2 Komentar

Jokowi dan Solusi Penelitian Gunung Padang, Ditemukan Sungai Bawah Tanah?

HIGHLIGHT

Published: 19.10.14 19:16:36

Updated: 17.06.15 20:28:41
Jokowi dan Solusi Penelitian Gunung Padang, Ditemukan Sungai Bawah Tanah?
 Presiden Jokowi harus menghentikan kontroversi penelitian tentang Situs Megalitikum Gunung Padang terus berlangsung. Bahkan kini, hasil dari ‘penggalian’ pengunjung bisa melihat temuan terowongan berisi air yang mirip ‘sungai di bawah kaki Gunung Padang’. Yang menjadi pertanyaan, siapakah dan dari peradaban manakah, serta berapa ribu tahun peradaban itu dibuat? Apa fungsi ‘sungai’ dalam terowongan itu? Dengan dibantu oleh Tim Independen Penelitian Gunung Padang pengunjung bisa menemukan dan melihat ‘sungai buatan’ di bawah kaki sebelah kiri pintu masuk Situs Megalitikum Gunung Padang.

Kontroversi tentang penelitian Gunung Padang yang katanya ada pyramid harus diakhiri dengan menggunakan alat pemindai yang bisa melihat susunan bebatuan di bawah tanah – apakah berpola buatan manusia atau bukan. Dengan alat tersebut maka tak akan terjadi kerusakan.

Mengenai ‘sungai dalam tubuh Gunung Padang’ perlu dikesampingkan. Mari kita cermati berbagai penelitian di situs Gunung Padang yang justru menimbulkan pro-kontra di masyarakat baik pemerhati masalah arkeologi maupun sosial dan kepurbakalaan.

Pertama, penemuan artefak tak ada kaitan dengan adanya teknologi tinggi di bawah Gunung Padang apalagi Piramida. Aneka penemuan artefak di Gunung Padang oleh tim peneliti menunjukkan berbagai kejanggalan dan keanehan. Diduga ‘uang logam berlogo zaman Belanda’ adalah uang yang dipakai oleh pengunjung sebagai sesembahan dan bagian dari sesaji. Ada kebiasaan di Jawa memberikan sesaji di bawah pohon atau tempat keramat dengan uang logam. Situs Megalitikum Gunung Padang sudah sejak lama menjadi tempat persembahan dan sesaji sejak zaman Belanda – sebelum tempat tersebut dibersihkan. Dipastikan di bawah tubuh Gunung Padang – tempat situs Megalitikum berdiri – tak ada pyramid.

Bukti tidak adanya pyramid adalah dari kaki ‘sungai dalam Gunung Padang’ yang digali oleh Tim Peneliti Independen tak menemukan struktur batuan atau apapun yang menunjukkan sisa peradaban apalagi pyramid dan teknologi nuklir dan seterusnya.

Kedua, tata cara penggalian merusak situs Megalitikum. Tata cara dan teknik mereka dalam melakukan penelitian di Gunung Padang berpotensi merusak situs. Tim Penelitian melakukan berbagai cara yang merusak situs. Sebenarnya, jika memang mau meneliti dengan benar, maka tidak perlu menggorok dan mengebor serta menggali ke kedalaman Gunung Padang.

Tim Independen melakukan perusakan dengan menggali terowongan di kaki samping kiri pintu masuk ke Gunung Padang. Terowongan itu digali dengan maksud untuk mendapatkan kaki pyramid di bawah kaki Gunung Padang. Hasilnya adalah tanah padat dan tak ada tanda-tanda sisa teknologi dan jejak peradaban buatan manusia. Kini terowongan yang digali sekitar 50 meter masuk ke dalam Gunung Padang menjadi ‘kolam ikan mas dan mujahir kecil di sungai bawah’ Gunung Padang.

Penggalian dan penelitian dan penemuan ‘sungai dan artefak mirip uang benggol Belanda’ menunjukkan bahwa di dalam tubuh situs Gunung Padang tidak terdapat teknologi dan struktur bangunan pyramid. Publik dan pemerintah harus menghentikan cara penelitian yang merusak.

Sebenarnya, untuk meneliti situs Gunung Padang sangat sederhana. Jika tak mau merusak, dengan mudah bisa digunakan teknologi memindai struktur bangunan seperti yang dilakukan di Machu Picchu, Peru. Tanpa merusak satu buah susunan batuan, para peneliti di Machu Picchu menggunakan alat pemindai dan dengan tepat mampu menemukan susunan bebatuan di bawah parit, terowongan, sistem irigasi, sistem pembagian air dan drainase untuk Kaisar Pachacuti dan seluruh penghuni Kota Machu Picchu di pegunungan Andes Peru setinggi 2500 meter.

Anehnya, para anggota Tim melakukan ekskavasi, penggalian, pengeboran, dan pembuatan ‘sungai di terowongan bawah kaki Gunung Padang’. Tindakan itu tidak perlu dilakukan karena sebenarnya jika ingin kepastian tentang ada atau tak ada – saya memastikan tidak ada karena melihat struktur bebatuan dan serakan bebatuan di Gunung Padang yang mirip dengan yang ada di Machu Picchu yakni penggunaan ikatan batu tanpa perekat.

Teknik meletakkan batu ini yakni dengan mencari dan mencocokkan ukuran dan bentuk batu untuk saling mengait. Hasil dari sebaran bebatuan dan sistem dan teknologi menyusun batu tanpa perekat menunjukkan bahwa di bawah Gunung Padang hanya tanah padat alamiah belaka – seperti dibuktikan oleh kegiatan Tim Peneliti yang menggali bagian bawah kaki Gunung Padang yang sekarang menghasilkan ‘sungai di terowongan atau kolam’.

Seharusnya perusakan tak perlu terjadi jika teknologi tinggi digunakan untuk (1) mengakhiri kontroversi Gunung Padang yang diliputi mitos dan dugaan ngawur, (2) menghindari pengadaan proyek penelitian yang membuang uang negara, (3) berbiaya murah dan menyelamatkan uang negara, (4) tidak melanggar hukum Kepurbakalaan karena tidak merusak situs, (5) mengakhiri konflik kepentingan antara peneliti dan masyarakat di kampung tempat situs Megalitikum berada.

Dengan demikian, Jokowi perlu menghentikan penelitian atau memerintahkan pemamakaian alat pemindai susunan bebatuan – untuk menentukan adanya bangunan buatan manusia di dalam perut tanah Gunung Padang – sehingga tak merusak situs Megalitikum Gunung Padang sekaligus tidak melanggar aturan Undang-undang Kepurbakalaan. Plus tak menghamburkan uang untuk proyek sia-sia itu.

Oh ya. Siapa yang membuat sungai bawah tanah mirip terowongan berisi air? Tim peneliti. He he he.

Salam bahagia ala saya.

14136953501951625788

14136955441775193369

Ninoy N Karundeng

/ninoy

TERVERIFIKASI (BIRU)Wakil Presiden Penyair Indonesia. Filsuf penemu konsep “I am the mother of words – Saya Induk Kata-kata”. Membantu memahami kehidupan dengan sederhana untuk kebahagian manusia …
Selengkapnya…

0
0
0
0
KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENU
Iklan

2 comments on “Jokowi dan Solusi Penelitian Gunung Padang, Ditemukan Sungai Bawah Tanah?

  1. Masya Allah…Allah menciptakan alam dengan indahnya….
    Sangat menakjubkan gua padang.. ada sungai dibawah tanahnya juga….
    itu beneran mas?

  2. Bukankah penelitian oleh tim tersebut didukung oleh pemindaian satelit yang menghasilkan data adanya susunan batuan di dalam tanah ? Silakan dibaca berita terkait dengan mencari pakai google.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

Semerbak Mawar yang dengan senang hati memancarkan Cahayanya

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: