Tinggalkan komentar

Hindustan sebenarnya adalah Kawasan Asia Tenggara yang Pusatnya di Muara Takus Kampar Riau

HINDUSTAN SEBENARNYA ADALAH KAWASAN ASIA TENGGARA YANG PUSATNYA DI MUARA TAKUS KAMPAR

Ronni Astar al-Kampari

———————————————-


Tampaknya hanya dengan raja-raja Masa kekaisaran Wijayanagara pada tahun 1352 M kata “Hindu” digunakan dengan bangga oleh Bukkal yang menggambarkan dirinya sebagai “Hinduraya suratrana”. Sedangkan teks-teks Sansekerta utama, dan bahkan ritual-ritual yang telah dilakukan di kuil-kuil dari ribuan tahun yang lalu, menggunakan kata “Bharata” dalam referensi ke daerah saat ini india. Oleh karena itu, secara tradisional dan secara teknis lebih akurat untuk merujuk ke tanah India sebagai “Bharata” atau “Bharat varsha”.
.
Selama ini para sejarawan memahami kata Al-Hind diidentikkan dengan India sekarang. Namun benarkah demikian ?, Perubahan zaman dan konstelasi demografi agaknya membuat perujukan Al-Hind yang diidentik dengan India sekarang menjadi pembahasan yang perlu ditinjau kembali.Hal ini serupa dengan definisi Ar-Rum. Makna Ar-Rum menurut diantara para ulama hari ini adalah bangsa-bangsa Barat yang mewarisi agama dan tradisi sosial budaya Romawi. Maka Amerika Serikat dan bangsa-bangsa Eropa dianggap sebagai Ar-Rum masa kini.

Image result for muara takus

Geografi Tanah India (AL -sind) adalah suatu wilayah yang saat ini meliputi beberapa negara, Yaitu :negara India,negara Pakistan,negara Bangladesh,negara Srilanka dan negara Maladewa.geografis Wilayahnya sebelah selatan berbatasan dengan Pegunungan Himalaya (sekarang),Sebelah barat berbatasan dengan Pegunungan Hindukus dan Sulaiman (yang terletak di wilayah Afghanistan dan Iran),di sepanjang perbatasan utara berbatasan dengan semenanjung Laut Arab dan Teluk Bengal.
.
Kita harus ingat bahwa istilah “Hindu” itu bahkan bukan istilah Sanskerta. Banyak ahli mengatakan bahwa itu tidak ditemukan di dalam Sastra Veda manapun.
Banyak ahli merasa bahwa nama “Hindu” telah dikembang pihak lain yang tidak bisa menyebut nama Sungai Sindhu dengan baik. Menurut Sir Monier Williams, leksikografer Sanskerta,katanya ” anda tidak dapat menemukan akar pribumi untuk kata-kata Hindu atau India. Tidak juga kata-kata tersebut ditemukan dalam setiap teks-teks Buddha atau Jain, atau salah satu dari 23 bahasa resmi India”.
.
Beberapa sumber menyebutkan bahwa Alexander Agung yang pertama kali merubah nama Sungai Sindhu menjadi Indu, menghilangkan huruf “S”, guna memudahkan pengucapan bagi orang Yunani. Inilah kemudian dikenal sebagai Indus. Ini ketika Alexander menyerbu India sekitar tahun 325 BCE. Kekuatan Macedoniannya sesudah itu disebut daratan timur Indus sebagai India, sebuah nama yang digunakan terutama selama rezim Inggris. Sebelum ini, nama Veda untuk daerah itu adalah BharataVarsha.
.
Kemudian, ketika orang Muslim tiba dari tempat-tempat seperti Afghanistan dan Persia, mereka menyebut Sungai Sindhu sebagai Sungai Hindu. Setelah itu, nama “Hindu” digunakan untuk menggambarkan saluran penduduk dari tanah di propinsi barat laut dari India di mana terletak Sungai Sindhu, dan daerah itu dalam pengucapan mereka sebut “Hindustan.” Karena suara Sansekerta “S” berubah menjadi “H” dalam bahasa Persia, orang Muslim menyebut “Sindhu” sebagai “Hindu,” meskipun pada saat orang-orang dari daerah itu tidak menggunakan nama “Hindu” sendiri. Kata ini digunakan oleh orang Muslim dari luar untuk mengidentifikasi orang-orang dan agama di mana orang-orang tersebut tinggal di daerah itu. Setelah itu, bahkan orang Indian sesuai dengan standar tersebut sebagaimana ditetapkan oleh mereka yang berkuasa dan menggunakan nama-nama Hindu dan Hindustan.

Image result for muara takus
.
Di mana lokasi sebenarnya yang disebut hindustan tersebut ?.Mr A. Krishna Kumar dari Hyderabad, India.Dia mengutip sebuah argumen dari buku Self-Government di India oleh NB Pavgee, yang diterbitkan pada tahun 1912. Penulis menceritakan Swami tua dan sarjana sanskrit Mangal Nathji, yang menemukan Purana kuno yang dikenal sebagai Sham Brihannaradi di desa, Hoshiarpur, Punjab. Itu berisi sloka ini :
“himalayam samarabhya yavat bindusarovaram
hindusthanamitiqyatam hi antaraksharayogatah”.
lokasi yang tepat dari sloka tersebut dalam Purana hilang, Kumar menerjemahkannya sebagai : “Negeri yang terletak di antara pegunungan Himalaya dan Bindu Sarovara (laut Cape Comorin) dikenal sebagai Hindusthan oleh kombinasi dari huruf pertama ‘hi’ dari ‘Himalaya’dan senyawa terakhir huruf ‘ndu’dari kata ‘Bindu’.”
Hal ini, tentu saja, dianggap telah melahirkan nama “Hindu”, menunjukkan asal pribumi. Kesimpulan bahwa orang-orang yang tinggal di daerah ini dengan demikian dikenal sebagai “Hindu”.
.
Jadi dengan cara apapun teori-teori ini dapat menyajikan informasi mereka, dan dengan cara apa pun bisa melihat itu, nama “Hindu” mulai hanya sebagai tubuh dan penunjukan daerah. Nama “Hindu” menunjuk ke sebuah lokasi dan orang-orang dan awalnya tidak ada hubungannya dengan filsafat, agama atau budaya rakyat, yang pasti bisa berubah dari satu hal ke hal lain.
.
RN Suryanarayan dalam bukunya Agama Universal (p.1-2, yang diterbitkan di Mysore pada tahun 1952), Sarjana Barat, dan sejarawan, juga, telah gagal untuk melacak nama sejati ini Tanah Brahman, benua yang luas seperti negara, dan oleh karena itu, mereka telah puas diri dengan menyebutnya dengan istilah yang berarti ‘Hindu’. Kata ini, yang merupakan inovasi asing, tidak terbuat dari penggunaan oleh penulis Sansekerta kami dan Acharya yang dihormati dalam karya-karya mereka. Tampaknya kekuasaan politik bertanggung jawab untuk terus-menerus menekankan penggunaan kata Hindu.
.
Srila Prabhupada, pendiri International Society of Krishna Consciousness, telah mengatakan hal yang berbeda pada waktu yang berbeda atau bagi orang yang berbeda mengenai penggunaan nama “Hindu”.ia menjelaskan secara ringkas kepada Janmanjaya dan Taradevi dalam sebuah surat dari Los Angeles dari 9 Juli 1970 bahwa ada hubungan antara agama Hindu dan Krishna Consciousness: “Mengenai pertanyaan Anda: Hindu berarti budaya India. India kebetulan terletak di sisi lain Sungai Indus yang sekarang di Pakistan yang dieja Indus-dalam bahasa Sansekerta disebut Sindhu. Di mana “Sindhu” adalah salah eja oleh Eropa sebagai “Indus”, dan dari Indus kata ‘India’ datang. Demikian pula Arab biasanya mengucapkan sindhus sebagai Hindu. Ini [demikian] Hindu diucapkan sebagai Hindu. Ini bukanlah kata Sanskerta juga tidak ditemukan dalam literatur Veda.
.
Kesimpulan dari saya,nama Hindustan sebenarnya adalah kawasan asia tenggara sekarang.dasar nya adalah karena Kebingungan yang sesungguhnya dimulai ketika nama “Hindu” digunakan untuk menunjukkan agama orang India. Kata-kata “Hindu” dan “Hinduisme” sering digunakan oleh Inggris dengan efek fokus pada perbedaan agama antara kaum muslim dan orang-orang yang menjadi dikenal sebagai “Hindu”. Ini dilakukan dengan niat yang agak sukses menciptakan gesekan di kalangan masyarakat India. Hal ini sesuai dengan kebijakan Inggris atas pembagian dan aturan untuk membuatnya lebih mudah bagi mereka yang terus berkuasa atas negeri itu.
.
Pada Vishnu Purana, Padma Purana dan Samhita Bruhaspati,
Beberapa referensi lain yang digunakan,lokasi hindustan adalah meliputi :
“Himalayam Samaarafya Yaavat Hindu Sarovaram
Tham Devanirmmitham desham Hindustanam Prachakshathe
Himalyam muthal Indian maha samudhram vareyulla
devanirmmithamaya deshaththe Hindustanam ennu parayunnu”
Ini menunjukkan bahwa daerah antara Himalaya dan Samudera Hindia disebut Hindustan.
.
Ada banyak hipotesa yang mengundang pemikir kembali mengkaji ulang hipotesa atas teori “Out of Yunnan”dan teori “Out of Taiwan” sebagai sejarah asal usul manusia di Nusantara khususnya dan Austronesia umumnya. teori “Out of Taiwan” paling banyak diusulkan, disusul oleh teori“Out of Yunnan”.Sebelum teori“Out of Taiwan” sendiri terjadi telah terjadi perpindahan manusia dari Tiongkok Selatan /Barat Daya ke Taiwan (Formosa). Jadi ujung-ujungnya, manusia di Asia Tenggara termasuk Nusantara ini berasal dari Tiongkok Selatan yang menyebar ke arah selatan.Dengan demikian, sebenarnya “Out of Taiwan” ini tidak sedemikian bertentangan dengan “Out of Yunnan” karena Yunnan juga Tiongkok Selatan/Barat Daya.
.
Belakangan muncul teori yang menentangnya yaitu “Out of Sundaland” yang mengatakan bahwa manusia di Asia termasuk Tiongkok munculnya dari Nusantara ini.Peradaban manusia prasejarah berpindah dari Sundaland ke arah utara menghuni Asia daratan. Sundaland (sekitar Jawa, Sumatra, dan Kalimantan) dianggap sebagai Atlantis yang hilang.
.
Legenda asal usul manusia Tiongkok dikatakan berasal dari pernikahan Fuxi (伏羲) dan Nuwa (女媧) yang hidup di pegunungan Kunlun (崑崙) yang mayoritas berkata ada di sebelah barat.Suku-suku di Barat Daya/Tiongkok Selatan juga banyak yang memuja Fuxi dan Nuwa yang bahkan diwujudkan dalam bentuk yoni (vulva). Dan mengejutkannya, orang-orang Tiongkok menyebut orang-orang dari pulau Sumatra sebagai orang-orang Kunlun !, Apakah ini sebuah kebetulan ?.
.
Sutra Gunung Sumeru berbahasa Tionghoa mengatakan :“Fu Xi adalah Avalokiteshvara, Nu Wa adalah Sri-devi [Tara].”Kitab Mani Kabum juga mencatat asal usul orang Tibet adalah dari pernikahan titisan Avalokiteshvara dan Tara. Sumber Bon menyatakan bahwa Fuxi berperan penting dalam peradaban Tibet pula.Belum lagi legenda Nepal yang mengatakan bahwa Avalokiteshvara adalah “pencipta” para dewata dan segala jenis makhluk hidup. Welas asih ayah dan ibu pada keturunannya mungkin dilambangkan oleh parabodhisattva ini. Dalam mitologi Tiongkok/agama Tao, Kunlun adalah tempat para dewa bersemayam, termasuk dewi Xi Wangmu yang tersohor itu.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

Sembrani

Membahas ISU-ISU Penting bagi Anak Bangsa, Berbagi Ide, dan Saling Cinta

Wirdanova

+62811-813-1917

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Modesty - Women Terrace

My Mind in Words and Pictures

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: