Tinggalkan komentar

Perahu Nabi Nuh mendarat di Papua: MISTERI KEBERADAAN GUNUNG ARARAT DAN BUKIT JUDI AKHIRNYA TERUNGKAP

MISTERI KEBERADAAN GUNUNG ARARAT DAN BUKIT JUDI AKHIRNYA TERUNGKAP
*******************************************
Originally written by:
Yeddi Aprian Syakh Al-Athas

*** Disclaimer:
1. Buang jauh segala prasangka sebelum membaca. Jika apa yang saya tulis ini benar maka anggaplah sebagai sebuah fakta kebenaran yang harus disampaikan, dan jika salah maka anggaplah sebagai sebuah upaya ijtihad pemikiran dalam rangka menemukan dan merangkai serpihan-serpihan sejarah Nuhsantara yang dengan sengaja telah dikubur dan dikaburkan oleh pihak-pihak tertentu.
2. Seperti biasa, tulisan saya ini sangatlah panjang, jadi mohon bersabar membacanya, dan jika perlu silahkan disave terlebih dahulu dan dibaca belakangan ketika punya waktu luang.

Bismillahirrahmaanirrahiim,

*** Sampurasun…

Saya adalah seorang statistisi yang berlatarbelakang matematika dan bukan berasal dari latar belakang sejarahwan, namun bagi saya melakukan kajian tentang sejarah merupakan hal yang sangat menggairahkan sekaligus menantang, mulai dari bagaimana ribetnya merunut benang merah yang terputus, rumitnya merangkai data dan fakta yang berserakan untuk dikaitkan satu sama lain, sulitnya memahami pola pikir pelaku sejarah di masa lampau, hingga sampai akhirnya merumuskan “hipotesis” sebagai kesimpulan sementara yang masih membutuhkan ruang pembuktian dan ruang diskusi lebih lanjut untuk dapat menjadi sebuah “hipotesa” kebenaran.

 

Seperti biasanya, kita akan berdikusi dalam kajian berbasis pendekatan “Etno-Linguistik” yang belakangan ini menjadi sebuah pendekatan baru dalam melihat sejarah, sebagaimana disampaikan oleh Dr. Ir. Ricky Avenzora, M.Sc, staf pengajar Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor.

Namun dalam diskusi kita kali ini, izinkan saya menambahkannya dengan kajian berbasis “Ilmu Gematria” yakni ilmu matematika yg mempelajari pola-pola geometri maknawi sebuah bahasa, yang hanya dapat diterapkan dalam Bahasa Ibrani dan Bahasa Arab.

Banyaknya pertanyaan yang sama dan berulang yang ditujukan kepada saya yang berasal dari sahabat-sahabat facebook saya mengenai Misteri Gunung Ararat dan Bukit Judi, maka kali ini saya mencoba memberanikan diri untuk menyampaikan hasil kajian kecil saya berbasis Ilmu Gematria tentang Misteri Gunung Ararat dan Bukit Judi yang keduanya terkait erat dengan Kisah Bahtera Nabi Nuh yang telah menjadi legenda dunia.

Mari kita mulai…
Bismillah…

Tempat Berlabuhnya Kapal Nabi Nuh menurut Al-Kitab:

“Dalam bulan yang ketujuh, pada hari yang ketujuh belas bulan itu, terkandaslah bahtera itu pada Pegunungan ARARAT.”(Genesis / Kejadian 8:4)

Tempat Berlabuhnya Kapal Nabi Nuh menurut Al-Quran:

“Dan difirmankan: “Hai bumi telanlah airmu, dan hai langit berhentilah,” dan air pun disurutkan, perintahpun diselesaikan dan bahtera itupun berlabuh di atas Bukit JUUDII, dan dikatakan: “Binasalah orang-orang yang zalim”. (QS. Hud 11:44)

Mari kita bahas satu persatu…

Data tentang ‘ARARAT
————————–
Bahasa Ibrani: ‘ARARAT
Ditulis: ‘ararat.
Dibaca: ar-aw-rat’
Strong’s Number: 0780.
Gematria Value: 410.
Aleph+Resh+Resh+Tet
😊 1+200+200+9 = 410)
Meaning:
“The Curse Reversed” (umpatan yang berbalik)

Nah secara fonologi, maka kata ‘ARARAT yang disebutkan dalam Genesis/Kejadian 8:4 ini memiliki kemiripan kata dan makna dengan kata IRARUTU, yang merujuk ke sebuah tempat di Provinsi Papua Barat, yang terletak di posisi 03o0′ – 03o41′ Lintang Selatan dan 132o1′ – 133o15’ Bujur Timur, yang wilayahnya terbentang luas di empat kabupaten di Provinsi Papua Barat, yakni mencakup: Kabupaten Teluk Bintuni, Kaimana, Fakfak dan Teluk Wondama.

Menurut DR. Jason Alexander Johann Jackson dalam disertasi doktor filosofinya yang berjudul “A Grammar of Irarutu, A Language of West Papua, Indonesia, with Historical Analysis” menyebutkan bahwa secara terminologi kata IRARUTU merujuk kepada dua hal, yakni sebagai “Bahasa Asli IRARUTU” dan kedua sebagai “Penduduk Asli IRARUTU”.

Di dalam disertasinya ini, DR. Jason Alexander Johann Jackson juga menyebutkan bahwa kata IRARUTU tersusun dari dua sub kata, yakni IRARU yang berarti “language” (ucapan/bahasa) dan TU yang berarti “true” (baik). Sehingga secara keseluruhan kata IRARUTU bermakna sebagai “True Language” atau “Ucapan/Bahasa yang baik”. Filosofi makna kata IRARUTU ini didasari oleh adanya sebuah “belief” atau “mitos” yang diyakini oleh Penduduk Asli IRARUTU secara turun temurun bahwa di IRARUTU tepatnya jika berada di atas GUNUNG IRARUTU siapapun tidak boleh memiliki niat kotor dan berkata-kata jahat, karena dalam keyakinan mereka kata-kata jahat itu akan kembali kepada orang yang mengucapkannya. Dari sinilah filosofi makna kata “IRARUTU” berasal mula.

Dan makna kata IRARUTU yang disampaikan oleh DR. Jason Alexander Johann Jackson dalam disertasinya ini ternyata memiliki kemiripan makna dengan kata ‘ARARAT dalam Al-Kitab Genesis/Kejadian 8:4 yang dalam bahasa Ibrani bermakna “The Curse Reversed”
(umpatan yang berbalik).

Selain itu jika kata ARARAT dalam Al-Kitab merujuk kepada Pegunungan ARARAT, maka demikian pula halnya dengan kata IRARUTU yang juga merujuk kepada sebuah gunung, yang disebut sebagai “GUNUNG NABI” yang menurut DR. Jason Alexander Johann Jackson memiliki nama asli sebagai “MOUNT IRARUTU” atau “GUNUNG IRARUTU” yang lokasinya berada di Teluk Arguni, Kabupaten Kaimana yang dianggap sebagai tempat paling suci oleh Penduduk Asli IRARUTU.

Kepala Suku IRARUTU di Kabupaten Kaimana yang bernama Harun Sabuku mengatakan bahwa menurut pitutur turun temurun bahwa konon kabarnya semua manusia di Papua berasal dari nenek moyang mereka yang tinggal di puncak GUNUNG NABI.

Menurut Hikayat GUNUNG NABI, seluruh dunia tenggelam oleh banjir dan orang-orang terpilih yang berada dalam Kapal Nabi Nuh telah terdampar di GUNUNG NABI. Masih menurut hikayat yang sama, disebutkan bahwa pasca banjir surut, Nabi Nuh dan ketiga anaknya yang bernama IRARUTU, MAIRASI dan KURI beserta 48 orang penumpang lainnya yang berada di dalam bahtera tersebut turun dari GUNUNG NABI dan menyebar ke seluruh dunia. IRARUTU menuruni GUNUNG NABI melalui rute Sungai Narmasa terus ke Tugarni menuju Teluk Arguni, dan MAIRASI menuruni GUNUNG NABI melalui rute Sungai Urere, terus ke Lobo dan terus menuju Teluk Triton, sedangkan KURI menuruni GUNUNG NABI melalui rute Sungai Wosimi tembus hingga ke Teluk Bintuni dan Teluk Wondama.

Ketiga anak Nabi Nuh versi Hikayat GUNUNG NABI ini yakni: IRARUTU, MAIRASI dan KURI lagi-lagi memiliki kemiripan dengan apa yang disampaikan dalam Al-Kitab yang menyebutkan bahwa Nabi Nuh memiliki tiga putra yakni: SHEM (SYAM), CHAM (HAM) dan YEPHETH (YAFET).

Sekarang pertanyaannya adalah mengapa dalam Al-Quran Surat Hud ayat 44 justru disebutkan jika Kapal Nabi Nuh berlabuh di Bukit JUUDII bukan di ‘ARARAT sebagaimana diaebutkan dalam Al-Kitab.

Mari kita kaji…

Data tentang JUUDII
————————
Bahasa Arab: JUUDII.
Gematria Value: 23.
Jim – Wau – Dal – Ya
😊 3+6+4+10 = 23)
Meaning: “Bukit Juudi”

Nah kata “JUUDII” ini rupa-rupanya bukan asli berasal dari Bahasa Arab melainkan juga merupakan kata serapan dari Bahasa Ibrani yakni dari kata “GEDIY”.

Data tentang GEDIY,
————————
Strong’s Number: 1423
Bahasa Ibrani: “GEDIY”
Ditulis: gediy
Dibaca: ghed-ee’
Gematria Value: 17.
Gimel – Dalet – Yod
😊 3+4+10 = 17)
Meaning: “Same as strong’s number 0415”

Data tentang Strong’s Number 0415,
——————————————
Strong’s Number: 0415
Bahasa Ibrani: “GADAH”
Ditulis: gadah
Dibaca: gaw-daw’
Gematria Value: 12
Gimel – Dalet – Hey
😊 3+4+5 = 12)
Meaning: “Bank River” (Induk/Kepala Sungai).

Sehingga kata “JUUDII” dalam QS. Hud 11:44 ini jika dimaknai ulang maka maknanya akan menjadi “Bukit/Gunung Tempat induk sungai berasal.” Dan makna kata “JUUDII” ini ternyata berkaitan erat dengan kata “ARARAT” dalam Al-Kitab yang di atas disebutkan bahwa kata “ARARAT” ini merujuk kepada “IRARUTU” sebagai tempat keberadaan “GUNUNG NABI” yang menurut hikayat setempat merupakan tempat berlabuhnya Kapal Nabi Nuh.

Lalu Apa keterkaitan antara “JUUDII” dan ‘ARARAT…?

Keterkaitannya adalah bahwa di “GUNUNG NABI” yang menurut DR. Jason Alexander Johann Jackson memiliki nama asli “MOUNT IRARUTU” atau “GUNUNG IRARUTU” di puncaknya terdapat tiga buah induk sungai besar, dan ini sesuai dengan makna dari kata “JUUDII” yang diserap dari bahasa ibrani “GEDIY” yang bermakna “Bank River” atau “Tempat Induk Sungai”.

Sungai pertama adalah Sungai Wosimi, yang bermuara ke Teluk Wondama (sekarang menjadi Kabupaten Teluk Wondama). Yang mendiami wilayah sekitar sungai itu adalah anak Nabi Nuh yang bernama KURI beserta keturunannya. Dan bahasa yang mereka gunakan sehari-hari adalah Bahasa Kuri dan Bahasa Irarutu.

Sungai kedua adalah Sungai Urere, yang bermuara ke Teluk Triton. Yang mendiami wilayah sekitar sungai itu adalah anak Nabi Nuh yang bernama MAIRASI beserta keturunannya. Dan bahasa yang mereka gunakan adalah Bahasa Mairasi.

Sedangkan Sungai ketiga adalah Sungai Narmasa, yang bermuara ke Teluk Arguni (sekarang Kabupaten Kaimana). Yang mendiami wilayah sekitar sungai itu adalah anak Nabi Nuh yang bernama IRARUTU beserta keturunannya. Dan bahasa yang mereka gunakan adalah Bahasa Irarutu.

Sehingga dari sini kita akhirnya paham bahwa yang dimaksud sebagai “JUUDII” oleh Al-Quran dan “ARARAT” oleh Al-Quran ternyata merujuk ke tempat yang sama, yaitu “GUNUNG NABI” dimana nama aslinya adalah “GUNUNG IRARUTU” yang lokasinya berada di Teluk Arguni, Kabupaten Kaimana, Provinsi Papua Barat, Indonesia.

Sehingga Kesimpulan yang dapat diambil dari kajian di atas adalah:

JUUDII = ‘ARARAT = IRARUTU = GUNUNG NABI.

Masih mengenai GUNUNG NABI Papua, sebuah Jurnal Ilmiah terbitan Australian National University tahun 2015 yang berjudul “From Stone Age to Real Time, Exploring Papua Temporalities, Mobilities and Religiosities” disebutkan sebagai berikut,

“Papua is the land where Adam and Eve descended, where Noah’s Ark was stranded, and where all subsequent figures of the holy book lived. A mountain on the land between Arguni Bay and Wondama Bay is known under the name ‘mountain of the prophet’ (gunung nabi) and some Papuan Muslims like to perform the pilgrimage there instead of travelling to Mecca.”

Terjemahan:
“Papua adalah tanah tempat Adam dan Hawa diturunkan dari Surga, tanah dimana Kapal Nabi Nuh berlabuh dan tempat dimana seluruh tokoh penyebar ajaran kitab suci tinggal. Ada sebuah gunung di Papua yang terletak di dataran antara Teluk Arguni (sekarang Kabupaten Kaimana) dan Teluk Wondama (sekarang Kabupaten Teluk Wondama) dikenal dengan nama ‘GUNUNG NABI’ yang seringkali dikunjungi oleh beberapa Penduduk Muslim Papua jika mereka ingin melaksanakan ibadah haji ke Mekah.”

Sehingga hipotesis yang muncul dari apa yang disebutkan dalam jurnal ilmiah di atas terkait GUNUNG NABI / GUNUNG IRARUTU adalah:
(1) GUNUNG NABI adalah tempat diturunkannya Adam dan Hawa.
(2) GUNUNG NABI adalah tempat berlabuhnya Kapal Nabi Nuh.
(3) GUNUNG NABI adalah tempat beberapa nabi menyebarkan ajaran kitab suci.

Terkait ketiga hipotesis tentang GUNUNG NABI yang disebutkan dalam Jurnal Ilmiah terbitan Australian National University di atas, rupanya DR. Jason Alexander Johann Jackson dalam disertasi doktor filosofinya yang berjudul “A Grammar of Irarutu, A Language of West Papua, Indonesia, with Historical Analysis” juga menyebutkan sebagai berikut,

“In 2010, language consultants relayed a creation myth in which ‘Nabi Mountain’ is revered as Biblical Mount Sinai (Zion) the place of ascension of both Jesus Christ and The Prophet Muhammad and the origin point of all mankind as well as human language.”

