Tinggalkan komentar

Francis Fukuyama : Musuh Kita Hanyalah Syiah, yang “Berwilayah”

Jika kita menilai mengapa Amerika, Zionis dan Negara-negara Arab seperti Arab Saudi begitu gencar menjatuhkan Syiah khususnya Syiah Iran, itu karena Islam Muhammadi Original termanifestasi dalam Syiah Wilaiyah Khomeiniyah. Tentunya Negara-negara mayoritas Syiah yang berkiblat kepada Amerika dan Zionis tidak akan pernah diusik dan diganggu seperti Azarbeijan misalnya.

Rahasia ini terungkap ketika terjadi sebuah Rapat khusus yang dilakukan di Ursyalim dekat bukit Muria, mencoba men-Diagnosa kegagalan-kegagalan politik mereka dikancah International oleh Yoshihiro Francis Fukuyama.

Beliau adalah ilmuwan politik, ekonom politik, dan penulis Amerika Serikat.  Ia juga adalah anggota dewan International Forum for Democratic Studies yang didirikan oleh National Endowment for Democracy dan anggota departemen ilmu politik RAND Corporation.

Dalam rapatnya bersama petinggi-petinggi Amerika dan Zionis ia berkesimpulan, “ Peperangan software yang kita jalankan untuk menguasai perpolitikan dunia pada akhirnya akan dimenangkan oleh orang-orang SYIAH.”

Akhirnya Zionis dan Amerika membuat sebuah Konferensi di Ursyalim yang terkenal dengan Konferensi Ursyalim. Dengan data-data yang Ia punya, Fukuyama mulai memaparkan tema berjudul “ Mengenal dan Mengetahui Esensi Syiah”. Dalam pembukaan rapatnya Fukuyama berkata, “ Syiah adalah sebuah burung yang mana kepakan sayapnya begitu tinggi hingga senjata kita secanggih apapun tidak bisa menggapainya. Burung itu memiliki dua sayap, sayap pertama berwarna Merah dan yang satunya berwarna Hijau.”

Kemudian Ia menjelaskan maksud sayap -sayap tersebut, Adapun Sayap Hijau adalah Mahdawiyah (Mahdisme) dan Harapan bumi ini akan dipenuhi keadilan diakhir zaman. Mahdisme, Law and Justiceyang dibawa sayap ini menjadikan orang-orang syiah tidak akan pernah putus-asa dalam bergerak, karena pada akhirnya kemenangan akan jatuh kepada mereka melewati Mahdi yang mereka tunggu.

Mengalahkan mereka tidak lain kita harus mengikis dan memotong keyakinan mereka terhadap Mahdisme dengan kita buat Mahdi tandingan dalam tubuh mereka atau melencengkan keyakinan itu dengan keyakinan tandingan yang seolah itu dikatakan oleh Imam dan ulama mereka.

Sayap kedua yang berwarna merah adalah Kerinduan mereka terhadap kesyahidan, yang mana akar pemikiran ini bersumber dari Karbalaisme dan Huseinisme. Kebangkitan melawan Kedzaliman, Pantang Hina, Hidup mulia atau mati syahid, rela berkorban dan sifat-sifat heroik lainnya.

Huseinisme dan karbalaisme tidak bisa dikalahkan oleh politik, kebudayaan, ekonomi, sosial dan pernak-pernik gemerlap keduniaan. Selama kecintaan kepada Husein ibn Ali as dan kerinduan akan kesyahidan terpatri didalam sanubari mereka, maka selama itu kita akan gagal dan tidak akan pernah berhasil.

Inilah makna “Muhammadiyatul Hudust wa Huseiniyatul Baqa” Islam Muhammadi akan selalu tegak dan abadi ketika Huseinisme selalu diperingati dan hadir ditengah-tengah mereka. Ini ditegaskan oleh perkataan Nabi mereka yang mengatakan “Ana min Husein” yaitu Risalah Muhammadiyah dan pengeksekusinya dari Huseinisme, Karbalaisme dan Mahdisme sebagai keturunan terkahir Husein ibn Ali as.

Terakhir adalah burung ini selain memiliki dua sayap, Ia memiliki jubah atau Dzirah (baju besi) yang melindunginya,  mereka sebut dengan Wilayah Faqih. Seseorang yang memimpin dan mengomandoi mereka sebagai perpanjangan tangan Al-Mahdi sang Messiah terakhir kaum Syiah.

Kita sudah coba perang dengan mereka secara terbuka ketika kita menunggangi Irak selama 8 tahun, namun karena Wali faqih, kita terpukul mundur dan tidak bisa menghancurkan revolusi seumur biji jagung tersebut, padahal dari sisi militer, ekonomi dan politik seharusnya bisa dengan mudah dihancurkan. Begitu juga Hizbullah selain memiliki dua sayap itu, mereka tunduk patuh kepada Wali Faqih, penyebab kekalahan-kekalahan kita di negeri kawasan.

Hal pertama yang kita harus lakukan adalah Menggeser dan menjauhkan Mahdisme dari  pemikiran generasi mereka. Hal kedua menjauhkan Revolusi Huseinisme dan Karbalaisme dari benak mereka dengan merubah Image dan Pesan Huseini sehingga mereka sedikit demi sedikit hanya mempringati kesyahidannya saja dan melupakan pesan intinya (Menegakan Keadilan dan memerangi segala bentuk Kedzaliman)

Kita buat Image masyarakat benci terhadap Karbala dan Huseinisme dengan memanfaatkan sekelompok fanatis dari mereka lalu kita Ekspos atau kita buat sekelompok yang brutal dan berdarah-darah memukuli kepala mereka, Anak-anak dan Istri-istri mereka dengan benda tajam. Sehingga masyarakat jijik dan menjauh dari pesan asli Huseinisme dan Karbalaisme.

Hal ketiga masalah Wali Faqih, kita buat sekelompok dari kalangan mereka atau kita hasut mereka untuk membenci wali faqih, kita biayai mereka agar jauh dari ketaatan kepada wali faqih. Masalah ini membutuhkan waktu diskusi yang panjang, karena kita harus menyusup ke Hauzah-hauzah mereka, bertitle Ijtihad atau Marja sehingga ketika diadukan dengan Wali faqih memiliki bobot.

Sistem Hauzah harus digeser sedikit demi sedikit, sehingga mereka kelak hanya fokus kepada ritual-ritual kesyahidan dan kelahiran Imam mereka. Sibukan mereka dengan kajian ilmiah yang berhubungan dengan Perbedaan antara Sunni-syiah, kita tajamkan dimasalah ini, kalau perlu kita buat dari kalangan syiah yang menajamkan perseteruan Sunni-Syiah dengan mencaci-maki dan menghina akidah dan orang-orang yang dikultuskan Ahlu Sunnah.

Untuk masalah agenda 50 tahun kedepan dan 100 tahun kedepan,  kita akan atur ulang dengan seksama sehingga tidak terjadi blunder dimasa yang akan datang.

oleh : Yoshihiro Francis Fukuyama, sumber : http://relawankebaikan.blogspot.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

0812-8267-9182

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: