bahu mereka, dan memulai tugas yang mereka telah lama harapkan.”15 Langkah pertama mereka adalah membakar markas PKI. Kemudian, ribuan pendukung PKI dan Soekarno ditangkap dan dipenjarakan di Jakarta; Anggota kabinet dan anggota parlemen secara permanen “ditangguhkan”, dan pembersihan kementerian dimulai.

Bulan berikutnya, pada 17 Oktober 1965, Kolonel Sarwo Edhy membawa pasukan terjun payung elit-nya (“Baret Merah”) ke kubu PKI Jawa Tengah di segitiga Boyolali-Klaten-Solo. Tugasnya, menurut Hughes, adalah “pemusnahan, dengan cara apapun yang mungkin diperlukan, dari inti Partai Komunis di sana.” Ia menemukan ia hanya punya terlalu sedikit pasukan. “Kami memutuskan untuk mendorong kaum sipil anti-komunis untuk membantu pekerjaan”,  kata Kolonel Hughes. “Di Solo kami berkumpul bersama-sama dengan para pemuda, kelompok-kelompok nasionalis, organisasi-organisasi keagamaan Muslim. Kami memberi mereka pelatihan dua atau tiga hari’, kemudian mengirim mereka keluar untuk membunuh Komunis..” 16

Para mahasiswa teknik Bandung, yang telah belajar dari tim AID Kentucky bagaimana membangun dan mengoperasikan pemancar radio, yang disadap oleh korps elit Kolonel Edhy untuk mendirikan banyak unit penyiaran kecil di seluruh daerah PKI yang kuat di Jawa Timur dan Jawa Tengah, beberapa di antaranya mendesak kaum fanatik lokal untuk bangkit melawan kaum Komunis dalam jihad. Kedutaan AS menyediakan suku cadang yang diperlukan untuk radio ini.

Majalah Time menggambarkan apa yang diikuti:

Kaum Komunis, simpatisan Merah dan keluarga mereka sedang dibantai oleh ribuan orang. Unit tentara infanteri dilaporkan telah mengeksekusi ribuan komunis setelah interogasi di penjara terpencil…. Berbekal pisau-pisau lebar yang disebut parang, kelompok Muslim merayap di malam hari ke dalam rumah Komunis, membunuh seluruh keluarga dan mengubur mayat-mayat di kuburan dangkal …. Kampanye pembunuhan menjadi begitu berani di bagian pedesaan Jawa Timur di mana kelompok  “Muslim” menempatkan kepala korban di ujung bambu dan diarak mereka melalui desa-desa. Pembunuhan telah sampai pada skala tertentu sehingga pembuangan banyak mayat telah menciptakan masalah sanitasi yang serius di Jawa Timur dan Sumatera Utara, di mana udara lembab menyerbarkan bau daging yang membusuk.Wisatawan dari daerah-daerah menceritakan tentang sungai-sungai kecil yang telah benar-benar tersumbat dengan tubuh mayat; transportasi sungai di tempat telah macet secara serius.17

Mahasiswa pascasarjana dari Bandung dan Jakarta, didukung Angkatan Darat, meneliti jumlah korban yang mati. Laporan mereka, yang tidak pernah dipublikasikan, tapi bocor kepada koresponden Frank Palmos, diperkirakan berjumlah satu juta korban mati. Dalam “segitiga kubu” PKI Boyolali, Klaten, dan Solo, Palmos mengatakan mereka melaporkan, “hampir sepertiga dari penduduknya tewas atau hilang.” 18 Sebagian besar pengamat berpikir  perkiraan mereka yang terlalu tinggi, memperkirakan jumlah korban tewas  sedikitnya tiga sampai lima ratus ribu orang.

Para mahasiswa KAMI juga memainkan bagian perannya – menyebabkan kehidupan di Jakarta macet total dengan demonstrasi anti-komunis, Demo anti-Sukarno bila diperlukan. Pada Januari, Kolonel Sarwo Edhy kembali ke Jakarta dalam mengarahkan demonstrasi KAMI, korps elite-nya menyediakan bagi KAMI dengan truk, pengeras suara, dan perlindungan. Para demonstran KAMI bisa mengikat kota itu sekehendaknya.

“Gagasan bahwa Komunisme adalah musuh masyarakat nomor satu, bahwa Komunis Cina tidak lagi merupakan seorang teman dekat tetapi ancaman bagi keamanan negara, dan bahwa ada korupsi dan inefisiensi di tingkat atas pemerintah nasional diperkenalkan di jalanan dari Jakarta, “tulis Bachtiar.19 

Para pemimpin tua PSI dan Masyumi dipelihara oleh Ford Foundation dan para profesor yang berada di rumah pada akhirnya. Mereka memberi saran dan uang kepada para mahasiswa, sementara profesor berorientasi PSI mempertahankan “hubungan dekat penasehat ” dengan para mahasiswa, kemudian membentuk Komando Aksi Sarjana Indonesia (KASI) mereka sendiri. Salah satu ekonom, Emil Salim, yang baru saja kembali dengan gelar Ph.D. dari Berkeley, itu terhitung di antara pimpinan KAMI. Ayah Salim telah membersihkan sayap komunis dari organisasi nasionalis utama sebelum perang, dan kemudian bertugas di Kabinet Masyumi pra-Kemerdekaan.

Pada bulan Januari para ekonom menjadi berita utama di Jakarta dengan seminar ekonomi dan keuangan selama seminggu di Fakultas Ekonomi UI. Ini “terutama …adalah demonstrasi solidaritas antara anggota KAMI, intelektual anti-Komunis, dan pimpinan Angkatan Darat,” kata Bachtiar.  Seminar mendengarkan makalah dari Jenderal Nasution, Adam Malik, dan lainnya yang  “menampilkan diri mereka sebagai counter-elit yang menantang kompetensi dan legitimasi elit yang dipimpin oleh Presiden Sukarno.” 20

Itu adalah pengenalan pasca kudeta Jakarta untuk kebijakan ekonomi Ford.

Pada bulan Maret (1966) Suharto melucuti kekuasaan formal Sukarno, dan ia sendiri telah mengangkat dirinya sebagai penjabat presiden, mengajak kuda perang politik tua Adam Malik dan Sultan Yogyakarta untuk bergabung dengannya dalam sebuah tiga serangkai yang berkuasa. Para jenderal yang ekonom paling kenali di SESKOAD – Jendral Achmad Yani dan “otak kepercayaan-nya “- semuanya telah terbunuh. Tetapi dengan bantuan anak didik Kahin, Selo Soemardjan, mereka pertama kali menangkap telinga Sultan dan kemudian Soeharto, meyakinkan mereka bahwa Amerika akan mendesak serangan yang kuat terhadap inflasi dan cepat kembali ke sebuah “ekonomi pasar.”  Pada tanggal 12 April 1966, Sultan mengeluarkan pernyataan kebijakan utama menguraikan program ekonomi rezim baru – dengan efek mengumumkan Indonesia kembali ke halaman para imperialis. Ini ditulis oleh Widjojo dan Sadli.

Dalam bekerja mengeluar rincian program Sultan berikutnya, para ekonom mendapatkan bantuan dari sumber diharapkan – Amerika Serikat. Ketika Widjojo terjebak dalam menyusun rencana stabilisasi, US AID membawa ekonom Harvard Dave Cole, yang segar dari menulis peraturan perbankan Korea Selatan, yang memberi dia dengan konsep. Sadli, juga, memerlukan beberapa bimbingan pasca-doktoral. Menurut seorang pejabat Amerika, Sadli “benar-benar tidak tahu bagaimana menulis sebuah undang-undang investasi Ia harus mendapatkan banyak bantuan dari kedutaan (Amerika).”  Ini adalah usaha tim. “Kami semua bekerja bersama-sama pada saat itu – ‘ekonom,’ para ekonom Amerika, AID,” kenang Calvin Cowles, orang AID pertama di tempat kejadian.

Pada awal bulan September ekonom telah menyusun rencana mereka dan para jenderal meyakini manfaatnya. Setelah serangkaian seminar dadakan di SESKOAD, Soeharto menunjuk lima orang tertinggi di Fakultas Ekonomi UI sebagai Tim Ahli Bidang Ekonomi dan Keuangan, ide di mana orangnya Ford Fondation: Frank Miller akui punya saham di dalamnya.

Pada bulan Agustus Stanford Research Institute – sebuah sempalan  dari kompleks universitas-militer-industri,  membawa 170 “eksekutif senior-nya” ke Jakarta untuk perundingan tiga hari dan melihat-lihat. “Orang Indonesia telah memotong kanker yang menghancurkan ekonomi mereka,”   laporan seorang eksekutif SRI yang kemudian setuju. Kemudian, mendesak bahwa bisnis besar berinvestasi dalam masa depan Soeharto, ia memperingatkan bahwa “solusi militer jauh lebih mahal biayanya.” 21 

Pada bulan November, Adam Malik, Sadli, Salim, Selo Soemardjan, dan Sultan bertemu di Jenewa dengan daftar pengusaha terpilih Amerika dan Eropa yang diterbangkan oleh Time-Life. Dikelilingi oleh penasihat ekonominya, Sultan menandai poin-poin jual Indonesia Baru”. Stabilitas politik … banyaknya tenaga kerja murah … potensi pasar besar … gudang yang kaya sumber daya alam.”.  Universitas-universitas, ia menambahkan, telah menghasilkan “sejumlah besar individu terlatih yang akan dengan senang hati melayani dalam perusahaan ekonomi baru.”

David Rockefeller, ketua Chase Manhattan Bank, mengucapkan terima kasih kepada Time-Life untuk kesempatan untuk berkenalan dengan “tim utama ekonomi Indonesia.” Dia mengatakan:” ia sangat terkesan, dengan “kualitas tinggi pendidikan mereka.”

“Untuk batas tertentu, kita menyaksikan kembalinya pandangan pragmatis yang merupakan karakteristik dari koalisi PSI-Masyumi tahun lima puluhan awal ketika Sumitro … mendominasi peran adegan,”22 dengan mengamati  orang dalam yang ditempatkan dengan baik pada tahun 1966. Sumitro diam-diam ke Jakarta, membuka konsultasi bisnis, dan mempersiapkan diri untuk jabatan tinggi. Pada Juni 1968 Soeharto mengadakan sebuah reuni dadakan untuk kelas Ford – “Sebuah Kabinet pembangunan”. Sebagai menteri perdagangan dan ia menunjuk Dekan Sumitro (Ph.D., Rotterdam); sebagai ketua Dewan Perencanaan Nasional ia menunjuk Widjojo Nitisastro (Ph.D., Berkeley, 1961); sebagai wakil-ketua, Emil Salim (Ph D., Berkeley, 1964); sebagai sekretaris jenderal Pemasaran dan Penelitian Perdagangan, Subroto (Harvard, 1964); sebagai menteri keuangan, Ali Wardhana (Ph.D., Berkeley, 1962); sebagai ketua Tim Teknis Luar Investasi, Mohamed Sadli (MS, MIT, 1956); sebagai sekretaris jenderal Industri, Barli Halim (MBA, Berkeley, 1959). Soedjatmoko, yang telah berfungsi sebagai penasihat Malik, menjadi duta besar di Washington. “Kami menganggap bahwa kami melatih diri untuk ini,” kata Sadli kepada wartawan dari Fortune – “kesempatan bersejarah untuk memperbaiki jalannya peristiwa.” 23

Sejak tahun 1954, Harvard  Development  Advisory Service (DAS), korps elit modernisasi internasional yang didanai Ford, telah membawa pengaruh Ford kepada badan-badan perencanaan nasional Pakistan, Yunani, Argentina, Liberia, Kolombia, Malaysia, dan Ghana. Pada tahun 1963, ketika para ekonom Indonesia yang khawatir bahwa Sukarno mungkin mencoba untuk mengusir mereka dari Fakultas mereka, Ford meminta Harvard untuk melangkah ke pelanggaran. Dana Ford akan menghembuskan napas kehidupan baru ke dalam sebuah lembaga penelitian tua, di mana kehadiran Harvard akan memberikan perlindungan aura akademis untuk para sarjana kadernya Sumitro.

DAS skeptis pada awalnya, kata direktur Gus Papanek. Tapi prospek imbalan masa depannya sangat besar. Harvard akan dapat berkenalan dekat dengan para ekonom, dan dalam hal kejatuhan Sukarno, DAS akan membentuk “dasar yang sangat baik” untuk merencanakan masa depan Indonesia.

“Kami tidak bisa menyusun skenario yang lebih ideal daripada apa yang terjadi,” kata Papanek. “Semua orang hanya pindah ke pemerintahan dan mengambil alih pengelolaan urusan ekonomi, dan kemudian mereka meminta kami untuk terus bekerja dengan mereka.”

Proyek resmi Harvard DAS-Indonesia dilanjutkan pada tanggal 1 Juli 1968, namun Papanek telah punya orang di lapangan yang baik sebelum bergabung dengan Cal Cowles milik AID dalam membawa kembali tangan Indonesia lama di tahun lima puluhan dan enam puluhan. Setelah membantu rancangan program stabilisasi untuk AID, Dave Cole kembali bekerja dengan Widjojo dengan  gaji dari Ford Foundation / Harvard University. Leon Mears, seorang ekonom pertanian yang telah mempelajari pemasaran padi Indonesia – dalam proyek Berkeley, datang untuk bekerja pada USAID dan tinggal di Harvard. Teman lama Sumitro dari MIT, Bill Hollinger, dipindahkan  dari proyek DAS-Liberia dan sekarang berbagi kantor dengan Sumitro di Departemen Perdagangan.

Orang-orang Harvard adalah “penasihat,” jelas Deputi Direktur DAS Lester Gordon – “penasihat asing yang tidak harus berurusan dengan semua dokumen dan punya waktu untuk datang dengan ide-ide baru.” Mereka bekerja “seolah sebagai pegawai pemerintah,” katanya, “tetapi bekerja sedemikian rupa sehingga tidak mendapatkan kesan bahwa orang asing yang melakukannya.” Indiscretions telah mereka dapatkan memantul dari Pakistan. Di Indonesia, “kita bermain di latar belakang/ di balik layar.”

Harvard  tetap berperan di balik layar saat mengembangkan rencana lima-tahun (Repelita). Pada musim dingin 1967-68, hasil panenan yang baik dan infus kritis dari program Makanan AS untuk Perdamaian, harga beras terus turun, terjadi pendinginan situasi politik untuk sementara waktu. Hollinger, orang pertama DAS yang bekerja penuh-waktu di tempat kejadian, tiba pada bulan Maret dan membantu para ekonom strategis untuk me-layout rencana itu. Sebagaimana teknokrat DAS lainnya tiba, mereka pergi untuk bekerja pada papan nama tersebut. “Apakah kami yang menyebabkan itu, apakah Ford Foundation yang menyebabkan, apakah orang Indonesia yang menyebabkan itu?” tanya Cal Cowles dari AID secara retoris, “Saya tidak tahu.”

Rencana tersebut masuk kepada  pusat kekuasaan tanpa gembar-gembor pada Januari 1969, kuncinya adalah  elemen investasi asing dan swasembada pertanian. Ini adalah rencana “pembangunan” Amerika akhir abad kedua puluh yang terdengar seperti strategi pertengahan abad kesembilan belas dari kolonial Belanda. Kemudian, tenaga kerja Indonesia – sering kerja rodi – menggantikan modal Belanda dalam membangun jalan dan menggali saluran irigasi yang diperlukan untuk menciptakan ekonomi perkebunan untuk kapitalis Belanda, sementara teknologi pertanian “modern” meningkatkan  output dari sawah Jawa untuk mengikuti penduduk yang berkembang. Rencana tersebut membawa sebuah kebangkitan industri bagi Belanda, namun hanya memperluas kesengsaraan bagi  Indonesia.

Seperti dalam strategi Belanda, rencana lima tahun para sarjana Ford memperkenalkan teknologi pertanian “modern” – yang disebut “revolusi hijau” padi hibrida -hasil panenan tinggi – untuk mengimbangi pertumbuhan penduduk pedesaan Indonesia dan untuk menghindari”ledakan” perubahan hubungan dalam kelas orang Indonesia.

Mungkin ia akan melakukan keduanya – meskipun AID saat ini mendukung sebuah proyek di Pusat Studi Berkeley untuk Asia Selatan dan Asia Tenggara untuk memberikan perguruan tinggi tua untuk mencoba. Dinegosiasikan dengan Harsja Bachtiar, sosiolog lulusan Harvard yang sekarang mengepalai lembaga penelitian Fakultas yang didanai Ford, proyek ini adalah untuk melatih sosiolog Indonesia untuk “memodernisasi” hubungan antara kaum tani dan kekuasaan negara oleh Tentara Angkatan Darat.

Rencana pertanian sedang dilaksanakan oleh penyuluh pertanian pemerintah pusat, yang tokoh puncaknya dilatih oleh program Universitas Kentucky di Institut Pertanian Bogor. Yang didanai AID. Akibatnya, para agen pertanian telah diberikan hak monopoli dalam penjualan benih dan pembelian beras, yang menempatkan mereka dalam aliansi alami dengan komandan militer setempat – yang sering mengendalikan bisnis transportasi beras – dan dengan tuan tanah santri lokal, yang penghasilannya yang lebih tinggi digunakan untuk cepat memperluas kepemilikan mereka. Para petani menemukan diri mereka di ujung tanduk. Jika mereka menaikkan keributan mereka dituduh “menyabotase program nasional,” pastilah agen PKI, dan dipanggil tentara masuk.”

Kelas penguasa Indonesia, berdasarkan pengamatan Wertheim, sekarang “secara terbuka melancarkan perjuangan kelas dari mereka sendiri.”24  Ini adalah perjuangan para teknokrat Harvard yang harus melakukan “modernisasi.” Secara ekonomi masalah pengangguran yang luas di Indonesia; secara politik itu diperlukan Suharto untuk melegitimasi kekuasaannya melalui pemilu. “Pemerintah… akan harus melakukan yang lebih baik daripada hanya menghindari kekacauan jika Soeharto akan menjadi terpilih secara populer,” Direktur DAS Papanek melaporkan pada bulan Oktober 1968. “Sebuah program kerja masyarakat yang benar-benar luas, dibiayai oleh peningkatan impor komoditas PL 480 yang dijual dengan harga yang lebih rendah, bisa memberikan manfaat ekonomi dan politik yang cepat di pedesaan.” 25

Indonesia New Deal versi Harvard adalah program “pembangunan pedesaan” yang akan lebih memperkuat tangan komandan Angkatan Darat setempat. Penyediaan dana yang diperlukan  untuk tenaga kerja-intensif pekerjaan umum, program ini seharusnya untuk meningkatkan otonomi daerah dengan bekerja melalui otoritas lokal. Uang hanya akan memenuhi kantong-kantong militer atau memberikan suap di mana mereka akan mengamankan retainees sipil mereka. Direktur DAS Papanek mengakui bahwa program “sipil ini hanya dalam arti yang sangat luas, karena banyak dari administrator lokal adalah orang-orang militer.” Dan militer memiliki dua angkatan kerja sangat besar, dan agak murah, yang sudah bekerja di “pembangunan pedesaan.”

Salah satunya adalah tiga ratus ribu orang Angkatan Darat itu sendiri. Yang lainnya adalah terdiri dari seratus dua puluh ribu tahanan politik yang masih ditahan setelah peristiwa penyapuan Angkatan Darat anti-komunis tahun 1965-66. Beberapa pengamat memperkirakan ada dua kali lebih banyak tahanan, yang sebagian besar diakui Angkatan Darat sebagai bukan anggota PKI, meskipun mereka takut mereka mungkin telah menjadi Komunis di kamp-kamp konsentrasi.

Meskipun kelimpahan “Makanan untuk Perdamaian” beras untuk keperluan lain, tidak ada bagi tahanan, yang belanja makanan sehari-hari dari pemerintah adalah lebih sedikit dari satu sen. Setidaknya dua wartawan telah melaporkan tahanan yang bermarkas di tengah perkebunan karet Goodyear di Sumatera, tempat mereka bekerja sebelum pembantaian itu dituduh sebagai anggota serikat PKI. Sekarang, para wartawan mengatakan, mereka biarkan keluar setiap hari untuk mengerjakan pohonnya dengan upah di bawah starndar, yang dibayar untuk para pengawal26 mereka.

Di Jawa tentara menggunakan tahanan dalam pekerjaan umum. Profesor Australia Herbert Feith telah menunjukkan sekitar satu kota di Jawa pada tahun 1968 di mana para tahanan/narapidana telah membangun rumah para jaksa, sekolah tinggi, masjid, dan (dalam proses) gereja Katolik. “Ini benar-benar tidak sulit untuk mendapatkan pekerjaan keluar dari mereka jika Anda memaksa mereka,” kata dia.27

Sama seperti yang mereka takutkan dan tidak mau  membebaskan para tahanan, sehingga para jenderal takut untuk demobilisasi pasukan. “Anda tidak dapat menambah pengangguran,” jelas seorang pria di Desk Indonesia di Departemen Luar Negeri Amerika, “terutama dengan orang yang tahu cara menembak dengan pistol.” Akibatnya pasukan sedang dipekerjakan lebih dan lebih ke dalam angkatan kerja untuk membangun infrastruktur – di mana Pentagon menyediakan peralatan pembangun jalan dan penasehat.

Tapi itu adalah rencana investasi asing yang merupakan hasil dari strategi dua puluh tahun Ford di Indonesia dan panci emas di mana pelaku modernisasi ala Ford – baik orang Amerika dan Indonesia – dibayar untuk melindungi investasi itu. Strategi abad kesembilan belas Kolonial Belanda membangun ekonomi pertanian ekspor. Amerika tertarik terutama dalam penguasaan sumber daya, terutama mineral.

Freeport Sulphur (1975) akan menambang tembaga di Irian Barat. Nikel Internasional telah mendapat nikel Sulawesi. Alcoa sedang negosiasi untuk sebagian bauksit Indonesia.Weyerhaeuser, International Paper, Boise Cascade, dan Jepang, Korea, dan perusahaan kayu Filipina akan mengurangi hutan tropis besar Sumatera, Irian Barat, dan Kalimantan (Borneo). Sebuah konsorsium pertambangan raksasa AS-Eropa, dipimpin oleh US Steel, akan menambang nikel Irian Barat itu. Dua lainnya, AS-Inggris dan AS-Australia, akan menambang timah. Sebuah perusahaan keempat AS-Selandia Baru, sedang mempertimbangkan pemuatan batu bara Indonesia. Orang Jepang akan membawa pulang udang dan tuna kepulauan dan menyelam untuk mendapatkan mutiara.

Sumber lain yang tidak ditambang adalah 120.000.000 penduduk Indonesia yang merupakan  – setengah orang di Asia Tenggara. “Indonesia saat ini,” sebuah produsen elektronik California yang sekarang menawarkan mengoperasikan lini perakitannya di Jakarta, “memiliki kolam renang terbesar yang belum dimanfaatkan di dunia kerja perakitan mampu dengan biaya sederhana.” Biaya kerja buruh adalah sepuluh sen per jam.

Tapi hadiah nyata adalah minyak. Selama satu minggu pada tahun 1969, dua puluh tiga perusahaan, sembilan belas di antara milik orang Amerika, tawaran hak untuk mengeksplorasi dan membawa ke pasar minyak di bawah Laut Jawa dan perairan lainnya di pantai Indonesia. Dalam satu konsesi 21.000 mil persegi dari pantai timur laut Jawa, Natomas dan Atlantic Richfield-sudah membawa minyak dari dalamnya. Perusahaan lain dengan kontrak yang ditandatangani telah menyaksikan saham mereka melambung dalam pesta pora spekulasi yang menyaingi mereka mengikuti penemuan Slope Utara Alaska. Akibatnya, Ford mensponsori sebuah proyek baru di Berkeley University of California di sekolah hukum  dalam “pengembangan sumber daya manusia untuk penanganan negosiasi dengan investor asing di Indonesia.”

Melihat ke belakang, visi tiga puluh tahun untuk Pasifik tampaknya aman di Indonesia – berkat fleksibilitas dan ketekunan Ford. Sebuah “Inter-Governmental Group untuk Indonesia,” sepuluh negara termasuk Jepang, mengelola utang Indonesia dan koordinasi bantuan Indonesia. Sebuah korps teknokrat pribumi “berkualitas” yang secara resmi membuat keputusan ekonomi, tetap di tangani oleh penasihat Amerika terbaik yang jutaan uang Ford Foundation dapat membelinya. Dan, seperti telah kita lihat, perusahaan-perusahaan Amerika memperluas mendominasi eksploitasi minyak Indonesia, bijih timah dan tembaga, dan kayu.

Namun sejarah memiliki bahkan cara merobohkan rencana yang dibangun terbaik-.ahkan di Indonesia, “kekacauan” yang selamanya Ford dan kaum modernis berusaha mencegahnya  tampaknya ada tepat di bawah permukaan. Akhir tahun 1969, pasukan tentara Jawa Barat membuat retak Divisi Siliwangi, sekitar lima ribu penduduk desa terkejut dan cemberut dalam latihan militer yang aneh sehingga Suharto berbicara lebih dari ketakutan daripada “stabilitas” politik Indonesia.  Ditagih sebagai tes dalam “pengelolaan kawasan,” kata petugas kepada wartawan bahwa itu adalah sebuah latihan dalam mencegah “kolom potensial kelima ” di daerah yang banyak sekali-PKI daripada menghubungkannya dengan para penyerbu imajiner. Tetapi tentara tidak mendapat sambutan saat melewati desa-desa, wartawan Australia menulis. “Untuk mata yang tidak bersalah dari planet lain itu akan tampak bahwa Pasukan tentara Divisi Siliwangi merupakan pasukan pendudukan.” 28

Tidak ada pembicaraan lebih lanjut tentang reformasi tanah (land reform) atau mempersenjatai orang-orang di Indonesia sekarang. Tetapi keheningan itu fasih. Di desa-desa Jawa di mana PKI sangat kuat sebelum pogrom, tuan tanah dan para pejabat akan ketakutan bila keluar setelah gelap. Mereka yang melakukannya kadang-kadang ditemukan dengan leher tergorok, dan jenderal bergumam tentang “PKI malam.”

Catatan Kaki

  1. Richard M. Nixon, “Asia After Vietnam,” Foreign Affairs, October 1967, p. 111.
  2. Soedjatmoko, “Indonesia on the Threshold of Freedom,” address to Cooper Union, New York, 13 March 1949, p. 9.
  3. Sumitro Djojohadikusumo, untitled address to School of Advanced International Studies, Washington, D.C., 1949, p. 7.
  4. Dean Rusk, “Foreign Policy Problems in the Pacific,” Department of State Bulletin, 19 November 1951, p. 824 ff.
  5. Guy J. Pauker, “The Rise and Fall of the Communist Party of Indonesia,” Rand Corporation Memorandum RM-5753-PR, February 1969, p. 46.
  6. Michael Max Ehrmann, The Indonesian Military in the Politics of Guided Democracy, 1957-1965, unpublished Masters thesis (Cornell University, Ithaca, New York, September 1967), p. 296, citing Col. George Benson (U.S. Army), U.S. military attaché in Indonesia 1956-1960.
  7. Daniel S. Lev, The Transition to Guided Democracy: Indonesian Politics, 1957-1959Ithaca NY: Modern Indonesia Project, Cornell University, 1966), p. 70.
  8. Robert Shaplen, “Indonesia II: The Rise and Fall of Guided Democracy,” New Yorker, 24 May 1969, p. 48; Willard Hanna, Bung Karno’s Indonesia(New York: American Universities Field Staff, 25 September 1959), quoted in J.A.C. Mackie, “Indonesia’s Government Estates and Their Masters,” Pacific Affairs, Fall 1961, p. 352.
  9. Guy J. Pauker, “The Rise and Fall of the Communist Party of Indonesia,” pp. 6, 10.
  10. Ibid., p. 43.
  11. W.F. Wertheim, “Indonesia Before and After the Untung Coup,” Pacific Affairs, Spring/Summer 1966, p. 117.
  12. Ibid., p. 115.
  13. Harsja W. Bachtiar, “Indonesia,” in Donald K. Emmerson, ed., Students and Politics in Developing Nations(New York: Praeger, 1968), p. 192.
  14. Ibid., p. 55.
  15. John Hughes, Indonesian Upheaval(New York: McKay, 1967), p. 132.
  16. Ibid., p. 151.
  17. “Silent Settlement,” Time, 17 December 1965, p. 29 ff.
  18. Frank Palmos, untitled news report dated “early August 1966” (unpublished). Marginal note states that portions of the report were published in the Melbourne Heraldat an unspecified date.
  19. Harsja W. Bachtiar, op. cit., p. 193.
  20. Ibid., p. 195.
  21. 21.E. Robison, “An International Report,” speech delivered at Stanford Research Institute, 14 December 1967.
  22. J. Panglaykim and K.D. Thomas, “The New Order and the Economy,” Indonesia, April 1967, p. 73.
  23. “Indonesia’s Potholed Road Back,” Fortune, 1 June 1968, p. 130.
  24. W.F. Wertheim, “From Aliran Towards Class Struggle in the Countryside of Java,” paper prepared for the International Conference on Asian History, Kuala Lumpur, August 1968, p. 18. Published under the same title in Pacific Research10, no. 2.
  25. Gustav F. Papanek, “Indonesia,” Harvard Development Advisory Service memorandum (unpublished), 22 October 1968.
  26. Jean Contenay, “Political Prisoners,” Far Eastern Economic Review, 2 November 1967, p. 225; NBC documentary, 19 February 1967.
  27. Herbert Feith, “Blot on the New Order,” New Republic, 13 April 1968, p. 19.
  28. “Indonesia — Army of Occupation,” The Bulletin, 22 November 1969.

 

  1. JFK, Indonesia, Zionis-CIA & Freeport Sulphur

oleh Lisa Pease
Masa lalu adalah Prolog.
Tertulis di Arsip Nasional, Washington, DC

Dalam Bagian Satu dari artikel ini (Probe, Maret-April, 1996) kami telah bicarakan tentang Freeport yang melewati tahun-tahun awal pengambil-alihan tambang mereka oleh pemerintah Kuba yang berpotensi menguntungkan di Teluk Moa Bay, sebagaimana pelarian mereka bersama Presiden Kennedy mengenai masalah penimbunan ini. Namun konflik terbesar yang akan dihadapi Freeport Sulphur adalah mengenai wilayah di satu negara yang menghasil cadangan emas terbesar di dunia dan cadangan tembaga: ketiga terbesar, yaitu: Indonesia. Untuk memahami kerusuhan terakhir di pabrik Perusahaan Freeport (Maret, 1996), kita perlu melihat kepada akar dari perusahaan ini, untuk menunjukkan bagaimana hal-hal yang mungkin sangat berbeda harus Kennedy jalani untuk melaksanakan rencananya bagi Indonesia.
Latar Belakang Cerita Indonesia

Negeri Indonesia ditemukan Belanda pada akhir tahun 1500-an. Selama tahun 1600-an awal mereka dikuasai oleh Perusahaan Hindia Belanda, perusahaan swasta, selama hampir 200 tahun. Pada 1798, kekuasaan atas Indonesia dipindahkan kepada Pemerintah Kerajaan Belanda, yang mempertahankan kekuasaan atas negeri terbesar kelima di dunia ini sampai tahun 1941, di mana saat itu Jepang datang selama Perang Dunia II. Pada tahun 1945 Jepang dikalahkan di Indonesia, dan Achmad Soekarno dan Mohammad Hatta lalu naik menjadi Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia yang baru merdeka. Tapi dalam waktu satu bulan dari proklamasi kemerdekaan Soekarno-Hatta, tentara Inggris mulai mendaratkan pasukannya di Jakarta untuk membantu memulihkan pemerintahan kolonial Belanda. Perang selama empat tahun terjadi. Pada tahun 1949, Belanda resmi menyerahkan kedaulatan kembali ke Indonesia, dengan pengecualian satu wilayah kunci – yaitu hotspot yang sekarang dikenal sebagai Irian Jaya atau Papua Barat.

Penulis Gerard Colby dan Charlotte Dennett, dalam buku mereka Thy Will Be Done, menjelaskan situasi dalam apa yang kemudian disebut Nugini Belanda:

Untuk orang Barat, New Guinea seperti anak berbakat yang ditarik ke arah yang saling berlawanan oleh orangtua walinya yang tamak. Belanda menguasai bagian barat Papua Nugini, sebagai sisa kerajaan-kerajaan Hindia Timur mereka yang besar sekali. Sekutu lama mereka, Inggris, yang bertindak melalui Australia, menguasai bagian timurnya. Tetangganya, Indonesia di sisi lain, berpikiran bahwa semua New Guinea merupakan bagian dari wilayah nasional mereka, bahkan jika itu masih dijajah oleh orang Eropa.

Nugini Belanda, atau Irian Barat sebagaimana orang Indonesia menyebutnya, dihuni oleh suku-suku asli yang dekat dengan budaya zaman batu, seperti suku Dani dan suku Amungme. Ketika Indonesia berjuang untuk merebut kemerdekaan dari Belanda, Irian Barat menjadi simbol bagi kedua belah pihak yang tidak ingin melepaskannya. Hal ini akhirnya memaksa upaya Presiden Kennedy untuk melewatkan kontrol daerah ini untuk orang Indonesia yang baru merdeka, dan menyingkirkan penjajahan Belanda.

Indonesia mengalami berbagai jenis pemerintahan. Ketika Soekarno pertama kali naik ke tampuk kekuasaan pada 1945, orang asing menunjukkan bahwa pemerintahan Sukarno muncul sebagai “fasis,” karena ia memegang kendali tunggal atas begitu banyak unsur pemerintahan.Tunduk pada tekanan asing untuk tampil lebih demokratis, Indonesia menerapkan sistem pemerintahan parlementer dan membuka pemerintahan dengan sistem multipartai. Soekarno, terkait apa yang diikuti penulis biografinya (sekarang menjadi pembawa acara kabel gosip) Cindy Adams, mengatakan:

Dalam sebuah negara yang sebelumnya menolak kegiatan politik, hasilnya sangat langsung. Lebih dari 40 partai yang berbeda bermunculan. Begitu takut kita dicap sebagai “sebuah kediktatoran yang disponsori fasisme Jepang.” Sehingga seorang individu dapat membentuk organisasi sempalan yang ditoleransi sebagai partai politik yang menjadi “corong demokrasi.” Tumbuh seperti gulma dengan akar yang dangkal dan berat dengan kepentingan agak egois dan pengumpulan suara, sehingga perselisihan internal tumbuh. Kami menghadapi bencana, konflik tak berujung, kebingungan yang mendirikan bulu kuduk. Indonesia sebelumnya ada dalam kebersamaan, sekarang ditarik terpisah-pisah. Mereka berpecah-belah ke dalam kotak-kotak keagamaan dan geografis, sesuatu yang aku perjuangkan sepanjang hidup untuk mengeluarkan bangsa Indonesia dari perpecahan kepada persatuan Nasional..

Soekarno mengaitkan kenyataan bahwa hampir setiap enam bulan, kabinet jatuh, dan pemerintahan baru akan memulai, hanya untuk mengulangi siklus. Pada 17 Oktober 1952 suatu hal datang ke kepalanya. Ribuan tentara dari tentara Indonesia menyerbu gerbang istana dengan tuntutan “Bubarkan Parlemen.” Soekarno menghadapi pasukan itu secara langsung, dengan tegas menolak untuk membubarkan parlemen hanya karena tekanan militer, dan para prajurit pun mundur. Akibat dari peristiwa ini adalah tentara Indonesia terpecah-belah. Ada militer yang “pro-demo 17 Oktober 1952″ dan militer “anti-Demo 17 Oktober 1952.”

Pada tahun 1955, Pemilu diadakan dan sistem pemerintahan parlementer diakhiri dengan voting. Orang komunis, yang paling telah berbuat banyak untuk orang-orang yang menderita akibat perubahan dari pemerintahan kolonial ke masa kemerdekaan, mendapatkan banyak kemenangan dan simpati pada tahun 1955 dan 1956. Pada tahun 1955, Sukarno menyelenggarakan Konferensi Asia-Afrika di Bandung di mana tokoh Komunis Cina yang terkenal Chou En Lai adalah figur tamu utama. Selama pemilihan umum 1955, CIA telah memberikan uang satu juta dolar kepada partai Masyumi, partai oposisi untuk partai Nasionalis Sukarno dan Partai Komunis di Indonesia (disebut PKI)-dalam upaya untuk mendapatkan kontrol atas politik negara. Tapi partai Masyumi gagal untuk memenangkan hati dan pikiran rakyat.

Pada tahun 1957, sebuah percobaan pembunuhan dilakukan terhadap Sukarno. Meskipun pelaku yang sebenarnya tidak diketahui pada waktu itu, baik Soekarno dan CIA, melompat menggunakan hal ini untuk tujuan propaganda. CIA dengan cepat menyalahkan PKI. Soekarno, bagaimanapun, segera menyalahkan Belanda, dan menggunakan ini sebagai alasan untuk merebut semua kepemilikan dan bekas aset Belanda, termasuk Armada Pelayaran dan Perusahaan Penerbangan. Soekarno bersumpah untuk mengusir Belanda dari Irian Barat. Dia telah mencoba penyelesaian sengketa yang berdiri lama di atas wilayah tersebut melalui PBB, tetapi ketok palu suara  dari mayoritas dua pertiga dibutuhkan untuk menyusun sebuah komisi yang memaksa Belanda untuk duduk dengan Indonesia. Percobaan pembunuhan terhadap Sukarno memberikan alasan yang sangat dibutuhkan untuk tindakan.

Kemenangan kaum Komunis, pertikaian di ketentaraan, dan nasionalisasi  kepemilikan eks Belanda 1957, menyebabkan situasi memprihatinkan untuk kepentingan bisnis Amerika, terutama industri minyak dan karet. CIA dengan penuh semangat, membantu memicu pemberontakan daerah luar pulau Jawa, yang kaya sumber daya alam terhadap pemerintah pusat yang berbasis di Jakarta, Jawa.


Kepentingan Rockefeller di Indonesia

Dua perusahaan minyak terkemuka berbasis di Amerika melakukan bisnis di Indonesia pada saat itu adalah keluarga Rockefeller yang mengendalikan Standar Oil: Stanvac (perusahaan patungan antara Standard Oil of New Jersey dan Socony Mobil-Socony menjadi Standard Oil of New York), dan Caltex, (perusahaan patungan Standard Oil of California dan Texaco). Dalam Bagian I dari artikel ini kita menunjukkan seberapa banyak Dewan Freeport Sulphur diisi oleh keluarga Rockefeller dan sekutunya. Ingat bahwa Augustus C. Long anggota dewan Freeport saat menjabat sebagai Ketua Texaco selama bertahun-tahun. Long  menjadi lebih dan lebih menarik karena cerita berkembang.
1958: CIA vs Soekarno

“Saya pikir inilah waktunya kami  menggiring kaki Sukarno ke api,” kata Frank Wisner, yang kemudian menjadi Deputi Direktur Perencanaan CIA, pada tahun 1956. Pada 1958, setelah gagal membeli pemerintahan Indonesia melalui proses pemilu 1955, CIA mengobarkan operasi penuh di Indonesia. Operasi Hike, seperti yang disebut, melibatkan persenjataan dan puluhan ribu warga Indonesia terlatih serta “tentara bayaran” untuk memulai serangan dengan target untuk menjatuhkan Soekarno.

Joseph Burkholder Smith adalah seorang mantan agen CIA yang terlibat dengan operasi di Indonesia selama periode ini. Dalam bukunya, Potraits of a Cold War (Potret Perang Dingin), dia menggambarkan bagaimana CIA berperan langsung membuat, tidak hanya sekedar memberlakukan, kebijakan di daerah ini:

Sebelum melakukan tindakan langsung terhadap posisi Sukarno bisa diambil, kita harus mendapatkan persetujuan dari Kelompok Khusus — kelompok kecil pimpinan pejabat puncak Dewan Keamanan Nasional yang setuju menutupi rencana aksi rahasia ini. Penyebutan prematur ide seperti ini mungkin akan mendapatkannya ditembak jatuh …

Jadi kita mulai memberi masukan intelijen kepada Departemen Luar Negeri dan departemen Pertahanan … Ketika mereka telah cukup membaca laporan yang mengkhawatirkan, kami berencana untuk memunculkan saran bahwa kita harus mendukung rencana Sang Kolonel (Suharto) untuk mengurangi kekuasaan Sukarno. Ini adalah metode operasi yang menjadi dasar dari banyak aksi petualangan politik tahun 1960-an dan 1970-an. Dengan kata lain, mengaburkan fakta, bahwa CIA melakukan campur tangan (intervensi) dalam urusan negara-negara seperti Chili hanya setelah diperintahkan untuk melakukannya … Dalam banyak kasus, kami membuat program aksi sampai diri kita sendiri setelah kami telah mengumpulkan cukup intelijen untuk membuat mereka tampil diperlukan oleh situasiKegiatan kami di Indonesia pada 1957-1958 adalah salah satu contoh tersebut.

Ketika Duta Besar USA di Indonesia menulis surat kepada Washington mengenai ketidaksetujuannya secara eksplisit mengenai penanganan situas oleh CIA, Allen Dulles mendapatkan saudaranya John Foster menunjuk seorang Duta Besar yang berbeda untuk Indonesia, seseorang yang lebih menerima kegiatan CIA.

Selain kegiatan paramiliter, CIA mencoba trik perang psikologis untuk mendiskreditkan Sukarno, seperti lewat desas-desus bahwa ia (Sukarno) telah tergoda berselingkuh dengan seorang pramugari Soviet. Untuk itu, Sheffield Edwards, Kepala Keamanan Kantor CIA, meminta Kepala Departemen Kepolisian Los Angeles untuk membantu dengan proyek pembuatan film porno, yang CIA putuskan untuk digunakan terhadap Sukarno, seolah-olah menampilkan Soekarno berperan porno. Orang lain yang terlibat dalam upaya ini adalah Robert Maheu, dan Bing Crosby dan saudaranya.

Badan Intelejen (Agency) berusaha untuk menjaga rahasia partisipasi kudeta, akan tetapi salah satu “tentara bayaran” menemui ketidakberuntungan di awal. Dia ditembak jatuh dan ditangkap selama menjalankan pemboman, Allen Lawrence Pope membawa semua jenis ID (Identity Card) pada dirinya yang menunjukkan bahwa ia adalah seorang agen CIA. Pemerintah AS, sampai ke Presiden Eisenhower, mencoba menyangkal bahwa CIA sama sekali tidak terlibat kudeta, tetapi tersingkapnya AL Pope mengolok-olok sangakalan ini. Tidak takut oleh pemicu, seperti Arbenz telah alami di Guatemala, Soekarno membariskan pasukan yang setia kepadanya dan menghancurkan pemberontakan yang dibantu CIA. Sebelum skandal Bay of Pigs (Teluk Babi), ini adalah operasi Agency terbesar yang gagal.
1959: Gunung Tembaga

Pada titik ini, Freeport Sulphur memasuki Indonesia. Pada bulan Juli, 1959, Charles Wight, yang kemudian jadi Presiden Freeport dan dilaporkan mengobarkan plot anti-Castro dan terbang ke Kanada dan/atau Kuba dengan Clay Shaw (lihat Bagian I dari artikel ini) – sibuk membela perusahaannya, melawan tuduhan Komite Senat (House Committee), yang membayar berlebihan kepada Pemerintah untuk proses pengolahan bijih nikel di pabrik milik pemerintah di Nicaro, Kuba.  Komite merekomendasikan agar Departemen Kehakiman harus melanjutkan investigasi.  Perusahaan Pertambangan Freeport Moa Bay baru saja dibuka, dan masa depan di Kuba sudah tampak suram.

Pada bulan Agustus, 1959, Direktur Freeport dan insinyur tertinggi Forbes Wilson bertemu dengan Jan van Gruisen, managing director dari Perusahaan Kalimantan Timur (East Borneo Company), yang fokus di pertambangan. Gruisen baru saja menemukan sebuah laporan yang berdebu yang pertama dibuat pada 1936 mengenai sebuah gunung yang disebut “Ertsberg” (“Gunung Tembaga”) di Papua Nugini Belanda, yang ditulis oleh Jean Jacques Dozy. Tersembunyi jauh selama bertahun-tahun di perpustakaan Belanda selama serangan Nazi, laporan itu baru saja muncul kembali. Dozy melaporkan adanya gunung penuh dengan bijih tembaga. Jika benar, ini bisa membenarkan upaya diversifikasi baru Freeport ke pertambangan tembaga. Wilson mengirim berita kabel markas Freeport New York meminta izin dan uang untuk melakukan upaya eksplorasi bersama dengan East Borneo Company (Perusahaan Kalimantan Timur). Kontrak tersebut ditandatangani 1 Februari 1960.

Dengan bantuan panduan penduduk asli, Wilson menghabiskan beberapa bulan berikutnya di tengah penduduk pribumi yang dekat dengan kehidupan Zaman Batu, melalui perjalanan di daerah yang hampir tak dapat dilewati ke Ertsberg. Wilson menulis sebuah buku tentang perjalanan ini, berjudul The Conquest of Copper Mountain. Ketika ia akhirnya tiba, ia sangat senang pada apa yang ia temukan:

Suatu derajat yang sangat tinggi dari mineralisasi … The Ertsberg ternyata mengandung 40% sampai 50% besi dan tembaga … 3% … Tiga persen cukup kaya untuk deposit tembaga … Ertsberg ini juga mengandung sejumlah tertentu perak bahkan lebih dan emas.

Dia mengirim pesan kabel kembali dalam kode yang telah diatur ulang sebelumnya untuk dapat segera diterima Presiden Freeport, Bob Hills di New York:

… Tiga belas hektar bebatuan di atas tanah 14 hektar masing-masing pengambilan sampel pada kedalaman 100 meter, memunculkan warna progresif di antara warna tampak gelap egress tangguh, semua tangan juga sebaik saran Sextant.

“Tiga belas hektar” berarti 13 juta ton bijih di atas tanah. “Warna tampak gelap” berarti bahwa derajat bijih ore sangatlah baik. “Sextant” adalah kode untuk Perusahaan Kalimantan Timur. Ekspedisi sudah berakhir pada bulan Juli 1960. Dewan Freeport tidak ingin melangkah ke depan dengan usaha baru dan diduga berbiaya mahal pada usaha pengambilalihan fasilitas tambang mereka di Kuba. Tapi dewan memutuskan untuk setidaknya menekan maju dengan tahapan eksplorasi berikutnya: penyelidikan lebih rinci sampel bijih dan potensi komersial. Wilson menggambarkan hasil dari upaya ini:

Konsultan pertambangan mengkonfirmasi perkiraan kami dari 13 juta ton bijih di atas tanah dan 14 juta lain di bawah tanah untuk setiap 100 meter kedalaman. Konsultan lain memperkirakan bahwa biaya pabrik untuk memproses 5.000 ton bijih per hari akan menjadi sekitar $ 60 juta dan biaya produksi tembaga akan menjadi 16,5 pound setelah kredit untuk sejumlah kecil emas dan perak yang terkait dengan tembaga. Pada saat itu, penjualan tembaga di pasar dunia adalah sekitar 35,5  untuk satu pound. Dari data ini, departemen keuangan Freeport menghitung bahwa perusahaan dapat memulihkan investasi (kembali modal) dalam tiga tahun dan kemudian mulai mendapatkan keuntungan yang menarik.

Operasi terbukti secara teknis sulit, yang melibatkan helikopter yang baru ditemukan dan mata bor berlian. Situasi rumit adalah pecahnya perang dekat antara Belanda, yang masih menduduki Irian Barat, dan Tentara Indonesia Sukarno yang mendarat di sana untuk merebut kembali tanah sebagai milik mereka. Bahkan pertempuran pecah di dekat jalan akses ke usaha Freeport. Pada pertengahan tahun 1961, insinyur Freeport sangat merasa bahwa proyek harus dikejar. Tapi saat itu, John F. Kennedy telah mengambil alih kantor Presiden. Dan ia mengejar tentu saja jauh berbeda dari pemerintahan sebelumnya.

 

Kennedy dan Soekarno

Jangan heran Soekarno seperti begiitu tidak menyukai kita. Dia harus duduk bersama dengan orang-orang yang mencoba menggulingkan dia “-. Presiden Kennedy, 1961

Sampai saat Kennedy, terutama bantuan yang ditawarkan ke Indonesia dari negara ini kebanyakan datang dalam bentuk dukungan militer. Ide Kennedy lain. Setelah pertemuan dengan Sukarno 1961 yang positif di Amerika Serikat, Kennedy menunjuk tim ekonom untuk mempelajari cara bahwa bantuan ekonomi dapat membantu Indonesia mengembangkan cara-cara yang konstruktif. Kennedy memahami bahwa Sukarno mengambil bantuan dan senjata dari Soviet dan Cina karena dia membutuhkan bantuan, bukan karena ia ingin jatuh di bawah kekuasaan komunis. Bantuan Amerika akan mencegah Sukarno dari menjadi tergantung pada pasokan Komunis. Dan Sukarno sudah meletakkan pemberontakan komunis pada tahun 1948. Bahkan Departemen Luar Negeri di Amerika Serikat mengakui bahwa Sukarno lebih nasionalis daripada komunis.

Namun masalah yang mendesak selama jangka pendek Kennedy adalah masalah Irian Barat. Belanda telah mengambil sikap yang lebih agresif, dan Sukarno telah menyiapkan pasukan militer untuk melawannya.  Amerika, sebagai sekutu untuk keduanya, terjebak di posisi tengah. Kennedy meminta Ellsworth Bunker untuk mencoba untuk menengahi kesepakatan antara pemerintah Belanda dan Indonesia. “Peran mediator,” kata Kennedy,

bukan sesuatu yang menyenangkan, kami siap untuk membuat semua orang marah dan gila, jika itu membuat beberapa kemajuan buat kita.”

Hal itu membuat semua orang gila. Tapi itu membuat kemajuan. Pada akhirnya, Amerika Serikat menekan Belanda di belakang layar untuk menyerah kepada Indonesia. Bobby Kennedy terdaftar dalam upaya ini, mengunjungi keduanya, Sukarno di Indonesia dan Belanda di Den Haag. Kata Roger Hilsman di buku To Move a Nation :

Soekarno mengenali di dalam diri Robert Kennedy ada integritas dan loyalitas tangguh yang sama,  yang telah dia lihat juga ada pada saudaranya: Presiden, dikombinasikan dengan pemahaman yang benar tentang nasionalisme baru apa yang benar-benar disadari semua.

Jadi dengan tawaran awal yang telah dibuat untuk Soekarno dan Den Haag, Bunker mengambil alih seluk beluk masing-masing pihak untuk dapat berbicara satu sama lain. Belanda, tidak mau mengakui sisa-sisa terakhir dari kerajaan mereka yang besar sekali itu kepada musuh mereka, bukan menekan Irian Barat untuk menjadi sebuah negara yang merdeka. Tapi Sukarno tahu itu simbol untuk rakyatnya dalam meraih kemerdekaan final dari Belanda. Dan semua orang tahu bahwa dari penduduk asli Papua tidak ada harapan apapun membentuk pemerintahan yang berfungsi, hanya memiliki harapan telah didorong dari kehidupan  primitif ke dunia modern. PBB memilih untuk menyerahkan Irian Barat sepenuhnya kepada Indonesia, dengan ketentuan bahwa, tahun 1969, rakyat Irian Barat akan diberikan kesempatan untuk memilih apakah akan tetap dengan atau memisahkan diri dari Indonesia. Kennedy menangkap momen itu, menerbitkan Nota Keamanan Aksi Nasional (NSAM) 179, tanggal 16 Agustus 1962:

Dengan penyelesaian damai sengketa, Irian Barat sekarang punya prospek, saya ingin melihat kami memanfaatkan peran AS dalam mempromosikan penyelesaian ini untuk bergerak menuju hubungan baru yang lebih baik dengan Indonesia. Aku mengumpulkan bahwa dengan masalah ini diselesaikan orang Indonesia juga ingin bergerak ke arah ini dan akan menyediakan dengan banyak permintaan kita.

Untuk merebut kesempatan ini, akankah semua instansi terkait disilahkan membaca program mereka untuk Indonesia dan menilai tindakan lebih lanjut apa yang mungkin berguna. Ada di benak saya kemungkinan perluasan civic action, bantuan militer, dan stabilisasi ekonomi dan program pengembangan serta inisiatif diplomatik.

Roger Hilsman mengelaborasi apa yang dimaksud dengan Kennedy civic action: “merehabilitasi kanal,  pengeringan rawa untuk membuat sawah baru, membangun jembatan dan jalan, dan sebagainya.”
Freeport dan Irian Barat

Bantuan Kennedy dalam kedaulatan Indonesia atas makelar Irian Barat hanya bisa datang sebagai pukulan ke Dewan Freeport Sulphur itu. Freeport sudah memiliki hubungan positif dengan Belanda, yang telah resmi melakukan misi eksplorasi awal di sana. Selama periode negosiasi, Freeport mendekati PBB, tetapi PBB mengatakan Freeport harus mendiskusikan rencana mereka dengan pejabat Indonesia. Ketika Freeport pergi ke Kedutaan Indonesia di Washington, mereka tidak mendapat tanggapan.

 

Keluhan Forbes Wilson:

Tidak lama setelah Indonesia memperoleh kendali atas Irian Barat pada tahun 1963, kemudian Presiden Soekarno, yang telah mengkonsolidasikan kekuasaan eksekutif-nya, membuat serangkaian langkah yang akan membuat putus asa, bahkan buat investor Barat prospektif yang paling bersemangat.  Dia mengambil alih hampir semua investasi asing di Indonesia. Ia memerintahkan agen-agen Amerika, termasuk Agen Pembangunan Internasional, untuk meninggalkan negara itu. Dia menanam hubungan dekat dengan Cina Komunis dan Partai Komunis Indonesia dengan, yang dikenal sebagai PKI.

1962 telah menjadi tahun yang sulit bagi Freeport. Mereka berada di bawah serangan terhadap isu penimbunan. Freeport masih belum pulih dari memiliki fasilitas yang menguntungkan mereka yang disita di Kuba. Dan sekarang mereka duduk, menatap kekayaan potensial di Indonesia. Tapi dengan Kennedy memberikan dukungan diam-diam untuk Soekarno, harapan mereka tampak suram.
Berbaliknya Nasib

Kennedy ingin meningkatkan paket bantuan untuk Indonesia, menawarkan $ 11 juta. Selain itu, ia merencanakan sebuah kunjungan pribadi ada pada tahun 1964 awal. Sementara Kennedy mencoba untuk mendukung Sukarno, ada kekuatan lain yang melawan usaha mereka. Perbedaan pendapat publik di Senat bergolak apakah terus membantu Indonesia sementara Partai Komunis di Indonesia tetap kuat. Kennedy bertahan. Dia menyetujui paket bantuan khusus pada 19 November 1963. Tiga hari kemudian, Sukarno kehilangan sekutu terbaik di Baratnya, JF Kenedy mati terbunuh. Tak lama kemudian, ia  kehilangan paket bantuannya juga.

Soekarno sangat terguncang oleh berita kematian Kennedy. Padahal Bobby Kennedy awalnya membuat rencana perjalanan Presiden Jhon F Kennedy ke Indonesia dilakukan pada Januari, 1964. Cindy Adams bertanya kepada Soekarno apa yang dia pikirkan tentang Bobby, dan mendapat jwaban lebih dari yang dia minta:

Wajah Sukarno menyala. “Bob adalah sangat hangat. Dia seperti kakaknya. Aku mencintai kakaknya. Dia mengerti saya. Aku telah merancang dan membangun sebuah rumah tamu khusus di taman istana untuk John F. Kennedy, yang berjanji padaku bahwa ia datang ke sini dan menjadi Presiden Amerika pertama yang melakukan kunjungan kenegaraan ke negara ini “Dia terdiam.. “Sekarang dia tidak akan datang.”

Sukarno sangat berkeringat. Ia berulang kali mengusap alisnya dan dada. “Katakan padaku, mengapa mereka membunuh Kennedy?”

Soekarno mencatat dengan ironis bahwa persis pada hari Kennedy dibunuh, Kepala Pengawalnya berada di Washington untuk belajar bagaimana melindungi presiden. Melihat ke masa depan, ia tidak optimis:

Aku tahu Johnson … Aku bertemu dengannya ketika saya dengan Presiden Kennedy di Washington. Tapi aku bertanya-tanya apakah dia hangat seperti Yohanes. Aku ingin tahu apakah dia akan seperti John Kennedy, Sukarno sebagai teman saya, tidak.


LBJ dan Indonesia

Seperti yang orang lain telah catat, kebijakan luar negeri USA berubah dengan cepat setelah kematian Kennedy. Donald Gibson mengatakan dalam bukunya Battling Wall Street: “Dalam Kebijakan Luar negeri perubahan terjadi sangat cepat, dan sangat dramatis.” Gibson menguraikan lima perubahan jangka pendek dan beberapa perubahan jangka panjang yang mulai berlaku setelah kematian Kennedy. Salah satu perubahan jangka tiba-tiba, adalah pembatalan paket bantuan untuk Indonesia yang sudah disetujui Kennedy. Hilsman juga membuat peryataan tentang  poin ini:

Salah satu helai kertas pertama yang datang di meja Presiden Johnson adalah tekad presiden … di mana Presiden harus menyatakan bahwa bahkan bantuan ekonomi terus [ke Indonesia] adalah penting bagi kepentingan nasional (Amerika). Karena setiap orang di lini itu tahu bahwa Presiden Kennedy akan menandatangani tekad secara rutin, kami semua terkejut ketika Presiden Johnson menolak.

Seseorang di Freeport sangat senang dengan perilaku Johnson sehingga ia mendukung dijalankannya presidensial pada tahun 1964: Augustus C. “Gus” Long.

  1. “Gus” Long, telah menjadi Pemimpin di Texas Company (Texaco) selama bertahun-tahun.Pada tahun 1964, ia dan sekelompok konservatif lain, sebagian besar bisnis Mogul Republikan, bergabung bersama untuk mendukung Johnson mengenai Goldwater. Kelompok ini, yang menyebut diri mereka Komite Independen Nasional untuk Johnson, termasuk orang-orang seperti Thomas Lamont, Edgar Kaiser dari Kaiser Aluminium, Robert Lehman, Lehman Brothers, Thomas Cabot dari Cabot Corporation dari Boston, dan tokoh-tokoh terkemuka lain dari dunia bisnis.

Long memiliki dua kaki keributan di Indonesia -satu untuk Freeport, satu untuk Texaco. Pada tahun 1961, Caltex-bersama-sama dimiliki oleh Standard Oil of California (Socal) dan Texas Company (Texaco) – adalah salah satu dari tiga perusahaan minyak besar di Indonesia yang dipaksa untuk beroperasi di bawah kontrak baru dengan pemerintah Sukarno. Menurut ketentuan baru, 60% dari seluruh keuntungan harus diberikan kepada pemerintah Indonesia. Jadi dia punya dua alasan untuk khawatir dengan dukungan Kennedy terhadap brand nasionalisme Sukarno, yang mengancam kepentingan kedua perusahaan di mana ia memiliki saham substansial.

Dalam Bagian I, kami menyebutkan bahwa Long telah melakukan “pekerjaan sukarela yang luar biasa” untuk Presbyterian Hospital di New York, dikatakan oleh seorang mantan karyawan perusahaan Public Relation mereka, Mullen Company, untuk menjadi “sarang kegiatan CIA.” Sekarang kita tambahkan bahwa Long terpilih menjadi Presiden dari Rumah Sakit Presbyterian dua tahun berjalan, 1961 dan 1962. Pada tahun 1964, Long pensiun dari perannya sebagai Ketua Texaco. Dia akan kembali sebagai Ketua pada tahun 1970. Apa yang dia lakukan untuk sementara?

Pada bulan Maret tahun 1965, Long terpilih sebagai direktur Chemical Bank, perusahaan lain yang dikendalikan Rockefeller. Pada bulan Agustus tahun 1965, Long diangkat menjadi Dewan Penasehat Presiden urusan Intelijen Luar Negeri, di mana ia akan menyetujui dan menyarankan kegiatan rahasia.

Pada bulan Oktober 1965, kegiatan rahasia intelejen Amerika mengakhiri nasib Sukarno.
1965: Tahun Vivere Pericoloso (Tahun Kehidupan yang Berbahaya)

Setelah kematian Kennedy, Sukarno menjadi tumbuh semakin agresif terhadap Barat. Inggris sedang sibuk membentuk sebuah negara baru mantan mitra dagang Indonesia: Malaya dan Singapura, yang disebut Malaysia. Karena daerah itu termasuk wilayah dari mana CIA telah meluncurkan beberapa kegiatan-kegiatan “Malaysia.” tahun 1958, Sukarno benar-benar prihatin dengan apa yang ia rasakan berupa pengetatan jerat buat Indonesia. Pada tanggal 1 Januari 1965, Soekarno mengancam untuk menarik Indonesia keluar dari PBB jika Negara Malaysia ini diakui. Dan itu dia lakukan, menjadikan Indonesia sebagai negara pertama yang keluar dari PBB. Menanggapi tekanan AS terhadap Sukarno untuk mendukung Malaysia, dia berteriak, “Persetan dengan bantuan Anda.” Dia membangun pasukannya di sepanjang perbatasan Malaysia . Malaysia, yang takut invasin, meminta dukungan PBB.

Pada Februari, Sukarno bisa melihat tulisan di dinding:

JAKARTA, Indonesia, Feb 23 (UPI)-Presiden Sukarno menyatakan saat ini bahwa Indonesia tidak mampu lagi membiarkan kebebasan pers. Dia memerintahkan pelarangan koran anti-Komunis. …

Saya memiliki informasi rahasia yang mengungkapkan bahwa CIA  itu menggunakan Badan untuk Promosi Sukarnoisme untuk membunuh Sukarnoisme dan Sukarno, “katanya. “Itulah mengapa saya melarang itu.” (New York Times, 2/24/65)

Negara itu berantakan, demonstrasi Anti-Amerika sering terjadi. Indonesia keluar dari Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia. Pers melaporkan bahwa Sukarno bergerak lebih dekat ke Cina dan Soviet. Soekarno mengancam akan menasionalisasi properti AS yang tersisa, karena telah diambil alih, misalnya, salah satu operasi Amerika terbesar di Indonesia, pabrik ban Goodyear Tire dan Rubber Company. Dan kemudian, dalam sebuah langkah tak terduga, Singapura memisahkan diri dari Malaysia, melemahnya negara yang baru terbentuk berbatasan dengan Indonesia.

Dengan kepentingan uang Amerika yang terancam, semua “iming-iming wortel yang biasa” berupa bantuan asing yang didorong, tidak memanfaatkan melalui IMF atau Bank Dunia, dan Gus Long Intelijen Luar Negeri Dewan Presiden Penasehat Freeport, itu hanya masalah waktu, dan tidak banyak, pada saat itu .
1 Oktober 1965: Kudeta Atau kontra-Kudeta?

INDONESIA MENGATAKAN PLOT UNTUK MENGGULINGKAN SOEKARNO DIGAGALKAN OLEH KEPALA TENTARA; PERTARUNGAN KEKUASAAN DIPERCAYA BERLANJUT

KUALA LUMPUR, Malaysia. 1 Oktober-   Sebuah usaha untuk menggulingkan Presiden Sukarno tadi malam digagalkan oleh satuan-satuan tentara yang setia kepada Jenderal Abdul Haris Nasution, radio Indonesia mengumumkan. …

Di Washington, juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan hari Jumat bahwa situasi di Indonesia adalah “sangat membingungkan.” Kata Robert J. McCloskey dalam sebuah konferensi pers Departemen Luar Negeri telah mendapatkan laporan dari Kedutaan Besar Amerika di Jakarta, tetapi “saat ini tidak mungkin untuk upaya evaluasi apapun, penjelasan, atau komentar.

Akhir kemarin, sebuah kelompok misterius yang menamakan dirinya Gerakan 30 September menguasai Jakarta.

Kolonel Untung, yang telah mengumumkan melalui radio Indonesia bahwa ia adalah pemimpin gerakan itu, mengatakan kelompok itu merebut kekuasaan Pemerintah untuk mencegah kudeta “kontrarevolusi” oleh Dewan Jenderal. (New York Times, 10/2-3/65, International Edition)

Dalam keanehan, bergerak berbelit-belit, sekelompok pemimpin militer muda membunuh sekelompok (jendral) tua, para pemimpin moderat yang, menurut klaim mereka, akan melakukan tahap kudeta, dengan bantuan CIA, terhadap Sukarno. Namun apa yang terjadi di Indonesia ini setelah berubah menjadi salah satu mimpi buruk paling berdarah di dunia yang pernah dilihat.  Kontra-kudeta yang asli Ini dicap upaya kudeta sebagai gantinya, dan mungkin dilukiskan sebagai Merah terang (Komunis). Kemudian, dalam kemarahan tersamar, karena otoritas Sukarno telah terancam, Nasution bergabung dengan Jenderal Soeharto untuk menggulingkan “Pemberontak”. Apa yang dimulai seolah-olah untuk melindungi otoritas Sukarno yang berakhir dengan pelucutan Sukarno sepenuhnya. Setelah ini terlalu ngeri untuk menggambarkannya dalam beberapa kata. Angka korban bervariasi, tetapi konsensus pada kisaran 200.000 sampai lebih dari 500.000 orang tewas pada peristiwa “kontra-kudeta” ini. Siapapun yang pernah memiliki hubungan dengan Komunis PKI ditargetkan untuk dimusnahkan. Bahkan majalah Time memberikan satu deskripsi akurat tanda apa yang terjadi:

Menurut perhitungan yang dibawa keluar dari Indonesia oleh diplomat Barat dan wisatawan independen, orang Komunis, simpatisan Merah dan keluarga mereka sedang dibantai oleh ribuan orang.  Unit tentara infanteri (Backland) dilaporkan telah mengeksekusi ribuan komunis setelah interogasi di penjara-penjara desa terpencil. … Berbekal pisau berbilah lebar disebut parang, sekelompok Muslim merayap di malam hari ke dalam rumah Komunis, membunuh seluruh keluarga dan mengubur mayat-mayat di kuburan dangkal. … Kampanye pembunuhan menjadi begitu berani di bagian pedesaan Jawa Timur di mana Kelompok Muslim menempatkan kepala korban di ujung tombak dan mengarak mereka melalui desa-desa.

Pembunuhan massal sampai pada skala tertentu sehingga pembuangan mayat telah menciptakan masalah sanitasi yang serius di Jawa Timur dan Sumatra bagian utara, di mana udara lembab berbau daging yang membusuk. Wisatawan dari daerah menceritakan tentang sungai-sungai kecil yang telah benar-benar tersumbat dengan tubuh; transportasi sungai di tempat yang telah terhambat.

Hari-hari selanjutnya, thumbnail sejarah sering digambarkan orang aksi seperti ini: “Sebuah kudeta komunis yang gagal pada tahun 1965 menyebabkan pengambilalihan anti-Komunis oleh militer, di bawah pimpinan Jenderal Suharto.” (Sumber: The Concise Columbia Encyclopedia) Tapi sebenarnya jauh lebih kompleks. Sebuah indikator persuasif untuk ini terletak pada item berikut, dikutip dalam sebuah artikel yang luar biasa yang ditulis oleh Peter Dale Scott yang diterbitkan dalam jurnal Inggris Lobster (Fall, 1990). Scott mengutip seorang penulis yang mengutip seorang peneliti yang, karena telah diberikan akses ke file dari kementerian luar negeri di Pakistan, ada sebuah surat keluar dari seorang mantan duta besar yang melaporkan percakapan seorang perwira intelijen Belanda dengan NATO, yang mengatakan, menurut catatan peneliti ,

“Indonesia akan jatuh ke pangkuan Barat seperti sebuah apel busuk.” Badan-badan intelijen Barat, kata dia, akan mengorganisir sebuah kudeta “komunis prematur … [yang akan] ditakdirkan untuk gagal, memberikan kesempatan yang sah dan selamat datang kepada tentara untuk menghancurkan komunis dan membuat Soekarno tawanan niat baik tentara.” Laporan duta. bertanggal Desember 1964.

Kemudian dalam artikel ini, kutipan dari buku Scott File CIA:

“Yang aku tahu,” kata salah seorang mantan perwira intelijen dari peristiwa Indonesia, “adalah bahwa Agency bergulir di antara beberapa orang bagian atas (Top) dan bahwa hal-hal besar akan pecah dan sangat menguntungkan, sejauh yang kita peduli.”

Ralph McGehee, seorang veteran agen CIA selama 25-tahun, juga menyebut keterlibatan agensi dalam sebuah artikel, sebagian masih disensor oleh CIA, yang diterbitkan dalam The Nation (April 11, 1981):

Untuk menyembunyikan perannya dalam pembantaian orang-orang yang tidak bersalah, CIA, pada tahun 1968, mengarang sebuah penjelasan palsu tentang apa yang terjadi (yang kemudian diterbitkan oleh CIA sebagai sebuah buku, Indonesia-1965: The Coup That Backfired). Buku tersebut adalah hanya studi tentang politik Indonesia yang pernah dirilis kepada publik atas inisiatif CIA sendiri. Pada saat yang sama CIA menulis buku, itu juga terdiri sebuah penelitian rahasia tentang apa yang sebenarnya terjadi……. [Satu kalimat dihapus.] CIA sangat bangga dengan suksesnya ….. [satu kata dihapus] dan direkomendasikan sebagai model untuk operasi masa depan ………. [satu setengah kalimat dihapus].
Freeport Setelah Soekarno

Menurut Forbes Wilson, Freeport memiliki semuanya tetapi mengingat harapan untuk mengembangkan penemuan yang menakjubkan di Irian Barat. Tapi sementara sebagian pers dunia masih berusaha untuk mengungkap informasi yang rumit tentang siapa yang benar-benar berkuasa, Freeport tampaknya memiliki track sisi dalam. Dalam esai yang disebutkan sebelumnya, Scott mengutip berita kabel (delegasi AS untuk PBB) yang menyatakan bahwa Freeport Sulphur telah mencapai “kesepakatan” pendahuluan dengan para pejabat Indonesia mengenai Ertsberg pada bulan April 1965, sebelum ada perjanjian sah yang bisa saja ada harapan di depan mata .

Secara resmi, Freeport tidak punya rencana seperti itu sampai setelah peristiwa Oktober 1965. Tetapi bahkan cerita resmi tampak aneh bagi Wilson. Pada awal November, hanya sebulan setelah peristiwa Oktober, pimpinan Freeport untuk waktu yang lama, Langbourne Williams, memanggil Direktur Wilson ke rumahnya, menanyakan apakah waktunya kini telah datang untuk mengejar proyek mereka di Irian Barat. Reaksi Wilson menyebut ini menarik:
Aku begitu kaget aku tidak tahu harus berkata apa.

Bagaimana Williams tahu, dengan begitu cepat, bahwa rezim baru akan berkuasa? Soekarno masih Presiden, dan akan tetap demikian secara resmi hingga tahun 1967. Hanya orang dalam yang tahu dari awal bahwa hari-hari terakhir Sukarno bisa dihitung, dan kekuasaannya melemah. Wilson menjelaskan bahwa Williams punya beberapa “informasi pribadi yang menantang” dari “dua eksekutif Texaco” Perusahaannya Long berhasil mempertahankan hubungan dekat dengan seorang pejabat tinggi rezim Soekarno, Julius Tahija.  Tahija ini yang menjadi broker pertemuan antara Freeport dan Ibnu Sutowo, Menteri Pertambangan dan Perminyakan. Majalah Fortune mengatakan ini tentang Sutowo (Juli 1973):

Sebagai presiden-direktur dari [perusahaan minyak milik Pemerintah/negara] Pertamina, Letnan Jenderal Ibnu Sutowo menerima gaji hanya $ 250 per bulan, tetapi kehidupannya seperti pada skala pangeran Kerajaan. Dia bergerak di sekitar Jakarta dengan mobil pribadinya Rolls-Royce Silver Cloud. Dia telah membangun sebuah kompleks rumah-rumah beberapa keluarga yang begitu besar sehingga para tamu di pesta pernikahan putrinya bisa mengikuti seluruh pertunjukan hanya pada televisi sirkuit tertutup.

Garis batas antara kegiatan publik dan swasta Ibnu Sutowo akan tampak kabur di mata orang Barat. Restoran Ramayana di New York [di Rockefeller Center, dalam catatan-penulis], misalnya, telah didanai  oleh eksekutif berbagai perusahaan minyak AS, yang menempatkan lebih dari  $ 500.000 untuk masuk ke semacam bisnis terkenal berisiko. Agaknya para pendukungnya termotivasi setidaknya sebagian oleh keinginan untuk diakui ramah dengan umum.

Tapi di luar ini penghargaan meragukan, sesuatu yang sedikit lain, juga terungkap:

Perusahaan minyak Sutowo yang masih kecil itu memainkan bagian penting dalam mendanai operasi-operasi penting [selama peristiwa Oktober 1965.]

Mengingat banyaknya bukti bahwa CIA terlibat dalam operasi ini, tampaknya mungkin bahwa Ibnu Sutowo sama bertindak sebagai penyalur untuk dana mereka.

Setelah jatuhnya Soekarno dari kekuasaan, Sutowo membangun sebuah perjanjian baru yang memungkinkan perusahaan-perusahaan minyak untuk menjaga persentase keuntungan secara substansial lebih besar buat mereka. Dalam sebuah artikel berjudul “Oil and Nationalism Mix Beatifully in Indonesia” (Juli, 1973), Fortune melabel kesepakatan pasca-Sukarno sebagai sesuatu yang  “sangat menguntungkan bagi perusahaan minyak.”

Pada tahun 1967, saat Undang-Undang Penanaman Modal Asing di Indonesia disahkan, kontrak Freeport adalah yang pertama yang akan ditandatangani. Dengan Kennedy, Soekarno, dan setiap dukungan yang layak untuk nasionalisme Indonesia yang keluar dari jalanan, Freeport mulai beroperasi.

Pada tahun 1959, pemungutan suara diamanatkan kepada Kennedy oleh perjanjian yang ditengahi PBB pada pertanyaan apakah kemerdekaan Irian Barat telah jatuh tempo. Di bawah intimidasi berat dan kehadiran viseral militer, Irian “memilih” untuk tetap menjadi bagian dari Indonesia. Freeport menjadi jelas posisinya.

Koneksi The Bechtel

Gus Long, yang  sering menjadi mitra makan malam pemilik Steve Bechtel, Sr, dengan Direktur CIA, John McCone, Bechtel-McCone di Los Angeles pada tahun tiga puluhan.  McCone dan Bechtel, Senior,  membuat bundel laporan “Keluar dari Perang Dunia II” , mereka berpisah, dan pergi melalui jalan tidak begitu terpisah, tulis Laton McCartney di Friend in High Place: The Bechtel Story:

Pada tahun 1964 dan 1965, direktur CIA John McCone dan Dubes AS untuk Indonesia Howard Jones Steve memberi penjelasan kepada Bechtel Sr tentang situasi yang memburuk dengan cepat di Indonesia. Bechtel, SoCal, Texaco … pernah berurusan luas di bagian dunia dan prihatin karena Presiden Indonesia Soekarno telah menasionalisasi kepentingan bisnis Amerika di sana. … Pada Oktober 1965, Sukarno digulingkan, dalam kudeta yang didukung oleh sejumlah alumni CIA, dan digantikan oleh Presiden Soeharto, yang terbukti jauh lebih menerima kepentingan bisnis AS dibanding pendahulunya.

Bechtel tidaklah asing buat CIA. Bechtel Sr telah menjadi anggota Charter dari CIA saluran Asia Foundation dari awal sebagai gagasan Allen Dulles. Mantan Direktur CIA Richard Helms sendiri bergabung dengan Bechtel, sebagai “konsultan internasional” pada tahun 1978. Kata seorang mantan eksekutif, Bechtel:

sarat dengan muatan CIA … Badan/Agency ini tidak perlu meminta mereka untuk menempatkan agen-agennya di Freeport… Bechtel senang untuk membawa mereka dan memberi mereka bantuan apa pun yang mereka butuhkan.

“Teman tertua dan terdekat di industri minyak” Bechtel Sr:  Gus Long, punya masalah. Proyek Freeport ternyata jauh lebih sulit daripada yang mereka telah ramalkan, dan mereka membutuhkan bantuan dari luar. Jalan pegunungan ke “gunung tembaga” memjadikan ekstraksi hampir mustahil. Freeport mempekerjakan Bechtel untuk membantu mereka membangun infrastruktur yang tepat untuk mengubah mimpi mereka menjadi kenyataan.

Bechtel datang dengan ekstra. Freeport membutuhkan pembiayaan tambahan untuk proyek mahal mereka di Indonesia. Bechtel Sr telah mendapatkan dirinya ditunjuk menjadi komite penasihat bank Ekspor-Impor (Exim) setelah periode bersahabat yang panjang dan nyaman, hingga Presiden Bank Exim Henry Kearns. Freeport tidak senang dengan kurangnya kemajuan dan biaya operasi Bechtel. Forbes Wilson mengancam untuk menjatuhkan mereka dari proyek tersebut. Bechtel Sr melompat, mengatakan ia akan membuat prioritas atas proyek Bechtel. Dia juga menjamin mereka $ 20 juta pinjaman dari bank Exim. Ketika insinyur bank Exim tidak berpikir bahwa proyek Freeport tampaknya cukup komersial dan tidak akan menyetujui pinjaman mereka, Bechtel Sr memanggil Kearns, dan pinjaman cair melampaui keberatan insinyur bank. Tiga tahun kemudian, Kearns ingin mengundurkan diri dari bank ketika terungkap bank telah memberikan pinjaman yang terlalu dermawan untuk beberapa proyek di mana Kearns secara pribadi berinvestasi.  Meskipun Senator Proxmire menyebutnya sebagai “konflik kepentingan terburuk ” yang pernah dia lihat selama tujuh belas tahun di Senat, Departemen Kehakiman menolak untuk mengadili. Proxmire berkata:

Akan muncul pada jutaan warga Amerika fakta bahwa ada standar ganda dalam penerapan hukum, satu untuk warga negara biasa dan yang lain cukup untuk mereka yang memegang posisi tinggi di pemerintahan dan membuat ribuan dolar untuk keuntungan pribadi sebagai hasil dari tindakan resmi pemerintah.

 

Bechtel membantah tuduhan dari mantan karyawanya yang telah menyebarkan lebih dari $ 3 juta dalam bentuk tunai di seluruh Indonesia di awal 70-an.


Penyesalan selalu Terlambat

Tragedi pembunuhan Kennedy terletak pada warisan yang tertinggal setelah ketidakhadirannya.Tanpa dukungannya itu, bayi Indonesia melangkah menuju kenyataan,  kemerdekaan ekonomi hancur. Soekarno, memang bukan orang suci dan banyak masalah, namun ia tetap berusaha untuk memastikan bahwa transaksi bisnis Negara Indonesia dengan orang asing harus meninggalkan beberapa manfaat bagi orang Indonesia. Soeharto, dalam kontras yang mengerikan, malah memungkinkan orang asing untuk memperkosa dan menjarah Indonesia untuk keuntungan pribadi mereka, dengan gaya hidup mewah dan kebanggaan, merampok sumber daya berharga yang tak tergantikan milik Indonesia. Cindy Adams yang menulis buku tentang pengalamannya dengan Sukarno, yang menyebut My Friend the Dictator. Jika Sukarno disebut diktator, apa istilah ada untuk Soeharto?

Pertambangan Grasberg Freeport di Indonesia adalah salah satu dari cadangan tembaga dan emas terbesar di dunia. Tetapi perusahaan yang berbasis di Amerika itu memiliki 82% saham keuntungan perusahaaan, sementara pemerintah Indonesia dan perusahaan swasta  Indonesia hannya berbagi sedikit persen yang tersisa.

Seberapa besar Freeport membawa pengaruh di Indonesia? Dapatkah mereka benar-benar mengatakan bahwa mereka memiliki kepentingan terbaik Indonesia di hati?
Kissinger dan Timor Timur

Pada tahun 1975, tambang Freeport berproduksi dengan baik dan sangat menguntungkan.  Direktur Freeport Masa Depan dan pelobi Henry Kissinger dan Presiden dan mantan anggota Komisi Warren Gerald Ford terbang keluar dari Jakarta setelah  Pemerintah Indonesia di bawah Soeharto  memberi pejabat Departemen Luar Negeri “kedipan besar.”  Soeharto kemudian digambarkan sebagai menggunakan militer Indonesia untuk mengambil alih wilayah Timor Timur Portugis, diikuti dengan pembantaian massal yang menyaingi pertumpahan darah 1965.

Kata seorang mantan perwira operasi CIA yang ditempatkan di sana pada waktu itu, Philip C. Liechty:

Soeharto diberi lampu hijau [oleh AS] untuk melakukan apa yang dia lakukan. Ada diskusi di kedutaan dan di lalu lintas perjalanan dengan Departemen Luar Negeri tentang masalah yang akan dibuat bagi kita  jika publik dan Kongres menyadari tingkat dan jenis bantuan militer yang akan diberikan ke Indonesia pada waktu itu. … Tanpa dukungan logistik besar-besaran militer AS di Indonesia mungkin belum mampu menarik jika off.

 

Pada tahun 1980, Freeport bergabung dengan perusahaan eksplorasi minyak dan pengembangan McMoRan, yang dipimpin oleh James “Jim Bob” Moffett.  Dua “Mo” menjadi satu, dan Moffett  (“Mo” di McMoRan) akhirnya menjadi Presiden Freeport McMoran.


Teman di Tempat Tinggi

Pada tahun 1995, Freeport McMoRan berhasil melakukan spin off  Freeport McMoRan Copper & Gold Inc menjadi sebuah entitas anak perusahaan yang terpisah. Para Overseas Private Investment Corporation (OPIC) menulis  kepada  Freeport McMoRan Copper and Gold bahwa mereka berencana untuk membatalkan asuransi investasi mereka berdasarkan catatan buruk pengelolaan lingkungan mereka di proyek Irian mereka, yang menyatakan bahawa Freeport telah  “membahayakan suatu lingkungan secara tidak masuk akal atau besar bagi kesehatan, atau bahaya bagi keselamatan di Irian Jaya. ”

Freeport masih tidak duduk di atas pembatalan ini. Kissinger telah mengeksekusi upaya lobi utama (di mana dia dibayar $ 400.000 setahun), pertemuan dengan pejabat di Departemen Luar Negeri dan bekerja di lorong-lorong Capitol Hill. Sumber dekat dengan masalah, menurut Robert Bryce dalam edisi terbaru dari Texas Observer, yang mengatakan Freeport mempekerjakan mantan direktur CIA James Woolsey dalam memerangi OPIC.

Freeport, sekarang berkantor pusat di New Orleans, berhasil menjaga teman-temannya di tempat-tempat tinggi. Pada tahun 1993, kepala lobi pro-Soeharto adalah Senator kongres dari Louisiana, Bennett Johnson. Perwakilan Robert Livingston, dari Louisiana, melakukan investasi di Freeport Copper and Gold, sementara DPR memperdebatkan dan memilih HR 322-the Mineral Exploration and Development Act.. Dan ketika Jeffery Shafer, salah satu direktur OPIC, baru-baru ini dinominasikan untuk  ditunjuk menjadi Undersecretary Urusan Nasional, itu pol Louisiana lain, kali ini Senator John Breaux, yang memilih untuk memblokir penunjukan sampai Shafer memberikan penjelasan tentang pembatalan OPIC tentang asuransi Freeport. Jim Bob Moffett, kepala Freeport McMoRan, terdaftar dalam survei online Mother Jones Online ‘”Mojo Wire Coin-Op Congres” sebagai yang tertinggi dari 400 orang  yang memberikan uang paling banyak dalam kontribusi kampanye.

Tindakan buruk Freeport di luar negeri[1] bukan hanya pelacakan seseorang saja. Di Louisiana itu sendiri, Freeport dan tiga perusahaan lain (dua Freeport di antaranya kemudian diakuisisi) mengajukan petisi untuk pembebasan khusus untuk UU Air Bersih (Clean Water Act) dalam rangka untuk membuang 25 trilyun pon limbah beracun ke sungai Mississipp secara legal. Warga memprotes, dan petisi Freeport ditolak. Freeport kemudian melobi untuk melemahkan pembatasan dari Clean Water Act.

Warga Austin, Texas, telah berjuang untuk memblokir rencana Freeport untuk pengembangan real estat yang akan mmembuat busuk Barton Springs, sebuah taman air yang populer di alam terbuka di sana.

Menurut sebuah artikel baru-baru dalam Nation (Juli 31/August 7, 1995), Freeport adalah bagian dari Koalisi Nasional Wetlands, sebuah kelompok yang menulis dengan banyak bahasa mengenai tagihan yang dirancang untuk menghilangkan pengawasan  daerah lahan basah EPA, membebaskan mereka untuk eksploitasi sumber daya alam. Koalisi yang sama juga telah melobi untuk melemahkan Endangered Species ActThe Nation mengungkap bahwa aksi politik komite Freeport sejak tahun 1983 telah membayar anggota kongres lebih dari $ 730.000.

Tambang Grasberg adalah tambang emas terbesar di dunia dan tambang tembaga ketiga terbesar didunia. Tambang ini terletak di provinsi Papua di Indonesia dekat latitude -4,053 dan longitude 137,116, dan dimiliki oleh Freeport yang berbasis di AS(67.3%), Rio Tinto Group (13%), Pemerintah Indonesia (9.3%) dan PT Indocopper Investama Corporation (9%). Operator tambang ini adalah PT Freeport Indonesia (anak perusahaan dari Freeport McMoran Copper and Gold). Biaya membangun tambang di atas gunung sebesar 3 miliar dolar AS. Pada 2004, tambang ini diperkirakan memiliki cadangan 46 juta ons emas. Pada 2006 produksinya adalah 610.800 ton tembaga; 58.474.392 gram emas; dan 174.458.971 gram perak.

Siapa Sebenarnya Soeharto?

Bulan November 41 tahun lalu, Jenderal Suharto yang telah sukses mengkudeta Bung Karno, mengirim satu tim ekonomi yang terdiri dari Prof. Sadli, Prof. Soemitro Djoyohadikusumoh, dan sejumlah profesor ekonomi lulusan Berkeley University AS-sebab itu tim ekonomi ini juga disebut sebagai ‘Berkeley Mafia’-ke Swiss. Mereka hendak menggelar pertemuan dengan sejumlah konglomerat Yahudi dunia yang dipimpin Rockefeller.

Di Swiss, sebagaimana bisa dilihat dari film dokumenter karya John Pilger berjudul“The New Ruler of the World’ yang bisa didownload di situs youtube, tim ekonomi suruhan Jenderal Suharto ini menggadaikan seluruh kekayaan alam negeri ini ke hadapan Rockefeler cs. Dengan seenak perutnya, mereka mengkavling-kavling bumi Nusantara dan memberikannya kepada pengusaha-pengusaha Yahudi tersebut. Gunung emas di Papua diserahkan kepada Freeport, ladang minyak di Aceh kepada Exxon, dan sebagainya. Undang-Undang Penanaman Modal Asing (UU PMA) tahun 1967 pun dirancang di Swiss, menuruti kehendak para pengusaha Yahudi tersebut.

Sampai detik ini, saat Suharto sudah menemui ajal dan dikuburkan di kompleks pemakaman keluarga di dekat Imogiri, di sebuah daratan dengan ketinggian 666 meter di atas permukaan laut (!?), perampokan atas seluruh kekayaan alam negeri ini masih saja terus berjalan dan dikerjakan dengan sangat leluasa oleh berbagai korporasi Yahudi Dunia. Hasilnya bisa kita lihat di mana-mana: angka kemiskinan di negeri ini kian membengkak, kian banyak anak putus sekolah, kian banyak anak-anak kecil berkeliaran di jalan-jalan raya, kian banyak orangtua putus asa dan bunuh diri, kian banyak orang gila berkeliaran di kampung-kampung, kian banyak kriminalitas, kian banyak kasus-kasus korupsi, dan sederet lagi fakta-fakta tak terbantahkan jika negeri ini tengah meluncur ke jurang kehancuran. Suharto adalah dalang dari semua ini.

Tapi siapa sangka, walau sudah banyak sekali buku-buku ilmiah yang ditulis para cendekia dari dalam dan luar negeri tentang betapa bobroknya kinerja pemerintahan di saat Jenderal Suharto berkuasa selama lebih kurang 32 tahun, dengan jutaan fakta dan dokumen yang tak terbantahkan, namun nama Suharto masih saja dianggap harum oleh sejumlah kalangan. Bahkan ada yang begitu konyol mengusulkan agar sosok yang oleh Bung Karno ini disebut sebagai Jenderal Keras Kepala (Belanda:Koepeg) diberi penghargaan sebagai pahlawan nasional dan diberi gelar guru bangsa. Walau menggelikan, namun hal tersebut adalah fakta.

Sebab itu, tulisan ini berusaha memaparkan apa adanya tentang Jenderal Suharto. Agar setidaknya, mereka yang menganggap Suharto layak diberi gelar guru bangsa atau pun pahlawan nasional, harus bisa bermuhasabah dan melakukan renungan yang lebih dalam, sudah benarkah tindakan tersebut.

Fakta sejarah harus ditegakkan, bersalah atau tidak seorang Suharto harus diputuskan lewat jalan hukum yakni lewat jalur pengadilan. Adalah sangat gegabah menyerukan rakyat ini agar memaafkan dosa-dosa seorang Suharto sebelum kita semua tahu apa saja dosa-dosa Suharto karena dia memang belum pernah diseret ke muka pengadilan.

Tulisan ini akan berupaya memotret perjalanan seorang Suharto, sebelum dan sesudah menjadi presiden. Agar tidak ada lagi pemikiran yang berkata, “Biar Suharto punya salah, tapi dia tetap punya andil besar membangun negara ini. Hasil kerja dan pembangunannya bisa kita rasakan bersama saat ini. Lihat, banyak gedung-gedung megah berdiri di Jakarta, jalan-jalan protokol yang besar dan mulus, jalan tol yang kuat, Taman Mini Indonesia Indah yang murah meriah, dan sebagainya. Jelas, bagaimana pun, Suharto berjasa besar dalam membangun negara ini!”

Atau tidak ada lagi orang yang berkata, “Zaman Suharto lebih enak ketimbang sekarang, harga barang-barang bisa murah, tidak seperti sekarang yang serba mahal. Akan lebih baik kalau kita kembali ke masa Suharto…” Hanya orang-orang Suhartoislah, yang mendapat bagian dari pesta uang panas di zaman Orde Baru dan mungkin juga sekarang, yang berani mengucapkan itu. Atau kalau tidak, ya bisa jadi, mereka orang-orang yang belum tercerahkan.

Suharto lahir di Kemusuk, Argomulyo, Yogyakarta, 8 Juni 1921, dari keluarga petani yang menganut kejawen. Keyakinan keluarganya ini kelak terus dipeliharanya hingga hari tua. Karirnya diawali sebagai karyawan di sebuah bank pedesaan, walau tidak lama.

Dia sempat juga menjadi buruh dan kemudian menempuh karir militer pertama kali sebagai prajurit KNIL yang berada di bawah kesatuan tentara penjajah Belanda. Saat Jepang masuk di tahun 1942, Suharto bergabung dengan PETA. Ketika Soekarno memproklamirkan kemerdekaan, Soeharto bergabung dengan TKR.

Salah satu ‘prestasi’ kemiliteran Suharto yang sering digembar-gemborkannya semasa dia berkuasa adalah Serangan Umum 1 Maret 1949 atas Yogyakarta. Bahkan ‘prestasi’ ini sengaja difilmkan dengan judul ‘Janur Kuning’ (1979) yang memperlihatkan jika serangan umum itu diprakarsai dan dipimpin langsung oleh Letkol Suharto. Padahal, sesungguhnya serangan umum itu diprakarsai Sultan Hamengkubuwono IX. Hamengkubuwono IX lah yang memimpin serangan umum melawan Belanda. Hamengkubuwono IX adalah seorang nasionalis yang memiliki perhatian terhadap nasib rakyatnya, karena itu ia tidak mau untuk di jajah. (lihat biografi Sultan Hamengkubuwono IX).

Pada 1959, Suharto yang kala itu menjabat sebagai Pangdam Diponegoro dipecat oleh Nasution dengan tidak hormat karena Suharto telah menggunakan institusi militernya untuk mengumpulkan uang dari perusahaan-perusahaan di Jawa Tengah. Suharto kala itu juga ketahuan ikut kegiatan ilegal berupa penyelundupan gula dan kapuk bersama Bob Hasan dan Liem Sioe Liong.

Untuk memperlancar penyelundupan ini, didirikan prusahaan perkapalan yang dikendalikan Bob Hasan. Konon, dalam menjalankan bisnis haramnya ini, Bob menggunakan kapal-kapal ‘Indonesian Overseas’ milik C.M. Chow. Siapa C.M. Chow ini? Dia adalah agen ganda. Pada 1950 dia menjadi agen rahasia militer Jepang di Shanghai. Tapi dia pun kepanjangan tangan Mao Tse Tung, dalam merekrut Cina perantauan dari orang Jepang ke dalam jaringan komunis Asia.

Pada 1943, Chow ditugasi Jepang ke Jakarta. Ketika Jepang hengkang dari Indonesia, Chow tetap di Jakarta dan membuka usaha perkapalan pertama di negeri ini. Chow bukan saja membina WNI Cina di Jawa Tengah dan Timur, namun juga di Sumatera dan Sulawesi. Salah satu binaannya adalah ayah Eddy Tansil dan Hendra Rahardja yang bermarga Tan. Tan merupakan sleeping agent Mao di Indonesia Timur. Pada pertengahan 1980-an, Hendra Rahardja dan Liem Sioe Liong mendirikan sejumlah pabrik di Fujian, Cina (Siapa Sebenarnya Suharto; Eros Djarot; 2006).

Nasution kala itu sangat marah sehingga ingin memecat Suharto dari AD dan menyeretnya ke Mahkamah Militer, namun atas desakan Gatot Subroto, Suharto dibebaskan dan akhirnya dikirim ke SeSKoAD (Sekolah Staf dan Komando Angkatan Darat). Selain Nasution, Jendral Ahmad Yani juga marah atas ulah Suharto dan di kemudian hari mencoret nama Suharto dari daftar peserta pelatihan di SeSKoAD, yang mana hal ini membuat Suharto dendam sekali terhadap Yani. Terlebih Amad Yani adalah anak kesayangan Bung Karno.

Kolonel Pranoto Rekso Samoedro diangkat sebagai Pangdam Diponegoro menggantikan Suharto. Pranoto, sang perwira ‘santri’, menarik kembali semua fasilitas milik Kodam Diponegoro yang dipinjamkan Suharto kepada para pengusaha Cina untuk kepentingan pribadinya. Suharto sangat sakit hati dan dendam terhadap Pranoto, juga terhadap Nasution dan Yani.

Di SeSKoAD, Suharto dicalonkan untuk menjadi Ketua Senat. Namun DI. Panjaitan menolak keras dengan menyatakan dirinya tidak percaya dengan Suharto yang dinilainya tidak bisa dipercaya karena mempunyai banyak catatan kotor dalam karir militernya, antara lain penyelundupan bersama para pengusaha Cina dengan dalih untuk membangun kesatuannya, namun yang terjadi adalah untuk memperkaya dirinya.

Atas kejadian itu Suharto sangat marah. Bertambah lagi dendam Suharto, selain kepada Nasution, Yani, Pranoto, kini Panjaitan. Aneh tapi nyata, dalam peristiwa 1 Oktober 1965, musuh-musuh Suharto-Nasution, Yani, dan Panjaitan-menjadi target pembunuhan, sedangkan Suharto sendiri yang merupakan orang kedua di AD tidak masuk dalam daftar kematian.

Dan ketika Yani terbunuh, Bung Karno mengangkat Pranoto Rekso Samudro sebagai Kepala Staf AD, namun Pranoto dijegal oleh Suharto sehingga Suhartolah yang mengambil-alih kepemimpinan AD, sehingga untuk menghindari pertumpahan darah dan perangsaudara-karena Siliwangi di Jawa Barat (Ibrahim Adjie) dan KKO (Marinir) di Jawa Timur telah bersumpah untuk berada di belakang Soekarno dan jika Soekarno memerintahkan untuk ‘menyapu’ kekuatan Suharto di Jakarta, maka mereka menyatakan siap untuk berperang-maka Soekarno melantik Suharto sebagai Panglima AD pada 14 Oktober 1965. (1) .

Pasca Perang Dunia II, AS melihat Rusia sebagai satu-satunya pihak yang bisa menghalangi hegemoninya atas dunia. Diluncurkanlah Marshall Plan sebagai upaya membendung pengaruh komunisme yang kian lama kian meluas, dari Eropa Timur ke arah Asia Selatan, sebuah wilayah yang sangat strategis dari sisi perdagangan dunia dan geopolitik, juga sangat kaya dengan sumber daya alam dan juga manusianya. AS sangat cemas jika wilayah tersebut dikuasai Soviet. Dari semua negeri di wilayah itu, Indonesia-lah negara yang paling strategis dan paling kaya. AS sangat paham akan hal ini, sebab itu di wilayah ini Indonesia merupakan satu-satunya wilayah yang disebut dalam Marshall Plan.

Namun untuk menundukkan Indonesia, AS jelas kesulitan karena negeri ini tengah dipimpin oleh seorang yang sukar diatur, cerdas, dan licin. Dialah Bung Karno. Tiada jalan lain, orang ini harus ditumbangkan, dengan berbagai cara. Sejarah telah mencatat dengan baik bagaimana CIA ikut terlibat langsung berbagai pemberontakan terhadap kekuasaan Bung Karno. CIA juga membina kader-kadernya di bidang pendidikan (yang nantinya melahirkan Mafia Berkeley), mendekati dan menunggangi partai politik demi kepentingannya (antara lain lewat PSI), membina sel binaannya di ketentaraan (local army friend) dan sebagainya. Setelah berkali-kali gagal mendongkel Bung Karno dan bahkan sampai hendak membunuhnya, akhirnya pada paruh akhir 1965, Bung Karno berhasil disingkirkan.

Setelah peristiwa 1 Oktober 1965, secarade facto, Jenderal Suharto mengendalikan negeri ini. Pekan ketiga sampai dengan awal 1966, Jenderal Suharto menugaskan para kaki tangannya membantai mungkin jumlahnya mencapai jutaan orang. Mereka yang dibunuh adalah orang-orang yang dituduh kader atau simpatisan komunis (PKI), tanpa melewati proses pengadilan yang fair. Media internasional bungkam terhadap kejahatan kemanusiaan yang melebihi kejahatan rezim Polpot di Kamboja ini, karena memang AS sangat diuntungkan.

Jatuhnya Bung Karno dan naiknya Jenderal Suharto dirayakan dengan penuh suka cita oleh Washington. Bahkan Presiden Nixon menyebutnya sebagai “Hadiah terbesar dari Asia Tenggara”. Satu negeri dengan wilayah yang sangat strategis, kaya raya dengan sumber daya alam, segenap bahan tambang, dan sebagainya ini telah berhasil dikuasai dan dalam waktu singkat akan dijadikan ‘sapi perahan’ bagi kejayaan imperialisme Barat.

Benar saja, Nopember 1967, Jenderal Suharto menugaskan satu tim ekonom pro-AS menemui para’bos’ Yahudi Internasional di Swiss. Disertasi Doktoral Brad Sampson, dari Northwestern UniversityAS menelusuri fakta sejarah Indonesia di awal Orde Baru. Prof. Jeffrey Winters diangkat sebagai promotornya. Indonesianis asal Australia, John Pilger dalam The New Rulers of The World, mengutip Sampson dan menulis:

“Dalam bulan November 1967, menyusul tertangkapnya ‘hadiah terbesar’ (istilah pemerintah AS untuk Indonesia setelah Bung Karno jatuh dan digantikan oleh Soeharto), maka hasil tangkapannya itu dibagi-bagi. The Time Life Corporation mensponsori konferensi istimewa di Jenewa, Swiss, yang dalam waktu tiga hari membahas strategi pengambil-alihan Indonesia.

Para pesertanya terdiri dari seluruh kapitalis yang paling berpengaruh di dunia, orang-orang seperti David Rockefeller. Semua raksasa korporasi Barat diwakili perusahaan-perusahaan minyak dan bank, General Motors, Imperial Chemical Industries, British Leyland, British American Tobacco, American Express, Siemens, Goodyear, The International Paper Corporation, US Steel, ICI, Leman Brothers, Asian Development Bank, Chase Manhattan, dan sebagainya.”

Di seberang meja, duduk orang-orang Soeharto yang oleh Rockefeller dan pengusaha-pengusaha Yahudi lainnya disebut sebagai ‘ekonom-ekonom Indonesia yang korup’.

“Di Jenewa, Tim Indonesia terkenal dengan sebutan ‘The Berkeley Mafia’ karena beberapa di antaranya pernah menikmati beasiswa dari pemerintah Amerika Serikat untuk belajar di Universitas California di Berkeley. Mereka datang sebagai peminta-minta yang menyuarakan hal-hal yang diinginkan oleh para majikannya yang hadir. Menyodorkan butir-butir yang dijual dari negara dan bangsanya. Tim Ekonomi Indonesia menawarkan: tenaga buruh yang banyak dan murah, cadangan dan sumber daya alam yang melimpah, dan pasar yang besar.”

Masih dalam kutipan John Pilger, “Pada hari kedua, ekonomi Indonesia telah dibagi sektor demi sektor.” Prof. Jeffrey Winters menyebutnya, “Ini dilakukan dengan cara yang amat spektakuler.”

“Mereka membaginya dalam lima seksi: pertambangan di satu kamar, jasa-jasa di kamar lain, industri ringan di kamar satunya, perbankan dan keuangan di kamar yang lain lagi; yang dilakukan oleh Chase Manhattan duduk dengan sebuah delegasi yang mendiktekan kebijakan-kebijakan yang dapat diterima oleh mereka dan para investor lainnya. Kita saksikan para pemimpin korporasi besar ini berkeliling dari satu meja ke meja lainnya, mengatakan, ‘Ini yang kami inginkan, itu yang kami inginkan, ini, ini, dan ini.’ Dan mereka pada dasarnya merancang infrastruktur hukum untuk berinvestasi. Tentunya produk hukum yang sangat menguntungkan mereka. Saya tidak pernah mendengar situasi seperti itu sebelumnya, di mana modal global duduk dengan wakil dari negara yang diasumsikan sebagai negara berdaulat dan merancang persyaratan buat masuknya investasi mereka ke dalam negaranya sendiri.”

Freeport mendapatkan gunung tembaga di Papua Barat (Henry Kissinger, pengusaha Yahudi AS, duduk dalam Dewan Komisaris). Sebuah konsorsium Eropa mendapatkan Nikel di Papua Barat. Sang raksasa Alcoa mendapatkan bagian terbesar dari bauksit Indonesia. Sekelompok perusahaan Amerika, Jepang, dan Perancis mendapatkan hutan-hutan tropis di Kalimantan, Sumatera, dan Papua Barat.

Sebuah undang-undang tentang penanaman modal asing yang dengan terburu-buru disodorkan kepada Presiden Soeharto membuat perampokan negara yang direstui pemerintah itu bebas pajak untuk lima tahun lamanya. Oleh Suharto, rakyat dijejali dengan propaganda pembangunan, Pancasila, dantrickle down effect terhadap peningkatan kesejahteraannya, tapi fakta yang terjadi di lapangan sesungguhnya adalah proses pemiskinan bangsa secara sistematis yang dilakukan rezim Suharto.

Pada 12 Maret 1967, Jenderal Soeharto dilantik sebagai Presiden RI ke-2. Tiga bulan kemudian, dia membentuk Tim Ahli Ekonomi Kepresidenan yang terdiri dari Prof Dr. Widjojo Nitisastro, Prof. Dr. Ali Wardhana, Prof Dr. Moh. Sadli, Prof Dr. Soemitro Djojohadikusumo, Prof Dr. Subroto, Dr. Emil Salim, Drs. Frans Seda, dan Drs. Radius Prawiro. Seluruhnya pro kapitalisme.

Nopember 1967, Suharto mengirim tim ekonomi ini ke Swiss menemui para CEO Yahudi Internasional. Lahirlah UU PMA 1967 yang sangat menguntungkan imperialis Barat. Prinsip kemandirian ekonomi Indonesia yang dijaga mati-matian Bung Karno, oleh Jenderal Suharto dihabisi dengan menjadikan Indonesia sebagai negara yang sangat tergantung pada Barat sebagai kekuatan kapitalis dunia.

“Indonesia Baru” yang lebih pro-kapitalisme sesungguhnya telah dirancang sejak tahun-tahun 1950-an. David Ransom dalam artikelnya yang populer berjudul “Mafia Berkeley dan Pembunuhan Massal di Indonesia: Kuda Troya Baru dari Universitas-Universitas AS Masuk ke Indonesia” (Ramparts, 1970) memaparkan jika AS menggunakan dua strategi untuk menaklukkan Indonesia, tentu saja dengan menyingkirkan Bung Karno. Pertama, membangun satu kelompok intelektual yang berpikiran Barat. Dan kedua, membangun satu sel dalam tubuh ketentaraan yang siap bekerjasama dengan AS.

Yang pertama didalangi oleh berbagai yayasan beasiswa seperti Ford Foundation dan Rockeffeler Foundation, juga berbagai universitas ternama AS seperti Berkeley, Harvard, Cornell, dan juga MIT. David Ransom menulis, dua tokoh Partai Sosialis Indonesia (PSI), sebuah partai kecil yang berhaluan sosialis-kanan, yakni Soedjatmoko dan Sumitro Djojohadikusumo menjadi ujung tombak pembentukan jaringan intelektuil pro-Barat di Indonesia. Mereka, demikian Ransom, dibina oleh AS sejak akhir tahun 1949-an.

Sedang tugas kedua dilimpahkan kepada CIA. Salah satu agennya bernama Guy Pauker yang bergabung dengan RAND Corporation mendekati sejumlah perwira tinggi lewat salah seorang yang dikatakan berhasil direkrut CIA, yakni Deputi Dan Seskoad Kol. Soewarto. Dan Intel Achmad Soekendro juga dikenal dekat dengan CIA. Lewat orang inilah, demikian Ransom, komplotan AS, mendekati militer. Suharto adalah murid dari Soewarto di Seskoad.

Di Seskoad inilah para intelektuil binaan AS diberi kesempatan mengajar para perwira. Terbentuklah jalinan kerjasama antara sipil-militer yang pro-AS. Paska tragedi 1965 dan pembantaian rakyat Indonesia, yang dituduh komunis, dan kelompok ini mulai membangun ‘Indonesia Baru’. Para doktor ekonomi yang mendapat binaan dari Ford kembali ke Indonesia dan segera bergabung dengan kelompok ini, di antaranya Emil Salim.

Jenderal Suharto membentuk Trium-Virat (pemerintahan bersama tiga kaki) dengan Adam Malik dan Sultan Hamengkubuwono IX. Ransom menulis, “Pada 12 April 1967, Sultan mengumumkan satu pernyataan politik yang amat penting yakni garis besar program ekonomi rejim baru itu yang menegaskan mereka akan membawa Indonesia kembali ke pangkuan Imperialis. Kebijakan tersebut ditulis oleh Widjojo dan Sadli.”

Ransom melanjutkan, “Dalam merinci lebih lanjut program ekonomi yang baru saja di gariskan Sultan, para teknokrat dibimbing oleh AS. Saat Widjojo kebingungan menyusun program stabilisasi ekonomi, AID mendatangkan David Cole, ekonom Harvard yang baru saja membuat regulasi perbankan di Korea Selatan untuk membantu Widjojo. Sadli juga sama, meski sudah doktor, tapi masih memerlukan “bimbingan”. Menurut seorang pegawai Kedubes AS, “Sadli benar-benar tidak tahu bagaimana seharusnya membuat suatu regulasi Penanaman Modal Asing. Dia harus mendapatkan banyak dari Kedutaan Besar Amerika Serikat.

Ini merupakan tahap awal dari program Rancangan Pembangunan Lima Tahunan (Repelita) Suharto, yang disusun oleh para ekonom Indonesia didikan AS, yang masih secara langsung dimbing oleh para ekonom AS sendiri dengan kerjasama dari berbagai yayasan yang ada.

Juni 1968, Jenderal Suharto secara diam-diam dan mendadak mengadakan reuni dengan orang-orang binaan Ford, yang dikenal sebagai “Mafia Berkeley” (untuk merancangkan susunan Kabinet Pembangunan dan badan-badan penting tingkat tinggi lainnya): sebagai Menteri Perdagangan ditunjuk Dekan FEUI Sumitro Djojohadikusumo (Doctor of Philosophy dari Rotterdam), Ketua BPPN ditunjuk Widjojo Nitisastro (Doctor of Philosophy Berkeley, 1961), Wakil Ketua BPN ditunjuk Emil Salim (Doctor of Philosophy, Berkeley, 1964 ), Dirjen Pemasaran dan Perdagangan ditunjuk Subroto (Doctor of Philosophy dari Harvard, 1964), Menteri Keuangan ditunjuk Ali Wardhana (Doctor of Philosophy, Berkeley, 1962), Ketua Team PMA Moh. Sadli (Master of Science, MIT, 1956), Sekjen Departemen Perindustrian ditunjuk Barli Halim (MBA Berkeley, 1959), sedang Sudjatmoko, penasehat Adam Malik, diangkat jadi Duta Besar di Washington, posisi kunci poros Jakarta-Washington.

Tim ekonomi “Indonesia Baru” ini bekeja dengan arahan langsung dari Tim Studi Pembangunan Harvard (Development Advisory Service, DAS) yang dibiayai Ford Foundation. “Kita bekerja di belakang layar,” aku Wakil Direktur DAS Lister Gordon. AS segera memback-up penguasa baru ini dengan segenap daya sehingga stabilitas ekonomi Indonesia yang sengaja dirusak oleh AS pada masa sebelum 1965 bisa sedikit demi sedikit dipulihkan.

Mereka inilah yang berada dibelakang Repelita yang mulai dijalankan pada awal 1969, dengan mengutamakan penanaman modal asing dan swasembada hasil pertanian. Dalam banyak kasus, pejabat birokrasi pusat mengandalkan pejabat militer di daerah-daerah untuk mengawasi kelancaran program Ford ini.

Mereka bekerjasama dengan para tokoh daerah yang terdiri dari para tuan tanah dan pejabat administratif. Terbentuklah kelompok baru di daerah-daerah yang bekerja untuk memperkaya diri dan keluarganya. Mereka, kelompok pusat dan kelompok daerah, bersimbiosis-mutualisme. Mereka juga menindas para petani yang bekerja di lapangan.(2)

Benih Orde Baru tumbuh di atas genangan darah dan tetesan air mata rakyatnya. Arah pembangunan (Repelita) didesain sesuai dengan keinginan Washington dengan mengutamakan eksploitasi segenap kekayaan alam bumi Indonesia yang dikeruk habis-habisan dan diangkut ke luar guna memperkaya negeri-negeri Barat.

Inti pergantian kekuasaan dari Bung Karno ke Jenderal Besar Suharto adalah berubahnya prinsip pembangunan ekonomi Indonesia, dari kemandirian menjadi ketergantungan. April 1966 Suharto kembali membawa Indonesia bergabung dengan PBB. Setelah itu, Mei 1966, Adam Malik mengumumkan jika Indonesia kembali menggandeng IMF. Padahal Bung Karno pernah mengusir mereka dengan kalimatnya yang terkenal:“Go to hell with your aid!”

Untuk menjaga stabilitas penjarahan kekayaan negeri ini, maka Barat merancang Repelita. Tiga perempat anggaran Repelita I (1969-1974) berasal dari utang luar negeri. “Jumlahnya membengkak hingga US$ 877 juta pada akhir periode. Pada 1972, utang asing baru yang diperoleh sejak tahun 1966 sudah melebihi pengeluaran saat Soekarno berkuasa.” (M.C. Ricklefs; Sejarah Indonesia Modern, 1200-2004; Sept 2007).

Dalam hitungan bulan setelah berkuasa, kecenderungan pemerintahan baru ini untuk memperkaya diri dan keluarganya kian menggila. Rakyat yang miskin bertambah miskin, sedang para pejabat walau sering menyuruh rakyat agar hidup sederhana, namun kehidupan mereka sendiri kian hari kian mewah. Bulan madu antara Suharto dengan para mahasiswa yang dulu mendukungnya dengan cepat pudar.

Mahasiswa melihat penguasa baru ini pun tidak beres. Militer dipelihara dan digunakan sebagai tameng penjaga status-quo. Kekuatan politik rakyat dibabat habis dengan dibonsainya partai-partai politik hingga hanya ada tiga: Golkar, PPP, dan PDI. “Pada Februari 1970, pemerintah mengumumkan semua pegawai negeri harus setia kepada pemerintah. Mereka tidak diizinan bergabung dengan partai politik lain kecuali Golkar,” demikian Ricklefs.

Unjuk rasa mahasiswa yang dilakukan di depan Kantor Pangdam Siliwangi dan juga Kantor Gubernur Jawa Barat, 9 Oktober 1970, dengan keras mengecam kelakuan tentara yang kian hari kian dianggap repressif. Delapan tuntutan kala itu disampaikan: Kebalkah ABRI terhadap hukum! Mengapa pakaian seragam diangap lebih mampu? Apakah seragam sama dengan karcis kereta-api, bioskop, bus, opelet? Kapan ABRI berubah kelakuan? Siapa berani tertibkan ABRI? Kapan ada jaminan hukum bagi rakyat? Sudah merdekakah kita dari kesewenang-wenangan hukum?” (Francois Raillon; Politik dan Ideologi Mahasiswa Indonesia 1966-1974; Des 1985).

Francis Raillon menulis, “Sepanjang 1972-1973 di sekitar Suharto terjadi rebutan pengaruh antara ‘kelompok Amerika’ melawan ‘kelompok Jepang’. Yang pertama terdiri dari para menteri teknokrat dan sejumlah Jenderal, Pangkopkamtib Jend. Soemitro salah satunya. Kelompok kedua, dipimpin Aspri Presiden, Jend. Ali Moertopo, dan Jend. Soedjono Hoemardhani.”

Suharto memang seorang pemimpin yang sangat lihai, dan tentu saja licin bagai belut yang berenang di dalam genangan oli. Dia memanfaatkan semua orang yang berada di sekelilingnya guna memperkuat posisinya sendiri. Ketika menumbangkan Bung Karno, Suharto menggalang kekuatan militer, teknokrat pro-kapitalisme, dan ormas keagamaan, terutama umat Islam, untuk menghancurkan komunisme. Namun setelah berkuasa, umat Islam ditinggalkan. Suharto malah merangkul kekuatan salibis faksi Pater Beek SJ dan juga CSIS di mana Ali Moertopo menjadi sesepuhnya, dan kemudian di era 1980-an akan muncul tokoh sentral Islamophobia, murid Ali Moertopo, bernama Jenderal Leonardus Benny Moerdhani.

Dengan dukungan penuh terutama dari militer-tentu ada harga yang harus dibayarkan oleh Suharto, yakni membagi kue KKN kepada para perwiranya-maka kekuatan sipil tidak ada artinya. Siapa pun yang berseberangan dengannya, maka langsung dicap sebagai Anti Pancasila. Selama periode 1970-awal 1980-an, tidak ada kekuatan sipil yang berarti yang mampu menentang Suharto. Bayang-bayang pembunuhan massal yang dilakukan tentaranya Suharto pada akhir 1965 sampai awal 1966 menciptakan teror tersendiri di dalam benak rakyatnya.

Nations and Character Building yang diperjuangkan para pendiri republik ini dalam sekejap dihancurkan oleh Suharto, dan digantikan dengan Exploitation de L’homee par L’homee, eksploitasi yang dilakukan kubu penguasa terhadap rakyat kecil. Patut digaris-bawahi jika eksploitasi ini terus dilakukan oleh para elit pemerintah dan juga elit parpol sampai hari ini. Tak aneh jika sekarang ada yang berterus terang jika Suharto adalah gurunya.

Catatan hitam tentang Suharto tidak berhenti sampai disini. Dalam penegakan Hak Asasi manusia (HAM) misalnya, rezim Orde Baru di tahun 1980-an sangat dikenal di luar negeri sebagai rezim fasis-militeristis, sebagaimana Jerman di bawah Hitler, Italia di bawah Mussolini, Kamboja di bawah Polpot, dan Chile di bawah Jenderal Augusto Pinochet. Ini ditegaskan Indonesianis asal Perancis, Francois Raillon.

Bahkan M.C.Ricklefs, sejarawan Australia, menyatakan jika penegakan HAM-nya rezim Suharto jauh lebih buruk ketimbang penguasa jajahan Belanda. “Orde Baru lebih banyak melakukan hukuman itu ketimbang pemerintah jajahan Belanda. Orde Baru mengizinkan penyiksaan terhadap narapidana politiknya. Sentralisasi kekuasaan ekonomi, politik, administrasi, dan militer di tangan segelintir elit dalam pemerintahan Suharto juga lebih besar ketimbang dalam masa pemerintahan Belanda,” tegas Ricklefs yang bertahun-tahun menelusuri sejarah bangsa ini sejak zaman masuknya Islam.

Dalam tulisan selanjutnya akan dipaparkan satu-persatu “prestasi” rezim Suharto dalam penegakan hak asasi manusia, terutama yang menyangkut umat Islam, hubungan haramnya dengan Zionis-Israel, dan banyak lagi yang lainnya.

 

 

Kejahatan Suharto

Catatan atas kejahatan HAM rezim Suharto akan dimulai dari wilayah paling timur negeri ini, yakni Nanggroe Aceh Darussalam (NAD). Kejahatan HAM atas Muslim Aceh diawali oleh VOC Belanda, diteruskan oleh rezim Orde Lama Soekarno, dan ditindas lebih kejam lagi di masa kekuasaan Suharto. Bahkan di zaman Jenderal Suharto-lah, NAD yang sangat berjasa dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan RI-terutama dari segi finansial, sebab itu NAD juga disebut sebagai ‘Lumbung Uang RI’-malah dijadikan lapangan tembak dengan nama Daerah Operasi Militer (DOM), 1989-1998.

NAD merupakan daerah yang sangat kaya dengan sumber daya alamnya, yakni minyak dan gas bumi. Sampai dengan akhir dasawarsa 1980-an, Aceh telah menyumbang lebih dari 30% total produksi ekspor migas Indonesia. Pada 1971 di Aceh Utara ditemukan cadangan gas alam cair (LNG) yang sangat besar. Mobil Oil, perusahaan tambang AS, diberi hak untuk mengekploitasinya dan dalam enam tahun kemudian kompleks penyulingan KNG sudah beroperasi di dalam areal yang dinamakan Zona Industri Lhokseumauwe (ZIL). Di tempat yang sama, berabad lalu, di sinilah Kerajaan Islam pertama Samudera Pasai berdiri, dan kini oleh Suharto diserahkan kekayaan alam negeri ini yang sungguh besar kepada AS.

Sebelumnya, di Aceh Timur, dalam waktu 30 tahun sejak 1961, Asamera, suatu perusahaan minyak Kanada, telah menggali tak kurang dari 450 sumur minyak. Sumber gas alam yang ditemukan di sekitar sumur-sumur itu lebih kaya dari persediaan gas alam di Aceh Utara. Produksi Pabrik Pupuk ASEAN di Aceh hampir 90 persen diekspor, dan dari kompleks petrokimia diharapkan penjualan kimia aromatik sebesar US$200 juta setahun. Pabrik Kertas Kraft Aceh juga sudah mulai memproduksi kertas karung semen sejak 1989. Dari penghematan impor pembungkus semen saja pemerintah sudah memperoleh laba US$89 juta setahun, sedang ekspor kertas semen menghasilkan US$43 juta. Pada 1983 Aceh menyumbang 11 persen dari seluruh ekspor Indonesia.

Suharto sangat tahu jika kekayaan alam Aceh sungguh luar biasa. Sebab itu, dengan amat rakus rezim Orde Baru terus-menerus menguras kekayaan alam ini. Ironisnya, nyaris semua keuntungan yang diperoleh dari eksploitasi kekayaan alam Aceh ini dibawa kabur ke Jakarta. Rakyat Aceh tidak mendapatkan apa-apa. Mereka tetap tinggal dalam kemiskinan dan kemelaratan. Pemerintah Jakarta bukannya mengembalikan uang Aceh ke rakyat Aceh sebagai pemilik yang sah, tapi malah mengirim ribuan tentara untuk memerangi rakyat Aceh yang sudah tidak berdaya.

Dalam dasawarsa 1990-an, dari 27 provinsi di Indonesia, Aceh menempati posisi provinsi ke-7 termiskin di seluruh Indonesia. Lebih dari 40 persen dari 5.643 desa di Aceh telah jatuh ke bawah garis kemiskinan. Hanya 10 persen pedesaan Aceh menikmati aliran listrik. Di kawasan ZIL hanya 20% penduduk yang mendapat saluran air bersih. Yang lain mendapat pasok air dari sumur galian yang sering tercemar oleh limbah zona industri.

Peneliti AS, Tim Kell, dalam laporannya menulis, “Friksi dan perbenturan nilai pun terjadi antara penduduk asli dan pendatang. Para migran menenggak bir, berdansa-dansi, melambungkan harga-harga di pasar. Mereka hidup mewah di kolam kemiskinan rakyat Aceh. Limbah industri mencemari tanah dan masuk ke sumur-sumur penduduk asli. Polusi meluas ke laut, merusak lahan nelayan. Pengangguran meningkat. Pemiskinan berlanjut. Industrialisasi gagal merombak struktur perekonomian rakyat Aceh secara fundamental, karena ia memang tak pernah menjadi bagian dari perekonomian asli rakyat Aceh”. Inilah salah satu “hasil” pembangunan rezim Suharto di Aceh.

Secara obyektif Tim Kell melanjutkan, “Pada tahun-tahun 1940-an para ulama PUSA sudah kecewa atas tak diterapkannya hukum Islam di seluruh Indonesia. Pada 1950, status Aceh sebagai provinsi dicabut dan dilebur ke dalam Provinsi Sumatera Utara. Pemerintahan sipil, pertahanan, dan perekonomian, diambil dari ruang lingkup pengaruh PUSA. Kekecewaan atas perlakuan semacam ini, dan kecemasan akan kehilangan identitasnya, mengantar Aceh ke pemberontakan 1953 di bawah pimpinan Daud Beureueh.”

Di bawah rezim Suharto, Jenderal ini membawa ideologi pembangunan dan stabilitas politik, dan dengan kacamata kuda yang “sentralistik-Majapahit”, Suharto mengangap sama semua orang, semua daerah, semua suku, semua organisasi, termasuk Aceh. Suharto menganggap semuanya itu sama saja dengan “Majapahit”. Status “istimewa” sebagai negeri Islam Aceh pun dihabisi. Otonomi Aceh di bidang agama, pendidikan, dan hukum adat, sebagaimana tercantum dalam UU No.5/1974 tentang Dasar-Dasar Pemerintahan Daerah, pada kenyataannya keistimewaan Provinsi Aceh hanyalah di atas kertas. Gubernur dipilih hanya dengan persetujuan Suharto, Bupati hanya bisa menjabat dengan restu Golkar. Pelecehan Aceh terus berlanjut. Aceh bahkan dianggap tak cukup terhormat untuk menjadi tuan rumah suatu Kodam. Komando Daerah Militer dipindahkan ke Medan.

Pada 1990, Gubernur Ibrahim Hasan yang notabene direstui Suharto mewajibkan semua murid sekolah dasar Islam untuk mampu membaca Al-Qur’an. Peraturan ini dikecam oleh para pejabat di Jakarta. Bahkan Depdikbud mengirim tim untuk menyelidiki “penyelewengan” ini. Beberapa bulan kemudian pejabat Dikbud kabupaten melonggarkan peraturan yang melarang murid perempuan memakai jilbab ke sekolah. Kepada murid yang ingin berjilbab diizinkan untuk menyimpang dari peraturan tersebut. Pemerintah Jakarta bereaksi keras atas pelonggaran ini. Peraturan nasional harus dipatuhi secara nasional, tanpa kecuali. Dan jilbab diharamkan oleh rezim Suharto di Aceh.

Ted Robert Gurr dalam Why Men Rebel telah menulis bahwa orang akan berontak jika way of life-nya terancam oleh perkembangan baru. Orang Aceh telah kehilangan sumber alamnya, mata pencariannya, gaya hidupnya. Orang Aceh kehilangan suaminya, anak-anaknya, kehilangan harapannya, kehilangan segalanya . . . Lalu masih adakah orang yang sangat-sangat bebal yang masih saja bertanya, “Mengapa rakyat Aceh berontak?” Rakyat Aceh jelas telah dijadikan tumbal bagi rezim Orde Baru. Telah diperkosa habis-habisan oleh Jakarta. Siapa pun yang punya hati nurani jelas akan mendukung sikap rakyat Aceh yang menarik kembali kesediaannya bergabung dengan Republik Indonesia jika hal seperti ini terus dibiarkan. Kesabaran itu ada batasnya! (3)

Siapa SebenarnyaSoeharto?

Selain menguras habis kekayaan alam Aceh, rezim Suharto juga melancarkan genosida atas Muslim Aceh. Yang terkenal adalah masa DOM atau Operasi Jaring Merah (1989-1998). Banyak peneliti DOM sepakat jika kekejaman rezim ini terhadap Muslim Aceh bisa disetarakan dengan kekejaman yang dilakukan Milisi Serbia terhadap Muslim Bosnia di era 1990-an. Wilayah NAD yang sangat luas, sekujur tanahnya dijadikan kuburan massal di sana-sini. Muslim Aceh yang berabad-abad hidup dalam izzah Islam, dihinakan oleh rezim fasis Suharto serendah-rendahnya.

Al-Chaidar, putera Aceh yang menjadi peneliti sejarah tanah kelahirannya, menyatakan, “Jika Kamboja di bawah rezim Pol Pot dikenal memiliki The Killing Fields atau Ladang pembantaian, maka di Aceh dikenal pula Bukit Tengkorak. Di Aceh, jumlah ladang pembantaian yang besar ada 35 titik, ini jauh lebih banyak ketimbang ladang pembantaian yang ada di Kamboja.”

Begitu banyak pameran kekejaman dan kebiadaban yang ditimpakan terhadap Muslim Aceh oleh rezim Suharto, sehingga jika dijadikan buku maka bukan mustahil, riwayat Tragedi Aceh akan menyamai tebalnya jumlah halaman koleksi perpustakaan Iskandariyah sebelum dibakar habis pasukan Mongol.

Dari jutaan kasus kejahatan HAM di Aceh, salah satunya adalah tragedi yang menimpa Tengku Bantaqiah, pemimpin Dayah (Pondok Pesantren) Babul Nurillah di Beutong Ateuh pada 23 Juli 1999. Ironisnya, walau secara resmi DOM sudah dicabut, namun kekejaman dan kebiadaban yang menimpa Muslim Aceh tidaklah surut. Tragedi yang menimpa Tengku Bantaqiah dan santrinya merupakan bukti.

Lengsernya Suharto pada Mei 1998 tidak berarti lengsernya sistem dan tabiat kekuasaan represif ala Orde Baru. Para presiden setelah Suharto seperti Habbie, Abdurrahman Wahid, Megawati, dan Susilo Bambang Yudhoyono, semuanya pada kenyataannya malah masih melestarikan sistem Orde Baru ini. Salah satu buktinya adalah KKN yang di era reformasi ini bukannya hilang namun malah tetap abadi dan berkembang penuh inovasi.

Sebab itulah, dicabutnya status DOM di Aceh pada 1998 tidak serta-merta tercerabutnya teror dan kebiadaban yang selama ini bergentayangan di Aceh. Feri Kusuma, salah seorang aktivis Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan Aceh menulis secara khusus tentang Tragedi Tengku Bantaqiah ini. Dalam artikel berjudul ‘Jubah Putih di Beutong Ateuh’, Feri mengawali dengan kalimat, “Beutong Ateuh memiliki sejarah yang cukup panjang. Daerah ini dibangun sejak masa kolonial Belanda, begitu orang Beutong bersaksi. Kecamatan Beutong Ateuh terdiri dari empat desa yaitu Blang Meurandeh, Blang Pu’uk, Kuta Teungoh dan Babak Suak. Kondisi geografisnya cocok untuk bersantai sambil menikmati panorama alam yang indah. Di daerah yang terletak di antara dua gunung ini mengalir sungai Beutong yang sejuk dan jernih. Pegunungannya yang mengelilingi Beutong Ateuh termasuk gugusan Bukit Barisan…”

Eramuslim yang pernah mengunjungi hutan belantara ini di tahun 2001, dua tahun setelah tragedi, menjumpai kondisi yang sangat mengenaskan. Bukan saja di Beutong Ateuh, namun juga nyaris di seluruh wilayah NAD. Kemiskinan ada di mana-mana, padahal tanah Aceh adalah tanah yang sangat kaya raya dengan sumber daya alamnya. Jakarta telah menghisap habis kekayaan Aceh!

Beutong Ateuh terletak di perbatasan Aceh Tengah dan Aceh Barat. Dari Ule Jalan ke Beutong Ateuh, kita akan melewati pos kompi Batalyon 113/Jaya Sakti yang terletak di areal kebun kelapa sawit. Di areal kompi ini, tepatnya di gapura, terpasang papan pengumuman berisi tulisan “TEMPAT LATIHAN PERANG TNI”. Sekitar 10 kilometer dari kompi itu terpancang sebuah petunjuk jalan yang bertuliskan “SIMPANG CAMAT”; tanda menuju ke sebuah pemukiman. Namun tidak ada sebuah rumah pun di daerah ini. Sejauh mata memandang hanya tampak rerimbunan pohon besar di atas bukit dan jurang yang menganga. Tak heran jika Cut Nyak Dien dan pasukannya memilih hutan ini sebagai pertahanan terakhir.

Walau berjarak lebih kurang 15 kilometer dari hutan ini, namun Kecamatan Beutong Ateuh tidak berbeda dengan hutan Simpang Camat. Di tengah-tengah hutan, kain putih usang terlihat berkibaran di areal Dayah. Kubah mushola, atap beberapa rumah, dan bilik pengajian yang berhadapan langsung dengan sungai Beutong terlihat jelas.

Tengku Bantaqiah mendirikan pesantren di desa Blang Meurandeh pada 1982 dan memberinya nama Babul Al Nurillah. Abu Bantaqiah, begitu para murid memanggilnya, adalah alim ulama yang disegani dan dihormati. Disini, Dayah Babul Al Nurillah mengajarkan ilmu agama, seni bela diri, dan juga berkebun dengan menanam berbagai macam sayuran untuk digunakan sendiri.

Kegiatan di Dayah ini tidak berbeda dengan pesantren lainnya di berbagai daerah di Indonesia. Selain mereka yang menetap di Dayah, ada pula orang-orang yang sengaja datang dan belajar agama untuk mengisi libur kerja atau sekolah. Jumlahnya lebih banyak daripada santri yang tinggal di pesantren.

Di Dayah ini, para santrinya kebanyakan adalah mereka yang pernah melakukan tindakan-tindakan tak terpuji di masyarakat seperti mabuk-mabukan, mencuri atau kejahatan lain yang merugikan dirinya sendiri maupun orang banyak. “Menurut Tengku Bantaqiah, untuk apa mengajak orang yang sudah ada di dalam masjid, justru mereka yang masih di luar masjidlah yang harus kita ajak. Itulah dasar dari penerimaan orang-orang seperti mereka tadi menjadi murid di sini,” tulis Feri Kusuma.

Bantaqiah adalah ulama yang teguh pendirian, sederhana, dan tidak goyah dengan godaan dunia. Baginya, dunia ada di dalam genggamannya, bukan di hatinya. Mungkin sebab itu dia pernah menolak bergabung sebagai anggota MUI cabang Aceh. Bantaqiah juga tidak bersedia masuk ke dalam partai politik mana pun. Baginya, Partai Allah sudah lebih dari cukup, tidak untuk yang lain. Sebab itu, Bantaqiah sering difitnah oleh orang yang berseberangan dengan dirinya. Ia dituduh mengajarkan kesesatan dan pada 1985 dicap dengan sebutan Gerombolan Jubah Putih.

Pemerintah Aceh berusaha melunakkan sikap Bantaqiah dengan membangunkan sebuah pesantren untuknya, namun lokasinya di kecamatan Beutong Bawah, jauh dari Babul Al Nurillah. Ini membuatnya menolak “pesantren sogokan” tersebut. Hal ini membuat hubungan Bantaqiah dengan Pemerintah setempat kurang harmonis. Dia dituduh sebagai salah satu petinggi GAM pada 192 dan dijebloskan ke penjara dengan hukuman 20 tahun.

Ketika Habibie menggantikan Suharto dan menyempatkan diri ke Aceh, Bantaqiah dibebaskan. Namun hal ini rupanya tidak berkenan di hati tentara hasil didikan rezim Suharto.

Di mata tentara, Bantaqiah adalah sama saja dengan kelompok-kelompok bersenjata Aceh yang tidak mau menerima Pancasila. Sebab itu keberadaannya harus dienyahkan dari negeri Pancasila ini. Para tentara Suharto itu lupa, berabad-abad sebelum Pancasila lahir, berabad-abad sebelum Negara Kesatuan Republik Indonesia lahir, Nanggroe Aceh Darussalam sudah menjadi sebuah negeri merdeka dan berdaulat lengkap dengan Kanun Meukota Alam, sebuah konstitusi yang sangat lengkap. Bahkan jauh lebih lengkap ketimbang UUD 1945 yang diamandemen di tahun 2002.

Sebab itu, pada Kamis, 22 Juli 1999, pasukan TNI yang terdiri dari berbagai kesatuan seperti angkatan darat dan Brimob mendirikan banyak tenda di sekitar pegunungan Beutong Ateuh. Walau warga setempat curiga, karena pengalaman membuktikan, di mana aparat bersenjata hadir dalam jumlah banyak, maka pasti darah rakyat tumpah, namun warga tidak bisa berbuat apa-apa. Firasat warga sipil terbukti. Tiba-tiba di hari itu juga terjadi insiden penembakan terhadap warga yang tengah mencari udang. Satu luka dan yang satu lagi berhasil menyelamatkan diri masuk hutan. Teror ini meresahkan warga.

Sedari subuh keesokan harinya, Jumat pagi, 23 Juli 1999, TNI dan Brimob sudah bergerak diam-diam mendekati pesantren dengan perlengkapan tempur garis pertama, yang berarti senjata api sudah terisi amunisi siap tembak. Pukul 08.00 tentara dan Brimob sudah berada di seberang sungai dekat pesantren. Dengan alasan mencari GAM, pada pukul 09.00 mereka membakar rumah penduduk yang letaknya hanya 100 meter di timur pesantren. Satu jam kemudian, pasukan tersebut mulai bergerak ke pesantren. Dengan seragam tempur lengkap dengan senjata serbu laras panjang, wajah dipulas dengan cat kamuflase berwarna hijau dan hitam, mereka mengepung pesantren dan berteriak-teriak mencaci-maki Tengku Bantaqiah dan memintanya segera menemui mereka.

Menjelang waktu sholat Jumat, para santri biasa berkumpul dengan Tengku Bantaqiah guna mendengar segala nasehat dan ilmu agama. Mendengar teriakan dari tentara yang menyebut-nyebut namanya, Bantaqiah pun datang bersama seorang muridnya. Aparat bersenjata itu tidak sabaran. Mereka merangsek ke dalam dan memerintahkan semua santri laki-laki untuk berkumpul di lapangan dengan berjongkok menghadap sungai.

Aparat dengan suara keras dan mengancam meminta agar Bantaqiah menyerahkan senjata apinya. Tengku Bantaqiah bingung karena memang tidak punya senjata apa pun, kecuali hanya pacul dan parang yang sehari-hari digunakan untuk berkebun dan membuka hutan. Aparat tidak percaya dengan semua keterangan Bantaqiah. Sebuah antena radio pemancar yang terpasang di atap pesantren dijadikan bukti oleh aparat jika selama ini Bantaqiah menjalin komunikasi dengan GAM. Padahal itu antene radio biasa.

“Komandan pasukan memerintahkan agar antena tersebut dicopot, dengan menyuruh putra Bantaqiah yang bernama Usman untuk menaiki atap pesantren. Usman langsung berjalan menuju rumahnya untuk mengambil peralatan, namun sebelum ia mencapai rumah yang jaraknya hanya tujuh meter dari tempat tentara mengumpulkan para santri, seorang anggota pasukan memukul Usman dengan popor senapan,” tulis Feri Kusuma, aktivis Kontras Aceh, berjudul “Jubah Putih di Beutong Ateuh”.

Melihat anaknya terjatuh, secara refleks Bantaqiah berlari mendekatnya hendak menolong. Tiba-tiba tentara memberondongnya dengan senjata yang dilengkapi pelontar bom. Bantaqiah dan puteranya syahid. Dengan membabi-buta, aparat murid dari Jenderal Suharto ini mengalihkan tembakan ke arah kumpulan santri. Lima puluh enam santri langsung syahid bertumbangan. Tanah Aceh kembali disiram darah para syuhadanya. Santri yang terluka dinaikkan ke truk dengan alasan akan diberi pengobatan dan yang masih hidup diminta berbaris lalu naik ke truk yang sama. Truk ini bergerak menuju Takengon, Aceh Tengah, yang berada di tengah rimba.

Di tengah perjalanan menuju Takengon, para santri diturunkan di Kilometer Tujuh. Mereka diperintahkan berjongkok di tepi jurang. Tiba-tiba salah seorang santri langsung terjun ke jurang dan menghilang dalam rimbunan hutan lebat di bawah sana. Para tentara mengguyur jurang itu dengan tembakan. Nasib para santri yang tersisa tak diketahui sampai kini. Kuat dugaan, para santri ini dibantai aparat Suharto dan dibuang ke jurang.

Sore hari, tentara memerintahkan warga setempat untuk menguburkan jasad yang ada. Para perempuan digiring menuju mushola yang ada di seberang sungai dan dilarang melihat prosesi penguburan. Aparat bersenjata ini kemudian mengamuk di pesantren. Mereka merusak dan menghancurkan semua yang ada, mereka membakar kitab-kitab agama termasuk kitab suci al-Quran dan surat Yasin yang ada di pesantren. Setelah puas membakar ayat-ayat Allah, aparat bersenjata didikan Suharto ini, kemudian kembali ke barak dengan sejumlah truk, meninggalkan warga yang tersisa yang hanya bisa menangis dan berdoa.

Setelah tragedi tersebut, warga Beutong Ateuh hanya bisa pasrah berdiam diri. Dengan segenap daya dan upaya, para santri yang tersisa-kebanyakan perempuan tua dan anak-anak kecil-membangun kembali pesantren tersebut dan meneruskan pendidikan dengan segala keterbatasan. Sampai kini, pesantren ini belum memiliki cukup dana untuk mengganti seluruh al-Quran, kitab-kitab kuning, dan surat-surat Yassin yang dibakar aparat. Juga barang-barang lain seperti seluruh pakaian, kartu tanda pengenal, dan sebagainya yang musnah terbakar. Sampai detik ini, tidak ada seorang pun pelaku pembantaian terhadap Tengku Bantaqiah dan santri Beutong Ateuh yang diseret ke pengadilan. Tidak ada satu pun komandan tentara yang dimintai pertanggungjawaban atas ulahnya membakar kitab suci Al-Qur’an dan surat Yassin, sampai hari ini. Para pelakunya masih bebas berkeliaran. Mungkin tengah menanti hukum AllahSubhanahu wa Ta’ala atas ulah mereka. Sama seperti guru mereka: Jenderal Suharto.

Tragedi Beutong Ateuh hanyalah satu di antara jutaan tragedi kekejaman rezim Suharto terhadap Muslim Aceh. Anehnya, sampai detik ini tidak ada satu pun pejabat pemerintah, sipil maupun militer, yang terlibat kejahatan HAM sangat berat atas Muslim Aceh yang diseret ke pengadilan. Mereka masih bebas berkeliaran dan bahkan banyak yang masih bisa hidup mewah dengan menikmati kekayaan hasil jarahan atas kekayaan bumi Aceh. Dalam tulisan berikutnya akan dipaparkan kejahatan-kejahatan HAM Suharto lainnya terhadap umat Islam, seperti Tragedi Tanjung Priok, Lampung, dan lainnya.

Pada awal 1980-an, rezim Suharto menghendaki agar Pancasila dijadikan satu-satunya asas bagi seluruh partai politik dan organisasi kemasyarakatan yang ada di Indonesia. MPR akhirnya mengukuhkan Pancasila sebagai asas tunggal (astung) di Indonesia lewat Tap MPR No.11/1983 yang dituangkan dalam UU No.3/1985 tentang Partai Politik dan Golongan Karya serta UU No.8/1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan. Penetapan Pancasila sebagai astung menuai badai kontroversi di tengah masyarakat, terutama bagi umat Islam karena hal tersebut telah nyata-nyata mengganggu akidah umat Islam. Walau ada elemen umat Islam yang mau tunduk pada keinginan rezim fasis ini, namun di berbagai tempat aksi unjuk rasa menentang ditetapkannya Pancasila sebagai astung meledak di mana-mana. Para ulama dan dai yang iman dan akidahnya masih lurus dan bersih, dengan tegas mengatakan jika astung bertentangan dengan akidah Islam, sebab itu wajib hukumnya menolak.

Apalagi langkah-langkah Jenderal Suharto ini lama-kelamaan mirip dengan apa yang dilakukan para pemimpin komunis di negaranya. Jika negara komunisme memiliki partai negara yang bertindak sebagai buldoser suara rakyat, maka Golongan Karya di masa Suharto pun demikian. Jika negara komunisme mengkultuskan pemimpinnya dan siapa pun yang berseberangan dengannya dihabisi, demikian pula dengan yang dilakukan Suharto.

Bukan itu saja, di mulut penguasa fasis ini, Indonesia katanya berlandaskan Pancasila dan UUD 1945, namun kenyataannya rakyat kian banyak yang hidup melarat, umat Islam dipaksa ikut program KB, di bidang ekonomi pengusaha sipit diberi keistimewaan bahkan dengan mematikan pengusaha-pengusaha pribumi sekali pun, KKN di sekitar Suharto gila-gilaan, penembakan misterius yang direstui Suharto pun tengah meraja-lela, dan sebagainya. Apalagi saat itu Jenderal Leonardus Benny Moerdhani yang dikenal sebagai jenderal islamophobia sedang jadi anak emas Suharto, umat Islam terus-menerus ditindas.

Salah satu wilayah yang paling berani menyuarakan kebenaran, menentang sikap represif rezim ini adalah Tanjung Priok di Jakarta Utara. Para ulama dan dai setempat berkotbah dan menyerukan agar umat Islam agar berani untuk kembali ke akidah Islam yang sebenarnya, dan menentang thagut, dan melawan segala bentuk kesewenang-wenangan, seperti halnya Musa a.s. menentang dan melawan kediktatoran Firaun.

Dalam situasi panas seperti inilah, pada Senin, 10 September 1984, Sersan Hermanu yang non-Muslim, Babinsa setempat, tiba-tiba menyiram air got ke dinding Mushola Asy-Syahadah di Gang IV Priok. Hermanu juga masuk mushola tanpa melepas sepatu larsnya dan meninginjak-injak semua yang ada termsuk menginjak-injak Al-Qur’an. Di saat Suharto berkuasa, menginjak-injak Al-Qur’an, bahkan membakarnya sekali pun, adalah hal yang biasa.

Atas kelakuan Hermanu, warga marah. Diseretlah motornya dan dibakar. Babinsa itu kabur. Tak lama kemudian, empat pengurus mushola diciduk aparat. Saat itu tersiar kabar jika penembak misteriusnya Benny Moerdhany akan menghabisi para mubaligh. Ini kian memanaskan situasi.

Ba’da Maghrib, Rabu, 12 September 1984, usai hujan, digelar tabligh akbar di Jalan Sindang guna menuntut Kodim membebaskan empat pengurus mushola yang ditahan. Amir Biki berpesan pada Yayan Hendrayana, salah seorang mubaligh, “Jangan takut-takut ngomong.” Akhirnya Yayan yang mendapat kesempatan keempat berteriak lantang, “Man Anshoru ilallah!? Siapa yang sanggup membela agama Allah!? Dijawab para jamaah, “Nahnu anshorullah!” Kami sanggup!

Jamaah berjubel malam itu memenuhi lorong-lorong dan jalan di Priok. Tak kurang dari delapan puluh buah speaker dipasang. Puluhan ribu warga Priok memadati jalan. Banyak di antaranya ibu-ibu dan gadis-gadis berjilbab, sesuatu pemandangan yang masih asing di tahun itu. Entah mengapa, malam itu Yayan Hendrayana memiliki firasat jika nanti sesuatu akan terjadi. Sebab itu dia memerintahkan agar para perempuan dan anak-anak segera menyisih dari jamaah dan segera masuk rumah terdekat jika terjadi apa-apa.

“…Sebab nanti tentaranya Benny akan membantai saudara-saudara sekalian!” ujar Yayan saat bercerita pada penulis di tahun 1998. “Padahal saya tidak tahu bila nanti benar-benar terjadi pembantaian. Saya ngomong begitu saja,” tambahnya.

Usai Yayan, Syarifin Maloko naik podium. Lalu Amir Biki. Tokoh Priok ini berkata lantang, “Saudara-saudara, para ikhwan hamba Allah. Ternyata hingga kini tidak ada jawaban dari Kodim. Ini berarti kita harus konsekuen dengan janji kita. Kepada saudara-saudara, saya titip keluarga saya. Andai saya terbunuh malam ini, tolong mayat saya diarak ke seluruh Jakarta!

Jarum jam sudah menunjuk angka sebelas. Puluhan ribu jamaah Priok segera bergerak mendekati Kodim agar mau memberikan jawaban. Namun tiba-tiba, terdengar rentetan tembakan. Jamaah yang berada di barisan depan bertumbangan di aspal. Genangan air hujan yang masih tersisa di aspal seketika berubah warna menjadi merah. Situasi kacau. Tentara masih melepaskan rentetan tembakan dengan laras senjata lurus menghadap jamaah. Ratusan jamaah Priok meregang nyawa. Setelah jalanan sepi, ratusan mayat yang bergelimpangan di jalan segera diangkut truk tentara, entah dibawa kemana. Mobil pemadam kebakaran mondar-mandir menyemprotkan air ke aspal untuk menghilangkan genangan darah yang ada di sana-sini. Aparat berjaga di semua tempat strategis dengan senjata siap tembak.

Pembantaian ratusan jamaah pengajian Priok oleh tentaranya rezim Suharto ini menimbulkan kemarahan umat Islam di Indonesia. Untuk meredakannya, Benny Moerdhani menggandeng Abdurrahman Wahid keliling pesantren di Jawa. Sedang Pangdam Jaya Try Sutrisno mengamankan ibukota dari ekses tragedi besar tersebut. Tidak ada media massa yang berani memuat tragedi tersebut dengan sebenarnya.

Sejumlah tokoh Priok yang berhasil lolos dikejar dan ditangkap. Para ustadz dan aktivis Islam memenuhi penjara. Siksaan bathin dan fisik mereka alami. Ba’da Priok, aktivitas dakwah Islam benar-benar ditindas. Sedang pemurtadan meraja-lela. Inilah salah satu bentuk kekejaman rezim Suharto terhadap dakwah Islam. Sampai detik ini penegakan hukum atas Tragedi Priok masih belum tuntas. Misteri gelap masih menyelubunginya.

Usai tragedi Priok, rezim Suharto sepertinya menemukan momentum untuk kian bertindak represif terhadap dakwah Islam. Intel disebar ke berbagai masjid untuk memata-matai khotib. Jika ceramah sang khotib dianggap sedikit keras maka langsung ditangkap dan dipenjara. Hal inilah yang menimpa Hasan Kiat, khotib dari Priok yang hanya karena ceramahnya tegas dalam akidah Islam ditangkap aparatnya Suharto.

Dalam tahanan rezim Suharto, penyiksaan sudah menjadi santapan keseharian. “Ustadz Zubir dari Kalibaru disiksa terus hingga dia meninggal dunia. Seorang tapol Islam bernama Robby giginya digerus pakai gagang pistol, nyaris rontok semua. Sedang Tasrif Tuasikal, terpidana kasus Priok, dadanya ditusuk bayonet. Alhamdulillah, dia kuat,” ujar Hasan Kiat kepada penulis pada tahun 1998.

Oleh aparatnya Suharto, walau tahu jika para tahanannya adalah orang-orang shalih, para ustadz, para aktivis masjid, dan sebagainya, namun untuk memberatkan mereka, aparat berusaha keras mengkaitkan mereka ini dengan PKI. Ini dinyatakan Hasan Kiat yang mengalami sendiri hal seperti itu.

Hijrah ke Lampung

Karena kondisi Jakarta khususnya dan Jawa pada umumnya sangat represif bagi dakwah Islam, sedangkan kemaksiatan tambah lama tambah meraja-lela, hal ini membuat sekelompok aktivis dakwah mengambil keputusan untuk melakukan hijrah. Lampung menjadi tujuannya. Di tanah ini mereka bercita-cita membuka lahan baru, membangun rumah dan perkampungan, lengkap dengan mushola sebagai tempat ibadah dan belajar ilmu agama. Sebuah perkampungan islami, demikian harapan mereka.

Sukardi merupakan salah seorang aktivis dakwah yang memiliki harapan itu. Pemilik optik ‘Nusa Indah’ di Priok ini aktif di pengajiannya Nur Hidayat, seorang mantan atlet karateka nasional. Pada tahun 1988, seorang sahabatnya bernama Haryanto menyatakan jika mereka akan hijrah ke Lampung, tepatnya di Dukuh Cihideung, Dusun Talangsari III, Lampung.

“Saya lalu rembukan dengan isteri. Isteri saya hanya berkata, ‘Jika memang itu berada di jalan Allah, saya siap kemana saja berangkat,” tutur Sukardi kepada penulis saat bertemu pada 1998. Akhirnya semua kacamata dagangan dilelang murah.

Pada 10 Januari 1989, Sukardi memboyong Ismawati (20 th) sang isteri, dua anaknya yang masih kecil (Eka Triyani, 5 th, dan Ahmad Daulatul Indi, 3 th), serta seorang ipar, Sumarni (19 th).

“Bersama sepuluh keluarga saya berangkat ke Lampung. Yang hijrah tahap pertama ini orang-orang lapangan semua. Kami bukan pendakwah. Jadi kita-kita ini yang membuka lahan,” ujar Sukardi.

“Duapuluh hari pertama tak ada kegiatan apa-apa. Kami hanya mengerjakan ibadah rutin dan menanam singkong. Informasi dari Jakarta yang menyatakan Lampung sudah siap huni ternyata belum apa-apa. Gelombang demi gelombang orang-orang Jakarta datang ke Lampung dan bergabung bersama kami,” lanjutnya.

Di saat itu, sosok perempuan berjilbab merupakan suatu keanehan. Sebab itu, kedatangan para perempuan berjilbab di Lampung disikapi oleh para warga asli, terlebih aparat pemerintah daerahnya, sebagai sesuatu yang harus diwaspadai. Kepala desa setempat pun melayangkan surat aduan kepada Camat Zulkifli Malik. Tak lama kemudian surat dari Camat Zulkifli datang mengundang Warsidi, pimpinan jamaah, agar datang ke kantor kecamatan.

“Entah apa isi surat aduan dari kepala desa itu. Namun surat undangan dari camat sangat mencurigakan. Apalagi kami sudah mendengar kabar jika Pak Warsidi akan ditangkap,” papar Sukardi.

Akhirnya setelah bermusyawarah, jamaah sepakat untuk mencegah Warsidi menghadap Camat. Sebagai gantinya dibuat surat yang ditulis oleh ipar Sukardi, Sumarni, yang berbunyi: “Sebaik-baiknya umaro adalah yang mendatangi ulama. Dan seburuk-buruknya ulama adalah yang mendatangi umaro.” Lalu dilanjutkan dengan kalimat, “…mengingat kesibukan kami mengisi pengajian di beberapa tempat, maka kami mohon agar Bapak bisa datang sendiri ke tempat kami untuk melihat sendiri kondisi sebenarnya.”

Tak lama kemudian Camat dikawal beberapa aparat datang menemui Warsidi. Lalu Camat itu mengundang kembali Warsidi agar datang ke tempatnya. Jamaah menolak. Situasi memanas. Setelah rombongan camat pulang, Warsidi memerintahkan agar jamaah mempersiapkan diri bila kondisi memburuk.

“Akhirnya saya dan kawan-kawan bikin panah di satu tempat di luar Cihideung. Tiba-tiba datang utusan Pak Warsidi yang bilang jika pada tanggal 15 Februari nanti tentara akan menyerang desa kami. Akhirnya kami balik ke Cihideung. Ada yang bilang kami berlatih bela diri, latihan memanah, itu bohong semua. Kami malah tidak mau ada konfrontasi dengan aparat di sini. Kami hanya ingin membangun satu perkampungan yang islami, jauh dari kemaksiatan,” tambah Sukardi.

Pada 3 Febrari 1989, Danramil Kapten Soetiman datang sendirian naik motor, kemudian, 7 Februari 1989, sepasukan tentara bersenjata lengkap menyerbu Cihideung. Jamaah Warsidi yang tidak pernah menduga akan hal itu berlarian menyelamatkan diri sambil berteriak, “Allahu Akbar!”

Para perempuan dan anak-anak kecil beror ke Cihideung. Jamaah menerimanya dengan baik. Jamaah malah menerangkan cara bercocok tanam lada yang baik. Tak lama kemudian Kapten Soetiman pulang. Situasi tetap berjalan biasa.

Lima hari larian menuju mushola yang dianggapnya aman. Rumah Allah tidak akan mungkin diserang, pikir mereka. Namun perkiraan mereka ternyata salah besar. Tentaranya rezim Suharto ternyata tidak menganggap istimewa rumah Allah. Para tentara segera mengepung mushola tersebut.

Dengan berteriak-teriak, tentara memerintahkan agar semua yang berlindung di mushola segera keluar. Para perempuan dan anak-anak kecil yang berlindung di dalam mushola kian ketakutan. Mereka hanya bisa berdzikir dengan bibir yang gemetar ketakutan. Melihat tidak ada yang mau keluar, para tentara itu langsung menembaki mushola. Belum cukup dengan berondongan tembakan, mushola yang penuh para perempuan berjilbab dan anak-anak kecil itu pun dibakar habis. Tentaranya Suharto mengulangi kekejaman yang pernah dilakukan tentara Zionis-Israel di Shabra-Satila. Semua yang ada di dalam mushola menggapai syahid dengan cara amat memilukan.

Sukardi yang saat kejadian tengah dalam perjalanan ke Jakarta lolos dari pembantaian itu. Hanya saja, isteri, ipar, dan dua anaknya yang masih balita termasuk korban yang terpanggang hidup-hidup di mushola. Walau demikian, Sukardi ditangkap di Jakarta dan ditahan sampai dengan tahun 1994, bersama dengan Nur Hidayat, Maryanto, dan yang lainnya.

Dengan mata merah menahan kesedihan yang sangat, Sukardi menerawang, “Sampai saat ini saya masih suka mendengar isak tangis anak-anak saya. Mereka memanggil-manggil saya, “Bapak.. Bapak…” Ya Allah, saya ingin melihat mereka lagi. Saya ingin tahu di mana kubur mereka. Sampai sekarang, saya tidak tahu di mana mereka dikuburkan. Mudah-mudahan, Allah mengumpulkan kami semua dijannahnanti. Amien.” Dalam Tragedi Lampung, aparat rezim Suharto telah membantai lebih dari 250 nyawa anak bangsa, sebagian besar perempuan dan anak-anak kecil yang syahid terpanggang di dalam rumah Allah. Tragedi ini pun sampai sekarang masih menyisakan banyak misteri. Penegakan hukum belum tuntas.

Tragedi Aceh, Tanjung Priok, Lampung, hanyalah sebagian kecil kejahatan kemanusiaan yang dilakukan penguasa rezim Suharto terhadap umat Islam. Belum lagi tragedi lainnya yang tidak kalah mengerikan seperti yang ditimpakan pada rakyat Timor-Timur, Papua, Kedungombo, dan sebagainya.

Seperti kata orang bijak, kehidupan ibarat roda yang berputar. Maka ada saat naik, ada pula saat turun. Demikian juga dengan kekuasaan Jenderal Suharto. Rezim yang lahir dari genangan darah jutaan rakyatnya ini dengan dukungan penuh dari blok imperialis dan kolonialis Barat, mengalami “masa keemasan” di akhir tahun 1960-an hingga semester kedua tahun 1990-an. Selama hampir sepertiga abad, Jenderal Suharto menjadi presiden dengan kekuasaan nyaris absolut bagaikan raja atau pun diktator. Siapa pun yang berani berseberangan keyakinan dan pandapat dengannya, walau ia bekas teman paling setia pun, pasti akan disingkirkan.

Di masa awal kekuasaannya, rezim ini menggadaikan kekayaan alam bangsa yang sedemikian besar kepada jaringan korporasi Yahudi sekaligus merancang cetak biru perundang-undangan penanaman modal asing Indonesia di Swiss (1967). Langkah ini diikuti dengan “stabilisasi” perekonomian dan politik di dalam negeri, dengan campur tangan penuh kekuatan imperialis dan kolonialis dunia seperti Amerika Serikat dan Jepang.

Terhadap dakwah Islam, rezim Jenderal Suharto bersikap sangat keras. Walau di awal naiknya kekuasaan umat Islam sempat digandeng dengan mesra, namun setelah berkuasa, umat Islam ditendang keluar dari pusat kekuasaan. Dakwah Islam menjadi barang haram dan bahkan menjadi sasaran operasi intelijen di bawah komando Jenderal Ali Moertopo hingga Jenderal Leonardus Benny Moerdhani.

Sepanjang tahun 1970-an, rezim Jenderal Suharto menikmati masa kejayaan dan kemakmuran dengan ‘Oil Booming‘-nya. Di sisi lain, korupsi, kolusi, dan nepotisme juga tumbuh dengan sangat subur. Cendana menjadi pusat dari peredaran keuangan di negeri ini. Dan banyak orang yang haus kekuasaan dan juga kekayaan secara gerilya maupun terang-terangan merapat ke Cendana.

Pada akhir tahun 1980-an dan awal 1990-an, seiring perubahan kepentingan politis Amerika Serikat, di mana era perang dingin sudah bisa dikatakan berakhir dengan tumbangnya Uni Soviet dan imperium komunis di Eropa Timur, maka berubah pula orientasi politis dari rezim Jenderal Suharto. Walau demikian ‘stabilitas politik dan ekonomi’ serta ‘Pancasila’ masih menjadi tuhan yang tidak boleh diganggu gugat.

Dakwah Islam yang sudah puluhan tahun ditindas dengan amat represif, perlahan-lahan simpulnya dikendurkan oleh Suharto. Banyak kalangan menyebut Suharto sudah bertobat dan akan khusnul khatimah. Atribut-atribut keislaman seperti peci putih, sorban, dan jubah mulai dikenakan oleh Jenderal yang tangannya berlumuran darah jutaan rakyatnya ini. Jilbab secara perlahan juga mulai berkibaran di seantero negeri. Tokoh-tokoh Islam dengan cepat dan-maaf- sedikit gegabah, menyebut hal ini sebagai kebangkitan Islam di Indonesia, padahal baru sebatas kulit luarnya saja. Sedangkan ‘tradisi’ KKN tetap dilestarikan bahkan sekarang sudah mengalami inovasi yang sangat luar biasa. Ke masjid sering namun tetap saja gila memburu proyek-proyek yang sarat dengan mark-up anggaran dan sebagainya.

Yoshihara Kunio, yang meneliti hubungan bisnis dan politik kekuasaan di Asia Tenggara, termasuk Indonesia, menerbitkan bukunya yang akhirnya dilarang beredar oleh Suharto. Buku tersebut berjudul “Kapitalisme Semu Asia Tenggara”. Untuk Indonesia, Kunio menyatakan jika pondasi perekonomian bangsa ini sebenarnya sangat rapuh karena dibangun berdasarkan praktik KKN semata, sedangkan para pengusaha kecil-menengah yang lokal nyaris hidup sendiri tanpa adanya suatu proteksi atau pun perlindungan khusus dari pemerintah. Akibatnya, kian hari kian banyak perusahaan lokal yang dicaplok oleh korporasi asing.

Sebab itu, ketika tepat 100 tahun gerakan Zionisme Internasional merayakan kelahirannya, dan salah seorang pengusaha Yahudi dunia bernama George Soros memborong mata uang dollar AS dari pasar uang dunia, maka meletuslah krisis keuangan yang berawal dari Thailand dan terus merembet ke Indonesia. Harga membubung tinggi dan banyak pengusaha hasil KKN ambruk. Jahatnya, para konglomerat kakap yang amat dekat dengan Cendana malah melarikan diri ke luar negeri dengan membawa uang rakyat Indonesia dengan nilai yang amat sangat banyak. Uang hasil BLBI yang jumlahnya ratusan triliun rupiah dijarah dan tidak pernah dikembalikan hingga detik ini. Indonesia meluncur pasti menuju kebinasaan.

Dari berbagai tekanan yang dilakukan mahasiswa, sejumlah pejabat, dan pastinya juga Washington, Presiden Suharto akhirnyalengser pada Mei 1998.

Euphoria gerakan reformasi meledak. Habibie jadi presiden, diganti Abdurrahman Wahid, lalu Megawati, dan kemudian Susilo Bambang Yudhoyono. Gerakan reformasi sudah berusia sepuluh tahun lebih, namun di lapangan, praktik-praktik peninggalan rezim Suharto, yaitu KKN ternyata bukan berkurang namun malah tambah marak dan inovatif dengan berbagai dalih danhujjah.

Malah sejumlah tokoh yang mengaku reformis, dari yang sekuler sampai yang katanya fundamentalis, kini nyata-nyata mendekati Cendana kembali yang memang masih memiliki kekayaan materil yang luar biasa. Mereka beramai-ramai mengangkat Suharto sebagai orang yang patut diteladani dan bahkan dikatakan sebagai Guru Bangsa. Panglima besar KKN malah dijadikan Guru Bangsa. Ini merupakan sesuatu yang “amat hebat dan sungguh fantastis”.

Hal ini membuktikan kepada kita semua betapa gerakan reformasi tenyata telah gagal total. Para Suhartois masih kuat bercokol di negeri ini. Hari-hari menjelang Pemilu 2009 ini kita bisa melihat dengan mudah siapa saja orang-orang Indonesia, baik itu yang sekular maupun yang mengklaim sebagai reformis, yang sesungguhnya Suhartois. Mereka membuka topengnya lewat iklan, lewat manuver politik, dan sebagainya.

Padahal, demi menegakkan keadilan, Suharto selayaknya diadili di muka pengadilan. Suharto adalah Jenderal Augusto Pinochet-nya Chille, Jenderal Lon Nol-nya Kamboja, yang harus tetap mempertanggungjawabkan segala apa yang pernah diperbuatnya selama puluhan tahun di depan pengadilan yang sungguh-sungguh menegakkan keadilan. Bukan malah dijadikan ikon bagi perubahan.

Untuk menutup serial ini, ada baiknya kita mencamkan satu ayat Al-Qur’an surat Al-An’am ayat 70 tentang kaum yang mempermainkan agamanya demi kenikmatan kehidupan dunia. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

“Dan tinggalkanlah orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai main-main dan senda-gurau, dan mereka telah ditipu oleh kehidupan dunia. Peringatkanlah (mereka) dengan al-Qur’an itu agar masing-masing diri tidak dijerumuskan ke dalam neraka, karena perbuatannya sendiri. Tidak akan ada baginya pelindung dan tidak (pula) pemberi syafa’at selain daripada Allah…” (Tamat/rd)

Sumber: http://www.eramuslim.com/berita/tahukah-anda/siapa-sebenarnya-suharto-tamat.htm

Alfaqir Ilmi: Freeport Mulai Menggali Bumi Kalimantan

Setelah beroperasi di Papua sejak awal era 70-an, kini Freeport-McMoran Copper and Gold melebarkan sayap ke bumi Kalimantan. Perusahaan tambang -yang menurut penuturan Dr. Candra Dewi MSi, Anggota Komisi VII DPR RI baru mengakui bahwa mereka menambang emas di Indonesia tahun 1995 ini setelah menambang emas selama 21 tahun di bumi Papua- ini bekerjasama dengan Kalimantan Gold Corporation.

Proses penambangan tembaga di Kalimantan Tengah ini sendiri dimulai sejak 23 Mei 2012 silam, menurut data yang didapat dari rilis yang didapat dari tmx.quotemedia.com. Kedua perusahaan raksasa ini membentuk sebuah anak perusahaan untuk menjalankan operasi tambang di Kalimantan Tengah, yaitu PT. Kalimantan Surya Kencana. Daerah operasi mereka adalah di titik Beruang Tengah, Kalteng.

Kalimantan Gold Corporation dalam laporan resmi yang dirilis di Bursa Efek Toronto pada Selasa (29/5/2012) menyebutkan, pengeboran pertama sedang dilakukan di Beruang Tengah sejak 23 Mei 2012. ”Pengeboran pada lubang kedua diharapkan dapat dilakukan di Berungan kanan pada awal Juni 2012,” ujar Faldi Ismail, Deputy Chairman and CEO Kalimantan Gold, dalam keterangan pers yang dikutip KONTAN dari www.tmx.quotemedia.com, Selasa (29/5/2012).

Kalimantan Gold Corporation Limited (KLG) merupakan perusahaan tambang dengan fokus usaha melakukan eksplorasi tembaga dan emas di Kalimantan. Selain tercatat di bursa efek Toronto, Kanada, KLG juga tercatat di Bursa Efek London.

Di Indonesia, Kalimantan Gold memiliki tiga anak usaha, yaitu PT Jelai Cahaya Minerals yang fokus menambang emas, PT Kalimantan Surya Kencana yang menambang emas dan tembaga, serta PT Indobara Pratama yang menambang batu bara.

Adapun Freeport McMoran di Indonesia beroperasi di Papua melalui anak usahanya, PT Freeport Indonesia. Kongsi antara Kalimantan Gold dan Freeport terbentuk pada 13 Desember 2010, dengan membentuk PT Kalimantan Surya Kencana.

Dalam kerja sama ini, Kalimantan Gold berperan sebagai operator, sedangkan Freeport yang memiliki 75 persen saham akan mendanai proyek. Pada tahap eksplorasi ini, Freeport akan menginvestasikan 7 juta dollar AS dengan kompensasi 51 persen saham dalam tiga tahun pertama, dan 3 juta dollar AS untuk setahun berikutnya. Freeport juga akan mendanai kegiatan feasibility study untuk tambahan 24 persen saham.

Juru Bicara PT Freeport Indonesia, Ramdani Sirait, mengatakan, proyek kerja sama ini tidak terkait dengan anak perusahaan Freeport-McMoran, yaitu PT Freeport Indonesia. “Itu proyek Freeport -McMoran bukan Freeport Indonesia,” ujarnya

Freeport-McMoran yang beroperasi lewat PT Freeport Indonesia terkait erat dengan banyak kasus pelanggaran lingkungan hidup di Indonesia. Kementerian Lingkungan Hidup telah berkali-kali memperingatkan perusahaan ini sejak tahun 1997, Freeport dinilai melanggar peraturan perundang-undangan tentang lingkungan hidup.

Menurut perhitungan Freeport sendiri, penambangan mereka di Papua dapat menghasilkan limbah/bahan buangan sebesar kira-kira 6 miliar ton (lebih dari dua kali bahan-bahan bumi yang digali untuk membuat Terusan Panama). Kebanyakan dari limbah itu dibuang di pegunungan di sekitar lokasi pertambangan, atau ke sistem sungai-sungai yang mengalir turun ke dataran rendah basah, yang dekat dengan Taman Nasional Lorentz, sebuah hutan hujan tropis yang telah diberikan status khusus oleh PBB.

Sebuah studi bernilai jutaan dolar tahun 2002 yang dilakukan Parametrix, perusahaan konsultan Amerika, yang dibayar oleh Freeport dan Rio Tinto, mitra bisnisnya, yang hasilnya tidak pernah diumumkan mencatat, bagian hulu sungai dan daerah dataran rendah basah yang dibanjiri dengan limbah tambang itu sekarang tidak cocok untuk kehidupan makhluk hidup akuatik.

Laporan itu diserahkan ke New York Times oleh Kementerian Lingkungan Hidup Republik Indonesia. New York Times berkali-kali meminta izin kepada Freeport dan pemerintah Indonesia untuk mengunjungi tambang dan daerah di sekitarnya karena untuk itu diperlukan izin khusus bagi wartawan. Semua permintaan itu ditolak. Freeport hanya memberikan respon secara tertulis.

Sebuah surat yang ditandatangani oleh Stanley S Arkin, penasihat hukum perusahaan ini menyatakan, Grasberg adalah tambang tembaga, dengan emas sebagai produk sampingan, dan bahwa banyak wartawan telah mengunjungi pertambangan itu sebelum pemerintah Indonesia memperketat aturan pada tahun 1990-an.

Sumber : http://www.facebook.com/groups/28796145333/permalink/10151086717360334/

Muhammad Anis dalam Dinding facebooknya menulis tentang tragedy Freeport berikut ini :

Salah satu bentuk penjajahan neoliberalisme di negeri kita adalah kasus Freeport, yang untuk kesekian kalinya mencuat ke permukaan. Nampaknya kali ini kesabaran masyarakat Papua tak terbendung lagi, sehingga protes-protes yang muncul diwarnai dengan demonstrasi beruntun dan bahkan bentrok fisik dengan aparat TNI/Polri. Secara kasat mata, fenomena konflik Freeport memberikan gambaran yang menarik untuk dicermati. Tak diragukan, konflik-konflik yang terkait dengan keberadaan Freeport bukanlah fenomena baru dari adanya ketidakberesan perusahaan tambang Amerika itu selama ini.

Bukan rahasia lagi bahwa Kontrak Karya (Contract of Work Area) yang ditangani pemerintah Orde Baru telah mengabaikan prinsip-prinsip keadilan dan kesejahteraan rakyat. Sejak awal kehadiran Freeport di Mimika Papua (7 April 1967) telah memicu konflik, terutama dengan masyarakat suku Amungme dan Komoro. Perlakuan yang tidak akomodatif dari pemerintah dan pihak Freeport terhadap tuntutan masyarakat setempat telah memicu protes-protes yang berkepanjangan.

Lokasi pertambangan di daerah Ertsberg (gunung bijih tembaga) Papua pertama kali ditemukan oleh seorang ahli geologi berkebangsaan Belanda, Jean Dory, pada 1936. Kemudian dilanjutkan dengan ekspedisi Forbes Wilson pada 1960, yang menemukan kembali Ertsberg. Freeport sendiri pertama kali melakukan penambangan pada Desember 1967, pasca Kontrak Karya I (April 1967). Ekspor pertama konsentrat tembaga terjadi pada Desember 1972. Kemudian pada 1986 ditemukan lagi sumber penambangan baru di Grassberg (gunung rumput) yang kandungan bahan tambangnya jauh lebih besar. Kandungan bahan tambang emas yang terdapat di situ adalah yang terbesar di dunia.

Diperkirakan kuantitas produksi yang dapat diperoleh Freeport dalam sehari adalah 185 ribu sampai 200 ribu ton bijih tembaga dan emas. Singkatnya, Freeport dapat mengeruk dari kedua lokasi tersebut sekitar 30 juta ton tembaga dan 2,744 miliar gram emas. Bila dihitung secara kasar dengan standar harga per gram emas 100 ribu rupiah, berarti nilai emas yang terkandung di bumi Papua sekitar 270 triliun rupiah. Itu baru dari emas saja, belum produk tambang lainnya.

Kenyataan ini jelas sekali membuat Freeport semakin berhasrat untuk memperpanjang Kontrak Karya. Oleh karena itu, dibuatlah Kontrak Karya II pada Desember 1991, yang memberikan hak kepada Freeport untuk menambang selama 30 tahun dengan kemungkinan perpanjangan selama 2 kali 10 tahun. Dengan demikian, Kontrak Karya II ini akan berakhir pada 2021; jika diperpanjang, maka akan berakhir pada 2041.

Namun ironisnya, masyarakat daerah dan negara tak memperoleh hasil yang proporsional dari pertambangan tersebut. Kontribusi Freeport kepada APBN (hingga 2005) hanya 2 triliun rupiah pertahun (sekitar 0,5 persen dari total dana APBN), di mana saham negara hanya 9,36% dan sisanya dimiliki perusahaan Amerika tersebut. Sungguh, nilai yang sangat minim untuk ukuran perusahaan raksasa seperti Freeport, yang penghasilannya pada 2005 mencapai 4,2 miliar dolar (sekitar 42 triliun rupiah). Mengapa kita tidak mau belajar dari Bolivia? Negara miskin di Amerika Latin ini telah berhasil memaksa investor asing untuk memberikan laba yang lebih besar, dari 18% menjadi 82%. Tak disangka, para investor asing tersebut bersedia memenuhi permintaan ini. Mengapa demikian? Joseph Stiglitz, dalam wawancaranya dengan Tempo saat berkunjung ke Indonesia (16 Agustus 2007), mengatakan bahwa mereka (para investor asing itu) sadar betul bahwa mereka sedang merampok kekayaan negara-negara berkembang (They will stay there, because they know that in the past they have been robbing the developing countries).

Sementara itu, kantor berita Reuters memberitakan bahwa empat bos besar Freeport minimal menerima bagian 126,3 miliar rupiah perbulan. Chairman perusahaan itu, James R. Moffet, menerima lebih dari 87,5 miliar rupiah perbulan. Sedangkan President Directornya, Andrianto Machribie, menerima sekitar 15,1 miliar rupiah perbulan. Dan tak dipungkiri bahwa para pejabat pemerintahan Orde Baru juga memperoleh bagian yang menggiurkan.

Sungguh kontras dengan kehidupan masyarakat Papua itu sendiri. Menurut statistik, dari 1,5 juta penduduk Papua 80,07% di antaranya tergolong miskin. Jelas sekali, keserakahan Freeport itu telah memancing konflik yang berkepanjangan dengan masyarakat setempat. Namun sebenarnya masalah telah mulai muncul sejak dilakukannya ekspedisi. Ketika itu tim ekspedisi Forbes Wilson (1960) meminta bantuan kepada masyarakat sekitar untuk membawakan barang-barang keperluan rombongan, tetapi pada akhirnya mereka tidak dibayar. Peristiwa inilah yang menjadi awal kekecewaan masyarakat. Konflik berikutnya berkaitan dengan dibuatnya “January Agreement” (1974), yang isinya menyangkut kesepakatan antara Freeport dengan masyarakat suku Amungme dalam pematokan lahan tambang dan batas tanah. Namun kenyataannya, Freeport telah mengambil tanah adat jauh di luar batas yang telah disepakati. Akibatnya, masyarakat adat semakin tergeser dan menjadi kaum pinggiran.

Realitas sosial ini kemudian menyulut munculnya tuntutan perolehan laba Freeport oleh masyarakat adat setempat. Sehingga, akhirnya mulai 1996 Freeport memutuskan untuk memberikan dana sekitar 1% dari laba kotor perusahaan, yang disebut “Freeport Fund for Irian Jaya Development”. Namun disinyalir pemberian dana ini hanya sekedar akal-akalan Freeport untuk meredam kerusuhan Maret 1996. Selain itu, dana tersebut telah menimbulkan konflik baru antar suku (Amungme dan suku-suku lainnya) mengenai siapa yang paling berhak memanfaatkannya. Jelas sekali hal ini menguntungkan pihak Freeport, karena dengan munculnya konflik internal ini konsentrasi masyarakat tak lagi tertuju pada Freeport. Selain itu, sebagai kompensasi dari dana tersebut, Freeport kemudian memperluas wilayah dan kuantitas penambangannya.

Tidak hanya itu, Freeport bahkan dengan leluasa memanfaatkan aparat keamanan dari TNI dan Polri untuk menghadapi aksi protes masyarakat. Untuk itu, Freeport telah mengucurkan dana yang sangat besar bagi aparat keamaan, yang telah beralih fungsi menjadi bodyguard atau centeng itu. Koran The New York Times memberitakan bahwa Freeport telah membayar sekitar 30 juta dolar kepada TNI dan Polri antara 1998 dan 2004. Lebih dari itu, Freeport juga telah menjejali hingga puluhan dan ratusan ribu dolar ke kantong sejumlah pejabat militer senior. Bahkan pada 2003 Freeport juga mengakui telah membayar TNI dan Polri sebesar 11 juta dolar antara 2001 dan 2002. Karenanya, kerap terjadi pelanggaran HAM di lokasi sekitar penambangan. Masyarakat yang berupaya mengais-ngais tailing untuk sekedar mencari sisa rezeki, diusir dengan paksa dan bahkan ada yang ditembak.

Masalah lainnya adalah dugaan kuat adanya praktik manipulasi hasil tambang yang dilakukan Freeport. Hasil tambang Freeport—berupa konsentrat tembaga, emas, dan perak—disalurkan secara tertutup melalui pipa besar yang dipasang langsung dari pusat pertambangan Grassberg sepanjang seratus kilometer ke tepi laut Arafura, untuk dibawa ke Amerika. Hanya sedikit pengolahan konsentrat yang dilakukan di Indonesia (sekitar 3% menurut anggota Panja DPR atau 30% menurut Manajer Teknik PT. Smelting Gresik). Sehingga tak pernah diketahui kuantitas dan nilai produksi yang sebenarnya. Bahkan kabarnya Freeport telah membawa pula uranium dari sana. Apalagi kalau dilihat dari perolehan negara yang hanya sebesar 2 triliun rupiah pertahun, dibandingkan dengan pendapatan Freeport pada 2005, jelas jauh di bawah nilai saham negara sebesar 9,36%.

Belum lagi dugaan kuat penggelapan pajak. Sebagai gambaran, pada 1994 Freeport memperoleh pendapatan 1,1 miliar dolar (atau berdasarkan kurs saat itu sekitar 2,2 triliun rupiah). Sementara Barnabas Suebu, mantan Gubernur Irian Jaya, menyebutkan bahwa nilai pajak Freeport yang kembali ke daerah selama ia menjadi Gubernur pada 1988-1993 tidak lebih dari 20 miliar rupiah (kurang dari 0,2% pendapatan Freeport tersebut).

Pelanggaran lainnya adalah kerusakan lingkungan. Entah berapa besar tanah di sekitar pertambangan yang telah rusak berat selama beroperasinya Freeport. Tentu saja ini memberikan dampak yang tidak menguntungkan bagi ekologi Papua maupun kesehatan masyarakat. Bayangkan saja, masyarakat mesti meminum air dari sumur-sumur yang telah sangat tercemar limbah. Sekedar gambaran, dari produksi harian Freeport sebesar 200 ribu ton, menghasilkan limbah pasir kimiawi (tailing) sekitar 190 ribu ton. Dapat dibayangkan bagaimana dahsyat dampak buruknya bagi lingkungan setempat setiap harinya. Bahkan saat ini salju di puncak gunung Jaya Wijaya pun telah mencair akibat pencemaran limbah buangan ini.

Namun ironis sekali, pemerintah kita justru terus membela keberadaan Freeport di Indonesia. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono bahkan dengan tegas menyatakan bahwa Freeport selalu memberi laporan data kinerja perusahaan kepada pemerintah Indonesia, sehingga tak ada alasan untuk menutup perusahaan Amerika tersebut. Masalahnya, seberapa jauh kejujuran mereka dalam memberikan laporan itu. Bahkan telah terbukti mereka tidak jujur. Lalu sampai kapan kita mesti menjadi budak di negeri sendiri pak Presiden?

Komentar-Komentar:

Mohammad Reza

Harusnya saham freeport dibeli seluruhnya oleh pemerintah Indonesia andai pemerintah amanah thd UUD 45
February 7, 2010 at 9:18am via mobile · Like

Muhammad Anis

Setuju. Freeport sudah semestinya dinasionalisasi. Masak negara kita–yang mayoritas Muslim–kalah dengan Bolivia dan Venezuela.
February 7, 2010 at 9:33am · Like · 1

Kosana Praja

Kasihan rakyat Papua ternyata mereka masih terjajah/tertindas. Jika begini terus maka bukan tidak mungkin suatu saat kejadian seperti timor timur akan terjadi, tinggal tunggu waktu. Memang biadab.
February 7, 2010 at 9:33am · Like

Kosana Praja

Pemerintah Indonesia gimana nih apa mau nunggu diazab dengan gempa maha besar baru bisa sadar? atau mau tunggu ditenggelamin? Dimana2 sama aja di luar negeri juga begitu aturan dipersusah bagi warga negara indonesia aturan di buat gak jelas, capeee deee.
February 7, 2010 at 9:42am · Like

Quito Riantori

Penjarahan kekayaan alam negri kita yg dilakukan Freeport merupakan warisan Orba. Sejak Reformasi tak ada perubahan kontrak ulang yg signifikan. Mereka yg dulu teriak2 atas penjarahan ini (Amien Roiso?), skrg malah diam. Ternyata Reformasi …See More
February 7, 2010 at 9:43am via mobile · Like

Ole Leho

Ada 2 PR yg agaknya harus dikerjakan dulu sebelum kita mampu mengatasi masalah ini. Pertama menyiapkan tenaga yang skillful untuk bisa menggantikan tenaga asing. Kedua menyiapkan manusia Indonesia yang penuh percaya diri sehingga bisa berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah di hadapan orang asing/bule dan tidak gamang berhadapan dengan mereka.
February 7, 2010 at 9:46am · Like

Kosana Praja

Kalau skill saya rasa selama 30 tahun adalah waktu yg cukup untuk menghasilkan manusia berskill, banyak perguruan tinggi yang mencetak sarjana pertambangan/perminyakan. Tapi kemana mereka, sebagian malah ada yg kerja di IT sektor. Kalau mental nah ini orang Indo lebih menghargai bule seperti Raja, di Luar negeri juga begitu jika dengan bangsa sendiri pasang wajah angker, plintat plintut, memeras, dsbnya.
February 7, 2010 at 9:50am · Like

Muhammad Anis ‎@all: komen-komen yang mantap…lanjut.
February 7, 2010 at 10:07am · Like

Abdul Rahman Riza

Sangat bertentangan dengan UUD 45 Pasal 33 ayat 2 dan 3

  1. Tjabang-tjabang produksi yang penting bagi Negara dan yang menguasasi hadyat
    hidup orang banyak dikuasai oleh Negara.
    3. Bumi dan air dn kekajaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai oleh
    Negara dan digunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat.
    February 7, 2010 at 10:32am · Like

Agung Wahyu Nugroho

Sungguh ironi, Indonesia yang memiliki kekayaan alam yang luar biasa namun tidak bisa memanfaatkan buat rakyatnya yang makin lama makin terpuruk dalam jurang kemiskinan,

saya yakin hanya oknum-oknum yang mensupport pelanggengkan eksploita…See More
February 7, 2010 at 11:42am · Like

Liyah Nita

Indonesia di bawah ketiak amrik!!!
February 7, 2010 at 1:54pm · Like

Muhammad Darwin

Presiden anda tidak mungkin memberi kemakmuran, tetapi setidaknya jagalah harga diri bangsa ini dengan berhenti menjadi pudelnya washington….
February 7, 2010 at 2:32pm · Like

Umar Alhabsyi

Dng karakter presiden spt sby, rasanya jauh skl dr berharap dia bs tegas sm maling2 poros setan itu. Malah sibuk jaga image dan curhat ttg pribadinya terus. Tp ironisnya yg spt ini terpilih oleh 60% pemilih di negeri ini. Sungguh Negeri yg mengkhawatirkan!
February 7, 2010 at 7:13pm via mobile · Like

AnZi Ahmad

Pejabat negara, pejabat militer dan pejabat polri punya prinsip “klo mau kaya deket ama amerika”. Para pejabat membenarkan “kebutuhan” ini sebagai hal yg lumrah, akhirnya budaya KKN subur di kalangan mereka.

Mereka sama buruknya dg Freeport! Hanya kekuatan rakyat indonesia dan papua yang dapat melawan arus jahat ini,!
February 7, 2010 at 9:21pm · Like

Umar Alhabsyi

Skandal freeport ini dulu menjadi salah satu trigger awal isu suksesi kepemimpinan negeri ini. Tapi ternyata pemimpin yang menggantikan tidak lebih dari legitimator lanjutan buat para maling setan akbar itu. Bahkan ada deal2 baru diluar fre…See More
February 8, 2010 at 5:24am · Like

Hakima Rachman

negeri kita memang masih terjajah…secara ekonomi, budaya dan agama…kita telah di paksa utk menerima apa yg mereka rencanakan & agendakan…smua teori sudah tertumpah dlm argumen2 para pakar…sekarang pertanyaaannya apa yang akan kita perbuat? thank u utk sharing nya pak Muhammad Anis, boleh saya izin share…jazakallah..
18 hours ago · Like

Muhammad Anis

Dengan senang hati mbak hakima…makasih…:)
18 hours ago · Like · 1

Hadi Joban

demokrasi tanpa partai juga memperhatikan permasalahan ini —->DTP mengambil sebuah kesimpulan nasionalisasi seluruh aset negara —–> tapi semua baru dapat terwujud jika sistem sesat di republik ini di rubah secara radikal —–> utk itu perlu dukungan seluruh elemen republik utk merealisasikan nya termasuk anda-anda para intelektual republik…jangan hanya diam…diam artinya merestui kezaliman
18 hours ago · Like · 1

Hadi Joban

saudari Hakima Rachman —-> yang harus di lakukan adalah silahkan anda bergabung di demokrasi tanpa partai —-> akan saya paparkan bagaimana melakukan nya utk saat ini sampai tumbangnya rezim sesat susilo bambang yudhoyono sang pencipta l…See More
18 hours ago · Like

Hisam Sulaiman

Andaikan freeport mengeluarkan KHUMUS 20%.. pasti rakyat papua, tidak ada yang memakai koteka..
17 hours ago · Like · 1

Syafiq Shahab

mau ganti peraturan sebagus apapun, ga akan ada pengaruhnya dan mungkin akan semakin buruk bila masih dipimpin orang yang sama oknum pejabat negeri ini ibarat gigi yang bolong parah, sudah tidak mungkin ditambal, tapi harus dibedhol
15 hours ago · Like

M Azmy ‘abe’ Lathazz http://www.facebook.com/photo.php?fbid=196017277140889&set=t.1146481207&type=1&ref=nf
8 hours ago · Like

Edewan Abdul Majid

Ngak bisa di tutup, kita punya kontrak kerja sama yang tidak bisa di langgar, kecuali kita mau di denda, atau sudah siap mendapat blokade perekonomian barat.
32 minutes ago · Like

Hisam Sulaiman

Freeport mengeruk 2,744 miliar gram emas. Bila dihitung secara kasar dengan standar harga per gram emas 100 ribu rupiah, berarti nilai emas yang tersedot di bumi Papua sekitar 270 triliun rupiah. Itu baru dari emas saja, belum produk tambang lainnya.

Skandal di Universitas Texas (UT)

Catatan Freeport telah menyebabkan kegemparan di University of Texas di Austin baru-baru ini. Departemen Geologi universitas, yang telah melakukan penelitian di bawah kontrak untuk Freeport, baru-baru ini diberi $ 2 juta dolar oleh Jim Bob Moffett untuk sebuah bangunan baru. Dewan Penasehat sekolah, William Cunningham, ingin memberi nama gedung tersebut dengan nama  Moffett, temannya dan rekan kerjanya (Cunningham juga merupakan Direktur Freeport).  Banyak orang di kampus memprotes pembangunan gedung ini. Profesor Antropologi Stephen Feld mengundurkan diri dari posisinya di universitas karena masalah ini, ia mengatakan bahwa UT tak dapat lagi diterima secara secara moral sebagai tempat bagi pegawai. Protes terhadap konflik kepentingan Cunningham dalam melayani UT dan Freeport, menyebabkan pengunduran diri Cunningham Desember lalu. Dia mengundurkan diri sehari setelah Freeport mengancam akan menggugat tiga profesor  yang telah protes paling keras di Universitas
Siap di Brink  (Poised on The Brink)

Sementara kemenangan moral dipuji di Texas, teror yang nyata terus berlangsung di pabrik Freeport di Indonesia.

Pada bulan Maret 1996, persis ketika terakhir masalah ini akan kami publikasi ke pers, kerusuhan pecah di pabrik Freeport di Irian Jaya (nama saat ini Irian Barat). Ribuan orang berbaris di jalan-jalan di sekitar pabrik Freeport, di mana militer telah baru-baru ini Desember menangkap dan menyiksa orang-orang yang protes dan tinggal di daerah pertambangan Freeport itu. Protes-protes yang berakar dalam dari keinginan untuk kemerdekaan Papua, Amungme, dan banyak penduduk asli Irian Jaya yang tidak pernah menjadi rakyat Belanda, dan juga tidak pernah benar-benar Indonesia.

Ketika kita pergi untuk mencetak koran, sumber-sumber Indonesia melaporkan bahwa militer telah mengambil alih sejumlah stasiun Keamanan di sekitar tambang Freeport. “Latihan Militer” untuk mengintimidasi orang-orang yang Maret lalu buat kerusuhan di Freeport, menyebabkan pabrik Freeport kehilangan dua hari kerja dan jutaan dolar. Meskipun tidak ada jam malam telah disebut, orang melaporkan takut keluar di malam hari.

Suku-suku Amungme asli, Papua, dan lain-lain masih berharap untuk mempertahankan kemerdekaan dari apa yang mereka lihat hanya sebagai bentuk baru kolonialisme: tunduk kepada kepentingan Freeport. Menurut New York Times (4/4/96), Freeport adalah investor terbesar di Indonesia.

Dengan dukungan Kennedy, Indonesia memiliki kesempatan untuk kemandirian ekonomi yang nyata. Rakyat Irian dijanjikan pemungutan suara nyata bagi pemerintahan sendiri. Tapi ketika Kennedy dibunuh, sebuah kediktatoran militer terinstal dan dilengkapi sehingga kepentingan bisnis seperti Freeport telah diberi prioritas lebih tinggi daripada tuntutan penduduk asli yang sumber daya alamnya masih sedang dijarah.

Kadang-kadang, apa yang tidak kita mengerti tentang berita hari ini adalah apa yang kita tidak tahu tentang pembunuhan Kennedy.

  1. F. Sri Mulyani Indrawati (SMI), Mafia Berkeley, Organisasi Tanpa Bentuk (OTB), IMF dan World Bank (WB)

Oleh : Kwik Kian Gie (30 Mei 2010)

Mundurnya Sri Mulyani Indrawati (SMI) sebagai Menteri Keuangan RI menimbulkan kehebohan dan banyak pertanyaan tentang penyebab yang sebenarnya. Ada yang mengatakan bahwa perpindahannya pada pekerjaan yang baru di World Bank (WB) adalah hal yang membanggakan. Tetapi ada yang berpendapat, bahkan berkeyakinan tidak wajar, terutama kalau dikaitkan dengan skandal Bank Century (Century).

Saya termasuk yang berpendapat, bahkan yakin sangat tidak wajar. Alasan-alasan saya sebagai berikut.

Beberapa ungkapan dan pernyataan dalam berbagai pidato perpisahannya mengandung teka-teki dan mengundang banyak pertanyaan, yaitu: “Jangan ada pemimpin yang mengorbankan anak buahnya.” “Saya tidak bisa didikte. Saya menang. Saya tidak minggat, saya akan kembali. Dalam pidato serah terimanya kepada Menkeu yang baru menangisnya tidak wajar, berkali-kali dan sangat-sangat sedih. Lucu, menyatakan menang kok menangis sampai seperti itu. Juga sangat tidak wajar adanya sikap yang demikian fanatiknya dari staf Departemen Keuangan dengan ungkapan belasungkawa, seolah-olah SMI sudah meninggal.

SMI sedang diperiksa oleh KPK sebagai tindak lanjut dari penyelidikan tentang skandal Century. Dalam proses yang sedang berjalan, Bank Dunia menawarkan jabatan dengan dimulainya efektif pada tanggal 1 Juni 2010. Bank Dunia yang selalu mengajarkan good governance dan supremasi hukum ternyata sama sekali tidak mempedulikan adanya proses hukum yang sedang berlangsung terhadap diri SMI.

Menurut Jakarta Post, yang memberitakan melalui siaran pers tentang pengangkatan SMI sebagai managing director di WB adalah WB sendiri. Setelah itu, melalui wawancara barulah SMI mengakui bahwa berita itu benar. Itu terjadi pada tanggal 4 Mei 2010.

Juru bicara Presiden memberi pernyataan bahwa Presiden SBY akan memberi konperensi pers setelah memperoleh ketegasan dari Presiden WB Robert Zoelick. Namun sehari kemudian diberitakan bahwa SBY telah menerima surat dari Presiden WB pada tanggal 25 April 2010. Mengapa SBY merasa perlu berpura-pura seperti ini ?

Dalam konperensi persnya, SBY memuji SMI sebagai salah seorang menteri terbaiknya yang disertai dengan rincian prestasi dan capaian-capaiannya. Tetapi justru dengan bangga melepaskan SMI supaya tidak melanjutkan baktinya kepada bangsa Indonesia.

SMI diberi waktu 72 jam untuk memberikan jawabannya menerima atau menolak tawaran WB. Tetapi SMI tidak membutuhkan waktu itu, karena dalam 24 jam langsung saja memberikan jawaban bahwa dirinya menerima tawaran itu.

Dan antara penerimaan tawaran dan efektifnya dia berfungsi di WB hanya 25 hari. Seorang sopir saja membutuhkan waktu transisi yang lebih lama untuk majikannya perorangan. Tetapi SMI dan SBY merasa tidak apa-apa kalau jangka waktu tersebut hanyalah 25 hari.

Mustahil bahwa WB yang mempunyai kantor perwakilan di Indonesia tidak mengetahui dan tidak mengikuti bekerjanya Pansus Century di DPR. Mustahil juga bahwa kantor perwakilan WB di Jakarta dan kantor pusatnya tidak mengetahui isi dari Laporan BPK. Dengan sendirinya juga mustahil bahwa WB tidak mengetahui bahwa sampai dibuktikan sebaliknya, SMI memang belum bersalah, tetapi jelas bermasalah yang masih dalam proses penyelesaian dan kejelasan oleh KPK.

Tetapi WB yang di seluruh dunia mengumandangkan dan mengajarkan Good Governance dan jagoan dalam menegakkan supremasi hukum melakukan penginjak-injakan proses hukum yang sedang berjalan di KPK.

Ketika itu, tindakan WB jelas melecehkan dan bahkan menganggap keseluruhan proses yang telah berjalan di Pansus Century DPR RI sebagai tidak ada atau hanya dagelan saja. Maka sangatlah menyedihkan bahwa sikap yang demikian oleh WB didukung oleh Presiden RI, sedangkan SMI bersikap tidak akan ada siapapun di Indonesia yang bisa menyentuhnya selama WB ada di belakangnya.

Ketika berita itu meledak, banyak orang termasuk saya sendiri yang bertanya-tanya, apakah pengangkatannya ini tidak akan menimbulkan gejolak. Ternyata sama sekali tidak. Dalam waktu 10 hari sudah tidak ada lagi yang berbicara dengan nada kritis. Sebaliknya, banyak sekali yang berbicara dengan nada memuji.

Yang lebih mengejutkan lagi ialah praktis tidak ada elit politik Indonesia yang marah kepada WB. Sebaliknya, dalam konperensi persnya Presiden RI SBY merasa berterima kasih kepada WB yang telah memberikan penghargaan kepada Indonesia, karena telah sudi memungut SMI menduduki jabatan yang terhormat di WB sebagai Managing Director.

Ada suara dari DPR, terutama dari Faisal Akbar (Hanura) yang menyerukan agar SMI dicekal sebelum pemeriksaannya oleh KPK tuntas dengan kesimpulan bahwa SMI memang bersih dalam kebijakannya bailout Century. Namun pernyataan yang sangat logis ini tidak bergaung. Respons dari KPK justru mengatakan bahwa pemeriksaan dapat dilanjutkan di Washington, DC. Langsung saja muncul reaksi yang mengatakan bahwa pemeriksaan semacam ini akan sangat mahal, karena jaraknya yang jauh, dan juga akan terkendala oleh tersedianya dokumen-dokumen yang dibutuhkan. Saya sendiri tidak dapat membayangkan bahwa WB akan mengizinkan adanya seorang managing director-nya diperiksa oleh KPK di markas WB di Washington, DC.

Tadinya saya berpikir bahwa kalau dilakukan, pemeriksaan seorang managing director oleh KPK di Washington, DC pasti akan menarik perhatian pers internasional. Ternyata salah. Kenyataan adanya pengangkatan seorang MD WB yang bermasalah sama sekali tidak menarik perhatian pers internasional, terutama pers AS. Masih segar dalam ingatan kita betapa hebohnya reaksi pers internasional ketika Paul Wolfowitz terlibat skandal, sehingga memaksanya mengundurkan diri. Apa artinya  Begitu hebatkah SMI, atau begitu remehnya bangsa Indonesia di mata pers internasional, sehingga peristiwa Century yang sedang berlangsung dianggap tidak ada ?

Episode paling akhir dari hijrahnya SMI ke WB adalah penampilan SMI dalam pertemuan-pertemuan perpisahan. Pidatonya yang mendapat tepuk tangan sambil berdiri (standing ovation) dari orang-orang seperti Gunawan Mohammad, Marsilam Simanjuntak, Wimar Witoelar mengundang renungan apa gerangan yang ada di belakang ucapannya yang hanya sepotong tanpa penjelasan lanjutannya itu ? Yaitu :  “Saya menang..” “Jangan lagi ada pemimpin yang tidak melindungi atau mengorbankan anak buahnya. “I will come back“, yang sangat mirip dengan ucapan Mac Arthur: “I shall return.” Akankah SMI membentuk semacam pemerintahan in exile yang akan kembali menjadi Presiden RI ? Sudah ada yang menyuarakan bahwa SMI-lah yang paling cocok untuk menjadi Presiden RI di tahun 2014.

Di satu pihak demikian gagah beraninya sikap yang ditunjukkan oleh SMI dalam beberapa pidatonya, tetapi beliau menangis berkali-kali dengan wajah yang sangat-sangat sedih ketika berpidato dalam acara serah terima jabatan kepada Menteri Keuangan yang baru. Ada apa? Sedihkah ? Menurut SMI sendiri tidak, dia menangis karena merasa “plong,” merasa lega. Bukankah orang menangis karena sedih atau karena terharu? Kalau lega, apalagi “plong” biasanya bersorak sorai.

Apa pula yang menyebabkan Presiden SBY menghapus pengangkatan Anggito Abimanyu sebagai Wakil Menteri Keuangan tanpa yang bersangkutan diberitahu sebelumnya. Anggito mengetahuinya dari media massa seperti kita semua. Maka demi harga diri profesional, dia mengundurkan diri, membuang semua karir cemerlang yang dijalaninya. Demikian kejam, manipulatif, raja tega, main diktator, ataukah ada kekuatan besar, ada big stream that Presdient SBY can not resist ?

Metaforsa Mafia Berkeley Menjadi Organisasi Tanpa Bentuk (OTB)

Fenomena adanya sekelompok ekonom yang dikenal dengan sebutan Mafia Berkeley sudah kita ketahui. Aliran pikiran yang dihayati oleh kelompok ini juga sudah kita kenali. Komitmennya membela rakyat Indonesia ataukah membela kepentingan-kepentingan yang diwakili oleh 3 lembaga keuangan internasional (Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia dan IMF) juga sudah diketahui oleh masyarakat luas.

Pembentukan kelompok yang terkenal dengan nama Mafia Berkeley sudah dimulai sejak lama. Namanya menjadi terkenal dalam Konperensi Jenewa di bulan November 1967 yang akan diuraikan lebih lanjut pada bagian akhir tulisan ini. Awalnya kelompok ini adalah para ekonom dari FE UI yang disekolahkan di Universitas Berkeley untuk meraih gelar Ph.D. Tetapi lambat laun menjadi sebuah Organisasi Tanpa Bentuk (OTB) yang sangat kompak dan kokoh ideologinya. Ideologinya mentabukan campur tangan pemerintah dalam kehidupan ekonomi. Afiliasinya dengan kekuatan asing yang diwakili oleh Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia dan IMF, sehingga sangat sering memenangkan kehendak mereka yang merugikan bangsanya sendiri. Lambat laun para anggotanya meluas dari siapa saja yang sepaham. Banyak ekonom yang tidak pernah belajar di Universitas Berkeley, bahkan tidak pernah belajar di UI menjadi anggota. Mereka membentuk keturunan-keturunannya.

Anggotanya ditambah dengan para sarjana ilmu politik dari Ohio State University dengan Prof. Bill Liddle sebagai tokohnya, karena dia merasa dirinya “Indonesianist” dan diterima oleh murid-muridnya sebagai akhli tentang Indonesia. Paham dan ideologi yang dihayatinya sama.

Kemudian diperkuat dengan orang-orang yang merasa dirinya paling pandai di Indonesia, sedangkan rakyatnya masih bodoh. Sikapnya seperti para pemimpin dan kader Partai Sosialis Indonesia (PSI) dahulu, yang dipimpin oleh Sutan Sjahrir. Kecenderungannya memandang rendah dan sinis terhadap bangsanya sendiri, dengan sikap yang selalu tidak mau menjawab kritikan terhadap dirinya, melainkan disikapi dengan senyum yang khas, bagaikan dewa yang sedang tersenyum sinis. Sikap ini terkenal dengan sikap “senyum dewata.” Dengan senyum dewata banyak masalah sulit yang sedang menggantung memang menjadi lenyap.

Dengan demikian sebutan Berkeley Mafia sebaiknya diganti dengan Organisasi Tanpa Bentuk (OTB). Ilustratif tentang adanya OTB ini adalah pidato Dorodjatun Kuntjorojakti yang pertama kali dalam forum CGI sebagai Menko Perekonomian dalam kabinet Megawati. Kepada sidang CGI diberikan gambaran tentang perekonomian Indonesia. Setelah itu dikatakan olehnya bahwa dia mengetahui kondisi perekonomian Indonesia dengan cepat karena dia selalu asistennya Prof. Ali Wardhana dan dekat dengan Prof. Widjojo Nitisastro. Selanjutnya dikatakan bahwa “dirinya bukan anggota partai politik. Tetapi kalau toh harus menyebut organisasinya, sebut saja Partai UI Depok”. Setengah bercanda, setengah bangga, secara tersirat Dorodjatun mengakui bahwa OTB memang ada, pandai, profesional dan berkuasa.

Kaitan Sri Mulyani Indrawati (SMI), Peran Kelompok ” Mafia Berkeley ” dan Pengangkatannya sebagai Managing Director di Bank Dunia. Jauh sebelum SMI menjadi “orang”, Mafia Berkeley sudah lahir dan sangat instrumental buat kekuatan asing. SMI adalah salah satu kader yang berkembang menjadi “Don”.

Marilah kita telusuri sejarahnya. Pencuatan Mafia Berkeley yang pertama kali dan fenomenal terjadi di Jenewa di bulan November 1967, ketika mereka mendukung atau lebih tepat “mengendalikan” pimpinan delegasi RI, yaitu Sri Sultan Hamengkubuwono IX dan Adam Malik. Tentang hal ini akan saya kemukakan pada bagian akhir tulisan ini dengan mengutip John Pilger, Jeffrey Winters dan Bradley Simpson yang akan diuraikan pada bagian akhir tulisan ini. Kita fokus terlebih dahulu pada jejak dan track record SMI.

Jejak SMI dan Track Recordnya sebagai Kader OTB yang sangat Gigih dan Militan

SMI adalah orang yang sejak awal sudah disiapkan sebagai kader yang militan dari OTB. Seperti yang lain-lainnya, karir dimulai dari FE-UI. Karirnya yang menonjol tidak sebagai dosen, tetapi sebagai Direktur Lembaga Penelitian Ekonomi dan Masyarakat UI (LPEM UI). Tidak berlebihan kalau dikatakan bahwa FE UI dan Departemen Keuangan adalah pusat pengkaderan OTB.

Ketika sudah terlihat jelas bahwa PDI-P akan menang dalam pemilu tahun 1999, dan Ketua Umumnya Megawati diperkirakan pasti akan menjadi Presiden, Kongres-nya di Bali menarik perhatian dari seluruh dunia. Saya terkejut melihat SMI, Dr. Sjahrir almarhum dan teknokrat Mafia Berkeley lainnya hadir dalam Kongres tersebut yang mendapat tempat khusus di stadion berlangsungnya pidato pembukaan oleh Megawati, yaitu duduk di kursi di bawah panggung. Tidak berdiri di depan panggung bersama-sama dengan massa yang mendengarkan pidato Ketua Umum PDI-P. Buat saya sangat mengherankan karena Berkeley Mafia adalah arsitek pembangunan ekonomi di era Soeharto yang dengan sendirinya bersikap berseberangan dan sangat melecehkan serta memandang rendah PDI-P. Mengapa mereka sekarang hadir dalam Kongres PDI-P ? Ternyata mereka dibawa oleh orang yang ketika itu sangat dekat dengan Megawati. Mereka diperkenalkan kepada Megawati sebagai calon-calon menteri dalam Kabinet Mega nantinya.

Dari sini sangatlah jelas bahwa buat OTB, yang penting memegang kekuasaan ekonomi tanpa peduli siapa Presidennya dan tanpa peduli apa ideologi Presidennya. Mereka mempunyai organisasi sendiri yang saya sebut OTB tadi dengan kekuatan dan pengaruh yang sangat besar. Sepanjang 32 tahun rezim Soeharto, mereka selalu memegang tampuk kekuasaan ekonomi.

Ketika pak Harto mengundurkan diri dan digantikan oleh Habibie, walaupun sudah tidak 100% lagi, kekuasaan ekonomi ada di tangan para menteri OTB. Sejak pak Harto berkuasa sampai dengan Megawati, dua Don dari OTB, Widjojo Nitisastro dan Ali Wardhana selalu secara resmi penasihat Presiden atas dasar Keputusan Presiden.

Habibie digantikan oleh Gus Dur sebagai Presiden. Dalam kabinet Gus Dur tidak ada satupun menteri dari OTB. Menko EKUIN dipegang oleh Kwik Kian Gie (KKG), Menteri Keuangannya Bambang Sudibyo, Menteri Perdagangan dan Industri Jusuf Kalla. Tiga orang ini jelas tidak ada sangkut pautnya dengan OTB dan sama sekali tidak dapat dipengaruhi oleh OTB.

Dalam waktu singkat Gus Dur ditekan oleh kekuatan internasional dan kekuatan para pengusaha besar di dalam negeri untuk memecat KKG. Karena sudah lama bersahabat, Gus Dur menceriterakannya terus terang kepada KKG, sambil mengatakan bahwa beliau telah mencapai kompromi dibentuk Dewan Ekonomi Nasional (DEN) dengan Emil Salim sebagai Ketua dan SMI sebagai sekretarisnya. Di dalamnya ada beberapa anggota yang hanya berfungsi sebagai embel-embel. Mereka tidak pernah aktif kecuali SMI dan Emil Salim. DEN berhak menghadiri setiap rapat koordinasi oleh Menko EKUIN. Sebelum dan setelah KKG menjabat Menko EKUIN DEN tidak pernah ada. Jadi DEN memang khusus diciptakan untuk menjaga, mengawasi dan memata-matai KKG supaya jangan neko-neko terhadap OTB dan kepentingan World Bank, Bank Pembangunan Asia dan IMF.

Dalam rapat koordinasi yang pertama KKG mengatakan kepada para menteri yang ada dalam koordinasinya bahwa kita sedang berhadapan dengan IMF yang mengawasi dengan ketat pelaksanaan Letter of Intent (LoI). Banyak dari butir-butir dalam LoI yang merugikan bangsa Indonesia, antara lain, bea masuk untuk impor beras dan gula harus nol persen, sedangkan ketika itu produksi dalam negeri melimpah. Maka KKG mengatakan supaya para menteri bersikap membela kepentingan bangsa Indonesia, kalau perlu menelikung, menghambat atau menyiasati LoI yang merugikan bangsa kita. Kalau mereka menghadapi persoalan KKG sebagai Menko EKUIN akan bertanggung jawab.

Beberapa hari kemudian Emil Salim mendatangi KKG menegur dengan keras bahwa KKG tidak boleh bersikap seperti itu. KKG harus taat melaksanakan semua butir yang ada di dalam LoI, karena KKG sendirilah sebagai Menko EKUIN yang menandatangani LoI.

Beberapa hari lagi setelah itu, Bambang Sudibyo (Menkeu), KKG dan Emil Salim dipanggil oleh Gus Dur. Gus Dur mempersilakan Emil Salim mengkuliahi KKG dan Bambang Sudibyo yang isinya tiada lain adalah butir-butir dari LoI.

Mungkin dirasakan tidak mempan, sidang kabinet diselenggarakan secara khusus yang agendanya tunggal, yaitu membahas LoI. Kepada setiap menteri diberikan selembar formulir yang isinya butir-butir LoI yang harus dilaksanakan oleh masing-masing menteri yang bersangkutan, dan kemudian harus ditandatangani. Menteri-menteri menggerutu diperlakukan seperti anak SD.

Dalam sidang kabinet itu, Mensesneg Bondan Gunawan membacakan uraiannya tentang butir-butir LoI yang mutlak harus dilaksanakan oleh setiap menteri, lengkap dengan slides. SMI hadir dalam sidang kabinet itu. Seusai membacakannya, Bondan sambil berkeringat menggerutu kepada KKG sambil mengatakan “diamput” bahwa dirinya tidak mengerti ekonomi kok disuruh memaparkan hal-hal seperti itu. Ketika KKG menanyakannya siapa yang membuatnya, dijawab singkat: SMI.

Menko EKUIN KKG ex officio menjabat Ketua KKSK yang memimpin dan memutuskan tentang rekapitalisasi bank-bank seperti yang tercantum dalam LoI. Dalam rapat tentang rekap BNI sebesar Rp. 60 trilyun, LoI mengatakan bahwa rekap dilakukan dalam dua tahap. Tahap pertama sebesar Rp. 30 trilyun, seluruh Direksi diganti dan dipantau apakah bekerja dengan baik menurut ukuran IMF. Kalau ya, maka Rekap. kedua sebesar Rp. 30 trilyun dilakukan. Darmin Nasution yang ketika itu Direktur di Kementerian Keuangan hadir mewakili Depkeu. Dia mengusulkan supaya Rekap. dilakukan sekaligus saja sebesar Rp. 60 trilyun, agar pemerintah tidak perlu dua kali minta izin/melaporkan kepada DPR. SMI yang hadir protes, mengatakan bahwa dalam LoI tercantum Rekap. dalam dua tahap. KKG merasa usulan Darmin Nasution masuk akal. Maka diputuskan olehnya bahwa Rekap. dilakukan sekaligus. Terlihat SMI sibuk dengan HP-nya.

Seusai rapat, begitu KKG tiba di ruang kerjanya dari ruang rapat, telpon berdering dari John Dordsworth, Kepala Perwakilan IMF di Jakarta yang marah-marah karena KKG memutuskan tentang Rekap. BNI yang bertentangan dengan ketentuan LoI. Begitu telpon diletakkan telpon berdering lagi dari Bambang Sudibyo yang menceriterakan bahwa dirinya baru dimarah-marahi oleh Mark Baird, Kepala Perwakilan Bank Dunia di Jakarta tentang hal yang sama. Sangat jelas tugas SMI ternyata melaporkan segala sesuatu yang dilakukan oleh Pemerintah dan dianggap menyimpang dari yang dikehendaki oleh IMF, walaupun yang dikehendaki oleh IMF merugikan bangsa Indonesia.

Peristwa selanjutnya adalah ketika KKSK harus merekap Bank Danamon. Bank Danamon diwakili oleh Dirutnya, seorang Amerika bernama Milan Schuster dan Direkturnya puteranya Ali Wardhana, Mahendra Wardhana. Mereka mengemukakan bahwa Bank Danamon menderita kerugian setiap bulannya dan CAR-nya juga di bawah 8%. KKG bertitik tolak dari jumlah kerugian setiap bulannya. Untuk menutup kerugian ini, surat utang pemerintah yang bernama Obligasi Rekapitalisasi Perbankan (OR) yang harus diinjeksikan haruslah Rp. X yang harus memberikan pendapatan bunga sebesar kerugian Bank Danamon. Maka keluarlah angka Rp. 18 trilyun. Dengan pendapatan bunga sebesar 1% sebulan dari OR yang Rp. 18 trilyun, kerugian Bank Danamon akan tertutup, atau Bank Danamon tidak akan bleeding lagi. SMI langsung protes mengatakan bahwa menginjeksi OR sebesar Rp. 18 trilyun berarti menjadikan CAR-nya sebesar 36%, sedangkan LoI memerintahkan merekap bank-bank sampai CAR-nya menjadi 8% saja. KKG tidak peduli, karena yang hendak dicapai adalah supaya Bank berhenti merugi. Kalau rekap dilakukan dengan jumlah yang hanya cukup untuk menjadikan CAR 8% saja, pendapatan bunganya akan jauh lebih kecil daripada kerugiannya, sehingga rekapitalisasi tidak akan menghentikan kerugian-nya (masih tetap bleeding).

Kebijakan KKG yang menyimpang dari LoI, tetapi jelas-jelas lebih logis ini ternyata dilaporkan kepada IMF oleh SMI. Saya mengetahui tentang hal ini, karena ketika melakukan kunjungan kehormatan pada Menteri Keuangan Larry Summers di kantornya di Washington, DC, saya diterima oleh Larry Summers sendiri sebagai Menteri Keuangan, didampingi oleh Timothy Geithner selalu Deputy-nya plus beberapa pejabat tinggi lainnya yang memarahi KKG bahwa KKG selalu menelikung LoI-nya IMF. Ketika saya tanyakan tentang apa konkretnya sebagai contoh, dia menceriterakan persis seperti yang dikatakan oleh SMI dalam rapat KKSK.

Selaku Menko EKUIN KKG harus memimpin delegasi RI ke Paris Club untuk berunding tentang penjadwalan kembali pembayaran hutang yang sudah jatuh tempo, karena Pemerintah tidak mampu membayarnya. KKG diundang ke Departemen Keuangan guna menerima penjelasan-penjelasan tentang jalannya perundingan, dan juga diberikan arahan-arahan oleh 3 perusahaan konsultan asing yang terkenal dengan nama “Troika”. Saya lupa nama dari masing-masing perusahaan konsultan tersebut. Dikatakan juga bahwa KKG beserta delegasinya (Dono Iskandar dari BI dan Jusuf Anwar dari Depkeu) harus siap bahwa lamanya perundingan 24 jam non stop tanpa dapat tidur, yaitu dari jam 10.00 pagi sampai jam 10.00 pagi keesokan harinya.

KKG mengatakan bahwa dia tidak mau mengikuti skenario yang seperti itu. KKG minta kepada para petinggi Depkeu yang hadir agar mempersiapkan gambaran menyeluruh tentang posisi hutang luar negeri RI. KKG akan mengatakan bahwa jumlah hutang yang demikian besarnya adalah kesalahan negara-negara pemberi hutang juga, yang sejak tahun 1967 menggerojok hutang kepada Indonesia melalui IGGI/CGI. Setelah mengucapkan pidato singkat ini KKG akan tidur, dan mempersilakan mereka berunding sesukanya. Apa yang mereka putuskan akan dipenuhi oleh KKG kalau dianggap reasonable dan fair, tetapi kalau dianggap tidak fair akan ditolak dan KKG akan segera terbang kembali ke Indonesia sambil mengatakan akan berani menghadapi resiko apapun.

Beberapa hari kemudian Marsilam Simanjuntak (Mensesneg) menelpon KKG memberitahukan bahwa Presiden Gus Dur telah menerbitkan Keputusan Presiden yang membentuk Tim Asistensi pada Menko EKUIN yang harus mengawal (baca mengawasi dan mengendalikan) Menko EKUIN selama perundingan Paris Club. Ketuanya Widjojo Nitisastro dan Sekretarisnya SMI. Memang selama perundingan Widjojo N. dan SMI mengapit KKG dan Bambang Sudibyo selama 24 jam, supaya mereka menjaga bahwa KKG benar-benar menanggapi pasal demi pasal dari para anggota Paris Club.

Ketika Megawati menjabat Presiden, diberitakan di Kompas bahwa SMI akan menjabat sebagai anggota Board of Directors IMF di Washington mewakili Indonesia. KKG menanyakan hal itu kepada Mega. Beliau terkejut sambil mengatakan : “Kok enak saja, kan harus dengan persetujuan saya ?”, sambil mengatakan juga bahwa beliau tidak pernah mengetahuinya dan tidak pernah menandatangani Keppres untuk itu. Beberapa hari kemudian diberitakan lagi di Kompas bahwa SMI sudah akan efektif menjabat per tanggal tertentu. KKG menanyakan hal itu lagi kepada Megawati, dan dijawab bahwa Keppresnya memang sudah ditandatangani dengan alasan “daripada, daripada”.

Konon kabarnya, sebelum susunan Kabinet Indonesia Bersatu (KIB) I terbentuk, SBY didatangi oleh Dubes AS Ralph Boyce dan Kepala Perwakilan Bank Dunia di Jakarta Andrew Steer. Mereka mengatakan bahwa kendali ekonomi hendaknya diberikan kepada SMI, Boediono dan Mari Pangestu. Boediono menolak yang bisa dipahami. Seusai sidang kabinet Megawati terakhir Boediono berpamitan dengan rekan-rekan menterinya. Dia mengatakan bahwa salah satu dari kita bisa saja diminta lagi oleh SBY untuk duduk dalam kabinetnya. Tetapi dia (Boediono) tidak akan mau duduk dalam pemerintahan. Dia sudah fed up dan akan kembali ke kampus saja. Saya termasuk yang diberitahu tentang hal ini.

Maka saya tidak heran mendengar bahwa Boediono menolak tawaran SBY untuk duduk dalam KIB-nya. Namun ketika SBY tidak tahan tekanan publik, beliau mengumumkan akan melakukan reshuffle kabinet.

Saya mendengar bahwa Boediono sedang “digarap” habis-habisan untuk mau menjadi Menko Perekonomian, dan terjadilah itu. Ini saya gambarkan betapa mutlak pengaruh kekuatan internasional dalam mengendalikan kebijakan ekonomi Indonesia. Lebih hebat lagi, Jakarta Post tanggal 25 Mei 2009 memberitakan bahwa ketika Boediono ditanya, faktor apa yang mendorongnya mau menerima pencalonan dirinya sebagai Wakil Presiden dijawab olehnya : “because of a big stream that I can not resist” yang berarti karena arus (kekuatan) besar yang tidak dapat ditahannya. Saya merasa perlu menceriterakan ini karena hubungannya antara SMI dan Boediono yang sama-sama anggota senior OTB dan sama-sama disodorkan kepada SBY agar mereka dan Mari Pangestu memegang kekuasaan ekonomi di Indonesia. Kenyataan-kenyataan ini jelas relevan dalam menjelaskan mengapa pengangkatan SMI sebagai managing director WB yang sangat tidak wajar dan menghina bangsa Indonesia itu berjalan demikian mulusnya.

Di tengah-tengah menjalankan tugas sebagai Menkeu yang dalam proses pemeriksaan oleh KPK sebagai tindak lanjut dari hasil kerja Pansus DPR tentang Bank Century, SMI mengumumkan pengunduran dirinya untuk menjabat sebagai managing director di WB mulai tanggal 1 Juni 2010, seperti yang kita ketahui bersama.

Saya mempunyai pengalaman yang menyangkut SMI dan Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta. Ceriteranya sebagai berikut: hibah dari Uni Eropa kepada Indonesia menurut investigasi WB dikorup. Karena pelaksananya Bappenas, maka saya “diperiksa” oleh Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta. Yang dipermasalahkan bukan KKG mengkorup, tetapi mengapa KKG membayar kembali hibah yang dituntut oleh WB sebesar USD 500 juta sedangkan yang dikorup hanyalah sekitar USD 30.000. Mengembalikan hibah seluruhnya sebesar USD 500 juta dianggap merugikan keuangan negara. Tetapi ketika salah paham, bahwa justru KKG yang berkelahi tidak mau membayar dan SMI yang sebagai Menteri Keuangan yang membayarnya, SMI-nya tidak diapa-apakan. KKG juga tidak diapa-apakan, tetapi sempat diperiksa. Berkaitan dengan ini ada hal sejenis yang terpublikasikan secara luas. Indonesia menerima hutang dari WB sebesar USD 4,7 juta untuk membangun proyek infra struktur. Menurut WB lagi sebagian dikorup, dan karena itu minta supaya seluruh hutang yang USD 4,7 juta dikembalikan. Tidak jelas dikembalikan atau tidak. Rasanya dikembalikan dan tidak ada konsekwensinya, walaupun dianggap merugikan dan mengacaukan perencanaan keuangan negara. Saya kemukakan ini karena ada kecenderungan segala sesuatunya akan kebal hukum apabila WB ada di belakangnya. Jelas ini merupakan faktor yang bisa menjelaskan mengapa pengangkatan SMI oleh WB langsung saja mematikan urusannya dengan KPK tentang Century yang sebelumnya demikian gegap gempitanya.

SMI, Berkeley Mafia, Kekuatan Asing dan Sejarah Pekembangannya

Kekuatan asing yang boleh dikatakan menentukan semua kebijakan ekonomi dan keuangan Indonesia diwakili oleh tiga lembaga keuangan internasional, yaitu Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia dan IMF.

Ketika KKG sebagai Menko EKUIN pertama kali harus mengucapkan pidato di depan CGI dalam pembukaan rapat tahunannya, kepada KKG disodorkan naskah pidato oleh staf yang jelas anggota OTB. Isinya sama sekali tidak disetujui oleh KKG, dan dia minta kepada staf yang bersangkutan supaya diubah dengan arahan dari KKG. Dia menolak sambil mengatakan bahwa sudah menjadi tradisi sejak dahulu kala bahwa pidato pembukaan IGGI/CGI oleh Ketua Delegasi RI haruslah dibuat oleh WB melalui staf Menko EKUIN. Akhirnya saya membuatnya sendiri yang isinya sesuai dengan hati nurani dan keyakinan saya, yang ternyata isinya mengejutkan pimpinan sidang, Wakil Presiden WB Dr. Kasum.

Pidato yang saya ucapkan mengandung tiga inti. Yang pertama, kalau Indonesia tidak mampu membayar cicilan pokok utang beserta bunga yang jatuh tempo, negara-negara IGGI/CGI ikut bersalah, karena barang siapa memberi utang harus mengevaluasi apakah yang diberi utang akan mampu membayar cicilan utang pokoknya beserta bunganya tepat waktu. Kalau ternyata tidak bisa, negara-negara pemberi utang harus ikut bertanggung jawab dalam bentuk hair cut. Bukan hanya penundaan pembayaran cicilan utang pokoknya saja, yang sifatnya menggeser beban di kemudian hari, sedangkan bunganya pembengkak. Kedua, KKG protes penggunaan istilah “negara donor”, dan minta supaya istilah yang sudah dibakukan oleh WB bersama-sama dengan para ekonom OTB itu diganti dengan istilah “negara kreditur” atau “negara pemberi utang”. Ketiga, KKG juga protes digunakannya istilah “aid” atau bantuan, dan minta diganti dengan “loan” atau kredit. Kesemuanya tidak dihiraukan. Belakangan saya mendengar dari Dr. Satish Mishra yang khusus diperbantukan pada Indonesia oleh PBB selama krisis. Dia memberitahukan kepada saya bahwa walaupun segala sesuatu yang saya katakan masuk akal, para ekonom OTB sendiri bersama-sama dengan WB, Bank Pembangunan Asia dan IMF menyikapinya dengan “let him talk”. Biarlah dia bicara, tidak akan ada dampaknya sama sekali.

Sejarah Penguasaan Ekonomi Indonesia oleh Kekuatan Asing dan Kelompok Mafia Berkeley

Mari sekarang kita telaah bagaimana beberapa ahli dan pengamat asing melihat peran kekuatan asing dan kelompok Mafia Berkeley dalam perekonomian Indonesia sejak tahun 1967.

Saya kutip apa yang ditulis oleh John Pilger dalam bukunya yang berjudul “The New Rulers of the World.” Saya terjemahkan seakurat mungkin ke dalam bahasa Indonesia sebagai berikut :

“Dalam bulan November 1967, menyusul tertangkapnya ‘hadiah terbesar’, hasil tangkapannya dibagi. The Time-Life Corporation mensponsori konperensi istimewa di Jenewa yang dalam waktu tiga hari merancang pengambil-alihan Indonesia. Para pesertanya meliputi para kapitalis yang paling berkuasa di dunia, orang-orang seperti David Rockefeller. Semua raksasa korporasi Barat diwakili: perusahaan-perusahaan minyak dan bank, General Motors, Imperial Chemical Industries, British Leyland, British American Tobacco, American Express, Siemens, Goodyear, The International Paper Corporation, US Steel. Di seberang meja adalah orang-orangnya Soeharto yang oleh Rockefeller disebut “ekonoom-ekonom Indonesia yang top”.

Di Jenewa, Tim Sultan terkenal dengan sebutan “the Berkeley Mafia”, karena beberapa di antaranya pernah menikmati beasiswa dari pemerintah Amerika Serikat untuk belajar di Universitas California di Berkeley. Mereka datang sebagai peminta-minta yang menyuarakan hal-hal yang diinginkan oleh para majikan yang hadir. Menyodorkan butir-butir yang dijual dari negara dan bangsanya, Sultan menawarkan: “buruh murah yang melimpah”, “cadangan besar dari sumber daya alam, pasar yang besar.”

Di halaman 39 ditulis :  “Pada hari kedua, ekonomi Indonesia telah dibagi, sektor demi sektor. “Ini dilakukan dengan cara yang spektakuler'” kata Jeffrey Winters, guru besar pada Northwestern University, Chicago, yang dengan mahasiwanya yang sedang bekerja untuk gelar doktornya, Brad Simpson telah mempelajari dokumen-dokumen konperensi. “Mereka membaginya ke dalam lima seksi: pertambangan di satu kamar, jasa-jasa di kamar lain, industri ringan di kamar lain, perbankan dan keuangan di kamar lain lagi; yang dilakukan oleh Chase Manhattan duduk dengan sebuah delegasi yang mendiktekan kebijakan-kebijakan yang dapat diterima oleh mereka dan para investor lainnya. Kita saksikan para pemimpin korporasi besar ini berkeliling dari satu meja ke meja yang lain, mengatakan: ini yang kami inginkan: ini, ini dan ini, dan mereka pada dasarnya merancang infra struktur hukum untuk berinvestasi di Indonesia. Saya tidak pernah mendengar situasi seperti itu sebelumnya, di mana modal global duduk dengan para wakil dari negara yang diasumsikan sebagai negara berdaulat dan merancang persyaratan buat masuknya investasi mereka ke dalam negaranya sendiri.

Freeport mendapatkan bukit (mountain) dengan tembaga di Papua Barat (Henry Kissinger duduk dalam board-nya). Sebuah konsorsium Eropa mendapat nikel Papua Barat. Sang raksasa Alcoa mendapat bagian terbesar dari bauksit Indonesia. Sekelompok perusahaan-perusahaan Amerika, Jepang dan Perancis mendapat hutan-hutan tropis di Sumatra, Papua Barat dan Kalimantan. Sebuah undang-undang tentang penanaman modal asing yang dengan buru-buru disodorkan kepada Soeharto membuat perampokan ini bebas pajak untuk lima tahun lamanya. Nyata dan secara rahasia, kendali dari ekonomi Indonesia pergi ke Inter Governmental Group on Indonesia (IGGI), yang anggota-anggota intinya adalah Amerika Serikat, Canada, Eropa, Australia dan, yang terpenting, Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia.”

Demikian gambaran yang diberikan oleh Brad Simpson, Jeffrey Winters dan John Pilger tentang suasana, kesepakatan-kesepakatan dan jalannya sebuah konperensi yang merupakan titik awal sangat penting buat nasib ekonomi bangsa Indonesia selanjutnya.

Kalau baru sebelum krisis global berlangsung kita mengenal istilah “korporatokrasi”, paham dan ideologi ini sudah ditancapkan di Indonesia sejak tahun 1967. Delegasi Indonesia adalah Pemerintah. Tetapi counter part-nya captain of industries atau para korporatokrat.

Para Perusak Ekonomi Negera-Negara Mangsa

Benarkah sinyalemen John Pilger, Joseph Stiglitz dan masih banyak ekonom AS kenamaan lainnya bahwa hutanglah yang dijadikan instrumen untuk mencengkeram Indonesia ?

Dalam rangka ini, saya kutip buku yang menggemparkan. Buku ini ditulis oleh John Perkins dengan judul : “The Confessions of an Economic Hit man“, atau “pengakuan oleh seorang Perusak Ekonomi”. Buku ini tercantum dalam New York Times bestseller list selama 7 minggu.

Saya kutip sambil menterjemahkannya ke dalam bahasa Indonesia sebagai berikut.

Halaman 12: “Saya hanya mengetahui bahwa penugasan pertama saya di Indonesia, dan saya salah seorang dari sebuah tim yang terdiri dari 11 orang yang dikirim untuk menciptakan cetak biru rencana pembangunan pembangkit listrik buat pulau Jawa.”
Halaman 13: “Saya tahu bahwa saya harus menghasilkan model ekonometrik untuk Indonesia dan Jawa”. “Saya mengetahui bahwa statistik dapat dimanipulasi untuk menghasilkan banyak kesimpulan, termasuk apa yang dikehendaki oleh analis atas dasar statistik yang dibuatnya.”

Halaman 15: “Pertama-tama saya harus memberikan pembenaran (justification) untuk memberikan hutang yang sangat besar jumlahnya yang akan disalurkan kembali ke MAIN (perusahaan konsultan di mana John Perkins bekerja) dan perusahan-perusahaan Amerika lainnya (seperti Bechtel, Halliburton, Stone & Webster, dan Brown & Root) melalui penjualan proyek-proyek raksasa dalam bidang rekayasa dan konstruksi. Kedua, saya harus membangkrutkan negara yang menerima pinjaman tersebut (tentunya setelah MAIN dan kontraktor Amerika lainnya telah dibayar), agar negara target itu untuk selamanya tercengkeram oleh kreditornya, sehingga negara penghutang (baca: Indonesia) menjadi target yang empuk kalau kami membutuhkan favours, termasuk basis-basis militer, suara di PBB, atau akses pada minyak dan sumber daya alam lainnya.”

Halaman 15-16: “Aspek yang harus disembunyikan dari semua proyek tersebut ialah membuat laba sangat besar buat para kontraktor, dan membuat bahagia beberapa gelintir keluarga dari negara-negara penerima hutang yang sudah kaya dan berpengaruh di negaranya masing-masing. Dengan demikian ketergantungan keuangan negara penerima hutang menjadi permanen sebagai instrumen untuk memperoleh kesetiaan dari pemerintah-pemerintah penerima hutang. Maka semakin besar jumlah hutang semakin baik. Kenyataan bahwa beban hutang yang sangat besar menyengsarakan bagian termiskin dari bangsanya dalam bidang kesehatan, pendidikan dan jasa-jasa sosial lainnya selama berpuluh-puluh tahun tidak perlu masuk dalam pertimbangan.”

Halaman 15: “Faktor yang paling menentukan adalah Pendapatan Domestik Bruto (PDB). Proyek yang memberi kontribusi terbesar terhadap pertumbuhan PDB harus dimenangkan. Walaupun hanya satu proyek yang harus dimenangkan, saya harus menunjukkan bahwa membangun proyek yang bersangkutan akan membawa manfaat yang unggul pada pertumbuhan PDB.”

Halaman 16: “Claudia dan saya mendiskusikan karakteristik dari PDB yang menyesatkan. Misalnya pertumbuhan PDB bisa terjadi walaupun hanya menguntungkan satu orang saja, yaitu yang memiliki perusahaan jasa publik, dengan membebani hutang yang sangat berat buat rakyatnya. Yang kaya menjadi semakin kaya dan yang miskin menjadi semakin miskin. Statistik akan mencatatnya sebagai kemajuan ekonomi.”

Halaman 19: “Sangat menguntungkan buat para penyusun strategi karena di tahun-tahun enam puluhan terjadi revolusi lainnya, yaitu pemberdayaan perusahaan-perusahaan internasional dan organisasi-organisasi multinasional seperti Bank Dunia dan IMF.”

Penutup

Fokus tulisan ini adalah peran SMI dalam perpspektif sejarah dan kaitannya dengan hubungan yang sangat erat dan subordinatif pada kekuatan-kekuatan asing, mungkin kekuatan corporatocracy yang diwakili oleh tiga lembaga keuangan internasional, yaitu Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia dan IMF.

Sejak Konperensi Jenewa bulan November 1967 yang digambarkan oleh John Pilger, dalam tahun itu juga lahir UU no. 1 tahun 1967 tentang Penanaman Modal Asing, yang disusul dengan UU No. 6 tahun 1968 tentang Penanaman Modal Dalam Negeri, dan serangkaian perundang-undangan dan peraturan beserta kebijakan-kebijakan yang sangat jelas menjurus pada liberalisasi. Dalam berbagai perundang-undangan dan peraturan tersebut, kedudukan asing semakin lama semakin bebas, sehingga akhirnya praktis sama dengan kedudukan warga negara Indonesia. Kalau kita perhatikan bidang-bidang yang diminati dalam melakukan investasi besar di Indonesia, perhatian mereka tertuju pada pertumbuhan PDB Indonesia yang produknya untuk mereka, sedangkan bangsa Indonesia hanya memperoleh pajak dan royalti yang sangat minimal.

Bidang-bidang ini adalah pertambangan dan infra struktur seperti listrik dan jalan tol yang dari tarif tinggi yang dikenakan pada rakyat Indonesia mendatangkan laba baginya.

Bidang lain adalah memberikan kredit yang sebesar-besarnya dengan tiga sasaran: pertama, memperoleh pendapatan bunga, kedua, proyek yang dikaitkan dengan hutang yang diberikan di mark up, dan dengan hutang kebijakan Indonesia dikendalikan melalui anak bangsa sendiri, terutama yang termasuk kelompok OTB untuk ekonomi dan kelompok The Ohio Boys untuk bidang politik.

Keseluruhan ini sendiri merupakan ceritera yang menarik dan bermanfaat sebagai bahan renungan introspeksi betapa kita sejak tahun 1967 sudah dijajah kembali dengan cara dan teknologi yang lebih dahsyat.

Para penjajah Belanda dahulu menanam berbagai pohon yang buahnya bernilai tinggi. Kekejaman mereka terletak pada eksploitasi manusia Indonesia bagaikan budak. Kebun-kebunnya sampai sekarang menjadi PTP yang masih menguntungkan.

Sejak tahun 1967, pengerukan dan penyedotan kekayaan alam Indonesia oleh kekuatan asing, terutama mineral yang sangat mahal harganya dan sangat vital itu dilakukan secara besar-besaran dengan modal besar dan teknologi tinggi. Para pembantunya adalah bangsa sendiri yang berhasil dijadikan kroni-kroninya. Apakah pengangkatan SMI menjadi managing director WB merupakan bagian dari skenario ini saya tidak tahu.

*) Kwik Kian Gie, Mantan Menko Ekonomi Kabinet Persatuan Nasional 1999-2000 dan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional & Ketua Bappenas Kabinet Gotong-Royong 2001-2004

[1] https://ahmadsamantho.wordpress.com/2011/11/24/freeport-scandal-of-neo-masonik-ilumminati-imperialism/ ,

https://ahmadsamantho.wordpress.com/?s=freeport&submit=Cari

Meninggalkan komentar

How Zionism Corrupts Judaism

How Zionism Corrupts Judaism

(terjemahan Google Translate ini belum sempat diedit semua, mohon maklum).

Bagaimana Zionisme korup Yudaisme

2 Juli 2015

Yudaisme adalah agama yang berdasarkan prinsip humanistik yang menawarkan argumen yang kuat untuk keadilan sosial, tetapi telah dibajak oleh Zionis yang telah dipelintir menjadi alasan untuk pembersihan etnis dan pembunuhan massal, sebagai Profesor Theology Moral Daniel C. Maguire menjelaskan.

Oleh Daniel C. Maguire

Seperti orang-orang Palestina, Yahudi juga menderita pengepungan dan pendudukan. Zionisme, sepotong halusinasi teologi fiktif Nineteenth Century dan ideologi setan, telah mendapat pegangan setan di banyak kesadaran Yahudi modern dan telah mengambil kepemilikan kebijakan AS di Timur Tengah.

Zionisme bukanlah Yudaisme; Yudaisme berusia 3.000 tahun. Zionisme adalah pemula kesesatan berdasarkan asumsi tidak masuk akal. Dalam hal teistik Yudaisme, Zionisme mengajarkan bahwa Allah, pencipta segala sesuatu di alam semesta dari lalat buah untuk quasar, juga menjadi distribusi real-estate dan telah mentetapkan Palestina untuk Yahudi atau orang-orang yang tenuously mengaku Yahudi … dari Ethiopia berkulit gelap untuk Rusia bermata biru.

Continue Reading »

Meninggalkan komentar

Jawa = > Jewish

Catatan Penulis

(Anonim dari Blog http://atlantis-lemuria-indonesia.blogspot.com/2013/10/jawa-jewish-yahudi-dan-benang-merah.html):

“Sengaja saya melengkapi olah pikir dari KH. MH. Ainun Najib, Utusan Kaisar Tiongkok, KH. Fahmi Basya, kelompok peneliti muda Turangga Seta dan pendapat saya sendiri dalam hipotesa dibawah ini.”

Emha Ainun Najib bercerita:

“Anda tidak akan paham bila menemukan peta Indonesia Raya dijadikan center display di sebuah web Israel dan Amerika Serikat (www.us-israel.org).  Juga agak miris melihat tanda warna merah pada daerah tertentu dari Nusantara” ujar Kyai (“mbeling”) MH. Ainun Najib.”

Continue Reading »

Meninggalkan komentar

Menghilangkan “Aku”, Menghadirkan Allah

Muhammad Bagir, MA. – Dosen Filsafat, Islamic College for Advanced Studies (ICAS)Dalam kehidupan modern, sering dibedakan antara kebenaran Tuhan dengan kebenaran manusia. Sehingga teologi harus diturunkan pada level kemanusiaan (antropomorfisme). Ketuhanan baru berarti, jika mampu menyelesaikan dan berangkat dari paradigma kemanusiaan. Sampai-sampai sekularisme mensyaratkan “hilangnya Tuhan” demi kemajuan dunia.

Muhammad Bagir

Continue Reading »

Meninggalkan komentar

Bukti Terbaru G30S/PKI : Soeharto Dalang Pembunuhan Ahmad Yani?

Bukti Terbaru G30S/PKI : Soeharto Dalang Pembunuhan Ahmad Yani?

Jenderal Ahmad Yani

Kesaksian mantan Menteri Pengairan Dasar zaman Orde Lama HARYA SUDIRJA bahwa Bung Karno menginginkan Menpangad Letjen Achmad Yani menjadi Presiden kedua bila kesehatan Proklamator itu menurun, ternyata sudah lebih dahulu diketahui isteri dan putra-putri pahlawan revolusi tersebut.

“Bapak sendiri sudah cerita kepada kami (isteri dan putra-putri Yani) bahwa dia bakal menjadiPresiden.Waktu itu Bapak berpesan, jangan dulu bilang sama orang lain”, ujar putra-putri Achmad Yani : Rully Yani, Elina Yani,Yuni Yani dan Edi Yani – Sebelumnya diberitakan dalam acara diskusi “Jakarta – Forum Live, Peristiwa G-30S/PKI, Upaya Mencari Kebenaran” terungkap kesaksian baru, yaitu beberapa hari sebelum peristiwa kelam dalam sejarah republik ini meletus, Bung Karno pernah meminta Menpangad Letjen Achmad Yani menggantikandirinya menjadi presiden bila kesehatan proklamator itu menurun.

Continue Reading »

1 Komentar

NASKAH PENINGGALAN DAN NASKAH KUNO YANG MENCERITAKAN PERADABAN SUNDA KLASIK

  1. PENINGGALAN SUNDA KLASIK
  1. Carita Parahiyangan

Carita Parahiyangan merupakan suatu naskah Sunda kuno yang berbahasa Sunda kuno, yang dibuat pada akhir abad ke-16 M, yang menceritakan sejarah tanah sunda, mengenai kerajaan Sunda, yaitu isatana (keraton) galuh dan istana (keraton) pakuan. Naskah ini tersimpan di Museum Nasional Jakarta.

Naskah Carita Parahiyangan terdiri dari  47 lembar  daun lontar ukuran 21 x 3 cm, yang tiap lembarnya berisi 4 baris. Huruf yang digunakan dalam penulisan naskah ini adalah aksara Sunda kuno.

Naskah ini pertama kali diteliti oleh K.F. Holle, kemudian C.M Pleyte. Naskah ini diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia  oleh Purbacaraka sebagai tambahan laporan mengenai u Tulis dibogor, dan selanjutnya oleh beberapa sarjana sunda.

Naskah Carita Parahiyangan ini menceritakan  sejarah sunda dari awal kerajaan Galuh  pada zaman Wretikandayun sampai runtuhnya Pakuan Pajajaran (ibukota kerajaan Sunda) akibat serangan kesultanan Banten, Cirebon dan Demak.

Naskah parahiyangan ini banyak sekali menyebut  nama tempat yang merupakan kekuasaan kerajaan Sunda. Nama-nama tempat ini ada yang tetap hingga kini.

Continue Reading »

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Towards Emancipation

Freedom, ...our responsiblity.

Catatan Safari ANS

As good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 5.476 pengikut lainnya.