Terjemahan:
“Pada tahun 2010, konsultan-konsultan bahasa menyampaikan sebuah mitos tentang GUNUNG NABI yang merujuk ke Gunung Zion / Gunung Sinai yang disebutkan dalam Al-Kitab sebagai tempat naiknya Yesus Kristus dan Nabi Muhammad dan sebagai titik asal seluruh bahasa-bahasa berawal.”

Dan terkait hal ini saya pribadi juga sempat melakukan wawancara mendalam terhadap salah seorang teman saya yang tinggal di Kabupaten Manokwari, Papua Barat yang dulu pernah menjadi operator alat berat ketika membuka hutan untuk membuat jalan di kaki gunung di daerah Kabupaten Fakfak, Papua Barat. Menurut kesaksian teman saya ini, ketika menjelang waktu maghrib dia bertemu dengan seorang kakek-kakek tua yang tidak menggunakan baju alias bertelanjang dada dan hanya menggunakan kain cawat berwarna merah yang smhanya sekedar untuk menutupi auratnya.

Tanpa menaruh curiga sedikitpun, teman saya ini mau saja ketika diajak oleh sang kakek untuk berkunjung ke rumahnya. Dalam perjalanan, teman saya ini menceritakan bahwa tanah tempatnya berjalan itu seperti bukan tanah seperti biasanya yang padat dan keras namun lebih seperti berjalan di atas balon, kemudian ketika mulai memasuki daerah perkampungan tempat si kakek tinggal, teman saya ini melihat adanya sebuah tempat yang jika dilihat dari susunan pohon-pohonnya berbeda jenis dengan pohon-pohon yang ada di hutan di kaki gunung tersebut, sepanjang mata memandang terlihat jika pohon2 tersebut memiliki ketinggian yang sama seolah seperti dipangkas dan dirawat oleh seorang tukang kebun. Teman saya ini juga melihat dengan mata kepalanya sendiri jika si kakek berjalan di atas permukaan rawa-rawa seperti orang yg sedang berjalan di atas air. Seketika dalam waktu singkat, teman saya ini sudah berada di perkampungan tempat sang kakek tinggal, yang sepanjang penglihatannya tempat tersebut dipenuhi cahaya terang benderang dan banyak dihuni orang-orang yang berasal dari berbagai ras dan bangsa, mulai dari yang berkulit putih bersih sampai kepada yang berkulit hitam legam. Dan anehnya di sepanjang jalan menuju perkampungan itu berserakan batu-batu permata berwarna-warni yang seakan tidak tersentuh manusia sama sekali, dan selain itu persis di tengah-tengah perkampungan terdapat sebuah danau besar di atas gunung yang airnya asin seperti air laut dan dipenuhi banyak ikan-ikan laut beraneka jenis.

Setibanya di rumah sang kakek, teman saya ini dipersilahkan duduk, dan sang kakek pun memperkenalkan dirinya sebagai “TETE CAWAT MERAH” yang bermakna “kakek yang menggunakan celana cawat merah”. Sang Kakek bercerita bahwa sebelum tinggal di GUNUNG NABI PAPUA, ia adalah orang yang pertama membuka peradaban di Pulau Jawa, tepatnya di daerah sekitar Pandeglang, Banten. Ketika itu ia dijuluki sebagai “AKI TIREM”, yang bermakna “kakek yang pertama” (kata “aki” bermakna “kakek” dan kata “tirem”berasal dari bahasa ibrani “terem” yang bermakna “yang pertama” atau “awal mula”).

Sang kakek juga bercerita bahwa GUNUNG NABI di Papua itu ada dua, yakni GUNUNG NABI KECIL yang berada di Bomberai, Kabupaten Fakfak, Papua Barat yang dikenal masyarakat setempat sebagai GUNUNG BAHAM. Dan yang satunya lagi adalah GUNUNG NABI BESAR yang berada di Teluk Arguni, Kabupaten Kaimana, Papua Barat. Kedua GUNUNG NABI ini disebut sebagai Pegunungan IRARUTU yang dalam Al-Kitab disebut sebagai Pegunungan ARARAT.

Sang kakek menyebutkan dirinya sebagai “BABE” yang dalam bahasa Irarutu artinya adalah “laki-laki tua”. Dan tugasnya sebagai “BABE” adalah menjaga GUNUNG NABI KECIL yang berada di Bomberai, tempat dimana Nabi Musa menerima sepuluh perintah Tuhan dan tempat dimana Nabi Musa meninggal dan dimakamkan. Di puncak GUNUNG NABI KECIL terdapat sebuah danau air asin yang dipenuhi oleh ikan-ikan air laut sebagai simbol Wahana Pengetahuan Agama Islam yang luas dimana ikan-ikan di dalamnya merupakan simbol Umat Islam, itulah sebabnya sang kakek selalu terlihat membawa Al-Quran berbahasa arab gundul.

Sang kakek juga menyebutkan bahwa GUNUNG NABI BESAR di Teluk Arguni dijaga oleh seorang “BABELE” yang dalam bahasa Irarutu artinya adalah “perempuan tua”. Dan tugasnya sebagai “BABELE” adalah menjaga GUNUNG NABI BESAR, tempat dimana Nabi Harun meninggal dan dimakamkan. Di puncak GUNUNG NABI BESAR terdapat sebuah danau air tawar yang airnya manis yang dipenuhi oleh ikan-ikan air tawar sebagai simbol Wahana Pengetahuan Agama Yahudi dan Nasrani dimana ikan-ikan di dalamnya merupakan simbol Umat Yahudi dan Umat Nasrani, itulah sebabnya sang BABELE selalu terlihat membawa Al-Kitab berbahasa ibrani gundul.

Nah demikianlah sekelumit kecil hasil kajian saya guna mengungkap Misteri tentang Gunung Ararat dan Bukit Judi sebagai tempat berlabuhnya Bahtera Nabi Nuh.
Dan sekali lagi saya tegaskan bahwa ini hanyalah sebatas “HIPOTESIS” yang saya sampaikan ke ruang terbuka publik yang saya peroleh lewat kajian berbasis “etno-linguistik” dan “ilmu gematria”. Hipotesis saya ini bisa benar dan bisa juga salah. Karena saya juga hanyalah manusia biasa. Semoga ijtihad pemikiran saya ini bisa menjadi awal kajian dan bahan diskusi lanjutan yang membangkitkan nalar dan logika berpikir yang lebih kritis dan mendalam guna mengungkap fakta kebenaran yang sesungguhnya.

Salam Kebangkitan Nuhsantara _/\_

Note:
Share dan copas diizinkan seluas-luasnya namun dengan tetap mencantumkan link dan sumber aslinya….

_/\_ Sugeng Rahayu _/\_

Yeddi Aprian Syakh,

Admin Group “Atlantis Indonesia”
Admin Group “Imperium Sulaiman”
Admin Group “Nuhsantara Historical Discovery”
Admin Group “The Lost History of Nuhsantara”
Admin Group “Zero Praying”

Foto The Lost History of Nuhsantara.
97 Komentar
Komentar
Egomed Tri

Egomed Tri Nyimak..

1

Kelola

 · Balas · 15m

Ki Atmawinata

Ki Atmawinata Salam rahayu

1

Kelola

 · Balas · 15m

Cut Nur Mawar

Cut Nur Mawar Nyimak y

1

Kelola

 · Balas · 15m

Muhammad Al Fatih

 · Balas · 15m

Wong Pati Wong Pati

 · Balas · 15m

Nugraha Adha Pradana

Nugraha Adha Pradana Langsung searching di Google. Memang banyak yang disembunyikan. Semoga cepat terungkap.

3

Kelola

 · Balas · 15m

2 Balasan
2 Balasan
Ade Putra Samudra
Ade Putra Samudra Nyimak
Salam santun

2

Kelola

 · Balas · 15m

Mat Huran

Mat Huran Saya teringan dg bahasa daerah saya di lahat sumatra selatan “arat” itu berarti pergi atau pindah

2

Kelola

 · Balas · 15m

Agus Salim

 · Balas · 15m

Bahaudin Ahmad

Bahaudin Ahmad BobyCecep SyarifuddinUbay Arya GadingMonggo kang tanggapannya….

Ane nyimak….

4

Kelola

 · Balas · 15m

8 Balasan
Ärif Setiadi

Ärif Setiadi Sedot ahh..

1

Kelola

 · Balas · 15m

Rama Ernest

Rama Ernest Alhamdulillah

1

Kelola

 · Balas · 15m

KEn Ndeed Sanjaya

 · Balas · 15m

Habil Files

Habil Files Masukan kang yeddi … Coba ditambahin ditelisik dr bahasa sansekerta … Krn klo saya beranggapan sansekerta itu lebih tua (induknya) dr bahasa ibrani ataupun arab … Dlm logika sy kemungkinan bahasa sansekerta adalah bahasanya Nabi Ibrahim … Malah jg kemungkinannya bahasa nya Nabi Nuh + kaumnya … Wallahualam …

5

Kelola

 · Balas · 15m

3 Balasan
Arif Purnomosidi

Arif Purnomosidi Hah.. Cocok untuk memajukan wisata di papua.. NUHSANTARA?.. itu bahasa mana? Wkakakkakk

3

Kelola

 · Balas · 15m

Rif Jr

Rif Jr Up,,

1

Kelola

 · Balas · 15m

Abu Razziq
Abu Razziq Menarik

Kelola

 · Balas · 15m

Joe

Joe

TENOR

 

Kelola

 · Balas · 15m

Muhammad Ulum

 · Balas · 15m

Gani Priadi

Gani Priadi Ok, Bermanfaat sekali,,, lanjut

1

Kelola

 · Balas · 15m

Hariz N. Rach

Hariz N. Rach Java..jappa..kalo bahasa Ibrani artinya apa?

1

Kelola

 · Balas · 15m

Djumadi Partosemito

Djumadi Partosemito Bisa jadi semasa dg.jaman es yg.menyebabkan Indonesia berpulau-pulau seperti sekarang.

2

Kelola

 · Balas · 15m

Bonang Johan Rangga

Bonang Johan Rangga Melihat dr sisi lain..

1

Kelola

 · Balas · 15m

Yeddi Aprian Syakh Al-Athas
Yeddi Aprian Syakh Al-Athas Kontroversi Temuan Bahtera Nabi Nuh di Gunung Ararat Turki
~~~~~~~~~~~~~~~~~~Lihat Lainnya
Kelola
Ron Wyatt, Nashville anesthetist/archaeologist, and host Susan Meredith discuss finding Noah’s Ark, Ark…
YOUTUBE.COM
15

 · Balas · 15m

Agronomis

Agronomis Berarti aki tirem da tua juga ya. Trus dari maba taunya aki tirem di pandeglang ada kuburanya

1

Kelola

 · Balas · 15m

Mustofa Mus

Mustofa Mus Dalam ajaran islam kuno di indonesia juga menyimpulkan, tauhid islam agama yg paling tua, yg terpecah dalam kajian tarekat kuno, dan menyimpulkan ajaran tauhid tua islam itu berasal dari nusantara kuno, namun meyakini islam yg sempurna datang dari arab.

2

Kelola

 · Balas · 15m

Dar Madi

Dar Madi Org tua dlo… cerita bahwa sukarno kekeh rebut papua k pangkuan pertiwi ad sesuatu yg yg tersembunyi…..

3

Kelola

 · Balas · 15m

Nur Hadi
Nur Hadi Usaha yang menarik. Namun ada upaya seperti itu pula dari org2Jawa tua, yang percaya se-olah2 mahabarata terjadi di Jawa.
Tetapi uapay ini dilakukan oleh seseorang yang otaknya aktip, karena itu layak diapresiasi.
Masalahnya, bentuk permukaan bumi pd jaman Nabi Nuh a-sw dan sekarang, tentu berbeda. Jadi kajian atas dasar bahasa tersebut memang sulit memikirkan benar salahnya.

3

Kelola

 · Balas · 15m

Yanuana Samantho

Yanuana Samantho wawwww amazing, ada kesamaan hipotesis dgn Stephen J Oppenheimer soal Papua sbg tempat turunnya Nabi Adam dan Eve atau Siti Hawa

1

Kelola

 · Balas · 15m

Ferry

Ferry Slmt mlm,

3

Kelola

 · Balas · 15m

Prasetyo Eko

Prasetyo Eko siiiip kajian nya….lanjut

2

Kelola

 · Balas · 14m

Astono Dwi

Astono Dwi lumayan pendek bacaannya

3

Kelola

 · Balas · 14m

Togook Pelet

Togook Pelet Wallahu A’lam Bissawwab …..

2

Kelola

 · Balas · 14m

Hadypraja
Hadypraja satuju …
mendarat di irian barat waktu PAPUA

2

Kelola

 · Balas · 14m

Hesekiel Kiel

Hesekiel Kiel Gunung apa pun yg anda saksikan,yg ada sekarang,tdk sama dgn keadaan dunia pd jaman nabi nuh. Jgn sok cari kemiripan, oto namanya itu percuma kau tulis pnjng2. Semua bisa2 aja.kita buat tp kenyataan nya hanya smakin mmbuka kebodohan kita sendiri

4

Kelola

 · Balas · 14m

Fernando Hose

Fernando Hose Sulit jg buat hipotesa . sejarah dunia kabur slama ribuan thn.

2

Kelola

 · Balas · 14m

Yohanes Tilung
Yohanes Tilung Yang pasti penemuan Arkeologi ttg bahtera nabi Nuh yg mendarat di gunung Ararat …. sdh pasti …. tdk bertentangan dgn ilmu pengetahuan …. jk ada tafsiran baru bhwa g Ararat berada di Papua barat … wah ini baru lucu … tp gpplah malah wilayah papua jd ramai … apa lagi infrastruktur di papua sedang gencar dibangun ….
Malah oke papua jd daerah wisata baru …. ada kapal nb Nuh disana ….

4

Kelola

 · Balas · 14m

Rick Andeswain

Rick Andeswain Bukankah kan’an juga putra nabi nuh,knpa tidak dtulis…

2

Kelola

 · Balas · 14m

3 Balasan
Doli Faruq Hutagalung
Doli Faruq Hutagalung yah..ini kan msh hipotesa..
jd blm mutlak..kalau ditelaah.. sejarah, masuk di akal..krna benua dulu, blm terpecah..dan tergeser oleh aktifitas lempeng bumi.

4

Kelola

 · Balas · 14m

Melky PesisirJoungwook Saynotodrugs
Melky PesisirJoungwook Saynotodrugs Maaf saya masih awam dg pengetahuan seperti ini,..
Tapi saya tertarik dan ingin bertanya.
Kenapa dalam satu keluarga dan keturunan pada saat itu bisa melahirkan bahasa yg berbeda2?!Lihat Lainnya

2

Kelola

 · Balas · 14m

Akbar Subarkah

Akbar Subarkah Googling aja sejarah nabi Nuh.. dia berusaha mengumpulkan semua jenis hewan.. dan bahkan manusia ke dalam kapalnya

1

Kelola

 · Balas · 14m

Panjir

Panjir Walloohualam

3

Kelola

 · Balas · 14m

Tuu

Tuu .

1

Kelola

 · Balas · 14m

Irvanrahman
Irvanrahman mumed kpalaku jdnya.ntah mana yg bnar.
makasih utk yg nulis n yang komen.
kalian mantap.!!!

2

Kelola

 · Balas · 14m

Ar Nanang

Ar Nanang Banjir nabi nuh hanya 1000 km dari pusat kejadian, bukan seluruh bumi tergenang. Kalau dihitung intensitas curah hujan sampai 40 hari

2

Kelola

 · Balas · 14m

1 Balasan
Ridho Agust

Ridho Agust Bravo ja deh

1

Kelola

 · Balas · 14m

Zainal Arifin

Zainal Arifin kabur tapi obyeknya tetap indonesia(seperti foto sebuah obyek)blawurisasi

1

Kelola

 · Balas · 14m

Yanuar Azis

Yanuar Azis Zaman sudah tua

2

Kelola

 · Balas · 14m

Saeful Arif

Saeful Arif Sya pernah dengar bahwa Kapal Nabi Nuh yg reruntuhannya ada di museum Andalusia itu berasal dri kayu jati,nah selain Indonesia apa ada yg mempunyai kayu Jati?

8

Kelola

 · Balas · 14m

Alby Alfarizqi Ardani
Alby Alfarizqi Ardani Maaf,,,jd org papua kturunan arab z,,,kq beda kulit sma orang arab asli

Kelola

 · Balas · 14m

2 Balasan
Sarwo Ono Gaijin

 · Balas · 14m

Dipo Kardimen
Dipo Kardimen Kalo aku bilang ini belajar berpropaganda… Jauh api dari panggang.

Kelola

 · Balas · 14m

Roso Siji
Roso Siji Ya zaman sudah akhir.

Kelola

 · Balas · 14m

Siswo Santoso Wirodiharjo

Siswo Santoso Wirodiharjo Hipotesis berdasar languistik yang rasional…

1

Kelola

 · Balas · 14m

Ruri Ruri

Ruri Ruri Suatu saat dunia butuh indonesia..sebagaimana ingat gus dur mengucapkan Indonesia akan memimpin bangsa bangsa lain.klo skrng mungkin negara super power US.

2

Kelola

 · Balas · 14m

1 Balasan
Kuncoro Nurcahyono S. Hut

Kuncoro Nurcahyono S. Hut Kurang valit karena bahteranya gak ada!!! Bahteranya terbukti di gunung di negara turki!!! Hanya angan2

6

Kelola

 · Balas · 14m

1 Balasan
ANang BLoko

ANang BLoko Peta dunia zaman dulu berbeda jauh dg yg ada sekarang krn trjadiny pergeseran lempeng benua. Jd hipotesa ini bisa saja benar adanya. Wallahu a’lam bishowab

2

Kelola

 · Balas · 14m

Pakde Ambari

Pakde Ambari Subhanalloh alhamdulillah astaghfirulloh……kita sebagai insan yang dimuliakan oleh Alloh maka wajib memuliakan orang lain. Mari kita hargai pendapat tersebut dan acungi jempol ayo semangat mas yudi jangan putus asa, tuia tulis dan tulis terus syukuri hasil pemikiran kita sendiri masalah kebenaran kita sandarkan kepada Sang Maha Benar.

8

Kelola

 · Balas · 14m

Meynar Supratina

Meynar Supratina Ini belum FINAL fakta kebenaran, masih banyak yang harus di buktikan dan diteliti. Karena faktanya kisah banjir Nuh yg tertulis di kitab² agama samawi. Pernah terjadi di mana-mana dengan kurun waktu yang berbeda-beda jika di uji carbon aktif.

1

Kelola

 · Balas · 10m

Noni Farida

Noni Farida Mantap mas…🙂

2

Kelola

 · Balas · 5m

Kerta Kusuma Maheswara II

Kerta Kusuma Maheswara II LANJUTKAN …. !!! SALAM… TERATAI.

1

Kelola

 · Balas · 5m

Aga Haken

Aga Haken Ulasan menarik. Sesuatu terkadang tdk bisa dilihat dari logika saja..

1

Kelola

 · Balas · 5m

Gud Wik
Gud Wik _/\_ ijin share. ty _/\_

Kelola

 · Balas · 4m

Dana Yuswanto
Dana Yuswanto Iki lho jhon woco’en Dias 
Otak atik gatuk
Gawe referensi

Kelola

 · Balas · 4m

Ahmad Sirojuddin Apd
Ahmad Sirojuddin Apd Kalo baca analisa dan hipotesa ini saya meletakkan nalar, namun menghidupkan spiritual yg lebih ke ranah batin.
Kalau kakek2 itu mengaku sebagai Aki Tirem bisa jadi benar dan lumrah, berapa banyak orang dahulu meninggal atau hilang tanpa ada jejak kuburan? Namun pp

1

Kelola

 · Balas · 4m

Ahmad Sirojuddin Apd

Ahmad Sirojuddin Apd Masyarakat Jawa mengenalnya sebagai Mukso, mupus badannya bersama Sukma. Kalau Papua Barat sebagai Kiblat peradaban Nabi, itu pantas saja. Karena banyak pepatah yang mengatakan Jawa dan Ambon dari darah yang sama. Dan di kajian ini saya mendapatkan benLihat Lainnya

3

Kelola

 · Balas · 4m

Hasbi Yuwono
Hasbi Yuwono Koyo gathukilogi

Kelola

 · Balas · 4m

Ipenk Vee
Ipenk Vee Ikut nyimak..
Terus dan teruslah menggali tentang semua yg prrnah ada di Nusantara Raya.
Semoga berkah…Amin

1

Kelola

 · Balas · 4m

Arya Kelana
Arya Kelana Tapi kenapa saya mendengar kabar bahwa bahan kayu kapal nabi nuh itu adalah kayu kaukah,,sama dengan tongkat nabi musa

Kelola

 · Balas · 4m

Panji Aggam

Panji Aggam mantap mas,, terus lah berjuang..benat tidak nya serahkan pada yg maha benar..sebab benar dan salah di mana manusia tak pernah ada ujungnya..setidak nya kita berusaha, mantap mas..

1

Kelola

 · Balas · 4m

Raden Kerta Muhammad
Raden Kerta Muhammad Hati2 hipotesa yg melwmahkan iman

Kelola

 · Balas · 4m

1 Balasan
Sheikh Yuseffandi Al Husseini

Sheikh Yuseffandi Al Husseini Menarik kajian saudara… Teruskan kajian ini. Tahniah

2

Kelola

 · Balas · Lihat Terjemahan · 3m

1 Balasan
Sheikh Yuseffandi Al Husseini

Sheikh Yuseffandi Al Husseini Kajian kajian beginilah yg mengayakan ilmu dan beradaban bangsa Nusantara. Setidak tidaknya, mencabar kajian YAHUDI DAN BARAT yang membohongi umat Nusantara beratus ratus tahun. Hamba yakin bumi Nusantara punya RAHSIA YANG HEBAT yang wajar digali dan dLihat Lainnya

3

Kelola

 · Balas · Lihat Terjemahan · 3m

1 Balasan
Sheikh Yuseffandi Al Husseini

Sheikh Yuseffandi Al Husseini NUSANTARA = NUH SUN F ARARAT.

2

Kelola

 · Balas · Lihat Terjemahan · 3m

Karyono Posodipuro
Karyono Posodipuro Nuhsantara :
Nuh = nama nabi yg membuat bahtera dari kayu jati asal Sundayana (Sundalandia) di Japara
Santa = Istana atau Kuil (Astina)Lihat Lainnya

Kelola

 · Balas · 2m

Abu Uwais
Abu Uwais Macam 2

Kelola

 · Balas · 2m

Abu Uwais
Abu Uwais Nabi2 dan Rasul yg terdahulu diutuskan kepada umat mereka yg tertentu.tidak bagi Nabi Muhammad saw diutuskan kepada semua manusia dan jin

Kelola

 · Balas · Lihat Terjemahan · 2m

Abu Uwais
Abu Uwais Byk2 kisah2 Nabi dlm Alquran dan hadis hanya di disekitar Timur tengah.. Bahkan kubur Nabi Harun bukan di Asia Tenggara

Kelola

 · Balas · Lihat Terjemahan · 2m

Tanta
Tanta Sangat menarik sekali kajian2 yg ada di status dan komen saudara-saudariku.
Semoga bermanfaat semuannya
Kita di sibukan utk mempelajari, pelajaran dr negara2 lain yg semestinya pelajaran itu dr negara kitaLihat Lainnya

Kelola

 · Balas · 2m

Don Gofhar
Don Gofhar good job.. semoga terbuka akal pikir..

Kelola

 · Balas · 1m

1 Balasan
Har Yoto
Har Yoto sangat menarik

Kelola

 · Balas · 1m

1 Balasan
Junaidi Zilda
Junaidi Zilda Di manakah kapal nabi Nuh ….?

Kelola

 · Balas · 4h

1 Balasan
Ray Si Bolang
Ray Si Bolang Di dalam tafsir alquran.. Tempat kapal nabi nuh berlabuh.. Bukan di papua.. Itu berita sesat. Bukit judi terletak di armenia sebelah selatan, berbatasan dengan mesopotamia.

Kelola

 · Balas · 3h

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

Sembrani

Membahas ISU-ISU Penting bagi Anak Bangsa, Berbagi Ide, dan Saling Cinta

Wirdanova

+62811-813-1917

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Modesty - Women Terrace

My Mind in Words and Pictures

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: