Tinggalkan komentar

SEJARAHNYA KATA ‘SEJARAH’

SEJARAHNYA KATA ‘SEJARAH’ (1)

by Sofia Abdullah

Dalam tulisan kali ini saya akan sedikit membahas sejarahnya kata ‘Sejarah’, karena walaupun kata ini diambil dari bahasa Arab, ternyata dalam bhs Arabnya sendiri ilmu sejarah atau ilmu yang mempelajari masa lalu disebut dengan ‘ Tarikh ‘ yang artinya penanggalan dan ‘ Sirah ‘ yang artinya peristiwa.

Kata Sejarah dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia artinya :
1. asal-usul (keturunan) silsilah;
2. kejadian dan peristiwa yang benar-benar terjadi pada masa lampau; riwayat; tambo,
3. pengetahuan atau uraian tentang peristiwa dan kejadian yang benar-benar terjadi dalam masa lampau;

Kata sejarah diambil dari bahasa Arab as sajaratun yang artinya ‘pohon’. Pohon dalam Al Qur’an memiliki 2 makna, pohon dalam arti sebenarnya seperti pohon delima, pohon kurma, pohon pisang dsb atau dalam makna simbolik yang berarti ‘silsilah dan perbuatan’.

Kata ‘Sejarah’ ini hanya di gunakan di negara-negara Asia Tenggara yang menggunakan bahasa melayu (Indonesia, Malaysia, Brunei).

Dengan demikian kata ‘sejarah’ yang ada pada kita saat ini adalah kata murni bahasa Indonesia (melayu) yang diambil dari unsur Bahasa Arab karena memiliki pengertian yang berbeda dengan kata aslinya.

Sejarah yang memiliki arti simbolik terdapat dalam Al Qur’an surat Ibrahim ayat 24-26 ;

أَلَمْ تَرَ كَيْفَ ضَرَبَ ٱللَّهُ مَثَلًا كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ أَصْلُهَا ثَابِتٌ وَفَرْعُهَا فِى ٱلسَّمَآءِ

Arab-Latin: A lam tara kaifa ḍaraballāhu maṡalang kalimatan ṭayyibatan kasyajaratin ṭayyibatin aṣluhā ṡābituw wa far’uhā fis-samā`
Terjemah Arti: Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,

تُؤْتِىٓ أُكُلَهَا كُلَّ حِينٍۭ بِإِذْنِ رَبِّهَا وَيَضْرِبُ ٱللَّهُ ٱلْأَمْثَالَ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ

Arab-Latin: Tu`tī ukulahā kulla ḥīnim bi`iżni rabbihā, wa yaḍribullāhul-amṡāla lin-nāsi la’allahum yatażakkarụn
Terjemah Arti: Pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

وَمَثَلُ كَلِمَةٍ خَبِيثَةٍ كَشَجَرَةٍ خَبِيثَةٍ ٱجْتُثَّتْ مِن فَوْقِ ٱلْأَرْضِ مَا لَهَا مِن قَرَارٍ

Arab-Latin: Wa maṡalu kalimatin khabīṡatin kasyajaratin khabīṡatinijtuṡṡat min fauqil-arḍi mā lahā ming qarār
Terjemah Arti: Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap (tegak) sedikitpun.

Pohon dalam Al Qur’an selain dalam arti yang sebenarnya, memiliki 2 makna simbolik yaitu silsilah dan perbuatan .

Silsilah dalam keluarga di ibaratkan seperti mata rantai yang terkait antara yg satu dengan lainnya, bila satu mata rantai lepas karena karat atau sebab yang lain maka rusaklah rantai tersebut, setiap generasi manusia adalah cerminan generasi pendahulunya, generasi yang baik, beragama dan berakhlak baik lahir dari leluhur yang memiliki karakter sama, kecuali karakter tersebut terputus baik disengaja atau tidak.

Demikian pula perbuatan, perbuatan buruk akan berdampak ke perbuatan buruk yang lain demikian pula sebaliknya. Sejarah baik itu sejarah leluhur, peradaban dan sejarah bangsa adalah fondasi, landasan, akar suatu bangsa. Sejarah yang rusak, tidak jelas disengaja atau tidak akan melahirkan generasi yang lemah dan mudah di cabut dari akarnya karena tidak memiliki ‘kebanggaan’ masa lalu. Generasi yang lemah mudah di adu domba, karena merasa paling dari yang lain, walaupun satu bangsa, satu negara dan satu agama.

Ada hal yg menarik untuk saya pribadi sebagai pengamat sejarah, ketika mempelajari arti kata ‘sejarah’ ini, apa sih yang menyebabkan leluhur bangsa kita memilih kata SEJARAH untuk menjelaskan runtutan peristiwa yg terjadi pd masa lalu ? Kenapa Tidak ambil kata yg artinya sama aja dalam bahasa Arab, seperti kata Sirah atau Tarikh??

(bersambung ke bagian 2)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

Sembrani

Membahas ISU-ISU Penting bagi Anak Bangsa, Berbagi Ide, dan Saling Cinta

Wirdanova

+62811-813-1917

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Modesty - Women Terrace

My Mind in Words and Pictures

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: