Tinggalkan komentar

Vedic Wisdom : The knowledge source of Nicola Tesla

via Vedic Wisdom : The knowledge source of Nicola Tesla

Kami telah melihat trend yang sangat menarik (terutama dalam dekade terakhir) dari ilmu pengetahuan modern yang mengejar pemahaman kuno tentang sifat sebenarnya dari realitas, susunannya, bagaimana fungsinya dan bagaimana kita dapat bekerja dengannya untuk membawa tentang perubahan di planet kita. Bagi siapa pun yang menyebut penggabungan ‘spiritualitas’ dan sains sebagai pseudosain berarti mereka belum menyelidikinya dengan benar. Konsep spiritual dari dunia kuno kita secara langsung terjalin dengan sains modern, lebih dari fisika kuantum, dan Nikola Tesla sangat menyadari hal ini.

“Semua materi yang kasat mata berasal dari substansi utama, atau ketahanan yang melebihi konsepsi, mengisi semua ruang, akasha atau eter yang bercahaya, yang ditindaklanjuti oleh kehidupan yang memberi Prana atau kekuatan kreatif, menyerukan keberadaan, dalam siklus tanpa akhir segala sesuatu dan fenomena. “- Nikola Tesla, Prestasi Terbesar Manusia, 1907 (1) (2)

Seperti yang dapat Anda lihat, Tesla sadar akan konsep-konsep kuno dan korelasinya dengan sains yang sedang dikerjakannya – menggunakan dunia bahasa Sansekerta seperti “akasha,” dan “prana” untuk menggambarkan kekuatan dan materi yang ada di sekitar kita. Kata-kata ini berasal dari Upanishad (kumpulan teks Veda)

“Aakaash tidak dapat dirusak, itu adalah substrat absolut primordial yang menciptakan materi kosmik dan karenanya sifat aakaash tidak ditemukan dalam sifat material yang dalam arti relatif. Aakaash adalah realitas superfluid yang selalu ada selamanya, untuk mana penciptaan dan kehancuran tidak dapat diterapkan. “- (Idham thadhakshare parame vyoman. Parame vyoman) – Paramahamsa Tewari, Insinyur, Fisikawan, dan Penemu. (sumber)

Nikola Tesla berkorelasi dengan Swami Vivekananda (1863-1902), yang merupakan salah satu pemimpin spiritual paling terkenal dan berpengaruh dari filosofi Vedanta (salah satu dari enam aliran filsafat Hindu, istilah yang awalnya disebut upanishad, kumpulan dari teks filosofis dalam agama Hindu) dan Yoga. Dia adalah murid utama Ramakrishna Paramahamsa dan pendiri Ramakrishna Math dan Ramakrishna Mission. Dia adalah tokoh raksasa dalam sejarah gerakan reformasi hindu.

Vivekananda menulis kemudian untuk Tesla di akhir 1800-an yang menyatakan:

“Bapak. Tesla berpikir dia dapat menunjukkan secara matematis bahwa kekuatan dan materi dapat direduksi menjadi energi potensial. Saya akan pergi dan menemuinya minggu depan untuk mendapatkan demonstrasi matematika baru ini. Dalam hal ini kosmologi Vedantic akan ditempatkan pada dasar-dasar yang paling pasti. Sekarang saya banyak bekerja pada kosmologi dan eskatologi Vedanta. Saya jelas melihat penyatuan mereka yang sempurna dengan sains modern, dan penjelasan tentang yang satu akan diikuti oleh yang lain. ”- Swami Vivekananda (Karya Lengkap, VOL. V, Edisi Kelima, 1347, hlm. 77). (1)

Tesla mulai menggunakan kata-kata Sanskerta setelah bertemu dengan Swami, dan setelah mempelajari pandangan Timur tentang sifat sejati dari kenyataan, tentang mekanisme yang menggerakkan dunia material. Akhirnya, itu membawanya ke dasar untuk transmisi nirkabel daya listrik, yang dikenal sebagai Tesla Coil Transformer. Selama tahun ini ia membuat komentar berikut selama pidatonya di Institut Insinyur Listrik Amerika. (Diberikan sebelum ia membiasakan diri dengan Veda yang tulus dari negara-negara paskah India, Tibet, dan Nepal.)

“Setelah beberapa generasi berlalu, mesin kita akan digerakkan oleh kekuatan yang dapat diperoleh di titik mana pun di alam semesta. Gagasan ini bukan novel … Kami menemukannya dalam mitos Antheus yang menyenangkan, yang memperoleh kekuasaan dari bumi; kami menemukannya di antara spekulasi halus dari salah satu ahli matematika hebat Anda …. Tanpa ruang ada energi. Apakah energi ini statis, atau kinetik? Jika statis harapan kita sia-sia; jika kinetik – dan ini kita tahu, pasti – maka itu hanyalah masalah waktu ketika manusia akan berhasil menempelkan mesin mereka ke roda yang sangat alami. “- Nikola Tesla (sumber)

Veda adalah kelompok tulisan yang terdiri dari nyanyian pujian, doa, mitos, akuntansi sejarah, sains dan sifat realitas. Mereka sudah ada sejak 5000 tahun yang lalu, dan tidak jauh berbeda dari teks-teks kuno lainnya yang menyelami masalah yang sama dari seluruh dunia. Bahasa yang digunakan adalah bahasa Sanskerta dan asalnya tidak diketahui.

“Swami Vivekananda berharap Tesla akan dapat menunjukkan bahwa apa yang kita sebut materi hanyalah energi potensial karena itu akan merekonsiliasi ajaran Veda dengan ilmu pengetahuan modern. Swami menyadari bahwa dalam kasus itu, kosmologi Vedantic (akan) diletakkan di atas fondasi yang paling pasti. Tesla memahami terminologi dan filsafat Sanskerta dan menemukan bahwa itu adalah sarana yang baik untuk menggambarkan mekanisme fisik alam semesta seperti yang terlihat melalui matanya. Itu akan mendorong mereka yang berusaha memahami sains di balik penemuan Nikola Tesla untuk mempelajari filsafat Sanskerta dan Veda. ”- Toby Grotz, Presiden, Teknik Nirkabel (sumber)

Rupanya, Tesla tidak dapat menunjukkan identitas energi dan materi, ini tidak datang sampai Albert Einstein menerbitkan pa-nya

https://ahmadsamantho.wordpress.com/2016/07/14/cahaya-baru-tentang-asal-usul-budaya-vedic-wedha-india-dari-nusantara-indonesia-asia-tenggara/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

Sembrani

Membahas ISU-ISU Penting bagi Anak Bangsa, Berbagi Ide, dan Saling Cinta

Wirdanova

+62811-813-1917

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Modesty - Women Terrace

My Mind in Words and Pictures

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: