1 Komentar

Karma Perusak Kabuyutan

Karma Perusak Kabuyutan

Sesuai dengan Surat Al Zalzalah 1-8, Para Perusak Kabuyutan Sunda, Kabuyutan Siliwangi Bukit Badigul Rancamaya, Situs Kabuyutan Jatigede, Situs Leuweung Sancang, dlsb ternyata telah mendapatkan Adzab dari Alloh SWT. Para Pejabat dan Pemerintah Republik Indonesia harus membaca ini sebelum menuai Bencana yang Maha Dahsyat Sudah banyak Bukti-nya dan Tanda-tanda Kebesaran Alloh SWT.

Surat Al Zalzalah dan Terjemahnya:

إِذَا زُلْزِلَتِ الأرْضُ زِلْزَالَهَا ١
وَأَخْرَجَتِ الأرْضُ أَثْقَالَهَا ٢
وَقَالَ الإنْسَانُ مَا لَهَا ٣
يَوْمَئِذٍ تُحَدِّثُ أَخْبَارَهَا ٤
بِأَنَّ رَبَّكَ أَوْحَى لَهَا ٥
يَوْمَئِذٍ يَصْدُرُ النَّاسُ أَشْتَاتًا لِيُرَوْا أَعْمَالَهُمْ ٦
فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ ٧
وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ ٨

Artinya:
1. apabila bumi digoncangkan dengan goncangan (yang dahsyat),
2. dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya,
3. dan manusia bertanya: “Mengapa bumi (menjadi begini)?”,
4. pada hari itu bumi menceritakan beritanya,
5. karena Sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang sedemikian itu) kepadanya.
6. pada hari itu manusia ke luar dari kuburnya dalam Keadaan bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka[1596],
7. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya Dia akan melihat (balasan)nya.
8. dan Barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrahpun, niscaya Dia akan melihat (balasan)nya pula.

Penjelasan:
[1596] Maksudnya ada di antara mereka yang putih mukanya dan ada pula yang hitam dan sebagainya

Subhanalloh Mamang baru ngeuuuuh… Allohuakbar… Gusti Alloh Ora Sare!!

Believe or not… Tapi kok Matching sekali ya.

Situs Kabuyutan Siliwangi Pajajaran ada Menhir Simbol Ketuhanan Yang Maha Esa di Bukit Badigul Rancamaya tahun 92 – 93 dihancurkan oleh Cecep Adireja dengan beking Rukmana, Mertua Tutut kaitannya ke Suharto juga jaman Orde Baru. Tidak lama setelah itu Cecep Tumbang usahanya hancur Hotel Salak Mangkrak, tahun 96 Indonesia mulai bermasalah. Krismoooooon mulaiiii deh. Tahun 98 Suharto Lengser Dipermalukan oleh seluruh Rakyat Indonesia.

Lokasi Situs Badigul Persis di Deket Istananya Hartati Murdaya kata temen Mamang yg asli Bogor, ahaaaaaa sekarang Hartati Murdaya sedang kena batunya ditangkap KPK kena kasus korupsi. Gusti Alloh Ora Sare!!!

Situs Kabuyutan Jatigede juga sama mau ditenggelamkan ada 25 situs lebih yang mau dihancurkan, Kementrian PU mengumumkan 1 Oktober akan mulai digenangi, eeeeeh ngak lama kemudian Tokoh Kebanggaan Sunda ditangkap KPK, Dada Rosada, Edi Siswadi juga ditangkap KPK, dan baru baca barusan di PR Headline-ny RUPIAH TERUS MELEMAH. Siap-2 saja Indonesia kalau berani menghancurkan dan menenggelamkan Bisa Krismon dan Kena Bencana lagi, seperti Tahun 1997- 1998. Para Pejabat yang Membiarkannya siap-2 saja hehehe. Ngak percaya nanti kita Buktikan… Ngak lama Kok, Suharto aja tumbang ngak sampe 10 tahun sejak kasus Rancamaya.

Itulah Tanda-tanda Kebesaran Alloh SWT barang siapa yang merusak dan mengganggu Alam ~ Kabuyutan Simbol Ketuhanan Yang Maha Esa maka rasakan akibatnya.

Pama ya mal miskola darotin hoiroy yaroh… Wa ma ya mal miskola darotin saroy yaroh (y).

Untuk yang Ingin Menyelamatkan Bangsa Ini dari Kehancuran mari kita tolak Penenggelaman Situs Kabuyutan Jatigede, kunjungi http://jatigede.org/wp/?page_id=22

Indonesia saatnya Bangkit jadi Bangsa yang besar, bangsa yg menghargai sejarahnya (y).

Dapat info dari Kang Oman ternyata dulu Situs Kabuyutan Siliwangi di Bukit Badigul yang sekarang menjadi Lapangan Golf Rancamaya dihancurkan. Para Pihak yang berperan merusak Situs Siliwangi di Bukit Badigul Rancamaya ternyata sudah Meninggal dan Menderita salah satunya katanya keluarga Pak Cecep Adireja, Owner Hotel Salak dulu. Cecep ini dulu dekat dengan Cendana, Indra Rukmana Suami Tutut dan menurut berita yang ditulis di blog yang dikirim Kang Oman dahulu pakai todong- todongan senjata juga ketika membebaskan dan merusak Bukit Badigul oleh Rancamaya Real Estate. Yang Juara Mang Ihin, Solihin GP lagi- lagi mengirimkan Nota-nya ke Bupati Bogor untuk jangan merusak Kabuyutan, Subhanalloh Panjaaaaang Umur Jendral Nyiliwangi yang selalu dekat dan melekat di hati Rakyat.

Berikut tulisan Kang Oman dimilis Kisunda & Urang Sunda:

Hayu urang balik eui kana enas-enasna, ulah cul dogdog tinggal igel. Keun soal paistilahan urang beberes bari jalan, anu penting kaharti maksudna, yen, dina hal ieu, satiap anu  ngaguniksa atawa ngaruksak patilasan-patilsan anu kasebut kabuyutan atawa sabangsana eta baris papanggih jeung wawales naas di dunya keneh. Kitu mataholang caritaan mang Kabayang anu katangkep ku si kuring.

Kana naon anu dicaritakeun ku mang Kabayan, si kuring yakin jeung ngaminkeun. Sabab ngaruksak kabuyutan sarua jeung ngaruksak sumber kahirupan sarerea atawa – saeutikna – kabutuh jalma rea. Nya dina sababaraha agama/kayakinan, wawales kana kajahatan samodel kitu baris kapanggih awit di dunya keneh. Loba conto-contona. Believe or not, tah ieu kajadian di (ex) Rancamaya-Badigul, Bogor, anu ayeuna geus jadi perumahan elit jeung lapangan golf, sakumaha warta di dieu:
http://jojopradipta.blogspot.com/2011/12/114-orang-tewas-jadi-tumbal-keramat.html

Kajadian anu sarupa karandapan ku anu ngaruksak Leuweung Sancang jeung kabuyutan-kabuyutan sejenna.

Ngeunaan Uga Jatigede, aya oge kacaritakeun ti hiji sepuh di Bandung. Saur anjeunna, eta bendungan bari jadi dicaian heula (hartina: patilasan-patilasan kakeueum). Ngan, moal lila, bendungan baris jebol (bedah), anu saterusna jadi bahla pikeuna anu aya di hillirna. Naon cenah anu matak ngabedahkeunana? Saur eta sepuh: sarombongan munding ti Galunggung. Kuring teu pati percaya kana eta uga kolot, sabab kumaha bisana munding ti Galunggung ngamuk di Jatigede (anu aya oge ayeuna salah saurang kalahiran wewengkon Galunggung ditewak ku KPK alatan gratifikasi). Tapi, sakapeung uga mah ngandung siloka, boa maksud munding di dinya teh lain harti saujratna.

Anu penting ayeuna, hayu kumaha carana sangkan eta uga teu kajadian, sangkan ulah aya bencana alatan bendungan jebol. Atawa, saeutikna- lamun bendungan kaburu dicaian, utamana – sangkan ulah loba teuing korban alatan bencana bedahna bendungan. Salah sahiji usaha dina hal ieu nyaeta ngitung sakumaha gedena resiko anu baris karandapan lamun etan bendungan jebol. Tah, tina resiko anu dipikawanoh nya urang nyieun tindakan pikeun ngamitigasi (ngurangan sangkan resiko teh jadi kacida saeutikna).

Cag.
Manar

Terjemahan Tulisan Kang Oman di atas dan catatan Mamang untuk yang tidak mengerti Bahasa Sunda kurang lebih adalah Kang Oman setuju bahwa Siapapun Yang Merusak Situs Kabuyutan Tatar Sunda akan mendapatkan Balasan yang setimpal dan banyak contoh-2nya, diantaranya:

–          Perusak Situs Rancamaya Bukit Badigul di Kota Bogor kena KARMA (menurut Blog Kang Jojo Pradipta: http://jojopradipta.blogspot.com/2011/12/114-orang-tewas-jadi-tumbal-keramat.html, Keluarga Pak Cecep Adireja dari yang tadinya terkaya di Bogor, sengsara jadinya. Pak Cecep Adireja yang dulu memperjual belikan Situs Kabuyutan Siliwangi Pajajaran di Bukit Badigul Rancamaya untuk dijadikan Lapangan Golf dan Real Estate. Menurut info temen Mamang di Hotel Salak, Pak Cecep meninggal di Depan Hotel Salak tiba- tiba kena serangan jantung. Saham Kepemilikan Keluarga Pak Cecep yang tadinya Mayoritas sekarang menjadi Minoritas dan Pak Cecep sebenernya bukan pemilik Hotel Salak namun hanya Pengelola karena Pemilik Hotel Salak adalah Pemerintah Propinsi Jawa Barat, kerjasama dengan Pak Cecep adalah melalui BOT 30 tahun dengan PT. Anugrah Jaya Agung (perusahaan Pak Cecep). Mamang baru sadar ternyata Alloh SWT memandu Mamang dulu sejak lulus kuliah dari ITB tahun 2000 kok bisa bekerja di PT. Anugrah Jaya Agung menyaksikan langsung bagaimana Keluarga Pak Cecep hilang pamornya dari sebelumnya Pemegang Saham Mayoritas menjadi Minoritas. Padahal waktu itu ada beberapa perusahaan lain yang Mamang lamar melalui CDC ITB dan diterima, kenapa waktu itu Alloh SWT menunjukan justru Mamang harus bekerja di Hotel Salak. Rupanya Alloh SWT memang sudah mengatur semuanya, agar Mamang paham tentang Tanda-tanda Kebesaran Alloh SWT, Pa ma ya mal miskola darotin hoiroy yaroh, wa ma ya mal miskola darotin saroy yaroh… apa yang ditanam itu yang dituai).

–          Perusak Leuweung Sancang dan kabuyutan lainnya juga mendapatkan balasannya (Perusak Kabuyutan Jatigede sudah jelas mejuuuus juuuuuus… Tahun 2004 JK selaku Wapres sesuai dengan Info dari Teh Mei yang menginitiate kembali dan Gubernurnya Dani Setiawan bisa dilihat pas pemilu tahun 2009, Alloh SWT telah menunjukan kebesarannya JK kalah telak dipermalukan SBY, dan Dani Setiawan kalah telak dipermalukan Aher dan langsung dipenjara karena kasus korupsi). IQRA…. IQRA… IQRA… Bacalah… bacalah… bacalah… Alif Lam Mim ~ ALAM, Jangan Merusak Alam karena Alam Akan Menunjukan Tanda-tanda Balasannya).

Uga Jatigede pernah diceritakan oleh seorang sepuh di Bandung, Bendungan akan diairi, sempat digenangi, namun tidak akan lama, bendungan akan jebol dan menjadikan bencana bagi yang berada dihilir bendungan tersebut (majalengka, indramayu, dan Cirebon). Apa yang menjebolnya? Kata Sepuh: Serombongan Kerbau Ti Galunggung. Kang Oman tidak terlalu percaya terhadap Uga sebelumnya sebab bagaimana mungkin Munding/ Kerbau dari Galunggung ngamuk di Jatigede (namun ada juga seorang kelahiran di Kawasan Galunggung/ Tasikmalaya yang ditangkap KPK karena gratifikasi). Kadang Uga mengandung Siloka berupa Peribahasa ada arti lain. Nah bagaimana caranya kita sekarang mencegah supaya Bendungan Jatigede jangan sampai menjadi Bencana bagi Warga Masyarakat Majelengka, Cirebon dan Indramayu. Bagaiman Mitigasi Bencana untuk mencegah hal tsb… Sudah dihitung ngak resiko-2 serta nilai ekonominya yang hancur kalau bendungan ini jebol.

Yuuuu mari kita hayuuuu sebelum terlambat… SBY, Mang Aher Gubernur Jabar, Kang Endang Bupati Sumedang jangan sampai mau bernasib tragis seperti Keluarga Pak Cecep, JK, dan Dani Setiawan. Tunjukan kepedulian untuk menjaga dan melestarikan Alam/ Kabuyutan Tatar Sunda khususnya dan Indonesia pada umumnya. Banyak Kabuyutan-2 yang dihancurkan dan selama ini kita diam saja. Kedung Ombo dibiarkan tatanan kehidupan kemasyarakatannya dirusak. Sudah saatnya Indonesia bangkit dan maju jangan sampai gara-2 kita selalu merusak kabuyutan/ alam Indonesia maka Indonesia terus-2an dilanda Bencana.

nuhuuuns,
mang kabayan
www.udarider.com

—–Original Message—–
From: mang kaby [mailto:dkabayan@gmail.com]
Sent: Wednesday, August 21, 2013 8:40 AM
To: ‘kota-bogor@yahoogroups.com’; ‘Senyum-ITB@yahoogroups.com’; ‘alumni-ipb@yahoogroups.com’; ‘Baraya_Sunda’; ‘urangsunda@yahoogroups.com’; ‘kisunda@yahoogroups.com’
Subject: 114 Orang Tewas Karena Merusak Kabuyutan Siliwangi Pajajaran Bukit Badigul Rancamaya

Untuk Orang Asli Bogor apakah ada yang tahu tentang kejadian ini? Baca Blog-nya Kang Jojo Pradipta merinding juga ya :( ((… Mamang soalnya mulai pindah ke Bogor dan jadi Urang Bogor sejak Desember 2000, begitu Lulus Kuliah dari Teknik Arsitektur ITB tahun 2000, alhamdulillah waktu itu Tugas Akhir Mamang membikin Pusat Kabudayaan Sunda dan mendapatkan nilai A++, Subhanalloh. Mamang juga dari Rektor ITB Kang Lilik waktu itu mendapatkan Penghargaan Mahasiswa Terbaik dari Teknik Arsitektur ITB dan dari Dekan Fakultas Teknik Sipil & Perencanaan Pak Joko kalo ngak salah mendapat penghargaan Mahasiswa Berprestasi xixixi.. Nah Mamang melamar di CDC ITB diantaranya ke HM Sampurna, Perusahaan Farmasi di Bandung, Beberapa Bank dan ke PT. Anugrah Jaya Agung yang waktu itu pemegang saham Mayoritasnya Alumni EL ITB. Kuasa Alloh SWT ternyata Mamang malah memilih kerja di PT. Anugrah Jaya Agung di Bogor padahal di Perusahaan Farmasi Bandung juga diterima dengan gaji yang kurang lebih sama dan di Bandung lagi jadi tidak perlu pindah/ Kost. Entah kenapa Magnet yang mengarahkan ke PT. Anugrah Jaya Agung xixixi ternyata semuanya ada Hikmahnya… Mamang bisa menyaksikan secara langsung Tanda-tanda kebesaran Alloh SWT, bisa melihat langsung memang benar Keluarga Pak Cecep Adireja yang merusak Kabuyutan Siliwangi Pajajaran Bukit Badigul menjualnya ke Perusahaan Real Estate menjadikan Lapangan Golf Rancamaya meninggal dengan tragis dan juga Pak Cecep yang sebelumnya pemegang saham mayoritas 100% PT. Anugrah Jaya Aung terdelusi dan Mayoritas saham sekarang dimiliki oleh Alumni EL ITB. Gusti Alloh Ora Sare… Apa yang ditanam itu yang dituai… Pa ma ya mal miskola darotin hoiroy yaroh… wa ma ya mal miskola darotin saroy yaroh…. Subhanalloh… Allohuakbar :) .

Kamis, 15 Desember 2011

114 ORANG TEWAS JADI TUMBAL KERAMAT BADIGUL

Buldoser dan 2 becko tak sanggup menggeser batu menhir di bukit Badigul. Malah tiga sopir alat-alat berat itu sekarat tanpa sebab. Korban-korban lain pun berjatuhan….

Badigul, begitu orang menyebut bukit kecil di kota Bogor bagian Selatan ini. Selintas tak ada yang nampak istimewa pada segundukan tanah di atas lahan seluas 5000 meter persegi itu. Hanya ruput halus lapangan golf yang mengelilinginya. Di sisi barat berdiri sebuah bangunan sport center milik perumahan elite Rancamaya. Di sisi lain nampak sebuah gedung megah pusat penelitian dan pengembangan agama Budha. Bukit itu sendiri kini telah menjadi miliki perumahan Rancamaya.

Namun 20 tahun lalu, sebelum Badigul digusur pengembang Rancamaya, bukit ini adalah sebuah tempat yang amat dikeramatkan masyarakat Sunda. Betapa tidak, Badigul diyakini sebagai tempat mandapa Prabu Siliwangi. Di bukit ini sang Prabu sering semedi hingga kemudian ngahiyang menghadap Sang Pencipta. Dulu orang berbondong-bondong berziarah pada leluhur mereka di bukit Badigul yang luasnya masih 5 hektar. Saat itu masih terdapat beberapa alat gamelan sunda yang memiliki kekuatan magis, namun kini menghilang entah ke mana.

“Dulu bukit itu masih tinggi. Badigul dikelilingi sebuah telaga yang bernama Renawijaya. Jika orang ingin ke puncak bukit, mereka harus menyeberangi telaga dan mengambil air wudlu di sana,” tutur Ki Cheppy Rancamaya, 53 tahun, saat ditemui Misteri di rumahnya.

Berkisah tentang Badigul, Ki Cheppy, spiritualis dan budayawan ini, merasa miris mengingat masa lalunya. Ia adalah orang yang mati-matian mempertahankan tempat keramat itu. Namun kekuatan rezim Orde Baru dan pengaruh uang dari pengusaha membuatnya harus mengakui kekalahan. Badigul digusur, ia diculik Kopassus dan dipenjarakan tanpa pengadilan. Setahun lebih Ki Cheppy harus meringkuk di penjara Paledang, Januari 1992-1993. Tak cukup sampai di situ, setelah keluar Ki Cheppy kembali melakukan perlawanan terhadap penguasa. Tapi akhirnya ia pun harus kembali meringkuk di tahanan untuk ke dua kalinya.

Sebuah pengalaman mistik pun dialami Cheppy saat ia menghuni Blok B 8 Rutan Paledang, Bogor. Saat itu ia dipanggil sipir, katanya ada keluarganya yang hendak menjenguknya. Cheppy pun keluar dari ruang tahannya. Namun belum genap 10 langkah ia meninggalkan ruang tahanan itu, tiba-tiba terdengar bunyi menggelegar dari ruang tahannya. Sebuah petir yang menghebohkan seisi napi Paledang menjebolkan tembok kamar tahanan Cheppy yang tebalnya 75 cm. “Saat itu memang hujan rintik-rintik. Petir itu membuat lubang berdiameter 50 cm pada dinding penjara. Jika saya ada di dalam tentu saya sudah mati. Belakangan saya baru tahu kalau petir itu adalah santet kiriman anak buah Cecep Adireja,” tutur Cheppy.

Keberanian Cheppy untuk mempertahankan Badigul memang bukan tanpa alasan. Ia yakin seyakin-yakinnya, Badigul adalah tempat keramat peninggalan leluhur Pakuan Pajajaran. Keyakinan Cheppy itu juga diperkuat oleh keyakinan banyak masyarakat di sana. Budayawan-budayawan Sunda pun telah menetapkan situs Badigul sebagai Cagar Budaya yang patut dilestarikan. Bahkan Solihin GP, tokoh masyarakat Sunda yang kala itu menjabat Sesdalopbang pun melarang penggusuran keramat Badigul dengan mengeluarkan nota pribadinya kepada Walikota Bogor. “Siapapun yang merusak tempat keramat akan kena supata (karma-Red.),” tutur Cheppy.

Cerita-cerita mistik dan supata yang dilontarkan Cheppy memang terbukti. Seratus orang buruh bangunan telah mati menjadi tumbal saat bukit Badigul dibuldoser. Namun ambisi pengusaha real estate untuk meratakan bukit Badigul tidak pernah luntur. Bukit itu tetap diratakan untuk perumahan dan lapangan golf hingga ketinggiannya berkurang 6 meteran.

Saat puncak badigul telah tercukur 6 meter itu muncul sebuah batu menhir sebesar mobil sedan. Anehnya batu sebesar itu sama sekali tak goyang saat dibuldoser. Penasaran dengan itu, pihak perumahan mendatangkan dua becko untuk menarik batu keramat itu. Tapi dua becko itu pun tak sanggup menggoyangkan batu itu. Bahkan satu becko malah patah saat menariknya. Secara logika batu itu seharusnya dapat digusur oleh buldoser. Saat itulah kesadaran para buruh tentang kekuatan mistik bukit Badigul mulai terbuka. “Tapi mereka terlambat, 3 orang supir alat berat itu pun mati,” tutur Cheppy.

Mengingat keanehan-keanehan yang terjadi, akhirnya pihak perumahan sepakat untuk tidak memindahkan batu itu. Batu itu tetap di tempatnya kemudian dibenamkan dan kembali timbun dengan tanah. Jadilah bukit Badigul kini sebagai lapangan golf dengan sport center dan pusat penelitian agama Budha di sebelahnya.

Memang ironis, hanya untuk membuat sebuah lapangan golf dan pusat kebugaran, pihak pengembang harus menghancurkan cagar budaya. Mereka juga harus bertentangan dengan kepercayaan masyarakat sekitar yang meyakini kekeramatkan Badigul. Alhasil mereka harus menumbalkan 114 orang buruh untuk mencukur 6 meter bukit Badigul. “Kita berurusan dengan makhluk di dunia lain. Tapi mereka juga punya tempat dan habitat di bumi ini. Jika mereka diganggu, mereka pun bisa mengganggu kita,” jelas Cheppy.

Tentang kekeramatan bukit Badigul, mungkin hanya Cheppy yang pernah menyibak tabir mistiknya. Ia adalah penduduk asli Rancamaya, Bogor Selatan. Ia adalah orang yang paling rajin bermunajat di sana. Ia sering melakukan kontak batin dengan penguasa gaib bukit Badigul. Bahkan ia juga pernah melakukan meditasi dan puasa selama 100 hari di bukit itu.

Dikisahkan Cheppy, suatu malam ia tengah melakukan meditasi di puncak Badigul. Menjelang tengah malam, ia melihat seekor anjing hitam yang diapit dua ekor anjing kecil berbulu putih di kiri kanannya. Dalam hati, Cheppy yakin itu bukan binatang sungguhan. Sebab tak mungkin binatang-binatang itu tiba-tiba muncul di hadapannya tanpa diketahui dari mana datangnya. Tidak mungkin pula anjing itu bisa ke puncak Badigul, sebab harus menyeberangi telaga Renawijaya.

Binatang-binatang yang tampak gagah itu memandang heran ke arah Cheppy. Tapi sedikit pun Cheppy tak bergeming dari tempatnya duduk. Cheppy tetap konsentrasi dengan meditasinya. Sesaat ia melihat ajing berbulu hitam itu menengadahkan kepalanya pada Cheppy. Tapi ia tak mengerti apa maksudnya. Dan dalam ketidak mengertian itu, sekedipan mata saja anjing-anjing aneh itu hilang dari pandangan Cheppy.

Malam yang lainnya, Cheppy juga pernah menemukan fenomena mistik yang sulit diterima akal sehatnya. Malam itu, Cheppy sengaja datang ke Badigul untuk melanjutkan meditasinya. Dari rumah, ia membawa segala perlengkapan sajen yang diperlukan di keramat Badigul. Cheppy berharap malam itu ia akan mendapatkan sesuatu yang selama ini ia cita-citakan.

Lepas Maghrib Cheppy duduk tepekur menghadap Kiblat. Tepat tengah malam, ketika Cheppy tengah khusuk meditasi sambil memejamkan matanya. Tiba-tiba ia melihat sepertinya matahari terbit dari balik gunung Salak. Sinarnya terlihat benderang menerangi seantero alam. Gunung Salak terlihat jelas, pohon besar hingga rumput kecil dan perumahan penduduk di kaki gunung itu terlihat jelas.

Sesaat Cheppy tak yakin, ia sadar bahwa gunung salak itu berada di sebelah barat. Mana mungkin matahari terbit dari arah barat. Ia lalu mengusap-usap matanya. Dan seketika itu pula bumi kembali gelap gulita. Tak nampak lagi matahari yang benderang di balik gunung salak itu. Yang tertinggal hanya kedipan-kedipan kecil dari lampu yang terpasang di rumah-rumah penduduk. “Itu benar-benar aneh dan saya mengalaminya sendiri. Kekuatan mistik Badigul memang nyata,” jelas Cheppy.

Kisah lain yang lebih unik juga diceritakan Cheppy. Malam itu ia tengah wirid di Badigul. Karena penat, ia celentang merebahkan dirinya di tengah padang rumput puncak Badigul. Tapi sesaat kemudian ia tersentak kaget. Dari atas langit ia melihat seperti seberkas sinar keperakan jatuh menimpa dadanya. Seketika ia memegangi dadanya yang terasa sesak. Dan mendadak, tangannya menyentuh benda pipih yang dingin. Ia pun langsung menggenggamnya. Kini di tangannya tergenggam sebilah kujang — sebuah pusaka Pajajaran yang keampuhannya tak perlu diragukan lagi. Dan tatkala Misteri mencoba, ternyata, kujang itu memiliki daya kekebalan bagi siapa pun yang memegangnya.

Masih seputar fenomena mistik Badigul, Cheppy menceritakan suatu hari di tahun 1994 warga Bogor dihebohkan oleh penemuan telapak kaki raksasa di Batutulis dan Rancamaya. Berita yang menghebohkan itu pun diliput oleh media-media cetak dan elektronik di Jabotabek. Di Jalan Batutulis terdapat sebuah telapak kaki kiri sepanjang 1 meter. Jelas sekali telapak kaki itu bukan rekayasa manusia.

Sementara di Rancamaya juga terdapat sebuah telapak kaki kanan yang panjangnya sama dengan yang ditemukan di Batutulis. Lalu orang berimajinasi, kalau kaki itu adalah milik gaib Prabu Siliwangi. Sang Prabu sengaja mendatangi Batutulis kemudian loncat ke Rancamaya hanya dengan sekali langkah saja. Tak cuma itu, ternyata di sekitar puncak Badigul terdapat empat telapak kaki yang panjang dan besarnya sama. “Sang Prabu ke Batutulis lalu ke Rancamaya dan mengelilingi puncak Badigul,” begitu jelas Ki Cheppy ketika ditanyai wartawan saat itu.

Kekeramatan bukit Badigul memang meyakinkan. Tak seorang warga Rancamaya pun yang dihubungi Misteri meragukan keangkerannya. Sejak batu keramat itu tak sanggup dibuldoser, tak seorang buruh pun yang mau melanjutkan pekerjaan di sana. Mereka takut terkena kutuk atau supata Eyang Prabu Siliwangi. “Kami tidak mau mati jadi tumbal,” tutur Ujang warga Rancamaya yang waktu itu ikut melakukan pembabatan lahan di Badigul.

Ketakutan Ujang memang beralasan. Ia menceritakn beberapa orang rekannya yang mati akibat ikut meratakan tanah di bukit Badigul. Waktu itu, Herman dan beberapa teman Ujang diperintahkan untuk mengeruk tanah di puncak Badigul. Lewat tengah hari setelah mereka istirahat pekerjaan itu dilanjutkan. Namun alangkah terkejutnya Herman dan kawan-kawannya. Mereka melihat seekor ular hitam di atas tanah merah bukit Badigul. Tanpa pikir panjang ular itu mereka pukul ramai-ramai dengan batang kayu dan batu. “Esok harinya, Herman dan dua orang temannya itu dikabarkan sakit meriang lalu sore harinya mati semua,” kisah Ujang pada Misteri.

Tentang Supata yang didawuhkan Prabu Siliwangi itu ternyata tidak hanya menimpa kuli bangunan atau buruh pekerja perumahan Rancamaya. Tapi juga menimpa seluruh penggede-penggede Perumahan elit itu. Cecep Adireja misalnya, tuan tanah yang menguasai pembebasan lahan untuk perumahan itu akhirnya mati mengenaskan. Tuan tanah yang disebut-sebut pemilik Hotel Salak, Bogor, ini meninggal setelah mengalami sakit berkepanjangan yang tak jelas sebab musababnya. Begitu pun dengan kakak dan adik Cecep, mereka mati setelah mengalami sakit yang tak sanggup diobati dokter. “Tidak hanya keluarga Cecep, supata itu juga diterima Kapolsek Ciawi dan lurah Rancamaya waktu itu. Mereka juga mati setelah mengalami sakit parah yang tak jelas penyakitnya,” jelas Cheppy.

Sumber: http://jojopradipta.blogspot.com/2011/12/114-orang-tewas-jadi-tumbal-keramat.html

One comment on “Karma Perusak Kabuyutan

  1. Akur Kang, sing sawa wae anu ngaruksak Kabuyutan hadiahna Pati alias Modar. Di Jatigede oge tos ratusan buruh anu digarawe didinya termasuk urang asingna malodar, tahun 1998 Buti Sumedang Sutarja karek ngarencanakeun mindahkeun Kabuyutan Eyang Santapura anu di Dusun Kebon Tiwu, Ciwangi, sapulangna jaroh ti eta Kabuyutan Sutarja langsung lumpuh teulila koit alias maot.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

Semerbak Mawar yang dengan senang hati memancarkan Cahayanya

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: