Tinggalkan komentar

Benarkah The Lost Atlantis Itu Indonesia?

Jumat, 29 Juli 2011 03:19 WIB

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Iwan Taunuzi

63671_183889321622968_100000057046928_698423_787338_nTRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Dua anak bangsa, Ahmad Y Samantho dan Oman Abdurrahman kembali mengajak masyarakat Indonesia membeberkan sebuah misteri peradaban dunia yang tak pernah terungkap sebelumnya, Atlatis.

Atlantis merupakan sebuah kekaisaran dunia yang menjadi sumber segala peradaban. Surga yang disebut-sebut oleh berbagai Tradisi Suci dunia. Namun, enarkan Indonesia adalah Atlantis yang hilang?

Untuk menjawab hal tersebut, keduanya mencoba menjawab dengan sebuah buku ‘Peradaban Atlantis Nusantara’ yang telah dibedah di Auditorium Nurcholis Madjid, Kampus Paramadina, Jakarta, Kamis (28/7/2011).

Berawal dari kegelisahan intelektual-spiritual yang mempertanyakan jati diri bangsa Indonesia mengantarkan Ahmad Yanuana Samantho bertemu dengan berbagai pemikiran filosofis dan sumber informasi tentang sejarah peradaban awal umat manusia di Atlantis yang berasal dari Filosof Yunani abad ke IV SM, Plato.

atlantisDalam catatannya, Plato menulis bahwa Atlantis terhampar di seberang pilar-pilar Herkules dan memiliki angkatan laut yang telah menaklukkan Eropa Barat dan Afrika 9000 tahun sebelum zaman Solon. Namun, Atlantis akhirnya tenggelam ke dalam samudra hanya dalam waktu satu hari satu malam.

Dalam bukunya, Timaeus dan Critias, Plato menyatakan puluhan ribu tahun lalu terjadi berbagai letusan gunung berapi secara serentak diikuti gempa bumi yang amat dahsyat serta pencairan es dunia yang menyebabkan banjir besar. Peristiwa itulah yang mengakibatkan sebagian permukaan bumi tenggelam. Bagian yang tenggelam itulah yang disebutnya benua yang hilang atau The Lost Atlantik.

“Yang lebih menakjubkan lagi, saya membaca buku karya Arysia Nunes des Santos yang menyimpulkan bahwa Indonesia adalah lokasi benua Atlantis yang hilang itu,” katanya.

Dalam bukunya yang berjudul Atlantis, The Lost Continent Finally Found, The Definitive Localization of Plato’s Lost Civilitation, Santos menampilkan 33 perbandingan ciri-ciri dari 12 lokasi di muka bumi yang diduga para sarjana lain sebagai situs Atlantis seperti luas wilayah, cuaca, kekayaan alam, gunung berapi, kekuatan maritim, cara bertani dan lain-lain. Akhirnya Santos menyimpulkan bahwa Atalntis itu adalah Indonesia sekarang.

Oleh karenanya, penulisan buku ini, imbuh Ahmas Samantho terinspirasi oleh situasi yang membawa siapa saja masuk dalam krisis dimensional yang memaksa harus mengikuti peradaban barat yang merusak peradaban lokal.

“Sehingga ini merupakan tugas kita untuk melakukan derekontruksi untuk membangun kembali. Dari buku ini diharapkan bisa membuat rekonstruksi melalui agama-agama yang tidak diartikan secara sempit. Mimpi saya adalah membangun kembali peradaban di nusantara,” ujarnya.

63194_183879918290575_100000057046928_698179_473493_n (1)Lalu, adakah hubungan Atlantis di Nusantara dengan Kerajaan Kandis di Riau? Adakah hubungan Kandis dengan mitos setempat tentang adanya kaum ‘siluman roh harimau’ yang konon berkhidmat kepada para pimpinan bangsa Atlantis? Adakah Atlantis itu peradaban. Yang dibangun Nabi Adam, dilanjutkan Nabi Idris (Hermes Trimegistus), Nabi Nuh dan Nabi Sulaiman. Adakah semua itu terkait dengan kearifan abadi berbagai agama dan tradisi dunia?.

Dengan pertanyaan tersebut, ia mengaku telah menemukan benang merah yang sama tentang sumber akar ketuhanan yang sama dari Hindu, Budha, Zoroaster, Yahudi, Konfusianisme-Taoisme, Kristen-Nasrani, Islam bahkan filsata-ideologi Pancasila.

“Kenyataan bahwa sebuah peradaban besar pernah mengambil tempat di bumi Nusantara kini bukan hanya cerita belaka. Berbagai penemuan spektakuler dan mencengangkan terbaru, diungkap dalam buku ini,” tuturnya.

Hal senada juga disampaikan oleh lulusan S2 ITB, Oman Abdurahman yang menyatakan adalah tugas pemerintah untuk membaca buku ini guna mengambil hikmah dalam mengambil kebijakan.

Ia mengatakan, tujuan pembuatan buku ini adalah untuk menggali kekayaan Nusantara.

“Saya dulu aktivis islam dan sempat dituduh terlibat NII oleh polisi. Tapi setelah saya diminta memaparkan tentang Pancasila, akhirnya mereka yakin bahwa saya sangat pancasilais,” ungkapnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

Sembrani

Membahas ISU-ISU Penting bagi Anak Bangsa, Berbagi Ide, dan Saling Cinta

Wirdanova

+62811-813-1917

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Modesty - Women Terrace

My Mind in Words and Pictures

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: