Tinggalkan komentar

Bangsaku di Ambang Penghacuran Moral

Artikel lama (2004) sayang kalau cuma tersimpan di arsip. Mungkin masih berguna untuk mencerahkan pemikiran kita saat ini (AYS, 2016)

Bangsaku di Ambang Penghacuran Moral

oleh Ahmad Y. Samantho

            Betapa tidak, Post-Modernisme, sebagai sebuah bentuk pseudo filsafat ideology kontemporer, salah satu dewa berhalanya bernama prinsip dekonstruksionalisme (aliran penghancuran segala sesuatu) adalah antitesa dan kontra-ideology dari developmentalis konstruktifisme (pembangunanisme) moderenisme. Post-modernisme kini telah memunculkan banyak fenomena yang direkayasa untuk menghegemoni wacana & praksis sosio-ekonomi-politik-kultural publik bangsa kita ini. Sebutlah beberapa rentetan issue aktual berikut:irus penyakit epidemik global zaman kini, –yang ditularkan oleh para pembuka kotak Pandora, yang sadar tak sadar telah menjadi pengikut sekte satanic post-moderenisme– mulai makin memperlihatkan gejala deman sosio-politik-ekonomi-kulturalnya di Indonesia.

            Telah muncul statement salah satu elit politik sebuah partai: ………………., yang bertekad dan mencanangkan figure pornoaksi terkenal “Inul Daratista” sebagai “icon” partainya untuk strategi kampanye pemilu yang akan datang. Sebagai sebuah partai yang mengklaim diri sebagai partai terbesar, terpopuler ……………, mempertontonkan, mohon maaf, sebagaimana disebut dalam kolom Rehat di pojok halaman depan Koran Republika, Sabtu, 13 September 2003, sebagai “pertanda Banteng tak lagi mengandalkan kepalanya”.  Artinya, tinimbang mereka menggunakan kekuatan akal di kepala (logika rasional), mereka lebih suka menggunakan kekuatan pesona goyang “ngebor dan ngecor”-nya pantat Inul sebagai Icon penarik simpati dan promosi partainya untuk meraih kemenangan politik dalam pesta-“mabuk”- demokrasi, tahun depan.

          Akal sehat saya mencerna, kalau memang begitu, pantat Inul sebagai “icon” (lambang) partai, pada hakekatnya sudah, sedang dan akan menjadi berhala penarik dukungan massa, yang diharapkan akan kuat menyedot “basic instinct”  bagian penting naluri hewaniyah manusia. “Icon Inul”, sudah tentu akan merangsang dan meng-hyperactive-kan bagian otak reptil dan otak mamalia manusia, dalam kesatuan yang seharusnya Otak “Three in One”. Dan mengalah-lumpuhkan bagian lapisan otak neocortex-nya, yang seharusnya menjadi cirri khas kemanusiaan sejatinya. Artinya, pikiran akal sehat (rasionalitas ilmiah) akan dikalahkan demi hawa nafsu bahimiyah (kebinatangan) umat manusia. Sedang dan akan terjadi proses pembodohan massal ketika nafsu dikedepankan sambil menyingkirkan rasionalitas akal sehat dalam wacana & praktek politik publik, sekiranyanya partai “Inul” yang menang nanti. Naudzu billah min Dzalik”.

            Lho mengapa harus “naudzu billah min dzalik”? Ya..ya..ya, sebab fungsi neokortek & “God Spot” dalam kepala saya, dan juga mungkin masih banyak persediaan akal sehat dan fitrah keimanan pada kalangan anak bangsa ini, walau masih “silent majority”,  tidak akan rela, jika hajat hidup rakyat banyak, urusan politik kenegaraan dan kehidupan ekonomi-sosial-budaya diserahkan sepenuhnya kepada para pemuja berhala seksualitas-sensualisme tersebut.

Kenapa? Mudah-mudahan kekuatan rasio yang terbimbing “fitrah ilahi” dari silent majority, masih mampu menyadari, ketika hawa nafsu liar menjadi dominan dan menghegemoni seluruh sendi kehidupan masyarakat manusia, maka kerusakan dan kehancuran moral-peradaban  bangsa menjadi sangat niscaya. AIDS dan berbagai penyakit kelamin akibat perzinahan akan menjadi epidemik dan endemic; kerusakan struktur sosial dan institusi keluarga sebagai basisnya akan lebih cepat lagi akibat angka penyelewengan seksual para suami dan para istri makin tinggi., freesex remaja makin popular, trendy dan funky. Para bapak akan makin larut dalam pelukan pelacur atau “perek” dan lupa diri pada tanggung jawabnya sebagai kepala keluarga, suami dan bapak pengayom bagi anak-anak dan istrinya. Lalu para Ibu sedang dan akan semakin asyik bermain sex dengan masing-masing selingkuhannya atau para gigolo. Naudzu billah min dzalik. Lalu kemanakah anak-anaknya ? Ya bisa juga jadi pengikut dan penyembah berhala sex, freesex, promotor LGBT dan salesman/salesgirl seks. Atau mungkin jadi korban “broken home” yang terjerat jaringan bandar narkoba. Atau jadi kriminal cilik di jalanan kota dan kampung-kampung. Atau jadi anak-anak idiot, cacat mental, imbisil, dll. Naudzu billah min dzalik.

Memang dahsyat penyebaran virus penyakit moral yang keluar dari kotak pandora sekte satanic post-mo tersebut. Bagaimana tidak? Dekonstruksionisme (aliran ideologi penghancur) tersebut telah dapat menghancurkan potensi fitrah ilahiyah salah seorang kawan saya sesama guru pendidik di sekolah. Berhala hipersexualitas-mashocis, transeksualitas, homosex, lesbianisme, dll, dalam karya tulis sastranya, telah mengubah wajah ayu sang guru muslimah, kawan saya itu. Padahal 4-5 tahun yang lalu, Dinar Rahayu, begitu popular, disukai dan dicintai anak-anak murid kami. Dulu, kepadanya  kami bersimpati. Tapi sayang kini, wajahnya tak lagi ceria dan cemerlang dengan cahaya Nur-Ilahi. Wajah, yang walau masih terbungkus rapi jilbab nan anggun, ironisnya kini semakin pucat dan kelabu, tertutupi make-up zaman reformasi yang kebablasan, terkontaminasi oleh bedak dan gincu dekonstruksionisme posmo. Akhirnya dia terusir dari oase intelektual-spiritual di sekolah tempat kami mengajar dulu.

Dengan kesedihan dan keprihatinan yang sangat mendalam, saya terpaksa mengatakan bahwa Dinar kawan saya itu, kini telah menjadi salah satu gerbong novelis-cerpenis yang ditarik oleh lokomotif gerakan pornografi, pornoaksi, pornojurnalitik, dan sastraporno, Arswendo Atmowiloto and “His Yellowpaper Syndicate with Their Red & Blak Conspiracy”. Berikut gerbong-gerbong lainnya yang aktif cari penumpang seperti  Djenar Maesa Ayu, Ayu Utami, Hudan Hidayat, Anny Arrow, Tommy F. Awuy, dll.

Namun dalam hati kecilku, aku masih berharap, Dinar yang kukenal, dan juga novelis-cerpenis lain yang kini bergelimang dosa itu akan segera bertobat & sadar mencari hidayah Allah SWT. Sebagaimana taubat dan sadarnya sastrawan terkenal Almarhum Motinnggo Busye di dekade akhir hayatnya, Setelah sekian ratus novel & cerpen porno karyanya mengharu-biru jagat atmosfir bangsa kita di era tahun 1960-1970-an. Hingga konon karya-karya itu ditampung khusus dalam sebuah ruang dan rak-rak perpustakaan kepresidenan di Washington DC  USA. Semoga saja.

Lalu, akan dibawa ke manakah bangsaku ini berlayar? Dengan perahu retak yang makin dibolongi lambungnya oleh sebagian penumpang dan awak, bahkan nakhoda perahu negeriku, yang makin hiperaktif dan rada bonek tersebut. Apakah kita atau kami harus rela dan tenang-tenang saja duduk di dek kapal perahu retak dan bocor tersebut. Lalu kita pasrah bongkokan ditenggelamkan secara massal sebagai sebuah bangsa di badai gelombang samudra globalisasi yang kian kacau cuacanya dan iklimnya? Atau kita biarkan negeri kita tenggelam dan hancur, seperti hancurnya negeri Sodom & Gomorah-nya kaum nabi Luth di Timur Tengah sana dulu.

Masih adakah perahu Nabi Nuh yang akan menyelamatkan kita dari amukan badai gelombang samudra globalisasi, liberalisasi post-moderenisme yang menghancurkan (dekonstruksionisme destruktif) ini.

Lihatlah  demam sosio-kultural bangsa ini makin parah, akibat kezaliman dan kemaksiatan yang dipelihara dan dibiarkan berkembang di masyarakat. Bertahun-tahun, hampir 2 dekade lewat, seorang kyai yang dipanggil santrinya sebagai Abi di sebuah pesantren di Bogor, dibiarkan bebas mempekosa secara homosex dan mensodomi santri-santri laki-lakinya yang masih cilik dan lugu, tanpa sedikitpun dapat tercegah oleh aparat hukum dan keadilan, juga politik. Dan lihatlah berita perkosaan dan pembunuhan makin banyak dan akhirnya seolah menjadi berita biasa-biasa saja, yang tak menyentuh lagi dawai nurani publik bangsa ini. Pelacuran dilegalkan dan dilindungi media massa dengan promosinya dan pelembutan bahasa penyebutannya sebagai Pekerja Seks Komersial (PSK). Mestinya pelacur ya sebut saja pelacur, penzina ya penzina, ndak usah ditutup-tutupi dan dibuat sopan sebutannya untuk sesuatu yang memang asusila.

Lihatlah dan saksikanlah betapa kini kami para guru & pendidik semakin sulit saja membina dan membimbing jiwa dan ruhani serta akhlak sebagian murid-murid kami di sekolah. Karena sebagian mereka lebih tertarik dengan pesona luar biasa berhala-berhala hiper-realitas sexual yang disajikan media massa. Berhala-berhala MTV, penis & vagina serta organ-organ sexual lainnya lalu menjadi icon-icon yang memenuhi jaringan syarat dan sel-sel otak reptil dan mamalia sebagian murid-murid kita. Hingga lapisan otak neocortex-nya lumpuh. Kehabisan energi dan oksigen. Jadi tak kuat lagi belajar dan latihan beribadah. Jadi tak kuat lagi konsentrasi menuntut ilmu dan mengasah lifeskill dan mudah “BeTe” di kelas. Buku catatannya pun lebih dipenuhi gambar-gambar “si Totong Sang penis” dan atau artis-artis setengah telanjang.

“Akankah… kita kembali ke masa lalu? Masa jahiliyah! Masa kebodohan. Masa kesesesatan… manusiaaaa…..”, terngiang kembali lengkingan nyanyian anak-anak PAS (Pembinaan Anak masjid Salman) ITB Bandung 20 tahun yang lalu binaan Mas Edi Ibadurahman, dkk.

Memang, mungkin sejarah mesti berulang. Kekuatan tirani pedagang kapitalis-imperialis Arab Quraisy zaman jahiliyah telah menjadikan isme keberhalaan Lata, Uzza & Mannata sebagai “icon” untuk mengelabui publik konsumen pasar mereka dan konstituen sosio-politik dagang ekonomi mereka. Ketika ajaran tauhid dan akhlak moralitas suci dibawa para Nabi Allah dan dipamungkasi oleh Rasulullah Muhammad SAW sampai kepada masyarakat Arab. Hal ini dianggap oleh para elit kafir Quraisy Arab dan kaum Yahudi serta musyrikin, sebagai musuh terbesar bagi kekuatan dan kepentingan ekonomi-sosial-politik dan budaya materialistic kapitalis imperialis Arab jahiliyah. Maka menurut mereka Islamnya Muhammad SAW harus dihancurkan.

Gerak spiral sejarah, telah dan akan terus bersinggungan dan melewati garis kiri dan kanan, gelap dan terang, kekuatan hitam dan putih masyarakat. Kini kekuatan kiri materialis-kapitalis sekuler & atheis telah menggurita dunia dengan “icon-icon” berhala-berhala pesona dunia hiper-realitas konsumerisme hedonistic (yang mempertuhankan kenikmatan di atas segalanya), berhala hiper-realitas  seksual-sensualisme. yang ujung-ujungnya duit (UUD), melalui aneksasi, kolonialisasi-imperialis dan eksploitasi berbagai sumber daya alam dan sumber daya manusia dunia. Kini dengan dalih globalisasi dan liberalisasi (semu) perdagangan dunia melalui WTO.

“Kaum ‘Yahudi & Nashoro’ tidak akan pernah sekalipun merasa ridho kepadamu (kecuali kalau) kamu mengikuti agama (filsafat-ideologi dan gaya hidup) mereka. Katakanlah: ‘Sesungguhnya petunjuk Allah itu petunjuk (yang benar). Sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah kamu pengetahuan dating kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu. (QS Al Baqoroh, 2: 120)

“Jikalau sekiranya penduduk negeri itu beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan limpahkan kepada mereka berkah dan rizki dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka kami siksa mereka akibat perbuatannya. ( QS Al A’raf, 7: 96)

 “Dan (penduduk) negeri itu telah kami binasakan ketika mereka berbuat zalim, dan telah kami tetapkan ajal bagi kebinasaan mereka.” (QS. Al Kahfi, 18: 59)

Akhirul kalam, mari kita berdoa: “Ya.. Allah Tuhan Yang  Maha Kuasa, Maha Kasih dan Maha Penyanyang, kirimkanlah “perahu Nabi Nuh” yang dapat menyelamatkan kami dan anak cucu kami, serta semua kaum beriman lainnya. Sekiranya negeri kami memang telah kau takdirkan akan tenggelam dan hancur karena terbakar hawa nafsu dan perilaku buruk sebagian besar penduduknya, maka Selamatkanlah kami, sebagaimana Kau telah selamatkan Yusuf dari godaan maut sensual Zulaikha, sebagaimana telah kau selamatkan Nabi Luth dan para mukminin pengikut setianya, selamatkan kami dari kejahatan hawa nafsu kami sendiri Ya Allah.***AYS

                                    Depok Januari 2004

 

â Ahmad Y. Samantho, (2004) Guru Pendidik di SMU Lazuardi Madina, Global Islamic School Depok, Mantan guru SMU Plus Muthahhari Jakarta, Penulis buku Jurnalistik Islami & Mahasiswa S-2 Program Filsafat Islam ICAS-Univ.Paramadina.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

0812-8267-9182

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: