1 Komentar

Di mana Lokasi Atlantis? Pastilah Sundaland yang Memenuhi Kriteria!

Di mana Lokasi Atlantis?

Pastilah Sundaland yang Memenuhi Kriteria!

oleh Dr Sunil Prasannan

Dr Sunil Prasannan hanya membutuhkan waktu singkat untuk keluar dari studi NMR spektroskopi untuk menunjukkan lokasi Asia Tenggara sebagai lokasi Atlantis seperti yang dijelaskan Plato dalam dialog Timaeus dan Critias.

OK, jadi aku seorang ilmuwan ortodoks, tapi jangan biarkan hal itu mengganggu Anda – aku benar-benar seorang pria yang OK! Seperti yang telah saya jelaskan pada Dewan  Pesan Misterius, saya tidak bermaksud tulisan ini menjadi sebuah esai lengkap, tapi seperti yang saya telah diminta untuk lebih detail, saya dengan senang hati akan menyediakannya. Aku juga tidak ingin berpura-pura seolah aku yang pertama untuk berhipotesis lokasi Asia Tenggara untuk Atlantis [1].

Pada contoh pertama, saya pikir itu relevan untuk mengingatkan para pembaca dari bagian dalam Buku terlaris Graham Hancock: Sidik Jari Para Dewa (Fingerprints of the Gods), di mana seorang asisten penelitiannya yang mundur, tidak mampu menemukan lokasi calon yang cocok untuk peradaban yang hilang tersebut, diperlukan kriteria tertentu sehingga sebuah peradaban yang diperlukan akan layak. Saya akan mereproduksi bagian itu, dikutip dari  surat pengunduran dirinya, di bawah ini:

“Jadi, jika Anda mencari sebuah peradaban yang belum ditemukan sampai sekarang dari para originators/perintis besar, yang membuatnya sendiri, terpisah dari apapun yang kita sudah ketahui, Anda tidak mencari jarum di tumpukan jerami,  Anda sedang mencari sesuatu yang lebih. seperti kota di pedalaman apa yang anda cari adalah, wilayah yang luas yang menempati lahan setidaknya beberapa ribu kilometer. Ini adalah daratan sebesar Teluk Meksiko, atau dua kali ukuran Madagaskar. Ini akan memiliki pegunungan besar, sistem sungai besar dari Mediterania untuk iklim sub-tropis yang disokong  oleh garis lintang dari efek samping pendinginan iklim jangka pendek. Ini akan membutuhkan iklim yang relatif tidak terganggu yang berlangsung selama sekitar sepuluh ribu tahun …. Kemudian populasi beberapa ratus ribu orang yang canggih peradabannya, kita percaya, tiba-tiba menghilang, bersamaan dengan tanah air mereka, meninggalkan jejak fisik yang sangat sedikit, dengan hanya beberapa orang yang masih hidup yang cukup cerdas untuk melihat zaman akhir datang, cukup kaya dan di tempat yang tepat, dengan sumber daya yang mereka butuhkan untuk dapat melakukan sesuatu untuk melarikan diri dari bencana dahsyat tersebut. ” [2]

Jadi, persyaratan utama adalah daerah yang cukup besar yang akan mendukung sebuah peradaban yang hilang secara keseluruhan, tetapi pada saat yang sama, daerah ini tidak akan meninggalkan jejak yang jelas keberadaannya. Tentu saja, pernyataan di atas, serta Sidik jari itu sendiri, yang ditulis sebelum perkembangan terbaru dalam ‘pemetaan genangan’ yang tersedia secara luas, ini menjadi simulasi komputer, dengan menggunakan semua variabel diketahui, tingkat laut- dalam zaman masa lalu. Seperti disebutkan dalam buku Graham terbaru, Underworld, luas lahan yang diperkirakan telah hilang selama krisis pada akhir Zaman Es akan menjadi sesuatu seperti 25.000.000 kilometer persegi, dengan asumsi angka bola taman 100 meter dari kenaikan permukaan laut [ 3]. Sebagian besar ini akan menjadi strip tanah paralel yang relatif sempit  untuk garis pantai yang modern, seperti sebagian besar Afrika, tetapi di tempat lain, seperti Teluk Persia dan lepas pantai NW India, daerah tergenang yang signifikan. Tapi di mana sajakah di dunia ini,  di mana ada sebuah wilayah berukuran benua, atau berukuran hampir-benua, suatu daratan luas yang  telah hilang selamanya?

Tentu ada! The Sunda Shelf off Indonesia modern, Malaysia dan Indo-China, yang pada LGM (glasial maksimum terakhir, sekitar 16.000 tahun yang lalu) akan menjadi dataran raksasa, ‘Sundaland’ (jangan rancu dengan kota Inggris pada sungai Wear! ), menghubungkan bersama tiga negara di atas menjadi daratan semenanjung berbentuk tunggal dua kali ukuran India (sendiri 3.000.000 km persegi di daerah saat ini.) [4]. Sebutkan juga harus menjadi  jembatan darat yang cukup untuk menggabungkan Papua Nugini terdekat dengan Australia modern, membentuk ‘Sahul’, atau ‘Greater Australia’, yang juga termasuk Tasmania [5].

Adapun gunung-gunung dan sungai-sungai, ya, Sundaland memiliki mereka dalam kelimpahan, pegunungan tentu saja masih bersama kita hari ini karena keanggunan mereka, di Sumatera, Jawa dan Kalimantan pada khususnya [6]. Pemetaan bawah laut Paparan Sunda mengungkapkan bahwa sungai modern di Indonesia, Malaysia dan Indo-China telah memanjang dan bergabung membentuk sungai yang lebih besar di daerah yang dibanjiri [7]. Dan tentu saja, menjadi ledakan memukul di khatulistiwa, wilayah ini pastilah telah menikmati iklim yang hangat, selama ribuan tahun kedua sisi LGM. Jadi ini harus tampak seperti Taman Eden kepada banyak orang yang pasti akan mengambil keuntungan dari ini refugium Ice Age untuk menyelesaikan jangka panjang dan mengembangkan setiap budaya beradab, dan teknologi konsekuen.

Bagaimana kisah Atlantis datang ke semua fakta ini? Nah, kita tahu bahwa filsuf Yunani, Plato, menulis buku yang dikenal hanya satu-satunya yang merujuk langsung ke Atlantis. Dalam dialog itu, Timaeus, dan Critias [banyak tersedia on-line, seperti pada 8], berasal dari sekitar 360 BC, dia bercerita tentang bagaimana filsuf Yunani yang jauh lebih awal, Solon, mengunjungi Mesir pada sekitar 600 BC, dan belajar tentang Atlantis dari seorang imam pendeta. Salah satu fitur kunci dalam deskripsi imam pendeta tentang  Atlantis adalah ukurannya, menjadi semacam daratan (apakah ‘pulau’ atau ‘benua’) ‘yang lebih besar dari gabungan Libya dan Asia ‘, yang hilang ‘dalam satu sehari semalam kesialan ‘. Tentu saja, di zaman klasik, Asia hanyalah Asia Kecil (Turki modern), dan Libya adalah pantai Mediterania Afrika utara. Dan, tentu saja, ukuran telah disinggung di atas sebagai prasyarat untuk suatu daratan yang mendukung peradaban yang hilang. Saya sudah memberikan bukti untuk Sundaland sebagai calon lokasi yang ideal untuk sebuah peradaban yang hilang (dan saya sama sekali tidak menyarankan itu adalah hanya lokasi untuk peradaban kuno), tapi ada sesuatu dalam karya-karya Plato untuk menunjukkan bahwa wasthe peradaban yang hilang dikenal sebagai Atlantis?

Saya kira cara terbaik untuk melanjutkan pembahasan tentang hal ini adalah dengan hanya memilih bagian dalam Timaeus atau Critias, tidak dalam urutan tertentu, dan merasionalisasi mereka dalam hal Sundaland dan / atau Indonesia modern dan negara-negara tetangganya. Jadi, di atas saya telah mengisyaratkan bahwa ukuran yang diberikan Plato untuk Atlantis, dan aku tidak harus benar-benar harus mengulangi sesudah pengamatan bahwa daerah tergenang dari Sundaland  mungkin terbentuk peregangan terus menerus terbesar di wilayah yang tergenang di akhir Zaman Es. Jadi barisnya:

“Lebih besar dari Libya dan Asia [Kecil] bila digabungkan” [9]

sangat berlaku untuk Sundaland. Apakah ada informasi lainnya Plato memberi untuk lokasi Atlantis? Ya:

“Pulau ini adalah jalan  menuju untuk pulau-pulau lain, dan dari sini Anda mungkin lewat ke benua yang berlawanan, yang meliputi laut yang benar” [10]

‘jalan ke pulau-pulau lain bisa menjadi acuan untuk Oceania, termasuk, tentu saja, ‘ Sahul ‘yang lebih besar,  Australia yang diperbesar, yang mengabungkan Oz, Tasmania dan New Guinea. Juga, Plato (atau lebih tepatnya, panduan imam Solon) bisa termasuk segudang pulau-pulau Polinesia yang ada dalam pikiran juga. Akhirnya, tentu saja, ‘benua berlawanan’ harus menjadi acuan ke Amerika, yang jika Anda berhenti untuk berpikir tentang hal itu, ‘berlawanan’ adalah apakah Anda berlayar ke barat dari Eropa atau Afrika, atau ke arah timur dari Asia. Jelas, terlepas dari segala kontroversi mengenai lokasi Atlantis, ini menunjukkan pengetahuan pra-Columbus yang dari sana menjadi benua Amerika. Tapi, Sunil, Anda mungkin bertanya, bagaimana dengan ‘Pilar Heracles’ yang juga disebutkan baik dalam Timaeus mapun Critias? Ini adalah sesuatu yang saya rasa perlu interpretasi jauh lebih dalam, untuk alasan inilah saya membuatnya  dekat lebih jelas di akhir bagian ini. Oleh karena itu, jika Anda akan peduli dengan saya, saya akan melewatkan referensi untuk saat ini.

Jadi apa tentang kapan dan bagaimana mengenai kemusnahan Atlantis? Rupanya, hal ini dikatakan dalam kerangka waktu antara kunjungan Solon ke Mesir, dan bencana yang menghancurkan Atlantis:

“Sembilan ribu tahun adalah jumlah tahun yang telah berlalu” [11]

Kebetulan, pernyataan ini terkait  dengan baik dengan penelitian ilmiah terbaru tentang krisis pada akhir Zaman Es [12]. Sebagian besar Paparan Sunda terendam kebanjiran relatif cepat antara 14.000 dan 11.000 tahun yang lalu [13]. Sementara sebagian besar wilayah telah hilang dalam  ‘superfloods global‘  pertama dari tiga banjir besar, 14.000 tahun yang lalu, hampir semua continental shelf kuno  telah terendam selama banjir kedua sekitar 11.000 tahun yang lalu [14]. Yang paling signifikan hanya dari superflood ketiga sekitar 7.500 tahun yang lalu yang menjadi pembukaan Selat Malaka antara Malaya dan Sumatera [15]. Jika kita memaafkan dia untuk menghilangkan banjir pertama, baik pengamatan Plato tentang kejadian 11.600 tahun yang lalu hanya kebetulan, atau kita bisa dibenarkan berspekulasi bahwa Mesir menyimpan catatan, atau setidaknya tradisi, yang penanggalanya kembali ke zaman 9.600 SM. Bahkan, ada sebuah referensi terhadap tiga superfloods di catatan Plato, tentang para pendeta Mesir mengatakan kepada Solon:

“Anda hanya ingat banjir tunggal saja, tapi yang sebelumnya ada banyak” [16]

Jadi mungkin catatan tersebut memang ada! Plato jelas menyinggung kondisi maritim yang tidak menguntungkan yang disebabkan oleh puing-puing bawah air dan hambatan di wilayah daratan Atlantis yang tenggelam setelah kehancurannya, baik di Timaeus:

“… di bagian-bagian Laut yang tak dapat dilewati dan ditembus, karena ada kawanan lumpur di jalan, dan ini disebabkan oleh penurunan dari pulau.” [17]

dan lagi dalam Critias:

“[Laut] menjadi tak dapat dilalui pelaut yang berlayar karena hambatan  lumpur dari sini  ke setiap bagian dari laut.” [18]

Hari ini Laut Cina Selatan di sekitar Paparan cekungan Sunda sangat dangkal  seperti hamparan besar air, yang tidak pernah jauh lebih dalam dari 50 sampai 60 meter [19]. Hal ini kontras dengan kedalaman terjal Atlantik atau Pasifik. Kita bisa berspekulasi bahwa seiring dengan bencana banjir, aktivitas seismik bisa terjadi, yang akan memperkenalkan sejumlah besar abu vulkanik dan puing-puing ke Laut Cina Selatan yang baru terbentuk Laut. Gunung berapi Krakatau, tahun 1883 terkenal dengan ledakannya [20], juga bisa terlibat, gunung ini pernah berdiri dengan memiliki kebanggaan antara Sumatera dan Jawa.

OK, Anda mungkin berkata, tapi adakah informasi yang lebih spesifik dalam Dialog menyarankan lokasi Asia Tenggara untuk Atlantis? Dalam Critias, ada banyak untuk menyarankan iklim subur dan tropis, misalnya:

“Bahwa pulau suci yang kemudian diberkahi melihat cahaya matahari” [21]

Ini bisa menjadi versi kuno dari bahasa Inggris modern ‘melihat cahaya siang  hari’, yaitu. untuk ada (sebelum banjir, Sundaland melihat cahaya hari, setelah itu tidak lagi melakukannya, karena itu air), tapi rasa itu bisa mengacu pada ketinggian matahari di atas cakrawala. Sebuah terjemahan alternatif dari frase yang sama diberikan di bawah ini:

“Bahwa pulau suci, itu masih di bawah matahari” [22]

Jika lintang tropis tersirat oleh Plato, ini bisa menjelaskan pilihan kata-kata, karena matahari akan sangat jauh lebih tinggi di langit pada tengah daripada di daerah beriklim Mediterania. Memang, di khatulistiwa, yang rapi membagi dua wilayah Indonesia, matahari muncul tepat di atas kepala! Saya akui, saya hanya berspekulasi di sini, tapi apa lagi dalam Dialog bisa menunjukkan lingkungan, subur subur?

“Pulau itu sendiri diberikan sebagian besar dari apa yang diperlukan oleh mereka untuk menggunakan hidup …. juga apapun harum hal sekarang ada di bumi, baik akar, atau daun-daunan, atau kayu, atau esensi yang menyaring dari buah dan bunga tumbuh dan berkembang di negeri itu “[23]

Cukup surga tampaknya, bukan?! Eksotis buah-buahan dan, sayuran bumbu dan rempah-rempah juga. Lain, petunjuk mungkin lebih besar untuk iklim, tropis, dan tidak beriklim diberikan di bawah ini:

“Dua kali dalam setahun mereka berkumpul buah dari bumi – di musim dingin memiliki manfaat hujan dari langit, dan di musim panas air yang tanah disediakan dengan memperkenalkan aliran dari kanal.” [24]

Tentunya ini menunjukkan iklim didorong oleh hujan musiman, seperti halnya di banyak bagian selatan dan Asia Tenggara hari ini? Dengan ‘dingin’, Plato mengacu pada musim hujan, dan ‘panas’ akan mengacu pada musim kemarau. Tentu saja, pasti ada beberapa perbedaan dari pola saat ini, karena pendinginan sedikit selama Zaman Es, dan daratan ekstra yang Sundaland disajikan kepada setiap sistem cuaca yang datang dari laut. Juga, jelas dari kutipan di atas bahwa Atlantis menyusun skema irigasi yang efektif, masalah yang saya akan kembali ke bawah.

Ternyata, tanah itu Atlantis secara ekstensif hutan, karena Plato membuat sejumlah referensi jumlah pohon, serta jumlah yang dihasilkan dari kayu yang tersedia untuk Atlantis:

“Ada adalah kelimpahan kayu untuk tukang kayu” [25]

dan sedikit kemudian:

“Dan kayu banyak tersedia dari berbagai macam, berlimpah untuk setiap jenis dan setiap pekerjaan.” [26]

dan bahkan dalam ‘hutan’ di ibukota:

“[Ada] segala macam pohon yang indah dan tinggi karena kecantikan untuk keunggulan tanah” [27]

Bagian kedua tentu menyampaikan gambar wilayah yang didominasi oleh hutan hujan tropis, bukan? Kita tahu pulau-pulau Indonesia saat ini memiliki wilayah hutan hujan terbesar Total Asia, beberapa 113 juta hektar (279 juta hektar) pada tahun 1990 [28]. Dan hutan hujan Malaysia mencakup sekitar 63% dari luas total dari 330.000 km persegi. (128.000 mil persegi) [29]. Tentu saja, angka-angka hari ini akan secara signifikan lebih kecil, karena logging yang ekstensif, tapi siapa yang tahu betapa luas hutan akan berada di dataran sekarang membentuk Paparan Sunda, yang banjir pada akhir Zaman Es?

Dia juga membuat, penasaran melainkan spesifik, mengacu pada ‘gajah’ berkeliaran di Atlantis hilang:

“Ada sejumlah besar gajah di pulau, karena ada ketentuan yang cukup untuk makanan untuk segala macam hewan, baik bagi mereka yang hidup di danau dan rawa-rawa dan sungai, dan juga orang-orang yang tinggal di pegunungan dan di dataran, sehingga ada adalah untuk binatang yang terbesar dan paling rakus sekali. ” [30]

Mungkin asal India saya (saya lahir di Kerala setelah semua), tetapi sangat menyebutkan gajah segera membawa selatan dan Asia Tenggara, dan Afrika juga, ke pikiran. Meskipun, saya mengakui, Afrika akan mencakup daerah pesisir Atlantik Maroko, dan mastodon adalah sekitar di Florida pada akhir Zaman Es, meskipun yang terakhir tidak hidup lebih lama itu. Namun, mengingat apa yang Plato menulis tentang iklim dan vegetasi (lihat di atas), itu adalah kondisi yang jelas yang subur cukup untuk mendukung populasi besar pachyderms. Dan meskipun tidak ada spesies yang tepat yang ditentukan, banyak jenis hewan yang disebutkan, dan mereka ‘yang hidup di danau dan rawa-rawa dan sungai’ bisa termasuk buaya dan sejenisnya.

Juga menarik adalah deskripsi fisik lanskap, yang tidak memberikan gambaran yang cukup akurat dari wilayah Sundaland karena pasti sudah selama Zaman Es:

“Seluruh negeri dikatakan oleh [Solon] menjadi sangat tinggi dan terjal di sisi laut, namun negara segera tentang dan mengelilingi kota adalah tingkat polos … halus dan bahkan, dan bentuk lonjong” [ 31]

Sundaland, karena itu, akan memiliki pegunungan tinggi di sepanjang pantai selatan, di kepulauan saat ini Sumatera dan Jawa, dan juga di timur, di Kalimantan, dan ketiga daerah akan telah langsung dibatasi oleh laut utama, namun bagian tengah, sekarang membentuk Paparan Sunda terendam, memang akan menjadi rata, [32]. Sebuah fitur geografis lebih lanjut dijelaskan, yaitu:

“Dekat polos lagi, di tengah pulau …. ada sebuah gunung tidak sangat tinggi pada sisi manapun” [33]

Mungkinkah ini menjadi acuan ke pulau hari ini dari Natuna Besar, bagian dari Indonesia, tetapi pertengahan antara Semenanjung Malaya (Malaysia Barat) dan utara Kalimantan (timur Malaysia)? Titik tertinggi di pulau adalah 959 meter di atas permukaan laut [34], dan menambahkan 100m maksimum untuk tingkat bawah laut selama Zaman Es tidak akan membuatnya jauh lebih tinggi dari 1.060 meter, sebanding dengan Gunung Snowdon di Wales, Inggris [35 ]. Hal ini akan membuat itu ‘tidak terlalu tinggi’ jika dibandingkan dengan puncak loftier banyak Malaya, Sumatra, Jawa dan Kalimantan, teratur melonjak ke lebih dari 2.000 atau bahkan 3.000 meter di ketinggian di atas permukaan laut modern. Walaupun ada pulau-pulau yang jauh lebih kecil (dan datar) lain di sekitarnya, Natuna Besar tentu harus menjadi kandidat terbaik untuk gunung dijelaskan dalam Critias.

Ini adalah sebanyak aku merasa aku perlu untuk membahas mengenai lingkungan dan iklim. Bagaimana aktivitas manusia? Apakah ada tanda-tanda apapun teknologi yang diterapkan oleh Atlantis? Nah, tampaknya ada sejumlah kegiatan yang dijelaskan dalam Critias, dan bahwa kita bisa berdamai dengan lokasi Asia Tenggara bagi peradaban dijelaskan. Yang pertama adalah pembangunan sistem irigasi yang efektif dan luas, seperti yang dijelaskan dalam bagian-bagian seperti di bawah:

“Kedalaman, dan lebar, dan panjang dari selokan ini sangat luar biasa, dan memberikan kesan bahwa sebuah karya batas tersebut, selain banyak orang lain, tidak bisa buatan …. Selanjutnya pedalaman, juga, kanal lurus seratus meter dengan lebar dipotong dari itu melalui dataran, dan sekali lagi melepaskan ke dalam parit yang mengarah ke laut. ” [36]

Dr Stephen Oppenheimer, dalam bukunya Eden di Timur, menunjukkan bahwa ada tanda-tanda dari sistem pertanian menetap di kawasan Asia Tenggara setidaknya sejak mereka di Timur Tengah. Misalnya, budidaya padi, yang membutuhkan cukup banyak irigasi, tampaknya telah dilakukan di Semenanjung Melayu sedini 9.000 tahun yang lalu, sekitar 2.000 tahun sebelum tanda-tanda pertama di India atau Cina [37]. Sebuah tanggal yang sama diberikan untuk drainase luas rawa oleh Highlanders Nugini untuk menanam tanaman seperti talas [38]. Meskipun situs yang terakhir ini tidak di Sundaland, itu tidak terlalu jauh, dan kita bisa berspekulasi bahwa itu adalah keturunan pengungsi dari Paparan Sunda banjir yang bisa bertanggung jawab atas tanda-tanda yang sangat awal irigasi di kawasan Asia-Pasifik. Tentu saja, situs Guinea Melayu dan New keduanya air di atas, tidak ada arkeologi bawah air telah dilakukan pada Paparan Sunda. Bagaimana kita bisa mengesampingkan bahkan tanggal sebelumnya di sini?

Aspek lain dari kehidupan manusia merupakan sindiran ke jaringan perdagangan yang luas di wilayah ini:

“Sebab oleh karena kebesaran kerajaan mereka, banyak hal yang dibawa kepada mereka dari negara-negara asing …. sementara mereka melanjutkan membangun [mereka] pelabuhan dan dermaga” [39]

Apakah ada bukti Asia Tenggara menjadi pusat perdagangan laut terdalam di zaman kuno? Menurut Stephen Oppenheimer, ya – agak! Bukti yang ada, sayangnya, tidak pergi sejauh zaman dari 11.500 tahun yang lalu, tetapi apa yang diketahui adalah bahwa ada tanda-tanda pasti difusi budaya dan genetik dari Asia Tenggara kencan dari setidaknya 7.000 tahun yang lalu, zaman ini dari superflood global yang ketiga [40]. Misalnya, ada 6.000 tahun ditemukan patung terpisah sejauh Mesopotamia dan New Guinea yang menggambarkan wanita tampak agak Oriental dengan mata sipit, dan jenis kulit skarifikasi (dilakukan ritual) ditemukan hari ini hanya di Oseania [41]. Jadi harus ada telah tersedia jenis kapal yang mampu berlayar tepat di seberang Samudera Hindia. Setelah semua, orang-orang Malagasi di Madagaskar berbicara bahasa Austronesia yang berkaitan dengan Indonesia modern [42]. Populasi terpisah sejauh Polynesia, Korea, Australia, India dan Timur Tengah menunjukkan link DNA baik nuklir dan mitokondria dengan populasi Asia Tenggara [43]. Contohnya adalah Thalassaemia, anemia terkait dengan perlawanan terhadap Malaria, yang endemik di busur besar wilayah yang membentang dari Mediterania Barat dan Afrika Selatan tepat di seberang ke utara Australia dan Polinesia terjauh [44]. Hal ini menunjukkan beberapa derajat penyelesaian oleh masyarakat dari Sundaland di daerah yang disebutkan di atas.

Juga pertimbangan harus dibuat dari gigi ‘Sundadont’ disebutkan oleh Graham Hancock di Underworld, ditemukan di lapisan terdalam di huni Mehrgarh, di Pakistan, pemukiman tertua di anak benua India (7.000 SM) [45]. Namun jenis ini sekop-seperti gigi seri, terkait dengan populasi Asia Tenggara, mati pada saat lapisan huni berikutnya. Saya, seperti Graham, menunjukkan bahwa ‘Sundadont’ orang yang mendirikan Mehrgarh bisa pindah ke pedalaman Pakistan barat dari banjir dari landas kontinen yang luas dari India barat laut antara 14.000 dan 7.000 tahun yang lalu [46]. Menariknya, peta genangan untuk superflood global kedua sekitar 11.000 tahun yang lalu menunjukkan sedikit changefrom situasi setelah pertama sekitar 14.000 tahun yang lalu [47]. Tentu saja itu berarti bahwa ada Asia Tenggara yang tinggal di pantai barat laut India sebelum zaman 9.500 SM, tapi karena gigi Mehrgarh berada dalam kenyataannya tidak Sundadont benar, tetapi ‘Sundadont’-seperti [48], tingkat perkawinan bisa mungkin telah terjadi dengan suku-suku Indian asli, yang memiliki kompleks gigi yang ‘Eropa’, pada saat migrasi terakhir mereka ke daratan.

Sepotong menggoda bukti adalah Peta Cantino dari c.1502 [49]. Ini peta Portugis awal menunjukkan dunia apa yang hanya dapat menjadi representasi yang adil Asia Tenggara (dan India) seperti itu akan muncul selama Zaman Es – yaitu semenanjung besar mendekati ke Paparan Sunda. Sebagai Portugis hanya mencapai Malaka di Semenanjung Malaya pada 1509 [50], jelas seseorang harus memiliki kebutuhan, dan kemampuan, untuk memetakan atas wilayah Indonesia dari 7.000 tahun yang lalu. Dan, tentu saja, mengetahui bahwa ada struktur bawah laut di lepas pantai India (seperti Poompuhur [51]), serta dari Taiwan (seperti Yonaguni [52]), yang mungkin telah di atas air 11.000 tahun yang lalu , menunjukkan memang ada pasti banyak ruang untuk jaringan perdagangan yang berpusat di Asia Tenggara sedemikian zaman jauh.

Aplikasi utama ketiga dari teknologi tampaknya bahwa kedua pertambangan bijih logam, dan pembuatan paduan logam. Dalam Critias, Plato menginformasikan kepada kita:

“Mereka digali dari bumi apa pun dapat ditemukan di sana, padat serta fusile” [53]

dan, juga, bahwa benteng di ibukota dilapisi dengan berbagai jenis logam:

“Rangkaian seluruh dinding, yang berkeliling zona terluar, mereka ditutupi dengan lapisan perunggu, dan rangkaian dari dinding berikutnya mereka dilapisi dengan timah, dan yang ketiga, yang meliputi benteng, melintas dengan lampu merah Orichalcum. ” [54]

Saya berharap tidak akan ditarik pada apa ‘Orichalcum’ itu. Saya mengerti itu semacam kuningan (paduan tembaga dan seng) [55]. Tapi menyebutkan perunggu (paduan tembaga dan timah), dan timah itu sendiri, menunjukkan bahwa Atlantis memiliki cukup banyak baik tembaga dan timah yang tersedia, mengingat pengamatan mereka menutupi dinding secara keseluruhan dengan mereka. Dan tidak Indonesia modern dan Malaysia dua produsen terbesar di dunia dari timah, serta memiliki cadangan tembaga yang signifikan, bersama dengan logam lainnya beberapa? [56] Sejauh timah pergi, hanya Brasil dan China menghasilkan lebih. Sebagian besar timah di Indonesia diekstrak dari deposito ‘placer’ lepas pantai, dan pada kenyataannya, diperkirakan bahwa sekitar 40% dari cadangan potensial di Indonesia sebenarnya lepas pantai, di Paparan Sunda! [57] Negara-negara tetangga seperti Malaysia dan Thailand juga memiliki deposito timah yang signifikan, termasuk ‘placers’. Bahkan, tiga negara Asia Tenggara memproduksi sekitar sepertiga dari semua logam timah di dunia [58].

Berikut dari deskripsi benteng di atas adalah bagian penasaran menggambarkan tata letak ibukota:

“Sekarang terbesar dari zona di mana sebuah bagian dipotong dari laut adalah tiga stadia lebarnya, dan zona lahan yang datang berikutnya luas yang sama, tapi dua zona, salah satu air, tanah lainnya, dua stadia, dan salah satu yang dikelilingi pulau pusat adalah sebuah stadion hanya di lebar Semua ini termasuk zona dan jembatan, yang merupakan bagian keenam stadion lebar ……, mereka dikelilingi oleh dinding batu pada setiap sisi, menempatkan menara dan gerbang di mana jembatan laut berlalu masuk “[59]

Bagaimana bisa ini tidak ditafsirkan sebagai konstruksi mandalic, mirip dengan (misalnya) Angkor Wat di Kamboja, sebuah kuil besar yang terdiri dari persegi panjang internesting dikelilingi oleh parit dan terhubung ke negara sekitarnya oleh causeways [60]? Mungkinkah ‘laut’ dan ‘jembatan’ Plato dijelaskan benar-benar telah parit dan causeways mirip dengan Angkor dan kuil-kuil sekitarnya? Motif mandala tampaknya menjadi ciri khas candi di Asia Tenggara India dan dibangun untuk spesifikasi Hindu atau Budha. Tapi apa benar-benar mendapat rambut dibesarkan di bagian belakang leher saya, bahkan dingin ke tulang belakang saya, adalah lokasi Angkor – karena 11.600 tahun yang lalu, Kamboja akan telah menjadi bagian tak terpisahkan dari daratan Sundaland kuno! Jadi apa, Anda mungkin bertanya, mengingat bahwa Angkor dibangun kira-kira antara abad ke-9 dan ke-13 AD [61], sekitar 10.000 tahun setelah runtuhnya Atlantis seperti yang diberikan oleh Plato? Kita tahu bahwa ‘modern’ situs Angkor dan tetangga yang benar-benar dibangun di atas ‘purba gundukan’ dating kembali ke jaman terdalam, mungkin tanggal oleh apa yang disebut ‘Draco korelasi’ tinggi-terang oleh Graham di Cermin Surga nya untuk 10.500 SM [62]. Mari kita asumsikan korelasi ini baik benar sehubungan dengan rasi bintang dan dalam yang benar kerangka waktu – bisa itu telah selamat dari banjir yang lebih rendah-berbaring daerah Sundaland di sebelah selatan Kamboja yang pertama kali mulai memuja ‘gundukan purba’ ? Spekulasi, spekulasi, spekulasi, aku tahu, tapi aku akan kembali ke tema ini nanti!

Nah, ini adalah sebagai banyak deskripsi Atlantis dalam dialog yang saya merasa saya perlu menyentuh. Pada tahap ini, saya tidak menyarankan bahwa itu pasti Sundaland, tapi mudah-mudahan saya akan memperlihatkan bagaimana data cocok Asia Tenggara sangat baik.

Namun, ada satu hal lain, dan itu adalah saya harus menunjukkan inkonsistensi aneh di akun Plato bahwa saya merasa perlu diletakkan dalam konteks yang berkaitan dengan lokasi Atlantis ‘. Kami dituntun untuk percaya bahwa ada perang antara Atlantis (yang telah menaklukkan Mesir) dan Hellenic negara-kota Athena, yang tentunya berarti bahwa Athena akan harus setua Atlantis sebelum genangan di 9.600 SM. Sebuah contoh dari Timaeus diberikan di bawah ini:

“Dan kemudian, Solon, negara Anda tampak bersinar, dalam keunggulan kebajikan dan kekuatan, di antara seluruh umat manusia Dia unggul dalam keberanian dan keterampilan militer,. Dan merupakan pemimpin Hellenes.” [63]

Namun, agak awal Timaeus, imam Mesir tajam mengejek Solon (dan dengan implikasi semua Yunani) dengan mengatakan kepadanya ini:

“O, Solon, Solon, Anda Hellenes tidak pernah apa-apa tapi anak-anak, dan tidak ada orang tua di antara kamu” [64]

Apa yang di bumi bisa terjadi di sini? Mengapa kontradiksi lengkap dan mengucapkan mengenai keagungan dari Hellenes? Tapi, kita tidak perlu berspekulasi terlalu banyak, karena dalam Critias, Plato tampaknya sebagian menjelaskan apa yang bisa terjadi:

“Anda tidak harus heran jika Anda mungkin harus mendengar nama Hellenic diberikan kepada orang asing Saya akan memberitahu Anda alasan ini: Solon, yang berniat untuk menggunakan cerita untuk puisinya, bertanya ke arti dari nama-nama, dan menemukan bahwa. orang Mesir awal menuliskannya telah diterjemahkan ke dalam bahasa mereka sendiri, dan dia kembali arti beberapa nama dan ketika menyalin mereka keluar lagi diterjemahkan ke dalam bahasa kita. ” [65]

Mungkinkah telah terjadi bahwa apa yang sebenarnya terjadi adalah bahwa Solon telah ‘Hellenised’ kisah yang berasal di Mesir, transposing ‘asing’ tempat bagi pengaturan lebih Mediterania? Selain itu, kita harus mempertimbangkan peran sendiri Plato, mengingat bahwa era 360BC adalah salah satu kepercayaan Yunani meningkat. Kisah seorang ‘perang’ di wilayah Mediterania itu sendiri bisa apokrif, memberikan tepi jingoistic ke seluruh saga. Saya pikir baris berikut di Timaeus menyarankan ini ke tingkat tinggi:

“Athena adalah pertama dalam perang dan dalam segala hal yang terbaik dari semua kota diatur” [66]

Setelah semua, ortodoks sejarah memberitahu kita peradaban hanya pada sisi utara Mediterania tanggal dari sekitar 2.000 SM di awal, ini menjadi Mycenae di daratan Yunani dan peradaban Minoan di Kreta sebelumnya [67]. Baik mungkin telah sekitar 11.600 tahun yang lalu. Kandidat hanya mungkin akan menjadi peradaban misterius di Malta, meskipun pulau ini, yang pada akhir Zaman Es akan membentuk sebuah jembatan tanah yang panjang membentang sepanjang perjalanan ke Italia melalui Sisilia [68], tentu akan menjadi terlalu jauh barat telah dianggap sebagai ‘Athena purba’. Yang membawa saya rapi kembali ke empat kata saya begitu fasih dihindari dalam penjelasan saya sebelumnya dalam esai untuk lokasi Atlantis. Ya, itu benar: Pilar Heracles! Plato menulis dalam Timaeus bahwa Atlantis adalah:

“Terletak di depan selat yang disebut oleh Anda Pilar Heracles” [69]

Ini jelas akan menjadi Selat Gibraltar hari ini, jika dimasukkan ke dalam konteks, Yunani Mediterania. Tetapi jika ada tingkat pinjaman yang dilakukan baik oleh Solon atau Plato, sebagaimana disinggung dalam bagian yang dikutip langsung di atas, di mana lagi ‘Pilar Heracles’ bisa telah berada? Ada dua selat lain yang terletak di Timur Tengah, baik di sebelah timur Mesir dan Yunani, keduanya bergabung dengan laut kecil dengan Samudera utama (Samudera Hindia dalam kasus ini). Ini adalah Selat Hormuz di ujung timur Teluk Persia, dan Bab-el-Mandeb, di ujung selatan Laut Merah [70]. Karena kedua terletak jauh lebih dekat ke Mesir, saya menduga bahwa Bab-el-Mandeb bisa menjadi ‘Pilar’ dalam bahasa aslinya, dengan asumsi Mesir menyebut mereka seperti itu – mereka pasti tidak akan nama mereka setelah Yunani Heracles pahlawan! Namun, ada kemungkinan hal itu tidak akan benar-benar dilayari 11.600 tahun yang lalu, karena relatif dangkal di bagian [71]. Yang kemudian menunjuk pada Hormuz, yang menurut data dari Kurt Lambeck [72] akan menjadi inlet kecil, bukan selat, 16.400 tahun yang lalu, tetapi akan membuka sepenuhnya oleh 10.600 tahun yang lalu, hanya milenium setelah tanggal di pertanyaan. Jadi kita bisa berasumsi itu dilayari 11.600 tahun yang lalu. Tapi apa tentang Atlantis menjadi ‘di depan’ dari selat? Indonesia dan tetangganya tidak di depan baik Hormuz atau Bab-el-Mandeb, apakah mereka? Sebenarnya, saya pikir itu relevan untuk mempertimbangkan render Yunani asli dari kalimat, yang aku dapat diandalkan diberitahu adalah:

“Huper Hêrakleias stêlas” [73]

“Huper ‘dalam waktu datang yang akan diberikan sebagai’ hiper ‘, dan merupakan awalan kita mengakui dalam bahasa Inggris modern sebagai makna’ sangat banyak ‘,’ berlebihan ‘, dll, seperti hipertensi, hypermarket, dan sebagainya [74] . Makna Yunani asli dari ‘hiper’ dalam konteks di atas sebagai kata keterangan adalah sesuatu pada baris ‘luar’, atau ‘lebih jauh’ [75]. Jadi arti sebenarnya mungkin lebih dekat ‘di luar Pilar Heracles’ – yaitu beberapa jarak yang cukup jauh dari Selat, dan tidak tepat di sebelah itu. Jadi, saya harap saya telah diilustrasikan bahwa hal ini tidak dengan cara apapun bertentangan lokasi Asia Tenggara untuk Atlantis. Bahkan desakan Plato bahwa:

Masih belum yakin? [85]

Referensi: References:

1. http://www.atlan.org/(webmaster Arysio Nunes dos Santos)
2. Graham Hancock, Fingerprints of the Gods, Century Books, 2001 (reprint), pp.487-488.
3. Graham Hancock, Underworld, Penguin Books, 2002, p.53.
4. Stephen Oppenheimer, Eden in the East, Phoenix Books, 1999 (reprint), p.10.
5. Underworld, p.56.
6. Rand McNally Illustrated Atlas of the World, Rand McNally & Co., 1994, pp.166-167.
7. Readers Digest Atlas of the World, Readers Digest Association Ltd., 1989, p.32.
8. http://www.activemind.com/Mysterious/Topics/Atlantis/timaeus_and_critias.html (webmaster Bradley Keys)
9. Timaeus as reproduced in 8.
10. Ibid.
11. Critias as reproduced in 8.
12. Discussed at length in Underworld, chapter 3.
13. Ibid., p.52.
14. Eden in the East, pp.82-83.
15. Ibid., p.83.
16. Timaeus as reproduced in 8.
17. Ibid.
18. Critias as reproduced in 8.
19. Rand McNally Illustrated Atlas of the World, pp.166-167.
20. Fingerprints of the Gods, op. cit., p.233.
21. Critias as reproduced in 8.
22. Timaeus and Critias, Penguin Classics, 1977, p.39, as reproduced in Graham Hancock, The Sign and the Seal, Arrow Books, 1997 (Reprint), p.320.
23. Critias as reproduced in 8.
24. Ibid.
25. Ibid.
26. Ibid.
27. Ibid.
28. ITN Factbook, Michael O’Mara, 1990, p.252.
29. Ibid., p.330.
30. Critias as reproduced in 8.
31. Ibid.
32. Rand McNally Illustrated Atlas of the World, pp.166-167.
33. Critias as reproduced in 8.
34. Readers Digest Atlas of the World, p.111.
35. A-Z Road Atlas of Great Britain, Geographer’s A-Z Map Co. Ltd., 1998, p.81.
36. Critias as reproduced in 8.
37. Eden in the East, pp.83-85.
38. Ibid., p476.
39. Critias as reproduced in 8.
40. Eden in the East, pp.476-478.
41. Ibid., p.77.
42. Ibid., p.154.
43. Ibid., pp.208-211.
44. Ibid., p.213.
45. Underworld, op. cit., pp.179-180.
46. Ibid., p.180.
47. Ibid., pp.262-263.
48. Ibid., p.180.
49. Ibid., p.496.
50. Ibid., p.460.
51. Ibid., chapter 14.
52. Ibid., chapter 27.
53. Critias as reproduced in 8.
54. Ibid.
55. The Oxford English Dictionary, 2nd Edition, Clarendon Press (Oxford), 1989, Volume X, p.929.
56. Project Underground website
57. Times Atlas and Encyclopaedia of the Sea, Times Books, 1989, p.113.
58. see 56.
59. Critias as reproduced in 8.
60. Graham Hancock, Heaven’s Mirror, Penguin Books, 1999 (reprint), p.122.
61. Ibid, p.128.
62. Ibid., p.133.
63. Timaeus as reproduced in 8.
64. Ibid.
65. Critias as reproduced in 8.
66. Timaeus as reproduced in 8.
67. Times Atlas of World History, 4th Edition, Times Books, 1993, pp.66-67.
68. Underworld, chapter 15.
69. Timaeus as reproduced in 8.
70. Rand McNally Illustrated Atlas of the World, pp.160-161.
71. Ibid., p.160.
72. Underworld, op. cit., pp.44-45.
73. Liddell-Scott-Jones Lexicon of Classical Greek on-line.
74. Merriam-Webster on-line dictionary.
75. see 73.
76. Timaeus as reproduced in 8.
77. Robert H. Fuson, Legendary Islands of the Ocean Sea, Pineapple Press, 1995, p.9, cited in Underworld, p.480.
78. John Keay, India: a History, Harper Collins, 2001, p.71.
79. Eden in the East, pp.349-350, p.405.
80. Discussed at length in both Underworld (chapter 30) and Heaven’s Mirror (chapter 14).
81. Sir E.A. Wallis Budge, Osiris and the Egyptian Resurrection, Medici Society Ltd., 1911, Volume I, p.98.
82. Ibid, p.98.
83. Sir E.A. Wallis Budge, The Egyptian Heaven and Hell, Dover Publications Inc., 1996 (republication of 1905 original), Volume III, p.43.
84. Sir E.A. Wallis Budge, The Gods of the Egyptians, Dover Publications Inc., 1969 (republication of 1904 original), Volume I, p.485.
85. Critias as reproduced in 8.
86. Quoted in Wallis Budge’s From Fetish to God in Ancient Egypt, Oxford Uni. Press, 1940, p.198, cited by Graham Hancock in The Sign and the Seal, Arrow Books (1997 reprint), references to chapter 13, p.563.

Sumber:

http://www.grahamhancock.com/archive/underworld/DrSunilAtlantis.php

Iklan

One comment on “Di mana Lokasi Atlantis? Pastilah Sundaland yang Memenuhi Kriteria!

  1. Bapak yang saya hormati, saya ingin bertanya tentang Batu Tapak di desa Kiarapanda, Sukajaya, Cigudeg, Bogor yg disana hanya ada satu tapak kaki saja. Apakah punya informasi lengkap mengenai data situs ini? terima kasih atas bantuannya.
    Salam, muhammad soleh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

sembrani

bertukar ide, melampaui mimpi bersama

Nurul Wirda

0812-8267-9182

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: