Tinggalkan komentar

Pengaruh Filsafat Wedha terhadap Ide Tesla tentang Pembangkit Energi Listrik Gratis

The Influence Vedic Philosophy Had on Nikola Tesla’s Idea of Free Energy By Science and Nonduality

Properti Ruang

f3279-nikolatesla-pyramidconnectionsSains bekerja paling baik ketika selaras dengan alam. Jika kita menyatukan keduanya, kita bisa menemukan teknologi hebat yang hanya bisa terjadi ketika kesadaran planet ini siap merangkulnya. Salah satu contoh adalah “energi bebas,” juga dikenal sebagai “energi titik-nol,” yang memanfaatkan zat yang ada di sekitar kita dan mengubahnya menjadi energi yang dapat digunakan. Ini akan memberi kita sumber energi tanpa batas, dan secara praktis akan menghapuskan semua kemiskinan di planet ini.

Hasil gambar untuk tesla towerSifat-sifat ruang telah dipostulasikan oleh banyak orang, mulai dari filsafat Veda kuno, Mistik Timur, berbagai peradaban kuno sepanjang sejarah manusia hingga Descartes, Einstein, Newton dan banyak lagi. Manusia adalah makhluk yang ingin tahu, dan pencarian kita untuk menemukan “apa adanya” tidak akan pernah berakhir.

“Dan mereka mengizinkan Apollonius untuk bertanya; dan dia bertanya kepada mereka tentang apa yang mereka pikir kosmos disusun; tetapi mereka menjawab; “Dari elemen.” “Apakah ada empat?” Tanyanya. “Bukan empat,” kata Larchas, “tapi lima.” “Dan bagaimana mungkin ada yang kelima,” kata Apollonius, “di samping air, udara, tanah, dan api?” “Ada eter,” jawab yang lain, “jawab yang lain,” yang harus kita anggap sebagai benda-benda yang dibuat para dewa; karena sama seperti semua makhluk fana menghirup kawat, demikian juga kodrat abadi dan ilahi menghirup eter. “” Apakah aku, “kata Appollonius,” untuk menganggap alam semesta sebagai makhluk hidup? “” Ya, “kata yang lain. ~ Kehidupan Apollonius dari Tyana, Philostratus, 220 AD

Ilmu pengetahuan sekarang tahu bahwa alam semesta material sebagai fondasi dari apa yang kita anggap sebagai dunia material fisik kita bukanlah kasusnya. Saat ini, fisikawan menyadari bahwa atom fisik sebenarnya terdiri dari vortisitas energi yang terus berputar dan bergetar. Pada tingkat terkecil yang dapat diamati, materi adalah energi, dan energi yang ada di sekitar kita dapat dimanfaatkan dan mungkin digunakan untuk menghasilkan daya.

Fisika kuantum telah membuat banyak ilmuwan bingung, sekali lagi, penemuan bahwa realitas material fisik kita tidak benar-benar fisik sama sekali bisa sangat membingungkan. Para ilmuwan mulai mengeksplorasi hubungan antara energi dan struktur materi pada pergantian abad ke-19, ini kira-kira saat ketika gagasan tentang alam semesta materi Newton dijatuhkan dari jantung pengetahuan ilmiah, dan digantikan oleh fakta bahwa materi tidak lain hanyalah ilusi, bahwa segala sesuatu di alam semesta terbuat dari energi.

“Jika mekanika kuantum belum mengejutkan Anda, Anda belum memahaminya. Segala sesuatu yang kita sebut nyata terbuat dari hal-hal yang tidak dapat dianggap sebagai nyata. “~ Niels Bohr

Sekali lagi, jika Anda mengamati komposisi atom dengan mikroskop, Anda akan melihat tornado kecil yang tak terlihat seperti pusaran, dengan sejumlah pusaran energi yang sangat kecil yang disebut quark dan foton. Inilah yang membentuk struktur atom. Ketika Anda fokus semakin dekat pada struktur atom, Anda tidak akan melihat apa-apa, Anda akan mengamati kekosongan fisik. Atom tidak memiliki struktur fisik, kita tidak memiliki struktur fisik, benda-benda fisik benar-benar tidak memiliki struktur fisik apa pun. Atom terbuat dari energi tak kasat mata, bukan materi berwujud.

“Terlepas dari keberhasilan empiris yang tak tertandingi dari teori kuantum, saran bahwa itu mungkin benar secara harfiah sebagai deskripsi alam masih disambut dengan sinisme, ketidakpahaman dan bahkan kemarahan.” (T. Folger, “Quantum Shmantum”; Temukan 22:37 -43, 2001)

“Lupakan saja, dan terima kesimpulan yang tidak bisa dibantah. Alam semesta tidak material-mental dan spiritual. ”~ R.C. Henry, Profesor Fisika dan Astronomi di Universitas Johns Hopkins

Tesla dan Filosofi Veda Kuno dan Properti Ruang

Kami telah melihat tren yang sangat menarik (terutama dalam dekade terakhir) dari ilmu pengetahuan modern mengejar pemahaman kuno tentang sifat sebenarnya dari realitas, susunannya, bagaimana fungsinya dan bagaimana kita dapat bekerja dengannya untuk membawa tentang perubahan di planet kita. Bagi siapa pun yang menyebut penggabungan ‘spiritualitas’ dan sains sebagai pseudosain berarti mereka belum menyelidikinya dengan benar. Konsep spiritual dari dunia kuno kita secara langsung terjalin dengan sains modern, lebih dari fisika kuantum, dan Nikola Tesla sangat menyadari hal ini.

“Semua materi yang kasat mata berasal dari substansi utama, atau ketahanan melebihi konsepsi, mengisi semua ruang, akasha atau eter yang bercahaya, yang ditindaklanjuti oleh kehidupan yang memberi Prana atau kekuatan kreatif, menyerukan keberadaan, dalam siklus tanpa akhir segala sesuatu dan fenomena. “~ Nikola Tesla, Prestasi Terbesar Manusia, 1907 1 2

Seperti yang dapat Anda lihat, Tesla sadar akan konsep-konsep kuno dan korelasinya dengan sains yang sedang dikerjakannya – menggunakan dunia bahasa Sansekerta seperti “akasha,” dan “prana” untuk menggambarkan kekuatan dan materi yang ada di sekitar kita. Kata-kata ini berasal dari Upanishad (kumpulan teks Veda):

“Aakaash tidak dapat dirusak, itu adalah substrat absolut primordial yang menciptakan materi kosmik dan karenanya sifat aakaash tidak ditemukan dalam sifat material yang dalam arti relatif. Aakaash adalah realitas superfluid yang selalu ada selamanya, untuk mana penciptaan dan kehancuran tidak dapat diterapkan. “~ (Idham thadhakshare parame vyoman. Parame vyoman) ~ Paramahamsa Tewari, Insinyur, Fisikawan, dan Penemu

Nikola Tesla berkorelasi dengan Swami Vivekananda (1863-1902), yang merupakan salah satu pemimpin spiritual paling terkenal dan berpengaruh dari filosofi Vedanta (salah satu dari enam aliran filsafat Hindu, istilah yang awalnya disebut Upanishad, kumpulan dari teks filosofis dalam agama Hindu) dan Yoga. Dia adalah murid utama Ramakrishna Paramahamsa dan pendiri Ramakrishna Math dan Ramakrishna Mission. Dia adalah tokoh raksasa dalam sejarah gerakan reformasi hindu.

Vivekananda menulis kemudian untuk Tesla di akhir 1800-an yang menyatakan:

“Bapak. Tesla berpikir dia dapat menunjukkan secara matematis bahwa kekuatan dan materi dapat direduksi menjadi energi potensial. Saya akan pergi dan menemuinya minggu depan untuk mendapatkan demonstrasi matematika baru ini. Dalam hal ini kosmologi Vedantic akan ditempatkan pada dasar-dasar yang paling pasti. Sekarang saya banyak bekerja pada kosmologi dan eskatologi Vedanta. Saya jelas melihat penyatuan sempurna mereka dengan sains modern, dan penjelasan yang satu akan diikuti oleh yang lain. “~ Swami Vivekananda (Karya Lengkap, VOL. V, Edisi Kelima, 1347, hal. 77) 1

Tesla mulai menggunakan kata-kata Sanskerta setelah bertemu dengan Swami, dan setelah mempelajari pandangan Timur tentang sifat sejati dari kenyataan, tentang mekanisme yang menggerakkan dunia material. Akhirnya, itu membawanya ke dasar untuk transmisi nirkabel daya listrik, yang dikenal sebagai Tesla Coil Transformer. Selama tahun ini ia membuat komentar berikut selama pidatonya di hadapan Institut Insinyur Listrik Amerika (diberikan sebelum ia membiasakan diri dengan Veda yang tulus dari negara-negara paskah di India, Tibet, dan Nepal):

“Setelah beberapa generasi berlalu, mesin kita akan digerakkan oleh kekuatan yang dapat diperoleh di titik mana pun di alam semesta. Gagasan ini bukan novel … Kami menemukannya dalam mitos Antheus yang menyenangkan, yang memperoleh kekuasaan dari bumi; kami menemukannya di antara spekulasi halus dari salah satu ahli matematika hebat Anda … Di seluruh ruang ada energi. Apakah energi ini statis, atau kinetik? Jika statis harapan kita sia-sia; jika kinetik – dan ini kita tahu, pasti – maka itu hanyalah masalah waktu ketika manusia akan berhasil menempelkan mesin mereka ke roda yang sangat alami. “~ Nikola Tesla

Veda adalah kelompok tulisan yang terdiri dari nyanyian pujian, doa, mitos, akun sejarah, sains dan sifat realitas. Mereka sudah ada sejak 5000 tahun yang lalu, dan tidak jauh berbeda dari teks-teks kuno lainnya yang menyelami masalah yang sama dari seluruh dunia. Bahasa yang digunakan adalah bahasa Sanskerta dan asalnya tidak diketahui.

“Swami Vivekananda berharap Tesla akan dapat menunjukkan bahwa apa yang kita sebut materi hanyalah energi potensial karena itu akan merekonsiliasi ajaran Veda dengan ilmu pengetahuan modern. Swami menyadari bahwa dalam kasus itu, kosmologi Vedantic (akan) diletakkan di atas fondasi yang paling pasti. Tesla memahami terminologi dan filsafat Sanskerta dan menemukan bahwa itu adalah sarana yang baik untuk menggambarkan mekanisme fisik alam semesta seperti yang terlihat melalui matanya. Itu akan mendorong mereka yang berusaha memahami sains di balik penemuan Nikola Tesla untuk mempelajari filsafat Sanskerta dan Veda. ”~ Toby Grotz, Presiden, Teknik Nirkabel

Rupanya, Tesla tidak dapat menunjukkan identitas energi dan materi, ini tidak datang sampai Albert Einstein menerbitkan makalahnya tentang relativitas, yang dikenal di Timur selama 5000 tahun terakhir.

“Semua kekuatan di alam semesta sudah menjadi milik kita. Kitalah yang meletakkan tangan di depan mata dan menangisi kegelapan. ”~ Swami Vivekananda

Visi Tesla tentang transmisi nirkabel listrik dan energi gratis telah ditunda selama hampir seratus tahun sekarang. Yang membawa kita ke topik selanjutnya.

Yang Kami Ketahui Sekarang (Hari Ini) Tentang Energi Gratis

“Konsep-konsep ini telah terbukti di ratusan laboratorium di seluruh dunia, namun mereka belum benar-benar melihat cahaya hari. Jika teknologi ini akan dibebaskan di seluruh dunia, perubahannya akan mendalam, itu akan berlaku di mana-mana. Teknologi ini benar-benar hal terpenting yang pernah terjadi dalam sejarah dunia. “~ Brian O’Laryary, Mantan Astronot NASA dan Profesor Fisika Princeton

Di bawah ini adalah video dari Fisikawan terkenal dunia Harold E. Puthoff. Fisikawan Amerika yang meraih gelar Ph.D dari Stanford University. Saya paling akrab dengan karyanya melalui deklasifikasi program pengamatan jarak jauh yang dilakukan oleh CIA dan NSA bersama dengan Universitas Stanford. (sumber [1], [2] dan [3]). Dia adalah direktur  Dia adalah direktur Institute for Advanced Studies di Austin, dan telah melayani berbagai lembaga pemerintah selama bertahun-tahun.

Ini bukan hanya ilmuwan pinggiran  dengan ide fiksi ilmiah. Mereka adalah gagasan arus utama yang diterbitkan dalam jurnal fisika arus utama dan dianggap serius oleh penyandang dana militer dan NASA jenis utama. Saya telah dibawa keluar dengan kapal induk oleh Angkatan Laut dan ditunjukkan apa yang harus kami ganti jika kami memiliki sumber energi baru untuk menyediakan metode bahan bakar baru. “~ Dr. Harold E. Puthoff

“Pada sekitar tahun 1964, seorang peneliti di Laboratorium Hughes dengan nama Robert L. Forward menunjukkan bahwa ada efek tertentu, yang disebut Efek Casimir, yang menunjukkan bahwa energi ini dapat direkam.” ~ Dr. Harold E. Puthoff

Untuk melihat beberapa penelitian aktual, makalah penelitian dan demonstrasi visual beberapa mesin dengan rencana untuk perangkat, klik di sini.

Inilah yang dibicarakan Tesla ketika dia mengatakan bahwa manusia akan “menempelkan mesin mereka ke roda alam”.

Saatnya Untuk Berubah

Metode kami saat ini untuk mengekstraksi energi menghancurkan Bumi. Ini menghancurkan lingkungan, orang-orangnya dan menciptakan konflik. Kami dengan cepat mendekati waktu (jika belum pada waktu itu) di mana kami perlu menerapkan sistem untuk menghilangkan penggunaan bahan bakar fosil. Saya harap artikel ini, dan yang tertaut di dalamnya, menunjukkan kepada Anda bahwa ini mungkin. Jika Anda lebih tertarik pada subjek ini, Anda dapat melihat Michael Faraday, Bruce DePalma, Paramahamsa Tewari dan banyak lagi.

Transisi sumber energi tidak terjadi dalam semalam. Kami membutuhkan 100 tahun untuk mentransfer dari kayu ke batu bara, dan 100 tahun lagi untuk beralih dari batu bara ke minyak. Tetapi transisi energi berikutnya harus terjadi lebih cepat daripada yang sebelumnya, dan itu harus memasukkan energi bebas.

“Tidak ada pesimis yang pernah menemukan rahasia bintang-bintang atau berlayar di tanah yang belum dipetakan, atau membuka pintu baru dari roh manusia.” ~ Helen Keller

“Pada hari ilmu pengetahuan mulai mempelajari fenomena non-fisik, itu akan membuat lebih banyak kemajuan dalam satu dekade daripada di semua abad sebelumnya keberadaannya.” ~ Nikola Tesla

Sumber:

(1) http://www.teslasociety.com/tesla_and_swami.htm

(2) Perburuan, Inez dan Draper. Wanetta, W., Petir Di Tangannya, Kisah Kehidupan Nikola Tesla, Omni Publications, Hawthorne, CA, 1981.

(3) O’Neal, John, J., Genius yang Hilang, Kehidupan Nikola Tesla, Ives Washington, Inc., 1944. Anderson, Leland, komunikasi pribadi. Lihat juga Anderson, L.I., dan Ratzlaff, J.T., Daftar Pustaka Dr. Nikola Tesla, Ragusan Press, 936 Industrial Avenue, Palo Alto, CA 94303, 1979.

http://www.tewari.org/Books/SpititFoundations/SF%20R12702.htm
Sumber yang digunakan dari artikel lain, tertanam dalam artikel ini:

http://www.nature.com/nature/journal/v457/n7226/edsumm/e090108-01.html

http://link.springer.com/article/10.1023/A%3A1012369318404

https://dbx6c2burld74.cloudfront.net/migration/1551192735-ebdf89472a8a49a0ad077c7eb516372b.pdf

http://pra.aps.org/abstract/PRA/v39/i5/p2333_1

http://www.scientificexploration.org/journal/jse_10_1_puthoff.pdf

http://pre.aps.org/abstract/PRE/v48/i2/p1562_1

http://pra.aps.org/abstract/PRA/v40/i9/p4857_1

http://www.scientificamerican.com/article.cfm?id=darpa-casimir-effect-research

http://physics.aps.org/story/v2/st28

Semua sumber lain disorot di seluruh artikel.

Artikel ini awalnya muncul di http://www.collective-evolution.com, ditulis oleh Arjun Walia.

Ini pertama kali diterbitkan di sini pada Desember 2014

https://www.scienceandnonduality.com/article/the-influence-vedic-philosophy-had-on-nikola-teslas-idea-of-free-energy

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

Sembrani

Membahas ISU-ISU Penting bagi Anak Bangsa, Berbagi Ide, dan Saling Cinta

Wirdanova

+62811-813-1917

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Modesty - Women Terrace

My Mind in Words and Pictures

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: