3 Komentar

“BUSTAN AL-SALATIN” AL-RANIRI,

“BUSTAN AL-SALATIN” AL-RANIRI,
TAMAN GHAIRAH DAN GUNONGAN ACEH

Abdul Hadi W. M .

Nuruddin al-Raniri adalah seorang ulama, sejarawan, sastrawan dan ahli tasawuf terkemuka abad ke-17 M yang pernah hidup di Aceh Darussalam. Namanya juga masyhur ke seluruh negeri sebagai ulama madzab Syafii, penulis kitab fiqih pertama yang komprehensif dalam bahasa Melayu. Salah satu cabang ilmu fiqih yang sangat dikuasai olehnya bukan hanya fiqih ibadah, tetapi juga fiqih duali yang berkaitan dengan seluk-beluk pemerintahan, undang-undang negeri, dan adab secara umum. Karyanya yang terkenal ialah Bustan al-Salatin (Taman Raja-raja). Di dalam bukunya inilah diuraikan arti Gegunongan dan Taman Ghairah di kompleks istana kesultanan Aceh pada zaman pemerintahan Iskandar Muda (1607-1636 M) dan Iskandar Tsani (1637-1641 M).

Karena begitu tebal, kitab ini tidak pernah ditransilterasikan seluruhnya ke dalam huruf Latin, kecuali bagian-bagiannya yang dianggap penting dan menarik untuk ditelaah, baik dalam rangka sumber sejarah maupun etika politik dan kenegaraan. Memang, kitab ini lebih dikenal sebagai karya ketatanegaraan. Atau lebih tepat disebut sebagai karya adab, karena yang dibahas adalah masalah yang berhubungan adab dalam pengertian luas bukan semata-mata adab pemerintahan atau kenegaraan. Karena mengandung unsur sejarah dalam banyak bagiannya, tidak mengherankan jika sejumlah sarjana seperti Winstedt dan Hussein Djajadiningrat menjadikan Bustan sebagai sumber penulisan sejarah Aceh.

Bustan al-Salatin

Kitab ini mulai ditulis kurang setahun setelah Syekh Nuruddin berada di Aceh, tepatnya 4 Maret 1638, atas permintaan Sultan Iskandar Tsani. Tujuannya ambisius, karena karangan ini ditulis dengan maksud sebagai monografi lengkap yang bersifat keagamaan dan sekaligus sejarah (Lombard 2006:42). Dalam manuskrip Raffles Malay 8, yang tersimpan di Royal Asiatic Society London, disebutkan oleh pengarangnya pada halaman 4: “Wa sammaituhu Bustan al-Salatin fi Dhikr al-Awwalin wa Akhirin. Dan dinamai faqir kitab ini Bustan al-Salatin, ertinya, kebun segala raja-raja, dan menyatakan permulaan segala kejadian dan kesudahannya.”

Bahwa kitab ini ditulis atas permintaan Sultan Iskandar Tsani, pada halaman 3 manuskrip tersebut disebutkan: “Dan kemudian dari itu pada tujuh puluh hari bulan Syawal, maka dititahkan yang maha mulia faqir dengan titah yang tiada dapat tiada menjunjung dia sultan mu`azzam yang hafan lagi murah, yang pertama besar martabat izzatnya, yaitu Sultan Iskandar Tsani `Ala al-Din Mughayat Syah Johan berdaulat zill Allah fi al-`alam…”
Banyak sekali kitab Melayu, Arab dan Persia dijadikan sumber data dan rujukan. Sumber kitab Melayu antara lain Taj al-Salatin (Bukhari al-Jauhari), Hikayat Aceh, Hikayat Iskandar Dzulkarnain, Sulalat al-Salatin atau Sejarah Melayu (Tun Sri Lanang), Hikayat Inderaputra, dan lain sebagainya. Sumber Arab dan Persi: (1) Kitab `Ajaib al-Malakut, karangan al-Kisa`i penulis Qisas al-Anbiya terkenal. Tentang kitab al-Kisa`i disebutkan dalam Bab II fasal I Bustan; (2) Kitab Daqa`iq al-Haqa`iq karangan Imam al-Ghazali (w. 505 H/1111 M); (3) Mirsad al-Ibad karangan sufi Persia dari Najamuddin Daya (wafat di Baghdad pada 654 H/1256 M). Dan banyak lagi.

Naskah Bustan yang agak lengkap, dua di antaranya dimiliki oleh Royal Asiatic Society London, satu daripadanya adalah koleksi Raffles seperti telah disebutkan. Satu naskah yang tidak lengkap ada di Perpustakaan Nasional Perancis, terdaftar dalam katalog Cabaton (1912:217) dengan diberi keterangan: “… Bustanu`s Salatina…buku dua dari bab VII sampai akhir 1828. Tulisan Naskhi, kertas Eropa, 185 – 140 mm, 288 halaman, 13 baris”. Bab yang memaparkan Aceh diterbitkan oleh Niemann dalam Bloemlezing uit Maleische Geschriften (1907) (Lombard 2006:42). Naskah ini pernah diterbitkan oleh Wilkinson dua tahap. Yang pertama terbit pada 1899, yang kedua pada 1900, sedang penerbitnya Methodis Publishing House Singapura. Teks Jawi atau Arab Melayu dari naskah ini diterbitkan di Mekkah pada tahun 1311 H/1893 M (Winstedt 1920).

Bagian yang memaparkan keindahan taman dan gegunungan, yang akan dibahas sekarang, transkripsinya dalam huruf Latin diterbitkan oleh R. Hussein Djajadiningrat di bawah judul “De stichting van het Goenoengan geheeten monument te Kutaradja” (TBG 1916:561-76). Banyak sarjana mengatakan bahwa Bustan ditulis dengan harapan dapat melengkapi kitab Taj al-Salatin (1603) karangan Bukhari al-Jauhari yang dianggapnya belum lengkap.

Kitab ini merupakan gabungan sastra kitab, kenegaraan, eskatologi dan sejarah. Corak penulisan sejarah dalam kitab ini realistis, tidak menggunakan unsur mitos dan legenda. Pengaruh tasawuf sangat besar dalam penulisan kitab ini. Dalam bab III misalnya tercantum kisah kejadian Nur Muhammad, yang secara simbolik digambarkan sebagai mutiara berkilauan yang bersujud di hadapan Tuhan selama ribuan tahun.

Bustan terdiri dari tujuh bab besar. Bab I menyatakan kejadian langit dan bumi, terdiri dari sepuluh fasal. Diuraikan di dalamnya bahwa sifat kejadian itu ada empat perkara ialah wadi, wahi, mani dan manikam. Keempatnya merupakan asal-usul air, angin, api dan tanah. Yang dinamakan tubuh jasmani ialah yang lengkap mengandung empat hal, yaitu kulit, daging, urat dan tulang. Setelah itu baru bergerak dan geraknya disebabkan adanya nafsu. Nafsu dibimbing oleh akal, budi, cita dan nyawa.

Bab II menyatakan kejadian Sifat Batin dan Nyawa Adam terdiri dari 13 fasal. Fasal 1 menceritakan nabi-nabi dari Adam hingga Muhammad s.a.w. N Nyawa Adam terbit dari Nur Muhammad. Karena hakikat dari Adam ialah Nur Muhammad. Fasal 2-10 menceritakan raja-raja Persia, Byzantium, Mesir dan Arab. Fasal 11 menceritakan raja-raja Melaka dan Pahang. Fasal 13 menceritakan raja-raja Aceh dari Ali Mughayat Syah hingga Iskandar Tsani, ulama-ulama Aceh yang terkenal, Taman Ghairah dan Gegunungan yang terdapat dalam kompleks istana Aceh sebagai simbol kemegahan dari kesultanan Aceh, dan upacara pula batee (penanaman batu nisan Iskandar Tsani) oleh penggantinya, permaisuri almarhum Iskandar Tsani, yaitu Sultanah Taj al-Alam.

Bab III menceritakan raja-raja yang adil dan wazir-wazir yang cerdik cendekia, terdiri dari 6 fasal. Bab IV menceritakan raja-raja yang gemar melakukan zuhud dan wali-wali sufi yang saleh. Bab ini terdiri dari 2 fasal. Fasal pertama antara lain menceritakan tokoh sufi yang masyhur, Sultan Ibrahim Adham. Bab V menceritakan raja-raja yang zalim dan wazir-wazir yang keji. Bab VI menceritakan orang-orang yang dermawan dan orang-orang besar pemberani dalam membela kebenaran. Juga diceritakan perjuangan tokoh-tokoh dalam melawan raja yang keji lagi durhaka. Bab VII menceritakan tentang akal, ilmu firasat, ilmu kedokteran dan segala sifat perempuan. Dalam bab-babnya Nuruddin kerap menyisipkan syair dan kisah-kisah ajaib.

Judul yang dipilih Nuruddin al-Raniri bagi karya adabnya sangat indah dan simbolik, sebab walaupun dalam Bab II fasal 13 terdapat uraian panjang lebar mengenai taman ghairah yang terdapat di kompleks istana Aceh, akan tetapi uraian itu hanya bagian kecil dari keseluruhan perkara yang ingin dipaparkan. Pemberian judul bustan yang artinya taman, bagi sebuah karangan sastra bukanlah hal baru dalam kesusastraan Islam, khususnya di Persia. Sa`di al-Syirasi, penyair sufi Persia abad ke-12/13 M mungkin termasuk penulis Muslim awal yang menggunakan judul itu untuk karya adabnya Bustan. Meskipun Nuruddin al-Raniri tidak secara tersurat menyebutkan bahwa kitab Sa`di itu menjadi salah satu rujukannya, namun bagi mereka yang membaca karya Sa’di setelah membaca Bustan al-Salatin akan dapat memahami kaitan kedua buku tersebut. Dalam Bustan Sa’di dikatakan bahwa bunga, buah dan daun-daunan yang berguna sebagai obat dalam sebuah kebon adalah perumpamaan bagi pelajaran tentang adab, kearifan dan kebajikan dalam sebuah kitab.

Taman Ghairah dan Gegunungan

Uraian tentang taman ghairah dan gegunungan memang merupakan komponen kecil dari bagan keseluruhan kitab ini. Ia terdapat dalam Bab II fasal 13, yang menguraikan tiga persoalan: pertama, sejarah ringkas kesultanan Aceh Darussalam sejak didirikan pada tahun 1516 oleh Ali Mughayat Syah hingga bertahtanya Sultan Iskandar Tsani, yang menggantikan mertuanya Sultan Iskandar Muda sebagai pemegang tampuk pemerintahan; kedua, uraian tentang Taman Ghairah dan Gegunungan yang terdapat di kompleks istana Aceh; dan ketiga, upacara Pula Batee, yaitu upacara penanaman batu nisan pada makam Sultan Iskandar Tsani oleh mantan permaisurinya Sultanah Tajul Alam Syafiatuddin, yang sekaligus menjadi penggantinya sebagai pemegang tampuk pemerintahan.

Tetapi ada banyak alasan apabila karangan ini menumpukan perhatian pada bagian ini. Pada pembacaan pertama memang jelas bahwa uraian tersebut dimaksud sebagai ungkapan pujian kepada Sultan Iskandar Tsani yang menjadi pelindung Nuruddin, dan juga sebagai pujian terhadap kebesaran Aceh sebagai kerajaan Islam yang makmur dan megah pada zamannya disebabkan kecerdasan dan kebajikan raja-rajanya yang memerintah. Namun jika kita telusuri mendalam, paling tidak ada dua hal yang layak diperhatikan. Pertama, dalam tradisi Islam taman memiliki makna kultural dan keagamaan tersendiri, karenanya memiliki fungsi dan kedudukan tersendiri dalam tradisi kerajaan Islam. Kedua, sebagai seorang sufi pengarang kitab ini tentu bertolak dari sebuah estetika yang hidup dalam tradisi intelektual sufi ketika menulis karyanya. Dalam estetika sufi, karya seni atau sastra dipandang sebagai representasi simbolik dari gagasan dan pengalaman kerohanian, sehingga yang ditekankan ialah keindahan ruhani yang mengacu pada kebajikan, kearifan, dan kesalehan. Gambaran tentang taman ghairah dan gegunungan dengan demikian sarat pula dengan makna simbolik, bahkan punya kaitan dengan konsep kekuasaan dan politik.

Pada permulaan uraiannya, Nuruddin al-Raniri menuturkan sebagai berikut: “Pada zaman bagindalah (Sultan Iskandar Tsani, pen.) diperbuat suatu bustan yang terlalu indah-indah, kira-kira seribu depa luasnya. Maka ditanaminya pelbagai bunga-bungaan dan aneka buah-buahan. Digelar baginda bustan itu Taman Ghairah… Sebermula di seberang sungai Dar al-`Isyqi itu dua buah kolam, suatu bergelar Jentera Rasa dan suatu bergelar Jantera Hati… Syahdan dari kanan Sungai Dar al-`Isyqi itu suatu taman terlalu amat luas, kersiknya daripada batu pelinggam, bergelar Medan Hairani. Dan pada sama tengah itu sebuah gunungan, di atasnya menara tempat semayam, bergelar Gegunungan Menara Pertama, tiangnya daripada tembaga dan atapnya daripada perak seperti sisik rumbia, puncaknya suasa.”

Taman Gairah ini sebenarnya sudah ada sebelum Iskandar Tsani, namun sultan inilah yang memugarnya menjadi taman baru yang indah dan megah. Gegunungan yang disebutkan itu diperkirakan juga telah ada sejak abad ke-16 M dan diperbaiki sehingga menjadi bangunan yang indah pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda (1607-1636 M)

Dalam tradisi Islam, pembangunan taman dalam sebuah istana dikaitkan untuk menciptakan suasana seperti di dalam sorga. Taman-taman yang terdapat dalam istana kerajaan Persia, Mughal, Arab, Andalusia dan lain-lain merupakan lambang kebesaran kerajaan-kerajaan bersangkutan. Ia harus ada sungai yang mengalir, pohon-pohon yang rindang dan lebat buahnya, aneka bunga-bungaan yang indah dan harum semerbak baunya, seperti gambaran yang diberikan al-Qur’an tentang sorga.

Dalam tradisi Islam pula, istana sebagai pusat sebuah kerajaan harus merupakan dunia yang lengkap dan sempurna, yang diambangkan dengan adanya taman yang luas, indah dan lengkap isinya. Ada pun fungsinya bukan sekadar untuk tempat bersenang-senang, seperti bercengkrama dengan permaisuri atau putri-putri istana bermain-main. Taman dalam istana kerajaan Islam punya beberapa fungsi khusus seperti tempat sultan menerima pelajaran tasawuf dari guru keruhaniannya dan juga tempat sultan menjamu tam agung dari kerajaan lain.

Kesempurnaan dan keindahan taman dilukiskan oleh Nuruddin al-Raniri sebagai berikut: “Dan di tengah taman itu ada sebuah sungai disebut Dar al-`Isyqi, penuh dengan batu-batu permata; airnya jernih dan sejuk sekali, dan barang siapa meminum airnya akan menjadi segar tubuhnya dan sehat.” Air adalah lambang kehidupan dan penyucian diri, pembaruan dan pencerahan.

Sedangkan Gegunungan atau Gunungan, diperkirakan telah ada pada awal abad ke-16 sejak didirikannya kerajaan Aceh Darussalam oleh Ali Mughayat Syah. Bahkan ada sarjana memperkirakan bangunan itu sebenarnya merupakan peninggalan kerajaan Lamuri, kerajaan Hindu yang ditaklukkan oleh Samudra Pasai pada abad ke-13 M dan pada abad ke-16 tapak istananya dijadikan pusat pemerintahan kesultanan Aceh.

Taman Ghairah

Gagasan membangun taman yang indah dalam kompleks istana sangat umum di seluruh dunia. Di dunia Islam dikaitkan dengan upaya menciptakan replika sorga atau taman Firdaus. Tak terkira banyaknya taman dibangun di dunia Islam di dalam dan di luar istana, termasuk di depan masjid, berfungsi ganda bukan saja untuk memperindah lingkungan tetapi juga memiliki makna simbolik tertentu. Ingatlah taman Andalusia di Spanyol, taman Iram di Isfahan, dan taman-taman istana sultan Mughal di India dan Pakistan. Di sini istana, sebagai pusat sebuah kerajaan, haruslah merupakan sebuah dunia yang lengkap dan sempurna.

Sempurnanya sebuah istana dilambangkan dengan adanya taman yang luas, indah dan sempurna, dengan berbagai kemudahan yang memmbuat pengunjung senang. Kemerosotan dan kemunduran sebuah negeri ditandai dengan merosotnya mutu dan keluasan tamannya.

Mengenai Taman Ghairah di istana Aceh ada beberapa pendapat. Ada yang berpendapat taman ini diilhami oleh taman-taman sultan Mughal India. Sedangkan gunongannya diilhami oleh taman gantung Babylon. Taman-taman di istana sultan Mughal pada umumnya indah dan luas, dan hadir seakan tiruan dari taman firdaus atau sorga seperti digambarkan dalam ayat-ayat al-Qur’an. Konsep taman Mughal sepenuhnya diterapkan di istana Aceh. Ini kelihatan misalnya dengan adanya sungai yang airnya jernih yang diberi nama Darul Isqi, air jeram yang memancur dari mulut naga dan danau. Dalam konsep petamanan Islam adanya semua itu penting sebab seperti itulah gambaran sorga menurut al-Qur’an.

Kita juga bisa membandingkan fungsi Taman Ghairah dengan taman raja-raja Persia. Taman Persia adalah gambaran simbolik dari Taman Kosmik atau Taman Alam Semesta. Taman tersebut seakan berada di bawah gunung dari mana sumber Air Hayat (ma` al-hayat) berada dan mengalir, dan di dekat itu ada pohon hayat (sjarat al-hayat) yang di dalam Hikayat Kejadian Nur Muhammad dan risalah-risalah tasawuf Ibn `Arabi disebut juga dengan istilah sajarat al-yaqin (Pohon Keyakinan). Jadi ia bukan sekadar berfungsi sebagai tempat untuk bertamasya dan menghirup udara segar. Kadang taman juga berfungsi sebagai tempat sultan mengadakan pertemuan rahasia dengan guru spiritualnya, dan menjamu tamu dari kerajaan lain.

Pengalaman saya di Shiraz, Iran, beberapa waktu yang lalu ketika mengikuti Kongres Penyair Iran dan Dunia penting dicatat di sini. Malam terakhir acara di Shiraz, para penyair dijamu di sebuah taman dalam kompleks yang dahulunya merupakan gedung tamu negara. Di dalam kompleks rumah negara ini dimaamkan filosof masyhur Mulla Sadra dan pelukis terkenal Lutfullah Souratgar. Menurut sorang panitia biasa tamu negara dijamu makan siang atau malam di taman.

Fungsi taman yang lain ialah sebagai tempat tafakur atau meditasi, tempat mengadakan perbincangan berbagai hal seperti persoalan agama, politik, negara dan masyarakat. Di taman pula sultan mengadakan pesta dengan jumlah tamu terbatas. Tetapi ada perbedaan antara konsep taman Persia dan India Mughal. Konsep taman Mughal cenderung sinkretik, menggabungkan berbagai unsur kebudayaan seperti juga tampak pada Taman Ghairah Aceh, serta taman sari di kraton Cirebon, Yogya dan Sumenep. Di komplek taman istana Aceh terdapat bangunan bercorak Hindu, Cina, Persia, Melayu, Jawa, Ara dan lokal Aceh. Begitu puila apa yang terdapat di dalamnya, serta fungsinya menunjukkan pengaruh berbagai budaya.

Ada suatu hal yang menarik juga. Gambaran taman dalam Bustan al-Salatin mirip dengan uraian tentang sorga dalam Hikayat Perang Sabil karangan Cik Pante Kulu (abad ke-19 M). Dalam karangan Cik Pante Kulu diceritakan bahwa orang yang mati syahid akan masuk sorga yang sungainya indah, air sungainya berkilauan disebabkan banyaknya batu permata di dasar sungai. Rasa airnya pun lezat dan manis, dijaga oleh bidadari-bidadari yang cantik, yang mandi, berenang dan bergurau di sungai iitu sambil bernyanyi dan bermain musik. Uraian ini mirip dengan uraian dalam Bustan al-Salatin , sebagai berikut: “Dan di tengah taman itu ada sebuah sungai disebut Darul Ishqi, penuh dengan batu-batu permata; airnya jernih dan dingin, dan barang siapa meminum airnya akan menjadi segar bugar tubuhnya dan sehat. Di tepi sungai terdapat batu pelinggam (batu aneka warna, penulis)…”

Pentingnya air kolam atau sungai yang jernih dalam sebuah taman, menurut ahli seni petamanan Islam, adalah penting karena berkaitan dengan cahaya. Air yang jernih dapat menampung dan memantulkan cahaya matahari dengan sempurna. Air juga berfungsi sebagai cermin atau kaca yang memantulkan cahaya dari langit, dari Alam Atas. Bandingkan dengan lukisan taman dalam teks-teks Hindu, yang sering menggambarkan bahwa taman-taman di istana dan kolam-kolam air di lereng gunung merupakan tempat dewa-dewa dan para bidadari turun dari langit. Mereka senang turun pada musim bunga dan di kolam air ketika teratai sedang berbunga.

Pada musim bunga inilah Kama sang dewa Cinta bertemu dengan Ratih sang dewi cinta. Karena itu para penyair sering mencari ilham di tempat-tempat seperti itu pada musim bunga. Air dan bunga terataiu adalah simbol yang mengandung arti seperti pembaruan, penyegaran kembali,, dan pencerahan. Kolam yang airnya jernih juga berfungsi sebagai tempat penyucian diri. Dalam tradisi Islam seorang tamu negara akan selalu dibawa ke taman istana dan kemudian diharuskan mandi di taman sari untuk menyucikan diri. Dalam catatan sejarah Aceh, berulang kali dipaparkan bagaimana setiap tamu diharuskan mandi di taman sari. Ini diceritakan misalnya oleh Cornelis de Houtman. Dia diharuskan mandi di sungai Darul Ishqi bersama istrinya sebelum diterima sultan. Setelah itu sang tamu mengganti baju dan diharuskan berjalan-jalan unutuk memetik buah-buahan serta bunga-bungaan. Kebiasaan yang sama dilakukan raja-raja Majapahiot manakala menyambut tamunya dari kerajaan lain seperti digambarkan dalam Hikayat Banjar.

Jika di taman ada sungai atau danau cukup luas, maka dibangun di tengahnya pulau kecil dengan bangunan suci di atasnya untuk tempat meditasi. Di Solo disebut Balai Kambang. Di Aceh disebut pulau Sangga Marmar, dengan sebuah pondok kecil di dalamnya. Bandigkan dengan taman di istana rajaraja Bali. Di atas pulau kecil di tengah kolam selalui ada pura kecil yang berfungsi sebagai tempat meditasi juga. Pura kecil itu sebut Meru, nama gunung kosmik dalam purana Hindu. Ia akan segera mengingatkan kita pada gunung Mahameru yang diberitakan dikelilingi Lautan Kosmik atau Lautan Keabadian, suatu kepercayaan yang juga terdapat dijumpai dalam Buddhisme. Di sebuah kuil di Jepang misalnya terdapat taman dari batu kerikil putih yang disebut Lautan Keabadian.

Demikian uraian ringkas tentang Taman Ghairah dan Gunongan Aceh. Mengenai Gunongan itu sendiri akan dibahas dalam karangan lain karena memerlukan uraian cukup panjang, apalagi jika dihubungkan dengan Gunongan Jawa dan lain-lain di Asia Tenggara.

Abdul Hadi W. M.

Taman Gahirah di bekas kompleks istana Aceh Darussalam.
Tak jauh dari bangunan yang disebut Gegunungan.

3 comments on ““BUSTAN AL-SALATIN” AL-RANIRI,

  1. […] Prof. Dr. Abdul Hadi, W.M. ‘Bustan al-Salatin’ Al-Raniri, Taman Ghairah dan Gunongan Aceh […]

  2. […] Prof. Dr. Abdul Hadi, W.M. ‘Bustan al-Salatin’ Al-Raniri, Taman Ghairah dan Gunongan Aceh […]

  3. Salam, dimana saya boleh beli atau membaca buku ini ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

Sembrani

Membahas ISU-ISU Penting bagi Anak Bangsa, Berbagi Ide, dan Saling Cinta

Wirdanova

+62811-813-1917

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Modesty - Women Terrace

My Mind in Words and Pictures

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: