Tinggalkan komentar

Tentang Buku Induk Herbal dan Rempah~

Tentang Buku Induk Herbal dan Rempah~

Prof.Yudhie Haryono


500 Tahun lalu, para begundal kolonial merampok rempah kita untuk hidup di negara mereka. 400 Tahun lalu, para penjajah merampok herbal kita untuk menyehatkan istri, gundik dan keturunan mereka.

300 Tahun lalu, para perampok asing mencuri SDA kita untuk membangun kota-kota mereka. 200 Tahun lalu, para penjahat memerkosa kawan-kawan kita untuk menegaskan era perbudakan internasional. 100 Tahun lalu, mereka menipu kita dengan kurikulum, ilmu, sejarah dan kebudayaan palsu demi sesembahan dan inlanderitas kita terhadap mereka.

Mengulang 500 tahun lalu, para penjajah kini sibuk memetakan harta karun kita yg tak habis-habis dalam rangka memastikan 1000 tahun penjajahan ke depan. Mrk bersiap menjarah masa depan kita!

Kita tahu, sejarah gigantik herbal dan rempah pada masa purba akan kembali muncul. Media internasional telah memunculkan hasil riset mengenai komoditas itu. Bedanya, bila dulu informasi khasiatnya masih campur aduk dengan mitos, kini akan dipastikan manfaatnya bagi tubuh dan peradaban dunia. Herbal-rempah akan masuk dalam piramida makanan manusia yg kongkrit dan jenius.

Perburuan herbal-rempah telah mengubah dunia. Globalisasi awal terjadi karenanya. Pelayaran-pelayaran mengelilingi dunia dilakukan karena memburu komoditas ini. Sejarah itu terjadi berabad-abad lalu. Penjajahan, penguasaan wilayah dan perbudakan muncul karenanya. Kini arus besar untuk menguasainya sudah mulai muncul kembali.

Lalu, di manakah kita dan mau apa dengan masa depan ini?

Mari mulai satu-satu. Pertama, lahirkan revolusi kesadaran dan pengetahuan. Peta pengetahuan ini termasuk paham bhw kita adlh negara terkaya jenis tanaman obat (rempah dan herbal). Lebih dari 300 jenis tanaman potensial untuk dimanfaatkan sebagai ramuan obat, senjata dan pertahanan. Yang paling dahsyat sesungguhnya nilai komersilnya. Dalam riset yg kami lakukan, potensi sumberdaya ini sekitar 1000 Triliyun per tahun. Plus, program ini mampu menyerap 3 juta tenaga kerja.

Sebagian khasiat dari tanaman-tanaman itu sudah dibuktikan melalui uji klinis dan hasilnya positif. Memang, tidak semua bagian dari tanaman obat bisa dimanfaatkan sebagai bahan ramuan obat. Misalnya, tanaman jahe, kunyit, dan temulawak hanya bagian rimpang-nyalah yang berkhasiat. Nanas, jeruk nipis, dan belimbing lebih banyak dimanfaatkan buahnya untuk obat. Bagian tanaman berguna lainnya di kulit, batang, akar, biji, getah dan daun.

Di atas segalanya, herbal dan rempah ini melimpah dan mengandung antioksidan, analgesik, antiseptik, antispasmodic dan stimulan.

Itulah mengapa, ketika beratus tahun lalu dikonsumsi bangsa penjajah, keturunan mereka menjelma menjadi kuat, cerdas dan militan. Selebihnya rakus dan tak bertobat.

Kedua, lakukan penguasaan, pembibitan dan industrialisasi. Di sini argumentasi peta jalan bin buku babon herbal dan rempah menemukan basisnya. Buku ini akan memandu kita bgmn mengelola herbal dan rempah bkn hanya sbg konsumsi tapi juga alat perang di masa depan. Ingat bahwa, temulawak, kunyit, barus, cengkeh, jahe, belantus, kemenyan, kapur, gambir, damar, pala, mrica–untuk menyebut bbrp komoditas dapat dibuat sbg pendukung lahirnya generasi super canggih dan bahan perang.

Ketiga, rerutenisasi maritim. Kita tahu bhw rute pangembangan dan perampokan harta ini di masa lalu adalah via lautan sbg antitesa jalur sutra. Maka menghidupkan jalur rempah-herbal baru menjadi penting yg dikuatkan dengan udara. Poros maritim dan poros dirgantara hrs dikerjakan bersama secara khidmat, fokus dan berkelanjutan siapapun yg di pemerintahan.

Keempat, dalam rangka kendali mutu dan SDA, segera dibuat kampus, litbang, paten dan rumah sakit berkurikulum herbal dan rempah. Kurikulum ini menyangkut pola umum yg membuat masa depan kita, tahu AGHT (ancaman, gangguan, hambatan dan tantangan) bagi tumbuhnya generasi emas yg mampu memenangkan perang herbal melawan kimia di wilayah medis (medical war). Ingatlah bhw for fighting nation there is no journeys end.

Bukankah kita sdng menghadapi perang kecerdasan? Proxy war, asimetric war, currency war, agency war dan medical war adalah bentuk riilnya. Tanpa kesadaran ini herbal-rempah hanya jd alat sesaji dan perdukunan, seperti selama ini.

Kelima, mentradisikan herbal dan rempah sebagai gaya hidup. Inilah gaya simultan yg berkaidah “dengan menuju ke laut, maka sungai setia pada sumbernya.” Semesta, pro lingkungan dan sehat adalah hasilnya.

Dengan kesadaran akan lima hal di atas, kita akan menjalankan revolusi konstitusi yg akan menuntaskan problem utama Indonesia: kemiskinan, kebodohan, kepengangguran, ketimpangan, kesakitan, ketergantungan, keterjajahan, kekalahan dan kepicikan (9K).

Tentu saja itu tak cukup dng pidato saja. Ini perang kecerdasan. Tapi ingat, kecerdasan tanpa kapital, akan lemah Sedang kapital tanpa kecerdasan, mubazir.
Singkatnya, kita harus lbh meraksasa dan berdentum laksana letusan Tambora.*

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

Semerbak Mawar yang dengan senang hati memancarkan Cahayanya

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: