Tinggalkan komentar

Satu lagi Bukti yang menambahkan keyakinan Adanya Peradaban Atlantis Nusantara

Salah satu Artefak yang disebutkan dalam Buku Peradaban Atlantis Nusantara ternyata….:
Topeng Goa Made Diteliti
Tri Wahono | Jumat, 12 Agustus 2011 | 11:35 WIB
Dibaca: 8975
|
Share:
Hettabrezt spa 2009 & Mulia, 1980 via KaskusPatung torso perunggu Goa Made dibandingkan dengan wajah arca Lembah Bada.

JAKARTA, KOMPAS.com – Penemuan topeng berbahan keramik campur metal dari Goa Made, Desa Made, Kecamatan Kudu, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, memikat para peneliti dunia. Topeng yang terbuat dari keramik metal itu sangat langka pada zamannya dan tak ada bandingannya di dunia.

Dalam paparannya yang disampaikan di Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia, Kamis (11/8/2011), ahli arkeologi Claudio Giardino dari University of Arkansas (Rome Center), Amerika Serikat, mengatakan bahwa dari serangkaian uji material yang mereka lakukan, beberapa topeng goa made mengandung tanah liat, tembaga, dan seng. Sementara topeng yang lainnya terbuat dari campuran tanah liat, timah, dan besi.

Campuran (keramik) dan berbagai jenis logam (metal) ini dikenal sebagai ”cermet” (ceramic metal).

“Temuan topeng dari material ‘cermet’ ini merupakan satu-satunya di dunia. Di masa sekarang, “cermet” dikembangkan untuk membuat cip komputer,” kata Giardino. Sebagian besar temuan topeng dari situs-situs di dunia terbuat dari emas dan kayu.

Kolektor Italia

Para peneliti masih membandingkan material topeng asal Goa Made yang kini dimiliki kolektor di Italia dengan topeng goa made yang tersimpan di Museum Trowulan, Mojokerto. Temuan topeng dari Goa Made kini sebagian dimiliki kolektor bernama Paulo Bertuzzi di Bologna, Italia.

Ketika pertama kali ditemukan sekitar tahun 2006, kabarnya ada ratusan topeng bersama benda artefak lainnya di Goa Made. Sebagian besar topeng yang kondisinya masih utuh sudah jatuh ke tangan kolektor, sedangkan Museum Trowulan di Mojokerto, Jawa Timur, hanya menyimpan empat topeng yang kondisinya pecah-pecah.

Topeng asal Goa Made ini menarik peneliti dunia ketika para ahli meneliti topeng koleksi Bertuzzi yang bahannya sangat unik dan langka. Mei lalu, bahkan diadakan konferensi internasional untuk membahas dan meneliti topeng goa made.

Guru Besar Arkeologi Universitas Indonesia Agus Aris Munandar mengatakan, jika dilihat dari konteks temuannya yang berada di dalam Goa Made, topeng tersebut diperkirakan berasal dari abad ke-10 sampai abad ke-14 Masehi.

Topeng tersebut diduga ada kaitannya dengan situs Kerajaan Majapahit di Trowulan. Menurut Agus, bata yang dibuat untuk membangun Goa Made ukurannya sama dengan bata di Trowulan. Goa Made sebenarnya merupakan terowongan memanjang yang berada di bawah permukaan tanah dan mulutnya sangat sempit. (IND)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

Sembrani

Membahas ISU-ISU Penting bagi Anak Bangsa, Berbagi Ide, dan Saling Cinta

Wirdanova

+62811-813-1917

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Modesty - Women Terrace

My Mind in Words and Pictures

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: