Tinggalkan komentar

KEBUDAYAAN DAN NASIONALISME

KEBUDAYAAN DAN NASIONALISME

 

Oleh Aprinus Salam

 

Walaupun setiap ada kesempatan kita selalu memompakan semangat nasionalisme, tetapi kenyataannya akhir-akhir ini nasionalisme kita lemah. Nasionalisme Indonesia seolah-olah baru terlihat pada kejadian tertentu, seperti pertandingan olahraga melawan Malaysia, Hari Kemerdekaan, atau hari Kebangkitan Nasional. Jika tidak ada peristiwa seperti itu, nasionalisme kita menyelinap entah ke mana. Mengapa?

Salah satu tulisannya, Homi K. Bhabha (1990) mungkin membantu kita dalam menjawab persoalan tersebut. Menurutnya, ada tiga aspek yang membuat nasionalisme di negara bekas jajahan selalu ambivalen dan ini menyebabkan nasionalisme demikian rancu dan rapuh. Pertama, dilihat dari sejarah kesatuan dan perbedaan; kedua dilihat dari aspek ruang dan waktu; dan ketiga berdasarkan aspek psikologis terkonsolidasinya perasaan cinta dan benci.

Perbedaan dalam Kekitaan

Nasionalisme merupakan satu bentuk khusus dari identitas kolektif yang mulai merebak pada abad ke-18. Sesuai perkembangannya, nasionalisme selayaknya dipahami sebagai wacana kuasa yang menyembunyikan heteregonitas dalam jalinan antara kita dan mereka. Dalam konteks ini, kita adalah para mayoritas, dan mereka adalah yang minoritas. Di Indonesia, konteks kita yang mayoritas dan mereka yang minoritas menjadi sangat kompleks. Apakah itu berkaitan antara Jawa yang mayoritas berbanding dengan suku lain yang minoritas, atau kita yang mayoritas pribumi/penduduk asli dan mereka minoritas yang tidak pribumi.

Kemudian narasi nasionalitas memaksakan secara hegemonik bahwa kita bangsa Indonesia itu sama, sama-sama orang Indonesia. Narasi nasionalitas tersebut pada akhirnya selalu gagal karena memang kenyataannya dalam diri masyarakat Indonesia itu tidak sama, terdapat banyak perbedaan. Dari segi suku, ras, agama, dan pengalaman nasional dari berbagai kelompok masyarakat memang tidak sama. Bahkan di masyarakat selalu muncul perbedaan, misalnya adanya dikotomi kita penduduk (kampung) asli, dan mereka pendatang. Hingga hari ini masih selalu terjadi perbedaan dan ketidakberterimaan antara penduduk (kampung) asli, dan mereka yang disebut pendatang. Memang, negara memperkenalkan konsep pendatang lama dan pendatang baru, tapi narasi tersebut membutuhkan waktu cukup lama untuk bisa diterima.

 

Pengalaman-pengalaman dan posisi sosial ataupun posisi ruang yang berbeda juga menyebabkan persepsi masyarakat (lebih-lebih individu),  terhadap peristiwa-peristiwa yang dianggap sebagai peristiwa nasional, tidak bisa diharapkan sama. Itulah sebabnya, derajat rasa memiliki negeri ini tentu berbeda-beda. Hal perbedaan tersebut diperburuk dengan situasi dan kondisi negeri ini yang tidak kunjung “membanggakan”. Kondisi tersebut menyebabkan begitu banyaknya alasan buat kita untuk ikut tidak percaya terhadap optimisme Indonesia. Ungkapan-ungkapan; “dasar orang Indonesia”, “kalau gitu kita masih di Indonesia”, dengan nada minor adalah sedikit ungkapan dari sekian banyak ungkapat tentang kekecewaan kita terhadap diri dan masyarakat kita sendiri.

 

Perbedaan Ruang dan Waktu

Seperti telah disinggung, nasionalisme adalah sebuah narasi. Kita memang (berusaha) diikat dengan narasi sejarah masa lampau, tapi pada saat yang sama kita mengalami kebaruan hidup sendiri-sendiri di masa sekarang yang sudah pasti berbeda dengan masa dulu. Kita berusaha diikat dengan narasi senasib sepenanggungan, bernenek moyang yang sama, tapi pada saat yang sama di masa kini kita hidup dalam kebudayaan, gaya hidup, dan bahasa yang baru karena terjadinya berbagai persentuhan budaya.

Hal ini menjadikan kita sulit membangun penyatuan ruang dan waktu yang utuh karena bagaimanapun juga ruang dan waktu dulu dan kini telah berbeda, bahkan bertentangan. Kita mungkin mencoba percaya adanya kesamaan pengalaman sejarah di masa lampau, tetapi kenyataannya kehidupan di masa kini kita sudah sangat beragam dan plural. Dalam konteks ini, tidak bisa dibayangkan bahwa nasionalisme akan tetap tumbuh subur di lahan ruang waktu yang tidak memungkinkan bersatunya kenyataan-kenyataan masa lalu dan masa kini.

Pengalaman terhadap ruang dan waktu generasi sekarang juga berbeda dengan dengan pengalaman generasi terdahulu. Tidak ada cara atau mekanisme yang ampuh yang bisa mempertemukan dulu dan kini, karena waktu memang berjalan ke depan. Masa lalu dan masa kini hanya bisa bertemu dalam satu konteks irisan ruang waktu, tetapi dalam praktiknya setiap irisan selalu berbeda karena komposisi keberadaan kita dan mereka juga berbeda.

Hal yang mempertemukan waktu dulu dan ke depan, adalah kekinian. Artinya, mekanisme yang dimungkinkan untuk pertemuan waktu dulu dan ke depan adalah imajinasi hari-hari ini. Masalahnya, imajinasi pada tataran teoretik mungkin masih bisa dipengaruhi, tetapi tidak ada jaminan sama sekali seberapa jauh pengaruh tersebut menjadi hegemonik. Kegelisahan kita tentang begitu banyak nilai-nilai ke-Pancasila-an yang belum atau tidak dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari adalah contoh bentuk kegagalan negara dalam menghegemoni imajinasi tentang nasionalisme, atau hal-hal lain yang terkait.

 

Konsolidasi Cinta dan Benci

Gagasan nasionalisme juga mengandung narasi psikologis, yakni untuk mencintai kita di satu pihak, dan mungkin untuk membenci mereka. Pengertian ini secara relatif ada di bawah sadar kita, baik secara individu maupun kelompok. Dalam praktiknya, nasionalisme membingkai cinta terhadap yang asli, yang kita mayoritas, di pihak lain kita diajarkan tidak menyukai yang mereka yang lain, yang tidak mayoritas, yang tidak sama, yang berbeda dengan yang dominan. Artinya, semangat cinta nasional bukan dibangun berdasarkan perasaan bersatu bangsa, bersatu bahasa, atau bersatu tanah air, tapi justru dibangun berdasarkan narasi dominan yang berkuasa.

Terlepas dari itu, negara juga tidak memobilisasi kondisi-kondisi yang membuat rasa bangga terhadap bangsa. Berbagai kasus yang memperlihatkan kelemahan suatu bangsa, seperti korupsi, kemiskinan dan pengangguran, dan berbagai konflik yang terjadi, menyebabkan pupusnya perasaan bangga berbangsa. Yang terjadi justru perasaan permusuhan dan benci antara antara kita yang dirugikan, dan mereka yang merugikan. Tidak heran jika kemudian muncul ungkapan, “aku tidak bangga menjadi orang Indonesia.”.

Ketika tidak ada perasaan bangga terhadap negara Indonesia, maka menipis dan sirnalah perasaan nasionalisme di antara kita karena ada mereka di dalamnya yang membuat kisruh perasaan cinta dan benci nasionalitas kekitaan. Ini masalah yang rumit untuk diselesaikan sehingga perlu dimunculkan cara, strategi, dan politik kebudayaan yang baru untuk memperkuat nasionalisme kita. Agenda ini harus diseriuskan kembali. * * *

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

Sembrani

Membahas ISU-ISU Penting bagi Anak Bangsa, Berbagi Ide, dan Saling Cinta

Wirdanova

+62811-813-1917

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Modesty - Women Terrace

My Mind in Words and Pictures

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: