2 Komentar

ASAL USUL DAN PRA SEJARAH KI SUNDA

ASAL USUL DAN PRA SEJARAH KI SUNDA

oleh Prof. Dr. R.P.Koesoemadinata

Gurubesar Emeritus Geologi, Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian Institut Teknologi Bandung

Intisari

Menjelang Perang Kedua banyak sekali situs artifak (kebanyakan serpihan obsidian) yang diketemukan di bukit-bukit yang mengelilingi cekungan Bandung. Situs dan artefak-artifak ini telah dibahas oleh Koenigswald (1935) dan oleh Rothpletz (1951. Artefaks ini hanya diketemukan pada puncak-puncak bukit dengan ketinggian lebih dari 725 m di atas muka laut, dan fakta ini dianggap sebagai bukti untuk adanya suatu danau purba (Danau Bandung), yang juga disebut-sebut dalam dongeng rakyat Sunda “Sasakala Sangkuriang”. Artifak yang diketemukan sebelah timurlaut Bandung terdiri dari serpihan batu obsidian, sering dalam bentuk ujung anakpanah, pisau, peraut dan jarum penindis; alat batu terpoles seperti penumbuk, kapak batu bermuka dua terbuat dari batu kalsedon, gelang-tangan dari batu serta serpihannya, juga serpihan tembikar dan juga bentuk-bentuk pengecoran perunggu atau besi. Lebih lanjut situs-situs ini mengungkapkan keberadaan keramik import Hindu/Cina berasal dari abad ke 18. Situs-situs ini diyakini telah dihuni terus-menerus sejak zaman neolitikum, melalui zaman perunggu Dong son sampai kurang  dari 300 tahun yang lalu. Leluhur ki Sunda di daerah Bandung telah bekerja dalam industri logam dan perdagangan peralatan (batu).

Penelitian geologi oleh Van Bemmelen (1934) mengkofirmasikan keberadaan danau purba ini yang terbentuk karena pembendungan sungai Citarum Purba oleh pengaliran debu gunung-api masal dari letusan dasyat G. Tangkuban Parahu yang didahului oleh runtuhnya G. Sunda Purba di sebelah baratlaut Bandung dan pembentukan kaldera dimana di dalamnya G. Tangkuban Parahu tumbuh. Jenis erupsi Plinian ini telah menutupi pemukiman di sebelah utara-baratlaut Bandung, mengingat tidak ada artefak yang diketemukan disini. Pemikirannya adalah bahwa leluhur Ki Sunda seharusnya telah menyaksikan kejadian besar ini, makanya ada legenda Sasakala Sangkuriang. Karena belum adanya metoda modern pentarikhan radiometrik maka kejadian ini hanya diperkirakan telah terjadi sekitar 6000 tahun SM dengan mendasarkan pada artefak zaman Neolitikum

 

Penelitian geologi baru-baru ini menunjukkan bahwa endapan danau tertua yang telah ditentukan usianya berdasarkan radiometri adalah setua 125 ribu tahun, sedangkan kedua erupsi Plinian yang terjadi itu telah ditentukan umurnya masing-masing 105 dan 55-50 ribu tahun yang lalu. Asal-usul danau Bandung ternyata bukan disebabkan oleh letusan Plinian, walaupun aliran debu yang pertama dapat saja memantapkan danau purba itu secara pasti. Danau purba ini berakhir pada sekitar 16 ribu tahun yang lalu. Fakta-fakta ini menunjukkan bahwa kecil kemungkinannya bahwa para pemukim awal ini telah menyaksikan pembendungan danau maupun lahirnya G. Tangkuban Parahu, mengingat munculnya manusia modern (Homo sapiens) di Afrika Selatan diperkirakan 120 sampai 100 ribu tahun yang lalu. Lebih masuk akal kalau Ki Sunda Purba ini telah menyaksikan letusan Plinian kedua yang telah melanda pemukiman sebelah barat sungai Cikapundung, (sebelah utara dan baratlaut dari Bandung) sewaktu perioda letusan 55-50 ribu tahun yang lalu, mengingat bahwa Homo sapiens tertua yang ditemukan di Australia selatan adalah 62 ribu tahun yang lalu, dan di pulau Jawa sendiri manusia Wajak telah ditentukan berumur sekitar 50 ribu tahun yang lalu. Spekulasi yang lain adalah bahwa Homo erectus-lah yang telah menyaksikan pembendungan Danau Bandung dan lahirnya G. Tangkuban Parahu, mengingat kehadiran makhluk ini terkenal di Jawa setua 1.7 juta tahun, dan telah mengalami budaya obsidian (obsidian culture). Namun demikian kunci dalam menyelesaikan ini adalah dengan melakukan penelitian terhadap situs-situs artefak dari Bandung yang kaya ini dengan menggunakan teknik pentarikhan modern.

 

 

THE ORIGIN AND PRE-HISTORY OF THE SUNDANESE

by Prof. Dr. R.P.Koesoemadinata

 

Professor Emeritus of Geology,

Faculty of Earth Sciences and Technology,

Institute of Technology Bandung

Abstract

 

Prior to World War II numerous sites of artifacts (mostly obsidian flakes) have been discovered in the hills surrounding the Bandung basin. These sites and artifacts were described by Koenigswald (1935) and Rothpletz (1951). The artifacts are only found on hill tops at elevations greater than 725 meters above sealeverl, and this fact has been considered as evidence for the presence of an ancient lake (Bandung Lake), which is also mentioned in the Sundanese folk legend “Sasakala Sangkuriang”. The artifacts  found mostly NE of Bandung consist of  obsidian flakes, often in the shape of arrow heads, knives, shavers, and prick-needles, polished stone tools such as stampers, bifacial stone axes  of chalcedony, arm-rings and fragments thereof, but also fragments of earthware as well as cast-forms bronze or iron axes. Further the sites reveals the presence of imported ceramics of Hindu and Chinese origin as late as the 18th century. The sites must have been continuously settled by humans from Neolitihicum through Dong-son bronze age until about less than 300 years ago. The Sundanese ancestors in Bandung was engaged in the metal industry and the tools trade.

 

Geological investigations by Van Bemmelen (1934) confirmed the presence of the ancient lake  which was formed by damming of the Old Citarum river by massive ash-flows from the cataclysmic eruption of G. Tangkuban Parahu volcano preceded by the  collapse of the Old Sunda volcano northwest of Bandung and the formation of  a caldera within which the G. Tangkuban Parahu grew. The Plinian type of eruption wiped out settlements north and northwest of Bandung, as no artifacts have been found here. It was thought that the Sundanese ancestors must have witness this event, hence the legend of  Sasakala Sangkuriang. Lacking the benefit of modern radiometric dating techniques the event was estimated to have taken place about 6000 BC based on the Neolithic age of the artifacts.

 

Recent geological investigations indicate that the oldest lake deposits has been radiometrically dated as old as 125 thousand years, while the two Plinian type of eruptions have been dated  respectively at 105 kA and 55-50 kA BP (before present). The origin of the lake Bandung does not appear to be caused by the Plinian eruptions, although the earlier massive ash-flow must have caused the final establishment of the ancient lake. The lake ceased to exist at 16 kA BP. These facts indicate it is unlikely that early settlers witnessed either the damming of the lake or the birth of the G. Tangkuban Parahu volcano, as the birth of the modern man (Homo sapiens) in South Africa is estimated at 120 to 100 ka  before present. It is more likely that the ancient Sundanese must have witnessed the second Plinian eruption which wiped out settlements west of the Cikapundung river (N and NW of Bandung) during the 55-50 kA eruption period, as the oldest  Homo sapiens has been identified in South Australia as old as 62 kA BP, while on Java the Wajak man has been dated about 50 kA BP. Another speculation is that it was the Homo erectus who witness the damming of the lake and the birth of the G. Tangkuban Parahu volcano, as the presence of this creature it is wellknown in Java as old as 1.7 MA, to which the obsidian culture is assigned. However, the key is to the problem is to research the rich artefact sites of Bandung using modern dating techniques.

 

 

PENDAHULUAN

Tulisan ini dimaksudkan untuk menelaah pra-sejarah dataran tinggi Bandung ditinjau dari segi data-data geologi mutakhir. Sebagaimana diketahui di sekitar dataran tinggi Bandung, yang dalam istilah geologi disebut juga sebagai cekungan Bandung telah diketemukan situs-situs pra-sejarah berupa temuan artefak-artefak yang menunjukkan daerah Bandung telah dihuni oleh manusia sejak ribuan bahkan puluhan ribu tahun. Situs-situs ini, nyaris tidak mendapat perhatian para arkeolog sejak berakhirnya Perang Dunia ke-II, padahal penelitian pada situs-situs ini dapat mengungkapkan leluhur Ki Sunda berikut kebudayaannya.

 

Penulis ingin mengungkapkan hasil penelitian geologi yang mutakhir  sekitar  daerah Bandung, serta dampaknya terhadap pentarikhan terhadap kapan mulainya Ki Sunda mulai menghuni daerah sekitar Bandung. Sebagai mana diketahui sejak lama penelitian geologi telah menunjukkan bahwa dataran tinggi Bandung  diyakini keberadaannya suatu  danau purba, sehingga terbentuknya danau Bandung dalam Sasakala Sangkuriang dapat dikonfirmasikan sebagai suatu kenyataan.

 

HASIL PENELITIAN PADA PERIODE SEKITAR PERANG DUNIA KE-II

 

Keberadaan artefak di sekitar Bandung pertama kali diketahui oleh para ahli pertambangan Hindia Belanda yang berkantor pusat di Bandung, al. Dr. A.C.  de Jongh pimpinan Dinas Pertambangan sekitar tahuan 20-30-an, yang menemukan situs pecahan obsidian di suatu bukit Dago-Pakar dikenal dari tugu triangulasi KQ 380 (sekarang disebut Bukit Kordon). Keberadaan aftefak ini ditindak-lanjuti dengan suatu penelitian di seluruh daerah Bandung oleh Dr. G.R. von Koenigswald, yang juga seorang paleoantropologi yang terkenal dengan penemuan manusia purba di Jawa. Hasil penelitian kemudian  dipublikasikan oleh Koenigswald pada tahun 1935, yang antara lain diketemukan pula artefak lainnya seperti kapak batu yang sudah dipoles, yang bukan dari obsidian tetapi dari batu jenis lain, seperti calchedon dan batu kwarsit. Selain itu ternyata artefak-artefak obsidian ini bukan sekedar jenis pecahan (splitter, chips), tetapi banyak telah berbentuk  menjadi ujung anak panah, pisau, penyerut, mata bor dsb yang pada umumnya berukuran kecil dan pada umumnya tanpa pemolesan, sehingga digunakan istilah budaya mikrolit (microlith culture). Artefak dari jenis batu calchedon selain diketemukan kapak batu yang dipoles juga diketemukan  batu tumbuk (mungkin yang dimaskud mutu), batu asah, bahkan gelang-tangan batu (lihat Daftar-1). Maka Koenigswald (1935) menyatakan bahwa peninggalan ini berasal dari  zaman Neolithicum. Perlu diketahui bahwa bahan batuan yang digunakan seperti obsidian dan kalsedon (calchedony) dan kwartsit tidak berasal dari daerah sekitar dari situs penemuan itu, sehingga pada zaman itu sudah ada semacam perdagangan dalam peralatan batu tersebut. Koenigswald (1935) juga memetakan penyebaran dari situs-situs tersebut, dan ternyata selalu terletak pada puncak-puncak bukit yang ketinggiannya lebih dari 725 m di atas muka laut. Hal ini lain dengan budaya dewasa ini di mana pemukiman biasanya di terdapat mendekati sumber air seperti  di lembah-lembah atau pinggir sungai, ataupun dekat mata air (seke), (Hal mana terlihat dari nama-nama kampung yang sering mempunyai nama yang mulai dengan Ci- atau Seke-). Dengan menggunakan minimum ketinggian situs ini Koenigswald (1935) menafsirkan keberadaan danau purba dengan  tepi danau yang mempunyai ketinggian muka air sekitar 725 m, dan jika angka-angka ketinggian ini ditarik maka garis kontur ini membentuk suatu lingkaran tertutup, kecuali di daerah Sanghiyang Tikoro sebelah barat Rajamandala dimana sekarang sungai Citarum memotong punggungan perbukitan kapur. (Gb.1)

 

Penelitian geologi oleh van Bemmelen (1934) pada waktu yang sama juga menghasilkan kesimpulan yang mendukung keberadaan danau purba Bandung ini, bahkan beliau juga berhasil menyusun sejarah geologi, berdasarkan pengamatan singkapan batuan dan bentuk morfologi dari gunung-gunung api sekitar Bandung. Menurut beliau sejarah geologi Bandung dimulai pada zaman Miosen (sekitar 20 juta tahun yang lalu) pada waktu mana daerah Bandung ke utara merupakan laut, dibuktikan dengan banyaknya fosil koral yang membentuk terumbu karang sepanjang punggungan bukit Rajamandala, yang sekarang menjadi batukapur dan ditambang sebagai marmer yang berpolakan fauna purba tersebut. Bukit pegunungan api diyakini masih berada di daerah sekitar Pegunungan Selatan Jawa. Sekitar 14 sampai 2 juta tahun yang lalu maka laut ini diangkat secara tektonik dan menjadi daerah pegunungan yang kemudian sejak 4 juta tahun yang lalu dilanda dengan aktivitas gunung api yang menghasilkan bukit-bukit yang menjurus utara selatan antara Bandung dan Cimahi, a.l. Pasir Selacau, dimana hasil gunung api itu berupa batuan beku yang sekarang banyak ditambang, a.l. di Lagadar (antara Leuwi Gajah-Ciwidey). Pada 2 juta tahun yang lalu aktivitas volkanik ini bergeser ke utara dan membentuk gunung api purba yang dinamai Gunung Sunda, yang diperkirakan mencapai ketinggian sekitar 3000 m di atas permukaan laut. Sisa gunung purba raksasa ini sekarang adalah punggung bukit sekitar Situ Lembang (salah satu puncaknya sekarang disebut G. Sunda) dan G. Burangrang diyakini sebagai salah satu kerucut sampingan dari G. Sunda Purba ini.. Sisa lain dari lereng Gunung Sunda Purba ini terdapat di sebelah utara Bandung, khususnya di sebelum timur sungai Cikapundung sampai ke G. Manglayang, yang oleh Van Bemmelen (1934, 1949) disebut sebagai Pulusari Schol (blok Pulusari). Pada lereng inilah terutama diketemukan situs-situs artefak ini, yang diteliti lebih lanjut oleh Rothpletz pada zaman Jepang dan pendudukan Belanda di masa Perang Kemerdekaan. Sisa lain dari Gunung Sunda Purba ini adalah bukit Gn Putri disebelah timur laut Lembang.

 

Gn. Sunda Purba itu kemudian runtuh, dan membentuk suatu kaldera (kawah besar yang berukuran 5-10 km) di dalam mana di tengahnya lahir G. Tangkuban Parahu, yang disebutnya dari Erupsi A dari Tangkuban Parahu, bersamaan pula dengan terjadinya patahan Lembang  berbentuk gawir yang membentang dari Cisarua- Lembang sampai ke G. Manglayang, dan memisahkan dataran tinggi Lembang dari dataran tinggi Bandung. Kejadian ini diperkirakan van Bemmelen (1949) terjadi sekitar 11 000 tahun yang lalu.. Suatu erupsi cataclysmic kedua terjadi sekitar 6000 tahun yang lalu berupa suatu banjir abu panas yang melanda bahagian utara Bandung (lereng Gn Sunda Purba) sebelah barat Sungai Cikapundung sampai sekitar Padalarang di mana sungai Citarum Purba mengalir keluar dataran tinggi Bandung. Banjir abu volkanik ini menyebabkan terbendungnya sungai Citarum Purba, dan terbentuklah Danau Purba Bandung. Dengan mempertimbangkan legenda Sasakala Sangkuriang, van Bemmelen (1949) pada waktu itu manusia sudah menghuni sekitar danau Bandung ini, dan menyaksikan letusan Gunung Tangkuban Parahu serta pembendungan sungai Citarum dalam satu malam. Erupsi G. Tangkuban Parahu yang berpindah-pindah dalam arah barat timur menyebabkan  bentuk  datar dari puncak gunungapi tersebut sehingga menyerupai perahu terbalik. Koenigswald (1935) juga menafsirkan ketidak hadliran situs-situs artefak di sebelah barat Cikapundung oleh karena telah ditutupi oleh abu volkanik yang tebal, yang melanda daerah ini. Gerakan patahan dari Sesar Lembang kemudian terjadi lagi, sehingga punggungan bukit Lembang (di atas mana ada observatorium astronomi) mencuat kembali dan menyingkap kembali batuan hasil pembekuan aliran lava dari G. Sunda Purba, yang sekarang dikenal sebagai Batugantung. Suatu erupsi besar-besaran terjadi kembali yang merupakan terakhir (disebut erupsi C), dan telah menghasilkan aliran lava sepanjang Cikapundung dan sungai Cimahi dan membentuk air terjun masing-masisng Curug Dago dan Curug Panganten. Mengenai Danau Purba Bandung, lambat laun mendapatkan lokasi keluar dengan menyayat jajaran bukit kapur yang relatif lunak yang disebut Sanghiyang Tikoro. Van Bemmelen (1934) serta para ahli geologi lainnya juga mempersoalkan asal dari pecahan-pecahan batu obsidian yang digunakan sebagai bahan  artefak. Hanya ada 2 tempat yang ketemukan di mana batu obsidian terdapat secara alamiah, yaitu suatu aliran lava kental yang kaya akan silika, yaitu dekat Nagreg, dan di daerah Nagrak dekat ladang geothermal Darajat sebelah barat Garut. Dengan ini diyakini bahwa suatu industri dan perdagangan obsidian telah terjadi lintas danau purba Bandung. (Gb-1)

Rothpletz (1951) melanjutkan pekerjaan Koenigswald, dengan berkonsentrasikan pada daerah timur laut Bandung atau yang disebut Pulusari Schol (Gb-2). Beberapa lokasi disebutkannya yang telah menghasilkan selain obsidian dan kapak batu juga menghasilkan keramik berupa cetakan untuk pengecoran perunggu bahkan besi, serta sisa peleburan besi (iron slags), bahkan juga keramik dan manik-manik yang berasal dari India dan Cina di abad ke-9 sampai dengan abad ke18 (lihat Daftar-2). Rothpletz (1951) berkesimpulan bahwa situ-situs itu merupakan daerah pemukiman yang terus menerus dihuni ribuan tahun sejak zaman microlithikum/mesolithikum, zaman perunggu Dong-son sampai zaman Hindu.

Bahkan Dago Pakar ini diyakini terdapat industri logam yang membuat alat-alat perang seperti ujung tombak dan lainnya. .Rothpletz juga menemukan di daerah timur Dago Pakar ini beberapa makam yang diyakininya sebagai kuburan Pra-Islam, serta menafsirkan beberapa situs pemukiman purba ini dilengkapi dengan parit-parit pertahanan. Namun pemukiman ini kiranya ditinggalkan sebelum abad ke -19, karena Junghun (1942) yang mengunjungi daerah ini sekitar awal abad ke-19  menulis dalam bukunya bahwa sebelah utara Bandung adalah hutan belantara yang ditakuti manusia karena masih banyak harimau yang berkeliaran. Namun pada abad ke 20 daerah Bandung utara, khususnya sebelah timur sungai Cikapundung telah kembali menjadi ladang-ladang dan  merupakan daerah pemukiman, sebagaimana diutarakan oleh Koenigswald (1935) dan Rothpletz (1951)

Dari penelitian sebelum perang Dunia ke-II diyakini bahwa suatu kebudayaan telah berkembang di daerah utara Bandung yang secara turun temurun diceritakan sebagai legenda, antara lain Sasakala Sangkuriang.

 

PENELITIAN GEOLOGI MENJELANG AKHIR ABAD KE-20.

Menjelang akhir abad ke-20, sekitar tahun 90-han penelitian geologi meningkat terutama dalam rangka kebutuhan air Bandung serta kepentingan ilmiah lainnya yang melahirkan beberapa thesis doktor dan magister. Hasil-hasil yang cukup menonjol, terutama dalam mengungkapkan sejarah geologi dataran tinggi Bandung adalah oleh Dam dan Suparan (1992) dari Direktorat Tata Lingkungan Departemen Pertambangan yang menghasilkan beberapa makalah dan tesis doktor dari Dam, serta oleh Sunardi (1997) dari Universitas Pajajaran yang bekerja sama dengan Osaka City University. Penelitian ini menggunakan teknologi canggih seperti metoda penanggalan/ pentarikhan radiometri dengan menggunakan isotop K/Ar dan C-14. Dam menentukan peristiwa-peristiwa penting dalam sejarah geologi berdasarkan pengamatan terhadap perlapisan endapan sedimen danau Bandung dari 2 lubang bor masing sedalam 60 m di Bojongsoang dan sedalam 104 m di Sukamanah, serta melakukan pentarikhan dengan metoda isotop C-14 dan 1 metoda U/Th disequilibirum, selain melakukan pengamatan singkapan dan bentuk morfologi di sekitar Bandung.  Sunardi (1997) mendasarkan penelitiannya atas pengamatan paleomagnetisme dan pentarikhan radiometri dengan metoda K-Ar. Hasil kesimpulan mengenai geokronologi peristiwa-peristiwa geologi yang terekam  dari kedua peneliti ini penulis rangkum dalam Daftar-3 dan Gb-3

Kesimpulan yang penting adalah bahwa pentarikhan kejadian-kejadian ini jauh lebih tua daripada diperkirakan oleh Van Bemmelen (1949)., kecuali perioda pembentukan G. Sunda Purba serta kejadian-kejadian sebelumnya. Keberadaan danau purba Bandung dapat dipastikan, bahkan turun naiknya muka air danau, pergantian iklim serta jenis floranya  dapat direkam lebih baik (van der Krass dan Dam, 1994). Namun ternyata pembentukan danau Bandung tidaklah disebabkan suatu perisitiwa ledakan G. Sunda atau Tangkuban Parahu, tetapi mungkin karena penurunan tektonik dan peristiwa denudasi dan diterjadi pada 125  kA (kilo-annum/ribu tahun) yang lalu (Dam dan kk, 1996). Keberadaan Gunung Sunda Purba dipastikan antara 2 juta sampai 100.000  tahun yang lalu berdasarkan pentarikhan batuan beku aliran lava antara lain di Batunyusun timur laut Dago Pakar di Pulosari Schol (1,2 juta tahun),  Batugantung Lembang 506 kA (ribu tahun)  dan di Maribaya (182 dan 222 kA). Memang suatu erupsi besar kataklismik (cataclysmic) terjadi pada 105 ribu tahun yang lalu, berupa erupsi Plinian  yang menghasilkan aliran besar dari debu panas yang melanda bagian baratlaut Bandung dan membentuk penghalang topografi yang baru di Padalarang, yang mempertajam pembentukan danau Bandung. Erupsi besar ini diikuti dengan pembentukan caldera atau runtuhnya G. Sunda  yang diikuti lahirnya G. Tangkuban Parahu beberapa  ribu tahun kemudian, yang menghasilkan aliran lava di Curug Panganten 62 ribu yang lalu, sedangkan sedimentasi di danau Bandung berjalan terus.

Suatu ledakan gunungapi cataclysmic kedua terjadi antara 55 dan 50 ribu tahun yang lalu, juga berupa erupsi Plinian dan melanda Bandung baratlaut, sedangkan aliran-aliran lava di Curug Dago dan Kasomalang Subang, terjadi masing-masing 41 dan 39 ribu tahun yang lalu.. Sementara ini sedimentasi di danau Bandung berjalan terus, antara lain pembentukan suatu kipas delta purba yang kini ditempati oleh kota Bandung pada permukaan danau yang tertinggi. Akhir dari danau Bandung pun dapat ditentukan penarikhannya yaitu 16 ribu tahun yang lalu.

Gua Pawon: Belum lama suatu penelitian telah dilakukan di Gua Pawon, di sebelah  di depan perbukitan kapur Rajamandala. barat Padalarang (Yulianto dan Brahmantyo, 2000), dimana dalam gua telah diketemukan artefak-artefak dari obsidian dan chalcedony berupa serpihan (chips) dan juga batu bulat dari andesit (chopper) dan tulang-belulang binatang dan ditutupi oleh abu gunung api kasar (lapilli tuff). Keberadaan manusia purba zaman microlithicum disini tidak diragukan lagi dan mungkin sezaman dengan yang didapatkan di daerah Dago Pakar.. Penulis yakin bahwa dalam masa datang lebih banyak lagi situs pra-sejarah akan diketemukan di sekitar Bandung, bahkan juga tengkorak dan tulang-belulang manusia purba, keruhun ki Sunda

 

PEMBAHASAN

Hasil penelitian geologi yang modern yang dilengkapi pentarikhan radiometri merupakan masalah bagi teori van Bemmelen yang mengkaitkan legenda Sasakala Sangkuriang  dengan sejarah geologi dan bukti pra-sejarah Bandung, bahwa Ki Sunda purba telah menyaksikan lahirnya G. Tangkuban Parahu dan terbentuknya Danau Bandung sekitar 6000 tahun yang lalu. Untuk ini dibutuhkan penelitian arkeologi lebih lanjut mengenai artefak-artefak yang terdapat disekitar Bandung dengan menggunakan pentarikhan radiometri. Jika benar bahwa manusia leluhur Ki Sunda sudah ada di sekitar Bandung pada pembentukan danau Bandung, maka itu berarti 125 ribu tahun yang lalu, sedangkan manusia Homo sapiens diperkirakan baru muncul di Afrika pada sekitar 125-100 ribu tahun yang lalu. Namun demikian  manusia Homo Erectus (dulu dinamakan Pithecantropus erectus) sudah ada di pulau Jawa (Sangiran dan Bengawan Solo) sejak 1.7  juta tahun yang lalu menurut penelitian terakhir, dan diketahui sekarang ini mahkluk ini telah menggunakan alat-alat batu, antara lain serpihan dari obsidian dan tersebar terutama di Asia dan Asia tenggara, sehingga dapat menimbulkan spekulasi keberadaan makhluk ini di sekitar pembentukan danau Bandung. Namun boleh jadi juga bahwa yang disaksikan Sangkuriang itu adalah pembendungan kedua kalinya dan lahirnya G. Tangkuban Parahu, maka hal ini terjadi  105 ribu tahun yang lalu, dan boleh jadi Homo sapiens tertua yang menyaksikannya, dan kemungkinan ini di dukung dengan diketahui keberadaannya manusia modern di Australia Selatan, yang di sebut Mungo Lady, sejak 62 ribu tahun, dan dipekirakan datang dari Afrika melalui Jawa. Di Pulau Jawa sendiri manusia Wajak (Jawa timur)  yang telah diyakini sebagai Homo sapiens telah ditentukan keberadaanya sekitar 50 ribu tahun yang lalu. Namun apakah begitu cepat migrasi dari Homo sapiens dari Afrika itu ke Bandung, atau spekulasi lagi bahwa asal Homo sapiens ini justru dari Asia atau bahkan pulau Jawa yang menyebar ke Afrika dan Australia. Pentarikhan dengan metoda radio-isotop pada umumnya telah memundurkan kronologi sejarah manusia purba.

Kemungkinan ke-tiga adalah bahwa yang disaksikan oleh Ki Sunda purba ini adalah letusani Plinian yang kedua, yaitu 55-50 ribu tahun yang lalu yang melanda bahagian baratlaut dari Bandung sehingga di daerah ini artefak-artefak tidak diketemukan karena daerah pemukian purba ini dilanda oleh debu awan panas yang menguburnya sebagaimana terjadi di Pompeii akibat meletusnya gungungapi Vesuvius di Itali seperti diceritakan oleh Plinius pada tahun 69 Masehi.

Kemungkinan lain adalah bahwa memang tidak ada hubungan antara gejala geologi , bukti pra-sejarah dan legenda Sangkuriang. Namun dapat dipastikan bahwa daerah Bandung itu telah dihuni sejak Microlithicum atau Mesolithicum secara terus menerus sampai ke beradaan zaman Hindu di sekitar Bandung, dan hanya selang beberapa abad saja  daerah ini tidak dihuni sebelum kembali menjadi daerah permukiman menjelang abad ke-20. Namun demikian, kapankah zaman Microlithicum itu? Apakah Mikrolithikum itu mencakup zaman serpihan obsidian yang digunakan oleh Homo erectus sekitar 1.7 juta tahun yang lalu? Jawaban mengenai sejak kapan Ki Sunda Purba ini bermukim di sekitar danau purba Bandung hanya dapat dilakukan dengan melakukan penelitian arkeologi lebih lanjut yang dilengkapi dengan pentarikhan modern dengan metoda radio-isotop. Namun sayang bahwa situs-situs yang kaya dengan artefak-artefak dari obsidian, kapak batu, keramik sampai ke bukti-bukti adanya industri logam ini sekarang banyak yang sudah menjadi wilayah pemukian real estate. Situs Dago Pakar yang dikenal dengan tugu triangulasi KQ-380 sekarang telah menjadi SD Inpress beserta perumahan guru.

 

PENUTUP

Dari pembahasan di atas ini dapat disimpulkan bahwa hasil penelitian geologi dengan menggunakan metoda pentarikhan radio-isotop telah meimbulkan berbagai permasalah mengenai asal usul Ki Sunda, apakah Ki Sunda ini telah berada di sekitar Bandung puluhan bahkan 100 ribu tahun yang lalu, jika legenda Sangkuriang itu dapat dijadikan dasar. Namun demikian situs-situs artefak yang terdapat disekitar danau Bandung menunjukkan bahwa keberadaan si Sunda di sekitar Bandung itu mencakup apa yang disebut zaman microlithicum atau mesolithikum, zaman neolithikum, zaman perunggu, dan zaman besi, bahkan zaman Hindu. Situs-situs di utara Bandung, khususnya di Dago Pakar memperlihatkan bahwa kebudayaan masa lampau dari Ki Sunda itu juga mencakup suatu industri logam.

Untuk memperlengkapi sejarah Ki Sunda, asal-usul Ki Sunda secara ilmiah, maka adalah sangat mendesak untuk dilakukannya penelitian arkeologi dengan melakukan penggalian dan pentrarikhan radio-isotop pada situs-situs yang sudah diktemukan oleh Koenigswald (1935) dan Rothpletz (1951). Alternatif-altenatif atau spekulasi yang diajukan pada pembahasan dapatlah dianggap sebagai hipotesa kerja untuk penelitan selanjutnya ini

Namun demikian mengingat keberadaan situs-situs pemukiman purba ini banyak telah menjelma menjadi pemukiman modern, bahkan situs industri logam purba  telah menjadi sarana pendidikan SD di mintakan suatu keingingan politik (political will) yang sangat kuat dari para budayawan Sunda khususnya para pejabat Jawa Barat.

Daftar Rujukan Pustaka

 

Bemmelen, R. W. van, 1934, Geologische kaart van Java, schaal 1 : 100 000. Toelichting by blad 36 (Bandung) (Geologic map of Java; Scale 1 : 100 000. Explanatory notes of sheet 36 (Bandung): Dienst van den Mijnbouw in Ned. Ind., Bandung.

 

Bemmelen,  R. W. van, 1949, Geology of Indonesia; vol. IA General Geology- The Bandung Zone : p. 637-645

 

Dam, M.A.C., 1994, The Late Quaternary evolution of the Bandung basin, West Java, Indonesia: Doctoral Thesis Vrije Universiteit Amsterdam, 252 p., with 3 Appendices

 

Dam, M.A.C, Suparan, P. and Hidayat, S., 1986, Reconnaisance survey in the Bandung Basin: Openfile Report, Geological Research and Development Center, Directorate General of Mines and Energy, Bandung

 

Dam, M.A.C, Suparan, P., 1992, Geology of the Bandung Basin deposits: Geological Research and Development Center, Directorate General of Mines and Energy, Bandung & Earth Sciences Department, Free University, Amsterdam. (Bandung)

 

Dam, M.A.C, P Suparan, Jan J. Nossin, R.P.G.A. Voskuil and GTL Group, 1996, A chronology for geomorphological developments in greater Bandung area, West Java, Indonesia: Journal of Southeast Asian Earth Sciences, vol. 14, nos. 1-2, pp.101-115

 

Kaars, W.A. van den and M.A.C. Dam, 1995, A 135 ,000 year record of vegetational and climatic change from the Bandung area, West Java, Indonesia: Paleogeogr. Paleoclimat. Paleoecology, v. 117, p. 55-77

 

Koesoemadinata, R.P., 1987a, An introduction to the geology of West Java in Fieldtrip to Rajamandala and Bandung area, West Java, 6th Regional Congress on Geology, Mineral and Hydrocarbon Resources of Southeast Asia. GEOSEA VI, Bandung p.1-28

 

Koesoemadinata,   R.P.   and  D.Hartono,  1981,  Stratigrafi  dan sedimentasi daerah Bandung:  Proc. Iakatan Ahli Geologi Indonesia Pertemuan Ilmiah Tahunan ke-10, Bandung, 23 pp.

 

Koesoemadinata,  R.P. and Siregar, S., 1984, Reef facies model of the Rajamandala Formation,  West Java: Proc. Indonesian Petroleum Association 13th Ann.Conv. Jakarta, 18th p.

 

Koenigswald,  G.H.R. von,  1935, Das Neolithicum der Umgebung von Bandung: Tijdschrift voor Indiesche Taal-, Land,- en Volkenkunde, Deel LXXV, Afl.3, p.394-417.

 

Reksowirogo, L.D., 1979, Tangkubanparahu in Data Dasar Gunungapi Indonesia (Catalogue of references on Indonesian volcanoes with eruptions in historical time ) (Kusumadinata, K, ed.), Direktorat Vulkanologi, Direktorat Pertambangan Umum, Departemen Pertambangan dan Energi, Republik Indonesia, Bandung, p.151-165

 

Rothpletz, W., 1952, Alte siedlungsplatze beim Bandung (Java) und die Entdeckung Bronzezeitlicher Gussformen: Sudsee Studien, Basel  1951, p. 125

 

Silitonga,  P.H.,  1973,  Geologic map of the Bandung Quadrangle, Java: Geol. Survey of Indonesia, Ministry of Mines, Bandung.

 

Stehn, C.E. and J.H.F Umbgrove, 1929, Bijdrage tot de geologie der vlakte van Bandung: Tijdschrift van het Koninklijk Nederlandsch Aardrijkskundig Genootschap, 2nd serie, vol. XLVI, part 3, Leiden, 14 p.

 

Subagus, N.A., 1979, Obsidian industry in Leles, W. Java: Prelim. Rept. Mod. Quaternary Research in SE Asia, vol.5, p.35-41

 

Sunardi, Edy, 1997, Magnetic Polarity Stratigraphy of the Plio-Pleistocene Volcanic Rocks around the Bandung Basin, West Java, Indonesia, Thesis Doctor, Osaka City University, Japan, (unpublished)

 

Sunardi, E, and Kimura, Juniichi, 1997, Temporal chemical variation of the Late Neogene volcanics rocks around the Bandung basin : An inferred timetable resolving the evolutionary history of the upper mantel, Jour. Min.Petr..Econ.Geology, Vol 93 No. 4,

 

Sunardi, Edy, and  Koesoemadinata, R.P., 1999, New K-Ar ages and the Magmatic evolution of the Sunda-Tangkuban Perahu Volcano Complex Formations, West Java, Proc. IAGI,

 

Yulianto, E. and B. Brahmantyo, 2000, New discovery of stone tools at Pawon cave area – Was there a living floor environment of caveman in Western Bandung: Abstr. International Symposium on Geological Museum, Bandung

Profil Penulis

 

R.P.Koesoemadinata lahir di Bandung tahun 1936 dan pendidikan terakhir adalah Doctor of Science dalam bidang geologi dari Colorado School of Mines, USA tahun 1968. Sejak tahun 1960 beliau adalah dosen dalam ilmu geologi minyak dan bumi dan pensiun pada tahun 2001 sebagai gurubesar (professor). Beliau juga berpengalaman selama lebih dari 40 tahun sebagai konsultan geologi/explorasi pada berbagai perusahaan nasional walaupun multinasional di industri minyak-dan gasbumi. Beliau telah banyak menulis makalah pada penerbitan dalam maupun luar negeri, dan telah menulis buku text “Geologi Minyak dan Gasbumi” pada tahun 1977. Selain itu beliau pernah menjadi kolomnis untuk Harian Media Indonesia 2 tahun menjelang Reformasih (1996-1999). Kumpulan artikelnya yang merupakan satire  pernah diterbitkan oleh Penerbit ITB dengan judul Goro-Goro pada tahun 2000

Beliau pernah menjadi Ketua Ikatan Ahli Geologi Indonesia pada tahun 1973-1975. Beliau juga anggota dari berbagai perhimpunan profesi di dalam dan luar negeri dan penerima Special Commendation Award dari the American Association of Petroleum Geologists pada tahun 1994.

 

LAMPIRAN:

Daftar-1a: Jenis-jenis Artefak yang diketemukan di sekitar Bandung

 

Artefak Obsidian Koenigswald (1935) Artefak batuan lainnya: Koenigswald (1935)
Bah. Jerman Bah Indonesia Bah. Jerman Bah. Indonesia
Pfeil spitzen ujung anak panah Beile kapak
Quer spitzen ujung melintang Stampfer penumbuk
Messer, pisau Armringe gelang tangan
Schaber penyerut Schleifsteine batu asah
Stichel jarum, penindis    
Kratzer penggaruk    
Bohrer pembuat lubang    
Scheibenspalter

 

(pahat?)    

 

Daftar-1b: Artefak yang diketemukan) di daerah Dago Pakar -Manglayang

(selain obsidian) Rothpletz (1951)

Bah. Jerman Bah. Indonesia
Geschliffene Steinbeilklingen Kapak batu yang terasah
Schleif-und poliersteine usw Batu asah dan batu poles dsb
Topfscherben serpihan tembikar
Einheimische keramik keramik dalam negeri
Gussformen bentuk-bentuk cetakan cor logam
Eisengegenstande und schlacken benda besi dan slak
Bronzegegenstande benda-benda perunggu
Karneol und glasperelen manik-manik gelas dan karneol
Chinesiche und hiterindische Import Keramik (9-18 Jahrhundred) Keramik import dari Cina dan India (abad ke 9-18)

Daftar-2:

Daftar situs penemuan artefak di Bandung Timurlaut (Dago-Pakar – G. Manglayang), diadaptasikan dari Rothpletz (1951)

No Situs

di Peta

LOKASI SITUS Obsidian

(u-

mum)

Batu asah/

poles

peca

han kapak batu terpo

les

Bentuk ceta

kan/

coran

logam

Serpi

han/

peca

han tembi

kar

Kera

mik setempat

Guci-guci Manik2 gelas dan karneol Benda

Perunggu

Benda Besi Slag besi Kera

mik Cina/

Hindu abad

ke

9-12

Kera

mik Cina/

Hindu abad ke

13-14

Kera

mik Cina

/Hindu abad ke

15-16

Kera

mik Cina/

Hindu abad ke

17-18

1 Bukit Dago KQ 380 M A M M A M M - - A A A A A
2 Pr Soang Utara A A - A - - - - - A A - - A
3 Pr. Soang Selatan A - - M A - - - - A - - - -
4 Bukit Cikebi M A - M - - A - - A A - - -
5 Bukit Goleah-2 Timurlaut A - -   - A - - - M - - - -
6 Bk 500 m Barat Pr Goleah A - -   - - - - - - - - A -
7 Bkt Goleah-1BD, Ciharalang A - A   - - - A - - - - - -
8 Pr Goleah, KQ 279 A - -   - -   - - A - - - -
9 Bkt Tugu-2 Barat M A A M - M M A A A - - ? -
10 Bkt Kiarajanggot, Cicatur A A A A - - - A A A - - - -
11 Pasir Honje, Cimuncang A - A A - - - - - - - - - -
12 Bkt Pasirlayung Barat A - A A - - - - - A - - - -
13 Bkt Pasirlayung-2 TL A A A M A A A - - A A - - -
14 Bkt Cimenyan Selatan A A - M - A - - - A A M A -
15 Bkt Cimenyan Utara A A - A - - ? - - A - A - -
16 Pr. Panyandakan BL A - - A - - - - - A - - - -
17 Pr. Panyandakan KQ 273 M M A M A - - A A A ? A M -
18 Bkt Timur Desa Panyandakan A - - A - - - - - - - - - -
19 Bkt BD  KQ 281, Kandangsapi Barat dan Singkur Barat A - - A - - - - - - - - - -
20 Bkt BD dari KQ 282 dan utara Cikadut A - - A - - - - - - - - A A
21 Teras utara Pabrik Arjasari A - - - - - - - - - - - - -
22 Bkt dekat Sekekandang A - - - - - - - - - - - - -
23 Bkt KQ 268 Cibentar A - - A - - - - - - - - - -
24 Bkt Jatiluhur, Sekebunar dan Cigiringsing A A - A - - - - - A - - - -
25 Bkt Utara Bab. Canjur A A - A ? - - - - A A A A -
26 Pr. Luhur, bkt tengah A M A M A - - - - - - - - -
27 Pr Luhur bkt Bl dan TL A M A M A - A - - A - ? A -
28 P r. Luhur- BD dan Bkit depan A - - A - - - - - - - - - -
29 Bkt Cinangka-2 Barat A A - A - A - - - A - A A -
30 Bkt TL Pr. Pongkor A A - M - -   - - - - - - -
 

Keterangan

M :  melimpah  
    A : ada/hadlir  
    - : tidak hadlir  

TL:  timurlaut; BD:  baratdaya BL:  baratlaut; TG:  tenggara

Pr. :  Pasir (bukit) Bkt:  Bukit

 

Daftar-3: Sejarah Geologi Bandung dan sekitarnya

 

BABAK GEOLOGI (menurut DAM, 1996) KISARAN WAKTU *)  

PERISTIWA GEOLOGI

PENTARIKHAN RADIOMETRI  

OBJEK PENTARIKHAN

 

Sumber Data

- 2 ma Permulaan volkanisme di Bandung - - -
- - - - - -
- - - 1.73 ma Aliran Lava di Curug Cicadas Sunardi, 1997
- - Pembentukan G. Sunda Purba - - -
- - - 1.09 ma Aliran-Lava Batunyusun, Ciburial Sunardi, 1997
- sampai Aktivitas volkanik di utara dan - - -
Babak ke-1 - sedimentasi sungai di cekungan Bandung 0.51 ma Aliran lava Batugantung, Lembang Sunardi, 1997
- - - - - -
- - Denudasidari pusat-pusat vokanik - - -
- - - 0.21 ma Aliran lava Maribaya Sunardi, 1997
- - - - - -
- 125 ka - 0.15 ma Aliran lava Maribaya Sunardi, 1997
- - - - - -
- 125 ka Permulaan Danau Bandung 0.125 ma Aliran lava Maribaya dan Dam, 1996
Babak ke-2 sampai Peningkatan aktivitas of G. Sunda Purba - sedimen danau (eq Th/U) -
- 105 ka - - - -
Babak ke-3 105 ka Ledakan gunung api dasyat ke-1 105 ka Bahan gunungapi di sedimen danau

Dam, 1996

- - Runtuhnya G. Sunda dan - - -
- 105 kA pembentukan kaldera G.Sunda Purba - Cttan: Apakah manusia sudah ada? -
Babak ke-4 - Aliran abu masal ke arah baratlaut Bandung, - - -
- to Pemantapan Danau Bandung oleh 0.062 ma Aliran lava Curug Panganten

Dam, 1996

- 55 ka pembendungan topografi baru - - -
- - Ledakan gunung api dasyat ke-2 55 ka Sedimen danau (extrapolasi) Dam, 1996
- 50 Ka Akhir dari erupsi jenis Plinian 50 ka Apakah Ki Sunda menyaksikan? Dam, 1996
-   Lahirnya G. Tangkuban Parahu dalam 0.048 ma Aliran Lava Curug Dago Sunardi, 1997
Babak ke-5 sampai kaldera G. Sunda Purba 43 ka

Sedimen danau (extrapolasi)

Sunardi, 1997
- - Danau sering kering di barat Bandung - - -
- 35 Ka - - - -
- 35 ka Muka air danau tinggi, pembentukan 35 ka Sedimen danau (extrapolasi)

Dam, 1996

Babak ke-6 sampai kipas delta yang membawahi kota Bandung - - -
- 16 ka - 20 ka Sedimen danau (extrapolasi) Dam, 1996
- 16 Ka Pengaliran dan menghilangnya 16 ka Sedimen danau Dam, 1996
Babak ke-7 sampai Danau Bandung - - -
- Masa-kini - - - -

 

*)Keterangan: ka : ribu tahun, penentuan dengan metoda C-14

ma: juta tahun, penentuan dengan metoda  K/Ar

 

 

About these ads

2 comments on “ASAL USUL DAN PRA SEJARAH KI SUNDA

  1. An all ’round well thought out blog!

  2. Reblogged this on Nefermind Neferland and commented:
    Sejarah tentang Ki Sunda, leluhurnya orang Sunda, dilihat dari sisi science. ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Catatan Safari ANS

Terlambat Satu Detik Kerugian Satu Milyar

Women Terrace

Where is women can feel free

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 4.959 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: