1 Komentar

KRITIK PEMIKIRAN ISLAM ATAS MARX TENTANG MATERIALISME SEJARAH (HISTORICAL MATERIALISM)

ABSTRAK
KRITIK PEMIKIRAN ISLAM ATAS MARX TENTANG MATERIALISME
SEJARAH (HISTORICAL MATERIALISM)
(Aspek filsafat dan perkembangan ekonomi pemikiran Marx)
Oleh:
Munandar Sulaeman
Staf Pengajar Program Pascasarjana FISIP; Staf Lab. Sosiologi Penyuluhan Fapet
Universitas Padjadjaran Bandung; Email : mdr_Sul @yahoo.com

Abstract
Understanding of Marx’s theory still felt limited both the substance and assess its relevance to current conditions, let alone discuss or criticize. Literature study is expected to clarify the concept or theory of historical materialism, both in terms of philosophy and sociology and economics, as well as the possibility of criticism. Marx ‘s thesis that human history is a history of mastery of the material; thinking is the result of modification and transformation of the philosophy of Hegel and Feuerbach thought. Marx criticized Hegel’s philosophical thinking (about self-creation) and criticize the philosophy of Feuerbach pemikirian of mechanistic materialism. Critics of Marx’s historical materialism is synonymous with criticism of materialism , namely the productive forces in society also merupan result of human reason, as thinking people ( social reality ) is the result of force production . Another criticism that the production system ( old ) may also develop other cultural patterns . Groups who live under the same economic and cultural conditions, it can adopts a different thought. The dialectic of history is not a claim on the correct explanation, because the thesis, antithesis and synthesis in the social history of the law . Not always a new stage of history will be higher than the previous stage, often there is a period of disintegration . View of thesis, antithesis and synthesis in the history there is less tendency to examine the differences and will reduce the incidence or occurrence sejarah.Pandangan historical materialism ( dialectic ) is often used or justification to commit acts of violence, but can only change history ( material productive forces ) in the community can do peacefully. Infrastructure and superstructure sometimes there is conflict itself ,and can also be a determinant of cultural history.

Key words : Materials History , Criticism , Dialectics


Pendahuluan

Karl Marx (1818-18183) adalah pemikir teori sosial (sosiologi) yang banyak mempengaruhi pemikir ilmu sosial lainnya dan sekaligus hasil pemikirannya menjadi polemik dikalanganilmuwan sosial. Salah satu tema pemikirannya yang menghubungkan filsafat denganperkembangan sejarah ekonomi, membuahkan pemikiran progresif dan dinamis untuk suatugerakan (action) yaitu materialisme sejarah.

Pengertian materialisme sejarah dijelaskan oleh Engels (dalam “introduction to socialism: utopian and scientific, 1892)1

Historical materialism designote(s) that view of course of history which seeks the ultimate cause and the great moving power of all infortant historic even in the economicdevelopment of society in the change in the mode of production and change, in theconsequent dibvision of society into distinc classes, and the struggle of these classes againt one another. (Materialisme sejarah memberi isyarat bahwa pandangan tentangrangkaian daripada sejarah sebagai rangjkaian sebab utama dan sebagai kekuatanpenggerak yang besar dari seluruh peristiwa-peristiwa sejarah penting di dalamperkembangan ekonomi masyarakat, menurut perubahan pada cara-cara produksi dan pertukaran, yang mempunyai konsekuensi pembagian masyarakat menjadi kelas-kelas yang jelas, dan perjuangan dari kelas-kelas tersebut berlawanan satu dengan yang lainnya).

Pengertian tersebut tersebar dalam karya Marx dan Engels dalam “The German ideology”(1846). Kajian Marx ini tidak lepas dari pengalaman intelektualnya dalam mengkritisi pemikiranfilsafat Hegel (tentang self creation) dan mengkritisi pemikirian filsafat Feurbach tentangmaterialisme mekanistik. Dengan demikian pemikiran tentang materialisme sejarah tidak dapatdilepaskan dari upaya mengkritisi filsafat materialisme dalam konteks sejarah perkembanganekonomi, sehingga perlu mempelajari kritik filsafat Marx terhadap Hegel dan Feurbach. Kritik Marx Terhadap Hegel dan Feurbach

Sebelum muncul pandangan tentang materialisme sejarah dari Marx, maka Hegel (1770-1831) berpendapat bahwa:2
(1). Alam ini adalah proses menggelarnya fikiran-fikiran , sehingga dari proses tersebut timbul proses alam, sejarah manusia, organisme dan kelembagaan masyarakat (pandangan historical idealism).

(2) Bagi Hegel materi adalah kurang riil dibandingkandengan jiwa, karena fikiran atau jiwa adalah esesnsi dari alam.

(3) Dunia menurut Hegel adalah selalu dalam proses perkembangan (perubahan).

Proses perubahan tersebut bersifat dialektika, artinya perubahan-perubahan tersebut berlangsung melalui tahap afirmasi atau tesis, antitesis (pengingkaran) dan sampai pada sintesis atau integrasi. Segala perkembangan baik dalam benda atau dalam ide, terjadi dengan cara mengalahkan kontradiksi (dialektika) 3.

Pandangan Hegel tersebut dikenal dengan filsafat historical idealism. Yang mengartikansejarah adalah sejarah gagasan dan berarti pula bahwa lokomotif perubahan itu adalah gagasan (ide), dimulai dari benak manusia kemudian dilakukan dalam kehidupan manusia Penafsiran lain terhadap pandangan Hegel (dialektika) yaitu bahwa pelajaran sejarah apapun yang ada didalam kehidupan tidak mengikuti perkembangan akumulatif dari masa ke masa. Tetapi perkembangan masyarakat itu justru karena adanya pertentangan (kekuatan contradiction, kontradiksi). Bagi Hegel kontradiksi itu ada di dalam gagasan yang dikenal tesis, antitesis dan sintesis yang dikenal pula dengan dialektika.

Marx menolak idealisme Hegel, ia membalikan filsafat Hegel, dan menyatakan bahwa hanya materi (bukan ide atau gagasan) yang pokok sebagai lokomotif perubahan. Materi yang diperlihatkan oleh organisasi ekonomi dari masyarakat serta cara-cara produksi (mode of production), maka akan menentukan kelembagan politik dan sosial dari masyarakat (superstruktur) . Kekeliruan Hegel menurut Marx dan Engels, karena Hegel menyajikan dalam bentuk mistik. Jika pandangannya dibebaskan dari bentuk mistiknya, maka anggapan sejarah adalah dialektika akan merupakan kebenaran yang dalam. Dialektika bagi Marx dan Engels adalah fakta empirik, yang dapat diketahui dengan penyelidikan tentang alam, yang dikuatkan lebih lanjut oleh hubungan-hubungan sebab akibat yang diperlihatkan oleh ahli sejarah dan sains.

Proses dialektika bukan proses mekanik dan diterministik, tetapi banyak faktor yang berinteraksi, di mana produk bahan keperluan hidup merupakan faktor dominan4. Marx menolak idealisme hegel, tetapi menerima dialektikanya, sehingga historical idealism fikiran Hegel diadopsi aspek historisnya saja dan ditambahkan aspek dialektikanya, sehingga Marx menyusunnya menjadi idealisme sejarah (historical idealism) , yang akhirnya menjadi historical materialism, setelah mengkritik dengan pedas dan mengambil aspek materialisme dari Feurbach .

Demikian pula pandangan Feurbach (1804-1872), dikenal sebagai tokoh pemikiran materialisme mekanik (mechanistic materialism) , pandangannya menolak metafisika . Menurut Feurbach yang penting bagi manusia adalah usahanya bukan akalnya, sebab pengetahuan hanya sebagai alat untuk mencapai usaha manusia berhasil . manusia sebagai makhluk alamiah (Gattung) 5 . Materialisme mekanik adalah sebagai doktrin yang menyatakan bahwa alam itu diatur oleh huku-hukum alam yang dapat dijelaskan oleh sains fisik6.

Demikian pula materialisme mekanik dari Feurbach tidak luput dari kritik Marx, yang ditulisnya dalam Tesis-tesis mengenai Feurbach (Theses on Feurbach). Marx menyatakan bahwa: Pendekatan Feurbach tidak historis, ia membuat manusia abstrak mendahului masyarakat, ia tidak menurunkan manusia menjadi saleh dan gagal melihat bahwa rasa saleh itu sebagai produk sosial. Gagasan Feurbach hanya merupakan “renungan” realitas materi padahal ada realitas timbal balik antara kesadaran dan praksis manusia. Kenyataan material diyakini manusia sebagai penentu kegiatan manusia, tetapi tidak menganalisis modifikasi dunia obyektif dengan subyektif dengan kegiatan manusia Dengan demikian doktrin materialis Feurbach tidak mampu menangani fakta , maka kegiatan revolusioner adalah tindakan manusia yang dilakukan secara sadar dan dikehendaki. Di mana ini dalam kaitan pengaruh “searah” kenyataan materi mempengaruhi gagasan. Keadaan dirubah oleh manusia dan sang pendidik harus dididik7.

Keberatan Marx terhadap para materialis kareana menggunakanmetode dialektis, melainkan statis, sehingga tidak historis. Padahal Marx berusaha menerapkan materialismedialektis bagi kehidupan masyarakat. Marx tidak tahan melihat kenyataan dan tidak mau menggantungkan diri kepada hukum-hukum alam (yang bersifat mekanistik). Manusia dalam pandangan Marx tidak lepas dari hubungan-hubungan kemasyarakatan yang melahirkan manusia. Pertumbuhan manusia menyibukan manusia untuk giat bekerja dan berproduksi.

Dengan demikian Marx mengambil “materialisme” dan meninggalkan unsur filsafat “mekanistiknya” dari pandangan Feurbach, untuk kemudian menggabungkan dengan “historisnya” yang diambil dari Hegel.; Sehingga Marx jalan sendiri dengan hasil adopsi dari kedua filosof tersebut dengan pandangan “materialisme sejarah” dengan menggunakan metode
dialektika dari Feurbach. Marx dalam hal ini menjadi peramu pemikiran filsafat ulung, melalui kritik dan mengembangkannya secara empirik.

Perkembangan Ekonomi (Kekuatan-kekuatan Produksi)

Gagasan brilian Marx yang melakukan kritik dan interpretatif dan melakukan pembalikanterhadap gagasan Hegel dan Feurbach, kemudian melanjutkan pemikirannya dengan menghubungkan ekonomi dengan filsafat. Para filosof kerjanya terbatas hanya berfikir tentang dunia, tetapi yang diperlukan sekarang adalah mengubah dunia. Dari penelitiannya tentang
asejarah perkembangan ekonomi. Bahwa kehidupan manusia seluruhnya ditentukan atau dikuasai oleh hubungan-hubungan ekonomis. Segala aktivitas rohani, ilmu pengetahuan, kesenian, agama,. etika dan politik yang serba superstruktur adalah merupakan endapan dari hubungan-hubungan ekonomi yang ditentukan oleh sejarah. Hakekat manusia adalah mahluk pekerja (homo laborans, homo faber) , hanya bagi Hegel dipandang sebagai manusia abstrak, sedangkan bagi Marx justru kerja adalah sesuatu yang sudah “tercuri” dari manusia.

Pertumbuhan manusia yang pesat, menimbulkan pembagian kerja guna memenuhi keperluan hidupnya. Untuk memenuhi keperluan tersebut adalah “produksi bahan-bahan “. Landasan material hidup kemasyarakatan itu adalah : cara-cara produksi barang material (mode of production). Seingga bagi Marx ada dua faktor yang bekerja pada produksi barang yaitu: 8
1. Kekuatan-kekuatan material yang produktif yang dikenal dengan forces of production, meliputi : (a) material kasar (b) alat-alat produksi (alat kerja, mesin dsb) (c) kecakapan pekerja (skill) dan (d) pengalaman bekerja
2. Hubunga-hubungan produksi, yaitu hubungan-hubungan antar manusia dalam berproduksi yang dikenal social relation of production. Perkembangan yang terus menerus dari kekuatan yang berproduksi di dalam sejarah berpindah-pindah dari generasi masyarakat yang satu kepada kegenerasi masyarakat berikutnya. Menurut Marx Suatu riwayat produk adalah hasil dari tindakan seluruh geberasi yang turun temurun dan tiap generasi berdiri di atas bahu generasi yang mendahuluinya sambil melanjutkan perkembangan kegiatan pergaulannya dan modifikasi orde sosialnya, sesuai dengan kebutuhan-kebutuhan yang telah berubah. Bahkan obyek-obyek dari kepastian indera yang paling sederhana pun hanya diberikan kepadanya melalui perkembangan sosial, pergaulan kegiatan dan hubungan niaga.

Sejarah perkembangan (cara-cara produksi) bagi Marx adalah hasil dari generasi kegenerasi sesuai dengan orde sosialnya dimana masing-masing generasi saling memberikan landasan untuk generasi berikutnya. Makna sejarah bagi Marx adalah 10:

….Segera setelah proses kehidupan manusia (dalam pengasingan–tidak empiris) dapat dijelaskan, maka sejarah yang hanya kumpulan fakta seperti materialis abstrak atau kegiatan yang ada di dalam bayangan fikiran seperti halnya para
idealis, akan berhenti. Maka nilai ilmu tulen, ilmu positif, yaitu penampakan dari kegiatan praktis dari proses praktis perkembangan ekonomi manusia. Bagi Marx sejarah yang hanya ada dalam pikiran dan materiallisme abstrak adalah tidak mempunyai nilai untuk membangun masyararakatnya. Marx bersemangat untuk menyusun sejarah perkembangan ekonomi yang empirik yang mendorong manusia yang kreatif dan empiris dalam hubungannya dengan alam. Marx mempelajari sejarah dan prinsip-prinsip dan hukum-hukum sosialnya. Masyrakat yang diselidikinya mempunyai dinamika atau logika perkembangan masing masing yang khas intern. Dari satu generasi kegenerasi selanjutnya meneruskan kegiatan tradisionalnya atau memodifikasinya (Distorsiteleologis) tipologi masyarakat yang ditelusuri Marx adalah segi perbedaan progresifnya dan pembagian tenaga kerjanya (seperti dalam naskah naskah 1984) bahwa perluasan pembagian tenaga kerja itu sama artinya dengan pertumbuhan keterasingan dan pemilikan pribadi masyarakat kelas terbentuk dari pemilikan bersama yang secara orisinil tak berbeda namun tergantung kepada spesialisasi pembagian tenaga kerja (misal buruh yang diupah) yang terabaikan dari jangkauan kemampuan sebagai pemproduksi universal.
Menurut Marx …; bahwa tingkat pembagian kerja menentukan pula hubungan-hubungan pribadiantar orang diantara mereka dalam kaitanya dengan bahan-bahan produksi, instrumen, dan hasil kerja11.

Kondisi masyarat dengan tipologi masyarakatnya dipelajari Marx dengan bahan-bahan sejarah Eropa dari masyarakat suku sampai masyarakat kuno (Yunani dan Romawi). Untuk perkembangan kesukuan mengkaji masyarakat timur (India dan Cina). Bahan lain masyarakat suku Jerman dan kekacauan kekaisaran Roma membentuk rangkaian dengan masyarakat feodal Eropa Barat, sehingga sejarah perkembangan ekonominya dideskripsikan dengan tipologi
sebagai berikut

1. Masyarakat primitif ( kesukuan). Ciri masyarakat ini pemilikan tanah bersama, pembagian kerja sederhana, tidak ada kelas, tidak ada milik pribadi, hubungan sosial kekerabatan dan pembagian kerjanya spontan dalam keluarga.
2. Masyarakat purba (Ancient) Ciri masyarakat ini mulai ada perkembangan, penduduk dan perdagangan mulai bertambah. Kemudian untuk mengorganisir sistim produksi mulai tumbuh sistem perbudakan yang efektif dan terspesialisasi. Masyarakat perbudakan menjadi cikal bakal kelas yang akan tumbuh konflik kelas, contohnya bangsa Romawi dan Greek.
3.Masyarakat Feodal. Cirinya dalam kemakmuran bertumpu dalam tanah, struktur yang dihasilkan secara alamiah yaitu aristokrasi feodal yang di dasarkan pada wilayah dan bersifat hirarkis. Tumbuh majikan penguasa feodal yang mengontrol para pengrajin dan pekerja terampil.
4. Masyarakat modern (Kapitalis). Cirinya tumbuh kapitalis, diawali dengan produksi yang melebihi konsumsi, sehingga berkeinginan untuk menjadi pedagang . Pada tahap kapitalis buruh upah proletar memiliki hubungan dengan majikan borjuis semata, sebagai penjual tenaga kerja yang kegiatan produksinya dipergunakan untuk menghasilkan produk-produk yang akan dijual dalam sistem pasar yang bersifat impersonal.
5. Masyarakat komunis (scientific communism). Adalah suatu tahap dimana pemilikan pribadi akan lenyap, kekutan-kekutan produksi menjadi milik bersama (communal property). Pribadipribadi akan berinteraksi dalam hubungan-hubungan komunal , tidak hanya ekonomi.

Kritik Terhadap Pemikiran Marx
Kritik terhadap Marx yang dimaksud adalah kritik terhadap pandangannya bahwa sejarh itu bersifat bendawi atau materialisme sejarah sebagai salah satu teori pokoknya Marx, sehingga tidak mengkritisi Marxisme. Sebelum mengkritisi ada beberapa hal yang perlu mendapat perhatian bahwa Marx sendiri tidak semarxis pengikutnya, terkadang pada pernyataan tertentu

Marx sendiri memberikan catatan penting tentang pandangannya. Diantarnya pada suatu kesempatan menyatakan : bahwa “Saya tidak se-Marxis anda, saya adalh Marx bukan Marxis”. Kritik yang patut disampaikan mengenai kelestarian suatu teori, teori tentu dasarnya empiric, namun sejarah materi tidak selamanya berlaku untuk masa kini dan mendatang, sehingga teori harus sebagai premis apriori sebagai hasil serangkaian kerja ilmiah logis. Metode ilmiah
demikian tidak terpenuhi pada sejarah materi. 12

Mengenai teori tentang masyarakat sebagai dasar (infrastruktur) adalah ekonomi (ekonomi basis) dan bagian lainya bangunan atas (super struktur) yang dikategorikan nilai, ideology, politik dan budaya, tidak selamanya benar, karena ekonomi sebagai basis tidak selamanya mendahului superstruktur. Adakalanya nilai budaya sejumlah falsafah, kepribadian,
gagasan, pandangan dan nilai agama atau ideologi keagamaan maju mendahuli zamannya.

Marx telah berhasil menyusun tipologi masyarakatnya berdasarkan asumsi metrialisme sejarah. Namun kritik terhadap materialisme sejarah identik dengan kritik untuk materialisme, yaitu kekuatan produksi dalam masyarakat juga merupan hasil akal manusia, sebagaimana pemikiran masyarakat (realitas sosial) adalah hasil dari kekuatan produksi. Kritik lain bahwa dalam sistem produksi (lama) dapat juga mengembangkan corak kebudayaan yang lain. Demikian pula kelompok yang hidup dibawah kondisi ekonomi dan budaya sama, ternyata dapat menganut sistem pemikiran yang berlainan. Kritik lain bahwa dialektika pada sejarah bukanlah suatu klaim penjelasan paling benar, sebab tesis, antitesis dan sintesis dalam sejarah itu senantiasa terjadi. Demikian pula tidak selamanya tahap baru sejarah akan lebih tinggi dari tahap sebelumnya. sering pula ada masa disintegrasi. Pandangan tesis, antitesis dan sintesis dalam sejarah ada tendensi kurang mengkaji perbedaan dan akan mereduksi kejadian atau peristiwa sejarah. Pandangan materialisme sejarah (dialektika) sering digunakan atau pembenaran untuk melakukan tindakan kekerasan, padahal dapat saja perubahan sejarah (kekuatan produksi bahan) dalam masyarakat dapat dilakukan secara damai.

Kritik dari pandangan agama (Islam) berkaitan dengan konsep materialisme sejarah (masyarakat), telah ditegaskan dalam Al Quran bahwa masyarakat terpolarisasi antara masyarakat miskin (tertindas,, lemar, terampas) dan kaya (penindas, para tiran, angkuh, mewah, berlimpah, klik penguasa). Kemudian polarisasi masyarakat dimensi ruhaniah antara orang beriman (tauhidullah, taqwa, saleh, syuhada) dan masyarakat tidak beriman atau kafirun (termasuk musyrik, fasik, mufsid, togut).

Hal tersebut Islam membenarkan adanya realitas kesadaran kelas, sebagai hukum sosial. Namun tidak mutlak bendawi atau materi penentu sejarah. Keberhasilan gerakan moral Islam atau yang membangun masyarakat adalah dari
12 Muttahari, Masyarakat dan Sejarah. Penerbit Mizan. Bandung 1985, hal. 125-144. Muttahri mengkritik secara
luas. Yang dijadikan rujukan dalam tulisan ini 9 kalangan tertindas atau dhuafa, syahid, kelas massa/ummah.13 Demikian jelas tampaknya bahwa pemikiran sejarah materi terbantahkan oleh sejarah kehidupan manusia itu sendiri sebagai sunatullah atau hukum sosial. Masyarakat dalam Al Quran digambarkan sebagai masyarakat ideal. Masyarakat adalah sebagai ummatan wahidah (masyarakat yang satu), ummatan wasathan (masyarakat pertengahan), ummatan muqtashidah (masyarakat terpuji, tidak berlebihan), khairi ummah (masyarakat yang baik, unggul), Baldatun thoyibah (negeri baik yang bemusyawarah anti kekerasan). 14 Gambaran masyarakat ideal menunjukkan tidak ada masalah dalam pengaturannilai, norma dan juga pengaturan spiritual dan material. Semuanya sudah ada aturan yang jelas, sehingga tidak ada gambaran masyarakat sebagai produksi dari sejarah materi. Masyarakat dalam pandangan Islam bukan hasil proses dan mekanisme sosial budaya materi, tetapi materi dan ruhani sama sama dibangun, sehingga menghasilkan masyarakat ideal.

Footnote:
1 Bottomore T. , Harris, Kiernan, Miliband, A Dictionary of Marxist Thought. (Harvard University, 1983} hlm 206.
2 Titus, Smith dan Nolan, Persoalan-persoalan Filsafat. Terj. Rasjidi (Bulan Bintang,1984) hlm302-306.

3 Sebagai catatan konsep dialektika itu sendiri semula diginakan Fichte (1732-18140 dalam ulasannya yang disebut
triade meliputi tesis, antitesis dan sintesis, kemudian digunakanmetode filsafat oleh Hegel dan diperdalam oleh
Marx dalam praxis masyarakat
4 Titus, Smith dan Nolan, Persoalan-persoalan filsafat, Op. Cit., hlm 302-303

5 Hadiwijono Harun, sari sejarah filsafat 2, (Kanisius Yogyakarta, 1980) hlm 119
6 Titus, Smith dan Nolan, Persoalan-persoalan filsafat, Op. Cit., 1984 hlm 297
7 Engels publikasi asli 1888, dalam Giddens, Capitalism and modern social theory, (London Cambridge University
Press 1985) hlm 20-21.

8 Marx, The materials Forces and the relations of production, Contribution to the critique of political economi
(Publikasi asli 1904) dalam Parson dkk., Theories of Society, (New York, The Free Press, 1965) hlm 136-138.
9 Marx dan Engels, German Ideology, publikasi asli 1965 dalam Giddens, Capitalism and modern social theory, Op.
Cit. hlm. 26-27.

10 Ibid. hlm. 27
11 Bottomore dan Rubel, Karl Marx selected Writing in Sociology and Social Philosophy, dalam Giddens, Op. Cit hlm. 29

13 Telaah Al Quran (S 28:5; S 28:75; S 62:2; S 34:34)
14 Lihat karya Nurdin Ali. Quraniq Society.Penerbit Erlangga Jakarta. 2006, hal 57-118. Telaah Al Quran S 2:213; S
2:143; S 5:66; S3 :10; S 34:15).

Daftar Pustaka
Bottomore T. Harris, Kiernan, Miliband,1983. A Dictionary of Marxist Thought. Harvard
University.
Bottomore dan Rubel, 1965. Karl Marx selected Writing in Sociology and Social Philosophy,
dalam Giddens, 1985. Capitalism and modern social theory, London Cambridge University
Press hlm. 29
Giddens, Capitalism and modern social theory, (London Cambridge University Press 1985) hlm
20-21.
Hadiwijono Harun, 1980. Sari sejarah filsafat 2, Kanisius Yogyakarta, hlm 119
Marx dan Engels, German Ideology, publikasi asli 1965 dalam Giddens,1985. Capitalism and
modern social theory, London Cambridge University Press. hlm. 26-27.
Muttahari Murthada. 1985. Masyarakat dan Sejarah. Penerbit Mizan Bandung Society. Kerja
pansus sudag pacis . semoga lancar
Nurdina Ali. 2006. Quranic
Parsons dkk.1965. Theories of Society, New York, The Free Press, hlm 136-138.
Titus, Smith dan Nolan,1984. Persoalan-persoalan filsafat, Penerbit Bintang Bulan. hlm 297
LAMPIRAN : AYAT SUCI AL-QURAN
10. Sesungguhnya orang-orang yang kafir, harta benda dan anak-anak mereka, sedikitpun tidak dapat menolak
(siksa) Allah dari mereka. dan mereka itu adalah bahan Bakar api neraka,
5. Dan Kami hendak memberi karunia kepada orang-orang yang tertindas di bumi (Mesir) itu dan hendak
menjadikan mereka pemimpin dan menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (bumi)[1112],
[1112] Maksudnya: negeri Syam dan Mesir dan negeri-negeri sekitar keduanya yang pernah dikuasai Fir’aun dahulu.
sesudah kerjaan Fir’aun runtuh, negeri-negeri ini diwarisi oleh Bani Israil.
( Al-Quran S 28 : ayat 5)
11
75. Dan Kami datangkan dari tiap-tiap umat seorang saksi[1136], lalu Kami berkata “Tunjukkanlah bukti
kebenaranmu”, Maka tahulah mereka bahwasanya yang hak itu[1137] kepunyaan Allah dan lenyaplah dari mereka
apa yang dahulunya mereka ada-adakan.
[1136] Yang dimaksud: saksi di sini ialah Rasul yang telah diutus kepada mereka waktu di dunia.
[1137] Maksudnya: di waktu itu yakinlah mereka, bahwa apa yang telah diterangkan Allah dengan perantaraan
Rasul-Nya Itulah yang benar.
(Al-Quran S 28 : ayat 75)
2. Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayatayat-
Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka kitab dan Hikmah (As Sunnah). dan
Sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata,
(Al-Quran S62 :2)
34. Dan Kami tidak mengutus kepada suatu negeri seorang pemberi peringatanpun, melainkan orang-orang yang
hidup mewah di negeri itu berkata: “Sesungguhnya Kami mengingkari apa yang kamu diutus untuk
menyampaikannya”.
(Al-Quran 34 : 34)
Telaah Al Quran S 2:213; S 2:143; S 5:66; S3 :10; S 34:15). :
12
Q2 : 213
213. Manusia itu adalah umat yang satu. (setelah timbul perselisihan), Maka Allah mengutus Para Nabi, sebagai
pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka kitab yang benar, untuk memberi keputusan di antara
manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. tidaklah berselisih tentang kitab itu melainkan orang yang telah
didatangkan kepada mereka Kitab, Yaitu setelah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, karena
dengki antara mereka sendiri. Maka Allah memberi petunjuk orang-orang yang beriman kepada kebenaran tentang
hal yang mereka perselisihkann itu dengan kehendak-Nya. dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang
dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus.
Q2 :143
143. Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan[95] agar kamu
menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. dan
Kami tidak menetapkan kiblat yang menjadi kiblatmu (sekarang) melainkan agar Kami mengetahui (supaya nyata)
siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang membelot. dan sungguh (pemindahan kiblat) itu terasa Amat berat,
kecuali bagi orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah; dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu.
Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada manusia.
[95] Umat Islam dijadikan umat yang adil dan pilihan, karena mereka akan menjadi saksi atas perbuatan orang yang
menyimpang dari kebenaran baik di dunia maupun di akhirat.
13
Q 5 : 66
66. Dan Sekiranya mereka sungguh-sungguh menjalankan (hukum) Taurat dan Injil dan (Al Quran) yang diturunkan
kepada mereka dari Tuhannya, niscaya mereka akan mendapat makanan dari atas dan dari bawah kaki mereka[428].
diantara mereka ada golongan yang pertengahan[429]. dan Alangkah buruknya apa yang dikerjakan oleh
kebanyakan mereka.
[428] Maksudnya: Allah akan melimpahkan rahmat-Nya dari langit dengan menurunkan hujan dan menimbulkan
rahmat-Nya dari bumi dengan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan yang buahnya melimpah ruah.
[429] Maksudnya: orang yang Berlaku jujur dan Lurus dan tidak menyimpang dari kebenaran.
Q 3 : 10
10. Sesungguhnya orang-orang yang kafir, harta benda dan anak-anak mereka, sedikitpun tidak dapat menolak
(siksa) Allah dari mereka. dan mereka itu adalah bahan Bakar api neraka,
Q 34 : 15
15. Sesungguhnya bagi kaum Saba’ ada tanda (kekuasaan Tuhan) di tempat kediaman mereka Yaitu dua buah kebun
di sebelah kanan dan di sebelah kiri. (kepada mereka dikatakan): “Makanlah olehmu dari rezki yang
(dianugerahkan) Tuhanmu dan bersyukurlah kamu kepada-Nya. (Negerimu) adalah negeri yang baik dan (Tuhanmu)
adalah Tuhan yang Maha Pengampun”.

One comment on “KRITIK PEMIKIRAN ISLAM ATAS MARX TENTANG MATERIALISME SEJARAH (HISTORICAL MATERIALISM)

  1. Karl marx sosialisme communism sekulerism sebagai ‘lawan’ liberalism kapitalism sekulerism yg 2 2nya meniadakan ‘peran Tuhan’ pun juga meyakini sumber kebahagian adalah materialism

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

Semerbak Mawar yang dengan senang hati memancarkan Cahayanya

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: