Tinggalkan komentar

Siapa di Balik Perubahan Kota Suci Mekkah

Siapa di Balik Perubahan Kota Suci MekkahTRIBUNJOGA.COM – Ribuan jamaah saling berdesakan naik turun bukit sambil melempar batu ke dinding simbol melawan terhadap setan. Simbol Jamaah Haji melakukan langkah sama seperti apa yang dilakukan Ibrahim kepada setan.

Jelang ibadah haji selesai, jamaah mengemasi barang-barangnya setelah ibadah lempar jumroh, ribuan orang jumlahnya, di jembatan Jamarat, bertemulah gelombang yang sudah menyelesaikan ibadah dengan yang akan melaksanakan ibadah.

Mereka bertemu hingga terjadilah tragedi, beberapa jamaah tersandung bawaan dan terinjak-injak oleh himpitan orang-orang di belakang mereka. Kerumunan ribuan orang panik, hingga 90 menit kemudian, setidaknya 345 orang terbaring mati atau sekarat dan lebih dari 1.000 lainnya luka-luka.

Pada tragedi 12 Januari 2006, 76 peziarah tewas ketika asrama mereka runtuh, kejadian itu dua tahun setelah kasus 250 meninggal dengan kejadian yang hampir sama.
Tak mudah menemui peristiwa itu bagi Kerajaan Saudi yang telah menguasai Mekah sejak 1924.

istPengamanan Jamaah Haji adalah bagian dari janji Kerajaan Saudi dengan Umat Islam di seluruh dunia, khususnya ketika mereka menjalankan ibadah di Madinah hingga Mekah.

Arab Saudi adalah rumah spiritual bagi dunia 1,6 miliar Muslim dan setiap tahun sebanyak 3 juta orang tiba untuk melakukan haji.

14 abad berlalu sejak Nabi Muhammad wafat pada tahun 632, haji telah menjadi salah satu tempat ziarah tahunan terbesar di dunia hingga dipermudah pada 1950-an, ketika perjalanan udara lewat udara mulai memudahkan orang untuk menjangkau Mekah.

Pekerjaan bagi Raja Arab Saudi, Abdullah, bagaimana menjaga Dua Masjid Suci, hingga pelayanan jamaah agar tak terulang tragedi 2006 yang tak bisa ditoleransi. Setelah tragedi itu, penasihat raja menganjurkan mencari perubahan radikal dari sistem bus umum, jalan dan kereta api dengan desain lingkungan baru.

Hingga akhirnya Raja melakukan pencarian data ke seluruh dunia untuk mencari siapa yang bisa melakukan perubahan itu, mereka menemukan sesuatu di Toronto. Faks pertama datang dengan tawaran kontrak dalam 30 tahun dengan dana $227-miliar untuk master plan pada awal November 2008.

Sayangnya, Hugh O’Donnell dari Toronto sebuah perusahaan konstruksi MMM Grup mengabaikannya. Dia mengabaikan email yang didapatkan lantaran tidak mengenali pengirim. Tetapi pada 25 November 2008, sebuah paket tiba di kantor O’Donnell di Ottawa dari Hossny Al Rahman.

Dia adalah Seorang pegawai pemerintah Arab Saudi dan teman yang telah bertemu O’Donnell pada tahun 1996 di sebuah konferensi di Ottawa. Gayung bersambut, Pemerintah Saudi ingin mengundang perusahaan konsultan internasional yang sangat berpengalaman untuk mempersiapkan rencana komprehensif untuk Mekkah, Madinah dan Al Mashaer.

Saudi ingin peta jalan untuk mengarahkan pembangunan besar-besaran yang terjadi saat ini, Rahman percaya bahwa O’Donnell, mantan wakil menteri asisten Energi, Pertambangan dan Sumber Daya, bisa menggunakan pengalamannya dengan sistem informasi geografis, atau GIS, dalam proyek Saudi.’

Diberitakan worldobserveronline, saat ini, Kerajaan menghabiskan $ 500.000.000.000 untuk membangun enam kota baru pada tahun 2020, rumah untuk lima juta penduduk yang sudah menghasilkan satu juta pekerjaan.

ist

Di tengah transformasi tersebut, ada beberapa permasalahan terjadi, Rumah istri nabi. Khadijah di Mekah telah diratakan, diganti dengan kamar mandi umum. Dar al Arqam, di mana Muhammad berbicara kepada pengikutnya selama 14 tahun, telah diratakan dan diganti dengan Hilton.

Termasuk sebuah benteng, dibangun pada tahun 1781, telah dibuldoser pada tahun 2002 dan diganti dengan sebuah hotel kaca dan beton di mana kamar suite selama haji biayanya $ 7.000 per malam.

ist

Teluk Institute di Washington memperkirakan 95 persen bangunan 1.000 tahun Mekah telah hancur selama 20 tahun terakhir. “Apa yang dilakukan di Mekah adalah seperti menghancurkan Colosseum di Roma untuk membangun sebuah hotel,” kata Sadiq Malki, seorang profesor ilmu politik di Universitas King Abdulaziz di Jeddah.

“Aku tidak bisa pergi ke Mekah dan menunjukkan anak-anak saya makam istri nabi atau Dar Al Arqam. Mereka sudah diaspal lebih untuk pengembangan komersial. Apa yang terjadi adalah sejelas melihat matahari di langit,”katanya. (tribunjogja.com)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

Semerbak Mawar yang dengan senang hati memancarkan Cahayanya

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: