Tinggalkan komentar

Otak dan Spiritualitas by Armahedi Mazhar

Meskipun tak dapat dibantah lagi bahwa semua prilaku dan
pengalaman manusia, yang spiritual dan yang bukan spiritual,
bersumber dari otak, namun bagaimana kepastian empirik hubungan
tersebut masih merupakan tanda tanya. Namun hasil penelitian mutakhir
mungkin bisa menjelaskan hal ini lebih lanjut.

Misalnya, ada sebuah pengalaman spiritual: namanya Transendensi Diri (TD).
Transendensi Diri adalah pengalaman menuurunnya rasa kedirian
dan meningkatnya rasa kesatuan dengan alam semesta seutuhnya.
Namanya spiritual, pasti orang menduga tak ada hubungannya dengan
otak yang material. Tapi penemuan para peneliti di Universitas Udine
di Itali pasti membuat kita bertanya-tanya. Mereka melakukan analisis
TD sebelum dan sesudah pembuangan tumor otak.

Kelompok yang dipimpin oleh Dr. Cosimo Urgesi itu menemukan
bahwa kerusakan pada daerah parietal posterior (bagian kuning pada
gambar di atas), pada bagian kiri dan kanan, akan dapat meningkatkan
skor pengukuran TD. Kerusakan pada daerah itu akan menyebabkan
perubahan yang sangat cepat pada dimensi-dimensi
kepribadian yang stabil terkait dengan kesadaran diri transendental.
Jadi yang material bisa mempengaruhi yang spiritual. Akan tetapi
tentu saja ini bukan berarti bahwa yang spiritual hanya bisa
dipengaruhi oleh yang material. Upaya meditasi, yoga, zikir dan
lain sebagainya telah terbukti meningkatkan TD.

Bagaimanapun, hasil pengamatan ini menunjukkan satu hal yang berguna bagi
ilmu kedokteran jiwa. Kalau ternyata sebuah dimensi kepribadian
yang stabil bisa diubah secara cepat oleh luka syaraf, mudah-mudahan
dimensi-dimensi lain juga bisa diubah melalui perusakan saraf yang
lain. Itulah sebabnya Dr. Salvatore M. Aglioti dari Universitas Sapienza
di Roma, berharap dapat menemukan terapi baru bagi pasien yang menderita
kekacauan kepribadian.

Berita selengkapnya ada di http://www.physorg.com/news185027522.html

 

Kerusakan otak selektif memodulasi spiritualitas manusia
10 Februari 2010, Cell Press

Penelitian baru memberikan wawasan menarik tentang perubahan otak yang mungkin mendasari perubahan dalam sikap spiritual dan religius. Penelitian yang diterbitkan oleh Cell Press dalam jurnal Neuron edisi 11 Februari, mengeksplorasi dasar saraf spiritualitas dengan mempelajari pasien sebelum dan sesudah operasi untuk mengeluarkan tumor otak.

Meskipun sudah mapan dipercaya bahwa semua perilaku dan pengalaman, spiritual atau sebaliknya, harus berasal dari otak, eksplorasi empiris yang benar terhadap dasar-dasar syaraf spiritualitas telah menjadi tantangan. Namun, kemajuan terbaru dalam ilmu saraf telah mulai membuat proses mental kompleks yang terkait dengan agama dan spiritualitas lebih mudah diakses.

“Studi neuroimaging telah menghubungkan aktivitas dalam jaringan besar di otak yang menghubungkan korteks frontal, parietal, dan temporal dengan pengalaman spiritual, namun informasi tentang hubungan penyebab antara jaringan dan spiritualitas semacam itu kurang,” jelas penulis studi utama, Dr. Cosimo Urgesi dari Universitas Udine di Italia.

Dr. Urgesi dan rekannya tertarik untuk membuat hubungan langsung antara aktivitas otak dan spiritualitas. Mereka berfokus secara khusus pada ciri kepribadian yang disebut self-transendence (ST), yang dianggap sebagai ukuran perasaan spiritual, pemikiran, dan perilaku pada manusia. ST mencerminkan penurunan rasa diri dan kemampuan untuk mengidentifikasi diri sebagai bagian integral alam semesta secara keseluruhan.

Para peneliti menggabungkan analisis nilai ST yang diperoleh dari pasien tumor otak sebelum dan sesudah mereka dioperasi untuk mengangkat tumor mereka, dengan teknik canggih untuk memetakan lokasi yang tepat dari lesi otak setelah operasi. “Pendekatan ini memungkinkan kita untuk mengeksplorasi kemungkinan perubahan ST yang disebabkan oleh lesi otak tertentu dan peran penyebab yang dimainkan oleh struktur frontal, temporal, dan parietal dalam mendukung perbedaan antarindividu pada ST,” kata peneliti Dr. Franco Fabbro dari Universitas Udine.

Kelompok tersebut menemukan bahwa kerusakan selektif pada daerah parietal posterior kiri dan kanan menyebabkan peningkatan spesifik pada ST. “Studi pemetaan gejala-lesion kami adalah demonstrasi pertama dari hubungan kausatif antara fungsi otak dan ST,” saran Dr. Urgesi. “Kerusakan pada area parietal posterior menginduksi perubahan yang sangat cepat dari dimensi kepribadian yang stabil yang berkaitan dengan kesadaran transendental self-referential. Dengan demikian, aktivitas syaraf parietal disfungsional dapat mendukung perubahan perilaku dan perilaku spiritual dan religius.”

Hasil ini bahkan dapat mengarah pada strategi baru untuk mengobati beberapa bentuk penyakit jiwa. “Jika sifat kepribadian yang stabil seperti ST dapat mengalami perubahan yang cepat sebagai konsekuensi dari lesi otak, ini akan menunjukkan bahwa setidaknya beberapa dimensi kepribadian dapat dimodifikasi dengan mempengaruhi aktivitas saraf di area tertentu,” saran Dr. Salvatore M. Aglioti dari Universitas Sapienza dari Roma “Mungkin pendekatan baru yang ditujukan untuk memodulasi aktivitas saraf pada akhirnya dapat membuka jalan bagi perawatan baru terhadap gangguan kepribadian.”

Informasi lebih lanjut: Fabbro et al .: “Otak Spiritual: Lesi Kortis Selektif Memodifikasi Transendensi Diri Manusia.” Penerbitan di Neuron 65, 309-319, 11 Februari 2010. DOI: 10.1016 / j.neuron.2010.01.026
Disediakan oleh: Cell Press

Keterangan dari Wikipedia:

The parietal lobe is a lobe in the brain. It is positioned above (superior to) the occipital lobe and behind (posterior to) the frontal lobe.

The parietal lobe integrates sensory information from different modalities, particularly determining spatial sense and navigation. For example, it comprises somatosensory cortex and the dorsal stream of the visual system. This enables regions of the parietal cortex to map objects perceived visually into body coordinate positions.

The name derives from the overlying parietal bone, which is named from the Latin pariet-, wall.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Atlantis in the Java Sea

A scientific effort to match Plato’s narrative location for Atlantis

Sembrani

Membahas ISU-ISU Penting bagi Anak Bangsa, Berbagi Ide, dan Saling Cinta

Wirdanova

+62811-813-1917

aawanto

The greatest WordPress.com site in all the land!

Covert Geopolitics

Beyond the Smoke & Mirrors

Catatan Harta Amanah Soekarno

as good as possible for as many as possible

Modesty - Women Terrace

My Mind in Words and Pictures

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

%d blogger menyukai ini: