14 Komentar

Keterkaitan antara Militer, Mafia Perminyakan, dan Akun-akun Penyebar Kebohongan

SABTU 21 JUNI 2014 15:29 WIB

getimagesize()MILITER

Sejak awal Jenderal Besar (Purn.) Soeharto menjabat, Pertamina sangat erat dengan militer. Pasti orang tua Anda mengetahui siapa Direktur Utama Pertamina tahun 1968-1976. Iya, benar. Letnan Jenderal Ibnu Sutowo yang tinggal persis di samping Jalan Cendana, Menteng.

Ia mulai aktif di dunia perminyakan sejak tahun 1956, resmi menjadi Direktur Utama Pertamina sejak tahun 1968, dan sudah memiliki simpanan pribadi sekurang-kurangnya 226,2 juta USD pada tahun 1970. Tahun 1976, beliau diberhentikan dari jabatannya karena marak diberitakan soal korupsi dalam jumlah yang sangat besar. Korupsi ini membuat Pertamina berutang sebesar 10,5 miliar USD atau 30% total output (PDB) Indonesia saat itu. Luar biasa bukan?

Sayangnya, hingga detik ini ia tidak pernah diadili, keluarganya tetap tinggal di samping Keluarga Cendana dan masih saja kerap membuat ulah, seperti menipu Ali Sadikin.

*Selingan: Sejak tahun 1970, Ibnu Sutowo sering berpergian ke New York dengan jet pribadi Rolls Royce Silver Cloud miliknya dan sering menyuruh Bob Tutupoly datang ke New York hanya untuk membawa rendang dan menyanyi di restoran termahal di New York yang di-booking secara penuh oleh Ibnu Sutowo.

*Selingan: Gaya hidup mewah Ibnu Sutowo dan keluarga yang lain dapat dilihat di internet. Contohnya dihttp://www.merdeka.com/peristiwa/gay…-keluarga.html

*Selingan: Anak Ibnu Sutowo, Adiguna Sutowo, mendirikan PT Mugi Rekso Abadi (MRA) pada tahun 1993. MRA memiliki 35 anak perusahaan, antara lain: Hard Rock Cafe, Zoom Bar & Lounge, BC Bar, Cafe 21, Radio Hard Rock FM (Jakarta, Bandung, Bali), i-Radio, majalah Cosmopolitan, majalah FHM, Four Seasons Hotel dan Four Seasons Apartement di Bali, dealership Ferrari, Maserati, Mercedes Benz, Harley Davidson, Ducati, dan Bulgari.

*Selingan: Adiguna Sutowo dan istri gitaris Piyu “Padi” terlibat dalam penabrakan pagar rumah istri kedua Adiguna Sutowo.

*Selingan: Putra bungsu dari Adiguna Sutowo, Maulana Indraguna Sutowo, menikah dengan Dian Sastrowardoyo pada Mei 2010.

Titel Direktur Utama Pertamina boleh saja tidak lagi dipegang Ibnu Sutowo, namun kekuasaan militer pada sektor perminyakan tetap mendominasi hingga hari ini. (Direktur Utama Pertamina selanjutnya adalah Mayor Jenderal Piet Haryono, Mayor Jenderal Joedo Soembono, dan Mayor Jenderal Abdul Rachman Ramly) Maka, bukan suatu pemandangan yang langka di Indonesia, di samping kantor-kantor Pertamina terdapat markas-markas militer.

*Selingan: Usai reformasi 1998, KKN antara perminyakan dan militer tidak dapat dilenyapkan dan malah membantu militer berjaya kembali. Hal ini terwujud dengan penggunakan BIN dan TNI (termasuk di dalamnya Babinsa) untuk memenangkan Partai Demokrat di pemilu 2004, usai Jend. (Purn.) Susilo Bambang Yudhoyono menjabat sebagai Menteri ESDM di tahun 1999-2000. Bukti nyatanya adalahkehadiran petinggi-petinggi militer dalam jajaran tim sukses Jend. (Purn) SBY tahun 2004. Di antaranya adalah Sudi Silalahi (Sesmenko Polhukam waktu itu), Azis Ahmadi (sekretaris pribadi Menko Polhukam), Kurdi Mustofa (Asisten Deputi Politik Dalam Negeri di Kemenko Polhukam), Mayor Jenderal Muhammad Yasin, dan Mayor Jenderal Setia Purwaka.

*Selingan: Hal di atas termasuk dalam lima pertanyaan yang diajukan Megawati sejak tahun 2006 yang hingga kini belum dijawab oleh SBY.

Untuk mengetahui seberapa seksinya perminyakan Indonesia, silakan cermati perhitungan KPK atas pemasukan potensial negara dari sektor perminyakan bila seluruh aktivitas mematuhi hukum dan tidak ada gratifikasi dan korupsi. Hasilnya adalah 20.000 Triliun per tahun atau 220% dari jumlah keseluruhan output (PDB) Indonesia per tahun 2013.

*Fakta: Karena perminyakan sangat-sangat menarik, tak heran kalau fokus KPK saat ini adalah membersihkan Kementerian ESDM dari koruptor-koruptor. Contoh-contohnya adalah memvonis mantan Kepala SKK Migas, Rudi Rubiandini (Alumni Perminyakan ITB), dengan hukuman 7 tahun penjara;menetapkan mantan Sekretaris Jenderal Kementerian ESDM, Waryono Karno, sebagai tersangka;menetapkan Ketua Komisi VII (Energi Sumber Daya Mineral) DPR sekaligus Ketua DPP Partai Demokrat, Sutan Bhatoegana, sebagai tersangkamencegah staf Menteri ESDM, I Gusti Putu Ade Pranjaya, untuk ke luar negerimencegah Direktur Utama PT Rajawali Swiber Cakrawala, Deni Karmaina (teman Edhie Baskoro Yudhoyono), untuk ke luar negerimakin sering memanggil Menteri ESDM dan Sekretaris Majelis Tinggi Partai Demokrat Jero Wacik, dan sudah memanggil Triesnawati Wacik (istri Jero Wacik) dan Ayu Vibrasita (anak Jero Wacik).

*Fakta: Pasal 33 ayat 3 UUD 1945 mewajibkan “Bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.”, bukan “…dipergunakan untuk sebesar-besarnya beberapa dinasti yang tindakannya berkontradiksi dengan ucapannya”, seperti yang dirasakan oleh penduduk Sumbawa dan penduduk Rusia.

 

MAFIA PERMINYAKAN

Karena semua kalangan berpendidikan telah mengetahui mengenai Muhammad Riza Chalid (MRC)“Gasoline Godfather” di Petral (Pertamina Energy Trading Limited), Hutomo Mandala Putra (Humpuss Intermoda Transportasi), Bambang Trihatmodjo (Bimantara Grup) (ipar salah satu capres), dan Hatta Rajasa, saya rasa tak perlu menguraikannya.

*Sedikit generous clues for non engineering or economics graduates:

1. Fakta: Pada 9 Juni 2014, Koran “Jakarta Post” membeberkan isi wawancaranya dengan Hatta Rajasa. Hatta Rajasa mengakui bahwa ia telah bersahabat dengan Muhammad Riza Chalid (MRC) selama beberapa dekade, mengatakan bahwa MRC mempunyai bisnis impor minyak, dan mengatakan bahwa ia kenal MRC dari Majelis Dzikir.

2. Fakta: Tabloid Politic Edisi 15 Mei 2012 memaparkan bahwa Muhammad Riza Chalid mempunyai bisnis impor minyak, mempunyai Kidzania (di Pacific Place, SCBD Tomy Winata), mendirikan Al-Jabr Islamic International School yang sewaktu pendirian diresmikan oleh Drs. H. Suryadharma Ali, M.Si., dan menempati rumah di Jalan Wijaya (di belakang Mabes Polri dan di kawasan SCBD Tomy Winata Bank Artha Graha).

3. Fakta: Pada Rabu, 2 Juli 2014, Ketua Dewan Pertimbangan Presiden RI, Prof. Dr. Emil Salim, Ph.D (keponakan Haji Agus Salim) menegaskan bahwa “R” adalah sahabat salah satu cawapres, R adalah keturunan Pakistan, R sangat ingin subsidi BBM tetap ada dan membesar karena akan semakin menguntungkan dirinya, dan terakhir kita membangun kilang penyulingan minyak (refinery) adalah pada sekitar zaman Ginandjar Kartasasmita (tahun 1988-1993).

4. Fakta: Majalah Intelijen edisi 5-18 November 2009 mengulas mengenai perusahaan induk Riza Chalid, Petral dan Global Energy Resources, dan anak-anak perusahaannya Supreme Energy, Orion Oil, Paramount Petro, Straits Oil, dan Cosmic Petroleum di British Virgin Island dan kongsi bisnisnya yang bersifat tidak transparan dengan Pertamina.

5. Fakta: Dr. Theodorus M. Tuanakotta, S.E., M.B.A. (CEO Deloitte salah satu Big4 Kantor Akuntan Publik di dunia, MBA dari Harvard Business School, Tenaga Ahli BPK dan KPK, penulis buku “Akuntansi Forensik dan Audit Investigatif” yang sangat populer, penerima Satyalancana Wira Karya, dan anggota staf pengajar dan peneliti di Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia) menuturkan bahwa Hatta Rajasa memiliki influence amat sangat besar di Indonesia karena ia terlibat dengan Muhammad Rizal Chalid “Gasoline Godfather” Pertamina Energy Trading Limited (Petral) di Singapura. Menurut Pak Theodorus, Rizal Chalid menghasilkan 3,153 juta USD per hari setara 37,839 miliar rupiah per hari (Kalkulasi: Impor 850rb barrel/hari x 80% Petral x 41,67% Riza Chalid x 159 liter/barrel x 0,07 mark-up/liter x Rp12.000/USD), sementara keluarga Ani Yudhoyono mendapat 7,872 miliar rupiah per hari atau 0,5 USD per barrel dari minyak mentah dan minyak olahan baik yang diimpor maupun yang diekspor. (Hal senada juga dipublikasikan oleh Menteri Koordinator bidang Perekonomian dan Menteri Keuangan pada Kabinet Persatuan Nasional, Dr. Rizal Ramli, Ph.D.; Guru Besar Manajemen UI, Prof. Rhenald Kasali, S.E., Ph.D.; peneliti senior Indonesian Resources Studies, Ir. Samsul Hilal, M.S.E.; dan Direktur Eksekutif Indonesia Mining and Energy Studies, Erwin Usman.)

 

Foto: Muhammad Riza Chalid “Gasoline Godfather” dan Wakil Ketua Tim Pemenangan Prabowo-Hatta, Letjen TNI (Purn) Burhanuddin di Rumah Polonia.

Foto: Muhammad Riza Chalid “Gasoline Godfather” dan Wakil Ketua Tim Pemenangan Prabowo-Hatta, Letjen TNI (Purn) Burhanuddin di Rumah Polonia.

 

Sekilas tentang Data/Statistik Perminyakan Indonesia

*Fakta: Negara superpower Amerika Serikat yang terunggul dalam penyadapan pun kewalahan dengan inkonsistensi data statistik perminyakan di negara kita. Hal ini dinyatakan secara gamblang oleh US dalam pembukaan laporan 2005-2006 dan pembukaan laporan 2007-2008.

*Fakta: Dari tahun 2004 hingga tahun 2012, terdapat inkonsistensi data produksi minyak antara di SKK Migas dan di Kementerian ESDM.

*Fakta: Dari tahun 2002 hingga tahun 2012, trend jumlah lifting (produksi) minyak kita terus menurun namun trend cost recovery kita terus menanjak.

*Fakta: Dari tahun 2007 hingga tahun 2012, secara kasar terdapat kekurangan 654 triliun rupiah pada penerimaan negara bukan pajak (PNPB) migas di Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (Audited) bila PNPB migas dihitung sesuai Laporan Tahunan SKK Migas.

*Fakta: Realisasi subsidi BBM tahun 2013 adalah 210 triliun rupiah (49% untuk mobil pribadi), sementaradividen Pertamina kepada Pemerintah Indonesia untuk tahun buku 2013 hanyalah 4,5%-nya (atau 9,5 triliun rupiah). Sedangkan, dividen Petronas kepada Pemerintah Malaysia untuk tahun buku 2013 adalah 101 triliun rupiah.

Utama: Permainan antara Muhammad Riza Chalid “Gasoline Godfather” di Petral dan Hatta Rajasa

*Fakta: Melihat sejarah Hatta Rajasa, ia dikenal sebagai salah satu pengusaha yang sejak tahun 1980 bergabung dengan Medco Energy milik Arifin Panigoro (Alumni ITB) di Singapura dan di Indonesia.

*Fakta: Tren Pendidikan S1 Direktur Utama Pertamina akhir-akhir ini adalah Alumni Teknik ITB dan Hatta Rajasa berasal dari S1 Teknik Perminyakan ITB. (Martiono Hadianto, Baihaki Hakim, Ariffi Nawawi, dan Karen Agustiawan juga adalah Alumni Teknik ITB).

*Fakta: Pada 11 Februari 2014, Wakil Komite Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas), M. Fanshurullah Asa, kembali menegaskan fakta bahwa Indonesia mengimpor BBM dari Singapura, negara yang tidak ada eksplorasi (pencarian) dan eksploitasi (produksi) minyak.

*Fakta: Walaupun Singapura tidak memiliki sumur minyak, kapasitas penyulingan minyak (refinery) di Singapura adalah 1,4 juta barrel/hari, sedangkan kapasitas di Indonesia hanya 1,1 juta barrel/hari.

*Fakta: Ketua Umum MUI dan Ketua Umum PP Muhammadiyah, Prof. Dr. KH. Din Syamsuddin, M.A. Menteri Koordinator Ekonomi (1999 – 2000) dan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional & Ketua Bappenas (2001 – 2004), Kwik Kian Gie; dan Rektor IBII, Anthony Budiawan mengatakan ada Indoktrinasi & Brainwashing dalam pembelian BBM yang menggunakan harga NYMEX.

*Fakta: Mahfud MD pernah menyebut Pertamina sebagai “sarang koruptor”.

*Fakta: Silakan melihat laporan keuangan Pertamina bagian Opini Auditor Independen PricewaterhouseCoopers, Petral di Singapura yang notabene berperan sangat penting bagi kita, negara raksasa pengimpor minyak, malahan tidak diaudit oleh PwC sendiri dengan alasan aset lancar (kas, piutang, dsb) dan aset tetap (bangunan, dsb)-nya kecil. Padahal dengan diauditnya Petral oleh PwC sendiri, mungkin dapat mengungkap kecurigaan harga beli BBM yang sesungguhnya yang selama ini memberatkan pos belanja negara (subsidi).

*Fakta: Laporan Utama di Majalah GEO ENERGI Indonesia edisi Januari 2014: “Ambisi Pertamina buat (Si)apa?” yang ditulis oleh Sri Widodo Soetardjowijono, Ishak Pardosi, Amanda Puspita Sari, Faisal Ramadhan, dan Indra Maliara menguraikan bagaimana Hatta Rajasa sukses mengantarkan sekitar 60 persen anggota kabinet ke dalam Kabinet Indonesia Bersatu. Usut punya usut, orang-orang ini ternyata berasal dari rekomendasi Riza Chalid dan bertujuan untuk mengamankan bisnis minyaknya.

*Fakta: Nama Riza Chalid makin ramai disebut-sebut sejak pemberitaan bahwa Menteri Negara BUMN Dahlan Iskan hendak membubarkan Petral karena disinyalir jadi sarang korupsi. Namun, belum tuntas rencana Dahlan Iskan membubarkan Petral, ia keburu dipanggil dan ditegur keras oleh Presiden Jenderal (Purn.) SBY dan Hatta Rajasa di depan Karen Agustiawan (Alumni ITB). Isu pembubaran Petral pun kembali menguap.

*Fakta: Banyak kegeraman warga di twitterfacebook, dan instagram yang intinya menceritakan ambisi menggebu-gebu Muhammad Riza Chalid agar Hatta Rajasa menjadi orang nomor 1 di negeri ini. Dimulai dari Riza Chalid berusaha sangat keras untuk mencomblangi Joko Widodo dengan Hatta Rajasa. Salah satunya adalah dengan mendorong Amien Rais untuk menyuarakan duet Joko Widodo-Hatta Rajasa dari jauh-jauh harimembuat team desain untuk membuat gambar-gambar “JKW-HR” untuk di BBM, Twitter, Facebook, dan spanduk; dan bahkan, usai pileg, Riza Chalid dan Hatta Rajasa mendatangi Jokowi untuk mengajukan dana kampanye tidak terbatas sebagai ganti menjadikan Hatta Rajasa menjadi wakil Jokowi dan platform pengelolaan Sumber Daya Alam akan diatur oleh PAN.

Riza Chalid dan Hatta Rajasa mendatangi Joko Widodo

Tentu saja, hal ini ditolak mentah-mentah oleh Jokowi dan mereka pun terpaksa menciptakan duet dadakan Prabowo-Hatta dengan mahar 10 triliun. (Berbanding terbalik dengan Jokowi, Prabowo yang megap-megap keuangannya menerima duet dan uang ini). Usai transaksi tersebut, Bos Petral yang merugikan negara 75 triliun per tahun ini kemudian membeli rumah Yurike Sanger, istri ketujuh Soekarno, untuk memberi kesan Sukarnois melalui Haji Harris Efendi Thahir (Ketua Umum Majelis Dzikir SBY Nurussalam). Dalam menjaga investasinya, Riza Chalid rutin mengunjungi Rumah Polonia, membiayai tabloid “Obor Rakyat” yang dipimpin Asisten Staf Khusus Presiden Setyardi Boediono, dan, bersama dengan Hatta Rajasa, menghalalkan segala cara untuk memenangi pilpres ini. Salah satu bentuk penghalalan segala cara yang dapat memicu Allah murka adalah menghilangkan makna suci “Perang Badar”, menggaet Pemuda Pancasila FPI FBR, membuat surat palsu pemanggilan Jokowi terkait Bus TransJakarta yang dibuat oleh Edgar S. Jonathan (Ketua Tunas Indonesia Raya yang dekat dengan CameoProject saat membuat flashmob baju kotak-kotak untuk kampanye Basuki-Jokowi di tahun 2012), membuat transkrip palsu (yang sudah dituntut oleh Jaksa AgungKPK, dan Megawati), menggunakan politik uangmerusak rasa persaudaraan Bangsa Indonesia dengan mengatakan PDI-Perjuangan adalah jiplakan PKI melalui tvOne milik Aburizal Bakrie (Update: tvOne sudah minta maaf), dan mengganggu konsentrasi Jusuf Kalla sepanjang debat cawapres yang disiarkan di RCTI, Global TV dan MNC TV milik Hary Tanoesoedibjo dan Bambang Trihatmodjo yang ditonton oleh ratusan juta penduduk Indonesia dan Hatta Rajasa tidak dapat menahan senyum ketika menikmati hal ini. Tindakan-tindakan tidak beradab calon menteri-menteri Prahara (duduk di belakang Hatta Rajasa) dan hadirin (di belakang moderator) ini sungguh tidak pantas ada di negeri ini.

*Kabar belum terkonfirmasi: Simson Panjaitan yang berlatar belakang hukum dan minim pengalaman ditempatkan menjadi kepala keuangan (Head of Finance) di Petral.

*Kabar belum terkonfirmasi: Wijasih Cahyasari “Wiwiek”, kakak Ani Yudhoyono, pernah menerima 400 ribu USD dari Riza Chalid sebagai ganti Riza Chalid membatalkan pertemuan Wiwiek dan Dirut Petral Nawazier.

*Kabar belum terkonfirmasi: Ari Soemarno (Alumni RWTH Aachen, Jerman) diberhentikan usai menjabat sebagai Direktur Utama Pertamina tahun 2006-2009 karena berhasil membentuk Integrated Supply Chain (ISC) untuk pembelian tender impor yang fair, ingin memindahkan Petral dari Singapura ke Batam, dan dikhawatirkan dekat dengan Megawati seperti adiknya, Rini Mariani Soemarno Soewandi (Menperin tahun 2001-2004).

*Selingan: Walaupun diberi jabatan Menteri Koodinator Bidang Perekonomian, Hatta Rajasa dianggap sangat tidak mengerti ekonomi dan sering menjadi bahan tertawaan oleh Chatib Basri, Faisal Basri, Darmin Nasution, Fauziah Zen, Mawar I. R. Napitupulu, dan hampir seluruh dosen yang mengajar di FEUI. Satu dari sekian banyak contoh yang mudah adalah ucapan Hatta Rajasa pada tahun 2010 yang menargetkan PDB Nominal mencapai angka Rp 10.000 Triliun per tahun 2014. Pak Chatib Basri (sebelum terpilih jadi menteri) mengatakan “Menko Ekuin kalian sekarang tol*l banget tuh.. Masa’ menggunakan PDB Nominal sebagai target.. Kalau saya jadi dia sih, gampang saja, saya naikan saja inflasi dua kali lipat.” Hal ini sontak disambut tawa menggelegar satu kelas besar. Bagaimana mungkin seorang menko ekuin tidak mengetahui perbedaan antara PDB Nominal dan PDB Riil (yang sudah di-adjust dengan inflasi/kenaikan harga); sesuatu yang telah diajarkan di Pengantar Ekonomi 1.

 

Utama: Permainan oleh Keluarga Ani Yudhoyono dan Partai Demokrat

*Fakta: Hatta Rajasa dan Marzuki Alie (Wakil Ketua Umum Majelis Tinggi Partai Demokrat) lahir di Palembang.

*Fakta: Usai Purnomo Yusgiantoro (Golkar, Alumni ITB) menjabat sebagai Menteri ESDM selama 9 tahun, ia langsung digantikan Darwin Zahedy Saleh (pendiri dan anggota Dewan Pembina Partai Demokrat) selama dua tahun dan, kemudian, Jero Wacik (Sekretaris Jenderal Partai Demokrat) sampai sekarang.

*Fakta: Pernikahan Siti Ruby Aliya Rajasa dan Edhie Baskoro Yudhoyono diyakini hampir seluruh elemen masyarakat Indonesia berfungsi untuk mempertebal cengkraman dinasti Hatta Rajasa dan Ani Yudhoyono di Indonesia.

*Fakta: Menurut buku “Cikeas Kian Menggurita” yang ditulis George Junus Aditjondro dan diterbitkan Galang Press, keluarga Ani Yudhoyono terlibat dalam sindikat mafia perminyakan guna menambah kekayaan dan kekuasaan. Untuk memastikan ini, silakan Anda mencari tahu alasan di balik grasi Schapelle Leigh Corby (Warga Negara Australia), usai santer diberitakan penyadapan Australia memperoleh bukti-bukti bahwa keluarga besar Ani Yudhoyono, khususnya Erwin Sudjono (kakak ipar Ani Yudhoyono), sangat aktif dalam mafia perminyakan.

Foto: Erwin Sudjono, mantan Pangkostrad (kakak ipar SBY)

 Foto: Erwin Sudjono, mantan Pangkostrad (kakak ipar Ani Yudhoyono, suami Wiwiek)

 

Foto: Gatot Mudiantoro Suwondo, CEO Bank BNI (adik ipar SBY)

 Foto: Gatot Mudiantoro SuwondoCEO Bank BNI (adik ipar Ani Yudhoyono)

Utama: Penistaan Rasa Keadilan oleh Keluarga Jend. Besar (Purn.) Soeharto dan Keluarga Ani Yudhoyono kepada Masyarakat Indonesia

*Fakta: Selain kasus Ibnu Sutowo dan Rudi Rubiandini, sangat banyak sekali kasus di Kementerian ESDM yang merobek-robek rasa keadilan masyarakat Indonesia. Sedikit dari sekian banyak kasus yang dibiarkan pemerintah Orba dan “Orba bungkus baru” adalah Production Sharing Contract sejak UU No. 8 Tahun 1971 berlakuTriton (perusahaan Perancis) tahun 1989, Depo Balaraja sejak tahun 1996Mark-Up di Kilangan Balongan sejak tahun 1998Petral dan Credit Suisse Singapura di tahun 2002penjualan VLCC di bawah harga pasar oleh Laksamana Sukardi (Alumni ITB, teman Arifin Panigoro “Medco Energy”) di bulan Juni tahun 2004perjanjian sewa tanker Humpuss Intermoda (perusahaan Tommy Soeharto) untuk tahun 1990-2009 dan 2009-2014impor minyak Zatapi di tahun 2008, dan kelebihan Cost Recovery kepada Chevron di tahun 2012.

 

Utama: Keburukan Setahun sebelum Pilpres

*Fakta: Pada Maret 2013, Hatta Rajasa, Wakil Menteri ESDM, dan Karen Agustiawan berangkat ke Irak untukmembeli ConocoPhillips Algeria Ltd dengan harga 1,75 miliar USD yang diklaim Pertamina akan menghasilkan 23.000 barrel per hari. Di lain sisi, Reuters mengatakan net carrying value ConocoPhillips Algeria Ltd hanyalah 850 juta USD dan rata-rata produksinya hanya 11.000 barrel per hari. Maka bila kita hitung, terdapat selisih 900 juta USD atau setara 10,8 triliun rupiah (kurs Rp12.000/USD) dan selisih produksi 12.000 barrel per hari. Kemana larinya?

*Fakta: Pada Senin 9 Desember 2013, bersamaan dengan tragedi tabrakan KRL dan mobil tangki Pertamina di Bintaro, Pertamina melakukan ground breaking proyek pembangunan Pertamina Energy Tower setinggi 99 lantai dengan total biaya lebih dari 850 juta USD atau 10,2 triliun rupiah (kurs Rp12.000/USD). Dalihnya adalah untuk menyaingi gedung Petronas setinggi 88 lantai.

*Fakta: Ari Soemarno (mantan Direktur Utama Pertamina, alumni RWTH Aachen Jerman) sangat tidak setuju tindakan Pertamina untuk membangun gedung yang menyaingi tinggi gedung Petronas bila 70 persen pendapatan Pertamina masih berasal dari penjualan BBM Bersubsidi. Lebih jauh, Direktur Eksekutif Indonesia Energi Monitoring, Zuli Hendriyanto, juga sependapat dan menyarankan agar Pertamina fokus memperbaiki kondisi internalnya terlebih dahulu.

 

 

AKUN-AKUN PENYEBAR KEBOHONGAN DAN PEMBENTUK OPINI

 1. FPI dibentuk oleh pensiunan militer sebagai attack dog yang memisahkan militer dan polisi dari tuduhan pelanggaran HAM. (Lihat dokumen-dokumen Wikileaks) Di samping itu, ingat saat tahun 1998, selain militer, ada unsur lain yang melakukan kekerasan terhadap mahasiswa dengan senjata-senjata yang tak lazim dengan pakaian-pakaian menyerupai santri-santri.

FPI

 2. Triomacan2000 (Syahganda Nainggolan [dulu Staf Ahli Menko Ekuin Hatta Rajasa, sekarang Direktur Penggalangan Relawan Tim Sukses Prabowo-Hatta Rajasa], Abdul Rasyid [Staf Ahli Menko Ekuin Hatta Rajasa], dan Raden Nuh) selalu melindungi dan memuja setinggi langit Hatta Rajasa, besan Ani Yudhoyono.

*Selingan: Kalangan akuntan publik/auditor independen tertawa terpingkal-pingkal usai melihat iklan-iklan pembodohan masyarakat khas Pertamina di Koran KOMPAS dan lain-lain atas “keberhasilan perusahaan” masuk Fortune 500 (500 perusahaan terbesar dari segi pendapatan, bukan laba bersih yang sudah dikurangi beban operasi) kendati Pertamina masih mendapat bantuan subsidi dan perlakuan istimewa dari pemerintah.

 

Apakah Anda sekeluarga, kemudian, tahan melihat dan mendengar keluarga Soeharto dan keluarga Ani Yudhoyono pura-pura peduli dan prihatin; menginginkan mereka makin menggurita;  dan kembali was-was akan Hak Asasi Manusia Anda sekeluarga?

 

 

JAWABAN ATAS DOA KITA

“Setahun pertama kita selesaikan mafia perminyakan.” tegas Jusuf Kalla pada Dialog KADIN, 20 Juni 2014.

 

TESTIMONI

“Jokowi memang bagus menjadi Presiden. Saya doakan semoga terkabul keinginannya.” ~Ridwan Kamil

“Tidak banyak yang tahu kan kalau sebenarnya Jokowi itu lebih tegas dan keras daripada saya. Dia kelihatan lembut di luar karena orang Jawa. Saya kalau lagi diskusi sama dia tegas banget.” ~Basuki Tjahaja Purnama

“Jokowi adalah bagian dari sedikit pemimpin yang ingin membersihkan dan memperbaiki keadaan. Yang sedikit ini menginspirasi saya. Menawarkan diri ingin membersihkan dan memperbaiki keadaan. Fenomena Jokowi juga menunjukkan bahwa tanpa modal yang kuat, juga bisa.” ~Mahfud MD

“Orang-orang baik tumbang bukan hanya karena banyaknya orang jahat, tetapi karena banyaknya orang-orang baik yang diam dan mendiamkan.” ~Anies Baswedan

“Jokowi adalah arus besar kecintaan rakyat, dia tidak bisa dibendung adalah realitas politik saat ini.” ~Dahlan Iskan

“Kalau mencalonkan diri, kita siap mendukung. Pak Jokowi layak didukung.” ~Yenny Wahid usai istri (alm.) Abdurrahman Wahid memakaikan peci (alm.) suaminya kepada Joko Widodo

“Biar seluruh rakyat Indonesia sejahtera dan kesenjangan pendapatan tidak makin melebar, kita harus memberhentikan dinasti penguasa “Orba bungkus baru” dan memberantas mafia perminyakan.” ~seorang sahabat

“Firman Tuhan inilah gitaku, Firman Tuhan inilah harus menjadi gitamu pula: “Innallaaha laa yughayyiru maa biqawmin, hattaa yughayyiruu maa bi-anfusihim” Tuhan tidak mengubah nasibnya sesuatu bangsa, sebelum bangsa itu mengubah nasibnya.” ~Ir. Soekarno (Bapak Pendiri Bangsa, Pemimpin Gerakan Non-Blok) pada Pidato HUT Proklamasi 17 Agustus 1964

“Ya Allah, janganlah mengangkat Penguasa kami orang yang tidak takut kepada-Mu dan tidak juga merahmati kami.” ~M. Quraish Shihab

 

 

BONUS SELINGAN

Untuk para pencinta selingan setanah air, mau dikasih selingan lagi?

Pertama, tegakkan badan. Kedua, tarik napas secara mendalam. Ketiga, senyum…..Iya, senyum. Seriusan. Karena ketenangan dan senyuman akan menaikkan testosterone dan menurunkan cortisol yang baik untuk kesehatan dan kehidupan.

 

Oke kita balik lagi ke selingan ekonomi level SMP ya.

Anda masih ingat polemik PP Mobil Murah yang ditandatangani SBY pada 23 Mei 2013?

Saat itu, Indonesia telah mulai merasakan twin deficit (defisit di APBN & defisit di neraca perdagangan, sehingga nilai tukar Rupiah ke USD sangat lemah dan rentan) dan pembenahan kemacetan Jakarta dan sekitarnya masih mengalami banyak sekali resistensi.

 

Ibarat azab kemurkaan Allah yang tidak ada hentinya, pelaku pasar dibuat makin gemetar dengan kabar bahwa besan Hatta Rajasa menandatangani PP Mobil Murah, sesuatu policy yang memicu meledaknya jumlah penjualan mobil, konsumsi BBM, dan impor bahan baku otomotif yang membuat nilai tukar makin runyam mencekam. Dalih yang digunakan besan Hatta Rajasa, Hatta Rajasa, dan kader Golkar, MS Hidayat saat itu tak lain dan tak bukan adalah mobil murah adalah angkutan untuk pedesaan yang akan menggunakan Pertamax, dan, karena pemanasan global adalah isu yang paling urjen menurut mereka, mobil murah layak mendapat penghapusan PPn-BM.

 

Nyatanya, statistik/fakta lebih berjaya daripada pidato yang berkontradiksi dengan perbuatan. Lantas, Pak Chatib Basri selaku Menteri Keuangan secara emosional menagih janji Menperin MS Hidayat. Namun, penagihan janji itu dijawab sendiri oleh besan Hatta Rajasa secara tidak langsung dengan tindakan penunjukkan Muhammad Lutfi, Duta Besar Indonesia di Jepang (Dulu penyalur uang Tomy Winata Bank Artha Graha kepada Partai Demokrat), sebagai Menteri Perdagangan.

 

Keambrukan pengurusan ekonomi negara dan ketamakan kebijakan pro-kendaraan pribadi ternyata tak berhenti sampai di situ. Usai kader yang amat sangat dibanggakan Gerindra, Basuki Tjahaja Purnama, danDewan Transportasi Kota Jakarta diserang oleh Hatta Rajasa dan Jero Wacik ketika mengusulkan pencabutan subsidi BBM di DKI Jakarta untuk penguraian kemacetan dan pengalokasian dana yang lebih tepat sasaran; Joko Widodo yang merasa membanjirnya mobil murah membuat penguraian kemacetan makin berat malahan ditolak dalam pengajuan penghapusan bea impor untuk bus dan pemasangan pembatas jalan TransJakarta yang tangguh di jalan Sudirman-Thamrin dan Gatot Subroto-Tomang, dan diganjal dalam penerbitan PP Electronic Road Pricing.

PP ERP

*Selingan: Berbagai direktur institusi internasional seperti Asian Development Bank dan World Bank; berbagai Chief Economist bank-bank terbesar di dunia seperti Citibank dan HSBC; dan berbagai Chief Economist di bank-bank terbesar di regional seperti BII Maybank yang diundang ke FEUI pada acara Economix menuturkan bahwa kebijakan Mobil Murah merupakan a misguided policy, usai mereka memastikan tidak ada wartawan/jurnalis yang hadir. Lebih jauh, mereka mengatakan sebaiknya masyarakat awam melakukan pengukuran dampak policy pemerintahan negara-negara maju yang pro-transportasi publik dan dampak policy pemerintah Indonesia yang pro-kendaraan pribadi.

 

Mantap tidak selingannya? All praise is to Allah.

 

 

LAMPIRAN 1: PROYEKSI REALISTIS

Kubu Menantu Soeharto “Sang Pembunuh Massal” dan Besan Ani Yudhoyono “Sang Mafia Perminyakan”

Transaksional Orba bungkus Baru

#SalahPilihKoalisi #HarusMohonPengampunan #AzabMenanti

 

Kubu Pencipta Perdamaian dan Terobosan dengan Dialog yang Memanusiakan Manusia

People Give Back

Ketua Umum MUI dan Ketua Umum PP Muhammadiyah, Prof. Dr. KH. Din Syamsuddin, M.A., Prof. Dr. H. Ahmad Syafi’i Ma’arif, Prof. Drs. H. A. Malik Fadjar, M.Sc., Prof. Dr. H. Syafiq A. Mughni, Prof. Dr. Abdul Munir Mulkhan, Prof. Dr. Bambang Setiaji, Prof. Dr. Muhammad Quraish Shihab, M.A., Dr. Alwi Abdurrahman Shihab, Ketua Umum PBNU 1999-2010 KH. Ahmad Hasyim Muzadi, Ketua PBNU KH. M. Imam Aziz, Ketua KBNU Sultonul Huda, Ketua Umum PP Muslimat NU Khofifah Indar Parawansa, Ketua GP Ansor Nusron Wahid (caleg Golkar dengan perolehan suara tertinggi [234.021 suara], calon pimpinan DPR RI), Ketua PB HMI 2009-2011 M. Chozin Amirullah, Savic Ali, Akhmad Sahal, Ketua Dewan Guru Besar FEUI Prof. Prijono Tjiptoherijanto, Ph.D (pakar Ekonomi Demografi/Kependudukan), Dekan Fakultas Ekonomika dan Bisnis (FEB) Universitas Gajah Mada (UGM) Prof. Wihana Kirana Jaya, M.Soc.Sc., Ph.D, Onno W Purbo, Anies Baswedan, Dahlan Iskan, Billy Boen, Tita Larasati, Ir. Tri Rismaharini, M.T., Goenawan Mohamad (Pendiri PAN, Jurnalis), Faisal Basri (Pendiri PAN, Ekonom), Abdillah Toha (Pendiri PAN, Komisaris Penerbit Mizan), Fadjroel Rachman, Adian Napitupulu, Wanda Hamida, Ulin Yusron, Arief Budiman (kakak Alm. Soe Hok Gie, pemimpin Gerakan Golput di era Orde Baru), Andy F. Noya, Ketua Umum HKTI Oesman Sapta Odang, Poltak Hotradero, Ari Perdana, Haryo Aswicahyono, Arianto Patunru, Mardi Wu, Yoris Sebastian, René Suhardono, Indra Jaya Piliang (Ketua Balitbang DPP Partai Golkar dan Ketua Departemen Kajian dan Kebijakan Partai Golkar), Rudi Valinka (Auditor Forensik), Ricky Setiawan (Wikipedia Admin), Enda Nasution, Wicaksono (@ndorokakung), Henry Manampiring, Ainun Chomsun (@pasarsapi), Agung Mahardilan, Gabriel Montadaro, Rama J Baskoro (@supermomo), Faizal Iskandar (@monstreza), Alexander Thian (@aMrazing), Satria Ramadhan (@satriaoo), Intan Anggita (@BadutRomantis), Paramita Mohamad (@sillysampi), Shafiq Pontoh, Adi S. Noegroho (@sheque), Satrio Utomo, Ario Pratomo, Dolly Lesmana, Ricky Setiawan, Doni Priliandi, Dondi Hananto, Nukman Luthfie, Yunarto Wijaya, Yopie Suryadi, Yan Hendry Jauwena, Bunga Mega, Riana Bismarak, Vanya Sunanto, Nono A. Makarim (Komite Etik KPK), Todung Mulya Lubis, Pramudya Oktavinanda, Teten Masduki, Wimar Witoelar (Kolumnis), Lin Chi Wei (Kata Data), Arsendo Atmowiloto (Wartawan), Yenni Kwok, Danny Wirianto, Adib Hidayat, Lisa Luhur, Aulia Masna, Didi Nugrahadi, Karaniya Dharmasaputra, Abi Hasantoso, Iwan Piliang, Metta Dharmasaputra (Penulis “Saksi Kunci”), Wishnutama, Mira Lesmana, Riri Riza, Nia Dinata, Rayya Makarim, Joko Anwar, Slamet Rahardjo Djarot, Eros Djarot, Hanung Bramantyo, Denis Adhiswara, Jay Subiakto, Jajang C. Noer, Nazyra C. Noer, Edward Suhadi, Iman Brotoseno, Monty Tiwa, Darwis Triyadi, Arbain Rambey, Ayu Utami, Leila S. Chudori, Djenar Maesa Ayu, Alanda Kariza, Marina Silvia, Adjie Silarus, Putu Aditya Nugraha, Agus Noor, Iksaka Banu, Yan Widjaya, Kurnia Effendi, Amin Kamil, Prita Laura, Olga Lidya, Butet Kartaredjasa, Happy Salma, Sarah Sechan, VJ Cathy Sharon, Artasya Sudirman, Imam Darto, Charles Bonar Sirait, Nico Siahaan, Darius Sinathriya, Caesar Gunawan, Indra Bekti, Gofar Hilman, Sys NS, Boy William, Indra Birowo, Desta, Ananda Omesh, Sasha Stevenson, Arie Keriting, Ge Pamungkas, Andovi da Lopez, Jovial da Lopez, Cak Lontong, Muhadkly Acho, Jhody Bejo, Dedi Gumelar “Mi’ing”, Eddi Brokoli, Kemal Pahlevi, Soleh Solihun, Ernest Prakasa, dan Pandji Pragiwaksono.

Slank, Erwin Gutawa, Addie MS, Trio Lestari (Glenn Fredly, Tompi, Sandhy Sondoro), KLA Project, Oppie Andaresta, Once, JFlow, Barry Likumahuwa, Dimas Pradipta, TP. Thomas, Nita Aartsen, Jordy Waelauruw, Ivan Saba, Banyu Biru, Mario Marcella, Ian Antono, Robi Navicula, Andre Hehanusa, Titi “Film Jalanan”, Giring Ganesha “Nidji”, Adri Prakarsa “Nidji”, Kikan Namara, Cokelat, Ho Katarsis, Edo Kondologit, Ivan Nestorman, Nina Tamam, Titiek Puspa, Yuni Shara, Krisdayanti, Gita Gutawa, Sherina Munaf, Tika Panggabean, Kartika Jahja, Dira Sugandi, Tata Tangga, Sari Simorangkir, Tina Toon, Melanie Ricardo, Sonia Eryka, Dewi Lestari, Afgan Syahreza, Yovie Widianto, Bams, Yukie PasBand, Aditya Anugrah, Aqi “Alexa”, Ronny Waluya, Joe Saint Loco, Indra Aziz, Ello, Michael IDOL, Delon IDOL, Melly Manuhutu, Anugrah Aditya, Sawarna “Warna”, Kristina, Sruti Respati, Kadri Jimmo, Kahitna, 3 Composers, Yovie & Nuno, Kerispatih, Stereocase, Five Minutes, Wali, Lyla, Tendostar, 5 Romeo, Superman is Dead, Soul ID, Cherrybelle, Jalu Pratidina, Deejay Cream, Billy BeatBox, Yacko, Tabib Qiu, Kill The DJ, Jogja Hip Hop Foundation, Dochi ‘Pee Wee Gaskins’, Pop the Disco, Homogenic, Widi ‘Vierratale’, Josaphat ‘Killing Me Inside’, Che Cupumanik, Ajul & Rekan, /rif, Roy Jeconiah, Ahmad Albar, Donny Fatah, Otong Koil, Willy “Sket”, Well Willy, Krisna Sadrach, ARockGuns, Marco Kusumawijaya (Arsitek), Amir Sidharta (Kurator Museum), Ong Harry Wahyu, Samuel Indratma (Community Visual Artist), Fiki Satari, Wahyu Aditya (Kartunis), Sweta Kartika, Beng Rahadian, Kemal Arsjad, Arief Widhiyasa (CEO Agate Studio-Indonesian Game Developer), Maudy Ayunda (mahasiswi Oxford University), Cinta Laura (asisten dosen di Columbia University), Chelsea Olivia, Marsha Timothy, Vino G Bastian, Ringgo Agus Rahman, Gading Marten, Richard Kevin, Ari Wibowo, Anwar Fuady, Chicco Jerikho Jarumillind, Joshua Suherman, Sunny Soon, Aron Ashab, Ricky Harun, Feby Febiola, Sophia Latjuba, Alice Norin, Rieke Diah Pitaloka, Lala Timothy, Acha Septriasa, Vanessa Angel, Putri Patricia, Prisia Nasution, Adinda Thomas, Arzetti Bilbina Huzaimi Setiawan, Nadine Alexandra Dewi Ames, Aline Adita, Melanie Subono, Erikar Lebang, Andreas Prasadja, Reza Gunawan, Nicky, Kemal Desmo Nasution, I Gede Siman Sudartawa, Richard Sambera, Chris John, Rudy Hartono, Taufik Hidayat, Joko Supriyanto, Rexy Mainaky, Ivana Lie, Susy Susanti, Leonardo Kamilius, Melanie Tedja, Niwa Dwitama, Ignasius Ryan Hasim, Iman Usman, dan kamu.

#Kasih-MuBlusukandiHatiKami #DiberkahiAllah #MenangTotal

 

LAMPIRAN 2: KONFIRMASI STRATEGI JOKO WIDODO-JUSUF KALLA

The International Human Rights Rank Indicator

The Corruption Perceptions Index 2013

The 2014 World Press Freedom Index

The Internet Speed Index

Income Inequality Index (GINI Index) (Explanation)

Gross National Income per Capita (Constant 2000 US$) (Japan, Australia, Singapore, Brunei, Korea, Malaysia, China, Thailand, Indonesia, the Phillipines, Vietnam, Lao PDR)

The Human Development Report 2013

OECD Factbook 2013

The Global Index of Cognitive Skills and Educational Attainment 2014

The SCImago Journal & Country Rank

The Times Higher Education World Reputation Rankings 2014

QS World University Rankings 2013/2014

The Global Competitiveness Index 2013-2014

The WJP Rule of Law Index 2014

The Ease of Doing Business Index 2013

#IndonesiaBaru #IndonesiaBersih #IndonesiaLepasLandas

Shalat Shalat

Tabloid Al-Mihrab (Unduh)

Tabloid Obor Rahmatan Lil’Alamin (Unduh)

Tabloid Jokowi-JK (Unduh)

Tabloid Pelayan Rakyat (Unduh)

Surat Terbuka Dian Paramita untuk Tasniem Fauzia (Baca)

Back-up: http://hambaallahyangsetia.blogspot.com/2014/06/keterkaitan-antara-militer-mafia.html (Updated Everyday)

AMANAH

Karena ribuan saudara kita di KJRI Hong Kong, KJRI Los Angeles, dan lain-lain merasa telah dizalimi oleh Panitia Pemilihan Luar Negeri, mari kita cegah kecurangan serupa dengan gabung Gerakan 2 Juta Relawan Saksi, #KawalSuaraJokowi (FYI, mudah kok, cuma berbekal SMS atau aplikasi iWitness), dan periksa lah Surat Suara sebelum masuk Bilik.

“Innallaaha laa yughayyiru maa biqawmin, hattaa yughayyiruu maa bi-anfusihim”

 

Semua posting di blog ini merupakan pendapat pribadi dan tanggung jawab masing-masing penulis sepenuhnya. Isi posting tidak selalu sejalan dengan sikap dan kebijakan kelompok usaha PT Tempo Inti Media Tbk.

(SUMBER : http://hambaallahyangsetia.blogspot.com/2014/06/keterkaitan-antara-militer-mafia.html)

 

2014-07-09 15:21:49
1. Jujur, saya benci dengan koruptor 2. Proyeksi Realistis “Your Future Leaders? telah sesuai dengan pengetahuan saya 3. Saya jujur. Bolehkah saya tahu darimana Ibu/Bapak bayaran/tidak mengatakan saya tidak jujur. 4. Saya kira juga tidak ada korelasi antara benci dan tidak jujur ehehe
pencariilmuseumurhidup menulis artikel terbaru: Keterkaitan antara militer, mafia perminyakan, dan akun-akun penyebar kebohongan
 0
0
2014-07-09 07:29:39
pada saat saya melihat gambar “your future leader” kelihatan sekali ketdakwarasan dilatarbelakangi kebencian anda. Maaf, saya senang dg data anda tp anda tidak jujur.
menulis artikel terbaru: http://indonesiana.tempo.co/read
 0
0
2014-07-08 23:11:14
rahasia kita menilai bhw orang yg tidak jujur itu kelihatan dari matanya,dan hati nurani kita yg tidak bisa dibohongi,ternyata memang benar bhw mata hati kita lebih pekah dr pendengaran kita.
menulis artikel terbaru: http://indonesiana.tempo.co/read
 1
0
2014-07-07 07:39:31
@rinisunyono50 Saya hendak bertanya: 1. Berapa lama Megawati menjabat? 2. Sejak kapan KPK berdiri? 3. Apa yang dikerjakan Megawati selama mengantarkan Indonesia keluar dari krisis? Ini bukan Tempo, namun tulisan warga (citizen journalism). Omong-omong soal Tempo, Tempo pun telah mengetahuinya sejak dulu..Namun, Anda pasti tidak membaca/mengikutinya karena terpengaruh Menteri Penerangan Pos K*ta Harm*ko Orba atau pencitraan SB* Mengenai kebenaran berita, silakan mbak klik link yang sediakan. Selamat pagi, selamat menjalankan aktivitas.
pencariilmuseumurhidup menulis artikel terbaru: Keterkaitan antara militer, mafia perminyakan, dan akun-akun penyebar kebohongan
 1
0
2014-07-06 23:38:24
Berita menyudutkan salah satu pasangan dan berpihak. Biasalah Tempo, beritanya terpotong. Bukankah Megawati pernah menjadi presiden menggantikan Gusdur? Kemudian pada Tahun 2004 digantikan oleh SBY, karena kalah dalam pemilu waktu itu. Berita pada saat Mega jadi presiden kok ga ada, sengaja dipenggal. Pertanyaannya, jika Tempo sdh tahu lama sejak suharto memerintah, mengapa waktu Megawati jadi Presiden tidak diusut adanya mafia minya? Ada apa? Jangan2 Mega sendiri terlibat di dalamnya. Knapa berita ini dipotong, tidak ditulis? Berita yg menyesatkan…. Lucu dan provokatif.
rinisunyono50 menulis artikel terbaru: http://indonesiana.tempo.co/read

14 comments on “Keterkaitan antara Militer, Mafia Perminyakan, dan Akun-akun Penyebar Kebohongan

  1. Senin, 16 Juni 2014 15:11 WIB | 15012 Views
    KPK, Segera Sidik Korupsi Migas Hatta Radjasa dan Riza Chalid, Rugikan Negara Rp 36 Triliun/Tahun

    SKK Migas dan BP Migas, mengadukan mafia migas Hatta Radjasa dan Muhammad Riza Chalid yang menghisap darah rakyat sedikitnya Rp 36 triliun per tahun. (baranews.co/Warsun)
    JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) hendaknya segera menyidik mafia minyak dan gas (migas) yang membuat ekonomi biaya tinggi, oleh Hatta Radjasa dan Muhammad Riza Chalid. Negara ini sengaja tidak membangun kilang pengolahan minyak mentah, hanya supaya terus-menerus impor bahan bakar minyak (bbm), sebab dari impor bbm itulah mafia migas meraup untung sedikitnya Rp 100 miliar per hari atau Rp 36 triliun per tahun.

    Mafia migas membuat harga bbm menjadi lebih mahal dari seharusnya. Pengeluaran rakyat dan pemerintah untuk anggaran bbm, jadi lebih mahal, termasuk bbm untuk mobil-mobil operasional KPK untuk memburu koruptor. Maka jika KPK berdiam diri atas praktik mafia migas, sama dengan membiarkan KPK/rakyat diperbudak mafia migas. Jika KPK tidak segera menyidik mafia migas, maka posisi KPK layak dipertanyakan, ada pihak rakyat atau malah melindungi mafia migas.

    Kalau mafia migas bisa dibasmi, uang rakyat yang dihemat, setara dengan secara gratis membagi-bagi 50 ribu unit rumah Tipe 36 setiap tahun kepada rakyat. Pembangunan rumah Tipe 21 sekarang ini sekitar Rp 72 juta per unit. Jumlah 50 ribu unit rumah adalah angka yang luar biasa, sebab target rumah baru bersubsidi tahun 2014 hanya 75 ribu unit. Jika mafia migas bisa dibasmi, negara ini melakukan banyak hal menekan jumlah orang miskin, membangun rumah sakit, gedung sekolah/pendidikan dan banyak lagi. Bisa juga untuk menciptakan lapangan kerja, supaya Indonesia berhenti “ekspor manusia.”

    Aneh bin ajaib, hingga kini Hatta Radjasa dan Muhammad Riza Chalid tidak berani berbicara mengenai mafia migas. SKK Migas dan BP Migas, siap berhadapan dengan Hatta Radjasa dan Riza di depan pengadilan, di depan hukum dan di depan rakyat. Kebenaran selalu menemukan jalannya sendiri, maka Hatta Radjasa dan Muhammad Riza Chalid jangan berlindung di balik topeng.

    Menurut Politisi Partai Golkar Poempida Hidayatullah, Hatta Radjasa (semasih Menko Perekonomian), menjadi penyebab kebijakan energi menjadi tidak jelas dan praktik mafia migas sulit diberantas.

    “Mafia migas gagal dibasmi karena saat Menko Hatta tidak punya konsep mengenai energi terbarukan. Akibatnya, kita terus impor minyak yang banyak mafia bergentayangan,” kata Poempida di Jakarta. Poempida Hidayatullah menegaskan, Hatta Rajasa seharusnya bertanggung jawab atas merajalelanya mafia migas. (Metrotvnews.com, Rabu (11/6/2014).

    Selama ini Indonesia terus bergantung pada bahan bakar minyak (bbm) impor, sengaja tidak mendirikan kilang pengolahan, hanya supaya impor jalan terus dan komisi diperoleh mafia.

    Menurut penelusuran Soliodaritas Kerakyatan Khusus Migas (SKK Migas) dan Badan Pemerhati Migas (BP Migas), mafia Hatta-Riza bukan hanya impor bbm untuk kebutuhan dalam negeri, tetapi cengkeraman luas dalam seluruh bisnis ekspor-impor migas di Indonesia, termasuk pembagian ladang minyak kepada perusahaan asing.

    “Siapa yang menjadi direksi dan komisaris di Pertamina, juga keluar dari kantong mafia. SBY gagal membasmi mafia migas, malah menyuburkan. Ini jadi pertanyaan, SBY tahu tetapi tidak dibasmi,” kata Ferdinand Hutahayan, Direktur Pengolahan SKK Migas.

    BP Migas berharap, KPK hendaknya mendahulukan kepentingan bangsa ke depan ketimbang melindungi rejim Hatata Radjasa dan Muhammad Riza Chalid. “Puluhan tahun Indonesia tidak mempunyai kilang pengolahan minyak. Kenapa bisa begitu? Kenapa? Silakan dijawab oleh KPK,” tukas Syafti Hidayat, Direktur Riset BP Migas.

    Mafia Kakap

    Migas di Indonesia dikuasai mafia kakap. Mafia legendaris sejak jaman Orde Baru adalah Riza, yang kini “mempekerjakan” Hatta Radjasa sebagai hulu-balang. Mafia mengendalikan Pertamina Trading Energy Ltd (Petral), anak perusahan Pertamina yang bergerak dalam perdagangan minyak. Tugas utama Petral adalah menjamin supply kebutuhan minyak kebutuhan Pertamina/Indonesia dengan cara impor.

    Nilai impor oleh yang sedikitnya Rp 300 triliun per tahun, sejak lama diatur mafia, yaitu Muhammad Riza Chalid. Pengamat kebijakan publik Ichsanuddin Noorsy pernah mengatakan, Riza sudah dikenal sebagai mafia minyak sejak era Soeharto. Riza powerful, mengatur berbagai transaksi.

    Riza menguasai Petral selama puluhan tahun, melalui kerja sama dengan lima broker minyak: Supreme Energy, Orion Oil, Paramount Petro, Straits Oil dan Cosmic Petrolium — berbasis di Singapore, terdaftar di Virgin Island (negara yang bebas pajak). Kelima perusahaan inilah mitra utama Pertamina/Petral. Tender, hanya formalitas, yang menang adalah anggota “pasukan lima.”

    Nama Riza tidak tercantum dalam akte Global Energy Resources, yang tersurat dalam kepengurusan adalah Iwan Prakoso (WNI), Wong Fok Choy dan Fernadez P Charles. Namun sesungguhnya, pengendali adalah Riza. Akan halnya Hatta Radjasa, 10 tahun ini sebagai “kaki tangan” Riza.

    Riza mengatur agar Indonesia bergantung pada bbm impor yang sedikitnya 200 juta barel per tahun. Kelompok Riza selalu menghalangi pembangunan kilang pengolahan bbm dan perbaikan kilang minyak di Indonesia. Kenapa, supaya impor bbm terus berlangsung, sehingga Riza cs memperoleh untung besar.

    Mark Up Harga Impor Minyak

    Harga beli minyak mentah Petral sepanjang tahun 2011 rata-rata US$ 113,95/barel. Padahal, harga rata-rata minyak dunia jenis brent (kualitas baik) pada tahun 2011 hanya US$ 80-100/barel, di mana harga tertinggi US$ 124/barel.

    Ada mark up harga oleh Petral minimal sebesar US$ 5 /barel. Jika diaudit lebih rinci, mark up bisa sampai USD 30/barel. Mafia minyak mengatur untuk membeli minyak mentah dari Arab/Afrika, lalu diolah di kilang Singapura, baru diekspor ke Indonesia.

    Meski ada indikasi terjadi mark up, menurut Ichsanuddin Noorsy, sulit mencari auditor yang bisa kita percaya bahwa ada mark up US$ 5 per barel.

    Lalu, siapakah Muhammad Riza Chalid? Dia adalah WNI keturunan Arab yang dulu dikenal dekat dengan Keluarga Cendana. Riza, pria berusia 55 tahun ini disebut-sebut sebagai “penguasa abadi” dalam bisnis impor minyak RI. Dulu dia akrab dengan Suharto, kini “merapat” ke SBY dan Hatta.
    Dirut Pertamina akan gemetar dan tunduk jika bertemu Riza. Siapa pun pejabat Pertamina yang melawan kehendak Riza, akan lenyap alias terpental. Termasuk Ari Soemarno, Dirut Pertamina yang tiba-tiba dipecat.

    Ari Soemarno terpental dari jabatan Dirut Pertamina, hanya karena hendak memindahkan kantor pusat Petral dari Singapura ke Batam. Riza tidak setuju, maka Ari pun dipecat. Jika Petral berkedudukan di Batam/Indonesia, pemerintah dan masyarakat akan lebih mudah mengawasi operasional Petral yang terkenal korup. Ini yang dicegah Riza.

    Kalangan perusahaan/broker minyak internasional mengakui kehebatan Riza sebagai God Father bisnis impor minyak Indonesia. Di Singapura, Riza dijuluki sebagai Gasoline God Father, sebab lebih separuh impor minyak RI dikuasai Riza. Banyak sumber mengatakan, bukan lebih separuh, tetapi seluruh impor bbm Indonesia dikontrol Riza. Tidak ada yang berani melawan Riza.

    Beberapa waktu lalu Global Energy Resources, perusahaan milik Riza pernah diusut karena temuan penyimpangan laporan penawaran minyak impor ke Pertamina. Tapi kasus tersebut hilang tak berbekas, para penyidik pun diam tak bersuara. Kasus ditutup. Padahal itu diduga hanya sebagian kecil saja.

    Hatta Rajasa adalah tokoh yang berada di belakang Riza. Menurut Majalah Forum Keadilan, dalam menjalankan operasinya, Riza-Hatta melakuan segala cara.

    Hatta dan Riza adalah mafia yang merekomendasikan 60 persen jago-jagonya sebagai anggota Kabinet Presiden SBY. Semua biaya, dari Riza. ***

    Jakarta, Senin 16 Juni 2014

    Ferdinand Hutahayan (0813 1889 2881)

    Direktur Pengolahan

    Solidaritas Kerakyatan Khusus Migas (SKK Migas)

    Syafti Hidayat (0813 1102 8333)

    Direktur Riset

    Badan Pemerhati Migas (BP Migas)

  2. http://baranews.co/web/read/15408/kpk..segera.sidik.korupsi.migas.hatta.radjasa.dan.riza.chalid.rugikan.negara.rp.36.triliuntahun#.U7CPvPmSxmx

  3. bagus artikel ini di tampilkan juga disini, akrena sumber aslinya di kompas sudah dihapus.

  4. Berita yang bagus dan lugas.Dari dahulu saya beranggapan bahwa bisnis perminyakan di Indonesia ini seperti negara dalam negara, sehingga sangat sulit mengusik para pelaku curang di dalamnya.Mudah-mudah dengan perubahan baru dengan pemerintahan baru ini bisa ditrobos ! Untuk menerobosnya perlu system dan kekuatan baru. Karena dari dahulu penyelidikan kasus perminyakan (pertamina) di Indonesia tidak prnah tuntas, muncul sebentar, dan seterusnya hilang lenyap beritamnya.Inilah sebagi bukti betapa kuatnya “negara” mereka itu.

  5. Kita harus berani bongkar ini. Kalo tidak maka tinggal tunggu kehancuran saja krn RI akan tetap sbg alat permainan nefgara lain. Semua rakyat akan menjadi tKI di Timur Tengah dan yg berpendidikn menjd tenaga murah di Abu Dhabi.

  6. duh..kalau benar berita ini.. dan bisa di pertanggung jawabkan.. sungguh ironis negara ini dan kasihan para mahasiswa penggerak reformasi, reformasi bukannya menghasilkan pemerintahan yg baik akan tetapi menghasilkan rezim baru.. yang lebih rakus.., sy teringat dengan suatu ayat dan cerita.. apabila kebobrokan semakin merajalela..tunggu dan tunggu kehancurannya…tidak lama lagi, ya tuhan aku berlindung kepadamu atas adzabmu yang tidak hanya mengena pada orang jahat tetapi juga mengenak pada orang baik..baik,..salam buat p ahmad samantho.. lanjutkan sebar kebajikan,.. wasalam

  7. […] File Name : Keterkaitan antara militer, mafia perminyakan, dan akun Source : ahmadsamantho.wordpress.com Download : Keterkaitan antara militer, mafia perminyakan, dan akun […]

  8. […] File Name : Keterkaitan antara militer, mafia perminyakan, dan akun Source : ahmadsamantho.wordpress.com Download : Keterkaitan antara militer, mafia perminyakan, dan akun […]

  9. […] Article Title: Keterkaitan antara militer, mafia perminyakan, dan akun Source: ahmadsamantho.wordpress.com » « […]

  10. […] Article Title: Keterkaitan antara militer, mafia perminyakan, dan akun Source: ahmadsamantho.wordpress.com » Visit Link « […]

  11. […] Article Title: Keterkaitan antara militer, mafia perminyakan, dan akun Source: ahmadsamantho.wordpress.com » Visit Link « […]

  12. […] Article Title: Keterkaitan antara militer, mafia perminyakan, dan akun Source: ahmadsamantho.wordpress.com » Visit Link « […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

Semerbak Mawar yang dengan senang hati memancarkan Cahayanya

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: