13 Komentar

SATRIO PININGIT TELAH MUNCUL ??

Tulisan ini dipersembahkan khusus bagi mereka yang ingin memahami kebenaran tentang misteri: Satrio Piningit, Imam Mahdi, Dajjal, Yesus Kristus, anti kristus, nabi Isa, Almasih dan Ratu Adil. Tulisan ini juga mengungkap misteri: Sabdo Palon Nayo Genggong, Nyi Roro Kidul, mahluk ruang angkasa, (UFO), leluhur bangsa israil dan benua atlantis

Joyoboyo meramalkan akan munculnya Satrio Piningit yang nanti akan membawa Indonesia kemasa keemasannya. Ramalan itu dituliskan ulang oleh Raden Ngabehi Ronggowarsito. Perkataan “muncul” dalam ramalan tersebut tidak boleh diartikan sebagai kemunculan pemimpin sebagaimana yang lazim kita ketahui atau lihat selama ini.

Satrio Piningit adalah dua kata sifat yang menyatu dan melekat pada diri seseorang. Satrio adalah sifat seorang petarung sejati dalam menegakkan kebenaran dan membela orang-orang yang tertindas dan teraniaya. Piningit adalah sifat yang memingit diri artinya tidak mau diketahui oleh masyarakat.

Satrio Piningit hanya satu orang saja dan bukan tujuh orang, sebagaimana yang dikatakan oleh orang-orang yang tidak faham. Meskipun Satrio Piningit telah muncul dan sudah berada ditengah-tengah kita akan tetapi tidak akan mungkin kita dapat mengetahui sosok beliau. Jika masyarakat mengetahuinya maka secara otomatis gugurlah hakikat dan jati dirinya sebagai seorang Piningit (memingit diri).

Tanda kemunculannya adalah terjadinya “Goro-goro”. Goro-goro yang dimaksudkan dalam ramalan Ronggowarsito adalah kerusuhan massif yang menyebabkan tumbangnya rezim orde baru. Setelah Soeharto mundur dari jabatannya selaku presiden Republik Indonesia, maka banyak tokoh-tokoh baru yang bermunculan. Semua tokoh yang muncul tidak dapat dikatakan sebagai seorang satrio, karena bukan mereka yang menjatuhkan Soeharto.

Goro-goro adalah buah karya “Satrio Piningit”. Kerusuhan Mei 1998 adalah goro-goro yang kedua. Yang pertama terjadi di Makassar pada peristiwa Black September 1997. Ini adalah kota kelahiran beliau. Di kota inilah beliau dilahirkan dan dibesarkan kemudian pergi mengembara dan berkelana ke seantero penjuru bumi. Ilmunya teramat sangat tinggi. Dia mampu berada dimana-mana dalam ketiadaannya. Maksudnya tanpa diketahui oleh manusia, jin dan syetan.

Satrio Piningit adalah anak dewa yang berwujud manusia. Wujudnya tidak berbeda sebagaimana manusia pada umumnya. Ibunya adalah perempuan Jawa sehingga Satrio Piningit disebut juga sebagai orang Jawa. Disebut anak dewa karena Satrio Piningit adalah titisan nabi Hidir.

Nabi Hidir adalah nabi yang penuh misteri. Diyakini ada tapi tidak diketahui dimana keberadaannya. Sebelum nabi Adam diturunkan kedunia, nabi Hidir sudah ada di bumi. Nabi Hidir lah yang menyebabkan banjir bandang di masa nabi Nuh, karena itu nabi Hidir disebut juga sebagai nabi Air. Semua mahluk hidup membutuhkan air untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya, karena itulah nabi Hidir disebut juga sebagai nabi yang mengatur rezki manusia. Sebelum manusia mengenal agama langit (yahudi, nasrani dan islam), manusia belum mengenal sebutan Allah. Manusia hanya mengenal dewa-dewa. Semua agama bumi (hindu, budha, Kong Hu Chu dan sebagainya) memuja dewa-dewa. Semua agama bumi menjadikan air sebagai sarana untuk menyampaikan sesajian, sesembahan atau tolak bala yang dilarutkan ke air baik sungai maupun laut. Semua itu ditujukan kepada nabi Hidir karena nabi Hidir adalah dewa Maha Tinggi dari semua dewa-dewa yang dikenal manusia. Nabi Hidir adalah peletak dasar semua ajaran agama bumi. Karena Satrio Piningit adalah putera nabi Hidir maka Satrio Piningit disebut juga sebagai anak dewa berwujud manusia. Wujud manusianya disebabkan karena dia dikandung dan dilahirkan oleh perempuan Jawa yang pernah tinggal di Kelurahan Sambung Jawa Kota Makassar setengah abad silam.

Sabdo Palon Nayo Genggong, bukan raja. Dia hanyalah seorang abdi dalem raja. Sama halnya dengan Satrio Piningit dia juga bukan raja tapi dia selalu mau duduk sejajar dengan raja. Dia tidak mau tunduk apalagi taat kepada raja karena dia adalah abdi dalem Yang Maha Raja, Tuhan Semesta Alam.

Sejak Soeharto lengser ke prabon, Satrio Piningit sudah duduk di samping raja (presiden). Dia berhak duduk di situ karena dialah yang menumbangkan kekuasaan presiden Soeharto. Itulah sebabnya tidak ada orang yang berani mengaku paling berjasa dalam menjatuhkan Soeharto. Semua presiden yang berkuasa setelah era Soeharto selalu dihujat oleh rakyatnya sendiri karena tidak ada lagi presiden yang memiliki “kharisma” raja. Kharisma itu sudah diambil dan disembunyikan oleh Satrio Piningit. Dia mengambilnya dari presiden Soeharto pada malam hari sebelum Soeharto mengumumkan pengunduran dirinya. Tidak ada yang mengetahui peristiwa ini kecuali mereka berdua.

Masing-masing pihak mengajukan syarat. Soeharto meminta agar dirinya dan anak-anaknya dilindungi secara hukum alam. Dan Satrio Piningit mengajukan syarat agar Soeharto tidak menyampaikan kepada siapapun tentang wujud rupa dan kehadiran Satrio Piningit.

Kharisma “raja” telah disimpan lama oleh Satrio Piningit untuk dipersembahkan kepadaRatu Adil yang akan memerintah di Republik Indonesia ini jika waktunya telah tiba. Tanpa Satrio Piningit maka Ratu Adil itu tidak akan pernah ada karena Ratu Adil yang sesungguhnya adalah Satrio Piningit itu sendiri.

Satrio Piningit telah muncul dengan membawa senjata “Trisula Weda”. Senjata trisula atau tiga sila atau tiga dasar adalah Laku peran dia sebagai Imam Mahdi, Yesus Kristus dan nabi Isa. Itulah yang dimaksudkan dengan Senjata Trisula.

Sebagai Imam Mahdi, dia akan membunuh dajjal. Dajjal adalah mahluk bermata satu yang lahir dari segi tiga bermuda. Dajjal bukan mahluk gaib tapi manusia nyata. Segi tiga bermuda adalah alat kelamin perempuan yang melahirkan manusia. Yang dimaksud “bermata satu” adalah semua orang Indonesia yang hanya melihat presiden yang berkuasa tanpa mau tahu atau melihat atau meyakini bahwa Satrio Piningit telah duduk sejajar dengan presiden. Bermata satu adalah penguasa (presiden, gubernur, bupati dan walikota) yang memerintah untuk kesejahteraan dirinya sendiri, keluarganya, konco-konco atau orang terdekatnya dan tidak mengutamakan kesejahteraan rakyatnya. Bermata satu adalah orang perorang yang hanya mementingkan dirinya sendiri tanpa memperhatikan hak dan kepentingan orang lain. Bermata satu adalah nafsu yang menguasai manusia. Nafsu itu ada di dalam darah manusia. Imam Mahdi harus membunuh nafsu itu agar manusia kembali sadar. Imam Mahdi berkewajiban menyadarkan manusia, baik diterima dengan ikhlas maupun terpaksa karena dipaksa.

Laku Imam Mahdi adalah laku yang paling berat dijalani oleh Satrio Piningit, karena sebelum dia menghadapi manusia yang masih hidup saat ini dia harus bisa menundukkan para leluhur-leluhur mereka yang sudah mati yang punya pertalian darah langsung dengan manusia yang masih hidup saat sekarang ini. Di alam gaib, Imam Mahdi harus berperang dan harus bisa menundukkan semua arwah manusia yang sudah mati. Karena Imam Mahdi tidak terkalahkan sampai saat ini maka dia disebut sebagai seorang Satrio. Satrio artinya seorang ksatria yang tidak pernah terkalahkan. Satrio Piningit sangat mengenal leluhur kalian, leluhur manusia yang hidup saat ini. Leluhur kalian, tunduk dan taat pada perintah Satrio Piningit. Bukan hanya leluhur kalian yang dia kenal tapi semua kejadian masa lalu yang terjadi berabad-abad silam dia ketahui dengan baik. Semua kejadian yang terjadi sekarang ini dan akan terjadi dalam waktu dekat diketahui oleh Satrio Piningit.

Sebagai Yesus Kristus, Satrio Piningit akan membunuh anti kristus. Anti kristus adalah seorang pembual dan pendusta. Anti kristus memiliki tanda (tatto) binatang di lengannya dan bertuliskan angka 666 (triple six). Anti kristus bukan mahluk gaib tapi manusia yang hidup sekarang ini yaitu mereka yang suka membual dan berdusta dalam mencapai tujuannya. Manusia yang suka membual dan berdusta kedudukannya sama dengan binatang. Ahli-ahli agama, entah dia islam, Kristen, yahudi, hindu, budha, kong hu chu atau apapun sepanjang dia tidak memahami dengan jelas apa yang dikatakannya maka orang itu termasuk pembual dan pendusta. Para politisi yang hanya menebar janji-janji pada waktu pemilu hanya pembual dan pendusta karena tidak mampu membuktikan apa yang dijanjikan dan dikatakannya. Demikian pula terhadap presiden, gubernur, bupati dan walikota yang mengumbar janji sebelum terpilih, setelah memerintah tidak mampu membuktikan janji-janjinya maka disebut sebagai pembual dan pendusta. Siapapun manusia yang suka membual dan berdusta adalah Anti Kristus.

Angka 666 adalah unsur-unsur yang terdapat dalam tubuh seorang manusia hidup. Ada enam unsur atau bagian pada tubuh manusia yaitu; daging, tulang, darah, jiwa, hati dan ruh. Angka enam dituliskan tiga kali (666) maknanya adalah Satrio Piningit membersihkan keenam unsur itu tiga kali secara bolak balik, mulai dari daging, tulang, darah, jiwa, hati dan ruh kemudian ruh, hati, jiwa, darah, tulang dan daging kembali lagi dimulai dari daging, tulang, darah, jiwa, hati dan ruh. Metode pembersihan manusia dari sifat binatang (pembual dan pendusta) dilakukan oleh Satrio Piningit dengan dua cara. Daging, tulang dan darah dengan cara dibaptis atau dimandikan. Jiwa, hati dan ruh (logika berfikir) dengan cara diurapi atau diasapi. Semua itu dia lakukan secara gaib tanpa dilihat dan diketahui oleh manusia.

Bagi manusia yang telah mati. Satrio Piningit membersihkannya dengan tiga kali pembersihan saja (333) yaitu jiwa, hati dan ruhnya oleh karena mereka sudah tidak lagi memiliki raga dan jasad. Orang islam kalau mau shalat mendahuluinya dengan berwudhu, membersihkan bagian-bagian tubuh tertentu dengan air masing-masing sebanyak tiga kali dengan tujuan agar air itu meresap kedalam jiwa, hati dan ruhnya yang bertujuan agar nafsu mereka menjadi tenang sejenak. Orang yang beragama hindu, budha dan Kong Hu Chu juga mengimani angka “enam” pada versi dan pandangannya masing-masing. Orang hindu meyakini adanya hukum karma baik dan buruk. Setiap laku dan perbuatan kita maka karmanya akan turun sampai generasi yang keenam. Orang budha meyakini adanya reinkarnasi atau lahir kembali. Setiap manusia yang meninggal dunia akan terlahir kembali pada generasi yang keenam. Orang Kong Hu Chu meyakini bahwa para leluhur dapat membantu keturunannya di dunia ini dalam berusaha mencari rezki. Leluhur yang mereka maksudkan adalah sampai generasi anam tingkat di atas (kakeknya kakek). Mengikuti agama leluhur, sama dengan keyakinan agama yahudi. Mereka hanya beriman dan percaya kepada Tuhannya kakek mereka yaitu Ibrahim (Abraham). Iman orang hindu, budha, Kong Hu Chu dan yahudi adalah iman yang benar, semuanya tersinggung dalam Alqur’an. Tidak ada yang boleh menyalahkan mereka. Tidak ada yang boleh mengklaim dirinyalah atau agamanya yang paling benar.

Bagi yang telah dibersihkan (dibaptis dan diurapi) Satrio memberi tanda kepada orang itu sebagai domba-dombanya. Satrio Piningit adalah gembalanya. Barang siapa mengganggu domba-dombanya maka akan mendapatkan murka Satrio Piningit sang penggembala. Domba-domba inilah yang akan mendapatkan suasana Indonesia yang gemah ripah loh jinawi. Hidup damai dalam keberkatan Tuhan. Baldatun Tayyibun wa rabbun ghofur.

Sula (sila) ketiga senjata Satrio Piningit adalah laku dia sebagai nabi Isa. Ini adalah fase disuarakannya kebenaran. Suara kebenaran itu disebut sebagai “sabdo palon” Yang menyuarakan kebenaran itu adalah malaikat Jibril (Gabriel). Dia akan membuka pintu hati kecil manusia dan berbisik-bisik di hati manusia, sampai manusia meyakini bahwa Satrio Piningit telah ada di sekitar kita meski belum tampak oleh mata. Manusia yang dibisiki hatinya oleh malaikat dinamakan sebagai nayo genggong. Semua nayo genggong akan diamanahkan tugas menyampaikan “sabdo palon” bahwa Satrio Piningit telah ada di tengah-tengah bangsa Indonesia meski belum dilihat atau diketahui siapa orangnya dan dimana keberadaannya. Jika di lihat dan diketahui maka dia bukan Satrio Piningit. Dia anak dewa tapi bukan dewa. Orang Jawa tapi dia memakai nama baru.

Senjata sakti Satrio Piningit adalah TRISULA yaitu Imam Mahdi, Yesus Kristus dan nabi Isa. Senjata itu bisa dia miliki karena Satrio Piningit adalah titisan atau putera tunggal nabi Hidir. Umur dua puluh tahun, bapaknya memasukkan cahaya ke dalam diri puteranya. Malam itu disebut malam Lailatul Qadr. Waktunya adalah malam kedua puluh tiga ramadhan tahun delapan dua. Cahaya itu bentuknya seperti telur ayam warnanya kuning seperti warna bulan purnama. Nama cahaya itu adalah “muhammad”. Karena dia yang diberi cahaya itu maka dialah yang dimaksud sebagai keturunan Muhammad. Satrio Piningit adalah orang yang membawa tugas untuk membuktikan kebenaran Muhammad yaitu kebenaran Alqur’an.

Meski di dalam dirinya ada cahaya Muhammad tapi Satrio Piningit tidak dibolehkan menggunakan kata Muhammad dinamanya. Cahaya itu adalah pemberian dari bapaknya, karena itu dinamakan MAHDI. MAHDI artinya Cahaya Muhammad yang diberikan oleh nabi Hidir. Diberikan bukan karena diminta. Diberikan karena sudah menjadi suratan tangannya. Surat itu sudah tertulis dilauhin mahfudz. Surat itu adalah perintah Tuhan yang diturunkan kepada seseorang hambaNya dalam bentuk lembaran, sebagai misal lauh taurat (torah) yang diberikan kepada nabi Musa yang terdiri atas sepuluh lauh (lembaran) perintah. Sebelum “lauh” (lembaran perintah) diberikan orang yang akan melaksanakan perintah (nabi Musa) terlebih dahulu diuji. Materi ujiannya adalah yakin terhadap diri sendiri. Ujian ini penting oleh karena perintah Tuhan harus dilaksanakan secara sendiri-sendiri atau seorang diri. Keyakinan diri adalah bekal utama untuk merubah keyakinan ummatnya (orang-orang israil) di masa itu. Setelah uji “keyakinan diri” berhasil maka Musa diberikan hadiah berupa dapat “mendengar” suara Tuhan. Musa melihat api di atas bukit thur (torah) bersamaan dengan itu Musa mendengar suara Tuhan yang menyatakan “Akulah Tuhanmu”. Ujian selanjutnya adalah uji “keberanian diri”. Tuhan membekali Musa dengan mu’jizat (ilmu sakti) kemudian diperintahkan membawa orang-orang israil meninggalkan Mesir menuju ke Palestina. Fir’aun keberatan bila Musa mau mengambil semua budak-budaknya (bani israil). Musa melawan dan terus memaksa Fir’aun mengikhlaskan dengan keyakinan Musa bahwa ini adalah perintah Tuhan. Fir’aun terus melawan dan mengejar Musa yang membawa pergi bani israil menyeberangi lautan, Fir’aun terus mengejar mereka. Setelah Musa berada di seberang laut merah (red sea) dengan bekal ilmu yang Tuhan berikan maka Musa dapat menenggelamkan Fir’aun (Ramses II).

Hadiah yang Tuhan berikan atas uji “keberanian diri”nya adalah diturunkannya lauh torah (taurat). Misi Musa membawa orang israil masuk ke Palestina tidak kesampaian hingga ia meninggal dunia oleh karena Musa tidak dikaruniai kecerdasan dan jiwa kepemimpinan (leadership). Karena misi belum berhasil maka lauh torah hilang secara misterius, diambil kembali oleh Tuhan. David (Daud) adalah orang yang dibekali kecerdasan dan leadership. Dialah yang berhasil membawa orang israil masuk ke Palestina. Dengan bekal kecerdasannya dia mampu merobohkan Jhalut (Goliath) hanya dengan sebuah batu kecil yang melesat kencang dari ketapelnya dan mengenai kepalanya Jhalut. Dengan bekal kepemimpinannya dia diangkat sebagai raja bagi orang israil. Dengan bekal itu pula Daud (David) dapat mengatur waktu-waktunya, sehari khusus untuk ibadah memuja-muja Tuhan, sehari untuk mengatur rakyatnya (orang-orang israil) dan sehari buat membina keluarganya, anak-anak dan isteri-isterinya. Dimasa Daud, lauh torah kembali diturunkan Tuhan dan disimpan oleh Daud (David) di bait Allah (Baitul maqdis-masjidil aqsa).

Orang yahudi (israil) tidak boleh lagi memuja dan mengkultuskan Musa (Moses) karena Musa tidak lagi sendiri. Satrio Piningit telah menggenapkannya. Keyakinan diri dan keberanian diri Satrio Piningit setara dengan keyakinan diri dan keberanian diri yang dimiliki oleh Musa. Satrio Piningit juga telah mendengar suara Tuhan sebanyak dua kali. Pertama, saat Tuhan menetapkan perempuan yang harus dia peristerikan. Ini sama saat Musa diperintahkan mengawini putri nabi Syuaib. Kedua, setelah Tuhan memberinya tanda berupa “titik merah” di atas tulang rusuknya. Dua titik merah merupakan tanda dua mu’jizat yang sama dipunyai nabi Musa. Pertama adalah kekuatan di tongkatnya dan kedua adalah di telapak tangan kanannya. Itulah sebabnya Satrio Piningit tidak dibolehkan menggunakan kedua telapak tangannya untuk mengerjakan pekerjaan kasar. Tongkat Satrio Piningit adalah tongkat gaib karena musuh-musuhnya adalah gaib.

Sejak peristiwa malam “lailatur qadr” itu, saat cahaya Muhammad diberikan oleh nabi Hidir kepada Satrio Piningit, maka dia telah mengetahui bahwa dirinya adalah seorang MAHDI akan tetapi dia belum memiliki keyakinan diri. Keyakinan diri diberikan saat dia sudah mendengar suara Tuhan yang pertama. Keberanian diri diberikan saat dia sudah mendengar suara Tuhan yang kedua. Pada masa-masa itu Satrio Piningit belum bisa mengklaim dirinya sebagai Imam Mahdi, karena waktu itu Satrio Piningit belum naik ke langit menerima lauh (perintah) untuk berperang. Cahaya Muhammad yang ada di dalam diri Satrio Piningit hanyalah cahaya yang diberikan. Keyakinan diri satrio Piningit adalah keyakinan yang diberikan. Keberanian diri Satrio Piningit adalah keberanian yang diberikan. Satrio Piningit hanyalah seorang yatim yang miskin papa dan tidak punya apa-apa. Semua yang dimiliki hanyalah pemberian dari Tuhannya.

 

PROSES MENJADI IMAM MAHDI

Tidak ada ayat didalam Alqur’an yang menceritakan tentang Imam Mahdi. Ummat islam tahu tentang Imam Mahdi, dajjal dan turunnya nabi Isa hanya melalui hadist nabi Muhammad. Ummat islam terpecah belah menjadi beberapa golongan hanya mempermasalahkan soal Imam Mahdi padahal mereka tidak memiliki pengetahuan sedikitpun tentang Imam Mahdi. Andaikan saja Imam Mahdi diceritakan dalam Alqur’an maka dipastikan ummat islam akan terpecah berkeping-keping dan kepingan-kepingan itu berada dalam lingkaran syetan durjana.

Korelasi antara Tuhan dengan Imam Mahdi sangat personality. Suatu hubungan yang bersifat konfidensial (amat sangat rahasia). Tugas utama Imam Mahdi adalah memunculkan kebenaran Alqur’an. Ayat demi ayat dinyatakan kebenarannya kemudian dirangkai dan disimpulkan. Imam Mahdi adalah Alqur’an yang berjalan. Imam Mahdi adalah saksi yang menyaksikan Tuhan Semesta Alam dengan segala penciptaanNya. Tidak ada yang mengetahui Tuhan dengan segala rahasiaNya kecuali Imam Mahdi. Ummat islam tidak boleh mengkultuskan dan memuja-muja nabi Muhammad betapapun besarnya jasa-jasanya oleh karena sekarang ini nabi Muhammad tidak lagi sendiri. Dia tidak tunggal. Dia tidak Esa. Ada Imam Mahdi yang merupakan pasangannya. Nabi Muhammad telah digenapkan.

Nabi Muhammad yang bertugas membawa Alqur’an, Imam Mahdi yang bertugas membuktikan kebenaran Alqur’an. Imam Mahdi bukan nabi apalagi rasul karena tidak ada lagi nabi dan rasul setelah Muhammad. Akan tetapi nabi Muhammad bukan pemimpin ummat manusia. Imam Mahdi lah yang pemimpin ummat manusia.

Alqur’an adalah kitab suci yang diimani oleh ummat islam akan tetapi Alqur’an bukan untuk ummat islam. Alqur’an untuk seluruh ummat manusia baik yang masih hidup maupun yang sudah mati tanpa membeda-bedakan latar belakang agamanya. Alqur’an bukan hanya untuk ummat manusia saja akan tetapi Alqur’an juga diperuntukkan untuk alam semesta ini. Imam Mahdi berkewajiban menundukkan alam semesta ini beserta seluruh isinya untuk menerima dan membenarkan Alqur’an. Seluruh ummat manusia baik yang hidup maupun yang sudah mati, seluruh masyarakat golongan jin maupun syetan harus tunduk menerima dan membenarkan Alqur’an.

Imam Mahdi tidak ada urusan dengan syiar islam karena Imam Mahdi tidak diberi tugas untuk membenarkan agama Muhammad. Tugas Imam Mahdi adalah membenarkan Alqur’an termasuk membenarkan Tuhannya nabi Ibrahim. Berat nian tugas seorang Imam Mahdi. Berperang seorang diri. Tiada hari tanpa perang. Jika ada waktu luang maka waktu itu hanya akan diisi untuk mengatur strategi dan taktik untuk selanjutnya berperang dan berperang lagi. Dalam hadist nabi Muhammad disebutkan “andaikan hari kiamat itu dapat ditunda walau sehari maka Allah akan menundanya sekedar untuk membahagiakan Imam Mahdi”. Hadist ini sahih. Hadist ini menggambarkan betapa beratnya tugas menjadi Imam Mahdi.

Ummat nasrani juga tidak lagi dibolehkan mengkultuskan Yesus Kristus betapapun besarnya jasa dan pengorbanannya. Semua itu tinggal sejarah dengan segala macam penafsiran yang keliru. Dia telah turun untuk kali yang kedua. Dia turun untuk menggenapkan. Karena dia telah turun maka dia tidak boleh lagi dikatakan Tuhan Yesus, sebab dia telah turun untuk menggenapkan. Yang tunggal hanya ALLAH di syurga. Itulah Tuhan.

Semua yang memiliki pasangan adalah hamba Tuhan. Semua yang telah digenapkan adalah hamba Tuhan. Hanya Tuhan saja yang satu. Sendiri. Dia tidak bisa digenapkan. Dia tidak bisa diduakan. Maka ikutlah kepada agama bapa kita Abraham. Itulah agama yang benar. Bukan agama Kristen, bukan juga Yahudi apalagi Islam. Ikutlah pada agama bapa kita Abraham. Itulah agama yang lurus. Jalan yang lurus. Jalan menuju syurga yang dijanjikan.

Untuk membuktikan kebenaran nabi Muhammad, Yesus Kristus dan nabi Isa maka pada umur tiga puluh empat tahun Satrio Piningit naik ke langit. Bukan jasad raganya yang naik tapi jiwanya. Waktu nabi Muhammad dulu melakukan isra dan mi’raj, juga bukan jasad raganya melainkan hanya jiwanya saja yang naik kelangit.

Satrio Piningit naik kelangit seorang diri. Tidak ditemani oleh siapa-siapa. Jiwanya meninggalkan jasad raganya dan melesat cepat ke angkasa jagat raya dalam hitungan beberapa menit dia melintasi pintu langit. Pintu langit bentuknya bundar seperti sumur tua yang terbuat dari susunan batu merah yang tidak ditutupi semen. Diameter lingkarannya sekitar empat meter. Ada tiga bangunan putih masing-masing berlantai empat dengan deretan kamar sebanyak sepuluh sehingga setiap bangunan berbentuk seperti flat yang tiap bangunannya terdapat empat puluh kamar. Flat-flat itu adalah tempat tinggal seratus dua puluh malaikat dimana tiap bangunan didiami empat puluh malaikat.

Di depan bangunan flat tempat tinggal malaikat ada sebuah bangunan berbentuk bilik empat persegi, ukurannya lebih kecil dari Ka’bah. Tingginya tidak setinggi Ka’bah. Tinggi bilik itu hanya dua meter saja. Dindingnya terbuat dari kaca tebal. Warnanya hitam pekat tidak tembus pandang. Hitamnya sama dengan kiswah Ka’bah. Nama bilik itu adalah baitul aswan. Ilmu Tuhan tersimpan di dalam bilik itu. Di depan bilik, di sisi kiri bangunan flat para malaikat ada hamparan padang pasir sejauh mata memandang. Pasirnya bersih, warnanya kuning seperti warna bulan purnama. Tidak ada angin tidak ada matahari di padang itu tapi hawanya teduh dan tenang. Nama padang itu adalah padang masyhar. Seratus dua puluh malaikat bertugas menjaga bilik baitul aswan. Tugas penjagaan ini disebut dengan tawaf. Tugas lainnya adalah menjaga pintu langit agar tidak ditembus oleh jin dan syetan yang suka mencuri-curi berita langit. Tiga malaikat mengambil ilmu Tuhan dari dalam bilik baitul aswan kemudian mereka masukkan ilmu itu ke dalam diri Satrio Piningit. Di lengan kanannya dimasukkan cairan berwarna merah darah dan di lengan kirinya dimasukkan cairan berwarna putih susu. Cara memasukkannya dengan cara menyuntiknya. Alat suntik yang digunakan seperti alat suntik yang biasa digunakan orang kalau menyuntik sapi. Ilmu ini disebut ilmu nyata. Peruntukannya untuk manusia nyata yang masih hidup saat ini. Kemudian Satrio Piningit diisi lagi ilmu melalui hidungnya (jalur nafas). Alat yang digunakan seperti alat bantu pernafasan sebagaimana yang biasa digunakan orang dirumah sakit. Ilmu ini disebut ilmu gaib. Peruntukkannya untuk manusia yang sudah berada di alam gaib karena telah meninggal dunia. Yang terakhir Satrio Piningit diisi ilmu lewat ubun-ubunnya. Alat yang digunakan seperti alat yang digunakan dokter atau paramedis kalau mendeteksi denyut jantung. Bentuknya seperti karet, warnanya hitam dan diletakkan di ubun-ubun Satrio Piningit. Tujuan ilmu ini adalah agar Satrio Piningit dapat menerima petunjuk langsung, atau perintah langsung atau pengendalian langsung dari Tuhan Semesta Alam.

Setelah diisi dengan empat macam ilmu oleh malaikat maka dengan sekejap mata Satrio Piningit langsung naik ke langit yang ketujuh. Di sana dia berjumpa dengan malaikat Jibril alaihissalam dalam bentuk dan rupa yang asli. Malaikat Jibril berdiri di pintu syurga. Di depan pintu syurga ada hamparan putih yang ukurannya sekitar enam kali enam meter. Nama tempat itu adalah sidratul muntaha. Di tempat itu Satrio Piningit bertekuk kedua lutut dengan menengadahkan kedua tangannya. Lehernya mendongak keatas. Dilihatnya ada segumpulan kecil awan hitam. Nama gumpulan kecil awan hitam tersebut adalah “arasy”. Di situlah Tuhan Semesta Alam bertahta. Satrio Piningit berkata “Ya ALLAH, aku telah datang” kemudian Tuhan berfirman: “Hai …….. (Tuhan menyebut tiga huruf nama Satrio Piningit dari Sembilan huruf yang dipunyai nama Satrio Piningit yang sebenarnya) …. Kenapa kamu datang !. Kembali ke bumi !”.

Satrio Piningit tidak menjawab. Dia terdiam membisu. Perintah kembali ke bumi adalah perintah untuk memunculkan kebenaran tentang apa yang dilihatnya dan apa yang diketahuinya. Satrio Piningit adalah saksi yang menyaksikan. Sebagai saksi yang benar, maka Satrio Piningit harus menyampaikan kesaksiannya. Penyampaiannya bukan dengan kata-kata akan tetapi melalui tindakan. Dan tindakan itu dengan jalan berperang! Dengan bekal ilmu yang didapatkan di langit pertama, Satrio Piningit memimpin dirinya sendiri memimpin perang dengan bergelar Imam Mahdi. Semua kejadian di muka bumi baik itu huru-hara, goro-goro, perang antar suku, agama, dan bangsa-bangsa, bencana-bencana alam berupa awan panas, kebakaran hutan, banjir bandang, tsunami, tanah longsor, letusan-letusan gunung berapi, kecelakaan pesawat Adam Air dan Sukhoi SJ 100 dan kejadian-kejadian aneh lainnya yang tidak dapat difahami oleh logika akal sehat manusia adalah bukti nyata bahwa Imam Mahdi telah turun dan menyatakan kehadirannya.

Satrio Piningit bersaksi dan membenarkan keyakinan ummat nasrani bahwa Yesus Kristus mati di tiang salib lalu bangkit dari kematiannya di hari yang ketiga, kemudian Dia datang mengunjungi murid-muridnya dan memberi pesan-pesan terakhir. Setelah pesan-pesan itu Dia sampaikan; Yesus Kristus naik ke langit, ke rumah bapa di syurga.

Satrio Piningit bersaksi dan membenarkan keyakinan ummat islam bahwa bukan Isa yang disalib melainkan Tuhan menciptakan yang menyerupai dia. Yang menyerupai nabi Isa adalah jasadnya sendiri. Jasad itu yang oleh bunda Maria (Maryam) memberinya nama sebagai Yesus, adapun jiwanya dinamakan Isa oleh bapa(nya). Nabi Isa juga naik kelangit.

Satrio Piningit bersaksi dan membenarkan bahwa Yesus Kristus atau nabi Isa ada di rumah bapa di syurga. Ternyata mereka hanya satu. Manusia di bumi mengenal dia dengan dua nama. Ternyata di syurga dia menggunakan nama barunya yaitu malaikat Jibril (Gabriel).

Cairan merah darah yang disuntikkan ke lengan kanan Satrio Piningit saat berada di langit pertama sesungguhnya cairan itu adalah darah Yesus Kristus ketika dia disalibkan. Cairan yang bentuknya seperti susu putih yang disuntikkan ke lengan kiri Satrio Piningit sesungguhnya adalah jiwa nabi Isa alaihissalam. Yesus Kristus dan nabi Isa menyimpan misteri bagi ummat manusia dan menyisakan perbedaan pendapat dan permusuhan sepanjang sejarah peradaban manusia. Yang dapat menyelesaikan perselisihan ini hanyalah Imam Mahdi. Oleh karena itu nabi Isa menjadikan Imam Mahdi sebagai Imamnya juga. Kedudukan Imam Mahdi lebih tinggi dari nabi Isa sedangkan kedudukan nabi Isa dengan Yesus Kristus adalah sejajar ibarat lengan kanan dan lengan kiri. Yesus Kristus dan nabi Isa adalah dua warna yaitu merah dan putih. Imam Mahdi akan mempersatukannya menjadi merah putih tanpa menodai warna-warna tersebut. Merah putih adalah bendera negara Republik Indonesia. Negara tempat turunnya Imam Mahdi, Yesus Kristus, dan nabi Isa. Yang membawa ketiganya turun kebumi ini adalah Satrio Piningit.

Hal ini dapat saja terjadi oleh karena bapaknya Satrio Piningit bersaudara dengan bapaknya Yesus Kristus (nabi Isa). Bapaknya Satrio Piningit bernama ALHIDIR atau nabi Hidir sedangkan nama bapaknya Yesus Kristus (nabi Isa) adalah ALMASIH (MASEAS). Nabi Hidir lebih dulu diciptakan, kemudian menyusul Almasih (Maseas).

ALHIDIR adalah cahaya gaib Tuhan sedangkan ALMASIH adalah cahaya nyata Tuhan. Oleh karena bapak Satrio Piningit hanya cahaya gaib Tuhan maka dia harus memingit dirinya dan harus merahasiakan jati dirinya yang sebenarnya. Berbeda halnya dengan Yesus Kristus (nabi Isa) yang bapaknya adalah cahaya nyata Tuhan maka sejak awal kelahirannya sampai dia mati dan dibangkitkan kembali diharuskan menyebut siapa bapaknya. Pencapaian terakhir Yesus Kristus adalah menyatu dengan asal penciptaannya yaitu menjadi MASEAS. Bangkit dari kuburnya di hari ketiga adalah masa dia menjadi MASEAS. Saat itulah Yesus Kristus disebut sebagai Tuhan Yesus oleh murid-muridnya diikuti oleh ummat nasrani sesudahnya. Alquran tidak pernah menyebut Isa Almasih akan tetapi Isa Putera Maryam. Hanya ada dua ayat yang menyebut kata “Almasih, Isa Putera Maryam”. Tidak ada ayat yang menyebut Isa Almasih. Pencapaian tertinggi nabi Isa adalah saat dia sudah dibangkitkan untuk dinaikkan ke langit menyatu dengan asal penciptaannya yaitu Almasih. Saat itulah identitas dirinya sebagai Putera Maryam ditanggalkan dan berhak menggunakan nama Isa Almasih.

Nabi Isa Putera Maryam disebut juga sebagai seorang nabi dan rasul oleh karena dia membawa ajaran Tuhan untuk disebarkan kepada ummat manusia. Isa Almasih tidak boleh disebut nabi apalagi rasul karena gelar Almasih dia dapatkan setelah dia dibangkitkan. Almasih bukan nabi apalagi rasul. Almasih adalah cahaya nyata Tuhan. Itulah sebabnya setelah Yesus Kristus dibangkitkan di hari ketiga maka dia menjadi MASEAS (ALMASIH) dan dinamakan sebagai Tuhan Yesus.

ALHIDIR (nabi Hidir) dan ALMASIH sama-sama hamba Tuhan. ALHIDIR adalah cahaya gaib Tuhan. Bayangan gaib Tuhan. ALMASIH adalah cahaya nyata Tuhan. Bayangan nyata Tuhan. Keduanya adalah hamba terdekatNya. DisisiNya. Keduanya digenapkan. Hanya Tuhan saja yang satu. Tunggal. Esa. Ahad.

ALHIDIR menguasai bumi beserta seluruh isinya. ALMASIH menguasai langit beserta seluruh isinya. Alhidir menguasai semua yang gaib. Almasih menguasai semua yang nyata. AlHidir menguasai timur. Almasih menguasai barat. Alhidir menguasai malam. Almasih menguasai siang. Jika ALHIDIR dan ALMASIH disatukan maka itulah yang disebut dengan ALLAH. Tak satupun hambaNya atau ciptaanNya yang dapat sampai kepada Tuhan melainkan hanya sampai kepada ALLAH-Nya saja. Tuhan melindungi diriNya dibalik cahaya ALLAHNya. Tuhan hanya satu. Sendiri saja. Semua hambaNya genap dan digenapkan.

Satrio Piningit adalah titisan nabi Hidir. Cahaya gaib Tuhan. Sejak kelahirannya sampai kematiannya dan saat dia dibangkitkan kembali dia harus tetap memingit diri (Piningit) merahasiakan jati dirinya. Manusia tidak boleh tahu dan tidak akan mungkin bisa mengetahui siapa Satrio Piningit yang sebenarnya. Pencapaian tertinggi Satrio Piningit adalah saat dia menyatu dengan asal penciptaannya yaitu menjadi ALHIDIR. Pencapaian ini bisa terjadi apabila seluruh tugas-tugas yang diperintahkan Tuhan kepadanya telah dia laksanakan dengan baik dan sempurnah.

Jika Satrio Piningit telah menjadi ALHIDIR maka ALMASIH akan turun kebumi menyatukan dirinya dan melebur ke dalam ALHIDIR dan menjadi satu. Saat itulah Satrio Piningit muncul dengan nama barunya. Nama barunya terdiri atas satu kata saja. Kata itu terdiri atas sembilan huruf.

Dengan nama barunya, Satrio Piningit akan memerintah, memimpin Indonesia dengan julukan RATU ADIL. Indonesia akan masuk ke dalam masa keemasannya. Indonesia akan menjadi kiblat bangsa-bangsa lain yang ada di muka bumi ini. Bagi orang islam menyebut masa itu sebagai masa Isa Almasih memimpin dunia. Orang Kristen menyebut adalah masa dimana Yesus Kristus turun mencari domba-dombanya dan memberi makan domba-dombanya dengan penuh kasih untuk dibawa naik kesyurga.

GORO-GORO

Sebelum Satrio Piningit muncul maka akan terjadi lagi suatu peristiwa yang amat dahsyat dan mengerikan. Goro-goro atau hura-hara yang terjadi secara merata di seluruh belahan bumi. Itulah goro-goro yang keempat atau yang terakhir. Yang pertama adalah peristiwa black September 97 di Makassar. Kedua, kerusuhan Mei 98 di Jakarta. Ketiga adalahkerusuhan di Tunisia, Mesir, Lybia, Yaman, Suriah dan Negara-negara tetangga disekitarnya.

Kerusuhan pertama, kedua dan ketiga pada hakekatnya sama saja hanya luas wilayah cakupannya yang berbeda. Persamaannya adalah kekuatan gaib merasuk ke dalam diri manusia kemudian mengambil alih dan menggerakkan manusia untuk mencapai tujuan bersama, yaitu menumbangkan penguasa tiran (presiden yang telah lama berkuasa). Penguasa nyata yang menguasai orang banyak (rakyat). Penguasa nyata yang memerintah secara mutlak dan sewenang-wenang kedudukannya sama dengan Fir’aun. Karena Satrio Piningit menggenapkan Musa maka wajib baginya menumbangkan penguasa yang dzalim.

Kerusuhan keempat yang akan terjadi nanti adalah kerusuhan dimana kekuatan gaib bergerak sendiri dan menjadikan manusia, orang perorang sebagai sasaran amuknya. Orang perorang yang dimaksud adalah semua orang yang membiarkan nafsu berkuasa atas dirinya. Penguasa gaib yang menguasai orang perorang (pribadi) disebut Fir’aun dan orang perorang yang memperturutkan hawa nafsunya disebut sebagai pengikut setia dan bala tentara Fir’aun. Karena Satrio Piningit menggenapkan Musa yang telah menenggelamkan Fir’aun dengan semua pengikut setianya (bala tentaranya) di laut merah maka Satrio Piningit juga akan menenggelamkan orang-orang yang memperturutkan hawa nafsunya di lautan darah. Akan terjadi banjir darah di mana-mana. Sebagian besar penduduk bumi akan mati berdarah.

Setelah goro-goro terjadi atau setelah Fir’aun dan bala tentaranya ditenggelamkan di laut merah (banjir darah) maka selesailah tugas Satrio Piningit menggenapkan Musa.

Orang-orang yang selamat dari goro-goro jumlahnya tidak banyak. Orang-orang yang selamat ini disebut sebagai bani israil, termasuk orang-orang Israil yang telah mencaplok tanah Palestina. Orang islam tidak dibolehkan dengki dan dendam kepada orang-orang israil karena orang-orang israil yang umumnya beragama yahudi tidak tahu apa-apa. Mereka hanya melaksanakan apa yang Tuhan pernah perintahkan kepada Musa (Moses), dan orang-orang israil (yahudi) tidak dibolehkan lagi mengkultuskan Daud (David) karena telah ada Satrio Piningit yang menggenap-kan Daud.

Satrio Piningit tidak akan menyebut kata bani israil (orang-orang israil) yang selamat dari banjir darah (goro-goro). Satrio Piningit akan menamakan mereka sebagai orang Indonesia yang merdeka. Yaitu orang yang dibebaskan dari belenggu kekuasaan nafsu. Satrio Piningit akan merubah bendera Bintang Daud (David star) menjadi bendera merah putih. Tanah yang dijanjikan bukan Palestina, akan tetapi tanah (negeri) Indonesia yang gemah ripah loh jinawi. Semua damai. Tidak ada lagi permusuhan, karena penyebab manusia bermusuh-musuhan adalah nafsu itu sendiri.

Dalam ramalan Joyoboyo disebutkan bahwa Satrio Piningit akan menyelamatkan orang jawa yang baik, orang jawa yang jahat dikasih makan jin dan syetan. Orang jawa yang baik maksudnya adalah bani israil yang diselamatkan. Orang israil yang menguasai tanah Palestina sekarang adalah keturunan jawa. Orang israil (yahudi) mengetahui dan meyakini bahwa leluhur mereka adalah orang jawa, asal leluhur mereka adalah Jawa. Leluhur mereka berjalan meninggalkan pulau Jawa untuk menyelamatkan diri dari bencana maha dahsyat berupa letusan gunung krakatau yang pertama disusul dengan letusan gunung toba di Sumatera yang menyebabkan terciptanya danau toba dan bukit barisan disusul dengan gempa bumi dahsyat susul menyusul yang menyebabkan syurga dunia yang disebut benua Atlantis menjadi hilang. Orang jawa yang dulunya mendiami Atlantis yang luas daratannya mencakup seluruh daratan India sampai ke benua Afrika, menyebar menyelamatkan diri dan melahirkan suku-suku bangsa sebagaimana yang kita kenal sekarang ini.

Letusan gunung berapi maha dahsyat telah menenggelamkan syurga bumi (atlantis) sekaligus meninggalkan misteri peradaban suku jawa kuno. Para ahli atlantologi, setelah melakukan kajian dari berbagai sudut menyepakati bahwa Indonesia adalah lokasi atlantis (syurga bumi) yang hilang. Temuan-temuan arkeologi baik yang ditemukan di Jawa maupun di Flores (Timor-Kupang) semakin memperkuat dalil jika dikatakan suku jawa kuno adalah suku tertua di muka bumi. Peradaban jawa kuno jauh lebih tua dan lebih maju dibanding peradaban suku maya dan suku-suku kuno lainnya di bumi ini.

Dalam Alqur’an ada ayat yang menyebutkan bahwa Adam dan Hawa diturunkan ke dunia karena melanggar larangan Tuhan. Mereka memakan buah huldi. Ayat ini kita imani meski tidak rasional. Karena tidak rasional, ada baiknya kita kesampingkan untuk sementara. Kita gunakan ayat Alqur’an lainnya yang lebih rasional. Dalam Alqur’an Tuhan berfirman “Sesungguhnya langit dan bumi itu dulunya satu lalu kami pisahkan. Langit Kami tinggikan. Bumi Kami rendahkan”. Pada ayat lain Tuhan berfirman “langit dan bumi diciptakan dalam enam masa”. Pada kitab injil disebutkan “Tuhan mencipta selama enam hari, di hari ketujuh Tuhan beristirahat”.

Langit dan bumi yang dulunya bersatu adalah Atlantis. Syurga yang ditempati Adam dan Hawa bukan di langit akan tetapi syurga yang dimaksudkan adalah Atlantis. Karena larangan Tuhan dilanggar maka Tuhan murka. Murka Tuhan menyebabkan bencana dahsyat yang sangat besar, berupa letusan gunung Krakatau yang pertama. Murka Tuhan menyebabkan langit dan bumi terpisah. Murka Tuhan menyebabkan Atlantis tenggelam . Makhluk (belum dapat dikatakan sebagai manusia) yang dulu menghuni Atlantis terpisah menjadi dua kelompok. Yang tenggelam bersama tenggelamnya Atlantis, orang jawa menamakan mereka sebagai penguasa/ratu pantai selatan Nyi Roro Kidul. Wilayah kekuasan Nyi Roro Kidul meliputi laut Jawa sampai kawasan laut Segitiga bermuda. Orang jawa mengkultuskan Nyi Roro Kidul memiliki kebenaran oleh karena beliau adalah mahluk yang tenggelam bersama atlantis. Nyi Roro Kidul memiliki pasukan/bala tentara. Mereka semuanya adalah penghuni atlantis.

Kelompok penghuni Atlantis lainnya adalah mahluk (belum dapat dikatakan sebagai manusia) yang ikut terangkat naik ke atas saat langit ditinggikan. Mereka ini yang menghuni planet-planet ruang angkasa. Manusia menyebut atau menamakan mereka sebagai mahluk ruang angkasa (UFO). Dalam mitologi Yunani kuno mahluk-mahluk ini dinamakan dewa-dewa. Nyi Roro Kidul dan UFO sama-sama misteri bagi ummat manusia sebagaimana misterinya syurga Atlantis.

Sebutan lain syurga Atlantis yang tenggelam adalah pertiwi. Nyi Roro Kidul sebagai seorang dewi yang berkuasa di tempat itu dinamakan sebagai ibu pertiwi. Semua raja-raja Jawa yang berkuasa harus mendapat restu dari ibu pertiwi termasuk semua presiden yang akan memerintah negara republik Indonesia. Mahluk yang menghuni pertiwi semuanya berjenis perempuan sedangkan semua mahluk yang menghuni planet ruang angkasa (UFO) jenisnya laki-laki. Mereka sengaja dipisahkan agar mahluk itu tidak berkembang biak. Mereka adalah penghuni Atlantis yang tetap ada dan tetap hidup hingga saat ini. Mereka bukan manusia bukan pula bangsa jin apalagi syetan. Mereka memiliki kekuasaan di wilayahnya masing-masing. Semua mahluk yang menghuni pertiwi tunduk dan taat kepada nabi Hidir dan semua mahluk yang menghuni planet ruang angkasa tunduk dan taat kepada Almasih. Tidak ada mahluk yang bisa sampai kepada Tuhan Yang Maha Pencipta.

Bencana atlantis menyisakan sepasang mahluk sebagai cikal bakal disebut manusia yang dipersiapkan Tuhan mendiami daratan. Awalnya mereka juga terpisah sebagaimana keterpisahan bumi dan langit. Yang laki-laki (Adam) berada di sekitar India dan yang perempuan (Hawa) di daratan ujung Afrika. Mereka berdua dipertemukan Tuhan di padang tandus Arafah. Pertemuan itu adalah awal dimulainya manusia berkembang biak, awal dimulainya manusia mempertahankan hidupnya berbeda di masa Atlantis, syurga bumi, segala sesuatunya telah disediakan. Untuk mengajari manusia bercocok tanam maka Tuhan mengutus nabi Idris. Ini disebut sebagai masa yang kedua menyusul masa yang ketiga era nabi Nuh. Di masa ini bencana banjir bandang terjadi, tujuannya adalah alam barzah diciptakan. Alam ini untuk dihuni oleh manusia yang sudah mati. Kemudian masa keempat era nabi Hud. Di era ini terjadi lagi bencana gempa bumi, hujan debu menyusul masa kelima era nabi Shaleh juga terjadi lagi gempa bumi dan hujan batu. Masa yang keenam adalah masa nabi Ibrahim (Abraham).

Nabi Ibrahim (Abraham) adalah nabi dan rasul yang keenam diutus Tuhan. Dalam Alqur’an disebutkan “Allah mengambil Ibrahim sebagai hamba kesayanganNya”. Makna yang tersirat dari ayat ini adalah proses penciptaan langit dan bumi selama enam masa telah selesai diciptakan. Dalam injil disebutkan enam hari dan Tuhan beristirahat dihari yang ketujuh.

Bumi dan langit terdiri atas enam alam, jika keenam alam ini disatukan maka disebut “semesta”. Keenam alam tersebut adalah alam langit, alam angkasa raya, alam barzah, alam dunia, alam pertiwi dan alam neraka.

  1. Di alam langit, terdapat dua langit yaitu langit pertama dan lengit ketujuh. Langit pertama dihuni seratus dua puluh malaikat dan langit ketujuh dihuni tiga malaikat yaitu Jibril (Gabriel), Mikail (Mikael) dan Israfil (Sarafil). Dilangit pertama terdapat padang masyhar, dilangit ketujuh terdapat syurga. Dua langit dan dua tempat. Semua harus digenapkan. Syurga masih kosong dan belum berpenghuni.
  2. Di alam angkasa terdapat dua tempat. Yang paling tinggi ditempati oleh matahari dan gugusan bintang-bintang dan galaxy. Yang rendah ditempati bulan dan ratusan planet-planet. Mahluk luar angkasa (UFO) menghuni planet. Di angkasa terdapat dua tempat. Semua harus digenapkan.
  3. Alam barzah adalah alam yang berada di atas tanah. Tingginya setinggi puncak gunung. Di alam ini terdapat dua tempat. Yang paling tinggi dihuni oleh roh-roh manusia yang sudah mati. Roh ini akan berinkarnasi kembali pada kelahiran generasi keenam. Tempat yang paling rendah (setinggi pohon kayu) dihuni jin dan syetan. Jin dan syetan tidak bisa melakukan reinkarnasi akan tetapi mereka selalu mengganggu, menggoda dan menyesatkan manusia. Di alam barzah terdapat dua tempat. Semua harus digenapkan.
  4. Alam dunia terdiri atas dua unsur yaitu tanah dan air. Dihuni oleh manusia yang terdiri atas dua jenis kelamin laki-laki dan perempuan. Semua harus digenapkan. Tumbuhan dan hewan dikesampingkan karena keduanya tidak dimintai pertanggungjawaban oleh Tuhan.
  5. Di alam pertiwi terdapat dua tempat. Alam bawah laut hingga dasar laut dan bawah dasar hingga kelempeng bumi. Semua harus digenapkan.
  6. Alam neraka adalah alam yang terdapat dibawah kerak bumi. Di situ ada api yang menyala-nyala dan sangat panas. Bila hari kiamat telah tiba maka matahari akan jatuh kebumi melewati alam pertiwi. Api yang terdapat dimatahari akan menggenapkan dirinya dengan api yang ada di neraka.

Semua harus genap dan digenapkan. Hanya Tuhan Yang Menciptakan saja sendiri. Dia Tunggal. Dia Esa.

Di masa nabi Ibrahim manusia mulai mencari Tuhan yang menciptakan segalanya. Manusia memuja roh-roh leluhur mereka. Ibrahim (Abraham) memiliki putera bernama Ismail (Samuel) dan Ishak. Ishak memiliki putera bernama Yakub (Yakob). Yakub memiliki putera dua belas orang dari empat orang ibu. Mereka inilah yang disebut dengan bani israil, yang belakangan menganut faham agama yahudi. Orang yahudi meyakini adanya Tuhan meski mereka tidak menyebut ALLAH karena sebutan itu belum dikenal oleh nenek moyang mereka.

Orang yahudi menamakan Tuhan dengan sebutan YAH WEH (Yehova). YAH WEH artinya adalah Jawa. Jawa adalah asal usul nenek moyang mereka, asal usul ummat manusia. Jawa adalah syurga atlantis yang hilang. Sampai hari ini orang-orang israil (yahudi) berkeyakinan bahwa orang jawa (Indonesia) adalah saudara tua mereka. Orang yahudi meyakini bahwa gunung Muriah yang ada di Jawa adalah saudara kembar dengan gunung Moriah (Moriah Mount) yang ada di Israil. Gunung Muriah di Jawa sebagai kakak kembar dan gunung Moriah di Israil adalah adik kembarnya.

Sabdo Palon Naya Genggong dalam ramalan Joyoboyo (Jawa kuno) yang ditulis ulang oleh R. Ng. Ronggowarsito menyatakan bahwa Satrio Piningit akan muncul menyelamatkan orang jawa. Maknanya adalah ummat manusia. Tanda kemunculan Satrio Piningit adalah apabila gunung Merapi sudah meletus dan laharnya mengarah ke barat daya. Penyebutan arah barat daya untuk memberi tanda kepada dewi penguasa bumi pertiwi, Nyi Roro Kidul bahwa tidak lama lagi masa syurga atlantis dinyatakan kembali dan itulah yang dimaksud dengan Indonesia memasuki masa keemasannya. Satrio Piningit menyatakan kembali syurga atlantis yang hilang untuk menggenapkannya. Segala sesuatu yang telah digenapkan adalah hamba Tuhan.

Gunung merapi telah meletus pada tanggal 13 Mei 2006. Laharnya mengarah ke barat daya. Baunya busuk dan tidak sedap. Malam kejadian itu adalah malam saat bulan purnama, tepat disaat malam perayaan hari raya Trisuci Waisak bagi ummat Hindu. Biarlah waktu yang akan mengungkap kebenaran ramalan ini.

Maka terjebaklah semua orang yang memusuhi israil. Celakalah orang memusuhi pemeluk agama-agama lain. Kalian tidak faham dengan apa yang kalian imani. Satrio Piningit bukan nabi apalagi rasul tapi dia menggenapkan dua puluh lima nabi dan rasul. Dia bukan dewa. Dia hanya anak dewa tapi dia menggenapkan semua dewa-dewa yang diketahui oleh ummat manusia. Semua yang telah digenapkan tidak berhak mendapat pujian dari manusia. Maka terjebaklah semua peramal yang suka menafsir-nafsirkan dan menduga-duga tentang Satrio Piningit oleh karena sesungguhnya Sabdo Palon Nayo Genggong dengan Satrio Piningit adalah satu di dalam kebersatuan yang nyata.

Tuhan telah memberi kecerdasan dan leadership (kepemimpinan) kepada Satrio Piningit untuk menggenapkan Daud sebagai raja bagi orang israil. Raja Daud adalah raja yang adil dalam membagi waktu. Sehari untuk ibadah memuja Tuhan, sehari mengatur rakyatnya dan sehari mengurus isteri dan anak-anaknya. Karena hanya untuk menggenapkan zahaja (sahaja, saja) maka Satrio Piningit lebih nyaman menyebut dirinya sebagai Ratu Adil. Dengan menyebut dirinya sebagai ratu (kata tunjuk bagi perempuan yang menduduki tahta tertinggi) maka Satrio Piningit akan menempatkan dirinya sekaligus sebagai ibu bagi ummat manusia guna menggenapkan ibu kandung yang melahirkan jasad manusia (orang per orang) masing-masing. Dia akan mengasihi manusia (rakyatnya) dengan kasih yang tiada batasnya sebagai mana kasih seorang ibu kepada anak-anaknya.

Kekuatan gaib yang nantinya akan bergerak adalah bala tentara jin dan syetan yang datang dari seluruh penjuru bumi dalam keadaan baris berbaris dengan membawa sebilah pedang yang sangat tajam untuk memenggal leher orang-orang yang dikuasai oleh nafsunya. Bala tentara gaib ini tidak dapat dilihat oleh mata. Datangnya tiba-tiba dan dalam sekejap mata leher sudah terpenggal. Dimana-mana mayat tanpa kepala bergelimpangan. Darah segar berceceran. Aroma bangkai busuk menyengat diterbangkan angin. Semua orang ketakutan. Huru-hara. Kacau balau. Seluruh pemerintahan yang ada di muka bumi runtuh dengan sendirinya. Semua yang jahat, semua pembual dan pendusta akan dihabisi oleh bala tentara jin dan syetan. Semua yang baik akan selamat. Yang selamat itulah yang akan melihat Indonesia memasuki masa keemasannya.

Satrio Piningit membagi manusia dalam dua golongan yaitu golongan jahat dan golongan baik. Yang jahat akan dikasih makan jin dan syetan. Orang-orang yang tidak percaya terhadap kebenaran tulisan ini dianggap sebagai orang jahat. Mereka dianggap sombong. Orang itu menganggap dirinya lebih tahu, lebih benar padahal dia bodoh dan salah. Biarkanlah nanti dia akan dipenggal kepalanya oleh jin. Yang baik akan diurapi kepalanya oleh Satrio Piningit dengan penuh kasih, termasuk bagi mereka yang menerima dan meyakini kebenaran tulisan ini dengan menggunakan akal fikirannya. Tulisan ini harus dibenarkan oleh akal dan fikiran masing-masing. Orang yang baik adalah orang yang memiliki kawruh budi. Mereka adalah orang-orang yang memiliki budi pekerti dan berbudi luhur.

RATU ADIL

Sebagaimana laki-laki pada umumnya, Satrio Piningit juga memiliki dua sisi sifat di dalam dirinya yaitu sifat maskulin dan feminim. Sifat maskulinnya tercermin dari sifat dia sebagai seorang lelaki jantan, gagah, perkasa, tak terkalahkan, gigih berjuang mempertahankan kebenaran yang diyakininya meski hanya seorang diri. Meski tidak dominan, Satrio Piningit juga memiliki sifat sebagai orang yang angkuh. Meski tidak punya apa-apa tapi mau dikatakan memiliki segalanya, meski rendah tapi mau dikatakan tinggi, meski miskin tapi mau dikatakan kaya. Meski hanya rakyat biasa mau dikatakan penguasa, meski pembangkang sejati mau dikatakan penurut. Sifat angkuh adalah sifat negative manusia tapi Satrio Piningit mampu menstrukturisasi sifat negative itu menjadi positif. Oleh karena dia merubahnya menjadi positif maka Satrio Piningit menjadikan semua itu sebagai motivasi dirinya agar dia bisa membuktikan kebenarannya bahwa dia memang memiliki segalanya, dia memang kaya, dia memang berkuasa. Dia membangkang kepada orang yang melakukan kesalahan tapi dia menurut kepada orang yang bertindak benar.

Sadar akan dirinya sebagai seorang yatim, Satrio Piningit sejak kecil dikenal sebagai pekerja keras, tidak suka berdiam diri apalagi tidur-tiduran atau bermalas-malasan. Dia tidak suka rutinitas, dia suka dengan perubahan karena itu dia suka dengan tantangan. Semakin besar tantangan semakin dia sukai karena perubahan yang dihasilkan akan lebih banyak meski semua itu harus dia lalui dengan penuh kesabaran. Satrio Piningit adalah seorang penyabar yang terbaik. Dia bisa memperlihatkan senyum simpatiknya meski hatinya tersinggung pahit. Sifat sabar Satrio Piningit hanya kamuflase saja guna menutupi sifatnya yang suka membalas. Siapapun yang menyakitinya akan dibalasnya tanpa ampun melebihi rasa sakit yang pernah dia rasakan. Ini berlaku kepada semua orang tanpa kecuali termasuk saudara sendiri. Konsep keadilan menurut faham Satrio Piningit adalah apabila dia sudah melakukan pembalasan yang setimpal.

Sebagai anak dewa yang lahir dari rahim perempuan Jawa, meskipun dia memiliki sifat sebagai seorang laki-laki maskulin akan tetapi Satrio Piningit memiliki satu kelemahan utama. Kelemahannya inilah yang membuktikan bahwa dia bukan seorang dewa. Satrio Piningit sangat “takut” kepada ibunya. Dia takut tidak masuk syurga, karena kata orang syurga itu berada di bawah telapak kaki ibu. Meski ibunya salah tapi dia tetap saja menurut kemudian pelan-pelan merubahnya. Meski ibunya sudah marah besar dengan menghardik dan memukulnya tapi dia tetap diam saja memasang badannya kemudian pelan-pelan dia membuat lawakan kecil agar ibunya tersenyum. Senyum ibunya adalah hadiah terindah bagi dirinya. Satrio Piningit memiliki faham bahwa segala derita ibu saat ia berada di dalam kandungannya dan rasa perih, sakit yang tak terkirakan yang ibu rasakan saat dia dilahirkan harus dibalas dengan cara membuat ibu tersenyum terhadap putera kebanggaannya. Balasan itu sudah cukup setimpal untuk menebus derita dan rasa sakitnya. Akan tetapi menurut faham Satrio Piningit; Air susu ibunya adalah hutang abadi yang tak mungkin bisa terbalaskan sampai kapanpun dengan cara apapun.

Semasa hidupnya, Satrio Piningit senantiasa membaktikan dirinya kepada ibunya. Setelah ibunya meninggal dunia, bakti itu belum berakhir. Bakti Satrio Piningit diaplikasikan kedalam baktinya kepada ibu pertiwi yang didominasi oleh keturunan bangsa-bangsa tanah Jawa sebagai asal muasal leluhur ibunya, leluhur Satrio Piningit.

Saat ini Ibu pertiwi merasakan derita. Bangsa Indonesia menderita. Bencana terjadi dimana-mana. Rakyat susah makan. Rakyat tidak merasa nyaman. Banyak amarah. Banyak kejengkelan. Mungkin juga banyak kebencian. Semua itu ibu pertiwi merasakannya. Ibu pertiwi tidak menangis. Ibu pertiwi tetap sabar, karena ibu pertiwi tahu bahwa dia sedang hamil. Memang segalanya terasa tidak enak, jika ibu tengah mengalami masa ngidamnya. Ibu pertiwi tahu bahwa janin yang ada di dalam kandungannya adalah pemimpin besar dunia. Janin itu masih bersembunyi di dalam kandungan ibu pertiwi. Dia masih terpingit dalam kandungan ibu pertiwi.

Kelak, apabila telah terjadi goro-goro yang amat dahsyat, sakit yang sangat menyakitkan, darah berceceran dimana-mana dan banjir darah maka itulah tandanya, itulah masa Ibu pertiwi melahirkan putera tunggalnya. Putra kebanggaannya. Putera yang diidam-idamkan. Putera yang telah lama dinanti-nantikan. Puteranya itu memiliki nama yang terdiri atas Sembilan huruf zah-aja (sahaja, saja).

Puteranya itu akan memimpin Indonesia dan dunia. Meskipun dia seorang laki-laki tapi dia memiliki gelar ratu adil. Itu disebabkan karena dia memiliki juga sifat feminim, seperti ibu pertiwi yang cantik jelita ini. Sifatnya itu adalah karena dia akan memerintah dengan penuh kelembutan, penuh kasih dan penuh sayang. Bangsa Indonesia akan merasa seperti berada di syurga. Merasa tentram, teduh, damai, segalanya tersedia dan disediakan. Karena itulah bangsa-bangsa lain melirik Indonesia dan ingin tinggal di Indonesia. Dan putera ibu pertiwi akan berkata “datanglah kemari semua, kita wujudkan persatuan kita, persatuan Indonesia. Aku adalah pemimpin kalian dengan mengedepankan kemanusiaan yang adil dan beradab. Kita semua adalah hamba Tuhan dibawa panji Ketuhanan Yang Maha Esa. Bendera kemerdekaan kita adalah merah putih. Lagu kebangsaan kita adalah Indonesia Raya. Segalanya dan semua yang kalian nikmati ini awalnya dimulai dari orang Jawa, dari tanah Jawa, kemudian menjadi raya disebut Indonesia yang artinya Satu Untuk Semua”.

Dan ibu pertiwi yang cantik jelita dengan keluguannya berkata ”Semua dapat terjadi seperti ini karena puteraku takut tidak masuk syurga. Karena bapaknya adalah dewa maka bapaknya buat syurga di muka bumi ini agar puteraku merasa senang dan bahagia. Kesenangan dan kebahagiaan puteraku adalah kesenangan dan kebahagiaan kita semua. Indonesia, satu untuk semua. Itulah keadilan”.

PENUTUP

Kapankah terjadinya goro-goro atau huru-hara?. Meskipun waktunya sudah dekat akan tetapi tidak ada yang bisa memastikan waktu terjadinya. Huru-hara akan terjadi secara tiba-tiba. Tidak ada tanda-tanda apalagi pertanda yang mendahuluinya sehingga orang-orang tidak akan mungkin bisa melindungi dirinya. Ibarat ibu yang sedang hamil, tidak ada yang bisa memastikan pada saat kapan, jam berapa lewat menit dan detik keberapa ibu itu melahirkan anaknya. Huru-hara terjadi pada malam hari. Semua orang ketakutan. Banyak darah segar berceceran dimana-mana. Mayat-mayat dengan kepala terpenggal tergeletak begitu saja. Mengerikan!.

Sekarang ini adalah jaman edan!. Jaman kebebasan!. Banyak tingkah laku manusia yang aneh-aneh dan lucu-lucu. Inilah jaman hura-hura. Silahkan berhura-hura sebelum datangnya huru-hara. Hura-hura adalah masa kebebasan dan kesenangan manusia, karena itu jin dan syetan dikurung di dalam penjara bawah tanah dan mereka dibiarkan kelaparan. Mereka tidak boleh ikut campur dengan apa yang mau dilakukan oleh manusia. Maksiat merajalela karena manusia suka dan senang melakukannya. Semua orang merasa diri benar padahal salah. Merasa pintar padahal bodoh. Merasa baik padahal jahat. Dianggap dekat dengan Tuhan padahal jauh. Dianggap kuat padahal lemah. Itulah sebabnya sehingga disebut jaman edan!. Keedanan manusia bukan disebabkan oleh karena hasutan atau godaan jin dan syetan akan tetapi murni disebabkan oleh karena manusia menuruti hawa nafsu yang ada didalam dirinya sendiri.

Huru-hara adalah masa kesenangan dan kebebasan jin dan syetan memakan manusia. Mereka akan datang berlarian seperti binatang buas yang lapar!, Menurut faham dan keyakinan Satrio Piningit itulah yang dimaksud dengan “keadilan”. Keadilan harus ditegakkan di bumi ini. Setelah hura-hura maka huru-hara harus terjadi. Keadilan harus tegak di bumi ini sebelum ratu adil memerintah.

KESIMPULAN

  1. Satrio Piningit telah berada di tengah-tengah kita. Melihat dan menyaksikan kita. Orang-orang tidak mungkin bisa tahu sosoknya, jika ditahu orang maka dia bukan Satrio Piningit. Orang-orang tidak akan mungkin bisa tahu keberadaannya karena Satrio Piningit berada diantara dua alam, yaitu alam nyata dan alam gaib.
  2. Imam Mahdi dan nabi Isa yang ditunggu oleh orang islam dan Yesus Kristus yang ditunggu-tunggu oleh orang kristen semuanya telah turun ke bumi sejak tahun 1996. Ketiganya terakumulasi menjadi satu kesatuan di dalam diri Satrio Piningit. Dalam ramalan Joyoboyo disebutkan bahwa Satrio Piningit bersenjatakan “tri sula” maknanya adalah Imam Mahdi, nabi Isa dan Yesus Kristus. Itulah senjata dan kekuatan Satrio Piningit.
  3. Satrio Piningit akan memimpin Indonesia dan dunia dengan gelar ratu adil. Pada waktu kemunculannya, Satrio Piningit menggunakan nama baru. Namanya terdiri atas satu kata dengan sembilan huruf zahaja (sahaja, saja). Pada masa itulah Indonesia akan memasuki masa keemasannya. Gemah ripah loh jinawi. Tahun ini umur Satrio Piningit telah genap setengah abad.
  4. Satrio Piningit berwujud seperti manusia sebagaimana manusia pada umumnya. Bedanya adalah karena Satrio Piningit anak dewa. Disebut anak dewa karena dia adalah anak atau titisan nabi Hidir. Nabi yang terkenal memiliki ilmu yang paling tinggi dan tetap misteri hingga saat ini. Satrio Piningit memiliki dua ibu kandung. Yang pertama; Ibu Rukmini (orang Jawa) adalah ibu yang melahirkan jasad raganya. Kedua; Ibu pertiwi (negara Indonesia) adalah ibu yang melahirkannya sebagai penguasa jagad raya.
  5. Satrio Piningit adalah keturunan Jawa yang berasal dari seberang (Makassar). Setelah Raja Prabuwijaya memeluk agama Islam, maka Sabdo Palon Nayo Genggong berpisah dengannya. Sabdo Palon menuju Sulawesi Selatan tepatnya di kerajaan Gowa-Makassar. Dia membimbing raja Gowa, hingga raja Gowa memeluk agama Islam dan diberi nama Sultan Alauddin. Sabdo Palon juga membimbing Syekh Yusuf Al Makasssary, waliullah. Di Makasaar Sabdo Palon meninggalkan jejak namanya sebagai “bawa karaeng” yang artinya sabda raja. Jika di Jawa Sabdo Palon menunjuk letusan gunung merapi yang abunya ke barat daya sebagai tanda kemunculannya, maka di Makassar Sabdo Palon menunjuk nama gunung “bawa karaeng” (sabdo raja) sebagai tanda saktinya semua perkataannya meski sudah ratusan tahun. Nama Makassar juga adalah nama yang diberikan oleh Sabdo Palon. Makassar berasal dari kata makkasarak yang arti harfiahnya dari halus menjadi kasar. Sabdo adalah sabda yang disuarakan. Suara tidak dilihat oleh mata nyata hanya didenggar oleh telinga. Sabdo tentu ada pemiliknya. Pemiliknya yaang dahulunya gaib (halus) sekarang meng-kasar (makkasarak). Pemilik Sabdo Palon adalaah Satrio Piningit. Satrio piningit akan berjalan kembali ke tanah Jawa. Sabdo palon tidak memiliki wujud yang nyata. Sabdo Palon adalah nabi Hidir alaihissalaam. Maha guru seluruh rajaa-raja dan wali-wali Allah. Dia ada dimana-mana. Umurnya 2000 tahun (angka 2 artinya digenapkan) lebih 3 tahun (angka 3 adalah senjata sakti trissula wedha). Di Makassar (meng-kasar, makkasarak) Sabdo Palon (nabi Hidir) mempersiapkan titisannya yang memiliki jasad seperti manusiabiasa kemudian diberi nama Satrio Piningit. Salah satu tugas dari sekian banyak tugasnya adalah membuktikan kebenaran perkataan Sabdo Palon. Satrio Piningit juga adalah Nayo Genggong.
  6. Satrio Piningit yang bersenjatakan “trisula” muncul di Indonesia oleh karena peradaban ummat manusia awalnya memang di Indonesia dan nanti akan diakhiri di Indonesia pula. Para ahli mengatakan, benua Atlantis yang hilang tenggelam adalah Indonesia. Satrio Piningit membenarkan perkataan para ahli itu. Satrio Piningit harus keturunan Jawa karena peradaban tertua ummat manusia adalah suku Jawa. Gunung Muriah adalah saksi bisu peradaban masa lampau. Teliti dan cermatilah maka kalian akan temukan simpul-simpul kebenarannya.

SARAN

Penulis memberi apresiasi yang tinggi kepada mereka yang telah membaca tulisan ini terutama bagi mereka yang mencari kebenaran sejati tentang misteri munculnya Satrio Piningit dan turunnya Imam Mahdi, nabi Isa dan Yesus Kristus.

Penulis meminta kepada para pembaca yang baik hati kiranya berkenan menyampaikan kepada karib kerabat dan handai taulan untuk membaca tulisan ini. Sebarkanlah tulisan ini lewat media informasi jejaring sosial dan situs internet dan sarana lainnya yang kalian kuasai. Kembangkanlah kreatifitas kalian masing-masing, agar tulisan ini bisa sampai kepada ummat manusia, termasuk dibolehkan untuk di foto copy dan disebarkan kepada orang-orang yang tidak menguasai teknologi informasi.

Seandainya saran penulis diterima dengan hati yang ikhlas dan dilaksanakan secara patut maka kalian akan bisa merasakan kehadiran Satrio Piningit di dekat anda. Dia yang menulis. Dia pula yang mengawasi penyebaran tulisannya. Jika kamu berbaik hati maka dielusinya kepalamu dengan penuh kasih. Jika kamu jahat, kikir dan sombong maka akan digebukinya kamu.

Ditulis tanggal 1 Juni 2012
(Hari Lahirnya Trisila)

sumber :

http://satriopiningit22.wordpress.com/

 

44 GAGASAN UNTUK “SATRIO PININGIT TELAH MUNCUL”

  1. SUBHANALLAH….., MAHA SUCI ALLAH….., TUHAN SEGENAP ALAM….
    Salam kenal dari Kami. 471 541210

    Kami telah lama mengikuti SPTM. Namun Malam ini baru Kami sempatkan tuk ikut nimbrung ‘n Comment. Ini dikarenakan kesibukan dan Hukum Tuhan yang harus kami laksanakan (Mencari nafkah tuk keluarga).

    Kami bukannya dari kalangan Praktisi Hukum atau tahu soal Hukum. Namun tanpa disadari apa yang kami lakukan selama ini adalah proses/pencapaian tuk membuktikan Hukum (dalam hal ini Hukum TUHAN). Kenapa Kami katakan demikian. Karena selama ini Kami mencari dan ingin mengetahui kanapa kalau kita melanggar aturan/hukum dikatan BERSALAH, terutama melanggar ajaran agama disebut DOSA. Untuk itu Kami melakukan uji lapangan dan menempatkan posisi Kami pada posisi Terdakwa dan Tersangka. Mencoba melakukan/eksperiman SEBAB – AKIBAT. Dari sinilah Kami sadar betapa BESARNYA KUASA TUHAN. Proses ini berjalan beriringan dengan PENCARIAN Kami terhadap kata “ALLAH”.
    Kami pernah mendengar perkataan “JIKA INGIN MENGETAHUI TUHANmu, KETAHUILAH DULU DIRImu”. Inilah sebagai dasar Kami untuk menjalani Proses pencarian tersebut. Alhamdulillah, dengan bekal pendidikan dan mau banyak belajar kami melakukan Eksperimen SEBAB – AKIBAT.

    Setelah Kami pahami apa yang menjadi SEBAB – AKIBAT.
    Tanpa Kami sadari……
    Kami terlena dengan keadaan sekeliling, baik lingkungan, budaya, Agama serta Curat-marutnya INDONESIAku. Kenapa bisa begini Bangsaku….. Negara yang Gemah Ripah Loh Jenawe. Negara yang subur, Kaya akan sumber daya alam. Negara yang indah, Dihuni bermacam-macam Suku, Budaya, Ras dan dilengkapi dengan Agama Samawi serta Duniawi. Kami terlena…..

    Hingga disuatu saat, Janji itu dibuktikan lagi…
    Kami bangkit dari keterpurukan untuk memberi contoh ke SEMUA WARGA INDONESIA. Bukan hanya sekedar kata-kata…..
    “MULAILAH DARI DIRI DAN KELUARGA”
    “GUNAKAN AKAL…”, Jangan hanya menggunakan hati (perasaan) yang akan diucapkan/perbuat, akan tetapi lanjutkan ke otak untuk difikirkan kemudian diucapkan serta dikuti dengan kelakuan/tindakan (menurut Kami inilah inti dari SHALAT).

    Pertanyaan:
    Kenapa Negara tercinta kita ini diberi predikat/julukan/nama “IBU PERTIWI”
    Kami tidak tahu asal-muasal dan sejak kapan pemberian tersebut.

    Sebab-Akibat:
    1. Jika menghardik, memperlakukan IBU semena-mena dan lain sebagainya akan mendapatkan DOSA. Bagaimana jika kita perlakukan IBU PERTIWI sedemikian rupa….???
    2. Ibu adalah Wanita. Wanita identik dengan kecantikan. Bagai mana memperlakukannya…..???
    RENUNGKAN……. dan FIKIRKAN SECARA CERMAT…… serta LAKUKAN TINDAKAN TEPAT

    Terlepas dari kesemua itu, Kami menegaskan. DUKUNGAN SEPENUHNYA untuk LEGAL OPINION yang disampaikan Pada Blog ini.
    Kami, terutama sahaya pribadi. Sangat bersyukur dengan kehadiran Blog SPTM, SPMA, TW yang berakar dari GERAKAN AL MAHDI. Serta seluruh rekan-rekan yang telah ikut serta dalam Blog ini. Terutama pada Admin yang telah memperkenan Kami tuk Comment.

    Salam Hormat Kami untuk Bapak Cahyo Nayaswara; Al Bughury; Trinity; Abang; Cakraningrat serta yang lainnya. tak terlupakan kepada Bang Admin. Semoga apa yang tertuang pada Blog ini menjadi HIKMAH bagi pengunjung. Amien, Aamiin Yaa Rabbal Aalamiin….

    Wassalam,
    471 541210

    • Kepada 471 541210 kami sambut dalam ucapan “waalaikumsalam”, semoga KASIH Tuhan tercurah untuk bapak dan keluarga. Amin.

      Benar pak, Hubungan causal adalah hukum sebab-akibat yang merupakan hukum Tuhan. Semua akibat dapat terjadi karena adanya sebab. Tiada sebab tanpa adanya akibat. Hukum sebab-akibat adalah hukum alam kemudian dikompilasi kedalam hukum manusia. Kita tidak dapat mengingkari bahwa hukum alam tersebut dapat terjadi oleh karena adanya kompilasi hukum Tuhan. Penyebab utama (causa prima) Hukum sebab-akibat adalah Tuhan. Kompilasi hukum Tuhan sebab-akibat terus berputar mengikuti rotasi perputaran bumi (alam).

      Selaku orang yang memberi penyampaian Legal Opinion tentu saya merasa senang dan bahagia mendengarkan penuturan kalau bapak banyak berexperimen atau melakukan kajian hukum terhadap peristiwa-peristiwa hukum yang ada disekitaran bapak dengan menggunakan pendekatan hukum “sebab akibat”. Tugas saya hanya sebatas mengantar dengan memberi Legal Opinion berdasarkan teori GODS COMPILATION OF LAWS yang logis, rasional, original, sah dan sangat meyakinkan. Selanjutnya tugas pembaca/warga setia blog yth ini yang membuktikan sendiri kebenarannya.

      Makanya pak saya tidak bisa begitu saja memenuhi permintaan admin. Saya tidak ingin perdebatan internal admin membawa-bawa saya masuk dalam suatu arena yang tidak atau belum saya fahami. Admin ingin ajaran buddha diakomodir dalam Legal Opinion. Lho, dasarnya apa? Bapak 471 perlu tahu bahwa Ajaran buddha itu pak tidak mengakomodir causa prima (Tuhan). Legal Opinion selalu menegaskan bahwa Tuhan berdiri diatas hukum karena Dia adalah pemilik hukum. Karena Ajaran buddha tidak mengenal pemilik hukum, makanya rasanya sulit untuk mengakomodir ajaran itu kedalam Legal Opinion.

      Terus terang, saya agak heran pak 471. Dulu admin selalu manut-nunut tetapi desakannya sekarang malah membuat kita terperangah dan terperanjat. Saya merasa tersudut pak dalam posisi dilematis. Hukum tidak membenarkan firman-firman Tuhan (alquran dan alkitab) disejajarkan dengan kitab “Tipitaka” yang ditulis oleh buddha Gotama. Jangan-jangan ada diantara internal admin pengikut ajaran buddha pak yah, atau pernah berguru kepada bikkhu?. Ha ha ha… Wallahualam.

      Ada adagium yang mengatakan HUKUM TIDAK BISA DIKALAHKAN. Cakra Ningrat adalah hukum. Cakra Ningrat tidak akan bisa dikalahkan oleh Admin. Cakra Ningrat akan melakukan kajian hukum secara kritis dan mendalam terhadap ajaran buddha. Cakra Ningrat akan menulis artikel husus tentang ajaran buddha untuk mengantar fikiran dan pemahaman warga setia blog yth ini. Bilamana hukum dapat membuktikan kebenaran ajaran buddha secara sah dan meyakinkan kemudian hukum memutuskan dan menetapkan ajaran buddha harus diakomodir dalam Legal Opinion ini maka Cakra Ningrat akan tunduk, patuh dan taat pada keputusan dan ketetapan hukum.

      Bapak 471 yang baik. Saban hari Ibu Pertiwi termenung sedih. Air matanya mengalir membasahi pipinya yang sudah mulai mengeriput. Ibu Pertiwi sudah tidak bisa lagi menahan derita akibat kenakalan anak-anaknya. Semua kita yang lahir, yang memakan tumbuh-tumbuhan yang keluar dari tanah Indonesia dan meminum air yang keluar dari tanah dan mata air Indonesia adalah anak-anak Ibu Pertiwi. Kenakalan anak-anak Ibu Pertiwi karena mereka buta hukum.

      Legal opinion ini hanya membantu anak-anak Ibu Pertiwi agar mengerti hukum. GODS COMPILATION OF LAWS musti difahami betul dan dibenarkan oleh kita semua. Semua ibu memiliki naluri yang sama yaitu ingin membangga-banggakan anak-anaknya didepan bapanya. Ibu Pertiwi juga memiliki naluri seperti itu. Kelak jika BAPA datang, Ibu Pertiwi ingin membangga-banggakan anak-anaknya didepan BAPA bahwa meskipun kita berbeda agama dan keyakinan akan tetapi kita memiliki BAPA Yang Sama. BAPA KITA SATU. Hanya BAPA yang dapat membawa Indonesia kepada satu suasana yang adil, makmur, berkecukupan dan berkelimpahan. Amin.

  2. Assalamu alaikum wr. wb.
    Salam sejahtera buat kita semua.

    Alhamdulillah. Puji Tuhan.
    Terima kasih yang tak terhingga admin sampaikan kepada Bapa atas penyampaian Legal Opinion Bagian Kedua ini. Bapa telah menyajikan kepada kami semua sesuatu yang amat sangat berharga, sesuatu yang betul-betul baru dan belum pernah kami dengar atau ketahui sebelumnya.

    Sembari menunggu Legal Opinion Bagian ketiga yang berjudul BANJIR SEMESTA, Admin mempersilahkan warga setia blog yth ini dan pembaca lainnya jika ada yang ingin menyampaikan sesuatu hal yang konstruktif berkaitan dengan penyampaian Legal Opinion ini. Setiap postingan akan diseleksi secara ketat oleh admin sebelum ditampilkan. Untuk melaksanakan pekerjaan mulia ini admin tidak lagi seorang diri. Admin dibantu oleh orang yang memiliki kompetensi dan kualifikasi keilmuan dan intelektualitas yang mumpuni. Pengalaman pahit admin saat blog yth ini diinfiltrasi oleh satrio panulis menjadi pelajaran pahit yang sangat berharga buat admin. Karena itu, postingan yang tidak berbobot, yang hanya ingin mengotori dan mengganggu blog yth ini akan admin masukkan ke tong sampah.

    Semua warga setia blog yth ini adalah saksi yang menyaksikan bahwa benar blog ini memang pernah disinggahi oleh guru agung Al Buguri dan sinuhun Cahyo Nayaswara. Kedua orang tua yang sangat kita hormati dan muliakan tersebut telah membimbing kita kepada jalan yang benar serta memberi pencerahan kepada logika akal sehat kita semua. Kedua orang tua kita itu tidak melakukan pemihakan terhadap salah satu agama. Kedua orang tua kita telah memberi contoh kepada kita bahwa meskipun beliau dua akan tetapi sesungguhnya mereka itu adalah satu. Nampaknya inilah yang dimaksudkan oleh Bapa bahwasanya Bapa hanya memfollowup apa yang telah diajarkan oleh guru agung Al Bughuri dan sinuhun Cahyo Nayaswara.

    Ahir-ahir ini banyak kelompok-kelompok kecil pemeluk agama baik dikalangan islam maupun kristen yang berusaha mempersatukan pemikiran mereka sebagai salah satu bentuk upaya pencarian kebenaran sejati. Misalnya saja Kristen unitarian yang secara radikal merombak dogma Trinitas yang selama ini menjadi inti keyakinan ummat kristen. Menurut mereka dogma ini tidak didasari oleh alkitab tapi didasari oleh pengaruh politik kaisar Konstantin dalam Konsili Nicea thn 325 M dan Konsili Konstantinopel thn 381 M. Mereka berupaya keras menegaskan bahwa ALLAH yang disembah oleh orang islam, kristen dan yahudi adalah Allah yang sama karena ketiga agama samawi tersebut berawal pada garis keturunan yang sama yaitu Ibrahim (Abraham). Orang kristen unitarian (kristen tauhid) menyebut mereka memiliki faham Ibrahimik dan tidak mengakui Trinitas Allah didalam Yesus Kristus. Sementara dalam kelompok islam menyebut dirinya sebagai orang yang memiliki keyakinan agama “millata Ibrahim”. Dasar argumentasi keyakinan Kristen Unitarian adalah alquran dan alkitab sedang orang islam yang berkeyakinan pada agama “millata ibrahim” hanya menggunakan alquran sebagai dasar keyakinannya.

    Admin mengajak kepada kita semua agar lebih berhati-hati dan lebih meningkatkan kewaspadaan diri masing-masing. Keberadaan, kebersamaan dan kebersaudaraan kita di blog ini bukanlah sebuah kebetulan saja. Admin merasakan adanya sentuhan ilahi dalam blog yang kita hormati dan kita jaga bersama ini. Prinsip-prinsip dasar ajaran guru agung Al Bughuri dan sinuhun Cahyo Nayaswara harus kita jaga dan imani bersama sebagai sebuah kebenaran sejati. Guru Agung telah menegaskan bahwa Trinitas itu ada tiga yaitu: Tuhan, Allah dan Bapa. Bapa, Putra dan Roh Kudus. Roh Kudus, hati dan Jiwa. Bagaimana mungkin orang mau mengingkari keberadaan Trinitas?. Pengingkaran terhadap Trinitas sama saja mengingkari diri sendiri dan mengingkari seluruhnya.

    Dalam menyampaikan Legal Opinionnya Bapa tetap berada dalam koridor hukum untuk membuktikan kebenaran ajaran guru agung berdasarkan logika hukum. Apa yang disampaikan oleh Bapa, admin menganggapnya sebagai Keputusan Hukum dan merupakan Ketetapan Hukum yang meyakinkan. Karena itu marilah kita bersabar dan terus mengikuti tulisan-tulisan Bapa. Lambat atau cepat Bapa akan mendudukan Trinitas pada kedudukannya yang sebenar-benarnya menurut hukum.

    Di internal admin juga terjadi perbedaan pendapat tentang ajaran guru agung Al Bughuri. Sebagian berpendapat bahwa ajaran buddha tidak mendapat tempat dalam ajaran Al Bughuri. Yang lainnya mengatakan semua ajaran agama lain selain islam dan nasrani secara implisit tetap diakomodir oleh Al Bughuri terutama ajaran buddha sebagaimana komentar beliau yang diberi judul “OBSESI YAMAN”. Andaikan saja ada diantara warga kita yang mempertanyakannya tentu beliau akan membuka inti kebenaran ajaran buddha tersebut.

    Selain “Obsesi Yaman Al Bughuri” artikel TRISULA WEDHA yang juga ditulis langsung oleh Yaman Al Bughuri dapat dianggap sebagai sebuah sikap yang sangat bijak dari beliau yang memberi tempat husus buat ajaran buddha. Dari tulisan-tulisannya saja kita dapat menilai kalau guru agung memiliki sifat yang penuh welas asih dan bijak. Andaikan saja spiritualis gelap dan hitam Moch Nahly dan Abdullah tidak bertingkah laku aneh mengganggu guru agung dalam “membabarkan damma” maka dapat dipastikan semua warga blog yth ini akan mendapatkan dasar-dasar fundamental yang lebih kuat untuk menuju kepada pencapaian pencerahan yang sempurnah.

    Pada kesempatan ini admin ingin mengajukan pertanyaan kepada Gusti “Cakra Ningrat” apakah ajaran buddha mendapat tempat didalam teori GODS COMPILATION OF LAWS? Seandainya ajaran buddha tidak mendapat tempat atau ajaran itu tidak diakomodir, apakah Tuhan masih bisa dikatakan “Adil” menurut hukum?.

    Dalam artikel SPTM sangat jelas ditegaskan bahwa Satrio Piningit membagi manusia kedalam dua golongan yaitu BAIK DAN JAHAT tanpa memandang latar belakang agama yang mereka anut. Al Bughuri masuk diblog yth ini awalnya hanya meyakinkan kita bahwa penulis artikel adalah Satrio Piningit yang sejati, ternyata diam-diam tanpa kita sadari semua Al Bughuri telah memfollowup apa yang diinginkan oleh artikel. Semua orang-orang jahat beliau singkirkan dan depak keluar. Beliau hanya memilih yang baik-baik saja. Yang baik inilah yang beliau bimbing bersama sinuhun Cahyo Nayaswara. Belakangan kami semua tahu bahwa ternyata penggolongan manusia kedalam golongan Baik dan Jahat didasari oleh Firman Tuhan dalam alkitab tentang “pohon pengetahuan baik dan jahat”. Belakangan kami juga mengetahui bahwa ternyata hukum “karma” adalah hukum yang juga memiliki dasar didalam alkitab. Admin dan semua warga tentu mengetahui bahwa Karma baik dan buruk atau jahat adalah inti ajaran buddha, akan tetapi dalam Legal Opinion tak pernah sekalipun Bapa mengungkit atau menyinggung tentang inti kebenaran ajaran buddha setidaknya tentang hukum karma tersebut. Hukum karma itu diimani oleh begitu banyak pemeluk ajaran buddha. Mereka tidak menyembah apalagi sampai mempertuhankan Gottama. Sidharta Gautama mereka dudukkan sebagai guru agung karena jasanya dalam membabarkan dhamma atau cara yang benar yang beliau temukan sendiri agar manusia dapat terbebas dari “dhukka” (penderitaan) yang disebabkan oleh nafsu (loba, dosa dan moha). Tidak ada bedanya jika admin dan warga blog yth ini yang mendudukkan Al Bughuri sebagai guru agung atas jasanya mengajarkan kepada kita cara yang benar dalam memahami alquran, atau cara benar dalam memahami delarosa, atau cara benar dalam menghancurkan nafsu yang menguasai diri manusia (cemburu, iri hati, dengki dan dendam).

    Buddha artinya “sadar”. Al Bughuri menyadarkan kita bahwa cara kita memahami alquran selama ini keliru karena kita hanya sebatas meyakini saja. Cara yang benar adalah dengan menggunakan Logika akal sehat dengan menggunakan logika maka kita akan mendapatkan hikmah berupa pelajaran.
    Ummat buddha tidak mengenal ALLAH, tapi mereka mempercayai hukum Tuhan yang dinamakan hukum karma. Bagaimana kedudukan mereka Gusti apakah mereka itu baik atau jahat?.

    Mohon maaf Gusti jika admin dianggap telah mengganggu konsentrasi Bapa dalam mempersiapkan kelanjutan Legal Opinion Bag. Ketiga. Admin hanya menjalankan amanah guru agung Al Bughuri untuk menjaga dan mengawasi blog ini. Penjagaan itu tidak terbatas hanya dengan melakukan penjagaan terhadap orang-orang spiritualis “gelap dan hitam” seperti Moh. Nahli dan Abdullah atau infiltrasi dari para penyebar “ajaran sesat” yang berlindung dibalik alquran dan alkitab seperti Satrio Panulis tapi admin juga berkewajiban menjaga seluruh materi tulisan yang Bapa sajikan.
    Admin tetap konsisten sampai kapanpun dalam menjalankan amanah guru agung Al Bughuri, apapun konsekwensinya.

    Menolak atau mengingkari ajaran guru agung buddha Gottama maka secara tidak langsung berarti menolak ajaran guru agung buddha Al Bughuri.

  3. Assalamu alaikum.
    Salam sejahtera buat kita semua.

    Apa yang admin sampaikan menurut saya ada benarnya. Untuk menguraikan teori GODS COMPILATION OF LAWS, yakni keterkaitan (kompilasi) hukum Tuhan, hukum alam dan hukum manusia, mau atau tidak mau kita harus bersentuhan langsung dengan inti ajaran buddha oleh karena ajaran buddha saja yang mengajarkan pengikutnya untuk menjaga hukum alam.

    Pernah terlintas dalam fikiran saya untuk memasukkan ajaran buddha kedalam Legal Opinion yang saya tuliskan akan tetapi niat itu saya urungkan mengingat Legal Opinion harus memiliki dasar hukum yang kuat yaitu firman Tuhan baik yang terdapat dalam alquran maupun yang terdapat dalam alkitab sementara kitab suci “Pititaka” yang diimani oleh pengikut ajaran buddha bukanlah firman Tuhan. Buddha Gotama tidak mengenal Tuhan dan tidak mengajarkan tentang adanya Tuhan kepada pengikut ajarannya. Ummat buddha tidak menyembah Tuhan karena memang buddha Gotama tidak mengajarkannya. Buddha Gotama hanya melihat seluruh semesta ini sebagai suatu sistem karma dan kelahiran berulang. Ia melihat semesta terdiri dari mahluk-mahluk yang mulia dan jahat, bahagia dan tidak bahagia. Ia melihat mereka semua terus menerus “berlalu sesuai dengan perbuatan baik dan buruknya”. Mungkin karena itulah sebelum buddha Gotama wafat ia berpesan kepada muridnya bahwa “pada saatnya akan muncul buddha yang lain didunia ini. Yang Suci. Yang tercerahkan, terberkahi dengan kebijaksanaan, mengetaui semesta, pemimpin manusia yang tiada tara, guru para dewa dan manusia. Ia mengajarkan kepada kalian kebenaran abadi. Buddha itu dikenal sebagai METTEYYA, yang berarti kebajikan atau kasih.

    Admin memiliki keyakinan bahwa guru agung Al Bughuri adalah seorang buddhis. Tentu saja “hukum” tidak memperbolehkan warga blog yth ini menerima pernyataan admin begitu saja tanpa adanya dalil hukum yang menguatkan pendapat admin tersebut.

    Guru agung Al Bughuri hanya mengajarkan kepada kita semua bagaimana cara kita memahami Tuhan dengan cara yang benar yaitu dengan menggunakan kekuatan logika akal sehat kita masing-masing. Dalam pencerahan yg diberikan oleh sinuhun Cahyo Nayaswara juga hanya mengacu kepada apa yang disampaikan oleh Al Bughuri. Dari apa yang saya baca dan yang saya ketahui semua arahan, bimbingan dan tulisan Al Bughuri saya tidak pernah menangkap kesan ataupun pesan yang dapat memberi indikasi bahwa guru agung Al Bughuri adalah seorang buddhis.

    Admin tidak boleh menggiring saya kedalam satu suasana psikologis yang menyudutkan saya dan agaknya cukup dilematis apabila tidak mengakomodir ajaran buddha lantas admin mempertanyakan “apakah Tuhan masih bisa dikatakan adil?”. Saya bisa saja menjawab seenaknya bahwa saya mana tahu apa Tuhan itu dapat dikatakan adil atau tidak bila hal itu hanya ditentukan oleh bisa tidaknya ajaran buddha dimasukkan dalam pendekatan teori Gods Compilation of Laws. Tentu jawaban ini hanya sekedar apologi saja yang tentunya tidak bijak dan tidak ilmiah.

    Apapun jawaban yang saya berikan kepada admin maka resiko-resiko hukum akan menghadang saya pribadi dan keluarga saya. Tentu warga setia blog yth ini akan berempati kepada saya jika resiko hukum tersebut benar-benar terjadi dan menimpa saya bersama istri dan anak-anak saya.

    Ketika spiritualis kegelapan Moch. Nachli menghina dan merendahkan guru agung Al Bughuri dengan mengatakan “Al Bughuri tidak pantas membahas Trisula Wedha, karena Al Bughuri adalah orang arab . Trisula Wedha hanya bisa diketahui oleh orang-orang tertentu saja yang mengetahui pakemnya (ilmunya)”. Al Bughuri dengan bijak menjawab “janganlah Nachli merendahkan saya karena saya sudah berada ditempat yang rendah. Biarlah nanti saya akan menulis artikel husus Trisula Wedha untuk membuktikan bahwa saya mengetahui masalah itu”. Pada ahirnya guru agung menulis artikel itu kemudian dipajang diblog yth ini. Spiritualis kegelapan Moch. Nachli membacanya kemudian mencari-cari celah atau kekurangan artikel tersebut ternyata Moch. Nachli tidak dapat menemukannya. Terpaksa spiritualis hitam itu mengakui kepintaran guru agung Al Bughuri.

    Mungkin ada juga bagusnya jika saya menulis artikel husus tentang ajaran buddha. Dari artikel itu kita semua akan tahu apakah ajaran buddha didukung oleh firman Tuhan atau tidak. Jika didukung oleh alquran dan alkitab, maka saya harus memasukkan ajaran buddha dalam Legal Opinion saya untuk dijadikan sebagai dasar pertimbangan hukum. Akan tetapi jika kebenaran ajaran buddha tidak mendapat dukungan alquran dan alkitab, maka maaf saja saya tidak berani mengakomodir ajaran itu. Saya takut dimintai pertanggungjawaban secara hukum dihadapan Tuhan. Jika admin tetap memaksakan keinginannya kepada saya maka mohon maaf saya tidak akan melanjutkan Legal Opinion Bagian ketiga. Sungguh, saya takut bang.

    Meski artikel yang saya tulis nanti tidak sebagus dengan artikel yang ditulis oleh guru agung Al Buguri dan sinuhun Cahyo Nayaswara, tapi saya mohon kepada admin agar artikel tersebut dipajang juga diblog yth ini. Biarlah artikel itu menjadi kenangan yang terindah bagi saya pribadi dan anak-anak saya nantinya.

  4. Subhanallah, Maha benar Allah dengan Segala Firman-Nya.

    Assalamu’alaikum wr.wb

    Saya tertarik dengan tulisan Anda Saudara Cakraningrat yaitu:
    “Prinsip tauhid dalam alquran adalah “Lailaha Illallah” artinya Tidak ada Tuhan selain Allah. Prinsip tauhid dalam alkitab adalah Tuhan Allah. Pada hakekatnya terminologi kedua kitab tersebut secara hukum memiliki maksud dan tujuan yang sama yaitu : Tuhan adalah Tuhan. Allah adalah Allah. Tuhan adalah INTI-NYA Allah. Allah adalah bayanganNYA Tuhan. Tuhan berwujud sedang Allah tidak berwujud, tidak berbentuk akan tetapi Allah berada disemua yang hidup, wujud, bentuk, ruang dan waktu. Allah senantiasa mengantarai Tuhan dengan seluruh hamba- hambaNYA dan seluruh ciptaanNYA.”

    Kalau tidak keberatan, Anda bisa menerangkan kepada kami tentang “Siapa Sebenarnya Tuhan dan Siapa Sebenarnya Allah” dan bagaimana hubungan keduanya ? Yaitu : Tuhan adalah Tuhan. Allah adalah Allah, adakah dalam Al Quran, walaupun secara “implisit, tersembunyi”?

    Mengenai “Sang Budha”, boleh kami memberikan komentar ?
    Menurut pemahaman kami berdasar Al-Kitab, sebenarnya sudah disinggung tentang “Sang Budha” yaitu di Injil Yohanes:
    1:47 Kata Filipus kepadanya: “Mari dan lihatlah!” Yesus melihat Natanael datang kepada-Nya, lalu berkata tentang dia: “Lihat, inilah seorang Israel sejati, tidak ada kepalsuan di dalamnya!”
    1:48 Kata Natanael kepada-Nya: “Bagaimana Engkau mengenal aku?” Jawab Yesus kepadanya: “Sebelum Filipus memanggil engkau, Aku telah melihat engkau di bawah pohon ara.”
    1:49 Kata Natanael kepada-Nya: “Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel! ”
    1:50 Yesus menjawab, kata-Nya: “Karena Aku berkata kepadamu: Aku melihat engkau di bawah pohon ara, maka engkau percaya? Engkau akan melihat hal-hal yang lebih besar dari pada itu.”
    1:51 Lalu kata Yesus kepadanya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya engkau akan melihat langit terbuka dan malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak Manusia.”

    Apa yang dimaksud “Aku telah melihat engkau di bawah pohon ara” ? Bandingkan dengan http://dhamma-bm.tripod.com/rhb/rhb.htm:
    “Semasa berada di Gaya, Bodhisatta(bakal menjadi Buddha) mandi di Sungai Neranjara. Selepas itu Bodhisatta duduk di bawah pohon Sala dan bertafakur, cuba memusatkan fikirannya dengan harapan dapat mencapai Pencerahan Sempurna. Pada senjanya lalulah seorang penjaja rumput(Sotthiya) lalu memberiNya seikat rumput untuk dijadikan alas tempat duduk.

    Pada petangnya Bodhisatta berpindah tempat ke bawah pohon Bodhi. Di sini Bodhisatta bertafakur dan menghadap ke Timur. Bodhisatta duduk dan bertekad, “Meskipun badanku, kulitku, tulangku, otot-ototku binasa dan darahku kering, aku tidak akan meninggalkan tempat dudukku selagi aku tidak mencapai kebebasan mutlak – Pencerahan Sempurna, untuk diriku, dan untuk semua orang.”
    Bodhisatta menumpukan/memusatkan fikiranNya kepada perjalanan pernafasanNya. Pada awal malam, pelbagai bayangan mengganggu dan menggodaNya untuk kembali terikat kepada hidup mewah di istana. Perasaan ingin memiliki barang-barang berharga, mahu makan makanan yang sedap, mahu kemewahan, mahu dipuji, bangga diri dan merendahkan orang dan lain-lain lagi merupakan bayangan-bayangan yang menggangguNya. Tetapi Bodhisatta meneruskan tekadNya dan terus bertafakur. Pada tengah malamnya, Bodhisatta berjaya mengusir segala bayangan yang menggodaNya dan berjaya melihat masa lampauNya(past live). FikiranNya menjadi semakin tenang dan damai bagaikan air kolam tidak beriak. Bodhisatta sudah sampai ke tahap bertafakur yang mendalam.

    Menjelang subuh pada hari bulan purnama, Vesak, di mana genapnya usia Bodhisatta 35 tahun, Bodhisatta berkemampuan mengetahui mengenai hubungan kematian dan kewujudan semula(rebirth) benda-benda yang bernyawa. Penumpuan fikiran seterusnya membolehkan Bodhisatta melihat sebab-sebab atau punca-punca penderitaan yang disebabkan oleh usia tua, sakit dan mati. Penderitaan juga kerana hukum-karma sebab akibat. Mengetahui cara-cara mengatasi penderitaan iaitu keluarkan diri daripada kejahilan diri, Bodhisatta juga berupaya membersihkan diri, mengecapi kebahagian mutlak, memperolehi kebebasan dan kedamaian dalam diriNya sendiri. Kini Bodhisatta sudah mencapai kebebasan mutlak dan Pencerahan Sempurna. Bodhisatta menjadi Buddha pada hari Vesak.

    …………………………………………………..

    Buddha berdiri beberapa kaki jarak dari pohon Bodhi dan merenung pohon Bodhi tanpa mengalihkan pandanganNya ke arah lain selama satu minggu. Buddha melakukan begitu menunjukkan rasa terhutang budiNya kepada pohon Bodhi yang telah menyediakan tempat perlindungan (meneduhNya) kepada Buddha sepanjang perjuanganNya memperolehi Pencerahan.

    Dari peristiwa ini terbitnya ajaran pertama yang ditunjukkan kepada kita oleh Buddha iaitu kita mesti mempunyai perasaan terhutang budi/berterima kasih kepada sesiapa yang pernah menolong kita atau berbaik kepada kita. Sehingga hari ini, penganut-penganut Agama Buddha memberi penghormatan kepada pohon Bodhi sebagai menghargai Kebuddhaan (Buddhahood).”

    Jadi Yesus yang disebut Kristus yaitu Al Masih Isa Ibnu Maryam pun “Mengenal Budha”, bahkan “Lebih Besar”.(Yohanes 1:50). Wa’allahu bi showab. Namo Buddhaya

    • Assalamu alaikum.
      Salam sejahtera buat kita semua.

      Admin bersama seluruh Tim mengucapkan selamat datang kepada saudara Namo Buddhaya. Komentar dan pertanyaan anda cukup berbobot dan mendapat penilaian yang cukup bagus oleh Tim Admin. Gusti Cakra Ningrat telah menjawab pertanyaan anda dan sekaligus menanggapi komentar anda. Jawaban beliau segera kami tampilkan tanpa harus menunda-nunda waktu.

      Kepada seluruh warga setia kami ucapkan selamat membaca. Satu orang yang bertanya tapi jawaban BAPA untuk kita semua warga, guna menambah khasanah pengetahuan kita agar kita dapat memetik sebuah hikmah dan pelajaran untuk kebaikan dan keselamatan kita bersama. Itulah sebabnya Tim Admin mengambil sikap tegas dan sangat selektif meloloskan komentar atau pertanyaan yang boleh disampaikan atau ditampilkan di blog yth ini.

      Wassalam.

    • Assalamu Alaikum
      Salam sejahtera buat kita semua

      Saudara Namo Buddhaya yang berbudi, Bapak Admin dan Tim yang saya hormati dan seluruh warga setia blog SPTM yang saya kasihi.

      Namo Buddhaya berpendapat bahwa “Sang Buddha” telah disinggung dalam Al-kitab, Injil Yohannes (1:47-51). Logika hukum kami berpendapat: Pohon ara bukan pohon Boodhi dan Natanael bukan seorang Buddha. Bahwa Yesus pernah melihat Natanael, duduk di bawah pohon ara adalah BENAR. Natanael duduk memandang langit, menghayati Kebesaran Allah, kemudian Yesus berkata kepada Natanael; “Engkau akan melihat yang lebih besar dari pada itu. Aku berkata kepadamu, sesungguhnya engkau akan melihat langit terbuka dan malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak Manusia”. Apa yang dilihat oleh Natanael yang duduk dibawah pohon ara adalah langit yang sama seperti yang kita lihat saat ini, Yesus berjanji kepada Natanael bahwa Natanael akan melihat yang lebih besar dari yang sudah dilihatnya yaitu langit yang terbuka untuk dilintasi malaikat-malaikat Allah yang turun naik kepada Anak Manusia. Dalil yang anda kemukakan tidak cukup kuat untuk menyebut Alkitab telah menyinggung sang Buddha pada Injil Yohannes.

      Yesus mengutuk pohon ara

      Pada pagi-pagi hari dalam perjalananNya kembali ke Kota, Yesus merasa lapar. Dekat jalan Ia melihat pohon ara lalu pergi kesitu, tetapi Ia tidak mendapat apa-apa dari pohon itu selain daun-daun saja. Kata-Nya kepada pohon itu: “Engkau tidak akan berbuah lagi selama-lamanya!”. Dan seketika itu juga keringlah pohon ara itu. Melihat kejadian itu tercenganglah murid-muridNya, lalu berkata: “Bagaimana mungkin pohon ara itu sekonyong-konyong menjadi kering?”. (Injil Matius 21:18-20).

      Pagi-pagi ketika Yesus dan murid-muridNya lewat, mereka melihat pohon ara tadi sudah kering sampai keakar-akarnya. Maka teringatlah Petrus akan apa yang telah terjadi, lalu ia berkata kepada Yesus: “Rabi, lihatlah, pohon ara Kau kutuk itu sudah kering”. Yesus menjawab mereka: “Percayalah kepada Allah!”. (Injil Markus 11:20-22).

      Cakra Ningrat berpendapat; seandainya benar pohon ara adalah pohon Bodhi maka tidak akan mungkin Yesus menjatuhkan kutukan terhadap pohon ara tersebut. Pohon ara adalah pohon ara. Pohon Bodhi adalah pohon Bodhi. Antara kedua pohon itu tidak ada hubungan sama sekali. Natanael adalah Natanael. Natanael tidak memiliki keterkaitan sama sekali dengan Buddha. Ajaran Yesus adalah ajaran langit. Ajaran Buddha adalah ajaran bumi. Kedua ajaran tidak memiliki keterkaitan satu sama lain.

      Kami telah menulis artikel tentang “Buddha” sebagaimana yang telah kami perjanjikan kepada Admin. Dalam artikel itu kami tulis bahwa sebelum Buddha Gotama meninggal, beliau telah berwasiat kepada murid terdekatnya bernama Ananda bahwa “Buddha lain akan muncul”. Buddha itu dikenal sebagai Metteyya yang berarti kebajikan atau kasih. Dalam bahasa Ibrani Metteyya disebut sebagai Messiah. Lima ratus tahun sebelum kelahiran Yesus, Buddha Gotama telah mengetahui dan mewasiatkan kepada murid-muridnya.

      Artikel yang kami telah tulis, saat ini sudah berada ditangan Tim Admin. Namun apa hendak dikata adalah menjadi kekuasaan Admin untuk menentukan kapan waktunya artikel yang amat sangat bagus itu akan dipajang diblog yth ini. Sebagai penulis kami hanya bisa bersabar dan berharap semoga artikel itu bisa lolos seleksi Tim Admin yang sangat ketat, agar bisa segera dan secepatnya dibaca oleh seluruh warga setia blog yth ini yang sudah cukup lama menantikannya. Kami menyadari, bahwa artikel itu sangat fenomenal, original dari hasil pemikiran dan perenungan kami, logis berdasarkan logika hukum, objektif, jujur apa adanya dan murni untuk tujuan kebaikan yaitu penyadaran dan pencerahan. Dapat dibenarkan jika Tim Admin perlu melakukan pencermatan yang kritis dan mendalam sebelum artikel itu dipajang secara permanen di blog yang amat sangat terhormat ini.

      Jangankan artikel, komentar-komentar pembaca saja mereka seleksi secara ketat. Berbahagialah dan bersyukurlah anda, Namo Buddhaya, karena komentar anda bisa cepat lolos seleksi ketat mereka sehingga bisa mereka tampilkan dan kami semua membacanya. Sebagai orang hukum saya salut dan mengangkat dua jempol saya buat Tim Admin yang konsisten dengan apa yang pernah mereka katakan bahwa Admin akan melakukan seleksi ketat terhadap semua komentar pembaca yang masuk. Admin menjadikan pelajaran pahit yang sangat berharga karena blog Yth ini, pernah disusupi oleh seorang spritualis hitam dan seorang penyebar ajaran sesat yang menyesatkan. Wajib hukumnya bagi kita semua untuk menjaga blog Yth ini dan mendukung niat baik Tim Admin. Cakra Ningrat tetap berbesar hati dan tetap senyum bangga kepada Tim Admin meskipun artikel yang dengan susah payah Cakra Ningrat tulis belum dipajang di blog Yth ini. SELAMAT DAN SUKSES BUAT ADMIN. KAMI, SEMUA WARGA BLOG YTH INI TETAP SETIA MENDUKUNGMU. TETAP SETIA BERSAMAMU. ALLAHU AKBAR. HALELUYA ……

      Namo Buddhaya bertanya tentang “Siapa sebenarnya Tuhan dan Siapa sebenarnya Allah dan bagaimana hubungan keduanya yaitu Tuhan adalah Tuhan. Allah adalah Allah. Apakah ada dalam alqur’an walaupun secara tersembunyi atau implisit?”.

      Seorang pemikir islam bernama Nurcholis Madjid, pernah disebut sebagai pemikir islam yang sekuler. Hal itu disebabkan karena fikiran beliau yang bingung dalam menafsirkan serta menjabarkan konsep Tauhid islam “Laa ilaha illallah” yang artinya “Tidak ada Tuhan selain Allah”. Keyakinan ummat islam: Allah adalah Tuhan. Karena keyakinan ini maka Nurcholis Madjid menafsirkan “Laa ilaha illallah” sebagai “Tidak ada Tuhan selain Tuhan. Andaikan saja beliau ingin beringan hati sedikit saja melirik Alkitab, maka hati beliau akan diterangi karena alkitab menegaskan Tuhan Allah. Terdapat dua kata yang terpisah, yang masing-masing kata memiliki makna yang berbeda meskipun kedua suku kata itu merupakan satu kesatuan yang tidak pernah bisa dipisahkan. Bukan hanya Nurcholis Madjid, akan tetapi seluruh ummat islam yang ada di muka bumi ini merasa sangat nyaman menyebut ALLAH sebagai TUHAN. Meskipun sebutan dan keyakinan itu BENAR akan tetapi dihadapan hukum, hal itu akan dipermasalahkan.

      Makna Laa Ilaha Illallah adalah Tidak ada Tuhan selain Allah. Jika kita melakukan kajian secara intristik (hakiki) maka logika kita akan mengatakan “Tidak ada Tuhan” adalah ME-NIADAKAN Tuhan. “Selain Allah” adalah MENG-ADA-KAN Tuhan di dalam Allah. Itu berarti TUHAN berada di dalam ALLAH. Tuhan adalah inti ALLAH.

      ALLAH adalah cahaya TUHAN. Cahaya Tuhan yang disebut ALLAH adalah cahaya yang berlapis-lapis cahaya. Cahaya itu berada dimana-mana di semua ruang dan waktu. Cahaya itu tidak dapat dilihat oleh mata lahir maupun mata batin. Semua cahaya yang ditangkap oleh penglihatan bukan cahaya ALLAH. Cahaya yang tertangkap oleh penglihatan lahir atau penglihatan batin adalah cahaya yang memiliki keterbatasan. Cahaya yang memiliki keterbatasan bukan cahaya Allah. Cahaya Allah ada dimana-mana disemua ruang dan waktu. Cahaya Allah ada dimana-mana dan tidak dapat dibatasi oleh ruang dan waktu.

      Yang dimaksud dengan ALLAH adalah: sebagaimana disebut dalam alqur’an surah An Nur (24:35): Allah (pemberi) cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan cahaya Allah, adalah seperti sebuah lubang yang tak tembus yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca (dan) kaca itu seakan-akan bintang (yang bercahaya) seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang banyak berkahnya (yaitu) pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah Timur (sesuatu) dan tidak pulah disebelah Barat(nya), yang minyaknya (saja) hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya diatas cahaya (berlapis-lapis). Allah membimbing kepada cahaya-Nya siapa yang Dia kehendaki, dan Allah membuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

      Yang dimaksud dengan Tuhan adalah: sebagaimana disebut dalam alqur’an surah Ali Imran (3:18) sebagai berikut: Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang menegakkan keadilan. Para malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian itu). Tak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

      PERNYATAAN di atas adalah pernyataan penting yang datangnya dari Allah sendiri. Jika Allah adalah Tuhan, tentu ayat di atas akan berbunyi “Tidak ada Tuhan melainkan Allah”. Ayat di atas berkata “Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan melainkan Dia”. Kata “Dia” adalah kata tunjuk. Allah menunjuk “Dia”. Allah adalah subyek dan Dia adalah obyek yang ditunjuk. Obyek itulah yang dimaksud dengan Tuhan. Tuhan Yang menegakkan keadilan.

      Pernyataan di atas adalah pernyataan penting yang datangnya dari Allah sendiri. Bukti bahwa pernyataan tersebut “penting” karena pernyataan itu diulangi kembali dan lebih dipertegas dengan kalimat “Para malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian itu)”. Penegasan ini tidak hanya menunjuk malaikat akan tetapi orang-orang yang berilmu juga ikut menyatakan seperti yang dinyatakan Allah. Cakra Ningrat adalah orang yang berilmu, Cakra Ningrat juga termasuk mengikut kepada Allah menyatakan itu. Cakra Ningrat mengajak Namo Buddhaya, Admin dan seluruh warga setia blog yth ini, agar menjadi orang yang berilmu kemudian bersama-sama Cakra Ningrat mengikut kepada Allah dan para malaikat yang (juga menyatakan demikian itu). Tak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

      Orang-orang yang berilmu adalah sekumpulan orang-orang yang bijak dan cerdas. Disebabkan karena kecerdasannya, orang-orang itu tidak mau secara latah mengikuti apalagi tunduk kepada perkataan ulama. Ulama artinya orang yang berilmu. Keilmuannya masih patut diuji. Ujiannya sangat sederhana. Apakah dia memahami makna firman 3:18 tersebut di atas?. Jika mereka tidak faham atau menjawabnya ngacau dan bertele-tele maka tinggalkan saja orang itu, karena alqur’an dengan tegas mengingkari mereka sebagai orang yang berilmu. Boleh jadi justru warga setia blog yth inilah yang pantas disebut sebagai orang-orang yang berilmu (ulama) karena dapat memahami secara logika akal sehatnya makna Pernyataan Allah sebagaimana maksud ayat tersebut di atas.

      Namo Buddhaya dan Bayangannya

      Kemanapun Namo pergi maka bayangannya dengan setia ikut bersamanya. Namo adalah manusia yang berwujud. Bayangan Namo tidak berwujud nyata atau gaib. Meskipun sangat setia kepada Namo namun bayangan Namo memiliki keterbatasan. Bukan hanya Namo, akan tetapi seluruh benda apapun memiliki bayangan yang terbatas. Keterbatasan pertama adalah apabila benda berada dikegelapan maka bayangan tidak dapat membayangi benda oleh karena tidak terdapat cahaya yang cukup untuk memantulkan bayangan benda. Keterbatasan kedua adalah dalam keadaan apapun dan bagaimanapun bayangan tidak dapat meninggalkan benda.

      Tuhan dan Allah-Nya

      Tuhan adalah inti. Tuhan mawujud. Tuhan tidak dimana-mana, tidak juga kemana-mana. Tuhan bersifat konstant. Kekal, tidak berubah, dari awal hingga ahir. Tuhan bersifat statis. Diam ditempatNya. Duduk di Kursyi-Nya (ayat kursyi). Duduk di kursi Kerajaan-Nya. Tuhan adalah Tuhan.

      Allah adalah bayangan Tuhan. Allah tidak mawujud. Allah berada dimana-mana di semua ruang dan waktu. Allah bersifat dinamis, sebagaimana sifatNya dalam sembilan puluh sembilan sifatNya (asmaul husna). Meskipun Allah berada disemua ruang, tempat dan waktu dan tidak terbatasi oleh ruang, tempat dan waktu, itu berarti Allah juga berada didekat intiNya yaitu Tuhan. Tuhan melakukan kontrol ketat terhadap seluruh hamba ciptaanNya (alam dan manusia) melalui perantaraan Allah-Nya. Bayangan Gaib-Nya. Semua harus berjalan berdasarkan hukum-hukumNya (God Compilation of Laws). Allah adalah Allah.

      Apabila Namo Buddhaya bertanya “siapakah sebenarnya Tuhan?”. Maka jawaban kami: “Kenalilah dirimu sebelum engkau mengenal Tuhanmu”. Barang siapa yang mengenal dirinya maka dia akan mengenal TuhanNya”. Jika pertanyaan dilanjutkan “bagaimana caranya mengenal diri sendiri?” Jawaban kami: “silahkan membaca artikel yang telah kami tuliskan tepat di Hari Nyepi tanggal 12-3-2013”. Artikel tersebut saat ini telah berada ditangan Tim Admin. Tim Admin akan melakukan kajian kritis dan mendalam sebelum dipajang secara permanen di blog ini. Artikel itu kami tulis atas permintaan Admin. Jika Admin meragukan kebenaran artikel tersebut tentu artikel yang telah kami tulis dengan bersusah paya pada ahirnya hanya akan masuk di tong sampah. Sebaliknya, apabila Tim Admin dalam evaluasinya meyakini kebenaran artikel tersebut maka artikel itu mendapat tempat terhormat dan mulia untuk dipajang di blog SPTM ini.

      Demikian tanggapan kami. Semoga apa yang kami sampaikan ini dapat memberi manfaat kepada warga setia blog yth ini.

      Salam kasih,
      Cakra Ningrat

      • Subhanallah, Maha Suci Allah dari apa yang makhluk sifatkan
        Namo Buddhaya
        Salam Sejahtera
        Assalamu’alaikum

        Sungguh penjelasan “orang-orang” yang berilmu, mohon diterima pujian kami kepada Bapa Cakraningrat, sungguh Anda adalah seorang Ma’rifatullah………
        Penjelasan yang luar biasa mengenai Tauhid, “Tuhan adalah Tuhan dan Allah adalah Allah”. Terang Benderang Langit dengan berjuta-juta Cahaya bintang yang menghiasinya dan seolah-olah “waktu berhenti berputar” begitu kami membaca jawaban atas pertanyaan kami sebelumnya, Subhanallah…………Belum pernah kami mendapat “pencerahan” seperti ini baik di dunia nyata maupun dunia maya (Internet).Terimakasih Bapa Cakraningrat, Semoga Allah meridloi Anda.

        Terkait dengan penafsiran Al Kitab, memang bisa menjadi bermilyar tafsir terhadap kalimat yang sama, bahkan seandainya lautan menjadi tinta dan ditulis “tafsir” ayat-ayat Allah tidak akan habis-habisnya, sampai didatangkan pula tambahan 7 lautan pun tidak akan habis ditulis tafsir kalimat-kalimat Allah. Subhanallah…………

        Namun demi “penyelamatan” manusia apapun agama dan kepercayaannya serta rasa haus akan “kebenaran” dengan dilandasi Logika dan akal sehat, mudah-mudahan Bapa memperkenankan kami “memperkuat” bukti-bukti Logika tentang keberadaan “Sang Buddha” dalam Al Kitab. Bukan bermaksud meninggikan agama satu dan merendahkan agama lainnya, namun kami berkeyakinan semuanya setuju bahwa bukan agama yang menyelamatkan tapi spiritual masing-masing oranglah yang akan menyelamatkan dirinya hidup di dunia ini untuk kembali kepada Tuhannya dengan tenang dan “terpuaskan”.

        Kami mengutip ayat dalam Al Kitab tentang Natanael dengan lebih lengkap:
        Yohanes:
        1:43 Pada keesokan harinya Yesus memutuskan untuk berangkat ke Galilea. Ia bertemu dengan Filipus, dan berkata kepadanya: “Ikutlah Aku! ” 1:44 Filipus itu berasal dari Betsaida, kota Andreas dan Petrus. 1:45 Filipus bertemu dengan Natanael dan berkata kepadanya: “Kami telah menemukan Dia, yang disebut oleh Musa dalam kitab Taurat dan oleh para nabi, yaitu Yesus, anak Yusuf dari Nazaret.” 1:46 Kata Natanael kepadanya: “Mungkinkah sesuatu yang baik datang dari Nazaret? ” 1:47 Kata Filipus kepadanya: “Mari dan lihatlah!” Yesus melihat Natanael datang kepada-Nya, lalu berkata tentang dia: “Lihat, inilah seorang Israel sejati, tidak ada kepalsuan di dalamnya!” 1:48 Kata Natanael kepada-Nya: “Bagaimana Engkau mengenal aku?” Jawab Yesus kepadanya: “Sebelum Filipus memanggil engkau, Aku telah melihat engkau di bawah pohon ara.” 1:49 Kata Natanael kepada-Nya: “Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel! ” 1:50 Yesus menjawab, kata-Nya: “Karena Aku berkata kepadamu: Aku melihat engkau di bawah pohon ara, maka engkau percaya? Engkau akan melihat hal-hal yang lebih besar dari pada itu.” 1:51 Lalu kata Yesus kepadanya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya engkau akan melihat langit terbuka dan malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak Manusia. ”

        Ini adalah Injil yang mengisahkan masa awal Yesus menyebarkan ajarannya yaitu mencari murid-muridnya. Sementara banyak ayat lain yang mengabarkan bahwa pada masa awal pengajaran, Yesus banyak menggunakan “kiasan” maupun perumpamaan dalam “kata-kata” yang disampaikannya.

        Dari kisah tersebut dapat kami simpulkan:
        1. Filipus dan Natanael adalah “teman dalam pencarian Mesias” yang disebut dalam kitab Taurat dan oleh para Nabi. Sama dalam ajaran Buddha terdapat Kitab Cakkavattisihanada Sutta: cerita tentang raja dunia dengan berbagai tingkat penyelewengan moral dan pemulihannya serta tentang Buddha Metteyya yang akan datang. Dan Kitab Nalaka Sutta: ramalan Pertapa Asita mengenai Buddha Gotama yang akan datang. Putra adik perempuannya, Nalaka, memiliki kebijaksanaan tertinggi yang dibentangkan kepadanya oleh Sang Buddha.
        2. Filipus telah lebih dahulu “menemukan-Nya” yaitu Yesus anak Yusuf dari Nazaret dan mengabarkan kepada Natanael. Namun mengapa Natanael berkata “Mungkinkah sesuatu yang baik datang dari Nazaret? ” Pernah kami membaca bahwa Nazaret “tidak ada dalam peta”, namun berasal dari kata Nazar yaitu mewajibkan atas diri sendiri untuk melakukan sesuatu atau perbuatan (ibadah) untuk Allah SWT yang asal hukumnya tidaklah wajib atau bisa disebut “keinginan atau janji”. Padahal dalam ajaran Buddha “sangat menghindari” keinginan, seperti dalam Kitab:
        a. Suciloma Sutta: untuk menanggapi sikap mengancam dari Yakkha Suciloma, Sang Buddha menyatakan bahwa nafsu, kebencian, keraguan, dan sebagainya bermula dengan badan jasmani, keinginan, dan konsep aku.
        b. Kokaliya Sutta: Kokaliya secara keliru menganggap keinginan-keinginan jahat berasal dari Sariputta dan Moggallana dan akhirnya menimbulkan penderitaan, karena kematian dan tumimbal lahir di salah satu alam neraka. Sang Buddha kemudian menyebutkan satu persatu neraka-neraka yang berbeda dan menggambarkan hukuman atas perbuatan mengumpat dan menfitnah.
        c. Dvayatanupassana Sutta: dukkha timbul dari substansi, ketidaktahuan, panca khandha, keinginan, kemelekatan, usaha, makanan, dan sebagainya.
        d. Purabheda Sutta: kelakuan dan ciri-ciri seorang bijaksana sejati yaitu kebebasan dari keserakahan, kemarahan, keinginan, nafsu, dan kemelekatan dan senatiasa tenang, tenggang ras, dan bermental seimbang.
        e. Attadanda Sutta: orang bijaksana hendaknya tulus, tidak berbohong, sederhana, bebas dari ketamakan dan fitnah, bersemangat dan tanpa keinginan untuk memperoleh nama dan kemasyuran.
        Sehingga tepatlah apabila Natanael apabila mengatakan “Mungkinkah sesuatu yang baik datang dari Nazaret? ” Dengan Logika dapat dimungkinkan bahwa Natanael adalah seorang penganut ajaran Buddha.
        3. Kemudian pada waktu Yesus pertama kali melihat Natanael, Dia berkata: “Lihat, inilah seorang Israel sejati, tidak ada kepalsuan di dalamnya!” dan Natanael membenarkan-Nya. Seorang Israel sejati tidak ada kepalsuan di dalamnya adalah sangat mungkin kata kiasan Yesus terhadap seseorang “yang dekat dengan Tuhan (suci) sehingga penuh kebenaran”. Dalam ajaran Buddha juga mengajarkan tentang kebenaran dan pencerahan (kesucian), seperti dalam Kitab:
        a. Mahaviyuha Sutta: para ahli filsafat hanya memuji diri mereka sendiri dan mengecam orang lain, tetapi seorang brahmana sejati tetap tidak tertarik kepada pencapaian intelektual yang meragukan itu dan karenanya tenang dan damai.
        b. Vasettha Sutta: Khotbah yang sebagian besar dalam bentuk syair mengenai brahmana sejati, baik karena kelahiran maupun perbuatan (ini terdapat pula dalam Sn IIII 9).
        c. Nidhikanda Sutta: syair tentang pengumpulan harta sejati.
        d. Vijaya Sutta: suatu analisa tubuh dalam bagian-bagian pokoknya (yang tidak bersih) dan sebutan Bhikkhu yang mencapai Nibbãna karena memahami sifat sejati badan jasmani.
        e. Bhikkhu Vibhanga: berisi 227 peraturan yang mencakup 8 jenis pelanggaran, diantaranya terdapat 4 pelanggaran yang menyebabkan dikeluarkannya seorang Bhikkhu dari Sangha dan tidak dapat menjadi Bhikkhu lagi seumur hidup. Keempat pelanggaran itu, adalah : berhubungan kelamin; mencuri; membunuh atau menganjurkan orang lain bunuh diri; membanggakan diri secara tidak benar tentang tingkat-tingkat kesucian atau kekuatan-kekuatan batin luar biasa yang dicapai. Untuk ketujuh jenis pelanggaran yang lain ditetapkan hukuman dan pembersihan yang sesuai dengan berat ringannya pelanggaran yang bersangkutan.
        f. Magandiya Sutta: kembali Sang Buddha menekankan kepada Magandiya, seorang yang yakin akan kesucian melalui filsafat, bahwa kesucian hanya dapat terjadi karena kedamaian batin.
        4. Natanael penuh keheranan dan berkata kepada Yesus; “Bagaimana Engkau mengenal aku?” Kemudian Yesus menjawab: “Sebelum Filipus memanggil engkau, Aku telah melihat engkau di bawah pohon ara.” Sangatlah mungkin bahwa Yesus mengenal ajaran Buddha yang dianut Natanael dengan mengatakan kiasan “Aku telah melihat engkau di bawah pohon ara.” Yaitu kiasan tentang “Pohon Bodhi” yang sangat erat hubungannya dengan kisah “Sang Buddha”.
        5. Sampai-sampai Natanael langsung menyatakan keimanan dan pengakuan kepercayaannya dengan mengatakan;” “Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel! “Seandainya Natanael hanya duduk biasa di bawah pohon Ara, bagaimana mungkin hanya dengan “ditebak” dengan tepat, begitu saja oleh Yesus langsung mengatakan; “Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel! ” Logika akan membenarkan bahwa yang dimaksud “duduk di bawah pohon Ara” adalah suatu ajaran agama.

        Kemudian mengenai “kutukan Yesus” terhadap Pohon Ara karena tidak menghasilkan buah seperti dalam ayat: Matius
        21:18 Pada pagi-pagi hari dalam perjalanan-Nya kembali ke kota, Yesus merasa lapar. 21:19 Dekat jalan Ia melihat pohon ara lalu pergi ke situ, tetapi Ia tidak mendapat apa-apa pada pohon itu selain daun-daun saja. Kata-Nya kepada pohon itu: “Engkau tidak akan berbuah lagi selama-lamanya!” Dan seketika itu juga keringlah pohon ara itu.

        Dalam memahami ayat di atas, perlu juga mengetahui bahwa “rasa lapar” Yesus adalah “bisa jadi” bukan rasa lapar seperti manusia pada umumnya, karena pada diri Yesus terdapat “makanan yang tidak dikenal” manusia, yaitu Melakukan Kehendak Dia yang mengutus-Nya dan Menyelesaikan Pekerjaan-Nya (Yohanes 4:32-34). Jadi tafsiran berdasar ayat tsb adalah bahwa ajaran Buddha pada saat itu sampai dengan yang akan datang, tidak menghasilkan “buah” seperti yang diharapkan Allah. Segala sesuatunya sudah direncanakan dan disempurnakan oleh Allah Yang Maha Sempurna, sehingga benarlah kata Yesus kepada Natanael: “Karena Aku berkata kepadamu: Aku melihat engkau di bawah pohon ara, maka engkau percaya? Engkau akan melihat hal-hal yang lebih besar dari pada itu.” Hal yang disempurnakan oleh Yesus terhadap ajaran Buddha adalah seperti kata Yesus kepada Natanael :”Aku berkata kepadamu, sesungguhnya engkau akan melihat langit terbuka dan malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak Manusia. ”

        Kesimpulan menurut kami bahwa Siapa saja yang Percaya kepada Yesus adalah juga seorang Buddist (penganut Buddha) yang sudah Sempurna. Kebalikannya Siapa saja yang Mengaku Mengenal Pribadi Yesus namun tidak mengenal ajaran “Sang Buddha”, dia adalah jauh dari Allah dan penuh kepalsuan. Wa’allahu a’lam bishowab wassalam Namo Buddhaya.

    • Assalamu Alaikum
      Salam sejahtera buat kita sekalian

      Namo Buddhaya, anda menyimpulkan bahwa “siapa saja yang percaya kepada Yesus adalah juga seorang Buddhist (penganut Buddha) yang sudah sempurna. Kebalikannya siapa saja yang mengaku mengenal pribadi Yesus namun tidak mengenal ajaran “Sang Buddha” dia adalah jauh dari Allah dan penuh kepalsuan”.

      Jawaban Cakra Ningrat : ANDA BENAR !.

      Mari kita kesampingkan topik bahasan tentang “pohon ara”, entah pohon itu nyata atau hanya kiasan. Kesimpulan yang anda sampaikan adalah terminal perjumpaan kita. Pohon ara hanya jalan menuju ke terminal itu.

      Tentu, Namo Buddhaya dan seluruh warga setia blog yth ini akan bertanya kenapa Cakra Ningrat mengambil sikap secepat itu!. Sebagai orang hukum Cakra Ningrat akan mengatakan “Yang Benar itu adalah Benar”. Jika seseorang SALAH, Cakra Ningrat akan mengatakan ANDA SALAH, Cakra Ningrat tidak pernah ragu sedikitpun dalam mengambil atau menetapkan sebuah keputusan hukum. Keputusan hukum tidak boleh mendua. Harus tegas!. Keputusan hukum tidak boleh samar-samar. Harus terang benderang!.

      Kesimpulan yang disampaikan oleh Namo Buddhaya cukup relevan dengan artikel yang saya tulis yang berjudul: “YANG SADAR” – “YANG TERCERAHKAN” ADALAH BUDDHA. Ajaran “Sang Buddha” adalah ajaran tentang kebenaran universal.

      Namo, kesimpulan anda sudah benar akan tetapi dalil yang Namo kemukakan belum kuat, anda sendiri yang mengakui kalau dalil anda memang multitafsir. Ibarat jurus pencak silat; Jurus yang Namo gunakan belum bisa “mengunci” bahkan bisa-bisa orang nasrani dengan dibantu oleh saudaranya (orang islam) akan menyerang balik. Seorang pendekar sakti sebaiknya tidak mengandalkan kelincahan tangan dalam memperagakan jurus-jurusnya. Tidak kalah pentingnya adalah kekuatan kaki sebagai tumpuan pertahanan. Jika kaki lemah, terutama didaerah lutut, maka lawan akan mudah menjatuhkan kita dengan memanfaatkan kelemahan kuda-kuda.

      Saya sarankan kepada Namo Buddhaya untuk bersabar sedikit. Semua yang Namo ingin ketahui ada dalam artikel saya. Konsep kelahiran berulang sebagaimana yang diajarkan oleh “Sang Buddha”, dan ditentang keras oleh ummat islam, ternyata saya menemukan ayatnya, Namo. Alqur’an mengakui adanya kelahiran berulang. Metode Jalan Tengah (Jalan Madya) yang ditemukan oleh “Sang Buddha” pada pencerahan yang sempurna, ternyata didukung juga kebenarannya oleh alqur’an. Saya menemukan ayatnya, Namo. Dalam artikel tersebut saya mengemukakan 7 point fakta hukum yang dilaksanakan oleh ummat islam hingga saat ini dimana semua fakta itu adalah inti ajaran “Sang Buddha”. Adapaun terhadap saudara ummat islam yaitu ummat nasrani, saya juga telah menyiapkan dalil kuat buat mereka. Bukan hanya perkataan Yesus dalam alkitab yang mendukung adanya “hukum karma” dan atau ajaran Yesus untuk menghindari karma jahat akan tetapi lebih dari pada itu. Bersabarlah Namo.

      Mudah-mudahan jawaban ini membawa hikmah, terutama buat Tim Admin agar tidak terlalu lama melakukan penelitian terhadap artikel kami.

      Salam kasih, untuk seluruh warga setia blog yth ini dan Tim Admin.

      Wassalam,
      Cakra Ningrat

  5. Assalamu Alaikum.

    Mohon Maaf Bapa, Tim Admin tidak berniat atau sengaja menunda-nunda pemajangan artikel “YANG SADAR” – “YANG TERCERAHKAN” ADALAH BUDDHA, di blog yth ini. Dengan segala kerendahan hati kami ingin melaporkan kepada Bapa bahwa Tim Admin telah menyepakati pemajangan artikel yang Bapa tulis akan diposting minggu depan dalam rangka perayaan paskah. Keputusan ini didasari dengan pertimbangan bahwa artikel selesai Bapa tulis pada HARI NYEPI tanggal 12-3-2013 maka artikel tersebut selayaknya dipajang pada JUMAT AGUNG tanggal 29-3-2013.

    Hari Nyepi adalah hari dimana ummat hindu tidak diperbolehkan menyalakan api, lampu, televisi dan listrik. Tidak diperbolehkan melakukan aktivitas. Tidak diperbolehkan berada di luar rumah. Ummat hindu diwajibkan melakukan “PERENUNGAN”. Merenungi dirinya masing-masing. Jumat Agung adalah hari dimana seluruh ummat nasrani melakukan “PERENUNGAN” atas wafatnya Yesus Kristus di tiang salib.

    Pada hakekatnya; ajaran Buddha diawali juga oleh adanya “PERENUNGAN”. Perenungan ini diawali oleh Shidatta Gotama karena adanya empat penampakan agung. Penampakan ini membuat batinnya gelisah. Cemas akan hari “tua, sakit dan mati”. Kegelisahan dan kecemasan adalah penderitaan batin atau “dhukka” (duka). Shidatta ingin segera mengahiri penderitaan batinnya. Penampakan seorang Brahmana yang tenang karena telah melepaskan nafsu “ego” kemanusiaannya, menginspirasi Shidatta untuk melakukan upaya pencarian guna mengahiri kegelisahan dan kecemasan batinnya. Dengan dibimbing oleh beberapa orang guru (Brahmana), Shidatta melakukan meditasi di tengah hutan akan tetapi Shidatta belum berhasil menemukan apa yang dicarinya. Tanpa mengenal rasa putus asa, Shidatta mencoba dan mencoba lagi dengan caranya sendiri, hingga beliau menemukan jalan atau metode yang benar. Jalan itu disebut JALAN TENGAH. Jalan itulah yang beliau tempuh sampai beliau mendapat pencerahan yang sempurna dibulan Vesakha. (Cuplikan intisari artikel Cakra Ningrat).

    Ajaran Buddha adalah ajaran tentang kebenaran universal artinya kita semua (admin dan warga) telah menjalani ajaran itu tanpa kita menyadarinya atau mengetahuinya. Proses pentahapannya adalah: Penampakan. Setelah Penampakan kita merenung. Perenungan menyebabkan timbulnya kegelisahan batin. Kegelisahan memacu diri kita untuk mencari jalan yang benar. Setelah menemukan jalan yang benar hendaknya kita tetap setia menjaganya. Tentu saja tidaklah dapat disamakan Penampakan Agung yang dilihat oleh Shidatta Gotama, dengan penampakan yang dilihat oleh admin.

    PENAMPAKAN yang dilihat oleh admin adalah fenomena alam berupa tsunami, letusan gunung berapi sambut menyambut, gempa berserakan dimana-mana, bencana kekeringan disatu tempat berbanding terbalik dengan banjir bandang di tempat lain. Selain itu kondisi sosial, politik dan psikologi masyarakat pasca reformasi turunnya Soeharto. Masyarakat saling memakan sesamanya. Korupsi dimana-mana. Maling merajalela. Di lain tempat masyarakat menghambur-hamburkan uang untuk tujuan politik (pesta demokrasi) sementara di tempat lain ada masyarakat kelaparan karena tidak mampu membeli beras. Mereka memakan nasi aking. Nasi aking adalah nasi basi kemudian dijemur lalu dikukus kembali. Melihat kenyataan itu para politisi mengangkat nasi aking sebagai jualan politiknya untuk merebut kekuasaan. Jadilah bangsa ini terkotak-kotak karena politik. Bangsa ini saling memakan. Saling bermusuhan. Saling berlawanan. Penampakan-penampakan ini membuat admin melakukan perenungan diri.

    PERENUNGAN yang admin lakukan bukannya membuat admin tenang akan tetapi yang terjadi justru sebaliknya. Admin merasakan ketakutan, kecemasan dan kegelisahan batin. Admin berusaha mencari tahu apa arti dari semua penampakan ini. Admin membuka injil Markus. Pada pasal 13 KHOTBAH TENTANG AHIR ZAMAN ayat 5-8 disebutkan:
    Maka mulailah Yesus berkata kepada mereka: “Waspadalah supaya jangan ada orang yang menyesatkan kamu!. Akan datang banyak orang dengan memakai nama-Ku dan berkata: Akulah Dia, dan mereka akan menyesatkan banyak orang. Dan apabila kamu mendengar deru perang atau kabar-kabar tentang perang, janganlah kamu gelisah. Semuanya itu harus terjadi, tetapi itu belum kesudahannya. Sebab bangsa akan bangkit melawan bangsa dan kerajaan melawan kerajaan. Akan terjadi gempa bumi di berbagai tempat dan akan ada kelaparan. Semua itu barulah permulaan penderitaan menjelang zaman baru”.

    Dalam perenungan admin penyesatan dengan memperatasnamakan Messias telah terjadi sebagaimana yang dilakukan oleh Lia Aminuddin. Lia menyebut dirinya sebagai Imam Mahdi dan memanggil dirinya sebagai Bunda Maria. Lia juga mengatakan anaknya. Ahmad Mukti adalah Yesus Kristus. Lia mendirikan kerajaan Tuhan Eden atau Tahta Suci Kerajaan Tuhan Eden (God’s King dom Eden). Lia melepaskan keterikatannya pada syariat agama islam dan kristen kemudian menggantinya dengan spiritualitas non agama, karena itu Lia menghalalkan daging babi.

    Salah satu ritualnya yang terkenal adalah menggunduli rambut dan mencukur jenggot serta mengenakan pakaian putih atau pakaian ihram. Untuk penyucian diri, Lia Eden melaksanakan upacara melewati api yang berkobar dengan keadaan tanpa busana (telanjang). Bagi yang berdosa akan terlihat dengan merasakan panas dan kulit tubuhnya terbakar. Bagi yang bersih atau suci dari dosa tidak akan merasa panas maupun terbakar tatkala api menyengat tubuhnya. Ritual penyucian dosa harus dijalani oleh semua pengikutnya baik orang yang sudah dewasa, anak-anak maupun yang masih bayi.

    Tahta Suci Kerajaan Tuhan Eden, berlokasi di jalan Mahoni No. 30 Kelurahan Bungur, Jakarta Pusat. Para pengikutnya menamakan diri sebagai komunitas Eden. Lia Eden sudah beberapa kali keluar-masuk penjara dengan tuduhan “penistaan terhadap agama”. Kepolisian membentuk Tim psikolog untuk memeriksa kesehatan Lia. Setelah bekerja selama 16 hari Tim psikolog menyimpulkan Lia Eden menderita penyakit jiwa.

    Ahmad Musadeq seorang pensiunan Departemen Agama setelah melakukan kontemplasi (penyatuan dan konsentrasi penuh) selama 40 hari di kampung Gunung Sari, Desa Gunung Bunder, Bogor, Jawa Barat, mengaku dirinya sebagai Al Mahdi. Dia mengaku mendapat wahyu dari Ruhul Qudus dan diangkat menjadi nabi baru pengganti nabi Muhammad SAW dengan nama Al-Masih Al-Maud. Ahmad Musadeq menyebarkan ajarannya melalui gerakan Al-Qiyadah Al-Islamiyah.

    Ajaran Ahmad Musadeq ada enam tahap sebelum mencapai tujuannya yaitu: Rahasia (sirran), Inklusif (jahran), Berpindah (hijrah), Perang (qital), Kemenangan (futuh), dan Pemimpin (khalifah). Ahmad Musadeq berkeyakinan bahwa pada tahun 2023, Indonesia akan dipimpin oleh khalifah Al-Mahdi Al-Masih Al-Maud yaitu Ahmad Musadeq. Pada tanggal 4 Oktober 2007 Majelis Ulama Indonesia mengeluarkan fatwa bahwa Ahmad Musadeq dan gerakan Al-Qiyadah Al-Islamiayah adalah ajaran sesat dan terlarang di Indonesia. Kepolisian menangkap Ahmad Musadeq dan membubarkan gerakan Al-Qiyadah Al-Islamiyah di seluruh Indonesia. Hukum memutuskan Ahmad Musadeq harus menjalani hari-hari gelapnya dalam penjara.

    Masih banyak nabi-nabi palsu yang bermunculan. Masih banyak mesiah-mesiah palsu yang menampakkan diri dan berahir di penjara. Cukup dua contoh yang admin bisa kemukakan. Deru perang atau kabar-kabar tentang perang adalah berita yang disiarkan oleh media cetak dan elektronik sehari-hari. Yang terkecil adalah perang antar geng motor, perang antar kampung, perang antar pelajar. Demonstrasi-demonstrasi dengan alasan apapun dengan berbagai tingkatan, ukuran dan jumlah massa yang dikerahkan dapat dimaknai sebagai perang karena demo-demo adalah “perang mulut”. Bangsa akan bangkit melawan bangsa, kerajaan melawan kerajaan, admin memaknai sebagai bangsa Indonesia. Bangsa Indonesia yang dulunya terkotak-kotak oleh suku, agama, ras dan aliran sekarang ini sudah melebur menjadi satu kesatuan. Mereka dipersatukan oleh apa yang disebut dengan “kepentingan”. Bangsa yang bersatu berdasarkan “kepentingan” bangkit melawan bangsa yang juga bersatu dalam “kepentingan”. Kerajaan melawan kerajaan hendaknya kita memaknainya sebagai partai politik melawan partai politik. Tujuannya tiada lain untuk merebut kekuasaan. Gempa bumi terjadi di berbagai tempat dalam wilayah kesatuan Republik Indonesia yang tentu saja menyebabkan adanya kelaparan terutama terhadap para pengungsi. Semua tanda-tanda menjelang zaman baru sebagaimana yang diceritakan dalam alkitab, penampakannya sangat nyata di Indonesia. Ramalan Jayabaya mengatakan penampakan itu adalah tanda-tanda akan datangnya zaman keemasan buat kejayaan bangsa Indonesia karena Indonesia akan dipimpin oleh ratu adil.

    Banyak konflik yang menimpa bangsa-bangsa dalam satu negara yang disebabkan oleh ketidakstabilan ekonomi dan politik akan tetapi di negara itu tidak terjadi bencana berupa gempa bumi secara beruntun di beberapa tempat kecuali Indonesia. Itulah sebabnya admin berkeyakinan bahwa tanda-tanda akan munculnya zaman baru sebagaimana yang tercantum dalam injil, diyakini penampakannya ada di Indonesia.

    Untuk menenangkan batin admin yang gelisah dan cemas admin berupaya melakukan pencarian kebenaran dengan bertanya kesana kemari kepada orang-orang yang ahli agama baik ustads, kiyai, ulama maupun kepada pendeta dan pastor. Semua jawaban yang admin dapatkan belum sesuai dengan apa yang admin cari. Ahirnya admin melakukan pencarian melalui dunia maya, semua situs-situs admin masuki hanya untuk mencari jawaban terhadap kemungkinan-kemungkinan terdapatnya kesamaan makna “zaman baru” versi alkitab yang penampakannya ada di Indonesia dengan “zaman keemasan” versi Jayabaya yang menempatkan Indonesia sebagai kiblat semua bangsa dan agama.

    Cukup lama admin jatuh bangun mencari kebenaran hanya untuk menenangkan kegelisahan batin ini sampai ahirnya, tanpa sengaja admin menemukan artikel lepas berjudul “Satrio Piningit Telah Muncul”. Artikel ini cukup bagus karena banyak hal yang saya cari selama ini, saya menemukan jawabannya. Artikel ini adalah penemuan yang tidak disengaja, kemudian admin menjalankan apa yang diamanahkan oleh artikel dengan membuat blog SPTM untuk penyebarannya secara luas. Ternyata pengunjung blog SPTM sangat ramai. Banyak yang menghujat akan tetapi banyak juga yang membenarkan. Admin tetap memposisikan diri berada pada JALAN TENGAH, tidak memihak kepada penghujat secara ekstrem dan juga tidak memihak kepada yang membenarkan.

    Sekitar awal bulan November 2012, Yaman Al Bughury masuk blog ini, menghabisi orang-orang yang menghujat kemudian bersama sama dengan Cahyo Nayaswara membimbing orang-orang yang membenarkan artikel. Diluar dugaan admin ternyata, Al Bughury dan Nayaswara hanya memberi kepada kami PENCERAHAN YANG PERTAMA. Setelah beliau memberi pencerahan pertama, beliau pamit meninggalkan blog ini secara terhormat dengan mewariskan dua buah mustika berupa dua artikel yang mereka tulis sendiri.

    Untuk mencapai Pencerahan Kedua, blog ini harus melewati lagi ujian berupa godaan. Godaan pertama datang dari spritualis hitam bernama Moh. Nahly, musuh Yaman Al Bughury kemudian godaan kedua datang dari penyebar ajaran sesat bernama Satrio Panulis, musuh Cahyo Nayaswara. Kedua penggoda itu berhasil diusir keluar secara menghinakan oleh warga blog yang kompak. Selanjutnya Bapa Cakra Ningrat memberi PENCERAHAN KEDUA dengan fikiran-fikiran Bapa berupa pandangan hukum lewat pendekatan teori God Compilation of Laws.

    Artikel Bapa yang berjudul “YANG SADAR”- “YANG TERCERAHKAN” ADALAH BUDDHA, yang telah admin baca dan fahami secara mendalam adalah PENCERAHAN SEMPURNA buat admin bersama Tim. Dari artikel itu admin telah mengetahui kebenaran universal. Kebenaran mulia tentang duka (penderitaan), tentang sebab duka, tentang jalan ahir duka dan tentang ahir duka. Admin juga telah mengetahui jalan mulia berfaktor delapan, hukum karma, hukum alam dan nasehat-nasehat Buddha tentang para perumah tangga. Lebih dari semua itu admin juga telah mengetahui siapa sesungguhnya Shidatta Gotama.

    Selama ini admin berfikir apa maksud alqur’an menyuruh kita mengikut pada Ibrahim. Pengetahuan kita sangat terbatas tentang Ibrahim, karena Ibrahim tidak membawa ajaran. Ritual haji dan hari raya kurban tidak bisa dijadikan tolok ukur untuk disebut sebagai kebenaran universal mengingat hanya ummat islam saja yang mengimani. Lantas bagaimana dengan ummat nasrani dan ummat lainnya?.

    Ibrahim tidak membawa sebuah agama. Sama halnya dengan Shidatta Gotama, juga tidak membawa agama. Buddha Gotama hanya membawa ajaran tentang kebenaran universal atau Dhamma kemudian membentuk Sangha sebagai wadah untuk mempersatukan para bikkhu sebagai penerus ajarannya. Belakang hari para pengikutnya menamakannya sebagai agama Buddha. Dalam artikelnya, Cakra Ningrat tidak mau masuk dalam wilayah teritori agama. Cakra Ningrat hanya membatasi pada inti ajaran Buddha sebagaimana khotbah pertama beliau didepan lima orang pertapa di taman rusa di Sarnath. Buddha artinya Yang Sadar. Yang Tercerahkan. Defenisi itulah yang dijadikan Judul artikel oleh Bapa Cakra Ningrat.

    Tim Admin telah menjadi orang Yang Sadar. Telah menjadi orang Yang Tercerahkan. Terima kasih Bapa atas segala bimbingannya.

    Wassalam,
    Tim Admin

  6. Yang saya hormati : Tim Admin.
    Yang saya kasihi : Seluruh warga setia blog yang mulia ini.

    Assalamu Alaikum. Salam sejahtera buat kita semua

    Alhamdulillah. Puji Tuhan. Cakra Ningrat mengucapkan terima kasih yang setulus-tulusnya kepada Tim Admin karena telah melakukan penelitian secara seksama dan mendalam terhadap artikel yang kami tulis. Admin telah memberi dead line tanggal 29 Maret 2013 untuk memajang artikel tersebut di blog yth ini. Tentu saja ini membuat hati kami legah dan terasa lapang. Perasaan was-was sudah dapat tertepis dengan sendirinya.

    Kehawatiran kami sangat beralasan, sebab artikel itu kami tulis atas permintaan Tim Admin, setelah permintaan Admin kami penuhi lho kok artikel itu tidak dipajang?. Awalnya kami menduga, Tim Admin meminta kami menulis artikel karena didasari oleh dua kemungkinan. Kemungkinan yang pertama memang Admin tidak mengetahui ajaran Buddha. Kemungkinan yang kedua adalah Tim Admin mau menguji kualitas “keilmuan” kami dan kapasitas “keberpengetahuan” kami sebagai orang yang memiliki pengetahuan yang mendalam. Apapun alasannya; prinsip kami sangat sederhana dan konkrit bahwa semua yang telah diperjanjikan harus ditunaikan. Janji kami kepada Admin sudah kami tunaikan, janji Admin kepada kami dan warga harus Admin tunaikan tanggal 29-3-2013. Janji yang tidak ditunaikan tanpa alasan yang jelas dan masuk akal adalah perbuatan melanggar hukum.

    Cakra Ningrat mengakui secara jujur kalau masih memiliki janji kepada warga setia blog yth ini. Janji itu berupa penyampaian LEGAL OPINION tentang BANJIR SEMESTA. Kedepan, kami merencanakan penyampaian Legal Opinion tidak lagi dikolom komentar mengingat ruang yang tersedia sangat terbatas, acak dan tidak permanen. Jika mendapat persetujuan Tim Admin, kami berniat menyampaikan Legal Opinion dalam bentuk artikel dengan harapan dapat dipajang secara permanen di blog yth ini. Kolom komentar tetap kita jadikan sebagai ruang untuk berdiskusi dan tanya-jawab dengan penuh kearifan, kedewasaan dan kecerdasan sebagai pencerminan kepribadian orang-orang yang telah sadar dan tercerahkan.

    Buddha Gotama mengajarkan bahwa hukum alam memiliki pengaruh yang sangat kuat terhadap semua mahluk, salah satunya adalah hukum karma. Kebenaran universal ajaran Buddha akan mengajarkan kita bagaimana seharusnya kita menyikapi hukum-hukum tersebut dalam hidup dan kehidupan ini. Hukum karma adalah hukum alam inpersonal yang bekerja secara adil tanpa diketahui sosok pemberi hukuman.

    Legal Opinion penting disampaikan oleh karena Legal Opinion memberi pandangan-pandangan hukum, pertimbangan-pertimbangan hukum, keputusan-keputusan hukum yang akurat dan tak terbantahkan untuk membuktikan secara sah dan meyakinkan tentang bagaimana hukum alam dan hukum karma diciptakan oleh Sang Pemilik Hukum yakni Tuhan Semesta Alam.

    Hanya saja, Cakra Ningrat perlu mengajukan sebuah SYARAT MUTLAK yang harus dipenuhi oleh seluruh warga setia blog yth ini bahwa Legal Opinion akan kami sampaikan apabila seluruh warga setia blog yang mulia ini telah memahami dengan benar artikel “YANG SADAR”-“YANG TERCERAHKAN” ADALAH BUDDHA. Hanya orang yang sadar dan tercerahkan yang dapat memahmi semua yang harus dia fahami.

    SIFAT BUDDHA

    Terpahamilah apa yang untuk dipahami
    Terlatihlah apa yang untuk dilatih
    Terkikislah apa yang untuk dikikis
    Karena itu Brahmana, saya adalah BUDHA
    (Sutta nipata)

    Tim Admin dan seluruh warga setia blog SPTM yang budiman.

    Brahmana adalah kasta tertinggi ummat hindu. Kasta ini ditempati oleh pendeta-pendeta agama hindu. Ajaran Buddha adalah ajaran untuk keselamatan individual yang tidak bergantung kepada orang-orang yang menyebut dirinya ahli agama atau memiliki kedudukan sosial baik sebagai seorang brahmana maupun sebagai seorang kiyai, ustadz, ulama, pendeta, pastor, kardinal dan paus. Tugas seorang bhikku hanya meneruskan ajaran Buddha. Bhikku, tidak bertugas untuk menyelamatkan orang. Bhikku berkewajiban menyelamatkan dirinya sendiri. Kita berkewajiban menyelamatkan diri kita masing-masing.

    Dalam pengantarnya Tim Admin secara jujur telah mengakui kegelisahan dan kecemasan masa lalunya setelah melihat Penampakan berupa fenomena alam dan keadaan masyarakat yang terkondisi seperti tergambarkan dalam alkitab. Untuk menenangkan kegelisahan batinnya Tim Admin telah melakukan upaya pencarian. Selain menemui Brahmana (ustadz, kiyai, ulama dan pendeta) juga berselancar didunia maya sampai ahirnya tanpa disengaja Admin menemukan artikel SPTM kemudian membuat blog husus. Upaya individual Admin membuahkan hasil karena dengan membuat blog ini ternyata dia menemukan ketenangan batin. Dia telah menemukan jalan yang benar untuk memahami apa yang harus dia fahami. Dia harus tetap konsisten untuk melatih dirinya, disatu sisi dia sebagai Admin yang harus bersikap obyektif, tidak memihak dan sabar dalam memelihara stabilitas emosionalnya sambil belajar dan terus belajar. Tentu saja karena Admin terus melatih apa yang harus dia latih maka dengan sendirinya akan mengikis habis semua sifat-sifat keserakahan (loba), kebencian (dosa) dan kebodohan batin dirinya (moha). Dapat dibenarkan jika saat ini Admin dapat menyebut dirinya sebagai orang yang sadar dan tercerahkan. Dapat dibenarkan jika saat ini Admin berkata “Karena itu Brahmana, saya adalah Buddha”. Admin telah memahami jauh melebihi apa yang difahami kaum Brahmana . Admin telah melatih dan terus melatih dirinya untuk tetap berada di jalan tengah dengan tidak memihak. Semua kaum Brahmana memihak kepada apa yang diajarkan oleh agamanya. Lebih dari semua itu, Admin telah mengikis habis lekatan-lekatan nafsu yang ada di dalam dirinya yang selama ini mengotori batinnya yang membuat akalnya tertutup. Bila semua yang harus dikikis telah terkikis maka akal tentu saja tercerahkan.

    Betanyalah kepada diri kita masing-masing. Kenapa kita masuk ke blog yth ini?. Jawaban kita pasti sama saja yaitu karena melakukan pencarian. Kenapa kita harus mencari?. Jawaban kita akan sama yaitu karena adanya kegelisahan batin di dalam diri kita. Kegelisahan yang disebabkan oleh karena adanya penampakan (fenomena alam atau kondisi masyarakat yang carut marut) atau karena adanya perenungan.

    Bertanyalah kepada diri kita masing-masing, kenapa kita mau menetap di blog yth ini untuk menjadi warga setia?. Jawaban kita tentu saja akan sama karena di blog ini kegelisahan batin kita dapat terobati secara perlahan-lahan dan tersembuhkan. Batin kita telah merasakan ketenangan dan kedamaian. Ketenangan dan kedamaian hanya bisa kita dapatkan bila kita tetap konsisten berada di jalan tengah. Jalan tengah adalah jalan hukum. Sejak awal masuknya di blog yth ini, Yaman Al Bughury dan Cahyo Nayaswara telah menetapkan bahwa yang akan kita jalani ini adalah jalan tengah. Beliau telah berkata “Selamat tinggal anak-anakku. Selamat jalan. Kami berdua menantimu dipenghujung jalan”. Jalan yang beliau maksudkan itu adalah Jalan Tengah.

    Bertanyalah kepada diri kita masing-masing, kenapa kita harus menjalani Jalan Tengah?. Maka jawaban kita tentu saja akan sama karena kita semua memiliki pusat yang berada di tengah-tengah perut kita. PUSAT adalah terminal perjumpaan kita. Semua manusia memiliki dua buah kaki, yaitu kiri dan kanan. Pangkal paha (ujung kaki) adalah pangkal penyebab perbedaan karena disitu terletak alat kelamin yang membedakan jenis kelamin manusia apakah laki-laki atau perempuan. Sampai kapanpun wanita tidak akan bisa melepas kodrat kewanitaannya mengandung dan melahirkan anak dan sampai kapanpun laki-laki juga tidak bisa melepas kodratnya sebagai laki-laki yang menanam benih dan mencari penghidupan. Itu berarti sampai kapanpun juga agama-agama dengan berbagai macam tata cara peribadatannya tidak akan mungkin bisa dipersatukan bila masih mengandalkan jalan kiri atau kanan. Orang islam akan mengatakan agama islam saja yang benar (kanan), agama kristen dan agama-agama lainnya di kiri (salah), demikian pula sebaliknya. Kaki kiri dan kaki kanan tidak akan mungkin bisa ketemu atau jalan bersamaan. Kaki kiri dan kanan selalu silih berganti. Satu-satunya cara untuk bertemu adalah berhenti berjalan, namun itu berarti tidak dapat disebut sebagai JALAN, apalagi untuk dikatakan JALAN YANG BENAR.

    Agama adalah kepercayaan atau keyakinan manusia. Agama adalah subyek dan manusia adalah obyek yang mau diatur. Sebaik-baiknya ajaran suatu agama, semua itu kembali bergantung kepada manusianya. Itu berarti agama tidak ada masalah, manusialah yang bermasalah. Jika agama tidak ada masalah untuk apa kita mempermasalahkannya. Lebih elok membahas manusia, itu berarti kita membahas tentang diri kita sendiri. Untuk keselamatan diri kita sendiri. Untuk kebaikan diri kita sendiri.

    Keselamatan dan kebaikan diri kita tidak memberi pengaruh sedikitpun terhadap agama yang kita anut. Agama apapun yang anda anut maka agama itu akan membimbing dan mengajarkan anda untuk berjalan dengan langkah yang benar sampai kepada ahir kehidupan anda. Itu berarti agama hanya dibutuhkan selama kita masih hidup di dunia. Agama memberi motivasi yang kuat terhadap penganutnya selama pemeluknya masih hidup. Pertanyaannya; apakah agama dapat menjamin keselamatan kita ketika kita telah mati?. Andaikan tidak, kepada siapa kita harus menuntut pertanggungjawaban?. Apakah kepada kaum Brahmana?. Boro-boro mereka mau bertanggungjawab atas diri kita, tentang diri mereka saja mereka tidak tahu bagaimana kesudahannya nanti.

    Tidak ada yang dapat menyelamatkan diri kita kecuali diri kita sendiri. Karena itulah Cakra Ningrat mengajak kepada kita semua untuk melakukan introspeksi diri. Merenungi diri sendiri. Mempelajari diri kita sendiri. Mempelajari tubuh kita sendiri bila perlu amati dan pelajarilah pertumbuhan janin yang ada di dalam kandungan ibunya. Bukankah kita juga pernah seperti mereka?.

    Janin tidak tahu dari mana dia berasal. Janin tidak tahu kenapa dia hidup. Janin tidak tahu dari mana dan bagaimana dia bisa hidup dengan mendapat asupan makanan. Janin tidak tahu bahwa dia tumbuh dan terus tumbuh sampai batas waktu tertentu, janin itu lahir. Tindakan pertama yang dilakukan manusia setelah bayi lahir adalah memutuskan tali pusat yang menghubungkan seorang ibu dengan bayi yang pernah hidup di dalam rahimnya. Bayi itu menangis. Bayi itu SADAR, bahwa dia telah memasuki zaman baru, suasana alam baru atau suasana perasaan baru yang membuatnya legah. Dadanya terasa lapang, berbeda ketika masih dalam kandungan ibunya. Bayi tidak melihat apa-apa. Semuanya gelap. Ruang gerak sempit. Dadanya sesak!.

    Analogi “Kehidupan bayi dalam kandungan” dapat kita jadikan sebagai bahan renungan bahwa ummat itu seperti bayi yang ada dalam kandungan ibunya. Ummat tidak tahu apa-apa, kaum Brahmana-lah yang memberi ummat asupan makanan. Brahmana juga tidak tahu apa-apa bagaimana asal muasal makanan itu. Kaum Brahmana tidak mengetahui bagaimana duduk persoalan cerita itu yang sesungguhnya. Terlebih-lebih lagi Brahmana tidak tahu bagaimana ahir dari cerita itu yang sebenarnya.

    “Zaman baru” atau “zaman keemasan” boleh juga disebut sebagai kehidupan baru untuk diri kita masing-masing, tanpa harus membanding-bandingkan diri kita dengan orang lain, karena kehidupan baru ini berkaitan dengan suasana perasaan batin kita yang lapang. Dada kita tidak lagi disesaki oleh beban-beban batin yang tidak perlu. Tidak lagi disesaki oleh segala macam persoalan yang tidak pernah berkesudahan. Ahir dari sebuah penderitaan tidak akan mungkin anda jumpai sebelum anda mengetahui awal masalahnya. Awal masalahnya adalah PUSAT maka kembalilah ke PUSAT masalah. Jangan pergi terlalu jauh mencari solusi yang bisa membuat anda tersesat dan semakin sulit menemui jalan keluar. Semakin jauh anda mencari maka semakin dalam anda masuk kelingkaran setan yang penuh dengan kegelapan. Kembalilah ke lingkaran terdekat. Lingkaran yang tampak oleh mata. Lingkaran itu adalah lingkaran PUSAT diri anda.

    Bukankah kita semua lahir secara sendiri-sendiri?. Bukankah setelah lahir tali pusat kita diputuskan?. Hidup di “zaman baru” kita harus belajar sendiri-sendiri tanpa harus diajar atau mendengar ajaran kaum Brahmana. Kita semua memiliki PUSAT sendiri-sendiri. Semua yang kita makan dan minum masuk ke dalam perut untuk kebutuhan hidup kita yang paling mendasar. Ditengah-tengah perut kita ada PUSAT.

    Semua manusia memiliki PUSAT. Pusat tidak membedakan manusia. PUSAT adalah Terminal Perjumpaan Manusia yang pertama. Perhatikanlah patung Buddha. Sang Buddha duduk bersila. Meniadakan kaki kiri dan kanan. Tangannya berada tepat dipusat menunjuk ke atas, melintasi dada yang merupakan arena batin menembus kerongkongan menuju kepala tempat akal bertahta. Sang Buddha menunjukkan jalan kepada kita bahwa itulah jalan tengah. Itulah jalan keselamatan. “AKAL” adalah Terminal Perjumpaan manusia yang kedua. Akal adalah PUSAT kendali manusia. Hanya orang yang menggunakan akalnya yang dapat disebut sebagai orang “YANG SADAR”. Mudah-mudahan dengan pencapaian sebagai orang yang sadar dapat terus kita pelihara, kita bina, kita latih dengan harapan seluruh lekatan-lekatan nafsu dapat kita kikis habis agar akal kita menjadi cerah dan kita menjadi orang “YANG TERCERAHKAN”.

    Bertanyalah kepada diri kita masing-masing, siapakah yang dimaksud Buddha. Bagaimanakah inti ajarannya?. Siapakah sesungguhnya “Buddha” Shidatta Gotama menurut pandangan Cakra Ningrat?. Jawaban kita pasti sama saja; marilah kita bersabar sampai Admin memajang artikel “YANG SADAR”-“YANG TERCERAHKAN” ADALAH BUDDHA.

    Hormat saya,
    Cakra Ningrat

  7. Salam Sejahtera,,
    Semoga Tuhan Sang Pencipta Alam Semesta
    selalu membimbing dan selalu memberi pentunjuk Nya kepada kita semua yang sedang membuka diri untuk mencari Pencerahan,,
    saya yakin apa bila kita mau membuka diri atas ada nya Perbedaan maka Tuhan pun akan selalu membuka jalan kepada kita yang sedang mencari Pencerahan,, dan tersadarkan oleh kita bahwa pada hakekat nya segala pebedaan adalah Kehendak Allah,,
    Saya angkat jempol buat yang ada di Blog ini..
    dan untuk kupasan sosok Satria Piningit saya sangat setuju bahwa dia ada diantara Kita sedang memantau dan melihat berkomentar atau pun tidak,,

  8. Hampir setiap hari dan setiap mala m. Susah tidur karena merindukan orang yang akan mampu menata negri ini .keadilan,kebenaran,kejujuran dan mehabiskan orang orang yang khianat pada rakyat

  9. Setelah Raja Prabuwijaya memeluk agama Islam, maka Sabdo Palon Nayo Genggong berpisah dengannya. Sabdo Pulon menuju Sulawesi Selatan tepatnya di kerajaan Gowa-Makassar. Dia membimbing raja Gowa, hingga raja Gowa memeluk agama Islam dan diberi nama Sultan Alauddin. Sabdo Palon juga membimbing Syekh Yusuf Al Makasssary, waliullah.

    Dari kutipan artikel diatas, mohon pencerahan, apakah benar setelah berada di Sulawesi, Sabdo Palon membimbing raja Gowa untuk masuk islam?

  10. Pertanyaan yang saudara Wawan ajukan berkaitan dengan artikel SATRIO PININGIT TELAH MUNCUL, secara jujur Admin sampaikan, tidak ada seorangpun yang dapat menjawab pertanyaan saudara oleh karena penulis artikel tersebut tidak pernah muncul di blog ini menjawab pertanyaan-pertanyaan pembaca. Hanya dia yang mengetahui apa yang ditulisnya. Admin dan seluruh warga setia blog ini hanya sebatas meyakini bahwa artikel SPTM ditulis oleh SATRIO PININGIT YANG SEJATI. Demikian tanggapan kami untuk dimaklumi. Terima kasih

    • Apakah penulis artikel SPTM sebelumnya mengalami pengalaman, secara spritual dalam menceritakan bagian dari “Langit” ???

  11. Saya adalah warga setia blog SPTM sejak tahun 2012, baru-baru ini saya menemukan disitus internet :

    Menguak Misteri Presiden ke 7 Indonesia

    ROJO HERU COKRO KASIO-SIO

    Timbule Rojo Kapisan, Besuk ing tanah Jawa ono rojo tanpa serat kang paring asma Heru Cokro, yaitu Raja kang isa ngangkat martabate bangsa. Lengsere Heru Cokro besuk yen ono gunung-gunung padha jugrug wong wadon angger wani.

    ROJO ASMORO KINGKIN ANGKORO ARTO

    Timbule Raja Kapindho, Gara-gara anane udan salah mangsa, lintang kemukus ing wetan parane, yen parak esuk nagtanake sunare. Patondho Jawa bakal ana perkara kang luwih gede saka pagebluk wulan sura bareng karo metuni macan loreng aran Asmara Kingkin.

    Asmara Kingkin dadi raja ing Ttanah Jawa akeh kawula kang ora ngerti apa-apa dadi tumbaling Negara, lampus saka tangane Asmara Kingkin. Asmara Kingkin dadi raja ing Tanah Jawa misuwur tumekane monco negara.

    Besuk yang wis teko titi mangsa lengsere Asmara Kingkin yo kuwi soko turune dhewe. Lan yen wis ono wong kang kerokan lan glindingan. Senuk-senuk padha mlaku yaiku pratandha lengsere Asmara Kingkin.

    ROJO SOKO SEBERANG

    Timbule Raja Katelu, Besuk ing Tanah Jawa ono raja anyar kang ora disangka-sangka pawongan iku saka tanah sebrang peparap Mak Kasar. Dadi raja ing Tanah Jawa suwene mung sak umur bayem, nanging Tanah Jawa ora malah tenterem mung ndadekne kocar-kacire bangsa lan negara. Akeh wong Jawa padha keplayu metu saka negarane dewe. Raja Mak Kasar nyuwil negara kang ana sisih wetan panggone. Yoiki pratandha lengsere Raja Mak Kasar.

    ROJO TANPO NETRO

    Timbule Raja Kapapat, Ono raja saka tanah Arab kang peparab Samsudin. Raja tanpa netra bisa maca, tanpa suku bisa mlaku ngupadi turune Heru Cokro.

    Samsudin dadi raja para kawula alit lir kados medale laron sing kurang duga, tumpang suh mabure. Opo wae digampangake. Para manggalaning praja mantra bupati ora ana ajine. Ya kuwi lengsere Samsudin.

    ROJO TUNO WICORO

    Timbule Raja Kaping Limo, Raja Samsudin nuli nimbali mego ingkang sampun kacandhak. Ature Raja Samsudin, “Panjenengan sejatine turune Heru Cakra kang bisa nentremake negara ing Tanah Jawa. Aku enggal pamit marang sliramu, aku arep bali nang negaraku. Iki wis rampung anggonku ngupadi sliramu. Ayo padha samat-sinamatan, kajen-kinajenan. Sliramu wis jumeneng dadi ratu ing Tanah Jawa, kula semanten ugi mugi-mugi saged damel sireping negari sak mentawis.

    ROJO NOTO KUSUMO

    Timbule Raja Kaping Enem, Bebarengan karo ki dhalang mundhut lakone lahire Batharakala, ana satriya kang sulistya ing rupa kang gentur tapane akeh prihatine anduweni gegaman saka wong tuwane jejuluk Kyai Samber Nyawa, ya kuwi raja ing Tanah Jawa peparap Nata Kusuma kang bebarengan satriya saka Tanah Sebrang sing kasusupan sukmane batharakala. Jumenenge Natakusuma dadi raja ananing negara akeh prahara. Kawula padha kaweden, yaiku pratandha lengsere Natakusuma.

    ROJO JOKO LELONO PRANOTO NUSWANTORO
    Raja Pemuda Pengembara Penata Nusantara

    Timbule Raja Kaping Pitu, Ing Tanah Jawa ana sawijining padepokan sisih kulone Gunung Jamur Dipo. Ana Begawan kang apeparap Begawan Sikilokilo. Begawan Sriklokilo kagungan putra kakung aran jaka Lelana.

    Begawan Srikilo-kilo mlayu saka Tanah jawa , kalunta-linta uripe ing negara manca. Ora pati-pati bali ing tanah Jawa yen during Raja Heru Cakra lengser kepabron saka Tanah Jawa. Sak lengsereipun Raja heru Cakra, begawa Sriklokilo bali ing Tanah Jawa madhepok ing sukuning Gunung Jamur Dipo. Nggulawentah kang putra jaka Lelana kagambleng wonten kawah candradimuka dadiyo satria pilihan kang besuke ngabdi marang Asmara Kingkin.

    Uripe Jaka Lelana ora beja, malah nemuhi rubida lan tansah urip kalunta-lunta kasiya-siya. Ananging Gusti Kang Maha Kuwasa kang njangkung satindake Jaka Lelana kang besuke bakal dadi Raja ing Tanah Jawa ngganti lengsere Raja Natakusuma.

    Pakem ini sudah diterbitkan dalam bentuk buku oleh pasardesa press dengan judul “Menguak Misteri Presiden ke & Indoneisa” ditulis oleh Nawawi A. Manan & Surjokotjo

    ……………. Sebuah tulisan berjudul “menguak misteri Presiden Ke 7 Indonesia”, Tulisan itu dalam bahasa jawa dan saya tidak tahu artinya. Apakah admin bisa membantu saya menerjemahkan kedalam bahasa Indonesia ? sekaligus menjelaskan arti atau makna yang ada dalam tulisan itu.

    Untuk admin ketahui, saat ini saya sudah berada di pertemuan tiga buah laut yaitu pulau Sulawesi, Nostradamus mengatakan Satrio Piningit atau LAKI-LAKI DARI TIMUR berada di wilayah itu. Mudah-mudahan tulisan yang akan admin terjemahkan dapat membantu saya menemukan titik kordinat yang kita cari selama ini.

    Terima Kasih.

  12. Yang Mulia Bapa Cakra Ningrat
    Yth. Haji Sudirman dan seluruh warga setia blog SPTM dan segenap pembaca lainnya.

    Assalamu alaikum Wr.Wb
    Salam sejahtera buat kita sekalian.

    Salah seorang warga setia blog SPTM bernama H. Sudirman telah menemukan sebuah tulisan berjudul “Menguak Misteri Presiden ke 7 Indonesia” yang ditulis dalam bahasa Jawa dan meminta kepada Tim Admin untuk menerjemahkan tulisan tersebut ke dalam bahasa Indonesia. Terjemahannya adalah sbb:

    Menguak Misteri Presiden ke 7 Indonesia

    ROJO HERU COKRO KASIO-SIO

    Timbule Rojo Kapisan, Besuk ing tanah Jawa ono rojo tanpa serat kang paring asma Heru Cokro, yaiku Raja kang isa ngangkat martabate bangsa. Lengsere Heru Cokro besuk yen ono gunung-gunung padha jugrug wong wadon angger wani.

    Munculnya Raja pertama, besok ditanah Jawa ada raja tanpa serat yang bernama Heru Cokro Yaitu Raja yang bisa mengangkat martabat bangsa. Lengsernya Heru Cokro kalau ada Gunung-gunung pada meletus dan wanita menjadi berani.

    ROJO ASMORO KINGKIN ANGKORO ARTO

    Timbule Raja Kapindho, Gara-gara anane udan salah mangsa, lintang kemukus ing wetan parane, yen parak esuk nagtanake sunare. Patondho Jawa bakal ana perkara kang luwih gede saka pagebluk wulan sura bareng karo metuni macan loreng aran Asmara Kingkin.

    Munculnya raja kedua gara-gara adanya hujan salah musim, komet disebelah selatan pada saat hampir pagi hari memunculkan cahayanya pertada jawa aka nada perkara yang lebih besar daripada kelaparan (krisis pangan) dibulan suro bersamaan dengan keluarnya Macan belang bergelar Asmoro Kingkin.

    Asmara Kingkin dadi raja ing tanah Jawa akeh kawula kang ora ngerti apa-apa dadi tumbaling Negara, lampus saka tangane Asmara Kingkin. Asmara Kingkin dadi raja ing Tanah Jawa misuwur tumekane monco negara.

    Asmoro Kingkin menjadi raja ditanah jawa banyak masyarakat yang tidak tahu apa-apa menjadi tumbalnya Negara yang dilakukan oleh tangannya sendiri Asmoro Kingkin. Asmoro Kingkin menjadi raja ditanah jawa tersohor sampai keluar negeri.

    Besuk yen wis teko titi mangsa lengsere Asmara Kingkin yo kuwi soko turune dhewe. Lan yen wis ono wong kang kerokan lan glindingan. Senuk-senuk padha mlaku yaiku pratandha lengsere Asmara Kingkin.

    Besok pada waktunya, lengsernya Asmoro Kingkin disebabkan oleh turunan (anaknya) sendiri. Dan kalau sudah ada orang yang mengeruk dan menggilas. Senuk-senuk berjalan, itulah pertanda lengsernya Asmoro Kingkin.

    ROJO SOKO SEBERANG

    Timbule Raja Katelu, Besuk ing Tanah Jawa ono raja anyar kang ora disangka-sangka pawongan iku saka tanah sebrang peparap Mak Kasar. Dadi raja ing Tanah Jawa suwene mung sak umur bayem, nanging Tanah Jawa ora malah tenterem mung ndadekne kocar-kacire bangsa lan negara. Akeh wong Jawa padha keplayu metu saka negarane dewe. Raja Mak Kasar nyuwil negara kang ana sisih wetan panggone. Yoiki pratandha lengsere Raja Mak Kasar.

    Munculnya raja ketiga, kelak ditanah jawa ada raja baru yang tidak disangka. Orang tersebut dari seberang (luar jawa) bernama Mak kasar. Menjadi Raja ditanah jawa Umurnya hanya sebentar (tanaman bayam), namun Tanah jawa jadi tidak aman (tentram) malah menjadi kacau balau, banyak orang jawa berlarian meninggalkan Tanah jawa karena Raja Makkasar Minta negara bagian Timur. sebagai pertanda jatuhnya Raja Makkasar. (Lengser keprabon)

    ROJO TANPO NETRO

    Timbule Raja Kapapat, Ono raja saka tanah Arab kang peparab Samsudin. Raja tanpa netra bisa maca, tanpa suku bisa mlaku ngupadi turune Heru Cokro.

    Munculnya raja keempat, ada raja dari Arab yang bernama Samsudin. Raja tanpa mata bisa membaca, tanpa kaki bisa berjalan mencari keturunan Heru Cokro.

    Samsudin dadi raja para kawula alit lir kados medale laron sing kurang duga, tumpang suh mabure. Opo wae digampangake. Para manggalaning praja mantra bupati ora ana ajine. Ya kuwi lengsere Samsudin.

    Samsudin menjadi raja rakyat kecil bagaikan keluarnya laron yang berserakan, terbang tak beraturan. Apa saja digampangkan. Para abdi Negara tidak menghormati ucapan bupati. Itulah lengsernya samsudin.

    ROJO TUNO WICORO

    Timbule Raja Kaping Limo, Raja Samsudin nuli nimbali mego ingkang sampun kacandhak. Ature Raja Samsudin, “Panjenengan sejatine turune Heru Cakra kang bisa nentremake negara ing Tanah Jawa. Aku enggal pamit marang sliramu, aku arep bali nang negaraku. Iki wis rampung anggonku ngupadi sliramu. Ayo padha samat-sinamatan, kajen-kinajenan. Sliramu wis jumeneng dadi ratu ing Tanah Jawa, kula semanten ugi mugi-mugi saged damel sireping negari sak mentawis.

    Munculnya raja kelima, samsudin kemudian memanggil mega/awan yang sudah didapatnya. Raja samsudin berkata “anda sebenarnya adalah keturunan Heru Cokro yang bisa mententramkan Negara tanah jawa. Aku segera pamit kepadamu, aku akan kembali ke negaraku. Ini sudah selesai pencarianku terhadapmu. Mari kita saling memperhatikan dan saling menghargai. Anda sudah menjadi ratu di tanah jawa, demikian juga saya semoga bisa menjadi damainya Negara ini sementara.

    ROJO NOTO KUSUMO

    Timbule Raja Kaping Enem, Bebarengan karo ki dhalang mundhut lakone lahire Batharakala, ana satriya kang sulistya ing rupa kang gentur tapane akeh prihatine anduweni gegaman saka wong tuwane jejuluk Kyai Samber Nyawa, ya kuwi raja ing Tanah Jawa peparap Nata Kusuma kang bebarengan satriya saka Tanah Sebrang sing kasusupan sukmane batharakala. Jumenenge Natakusuma dadi raja ananing negara akeh prahara. Kawula padha kaweden, yaiku pratandha lengsere Natakusuma.

    Munculnya raja keenam, bersamaan dengan kidalang mengambil lakon lahirnya Batharakala, ada satria yang berwajah tampan yang rajin bertapa banyak prihatinnya (tingkat spiritual yang tinggi) mempunyai senjata dari orangtuanya yaitu kiyai Sambar Nyawa, inilah raja ditanah Jawa bergelar Noto Kusumo yang bersamaan dengan satria dari seberang yang ke susupan sukmanya Bhatarakala. Pada saat Noto Kusumo menjadi raja Negara banyak terjadi prahara, rakyat pada ketakutan, itulah pertanda lengsernya Noto Kusumo.

    ROJO JOKO LELONO PRANOTO NUSWANTORO

    Timbule Raja Kaping Pitu, Ing Tanah Jawa ana sawijining padepokan sisih kulone Gunung Jamur Dipo. Ana Begawan kang apeparap Begawan Srikilokilo. Begawan Sriklokilo kagungan putra kakung aran jaka Lelana.

    Munculnya raja ketujuh, ditanah jawa ada suatu padepokan disebelah barat gunung Jamur Dipo. Ada guru bernama Begawan Srikilokilo. Begawan Srikilokilo mempunyai anak lelaki bernama Joko Lelono.

    Begawan Srikilo-kilo mlayu saka Tanah jawa , kalunta-linta uripe ing negara manca. Ora pati-pati bali ing tanah Jawa yen during Raja Heru Cakra lengser kepabron saka Tanah Jawa. Sak lengsereipun Raja heru Cakra, begawa Sriklokilo bali ing Tanah Jawa madhepok ing sukuning Gunung Jamur Dipo. Nggulawentah kang putra jaka Lelana kagambleng wonten kawah candradimuka dadiyo satria pilihan kang besuke ngabdi marang Asmara Kingkin.

    Begawan Srikilokilo lari dari tanah jawa, hidup terluntah-luntah diluar negeri. Tidak akan kembali ketanah jawa sebelum raja Heru Cokro lengser dari tanah jawa. Setelah lengsernya Heru Cokro, Begawan Srikilokilo kembali ketanah jawa mendirikan padepokan dikaki gunung Jamur Dipo. Mendidik sang putra Joko Lelono sehingga menjadi satria tangguh yang kelak mengabdi kepada Asmoro Kingkin.

    Uripe Jaka Lelana ora beja, malah nemuhi rubida lan tansah urip kalunta-lunta kasiya-siya. Ananging Gusti Kang Maha Kuwasa kang njangkung satindake Jaka Lelana kang besuke bakal dadi Raja ing Tanah Jawa ngganti lengsere Raja Natakusuma.

    Hidup Joko Lelono kurang beruntung, selalu menemui halangan, terluntah-luntah dan selalu tersia-siakan, tetapi Tuhan Yang Maha Kuasa yang membimbing perjalanan Joko Lelono yang kelak akan menjadi Raja ditanah jawa menggantikan Raja Noto Kusumo.

    Pakem yang kami uraikan ini hampir tidak pernah didengar atau dibicarakan oleh publik karena tidak pernah dipublikasikan. Pakem ini hanya diketahui oleh orang-orang tertentu yang jumlahnya pun sangat terbatas karena penyampaiannya hanya dilakukan secara temurun dari orangtua kepada anak-anaknya. Pakem ini disampaikan oleh Imam Masdariyanto, seorang mantan Kepala Desa di Jember, Jawa Timur. Ia memperoleh pakem ini dari ayahnya, Syamsul, seorang carik (sekretaris desa) Desa Srengat Blitar, pada 1972.

    Pakem ini sudah diterbitkan dalam bentuk buku oleh pasardesa press dengan judul “Menguak Misteri Presiden ke & Indoneisa” ditulis oleh Nawawi A. Manan & Surjokotjo

    Admin berharap mudah-mudahan terjemahan ini dapat memenuhi harapan dan lebih memperluas wawasan warga setia blog SPTM terutama buat Bapak H. Sudirman.

    Admin tidak memiliki pengetahuan yang mendasar dan mumpuni untuk menafsirkan MISTERI tersebut. Oleh karena itu Admin memohon kepada Yang Mulia Bapa Cakra Ningrat kiranya dapat menafsirkan arti atau makna yang tersembunyi serta mengungkap MISTERI RAJA KE-7 secara jelas dan terang benderang.

    Atas kesediaan Bapa Cakra Ningrat, atas nama seluruh warga setia blog SPTM, admin mengucapkan terima kasih.

    Wassalam
    Admin

  13. Yth. Admin, H. Sudirman dan seluruh warga setia blog SPTM.

    Assalamu Alaikum Wr. Wb.

    Setelah saya fikir-fikir dan timbang-timbang, akhirnya saya memutuskan akan memenuhi harapan Admin untuk menafsirkan PESAN LELUHUR sebagaimana yang diminta oleh warga setia blog SPTM bernama H. Sudirman.

    Jawaban saya akan saya tulis dalam bentuk artikel yang saya beri judul: SATRIO PININGIT PRESIDEN KE-7 ADALAH JOKO LELONO.

    Pemilu yang akan diselenggarakan tahun 2014 ini adalah pemilu yang inkonstitusional karena bertentangan dengan UUD 45. Dalam pasal 22E UUD 45 dikatakan bahwa pemilu diselenggarakan 5 tahun sekali untuk memilih DPR, DPD, Presiden dan wakil presiden. Faktanya pemilu yang kita laksanakan 5 tahun dua kali yaitu sekali untuk memilih DPR dan DPRD dan sekali untuk memilih Presiden dan wakil presiden.

    Mahkamah Konstitusi dalam Keputusan MK No 14/PUU-XII/2014 tanggal 23 Januari 2014 mengatakan bahwa pasal-pasal dalam UU No. 42 thn 2008 tentang pemilu Presiden dan wakil presiden dilaksanakan setelah pemilu legislatif dianggap tidak berlaku lagi. Pemilu serentak DPR, DPRD, Presiden dan wakil presiden dilaksanakan thn 2019.

    Keputusan MK No. 014/PUU-XII/2013 tersebut di atas justru bertentangan dengan UU MK karena dalam ketentuan pasal 47 UU MK memerintahkan berlakunya putusan MK segera setelah putusan itu diucapkan. Putusan MK seharusnya berlaku di pemilu 2014, dengan kata lain pemilu serentak harus diselenggarakan tahun 2014 ini, akan tetapi MK memutuskan berlakunya nanti di tahun 2019. Penundaan diberlakukannya putusan MK adalah bentuk pelanggaran Undang-undang itu sendiri. Siapapun presiden dan wakil presiden Republik Indonesia yang terpilih pada pemilu 2014 memiliki cacat yuridis dan inkonstutisional.

    Pertanyaan yang paling substansial sekarang adalah siapakah yang mempermain-mainkan konstitusi di negara kita ini ? Cakra Ningrat berpendapat yang mempermain-mainkan konstitusi kita adalah ulah segelintir orang yang haus kekuasaan. Orang-orang itu dikuasai oleh hawa nafsunya untuk menguasai kita semua untuk selanjutnya membawa kita kepada kehancuran. Sebagai rakyat kita tidak tahu mau bilang apa dan harus melakukan apa karena apapun yang akan kita lakukan tetap saja akan dipersalahkan oleh karena:

    1. Bila anda ikut pemilu berarti anda mendukung terpilihnya pemimpin (presiden) yang inkonstutisional.
    2. Bila anda tidak memilih berarti anda membiarkan pemimpin (presiden) yang inkonstutisional terpilih
    3. Bila anda melawan atau mengahalangi dilaksanakannya pemilu yang inkonstutisional berarti anda melakukan perbuatan yang melawan hukum. Anda akan dituduh melakukan tindakan subversif.

    Bila rakyat sudah serba salah dan dipersalahkan maka saat-saat seperti itulah waktu yang tepat JOKO LELONO tampil membela rakyat. JOKO LELONO akan membiarkan pemilu 2014 berlangsung aman dan tertib agar kita semua terperangkap dalam satu suasana yang serba salah. Sebagaimana prinsip-prinsip hukum “GOD COMPILATION OF LAWS”, bilamana manusia telah menginjak-injak hukum manusia, maka hukum alam akan menegur manusia dengan bencana alam, bila bencana alam tidak juga difahami maka selanjutnya keputusan hukum dikembalikan kepada Tuhan. Bila Tuhan mengambil alih hukum maka ketetapan hukum Tuhan akan turun. Ketetapan hukum itu disebut dengan wahyu.

    Itulah sebabnya Raden Ngabehi Ronggowarsito yang memiliki nama asli BAGUS BURHAM meramalkan Presiden ke 7 Indonesia adalah SATRIO PINANDITO SINISIHAN WAHYU yang artinya Satria Religius (pinandito) didampingi/ berdasarkan (sinisihan) wahyu. Menurut Permadi, SH (politisi/ paranormal) wahyu (Tuhan) dalam dunia pewayangan disebut “Cakra Ningrat”. Yang mendapatkan wahyu itu adalah JOKO LELONO. Dia tidak piningit (bersembunyi) tapi dia sibuk “mengembara” melaksanakan tugas-tugasnya karena itu dia diberi julukan “pemuda pengembara” atau Joko Lelono.

    Kita tidak dapat mengetahui kapan sesungguhnya wahyu Tuhan turun kepada Satrio Pinandito Sinisihan Wahyu. Dugaan saya setelah pemilu 2014 ini atau setelah bangsa Indonesia melanggar hukum (konstitusi) secara bersamaan dan menyeluruh. Pelanggaran ini adalah SEBAB HUKUM yang menyebabkan turunnya wahyu sebagai AKIBAT HUKUM.

    Artikel yang saya tulis tetap konsisten pada koridor LEGAL OPINION yang mendudukkan pembaca sebagai hakim yang memutuskan. Artikel itu akan membimbing pembaca kepada pencarian jati diri The Man From The East. Jangan pernah berharap dapat mengetahui apalagi bertemu beliau di dalam wujud aslinya. Kenapa? Karena beliau tidak butuh pengakuan dari siapapun apalagi pengakuan dari orang seperti kita. Memangnya siapa sih diri kita ini?

    Dari semua yang saya baca dan yang saya ketahui, pada dasarnya kita memang disuruh “mencari ! ”. Awalnya saya skeptis karena tidak adanya satu jaminan untuk dapat bertemu dengan pembawa segala keagungan dan kemuliaan Tuhan. Tapi saya sadar bahwa memang kita harus mencari beliau dengan kekuatan logika kita dan kita dapat menemukan sendiri Jati diri beliau yang sesungguhnya.

    Saya berpandangan apabila kita semua termasuk kepada mereka yang membaca artikel saya secara bersama-sama, bersatu, bersepakat menemukan jati diri beliau dengan kekuatan logika dan bukan karena kekuatan spiritual apalagi yang berbau klenik maka kita dapat berharap beliau akan menghentikan pengembaraannya.

    Kitalah yang membuat beliau terus menerus mengembara disebabkan karena kesombongan dan keangkuhan kita terhadap apa yang kita yakini sementara kita juga tidak memahami dengan benar apa sesungguhnya yang kita yakini itu. Mudah-mudahan artikel saya nantinya dapat mempersatukan kita semua. Terima kasih.

    Wassalam: Cakra Ningrat.

  14. Admin telah menerima artikel SATRIO (PININGIT) PRESIDEN KE-7 ADALAH JOKO LELONO yang ditulis oleh Bapa Cakra Ningrat pada hari Kamis 13-2-2014 jam 15.22 siang. Malam harinya tepat jam 22.50, Gunung Kelud meletus, memuntahkan laharnya.

    Abu vulkanik menyelimuti pulau Jawa. Hikmah dari letusan itu semakin menambah keyakinan Admin dan kita semua bahwa Satrio (piningit) tidak berada di pulau Jawa. Beliau berada di pulau seberang di tempat pertemuan tiga buah laut yaitu: laut Sulawesi, laut Maluku, dan laut Flores.

    Artikel Cakra Ningrat akan dipajang di blog SPTM (http://satriopiningitmuncul.wordpress.com) pada hari Sabtu tgl 15-2-2014 jam 15.22. Selamat Membaca !

    Wassalam
    Tim Admin.

  15. Dia bukan siapa siapa, dan siapa dia sekarang bukanlah dia.
    Dia meragukan dia sendiri, dan diam dan bercermin adalah laku terbaik. Cukuplah baginya bahwa Sang Penciptanya menyayanginya, tidak lebih tidak kurang.

  16. “Nusantara”

    Di Barat sana syaf berjajar

    Ditengah sebuah kekuasaan diterbangkan kekuatan baru

    Ah entahlah….

    Tak satupun dari kita yang mengetahui kepastian esok

    Dan esok…

    Dari Langit tersayup harapan

    Kepak demi kepak mulai terasa…

    Bumi terasa bergetar nunn jauh didalam

    Lautan gelisah….

    Gunung terbatuk menunggu

    Umat…

    Umat… Umat …

    Ah doa mereka sangatlah kuat

    Ya Allah Engkaulah Tuhan Yang Satu

    Maafkan kami, lindungi kami, bimbinglah kami….

    Aamiin YRA

    Salam sejahtera – Jumat pagi 2014

  17. Ass. Wr. Wb.

    Mohon maaf saya ingin ikut serta membuka rasional dan logika yang saya buka dengan puisi biasa, semoga tidak berlebihan. Aamiin YRA

    Tertera diatas keterangan yang teduh :

    ……
    Dari semua yang saya baca dan yang saya ketahui, pada dasarnya kita memang disuruh “mencari ! ”. Awalnya saya skeptis karena tidak adanya satu jaminan untuk dapat bertemu dengan pembawa segala keagungan dan kemuliaan Tuhan. Tapi saya sadar bahwa memang kita harus mencari beliau dengan kekuatan logika kita dan kita dapat menemukan sendiri Jati diri beliau yang sesungguhnya.

    Saya berpandangan apabila kita semua termasuk kepada mereka yang membaca artikel saya secara bersama-sama, bersatu, bersepakat menemukan jati diri beliau dengan kekuatan logika dan bukan karena kekuatan spiritual apalagi yang berbau klenik maka kita dapat berharap beliau akan menghentikan pengembaraannya.

    Kitalah yang membuat beliau terus menerus mengembara disebabkan karena kesombongan dan keangkuhan kita terhadap apa yang kita yakini sementara kita juga tidak memahami dengan benar apa sesungguhnya yang kita yakini itu. Mudah-mudahan artikel saya nantinya dapat mempersatukan kita semua. Terima kasih.

    Wassalam: Cakra Ningrat.

    Sumbang sharing saga :

    InsyaAllah saya tidak berlebihan dalam menulis.

    Saya sangat setuju dengan Cakra Ningrat, terutama di bagian;

    “Kitalah yang membuat beliau terus menerus mengembara disebabkan karena kesombongan dan keangkuhan kita terhadap apa yang kita yakini sementara kita juga tidak memahami dengan benar apa sesungguhnya yang kita yakini itu”.

    Seandainya kita memakai logika, walau kekuatan lain selain logika tentu juga berguna (Ghaib), mungkin kita semua manjadi satu…. Aamiin

    Sebuah kesatuan yang mengedepankan hasil nyata, halal dan di-Ridhoi. Aaamiin YRA

    Kenapa saya berani membenarkan tulisan Cakra Ningrat? Karena itu masuk diakal.

    Joko Lelono ini sepertinya bisa saja lelah. dia manusia dengan cobaan dan beban.

    Joko Lelono mencari pendaping sejati, yang jelas tidak akan sendiri.

    Kitalah yang harus membantu, dan tak perlu takut akan Adil tidaknya ALLAH.

    Joko Lelono butuh bantuan, dan kedudukannya sama dengan kita.

    Yang paling dekat dengan Allah adalah dia yang paling BERTAKWA.

    Kesatuan kita atau kerajaan-kerajaan atau apapaun yang berdasarkan catatan bahkan bukti masa lalu….. memang harus kemabli BERSATU.

    Dengan WARAS, logika dan utamanya TAKWA.

    Joko Lelono sedang bekerja, sama saja dengan kita….

    Tanpa rakyat tak akan ada raja….

    Wallahu Alam Bissawab

    Maaf bila berlebihan

    Wassalam

    Abdullah

  18. saya belum menemukan sampai sekarang bahwa sudah ada nabi khidir di bumi sebelum adam, pdhal adam kan manusia pertama ciptaan Alloh……

    mohon pencerahan+referensinya….

    • UNIVERSALITAS SATRIO PININGIT
      (Jawaban atas pertanyaan Santi Agustina)

      Sebutan Satrio Piningit (SP) tidak bersumber dari kitab suci alqur’an atau hadits nabi Muhammad. Juga, SP tidak disebut dalam alkitab (perjanjian lama dan perjanjian baru), tidak ada dalam Tripitaka Buddha dan tidak terdapat dalam kitab suci weda maupun Empat Kitab (Kitab Ajaran Besar, Kitab Tengah Sempurna, Kitab Sabda Suci, dan Kitab Meng Zi) yang diimani oleh ummat Kong Hu Chu. Satrio Piningit juga bukanlah karangan seseorang.

      Kata “Sinatriya” atau Satria (Satrio) pertama kali diucapkan oleh Maharaja Jayabaya raja Kediri (1135-1157) yang memiliki nama lengkap; Sri Maharaja Sang Mapanji Jayabaya Sri Warmeswara Madhusana Awataranindhita Suhtrisigha Parakrama Uttunggadewa. Ramalan (nubuat) nya yang sangat terkenal yaitu “Jongko Joyoboyo.” Kami kutipkan No. 168-170 sebagai berikut:

      168.
      mula den upadinen sinatriya iku
      wus tan abapa, tan bibi, lola
      awus aputus weda Jawa
      mung angandelake trisula
      landheping trisula pucuk
      gegawe pati utawa utang nyawa
      sing tengah sirik gawe kapitunaning liyan
      sing pinggir-pinggir tolak colong njupuk winanda

      oleh sebab itu carilah satria itu
      yatim piatu, tak bersanak saudara
      sudah lulus weda Jawa
      hanya berpedoman trisula
      ujung trisulanya sangat tajam
      membawa maut atau utang nyawa
      yang tengah pantang berbuat merugikan orang lain
      yang di kiri dan kanan menolak pencurian dan kejahatan

      169.
      sirik den wenehi
      ati malati bisa kesiku
      senenge anggodha anjejaluk cara nistha
      ngertiyo yen iku coba
      aja kaino
      ana beja-bejane sing den pundhuti
      ateges jantrane kaemong sira sebrayat

      pantang bila diberi
      hati mati dapat terkena kutukan
      senang menggoda dan minta secara nista
      ketahuilah bahwa itu hanya ujian
      jangan dihina
      ada keuntungan bagi yang dimintai
      artinya dilindungi anda sekeluarga

      170.
      ing ngarsa Begawan
      dudu pandhita sinebut pandhita
      dudu dewa sinebut dewa
      kaya dene manungsa
      dudu seje daya kajawaake kanti jlentreh
      gawang-gawang terang ndrandhang

      di hadapan Begawan
      bukan pendeta disebut pendeta
      bukan dewa disebut dewa
      namun manusia biasa
      bukan kekuatan lain diterangkan jelas
      bayang-bayang menjadi terang benderang

      membaca ramalan di atas sungguh terasa sangat menggairahkan sukma kita, memicu naluri keingintahuan kita dan menggelitik intelektual kita yang terbalut oleh rasa penasaran untuk mengetahui siapa sesungguhnya Satria itu dan di mana rumahnya. Dalam bait 161 disebutkan:

      161. dunungane ana sikil redi Lawu sisih wetan
      wetane bengawan banyu
      andhedukuh pindha Raden Gatotkaca
      arupa pagupon dara tundha tiga
      kaya manungsa angleledha

      asalnya dari kaki Gunung Lawu sebelah Timur
      sebelah timurnya bengawan
      berumah seperti Raden Gatotkaca
      berupa rumah merpati susun tiga
      seperti manusia yang menggoda

      Piningit artinya bersembunyi. Istilah “piningit” muncul belakangan setelah upaya pencarian terhadap Satria dilakukan, akan tetapi para leluhur tidak berhasil menemukannya. Adalah sebuah kelaziman bilamana Baginda raja (Jayabaya) telah menyampaikan sabdanya, maka seluruh rakyatnya akan berusaha melaksanakan perintah baginda. Kesimpulan akhir dari pelaksanaan titah baginda ternyata “Satrio iku Piningit” yang artinya “Satrio itu sembunyi.” Di belakang hari kita menyebutnya dalam sebuah frasa “SATRIO PININGIT.”

      Dalam bait 171, Prabu Jayabaya mengatakan:
      aja gumun, aja ngungun
      hiya iku putrane Bethara Indra
      kang pambayun tur isih kuwasa nundhung setan
      tumurune tirta brajamusti pisah kaya ngundhuh
      hiya siji iki kang bisa paring pituduh
      marang jarwane jangka kalaningsun
      tan kena den apusi
      marga bisa manjing jroning ati
      ana manungso kaiden ketemu
      uga ana jalma sing durung mangsane
      aja sirik aja gela
      iku dudu wektunira
      nganggo simbol ratu tanpa makutha
      mula sing menangi enggala den leluri
      aja kongsi zaman kendhata madhepa den marikelu
      beja-bejane anak putu

      jangan heran, jangan bingung
      itulah putranya Batara Indra
      yang sulung dan masih kuasa mengusir setan
      turunnya air brajamusti pecah memercik
      hanya satu ini yang dapat memberi petunjuk
      tentang arti dan makna ramalan saya
      tidak bisa ditipu
      karena dapat masuk ke dalam hati
      ada manusia yang bisa bertemu
      tapi ada manusia yang belum saatnya
      jangan iri dan kecewa
      itu bukan waktu anda
      memakai lambang ratu tanpa mahkota
      sebab itu yang menjumpai segeralah menghormati,
      jangan sampai terputus, menghadaplah dengan patuh
      keberuntungan ada di anak cucu

      jika kita jeli menganalisis bait di atas maka Satria tidak mungkin bisa ditemukan kecuali kita tergolong orang yang sangat beruntung sebab hanya “dia” seorang diri yang dapat memberi petunjuk tentang arti dan makna ramalan Jayabaya.

      Sebutan Satrio Piningit selalu identik dengan sebutan RATU ADIL. Jayabaya tidak pernah menyebut frasa “ratu adil.” Diduga, frasa ini muncul belakangan setelah leluhur menafsirkan kalimat “memakai lambang ratu tanpa mahkota” pada bait 171 dengan kalimat “tajamnya tri tunggal nan suci. Benar, Lurus, Jujur” pada bait 164.

      Cakra Ningrat secara jujur mengakui bahwa ramalan Jayabaya penuh dengan kabut misteri yang sangat susah ditafsirkan. Akan tetapi jika kita flash back ke masa pemerintahan Prabu Jayabaya (1135-1157) kita akan mengetahui bahwa di masa itu kerajaan-kerajaan Jawa memeluk agama hindu, termasuk Jayabaya yang memiliki gelar “Awataranindhita Suhtrisigha Parakrama Uttunggadewa” (ini adalah istilah-istilah dalam mitologi hindu). Dengan demikian patut diduga bahwa seluruh ramalan Jayabaya mengacu pada nubuat akhir zaman tentang kemunculan KALKI AWATARA (Dewa Penghancur) penjelmaan kesepuluh Dewa Wisnu (Baca artikel : Satrio Piningit Dalam Filosofi Hindu di blog ini).

      Dalam agama islam diyakini bahwa tokoh yang akan muncul di akhir zaman adalah Imam Mahdi. Imam Mahdi dan Isa Ibnu Maryam merupakan satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan. Ummat kristiani meyakini bahwa Yesus Kristus akan datang untuk yang kedua kalinya menjelang akhir zaman. Yesus Kristus dan Isa Ibnu Maryam merupakan satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan.

      Setelah membaca artikel SATRIO PININGIT TELAH MUNCUL di blog ini, saya merasa sangat tercerahkan, karena dalam artikel itu disebutkan bahwa Satrio Piningit menyandang gelar sebagai Imam Mahdi dan Yesus Kristus (Isa Ibnu Maryam). Pintu logika saya terbuka dan dapat menerima kebenaran ramalan Jayabaya maupun yang disimpulkan oleh leluhur bahwa ”Satrio iku Piningit.” Satrio itu dapat dilihat karena dia “anak manusia” akan tetapi apa yang ada di dalam dirinya tetap saja Piningit (bersembunyi) di dalam dirinya. Meskipun dia adalah Imam Mahdi, Yesus Kristus dan Kalki akan tetapi “mustahil” dia akan “mengumumkan” perihal dirinya kepada ummat manusia. Kenapa? Karena “dia” dalam kapasitasnya sebagai KALKI AWATARA akan “menghancurkan” keyakinan-keyakinan kita semua termasuk keyakinan terhadap agama yang kita anut sekarang ini. Pun, bila kelak ada yang menunjuk dirinya sebagai SATRIO PININGIT maka “dia” tidak segan-segan akan menuntut balik orang yang mendaulat dirinya agar dapat menunjukkan bukti-bukti sehubungan dengan apa yang dikatakan oleh orang tersebut.

      Tipikal Kalki Awatara, sang Penghancur keyakinan agama-agama kita sangat relevan dengan hadits berikut ini:

      Nabi Muhammad bersabda: “sesungguhnya di antara tanda-tanda hari kiamat ialah ilmu diangkat dan kebodohan tersebar.” (HR. Anas bin Malik, Buhari, Muslim, dan Imam Ahmad).

      Ilmu yang dimaksud oleh hadits di atas bukan ilmu pengetahuan, sains, dan teknologi oleh karena faktanya teknologi di semua bidang kehidupan memiliki perkembangan yang sangat pesat dan cepat bahkan boleh disebut telah melampaui waktu dan zaman.

      Apa yang dimaksud oleh nabi Muhammad tentu saja ilmu-ilmu yang berkaitan dengan ilmu agama dan ilmu yang berkaitan dengan hal-hal yang berhubungan dengan spiritualitas ummat manusia. Faktanya tidak ada lagi ulama, ustads dan kiyai yang kharismatik yang dipanuti oleh ummat islam. Tidak ada lagi pastor, pendeta yang memiliki sifat “kasih” yang tulus dan tanpa pamrih terhadap ummat dan sesamanya. Tidak ada lagi do’a-do’a yang mustajab dan terkabulkan. Akibatnya; menurut Cahyo Nayaswara (dalam sajaknya) menyatakan: “Agama hanyalah permainan perayaan, antara per-ingat-an dan per-ibadat-an, antara amal, pahala, dan dosa.”

      Fakta yang tak terbantahkan bahwa “Sang Penghancur” memang sudah ada di sekitar kita, dapat kita lihat dan saksikan sendiri betapa merajalelanya kejahatan, kemaksiatan, penipuan, mewabahnya narkoba yang sudah sampai kepada petani, orang-orang desa yang selama ini lugu dan polos, anak-anak SD yang masih ingusan, perbuatan cabul dan pornografi yang semuanya menuju kepada kehancuran moral bangsa ini. Oleh karena norma-norma hukum, adab, kesusilaan, dan agama telah diobrak-abrik maka pada akhirnya keyakinan kita terhadap kebenaran agama kita juga akan hancur dengan sendirinya sebab agama tidak dapat memberi solusi dan memberi ketenangan jiwa.

      Logis dan masuk akal jika semua orang berharap dan menginginkan perjumpaan dengan Satrio sebab “dia” adalah Imam Mahdi dan Yesus Kristus. Akan tetapi logis dan masuk akal juga jika Satrio tetap akan Piningit sebab dirinya adalah Sang Penghancur yang akan menghancurkan nafsu anda. Nafsu keluarga anda. Menghancurkan dunia berserta seluruh isinya yang dikuasai oleh nafsu angkara murka (kebengisan dan ketamakan). Misinya hanya satu yaitu: Semua harus tunduk kepada Tuhan Semesta Alam, Tuhan Yang Maha Esa sebagaimana yang selalu kita sebut dan lafalkan sejak bersekolah di sekolah dasar.

      Sabdo Palon Nayogenggong adalah nama yang sangat terkenal di tanah Jawa. Nama ini disebut dalam ramalan Jayabaya akan tetapi nama ini juga dikenal sebagai penasehat spiritual Prabu Brawijaya V (1453-1478). Dikisahkan Sabdo Palon Nayogenggong murka oleh karena Prabu Brawijaya meninggalkan agama Buddha dan memeluk agama islam atas bujukan Sunan Kalijaga. Sebelum berpisah dengan Prabu Brawijaya, beliau berjanji: “Kelak 500 tahun saya akan mengganti agama Buddha lagi, saya sebar ke seluruh tanah Jawa. Saya akan membuat tanda akan datangnya kata-kata saya ini. Bila kelak gunung berapi meletus dan memuntahkan laharnya. Lahar tersebut mengalir ke Barat Daya. Baunya tidak sedap. Itulah pertanda kalau saya datang. Sudah mulai menyebarkan agama Buddha. Kelak Merapi akan bergelegar. Itu sudah menjadi takdir Hyang Widi bahwa segalanya harus bergantian. Tidak dapat diubah lagi.”

      Setelah kami melakukan kajian dan analisis yang mendalam, Cakra Ningrat menyimpulkan bahwa janji Sabdo Palon Nayogenggong berkaitan dengan kemunculan Buddha Maitreya, seorang buddha yang penuh welas asih dan guru yang bijak. Ini diungkapkan oleh Sabdo Palon di hadapan Prabu Brawijaya sbb: “Sang Prabu diminta memahami, suatu saat nanti kalau ada orang Jawa menggunakan nama tua (sepuh) berpegang kepada kawruh Jawa, yaitulah yang diasuh oleh Sabdo Palon, orang Jawa (yang telah kehilangan Jawanya) akan diajarkan agar bisa melihat benar-salahnya.”

      Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa SATRIO PININGIT memang benar-benar sosok yang sangat misterius bagi ummat manusia. Di dalam diri SATRIO bersembunyi (PININGIT) segala nubuwwah (nubuat) akhir zaman yaitu Imam Mahdi, Yesus Kristus (Isa Ibnu Maryam / Isa Almasih) Buddha Maitreya dan Kalki. Karakter Satrio sangat susah ditebak oleh karena beliau bisa merubah karakter dua kali dalam sedetik sesuai dengan karakter yang bersembunyi (PININGIT) di dalam dirinya.

      Simpul dari segala macam simpul karakter SATRIO PININGIT “Dia” adalah Saoshyant (Yang Terpuji). Hanya kata itu yang dapat aku persembahkan kepadamu wahai sosok yang suci, yang mulia, yang senantiasa menyembunyikan dirinya dalam rangka melaksanakan tugas-tugas yang diperintahkan kepadanya oleh Tuhan Semesta Alam.

      Demikianlah jawaban saya atas pertanyaan Ibu Santi Agustina. Sampaikan salam sayang saya kepada putri yang ada dalam pangkuan dan belaian kasih anda. Pertanyaan ibu sangat bagus. Semoga jawaban saya dapat mencerahkan ibu dan seluruh warga SPTM. Amin.

  19. Dalam tulisan Pak Cakra Ningrat disebutkan: “Umur dua puluh tahun, bapaknya memasukkan cahaya ke dalam diri puteranya. Malam itu disebut malam Lailatul Qadr. Waktunya adalah malam kedua puluh tiga ramadhan tahun delapan dua. Cahaya itu bentuknya seperti telur ayam warnanya kuning seperti warna bulan purnama. Nama cahaya itu adalah “muhammad”. Karena dia yang diberi cahaya itu maka dialah yang dimaksud sebagai keturunan Muhammad.”

    Berarti dalam hitungan sya saat ini SP sudah berumur 32th, dan mungkin SP ini akan tampil paling lama 3 kali pilpres lg klo sesuai dgn ritme politik tanpa ada kejadian khusus.

    Mohon koreksinya dari bapak krn ada blog yg pernah saya baca blm lama ini jg menrengkan perihal SP & menurut hitungan saya dari blog tersebut umur SP saat ini blm ada 10th [ msh lama SP akan tampil ],

    Matur sembah nuwun

  20. Subhanallah.. Allah menciptakan anda pak, dengan kecerdasan dan kreativitas. Sungguh, saya berniat mencari tahu ramalan Satrio Piningit untuk tugas. Wah ternyata ini yang saya dapat. Bapak, luar biasa kemampuan bapak untuk meyakinkan orang. Semua unsur agama disitu bapak sertakan, dengan segala kemungkinan dan pandangan baru setrta pula menarik konklusi yang baru. Mohon maaf pak, argumen anda tidak valid. Semua orang cerdas juga tahu pak, ini sudah terlalu jauh. Tapi untuk ide kreatif dan aspek orisinalitas, saya akui itu, tanpa mempertimbangkan benar salah.

  21. saya meragukan nabi khidir ada sebelum nabi adam. saya meragukan malam lailatul qadr adalah ketika dimasukkan cahaya muhammad. saya meragukan sidratul muntaha enam kali enam meter, termasuk wujud arsy yang awan hitam. terlebih saya ragu arti yahweh adalah jawa. dan bahkan saya ragu meski anda berkata satrio piningit bertugas membenarkan alquran, anda senantiasa membaca alquran.

  22. Yth. Bung Arie dan Zulkarnain CB.

    Kita Tidak bisa membanding-bandingkan kedudukan dan derajat antara Muhammad Rasul Allah dan Imam Mahdi oleh karena kedudukan mereka ibarat “dua sisi mata uang.” Muhammad membawa alqur’an dan Imam Mahdi membuktikan kebenaran alqur’an. Dalam prinsip tauhid murni berarti Tuhan itu Esa, Ahad, Tunggal dan Satu. Tuhan tidak bisa disamai oleh siapa pun termasuk oleh Muhammad. Oleh karena itu Muhammad harus digenapkan. Penggenapan Muhammad adalah seorang sosok yang bergelar Imam Mahdi. Sosok ini tidak saja menggenapi nabi Muhammad akan tetapi sekaligus menggenapi Isa Almasih (Isa Ibnu Maryam) atau Yesus Kristus. Karena itu ummat nasrani menyebutnya sebagai kelahiran yang kedua. (maknanya; menggenapkan). Kemunculan Imam Mahdi menandakan berakhirnya masa kerasulan Muhammad pertanda kita akan memasuki masa akhir zaman (kiamat).

    Imam Mahdi tidak membawa ajaran Tuhan, karena dia bukan rasul. Tugasnya sangat banyak. Dia membawa segala rahasia Tuhan. Karena itu leluhur kita memberinya gelar sebagai Satrio Piningit. Yang artinya Satria yang memingit dirinya. Dia tidak ingin dan tidak bisa diketahui oleh siapa pun sampai Tuhan sendiri yang berkehendak atas dirinya.

    Gunung Slamet adalah gunung berapi aktif di Jawa Tengah dengan tinggi 3.428 M di atas permukaan laut. Menurut sejarawan Belanda, J. Noorduyn bahwa penamaan Gunung Slamet relatif baru yaitu setelah islam masuk ke daerah Jawa sekitar abad 17. Kata Slamet bermakna “Selamat” dipinjam dari bahasa Arab. Nama Gunung Slamet sebelum islam masuk menguasai Jawa adalah GUNUNG AGUNG. J. Noorduyn menyebut Gunung Agung setelah menemukan naskah berbahasa Sunda mengenai petualangan Bujangga Manik. Menurut cerita rakyat yang berkembang di tengah masyarakat, mereka menyebut nama Gunung Slamet dulunya bernama Gunung Gora.

    Terjadinya kesimpangsiuran tentang asal-muasal nama Gunung Slamet mengandung arti tersendiri dan penuh misteri yang perlu kita analisis. Kita belum dapat memastikan apakah letusan Gunung Slamet yang penuh misteri itu berkaitan langsung dengan kemunculan Satrio Piningit yang juga penuh misteri. Boleh jadi Satrio Piningit adalah nabi Hidir yang menjasad kemudian selanjutnya Satrio Piningit mengendalikan Nyai Roro Kidul untuk melaksanakan segala kehendak Satrio Piningit termasuk persiapan terjadinya huru-hara atau goro-goro.

    Wassalam
    Cakra Ningrat

  23. Assalamualikum kasadayana !
    Sy hny ingin meluruskan saja, jg ada perdebatan dl hal ini
    Memang benar akan ada masa dmn byk sekali yg mengaku satria piningit.
    Bagi yg mengaku dan fanatik atw penulis
    Saya mau sdkit petunjuk kpd kalian semua krn sdh waktunya kita hrs saling lurus meluruskan agar tdk ada perdebatan yg akhirnya berujung kepada fitnah dajjal dan perkelahian,
    *beliau lahir dr seorang ibu tanpa ayah, (spt siti maryam mlahirkan nabi isya)
    Beliau diberi nama RATU MADANI , carilah di kuningan jawabarat, dia akan mengungkap semua,
    Terimakasih

    SUMBER :

    • Godzal menyebutkan Satrio Piningit diberi nama RATU MADANI, lahir dari seorang ibu tanpa ayah (seperti Siti Maryam melahirkan nabi Isya), bertempat tinggal di kuningan Jawa Barat.
      Cakra Ningrat menduga bahwa ada 2 (dua) kemungkinan yang menyebabkan kelahiran saudara Ratu Madani yaitu:
      1. Ratu Madani lahir dari rahim seorang wanita pelacur sehingga ibu yang melahirkannya tidak mengetahui siapa laki-laki yang menghamilinya, mengingat laki-laki yang menggaulinya sangat banyak.
      2. Ratu Madani lahir sebagai akibat hubungan incest (sex sedarah). Untuk menutupi aib keluarganya maka dibentuklah opini sesat seakan-akan Ratu Madani lahir tanpa ayah.

      Cakra Ningrat menyarankan agar saudara Godzal dapat mengirimkan gambar (foto) Ratu Madani untuk kami analisis lebih mendetail guna menguatkan dugaan kami tersebut.

      Hatur nuhun sadayaana (Terima Kasih semuanya).

  24. ALKITAB YOHANES 1 1-18
    Firman Yang Telah Menjadi Satria Piningit
    1:1 Pada mula adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.
    1:2 Satria Piningit pada mula bersama-sama dengan Allah .
    1:3 Segala sesuatu dijadikan oleh Allah dan tanpa Allah tidak ada suatupun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan.
    1:4 Dalam Allah ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia .
    1:5 Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasai.
    1:6 Datanglah Firman Allah bernama Alkitab;
    1:7 Alkitab datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh Alkitab semua orang menjadi percaya.
    1:8 Alkitab bukan terang itu, tetapi Alkitab harus memberi kesaksian tentang terang itu.
    1:9 Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia.
    1:10 Satria Piningit telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh Allah, tetapi dunia tidak mengenal Satria Piningit.
    1:11 Satria Piningit datang kepada milik kepunyaan sendiri, tetapi orang-orang kepunyaan itu tidak menerima Satria Piningit.
    1:12 Tetapi semua orang yang menerima Satria Piningit diberi kuasa supaya menjadi anak-anak terang, yaitu mereka yang percaya dalam nama Satria Piningit;
    1:13 orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan manusiawi, melainkan dari Allah.
    1:14 Firman itu telah menjadi Satria Piningit, dan diam di antara manusia, dan manusia telah melihat kemuliaan Allah, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada Satria Piningit sebagai Anak Tunggal Allah, penuh kasih karunia dan kebenaran.
    1:15 Alkitab memberi kesaksian tentang Satria Piningit dan berseru,bunyi Alkitab: “Inilah Satria Piningit, yang dimaksudkan ketika Alkitab berbunyi: Kemudian dari pada Alkitab akan datang Satria Piningit yang telah mendahului Alkitab, sebab Satria Piningit telah ada sebelum Alkitab.”
    1:16 Karena dari kepenuhan Satria Piningit, manusia semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia;
    1:18 Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Allah, Satria Piningitlah yang dinyatakan Alkitab.
    1:17 sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus.
    26:13 Yesus berkata kepada mu:” Sesungguhnya di mana saja Alkitab Injil ini diberitakan di seluruh dunia, apa yang dilakukan Satria Piningit ini akan disebut juga untuk mengingat Satria Piningit.”
    (Matius)

  25. Imam mahdi menurut saya nanti yang akan mengajari orang utk mengekalkan Laa ilaha ilallah dihati setiap orang dengan cara sholat yang benar menurut Al-Qur’an.
    Nantinya orang dari belahan dunia akan belajar kepada Indonesia. Sejak itulah Nusantara menjadi mercusuar dunia.

  26. Saya sudah bertemu imam mahdi sejak 8 th lalu di salah satu kota di jawa timur tepatnya. Sejak pertemuan itu sinuhun mengajarkan tata cara sholat yg benar menurut Al-Qur’an. Pengalaman yg saya peroleh adalah batin yang selalu tenang. Dua kali saya lolos dari maut di jalan karena pertolongan Allah dan saya tidak mengalami luka sedikitpun malah lawan saya yang hancur lebur.
    Sinuhun selalu dicari orang untuk membantu menyembuhkan penyakitnya dan juga mengajarkan isi Al-Qur’an.
    Kenapa masyarakat dunia sekarang resah dengan segala kehidupannya karena mereka tidak pernah mengekalkan Allah dihatinya dalam sholat mereka.

    • Yang ngajarin tata cara sholat yang benar menurut alqur’an gelarnya adalah guru agama atau udztad. Banyak di antara mereka yang juga memiliki kelebihan lain, misalkan pandai menyembuhkan beberapa penyakit dengan bekal do’a dan jampi-jampi. Tapi jauh lebih bagus bila anda ke dokter saja biar orang menilai anda sebagai orang yang lebih intelek.

  27. ada artikel yang nyambung dengan tulisan satrio piningit :
    ———————————————————–
    Oh Negeriku Tercinta
    Keadaanmu sakit dan menderita
    Baik alam dan rakyat serta pemimpinnya
    Rakyat sakit lahir ,batin ,pikiran, perasaan
    Pemimpin dipilih dari rakyat untuk rakyat
    Maka pemimpin adalah pilihan rakyat, karena dari rakyat
    Jadi lah memimpin yang sakit yang memimpin rakyat negara sakit
    Sakitlah semuanya keadaan negaraku, tanah airku
    Tidak akan sembuh negaraku oleh sistem manusia sakit????

    Negara , rakyat akan sembuh,
    Jika di pimpin oleh pemimpin yang sehat lahir batin
    Hanya pemimpin, pilihan Tuhan yang mendapatkan wahyu darinya
    yang dapat menyembuhkan, memakmurkan, menjaga negeriku
    rakyat nusantara……..adil, makmur, bahagia
    negeri para dewa tidak akan mencontoh kemakmuran negerinya
    hanya semua dengan bentuk kenikmatan ragawi dan nafsu?
    Melainkan dapat mengangkat harkat martabat manusia ke tingkat yang lebih tinggi??

    Sebagai manusia sempurna yang sesuci dengan ciptaan kreasi dari yang maha sempurna?
    Sekarang negeriku, rakyat nusantara lagi menderita sakit parah,masih dalam UGD
    menunggu Mujijat dari Tuhan untuk di sembuhkan……

    tidak akan sembuh negeriku, rakyatku jika dengan cara sistem
    yang di ciptakan oleh manusia manusia sakit…..
    negeriku tidak mengenal demokrasi, negeriku mangenal kekuasaan tunggal(karena pemimpinnya manusia sempurna) negeriku , negeri para dewa, para manusia adi luhung,
    yang kekuatannya bukan dari kecerdasan, materi ilmu pengetahuan duniawi saja.
    melainkan dari kesadaran yang tercerahkan, kesadaran tertinggi sempuna lahir batin.

    Sempurna yang diajarkan oleh para manusia sempurna
    maka negeri ini akan berubah jika di pimpin dan diatur
    oleh manusia sempurna …… maka sempurnalah, makmurlah, adilah, sejahteralah negriku
    jika manusia yang tercerahkan , pilihan Tuhan, penjewatahan Tuhan
    tidak muncul di permukaan bumi nusantra tercinta ini apa yang terjadi?????
    gelap, gelap, gelap selamanya….

    Sungguh miris melihat keadaan ini yang bakal terjadi
    apakah negara ini akan dimusnahkan , termusnahakan , rata, diratakan, oleh karma buruk bangsa ini
    keadaan kehancuran di depan mata, apakah kalian masih sakit dan buta, tidak mengenal hal itu??????
    adakah dari sekian banyak rakyat yang sakit, segelintir orang yang masih sehat lahir batinnya????
    jika masih ada? masih ada setitik harapan untuk negeriku agar tidak hancur.

    Sekarang ini memimpin lahir dari sistim kekacauan
    Bukan pemimpin dari kehendak rakyat
    Pemimpin yang tumbuh dari, propraganda untuk mengendalikan suara rakyat
    Suara rakyat yang terkibuli, terpasung, oleh sistim yang datang dari luar.

    Rakyat tidak berkuasa apapun atas negrinya? Inilah negri yang terjajah oleh sistim.
    Suara rakyat yang terbeli, tertipu, dipermainkan oleh sistim, dimana kuasamu, kamu tidak akan sadar karena sakit-sakit.

    Pemimpin yang terpilih dari kemulyaan kesucian yang datang dari Tuhan
    Di kawal oleh para leluhur mulya bangsa ini
    Itulah pemimpin yang sanggup megembalikan kejayaan bangsa ini
    Baik lahir batin, kesempurnaan, kemakmuran, keadilan, kesejahteraan dll

    jadi berharap agar pemimpin semacam itu ada Untuk mengatur, memimpin, menjaga, negri ini beserta rakyatnya, agar sehat dulu, baru makmur, adil , terakhir sempurna sebagai manusia.
    Yang memancarkan cahaya kemulyaan, kesucian, kebijaksanaan, kecerdasan, keadilan, kedamaian, kebahagian dari dalam dirinya ?.
    Tidak ambisius, tidak dapat dikendalikan oleh apapun, apalagi oleh harta, kekuasaan, uang, kepentingan pribadi, karena dia telah mencapai kesempurnaan sejati
    Menyatu dalam alam kenyataan sebenarnya ,menyatu dalam keabadian yang haqiqi, dialah yang memiliki bumi dan langit sebenarnya?
    Memimpin dunia terlalu kecil bagi dirinya? Tidak mungkin dia memunculkan dirinya
    Kecuali jika manusia memohon kepadanya? Harapan begitu???????

    Jika rakyat yg tersadarkan memohon kepada yang Maha Kuasa agar hadir manusia Sempurna itu di negeri ini, maka cepat atau lambat pasti muncul jika rakyat indonesia memerlukannya?
    Dia tidak memerlukan gelaran, kekuasaan, nama baik, pujian, harta, termasuk pengabdian, dia telah melampaui segalanya dalam pencapaian kesempurnaan diri yang tertinggi,

    Dia itu manusia yang sempurna, telah melampaunya semua, termasuk agama, kepercayaan, pikiran dualitas, keimanan, kepercayaan.
    Dia telah bersaksi akan jati dirinya yang sebenar benarnya?
    Dia melampaui semuanya(kesaktian, kesucian, alam cahaya, alam dualitas, agama, kepercayaan, pokoknya keadaan manusia)
    menyatu dengan yang abadi…… berada di alam yang sunyaluri, hening, yang sebenarnya, karena semuanya hilang ????? ada apa gerangan di alam ini ????? tidak ada yang sanggup mengutarakan? (bukan hening turunnya gelombang pikiran Lo) yang tidak ada gambaran, bentuk, suara, rasa energi, cahaya, kenangan, dia mencapai ke suatu keadaan, yang tidak dilahirkan di ciptakan.

    Semoga negeriku, duniaku Negriku di-Pimpin olehnya dan ada di dunia ini, manusia semacam itu , dia telah menyatu melebur dengan sang pencipta, penghancur dan pemilihara dalam dirinya, dia yang bisa menggerakan kuasanya itu karena dia berkuasa atasnya……. Dialah yang melampauai…. Tidak ada kata kata, gambaran lagi…….. dia telah mengalami semua perjalanan sebagai manusia yang menuju ke alam sempurna, hening sunyaluri, ada dan tiada, semoga manusia semacam ini membimbing dan hadir serta berada pada masa kehidupanku agar aku sebagai manusia tercerahkan terbimbing olehnya, dari semua dogma, ajaran, kepercayaan, agama, keyakinan yang semuanya hanya dibicarakan katanya, menjadi jelas dan nyata karena dialah yang sanggup menerangkan, dia yang berhak untuk memberikan pencerahan , dia cahaya kehidupan untuk manusia , dunia ini memerlukan pemimpin yang betul mengalami setiap perjalan menuju kesempurnaan jati dirinya…. Dia yang di tunggu dan diharapkan…..
    Dialah senyatanya Sang –HUUUUUUUU-mmmmmmmmmmm
    Dia manusia tapi bukan manusia
    Dia Maha Terang tapi bukan cahaya
    Dia Ada tapi samar dan gaib
    Manusia semacam ini tidak akan muncul dari kelompok agama, kepercayaa, atau kelompok macam apalah yang ada di dunia, dia telah meliputi alam semesta. Dia-lah yang telah mengESAkan dirinya, dia ada dimana mana? Dia yang terasing dan terpingit dari pandangan manusia sakit, rendah. Tak terjangkau oleh sebagian besar umat manusia 99.999999% jumlah manusia di bumi tidak mengenalnya??????? Kali hanya yang Maha Kuasa saja yang mengenalnya . mungkin-mungkin? Yang masih mengandalkan, dogma, pikiran, baik buruk, benar salah, agama dll yang masih bingung, sakit, mencari, belajar,menghayati, mana bisa mengenalnya. Dia rahasia dari yang ter-rahasia, dia gaib dari ter-gaib, dia samar tapi sangat nyata, dia manusia tapi bukan manusia karena pencapaiannya? Pasti ada dia- pasti ada dia, karena alam semesta masih ada karena dia ada juga.

    Jakrta 5/25/2014
    Haris Sg

  28. dan lagi :
    Negaraku sedang sakit
    Suatu negara ditentukan oleh rakyatnya, rakyatnya ditentukan oleh kualitas manusianya, manusianya ditentukan oleh kualitas pendidikan, pendidikan ditentukan oleh kualitas gurunya, gurunya di tentukan oleh kualitas ilmunya, ilmunya di tentukan oleh yang menciptakan ilmunya, kualitas ilmunya ditentukan oleh manusia yang telah mencapainya, kualitas pencapaian ditentukan oleh kualitas dirinya dalam pencapaian, pemahaman, pengertian, dan pengamalannya. Dialah ujung dari semua nya ? siapa dia yang
    sebenarnya, adalah pembimbing sempurna.

    Jika pembimbing sempurna ada , maka akan mengajarkan kesempurnaan.
    Membuktikan kesempurnaan, membuktian alam perbuatan nya.
    Pembimbing sempurna dia yang telah sampai ke tujuan yang Haqiqi.
    Hanya dialah yang mengetahuinya.

    Karma perbuatan bisa terjadi karena diri sendiri, kelompok, organisasi, masyarakat, rakyat suatu negara dan manusia dunia, semua karmanya akan mempengaruhi dunia, negara lingkungan dan keseluruhan yang ada di sekitarnya? Semua berdampak. Dari tanaman karma dan pasti akan berbuah karma itu, buahnya akan sama dengan apa yang mereka tanam perbuat. Jika tanaman yang ditanam bibit unggul pasti buahnya uanggul dan lezat atau sebaliknya.

    Manusia dalam hidupnya tidak akan mengetahui tujuan hidup yang sebenarnya, jika tidak ada yang menghantarkan dan menunjuki kearah itu… manusia sebagai rakyat hanya-lah pengikut, mengikuti apa yang diajarkan dan mereka percayai…..

    masyarakat tidak untuk menjadi penentu, yang menjadi penentu adalah yang mereka percaya, yakini, imani, nah siapa yang menciptakan semua itu agar di ikuti, di yakini, di imani oleh rayat? Rakyat hanya mengikuti, membela dengan membabi buta, semua bisa dikendalikan, di hipnotis massal, apa melalui media, cetak, TV, radio, film, propaganda apapun bentuk caranya, agar mereka menjadi tertib? Terkendali , terkuasai oleh mereka yang mengendalikan,
    hanya segelitir orang yang memberontak menolak pengendalian itu, mereka menginginkan kebebasan dari pengendalian, propaganda, dogma yang mencekokinya, mereka mencari pencerahan agar mereka tercerahkan jika berhasil, jika tidak mereka yang terasing di dunia asing ini.

    Keadaan negaraku ditentukan oleh karma rayaknya sendiri, pemimpinnya, ini ditentukan oleh kualitas dirinya masing masing manusia sebagai penghuni. Apapun yang dirasakan sekarang adalah hasil dari tindakan, perbuatan karma masa lalu bangsaku, jika terus terpuruk dan jatuh rendah kualitas bangsaku, berarti bangsaku dan rakyatnya pada masa lalu menanam bibit yang jelek, buruk sekaranglah panennya?
    Negara dan rakyatnya akan berubah keadaannya jika semua penghuninya rakyatnya, manusianya berubah, maka karma perubahan itu akan merubah nasib, kualitas negara dan bangsa , rakyatnya.

    Rakyat hanya mengikuti perintah pemimpinnya, negaraku dari dulu menganut sistim negara tunggal otoriter, karena yang memimpin manusia adiluhung, sempurna, telah mengenal dirinya, maka dia mengenal rakyat, negara dan alamnya, bisa dilihat dari tata cara adat istiadatnya, seperti tumpengan, kerucut bukan?, hanya satu yang diatas, karena kebijaksana-annya pembagian kekuasan berdasarkan keahliannya antara para pandita yang mengurus apa? Raja mengurus apa, dsb, akan tetapi jika raja sempurna dialah yang bertanggung jawab secara penuh lahir batinnya kepada negara bangsa, rakyat, dunia, baik dunia tumbuhan, binatang, mahluk gaib, semua yang ada di daerah kekuasaan-nya dia sanggup memimpin.
    Itu kalau bedasarkan manusia yang sempurna, karena dia mengetahui semua alam, dia harus memimpin, tetapi rakyat biasa tidak mengetahuinya hanya sang raja yang sempurnalah yang tahu akan itu.

    Begitu besar kuasa dan tanggung jawabnya, semuanya akan sanggup di jalani, karena dia telah sempurna…. Dengan sendirinya kekuatan, cahaya energi kesempurnaan yang ada pada dirinya akan terpancar keluar menerangi negara, rakyat, dan alamnya, untuk menghilangkan kekuatan kegelapan, kebodohan, keliaran, kekacauan negara dan rakyatnya….. karena Dia telah menyatu dengan dirinya, Dia telah sempurna dengan dirinya, apapun yang ia ucapakan langsung terjadi, apapun yang ia dengar ..mendengarkan semua getaran mahluk hidup, apa itu suara hati manusia, binatang, tumbuhan, alam gaib dsb…

    Dia menjadi pemimpin untuk semua mahluk yang ada di dalam kuasanya, semuanya tunduk kepadanya karena pancaran cahaya Kesucian dan pengalaman hidupnya yang tersurat tersirat dari kekuatan energi cahaya yang terpancarkan dari dalam DiriNya……

    Sungguh enak tenan memiliki pemimpin semacam itu, karena negara , rakyat akan diurus dengan sempurna, telaten, karena negara dan rakyat alam-nya merupakan perwujudan diri si pemimpin sempurna itu sendiri, pasti tidak akan mengecewakan yang di pimpinnya, semua akan terangkat terselamatkan termakmurkan terlindungi karena keberadaan dirinya itu. Pantas lah dunia kan menjadi surga karena penuh kenyamanan, kedamaian, kebahagiaan, karena pemimpin sudah mencapai keadaan itu semua.

    Jika pemimpin semacam itu ada, apa perlu rakyat memberikan masukan kepada sang pemimpin, ya enggalah, dia berada jauh dari tingat kecerdasan rakyat, rakyat hanya diam saja pasti akan di sajikan keadaan, situasi, yang menyenangkan.

    Bagaimana rakyat yang masih rendah kesadaran , ilmunya akan memberikan masukan kepada pemimpin yang telah sempurna, makanya jika ada pemimpin semacam ini tidak perlu ada demokrasi, wah kalau demokrasi semua rakyat berbicara tanpa sadar kualitas dirinya, ingin didengar padahal mereka lagi ngigau sakit…. Kacaulah keadaan dunia……..

    Serahkan pasrahkan kepadanya, karena dia tidak memerlukan apapun dari keadaan dunia, dia telah tercukupi segala galanya, jadi perhiasan keadaan dunia tidak mungkin mengotori ,menarik dirinya???? Dan tidak menarik lagi dunia ini bagi beliau.

    Kita sebagai manusia, negara, rakyat yang sangat beruntung memiliki pemimpin semacam itu. Hanya susah dan amat susah, tapi dia ADA, hanya kita yang tidak tahu saja, bagaimana akan tahu hal itu , manusia telah di sibuk-kan oleh masalah hidupnya sendiri,tidak sempat untuk berbenah mensucikan diri, mengusir kegelapan diri, maka tidak akan berjumpa dan menjumpainya.

    Kalau ingin berjumpa semua harus serempak masyarakat, manusia untuk berdoa mengharap sambil berbenah diri, merubah diri, mensucikan diri, dengan sadar tanpa paksaan, dengan kualitas meningkat masyarakat, manusia, maka gelombang keadaan sang pemimpin itu akan ketahuan ter-deteksi, dan bisa mendeteksi dimana keberadaanya, ibarat radio, tv, Hp dengan repeater dan operatornya…..

    Kalau kita tidak ada hp, radio, tv sebagai alat penangkap signal-
    nya tapi operator memancarkan gelombang energinya, ya dablek ga tau apa apa.

    Saya berharap untuk merubah keadaan suasana negeri, negara, bangsaku dan rakyatnya, dengan di pimpin dan di kendalikan oleh manusia semacam itu, barulah negara akan makmur menjadi negara yang berdasarkan kesempurnaan se-suci dengan maksud tujuan diciptakan tercipta manusia dan alam ini oleh Sang Pencipta, hanya sang pemimpin yang sudah melebur dengan Sang pencipta-lah yang sanggup merubah semuanya itu, jika tidak, ya ada masa gelam ada masa maju, ada masa gelam lagi, ada masa kebodohan lagi semuanya akan turun dengan sendirinya dan naik jika sudah mentok, dan berputar terus semacam itu, itulah keadaan bangsa yang berputar di antara karma bangsa dan rakyatnya?

    Semoga ada perubahan agar kita dapat mandiri dari kesadaran sempurna bukan pandangan nilai yang di dapati dari manusia yang memuja duniawi, akan berbeda pandangan jika ada manusia sempurna karena kesempurnaan itulah yang akan diterapkan di sampaikan kepada kita semua….

    Kalau ada yang mengatakan dimana ada manusia sempurna???? Ah itu karena dia tidak sempurna dan bodoh, jadi untuk membela dirinya itulah kata kata yang di ucapkan?

    Ada katanya, Sebutan-nya, pasti ada wujudnya, hanya kita tidak tahu saja.

    Keberadaan manusia sempurna selalu ada, kalau tidak ada, dunia ini sudah hancur, siapa yang memelihara dan menjaganya??? Ya DIA….. Yang di Pingit
    Dari dunia rendah, paham rendah, pikiran rendah,tidak akan tahu, hanya manusia yang tercerahkan terpilihlah bisa mengetahuinya.

    Saya harap, tunggu, mohon, pemimpin semacam ini yang tersembunyi disembunyikan dirahasiakan oleh kemulyaan kesucian kesempurnaannya dapat muncul memperkenalkan dirinya agar saya yang mengharap kehadirannya merasakakan manfaat , mengerti, memahami,sebagai manusia yang diciptakan sesuai maksud tujuan dari sang pencipta, hanya dialah yang sanggup membuka buku rahasia itu.

    Buku rahasianya itu berada dalam dirinya, karena dirinya yang mengalami menulis semua kejadian pengalaman dalam perjalanan menuju kesempurnaan itu sendiri, dia menghidupi, menghayati, memahami, mempraktekan ilmunya sampai dia sampai ke tujuan yang rahasia ter-rahasia dari rahasia yang ada, bagi dia yang mencapainya sudah tidak rahasia lagi, karena dia sudah mengetahuinya.

    ——————————————-

    Haris Sg
    25/5/2014

    • The Seeker (SANG PENCARI)
      Dengan kontemplasi yang sangat mendalam menyelami ke dalaman sukma dan qalbu. Kontemplasi tinggi yang menembus dinding-dinding cakrawala dan segala batas pandang (indra). Pada akhirnya dapat dipastikan bahwa Sang Pencari menemukan apa yang dicarinya. Dengan penuh kearifan dan kebaikan hatinya, Sang Pencari menyampaikan kepada kita semua bagaimana cara berfikir yang benar, cara memandang dan bersikap yang benar dalam menyikapi kehadiran sosok “manusia sempurna” yang sudah berada di tengah-tengah kita.

      Cakra Ningrat memberi apreasiasi yang tinggi kepada Bpk Haris Sg atas pencapaiannya sebagai orang yang “tercerahkan.” Kepada Tim Admin dan seluruh warga setia blog SPTM, saya menghimbau agar mencermati dengan sebaik-baiknya apa yang telah disampaikan oleh Sang Pencari. Terima kasih.

Iklan

13 comments on “SATRIO PININGIT TELAH MUNCUL ??

  1. Salam alaikum
    Tidak ada kata yg sanggup kami ucapkan hanyalah “Terima kasih banyak”.

  2. artikel yang berbeda dgn yang pernah ada, luar biasa

  3. Assalamualaikum wrwb,
    Salam Sejahtera kami ucapkan buat Admin Blog “Bayt al-Hikmah Institute” dan seluruh pengunjung blog ini
    Merupakan kebanggaan buat kami mendapati artikel Satrio Piningit Telah Muncul (SPTM) dan Satrio Piningit Menurut Alquran (SPMA) beserta komentar-komentarnya ada di blog yang baik ini. Sebagai admin blog RODA HUKUM kami akan berterimakasih bila menambahkan alamat : http://satriopiningitmuncul.wordpress.com sebagai Sumber berdampingan dengan sumber Awal dimana komentar-komentar yang di tayangkan dapat di baca pada blog yang kami kelola.

    trimakasih sekali lagi kami ucapkan atas perhatian dan kerjasamanya

    Wassalam
    Hormat kami admin blog satriopiningitmuncul.wordpress.com

  4. LAGI PADA PUTUS ASA SEMUA YA DENGAN KONDISI YANG ADA???. pada ngelantur komentarnya gak tau ujungnya paling juga cuma sampe ke alam jin. jangan pada berkhayal dan mimpi itu semua logika yang tidak berdasar.

  5. Assalamualaikum wr wb.
    Sebelumnya mohon maaf, jika komentar saya ini kurang membuat saudara-saudara kurang berkenan. Membaca tulisan diatas, terutama yang menulis tentang kemunculan satrio piningit, lebih bijak jika hasil tulisannya tidak hanya didasarkan hasil analisis yang semata hanya merupakan hasil pikir otak, apalagi hanya mendasarkan ilmu gathuk. Membaca literatur ini itu, lantas disambung sumbungkan jadilah sebuah cerita yang kebenarannya “sangat dipertanyakan”.
    Dari sejarah kehidupan manusia sejak dulu sampai sekarang, kita dapat menarik sebuah kesimpulan yaitu: ketika kehidupan suatu kelompok manusia sdh mulai antah berantah, maka Allah pasti menurunkan sosok manusia yang diberi amanah untuk membenahi pola tingkah laku kelompok manusia itu.
    Jika kita memandang bahwa Indonesia adalah bagian dari kelompok manusia yg kehidupannya sdh antah berantah, ya kita berharap akan turun sosok manusia yang diberi amanah Allah untuk membenahi masyarakat dan pemerintah Indonesia, siapapun sebutannya apakah itu satrio piningit atau ratu adil.
    Kehadiran sosok itu tentu pertama kali yang tahu adalah Allah, bahkan sosok manusia itu sendiri belum tentu tahu, dan mungkin saja hanya manusia tertentu (yang memiliki ilmu makrifat) yang tahu sosok satrio piningit atau ratu adil itu. Itupun yang bersangkutan tidak akan ngomong sembarangan, apalagi harus di share di internet.
    Tp klau kita mau belajar tentang sejarah kehidupan manusia dibumi, kita hanya diberi kesempatan seluas-luasnya untuk berdoa dan memohon kepada Allah, agar Allah mengutus sosok manusia yang akan menjadi pemimpin di NKRI< menjadi pemimpin yang arif, bijaksana, dan memberikan rasa keadilan bagi masyarakat Indonesia, amin.
    Sekali lagi mohon dimaafkan.
    Wassalamualaikum wr.wb.

  6. assalamu’alaikum,
    konon kabarnya adam dan hawa(leluhur kita)hidup berbahagia di dalam surga.seperti kita ketahui bahwa adam adalah sebuah makluk ciptaan tuhan yang paling sempurna.hardware _nya tersusun dengan detail dengan bahan utamanya dari semua unsur lapisan tanah yang digabungkan dengan unsur air yang paling suci dari langit,sedangkan perekat antara 2 unsur tersebut adalah api terpanas dari neraka yang disatukan dengan logam terbaik dari sorga.maka jadilah adam sebagai satu satunya prototype makluk yang paling sempurna.setelah sempurna kejadiannya maka tuhan membekali adam dengan software dengan system yang paling sempurna pula(nur muhammad).
    setelah berdiam di sorga beberapa waktu timbul kejenuhan di hati adam dikarenakan tidak ada sesuatu seni dalam hidupnya.semua fasilitas dari tuhan tidak bisa menentramkan hati adam,tuhan mengerti kegelisahan adam ,tanpa disadari adam maka hardware adam di up grade yaitu memisahkan sebagian besar unsur tanah dan sebagian kecil unsur air untuk diciptakan menjadi sebuah makluk baru yang diberi nama hawa.sekarang menjadi senang dan tentramlah adam dan hawa.
    sebagai konsekuensi dari upgrade tersebut maka adam dikenakan kewajiban untuk menjalankan satu satunya undang undang dari tuhan yaitu”berani melakukan sesuatu harus berani bertanggung jawab”.uu baru ini dibuat tuhan karena hardware adam yang telah di upgrade tuhan menjadi tidak stabil dan suka kehilangan kontrol.
    untuk menguji kehandalan adam dan hawa maka tuhan menguji mereka dengan satu pantangan,yaitu buah kuldi.yaitu buah yang mengandung kekuatan api yang sangat kuat.efek dari mendekati buah ini akan menyebabkan software mereka berdua akan tidak berjalan sempurna apalagi jika memakannya.
    ternyata mereka tergoda dan memakannya.akibatnya mereka harus menerima keadilan dari tuhan.dan sebagai hukuman mereka harus mendiami bumi(tempat dengan unsur tanah berlimpah)
    tujuan untuk mendiami bumi adalah untuk menyempurnakan hardware mereka berdua.caranya adalah dengan bekerja keras dan memakan hasil budidaya mereka dengan cara cara yang baik.
    bumi yang hijau,berkabut,dengan sumber air berlimpah merupakan tempat yang ideal buat adam dan hawa,sehingga mereka berkembang menjadi suatu keluarga yang besar.
    setelah anak anak mereka tumbuh dan dewasa terjadi keanehan pada mereka.usaha memperbaiki hardware yang telah berlangsung dan mulai berhasil pada adam dan hawa ternyata tidak serta merta menurun pada anak mereka.yang menurut adam kejadian ini akan menjadikan keturunannya harus melakukan hal yang sama untuk memperbaikinya.adam menangis dan memohon ampunan dari tuhan supaya tuhan tidak menurunkan dosanya kepada anak cucunya yang belakangan di kemudian hari.
    tetapi tuhan berkehendak lain,tuhan memerintahkan adam mewariskan ilmunya kepada anak cucunya tentang tatacara hidup di dunia .sebagian mereka akan menjadi ujian bagi sebagian yang lain,sedangkan tuhan tetap akan mengembalikan mereka ke fitrah kehidupan mereka.yaitu setiap satu siklus kehidupan tuhan akan menyempurnakan satu orang dari generasi tersebut untuk dijadikan pembawa berita gembira dan pemberi peringatan(kita menyebutnya satrio piningit,orang islam menyebutnya nabi dan rosul,juga ada yang menyebutnya juru selamat,dan lain lain sebutannya).
    ribuan siklus kehidupan telah berlalu,ribuan satrio piningit telah diutus.tetapi bumi jaman dahulu semakin berbeda dengan bumi yang sekarang.semakin tampak kerusakan di semua sudut bumi.tugas manusia semakin berat.sanggupkah kita mengerjakan amanat dari bapak kita nabi adam?apa amanatnya?
    1 .perbaiki hardware diri kita dengan makanan terbaik yang dihasilkan dengan cara yang baik pula
    2 .dengan hardware yang baik ,maka software kita akan berjalan dengan baik,kita akan mengenal tuhan dengan baik dan kembali ketempat yang baik,dan selanjutnya berhak menyandang gelar sebagai makluk tuhan yang baik .
    3 .usahakanlah kita meninggalkan bumi ini seperti saat nabi adam datang pertama kali ke bumi.seperti apakah ?
    adam turun kebumi yang pada waktu itu bumi dalam kondisi :
    a.tidak ada secercah cahayapun yang dapat mengenai permukaan tanah,semua harus melewati tabir yang terbentuk dari jalinan dedaunan dengan pola tertentu.
    b .tidak ada gurun
    c .tidak ada laut.
    d .sungai mengalir dengan baik.(tetapi mengapa tidak ada laut?)
    semua ilmu untuk hal tersebut di punyai oleh satrio piningit,saya hanya menyampaikan ilmu yang diwariskan oleh nabi adam dari generasi ke generasi,kita semua bersaudara harus saling mengingatkan,mengenai trisula weda sebenarnya adalah ilmu untuk mengembalikan bumi ke fitrahnya.sekian

    wassalamu’alaikum

  7. KEBENARAN iLAHI = sebuah misteri yang jelas-jelas tidak bisa dibahas pakai LOGIKA dan sebagian dari sudut pandang sebuah agama. Menawi panjengenan saged mangertosirahasia alam kulo wong cilik ajeng tanglet :
    1. punopo artinipun sanipan jawi kuno: WONG URIP OJO SOK SENENG NGGEMBOL KEMBANG GAYAM???
    2. SEMELEH NENG NGOLAH RAGA, MENIKO PAKEM URIP LELUHUR TANAH JAWI KUNO. TEGESE NOPO???
    3. KEKUATAN MANUNG TERLETAK WONTEN PUNDI??????

    Dados menawi saged njlentrehaken 3 sanipan meniko lan jlentrehaken engkang leres artinipun sedaya penjeleasan jenengan (sadulur Ahmad) saged dipun pitados,

    NUWUN
    Salam ADU ROSO

  8. Kok jadi ada bangunan segala yaa..
    Saat kembali truss meminta…ehh tiba tiba kembali…

    Dan kok…yg lain.

  9. Assalamu alaikum wr,wb … Pertama-tama kami mengucapkan terima kasih banyak atas khazanah pengetahuan yang telah diberikan oleh Allah SWT kepada hamba pilihannya untuk membuat tulisan di dalam situs atau blog ini. Dengan hormat dan sangat memohon maaf, kalau kami mengajak dan mengundang saudara untuk mengunjungi situs atau blog kami http://www.laskarbuniarroadtothe.blogspot.com sekedar untuk berbagi informasi dan pengetahuan. Semoga bermanfaat untuk kita semua. JANJI AKHIR DI GUNUNG PAMATON PUTRA BUNIAR / SATRIO PININGIT (PEMUDA GHAIB ATAU TERSEMBUNYI) TANGGAL 24 OKTOBER 2014 M / BERTEPATAN MALAM 1 MUHARRAM 1436 H
    Wassalam …

  10. ALKITAB YESAYA 33 1-24
    Satria Piningit Adalah Penolong Dan Raja Di Indonesia
    *33:1 Celakalah engkau, hai perusak yang tidak dirusak sendiri, dan engkau, hai penggarong yang tidak digarong sendiri! Apabila engkau selesai merusak, engkau sendiri dirusak; apabila engkau habis menggarong, engkau sendiri digarong.
    *33:23 Tali-tali sudah kendor, tidak dapat mengikat teguh tiang layar di tempatnya, tidak dapat membentangkan layar. Pada waktu itu orang membagi rampasan banyak-banyak, dan orang akan menjarah jarahan.
    *33:7 Lihat, orang menjerit di jalan, utusan yang mencari damai menangis dengan pedih.
    *33:8 Jalan raya menjadi sunyi dan seorangpun tiada lagi yang lintas di jalan. Perjanjian sudah diingkari, saksi-saksi sudah ditolak, dan manusia tidak dihiraukan.
    *33:9 Negeri berkabung dan merana; tersipu-sipu dan mati rebah; sudah seperti padang belantara, meluruh dedaunan.
    *33:18 Dalam hati memikirkan kengerian yang sudah-sudah:” Sudah lenyapkah juru hitung, sudah lenyapkah juru timbang, dan sudah lenyapkah orang yang menghitung menara-menara?”
    *33:6 Masa keamanan tiba bagimu; kekayaan yang selamatkan ialah hikmat dan pengetahuan; takut akan TUHAN, itulah harta benda Indonesia.
    *33:10″ Sekarang, Satria Piningit bangkit”, firman TUHAN, ” sekarang, Satria Piningit bangkit berdiri, sekarang, Satria Piningit berdiri tegak!”
    *33:3 Waktu mendengar suara gemuruh ketika Satria Piningit bangkit, larilah bangsa-bangsa dan berceraiberailah suku-suku bangsa.
    *33:11 Kamu mengandung rumput kering, dan melahirkan jerami; amarahmu seperti api yang memakan kamu sendiri.
    *33:12 Bangsa-bangsa akan dibakar menjadi kapur dan akan dibakar dalam api seperti semak duri yang ditebang.
    *33:14 Orang-orang yang berdosa terkejut di Indonesia orang murtad diliputi kegentaran. Mereka berkata:” Siapakah di antara kita yang dapat tinggal dalam api yang menghabiskan ini? Siapakah di antara kita yang dapat tinggal di perapian yang abadi ini?”
    *33:13 “Hai orang yang jauh, dengarlah apa yang telah Satria Piningit-Ku lakukan, hai orang-orang yang dekat, ketahuilah keperkasaan Satria Piningit-Ku!”
    *33:5 Satria Piningit tinggi luhur, sebab Satria Piningit tinggal di tempat tinggi; Satria Piningit membuat Indonesia penuh keadilan dan kebenaran.
    -33:15 Orang yang hidup dalam kebenaran, yang berbicara dengan jujur, yang menolak untung hasil pemerasan, yang mengebaskan tangan supaya jangan menerima suap, yang menutup telinga supaya jangan mendengarkan rencana penumpahan darah, yang menutup mata supaya jangan melihat kejahatan,
    *33:16 orang itulah seperti yang tinggal aman di tempat tinggi, bentengnya ialah kubu di atas bukit batu; roti disediakan air minum terjamin.
    *33:19 Tidak lagi terlihat bangsa yang biadab itu, bangsa yang berlogat samar, sehingga tidak dapat dipahami, yang berbahasa gagap, sehingga tiada yang mengerti.
    *33:21 Di situ terlihat betapa mulia TUHAN: seperti tempat yang penuh sungai dan aliran yang lebar; perahu dayung tidak melaluinya, dan kapal besar tidak seberanginya.
    *33:20 Pandanglah Indonesia, kota pertemuan raya! Mata melihat tempat kediaman yang aman, kemah yang tidak berpindah-pindah, yang berpatok tidak dicabut untuk seterusnya, dan semua tali tidak terputus.
    *33:17 Engkau memandang Raja Satria Piningit dalam semaraknya, akan melihat negeri yang terbentang jauh.
    -33:24 Tidak seorangpun yang tinggal di situ berkata:” Aku sakit,” dan semua penduduk diampuni kesalahan.

  11. SALAM SEJAHTERA YANG PENUH DENGAN RAHMAT SANG RABBUL,ALAMIN, buat seluruh PARA PEMBAHARU DUNIA DI ABAD 21, DALAM LINGKUP GLOBAL :: Ratu Adil atau Imam Mahdi, jika mereka telah hadir.
    SALAM SEJAHTERA juga kepada Budak Angon / Satria Pininggit bersama Budak Janggotan / Satria, jika mereka telah hadir.
    SALAM SEJAHTERA juga kepada saudara yang menulis artikel di atas.

    SALAM SEJAHTERA YANG PENUH DENGAN RAHMAT SANG RABBUL,ALAMIN saya sampaikan BUAT SELURUH PEMBAHARU YANG MEMAHAMI SUNDA SEBAGAI TATANAN SISTEM YANG BERSIFAT GLOBAL.

    MOHON MAAF KEPADA PIHAK YANG MEMAHAMI SUNDA SEBAGAI ETNIS YANG BERSIFAT LOKAL ATAU NASIONAL TIDAK AKAN SAYA SAMPAIKAN SALAM SEDIKITPUN, karena mereka di luar pemikiran saya.

    Saya sampaikan “BABASAN SAKRAL BERTUAH”: Babar Kecap Panyipuhan Alam Panyundaan dalam bahasa Sun~Primer sbb:
    .
    BABAR KECAP PANYIPUHAN ALAM PANYUNDAAN
    .
    Bismillahi Dzat nu Nyipta tur ngabuka babak lampah
    Jagat Raya Nu jadi ka-RUH-an Sarining Haya.
    Sumujud nyungkur ka Papayung ti Hiung Agung
    Nu Tunggal ngajadikeun rupaning nu Manunggal.
    Laaillaha illalloh Muhammaddarrosulloh.
    Kalayan Kasalametan ka Jungjunan Alam, Khalifatulloh
    Nu jadi ka-RUH-un Sarining Sukma.
    Sinembahing mulya ka Indung rawuh ka Bapa, tur Tatar Adat Nusa
    Nu jadi cukang lantaran kapanga-RUH-an Sarining Kuring ngajirim jatidiri.
    Kalayan hormat ka para Luluhur Sunda nu nancebkeun Sulur Buah Pikiran Luhung,
    Nu jadi Pamancar, Pamancir jeung Pamancur Palasifah Sunda

    Babak carita urang buka ku tekad tata jeung cara,
    Sunda NINDAK ngudag WAYAH :
    Bral urang Milampah MARTABAT Kamanusaan Sunda.
    Prak urang Makalangan DARAJAT Kahirupan Sunda.
    Prung urang Ngawangun KALUHUNGAN Adat Budaya Sunda.

    Hurung ngempur Lampu Agung Siang Leumpang Ngabaladah:
    Ku Rasa nu Ngabasa.
    Ku Basa nu Mangrupa.
    Ku Rupa nu Ngaungkara.
    Ku Ungkara nu Nanggara.
    Ku Tanggara nu Ngauga.
    Ku Uga nu Ngawaruga.

    Tujuh Rupa Ungkara nyipuh ngahirupan Dalapan Belas Rupa Puraga Talahawa.
    Jadi konci pikeun muka rusiah sabundering jagat:

    Pangjangka nu ngajarak saban arah – ngajadikeun KARAMAH.
    Pamatri nu ngajirim kana diri – ngajadikeun KARIMAH.
    Panglawung ngagabung sabale gandrung – ngajadikeun KARUMAH.
    Pangleber nu meber ka sekeseler – ngajadikeun KAREMAH.
    Pangjero nu ngawaro ka panggero – ngajadikeun KAROMAH.
    Panggeter nu meper – ngajadikeun KAReMAH.
    Pangangkleung nu cukleuk leuweung – ngajadikeun KEREUMAH.

    Basa nu hirup dina Rasa – Nga Uga KANYATAAN.
    Basa nu hirup jadi Wasa – Nga Waruga KALAMPAHAN.

    Indung nu jadi simbul Panyipuh :
    Kembang tujuh rupa nu baris mere tangara seungitna Jati Sunda.
    Cai sajeroning kalapa nu baris matri ngadiri kana Sukma Jati Sunda.
    Gelarhirhing ” BABAR SUNDA – DINA UGA – NGAWARUGA “.

    Bral muka jalan tatapakan Manusa Sunda ti Nusantara rek ngalanglang Jagat,
    Poma tong ngahalangan bisi Katulah.
    Kuring rek ngalengkeh ti Wewengkon Siliwangi
    Mere beja nu TEGES – ECES – BENTES :

    SUNDA MAPAG UGA, Nyukcruk Kaluhungan Indung.
    SUNDA NANJEUR, Parahyangan Beuneur.
    SUNDA MEGAR, Pajajaran Medar.
    SUNDA SURTI, Siliwangi Walagri.
    SUNDA NINDAK, Buana Robah Jadi Alam Panyundaan.
    SUNDA INDUNG sagala manusa.
    SUMSUM BALUNG SUKMA PANGAWASA.
    Bral…! Prak…! Prung…!
    .
    Sang Pembaharu Dunia Di Abad 21
    Zaro Bandung Zaro Agung Majelis Agung Parahyangan Anyar
    MANDALAJATI NISKALA
    Dengan nama asli:
    CAKRA WALUYA WIRAPATI SURAMANGGALA

    Catatan:
    MANDALAJATI NISKALA bukan RATU ADIL, bukan IMAM MAHDI dsb, tapi:
    Sang Filsuf Sunda Abad 21.
    Sang Pembaharu Dunia Di Abad 21.
    Sang Pujangga Gelombang Baru.
    Sang Penemu Kunci Rahasia Wahyu Cakra Ningrat dll.
    Sang Zaro Bandung Zaro Agung Majelis Agung Parahyangan Anyar.

  12. IMAM MAHDI MENYERU BENTUKLAH PASUKAN MILITER PADA SETIAP ZONA ISLAM
    SAMBUTLAH UNDANGAN PASUKAN KOMANDO BENDERA HITAM
    Negara Khilafah Islam Ad Daulatul Islamiyah Melayu

    Untuk para Rijalus Shaleh dimana saja kalian berada,
    bukankah waktu subuh sudah dekat? keluarlah dan hunuslah senjata kalian.

    Dengan memohon Ijin Mu Ya Allah Engkaulah Pemilik Asmaul Husna, Ya Dzulzalalil Matien kami memohon

    dengan namaMu yang Agung
    Pemilik Tentara langit dan Bumi perkenankanlah kami menggunakan seluruh Anasir Alam untuk kami

    gunakan sebagai Tentara Islam untuk Menghancurkan seluruh Kekuatan kekufuran, kemusyrikan dan

    kemunafiqan yang sudah merajalela di muka bumi ini hingga Dien Islam saja yang berdaulat , tegak

    perkasa dan hanya engkau saja Ya Allah yang berhak disembah !

    Firman Allah: at-Taubah 38, 39
    Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu jika dikatakan orang kepadamu: “Berperanglah kamu pada

    jalan Allah”, lalu kamu berlambat-lambat (duduk) ditanah? Adakah kamu suka dengan kehidupan

    didunia ini daripada akhirat? Maka tak adalah kesukaan hidup di dunia, diperbandingkan dengan

    akhirat, melainkan sedikit
    sekali. Jika kamu tiada mahu berperang, nescaya Allah menyiksamu dengan azab yang pedih dan Dia

    akan menukar kamu dengan kaum yang lain, sedang kamu tiada melarat kepada Allah sedikit pun. Allah

    Maha kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

    Berjihad itu adalah satu perintah Allah yang Maha Tinggi, sedangkan mengabaikan Jihad itu adalah

    satu pengingkaran dan kedurhakaan yang besar terhadap Allah!

    Firman Allah: al-Anfal 39
    Dan perangilah mereka sehingga tidak ada fitnah lagi, dan jadilah agama untuk Allah.

    Peraturan dan undang-undang ciptaan manusia itu adalah kekufuran, dan setiap kekufuran itu

    disifatkan Allah sebagai penindasan, kezaliman, ancaman, kejahatan dan kerusakan kepada manusia di

    bumi.
    Ketahuilah !, Semua Negara Didunia ini adalah Negara Boneka Dajjal

    Allah Memerintahkan Kami untuk menghancurkan dan memerangi Pemerintahan dan kedaulatan Sekular-

    Nasionalis-Demokratik-Kapitalis yang mengabdikan manusia kepada sesama manusia karena itu adalah

    FITNAH

    Firman Allah: al-Hajj 39, 40
    Telah diizinkan (berperang) kepada orang-orang yang diperangi, disebabkan mereka dizalimi.

    Sesungguhnya Allah Maha Kuasa untuk menolong mereka itu. Iaitu
    orang-orang yang diusir dari negerinya, tanpa kebenaran, melainkan karena mengatakan: Tuhan kami

    ialah Allah

    Firman Allah: an-Nisa 75
    Mengapakah kamu tidak berperang di jalan Allah untuk (membantu) orang-orang tertindas. yang

    terdiri daripada lelaki, perempuan-perempuan dan kanak-kanak .
    Dan penindasan itu lebih besar dosanya daripada pembunuhan(al-Baqarah 217)

    Firman Allah: at-Taubah 36, 73
    Perangilah orang-orang musyrik semuanya sebagai mana mereka memerangi kamu semuanya. Ketahuilah

    bahawa Allah bersama orang-orang yang taqwa. Wahai Nabi! Berperanglah terhadap orang-orang kafir

    dan munafik dan bersikap keraslah terhadap mereka.

    Firman Allah: at-Taubah 29,
    Perangilah orang-orang yang tidak beriman, mereka tiada mengharamkan apa yang diharamkan Allah dan

    Rasul-Nya dan tiada pula beragama dengan agama yang benar, (iaitu) diantara ahli-ahli kitab,

    kecuali jika mereka membayar jizyah dengan tangannya sendiri sedang mereka orang yang tunduk..

    Bentuklah secara rahasia Pasukan Jihad Perang setiap Regu minimal dengan 3 Anggota maksimal 12

    anggota per desa / kampung.
    Siapkan Pimpinan intelijen Pasukan Komando Panji Hitam secara matang terencana, lakukan analisis

    lingkungan terpadu.

    Apabila sudah terbentuk kemudian Daftarkan Regu Mujahid
    ke Markas Besar Angkatan Perang Pasukan Komando Bendera Hitam
    Negara Khilafah Islam Ad Daulatul Islamiyah Melayu

    Wahai para Ikwan Akhir Zaman, Khilafah Islam sedang membutuhkan
    para Mujahid Tangguh untuk persiapan tempur menjelang Tegaknya Khilafah yang dijanjikan.

    Mari Bertempur dan Berjihad dalam Naungan Pemerintah Khilafah Islam, berpalinglah dari

    Nasionalisme (kemusyrikan)

    email : seleksidim@yandex.com

    Dipublikasikan
    Markas Besar Angkatan Perang
    Khilafah Islam Ad Daulatul Islamiyah Melayu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

0812-8267-9182

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: