Tinggalkan komentar

ISIS Dan Sejarah Wahhabisme di Arab Saudi

 Anda tidak Bisa Memahami ISIS

Jika Anda Tidak Tahu Sejarah Wahhabisme di Arab Saudi

9786027689800Alastair Crooke dari Beirut Libanon, menulis di Huffington Post[1] bahwa kehadiran dramatis Da’ish (ISIS) di pentas Irak telah mengejutkan banyak orang di Barat. Banyak orang telah bingung – dan merasa ngeri – oleh kekerasan dan magnet yang nyata terhadap para pemuda “Sunni-Wahabi”. Tapi lebih dari itu, mereka menemukan ambivalensi Arab Saudi dalam menghadapi perwujudan ISIS, antara yang meresahkan dan yang bisa dijelaskan. Orang layak bertanya: “Bukankah Saudi memahami bahwa ISIS juga dapat mengancam mereka?”

Tampaknya -bahkan sekarang- bahwa elit penguasa Arab Saudi telah terpecah belah. Sebagian merasa salut bahwa ISIS memerangi “api” Syiah Iran dengan “api” Sunni;  bahwa negara Sunni baru mulai terbentuk di jantung apa yang mereka anggap sebagai warisan sejarah Sunni; dan mereka tertarik oleh ideologi ketat Salafi Da’ish itu.

10547648_10204207082407168_4948625370960487162_n (1)Sebagian orang Arab Saudi lainnya yang lebih merasa ketakutan, mengingat sejarah pemberontakan terhadap Abd al-Aziz oleh kaum Ikhwan Wahhabi (catatan: Ikhwan ini tidak ada hubungannya dengan Ikhwannya Ikhwanul Muslimin -Harap dicatat, semua referensi lebih lanjut di akhir adalah dengan Ikhwan Wahhabi, dan bukan Ikhwanul Muslimin Mesir), tapi dengan Wahhabisme yang hampir meledak dan al-Saud di akhir 1920-an. Banyak juga warga Saudi yang sangat terganggu oleh doktrin-doktrin radikal Da’ish (ISIS) – dan mulai mempertanyakan beberapa aspek arah wacana dan Arab Saudi

KEMENDUAAN SAUDI ARABIA

Perselisihan intern Arab Saudi dan ketegangan mengenai  ISIS hanya dapat dipahami dengan memahami dualitas yang melekat (dan yang terus berlangsung) yang terletak pada inti dari riasan doktrinal Kerajaan Saudi dan akar historisnya.

Salah satu mata rantai dominan identitas Saudi berkaitan langsung dengan Muhammad ibn’Abd al-Wahhab (pendiri Wahhabisme), dan penggunaan puritanisme ekslusionisnya yang radikal, yang diletakkan oleh Ibn Saud, (yang terakhir kemudian tidak lebih dari seorang pemimpin kecil –di antara banyak- perdebatan terus-menerus dan suku Badui perampok di latar dan gurun yang sangat miskin dari Najd)

wahabiAlur kedua untuk dualitas yang membingungkan ini, berkaitan tepatnya dengan pergeseran Raja Abd-al Aziz berikutnya terhadap tata kenegaraan pada tahun 1920: penertiban-nya atas kekerasan Ikhwani (dalam rangka untuk memiliki kedudukan diplomatik sebagai negara-bangsa dengan Inggris dan Amerika); pelembagaan tentang dorongan Wahhabi asli – dan selanjutnya merebut kesempatan aliran keran petrodollar yang bergelombang pada 1970-an, untuk menyalurkan kekerasan Ikhwani saat jauh dari rumahnya menuju ekspor ideologi – dengan menyebarkan revolusi budaya, bukan revolusi kekerasan di seluruh dunia Muslim .

Tapi “revolusi budaya” ini bukanlah reformisme yang jinak. Itu adalah revolusi berdasarkan kebencian Jacobin Abd al-Wahhab seperti tentang perbusukan dan bid’ah yang ia anggap sebagai seruannya untuk membersihkan Islam dari semua ajaran sesat dan penyembahan berhala.

MUSLIM PENIPU

Penulis dan jurnalis Amerika, Steven Coll, telah menulis bagaimana Abd al-Wahhab murid yang keras dan suka mencela dari  sarjana abad ke-14:  Ibnu Taimiyah,  membenci ” Seni yang sopan, merokok tembakau, penghisapan ganja, kemegahan dentuman drum bangsawan Mesir dan Ottoman (Turki Ustamiyah) yang melakukan perjalanan di Saudi untuk berdoa di Mekah. ”

Dalam pandangan Abd al-Wahhab, ini tidaklah Islami, mereka bukan Muslim; mereka adalah penipu yang menyamar sebagai Muslim. Juga, memang, dia menemukan perilaku orang Arab Badui lokal jauh lebih baik. Mereka memperparah Abd al-Wahhab dengan penghormatan mereka terhadap orang-orang suci, dengan mendirikan batu nisan mereka, dan “takhayul” mereka (misalnya memuja kuburan atau tempat-tempat yang dianggap sangat dijiwai dengan ruh ilahi). Semua perilaku ini menurut Abdul Wahab adalah Bid’ah yang diharamkan oleh Allah.

Seperti tokoh sebelum dia yaitu Ibn Taimiyah, Abd al-Wahhab percaya bahwa masa Nabi Muhammad tinggal di Madinah adalah masa ideal masyarakat Islam (“masa yang terbaik”), yang semua Muslim harus bercita-cita untuk menirunya  (ini, pada dasarnya, adalah Salafisme).

1525660_193977374128987_857492685_n Taimiyah telah menyatakan perang terhadap Syiah, tasawuf dan filsafat Yunani.  Pembicaraannya juga menentang ziarah makam nabi dan perayaan ulang tahunnya (Maulid Nabi), menyatakan bahwa semua perilaku ini hanya seperti mewakili tiruan dari ibadah penyembahan Kristen Yesus sebagai Tuhan (yaitu penyembahan berhala). Abd al-Wahhab menyamakan semua ajaran sebelumnya ini, yang menyatakan bahwa “keraguan” kepada interpretasi tertentu dari Islam (wahabi) sebagai perhormatan terhadap kaum beriman dapat  “menghalangi kekebalan milik seorang pria dan hidupnya. ”

Salah satu prinsip utama ajaran Abd al-Wahhab yang telah menjadi ide utama adalah takfiri (pengkafiran). Di bawah doktrin Takfiri, Abd al-Wahhab dan para pengikutnya bisa menganggap sesama muslim kafir kepada mereka yang terlibat dalam kegiatan yang dikatakan mengganggu pada kedaulatan Otoritas mutlak (yaitu, Raja). Abd al-Wahhab mencela semua Muslim yang menghormati orang mati, orang-orang suci, atau malaikat. Dia menyatakan bahwa sentimen tersebut dapat mengurangi pengabdian lengkap seseorang terhadap Allah, dan hanya kepada Allah. sehingga Islam Wahhabi melarang setiap doa yang ditujukan kepada orang-orang suci dan orang-orang tercinta yang telah meninggal, ziarah ke makam dan masjid khusus, festival keagamaan merayakan orang-orang suci, yang menghormati ulang tahun Nabi Muslim Muhammad, dan bahkan melarang penggunaan batu nisan saat menguburkan orang mati.

“Mereka yang tidak sesuai dengan pandangan ini harus dibunuh, istri dan anak-anak perempuan mereka dilecehkan, dan harta benda mereka disita”, tulisnya.”

Abd al-Wahhab menuntut kesesuaian di mana sebuah kesesuaian yang harus ditunjukkan dengan cara fisik dan nyata. Dia berpendapat bahwa semua Muslim secara individu harus bersumpah setia kepada pemimpin tunggal Muslim (khalifah, jika ada satu). Mereka yang tidak sesuai dengan pandangan ini harus dibunuh, istri dan anak-anak perempuan mereka boleh dilanggar kehormatannya, dan harta benda mereka boleh disita, tulisnya. Daftar  hokum mati buat orang murtad termasuk untuk kaum sufi dan  Syiah, dan kelompok Muslim lainnya, yang dianggap Abd al-Wahhab bukanlah Muslim sama sekali.

Tidak ada satru hal pun di sini yang dapat membedakan Wahhabisme dengan ISIS. Keretakan hanya akan muncul kemudian: dari pelembagaan berikutnya doktrin Muhammad ibn’Abd al-Wahhab tentang “Satu Penguasa, Satu otoritas, dan Satu Masjid” – tiga pilar yang dibawa masing-masing untuk merujuk kepada raja Saudi, otoritas mutlak resmi Wahhabisme, dan kontrol dari “kata-kata” (yaitu masjid).

Ini adalah celah ini – penolakan ISIS terhadap tiga pilar di mana seluruh otoritas Sunni saat ini terletak – membuat ISIS, yang dalam segala hal lainnya sama sesuai dengan Wahhabisme, tapi juga dapat menjadi ancaman yang mendalam ke Arab Saudi.

Sejarah Singkat Wahabi antara Tahun 1741- 1818

Advokasi atau pembelaan Abd al-Wahhab terhadap pandangan ultra radikal pastilah menyebabkan pengusirannya dari kotanya sendiri – dan pada 1741, setelah beberapa lama pengembaraan, ia menemukan perlindungan di bawah perlindungan Ibn Saud dan sukunya. Apa yang Ibn Saud dirasakan dalam pengajaran agama Abd al-Wahhab adalah sarana untuk membatalkan tradisi dan konvensi Arab. Itu adalah jalan menuju merebut kekuasaan.

“Strategi mereka – seperti yang ISIS miliki hari ini – adalah untuk membawa orang-orang yang mereka taklukkan menjadi tunduk. Mereka bertujuan untuk menanamkan rasa takut.

wahabi bunuh muslim yang mereka kafirkanKlan Ibn Saud, merebut doktrin Abd al-Wahhab, sekarang bisa melakukan apa saja yang selalu mereka lakukan, yang merampok desa-desa tetangga dan merampok  harta mereka. Hanya sekarang mereka melakukannya tidak dalam lingkup tradisi Arab, melainkan di bawah bendera jihad. Ibn Saud dan Abd al-Wahhab juga telah memperkenalkan kembali gagasan kemartiran (mati syahid) atas nama jihad, karena diberikan orang-orang martir masuk langsung ke surga.

Pada awalnya, mereka sedikit menaklukkan masyarakat setempat dan mereka dikuasai. (Penduduk yang ditaklukkan diberi pilihan terbatas, pindah agama ke Wahhabisme atau mati). Pada 1790, Aliansi Wahahbi menguasai sebagian besar Semenanjung Arab dan berulang kali menyerang Madinah, Suriah dan Irak.

Strategi mereka – seperti  yang ISIS lakukan saat ini – adalah dengan membawa orang-orang yang mereka taklukkan menjadi tunduk. Mereka bertujuan untuk menanamkan rasa takut. Pada 1801, Sekutu menyerang Kota Suci Karbala di Irak. Mereka membantai ribuan umat Islam Syiah, termasuk wanita dan anak-anak. Banyak mesjid Syiah hancur, termasuk  makam Imam Hussein, cucu Nabi Muhammad yang dibunuh Yazid bin Muawiyyah.

Seorang pejabat Inggris, Letnan Francis Warden, yang mengamati situasi pada saat itu, menulis: “Mereka menjarah seluruh tempat  itu [Karbala], dan menjarah Makam Hussein … membunuh penduduk Karbala dalam satu hari, dengan kekejaman yang aneh, membantai lima ribu penduduk … ”

Osman Ibnu Bishr Najdi, sejarawan dari negara Saudi pertama, menulis bahwa Ibn Saud melakukan pembantaian di Karbala pada tahun 1801. Dia dengan bangga mencatat pembantaian dengan mengatakan, “kami mengambil harta dan penduduk Karbala dan menyembelihnya dan mengambil orang-orangnya (sebagai budak), maka puji Allah, Tuhan semesta alam, dan kami tidak meminta maaf untuk itu dan berkata: “Dan terhadap orang-orang kafir: perlakuan yang sama.”

Pada tahun 1803, Abdul Aziz kemudian masuk ke Kota Suci Mekkah, yang menyerah di bawah pengaruh teror dan panik (nasib yang sama akan menimpa Medina, juga). Pengikut Abd al-Wahhab telah membongkar monumen bersejarah dan semua makam dan masjid di tengah-tengah mereka. Pada akhirnya, mereka telah menghancurkan arsitektur Islam berabad-abad di dekat Masjidil Haram.

Tapi pada bulan November 1803, seorang pembunuh Syiah membunuh  Raja Abdul Aziz (untuk membalas dendam atas pembantaian di Karbala). Putranya, Saud bin Abdul Aziz, menggantikan dia dan terus melakukan penaklukan Arab. Penguasa Ottoman (Turki Utsmaniyah)  bagaimanapun, tidak bisa lagi hanya duduk diam dan menonton karena kerajaan mereka dilahap sepotong demi sepotong.  Pada tahun 1812, tentara Ottoman, yang terdiri dari Mesir, mendorong Aliansi keluar dari Madinah, Jeddah dan Mekah. Pada tahun 1814, Saud bin Abdul Aziz meninggal karena demam. Namun anak malang itu Abdullah bin Saud, diambil oleh Ottoman ke Istanbul, di mana ia  dieksekusi (pengunjung ke Istanbul melaporkan melihat dia yang telah dipermalukan di jalan-jalan Istanbul selama tiga hari, kemudian digantung dan dipenggal, kepalanya terpenggalnya ditembakkan dari meriam kanon, dan hatinya dipotong dan tubuhnya ditusuk).

Pada tahun 1815, pasukan Wahhabi dihancurkan oleh orang Mesir (yang bertindak atas nama Ottoman) dalam pertempuran yang menentukan. Pada tahun 1818, Ottoman merebut dan menghancurkan ibukota Wahhabi di Dariyah. Negara Saudi pertama tidak ada lagi. Wahhabi yang tersisa mundur ke padang gurun untuk berkumpul kembali, dan di sana mereka tetap, diam untuk sebagian besar abad ke-19.

Pengembalian Sejarah Dengan Isis

Tidak sulit untuk memahami bagaimana berdirinya Negara Islam  ISIS di Irak kontemporer yang mungkin beresonansi di antara orang-orang yang mengingat sejarah ini. Memang, etos Wahhabisme abad ke-18 tidak hanya layu di Najd, tapi meraung kembali ke kehidupan ketika Kekaisaran Ottoman runtuh di antara kekacauan Perang Dunia I.

Al Saud – dalam kebangkitan abad ke-20 ini – dipimpin singkat oleh Raja Abd-al Aziz, dan politik licik yang, menyatukan suku-suku Badui yang gelisah, meluncurkan Saudi “Ikhwan” dalam semangat Abd-al Wahhab dan semangat pertempuran Ibn Saud sebelumnya.

Ikhwan adalah reinkarnasi dari gerakan sengit bersenjata pelopor semi-independen awal yang berkomitmen Wahhabi “moralis” yang hampir telah berhasil merebut Arabia di awal 1800-an. Dalam cara yang sama seperti sebelumnya, Ikhwan kembali berhasil menaklukan Mekkah, Madinah dan Jeddah antara 1914 dan 1926. Abd-al Aziz, bagaimanapun, mulai merasa kepentingannya yang lebih luas terancam oleh revolusioner “Jacobinisme” dipamerkan oleh Ikhwan. Ikhwan memberontak – mengarah ke perang saudara yang berlangsung sampai tahun 1930-an, ketika Raja telah menjatuhkan mereka: dia menembak mereka dengan senapan mesin.

Untuk raja ini, (Abd-al Aziz), verities sederhana dekade sebelumnya yang mengikis. Minyak yang ditemukan di semenanjung. Inggris dan Amerika mendekati Abd-al Aziz, tapi masih  cenderung mendukung Sharif Husain sebagai satu-satunya penguasa yang sah dari Saudi. Saudi diperlukan untuk mengembangkan sikap diplomatik yang lebih canggih.

Jadi Wahhabisme dipaksa berubah dari gerakan jihad revolusioner dan pemurnian teologis Takfiri, kepada gerakan dakwah sosial, politik, teologis, dan religius konservatif (seolah dakwah Islam) dan untuk membenarkan lembaga yang menjunjung tinggi kesetiaan kepada keluarga kerajaan Saudi dan kekuasaan mutlak Raja.

Kekayaan Minyak Menyebarkan Wahhabisme

Dengan munculnya bonanza minyak – sebagai sarjana Perancis, Giles Kepel menulis, tujuan Saudi adalah untuk “menjangkau dan menyebarkan Wahhabisme di seluruh dunia Muslim . Untuk “mewahhabikan ” Islam, sehingga mengurangi” banyak suara pendapat dalam agama “ke dalam” kredo tunggal “. Gerakan yang akan melampaui pembagian kebangsaan. Miliaran dolar terus menerus diinvestasikan dalam manifestasi dari soft power ini.

Campuran memabukkan miliaran dolar dan proyeksi soft power – dan ambisi Saudi untuk mengelola kelompok Sunni Islam dengan maksud untuk memajukan kepentingan Amerika. Karena bersamaan tertanamnya Wahhabisme bidang pendidikan, sosial dan budaya di seluruh negeri Islam – maka dapat dibawa menjadi ketergantungan kebijakan Arab Saudi kepada Barat,  ketergantungan yang telah bertahan sejak pertemuan Abd-al Aziz dengan Roosevelt di atas kapal perang AS (saat presiden AS dkembali ari Konferensi Yalta) hingga saat ini.

Barat memandang Kerajaan dan pandangan mereka  dengan mengambil kekayaan; dengan modernisasi yang jelas; dengan pengakuan sebagai pemimpin dari dunia Islam. Mereka memilih untuk menganggap bahwa Kerajaan tunduk kepada perintah kehidupan modern – dan bahwa pengelolaan Sunni Islam juga Kerajaan, akan mengikatnya untuk kehidupan modern.

“Di satu sisi, ISIS adalah sangat Wahhabi. Di sisi lain, ISIS sangat ultra radikal dengan cara yang berbeda. Hal ini dapat dilihat pada dasarnya sebagai gerakan korektif untuk Wahhabisme kontemporer.”

Namun pendekatan Saudi Ikhwan ke Islam tidak mati di tahun 1930-an. Ini mundur, tetapi tetap mempertahankan kekuasaannya atas bagian dari sistem – maka dualitas yang kita amati saat ini dalam sikap Saudi terhadap ISIS. Di satu sisi, ISIS adalah sangat Wahhabi. Di sisi lain, ultra radikal dengan cara yang berbeda. Hal ini dapat dilihat pada dasarnya sebagai gerakan korektif untuk Wahhabisme kontemporer.

ISIS adalah Gerakan “pasca-Madinah”: terlihat pada tindakan pertama dua khalifah, bukan kepada contoh Nabi Muhammad sendiri, sebagai sumber emulasi, dan tegas menyangkal klaim kewenangan Saudi  untuk memerintah.

Sebagai monarki Saudi berkembang di era minyak menjadi lembaga yang lebih meningkat, daya tarik pesan Ikhwan mendapatkan pembumian (meskipun ada kampanye modernisasi Raja Faisal). “Pendekatan Ikhwan” menikmati – dan masih menikmati – dukungan dari banyak orang terkemuka dan para wanita dan syekh. Dalam arti, Osama bin Laden justru merupakan wakil yang berkembenag di akhir dari pendekatan Ikhwani ini.

Hari ini, ISIS yang melemahkan legitimasi  Raja Saudi Arabia tidak dilihat menjadi bermasalah, melainkan kembali ke asal-usul sebenarnya dari proyek Saudi-Wahhab.

Dalam manajemen kolaboratif wilayah oleh Saudi dan Barat dalam mengejar banyak proyek Barat (melawan sosialisme, Ba’athisme, Nasserisme, Soviet dan pengaruh Iran), para politisi Barat telah menyoroti pilihannya membaca Arab Saudi (kekayaan, modernisasi dan pengaruh), tetapi mereka memilih untuk mengabaikan dorongan Wahhabi.

Akhir kata, gerakan Islam yang lebih radikal yang dirasakan oleh badan intelijen Barat sebagai lebih efektif dalam menjatuhkan Uni Soviet di Afghanistan – dan dalam memerangi pemimpin dan negara-negara Timur Tengah yang tak disukasi intelejen Barat.

Mengapa kita perlu kemudian heran adalah bahwa Pangeran Bandar Saudi  menjalankan mandat Barat untuk mengelola pemberontakan di Suriah terhadap Presiden Assad harus memunculkan  kekerasan jenis neo-Ikhwan,  gerakan pelopor penyebaran ketakutan: ISIS? Dan mengapa kita harus terkejut – mengetahui sedikit tentang Wahhabisme – yang “memoderasi” pemberontakan di Suriah akan menjadi aneh daripada mitos unicorn? Mengapa kita harus membayangkan bahwa Wahhabisme radikal akan membuat moderat? Atau mengapa kita bisa membayangkan bahwa doktrin “Satu pemimpin, Satu otoritas, Satu masjid: tunduk, atau dibunuh” akhirnya pernah bisa menyebabkan moderasi atau toleransi?

Atau, mungkin, kita tidak pernah membayangkan.

 

ISIS memang merupakan bom waktu yang dimasukkan ke dalam jantung Timur Tengah. Tapi kekuatan destruktif nya yang tidak seperti yang umum pahami. Hal ini bukan  dengan ” Beheaders bulan Maret “; tidak dengan pembunuhan; penyitaan kota dan desa; kekasarannya dari “keadilan” – meskipun mereka mengerikan – yaitu kebohongan yang benar-benar berdaya ledak. Namun Hal ini lebih kuat daripada tarik eksponensial pada pemuda Muslim, gudang yang besar senjata dan ratusan juta dolar

“Kita harus memahami bahwa Barat kini tidak bisa berbuat apa-apa kecuali duduk dan menonton.”

Potensi yang sebenarnya untuk kehancuran terletak di tempat lain – di dalam ledakan Arab Saudi sebagai peletak dasar Timur Tengah modern. Kita harus memahami bahwa Barat kini benar-benar hampir tidak bisa berbuat apa-apa kecuali duduk dan menonton.

Petunjuk yang benar-benar potensi meledak, seperti sarjana Saudi Fouad Ibrahim telah tunjukkan (tapi yang telah berlalu, hampir seluruhnya diabaikan, atau maknanya sudah diketahui), adalah disengaja dan diniatan ISIS digunakan dalam doktrinnya – dari bahasa Abd-al Wahhab, pendiri Wahhabisme abad ke-18, bersama-sama dengan Ibn Saud, dan proyek Saudi:

Abu Omar al-Baghdadi, “pangeran terpercaya” yang pertama di Negara Islam Irak (ISIS), yang pada tahun 2006 telah merumuskan, misalnya, prinsip-prinsip negara calon nya … Di antara tujuannya adalah menyebarkan monoteisme (tauhid) “yang merupakan tujuan [yang untuknya manusia diciptakan] dan [yang tujuan mereka harus dipanggil kepada] Islam …” Bahasa ini ulangan tepat formulasi Abd-al Wahhab. Dan, tidak mengherankan, tulisan-tulisan yang terakhir dan Wahhabi komentar tentang karya-karyanya tersebar luas di daerah-daerah di bawah kendali ISIS ‘dan dibuat menjadi subjek sesi belajar. Al-Baghdadi selanjutnya adalah tercatat menyetujuinya, “generasi muda [telah] dilatih berdasarkan doktrin yang terlupakan dari kesetiaan dan pengingkaran.”

Dan apa tradisi “dilupakan” ini “kesetiaan/lyalitas/dan pengingkaran (al-Wala wa al-Bara) ?” Ini adalah doktrin Abd al-Wahhab bahwa kepercayaan satu-satunya (baginya sebuah tuhan Allah antropomorfik) – yang sendirian layak disembah – dalam dirinya sendiri tidak cukup untuk membuat pria atau wanita Muslim?

Sesorang bisa menjadi tidak benar benar beriman, kecuali menambahkan, ia harus aktif menolak (dan menghancurkan) subjek ibadah lainnya. Daftar mata pelajaran potensial ini seperti subjek pemujaan idola, yang dikutuk al-Wahhab sebagai penyembahan berhala, begitu luas bahwa hampir semua umat Islam berisiko jatuh di bawah definisi tentang “orang-orang kafir.” Oleh karena itu mereka menghadapi pilihan: Entah mereka mengkonversi visinya kepada ajaran Islam al-Wahhab – atau dibunuh, dan istri-istri mereka, anak-anak mereka dan harta fisik diambil sebagai rampasan jihad. Bahkan mereka yang mengekspresikan keraguan tentang doktrin ini, al-Wahhab mengatakan, seharusnya dieksekusi.

“Melalui penerapan disengajanya bahasa Wahhabi ini, ISIS sengaja menyalakan sekering untuk meledakan daerah yang lebih besar – salah satu yang memiliki kemungkinan yang sangat nyata yang dinyalakan, dan jika harus berhasil, akan mengubah Timur Tengah secara tegas.”

 

Intinya,  saya percaya Fuad Ibrahim membuat, tidak hanya untuk menekankan kembali reduksionisme ekstrim visi al-Wahhab, namun mengisyaratkan sesuatu yang sama sekali berbeda: Itu melalui adopsi disengaja atas bahasa Wahhabi ini, ISIS sengaja menyalakan sekering untuk meledakan daerah yang lebih besar – salah satu yang memiliki kemungkinan yang sangat nyata yang dinyalakan, dan jika harus berhasil, akan mengubah Timur Tengah tegas.

Karena ini  justru adalah formulasi dakwah  idealis, puritan, oleh al-Wahhab yang merupakan “bapak” bagi seluruh “proyek” Saudi (satu yang ditekan keras oleh Kekhalifahan Ottoman pada tahun 1818, tapi secara spektakuler dibangkitkan pada tahun 1920, menjadi kerajaan Saudi yang kita kenal sekarang). Tapi karena kebangkitan di tahun 1920, proyek Saudi selalu dilakukan di dalamnya, “gen” penghancuran diri sendiri.
Ekor Saudi Telah Mengibaskan Inggris Dan As Di Timur Tengah

Paradoksnya,  adalah pejabat Inggris maverick, yang membantu menanamkan gen itu ke dalam negara baru. Pejabat Inggris yang merapat ke Aziz, salah satunya adalah Harry St. John Philby (ayah dari petugas M-I6 yang memata-matai untuk agen KGB Soviet, Kim Philby). Ia menjadi penasihat dekat Raja Abd al-Aziz, setelah mengundurkan diri sebagai pejabat Inggris, dan sampai kematiannya, menjadi anggota kunci dari pengadilan Penguasa. Dia, seperti Lawrence of Arabia, adalah Arabist. Dia juga seorang mualaf untuk Wahhabi Islam dan dikenal sebagai Sheikh Abdullah.

St John Philby adalah seorang King Maker: ia bertekad untuk membuat temannya, Abd al-Aziz, menjadi penguasa Saudi. Walau memang, jelas bahwa dalam memajukan ambisi ini ia tidak bertindak atas instruksi resmi. Ketika, misalnya, ia mendorong Raja Aziz untuk memperluas di Najd utara, ia diperintahkan untuk berhenti. Tapi (sebagai penulis Amerika, Stephen Schwartz mencatat), Aziz sangat menyadari bahwa Inggris telah berjanji berulang kali bahwa kekalahan Ottoman akan menghasilkan negara Arab, dan ini tidak diragukan lagi, mendorong Philby dan Aziz untuk bercita-cita untuk menjadi penguasa baru yang kemudian.

Tidak jelas apa yang terjadi antara Philby dan Penguasa (tampaknya, rinciannya, entah bagaimana telah dirahasiakan), tapi  akan muncul bahwa visi Philby itu tidak terbatas pada pembangunan negara dengan cara konvensional, melainkan adalah salah satu transformasi yang lebih luas terhadap umat Islam (atau komunitas kaum mukminin/orang beriman) dengan instrumen Wahhabisme yang akan menjadikan al-Saud sebagai pemimpin bangsa Arab. Dan agar hal ini terjadi, Aziz dibutuhkan untuk memenangkan persetujuan Inggris (dan kemudian banyak dukungan Amerika). “Ini adalah langkah pertama yang Abd al-Aziz dibuat sendiri, dengan saran dari Philby,” catat Schwartz.

British Godfather Of Saudi Arabia

Dalam artian, Philby dapat dikatakan menjadi “godfather” untuk pakta penting ini, di mana kepemimpinan Saudi akan menggunakan kekuatan untuk “mengelola” umat Islam Sunni atas nama kepentingan dan tujuan Barat (berkenaan dengan sosialisme, Ba’athisme, Nasserisme, pengaruh Soviet, Iran, dll) – dan sebagai imbalannya, Barat akan menyetujui Arab Saudi diberikan soft-power untuk mewahabikan umat Islam (dengan kehancuran tradisi intelektual Islam yang bersamaan dan rusakanya keragaman dan menabur atas perpecahan dalam dunia Islam).

“Dalam hal politik dan keuangan, strategi Saud-Philby telah sukses secara mengejutkan. Tapi itu selalu berakar pada kebodohan intelektual Inggris dan Amerika. Penolakan untuk melihat ‘gen’ berbahaya dalam proyek Wahhabi, potensi terpendam untuk bermutasi setiap saat, kembali ke aslinya menjadi berdarah, ketegangan puritan yang gagaimanapun, ini baru saja telah terjadi: ISIS itu “.

 

Akibatnya – sejak saat itu sampai sekarang – kebijakan Inggris dan Amerika telah terikat dengan tujuan Saudi (seketat kepada orang-orang mereka sendiri), dan telah sangat bergantung pada Arab Saudi untuk arah dalam mengejar wacananya di Timur Tengah.

Untuk memenangkan dukungan Barat (dan melanjutkan terus dukungan Barat), bagaimanapun juga, diperlukan perubahan modus: “proyek” harus berubah dari gerakan Islam bersenjata, da’wah gerakan garda depan Islam menjadi sesuatu yang menyerupai tatanan negara. Hal ini tidak pernah akan mudah karena kontradiksi yang melekat terlibat (moralitas puritan terhadap politik riil dan uang) – dan karena waktu telah berkembang, masalah mengakomodasi “modernitas” yang dibutuhkan kenegaraan, telah menyebabkan “gen” menjadi lebih aktif, bukannya menjadi lebih lembam.

Bahkan Abd al-Aziz sendiri menghadapi reaksi alergi: dalam bentuk pemberontakan serius dari milisi Wahhabi sendiri, Saudi Ikhwan. Ketika perluasan kontrol oleh Ikhwan mencapai perbatasan wilayah yang dikuasai oleh Inggris, Abd al-Aziz berusaha menahan milisinya (Philby yang mendesak dia untuk mencari perlindungan Inggris), tetapi Ikwhan, sudah kritis, mereka menggunakan teknologi modern (telepon, telegraf dan senapan mesin), “yang marah dengan meninggalkan jihad karena alasan politik real duniawi… mereka menolak untuk meletakkan senjata mereka, dan malah memberontak terhadap raja mereka … Setelah serangkaian bentrokan berdarah, mereka hancur pada tahun 1929. Anggota Ikhwan yang tetap setia, kemudian diserap ke dalam Garda Nasional Saudi. ”

Anak Raja Aziz dan ahli warisnya, al-Saud, menghadapi berbagai bentuk reaksi (kurang berdarah, tetapi lebih efektif). Anak Aziz digulingkan dari tahta oleh lembaga agama – yang mendukung saudaranya Faisal – karena perilaku mewah dan boros nya. kemewahannya, gayanya yang sombong, telah menyinggung kemapanan agama yang diharapkan menjadi “Imam Muslim,” untuk mengejar kesalehan, gaya hidup dakwah.

Raja Faisal, pengganti Saud, pada gilirannya, ditembak oleh keponakannya pada tahun 1975, yang telah muncul di pengadilan untuk pura-pura membuat sumpah kesetiaan, tetapi sebaliknya, ia malah mengeluarkan pistol dan menembak raja di kepalanya. Keponakan telah terganggu oleh perambahan keyakinan Barat dan inovasi (bid’ah) ke dalam masyarakat Wahhabi, sehingga merugikan cita-cita asli dari proyek Wahhabi.

Perebutan Mesjid al Haram pada 1979

 

Jauh lebih serius, bagaimanapun, adalah menghidupkan kembali Ikhwan dari Juhaiman al-Otaybi, yang memuncak dalam perebutan Masjidil Haram oleh sekitar 400-500 orang bersenjata pada tahun 1979. Juhaiman berasal dari suku Otaybi berpengaruh dari Najd, yang memiliki memimpin dan menjadi elemen utama dalam Ikhwan asli tahun 1920-an.

Juhaiman dan pengikutnya, banyak dari mereka berasal dari pesantren di Madinah, mendapat dukungan diam-diam, di antaranya dari  para ulama lainnya, Sheikh Abdel-Aziz Bin Baz, mantan Mufti Arab Saudi. Juhaiman menyatakan bahwa Syekh Bin Baz tidak pernah keberatan terhadap pengajaran Ikhwannya (yang juga kritis terhadap kelemahan ulama terhadap “orang tak beriman”), tapi bin Baz telah menyalahkan dia untuk sebagian besar penekanan pada dinasti al-Saud yang berkuasa saat itu, yang telah kehilangan legitimasinya karena korup, hidup mewah dan telah menghancurkan budaya Saudi dengan kebijakan westernisasi agresif. ”

Secara signifikan, pengikut Juhaiman memberitakan pesan Ikhwani mereka di sejumlah masjid di Arab Saudi yang  awalnya tanpa ditangkap, tetapi ketika Juhaiman dan sejumlah Ikhwan akhirnya ditahan untuk diinterogasi pada tahun 1978. Anggota  dewan ulema (termasuk bin Baz) memeriksanya secara lintas untuk bid’ah, tapi kemudian memerintahkan pembebasan mereka karena mereka melihat mereka sebagai tidak lebih dari tradisionalis yang menekankan kembali kepada  gerakan Ikhwan– seperti kakek Juhaiman – dan karenanya itu bukan ancaman.

Bahkan ketika perebutan masjid dikalahkan dan diatasi, tingkat tertentu kesabaran para ulama untuk pemberontak tetap ada. Ketika pemerintah meminta fatwa yang memungkinkan angkatan bersenjata untuk digunakan dalam masjid, bahasa bin Baz dan ulama senior lainnya yang ingin tahu terkendali. Para ulama tidak menyatakan Juhaiman dan pengikutnya sebagai non-Muslim, meskipun pelanggaran mereka terhadap kesucian Masjid al Haram, tetapi mereka hanya disebut al-jamaah al-musallahah (kelompok bersenjata).

Kelompok yang dipimpin Juhaiman jauh dari terpinggirkan dari sumber penting kekuasaan dan kekayaan. Dalam arti, mereka itu berenang dalam keramahan, perairan menerima. Kakek Juhaiman telah menjadi salah satu pemimpin Ikhwan asli, dan setelah pemberontakan melawan Abdel Aziz, banyak kawan kakeknya di tentara diserap ke Garda Nasional – memang Juhaiman sendiri telah melayani dalam Pasukan keamanan – sehingga Juhaiman mampu untuk mendapatkan senjata dan keahlian militer dari simpatisannya  di Garda Nasional, dan senjata yang diperlukan dan makanan untuk mempertahankan pengepungan yang pra-posisi, dan tersembunyi, dalam Masjidil Haram. Juhaiman juga dapat memanggil orang-orang kaya untuk mendanai perusahaan.

ISIS vs Saudi yang kebarat-baratan

Titik berharga dalam sejarah ini adalah untuk menggarisbawahi betapa kepemimpinan Saudi yang tak mudah, harus berada dalam kemunculan ISIS di Irak dan Suriah. Manifestasi Ikhwani sebelumnya, ditekan – tetapi semua ini terjadi di dalam kerajaan.

ISIS bagaimanapun, adalah protes penolakan neo-Ikhwani yang terjadi di luar kerajaan – dan lebih dari itu, mengikuti ketidakpuasan Juhaiman dalam kritik tajam atas keluarga penguasa al-Saud.

Perpecahan yang mendalam ini adalah yang kita lihat sekarang di Arab Saudi, antara arus modernisasi yang Raja Abdullah merupakan bagiannya, dan orientasi “Juhaiman” yang mengikuti bin Laden, dan pendukung ISIS Saudi dan pembentukan agama Saudi yang merupakan bagiannya. Ini juga merupakan perpecahan yang ada dalam keluarga kerajaan Saudi sendiri.

Menurut koran milik Saudi Al-Hayat, di Juli 2014 “jajak pendapat Saudi yang dirilis pada situs jejaring sosial, mengklaim bahwa 92 persen dari kelompok sasaran percaya bahwa ‘ISIS sesuai dengan nilai-nilai Islam dan hukum Islam . ‘”komentator terkemuka Saudi, Jamal Khashoggi, baru-baru ini memperingatkan ‘ pendukung ISIS Saudi yang” menonton dari bayang-bayang. ”

Ada pemuda yang marah dengan mentalitas miring dan pemahaman hidup dan syariah, dan mereka membatalkan warisan dari abad-abad sebeleumnya dan keuntungan yang seharusnya dari modernisasi yang belum selesai. Mereka berubah menjadi pemberontak, amir dan khalifah menyerang daerah yang luas lahan kami. Mereka membajak pikiran anak-anak kita dan membatalkan perbatasan. Mereka menolak semua aturan dan peraturan perundang-undangan, melemparkan [a] cara … untuk visi mereka tentang politik, pemerintahan, kehidupan, masyarakat dan ekonomi. [Untuk] warga yang menyatakan diri “Amirul Mukminin,” atau khalifah, Anda tidak punya pilihan lain … Mereka tidak peduli jika Anda berdiri di antara orang-orang Anda dan jika Anda seorang yang terpelajar, atau dosen, atau pemimpin suku, atau pemimpin agama, atau politisi yang aktif atau bahkan hakim … Anda harus mematuhi Amirul Mukminin dan berjanji sumpah setia kepadanya. Ketika kebijakan mereka dipertanyakan, Abu Obedia al-Jazrawi berteriak dan berkata: “. Diam ! referensi kami adalah buku dan Sunnah dan hanya itu.”

“Apa yang salah kita lakukan?” Khashoggi bertanya. Dengan 3.000-4.000 pejuang Arab di Negara Islam saat ini, ia menyarankan kebutuhan untuk “melihat ke dalam untuk menjelaskan kebangkitan ISIS ‘”. Mungkin sudah waktunya, katanya, mengakui “kesalahan politik kita,” untuk “memperbaiki kesalahan para pendahulu kita.”

Modernisasi Raja Yang Paling Rentan

Raja Saudi saat ini, Abdullah, secara paradoks semua lebih rentan justru karena ia telah menjadi yang memodernisasi. Raja telah menahan pengaruh lembaga keagamaan dan polisi agama – dan secara penting telah mengizinkan empat sekolah yurisprudensi (fiqh)  Sunni yang akan digunakan, oleh orang-orang yang mengikuti mereka (al-Wahhab, sebaliknya, menolak semua sekolah yurisprudensi (fiqh) lain selain dirinya sendiri).

“Pertanyaan politik yang penting adalah apakah fakta sederhana keberhasilan ISIS, dan manifestasi penuh (yang berkembang) dari semua kesalehan asli dan kepemimpinan impuls pola dasar, akan merangsang dan mengaktifkan  ‘gen’  ingkar- di dalam kerajaan Saudi. Jika tidak, dan Arab Saudi ditelan oleh semangat ISIS, Teluk tidak akan pernah sama lagi. Arab Saudi akan dihancurkan  dan Timur Tengah akan tak dapat dikenali lagi”

Hal ini bahkan mungkin juga bagi warga Syiah di Arab Saudi timur untuk memohon Fiqh Ja’afri dan beralih ke ulama Syiah Ja’afari untuk menguasai. ( di dalam kontras yang jelas, al-Wahhab memiliki permusuhan tertentu terhadap Syiah dan menahan mereka untuk menjadi berontak, Seperti yang baru-baru terjadi pada 1990-an, ulama seperti bin Baz, Mantan Mufti – dan Abdullah Jibrin menegaskan pandangan adat Wahabi bahwa Syiah adalah kafir).

Beberapa ulama Saudi kontemporer akan menganggap reformasi seperti hampir merupakan provokasi terhadap doktrin Wahhabi, atau setidaknya, contoh lain dari westernisasi. ISIS, misalnya, menganggap setiap orang yang mencari yurisdiksi (fiqh) lain daripada yang ditawarkan oleh Negara Islam itu sendiri adalah bersalah tidak beriman- karena semua itu yurisdiksi (fiqh) “lain” itu mewujudkan inovasi (bid’ah) atau “pinjaman” dari budaya lain dalam pandangannya.

“Pertanyaan politik yang penting adalah apakah fakta sederhana keberhasilan ISIS, dan manifestasi penuh (yang berkembang) dari semua kesalehan asli dan kepemimpinan impuls pola dasar, akan merangsang dan mengaktifkan  ‘gen’  ingkar- di dalam kerajaan Saudi. Jika tidak, dan Arab Saudi ditelan oleh semangat ISIS, Teluk tidak akan pernah sama lagi. Arab Saudi akan dihancurkan  dan Timur Tengah akan tak dapat dikenali lagi”

“Mereka memegang cermin untuk masyarakat Saudi yang tampaknya mencerminkan kembali kepada mereka gambar ‘kemurnian’ yang hilang”

Singkatnya, ini adalah sifat dari bom waktu yang dilempar ke Timur Tengah. ISIS menyindir  Abd al-Wahhab dan Juhaiman (yang tulisan-tulisan pembangkangnya yang beredar dalam ISIS) menyajikan provokasi yang kuat: mereka memegang sebuah cermin untuk masyarakat Saudi yang tampaknya mencerminkan kembali kepada mereka gambar dari “kemurnian” yang hilang dan keyakinan awal dan kepastian yang berubah tempat dengan menunjukkan kekayaan dan kepuasan.

Ini adalah”bom”  ISIS dilemparkan ke dalam masyarakat Saudi. Raja Abdullah – dan reformasinya – yang populer, dan mungkin dia bisa mengandung wabah baru ketidakpuasan Ikwhani. Tapi akankah ada opsi yang tetap mungkin setelah kematiannya?

Dan di sini adalah kesulitan dengan berkembang kebijakan AS, yang tampaknya menjadi salah satu dari “yang terkemuka dari belakang” lagi – dan untuk mencari negara-negara dan masyarakat Sunni untuk bersatu dalam memerangi ISIS (seperti di Irak dengan Dewan Kebangkitan).

Ini adalah strategi yang tampaknya sangat tidak masuk akal. Siapa yang ingin memasukkan diri ke dalam keretakan internal-Arab yang  sensitif ini? Dan akankah serangan bersama Sunni pada ISIS akan membuat situasi Raja Abdullah lebih baik, atau mungkin itu merangsang kemarahan dan ketidakpuasan domestik Saudi lebih jauh? Jadi siapa tepatnya yang ISIS ancam? Ini tidak bisa lebih jelas. Tidak secara langsung mengancam Barat (meskipun Barat harus tetap waspada, dan tidak menginjak kalajengking tertentu).

[1] Fmr. MI-6 agent; Author, ‘Resistance: The Essence of Islamic Revolution’

http://www.huffingtonpost.com/alastair-crooke/isis-wahhabism-saudi-arabia_b_5717157.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

Semerbak Mawar yang dengan senang hati memancarkan Cahayanya

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: