Tinggalkan komentar

Mandala dan Konsep fraktal di Asia Tenggara dan Pasifik

Mandala dan Konsep Fraktal di Asia Tenggara dan Pasifik

ANCIENT LOTUS LAKE OF BOROBUDUR, ARTICHLESIstilah “mandala” sering digunakan dalam literatur ilmiah untuk menggambarkan kebijaksanaan-kearifan (polities), arsitektur candi dan aspek lain dari budaya Asia Tenggara. Kata yang sama bisa diperpanjang ke dalam budaya Pasifik di mana kedua mandala dan jenis konsep fraktal juga berlaku.
Sebuah mandala lagi, dalam analisis ini, adalah cara memandang atau yang mewakili kosmos, atau bagian dari kosmos dilihat sebagai keseluruhan dalam mikrokosmos. Fraktal merujuk bentuk geometris yang dapat dipecah menjadi fragmen yang salinan atau perkiraannya dari keseluruhan. Dalam sosiologi dan etnologi, fraktal istilah berlaku untuk cara memvisualisasikan kosmos sebagai terdiri dari bagian-bagian yang salinan kecil atau perkiraan dari keseluruhan – makrokosmos.
Memang, di Asia Tenggara dan Oseania, kita dapat melihat seluruh budaya dari kearifan dan hubungan keluarga untuk ikonografi dan kelisanan (verbatim) melalui prisma mandala dan fraktal. Konsep seperti mendefinisikan dalam mengidentifikasi apa yang adat di daerah ini.

Cosmos Fractal , Manusia fraktal , Orang Terdistribusi

Thomas Reuter di  bukunya Berbagi Bumi, Membagi Tanah yang: Tanah dan Wilayah di Dunia Austronesia  menggambarkan masyarakat Austronesia menggunakan metafora adat yang berhubungan dengan diri dan masyarakat untuk pohon-pohon dan tanaman lainnya.

Metafora Botanic adalah salah satu metafora yang paling umum digunakan untuk hubungan sosial di dunia Austronesia. Sumber nenek moyang klan atau pendirian suku/clan dari desa, misalnya, dapat disebut sebagai ‘batang’ atau ‘akar/root’ dan keturunan atau klien pendatang barunya sebagai ‘daun’ atau ‘tips’ dari pohon yang sama. Demikian pula di topogeny sebuah tempat asal biasanya pusat ritual atau ‘batang’ dari domain, yang asal  jalan seremonial dapat ditelusuri kembali bersama satu atau beberapa desa ‘cabang’, mulai dari pemukiman terbaru atau ‘tips’ . Orang-orang yang tinggal di, atau dalam beberapa cara lain dapat mengklaim, situs asal cenderung mempertahankan posisi diutamakandalam  ritual atau otoritas politik dalam domain, tapi jarang keduanya. metafora Botanic umumnya menyarankan proses segmentaris ekspansi spasial karena pertumbuhan organik dari dalam, tapi bisa dan diterapkan juga dalam masyarakat lokal menampilkan populasi dengan beberapa asal-usul

…. Konsep teritorial Austronesia yang mendasari yang membayangkan identitas sosial bersama berdasarkan spesifik ‘acara mendasar’. Banyak desa Gumai di dataran tinggi Sumatera Selatan diperkirakan telah dibentuk oleh, dan dengan demikian melacak ‘asal’ mereka untuk, nenek moyang tunggal, puyang Ketunggalan Dusun. Desa yang terkandung sebuah rumah leluhur kecil (Lunjuk atau rumah puyang) untuk arwah para leluhur pendiri, di mana ritual akan diadakan untuk memperingati asal desa. Morfem pu di puyang bisa menjadi refleksi puqun, yang merupakan rekonstruksi Proto-Melayu-Polinesia yang berarti ‘pohon’, ‘batang’, ‘dasar’ atau ‘sumber’. Desa dihuni oleh keturunan puyang dan affines mereka. Populasi dibagi menjadi kelompok asal disebut jungkuk yang peringkat dalam urutan prioritas berdasarkan urutan kelahiran dan senioritas ritual.

Ide dari “batang” dan “ujung/tip” mengambil dimensi fraktal sebagai menunjuk Mark S. Mosko di “The Fractal Yam: Citra Raya dan Badan Manusia di Trobriands”:

Sebagaimana Jim Fox dan rekan-rekannya di Austronesia Proyek Perbandingan telah mendemonstrasikan, idiom arboreal dari ‘dasar’, ‘cabang’ dan ‘ujung/tip’ menjiwai struktur asal didahulukan dari banyak jika tidak sebagian besar masyarakat dunia Austronesia … Berdasarkan pada bertanya etnografi baru-baru ini di Omarakana, lokasi lapangan asli Malinowski, makalah ini berpendapat bahwa recursiveness berurutan dari basis-cabang-tip di konteks Utara Kiriwinan adalah fractally terstruktur – meminjam gagasan dari teori chaos. Produksi setiap ‘tip’, dengan kata lain, menjadi kondisi atau ‘dasar’ transformasi dasar-cabang-tip lebih lanjut, dan sebagainya.

Generasi diri kesamaan pada setiap ujung baru berlaku cukup luas tidak hanya untuk masyarakat Austronesia, tetapi juga untuk masyarakat non-Austronesia lainnya di wilayah tersebut.
Dalam budaya Kapampangan, batang atau sumber dikenal sebagai  pun , yang juga bisa berarti kepala atau pemimpin, yang pada zaman kuno adalah kemungkinan “kepala fraktal.” Kerabat atau saudara kandung seseorang dapat diketahui sebagai CAPSI dari kata  APSI  “cabang kecil.” Bergano mendefinisikan  CAPSI  sebagai “el un hermano, o Pariente porque vienen de un Tronco.” The “Tronco” atau ‘trunk “di sini lagi adalah  pun .
Penguasa paling kuno kemungkinan pemimpin klan, atau  pun , yang seperti kepala terakhir, raja dan kaisar dianggap sebagai personifikasi dari masyarakat, kerajaan atau dunia, dan seperti aslinya Cosmic Menjadi diharapkan “mendistribusikan” dirinya sendiri , setidaknya ritual, untuk nya pengikut.
Menurut Bergano, kebalikan dari  pun  adalah  sepu  – kata yang merujuk antara lain pada  ujung  daun. Kata  sepu  juga bisa berarti “sejarah” seperti dalam satu sejarah klan, sejarah desa atau bangsa, atau sejarah secara umum. Dari kata ini, Bergano menyebutkan bentuk berasal  casesepuan  (Kasepuhan ?) “ultimisimo de la historia” (bagian terakhir dari sejarah), yang mungkin juga berhubungan dengan salah satu definisi nya untuk kata  suku sebagai “akhir zaman.”
Rurutu dewa Tangaroa atau A’a mewakili “Fractal Person” di tingkat kosmik – konsep panteistik kosmos sebagai orang atau bentuk mikrokosmik lainnya yang menghasilkan bentuk-bentuk yang lebih kecil yang sama di “penciptaan” dari kosmos. Dalam patung di atas, A’a menghasilkan dewa lain dan manusia sebagai matanya, hidung, lutut, dll (Sumber:http://detoursdesmondes.typepad.com/dtours_des_mondes/anthropologie_de_lart/ )
Penggambaran pemikiran fraktal muncul cukup awal di wilayah ini. Misalnya, motif Lapita bawah, tertanggal sekitar 1000 SM, menunjukkan “wajah” motif yang diyakini telah banyak digunakan oleh budaya Lapita.
Source:
Gambar di atas menunjukkan baik besar dan kecil motif wajah seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

Anda juga dapat memutar gambar 180 derajat untuk melipatgandakan banyak gambar wajah. Perhatikan bahwa sangat bergaya wajah motif yang berbatasan ini “mandala” menciptakan banyak gambar wajah.Klik pada gambar untuk tampilan lebih besar.

Gambar ke kiri diambil dari  Seni dan Badan  menunjukkan tato di Marquesas dengan “wajah tangan.”
Dari  Seni dan Badan , tato dan masker menunjukkan  mata hoata  “wajah,” dan IPU “mata .”

Mata hoata  wajah pada leg, dari Marquesas. Untuk lebih banyak gambar, lihat:http://www.flickr.com/photos/runningafterantelope/sets/72157608481767555/

Variasi  etua  motif (jongkok angka motif,  etua  = dewa, didewakan leluhur) dari Marquesas yang menunjukkan sejumlah cara seniman lokal bisa mewakili “Orang Distributed.”

fraktal kura-kura

Knot, diikat tali dan ukiran dengan knot juga digunakan untuk menggambarkan saling benda / orang di keluarga, masyarakat atau dunia. Beberapa contoh adalah  Malangan  patung dari New Ireland dan  to’o  knot dari Tahiti.
The Malanggan patung dari New Irlandia dengan knot diukir mewakili diri didistribusikan atau fraktal. Selama upacara kematian, putus dan mendistribusikan ukiran yang sangat penting dalam menyampaikan tanah almarhum kepada pihak-pihak yang terlibat. Seekor burung yang diukir di bagian atas patung. (Sumber:

http://detoursdesmondes.typepad.com/dtours_

des_mondes/anthropologie_de_lart/ )

Dalam Masantol, Pampanga, mitos  Mangatia  atau Mangetchay menggambarkan Pencipta sebagai net-maker, yang artinya “mangatia,” dan kosmos digambarkan sebagai jaring terjalin besar. Gambar jaring menekankan interkoneksi segala sesuatu.
Membayangkan dunia sebagai gunung atau pohon
Sebelumnya di blog ini, saya telah menggambarkan bagaimana konsep kosmos sebagai  gunung  cukup luas di daerah ini, jika tidak di seluruh dunia.
Penggambaran gunung dunia ini mungkin datang sangat awal di daerah ini tergantung pada bagaimana orang menafsirkan simbol seperti lingkaran konsentris, segitiga, spiral, dll yang muncul pada fase Neolitik awal.
Selama periode megalitik, kita melihat munculnya banyak jenis struktur bertingkat yang di waktu-waktu kemudian di mana banyak dilihat di seluruh wilayah SEA-Oceania sebagai mewakili pegunungan, dan dalam banyak kasus Mountain World.
The megalitik tanggal periode sekitar 3000 SM dari Budaya Peinan di Taiwan, dengan bukti spesifik terasering dating ke sekitar 2000 SM dari situs seperti Gio-Linh di Vietnam. monumen megalitik di Pulau Asia Tenggara terkait dengan budaya Neolitikum juga menunjukkan bukti terasering yang meningkatkan selama Zaman Perunggu.
Banyak terkenal candi Hindu-Buddha di Asia Tenggara sebenarnya dibangun di atas struktur pra-Hindu-Buddha yang lebih tua. Misalnya, Borobudur di Jawa dibangun di atas piramida Jawa asli dengan tiga teras batu besar. Piramida bertingkat pra-Hindu-Budha dan platform yang digunakan untuk penguburan dan ritual yang ditemukan di seluruh Jawa.
Penggunaan terasering untuk kedua tujuan praktis dan ritual secara luas ditemukan selama periode Neolitik dan Zaman Perunggu di Asia Tenggara. Bentuk seperti juga memperpanjang keluar ke Pasifik di mana kita menemukan marae , sering salib berbentuk paepae  dan platform yang sama. Pada beberapa pulau-pulau kecil di Pasifik ada ratusan atau bahkan ribuan platform batu tersebut.
Di beberapa titik, mungkin bahwa gunung bertingkat menjadi terkait dengan penggambaran Mountain World.
rekonstruksi rumah di Taipivai
Sebuah rumah dibangun di atas bertingkat  bar  di Hakaui, Nuku Hiva. (Sumber: http://www.insidemystery.org/hakaui-1971/arrival.html )
dinding besar
Sebuah besar  paepae  di Nuku Hiva.
File: Borobudur Mandala.svg

Rencana pembangunan Borobudur di Jawa dari atas menunjukkan tangga salib terkemuka dari  empat arah  ke puncak atau puncak batu ini gunung-piramida.Sedikit salib teras yang lebih rendah menyebabkan teras melingkar dekat puncak.

(Sumber: http://commons.wikimedia.org/wiki/File:Borobudur_Mandala.svg)

BRONZE DONG SON KETTLE DRUM

Bagian atas ini Dongson perunggu gendang (Vietnam utara) mungkin menjadi representasi dari mandala dengan lingkaran konsentris yang menunjukkan penggambaran dunia. Klik pada gambar untuk tampilan lebih besar.

(Sumber:  http://www.asianart.com/asianartresource/d10479.html )

Borobudur stupa dari Jawa telah sering digambarkan sebagai mandala di batu. Meskipun monumen Budha, Borobudur memiliki karakteristik arsitektur candi Asia Tenggara termasuk bentuk piramida bertingkat dan penggunaan rencana bangunan salib yang jelas dalam struktur pra-Hindu-Buddha.
Pada banyak mandala kain Tibet (thangkas), kita melihat penggambaran “istana” dari pandangan overhead dengan “gerbang” dan fitur lain yang perlu ditampilkan ditampilkan dalam “rata” dengan cara keluar.
File: KalachakraSera.jpg
Kalachakra Mandala menggambarkan istana seperti yang terlihat dari atas dengan menara gerbang diratakan. Ada tiga tingkat konsentris teras dengan gerbang yang mengarah ke puncak istana.   Klik di sini  untuk gambar yang lebih besar.
File: lapisan Borobudur pintu .JPG
Tangga salib di  empat kuadran  dari Borobudur memimpin melalui gerbang dengan ukiran foilage-memuntahkan dari Kala, setan waktu. Kata “kalacakra” berarti siklus waktu, dan kita dapat mencatat juga gerbang istana di Kalacakra Mandala.
File: COLLECTION Tropenmuseum The gerbang ke pintu masuk utara ke kompleks Candi Borobudur TMnr 60009721.jpg
Gerbang Borobudur dengan Kala di atas “melahap” penyembah saat mereka mendaki melalui galeri untuk mencapai stupa di bagian atas. Galeri di bagian bawah menggambarkan kehidupan sehari-hari dari  Jataka  cerita, dan sebagai salah satu bergerak lebih tinggi kita melihat relief perjalanan untuk menjadi Boddhisattva . Teras paling atas mengandung Buddha, dan dengan demikian, mandala merupakan gerakan dalam waktu menuju pencerahan tertinggi dan Nirvana, yang mungkin dilambangkan oleh stupa kosong di puncak. The Kalacakra Dewa adalah sumber panteistik (Adibuddha) – Self Fractal – di Kalacakra Buddha dan dipandang sebagai personifikasi waktu, kepercayaan yang juga ditemukan dalam sistem adat dari Asia Tenggara.
Klik pada gambar untuk ukuran penuh.
Pada gambar di atas, “penciptaan” ditampilkan sebagai proses bertahap melalui ruang dan waktu direpresentasikan dalam bentuk mandala konsentris. Klik pada gambar untuk tampilan lebih besar.
Orang Cosmic atau Orang Fractal yang mewakili kosmos dapat menjadi manusia, hewan seperti anjing, kadal atau ikan paus, pohon, atau “mati” objek seperti gunung karena semua entitas ini dipandang sebagai salinan fraktal dan bagian dari Menjadi Cosmic lebih besar.
Salam,
Paul Kekai Manansala
Sacramento
 
Referensi
Chiu, Scarlett,  analisis rinci Lapita Wajah Motif: Studi Kasus Reef / Santa Cruz Situs Lapita
dan New Caledonia Lapita Situs 13A,
. Gell, Alfred  Seni dan Badan: Sebuah Teori Antropologi . Oxford: Clarendon 1998.
Mosko, Mark S. 2009. “The Fractal Yam: Citra Raya dan Badan Manusia di Trobriands”.  The Journal of Royal Anthropological Institute.  15, no. 4: 679-700.
. Reuter, Thomas Anton  Sharing Bumi, Membagi Tanah yang: Tanah dan Wilayah di Dunia Austronesia . Canberra: ANU E Press, 2006, 25.
Schellinger, Paul E., dan Robert M. Salkin.  Illustrated Encyclopedia of Historic Places: Asia dan Oceania . New Delhi: Aryan Buku Internasional 1997, 147.
Smith, Ralph Bernard, dan William Watson.  Awal Asia Tenggara: Essays dalam Arkeologi, Sejarah dan Geografi Sejarah: [Makalah … Dikirim ke Colloquy di Awal Asia Tenggara Diadakan di Sekolah Studi Oriental dan Afrika, London, di september 1973] . New York: Oxford UP, 1979, 180.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

Semerbak Mawar yang dengan senang hati memancarkan Cahayanya

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: