1 Komentar

NASKAH PENINGGALAN DAN NASKAH KUNO YANG MENCERITAKAN PERADABAN SUNDA KLASIK

  1. PENINGGALAN SUNDA KLASIK
  1. Carita Parahiyangan

Carita Parahiyangan merupakan suatu naskah Sunda kuno yang berbahasa Sunda kuno, yang dibuat pada akhir abad ke-16 M, yang menceritakan sejarah tanah sunda, mengenai kerajaan Sunda, yaitu isatana (keraton) galuh dan istana (keraton) pakuan. Naskah ini tersimpan di Museum Nasional Jakarta.

Naskah Carita Parahiyangan terdiri dari  47 lembar  daun lontar ukuran 21 x 3 cm, yang tiap lembarnya berisi 4 baris. Huruf yang digunakan dalam penulisan naskah ini adalah aksara Sunda kuno.

Naskah ini pertama kali diteliti oleh K.F. Holle, kemudian C.M Pleyte. Naskah ini diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia  oleh Purbacaraka sebagai tambahan laporan mengenai u Tulis dibogor, dan selanjutnya oleh beberapa sarjana sunda.

Naskah Carita Parahiyangan ini menceritakan  sejarah sunda dari awal kerajaan Galuh  pada zaman Wretikandayun sampai runtuhnya Pakuan Pajajaran (ibukota kerajaan Sunda) akibat serangan kesultanan Banten, Cirebon dan Demak.

Naskah parahiyangan ini banyak sekali menyebut  nama tempat yang merupakan kekuasaan kerajaan Sunda. Nama-nama tempat ini ada yang tetap hingga kini.

  1. Naskah Bujangga Manik

Naskah Bujangga Manik adalah naskah primer, yang merupakan peninggalan dari naskah berbahasa Sunda yang sangat berharga. Naskah ini ditulis dalam daun nipah, dalam puisi naratif  berupa lirik  yang terdiri dari 8 suku kata. Naskah ini seluruhnya terdiri dari  29 daun nipah, yang masing-masing  berisi  56 baris kalimat yang terdiri dari 8 suku kata.

Yang menjadi tokoh dan yang menulis naskah ini adalah Prabu Jaya Pakuan alias Bujangga Manik, seorang resi Hindu dari kerajaan Sunda. Walaupaun ia seorang prabu (keluarga raja/ bangsawan) dari keraton Pakuan Pajajaran, ia lebih suka menjalani hidup sebagai seorang resi.

Bujangga Manik melakukan perjalanan 2 kali ke negeri Jawa. Pada perjalanan kedua, ia singgah  di Bali untuk beberapa lama serta ke pulau Sumatra dan akhirnya ia bertapa di sekitar gunung Patuha sampai ia meninggal.

Bujangga Manik dalam naskah ini  menyebut negri Majapahit, Malaka, dan Demak, hal ini dapat diperkirakan bahwa  naskah ini ditulis pada akhir abad ke14 M, atau awal abad ke15 M.

Naskah ini sangat berharga karena menggambarkan topografi pulau jawa pada awal abad ke15 M. Lebih dari 400 nama tempat tinggal dan sungai disebut  dalam naskah ini dan berbagai nama tempat yang masih digunakan hingga kini.

Naskah ini sekarang tersimpan  di perpustakaan Bodleian, di Oxford sejak tahun 1627 M.

  1. Amanat Galunggung

Amanat Galunggung adalah  nama yang diberikan untuk sekumpulan naskah  yang ditemukan di kabuyutan ciburuy, kabupaten Garut, dan merupakan salah satu naskah tertua di Nusantara.

Naskah ini ditulis pada abad 15 M pada daun lontar dan daun nipah, menggunakan  bahasa dan aksara Sunda kuno. Naskah ini berisi nasehat mengenai etika dan budi pekerti Sunda, yang disampaikan Rakeyan Darmasiksa, raja Sunda ke-25, penguasa Galunggung, kepada putranya, Ragasuci (sang Lumahing Taman).

Diantara isi dari naskah Amanat galunggung, adalah:

  • Harus  dijaga kemungkinan orang asing  dapat merebut  tanah kabuyutan (tanah yang disakralkan).
  • Barangsiapa yang dapat mendudukan Galunggung sebagai tanah yang  disakralkan akan  memperoleh kesaktian, unggul perangt,  berjaya dan mewariskan  kekayaan sampai turun temurun.
  • Lebi berharga kulit lasun (musang) yang berada di tempat sampah  daripada putra raja yang tidak  mampu mempertahankan  tanah airnya.
  • Jangan memarahi orang yang tidak bersalah.
  • Jangan tidak berbakti kepada leluhur yang telah mampu  mempertahankan  tanah air pada zamannya.

*) Nama “Amanat Galunggung” berasal dari filolog  Saleh Danasasmita, yang  turut mengjkaji naskah tersebut, kemudian turut mengompilasikan hasil kajiannya  dalam “Sewaka Darma, SanghyangSiskandang Karesian, Amanat Galunggung.” (1987)

**) Di Kabuyutan Ciburuy Garut,  hingga kini orang menyimpan naskah-naskah kuno, salah satunya  yang ditemukan di kabuyutan itu, sebelum disimpan  di perpustakaan nasional, Jakarta, adalah “Amanat Galunggung.”

  1. Sanghiyang Siksa Kandang Karesian (1518 M)

Naskah ini ditulis pada tahun 1440 saka atau 1518 M, dalam bahasa Sunda kuno, yang ditulis dalam daun nipah. Naskah ini oleh sebagaian ahli  dianggap sebagai pustaka ensiklopedik, yang sekarang tersimpan di Perpustakaan Nasional,  kropak 630).

Isi naskah ini dibagi 2 bagian. Yang pertama disebut dasakreta selaku ”kundangeun urang rea” (ajaran akhlak untuk semua orang). Sedang yang kedua  disebut darma pitutur, yang berisi ilmu pengetahuan (bahasa sunda = pangaweruh) yang harus dimiliki oleh setiap manusia agar hidup berguna di dunia.

Meskipun  dalam naskah ini berjudul karesian, isinya tidak hanya berkenaan dengan kaum agama, tetapi banyak bertalian dengan kehidupan menurut ajaran darma. Dan yang berhubungan dengan ilmu pengetahuan ada dalam darma pitutur, seperti apa yang diungkapkan dalam pengantarnya:

” Kitu keh urang janma ini lamun dek nyaho dipuhun suka lawan enak ma ingetkeun saur sang darma pitutur…., kalinganya, kita jarang dek ceta, ulah salah geusan nanya.”

  1. Carita Purnawijaya

Carita Purnawijaya merupakan karya sastra Sunda yang menceritakan tentang perjalanan Purnawijaya ke Neraka.

Purnawijaya adalah yaksa (buta) yang mendapat pengajaran dari sang dewa utama mengenai bertingkah laku jahat. Setelah itu Purnawijaya diajak melihat neraka sehingga  mengetahui siksa yang akan dijalani oleh manusia yang banyak dosa.

Naskah ini disimpan di Perpusnas (2 karopak 413 dan 423) menggunakan bahasa Sunda kuno dan tulisan Sunda kuno, yang diukir dalam daun palm, dan dibuat kirakira pada abad ke17 M. Naskah yang di karopak 423 ada 39 lembar.

  1. Carita Ratu Pakuan

Suatu naskah yang berbentuk pantun yang di tulis oleh pujangga yang bernama Kairaga, dari gunung Srimanganti, Cikuray. Naskah ini diperkirakan ditulis pada akhir abad ke-17 M atau awal abad 18 M dalam bahasa Sunda, yang dapat ditemukan pada Karopak 410.

Naskah ini menceritakan dengan indah tentang kepindahan ratu Ambetkasih, istri Sribaduga maharaja Jayadewata dan selirnya,  dari istana Galuh ke istana Pakuan.

  1. NASKAH SETELAH ABAD KE-17 M (DI ERA ISLAM)
  1. Naskah Wangsakerta

Naskah Wangsakerta merupakan hasil pertemuan para ahli sejarah dari hampir 90 daerah di Nusantara yang berlangsung pada tahun 1677 sampai dengan 1698 M di keraton Kasepuhan Cirebon.

Naskah Wangsakerta adalah suatu istilah yang disusun oleh Pangeran Wangsakerta secara pribadi atau oleh timnya.  Naskah ini ditemukan awal tahun 1970 M, selain menimbulkan kekaguman  karena kelengkapannya, juga menimbulkan kontroversi dan keraguan. Para ahli sejarah banyak yang meragukan karena alasan: isinya terlalu histories (tidak umum sebagaimana naskah-naskah  sezamannya), dan isinya cocok dengan naskah-naskah barat, dan mungkin tidak dibuat pada abad ke-17 M, disamping keadaan fisik naskah (kertas, tinta dan bangun aksara / huruf) yang kasar, tidak seperti naskah lama pada umumnya.

Pangeran Wangsakerta memenuhi permintaan ayahnya, Panembahan Girilaya, dari kesultanan Cirebon,  agar sang pangeran menulis kisahkisah kerajaan Nusantara. Kemudian panitia dibentuk untuk  mengadakan suatu gotrasawala (symposium / seminar) diantara para ahli  sejarah di Nusantara, yang hasilnya kemudian ditulis  menjadi naskah-naskah yang sekarang dikenal dengan Naskah Wangsakerta. Gotrasawala ini berlangsung tahun 1599 saka (atau 1677 M), dan penyusunan naskah ini menghabiskan waktu 21 tahun (selesai pada 1620 saka / 1698 M).

Hurup yang digunakan dalam naskah ini adalah hurup kawi dengan bahasa yang disebut jawa tengahan, tetapi menurut wangsakereta sendiri disebut Purwa Jawa (Jawa Kuno).

Di Perpustakaan kesultanan Cirebon mengoleksi 1703 judul naskah dan 1213 diantaranya berupa karya pangeran Wangsakerta dan timnya, mengenai kerajaan-kerajaan di Nusantara. Ada 47 jilid yang merupakan gabungan dari sejarah berbagai daerah, yaitu:

  • Pustaka Rajya Rajya I Bhumi Nusantara, 25 jilid (sarga). Pustaka Rajya Rajya I Bhumi Nusantara ini  dibagi dalam 5 parwa (bab) yang masing-masing mempunyai judul tersendiri:
  1. Pustaka Kathosana Rajya Rajya I Bhumi Nusantara
  2. Pustaka Rajyawarnana Rajya Rajya I Bhumi Nusantara
  3. Pustaka Kertajaya Rajya Rajya I Bhumi Nusantara
  4. Pustaka Rajakawasa Rajya Rajya I Bhumi Nusantara
  5. Pustaka Nanaprakara Rajya Rajya I Bhumi Nusantara
  • Pustaka Pararatwan, 10 jilid.
  • Pustaka Nagara Kretabhumi, 12 jilid.

Naskah Wangsakerta  kini tersimpan di Museum Sribaduga Maharaja, Bandung.

  1. Babad Pajajaran

Babad Pajajaran ditulis di Sumedang pada tahun 1816 M, pada masa  Pangeran Kornel.

  1. Carita Purwaka Caruban Nagari

Naskah ini ditulis sekitar tahun 1720-an oleh Pangeran Arya dari Cirebon.

  1. Carita Waruga Guru

Carita Waruga guru adalah suatu naskah berbahasa Sunda yang ditulis pada tahun 1750-an.

  1. Kitab Waruga jagat

Suatu naskah yang berasal dari Sumedang

  1. Pancakaki Masalah  Karuhun Kabeh,

Berasal dari Ciamis yang ditulis pada abad ke 18 M,  dalam bahasa Jawa dan huruf Arab Pegon.

  1. NASKAH KARYA ORANG LUAR, YANG BANYAK MENCERITAKAN TENTANG SEJARAH SUNDA KLASIK
  1. Kidung Sunda / Kidung Sundayana

Kidung Sunda adalah sebuah tulisan / naskah  dalam bahasa Jawa pertengahan yang berbentuk syair (tembang), yang kemungkinan berasal dari Bali. Dalam kidung ini diceritakan tentang kisah pencarian  seorang permaisuri Hayam Wuruk dari Majapahit, dan tragedi perang bubat yang memilukan.

Kidung Sunda adalah sumber tertulis yang paling terinci dan paling penting dalam mengupas tentang peristiwa Bubat yang memilukan dan memalukan. Sebagai naskah kuno yang terdapat di Bali, Kidung Sunda memberikan yang relative adil dalam mengupas tragedy berdarah di bubat, penghianatan Gajah Mada dan kepahlawanan Sunda yang tanpa pantang menyerah.

Dari kisahnya, dengan gaya bahasanya yang lugas dan lancar, tidak berbelit-belit seperti karya-karya sastra, mengindikasikan adanya factor kebenaran, disamping ditulis oleh orang Bali yang relative independen dalam menganalisa kisah ini.

Kisah dalam Kidung Sunda  memadukan unsur-unsur romantis dan dramatis yang memikat. Dengan penggunaan gaya bahasa yang hidup, para protagonis cerita ini bisa hidup. Dalam kisah ini, Kidung Sunda menceritakan Patih Anepaken, Patih Sunda yang begitu tegas dan tidak takut sedikitpun dalam menghadapi tentara Majapahit, meskipun hanya membawa perlengkapan seadanya, karena hanya mengantar penganten, dan  dia tetap lantang meskipun berada di sarang / daerah Majapahit.

Kemudian cerita yang dikisahkan dalam Kidung Sunda juga bisa dikatakan logis dan masuk akal. Hal ini mengindikasikan bahwa peristiwa ini benar-benar terjadi. Karena penulis dari kisah ini cenderung lebih berpihak pada orang Sunda, maka Kidung Sunda jarang ditampilkan dalam buku-buku sejarah.

  1. Summa Oriental

Summa Oriental  merupakan karya Tome Peres, duta besar asal Portugis di Kerajaan Sunda. Ia banyak bercerita tentang kebesaran kerajaan Sunda di era Sri Baduga Maharaja Jayadewata (Prabu Siliwangi), yang ditulis sekitar tahun 1513 M. Dalam buku ini ia banyak menceritakan tentang keadaan kerajaan Sunda di era Sri Baduga Maharaja Jayadewata.

(Sumber: dari berbagai sumber)

Diposkan oleh sunda siabah by Adeng Lukmantara di 06.30

http://sundasiabah.blogspot.com/2011/08/naskah-peninggalan-dan-naskah-kuno-yang.html?spref=fb

One comment on “NASKAH PENINGGALAN DAN NASKAH KUNO YANG MENCERITAKAN PERADABAN SUNDA KLASIK

  1. Reblogged this on sapereaude and commented:
    Bahan baca-baca

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

Semerbak Mawar yang dengan senang hati memancarkan Cahayanya

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: