25 Komentar

Penghargaan UIN Syarif Hidayatullah bagi Pemikir Politik Islam

Penghargaan UIN bagi Pemikir Politik Islam

December 15, 2009

Post By: awigra

ciputat, Kompas – Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta menganugerahkan penghargaan FISIP UIN Jakarta 2009 kepada almarhum Harun Nasution, almarhum Nurcholish Madjid, dan Fachry Ali. Ketiganya dinilai menjadi peletak dasar dan pendekatan ilmu sosial dalam studi keagamaan di Indonesia.

Penghargaan FISIP UIN Jakarta 2009 kepada akademisi di lingkungan UIN Jakarta itu diserahkan Menteri Agama Suryadharma Ali, Rektor UIN Jakarta Komaruddin Hidayat, dan Dekan FISIP UIN Jakarta Bahtiar Effendy di Kampus UIN Jakarta, Ciputat, Tangerang Selatan, Senin (14/12).

Menurut Bahtiar, pendekatan ilmu sosial dalam mengkaji permasalahan keagamaan yang dilakukan ketiga cendekiawan itu membawa terobosan penting dalam pemikiran keislaman dan kemodernan di Indonesia. Selama ini, berbagai persoalan keagamaan, sosial budaya, dan politik banyak dilakukan berdasarkan pendekatan klasik dengan bertumpu kepada teks kitab suci semata.

Harun Nasution (1919-1998) adalah Rektor IAIN Jakarta periode 1973-1984. Harun adalah pelopor perluasan cakrawala pemikiran dan pemahaman keagamaan yang bertumpu pada rasionalisme.

Komaruddin menuturkan, Harun mendorong mahasiswanya untuk tak takut berekspresi dan berijtihad berdasarkan argumen mereka asalkan tetap memegang rukun iman dan rukun Islam. Tokoh asal Pematang Siantar, Sumatera Utara, ini dinilai melakukan deradikalisasi dengan membuka ruang penafsiran lebih lanjut atas ajaran Islam berdasarkan kebutuhan masa dan perubahan zaman.

Nurcholish (1939-2005), akrab disapa Cak Nur, adalah pemikir Islam, cendekiawan, dan budayawan. Ia dinilai sebagai peletak konsep desakralisasi dan sekularisasi untuk memudahkan memahami Islam dalam kerangka struktur sosial budaya, ekonomi, dan politik masyarakat Indonesia. Cak Nur pernah populer dengan slogannya, ”Islam yes, partai Islam no”.

Direktur Sekolah Pascasarjana UIN Jakarta Azyumardi Azra menambahkan, Nurcholish juga memiliki prinsip, ”sekularisasi yes, sekularisme no”. Ia ingin mengajak umat Islam mengembalikan hal-hal yang bersifat keduniawian pada tempatnya.

Fachry Ali (50) masih menjadi dosen di UIN Jakarta. Ia dinilai berperan besar dalam memperkenalkan ilmu sosial di lingkungan IAIN Jakarta pada era 1980-an. Kini mahasiswa UIN akrab dengan teori politik dan penelitian empiris. (mzw)

Sumber: http://cetak.kompas.com/read/xml/2009/12/15/09544344/penghargaan.uin.bagi.pemikir.politik.islam.

About these ads

25 comments on “Penghargaan UIN Syarif Hidayatullah bagi Pemikir Politik Islam

  1. PEMBUKAAN SUNNAH POLITIK RASULULLAH S.A.W

    PEMBUKA KATA

    1لسلا م عليكم ورحمة1لله
    1لحمدلله رب1لعالمين و1لصلاة و1لسلا م على1شرف1لمرسلين وعلى1له وصحبه1جمعين.

    Segala puji-pujian bagi Allah, tuhan seluruh alam dan selamat ke atas junjungan kita Nabi Muhammad saw, semulia-mulia rasul dan ke atas keluarganya dan sahabatnya. Merujuk kepada sebuah hadis Rasulullah saw yang berbunyi,
    من لم يهتم بأمر1لمسلمين فليس منهم ومن لم يصبح ناصحا لله ورسوله ولأئمة1لمسلمين وعامتهم فليس منهم وأيما1هل عرضة بات فيهم1مرء جائع فقد برئت منهم ذ مة1لله وذمة رسوله.- 1لحديث.
    Ertinya, “
    “Sesiapa yang tidak mengambil berat tentang hal ehwal orang-orang Islam, maka orang itu bukan dari kalangan mereka dan siapa yang tidak memberi nasihat kerana Allah dan Rasulnya.untuk pemimpin Islam dan orang awam mereka, maka orang itu bukan dari kalangan mereka (masyarakat Islam) Dan mana-mana hartawan yang tidur, sementara itu terdapat dikalangan mereka (masyarakat islam) seseorang yang lapar maka Allah dan Rasulnya berlepas diri dari mereka.”-.AlHadis.
    Melihat kepada pertentangan politik yang telah berlaku, yang sedang berlaku dan akan terus berlaku, maka penulis mengambil daya inisiatif untuk mengungkap sebabnya dan cara-cara menanganinya untuk keluar dari masalah yang besar ini, berdasarkan pendapat dan tuntutan Rasulullah saw. Buku kecil ini di harap dapat merungkai kekusutan kefahaman politik di kalangan umat Islam. Melihat kepada sejarah umat Islam, telah banyaklah pertentangan dan pergolakkan yang amat merugikan mereka.
    Pertentangan dan pertikaian antara ahli tasauf dan ahli fekah adalah pertentangan yang paling sedikit memakan kurban. Misalnya AlHallaj dari mazhab tasauf wahdatul wujud telah dibunuh di zamannya. Kadi dan ahli fekah menghukum beliau sesat dan kafir. Kata Al-Hallaj mereka membunuhnya kerana ta’assub kepada agama.
    Pertentangan antara mazhab memakan korban lebih banyak dari itu. Puak syi’ah mengebom dan menembak masjid Ahli Sunnah Waljamaah di Pakistan dan ada pula puak Ahli Sunnah yang menyerang balas orang-orang syi’ah. Di Iraq juga terdapat pembunuhan antara kedua aliran mazhab fekah itu. Sejarah silam juga memeperlihatkan pertentangan mazhab Syiah dan Ahli Sunnah yang disebabkan percampuran tujuan politik Syiah yang mengurbankan lebih banyak nyawa dari pertikaian mazhab hukum. Banyak kematian dari kedua belah pihak dalam persengkataan ini. Di zaman dahulu terdapat persengketaan antara pengikut-pengikut mazhab yang juga ta’asub kepada pemimpin masing-masing dan menyebabkan kehilangan jiwa sementara imam-imam mazhab itu tidaklah berniat untuk bermusuh. Tentang pendapat mereka yang berbeza antara satu dengan yang lain mereka berkata “Pendapat kami betul tetapi mungkin ada salahnya. Pendapat mereka salah tetapi mungkin ada betulnya”. Kurban pertentangan mazhab ini pun masih sedikit lagi. Yang menyebabkan kurban yang begitu banyak apabila pertikaian ini bercampur dengan pertikaian politik. Misalnya mazhab Syi’ah di zaman Umaiyah dan Abbasiyah digunakan untuk mencapai kuasa dalam politik.
    Pertentangan dan pertikaian politik antara merekalah yang memakan paling banyak kurban pembunuhan. Penulis cuba memperlihatkan melalui sejarah Islam, dahulu dan sekarang, bagaimana pertikaian ini boleh berlaku. Di antara sebab-sebabnya adalah kerana tidak faham fekah politik Islam atau sunnah dan cara politik yang ditunjuk oleh Rasulullah s.a.w melalui hadis-hadis sahihnya. Sebab yang lain antaranya ialah tamakkan kuasa dan tidak faham agama dengan betul atau salah faham agama Islam. Salah faham agama ini berjangkit juga kepada setengah orang yang di sangka ulama dan Tok-tok Guru.
    Islam sebenarnya mempunyai sunnah atau cara atau sistem pemerintahan dan politiknya sendiri. Ianya dapat dikeluarkan dari hadis-hadis yang sahih dan cara pemerintahan yang dijalankan oleh empat orang khalifah arrasyidin, iaitu Saidina Abu Bakar r.a, Saidina Umar r.a, Saidina Uthman r.a (Radialahu ‘anhu-reda Allah kepadanya}dan Saidina Ali k.w (Karramallahu Wajhah-di muliakan Allah wajahnya).
    Ilmu politik Islam ini sebenarnya amat penting kerana ianya berpandukan kepada hadis-hadis sahih Rasulullah s.a.w. Ianya patut dijadikan sukatan pelajaran di sekolah-sekolah menengah, pusat-pusat pengajian tinggi, Universiti-universiti dan difahami setiap individu muslim. Ini amat perlu kerana di zaman demokrasi yang amat terbuka ini semua orang terlibat dalam politik. Tidak seperti zaman Khalifah dan di zaman kerajaan beraja di mana sebahagian kecil sahaja yang terlibat dalam politik dan pemerintahan iaitu mereka yang dilantik dan mempunyai jawatan dalam pemerintahan.
    Setelah semua individu muslim memahami sunnah dan cara politik Islam.ini, maka segala pertentangan politik dikalangan mereka tidak akan terjadi, yang mana pergolakan politik inilah yang menjadi sebab utama kejatuhan umat Islam setelah melalui zaman keemasan di satu ketika dahulu dan telah mencapai tamadun yang tinggi yang tidak pernah dicapai oleh mana-mana umat sebelumnya. Tetapi kini mereka telah tidak bertamadun lagi kerana melupakan sunnah dan cara politik dan pemerintahan yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w melalui sabda-sabdanya.
    Tidak patutlah bagi orang Islam melupai, malah melanggar sabda-sabda baginda, apa lagi oleh mereka yang dianggap oleh orang ramai sebagai ulama. Tidak patut pula, mendahului amalan tanpa kefahaman agama yang betul, kerana Rasulullah s.a.w ada bersabda,

    من يرد1لله به خير1 يفقهه فى1لدين. – 1لحديث.
    Ertinya,
    “Sesiapa yang Allah menghendaki baginya kebaikan maka difahamkannya agama”.-Al Hadis.
    Memahami agama haruslah dengan pertolongan Allah. Ini kerana memahami agama bukanlah mudah dan bukan juga terlampau susah. Sesuatu itu menjadi susah tanpa bantuan Allah dan menjadi amat senang dan jelas dengan pertolongan dan perlindungannya. Mendahului faham sebelum amalan adalah amat mustahak. Sesuatu amalan tanpa fahaman yang betul akan membawa bencana walaupun kelihatannya amat baik. Dari Hadis Rasulullah saw, riwayat Ibnu Abbas, ertinya, “Jangan sekali-kali kamu bersikap berlebih-lebihan dalam agama, Sebab sikap saperti inilah yang telah membinasakan orang-orang yang terdahulu”.-Al Hadis
    Penulis berniat untuk membetulkan kefahaman kedua-duanya iaitu agama dan politik Islam supaya ianya menjadi dua benda semula setelah ianya disatukan oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab di luar dan di dalam kerajaan.
    Dengan bersembahyang istikharah memohon pertunjuk dan hidayat kepada yang amat luas ilmunya iaitu Allah swt dan meneliti hadis-hadis Rasulullah saw mengenai politik dan menyelidiki ertinya yang tersurat dan tersirat dan membaca sejumlah buku-buku sejarah, terutamanya sejarah Islam dan juga ilmu-ilmu agama dan tujuan ilmu itu diturunkan, yakni falsafah yang terkandung didalamnya, maka dengan izin dan kurnia Allah swt yang amat luas ilmu dan kebijaksanaannya dengan keluasan yang tidak terbatas dan terhad, telah menjadi jelas dan nyatalah bagaimana sesetengah orang Islam menjadi sesat dan keliru tentang agama dan politik dan tujuan kedua perkara itu diadakan.
    Segala kekeliruan dan kesesatan fikiran tersebut berlaku kerana kejahilan manusia tentang agama dan tidak langsung menyelidiki cara politk Islam yang banyak ditunjuk oleh Rasulullah saw. Guru agama atau setengahnya dipanggil ulama, dan sesetengah Tok Guru pula hanya arif dalam bidang agama sahaja tetapi tidak pula menyelidik cara atau sunnah politik Islam melalui hadis-hadis Rasul. Kesan dari ini jadilah mereka orang yang sesat lagi menyesatkan. Buta sejarah juga merupakan satu lagi sebab orang-orang Islam menjadi sesat dan keliru dalam agama dan politik. Sapertimana kata Assirri, “Sejarah adalah ilmu yang penting. Ia boleh membantu kita memahami ilmu-ilmu yang lain”.Tanpa mengetahui sejarah seseorang tidak dapat ilmu yang sebenar, terutamanya ilmu politik, termasuk juga sunnah politik Islam. Di dalam Alkuran dan Hadis rasul sendiri terdapat banyak cerita sejarah. Ini menunjukkan sejarah amat penting. Dari sejarah manusia boleh meniru kebaikan seseorang atau sesuatu umat atau bangsa dan menghindari keburukan dan kelemahan mereka. Amat malang bagi seseorang ahli politik yang tidak mengetahui sejarah terutamanya sejarah Islam dari dahulu hinggalah sekarang.
    Firman Alah,
    وعسى1ن تكرهو1 شيئا وهو خيرلكم وعسى1ن تحبو1 شيئا وهو شرلكم
    و1لله يعلم و1نتم لا تعلمون.-1لقر1ن.

    Ertinya, “Dan boleh jadi kamu membenci sesuatu sementara ianya baik untuk kamu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu sementara ianya buruk untuk kamu, dan Allah itu mengetahui, sementara kamu pula tidak mengetahui”-Al Kuran.
    Akhir kata jahilkan dirimu dihadapan Allah, necaya Allah fahamkan kamu dan ilmukan kamu,
    1للهم سبحانك كما علمنا1نك1نت1لعليم1لحكيم.
    “Ya, Allah, maha suci dirimu, sepertimana engkau ilmukan kami, sesungguhnya engkaulah yang maha mengetahui lagi maha bijaksana”.
    Banyaklah bersembahyang istikharah dan banyakkan sujud dan berdoa di dalamnya.

    و1ما1لسجود فأ كثروفيه1لدعأ- 1لحديث.

    Ertinya
    “Ada pun di dalam sujud banyakkanlah berdoa”-Al Hadis.
    Orang yang yakin dengan pendapatnya sendiri, tanpa bertanya kepada Allah maka Allah akan meninggalkannya dengan pendapatnya itu. Apabila Allah meninggalkannya , maka iblis pun akan menguasainya. Kerana tidak ada yang dapat melawan iblis, melainkan Allah swt. Dan berdoalah kepadanya sepanjang waktu.
    Ilmu itu wajib di tuntut di dalam fahaman Islam. Namun punca ilmu itu adalah dari Allah jua. Sapertilah juga segala benda samaada yang berupa bentuk atau tidak adalah berasal dari Allah jua. Kerana ini dijumpai tulisan dari kitab suci purbakala tentanng asal segala ilmu yang benar.
    “Janganlah kamu katakan ilmu itu berada dilangit, maka siapa yang akan menurunkannya, atau di perut bumi, siapa yang akan menaikkannya, atau di seberang laut, siapa yang akan menyeberangkannya. Ilmu itu terpancar dari dalam hatimu. Berlakulah di hadratku dengan sopan santun ahli rohani dan budi ahli kebenaran, nescaya ku lahirkan ilmu itu dalam hatimu, sehingga ia meliputi dan memenuhi dirimu”.-Kitab suci purbakala.

    وصلى1لله على سيدنا محمد وعى1له وصحبه وسلم

    Dan salam sejahtera ke atas junjungan kita Nabi Muahammad s.a.w dan ke atas seluruh keluarganya dan sahabat-sahabatnya.

    ERTI PERKATAAN

    Sebelum pergi lebih jauh, eloklah kita fahami kalimah atau perkataan dalam ertinya yang sebenar atau hakikat erti perkataan. Dari perkataan menjadi ayat. Dari himpunan ayat-ayat menjadi ilmu. Jika salah faham erti perkataan salah faham ayat dan kemudiannya akan terjadi salah faham ilmu. Jika ilmu telah keliru maka makrifat (ilmu pengetahuan) pun tersasar dan sesat. Imam Syafie sangat mengambil berat erti setiap perkataan supaya beliau dapat mentafsirkan ayat-ayat Al Kuran dan hadis-hadis Rasulullah saw dengan betul dan tepat. Beliau tinggal di kampung-kampung di dusun Arab beberapa lama bagi mencari dan mendapatkan bahasa yang betul, sehingga beliau ditangkap kerana bercampur dengan para pemeberontak kerajaan. Kesemua kesebelas pemberontak dibunuh kecualai imam Syafie. Beliau juga mencari erti sesuatu perkataan dan mennyelidiki ertinya beberapa lama sebelum mentafsirkan nas. Umat Islam kebelakangan ini tidak menyelidiki agama dengan cukup halus dan teliti. Ini menyebabkan mereka sesat, termasuk mereka yang disangka alim dan dikuti ramai orang.
    فقه Fekah ertinya kefahaman. Ilmu fekah ertinya ilmu kefahaman. Ilmu fekah ibadat misalnya, adalah ilmu faham tentang cara beribadat seperti wuduk, sembahyang, puasa haji dan sebagainya. سياسية Assiasiah ertinya politik atau pemerintahan. Fekah Assiasiah ertinya kefahaman tentang cara atau sistem pemerintahan islam. 1سلامIslam pula ertinya selamat. Jadi apa yang diutarakan disini adalah satu bentuk politik yang selamat yang diambil dari hadis-hadis sahih dan sejarah Khulafak Arrasyidin.

    ERTI AGAMA

    Agama 1لدين dalam erti yang biasa ialah peraturan dan undang-undang. Ini bukan ertinya yan sebenar. Erti agama yang sebenar iaitu hakikat erti agama ialah akhlak yang baik, iaitu erti yang di beri oleh Rasulullah saw. Rasulullah s.a.w pernah ditanya apakah erti agama dan baginda menjawab, بحسن1لخلق ertinya,“akhlak yang baik”.
    Sabdanya lagi,
    1نما بعثت لأتمم مكارم1لأخلاق- 1لحديث.

    ertinya, “Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan ahklak” –Al Hadis
    Sabdanya lagi,

    1لدين1لنصيحة فقلنا لمن قا ل لله ولكتابه ولرسوله ولأ ئمة1لمسلمين وعامتهم . – حديث صحيح مسلم
    Ertinya,
    “Ugama itu ialah nasihat. Kami berkata, “Untuk siapa?”Jawab Rasulullah, “Untuk Allah dan untuk Kitabnya dan untuk Rasulnya dan untuk pemimpin Islam dan orang awam mereka”. -Hadis Sahih Muslim.
    Dari hadis-hadis di atas dapatlah dirumuskan bahawa erti agama itu ialah nasihat kepada ahklak yang baik yang ditujukan kepada semua orang Islam, pemimpin Islam dan orang awam Islam. Yang jelasnya Rasulullah s.a.w tidak memberi erti agama sebagai politik atau pemerintahan. Agama yang diertikan dengan politik ialah tafsiran baru yang tidak pernah dikenal oleh umat Islam sebelumnya. Apabila orang-orang Islam mengamalkan sistem politik Barat, maka erti agama pun bertukar mengikut tafsiran politik Barat dan bukan lagi erti agama yang diertikan oleh Rasulullah saw.
    Senua rasul-rasul adalah di datangkan Allah swt untuk membetulkan akhlak atau budi pekerti manusia. Iaitu akhlak kepada pencipta iaitu Allah swt dan akhlakh sesama makhluk. Apabila akhlak manusia ini di perbetulkan maka semua perkara saperti politik, ekonomi dan sosial iaitu keadaan masyarakat manusia menjadi betul dan baik serta aman. Kerana kesempurnaan tiga perkara ini adalah bergantung kepada kesempurnaan akhlak dan budi pekerti manusia manusia. Akhlak pula datang dari hati. Jika rasul-rasul merebut politik dahulu maka akan terjadi peperangan. Jika rasul itu merebut politik ketika mengikutnya di bawah tiga orang, maka ia akan di bunuh dan ugama yang di bawanya pun terhapus bersamanya. Jika manusia beberebut politik tanpa memperbaiki akhlak manusia, maka sebenarnya ia tidak berjuang agama. Sebenarnya ia melakukan kejahatan dengan melakukan perbuatan berebut-rebut. Ini di larang bukan sahaja dalam agama, tetapi di kaunter-kaunter pembayaran bil di pejabat pos, pejabat tanah dan sebagainya.Namun ramai umat Islam terpengaruh dengan demokrasi bebas yang bukan ajaran Allah swt dan rasul-rasulnya.
    Sebenarnya sistem demokrasi yang diamalkan di negara-negara Islam masa kini bukanlah demokrasi Islam, malahan demokrasi bebas ala kafir Barat, termasuk parti agama yang terdapat di negara-negara itu. Demokrasi Islam mempunyai sunnah atau cara yang berbeza. Keadaan politik umat Islam di pengaruhi dengan begitu kuat oleh Barat sehingga ramai yang terpedaya. Saperti kata Muhammad Asad, seorang intelek (bijaksana) Barat yang memeluk agama Islam. Katanya, “Penilaian yang berlebih terhadap rasionalism (apa yang boleh dalam ukuran fikiran semata-mata yang tidak berlandaskan nas ) yang imaginatif (pemikiran semata-mata) ini adalah satu dari sebab-sebab mengapa demikian banyak kaum Muslimin menolak untuk berserah diri kepada Nabi”. Ini termasuk menilai agama dalam bentuk parti yang bukan ajaran Rasulullah saw. Termasuk juga amalan politik puak atau parti yang menyebabkan umat Islam berpecah belah dan sentiasa bersengkita.Umat Islam telah banyak berubah dari jalan dan cara politik Khalifah yang empat terutama amalan politik umat islam pada zaman Abu Bakar dan Umar. Yang mana mereka ini mendapat didikan agama yang terbaik dari Rasulullah saw dan menyebabkan mereka mengamalkan satu sistem yang terbaik dan aman dan terjamin berkesan, yang timbul dari akhlak dan sikap yang berdasarkan bimbingan dari Rasulullah saw dan dari AlKuran. Namun nilai Islamik ini telah luntur dan berganti dengan nilai kuno sistem beraja dan kemudiannya berganti dengan nilai kufur dari Barat apabila demokrasi berparti atau berpuak-puak menyerap masuk kedalam amalan umat Islam dan menjadikan ramai dari mereka menjadi kufur dalam politik. Banyak perbuatan kekufuran timbul dikalangan umat Islam apabila puak-puak yang berbagai itu berebut tempat yang tertinggi, iaitu untuk mengusai negara dan menjadi Pemimpin Negara.

    SUNNAH ATAU CARA PEMERINTAHAN ISLAM

    Di dalam sistem pemerintahan umat Islam, tidak terdapat di dalam sejarah Islam sistem parti. Tidak juga ada perlawanan parti-parti itu selepas lima tahun sekali. Tidak ada juga pemilihan semula presiden parti setahun sekali. Tidak ada parti penyokong kerajaan dan tidak ada langsung parti pembangkang. Sistem ini sebenarnya sistem Barat. Ini adalah fakta. Dalam Islam tidak ada sistem pembangkangan. Yang ada ialah sistem syura (mesyuarat) dan nasihat. Pembangkangan mengikut Saidina Umar r.a adalah fitnah. Begitu jugalah sabda Rasulullah saw. Pembangkangan dalaman parti yang memerintah dan juga bangkangan parti yang lain itulah yang membawa banyak fitnah. Itulah yang terdapat dalam hadis-hadis Rasulullah s.a.w.
    Ada dua bentuk pemerintahan atau politik dalam sejarah Islam. Pertama; Pemerintahan beraja seperti pemerintahan Nabi Daud as, anaknya Nabi Sulaiman as dan pemerintahan selepas era Khulafak Arrasyidin yang dimulai oleh Muawiyah bin Abu Sufian yang mewariskan kuasa kepada anaknya Yazid bin Muawiyah. Pemerintahan beraja ini kekal sehinggalah negara-negara islam itu ditawan dan dijajah oleh bangsa Barat. Kedua; Pemerintahan demokrasi Islam, iaitu sunnah politik Rasulullah saw oleh Ahlul Halli Wal Akdi 1هل1لحل و1لعقد atau Majlis Syura, iaitu orang yang terkemuka di zaman Khulafa Arrasyidin yang bekerja dan bermesyuarat bagi memecahkan dan menyelesaikan masalah umat Islam dan hal-hal negara. Ini sama dengan Ahli Majlis Tertinggi di Malaysia. Sekumpulan orang bijak dan terkemuka memilih antara mereka sebagai pemimpin negara, kemudian melantik gabenor-gabenor atau wakil rakyat dengan persetujuan orang-orang setempat. Jika gabnor-gabnor atau wakil-wakil itu membuat kesalahan, mereka boleh diaduka kepada Khalifah dan khalifah boleh menggantikannya dengan orang lain. Misalnya di zaman Saidina Uthman terdapat seorang gabnornya ynag mabuk ketika menjadi imam sembahyang subuh. Beliau telah menambahkan sembahyang subuh menjadi empat rakaat kerana mabuk. Makmum menjadi ribut kerana itu. Gabenor itu pun berkata, “Ingin aku tambah lagikah ?”. Dalam satu riwayat yang lain, gabenor itu bertanya, “Berapa aku tambah ?” (berapa rakaat yang dia tambah ). Hal ini sampai kepengetahuan Khalifah Uthman dan terus dipecatnya. Rakyat awam tidak pula berdemontrasi kerana pemecatan itu, kerana tidak ada parti yang mengambil kesempatan mengatakan pemecatan itu tidak adil dan sebagainya, iaitu hasil dari tenaga dan usaha orang yang mempunyai motif politik. Inilah sistem khalifah yang diakui Rasulullah sebagai sunnahnya. Kaeadah politik Islam ialah sekumpulan manusia yang bijak dan elok agamanya dan budi perangainya berkumpul dan memerintah. Mereka juga memilih salah seoarang dari mereka sebagai ketua yang tertinggi, iaitu Khalifah. Boleh juga disebut sistem meritrokrasi. Iaitu sistem yang menyukat manusia yang layak memerintah dan sesuai menjadi para pemimpin sahaja yang terlibat dalam pemerintahan atau politik. Selain dari mereka itu mesti terlibat dalam memberi ketaatan sahaja.
    Rakyat yang tidak memiliki kebijaksanaan, ilmu pengetahuan, pengalaman dan hati yang jujur, hanya diwajibkan taat sahaja iaitu bai’at (akuan atas kepimpinan yang dipilih oeh Ahlul Halli Wal Akdi itu). Sabda Rasulullah s.a.w di dalam hadis sahihnya,

    عليكم بسنتى وسنة خلفأ1لر1شدين من بعدى – حديث صحيح.

    Ertinya, “Menjadi kewajipan atas kamu mengikut sunnahku (caraku) dan cara Khalifah Arrasyidin (yang mendapat petunjuk) selepasku”. – Hadis Sahih.
    Dan pada Hadis yang lain, riwayat Abu Daud dan Imam Tarmizi, Rasulullah bersabda, ertinya,”Di wajikan ke atas kamu semua melaksanakan sunnah (caraku) dan sunnah (cara) Khulafak Arrasyidin. Dan gigitlahlah ia erat-erat dengan gigi gerahammu”-AlHadis.
    Terdapat empat Khalifah Arrasyidin. Mereka ialah Saidina Abu Bakar r.a, Saidina Umar r.a, Saidina Uthman r.a dan Saidina Ali k.w. Sementara khalifah kelima Muawiyah Abu Sufian tidak mendapat gelaran Arrasyidin walaupun beliau juga diakui Rasulullah s.a.w sebagai khalifah. Di dalam Hadis Sahih Muslim Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya “Khalifah ada dua belas orang, semuanya dari orang Qurais”.”-Hadis Sahih Muslim. Dalam satu lagi hadis baginda berkata maksudnya “Khalifah Bani Hasyim ada dua belas orang”. Ini menunjukkan Rasulullah mengakui kesemua pemimpin negara Islam sebagai khalifah. Ini termasuk sistem pemerintahan beraja. Walaupun begitu baginda mengaku empat orang khalifah sahaja yang memerintah mengikut cara dan sunnahnya, kerana itu mereka yang berempat ini bertaraf Khulafa Arrasyidin. Pemerintahan setelah era Khulafa Arrasyidin tidak lagi diiktiraf sebagai Khalifah Arrasyidin, sebaliknya dipanggil sebagai khalifah sahaja. Kerana menurunkan pemerintahan kepada anak-anak bukan satu amalan yang baik, kerana ia tidak menjamin keberkesanan politik kerana orang yang terbaik di dalam sesebuah negara tidak ada peluang untuk menjadi pemimpin tertinggi. Dan tidak ada pula khalifah yang empat menurunkan pemerintahan kepada anak-anak mereka sementara mereka mempunyai anak-anak lelaki dan juga perempuan. Kerana inilah Rasulullah saw menerima empat Khalifah sebagai Arrasyidin dan cara mereka sahaja diakui sebagai sunnahnya dan cara yang diakuinya.
    Jika terjadi juga pemerintahan beraja wajib pula taat, kerana mereka juga disebut khalifah oleh Rasulullah s.a.w. Ini bermakna semua bentuk politik diterima oleh Islam tetapi yang terbaik adalah secara pilih (demokrasi). Tetapi bukan demokrasi berparti. Demokrasi pilih pemimpin sahaja. Pemerintahan di Malaysia adalah Sunnah Nabi, kerana pemimpin kita dipilih secara demokrasi. Cuma kelainannya kerana kita amalkan demokrasi berparti. Harus diingat zaman Khalifah tidak ada parti termasuk Parti Islam apa lagi parti pembangkang. Parti mereka ialah negara itu sendiri dan pemimpinnya. Sistem pembangkangan tidak ditemui sama sekali dalam politik Islam. Yang ada hanya syura (mesyuarat) dan nasihat serta perbincamgan. Tidak ada juga perpecahan politik dalam zaman terbaik Islam iaitu dizaman Rasulullah saw, zaman Saidina Abu Bakar dan zaman Saidina Umar. Dizaman Saidina Uthman dan Saidina Ali telah timbul pembangkangan. Kerana itu Rasulullah menggugurkan dua zaman ini sebagai zaman terbaik Islam, kerana ada pembangkangan. Nilai yang baik iaitu taatkan satu pemimpin pada zaman terbaik Islam itu telah mulai hilang setelah berlalu dua orang khalifah. Kerana tidak taat satu sahaja pemimpin umat Islam berpecah menjadi dua puak yang bermusuh malah berperang sesama sendiri di zaman saidina Ali. Nilai bersatu bertukar menjadi nilai berpecah dan bermusuh kerana tidak taatkan pemimpin utama yang telah terlantik. Dizaman ini tidak taat tidak lagi dipandang salah, kerana adanya sistem pembangkangan Barat dan ini adalah songsang dengan sistem ketaatan pada zaman terbaik Islam itu. Apabila parti agama menjadi parti pembangkang, maka agama Islam yang berjaya mengubah banyak nilai buruk zaman jahiliah telah bertukar menjadi alat menimbulkan nilai buruk iaitu tidak taatkan seorang sahaja pemimpin atau gunapakai seorang sahaja pemimpin. Sekali gus agama pun menjadi alat perebutan kuasa dan alat pecah belah, yang mana agama sebelumnya menjadi alat kesatuan umat Islam. Demokrasi telah membiaskan tujuan asal agama dengan sangat jauh dan menjadi sangat buruk. Orang-orang yang berada di dalam parti agama itu sendiri menjadi manusia yang buruk tanpa mereka sedari pun. Khalifah.Hadis Rasulullah saw ada berbunyi,

    خيركم فرنى ثم1لذين يلونهم ثم1لذين يلونهم – حديث صحيح بخارى مسلم.

    Ertinya,
    “Sebaik-baik kamu ialah di zamanku kemudian mereka yang berikutnya (zaman Abu Bakar) kemudian mereka yang berikutnya (zaman Umar}-Hadis Sahih Bukhari Muslim
    Cara Rasulullah dan para sahabat berpolitik adalah paling benar dan cara lainnya adalah sesat. Sabda Rasulullah saw.

    ستفرق 1متى بعدى ثلاثا و سبعين كلهم فى1لنا ر1لا و1حدة فقيل وما تلك1لو1حدة يا رسول1لله ؟ فقال1لنبى صلى1لله عليه وسلم و1نا عليها و1 صحا بى- 1لحديث.

    Ertinya, “Akan berpecah umatku selepas masaku sebanyak tujuh puluh tiga puak. Semua mereka didalam neraka, kecuali satu puak. Maka ditanya. “Puak manakah yang satu itu, wahai Rasulullah ?. Maka jawab Nabi saw, “Caraku dan cara sahabat-sahabatku”-AlHadis.

    Sahabat Rasulullah saw ialah Khalifah empat. Cara mereka berlima sahaja yang diakui. Cara agama dan cara berpolitik. Selain dari itu cara yang betul adalah cara yang ditempuh oleh umat Islam yang teramai. Ini penting kerana kelompok yang sedikit dapat dihilangkan dan tidak akan bertembung dengan jamaah yang teramai.
    Sabda Rasulullah lagi,
    ستفرق1متى على ثلاث وسبعين فرقة كلها قى1لنا ر1لا و1حة قالو1 ماهي يارسول1لله
    قال1لجماعة- 1لحديث.

    Ertinya, “Akan berpecah umatku kepada tujuh puluh tiga puak, semuanya di dalam neraka kecuali satu. Ditanya kepada baginda, Siapa dia (yang satu itu) ya Rasulullah ?. Jawab Rasulullah, “Aljamaah “(yang teramai).-Alhadis.

  2. KHALIFAH (PEMIMPIN) JUGA WARIS NABI.

    Khalifah atau pemimpin adalah juga waris Nabi. Di dalam sebuah Hadisnya Rasulullah ada bersabda selepas zamannya akan diganti dengan khalifah. Maka khalifah adalah waris pemerintahan. Sebagai waris maka tidak boleh direbut haknya. Apa lagi jika pemimpin itu telah dipilih secara sunnah dan bukannya warisan. Semua Khalifah Arrasyidin memerintah sehingga akhir hayat mereka. Tidak ada samasekali perlawanan atau pemilihan semula setahun sekali diantara pemimpin yang telah terpilih dan tidak ada juga perlawanan atau pemilihan semula khalifah setelah lima tahun. Ini semua amalan baru yang diperkenalkan dari Barat. Parti agama yang mengaku lebih Islam itu pun mempraktikkan cara politik Barat yang tidak baik itu. Jika berlaku juga pemilihan demi pemilihan, umat Islam harus mengekalkan kepimpinan yang ada supaya ianya menjadi saperti tidak ada pilihan, kerana di zaman Khalifah tidak ada pilihan semula pada jawatan Khalifah.
    Di zaman Khalifah, pemilihan semula lima tahun atau setahun sekali presiden parti saperti di atas tidak berlaku. Tidak ada parti atau puak .Demokrasi hanya dikenal apabila seseorang Khalifah itu wafat. Memang waktu ini timbul puak yang menyokong berbilang pemimpin.Tetapi apabila suara majoriti menentukan seseorang khalifah dipilih, mereka akan taat kepadanya sehinggalah pada saat wafatnya sehinggalah hilang kelompok yang lain itu. Tidak saperti demokrasi Barat yang mana kelompok pemimpin yang tidak dipilih kekal dan tetap berusaha menggantikan Khalifah yang telah terpilih secara majoriti. Dan ketaatan ini tidak mampu lagi dilakukan di zaman ini kerana umat Islam sangat tertipu dengan demokrasi Barat dan melupakan demokrasi lslam. Dan dalam masa yang sama akhlak semua manusia bergerak kearah yang lebih merosot dari zaman sebelumnya. Begitu juga dengan ulama, keadaan mereka juga jauh lebih merosot dari ulama-ulama silam saperti Imam Syafie dan yang setaraf dengan beliau.
    Sewaktu Rasulullah wafat, berlakulah dua kumpulan yang menyokong pemimpin yang berlainan..Puak Ansar menyokong Saad Ibnu Ubadah (sudah tentu bukan semua Ansar bersetuju), puak Muhajirin pula menyukai Abu Bakar Assiddik. Setelah perbincangan, akhirnya orang Ansar mengalah dan menyokong Abu Bakar. Kemudiannya hilang tuntutan Khalifah itu dari mana puak pun sehinggalah kezaman Muawiyah diamana timbul puak yang meminta-minta untuk meminpin. Zaman ini apabila seorang Khalifah atau pemimpin tertinggi telah dipilih maka terdapat ramai lagi yang ingin merebut jawatan tertinggi itu kerana terikut-ikut dengan cara politik Barat yang mengamalkan pemilihan semula, walaupun Khalifah masih hidup dan sedang bekerja dengan giatnya. Di zaman terbaik Islam tidak ada sama sekali puak-puak yang menuntut kuasa atau menentang Khalifah, mencaci mereka atau menentang mereka dikhalayak ramai, sehinggalah tiba zaman Saidina Uthman, dimana timbul orang yang mengkritik beliau dengan cara tidak bersaluran dan ada pula yang berkempen menjatuhkan beliau, sehinggalah negara Islam yang baru muncul itu kucar-kacir dan terjadi fitnah pembunuhan keatas Saidina Uthman ra. Fitnah ini berlanjutan sehingga ke zaman Saidina Ali dan fitnah ini berkembang menjadi lebih buruk dengan adanya individu yang ingin merampas kuasa dari Khalifah Ali, iaitu Muawiyah Bin Abu Sufian. Dengan berbagai fitnah yang muncul setelah kewafatan Rasulullah saw, termasuk fitnah akhlak yang semakin menipis, keimanan dan amalan dan kefahaman Islam yang semakin mengurang, maka akhirnya sekali lagi berlaku fitnah keatas seorang lagi Khalifah iaitu Saidina Ali Bin Abi Talib. Beliau mati dibunuh atas perebutan dan pertikaian politik. Saidina Uthman terbunuh atas kritikan yang tajam dan suara sumbang yang menuduh beliau fasik, tidak menjalankan hukum Allah serta tidak mengikut Islam dan seumpamanya.
    Pertikaian politik yang terjadi di negara-negara Islam demokrasi sekarang ini adalah kerana sistem politik yang tidak mengikut sunnah Nabi itu, iaitu mengadakan pilihanraya sedangkan pemimpin tertinggi iaitui Perdana menteri atau nama Islamnya Khalifah, masih lagi hidup dan mampu memimpin dan bekerja. Malah sesetengah dari mereka bijak dan kuat bekerja saperti Dr.Mahathir Mohammad umpamanya. Adalah satu kerja yang bodoh untuk memilih orang lebih kurang bijak dan kurang kuat bekerja saperti beliau. Pilihanraya patut diadakan setelah pemimpin tertinggi meninggal dunia. Inilah sunnah pemerintahan Islam sebenar iaitu apa yang dilakukan oleh sahabat-sahabat besar Rasulullah saw. Di zaman empat khalifah itu, umat Islam hanya memilih semula khalifah apabila mereka meniggal dunia.
    Ulama juga pewaris nabi tetapi mereka waris ilmu ugama, bukannya kepimpinan. Jika ada ulama yang telah dipilih dari awal lagi maka mereka juga menjadi waris kepimpinan. Jika mereka telah tidak terpilih, mereka hanya waris ilmu agama dan kerja mereka adalah dalam bidang tersebut sahaja. Rasulullah bersabda dalam sebuah Hadisnya,

    1ن 1لعلمأ ورثة1لأنبيأو1ن1لأنبيأ لم يورثو1دينار11ودرهما1نماورثو11لعلم فمن1خذه1خذ بحظ و1فر- حديث صحيح1بن ماجه.

    Ertinya,“Sesungguhnya ulama-ulama itu pewaris Nabi-nabi dan sesungguhnya Nabi-nabi tidak mewarisi wang ringgit, sesungguhnya apa yang mereka warisi ialah ilmu. Maka barang siapa yang telah mewarisi ilmu itu, maka dia telah mengambil keberuntungan yang merata”.-Hadis Sahih riwayat Ibnu Majah.
    Mengikut hadis di atas, Rasulullah menyuruh ulama menumpukan kepada ilmu agama,iaitu mendalaminya dan menyebarkannya, Rasulullah tidak pernah berpesan supaya ulama berebut jawatan dan pangkat dunia. Ini bukanlah bermakna seorang ulama ugama itu tidak boleh menjadi pemimpin, jika semua orang bersetuju atau majoriti dari mereka bersetuju, maka ulama itu boleh menjadi pemimpin. Dan yang lebih utama mereka hendaklah mendapat restu pemimpin utama dan Ahli Majlis Tertinggi atau Ahli Majlis Syura, yang mana peraturan ini belaku di zaman Khulafa Arrasyidin, dimana dari amalan merekalah amalan politik Islam menjadi rujukan dan bukannya amalan politik Barat.
    Ulama sepatutnya membimbing umat dengan ilu pengetahuan dan akhlak agama Islam dan bukan bukan mengikut akhlak orang Barat iaitu berebut kuasa politik atau pun ikut berparti. Apabila mereka bergerak memperbaik akhlak, ilmu dan amalan Islam, maka umat Islam akan mendapat pemimpin yang Islamik. Sabda Rasulullah saw dalam sebuah Hadis, “bagaimana keadaan kamu dengan amalan-amalan kamu maka begitulh keadaan pemerintah yang akan diletakkan keatas kamu” -AlHadis. Saidina Abu Bakar, Uthman, Umar dan Ali menerima lantikan, sementara mereka orang Islam yang terbaik. Jadi menerima jawatan pemimpin adalah amalan khalifah empat dan memintanya bukan amalan mereka. Saidina Uthman ra melarikan dirinya kedalam kebun kurma apabila beliau dilantik menjadi Khalifah oleh Majlis Syura yang dilantik Saidina Umar ra. Tok Guru politik yang disangka ulama bukanlah orang baik saperti Khalifah empat itu, kerana mereka melakukan yang sebaliknya, iaitu mereka keluar dari kebun kelapa di Kelantan dan Terengganu untuk meminta jadi pemimpin, bukan melarikan diri mereka kedalam kebun itu, saperti yang dilakukan oleh Saidina Uthman ra. Patut dingat Rasulullah pernah bersabda bermaksud, “Kelebihan Saidina Abu Bakar bukan terletak pada sembahyang dan puasanya, tetapi terletak pada rahsia yang tersemat dihatinya”.Jika ulama-ulama yang kuat sembahyang jangan merasa diri lebih kerana kelebihan tidak terletak disitu. Ibadat adalah satu kewajipan, yang siapa pun tidak boleh lari daripadanya. Ada lagi ukuran lain bagi menilai kesempurnan Islam iaitu akal fikiran yang bijaksana, kebijaksanaan dalam tindakan, perpaduan dan kualiti diri dan banyak lagi.
    Pada suatu hari Aisyah, isteri Rasulullah saw bertanya kepada baginda,

    عن عائشة رضى1لله عنها قالت قلت يارسول1لله بما تتفاضل1لناس فى1لدنيا؟ قال بالعقل قلت وفى1لأخرة؟ قا ل بالعقل قلت1ليس يجزون بأعمالهم؟ فقال صلى1لله عليه وسلم ياعائشة وهل1عملو11لا بقدر ما1ءعطاهم عزوجل من1لعقل فبقدرما1ءعطوهم من1 لعقل كانت1عمالهم وبقدر ما عملو1يجزون- حديث رو1ية1لترمذى و1بن1لمحبر.

    Ertinya, dari Aisyah ra dia berkata “Aku bertanya Rasulullah, dengan apakah kelebihan manusia, sebahagian dari sebahagian yang lain di dunia ?.Jawab Rasulullah saw “Dengan akal”. Aku (Aisyah) bertanya, “Dan di akhirat ?”. Jawab Rasulullah saw, “Dengan akal juga”. Aisyah bertanya lagi, “Bukankah manusia lebih dari manusia yang lain dari kerana pahala lantaran amal ibadatnya ?”.Jawab Rasulullah saw, “Wahai Aisyah,bukankah amal ibadat yang mereka kerjakan itu adalah menurut kadar akal fikiran mereka ?. Sekadar akal fikiran yang diberikan kepada merekalah amalan mereka.Dan dengan kadar amalan itulah diberi balasan”- Alhadis.

    Hadis riwayat Abdus Salam dan Attarmizi di dalam kitab Annawadir pula menerangkan tentang kelebihan akal ini dalam mencari jalan yang benar dan lurus. Hadis ini panjang dan dipetik tentang kelebihan akal sahaja. Iaitu dailog para malaikat dengan Allah swt.

    ياربناهل خلقت شئا1عظم من1لعرش؟ قال نعم 1لعقل قالو1ومابلغ من قدره ؟ قا ل هيهات لايحاط بعلمه هل لكم علم بعدد1لرمل؟ قالو1 لا قا ل1لله عزوجل فائنى خلقت1لعقل1صناما شتى كعدد1لرمل فمن1لناس من1عطى حبة ومنهم من1عطى حبتين ومنهم من1عطى1لثلاث و1لأربع ومنهم من1عطى فرقا ومنهممن1عطى وسقا ومنهم من1عطى كثير من ذلك- حديث رو1ية عبيدة1بن سلام و 1لترميذي.

    Ertinya, Para malaikat bertanya,“Wahai tuhan kami, adakah engkau ada menjadikan sesuatu yang lebih besar dari arash. Jawab Allah swt, “Ya, iaitu akal”. Mereka bertanya lagi, “Sampai kemanakah keuatan akal itu ?”. Jawab Allah, “Sangat banyak, dan tidak siapa yang mengetahuinya, Adakah kamu semua mengetahui bilangan pasir. Mereka berkata, “Tidak”.Firman Allah azza wajalla, “Sesungguhnya aku telah ciptakan berbagai-bagai jenis akal sama saperti banyaknya bilangan pasir-pasir”. Ada manusia yang dikurniakan sebiji, ada yang dikurniakan dua biji, ada tiga dan empat, ada dikurniakan satu faraq (tiga gantang), ada dikurniakan satu wasaq (60 gantang) dan ada pula yang dikurniakan yang lebih dari itu” . -Hadis riwayat Abdullah Bin Salam dan Tarmizi. Dan Rasulullah pernah berkata kepada Abu Dardak.

    زد عقلا تزد1د من ربك قربا فقا ل (1بودرد1ء ) بأبى و1مي وكيف لي بذ1لك ؟
    فقال1جتنب محارم1لله تعالى و1د فر1ئض1لله تكن عقلا و1عمل بالصالحات من1لأعمال تزدد عاجل1لدنيا رفعة وكر1مة وتنال فى1جل 1لعقبى بها من ربك عز وجل 1لقرب و1لعز- حديث رو1ية1لترميذى.

    Ertinya, “Tambahlah akal nescaya bertambah engkau bertambah dekat dengan tuhanmu”. Abu Dardak bertanya, “Demi bapa dan ibuku, bagaimana aku boleh menambahnya”. Jawab Rasulullah saw, “Jauhkan apa yang diharamkan Allah taala dan tunaikan kewajipan, nescaya engkau jadi orang yang berakal . Dan engkau beramal dengan amalan yang baik (soleh) akan bertambah ketinggian dan kemuliaan dunia dan akhirnya dengan amalan itu engkau menjadi hampir dan mulia disisi Azza wajalla”.- Hadis Riwayat Tarmizi dari kitab Annawadir.
    Mengerjakan dosa dan maksiat menyebabkan hilan kebijkasanaan. Sabda Rasulullah saw,

    من فارق ذنبا فارقه عقل لايعود1بد1- 1لحديث.
    Ertinya, ” Sesiapa yang melakukan dosa maka menjauhilah darinya akal dan tidak kemabli selama-lamanya”- Alhadis.
    Kerana kekurangan akal maka dicampur agama dengan politik, yang mana menyebabkan ugama menjadi alat merebut kuasa, yang mana berebut-rebut adalah amalan yang bertentangan dengan Islam. Apabila parti pembangkang agama dibolehkan merebut kuasa melalui demokrasi bebas Barat ini, maka perebutan pun menjadi halal atas nama agama Islam yang mana ianya adalah larangan Islam itu sendiri. Ini telah mengubah erti agama dengan amat jauh dan amat bertentangan dengan erti agama sebenar yang telah diberi oleh Rasulullah saw. Ramai umat Islam berjuang demokrasi dengan sungguh seoah-olah demokrasi adalah agama Allah swt. Mereka tidak sedar bahawa demokrasi adalah ciptaan Barat. Dan yang lebih dahsyatnya sesat umay Islam mereka meniru kaedah Yahudi, di mana demokrasi berparti adalah citaan Yahudi bagi memach belahkan bang sa Barat dalam usajha mereka untuk mengusai lain-lain bangsa di dunua ini. Sebenarnya apabila agama ditakrifkan dan diertikan dengan demokrasi bebas Barat maka orang yang berjuang dalam agama yang bercampur dengan demokrasi tersebut adalah berjuang demokrasi bukan lagi berjuang agama. Jika demokrasi Islam tulin diamalkan nescaya orang-orang yang berjuang agama melaui parti yang timbul dalam demokrasi bebas Barat tidak ada tempat langsung. Namun demokrasi bebas yang kufur ini telah menipu akal ramai orang. Demokrasi ini juga membenarkan bid’ah yang amat bahaya dalam agama yang mana tiada sebarang rasul yang berjuang agama dalam parti-parti politik atau menggunakan agama untuk mendapat tampok pemerintahan atau rasul-rasul berjuang agama melalui kuasa politik. Ini semua tidak dilakukan oleh seorang pun dari rasul-rasul. Namun zaman muttakhir ini ism-ism berbentuk politik telah mengusai umat Islam. Ini dapat mengubah sedikit agama mereka menjadi condong kepada sesat. Iaitu demokrasi mengubah agama dari tidak perlu kuasa kepada perlu kuasa apabila arti agama dibenarkan. Terdapat juga umat Islam yang berjuang dalam Komunis dan ingin menyamaratakan rezeki Allah Taala yan memang tidak sama anrtara satu sama lain. Kerana kebolehan, kerajinan, daya fikir dan daya usaha manusia adalah berlainan antara seorang dengan seorang yang lain. Allah juga menegaskan di dalam AlKuran bahawa Allah yang meninggikan derjat seorang dari seorang yang lain, termasuk dalam hal rezeki. Komunis juga mengubah sebahagian kecil dari imat Islam dan percaya kepada persamaan manusia dalam hal rezeki ini. Ini mengubah sedikit kepercayaan agama yang memang menegaskan rezeki tidak boleh sama antara manusia.Demikianlah ism-ism politik mengikis nilai-nilai agama sedikit demi sedikit dan membawa umat Islam ke arah kesesatan faham. Tegas Allah didalam Alkuran,
    1هم يقسمون رحمة ربك نحن قسمنا بينهم مغيشتهم فى1لحيوة1لدنيا ورفعنا بعضهم فوق بعض درجت ليتخذ بعضهم بعضا سخريا ورحمة ربك خير مما يجمعون- سورة1لزخرف 1ية 32.
    Ertinya, “Apakah mereka hendak membahagikan-bahagikan kurnia tuhan engkau. Kamilah yang membahagi-bahagikan diantara kamu bagi penghidupan didunia ini. Dan kami tinggikan derjat sebahagian dari sebahagian yang lain, suapaya sebahagian dapat bekerja untuk yang lain. Dan rahmat ayat (kasih sayang) tuhan engkau adalah lebih baik dari apa yang engkau kumpulkan”.
    -Surah Azzukhruf ayat 32.
    Terdapat juga ism-ism politik ini bukan sahaja menjadikan umat Islam kufur kerana berpecah belah, tetapi ada juga orang yang amat malang, manjadi kafir kerana terikut dengan Komunis telah berkata, “Jika ada tuhan kenapa tuhan tidak membuat kasut”. Selain dari orang ini ramai Tok Guru menjadi kufur kerana terikut dengan demokrasi. jika tidak terikut dengan Komunis yang dengan terang-terang tidak percaya agama dan adanya tuhan, mereka tetap tertipu dengan denokrasi Barat, yang masih percaya kepada tuhan,tetapi nilai agama mereka telah berkurang dengan banyaknya lalu mereka bertindak menghalalkan perbuatan berebut-rebut kuasa dalam pertandingan kalah mati. Dan nilai bukan agama ini iaitu berebut diikuti oleh umat Islam termasuk yang dikatakan dan warak dikalangan mereka.
    Dalam hal mengenal penipuan ism-ism, ini akal dan ilmu patut digunakan dengan mendalam dan jauh bagi mengenal segala penipuan dunia dan fitnah dunia terhadap akidah dan kepercayaan Islam yang bersih sebagai asal sewaktu ianya diturunkan kepada Rasulullah saw.Saidina Ali sendiri berkata jika ilmu satu akal mesti ada dua. Jika akal sebutir dua sahaja tentulah akan merosakkan ilmu walaupun orang saperti ini banyak belajar dan memiliki sijil Phd.
    Menerima pangkat dan jawatan pemimpin adalah cara sahabat-sahabat besar Rasulullah itu. Memintanya bukan cara mereka walaupun dari orang ramai atau orang awam. Begitu juga Rasulullah saw hanya menerima menjadi pemimpin umat Islam, beliau tidak meminta untuk menjadi pemimpin orang Arab. Kebetulan orang Arab waktu itu tidak ada kesatuan politik tertentu yang menyatukan mereka, saperti mempunyai seorang raja umpamanya. Mereka hidup berpuak-puak dan tidak pernah bersatu dan sering berperang sesama sendiri. Rasulullah tidak berniat atau meminta untuk menjadi pemimpin. Baginda juga melarang umat Islam meminta dan berniat untuk jadi pemimpin. Kerana baginda melarang perbuatan itu, maka baginda sendiri tidak melakukannya. Rasulullah sendiri pernah bersabda maksudnya, “Kami nabi-nabi tidak melantik orang yang meminta pangkat dan orang yang ingin kepadanya”- Hadis Sahih Muslim.
    Perpindahan baginda ke Madinah bukanlah bagi menubuhkan negara, saperti yang di cakapkan dipadang-padang, tetapi perpindahan itu adalah atas arahan Allah swt supaya baginda berpindah ke sana. Ini adalah salah satu perbuatan dalam menyebar agama dan bukan untuk membina negara Islam. Apabila umat Isam menjadi ramai, maka sebuah negara pun terjadi saperti ditempat-tempat di serata bahagian dunia. Memang telah menjadi adat manusia berketua dan bernegara. Ini berlaku pada semua bangsa dan setiap zaman yang beragama Islam atau tidak.
    Imam besar empat mazhab, iaitu Imam Malik, Ahmad, Ibnu Hanbal,Abu Hanifah dan Imam kita, Imam Syafie tidak pernah minta pangkat kepada kerajaan, dari dalam parti atau dari luar parti. Demikianlah jalan hidup orang baik-baik dan mulia tidak gilakan pangkat dan kebesaran. Mereka juga tidak minta pangkat dari pemimpin dan juga dari orang awam. Tidak pernah sama sekali mereka berjuang untuk kekuasaan. Tidak ada dalam sejarah orang baik-baik dari golongan ulama syariah dan ahli tasauf dan juga orang awam yang gilakan pangkat dan kekuasaan. Semua orang baik-baik taat kepada negara dan pemimpin negara. Demikianlah yang tertera didalam sejarah, jika anda menyedarinya.
    Dari keterangan yang lalu maka dapatlah difahami bahawa pemerintahan Islam atau sistem politik Islam itu menetapkan bahawa orang bijakpandai sahaja yang dibenarkan terlibat dengan pemerintahan. Mereka juga memilih dikalangan mereka sebagai pemimpin tertinggi. Itulah amalan Khulafa Arrasyidin. Tidak saperti sekarang, semua orang terlibat politik dan boleh pilih pemimpin yang mereka mahu. Inilah punca segala masalah dan pertikaian, apabila manusia mencampuri apa yang mereka tidak tahu dan mengerti, iaitu hal ehwal politik dan pemerintahan.
    Walaupun empat Khalifah Arrasyidin adalah dipilih mengikut sunnah politik Islam tulin, namun begitu pada zaman Khalifah Uthhman ra dan Khalifah Ali kw berlakulah bencana politik dimana ada sebahagian orang Islam di zaman mereka telah keluar dari bai’at dan taat kepada keduanya. Hasil dari itu berlakulah peperangan saudara. Ini hasil dari orang yang tidak dibenarkan Islam mencampuri politik telah mula bercakap politik dan mempunyai pandangan sendiri-sendiri dan membelakangi Khalifah. .Mereka yang tidak memahami ekonomi pun mula bercakap mengenainya. Ada pula di antara mereka yang berniat merebut jawatan dan Khalifah. Ini semua hasil dari perbuatan keluar kepada taat dan ba’iat kepada seorang pemimpin tertinggi iaitu Khalifah. Perkara ini tidak berlaku pada zaman Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar. Rasulullah bersabda bermaksud, “Sebaik kamu ialah dizamanku kemudian mereka yang berikutnya (zaman Saidina Abu Bakar ra) kemudian mereka yang berikutnya (zaman Saidina Umar ra)-Hadis sahih Bukhari Muslim.
    Khalifah Uthman dan Ali kw tetap Arrasyidin (yang mendapat pertunjuk) yang jahatnya ialah rakyat yang keluar dari bai’at. Zaman kedua khalifah yang akhir itu tidak menjadi zaman yang terbaik kerana adanya pembangkangan hingga membawa pertumpahan darah. Tentunya hasil dari keluar menjadi kelompok dan menjadi penderhaka. Mereka ini tidak dapat pertunjuk dalam berpolitik walaupun mereka bersembahyang dan melakukan semua ibadat agama yang lain. Kemungkinan besar juga diantara mereka yang menjadi ahli agama dizaman itu dan dianggap sebagai Tok Guru atau ulama tetapi keluar dari ketaatan dan menyeru pula kepada perbuatan tidak taat.
    Sabda Rasulullah saw,
    من مات وليس فى عنقه بيعة للأمام مات ميتة جاهلية- حديث صحيح مسلم عن1بن عمر.

    Ertinya, “:Sesiapa yang mati dalam keadaan tidak berbai’at (membuat janji setia) kepada ketua negara, matinya adalah dikira sebagai mati jahiliah”.
    -Hadis Sahih Muslim dari Ibnu Umar.
    Bai’at ertinya mnegaku dan berjanji taat setia kepada Khalifah atau pemimpin utama dan tidak keluar dari ketaatan dan tidak memilih pemimpin yang lain. Jika seseorang memilih pemimpin yang lain ianya tidak di namakan taat dan setia. Dia mungkin taat kepada undang-undang, tetapi dia tidak setia kepada pemimpin sehingga memilih pemimpin yang lain. Apa yang dimaksudkan dengan baia’at ialah taat dan setia. Tidak setia maka dikira tidak taat. Hadis berikutnya akan menerangkan erti bai’at yang betul dan tepat.
    Ketua negara tentulah seorang sahaja. Sebuah kapal tidak boleh ada dua nakhoda, jika ada dua nakhoda nescaya kedua tidak akan sepakat dan berkelahi dan berbalah. Inilah yang sedang terjadi dinegara demokrasi. Ini hasil dari orang menduakan pemimpin tertinggi atau Khalifah kerana mengikut cara politik Barat yang menghalalkan kerja menduakan pemimpin melalui kaedah politik berparti. Mereka membina jamaah didalam jamaah dan menjadi dua jamaah menyebabkan orang Islam tidak bersatu dan tidak mempunyai jamaah yang kuat dalam jamaah yang asal dan satu. Dalam hal ini Saidina Umar ra pernah berkata, “Tidak dapat berhimpun dua kepala dalam satu kekuasaan”.Jadi amalan politik berparti pembangkang adalah songsang dengan pendapat Khalifah Arrasyidin itu dan juga tiga lagi Khalifah Arrasyidin.
    Sabda Rasulullah saw lagi,
    يد1لله مع1لجماعة ومن شد شد فى1لنا ر- 1لحديث.
    Ertinya,
    “Tangan (kuasa) Allah itu bersama jamaah, sesiapa yang tidak bersama, maka keseorangan didalam neraka.”-AlHadis .
    Hadis di atas menengah kita keluar dari kesatuan atau jamaah di bawah pemimpinnya. Ada banyak kesatuan dan jamaah yang ditubuhkan oleh rakyat. Masing-masing mengakui mereka jamaah Islam, Tabligh, tarikat-tarikat, Abim, parti-parti agama di Indonesia misalnya, tidak kurang dari empat puluh parti agama. Di Pakistan juga terdapat banyak jamaah dan parti agama. Yang mana satukah yang dimaksudkan oleh Rasullullah saw jamaah Islam yang di sebutnya dalam hadis-hadis baginda. Hadis di bawah menjelaskan jamaah yang sebenar . Hadis ini juga memberi erti bai’at.
    Sabda Rasullullah saw.
    من خرج عن1لجماعة قيد شبر فقد خلع ريقة1لأسلام من عنقه حتى ير1جعه ومن ما ت
    وليس عليه1مامة و جماعة فاءن موتته موتة جاهلية- حديث رو1ية1بن ماجه عن1لحاكم عن1بن عمر.
    Ertinya,
    “Barang siapa yang keluar dari jamaah sekadar sejengkal, maka sesungguhnya ia telah mencabut ikatan Islam dari lehernya, sehingga ia rujuk kembali kepadanya dan barang sesiapa yang mati sedangkan dia tidak berada di dalam (dibawah) pimpinan kepala negara dan jamaah maka sesungguhnya matinya itu adalah jahiliah”.-Hadis Riwayat Ibnu Majah dari AlHakim dari Ibnu Umar.
    Dari hadis di atas dengan jelas memutuskan bahawa sesiapa yang keluar dari kepimpinan, walau pun dalam bentuk demokrasi, maka orang itu adalah segera menjadi jahiliah, dan jika dia kekal di luar jamaah pemerintahan dan pimpinan yang asal akan mati dalam keadaan jahiliah atau dalam bahasa melayunya bodoh atau tidak tahu atau tidak mengerti. Orang yang keluar dari jamaah yang sedia ada, iaitu jamaah negara Islam dan pemimpinnya adalah juga menjadi pemutus persaudaraan Islam. Di mana puak yang keluar dari ketaatan dan puak yang masih taat akan bermusuh antara satu sama lain. Inilah maksud pemutus atau pencabut ikatan Islam itu. Persaudaraan Islam mereka segera menjadi longgar apabila ada yang menentang dan benci pemimpin dan ada yang taat dan sukakan pemimpin. Yang taat pemimpin menjadi marah kepada yang tidak taat dan kesal atas perbuatan tidak taat itu. Yang menentang juga marah kepada yang masih taat kerana tidak mengikut mereka menentang kerajaan dan membenci pemimpin. Kerana inilah persaudaraan mereka pun terputus. Ini banyak terjadi disemua negara Islam yang menjunjung demokrasi Barat. Persaudaraan Islam di negara Islam ini adalah longgar dikalangan mereka yang berlainan parti. Keadaan persaudaraan Islam adalah lebih erat dinegara beraja yang tidak guna pakai demokrasi berparti. Tidak patutlah Tok-tok Guru menjadi jahiliah dan mengajak pula orang-orang awam yang tidak tahu apa-apa menjadi jahiliah bersama mereka. Jamaah itu juga adalah dimaksudkan jamaah negara, kerana di zaman itu tidak ada lagi jamaah dakwah atau jamaah politik yang banyak saperti di zaman ini. Maka jamaah yang ada ialah jamaah negara dan Rasulullah saw tentu sahaja bermaksud kepada jamaah negara yang satu itu, apabila baginda bercakap mengenai jamaah dan ketaatan kepada pemimpin jamaah.
    Di Negara Algeria, apabila banyak orang Islam keluar dari jamaah negara, keluar dari bai’at kepada khalifah yang telah di pilih secara demokrasi iaitu Sunnah Rasulullah, mereka memberi ketaatan kepada pembangkang iaitu sunnah musyrikin, sementara sebahagian lagi tetap memberi ketaatan kepada khalifah, iaitu Perdana Menteri, rakyat negara itu akhirnya berpecah belah akhirnya berbunuhan sesama sendiri. Seratus ribu nyawa lebih telah terkorban. Kekejaman di kedua belah pihak menyamai kekejaman puak Serb yang mnyembelih orang-orang Islam di Bosnia dan Kosovo. Di Algeria angka ini kian bertambah dari hari kehari. Inilah akibat terlalu mengikut bentuk politik Barat yang mengamalkan parti atau puak yang mana ini sangat bertentangan dengan Islam yang menghilangkan kelompok jahiliah yang ada sebelum Islam di tanah Arab.itu. Ramai orang Islam berfikir bahawa demokrasi berparti ini terbaik, namun sebenarnya parti adalah jahiliah yang menjelma dalam bentuk demokrasi moden. Kerana kedua-dua belah pihak jahil dan telah menjadi jahiliah, maka berbunuhlah sesama jahil dan akhirnya masuk neraka kerana berbunuh sesama Islam. Lebih-lebih lagi apabila parti pembangkang yang disebut Rasulullah saw sebagai jahiliah itu diberi nama yang suci itu iaitu parti Islam. Maka jadilah nilai politik Barat yang jahiliah itu sebagai Islam. Para pemerintah pula tidak bersungguh-sungguh menghalang bentuk politik yang amat mengelirukan ini. Sementara Tok-tok Guru pula menjadi dalang menyebarkan bentuk jahiliah yang telah di Islamkan ini kepada umat Islam. Akhirnya ramai yang telah menjadi jahiliah dan akhirnya sebelum musuh islam memusnahkan mereka, umat islam telah pun memusnahkan diri mereka sendiri. Inilah yang berlaku di Algeria, Indonesia dan Pakistan dan barangkali akan berlaku di Malaysia. Inilah hasil menamakan sesuatu yang bukan Islam, iaitu parti, sebagai Islam. Syaitan telah menghiaskan perbuatan yang buruk itu, iaitu tidak menerima Khalifah yang telah dilantik, sebagai sesuatu yang baik dan perjuangan Islam. Di dalam Alkuran ada ayat yang menyebut bahawa Iblis menghiaskan benda buruk itu nampak sebagai baik. Dan salah satu dari benda yang dihiaskan nampak indah oleh iblis ialah pembangkangan politik yang di namakan Islam ini. Orang menyangkanya Islam, namun hakikatnya ialah pembangkangan politik yang tidak dibolehkan oleh agama Islam itu sendiri. Di Afghanistan umat Islam telah berjaya mengalahkan Russia yang juga menjajah sapertilah kuasa-kuasa Barat menjajah umat Islam pada suatu masa dahulu. Tetapi setelah mereka tidak taat kepada Rabbani iaitu Khalifah yang telah terlantik, mereka pun dijajah pula oleh Amerika. Jika mereka masih bereperang sama sendiri sampai bila pun mereka tidak akan merdeka. Jika umat Islam taat kepada Rabbani, tidak menyertai Taliban atau lain-lain kumpulan penentang mereka tidak mungkin di tawan oleh Amerika atau dikalahkan oleh kuasa besar itu. Kerana umat Islam menyangka Taliban adalah pejuang agama, mereka pun menyokong Taliban dan terjadilah pembunuhan sesama sendiri atas nama agama Islam yang sebenarnya pemberontakan atas tujuan politik. Di mana-mana sahaja umat Islam sekarang ini tidak lagi mengenali Islam dan tidak lagi memahami politik, terutama politik cara Rasulullah saw. Orang Afghanistan setia kepada puak lebih kuat dari setia kepada Khalifah yang telah terpilih dan lebih taat kepada puak dari taat kepada Islam ini kerana mereka juga jahil tentang politik lslam Rasulullah dan para Khulafak Arrasyidin dan jahil tentang nilai dan ilmu agama sebenar. Mereka ini sebenarnya sama dengan keadaan umat Arab semasa sebelum Islam yang juga berpuak-puak dan tidak taat kepada satu sahaja kepala negara kerana mereka tidak faham tentang hukum wajibnya perpaduan umat. Orang Afghanistan ini bolehlah dipanggil Islam jahiliah kerana hidup berpuak-puak dan saling berbunuh . Mereka suka puak mereka sahaja mengusai politik atau menjadi pemimpin tertinggi atau Perdana Menteri. Kerana mereka banyak puak maka tidak ada pemimpin yang akan ditaati kerana mustahil seseorang itu adalah keturunan dari semua puak yang banyak terdapat di sana. Mereka ini sebenarnya tidak bersifat Islam dalam agama dan dalam politik juga. Mereka juga amat mundur dalam apa juga ilmu yang ada di dunia ini termasuk ilmu agama itu sendiri. Mereka ini memakai serban dan jubah tetapi berbunuhan sesama Islam. Mereka ini juga ada sunnah yang kecil itu iaitu jubah dan serban dan tidak memiliki sunnah yang wajib dan yang lebih utama iaitu bersatu dan menjadi kuat dan berilmu dunia dan akhirat secukupnya. Keadaan umat islam sekarang ini amatlah menyedihkan dan memilukan. Ramai orang lslam menyangka pembangkangan dalam politik adalah perlu. Pendapat Ini bukanlah lahir dari mereka yang berpandangan jauh dan mengetahui sejarah politik dan pemerintahan. Peperangan saudara di Columbia yang menyaksika pembunuhan hampir setiap hari, penculikan, kemusnahan harta benda, letupan bom yang memusnahkan rumah-rumah, pejabat-pejabat dan bank. Di Sierra Leone, pembangkangan politik bertukar menjadi pemberontakan, di mana para pemberontak memotong tangan penyokong kerajaan di kampung-kampung. Kanak-kanak ditetak dengan kapak. Adalah pemandangan biasa di Sierra Leone jika anda melihat orang tidak ada kedua belah tangannya atau sebelah tangan. Para pemberontak biasa bertanya kepada penyokong kerajaan apabila menyerang sesebuah kampong, “Kamu mahu tangan pendek atau tangan panjang”.Dan mereka akan memotong tangan orang itu tanpa belas kasihan lagi. Ini semua berasal dari mulanya hanya membangkang secara demokrasi. Lama kelamaan bertukar corak menjadi lebih agresif dan akhirnya menjadi ganas. Demokrasi terpimpin patut juga di puji. Tetapi demokrasi yang terlampau bebas patut di kecam. Pembangkangan itu terjadi bukan kerana kerajaan Seirra Leone zalim atau tidak adil sangat. Pembangkangan berlaku kerana ada manusia yang kecewa dalam politik dan mereka berjuang untuk menebus kekecewaan mereka bagi merebut kembali tampok kekuasaan di Sierra Leone yang kaya dengan hasil intan dan berlian. Seramai lima puluh ribu orang terbunuh dalam perang saudara di Sierra Leone. Kerana menuntut politiklah juga orang Islam Bosnia dan Kosovo menderita dengan dahsyatnya. Penulis juga membuat perkiraan bahawa penderitaa umat Islam di wilayah-wilayah yang terletak di bawah pengusaan kerajaan Russia adalah menjadi berlipat kali ganda kerana umat Islam di sana menuntut kuasa politik secara menetang. Mereka berperang dengan kerajaan Russia. Ini berlaku sejak berzaman, sejak pemerintahan Tzar Russia, iaitu pemerintahan beraja hinggalah kezaman Bolshevik, Zaman Komunis mengusai kerajaan Russia hinggalah sekarang. Peperangan di Chehnya dan Bosnia hanya kejadian kecil dari seluruh kisah peperangan umat Islam Russia menentang penjajahan Russia ke atas wilayah-wilayanh Islam di sana. Umat Islam sentiasa di kalahkan dan di bunuh. Barangkali jutaan uumat Islam telah terbunuh. Tidak ada negara Islam yang kuat untuk membantu. Sepatutnya umat Islam cekap mengukur diri sebelum berperang. Jika umat Islam bersabar barangkali mereka akan hidup lebih selesa di wilayah-wilayah Russia. Mereka juga boleh bekerjasama dengan orang Russia dalam politik.Mereka perlu banyak bertoleransi dari melawan. Mereka perlu bersabar atas penindasan agama. Rasulullah saw juga tidak berperang sebelum sampai masa.Kekalahan umat Islam di tangan umat Kristian Russia adalah kerana umat Islam tidaklah bertujuan agama. Barangkali kebanyakkan mereka lebih bertujuan politik.Kerana itu mereka sentiasa dikalahkan. Dalam hal ini Rasulullah saw ada bersabda di dalam Hadis Qudsi, ertinya, Allah swt telah berfirman, “Aku adalah Allah. Tiada tuhan selain aku. Akulah tuhan dan raja segala raja. Aku memegang hati-hati raja (pemimpin) didalam taganku. Bila orang ramai (rakyat) mentaatiku, aku akan menukar hati raja-raja menjadi kasihan belas serta sayang ke atas mereka. Bila orang ramai (rakyat) mengingkariku, aku akan mengarahkan hati raja-raja kearah kemarahan dan dendam keatas mereka. Dengan demikian raja-raja akan meletakkan mereka dalam kesusahan dan penderitaan. Maka daripada kamu mengutuk mereka (pemimpin yang zalim) adalah lebih baik kembali mengingatiku dan merayu kepadaku supaya aku dapat melindungimu daripada kekejaman mereka”.- Hadis Qudsi. Mengadakan parti agama bererti memberi peluang kepada iblis menghiaskan perkara yang buruk, iaitu pembangkangan dalam bentuk boleh menjatuhkan khalifah, sementara perkara ini tidak ada di zaman khalifah Abu Bakar dan Umar dimana Rasulullah saw telah mengakui zaman kedua mereka adalah termasuk zaman terbaik Islam setelah zamannya. Ada pun setelah itu tidak menjadi baik lagi kerana penuh dengan pembangkangan yang membuta tuli samaada di zaman pemerintahan beraja dan di era pemerintahan demokrasi.saperti sekarang ini.Di negara Mesir beribu nyawa pula terkorban hasil dari pembangkangan terhadap kepimpinan negara itu. Ianya juga memperlihatkan pertentangan parti agama dan parti pemerintah yang dituduh sekular. Sebenarnya semua parti adalah sekular kerana ianya bukan tuntutan agama, ini termasuk juga parti agama itu sendiri. Orang-orang dari parti pemerintah bukan pula orang sekular, ini kerana mereka menjalankan amalan agama saperti bersembahyang, berpuasa, malah bersedekah dan juga menunai haji di Mekah. Di negara Islam yang mereka perintah ada pejabat agama, kadi-kadi yang dibayar gaji, Mahkamah Syariah, Sekolah-sekolah Agama, Universiti Islam, saperti Universiti Azhar di Mesir dan Universiti Islam Antara Bangsa di Malaysia. Di Indonesia terdapat amat banyak pusat-pusat pengajian standard yang menggantikan pondok-pondok cara lama. Kerajaan juga tidak menghapuskan pondok-pondok cara lama ini walau pun kebanyakan tempat-tempat ini menjadi kubu fitnah politik. Jelaslah negara Islam tidak sekular. Kerana sekular ialah perrkara yang tidak kena mengena dengan agama. Negara Islam yang ada, membuat banyak perkara-perkara agama. Negara-negara saperti ini memang negara Islam. Hanya mereka sekular dalam sistem politik sahaja. Tidak sekular dalam agama. Di antara korban fitnah politik parti agama dan parti pemerintah ini termasuklah Anwar Sadat, Perdana Menteri Mesir Juru Cakap Dewan Parlimen Mesir, polis dan askar kerajaan bagi pehak pemerintah. Syed Qutub, Hasan Albanna, pendiri parti Ikhwanul Muslimin,parti agama Mesir, Abdul Kadir Auduh dan ramai lagi orang penting dan tidak penting dari kedua belah pehak telah terkurban. Ini juga hasil dari membina jamaah dalam jamaah. Kerja ini amat tidak munasabah sapertilah membina rumah dalam sebuah rumah. Kerana itu Rasulullah saw menegah orang Islam keluar dari jamaah asal iaitu jamaah negara yang, dibawah seorang sahaja pemimpin iaitu Perdana Menteri yang telah terpilih itu.Demikian juga di Paskistan, juga angka korban mencapai beribu orang apabila berlaku pertikaian antara parti agama dan parti pemerintah. Abul ‘Ala AlMaududi yang mengetuai parti agama Pakistan akhirnya dijatuhkan hukuman gantung tetapi kemudian nya ditarik kembali hukuman itu. Di Memali perkara yang sama juga terjadi. Dan baru-baru ini berlaklu lagi di Sauk, Perak. Seramai dua puluh satu orang telah terkurban didalam dua kejadian. Angka ini akan bertambah apabila mahkamah akan menjatuhkan hukuman mati kepada para pembunuh. Inilah negara yang paling sedikit kurban hasil pertikaian parti agama. Siapakah yang menyeru kearah neraka ini ?. Perkara ini rupanya telah disebut Rasulullah saw di dalam hadisnya yang akan datang. Sejarah yang sama telah berlaku di zaman khalifah Uthman dan Ali. Khalifah Uthman terbunuh kerana suara-suara sumbang dari sebahagian rakyat di zamannya. Beliau dituduh fasik serta tidak menjalankan hukum Islam, apabila beliau mengampunkan Ubaidillah bin Umar kerana membunuh orang-orang yang disyakinya ada berkomplot dalam pembunuhan ayahnya Umar bin AlKattab.Apabila Ibnu Maljam menikam Saidina Umar ra sewaktu beliau menjadi imam sembahyang, Ibnu Maljam telah dikepung oleh orang-orang Islam. Si kafir Parsi itu telah membunuh diri dengan menikam dirinya sendiri. Ibnu Maljam berdendam dengan Umar ra kerana negara asalnya Parsi yang begitu agung dahulunya telah menjadi jajahan dan termasuk sebagai wilayah Islam di bawah pimpinan Khalifah Umar ra.Sebelum pembunuhan Umar ra, Ibnu Maljam, Jufainah, seorang kristian bersama seorang Islam Parsi telah dilihat sedang membelek-belek sebilah khanjar (sejenis pisau Arab).Apabila didekati pisau itu terjatuh dari tangan mareka. Setelah berlaku pembunuhan ke atas Umar ra, besoknya Ubaidillah bin Umar pergi kerumah Ibnu Maljam dan membunuh anak perempuannya. Kemudian beliau membunuh pula Jufainah dan seorang Parsi Islam yang bersama-sama membelek khanjar itu. Orang-orang Islam segera mententeramkan Ubaidillah.. Hal ini sampai kepada pengetahuan Saidina Uthman ra. Saidina Uthman tidak menjalan hukum qisas ke atas Ubaidillah. Beliau telah membayar dengan wangnya sendiri kepada baitulmal sebagai denda terhadap Ubaidillah bin Umar. Dengan itu sebahagian orang Islam telah menuduh beliau fasiq kerana tidak menjalankan hukum Islam. Mereka tidak mengetahui bahawa mengampunkan kesalahan yang membawa hukuman had adalah hukum Islam juga. Malah mengampunkan hukuman Had ini lebih utama dari membawanya kehadapan Rasulullah saw . Sebelum wafat, Saidina Umar ra telah memilih enam orang ahli mesyuarat (Majlis Syura) untuk memilih pemimpin dikalangan mereka atau Ahlul Halli Walakdi atau sekarang Majlis tertinggi. Mereka ini bekerja dan berfikir bagi menyelesaikan masaalah negara dan umat Islam. Mereka ialah Abdul.Rahman bin Auf, Talhah bin Ubaidillah, Abdullah bin Umar, Uthman bin Affan, Saad bin Abi Waqas dan Ali Bin Abi Talib. Saidian Umar juga berpesan kepada Abdullah bin Umar, anaknya , bahawa beliau hanya boleh memilih orang lain sebagai khalifah dan melarang anaknya itu dipilih sebagai khalifah. Ini mungkin kerana Saidina Umar tidak mahu menjadikan pemerintahan sebagai warisan dan akan diikuti umat dan akan menukarkan sisitem demokrasi kepada sistem beraja sermula. Ini berlaku apabila khalifah atau pemimpin tertingggi Islam memilih anaknya sebagai pengganti dan kerana pemilihannya dihurmati maka akan dipersetujui. Ini menyebabkan berlaku semula pemerintahan monarki yang tidak dianggap Rasululllah sebagai cara terbaik pemerintahan cara Islam. Inilah maksud Saidina Umar melarang anaknya Abdullah dari di pilih. Setelah enam orang ahli syura itu bermesyuarat mereka telah sepakat melantik Uthman bin Affan. Sebuah buku sejarah menceritakan bahawa Saidina Uthman melarikan diri kekebun kurma setelah beliau di lantik menjadi Khalifah. Jika semua gabenor-gabenor dari seluruh pelusuk negara Islam pada masa itu dipanggil mungkin fitnah politik yang akan berlaku kemudiannya dapat dielakkan.Tetapi keadaaan perhubungan pada masa itu dan masa yang suntuk telah menghalang perkara ini. Ramai orang Islam telah mendesak Saidina Uthman supaya menghukum Ubaidillah bin Umar dengan hukum qisas, iaitu dibunuh balas atas perbuatannya membunuh seorang Islam dan dua orang kafir zimmi (orang bukan Islam yang taat kepada pemerintahan Islam).Tetapi Saidina Uthman berkata “kelmarin orang telah membunuh ayahnya, takkan hari ini aku hendak membunuh anaknya pula”. Selain mengampunkan Ubaidillah, Saidina Uthaman menyuruh Ubaidillah berpindah dari kampungnya dan diberi pula sebuah rumah. Menjawab celaan orang ramai terhadapnya Saidina Uthman berkata “Aku menjadi waris kepada tiga orang terbunuh dan aku ampunkan Ubaidillah”.Ketua negara adalah waris kepada mereka yang kematian waris. Demikianlah permulaan fitnah dalam sejarah umat Islam. Ianya bermula sebaik sahaja Umar memejamkan matanya.Saudina Uthman juga dituduh membela unta-untanya di padang yang menjadi hak milik negara. Menajawab tuduhan ini, Saidina Uthman berkata, “Semua orang Arab mengetahui bahawa aku mempunyai unta yang paling banyak di Semenanjung Arab ini. Tetapi sekarang (Setelah menjadi khalifah) unta aku hanya tinggal dua ekor”. Walaupun tidak mementingkan dirinya, Saidina Uthman tetap dituduh mementingkan diri sendiri dan tidak menjalankan Sunnah Nabi. Ramai yang memprotes Saidina Uthman di khalayak ramai, walau pun mereka tidak berkempen politik. Misalnya Abu Zar seorang sahabat Rasulullah saw, perawi banyak hadis Rasulullah saw. Amar bin Yaser antara lelaki awal yang memeluk Islam. Sementara Rasulullah saw pernah berpesan jika seoarang rakyat ingin menegur pemimpin hendaklah pegang tangannya, ertinya mestilah jangan dikhalayak ramai. Ianya boleh menimbulkan pandangan dan sangkaan buruk keatas pemimpin berkenaan dan jadi fitnah penentangan keatasnya.dan akan terjadi huruhara politik. Diriwayatkan oleh Ibnu Saad, Saidina Uthman telah memberi wang baitulmal kepada sahabat-sahabat Rasulullah saw sebagai ganjaran kepada mereka, kerana mereka telah berjuang Islam bersama-samanya dimasa sukar dahulu. Zubir bin AlAwwam diberi enam ribu dirham. Talhah bin Ubaidillah pula di beri dua ratus ribu dirham. Mereka tidak dapat projek, mereka dapat wang tunai dari Khalifah. Perbelanjaan tanpa mesyuarat ini mengundang kemarahan ramai orang. Apabila dikritik Saidina Uthman menjawab,“Tidak guna aku menjadi khalifah jika aku tidak boleh berbelanja harta baitulmal berdasarkan kebijaksanaan aku”. Ali segera menjawab, “Engkau tidak boleh lakukan saperti itu”. Saidina Uthman menjawab, “Aku tidak peduli orang suka atau tidak”.Jawab Ali kerana itu engkau kena catit”.Setelah itu Ali berkata kepada orang “Aku memprotes Saidina Uthman, tetapi jika dia mahu menyalib aku, aku tidak melawan”. Pendirian Ali itu memang betul, kerana seorang rakyat boleh mengkritik pemimpin tetapi tidak boleh keluar dari ketaatan kepadanya. Penulis akan membawa banyak hadis sahih Rasulullah saw selepas ini tentang perkara taat ini. Saidina Uthman juga mengambil harta rampasan perang dan berbelanja mengikut kehendaknya .Beliau berkata, ”Kami tetap mengambil apa yang kami perlukan dari barang rampasan perang itu, biarpun banyak orang marah “.Ali segera menjawab,”Anda tidak boleh berbuat begitu, dan harus dicegah”. Ammar bin Yaser pula berkata, “Demi Allah akulah orang yang pertama marah kerana perbuatan itu”. Saiidina Uthman sangat marah kerana protes-protes itu lalu disuruhnya orang menangkap Ammar bin Yaser dan dipukulnya hinngga pengsan. Keadaan menjadi kelam kabut. Ammar bin Yaser diusung ke rumah Ummu Salamah. Siti Aisyah Ummul Mukminin, mengeluarkan potongan rambut Rasulullah saw, baju dan sandal baginda dan berkata, “Inilah rambut dan sandal Nabi saw belum hancur, sedang anda sekelian tidak mengindahkan sunnahnya”.Ammar bin Yaser kemudian sedar dari pengsannya dan berkata, “Alhamdulillah, ini bukan yang pertama kali kami dianianya dalam menegakkan kebenaran Allah Taala”. Sebenarnya Saidina Uthman lebih betul dan benar dari yang lain ,ini kerana beliau adalah seorang yangyang terjamin syurga . Orang terjamin syurga tidak ada dosa besar, Saidina Uthman mengeluarkan harta-harta baitulmal itu supaya harta itu berputar dalam negara. Ini menjadikan keadaan ekonomi orang-orang Islam lebih baik. Saidina Uthman ra juga adalah seorang ahli perniagaan yang berjaya sebelum beliau mejadi khalifah lagi. Saidina Ali juga memberi semua harta baitulmal dan bersembahyang di dalamnya dalam keadaan ianya kosong. Penulis ada membaca buku seorang ahli ekonomi India, katanya negara India bukanlah sebuah negara yang miskin. Tetapi disebabkan orang-orang kaya India suka menyimpan wang dan harta kekayaan mereka didalam rumah besar mereka, tidak di bank. Ini menyebabkan wang dan harta kekayaan itu tidak dapat beredar di dalam negara Katanya, “Ini sama dengan kita menuang air di tanah yang berlopak-lopak. Air akan mengalir masuk kedalam lopak-lopak itu sahaja dan tempat lain pun kering”.Wallahu ‘Alam. Abu Zar seorang sahabat rapat Rasulullah saw dan di gelar baginda “khalili”, satu gelaran yang mesra yang diberi oleh seorang sahabat kepada seorang shabat. Rasulullah juga pernah berkata Abu Zar adalah seorang yang baik dan sahabatnya. Beliau juga lantang memprotes Saidina Uthman ra, seorang sahabat besar Rasulullah saw. Walaupun beliau seorang yang baik dan jujur dan ini diakui oleh Rasululllah saw, tetapi beliau tidak boleh mencampuri urusan pemerintahan atau politik dan tidak diterima oleh Rasulullah saw untuk diberi satu-satu jawatan dalam urusan negara.Rasulullah saw pernah bersabda kepada Abu Zar, “Engkau jangan mencampuri urusan pemerintahan ,wahai Abu Zar”. Rasulullah saw juga menolak permintaan Abu Zar untuk mendapat satu-satu jawatan dalam pemerintahan

    عن1بى ذر قا ل قلت يارسول1لله1لا تستعملنى ؟ قال فضرب بيده على منكبي ثم قال يا1با ذر1نك ضعيف و1ء نها1مانة و1ء نها يوم1لقيامة خزي و ند1مة1لا من1خذها بحقها و1دى1لذى عليه فيها- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Dari Abu Zar katanya,aku berkata kepada Rasulullah , “Ya Rasulullah,apakah anda tidak hendak mengangkat aku (untuk satu-satu jawatan).Lalu beliau (Rasulullah) menepuk bahuku dengan tangan beliau dan berkata, “Hai Abu Zar, engkau ini lemah, sedangkan pekerjaaan itu (urusan pemerintahan) adalah amanah,yang pada hari kiamat kelak dipertanggungjawabkan dengan penuh risiko kehinaan dan penyesalan, kecuali bagi orang yang memenuhi syarat dan dapat melaksanakan tugas yang dibebankan dengan baik”.-Hadis Sahih Muslaim.
    Demikianlah amanah, warak dan kuat amalan agama sahaja belum cukup untuk jadi pemimpin atau menjawat jawatan penting dalam pemerintahan. Rasulullah sendiri tidak beretuju Abu Zar seorang yang baik dan amanah dan warak juga, tetapi tidak bijak. Kerana itu Rasulullah melarang beliau memegang apa-apa jawatan, malah melarang beliau mencampuri urusan politik. Di dalam parti agama, orang saperti inilah yang dipilih menjadi pemimpin. Sebenarnya mereka tidak pun boleh mencampuri politik, kerana kualiti mereka lebih kurang saperti Abu zar sahaja. Selain dari beragama, pemimpin juga mesti pintar, kukuh pendirian, bijaksana, berpandangan jauh dan bijak dalam ekonomi. Baik sahaja tidak cukup sifat. Rata-rata pemimpin parti agama adalah orang baik, tetapi tidak bijak.Sebagai seorang pemimpin, tidak bijak dan tidak pintar adalah cacat yang amat besar untuk menjadi pemimpin yang mana tidaklah menjadi kecacatan untuk orang biasa yang bukan pemimpin. Tetapi apabila pemuka-pemuka parti agama nampak sebagai orang alim, akal mereka pun tidak diperhatikan lagi. Pada fikiran pengikut mereka, memepertikaikan akal seorang alim adalah berdosa. Kerana itu lahirnya si warak yang tidak bijak menjadi ketua dan ahli politik mereka.
    Uis bin AlQarni adalah seorang muqarrabin dan mustajab doanya, sehingga Rasulullah saw berpesan kepada Saiidina Umar ra dan Saidina Ali”Sekiranya engkau bertemu dengannya suruhlah dia (Uis bin AlQarni) mendoakan engkau”.Qais AlQarni tidak pun terlibat dalam politik, tetapi beliau tetap mendapat tempat yang baik disisi Allah sehingga boleh mendoakan Saiidina Umar ra dan Saiidina Ali, dua orang yang telah dijamain Rasulullah saw dengan syurga.Belaiu juga bukan seorang ulama. Sekiranya Abu zar berbuat demikian dan tidak mencampuri urusan polituik mungkin Abu Zar mendapat tempat saperti Uis AlQarni juga. Tetapi Abu Zar melupakan pesan Rasulullah saw, beliau termasuk antara orang-orang yang banyak mengkritik Saidina Uthman, sehingga menjadi salah satu sebab orang ramai membenci Saidina Uthman, sehingga akhirnya beliau dubunuh oleh para pemberontak. Jika pemimpin -pemimpin parti agama berbuat sapert Uis, mereka juga besar kemungkinan mendapat tempat yang tinggi itu disisi Alllah swt. Dan apabila doa mereka makbul saperti Uis mereka boleh berdoa kepada pemimpin Islam yang memiliki kebijaksanaan. Saperti kata seorang muqarrabin, “Jika kami mempunyai doa yang makbul, kami akan berdoa untuk pemimpin Islam, kerana melalui mereka agama Islam menjadi kuat”. Setiap orang eloklah bekerja setakat akal dan ilmu yang mereka miliki. Ini perlulah disedari benar-benar supaya negara Islam tidak menjadi lemah dan huru-hara. Cuba bekerja tempat masing-masing dengan baik dan hindarkan perebutan kuasa yang amat dilarang oleh Rasulullah saw.
    Rasullulah saw memberi syarat seorang pemimpin mesti berusaha memajukan ekonomi negara. Sabda baginda dalam sebuah hadis sahihnya,

    عن1بى1لمليح 1ن عبيد1لله بن زياد دخل على معقل بن يسار فى مرضه فقا ل معقل
    1ء نى محدثك بحديث 1ء نى لولا فى 1لموت لم1حد ثك به سمعت رسول1لله صلى1لله عليه وسلم يقول1ما من1ميريلى1مر1لمسلمين ثم لا يجهد به لهم ولا ينصح لم يدخل معهم1لجنة- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, Dari Abil Malih katanya, Ubaidillah bin Ziyad mengunjungi Makqil bin Yaser ketika dia sakit. Kata Makqil kepada Ubaidillah, “Aku hendak menyampaikan sebuah hadis kepadamu, seandainya aku tidak hampir mati, nescaya hadis ini belum aku sampaikan kepadamu. Aku mendengar Rasulullah saw bersabda, “Tidak seorang pun amir (pemimpin) yang mengusai atau memerintah kaum muslimin, tetapi tidak berjuang dengan sungguh dan tidak memberi pengarahan untuk kemakmuran mereka, nescaya Allah tidak membolehkannya masuk syurga bersama-sama mereka”.-Hadis Sahih Muslim.
    Dari hadis di atas menunjukan bahawa pemimpin yang memiliki kewibawaan dalam ekonomi amat penting. Memberi pengarahan sahaja pun perlu mempunyai pengetahuan luas dalam ekonomi itu, ini kerana orang yang tidak ada pengetahuan ekonomi, juga tidak mengetahui apa yang hendak diarahnya. Jika kita memilih orang yang tidak pandai ekonomi, ini samalah dengan kita menempatkan mereka kedalam neraka .Orang yang tidak pandai ekonomi tidak akan berjuang ke arah itu dan tidak juga tahu memberi pengarahan. Warak sahaja tentu tidak cukup sifat. Orang yang tidak cukup sifat tidak boleh menjadi Perdana Menteri. Ini hendaklah difahami. Jangan pula tidak faham atau buat-buat tidak faham. Warak sahaja belum cukup untuk menjadi pemimpin.Warak sebenarnya bukanlah terletak pada pakaian serban dan jubah, sebenarnya warak terletak didalam hati. Orang berebut politik bukanlah orang warak, walaupun berserban dan berjubah. Apalagi merebut kuasa dari parti pembangkang yang tidak ada dalam amalan politik Islam, iaitu politik secara Sunnah Rasulullah saw yang digariskan dari hadis-hadis Rasulullah saw dan amalan Khulafa Arrasyidin yang empat.
    Pemimpin tertinggi Malaysia sekarang (Dr.Mahathir Muhammad) sebenarnya mempunyai pengetahuan ekonomi yang cukup advance (maju kehadapan). Membuat benda-benda melalui ilmu sains dan teknologi moden, kemudian menjualnya keserata dunia adalah kaedah yang terbaik untuk menjadi kaya. Semua negara maju menjadi kaya dengan cara ini.. Amerika ,Britain, Jerman, Perancis dan Jepun telah lama membuat benda-benda yang diperlukan oleh semua orang. Negara-negara lain tidak tahu membuat benda-benda moden itu, tetapi mereka perlu juga hidup selesa melalui benda-benda moden itu, saperti lampu eletrik, motorsikal, televesyen, radio, telefaon, kapal terbang dan beribu-ribu benda-benda moden yang lain. Manusia juga ingin sampai kesuatu tempat dengan cepat dengan menggunakan kereta atukapal terbang. Kerana tidak tahu membuatnya, mereka pun membeli benda-benda ini dari negara-negara itu dengan banyaknya walau pun sebatang jarum. Maka mengalirlah wang yang banyak ke negara-negara maju itu. Dengan wang yang banyak ini mereka belajar lebih kuat lagi menngusai ilmu sains dan teknoloji yang lebih maju dan akhirnya mereka mengusai arus keewangan dunia, membina persenjataan yang kuat dan canggih, mencipta roket dan pergi kebulan, sementara orang tua-tua kita masih tidak percaya dan berkata siapa yang percaya cerita naik kebulan ini menjadi kafir, kerana ada malaikat yang menjaga pintu langit. Demikianlah betapa bodoh dan ketinggalannya umat Islam ini tentang dunia dan ilmu-ilmunya. Dalam perkara kebodohan umat ini Muhamad Asad menulis, “Namun sebenarnya kehidupan kaum Muslimin sekarang nampak sangat ketinggalan dari kemungkinan-kemungkinan idea yang diberikan dalam agama Islam. Segala yang ada dalam masa kemurnian Islam dahulu yang menjadi pendorong kemajuan di kalangan kaum muslimin sekarang telah berubah menjadi sikap masabodoh dan malas, segala yang ada dalam zaman kejayaan Islam dahulunya merupakan rahmat dan kebersediaan untuk berkurban telah berubah menjadi kesempitan fikiran dan berenak-enak dalam hidup di kalangan kaum muslimin”. Nama asal Muhamad Asad ialah Leopold Weis. Belajar kitab-kitab agama Yahudi dan Kristian dalam Bahasa Ibrani, Aramea (sejenis bahasa kuno), Polanda dan Jerman. Seorang ahi sejarah, Falsafah dan Ahli Saikoloji. Memeluk Islam di Berlin 1926. Menjadi warga negara kehormat di berbagai negara Islam. Tempat tinggal terakhir di Moroko. Bersahabat rapat dengan tokoh-tokoh Islam termasuk Raja Abdul Aziz Ibnu Saud dan Muhammad Iqbal. Tinggal di Madinah selam enam tahun untuk mendalami agama Islam. Pada penulis beliau dapat mengesan kelemahan umat Islam sapertilah juga Dr. Mahathir Muhammad. Bezanya Dr. Mahathir mempunyai peluang memperbaiki taraf ilmu dan umat Islam Malaysia sementara Muhamad Asad tidak berpeluang demikian kerana beliau bukan seorang Perdana Menteri. Malaikat yang dikatakan menjaga pintu langit itu sebenarnya menjaga syaitan dari mencuri berita dari langit untuk mereka hebahkan kepada ahli-ali nujum. Mereka tidak menjaga kapal terbang. Barangkali pembaca akan lebih terkejut jika penulis mengatakan sebenarnya tidak ada langit samasekali. Alam ini luas tanpa had. Kerana alam adalah manifestasi kepada wujua Allah itu sendiri. Allah itu tidak ada had kebesarannya dan keberadaannya. Kerana itu alam ini juga tidak terhad. Ini juga dikatakan oleh Ibnu Arabi dalam bukunya “pati didalam pati”. Jika sesiapa yang mampu terbang keangkasa sejauh mana dia mampu terbang dia tidak akan bertemu langit selamanya. Langit yang berlapis-lapis dan di sebut di dalam Hadis-hadis Rasul itu ialah langit alam ghaib yang mana menjadi temapat berjumpanya Rasulullah saw dengan Nabi Musa dan lain-lain Nabi dalam kisah Israk dan Mikraj. Wallahu’alam. Dengan beralatkan kebijaksanaan dan kepandaian sains dan teknologi ini orang Barat telah menjajah seluruh dunia, termasuk negara-negara Islam yang lemah dan tidak tahu membuat satu benda pun. Dengan menjajah negara-negara diseluruh dunia, umat Barat atau umat Krustian ini telah mengenakan banyak pengaruh mereka keatas dunia, termasuk dunia Islam. Di antara pengaruh yang mereka kenakan itu ialah siatem pemerintahan demokrasi berparti, iaitu ada banyak parti atau banyak puak,komunism dan sosialis. Semua negara Islam melepaskan demokrasi Islam dan menggunakan demokrasi bebas Barat. Ada pula negara yang meniru siaten komunis atau soaialis. Tidak ada negara Islam yang mengamalkan dengan tepat demokrasi Islam, iaitu demokrasi pilih pemimpin sahaja tanpa puak atau parti. Negara Islam yang tidak mengamalkan demokrasi atau soaialis mengekalkan pemerintahan beraja. Dengan ini umat Islam juga sebenarnya tidak Islam lagi dalam cara politik mereka. Semua mereka menjadi mangsa pengaruh Barat atau Russia. Benar sabda Rasulullah saw yang berkata ramai antara umat Islam akan menjadi pengikut Dajjal. Dan benar juga sabda Rasulullah saw bahawa perkara yang paling awal yang akan dirungkai (ditinggalkan)oleh umat Islam ialah cara pemerintahan.
    Kemalasan orang Islam menimba ilmu sains dan teknologi membawa padah keatas diri mereka. Mereka juga tidak tahu membuat senjata yang boleh mempertahankan agama dan negara dan bangsa mereka. Islam ikut menjadi lemah dengan lemahnya penganut-penganutnya. Di zaman moden ini penjajahan disambung dengan cara ekonomi. Bangsa yang memiliki ilmu ekonomi dan praktik ekonomi yang betul akan menguasai dunia dan isinya.
    Ayat AlKuran ada menyatakan tentang keganasan manusia. Ini dapat dilihat peperangan antara mereka saperti perang dunia pertama dan perang dunia kedua, penjarahan barat, Russia dan Hulagu Khan ke atas umat Islam. Firman Allah swt.

    1ذ1 وقع عليهم1لقول1خرجنا لهم د1بة من1لأرض تكلمهم1ن1لناس كانو1 بايتنا لايوقنون- سورة1انمل 1ية 82.
    Ertinya, “Apabila tiba perkataan (janji) siksa kepada mereka , kami keluarkan kepada mereka binatang-binatang dari bumi yang mengatakan kepada mereka, bahawa manusia tidak yakin dengan ayat-ayat kami”. –Surah Annamlu ayat 82.
    Binatang ini adalah kuasa besar dunia yang mengganyang dunia Islam, dengan itu fahamlah orang Islam bahawa mereka tidak begitu menjalankan ayat Allah dan suruhan Nabi tentang politik iaitu membina kekuatan, ilmu dan ekonomi yang teguh bagi menghadapi musuh mereka. Mereka juga tidak mahu bersatu dan sentiasa berkelahi. Umat yang lain dari Islam juga akan dapat berfikir atas kemusnahan dunia dalam dua peperangan besar dunia bahawa manusia mula lupakan agama dan tuhan apabila mereka berbunuhan dalam dua peperangan besar itu. Pengajaran agama Islam Nabi Isa telah diputar belitkan sehingga bangsa Barat dan Russia tidak lagi memepercayai agama Kristian. Lalu mereka hanya bergantung kepada akal sendiri dalam menentukan arah hidup. Mereka akhirnya memusnahkan antara satu sama lain. Mereka juga menawan dan menjajah umat Islam dan memusnahkan kekuatan dan ekonomi umat Islam yang juga mula jadi kufur setelah wafatnya Rasulullah saw. Umat Islam melupakan tugas mereka atas muka bumi dan tugas ini diambil oleh bangsa Barat yang buas saperti binatang. Dalam Hadis yang Rasululklah ada meyifatkan Dajjal dengan kepalanya berupa manusia, namun badannya berupa berbagai binatang. Mereka inilah yang mengusai dunia sekarang ini.. Rasulullah saw juga ada bersabda bahawa apabila dajjal muncul mereka tidak akan dapat dikalahkan oleh umat Islam. Boleh jadi juga oleh umat yang lain. Memang Barat dan Russia sekarang ini tidak dapat dikalahkan dalam peperangan. Ini kerana keduniaan mereka amat maju. Iaitu mata kiri mereka amat terang benderang. Mata kanan pula rosak. Iaitu mereka meninggalkan nilai-nilai agama dan bertukar menjadi umat yang jahat dan buruk dan menjadi Dajjal.
    Jepun juga telah berjaya menguasai Asia Tenggara satu masa dulu dengan kaedah yang sama.Oleh kerana Rasulullah saw bersabda Dajjal tidak dapat dikalahkan,dan hanya Imam Mahdi yang dapat mengalahkan mereka, maka Jepun pun dikalahkan dengan mudah. Walaupun begitu umat Islam harus mengejar dunia supaya para dajjal Barat itu tidak begitu berjaya untuk menipu dan mengenakan kuasa dan cara mereka ke atas umat Islam. Khalifah Malaysia sekarang sedang menunaikan tanggung jawab itu., iaitu membina kemajuan ilmu sains dan teknologi, menghasilkan benda-benda moden kearah membina kekuatan dunia supaya kita tidak lagi menjadi miskin dan dijajah dengan begitu mudah serta ditipu dan dianianya. Ini termasuk menguasai ilmu sais, teknoloji ringan dan berat,ilmu teknologi maklumat, sains angkasa dan semua jenis ilmu pengetahuan. Sabda Rasulullah saw,

    من1ر1د1لدنيا فعليه بالعلم من1ر1د1لأخرة فعليه بالعلم من1ر1دهما فعليه بلعلم. – 1لحديث.

    Ertinya, “Sesiapa yang berkehendak kepada dunia hendaklah dengan ilmu dan siapa yang berkehendak kepada akhirat hendaklah dengan ilmu. Siapa yang berkehendak kedua-duanya maka hendaklah dengan ilmu”.-Al Hadis.
    Semua orang Islam mesti memerangi kejahilan. Ulama berperang dengan kejahilan ilmu agama dan pemimpin berperang dengan kejahilan dunia. Berebut-rebut pangkat adalah kerja yang terkutuk. Kita mesti bekerja pada tempat masing-masing dalam keadaaan bersaudara. Maki memaki mesti dihentikan. Adalah tidak beradap menuntut kuasa dengan cara memaki-maki dan menidakkan keislaman seseorang lain. Didalam agama memandang orang lain jahat dan diri sendiri sahaja yang baik, hakikatnya orang itulah yang paling jahat.
    Hadis ini juga membawa maksud dunia dan akhirat menjadi buruk jika tanpa ilmu pengetahuan. Negara Islam buruk ekonomi dan sosial mereka kerana tidak memiliki ilmu dunia yang dapat memberi mereka kecukupan hidup. Di negara Islam, terdapat rasuah yang banyak, berbeza dari negara yang kaya, walaupun negara yang kaya itu bukan negara Islam. Bila perut berbunyi apa pun boleh. Memang terdapat mereka yang taat walaupun lapar dan terlampau miskin. Ini hanya seorang dalam beberapa ribu. Hadis Rasulullah saw menyebut,

    كاد1 لفقر1ن يكون كفر1- 1لحديث.

    Ertinya, “Hampirlah kemiskinan itu membawa kepada kufur”.
    Negara yang kuat berjuang dalam menguatkan ekonomi negara sebenarnya berjuang supaya rakyat jangan menjadi kufur dengan mengamalkan rasuah atau mencuri. Ramai pegawai yang beragama Islam di negara-negara Islam mengamalkan rasuh kerana gaji yang kecil. Ada terdapat pegawai imigresen sebuah negara Islam meminta jam yang dipakai oleh pelancung sebagai balasan khidmatnya mengecop pasport pelancong. Setengah dari mereka menahan atau sengaja menyusahkan pelancung, tetapi apabila di beri sedikit wang mereka pun jadi betul semula dan memudahkan segera segala urusan. Sebab kurang iman tidak di nafikan berlakunya rasuah, tetapi faktor ekonomi juga menyebabkan perbuatan dosa besar itu berlaku. Hal saperti ini tidak terdapat di negara Kristian Barat yang mampu dalam ekonomi dan dapat memberi makanan dan pakaian yang cukup malah berlebihan kepada rakyat mereka. Menjadi orang alim kemudian kuat mencaci menyebabkan orang alim dan baik itu juga jadi fasik. SabdaRasulullah saw,
    عن عبد1لله بن مسعود قا ل قا ل رسول1لله صلى1لله عليه وسلم سباب1لمسلم فسوق وقتاله كفر- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, Dari Abdullah bin Masud ra katanya, Rasulullah saw bersabda “mencaci orang Islam adalah fasiq dan membunuhnya adalah kafir”.-Hadis sahih Muslim.
    Dari maksud sebuah Hadis Sahih Muslim juga Rasulullah ada berkata sesiapa yang menuduh seseorang dengan sesuatu keburukan, jika tidak benar maka perkara yang di tuduhnya itu akan kembali kepada dirinya sendiri.
    Oleh kerana ulama-ulama atau Tok Guru politik pembangkang suka mencaci orang Islam yang telah di pilh menjadi para pemimpin maka mereka pun di pandang orang sebagai fasik. Memang terdapat juga satu dua orang yang mengamalkan dosa besar dalam barisan kerajaan, misalnya terdapat di antara yang menjadi Pengerusi Magnum dan Menjadi Pengerusi atau Ahli Mesyuarat Kelab Judi Genting Hailand, memiliki saham di sana dan berbagai yang lain. Tetapi para pembangkang juga tentu ada melakukan dosa juga. Saperti kata perpatah tidak ada bumi yang yang di timpa hujan. Sebenarnya keadaan di kedua belah pihak serupa sahaja dalam hal melakukan dosa pahala ini. Apabila seseorang tinggal dalam satu kelompok, maka seseorang itu gemar melihat kesalahan kelompok yang lain. Jika melihat dengan adil, kedua belah pihak serupa sahaja.
    Keburukan satu dua pemimpin kerajaan tidaklah merosakkan kesemua mereka. Membuka kesalahan orang lain untuk tujuan politik iaitu bagi merampas pangkatnya untuk d

  3. ABU ZAR DAN KHALIFAH SAIDINA UTHMAN RA

    Walaupun Rasulullah saw telah berpesan kepada Abu Zar supaya beliau tidak mencampuri urusan pemerintahan dan tidak menerima permintaannya untuk menjawat sesuatu jawatan, Abu Zar tetap melupakan pesanan itu. Beliau banyak memprotes pemerintahan Saidina Uthman di khalayak ramai. Kadang-kadang di dalam masjid.
    Abu Zar pernah menyuruh Saidina Uthman memecat Muawiah, gabenor di Syam tanpa beliau mengetahui bahawa Muawiyah telah mempunyai penyokong dan tentera yang begitu ramai. Tindakan memecatnya hanya mengundang bahaya. Memecat Muawiyah akan mengundang peperangan. Peperangan Muawiyah dengan kerajaan pusat bagaimana pun terjadi juga akhirnya, apabila Muawiyah enggan memnerima kepimpinan Ali kw satelah kematian Saidina Uthman ra.
    Abu Zar akhirnya dipencilkan dibuang ke dusun yang jauh dari orang ramai. Beliau dikenakan ISA oleh Saidina Uthman. Pada masa Rasulullah saw masih hidup baginda pernah bersabda, “Kasihan Abu Zar, jalan sendirian, pergi sendirian dan hidup sendirian pula”. Demikianlah nasib seorang yang digelar Khalili oleh Rasulullah saw. Beliau juga pernah ditendang pada perutnya oleh Saidina Uthman semasa memprotes pemimpin itu di dalam masjid. Cerita ini terdapat dalam buku sejarah Taha Husin, seorang yang mempunyai jawatan penting dalam Jabatan Pelajaran Mesir disuatu ketika dulu. Ramai lagi yang memprotes Saidina Uthman, termasuk Abdurrahman bin Auf yang pada mulanya adalah penyokong Saidina Uthman. Beliau juga adalah salah seorang Ahli Majlis Syura yang dilantik oleh Umar untuk memilih calon khalifah. Talhah bin Ubaidillah, Zubir bin AlAwwam juga aktif menentang khalifah. Malah Talhah termasuk orang yang kuat menghasut supaya Saidina Uthman dibunuh. Talhah akhirnya dibunuh oleh Marwan bin Al Hakam dalam perang unta antara pengikut Saidina Ali dan Siti Aisyah. Sebelum kematiannya Talhah berkata, “Inilah anak panah yang dikirim Allah swt! Ya Allah, ambillah nyawaku sebagai tebusan atas kematian Uthman ra dan semuga engkau reda”.
    Ammar bin Yaser juga dibuang oleh Saidina Uthaman ke Rabadz, kerana keras kritikannya. Ramai orang memarahi Uthman kerana pembuangan itu. Ali bin Abi Talib menuntut supaya pembuangan itu dibatalkan. Saidina Uthman berkata kepada Ali, “Engkau tidak lebih baik daripada Ammar. Sebenarnya engkau lebih pantas dibuang daripada dia!” Ali menjawab, “Lakukanlah, kalau engkau mahu” Kaum Muhajirin mendatangi Saidina Uthman dan berkata, “Apakah setiap anda marah kepada seseorang, anda mesti membuangnya ?” .Akhirnya Saidina Uthman membatalkan pembuangan ke atas Ammar bin Yaser.

    DUA KHALIFAH DALAM SEBUAH NEGARA ADALAH BERTENTANGAN DENGAN SUNNAH POLITIK RASULULLAH SAW

    Rasulullah saw telah bersabda,

    1ذ1 بويع1لخليفتين فالقتلو11لأخر منهما- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Apabila dibai’at (diakui, diundi) dua khalifah maka bunuhlah yang terakhir dari keduanya”-Hadis Sahih Muslim
    Hadis Sahih dan kuat di atas ini adalah menjadi rujukan utama untuk mengenali bentuk politik Islam. Apabila tidak boleh ada dua pemimpin utama, yang masing-masing ada penyokong, maka parti juga bertentangan dengan politik Islam. Ini kerana pemimpin parti-parti akan melahirkan banyak khalifah yang bersaing antara satu sama lain. Sementara perkara ini dilarang oleh Rasulullah. Sebanyak mana parti itu ada, maka sebanyak itu pula pemimpin utama yang timbul. Masing-masing ada penyokong iaitu orang yang membai’at dan taat kepada mereka.
    Apabila pemimpin utama telah dipilih, maka semua umat Islam wajib mambai’at pemimpin itu. Mereka harus melupakan pemimpin yang mereka kehendaki. Inilah yang berlaku di zaman Khalifah Abu Bakar dan khalifah Umar ra. Walaupun puak Ansar ingin melantik Saad bin Ubadah dari puak Ansar, namun begitu, apabila suara ramai memihak kepada Abu Bakar, mereka taat kepada beliau dan tidak lagi meminta atau berusaha menjatuhkan Abu Bakar. Abu Bakar memerintah sehingga ke akhir hayatnya. Puak Ansar pula tidak lagi menuntut kekuasaan hinggalah sekarang. Amalan parti agama yang terus menerus meminta kuasa, walaupun pemimpin utama telah lama dipilih, sebenarnya sebenarnya salah dan tidak Islamik. Parti itu berjaya sedikit kerana di namakan dengan Islam. Dengan itu ramai yang tertipu dengan kulit luar parti itu dan pemuka-pemukanya, namun hakikat sebenarnya adalah cara politik yang kufur dan diambil dari sistem politik musyrikin barat. Kerana itu mereka menjadi kufur dalam amalan, perbuatan dan kata-kata, tanpa mereka sedari.
    Di Indonesia terdapat lebih dua ratus parti politik. Ada empat puluh parti agama. Ini adalah nilai jahiliah yang besar. Amerika ada dua parti. Nilai jahiliah negara bukan Islam kurang sekali, iaitu ada dua parti, bermakna ada dua pemmimpin yang dibai’at. Negara Islam pula ada dua ratus parti. Ini lebih jauh dari satu pemimpin sahaja saperti kehendak Rasulullah. Negara bukan Islam, Amerika, amalan politik mereka hampir kepada Sunnah, iaitu mempunyai dua pemimmpin utama yang masing-masing ada penyokong. Indonesia, negara Islam pula ada dua ratus pemimpin yang dibai’at oleh penyokong masing-masing. Parti-parti yang kuat yang ada di Indonesia mempunyai penyokong yang hampir sama banyak. Dengan itu tidak ada parti-parti yang betul-betul berkuasa dan boleh memberi pengarahan yang berkesan untuk menangani masaalah negara. Kerana itu rusuhan kaum sering tidak dapat dipadam dengan cepat dan berkesan. Apabila pemimpin berebut-rebut kuasa , maka rakyat pun berbunuhan sesama mereka. Inilah kesan dari terlampau banyak parti. Ianya berbentuk jahiliah, yang juga hidup berkelompok di tanah Arab sebelum Rasulullah saw diutuskan. Nilai jahiliah ini timbul kembali dalam bentuk demokrasi bebas ala Barat. Mempunyai dua parti lebih baik dari terlampau banyak parti. Kerana akan lahir lebih banyak perbalahan politik dan akan timbul lebih banyak masaalah di dalam sesebuah negara. Sabda Rasulullah saw, “Jamaah (satu jmaah) adalah satu rahmat, perpecahan adalah satu azab”- Hadis Riwayat Ahmad Ibnu Hanbal.
    Sabda Rasulullah saw lagi,
    وستكون خلفأ فتكثرقالو1ما تامرنا؟ قال فو1 ببيعة1لأول فالأول و1عطوهم حقهم فاءن1لله سأل عما1سترعاهم- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Dan akan timbul banyak khalifah dimasa hadapan”. Mereka berkata, “Bagaimana pertunjuk anda kepada kami ?”.Jawab Rasulullah “Tepatilah bai’at kepada pemimpin yang awal dan kelompok yang awal dan tunailah hak mereka (taat), maka sesungguhnya Allah akan bertanya tentang pemerintahan mereka” –Hadis Sahih Muslim.
    Dari Hadis Sahih diatas, Hadis Sahih adalah Hadis yang kuat, Rasulullah memberi tahu kepada kita, jika terdapat banyak pemimpin dan kelompok, maka pemimpin yang wal memerintah hendaklah dipilih. Dan kelompok yang awal, dari kelompok pemimpin yang paling awal itu, maka kelompok yang awal itulah harus ditunjuk sebagai pemimpin, iaitu dari pemimpin-pemimpin puak yang awal itulah yang harus memerintah dan dipilih sebagai pemimpin tertinggi negara. Inilah kaedah politik Rasulullah. Cara ini menyebabkan kelompok yamg kedua hilang lenyap, kerana semua orang mengundi puak yang pertama itu. Dengan itu hilanglah permusuhan dan persengkitaan dan juga perebutan. Jika terjadi perebutan antara dua pemimpin, maka permimpin yang lebih dulu menjadi pemimipin utama yang wajib disokong. Dengan ini permusuhan politik tidak mungkin terjadi, kerana pemimpin kedua yang ingin menjadi pemimpin utama itu tidak ada penyokong.sama sekali.
    Di Malaysia kelompok yang awal yang memerintah ialah UMNO. Lebih awal dari itu ialah pemerintahan beraja. Pemerintahan beraja pula bukan cara politik Islam dan pahit. Rasulullah ada menyebut di dalam Hadisnya, “Terjadi pemerintahan Khulafa Arrasyidin kemudian akan terjadi pemerintahan beraja yang pahit”.Pemerintahan beraja bukan demokrasi Islam. Dengan itu pemerintahan pilihan di bawah UMNO, wajib disokong dan diundi. Demikian suruhan Rasulullah saw, jika kita beriman dan benar-benar percaya kepada Rasulullah saw. Di zaman pemerintahan beraja, maka raja yang wal dan kelompoknya yang wajib ditaati, jika ada lain-lain raja yang ingin bersaing dengan raja yang asal itu. Saperti sabda Rasulullah saw, “Berjanji setialah kepada pemerintah yang awal dan kelompok yang awal”.
    Di zaman Saidina Ali, ramai orang Islam melupakan bai’at ini, dan mereka memilih pemimpin yang kedua iaitu Muawiyah bin Abu Sufian. Saidina Ali dilantik oleh seluruh orang Islam di pusat pemerintahan Islam setelah Uthman terbunuh. Semua orang Islam termasuk pemberontak dan bukan pemberontak membai’at beliau .Dengan itu Saidina Ali kw adalah dari kelompok yang awal itu. Muwiyah Cuma seorang gabenor di Syam. Pada hari Saidina Uthman dikepong dan terbunuh, Saidina Uthman memberitahu kepada seorang lelaki yang terkepung bersama beliau bahawa beliau bermimpi Rasulullah saw beersama Saidian Abu Bakar dan Saidina Umar ra datang bertemunya dan Rasululllah berkata kepadanya “Engkau nanti berbuka puasa bersama kami”Pada hari itulah saidina Uthman dibunuh oleh para pemeberontak sebelum beliau sempat berbuka puasa.
    Kerana ada tujuan untuk menguasai politik, Muawiyah menuntut kepada Ali supaya pembunuh Saidina Uthman dihukum, sementara Muawiyah sendiri mengetahui bukan mudah mengesan pembunuh Saidina Uthman yang terjadi dalam rusuhan pemberontakan itu. Baju Saidina Uthman yang berlumuran darah ditunjuk dihadapan oarng ramai oleh Muawiyah bagi menyemarakkan lagi semangat membela Uthman dan memberi tekanan kepada Khalaifah Ali. Taktik ini berjaya, kerana semua rakyat dibawah pemerintahan Muawiyah mengikut Muawiyah dan menentang Saidina Ali di medan perang. Mereka ini juga telah melupakan Hadis Rasulullah saw yang meminta umat Islam menyebelahi kelompok yang terawal memerintah dan orang yang terlantik dari barisan pemimpin utama yang memerintah sebelumnya.
    Semasa Rasulullah saw masih Rasulullah pernah bersabda kepada Nailah, kakak kepada Muawiyah. Pada ketika itu Muawiyah masil kanak-kanak, “Sayangkah engkau kepada adik engkau itu,sesungguh dia akan menjadi orang besar islam seluruhnya”. Kata Muawiyah apabila dewasa, “Kata-kata itulah yang aku selalu ingat”. Muawiyah mempunyai hati yang besar terhadap politik. Kata-kata. Rasulullah itu tidak dapat dilupainya. Jika Muawiyah taat kepada Ali pun, suatu hari dia akan menjadi pemimipn utama juga . Kerana ini telah disebut Rasulullah. Dia menentang Ali pun dia akan jadi orang besar juga. Bezanya , jika Muawiyah taat kepada saidina Ali tidaklah berlaku peperangan sesama umat yang memakan korban seratus ribu nyawa itu.Apabila dia menentang Ali terpaksalah Muawiyah melangkah mayat-mayat saudaranya untuk mencapai cita-citanya. Jika Muawiyah taat kepada Ali, beliau akan menjadi pemimpin besar juga, kerana selepas Ali beliaulah satu-satunya ahli politik yang bijak yang dapat memimpin. Demikian juga permimpin Parti pembangkang di Malaysia, jika telah ditulis Allah mereka akan menjadi menteri besar atau perdana menteri sekali pun, mereka akan dapat juga didalam UMNO. Jika mereka mendapatnya dari luar terpaksalah memalui huruhara dan perkelahian sesama islam dan mungkin juga terpaksa melangkahi banyak mayat orang Islam, seperti yang berlaku diMemali dan di Sauk, Perak. Atau seperti di Algeria yang menelan seratus ribu nyawa dan makin bertambah sehinggalah sekarang atau pun akan memlalui huruhara, apabila orang Islam kehilangan kuasa politik kerana berpecah belah sesama sendiri. Sesungguhnya jalan yang ditempuh oleh parti pembangkang amat merbahaya, jika akal digunakan. Sekarang ini suara wakil rakyat Islam di Parlemen lebih kurang enam puluh arang berbanding lapan puluh lapan orang bukan Islam. Mereka ini terdiri dari MCA, MIC dan wakil-wakil rakyat UMNO dari Sabah da Serawak.Ini kerana ramai umat Islam keluar dari kerajaan. Memihak kepada parti agama pembangkang. Lama kelamaan, kuasa umat Islam akan terhakis lebih teruk lagi. Dengan berterusan keadaan umat Islam saperti ini, kuasa politik mereka akan hilang terus du bumi Malaysia yang tercinta. Inilah hasil “arraudah” iaitu oarng-orang bodoh yang dibiarkn bermain politik dan banyak bercakap mengenai urusan negara dan pemerintahan. Penulis akan membawa sebuah hadis tentang permainan arraudah ini yang diceritakan oleh Rasululllah saw.
    Didalam peperangan antara Saidina Ali dan Muawiyah, dua puluh lima ribu orang pengikut Ali terbunuh, sementara di pihak Muawiyah tujuh puluh lima ribu jiwa terkorban. Mengikut Rasulullah jika keluar dari ketaatan kepada pemimpin yang awal, maka matinya adalah mati jahiliah. Nampaknya pengikut Muawiyah terpaksa menghadapi Allah di hari akhirat tanpa hujjah dan dicap disana sebagai jahilliah Demikian juga pengikut parti pembangkang, akan mengikut jejak langkah pengikut Muawiyah , mati sebagai jahiliah, kecuali mereka rujuk kembali kepada pemimpin yang awal dan kelompoknya. Demikianlah sabda Rasulullah melalui hadis-hadis sahihnya.
    Amar bin Yaser, antara orang Islam yang awal memeluk agama Islam, berperang bagi pihak Saidina Ali. Pada masa hidupnya, Rasulullah pernah bersabda “Hati-hatilah engkau hai anak Sumaiyah, engkau kelak akan dibunuh oleh sekelompok orang durhaka”
    Zubir bin AlAwwam yang berada dipehak Muawiyah merasa sedih dan was-was apabila Yaser dibunuh oleh tentera Muawiyah. Khuzaimah bin Thabit apabila mengetahui Yaser dibunuh oleh orang-orang Muawiyah terus berkata, “Sekarang teranglah sudah siapa yang sesat”. Khuzaimah segera mengangkat senjata dan gugur dipihak Saidina Ali. Sebelum itu beliau tidak mencampuri peperangan itu, kerana tidak mengetahui pihak mana yang betul dan pihak mana yang salah. Zubir duduk diatas pagar. Tetapi kemudiannya yakin jama’ah yang kedua adalah penderhaka.
    Muawiyah dan rakan-rakannya merasa takut apabila mengetahui Yaser terbunuh dipihak Saidina Ali.. Hadis Rasulullah mengenai Yaser amat mencemaskan mereka. Mereka sedar mereka pendurhaka .Mereka berusaha menyembunyikan hadis tersebut. Bimbang hadis itu diketahui ramai, Muawiyah berusaha mentakwilkan hadis tersebut supaya menyebalahi puaknya. Muawiyah berkata, “Benarkah kami yang membunuhnya ?, yang membunuhnya ialah mereka yamg membawanya kemedan perang!”.
    Pada zaman itu sapertilah juga zaman sekarang, ramai orang-orang awam Islam tidak mengetahui hadis-hadis Rasulullah. Pada zaman itu kebanyakkan hadis dihafaz Meamang ramai penghafaz hadis. Tetapi lebih ramai yang tidak.Sapertilah sekarang ini juga, walau pun enam ratus ribu hadis sahih dan telah dibukukan jarang orang awam Islam membaca dan mengkajinya. Apa lagi hadis-hadis tentang kefahaman politik. Tok-tok guru dan ustaz hanya membaca hadis fekah sahaja. Atau membaca mengikut sukatan pelajaran yang diwajibkan oleh pihak Kementerian Pelajaran kepada mereka supaya mereka mengajar atau belajar sahaja. Apalagi tidak ada ilmu politik Islam yang diasaskan dari hadis-hadis Rasulullah saw yang diwajibkan belajar. Tiada keperihatinan dari sesiapa tentang ilmu politik Rasulullah saw ini. Manusia semakin sesat apabila semakin hampir kiamat. Orang ramai pula hanya mendengar ugama dari Tok Guru yang berjuang dalam PAS. Tetapi tidak mahu membaca hadis-hadis tentang betapa salahnya menentang pemerintahan secara parti. Mereka juga menjadi Muawiyah moden. Mereka juga mentakwilkan hadis dan ayat AlKuran supaya sesuai dengan perbuatan mereka. Di akhir nanti penulis akan membawa hadis yang dikerat oleh Dr. Yusof AlQardawi, ulama pembangkang Mesir yang mana hadis itu sebenarnya memihak kepada kerajaan yang ada dan menolak parti agama.
    Sebenarnya pertentangan politik dizaman pemerintahan beraja maupun dizaman demokrasi ini, umat Islam tetap berbunuhan akhirnya. Ini adalah akibat dari salah faham agama iaitu mentafsir agama dalam bentuk kuasa. Sebab yang lain ialah mengamalkan cara politik yang karut dan salah dari amalan politik yang diajukan oleh Rasulullah saw.
    Sabda Rasulullah saw,
    1ول ما يقضى بين1لناس يوم1لقيامة1لدمأ- 1لحديث.
    Ertinya, “Pertama sekali perkara yang diadili dihari kiamat ialah penumpahan darah (pembunuhan)”.-Hadis sahih Muslim.
    Sejarah memperlihatkan pertentangan politik membawa keruntuhan dan kemusnahan sesebuah negara , sesuatau bangsa, tidak kira apa ugamanya. Orang bukan Islam jika menepati amalan politik Islam atau menghampiri politik jejak-jejak kerasulan itu (demokrasi) akan menimba kejayaan. Sebaliknya umat Islam yang tidak memiliki nilai Islam itu, malah semakin jauh dari nilai dan amalan Islam itu akan menimba keruntuhan , kelemahan dan kemunduran. Yang penting nilai dan isi sebenar Islam itu. Bukan kulit atau nama sahaja.
    Demokrasi yang terlalu banyak parti adalah bukan nilai Islam. Sesetengah negara, tentera terpaksa mengambil alih kepimpinan kerana pemimpin yang ada tidak dapat berkerja dengan berkesan kerana tiada kerjasama dari parti-parti lawan yang banyak itu dan tidak ada ketaatan lagi dari mereka. Kerajaan yang mempunyai banyak parti itu juga terpaksa bekerja keras untuk partinya. bagi menjamin kemenangan. Terpaksa bekerja untuk parti sebelum dan selepas pilihanraya. Mereka menjadi sibuk berkelahi dan bertelagah. Kerana itu di Pakistan, Musyaraf terpaksa merampas kuasa, sebagai jalan keluar dari pelbagai konflik antara parti-parti itu. Nampaknya pemerintahannya lebih berkesan dan bijak. Pemerintahan secara kekerasan lebih sesuai bagi umat yang tidak tahu berfikir dan berhati buruk dan tidak suka taat kepada sesiapa pun. Sifat mereka seperti beraja di mata bersultan di hati. Bila ini terjadi tidak ada ertinyanya lagi demokrasi. Demokrasi bebas tanpa panduan agama dan nilai yang diajukan oleh Rasulullah saw menjadikan sesebuah negara tidak aman, banyak fitnah, permusuhan timbul diamana-mana. Ianya betul-betul menjadi jahiliah dalam bentuk demokrasi. Ini akan menjadi lebih buruk jika terdapat parti agama. Di negara yang terjadi banyak kekacauan politik adalah negara yang memiliki parti yang terlampau banyak. Pakistan dan Indonesia dirosakkan oleh berbagai parti yang banyak dan di kedua buah negara itu juga terdapat banyak parti agama. Ini bermakna banyak kumpulan salah faham politik Islam dan salah faham agama sekaligus apabila ada parti agama pembangkang dan menilai agama dalam bentuk kekuasaan. Jadi kedua negara Islam itu memiliki jahiliah di segi politik dan jahiliah agama kerana mencampuri agama dan politik yang menyebabkan salah tafsir agama. Namun dibiarkan sahaja amalan jahiliah tersebut. Barangkali semua orang telah jadi jahiliah dan menerima kebodohan sebagai satu cara hidup dan cara politik. Didalam hadis Rasulullah, baginda pernah mengaitkan kekacauan dan pembunuhan berlaku apabila kejahilan (kebodohan) merata dikalangan manusia. Dan kejahilan dan kebodohan amalan politik dan agama inilah yang menjadi punca utamanya.
    Beratus ribu nyawa terkorban di Indonesia di zaman Sukarno, di Algeria, di Mesir. Pakistan dan Memali, Malaysia. Semua terjadi kerana adanya parti agama disana. Nilai jahiliah di negara negara itu menjadi berganda. Iaitu mengamalkan berbagai parti dan mengamalkan salah faham agama, iaitu seseorang itu mesti mempunyai kuasa untuk memperbaiki amalan agama seseorang yang lain. Sementara Rasul-rasul pula tidak pernah menerima wahyu untuk mengusai politik, ulama politik pula berbuat demikian dengan sungguh-sungguh seolah-olah mereka diperintahkan oleh.Allah swt. Dalam kesibukkan ulama-ulama politik itu mencampurkan politik dan agama, Rasulullah pula telah memisahkannya. Sabdanya dalam hadis sahih Muslim, “Kami nabi-nabi tidaklah kami dilantik menjadi nabi melainkan kami gembala kambing”. Ertinya kenabian, kerasulan tidak perlu kepada kekuasaan dan pangkat. Gembala kambing juga membawa erti orang biasa sahaja, serendah-rendah pekerjaan manusia, bukan orang politik atau mesti menjadi raja atau menteri atau Perdana Menteri. Rasulullah sendiri memisahkan politik dan agama. Jika Rasulullah sendiri memisahkan politik dan agama begitu jugalah Allash swt. Kerana Allah swt dan Rasulullah tidak pernah bertentangan antara satu sama lain. Tetapi ulama hujung zaman bukanlah ahli hadis. Atau mereka ahli hadis, tetapi bukan ahli dalam memahami hadis .Mereka menggunakan agama untuk kepentingan diri dan untuk merebut kedudukan semata-mata. Hadis politik yang dibawa penulis dalam buku ini disembunyikan mereka. Hadis-hadis ini tidak pernah dibaca dipentas ceramah. Ada pun pengikut mereka telah tertipu dengan kulit mereka. Kulit dan nama Islam yamg mereka miliki memberi kelebihan kepada mereka untuk menipu umat Islam yang jahil dalam agama dan jauh dari memahami agama itu dan hakikat agama itu sendiri. Kejahilan umat menjadi aset mereka yang amat berguna.
    Mentafsir agama dalam bentuk kekuasaan ini mulanya diamalkan secara demokrasi. Kemudiannya apabila tidak juga berjaya meraih kekuasaan, mulalah timbul kaedah yang lebih agresif, iaitu dalam bentuk militan dan penggunaan senjata. Semua parti agama akhirnya melahirkan Militan. Parti agama Algeria akhirnya melahirkan Militan bersenjata yang menyebabkan peperangan saudara disana. Begitu juga parti agama pimpinan Daud Bareuweh, dizaman Sukarno, secara terang-terang berperang dengan tentera Indonesia. Parti Ikhwanul Mulimin Mesir juga timbul sayap bersenjata didalamnya. Di Pakistan juga lahir sayap-sayap ridikal yang nmembunuh rakyat asing di negara itu. Mereka juga membunuh ulama yang pro kerajaan. Parti Pas juga melahirkan Al Maunah dan menjadi sebab utama kejadian Memali. Fakta ini sudah cukup terang bahawa mentafsir agama dalam bentuk politik dan kuasa membawa padah dunia dan akhirat.
    Diakhir zaman ini memang banyak kejahatan. Ulama harus bersabar. Sabda Rasulullah saw,

    من ر1ى من1ميره شيئأ يكرهه فاليصبر فاءنه من فارق1لجماعة شبر1فمات فميتة جاهلية- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Siapa yang melihat dari pemimpinnya sesuatu yang dibencinya, hendaklah dia bersabar, sesungguhnya siapa yang memisahkan diri dari jamaah pemerintahan walau hanya sejengkal, lalu dia mati maka matinya sama dengan mati jahiliah”.-Hadis Sahih Muslim
    Tidak ada hadis Rasulullah yang membolehkan melawan pemimpin. Yang ada hanya tidak taat kepada suruhannya yang maksiat dan berdosa. Tetapi tidak boleh melawan secara penentangan politik. Kekejaman pemerintahan banyak terjadi di dalam pemerintahan beraja. Apabila ada pemberontakan politik maka kezaliman raja itu akan bertambah. Di zaman pemimpin dipilih, sukar seorang pemimpin itu untuk berlaku kejam, kerana dia sedar yang dianya dipilih. Lagipun pemilihan menyebabkan yang terbaik kualiti kemanusiaannya yang akan terlantik. Kecuali apabila didalangi politik wang atau sesuatu aqidah dan kepercayaan yang karut, maka ketika itu pemimpin yang tidak berkualiti pun mampu menjadi pemimpin. Kerana itu politik wang diharamkan dan dianggap jenayah. Parti yang membawa kepercayaaan sesat dan hidup atas dogma karut saperti parti agama dan AlArqam juga patut diharamkan. Adalah kepercayaan karut bahawa parti adalah agama. Malahan parti adalah ciptaan kaum Yahudi bagi mengusai masyarakat nebara-negara Barat. Di dalam seebuan kitab Yahudi iaitu kitab “Protokol-protokol Mesyuarat Para Pemmpn Ilmuan Zionist (Yahudi Politik) yang telah terjatuh ketangan seorang Kristian dan kemudian jatuh ke tangan Profesor Nelus, seorang bangsa Russia. Memlui Propesor Nelus buku ini kemudian tersebar keseluruh dunia, terdapat sepotomg ayat di dalamnya yang menjelaskan apakah itu demokrasi bebas berparti. Ayat itu berbunyi “Melalui pujian tidak berhenti-henti terhadap pemerintahan demokrasi, kita (Yahudi) akan membahagikan orang Kristian melaui parti-parti politik. Kita akan memusnahkan perpaduan bangsa mereka. Kita akan semaikan perbalahan di merata-rata tempat. Di lemahkan menjadi tidak berdaya, mereka akan tunduk kepada undang-undang bank kita, sentiasa bersatu dan sentiasa setia kepada perjuangan kita”. Oleh kerana jarum berbisa demokrasi iu telah sempurna di suntik di Barat, maka apabila Umat juga meniru cara pliti demorasi itu dari Brata, amaka umat Islam juga terjerat dalam permanan Yahudi, yang mereka manlakn ke atas Barat. Itulah sebnarnya Hakiat parti dan sebenarnya bukan agama Isla samasekali. Dan juga adalah karut menyokong parti pembangkang yang diilhamkan oleh kaum Yahudi akan menyebabkan seseorang itu masuk syurga, sementara kajian yang dibuat memperlihatkan pembangkangan politik menyebabkan pertumpahan darah dan ini jelas neraka. Syaitan pula memeperlihatkannya kepada umat islam yang tidak panjang akal sebagai syurga. Ini kerana mereka ingin mengusai politik secara ilmu dan kefahaman yang salah. Lagi pun pemimpin ajaran yang sesat tentu tidak sempurna akal dan budinya. Jika tidak demikian, masakan mereka boleh tersesat dan mereka sendiri pun percaya kepada dogma-dogma karut itu. Orang yang tidak berkualiti sahaja yang mempercayai dogma-dogma yang karut yang tidak ada dalam nas baik AlQuran maupun Alhadis.
    Sabda Rasulullah saw lagi,

    من خرج من1لطاعة وفارق1لجماعة ثم مات مات ميتة جاهلية ومن قتل تحت ر1ية عمية يغضب للعصبة ويقاتل للعصبة قليس من 1متى ومن خرج من 1متى على1متى يضرب برهاوفاجرها لايتحا ش مؤمنها ولايفى بذى عهدها فليس منى- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya”Siapa yang keluar dari ketaatan kepada pemimpin dan berpisah dari jamaah negara, kemudian mati, maka matinya adalah mati jahiliah dan siapa yang terbunuh dibawah bendera kebutaan, marah kerana fanatik puak dan berperang untuk puak, orang itu bukan umatku dan siapa yang keluar dari umatku dan berperang keatas umatku membunuh yag baik dan yang jahat tanpa mengira orang yang beriman antara mereka dan tidak mengindahkan janji (taat kepada ketua negara) maka dia bukan dari umatku”-Hadis Sahih Muslim.
    Hadis tersebut memperingati apa yang akan terjadi dari fitnah perebutan politik antara kerajaan dan pembangkang. Bunuh membunuh telah disebut Rasulullah saw. Diantara sebabnya ialah suka keluar dari jamaah pemerintahan kepada jamaah yang lain. Melupakan janji atu bai”at taatnya kepada pemerintah yang ada Tidak bai’at pemimpin yang ada. Ada yang pada mulanya membai’at pemimpin yang telah berkuasa, kemudian melupakan janji bai’atnya, keluar kepada parti yang lain iaitu jamaah yamg bukan jamaah negara, iaitu jamaah yang dimaksudkan oleh Rasulullah saw didalam hadis-hadis politiknya.Rasulullah telah memperingati umat Islam bahawa bai’at hanyalah untuk pemimpin yang awal dan kumpulan yang awal itu, فو1ببيعة1لأول فا1لأول Ertinya,“Berteguh janji setialah dengan pemimpin yang terawal dan kumpulannya”.

    BUAH PERTAMA DAN BUAH KEDUA

    Rasulullah saw menunjukkan pemimpin yang awal, golongan yang awal itu supaya ditaati untuk mengelakkan permusuhan dan perpecahan yang akan terjadi. Menunjukkan kepada golongan yang kedua adalah tidak munasabah. Jika ditumjuk kepada puak atau kelompok yang kedua, maka kita akan berganti pemimpin utama setiap hari. Ini kerana apabila kelompok yang kedua menjadi yang pertama, yang pertama menjadi yang kedua. Maka yang kedua pula perlu dilantik . Demikianlah pusingan ini tidak akan habis-habis. Ini kerja yang tidak waras. Kerana itu Rasulullah meminta kita mengekalkan pemerintah yang lama itu dan kelompoknya. Kerana itu juga semua Khulafa Arrasyidin memerintah hingga akhir hayat mereka. Kesemua mereka datang dari kelompok yang sama, iaitu dari barisan pemimipn yang lama itu dan kumpulan pemerintah yang asal, iaitu dari majlis Ahlul Halli Walakdi itu. Tidak dari barisan pembangkang. Tidak ada pembangkang sama sekali dalam masa terbaik Islam itu, iaitu dizaman Rasulullah saw, dizaman Abu Bakar dan dizaman Umar ra.
    Pembangkangan timbul di zaman Khalifah Uthman dan Ali yang mana menyebabkan Rasulullah tidak menyebutnya sebagai zaman terbaik islam. Yang ada di zaman terbaik islam itu adalah majlis syura, iaitu bermesyuarat dan berbincang, memberi pandangan dan nasihat, tanpa membuang ketaatan kepada pemimpin utama, apalagi untuk merebut kuasa dari mereka, walau pun dalam bentuk demokrasi apalagi dalam bentuk militan. iaitu rampasan kuasa dengan kekuatan senjata. Jadi pembangkangan adalah menjadikan politik itu buruk, sehingga Rasulullah saw tidak menyebut sebagai baik, di zaman yang ada pembangkangan iaitu di zaman Uthman dan Ali. Tidak sebut baik ertinya buruk. Khalifah Uthman dan Ali tetap juga khalifah Arrasyidin dan rmereka adalah orang yang terjamin syurga, Ini duisebut rasulullah didalam hadis baginda. Yang tidak arrsyidin (berpetunjuk ) ialah pembangkang politik kedua Khalifah yang Arrasyidin (berpetunjuk) itu dan para pembangkang politik sekarang ini.
    Golongan atau kumpulan yang pertama yang telah dipilih adalah lebih baik i dari golongan yang kedua, bahkan dari yang ketiga. Buah yang dipilih dahulu dari, sebuah bakul yang penuh buah-buahan, adalah buah yang terbaik dari kesemua buah-buahan itu. Buah yang tinggal , adalah kurang kualitinya berbanding dengan buah yang terdahulu dipilh itu.
    Demikianlah pemimpin yang terrdahulu dipilih menjadi pemimpin dan kumpulannya adalah pemimpin manusia dan kumpulan manusia yang terbaik kualitinya dari pemimpin kelompok kedua dan kumpulannya. Demikianlah juga kualiti ilmu mereka, ugama mereka dan daya faham mereka dan akal mereka adalah lebih baik dari kumpulan yang kedua. Ini kerana nilai ugama seseorang itu juga terletak pada nilai akal mereka juga. Sabda Rasulullah saw “Tidak beragama bagi orang yang tidak berakal” .Maksudnya, tidak wajib amalan agama bagi orang gila, juga benar , dan ugama seseorang terletak pada nilaian akal meraka juga benar. Inilah kekayaan percakapan Rasulullah ianya kaya dengan maana dan maksud. Semua Rasul-rasul adalah bersifat bijaksana. Kerana itu juga, nilaian agama mereka adalah yang terbaik. Hadis diatas mempunyai dua maksud dan keduanya adalah betul dan tepat.

    PARTI AGAMA ADALAH BID’AH BESAR.
    Bid’ah بدعةadalah perkara baru dalam urusan agama. Inilah tafsiran yang dibuat ulama besar dan kecil dahulu dan sekarang. Dari Hadis Rasulullah saw,

    فقا ل1لعرياض صلى بنا رسول1لله صلى1لله عليه وسلم ذ1ت يوم ثم1قبل علينا فوعظنا موعظة بليغة ذرفت منه1لعيون ووجلت منه1لقلوب فقال قائل يا رسول1لله كأن هذه موعظة مود ع فماذ1تعهد1لينا ؟ فقا ل1وصيكم بتقوى1لله و1لسمع و1لطاعة و1ن عبد1 حبشيا فاءنه من يعش منكم بعدي فسيرى1ختلافا كثير1فعليكم بسنتي وسنة1لخلفأ1لمهديين تمسكو1بهاوعضو1 عليها با لنو1جذ و1ياكم ومحدثات1لأمورفأن كل محدثة بدعة وكل بدعة ضلالة- حديث صحيح.
    .
    Ertinya, Berkata AlIrbad, Pada suatu hari Rasulullah saw bersembahyang bersama kami, kemudian beliau menghadap kepada kami lalu memberi nasiahat kepada kami dengan satu nasiahat yang sangat berkesan, yang mengalirkan air mata dan mengecutkan hati. Ada seorang berkata, “Ya Rasulullah, seakan-akan ini adalah adalah satu nasihat orang yang hendak mengucapkan selamat tinggal, maka apakah yang anda hendak berpesan kepada kami ?. Rasulullah bersabda, “Aku berpesan kepada kamu dengan takwa kepada Allah dan hendaklah mendengar dan taat kepada pemerintah, walaupun ianya seorang hamba Habsyi, kerana sesungguhnya orang yang masih hidup diantara kamu sesudah aku akan melihat perseilsihan yang banyak. Oleh itu hendaklah kamu berpegang dengan Sunnahku dan Sunnah Khulafa Arrasyidin yang mendapat pertunjuk. Berpegang kamu dengan dia dengan geraham-geraham kamu. Dan hemdaklah kamu tinggalkan perkara-perkara baru yang di ada-adakan, kerana tiap-tiap perkara baru yang di adakan itu adalah bid’ah an tiap-tiap bida’ah itu sesat”-HadisSahih.
    Dan Sabda Rasulullah saw lagi,

    وشر1لأمور محدثاتها وكل بدعة ضلالة وكل ضلالة فى1لنار- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Seburuk-buruk perkara ialah yang baharu dan tiap bid’ah itu sesat dan setiap kesesatan itu menjurus keneraka” –Hadis Sahih Muslim.
    Tidak ada seorang Rasul pun memerlukan kuasa politik, atau jawatan dalam pemerintahan, dalam menyempurnakan missi dakwah mereka, iaitu menyebarkan agama dan berusaha menjadikan manusia itu beriman kepada yang maha esa. Juga tidak ada pemimpin yang digelar sebagai Arrasyidin, iaitu khalifah Arrasyidin yang empat yang mengadakan berbagai parti dalam pemerintahan atau politik. Mereka tidak pernah membuka pintu pembangkangan. Mereka sama sekali tidak membuka pintu fitnah dan pintu bid’ah itu. Ini amat jelas dalam sejarah perjuangan mereka. Dari dua puluh lima orang Rasul, hanya ada lima Rasul sahaja yang memiliki kuasa politik. Itu pun bukanlah dibekalkan dari awal lagi kepada mereka oleh Allah swt. Jika kuasa politik itu amat perlu dalam menyempurnakan dakwah mereka, tentulah Allah swt memberi mereka kuasa politik dahulu sebelum mereka dilantik menjadi Rasul. Hal itu tidaklah sukar bagi Allah. Nabi Muhammad saw sendiri pun tidaklah memiliki pangkat apa pun semasa beliau dilantik menjadi Rasul. Semasa Rasulullah mula menyeru orang-orang Qurais, orang Qurais telah menawarkan kepada beliau pangkat, wanita dan harta benda, dengan syarat baginda berhenti dari menyeru agama islam,. Rasulullah menolaknya. Beliau tidak perlu kepada pangkat itu untuk menyeru agama.Jika dikaji, kuasa politik yang dimiliki oleh lima orang Rasul adalah secara diberi, bukan diituntut oleh mereka. Misalnya Nabi Daud as telah berkahwin dengan anak Raja Thalut, apabial Thalut meninggal dunia, maka sebagai menantu beliau pun menjadi Raja. Memang menjadi adat di zaman itu di serata dunia kuasa politik menjadi warisan keluarga di raja. Nabi sulaiman pula mewarisi kerajaan ayahnya Nabi Daud as. Nabi yusuf as pula mengesyorkan dirinya menjadi bendahari kerajaan Mesir. Beliau tidak menjadi pembangkang. Beliau termasuk orang yang taat kepada kerajaan dan bersatu dalam jamaah kerajaan.
    Rasulullah saw pula dilantik secara tidak langsung, kerana. dizaman itu tiada kerajaan dan raja yang khas memerintah tanah Arab itu. Mereka hidup berpuak-puak. Masing-masing ada ketua puak sahaja dan tidak ada kerajaan yang meliputi seluruh tanah Arab yang gersang itu. Rasulullah tidak pernah merampas kekuasaan dari mana-maan raja samaada dalam bentu berperang atau dalam bentuk pilihanraya.
    Kuasa politik adalah sunnah adat bagi lima orang Rasul dan bukan sunnah agama mereka. Ianya sama dengan jubah mereka, unta mereka, atau serban, ianya adalah adat sahaja dan bukan agama. Siapakah berani mengatakan menaiki unta saperti Rasulullah adalah sunat hukumnya.?.
    Demikian pula para sahabat Rasulullah saw itdak mengadakan puak atau parti dalam negara Islam. Apabila ada orang-orang Ansar mengesyorkan ada dua pemimpin berasingan antara Muhajirin dan Ansar Saidina Umar ra melarang dengan katanya, “Tidak boleh berhimpun dua kepala dalam satu negara”. Saad bin Ubaidullah, calon Khalifah dari kaum Ansar pula berkata, “Itu (umat Islam memiliki dua Khalifah) jangan disebut, itulah punca pertentangan” (perpecahan). Namun kini, amanat kedua manusia beriman dari Muhajirin dan Ansar itu telah di lupakan apabila manusia telah terpengaruh dengan budaya Dajjal Barat yang telah berjaya memashurkan ideoloji demokrasi berparti di seluruh dunia. Dan Rasulullah telah menyebut bahawa amat ramai dari manusia akan mengikut Dajjal. Dajjal sendiri ertinya meliputi, menipu dan memperdaya. Pengaruh Dajjal meliputi seluruh dunia, sehingga orang yang bergelar ulama pun tertipu dan terpedaya dengan Dajjal ini, iaitu mereka yang kuat parti. Kerana itu Rasulullah berkata “Apa yang aku takut kepada kamu ialah sejenis Dajjal dari Dajjal yang betul. Apabila di tanya siapa mereka, Rasulullah saw menjawab “Ulama Suk”, ulama buruk yang terlampau mngikuti dajjal dan kuat parti, bukan kuat mengamalkan agama. Orang taat kepada pemimpin asal pula bukanlah mengikut Dajjal , kerana ini adalah arahan Rasulullah saw. Kerana umat Islam saperti juga umat yang lain juga perlu kepada negara. Negara mestilh ada pemimpin.saidina Umara ra sendiri ada berkata “Ada ada erti agama tanpa negara. Tidak ada erti negara tanpa pemimpin.Tidak ada erti pemimpin kalau tidak ditaati”. Sekarang hampir seluruh dunia mengamalkan demokrasi bebas dan berparti ala Barat dan bukan meritroksasi atau demokrasi terpimpin amalan para Khalifah Arrasyidin. Meritokrasi ialah demokarasi yang terhad kepada bijakpandai dalam politik sahaja, bukan kepada semua rakyat jelata. Demikian juga amalan demokrasi terpimpin, iaitu demokrasi yang dihadkan hanya kepada ahli majlis tertinggi atau ahli jawatan kuasa tertinggi dalam sesebuah negara dan tidak dibuka demokrasi ini bagi mereka yang bodoh atau orang awam yang kebanyakkannya tidak memiliki akal, kebijaksanaan dan ilmu yang luas bagi membolehkan mereka berpolitik.
    Jika dikaji semua imam empat Mazhab taat kepada kerajaan dan pemerintah, walau pun sesetengah raja itu zalim. Misalnya di zaman Ahmad Ibnu Hanbal Raja itu memang zalim Tetapi adakah Ahmad Ibnu Hanbal menentang secara politik dan berusaha untuk mengambil alih pemerintahan dari raja yang zalim itu kerana beliau jauh lebih alim dan warak dari raja yang zalim itu ?. Adakah Ahmad Ibnu Hanbal tidak berjuang agama kerana tidak berjuang membetulkan politik dinegaranya ?. Kezaliman banyak berlaku dalam pemerintahan beraja. Rasulullah saw sendiri mengatakan pemerintahan beraja ini pahit. Dalam zaman demokrasi tidak ada kezaliman daripada pemerintah, kemungkinan besar dilakukan pegawai bawahan sahaja. Kerajaan pula tidaklah membiarkannya. Kerana itu ditubuhkan Badan Pencegah Rasuah, Polis dan penjara. Mereka inilah pembangkang yang berkesan kerana mereka boleh menankap dan memenjarakan orang yang bersalah. Ada pun pembangkang politik hanya boleh bising sahaja, dan tidak ada kuasa bertindak. Bagi umat Islam yang benci kepada rasuah dan kejahatan eloklah mereka memberi anak-anak mereka pelajaran kemudian memohon pekerjaan polis atau sebagai pegawai di Badan Pencegah Rasuah dan tangkap siapa sahaja siapa sahaja yang bersalah, biar pun perdana Menteri. Ini lebih baik dari berkeriau di padang-padang dan menimbul fitnah kekacauan umat.
    Orang-orang Islam dikehendaki mengikut sikap dan perangai, serta budi pekerti imam-imam yang besar. Mereka ini lebih alim dari ulama politik pembangkang. Mereka ini juga ahli budi pekerti dan mengamalkan nilai budi yang tinggi. Tidak pernah memaki hamun orang lain. Jangan suka ikut nama-nama yang kecil. Ikutlah nama yang besar ia itu imam yang empat. Jangan ikut semut, kerana semut suka berpijak di ranting yang kecil dan rapuh. Jika anda berjalan mengikut perjalanan semut, ianya adalah satu satu perjalanan yang merbahaya dan anda akan jatuh ke bawah. Ikutlah gajah yang sentiasa berpijak di bumi yang kuat dan teguh. Ianya perjalanan yang kukuh dan anda tidak akan jatuh. Janganlah bila banyak semut berjalan diatas ranting, kita pun ikut juga berjalan diatas ranting itu. Ini akan menyebabkan kita jatuh dan semut-semut itu pun ikut jatuh pula. Jika kita biarkan semut itu, kita pun selamat dan semut-semut itu pun selamat. Di Algeria bila ramai orang suka ikut semut, akhirnya mereka merosakkan umat Islam di sana dengan cara memusnahkan antara satu sama lain. Demikian juga di Mesir, berperang sama sendiri saperti di Memali, Kedah. Tidakkah perbuatan ini menjatuhkan negara islam dan memalukan umat islam ?. Ini semua di sebabkan perbuatan orang yang suka mengikut semut iaitu suka sangat mengikut orang-orang tidak dikenal pun oleh dunia islam sebagai bijak pandai agama atau di kenal sebagai ulama atau ahli politik, tetapi ingin menjadi ahli politik melaui penyamaran warak dan alim. Mereka itu ialah ulama yang bukan sebenarnya bukan ulama yang diulamakan oleh orang-orang kampong dan orang-orang Islam yang jahil tentang nilai agama sebenar.
    Allah Taala telah melantik Rasul-rasul “tanpa kuasa”. Dan inilah kaedah agama, tanpa kuasa politik. Jika ulama mengambil jalan “dengan kuasa” dari manakah kaedah itu diambil ?.Tidak lain tidak bukan kaedah ini diambil dari demokrasi barat dalam bentuk parti yang dipakaikan dengan nama islam. Perkara baru yang datang dari barat itu dipakaikan dengan nama islam, dengan manamakan parti Islam, sementara di dalam agama tidak ada parti, di dalam mentadbir negara pun umat Islam tidak pernah mengenal parti, apa lagi parti pembangkang. Apabila parti itu dinamakan dengan Islam maka orang yang tidak begitu arif denga ilmu pengetahuan, baik agama maupun politik pun terkeliru dan menyangka parti Islam itu adalah agama dan cara pemerintahan Islam. Sementara Islam tidak mewajibkan satu-satu bentuk politik tertentu. Rasulullah hanya memberi cara terbaik, jika inginkan kedamaian, iaitu secara pilih dan taat kepada yang terpilih itu dan kumpulannya. Jika dibuat cara yang lain, agama tetap sebagai asalnya, tetapi umat Islam takkan kemana dan akan terjadi huruhara kerana menyimpang dari kaedah yang ditunjuk oleh Rasulullah. Kaedah yang menyimpang ini ialah sistem beraja dan sistem banyak parti dan mengamalkan demokrasi bebas Barat yang telah memperlihatkan kemusnahan yang banyak dalam sejarah jatuh bangunnya umat Islam.
    Sebuah Hadis Rasulullah saw yang memberitahu bagaimana penglibatan orang kecil lagi kerdil dalam hal-hal negara dan urusan awam menimbulkan kekacauan.

    1ء ن من1شر1ط1لساعة1ن يلتمس1لعلم عند1لأصاغر- 1لحديث رو1ية1لطبر1نى.

    Ertinya, “Sesungguhnya dari tanda-tanda kiamat (kemusnahan),bahawa manusia akan mendapat sentuhan (huraian) ilmu dari orang-orang kecil.-Hadis Riwayat Attibrani.
    Orang-orang diakhir zaman berhampiran kiamat iaitu zaman sekarang ini dan zaman yang akan datang manusia kan mendapat bimbingan ilmu agama dari orang-orang kecil yang disangka ulama besar. Mereka ini kemudian berfatwa dengan berbagai fatwa yang salah kemudian diikuti oleh umat. Ini menyebabkan kemusnahan dalam sistem politik mereka dan mengganggu para pemimpin dari bekerja dengan licin. Fatwa-fatwa ini saperti agama itu parti dan parti itu agama, mengkafirkan umat Islam yang tidak sealiran dengan mereka atau memfasikkan para pemimpin.
    Mereka pada Rasulullah saw hanya orang-orang kecil, namun dianggap ulama besar kerana umat Islam telah kematian ulama-ulama besar sapert Umam Syafie, Imam Hanafi, Imam Hanbali dan juga Ahmad Ibnu Hanbal dan lain ulama yang setaraf dengan mereka. Lalu umat Islam mengambil sikecil-kecil menjadi idola mereka dan langsung taassub kepada mereka tanpa mereka sedari Rasulullah hanya menganggap orang yang mereka ikuti itu adalah oarng kecil yang akan meyebabkan kekacauan politik dan agama sekaligus.
    Untuk mengenali orang kecil dan orang besar tidaklah susah. Apabila disebut sahaja nama Imam Syafie atau tiga Imam besar yang lain, maka kesemua mereka dikenali dimana sahaja. Di Universiti-universiti, di mana-mana negara atau negeri, malah dikampung-kampung atau duhutan-hutan di Chehnya tau Russia atai di pelosok pendalaman Indonesia., semua orang Islam akan mengenali mereka ini. Malah para pelopor falsafah Islam dikenali juga oleh para inrelek Barat, saperti Ibnu Sina, AlKindi, Alfarabi dan lain-lain nama yang setanding. Mereka inilah nama yang besar dan orang besar. Nama-nama besar dalam ilmu pengetahuan. Selain dari itu, saperti me5eka-mereka iaitu ulama yang dikenali hanya disebuah negara atai disebuah kampung sahaja, tidak dikenali dihutan-hutan Chehnya atau Russia, maka merekala inilah yang dikatakan orang kecil oleh Rasulullah saw itu. Mereka tidak ada ilmu yang luas tetapi berjuang lebih dari kefahaman mereka Membentuk puak-puak yang radikal dalam polotik atau militan. Mereka ini sering berpetua supaya melawan sispa sahaja yang nampak tidak Islam pada pandangan mereka. Jadi umat Islam harus menjauhi mereka ini, kerana mereka akan mendatangkan bahaya kerana ilmu mereka yang kecil, kerana itu Rasulullah memberitahu dari awal lagi. Namun umat Islam sekarang ini ramai yang tidak cerdik dan tidak pula mendapat pertunjuk, kerana itu mereka mudah dipengaruhi oleh orang-orang kecil. Jika di sebut Haji Hadi atau Nik Aziz atau Dato Asri sekalipun mereka tidak di kenali oleh umat islam yang berada di hujung-hujung dunia dan ditempat yang terpencil. Demikian juga nama saperti Abu Bakar Basyir atau Ustaz Assyaari, AlArqam. Jauhilah orang- orang kecil ini yang boleh mengajar fardua ain dan sembelihan. Tidak mampu memberi kefahaman yang Islam syumul, saperti yang diteriakkan oleh mereka hampir setiap hari.
    Jika disebuah padang tidak ada lagi batu yang besar saperti bukit maka batu sebesar penumbuk pun akan dianggap batu besar. Ini kerana telah tiada batu yang betul-betul besar itu. Jika tiada ulama besar, umat Islam akan mengangkat ustaz-uastaz atau tok-tok guru kecil sebagai ulama besar dan mengikuti mereka sapertilah umat Islam dahulu kala mengikut imam besar empat. Mereka akan menjadi sesat dan menyesatkan dan telah pun berlaku apabila orang-orang kecil ini tidak dapat memahami atau menghayati pengajaran agama yang sebenar sebagaimana yang dibawa oleh Rasulullah saw dan tidak kenal apa itu politik dan apa itu agama.
    Umat islam yang lain juga kecil, tetapi mereka tidak berpetua apa-apa yang berlainan dari ajaran Islam yang asal. Kerana Rasulullah saw tidak menegur orang kecil yang tidak suka berpetua dan membuat ajaran baru dalam agama atau politik ini. Rasulullah hanya menegur orang yang kecil yang cuba nak jadi orang besar dicelah-celah kekacauan dan salahfaham politik dunia..
    Umat islam akhir zaman ini memang suka meniru orang barat. Sabda Rasulullah saw,

    لتتبعن سنن من كان قبلكم شبر1 بشبروذر1عا بذر1ع حتى دخلو1 حجر ضب تبعتموهم قلنا يارسول1لله 1ليهودو1لنصارى؟ فمن؟- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Kamu nescaya akan mengikut cara (budaya) umat-umat sebelum kamu sejengkal demi
    sejengkal, sehasta demi sehasta sehingga jika mereka masuk kedalam lubang. Sehingga jika mereka masuk kedalam lubang biawak kamu ikut juga mereka. Kami bertanya, Ya Rasulullah , orang Yahudi dan Nasranikah?.Jawab Rasulullah siapa lagi” ?.-Hadis sahih Muslim.
    Sunnah agama yang diikuti oleh umat islam di dalam hadis ini bukanlah sunnah agama. Kerana orang kristian bersembahyang di gereja dan yahudi di tempat ibadat mereka. Umat islam tidak mengikut mereka dari segi ibadat. Apa yang kita ikut ialah sunnah adat, iaitu adat cara politik dan pemerintahan. Sunnah politik Islam dari demokrasi di zaman Khulafa Arrasyidin bertukar menjadi pemerintahan beraja mengikut cara orang orang Barat pada masa itu. Kemudian apabila orang barat menukar pemerintahan beraja kepada demokrasi berparti dan mengadakan pilihan raya lima tahun sekali, umat islam pun berbuat demikian juga, iaitu mengadakan parti dan mengadakan pilihan raya lima tahun sekali juga. Walau pun pemerintahan beraja ini pahit dan pemerintahan berparti pula menyebabkan perebutan politik yang tidak berkesudahan, malah hingga berlaku perang saudara sekalipun, umat islam tetap ikut. Kedua bentuk pemerintahan inilah lubang biawak yang Rasulullah maksudkan. Malah berjuang agama pun mengikut cara Nasrani dan Yahudi itu juga, iaitu berjuang agama cara parti politik dari Barat itu, iaitu dengan mengadakan parti agama dan berjuang di dalamnya. Ini lebih teruk dari yang pertama.
    Di dalam kitab Miskah al Masabih, dalam bab fitnah terdapat sepotong Hadis Rasulullah saw bermaksud “Begitu ramai umatku yang akan mengikut Dajjal”-Alhadis.
    Mengikut Hadis-hadis Rasulullah saw Dajjal ialah pemimpin-pemimpin barat yang ganas yang dapat menarik kepercayaan masyarakat dunia tentang nilai politik dan cara hidup serta budaya mereka. Mereka juga mereka cerita Iraq mempunyai senjata kimia yang merbahaya dan mesti di serang. Irak juga ganas kerana menyerang Kuwait dan Israel tidak ganas bila mereka membunuh peribumi Arab Palestine. Mereka juga memberi wang berbilion ringgit kepada banyak negara supaya menyokong mereka menyerang Irak. Pada kali pertama Irak di serang sebanyak tiga puluh enam negara menyokong . Dan pada kali kedua tiga negara menyerang Irak dan di sokong oleh beberapa negara lain. Dajjal ini telah dapat menipu masyarakat dunia dengan kekuatan wang mereka dan tamaddun mereka yang maju supaya mengikut mereka melakukan keganasan yang lebih dahsyat dari militan Islam yang serba kekurangan dan hanya berjuang kerana marah di atas ketidakadilan dunia terhadap umat Islam,dan tidal pula dapat ditangani oleh para pemimpin negara islam yang sedia lemah.
    Di dalam kitab Kanz Ummal, bil.7,m.s 2002 tersebut sebuah Hadis Rasulullah saw bernaksud “ Terdapat begitu banyak manusia akan menjadi pengikut Dajjal. Mereka akan berkata, “Kami menjadi pengikut dia (Dajjal), walaupun kami tahu mereka adalah kafir, kami tetap mengambil dia sebagai sahabat dan kerananya kami dapat makan makanannya (Dajjal)”.-AlHadis.
    Berapa banyak umat Islam yang mengambil demokrasi bebas barat sebagai model dan ikutan. Dan berapa banyak negara dan para pemimpin Islam menjadi sekutu Barat dalam menyerang Irak. Mereka inilah yang telah menjadi sekutu dajjal-dajjal itu, walaupun Irak juga bersalah kerana menyerang Kuwait. Memang benar ramai umat Islam akan menjadi pengikut Dajjal dan setengahnya menjadi sekutunya kerana mendapat bantuan ekonomi dan sebagainya. Berapa banyak raja-raja Islam dalam era zaman penjajahan mengikut telunjuk Gabnor-gabnor atau Residen-residen Barat, walaupun mereka tahu Rasiden-residen itu kafir, tetapi mereka tetap mengikutnya kerana mendapat elaun tahunan. Terdapat juga segelintir umat Islam yang tidak mahu merdeka kerana telah mendapat sedikit jawatan dan wang dari penjajah itu. Kecuali Rosli Dobi dan Datuk Maharaja Lela yang tidak rela menjadi pengikut Dajjal dan bertindak membunuh mereka. Keadaan umat Islam yang daif dalam fizikal dan mental menyebabkan Dajjal ini dengan senang menjadikan kebanyakan umat Islam sebagai pengikut mereka termasuk sebahagian manusia yang di sangka ulama, apabla mereka tertipu dengan perjuangan parti dan bukan lagi agama. Sekarang ini demokrasi Bebas barat dan demokrasi berparti di amalkan disetiap negara islam demokrasi. Rasulullah telah menyebut, “Apabila Dajjal muncul, tidak akan ada bahagian muka bumi yang tidak mereka kuasai, kecuali Mekah dan Madinah”-Alhadis.
    Di zaman penjajahan semua negara di tawan oleh Barat, kecuali Mekah dan Madinah.
    Walau Thailand tidak di jajah oleh Barat, Raja Negara itu dengan cepat belajar budaya Barat dan hdup dengan caranya, Thiland juga mengamalkan politik demokrasi berparti cara barat. Dengan itu Thailand juga di pengaruhi oleh dajjal. Tidak ada tempat yang tidak di pengaruhi oleh barat. Dajala ertinya meliputi, menipu dan putar belit. Dan Dajjal adalah pelaku yang mengusai dan penguasaannya meliputi seluruh dunia, menipu dan menjajah dunia dengan senjata dan kemudiannya dengan wang IMF. Almasih dajjal ertinya penyelamat yang menipu. Mereka menjajah negara lain kononnya untuk menolong tetap sebenarnya untuk memeras hasilekonomi negara-negara lain. Kerana itu Dr. Mahathir berkata umat Islam perlu berjaga dan waspada terhadap masyarakat Barat. Ini kerana mereka adalah dajjal yang telah diperingatkan oleh Rasulullah saw seribu empat ratus ahun dahulu. Tetapt umat Islam sangatlah lalai dari mengenali mereka dan tidak bertindak untuk menyelamatkan diri. Dr. Mahathir yang telah melawan Dajjal ini dengan tidak meminjam dari tabung IMF dan beliau menentang penjajahan Amerika ke atas Iraq. Beliau juga menentang pengusaan ekonomi dajjal ke atas dunia sebelah sini dengan menubuhkan Kesatuan Ekonomi Asia atau EAGE.
    Rasulullah juga meneyebut Dajjal sebagai Al masih Dajjal. Penyelamat, dan dalam masa yang sama menipu dan mengusai. Ini berlaku di zaman penjajahan yang kononnya untuk menolong negara jajahan memajukan negara, tetapi tjuan yang lain ialah mengaut kekayaan negara jajahan sapert bijih timah, minyak, rempah dan klada hitam dan berbagai hasil bumi. Dan sekarang Barat menolong dalam betuk pinjaman wang IMF, yang juga ingin menolong akhirnya juga mengusai ekonomi dan politik negara-negara yang meminjam. Menolong rakyat Irak dari rejim Saddam Husin dan dalam masa yang sama mengusai perniagaan minyak. Rasulullah saw ada bersabda, ertinya akan berlaku peperangan di Timur Tengah kerana merebut emas hitam (minyak). Penulis politik Barat sendisri mengatakan Amerika menyerang Irak kerana minyak yang menjadi nadi ekonopmi Barat. Mustahil Barat berperang kerana ingin berbuat kebajikan. Ini amatlah mustahil, bagi manusia yang waras.
    Di zaman demokrasi, hampir semua negara Islam mengamalkan budaya politik berparti cara barat termasuk juga para juak ulama parti agama. Pada pendapat tuan siapakah Dajjal itu ?. Tidak syak lagi Dajjal itu adalah masyarakat barat yang maju tetapi jahat dan pembelit dan suka menjajah dan merampas dan suka pula dunia mengikut telunjuk mereka dan cara mereka. Rasulullah juga mnyebut terdapat tiga puluh orang Dajjal semuanya. Dua orang dari mereka pastilah dua orang Bush yang bertanggung jawab dalam mengganyang Irak. Sabda rasulullah lagi, “Tidak akan berlaku kiamat sehinggalah Irak di kepung”. Irak sebenarnya di kepung oleh Dajjal dan mereka yang mengikutnya adalah para pengikut dajjal yang terdiri dari umat bukan Islam dan umat Islam juga. Penulis merasa penerangan ini amat benar. Umat Islam terpaksa manjadi pengkut Dajjal kerana lemah dunia dan lemah ilmu pengeahuan dunia dan akhirat dan miskin dalam kedua perkara itu serta tidak bertammaddun samasekali.Saiidina Ali berkata orang miskin kan berada dalam dilemma .Tidak minta malu.Tak minta binasa. Nak lawan kalah. Kalau tak lawan malu.
    Apabila terjadi Clash Of Civilization – Pertentangan Tamaddun, dengan tamaddun Barat atau tamaddun Dajjal itu maka umat Islam menderita kekalahan demi kekalahan. Sebenarnya Clash Of Civilization antara tamaddun mundur dan tammadun maju Barat, bukanlah berlaku kerana tamaddun atau kemajuan itu sendiri. Apa yang berlaku ialah kejahatan sifat manusiawi secara umum di barat yang timbul didalam diri manusia barat yang telah tidak dapat dididik oleh agama Kristian, dengan sifat ganas segelintir kecil umat Islam yang marah atas cara buruk umat Barat itu. Tedapat juga umat selain dari Islam yang mengkin menentang Barat saperti Korea Utara. Dari Hadis-hadis Rasulullah saw memang akhirnya akan terjadi peperangan dengan Dajjal dan akhirnya Barat atau Dajjal dikalahkan dan akan berlaku peprangan sapertilah pendapat penulis buku Clash Of Cilivization itu.
    Bolehlah di katakan Barat memiliki tamaddun tanpa agama dan Umat Islam beragama tanpa tamaddun. Kedua umat ini tidak dapat menyempurnakan diri mereka. Umat Barat tidak dapat menahan diri dari menjadi buas dan pembelit,penjajah,serta menipu dan menopoli perniagaan dan sebagainya dan bersifat kapitalis yang mementing diri sendiri sahaja. Sementara umat islam tidak demikian, ianya umat beragama tetapi telah menjadi bodoh dan hidup tanpa tamaddun dan lemah dan menjadi hidangan dan santapan yang lazat kepada umat yang bertamaddun, tetapi tanpa agama.Walau dalam agama Islam tamaddun amat perlu bagi menyelamatkan Islam dan umatnya, namun umat Islam telah menjadi buta sebelah mata mereka, iaitu pandang agama sahaja tanpa memandang dunia sementara Dajjal pula buta mata kanan, pandang dunia sahaja tidak pandang agama Walaupun umat barat itu rata-rata beragama Kristian, namun ajaran agama itu tidak lagi di ikuti oleh masyarakat Barat, kecuali seorang dua paderi mereka. Terdapat juga paderi yang menjadi antara ketua-ketua pertubuhan jenayah dunia iaitu Mafia.Umat Islam memisahkan tamaddun dari agama. Umat barat pula memisahkan agama dari tamaddun. Kedua umat ini ada cacat yang besar yang menjadi pemisah antara keduanya. Dalam pertentangan antara keduanya umat Islamlah yang lebih menderita, kerana mereka ada agama sahaja tetapi tidak ada tamaddun bagi menjaga diri mereka bila berlaku ketidakadilan dan kebuasan keatas mereka dari umat Kristian yang memang dari dahulu lagi adalah umat yang ganas umumnya. Dizaman pemerintahan beraja, memang banyak berlaku kekejaman dan ketidakadilan dari pemerintah. Walaupun begitu tidaklah semua raja-raja itu zalim dan jika ada yang zalim tidak dalam semua perkara. Rasulullah saw tetap menyuruh umat Islam taat kepada apa sahaja bentuk pemerintahan dan siapa sahaja yang telah terlantik. Tidak taat hanya pada suruhannya yang berdosa dan maksiat. Jika diadakan perlawanan secara politik akan terjadi huru hara yang mana kezaliman yang akan berlaku lebih dahsyat lagi. Jika ada dua raja, maka raja yang awal dan menteri-menterinya hendaklah dijadikan pilihan dan sokongan. Namun begitu orang islam tidaklah mengikut segala sabda Rasul dan fitnah politik pun terjadi. Iaitu peperangan antara dua kelompok yang merebut kekuasaan .Ini banyak terjadi di dalam sejarah baik umat islam atau lain-lain bangsa dan kaum. Ini belum dikira perselisihan di kampong-kampong. Pulau memulau, berpuak-puak saperti haiwan, bercerai berai, sembahyang dua imam dalam sebuah masjid, tidak bertegur sapa dan salah menyalahi dan berbagai lagi unsur perpecahan dan permusuhan yang mana di intai iblis supaya mereka boleh mengambil peluang supaya unsur-unsur buruk di atas bertambah dan dapat memusnahkan umat manusia dan mengkucar kacirkan mereka. Inilah hakikat perlawanan politik itu adanya. Sebenarnya ramai umat Islam gagal memahami diri Rasulullah saw dan menyebabkan salah faham agama dan akibat dari salah faham itu terjadilah salahlaku ugama dan salah laku politik. Sabda Rasulullah saw,

    عن1بى بكرة يحدث قال قال رسول1لله صلى1لله عليه وسلم 1نها ستكون فتن1لا ثم تكون1لقاعد فيها خيرمن1لماشى و1لما شى فيا خيرمن1لساعى1ليها1لا فاذ1نزلت 1ووقعت فمن كان له فمن كان له1بل فليلحق باءبله ومن كانت له غنم فاليلحق بغنمه ومن كانت له1رض فاليلحق بأرضه قال قال رجل: يارسول1لله1ر1يت من لم يكن له1بل ولا غنم ولا1رض؟. قال يعمد1لى سيفه فيدق عى حده بحجرثم لينج1ن1ستطاع1لنجأ 1للهم هل بلغتظ 1للهم؟ هل بلغت؟1للهم هل بلغت؟ قال فقال رجل يا رسول 1لله1ر1يت1ن1كرهت حتى ينطلق بى1لى1حد1لصفين1و1حدى1لفئتين فضربنى رجل بسيفه1ويجئ سهم فيقتلنى؟ قال يبؤ بأثمه و1ثمك ويكون من1صحاب1لنار- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, Dari Abu Bakrah ra katanya, Rasulullah saw bersabda, “Nanti bakal terjadi banyak kekacauan (fitnah). Orang yang duduk ketika itu lebih baik dari yang berjalan. Yang berjalan lebih bauk dari yang berlari kepadanya (turut aktif dalam kekacauan itu). Apabila kekacauan itu terjadi, maka barang siapa yang mempunyai unta sebaiknya dia mengembala untanya. Siapa yang mempunyai kambing. Sebaiknya dia mengembalakan kambingnya. Dan siapa yang mempunyai tanah sebaiknya dia memebajak tanahnya”. Tanya seorang lelaki. “Ya Rasulullah, bagaimana pendapat anda tentang orang yang tidak emepunyai unta, kambing atau utanah” ?. Jawab Rasulullah, “Hendaklah dia mengambil pedangnya lalu memukul mata pedang itu kebatu, sesudah itu hendaklah dia menghindar sehabis daya. Wahai Allah telah kusampaikan!.Wahai Allah telah kusampaikan!.Wahai Allah telah kusampaikan!. Bertanya seorang lelaki, “Ya Rasulullah, bagaimana pendapat anda jika aku dipaksa masuk salah satu puak (parti), lalu aku terbunuh dengan pedang atau dengan panah ?. Jawab Rasulullah, “Si pembunuh akan kembali ke akhirat memikul dosanya dan dosamu, kemudian dia masuk neraka”.-Hadis Sahih Muslim
    Ramai orang tidak sedar pertentangan politik membawa bencana saperti diatas. Semua peperangan besar dunia adalah disebabkan perebutan kuasa politik.Tidak mengetahui sejarah adalah punca utama. Didalam alkuran dan alhadis banyak kisah sejarah. Ini menunjukkan ianya adalah ilmu yang penting. Sejarah peperangan antara raja-raja di zaman silam banyak di tulis. Sejarah peperangan kerana mengamalkan demokrasi moden ini belum lagi ditulis. Ianya tidak di anggap sebagai sejarah kerana ianya baru berlaku. Misalnya peperangan antara pehak kerajaan Algeria dengan parti agama FIS yang memakan seratus ribu nyawa baru sahaja berlaku. Tidak ada ahli sejarah Islam yang menulis kisah buruk ini supaya dijadikan pengajaran kepada umat Islam, terutama mereka yang mencampurkan parti dan agama. Demikian juga sejarah hitam peperamgan Parti agama Daud Bareuweh dengan Kerajaan Sukarno, Indonesia. Sejarah yang penting ini seolah-olah dilupakan dalam hal keadaan orang Islam yang asyik bersengkita. Barangkali mereka belum puas berbunuhan sesama sendiri.
    Di Universiti-universiti umat Islam belajar berbagai theori politik, tetapi tidak langsung memahami bentuk politik Islam yang sebenar. Orang Islam nampaknya alim dalam ilmu barat, iaitu demokrasi bebas yang kotor itu daripada memahami politik islam yang dapat di bina dari sabda-sabda Rasulullah saw dan sejarah Khulafa Arrasyidin.. Alim dalam setiap cara barat, kecuali sains dan teknoloji. Misalnya pembangkangan tidak pernah ada di dalam amalan politik Islam, tetapi itulah yang diamalkan dengan membuka pembangkangan seluas-luasnya, sehinggalah agama pun boleh jadi politik pembangkang. Sistem pembangkangan ini sebenarnya pintu fitnah yang dibenarkan di Barat. Iblis mendatangkan idea ini kepada orang barat. Kerana itu kita akan bermusuhan apabila masing-masing ada parti sendiri dan pemimpin yang kita sukai tanpa merujuk kepada Sabda Rasul atau kaedah politik Islam yang betul. Kita terlampau mengikut barat saperti kata Rasulullah, “Jika mereka masuk ke dalam lubang biawak ,kamu ikut juga”.Kerana itu kita saling bercakaran saperti biawak yang duduk dalam satu lubang. Manusia boleh jadi biawak juga, kalau ada banyak parti dalam sebuah negara. Ini kerana mereka sering bercakaran untuk mengusai tempat tinggal mereka dan menyebabkan yang alim dan yang jahil pun terpaksa jadi biawak kerana terpaksa masuk salah satu parti. Di Malaysia jika umat Islam tidak ada parti dan umat Islam tidak keluar mengundi, sementara bangsa asing keluar membuang undi nescaya negara ini jatuh ke tangan bangsa asing dan bukan beragama islam. Kerana itu umat Islam perlu ada satu parti sahaja yang terawal dan yang asal memeritah dan bertuankan pemimpin terawal dari kelompok atau parti terawal. Memiliki satu parti untuk umat Islam, bermakna tidak berpecah dan sentiasa bersatu. Umat yang bersatu tidak boleh di kalahkan. Demikianlah yang di beritahu oleh Rasulullah di dalam percakapannya atau hadis nya.
    Namun begitu negara Islam telah mengadakan parti, walaupun ianya bertentangan dengan demokrasi Rasulullah saw. Apabila ada banyak parti maka banyaklah calon pemimpin utama. Apakah yang perlu umat islam buat jika berlaku hal ini ?. Sabda Rasulullah saw,

    1ذ1 بويع1لخليفتين فا قتلو11لأخر منهما- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Apabila di bai’at dua khalifah, maka bunuhlah kamu yang terakhir dari keduanya”-Hadis sahih Muslim.
    Di dalam negara yang mengamalkan banyak parti maka lahirlah benyak pemimpin utama yang dibaiat dan mempunyai pengikut atau penyokong. Ini menjadikan banyak khalifah tandingan kepada khalifah yang asal. Dan ini tidak sihat dan boleh menimbulkan berbagai fitnah kepada sesebuah negara dan membekas terhadap kesatuan dan perpaduan serta kekuatan negara itu. Kerana itu Rasulullah saw menyuruh umat Islam membunuh pemimpin yang kedua yang ingin mrenjadi Khlalifah atau pemimpin utama itu. Di zaman dahulu semua orang yang ingin merebut untuk menjadi pemimpin utama menggunakan pedang dan berperang dengan Khalifah. Kerana itu tiada jalan lain melainkan memerangi mereka dan terpaksa membunuh mereka. Jika tidak mereka pula akan membunuh Khalifah dan semua orang yang mempertahankan khalifah yang asal. Di dalam sejarah islam, nasib Khalifah yang telah dikalahkan oleh lawannya akan dibunuh atau dipenjara seumur hidup. Ada juga yang dikorek matanya dan disumbat didalam penjara. Tidak kurang juga yang hidup merempat seperti pengemis.
    Di zaman ini lawan Khalifah atau Perdana Menteri ialah pemimpin-pemimpin parti pembangkang. Maka mengikut Rasulullah saw wajiblah kita bersama pemimpin utama yang asal dan bunuhlah khalifah tandingan itu dengan cara tidak mengundinya. Inilah kaedah politik Rasulullah saw yang lebih alim dari ulama politik pembangkang. Mereka sengaja tidak membaca hadis ini kerana mereka tidak akan berpeluang menjadi orang yang berpangkat tinggi. Jika mereka taat kepada khalifah, iaitu Perdana Menteri mereka hanya diberi kerja-kerja agama sahaja, sesuai dengan ilmu mereka dan kualiti mereka. Mereka tidak menyukai pangkat yang lebih rendah ini. Mereka suka pangkat yang lebih tinggi, kalau boleh yang tertinggi sekali. Ada disebut oleh Rasulullah saw, bahawa akhir zaman akan timbul orang-orang jahil yang berpetua, lalu sesat dan menyesatkan. Ini kerana banyak orang yang tidak pun mencapai mertabat ulama, dianggap ulama oleh umat islam yang mana pengetahuan agama mereka lebih teruk lagi. Ulama yang belum mencapai mertabat ulama ini pula pakar dalam ilmu ibadat sahaja. Ilmu mereka tidak meliputi sejarah dalam erti kata yang luas dan mendalam
    seh

  4. sehingga dapat memahami politik melaui sejarah itu. Mereka juga bukan ahli fekah yan luas ilmu mereka yang dapat berijtihad dalam masaalah baru yang timbul dalam zaman moden ini saperti urusan bank dan saham dan sebagainya.. Mereka ini tidak juga ahli tasauf saperti Abdul Kadir Jailani, Ibnu Arabi, AlKindi atau Tok Kenali. Kelantan. Dalam masaalah hukum hudud yang bukannya wajib setiap waktu dan tempat, tetapi ulama-ulama ini pula mengatakan ilmu itu wajib dijalankan di mana sahaja, walau pun di Amerika atau di negeri Cina. Demikian juga dengan hukum riba yang mana Tantawi dan Muhammad Abduh ulama besar Mesir, tidak menghukum riba bank-bank yang ada, mereka pula mengatakannya riba. Kejahilan beginilah yang menyebabkan huruhara dan menjadi lebih buruk apabila ilmu-ilmu yang tidak betul ini dijadikan modal politik untuk merebut pemerintahan. Sedikit sahaja orang berilmu dan sedikitlah mereka yang tidak dapat ditipu. Semakin hari, jika kejahilan makin bertambah, makin banyaklah yang dapat ditipu oleh ulama yang bukan ulama ini. Kesannya mereka akan menjadi pemimpin utama dalam keadaan mereka yang jahil agama dan jahil politik Islam. Jika ditahan maka akan terjadi pula perang saudara saperti di Algeria . Jika tidak ditahan, si jahil yang disangka alim akan menjadi peneraju negara Islam. Apabila orang yang buruk kerana menentang politik yang telah mengikut sunnah rasul ini (kerana pemimpin telah dipilih) menjadi pemimpin utama atau khalifah, tidaklah mereka dapat berbuat apa-apa. Misalnya Indonesia, apabila Gus Dur menjadi Perdana Menteri Indonesia, tindakan beliau memeningkan bukan sahaja rakyat, malah Ahli-ahli Dewan Permesyuaratan Indonesia. Beliau tidak dapat bertindak dengan bijak dan tepat ke atas amukan di Maluku dan Sapit, dimana menyaksikan beribu orang Islam dan Kristian berbunuh-bunuhan. Akhirnya beliau di suruh berhenti. Beliau juga tidak menjalankan hukum had atau hudud. Ini kerana pemimpin parti agama adalah bukan yang terbaik. Pemimpin yang tidak bijak tindak akan bertindak, melainkan cara yang tidak bijak juga, walau pun pengikut mereka yang taassub kepada mereka tidak menyedarinya. Ini kerana mereka juga tidak berpandamgan jauh saperti pemimpin mereka itu. Pemimpin parti agama hanya dipilih atas dasar warak tanpa mengira faktor bijak dan pintar. Kerana itu kualiti mereka tidaklah yang terbaik. Ini adalah hakikat yang penuh bukti dan amat benar bagi ahli Ulul Albab (orang yang mempunyai fikiran dan pertunjuk)
    Sabda Rasulullah saw lagi,
    من1تاكم و1مركم جميع على رجل منكم يريد1ن يشق عصاكم ويفرقو1 جماعتكم فاقتلوه- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Barang siapa yang mendatangi kamu semua, sementara kamu semua bersatu dibawah jamaah pemerintahan dibawah seorang lelaki dari kalangan kamu, orang yang datang itu ingin merampas kuasa atau memecahkan kesatuan kamu, maka bunuhlah dia”
    -Hadis sahih Muslim
    Sabda Rasululah saw lagi,

    1يما رجل يفرق بين1متي قاضربو1عنقه- حديث رو1ية1لنسأى.

    Ertinya, “Mana-mana lelaki yang keluar dan memecahkan kesatuan umatku, potonglah tengkuknya”-Hadis riwayat Annasai.
    Sabda baginda lagi,

    1نما ستكون بعدي هنات وهنات ورفع يده فمن ر1يتموه يريد1ن تفريق 1مة محمد وهم جميع فاقتلوه كان من كان من1لناس- حديث1لنسأى.
    Ertinya, “Sesungguhnya akan terjadi selepasku banyak huruhara”. Kemudian Rasulullah mengangkat tangannya, “Siapa yang kamu semua lihat dia ingin memecah belah kesatuan umat Muhammad, sementara mereka dalam keadaan bersatu, maka bunuhlah dia walau apa jenis manusia itu” .-Dadis riwayat Annasai .Sabda Rasulullah lagi,
    عليكم باجماعة و1لعامة- حديث رو1ية1حمد1بن حنبل.
    .Ertinya, “Menjadi kewajipan berada dalam satu jamaah dan yang majoriti (teramai).”-Hadis Riwayat Ibnu Hanbal .Sabda Rasulullah juga,

    1تبعو11لسو1د1لأعظم- حديث رو1ية1بن ماجه.
    Ertinya, “Ikutlah kamu semua kumpulan yang terbesar”-Hadis Riwayat Ibnu Majah.Sabda Rasulullah saw lagi,
    1نا1مركم بخمس1لله1مرنى بهن بالجماعة وهجرة و1لطاعة و1لجهاد فى سبيل1لله فاءن من خرج من1لجماعة قيد شبر فقد خلع ريقة1لأسلام من عنقه حتى يرجع قالو1 يارسول1لله و1ن صلى وصا م؟ قا ل و1ن صلى وصا م وزعم1نه مسلم.
    – حديث1لرسول.
    Ertinya, “Aku memerintahkan kepada dengan lima perkara, Allah yang menyuruh aku denganperkara-perkara itu.Tetap bersama denagn satu jamaah dan berhijrah dan taat dan berjihad pada jalan Allah.Maka sesungguhnya siapa yang keluar dari jamaah pemerintahan barang sejengkal, maka sesungguhnya dia telah menanggalkan ikatan persaudaraan Islam dari lehernya sehinmggalah dia rujuk kembali. Mereka (para sahabat) berkata, “Wahai rasululllah, sekalipun mereka bersembahyang dan berpuasa?.Jawab Rasululllah, “Sekalipun mereka bersembahyang dan berpuiasa dan menyangka mereka seorang Islam”.- Hadis Rasulullah. Ikatan pesaudaraan Islam menjadi terputus, apabila ada pihak yang keluar dari ketaatan kepada seorang pemerintah negara Islam yang tertinngi. Apbila ikatan persaudaraan melalui pemimpin negara itu terputus, maka timbullah rasa benci memebenci antara umat Islam iaitu antara mereka yang meneruskan bai’at yang diminta oleh Rasulullah dengan mereka yang tidak lagi mahu meneruskan bai’at terhadap para pemimpin umat,saperti yang di minta oleh demokrasi ebas Barat. Apabila parti pembangkang dibenarkan di barat dan diikuti oleh umat Islam, maka para pemimpin Islam pun memebenarkan kerja memutuskan persaudaraan Islam ini. Apalagi pemutusan persaudaraan dilakukan melalui parti pembangkang Islam. Pemutusan itu langsung dinamakan dengan nama Islam, yang manaa gama Islam melarang keras setiap perbuatan yang boleh meutuskan persaudaraan Islam. Kerana pemitusan persaudaraan itu telak di namakan dengan Islam, Parti pembangkang lslam ramailah umat Islam memasuki parti Islam itu. Mereka menyangka mereka berjuang Islam, sedangkan hakikat perbuatan mereka ialah memperjuangkan pemutusan persaudaraan Islam iaitu sekarang ini disebut perpecahan Islam. Dan pejuang-pejuang pemutusan ikatan Islam ini menyangka mereka adalah muslim yang amat baik dan beriman kerana kebanyakkan mereka kuat bersembahyang dan kuat berpuasa, saperti yang dikhabarkan oleh Rasulullah di dalam hadisnya di atas. Inilah hakikat atau perkara sebenar yang berlaku di dalam negara lslam yang mengamalkan parti agama pembangkang. Ianya amat menipu dan amat mengelirukan umat Islam yang tidak memiliki kefahaman yang mendalam dan kefahaman Islam sebenar.Demikianlah kerasnya Rasulullah melarang perpecahan politik dan melarang keluar dari jamaah pemerintahan yang ada. Kerana hal ini membawa mudarat yang amat nyata. Ketaatan yang di perlukan untuk membina umat ini, bukan ketaatan kepada nama-nama yang tertentu. Ketaatan yang hakikatnya ialah ketaatan kepada kesatuan Islam yang telah menjadi negara. Kesatuan negara itu pula dipegang oleh seoarang lelaki dari kalangan kita, yang terbaik yang dapat kita cari dan tonjolkan dan menjadi perisai dan senjata umat islam. Senjata itu mesti tajam akalnya, bukanlah warak sahaja. Senjata yang nampak besar tapi tidak tajam dan sesat pula tidak boleh di gunakan untuk membunuh musuh, malah ianya mengurbankan tuannya kerana berat dan sukar ditetakkan ke badan musuh dan sukar dikendalikan kerana sesatnya.Jika kita inginkan orang saperti Umar atau Abu Bakar ini adalah mimpi yang tidak sepatutnya menjadi impian umat islam, Saidina Uthman apabila banyak dikritik orang, beliau berkata, “Siapakah yang boleh perbuat saperti Umar”.Kita tidak boleh mencari pemimpin yang telah terjamin syurga itu. Kita hanya boleh melantik dan memilih yang terbaik yang ada pada kita dan di masa kita. Yang penting cara politik islam yang memilih pemimpin terbaik yang ada dan mengekalkanya, sapertimana kekalnya khalifah yang empat keatas kekuasaan politik.Jika kita menyokong parti yang kedua, ini bermakna kita membelakangkan petua Rasulullah tentang politik. Kita mengikut petua sesat ulama politik pembangkang tentang agama dan politik sebaliknya kita membelakangkan Rasulullah saw. Adakah ini yang dikatakan Islam dan ulama. Ulama sepatutnya menjadi orang yang awal membenarkan kata-kata Rasulullah saw dan bukan bertentangan dengannya dan paling awal perbuat di atas pertunjuknya dan bukan atas pertunjuk demokrasi barat.Perbuatan menukar pemimpin setiap lima tahun saperti Amerika adalah bukan cara politik sunnah. Seorang pemimpin perlu memahami kerjanya bertahun-tahun. Menilai dan membuat dasar bagi kemajuan dan keamanan sesebuah negara bukanlah boleh dibuat dalam masa lima tahun. Kerana itu orang Islam yang terawal tidak menukar pemimpin utama mereka sehingga pada hari kematiannya. Semua Khalifah empat memerintah hingga hari kematian mereka. Kerana itu mereka menjadi kuat dan dapat mengalahkan Rome dan Parsi yang amat kuat itu. Khalifah diberi mandat untuk bertindak dan bekerja sepanjang hayat. Ini memberi mereka ruang dan kelapangan yang tidak terhad kepada mereka. Mereka juga ditaati setiap rakyat dan rakyat tidak menyusahkan mereka dengan tindakan pembangkangan yang bodoh. Kecuali di zaman Uthman dan Ali, sebahagian rakyat melupakan janji taat mereka dan hasilnya kerajaan Islam porak peranda hinggalah kehari ini Ini kerana demokrasi telah menghalalkan perbuatan tidak taat dan boleh melawan malah boleh menjatuhkan Khalifah. Umat islam tidak lagi memberi sepenuh masa kepada Khalifahnya, saperti di zaman terbaik Islam itu. Iaitu di zaman Rasulullah saw sendiri, di zaman Abu Bakar dan zaman Ali, di mana menyaksikan tidak seorang pun keluar dari bai’at dan tidak mencari pemimpin yang lain. Perbuatan orang Islam menukar pemerintahan kepada Muawiyah menyebabkan hilang pemerintahan sunnah Rasul secara pilih itu, sebaliknya berganti dengan pemerintahan beraja yang pahit. Kemudian pertukaran pemerintahan Bani Umaiyaah kepada pemerintahan Abbasiah tidaklah juga membawa sebarang perubahan atau kelainan. Abbasiah juga meneruskan pemerintahan beraja yang disebut Rasulullah saw sebagai pahit itu. Berbagai cercaan dan fitnah yang benar dan tidak benar ditaburkan semata-mata untuk menjatuhkan Bani Umaiyah. Tidak menjalankan hukum Islam, tidak adil dan zalim dijadikan modal untuk merampas kekuasaan.Pertukaran pemerintahan dari tangan Saidina Ali kw juga tidaklah menjadi lebih baik, malah lebih buruk, di mana Muawiwah telah menjadikan kuasa politik sebagai benda warisan saperti lembu dan kambing. Pertukaran kuasa politik itu juga mengorban lebih seratus ribu nyawa. Ini amatlah merugikan, kerana kematian ramai orang islam menyebabkan umat islam menjadi sedikit. Kerana itu sekarang ini umat islam telah menjadi umat yang kedua terbanyak dari segi jumlah penganutnya. Ketuadaan tamaddun bagi menyalurkan agama Islam kedalam badan umat yang lain juga menjadi sebab bilangan umat Islam menjadi berkuranan dari umat Kristian yang memilik tamaddun dan dengan mudah mengusai bangsa-bangsa dan budaya derta agama mereka pun mengalir dengan mudahnya kedalam badan umat-umat yang lain keseluruh dunia, termasuk umat Islam. Setiap kali bertukar kumpulan pemerintahan, maka kurban pun berjatuhan, Ini amat buruk dan bukan lagi kerja agama suci Islam itu.Saidina Umar AlKattab berkata, “Di antara sebab-sebab ikatan Islam terungkai satu persatu adalah di sebabkan timbulnya dikalangan umat islam mereka yang tidak mengetahui apa itu jahiliah”.Jahiliah ialah, mengikut Rasulullah saw, yang dapat difahamkan melaui Hadis-hadis Sahihnya ialah “orang-orang keluar dari ketaatan dan kesetiaan kepada pemimpin tertinggi negara lslam”.Apabila umat Islam keluar dari ketaatan dan kesetiaan pemimpin tertinggi, maka persaudaraan umat Islam pun terungkai. Kerana itu terjadi permusuham antara umat Islam, iaitu suka keluar dari ketaatan dan kesetiaan atau bai’at kepada pemimpin tertinggi negara atau pun Khalifah. Apabila persaudaraan terungkai, maka nasihat menasihati atau syura tidak dapat dijalankan lagi kerana telah bermusuh. Kerana nasihat dan syura tidak dapat di amalkan lagi dengan berkesan. Dengan ini ajaran agama akan semakin terungkai satu demi satu, setelah terungkai persaudaraan Islam, yang mana pemimpin tertinggi adalah alat penyatuan persaudaraan Islam itu.
    Bid’ah yang terjadi dalam amalan umat Islam, terutama daam politik mereka adalah tidak menghairankan, Imikerana umat Islam sekarang adalah menempuh masa yang paling rendah dan paling gelap dalam tamddun dan agama. Ahli sejarah Islam membahagiakan perjalanan sejarah Islam kepada empat bahagian. Pertama, zaman permulaan Islam iaitu zaman Rasulullah dan para Khlaiah Arrasyidin. Keduan, zaman keemasan islam, iaitu zaman kegemilangan tamddun umat Islam iaitu di zaman Umayyah dan Abbasiah. Ke tiga zaman gelap, iaitu zaman setlah keatuhan empayar Turki dan kejayaan umat Kristian mengusai negara-negara Islam iaitu menjajah mereka hinggalah sekarang ini. Umat Islam tetap di pengaruhi secara budaya dan amalan hidup walaupun telah merdeka secara politik secara keseluruhan nya. Namun Irak dan dan Afghanistan di jajah semula. Keempat zaman kegemilangan Islam menumpas semua kuasa dunia di bawah pimpinan Almahdi akhir zaman. Kemudiannya ialah kiamat, iaitu setelah semua umat Islam di matikan oleh Allah swt terlebih dahulu dan manusia yang ada tidak lagi mengenal Allah swt dan tidak lagi menyebut namanya.
    Jelaslah umat Islam sekarang berada di masa ketiga dan dalam telaga kegelapan yang dalam dan berada di bawah pengusaan pengaruh tamaaddun umat Kristian iaitu Barat dan Russia atau Dajjal dan Yakju Makjuj. Kerana pengaruh dari yang lebih kuat dan maju serta gagah itulah berbagai bid’ah timbul dalam tubuh badan umat Islam. Terutama dalam politik dan cara hidup mereka. Demokrasi, Sosialis ,Komunism, sistem ekonomi dan bank, cara berpakain, happies, atheis, poker, casino, tulisan dan bahasa, jazz dan rock, aprilfoo, menghembus lilin ketika menyambut hari jadi dan berbagai lagi yang menyerap disetiap urat saraf umat Islam. Sabda Rasulullah saw,

    و1نه سيخرج فى1متى1قو1م تجارى بهم تلك1لأهو1ء كما يتجارى1لكلب بصاحبه لايبقى منه عرق ولا مفصل 1لا دخله- حديث رو1ية1بود1ود على1لترميذى.

    Ertinya, “Dan sesungguhnya akan keluar pada umat aku kaum-kaum yang dijalari ketas mereka perkara-perkara yang di sukai nafsu (bid’ah) saperti mana menjalari anjing ke atas mangsanya, tidak tinggal satu urat dan sendi, melainkan ia (bid’ah)masuk kedalamnya.” (mempengaruhi umat Islam).-Hadis riwyat Abu Daud atas Hadis Tarmizi .
    Jelaslah banyak perkara terkeluiar dari nilai agama yang dilakukan oleh umat Islam tanpa mereka sedrai, apabila dipengaruhi oleh umat yang lebih bertamaaduun. Di antaranya ialah tarian rock liar dan poker dan antaranya juga ilah parti politik.

  5. MUHAMMAD ABDUH DAN PARTI AGAMA.
    Muhammad Abduh, seorang Ulama Besar Mesir berkata dan memberi ingatan kepada uIslamdegankatanya, “Termasuk cara pokok Islam yang enam bagi mengukuhkan ilmu dan ketamaddunan ialah meruntuhkan pemerintahan keagamaan, bukannya membangun dan mengukuhkannya”. Pendapat ulama ini memang benar. Ulama yang memiliki akal yang luas dan pintar dapat melihat lebih jauh dari ulama yang di ulamakan oleh orang-orang kampong yang tidak berilmu pengetahuan yang luas atau bagi Rasulullah saw, mereka ini dipanggil1لصغائرiaitu orang-orang kecil . Kerajaan barat menjadi maju apabila mereka memisahkan agama dan politik. Padri-padri yang mengusai politik di Barat di zaman pertengahan tidak lagi dipercayai dapat memberi sesuatu yang bernilai di segi pemerintahan dan politik. Kerana mempercayai Padri, maka orang barat menyerang negara Islam dalam siri peperangan Salib di zaman pertengahan. Raja-raja barat mempercayai Padri dan apa yang dikatakannya. Dua jenis manusia yang tidak sesuai dengan pemerintahan ini telah bekerjasama politik. Kerana itu mereka juga melihat peperangan adalah cara menyebar agama. Dan mereka pun melakukan kekejaman atas nama agama. Semasa menyerang Baitul Makdis, kuda-kuda crusade barat berjalan di dalam lautan darah umat Islam yang di bunuh. Darah umat Islam yang mati di bunuh meneggelamkan kaki kuda. Orang Islam di buang dari tembok-tembok yang tinggi hidup-hidup. Sebenarnya kemenangan pusingan pertama crusade barat ini bukanlah kerana kekuatan mereka. Tentera mereka tidak teratur dan berdisiplin saperti sekarang. Tentera mereka kebanyakkan terdiri dari para perompak yang menebus dosa mereka dengan cara berperang dengan orang Islam. Sewaktu di jalan mereka merampas dengan kebuasan para perampok dan menjarah mana-mana tempat atau negeri yang mereka lalui, termasuk negeri Kristian. Kemenangan dan kejayaan mereka merampas Baitul Makdis ialah kerana perpecahan orang Islam. W.n Wheech menulis di dalam bukunya tentang perpecahan orang lslam ini. “Orang-orang Seljuk (Islam Turki) juga berpecah belah. Mereka tiada pemimpin agung yang masih hidup. Tentera mereka di bawah jeneral yang berasingan. Curiga mencurigai antara satu sama lain berleluasa. Mereka masih berperang dengan Mesir dan Di Asia kecil dan Syam. Kedudukan mereka merupakan pasukan tentera gerisen dalam negeri yang bermusuhan. Pemimpin perang Salib sebenarnya ada perhubungan dengan Khalifah Fatimiah, (kerajaan Islam Mesir). Mengetahui perselisihan antara orang lslam dan mengambil kesempatan darinya”. Mujur juga pada masa itu, orang Barat tidak lagi maju dalam sains dan teknoloji. Pada masa itu umat Islam telah memiliki banyak skill dan lebih arif dalam ilmu-ilmu dunia berbanding dengan Barat. Kerana sebab ini jugalah crusade dapat dikalahkan akhirnya, selain dari orang Islam menjadi lebih bersatu dari sebelumnya. Namun begitu, umat Islam meneruskan usaha bermusuh sesama sendiri sehinggalah ke zaman penjajahan. Di zaman demokrasi ini pun, orang-orang Islam terus berbunuhan saperti di Algeria, Mesir dan Mamali. Ini kerja yang amat kufur dan keji. Ianya lahir dari kerja yang keji pula iaitu suka keluar dari jamaah yang asal, kepada jamaaah yang lain dan mengusahakan perebutan politik melaui agama dan bukan bekerja memperbaiki akhlak umat melalui ilmu agama. Sebaliknya agama itu dipolitikkan pula. Dan perebutan politik inilah menjadi sebab yang utama kepada segala fitnah politik, langsung membawa perang saudara sesama Islam. Hindarkan perebutan politik, jangan membantu mereka yang ingin menukar kekuasaan yang ada, ini adalah satu-satunya jalan untuk mencegah perbuatan bunuh membunuh yang keji itu. Demikianlah juga yang ditunjukkan oleh Rasulullah saw. Ini amat benar dan perbuatan yang tepat dan lebih Islam.
    Fitnah politik ini kan terjadi dan telah diingatkan Rasulullah saw di dalam banyak Hadis baginda. Sabda Rasulullah saw,

    عن1سامة 1ن1لنبى صلى1لله عليه وسلم 1شرف على1طم من1طام1لمدينة ثم قال هل ترون ما1رى؟ 1نىلأرى1لفتن خلال بيوتكم كما وقع1لقطر- حديث صجيج مسلم.

    Ertinya, Dari Usamah bin Zaid katanya, Nabi Saw mendaki sebuah benteng diantara benteng-benteng yang ada di Madinah, kemudian beliau bersabda, “Tahukah kamu apa yang kelihatan olehku ?. Aku melihat fitnah (kekacauan politik) terjadi dicelah-celah rumah kamu saperti ditimpa hujan (merata).-Hadis Sahih.
    Sabda Rasulullah saw lagi, Dari Abu Hurairah ra katanya, Rasulullah saw berkata,

    ستكون فتن1لقاعد فيها خيرمن1لقائم و1لقائم فيها خير من1لماشى و1لماشى فيها خير من1لساعى من تشرف لها تشتشرفه ومن وجد فيه ملجأ فليعذ ب- حديث صحيح مسلم.

    “Kelak akan terjadi banyak fitnah (kekacauan, huruhara,perang saudara).Orang yang duduk ketika itu lebih baik dari yang berdiri. Yang berdiri lebih baik dari yang berjalan. Yang berjalan lebih baik dari yang berlari. Siapa yang berusaha memadamkan kekacauan itu akan ditelannya. Dan siapa yang dapat berlindung, sebaiknya dia berlindung”. Hadis Sahih Muslim .

    Fitnah ini dalah fitnah kekacauan hasil dari perebutan politik yang membawa kepada penggunaan senjata. Rasulullah memberi ingat supaya jangan mencampuri kedua-dua belah pihak. Misalnya peperangan di Algeria anatara Militan FIS dengan tentera kerajaan. Jika seseorang muslim menyertai FIS maka dia diburu oleh tentera kerajaan. Jika dia menyertai dengan begitu jelas kepada pihak kerajaan, dia akan diburu oleh militan FIS. Demikian juga di Aceh. Jika seseorang itu menyertai tentera kemerdekaan Aceh, dia diburu oleh kerajaan. Jika dia terang-terang menentang pendurhakaan. Aceh itu, maka kemungkinan dibunuh oleh tentera kemerdekaan. Kedua belah pihak adalah Islam. Maka lebih selamatlah tinggal di dalam rumah sahaja.
    Sabda Rasulullah saw lagi,
    عن1بى بكرة قال قال رسول1لله صلى1لله عليه وسلم1ذ11لتقى1لمسلمان بسيفهما فالقا
    تل و1لمقتول فى1لنار- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, Dari Abu Bakrah ra katanya, katanya Rasululllah saw bersabda, “Apabila dua orang Islam berkelahi, dengan menggunakan pedang masin-masing, maka si pembunuh dan yang terbunuh masuk neraka”. –Hadis sahih Muslim.
    Firman Allah,
    1لفتنة1شد من1لقثل- 1لقر1ن.
    Ertinya, “Fitnah itu lebih dahsyat dari pembunuhan”.
    Memang benar demikian, kerana fitnah kekacauan hasil dari perebutan politik memakan banyak kurban, beratus ribu, sedangkan satu pembunuhan seorang sahaja. Mengelakkan perebutan politik samalah dengan mengelakkan fitnah pembunuhan yang banyak itu dari terjadi. Jadi ulama mesti tidak boleh merebut politik, kerana ini kerja orang-orang yang fasik sahaja. Jaga-jaga takut jadi ulama yang fasiq yang selalu menyeru kepada fitnah politik itu. Kerana ini ramai orang yang waras marah kepada ulama yang mencampuri politik secara menetang kerana ianya boleh membawa kepada fitnah itu tadi. Ini hendaklah difahami elok-elok jangan buat tak tahu sahaja. Kerana mahukan sedikit dari dunia ini umat Islam jadi taruhan kurban. Ini kerja yang cukup keji dan bukan sekali-kali kerja ulama yang diredai Allah, ianya lebih dekat kepada sebagai “penyeru-penyeru keneraka jahannam” دعاة1لى1بو1ب جهنم . .
    Kerja berebut-rebut ini sebenarnya kerja budak-budak. Menolong orang berebut politik juga kerja budak-budak itu juga. Kerja berebut ini bukan kerja orang alim. Kalau orang alim pun telah mula berebut-rebut dunia, apa hal pula si jahil. Tentulah mereka lebih teruk lagi. Kerana itu ulama kecil atau besar tidak boleh buat contoh yang tidak baik ini, iaitu berebut-rebut benda dunia, yang mereka selalu katakana daki dunia itu. Jika ulama itu ingin daki itu juga, jangan tolong mereka, kerana orang tolong mereka merebut daki, akan kena kotoran daki itu juga. Jika mereka ingin kuasa untuk menegakkan agama, ketahuilah Rasulullah saw sendiri tidak diberi kuasa politik. Semasa beliau dilantik menjadi Rasul, beliau tidak ada apa-apa kuasa politik pun. Orang biasa sahaja. Jadi agama itu sebenarnya dijuangkan tanpa kekuasaan. Peperangan yang terjadi antara orang Islam dan orang kafir Qurais pada masa itu adalah kerana mempertahan diri. Bukanlah untuk menyebar agama.dengan pedang. Memang benar juga kekuasaan politik umat Islam keatas negara-negara, adalah satu faktor Islam berkembang dengan cepat. Tetapi kekuasaan politik itu didapati dengan jalan bersatu, bukanlah berpecah dalam kelompok-kelompok yang berbagai dan berbilang. Buat pengetahuan, perkembangan Islam terhenti apabila orang-orang Islam berperang sesama sendiri dan saling berebut politik sesama mereka. Misalnya Muawiyah tidak lagi dapat mengalahkan tentera Rome di Mesir apabila beliau berperang dengan Saidina Ali. Supaya tenteranya tidak diserang oleh orang Rome disaat genting itu, Muawiyah telah merasuah kepala-kepala perang Rome itu dengan sejumlah wang dan hadiah yang banyak. Orang Islam termasuk Saidina Ali kw dan Muawiyah tidak lagi dapat memperluaskan daerah kekuasaan Islam, yang mana ianya dilakukan dengan jayanya dizaman Saidina Umar ra. Adakah pertentangan politik ini dilihat sangat menguntungkan orang islam ?. Ianya amat merugikan. Ulama tidak boleh buat perkara yang merugikan orang Islam. Kecuali Ulama suk, yang sering disebut di dalam Hadis Rasulullah saw. Negara Rome yang kuat itu pun akhirnya musnah juga kerana kemudiannya mereka berpecah menjadi dua negara iaitu Rome Timur dan Rome Barat dan diperintah oleh dua oarang raja yang berlainan. Dengan mudah sahaja Sultan Turki Uthmaniah, Muhammad AlFataeh menawan Rome Timur dan empayar Rome pun berakhir tanpa berbaki lagi.
    Berpecah menjadi dua kumpulan memang tidak bawa keuntungan sedikitpun, baik dalam sejarah umat Islam atau sejarah umat yang lain. Kerana itu Allah dan Rasulnya amat melarang perpecahan dan hendaklah bersabar dengan para pemimpin. Kta Saiidina Umar ra, beliau (pemimpin )adalah ujian kepada rakyat dan rakyat adalah ujian kepadanya (pemimpin ). Semua umat Islam mengetahui apabila menerima jian mereka mesti bersabar dan Allah itu berserta orang-orang yang sabar. Jika pemimin dan rakyat boleh bersabar antara satu samalain Allah beraserta dan bersama kedua-duanya. Tetapi apa yang berlak setelah zaman emerintahan Umar ra, umat Islam tidk lagi bersabar ke aas tindak tanduk para pemimpin Islam sama ada yang betul atau yan salah. Dengan itu Allah swt tidak bersama umat Islam lagi dan mereka menjadi rosak, hancur, lemah dan tidak berdaya lagi sehinggalahh sekarang. Atau pun kekuatan dan kedaulatan mereka tidaklah sebaik di zaman Nabi Muhammad saw, zaman Abu Bakar dan di zaman Umar. Begitulah hakikatnya bagi orang dapat mempelajari sesuatu dari sejarah, jika umat Islam ingin menerima pelajaran. Hadis di bawah ini menerangkan apakah yang dibekali Allah kepada Rasul-rasul dan Nabi-nabi. Iaya bukan kuasa politik saperti yang didakwa oleh ulama politik.

    عن1بى هريرة1ن رسول1لله صلى1لله قال ما من من1لأنبيأ1لا قد1عطى من1لأيات
    1ومن ما مثلهاكان عليه1لبشر1نما 1لذى1وتيت وحيا 1وحي1لى1لله فلرجو11ن1كون
    1كثرهم تا بعا يوم1لقيامة- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, Dari Abu Hurairah ra katanya, Rasulullah saw bersabda, “Setiap Nabi yang di utus Allah dibekali dengan bukti-bukti, sebagai mukjizat bagi mereka agar umat manusia percaya kepada mereka. Sedangkan aku dibekali dengan wahyu yang diwahyukan Allah kepadaku (AlKuran). Kerana itu aku penuh harap bahawa umatku nanti yang terbanyak di hari kiamat”.-Hadis Sahih Muslim.
    Demikianlah Allah membekalkan mukjizat kepada Nabi-nabi. Dan kepada Nabi Muhammad di bekalkan AlKuran. Dan AlKuran adalah mukjizat yang kekal hingga kini. Rasulullah saw juga di bekali dengan lain-lain mukjizat selain dari AlKuran. Kuasa atau politik tidak di bekalkan kepada mereka. Memerkukan kuasa politik dan kuasa adalah bercanggah dengan hakikat kerasulan yang juga menjadi hakikat ulama pewaris Nabi. Berbuat lain dari kaedah Rasul, dengan mencari bekal politik untuk berjuang agama, maka ulama atau Tok Guru itu telah sesat jalan, walaupun amalannya banyak dan jubah dan serban tak pernah terlucut dari badan, tetapi terlucut jalan yang lurus.
    Majallah Far Ecoonomis Eastern Riview memberi komentarnya bahawa Hj. Haji akan menjadi Perdana Menteri Malaysia dan memaparkan gambar di muka depan majallah itu. Hj.. Hadi barangkali berasa bangga dengan hal itu. Beliau tidak sedar itu adalah perangkap barat ke atas Malaysia. Di bawah pemerintahan Dr. Mahathir, barat tidak dapat memerangkap Malaysia suapaya menerima wang IMF. Dengan itu Malaysia telah berjaya keluar dari perangkap penjajahan Barat secara halus ini. Namun begitu mereka tidak mudah mengalah dan mencuba lagi melalui sokongan mereka terhadap gerakan reformasi Malaysia. Mereka juga menyokong Hj. Hadi, kerana beliau parti pembangkang yang utama dan mempunyai pengaruh keagamaan yang kuat dan memaparkan gambarnya supaya di sokong ramai dan dapat menjatuhkan pemerintahan UMNO dan Dr. Mahatir dan dengan itu mereka dapat memerangkap ekonomi dan politik Malaysia ke tangan mereka melalui pemimpin yang tidak bijak, yang akan memenangi pilihan raya. Itulah hasrat barat yang sebenar dan hasrat IMF. Tak mungkin Kristian barat menyokong perjuangan hudud. Hj. Hadi. Dalam sejarah tidak ada umat Kristian yang berjuang untuk menegakkan Hudud dan untuk kebahagiaan umat Islam dan untuk agama Islam.
    Lagi fitnah yang ditimbulkan oleh perpecahan politik,
    عن1حنف بن قيس قا ل خرجت و1نا1ريد نصر هذ11لرجل فلقينى1بو بكرة فقا ل1ين تريد يا1حنف؟ قا ل قلت1ريد نصر1بن عم رسول1لله صلى1لله عليه وسلم فا ل فقا ل يا1حنف1رجع فا نى سمعت رسو1لله صلى1لله عليه وسلم يقول1ذ1تو1جه1لمسلمان بسيفهما فالقاتل و1لمقتول فى1لنار. قا ل فقلت1و قيل يارسول1لله1هذ1لقاتل فما بال1لمقتول؟ قال1نه1ر1د قتل صاحبه- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, Dai Ahnaf bin Qais ra katanya, “Aku keluar keluar bermaksud hendak menolong orang ini. Tetapi Abu Bakrah menyusulku lalu katanya, “Hai Ahnaf, hendak kemana engkau ?.. Jawabku, “Aku hendak menolong anak paman Rasulullah saw (menolong Saidina Ali yang sedang berperang dengan Muawiyah). Kata Abu Bakrah, “Hai Ahnaf pulanglah!, sesungguhnya aku telah mendengar Rasululla saw bersabda, “Apabila dua orang Muslim berkelahi dengan menggunakan pedang masing-masing, maka yang terbunuh dan yang membunuh masuk neraka”. Aku bertanya, “Ya Rasulullah, sipembunuh wajar masuk neraka, mengapa yang terbunuh masuk neraka ?. Jawab Rasulullah, “Kerana dia pun ada kehendak untuk membunuh sahabatnya”. –Hadis Sahih Muslim.
    Dalam pertikaian politik antara Muawiyah dan Saidina Ali kw terjadi pembunuhan politik. .Memang haram besar membunuh sesama Islam. Tetapi oleh kerana Muawiyah dan tenteranya mengangkat senjata terhadap kepimpinan yang sah terhadap Saidina Ali, maka terpaksalah Saidina Ali menghapuskan pemberontakan yang haram besar pula dalam politik Islam. Ali kw adalah salah seorang yang wajib syurga, Muawiyah pula tidak termasuklah antara orang yang diwajibkan syurga oleh Rasulullah saw. Rasulullah juga pernah bersabda yang beliau adalah kota ilmu dan Ali adalah pintunya. Keistimewaan ini tidak pula disebut kepada Muawiyah. Saidina Ali termasuk salah seorang Khulafa Arrasyidin sementara Muawiyah digelar Khalifah sahaja, tanpa gelaran Arrasyidin. Ali digelar Saidina di depan namanya, tidak pula ada orang Islam yang memanggil atau menulis Saidina Muawiyah. Walau pun ada hadis Rasulullah melarang kita mengutuk sahabat Rasulullah, tetapi kita harus tahu siapa yang lebih benar di antara mereka. Perkara mengutuk oeang yang telah mati ini, bukan sahaja kepada sahabat nabi orang Islam biasa pun tidak juga boleh kita mengutuk kejahatannya semasa hidupnya. Sahabat-sahabat Rasulullah saw tidak boleh dikutuk kerana jasa mereka kepada agama sangat besar. Kerana perjuangan agama Islam di waktu itu amat berat dan amat mencabar, tidak bebas dan selamat saperti sekarang. Hal ini ada tersebut dalam Hadis Sahih baginda. Kita cuma mencari kebenaran dan Allahlah yang menentukannya. Allah dan Rasulnya tetap di pehak pemerintahan yang awal dan kelompok mereka. Dizaman Saidina Ali, maka Allah dan Rasulnya tentu sekali berpihak kepada Saidina Ali. Kematian kumpulan Muawiyah adalah kematian jahiliah dan kematian pendurhakaan. Kematian kumpulan Saidina Ali pula adalah kematian menentang pendurhakaan itu. Tentang syurga neraka kita serahkan kepada Allah. Itu bukan kerja kita. Kerja kita mencari kebenaran dan hendaklah berpihak kepada yang benar itu.
    Namun begitu apabila Saidina Hasan menyerahkan pemerintahan kepada Muawiyah, maka pada ketika itu wajib pula mentaati Muawiyah, kerana beliaulah satu-satunya Khalifah yang ada. Hasan sendiri juga mentaati Muawiyah dan menyerahkan kekuasaannya kepada Muawiyah. Pembunuhan keatas Hasan, cucu Rasulullah saw adalah kerana pendekatan tentera yang terlampau keras terhadap Saidina Husin. Mereka memberi syarat yang tdak boleh dilakukan oleh orang yang beriman saperti Husin. Yazid sendiri tidak terlibat secara langsung dalam pembunuhan husin Di Karbala. Namun beliau tidak menghukum kekejaman ke atas Saidina Husin. Demikianlah politik mengurbankan cucu Rasulullah sendiri. Apakah perebutan politik ini lebih menguntungkan dari mengerjakan agama secara lurus dan bersih tanpa tujuan politik secara dunia dan akhirat ?. Lagi Hadis tentang fitnah peperangan saudara diakibatkan perebutan kuasa politik, Hadis diriwayat dari Khuzaifah Alyaman.

    قلت يا رسول1لله كنا بشرفجأ نا1لله بخيرفنحن فيه فهل من ور1ء هذ11لخير شر؟ قا ل
    نعم قلت هل ور1ء ذ1لك1لشر خير؟ قا ل نعم قلت فهل ور1ء ذلك1لخير شر؟ قا ل نعم قلت كيف قا ل يكون 1ئمةلايهدون بهد1ى ولا يستنون بسنتى سيقوم فيهمرجا ل قلوبهم قلوب1لشياطين فى جثمان1نس قا ل قلت كيف1صنع يا رسول1لله1ن1دركت ذ1لك؟
    قا ل تسمع و تطع للأميرو1ن ضرب ظهرك و1خذ مالك فاسمع فأطع- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, Aku bertanya, “Ya Rasulullah, sesungguhnya kami dulu berada dalam kejahatan (zaman jahiliah) maka didatangkan Allah kepada kami kebaikan (agama islam), dan kami berada didalam kebaikan itu. Adakah selepas kebaikan ini ada kejahatan lagi.”?. Rasulullah menjawab, Ya (ada)!. Aku bertanya, “Adakah selepas kejahatan itu ada kebaikan lagi”?. Jawab Rasulullah, Ya(ada)!.Aku bertanya, “Adakah selepas kebaikan itu ada kejahatan lagi”?. Jawab RasulullaH,Ya (ada)!. Aku bertanya bagaimana”?.Jawab Rasulullah, “Keadaan di mana pemimpin-pemimpin tidak berpetunjuk dengan pertunjukku, dan tidak bersunnah dengan sunnahku, akan timbullah di kalangan mereka lelaki-lelaki yang hati mereka adalah hati syaitan yang berada didalam tubuh badan manusia”.Aku bertanya, “Bagaimana aku hendak perbuat sekiranya aku bertemu dengan keadaan demikian”?.Jawab Rasulullah , “Dengar dan taatlah kepada pemimpin, sekalipun dipukul belakang engkau dan dirampas harta engkau. Maka hendaklah engkau dengar dan taat. -Hadis Sahih Muslim
    Adalah pemimpin-peminpin tidak berpetunjuk dengan pertunjukku dan tidak bersunnah dengan sunnahku, ertinya di mana pemimpin-pemimpin Islam tidak lagi mengamalkan pertunjuk politik dan sunnah politik dan cara politik Rasulullah, iaitu misalnya negara-negara Islam mengamalkan sistem pemerintahan beraja yang bukan Sunnah nabi. Di mana bila timbul raja-raja yang jahat atau tidak bijak maka timbullah penentang-penentang yang iblis didalam hati mereka. Apabila mereka tidak lagi dapat bersabar dengan kerenah setengah-setengah raja, mereka akan membunuh dan memberontak keatas raja yang berkenaan. Apabila ini berlaku pehak raja akan bertindak mengawal pemberontakan itu. Bagi raja yang baik mereka akan bertindak dengan adil. Tetapi bagi yang kejam, maka mereka ini pun akan dimasuki iblis juga. Dan berlakulah kekejaman dilakukan oleh kedua belah pihak yang didalangi oleh syaitan itu tadi. Di dalam sejarah Islam perkara ini sering terjadi. Didalam sejarah raja-raja Syiah di Iran, ada terdapat di mana seorang Raja akan mengorek mata saudara yang lain supaya mereka tidak lagi dapat menjadi raja. Setengah raja pula akan membunuh saudaranya. Ada pula yang memenjarakan ayahnya setelah merampas kekuasaan, ada juga sebaliknya. Bukankah ini semua kerja syaitan. Sejarah Raja-raja slam Moghul di India juga lebih dari kejam. Di zaman demokrasi ini pula apabila pemimpin-pemimpin Islam bersunnah dan mengikut cara politik Barat, dengan mengamalkan parti dan puak atau lelompok, maka semua orang pun boleh meminta untuk jadi pemimpin, sementara Rasulullah pernah bersabda baginda tidak melantik orang meminta pangkat dan orang yang ada niat kepada pangkat itu. Apabila semua orang bebas berebut-rebut maka iblis pun memasuki orang terlampau ingin kepada pangkat itu, maka mereka pun akan memaki, menghina dalam usaha menjatuhkan maruah puak lawannya, kalau ada apa kesalahan yang dilarang agama telah dilakukan oleh puak dari parti lawan, maka akan dibuka kepada umum supaya orang dan puak itu itu jatuh, sementara di dalam agama tidak boleh membuka kesalahan orang lain, malah disuruh sembunyikan. Apabila satu-satu puak yang kena maki itu marah mereka pun akan membalas dan membuka pula kesalahan yang tentunya sebagai manusia akan ada kesalahan yang dilakukan, kalau tidak dilakukan oleh kesemua mereka pun, tentu ada dikalangan mereka yang melakukannya. Iblis menganmbil kesempatan ini supaya masing-masing menyalahkan puak lawan dan berlaku pergeseran dan pertentangan dan akhirnya timbullah perang saudara saperti di Algeria, Mesir dan perang kemerdekaaan Aceh. Berpuak dan berparti ini bukan cara politik Rasulullah saw. Politik Rasulullah adalah sebagai yang diamalkan oleh Khalifah yang empat iaitu demokrasi pilih pemimpin sahaja. Pemimpin yang terpilih akan diguna pakai sehingga hari kematiannya. Ini mengelakkan iblis dari merasuk manusia, iaitu iblis gila kuasa dari orang yang belum memilikinya. Ini termasuk mereka yang disangka ulama. Apabila gilakan kuasa iblis mudah menempati dirinya ke dalam badan manusia. Ini termasuk juga mereka yang di dalam kerajaan yang setiasa mengintai peluang untuk meningkat lebih tinggi dan melakukan berbagai cara termasuk wang bagi memastikan mereka mendapat tepat dalam politik. Dimasa itu bukan lagi manusia yang bercakap tetapi benda yang tidak nampak itulah yang bercakap kerana itu mereka boleh mengeluarkan perkataan yang kotor, memaki-maki dan menghukum mengikut hawa nafsu saperti fasik dan kafir, malah boleh berkawan dengan syaitan. Iblis sahaja yang mahu berkawan dengan syaitan. Demikian politik kalau sudah jadi agama. Ianya berjaya mnyesatkan ramai orang yang asalnya orang baik-baik dan ada pengetahuan agama walau pun jauh dari ilmu agama ulama.sebenar.
    Kita lihat apa kata Ulama terkenal Ibnu Qaiyim, katanya, “Bid’ah adalah perbuatan yang lebih di sukai iblis dari maksiat. Kerana ianya bercanggah dengan ketentuan-ketentuan yang telah di gariskan oleh agama, kerana orang-orang yang melakukannya tidak ada perasaan untuk bertaubat dan mennggalkan perbuatan tersebut. Malahan mereka menyeru dan mengajak orang lain untuk melakukan perbuatan yang sama. Di samping ianya juga merupakan perkara yang bercanggah dengan syariat Allah dan Rasulnya, orang yang melakukan bidah mencintai mereka yang melakukan perbuatan yang sama dan memusuhi mereka yang menentangnya. Meskipun para penentang itu berpegang kepada ajaran Islam yang tulin”. Demikian sikap yang akan terjadi jika kita menjalankan kerja bidah dalam poltik iaitu mengadakan parti dan juga mengamalkan bidah dalam agama iaitu mengadakan parti agama yang memerlukan kuasa dalam agama, sementara agama dan kekuasaan adalah perkara yang berasingan pada diri semua Rasul-rasul.
    Selain dari iblis membelit mereka yang membuat biash iaitu mengadakan perkara baru dalam agama, iblis juga membeli para pembangkang setiap kerajaan yang memisahkan diri dari jamaah negara atau jamaah yang teramai. Sabda Rasulullah saw,
    1ن1لشيطان ذئب لأنسان كذئب لغنم يأخذ1لشاة1لناصية و1لناحية1ياكم و1لشعا ب وعليكم بالجماعة و1لعامة-1لحديث.
    Ertinya, “Sesngguhnya syaitan itu adalah serigala kepada manusia sapertilah serigala kepada kambing. Syaitan menangkap kambing yang terpisah dan terpencil (dari kumpulan kabing terbesar). Dan jauhilah dari berpuak-puak (berpecah belah) dan wajib keatas kamu bersama jamaah yang teramai dan yang majoriti”.- Alhadis.

    Hadis di atas menerangkan bahawa kumpulan yang keluar dari jamaah terbesar adalah di bawah pantauan iblis. Iblis tidak dapat mengganggu jemaah teramai. Kerana itu Raslullah saw melarang berpuak-puak yakni berparti-parti dan mewajibkan umat Islam bersatu dngan jamaah teramai, supaya dirinya tidak di goda oleh iblis atau syaitan.
    Iblis ini bukanlah iblis yang menyeru kepada perbuatan mungkar yang nampak dimata saperti minum minuman keras, mencuri dan membunuh. Iblis ini saperti kata Ibnu Qaiyim, akan menggalakkan bidah dalam politik kerana dalam politik Islam pembangkangan tidak ada. Dan menggalakkan bidah dalam agama kerana agama tidak perlu kekuasaan untuk disebarkan.
    Ulama politik juga mengharamkan tilawah Al kuran di kalangan wanita. Mereka tidak menghantar wakil perempuan ke tilawah Alkuran di Kuala Lumpur, kerana suara wanita adalah aurat. Tetapi mengusung Wan Azizah keserata Kelantan bersyarah politik. Suara Wan Azizah tidak lagi menjadi aurat kerana menyokong perjuangan Islam yang songsang itu. Mereka menghalalkan apa yang mereka mahu dan mengharamkan apa yang mereka mahu. Mereka menghukum mengikut hawa nafsu, bukan lagi agama.
    Siti Aisyah pula mempumyai empat perawi Hadis lelaki yang mengambil terus Hadis darinya. Jika suara perempuan di kira aurat bagaimanakah perawi Hadis itu akan mengambil Hadis dari Aisyah ?.
    Politik bentuk parti dan berkempen ini juga, melahirkan politik wang. Bagi mereka yang ingin pangkat, maka wang menjadi alat. Ini melahirkan pemimpin yang tidak berkualiti. Asalkan wang banyak , seseorang boleh berkuasa. Penggunaan wang samalah dengan penggunaan agama untuk berkuasa. Kedua jenis cara ini melahirkan pemimpin yang tidak bijak atau pemimpin yang jahat atau tidak berkualiti.
    Perkataan سنة perlu di fahami dengan betul dan tepat serta meliputi. Sunnah bermakna cara dan bagaimana satu perbuatan itu dilakukan dan bukan dalam bentuk rupa yang kelihatan. Ini termasuk cara perlakuan seseorang atau kelompok, kaum atau bangsa. Pada hadis yang lalu Rasulullah menyebut umat islam akan mengikut “Sunan” orang yahudi dan Nasrani. Sunan adalah perkataan plural kepada perkataan sunnah. Dalam Arabnya jamak, bermakna banyak. Jadi orang Islam akan mengikut Yahudi dan Nasrani dalam banyak cara. Sunnah disini tidaklah termasuk cara beragama, kerana umat islam tetap juga beribadat sebagai asalnya. Sunnah atau cara yang diikuti oleh umat islam itu ialah cara bukan ibadat, iaitu cara pemerintahan atau bersunnah dengan barat, maka parti agama pun mengikut sunnah barat itu juga. Kalau kerajaan bersunnah hukum Barat, maka parti agama yang mereka sangka Islam itu juga adalah Sunnah barat juga. Kedua belah pehak telah terperangkap dalam sunnah atau cara yahudi dan Nasrani itu. Tidak ada umat Islam yang selamat dari mengikut cara Barat itu. Termasuklah orang yang disangka alim dan ulama. Jika mereka benar-benar alim, mengapakah mereka boleh terperangkap didalam Sunnah barat itu. Jika mereka alim mereka akan dapat keluar dari Sunnah barat itu dengan mudah dan reda. Cara undang-undang yang dijalankan, iaitu dengan tidak menjalankan hukum-hukum Had, kerana tidak tidak cukup saksi, misalnya bagi mereka yang berzina hanya dihukum denda atau penjara. Ini boleh dikelaskan sebagai hukum takzir, kerana jika dibiarkan mereka akan terlepas dari hukum Had, kerana tidak cukup saksi dan mereka juga terlepas dari hukum takzir, kerana kita tidak boleh mengikut hukum barat. Tetapi adakah orang barat menghukum orang yang berzina ?. Jelas orang islam tidak mengikut barat di segi hukum atau undang-undang sepenuhnya. Apa yang dibuat adalah hukum takzir. Demikian juga hukum Had yang lain. Tetapi cara berpolitik orang Islam mengikut sepenuhnya sunnah barat itu, iaitu berparti, pilihanraya sekali setiap lima tahun dan sebagainya. Jelasnya kita mengikut sunnah politik itu. Dan inilah yang lubang biawak sebenar yang dimaksudkan Rasulullah saw. Lubang yang kita bercakaran di dalamnya. Yang mana masing-masing akan mendapat luka. Kadang-kadang gigit menggigit sehinggalah setengah biawak itu mati. Luka itu ialah saling menghentam dan memburukkan, memaki dan tuduh menuduh, kerana kedua belah pehak bukan oarang maksum. Dan gigitan ialah perang saudara saperti idi Algeria, Mesir, Pakistan, Indonesia dan Mamali yang memperlihatkan kepada kita ratusan ribu nyawa terkorban. Semuanya hasil pertikaian antara parti kerajaan dan parti agama. Sebenarnya umat islam lebih teruk dari biawak. Ini semua kerana adanya parti agama. Siapakah yang patut dipersalahkan atas kejadian perang saudara itu ?. Berfikirlah, kerana banyak berfikir dan merenung dan mengambil pelajaran menjadikan seseorang itu mencapai taraf Ulul Albab. Jika tidak kita tidak lebih dari biawak di dalam lubang jahanam Barat itu. Pertikaian antara parti biasa pun, bukan parti agama, mengurbankan nyawa juga. Di Venezuela, pertikaian antara parti negara itu, baru-baru ini mengorbankan tujuh belas jiwa. Ini hasil dari sistem demokrasi yang mengadakan parti pembangkang yang kononya boleh mengawasi pemerintah. Perang saudara di Amerika yang menelan ratusan ribu nyawa di zaman Abraham Lincoln juga memperlihatkan sebab yang serupa, iaitu pembangkangan politik negara-negara selatan dengan negara-negara utara Amerika. Satu golongan iagin bersatu dan satu golongan lagi ingin memecahkan Amerika jadi dua negara berasingan. Peperangan tidak dapat dielakkan untuk penyatuan.
    Malah perang dunia pertama dan perang dunia kedua juga adalah di sebabkan oleh politik. Ada negara atau individu yang mempunyai hati yang sangat besar dalam politik dan ingin mengusai dunia. Napoleon Bonaparte dan Hitler adalah dua orang dari individu-individu ini. Jepun dan Maharaja Hirohito adalah orang ketiga yang menyebabkan peperangan bertaraf dunia itu merebak ke Asia, dimana hampir semua negara terlibat di dalam peperangan itu.
    Demikian juga dalam era pemerintahan beraja. Maka kaedah pemerintahan ini memang bukan cara Nabi dan sahabat empatnya. Orang-orang yang benar arif akan taat juga, kerana inilah suruhan Nabi. Bagi mereka yang tidak arif akan melawannya dengan apa cara pun, biar pun berperang. Sementara Rasulullah pernah bersabda sesiapa yang tidak setuju dalam hati pun telah terlepas dari dosa. Apalagi mereka yang mengur tetapi tidak mengingkari dan keluar dari ketaatan, tentulah terlepas dari dosa. Jika di lawan dengan terlampau keras, kekerasan itu akan kembali kepada umat Islam dalam bentuk peperangan dan kekejaman akan di lakukan olaeh kedua belah pehak. Dalam hal ini umat islam perlu menasihati pemimpin dan bukan melawan dan menjatuhkannya. Ada orang yang mengambil jalan keras dan mengakibatkan pertikaian kemudian peperangan, walau perang kecil sahaja, saperti di Memali, maka ini boleh dikata timbul iblis dari kalangan mereka (umat islam). Mula-mula iblis masuk ke badan penentang dan menyebabkanya agresif dalam percakapan (bersyarah sambil menghina dan memaki dan menuduh) dan kemudiannya perbuatan keluar dari ketaatan kepada pemimpin dalam kaedah demokrasi atau militan saperti sayap-sayap bersenjata yang timbul dari parti agama yang sentiasa mengatakan kerajaan yang ada sebagai kafir. Kesan dari ini pehak pemerintah pun mula bertindak dalam percakapan juga keras dan menghentam orang yang keluar dari ketaatan kepada kerajaan dan setengah dari mereka juga mula diresapi iblis tanpa disedari dan juga agresif. Apabila kerajaan mengambil tindakan keatas militan, rakyat yang tidak sampai segala kejadian fitnah ini akan mengatakan zalim. Sekali lagi mereka marah dan di masuki pula iblis. Mereka pun bertindak lebih ganas dan kerajaan terpaksa pula menghukum. Apabila ada yang terlajak dalam kelakuan dalam menangkap dan menghilangkan perlawanan itu, maka iblis pun menggoda pembangkang dengan perkataan zalim. Pihak kerajaan akan mengatakan parti agamalah dan ulama politiklah puncanya dan mula bertindak lebih keras. Ini meluaskan jurang perpecahan umat. Kerana kerajaan itu dianggap tidak Islam dan zalim, maka mereka pun menggandakan usaha militan dan parti agama pula menggandakan ceramah Kesan dari akhirnya terjadilah perang saudara. Siapakah yang lebih dahulu di masuki iblis ?. Peperangan saudara di Algeria itu sebenarnya didalangi oleh iblis, bukan orang Barat saperti yang didakwa sebahagian orang. Tidak ada malaikat yang memberi ilham kepada umat islam disana untuk berbunuhan sama sendiri. Iblis mengambil peluang keatas kelompok dan memberi rasukan supaya keduanya bergaduh. Benci membenci. Kelompok yang lebih agresif adalah mereka yang dirasuk terlebih dahulu. Agrasif bermakna rasukan iblis. Menjauhi sifat agresif dan marah-marah adalah cara terbaik untuk menahan iblis dari menggoda. Menahan rasa marah dalam berpolitik adalah mengurangkan rasukan iblis itu. Namun begitu keselamatan manusia dari rasukan iblis ini bergantung sepenuhnya kepada pertolongan Allah swt.
    Cara yang paling selamat ialah menghilangkan kelompok atau parti, kembali kepada zaman Khulafa, mengamalkan sunnah politik Islam yang betul, iaitu demokrasi pilih pemimpin sahaja. Dengan ini tiada peluang bagi iblis merasuk individu yang jahil maupun yang alim, yang berserban, mau pun yang bertali keher. Tidak ada kelompok yang dapat menjadi tempat iblis meniupkan kebencian antara satu sama lain. Tidak ada orang sekular lagi kerana tidak ada parti agama, yang dirasakan lebih Islam. Semua jadi Islam semula dan tidak ada perpecahan umat, tidak ada militan dan rasukan iblis mengenai politik. Yang tiggal iblis maksiat saperti rasuah, zina dan arak. Ini pun boleh dikurangkan apabila ulama menjalankan kerja mereka yang sebenar iaitu menyeru dan mengajar manusia kepada agama ynag benar dan bersih dari pengaruh yahudi dan nasrani itu, iaitu dari dan segala amalan politik mereka. Tidak ada kaedah lain lagi. Namun ini tidak pun terjadi kepada negara-negara Islam. Barangkali iman dan ilmu manusia akhir zaman tidak mampu melakukannya lagi.
    Sabda Rasulullah saw lagi,

    عن1بى هريرة قا ل رسول1لله صلى1لله عليه وسلم عليك1لسمع و1الطاعة فى عسرك ويسرك ومنشطك ومكرهك و1ثرة عليك- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, Dari Abu Hurairah ra, dari Nabi saw, sabda nya, “Anda wajib patuh dan setia baik dalam keadaan susah atau pun senang, disukai atau dibenci dan biarpun merugikan kepentinganmu”-Hadis Sahih Muslim.
    Dalam hadis diatas, pemimpin pembangkang wajib taat kepada pemimpin yang telah dipilih secara sunnah iaitu pemimpin dipilih dan bukan diwarisi, biarpun mereka hilang gaji bulanan dan kepentingan lain. Kalau mereka benci pemimpin pun mereka wajib taat. Kalau negara merosot pencapaian ekonomi pun, mereka harus bersabar, mereka tidak boleh berdemontrasi dijalanan, tidak boleh pilih lain pemimpin , melainkan yang awal dan kelompok mereka juga. Jika mereka nampak sesuatu kesilapan dalam mentadbir, mereka boleh berbincang dan mengeluarkan pandangan. Saperti kata Saidina Umar ra “Tidak baik bagi kamu tidak mendengar (taat), dan tidak baik bagi kamu tidak bercakap” (memberi pandangan dan buah fikiran).
    Sabda Rasulullah saw lagi,

    عن1بى سلمة زوج1لنبى صلى1لله عليه وسلم قا لت قا ل1نه يستعمل عليكمء1مر1 فتعرفون وتنكرون فمن كره فقد برئ ومن نكر فقد سلم ولكن من رضى وتابع قا لو1 يارسول1لله1لا نقا تلهم؟ قا ل لا ….. ما صلو1- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, Dari Ummu Salamah ra, isteri Nabi saw, sabdanya, “Kelak akan memerintah pembesar-pembesar yang kebijaksanaannya yang kamu kenal baik dan tidak baik. Maka siapa yang membenci yang tidak baik, lepaslah dia dari dosa, bahkan siapa yang mengingkari, selamatlah dia. Tetapi siapa yang rela, bahkan mengikut yang tidak baik, berdosalah dia”. Para sahabat bertanya, “Bolehkah kami bunuh mereka ?”. Jawab Rasulullah, “Tidak, selama mereka masih melakukan solat”.-Hadis Sahih Muslim
    . Sabda Rasulullah saw lagi. Pemimpin adalah perisai umat.

    عن1بى هريرة عن1لنبى صلى1لله عليه وسلم قا ل1نما1لأمام جنة يقا تل من ور1ءه ويتقى فان1مر بتقوى1لله عزوجل وعدل كان له بذ1لك جرو1ن يأمر بغيره كان عليه منه- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Dari Abu Hurairah ra, dari Nabi saw, sabdanya, “Sesungguhnya imam (pemimpin utama, penguasa,khalifah) itu adala hbagaikan perisai, dimana orang berperang memakai perisai dan menjaga diri dengannya. Jika imam memerintah supaya takwa kepada Allah Azza Wajalla dan berlaku adil, dia mendapat pahala kerananya, dan jika dia memerintah selain dari itu, maka dia mendapat siksa”-Hadis Sahih Muslim
    Jangan mempersulitkan rakyat. Sabda Rasulullah saw,

    عن عاءشة سمعت من رسول1للهصلى1لله عليه وسلم يقول فى يتى هذ11للهم من ولى
    1مر1 من1متي شيئا فشق عليهم فاشق عليه ومن ولى1مر1 من1متى شيئا فرفق بهم فارفق به- حديث صحيح مسلم.
    Errtinya, Dari Asisyah ra, katanya, “Aku mendengar Rasulullah saw berdoa dirumahku, katanya, “Wahai Allah, siapa yang menjabat suatu jabatan dalam pemerintahan umatku, lalu dia mempersulit urusan mereka, maka persulit pulalah dia, dan siapa yang menjabat suatu jabatan dalam pemerintahan umatku, lalu dia berusaha menolong mereka, maka tolong pulalah dia”.-Hadis sahih Muslim.
    Dari Auf bin Malik AlAsja’i meriwayatkan bahawa Rasulullah saw telah bersabda,\
    خيار1ئمتكم1لذى يحبونهم ويحبونكم ويصلون عليكم و تصلون عليهم وشر1ئمتكم1لذين يبغضونهم و يبغضونكم تلعونهم ويلعونكم. قيل يا رسول1لله1فلا ننابهم بلسيف؟ فا لل لا ما1قام فيكم1لصلاة و1ذ1ر1يتم منولاءكم شيئا تكرهونه فاكرهو1 عمله ولا تنزعو1 يد1من طاعة- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Para imam (pemimpin kamu yang terpilih ialah yang kamu mengasihi mereka dan mereka mengasihi kamu, mereka berdoa untuk kamu dan kamu berdoa untuk mereka. Dan para pemimpin yang jahat ialah yang kamu membenci mereka dan mereka membenci kamu dan kamu mengutuk mereka dan mereka mengutuk kamu” Rasulullah ditanya, “Ya Rasulullah, bolehkash kami melawan mereka dengan pedang (senjata)?.Jawab rasulullah saw, “Tidak, selama mereka mendirikan sembahyang bersama kamu” “Dan apabila kamu melihat sesuatu yang kamu tidak sukai dari pemimpin kamu, maka hendaklah kamu membenci amalannya, dan jangan kamu menarik tangan kamu dari ketaatan kepadanya”.-Hadis Sahih Muslim.
    Ibnu Umar meriwayatkan, katanya, aku mendengar Rasulullah saw bersabda,

    من خلع يد1 من طاعة لقى1لله يوم1لقيامة ولا حجة له ومن ما ت وليس عنقه بيعة ما ت فميتة جا هلية- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Barang siapa mencabut tangannya dari ketaatan nescaya ia menemui Allah pada hari kiamat dia tidak mempunyai hujjah dan barang siapa mati sedangkan dilehernya tidak emepunyai baiat (tidak mahu taat pemimpin) maka matinya sebagai bangkai jahiliah”.-Hadis Sahih Muslim.
    Dari Abu Hurairah dia meriwayatkan, Rasulullah saw bersabda,

    من1طاعنى فقد1طاع1لله ومن عصانى فقد عصى1لله ومن1طاع1ميرى فقد1طاعنى ومن عصى1ميرى فقد عصانى- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Barang siapa yang taat kepadaku, sesungguhnya dia taat kepada Allah, barang siapa yang mendurhakaiku, sesungguhnya dia mendurhakai Allah dan barang siapa yang taat kepada penguasaku sesungguhnya dia taat kepadaku dan barang siapa yang mendurhakai penguasaku ssungguhnya dia telah mendurhakaiku”-Hadis Sahih Muslim.
    Ubadah bin As-Shamit meriwayatkan katanya,
    دعا1لنبى صلى1لله عليه وسلم فبايعنه فقال فيما1خذ علينا نبايعنا على1لسمع
    و1لطاعة في منشطنا ومكرهنا وعسرنا ويسرنا و1ثرة علينا و1ن لاتنازع1للأمر
    1هله1لا1ن تروكفر1بو1حاعندكم من الله برهانا.-حديث صحيح1 لبخارى.
    Ertinya, Rasulullah saw menyeru kami, lalu kami memberi bai’at kepadanya. Di antara kandungan bai’at yang di ambilnya dari kami, beliau bersabda supaya kami mengadakan bai’at atas dasar mendengar dan taat dalam masa kami suka dan duka, pada masa kami susah dan senang dan tidak mementingkan diri kami, dan supaya kami tidak menentang suatu urusan dari yang berhak (penguasa), kecuali jika melihat kekafiran terang-terang yang ada bukti nyata dari ajaran Allah”-Hadis Sahih Bukhari.
    Ibnu Umar meriwayatkan, Rasulullah saw bersabda,
    من بايع1ماما فأعطاه صفقة يده وثمرة قلبه فليطعه1ن1ستطاع فا نجأ1خر ينازعه فاضربو1 عنق 1لأخر- حديث1لنساى.
    Ertinya, “Barang siapa membai’at seorang pemimpin lalu memberi jabat tangannya dan kesetiaannya maka hendaklah dia mentaati semampu yang boleh dan jika datang pemimpin yang lain yang menentangnya maka potonglah lehernya”-Hadis Sahih Annasai.
    Abdul Rahman bin Amru Assilmi bin Hijrun meriwayatkan dar AlIrbad bin Sariah, katanya,

    1تيناك ز1ئرين وعائدين ومقتسمين فقا ل1لعرياض صلى بنا رسول1لله صلى1لله عليه وسلم ذ1ت يوم ثم1قبل علينا فوعطنا موعظة بليغة ذرفت منه1لعيون ووجلت منه1لقلوب فقا ل قائل يا رسول1لله كأن هذه موعظة مودع فما تعهد1لينا؟فقا ل1وصيكم
    بتقوى1لله و1لسمع و1لطاعة و1ن عبد حبشيا فأنه من يعش منكم بعدى قسيرى1ختلافا كثير1 فعليكم بسنتى وسنة خلفأ1لر1شدين1لمهديين تمسكو1بهاو عضو1 بها بالنو1جذ و1ياكم ومحدثات1لأمورفان كل محدثة بدعة وكل بدعة ضلالة- حديث صحيح1بود1ود

    Ertinya, “Kami datang untuk menziarahi anda dan melawat anda dan untuk belajar ilmu dari anda”. AlIrbad mejawab, “Pada suatu hari Rasulullah saw bersembahyang dengan kami, kemudian beliau menghadap kepada kami, lalu memberi nasihat kepada kami dengan satu nasihat yang sangat berkesan, yang mengalirkan air mata dan mengecutkan hati”. Ada seorang berkata, “Ya Rasulullah, seakan-akan ini adalah satu nasihat orang yang hendak mengucapkan selamat tinggal, maka apakah yang anda hendak berpesan kepada kami ?”.Rasulullah saw bersabda, “Aku berpesan kepada kamu dengan takwa kepada Allh dan dengan mendengar dan taat kepada penguasa walaupun ianya seorang hamba Habsyi. Kerana sesungguh orang yang masih hidup di antara kamu sesudahku akan melihat perselisihan yang banyak. Oleh itu hendaklah kamu berpegang dengan sunnahku dan sunnah khulafa Arrasyidin. Berpeganglah kamu dengan dia dan gigitlah dia dengan geraham-geraham kamu. Dan hendaklah kamu tinggalkan perrkara-operkara baru yang diada-adakan, kerana tiap-tiap perkara baru yang diada-adakan itu adalalah bid’ah dan tiap-tiap bid’ah itu sesat”.-Hadis Sahih Abu Daud.
    Perkara baru yang diada-adakan itu ialah sistem politik yang tidak menepati kaedah Islam iaitu cara Rasulullah saw dan cara Khulafa Arrasyidin, sebagai yang disebut hadis di atas. Sistem beraja adalah perkara lama, iaitu bentuk pemerintahan zaman sebelum islam. Bentuk pemerintahan beraja inilah yang berlaku diseluruh dunia ketika itu. Nabi Daud as dan Nabi Sulaiman as juga memerintah cara ini. Begitu Iskandar Zulkarnain, Muhammad AlFateh, pembuka Rome Timur, Salehuddin Al-Ayubi, penghalau penjajahan barat di zaman Abbasiah.Namun sistem beraja ini tidak dijalankan oleh Rasulullah, kerana baginda tidak mewariskan kekuasaan kepada anaknya. Jika baginda tidak mempunyai anak lelaki, beliau ada menantu, iaitu Saidina Ali kw. Saidina Ali seorang yang baik dan amat sesuai menjadi raja. Tetapi Rasulullah tidak memberi kekuasan kepada Saidina Ali. Baginda menyerahkan kepada umat Islam untuk memilih pemimpin mereka selepas baginda. Khulafa Arrasyidin juga tidak mewariskan kekuasaan politik kepada anak-anak mereka, wal hal mereka mempunyai anak lelaki dan perempuan atau ada menantu lelaki. Dengan ini amalan monarki atau pemerintahan beraja adalah tidak menjadi cara yang dipilih oleh Rasulullah saw dan Khalifah yang empat dan oleh orang-orang Islam di zaman itu. Bukan semua raja tidak baik. Jika dirujuk kepada sejarah, pemimpin yang timbul dari sistem beraja ini lebih ramai yang buruk dari yang baik. Jika ada yang baik pun mereka tidak bijak dan jauh pandang, mudah dikuasai menteri-menteri yang kotor dan buruk, kadang-kadang dikuasai oleh permaisuri. Kekejaman yang dahsyat dikesan dalam sejarah pemerintahan raja-raja Syiah di Iran dan kerajaan moghul di India..Pemerintahan beraja di Tanah Melayu pun memperlihatkan kekejaman yang tidak masuk akal. Ini dapat dilihat didalam filem-filem melayu lama. Memang benar pemerintahan beraja ini pahit.
    Walaupun demikian pahitnya, Rasulullah saw tetap menyuruh taat kepada kerajaan dan pemimpin utama, tidak kira dalam bentuk beraja, atau dipilih secara demokrasi bebas atau demokrasi terpimpin saperti yang berlaku di zaman khalifah yang empat. Ini untuk mengelakkan kekejaman yang lebih teruk dan pergolakan politik yang tidak henti-henti dan ini amat merugikan umat.
    Sistem politik berparti adalah perkara baru dan adalah bid’ah sebagai yang tersebut di dalam hadis di atas. Parti agama pula menjadi dua kali sesat. Pertama berparti dalam politik, sementara dalam politik Islam tidak ada parti sebagai yang ada sekarang ini. Kedua kerana berjuang agama perlu kuasa, sementara Nabi-nabi tidak perlu kepada kuasa. Parti agama mempunyai nilai sesat yang berganda. Dunia dan akhirat, politik dan agama. Mereka sesat politik dan agama sekali gus. Sementara pemerintah pula menjadi sesat kerana membiarkan parti-parti ini wujud.dan mereka pun tidak menggigit cara poltik Rasulullah dengan geraham mereka, kerana itu mereka pun ikut mati dalam pertentangan yang mereka sendiri adakan. Anwar Sadat di bunuh oleh orang yang taasub kepada parti agama Mesir. Perdana Menteri Algeria juga di bom oleh orang yang taassub kepada perjuangan kekuasaan untuk berbuat agama. Ramai lagi yang menjadi korban. Tidak ada siapa yang dapat menafikan ini telah berlaku dan akan tetap berlaku jika kaedah politik tidak di ubah, kalau tidak sepenuh pun diubah kepada sistem dua parti yang lebih dekat dengan sunnah dari berbilang parti.yang lebih jauh dari sunnah. Parti agama mesti diharamkan kerana Rasulullah saw sendiri mengesyorkan demikian. Penulis akan membawa hadis tentang pengharaman parti agama oleh Rasulullah saw. Walau pun ini tidak dapat menyempurnakan pesanan Rasulullah saw, sekurang-kurangnya mendekati suruhan dan tunjuk ajar baginda mengenai politik dan pemeritahan. Memang terdapat hadis Rasulullah yang melarang menunaikan taat kepada perkara maksiat. Larangan ini adalah jika pemimpin itu menyuruh dan memerintahkan umat islam melakukan maksiat. Maka tidak wajib lagi taat kepada suruhannya yang bermaksait itu sahaja, dan tidak ditujukan kepada keseluruhan dirinya. Ini difaham apabila terdapat lebih banyak hadis menyuruh taat. Namun hadis Rasulullah yang melarang taat kepada suruhan yang bermaksiat itu sahaja, diterjemahkankan dan ditakwil kepada tidak taat kepada kepimpinan. Dan ini adalah salah faham yang amat besar.
    Kejahatan berlaku walaupun di zaman Rasulullah saw, di zaman Khalifah-khalifah Arrasyidin. Kejahatan dan maksiat yang berdosa itu dil lakukan oleh orang bukan Islam dan yang Islam juga. Adakah kerana segala kejahatan ini berlaku, maka umat Islam patut menyalahkan pemimpin yang ada iaitu Rasulullah saw dan Khalifah-khalifah Arrasyidin ?.
    Jika kita menyalahkan pemimpin kerana banyaknya perbuatan masiat maka ini adalah tidak adil, kerana tidak ada pemimpin yang menyuruh kita melakukan maksiat, apalagi pemimpin yang di pilih. Memang terdapat Raja-raja dahulu kala yang menyuruh para panglimanya merampas anak bini orang. Tetapi pemerintahan khalifah beraja saperti itu telah berlalu. Pemerintahan beraja yang ada tidaklah sezalim pemerintahan beraja yang lalu itu, kerana sekarang ini era demokrasi. Jika raja-raja yang ada membawa sifat raja-raja buas dahulu, mereka akan di gulingkan saperti Syah Iran. Syah Iran tidaklah buas saperti setengah raja-raja silam, namun rakyat Iran tetap menggulingkan pemerintahannya. Apakah anda melihat masih ada lagi para Khalifah beraja dan Khalifah yang di pilih melakukan kebuasan saperti para pemerintahan zaman silam ?. Tidak ada. Kerana itu segala kemungkaran yang dilaungkan di khalayak ramai adalah bertujuan kepada mendapat kuasa, dan bukan bertujuan menghapuskan maksiat itu. Dan laungan itu sebenarnya untuk menjatuhkan orang lain yang tidak bersalah. Adakah anda nampak laungan itu sangat ikhlas dan perbuatan orang warak lagi alim ?.
    Perkara keluar dari bai’at (akuan taat setia kepada seorang pemimpin Islam sahaja ) memang telah disebut oleh Rasulullah saw akan berlaku. Sebuah hadis Rasulullah saw menyebut.

    لتنقضن عرى1لأسلام عروة عروة فكلما1نقضت عروة تشبث1لناس بالتى تليها1ولها نقضا1لحكم و1خرها1لصلاة- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Ikatan Islam itu akan terungkai satu demi satu. Setiap kali terungkai satu ikatan, manusia akan memepermudah-mudahkan ikatan ang berikutnya. Ikatan yang pertama sekali terungkai ialah pemerintahan (taat kepada pemimpin dikatakan tidak wajib) dan yang akhir sekali ialah sembahyang”.-Hadis sahih Muslim.
    Di dalam sejarah kita melihat bagaimana pemerintahan demokrasi terpimpin ang dimulai oleh Rasululllah saw dan para Khulafak Arrasyidin telah tidak di taati lagi pada masa pemerintahan Uthman dan Ali oleh ramai umat Islam. Apabila perkara taat kepada dua orang khlaifah ini telah terungkai maka manusia mempermudahkan demokrasi Islam itu dan umat Islam menukarkan pemerintahan kepada bentuk monarki atau pemerintahan beraja. Apabila berlaku pemerintahan beraja Muawiyah, maka tidak taat diteruskan lagi sehingga bertukar kepada pemerintahan Abbasiah. Dalam masa yang sama manusia melupakan amalan agama yang lain saperti sembahyang, puasa dan sebagainya. Ramai juga umat islam di zaman dahulu dan sekarang tidak pun berpuasa dan bersembahyang. Di zaman demokrasi kufur barat dan terbuka ini amat ramai yang tidak taat dan bai’at kepada para pemimpin Islam. Walaupun mereka nampaknya alim dan amat bersunnah dengan sunnah Nabi. Di akhir zaman,hampir kiamat, umat islam hanya akan tahu mengucap sahaja dan apabila ditanya kepada Rasulullah adakah mencukupi dengan tahu mengucap sahaja. Dan rasululllah menjawab itupun cukup untuk memasuki syurga. Ini kerana itu sahaja amalan yang mereka tahu pada ketika hampir kaiamat itu.
    Sabda Rasulullah saw lagi,

    1ن من1شر1ط1لساعة1ن يلتمس1لعلم عند1لأصاغر- حديث رو1ية1لطبر1نى.
    Ertinya, “Sesungguhnya dari tanda-tanda kiamat, bahawa manusia mendapat sentuhan ilmu dari orang-orang kecil”.-Hadis ruwayat AtTibrani.
    يلتمس ertinya disisi, bersama-sama. Manusia mempelajari ilmu agama dari ulama-ulama kecil yang tidak pun dikenali dunia dalam ilmu agama mereka dan ramai umat islam yang setia bersama kesesatan yang mereka percayakan sebagai benar. Mereka ini ialah tok-tok guru politik yang tidak memahami Islam sebenar. Langsung tidak tahu asas politik Islam yang dibina oleh Rasululllah saw. Namun mereka didikuti oleh ramai umat Islam. Mereka mempercayai semua petua yang keluar dari orang-orang kecil ini. Misalnya pangkah Parti agama masuk syurga, dan berbagai lagi kesalahan faham orang-orang kecil ini yang diguna pakai oleh umat Islam yang kurang daya fikir dan kurang ilmu pengetahuan yang sebenar. Kerana mereka bercakap atas nama Islam, mengguna pakai nama Islam, maka mereka diikuti oleh orang yang juga jahil faham agama sebenar dan sistem politik Islam sebenar. Dengan ini banyaklah kekacauan atau fitnah yang dibawa oleh mereka dalam masyarakat Islam. Permusuhan antara pemerintah dan pembangkang adalah kerja orang kecil ini yang dibenarkan bercakap tentang urusan negara, ekonomi dan sebagainya atas nama demokrasi. Di antara tanda kiamat juga berlaku banyak fitnah, huruhara dan peperangan.
    Rasulullah ada berkata, “Kamu nescaya akan benci membenci antara satu sama lain”. Sebabnya adalah suka bina puak dan kumpulan. Kumpulan-kumpulan dan puak ini mempunyai ahli berjuta atau beratus ribu orang. Kerana ini terdapat ramai juga dikalangan tiap-tiap ahli kumpulan itu orang-orang yang jahat dan tidak mulia akhlaknya. Oleh kerana mereka ini adalah anggota sesuatu puak,maka ini pun dipandang sebagai puak yan jahat. Yang baik-baik didalam puak itu pun dianggap jahat juga. Demikianlah setiap puak ada orang yang jahat dan tidak mulia akhlak itu menyebabkan setiap puak menjadi pauak jahat. Dengan ini benci memebenci pun terjadi dengan hebat dan meluas. Jika tidak ada puak sama sekali, kebencian hanya berhenti setakad individu yang jahat itu sahaja. Tetapi sekarang apabila diadakan parti atau puak, maka setiap orang pun terpaksa masuk salah satu puak. Dengan kerana ini Dr. Mahathir pun ikut jadi orang jahat, kerana puaknya pun ada orang jahat. Begitu juga Hj. Hadi diaggap orang jahat, kerana tidak mahu ikut pesanan Rasulullah saw dan dalam puakya pun ada yang kena tangkap dalam hotel atau menjadi ahli KMM dan melakukan berbagai kesalahan dan dosa sama saperti puak yang menjadi pengikut puak pemerintah.
    Sesungguhnya antara sebab-sebab kebencian ialah suka bina puak-puak dalam negara dan masyarakat Islam. Membina puak adalah kerja orang-orang yang tidak begitu panjang fikir dan ianya tidak baik untuk umat Islam. Menjadi alat pecah belah dan menjadi punca sifat benci-membenci menjadi semakin besar dan semakin meluas dan berleluasa.

  6. SESAT ADALAH TIPU DAYA IBLIS.

    Kesesatan adalah kerja iblis. Mengikut seorang pengkaji agama, Ali Akhbar memberikan bukti-bukti yang menarik tentang asal segala agama. Beliau telah membawa di dalam bukunya, “Israel and the Prophecies of the Holy Quran”, teks-teks dari kitab-kitab agama Hindu, Buddha dan agama kuno Parsi ynag mungkin lebih tua dari agama Hindu, yang membayangkan akan lahir seorang pemimpin di tanah Arab membawa sinar baru dan diikuti ramai pengikut yang akan memimpin manusia ke arah kebenaran. Orang itu ialah Muhammad. Segala keterangan yang terdapat di dalam teks-teks kuno tersebut menunujukkan orang yang dimaksudkan itu adalah Nabi Muhammad saw. Segala keterangan itu di dapati amat sesuai denagn diri Rasulullah saw. Fakta dari tek-tek itu menunjukkan bahawa agama-agama besar dunia itu adalah berasal dari agama Ilahi yang telah diselewengkan oleh pemuka-pemuka agama itu di zaman silam. Pembaca telah sedia maklum, bahawa umat Yahudi dan Kristian juga telah menyelewengkankan kitab Taurat dan Injil menyebabkan agama Islam yang di turunkan kepada Nabi Daud as dan Nabi Isa as itu telah berubah dan terpesong jauh dari pengajarannya yang asal. Jika manusia boleh merubah pengajaran dua Rasul itu, tidak mustahil mereka juga boleh bertindak merubah ajaran-ajaran Rasu-rasul yang lain.
    Terdapat seramai seratus dua puluh empat ribu orang Nabi dan tiga ratus tiga belas orang Rasul. Hanya dua puluh lima orang dari mereka Allah swt ceritakan di dalam AlKuaran, sementara selebihnya tidak di ceritakan.
    Di dalam Alkuran disebutkan bahawa setiap umat itu ada Rasul yang di utuskan untuk memberi peringatan kepada kaum itu,

    ولكل1مة رسول- سورة يونس1ية 47

    Ertinya, “Dan setiap umat itu terdapat seorang Rasul”.-Surah Yunus. Ayat 47.

    ورسلا قد قصصنا عليك من قبل ورسلا لم نقصص عليك. – سورة1لنسأ1ية 64.
    Ertinya, “Dan Rasul-rasul yang telah kami ceritakan kepada kamu, yang diutuskan sebelum kamu dan Rasul-rasul yang tidak kami ceritakan kepad kamu”.-Surah Annisak. Ayat 164.

    و1ن من1مة 1لا خلا فيها نذير- سورة فاطر1ية 24.

    Ertinya, “Tidak ada satu umat , melainkan ada dikalangan mereka pemberi peringatan”-Surah Fathir. Ayat 24.
    Bedasarkan ayat-ayat inilah sesetengah bijak pandai umat Islam mengesyaki orang-orang saperti Socrates, Plato dan Aristotle dan boleh jadi juga Phytogoras adalah nabi-nabi atau Rasul atau mungkin sekurang-kurangnya orang saleh. Demikian juga dengan pemuka-pemuka agama besar dunia yang terawal. Ini adalah andaian dalam fikiran sahaja. Ini kerana terdapat bukti-bukti ilmiah keatas dakwaaan atau sangkaan sedemikian. Namun begitu Allah swt sahaja yang lebih mengetahui. Namun sebahagian cendiakawan Islam menentang pendapat ini.
    Di sini penulis membawa terjemahan dari petikan-petikan dari kitab-kitab ugama-ugama besar dunia itu di petik dari buku “Israel And The Prohecies Of The Holy Quran” karangan Ali Akhbar.
    Terjemahan dari petikan dari kitab Hindu yang menerangkan akan didatangkan di negera Arab, memusnahkan pengaruh syaitan. “Just then an illiterate man with the epithet of Teacher, Muhammad bay name, came along with his companions. Raja (Bhoja in a vision) ti that great Deva, the denizen of Arabia, purifying with the Ganges water and with the five things of cow offered sandal wood and pay worship to him. O denizen of Arabia and Lord of the Holies to thee is my adoration. O you who has found many ways and means to destroy all the devil of the world !. O pure one from among the illiterates, O sinless one, the spirit of thrust and obsolute master, to thee is my adoration!. Accept me at thy feet. (Bhavisya Purana Parv 3, Khand 3, Shalok 5-8).
    Dan lagi, “O people, listen ti his emphatically!. The man of prise (Muhammad) will be rised among the peopele. We take the emigrant in our shelter from sixty thousand and ninety enimies whose conveyances are twenty camels and she camels, whose loftiness touches the heaven and lowers it.
    He gave to mannah Rishi hundreds of gold coins, ten circles, three hundred Arab horses and ten thousand cows. (Atharva Veda, Kanda 20, Sukta 127, Mantra 1-3).
    Dari kitab agama kuno Parsi. Tedapat dua kitab ugama lama itu yang dapat di kesan sejarah iaitu Kitab Zand Avasta dan Dasathir. Di dalam kitab Dasathir nombor 14 terdapat cerita mengenai seorang pemimpin akhir zaman dan akan menawan Parsi, Balk dan Taus. Dan orang ramai orang akan mengikut pengikutnya.
    “When the Persians should sink so low in morality, a man will be born in Arabia whose followers will upset their throne, relegion and everything. The mighty stiff-necked ones of Persia will be overpowered. The house which was built (refering to the building of kaabah iriginally built by Prophet Abraham) and in which many idols have been placed will be purged of idols, and people will say their prayers facing towards it. His followers will capture the town of Parsis and Taus and Balk and other big places round about. People will embroil with one another. The wise man of Persia and others will join his followers.”
    Terjemahan dari petikan kitab Buddha. Buddha sendiri berkata bahawa dia bukanlah orang yang terawal an yang terakhir sebagai seorang pemuka agama. “Ananda said to the Blessed One, “Who shall teach us when thou art gone ?”.
    And the Blessed One replied: “I am not the fist Buddha who came upon the earth,
    Nor shall I be the last, In due time another Buddha will arise I the world, a holy one, a supremely inligthtened one, endowed with wisdom in conduct, auspicious, knowing the universe, an incomparable leader of man, a master of angel and mortals. He will reveal to you the same eternal truths which I have taugth you. He will preach his religion, glorious in its origin, glorious at the climax, and glorious at the goal. He will proclaim a religious life, wholly perfect and pure, such as I know proclaim. His disciples will number many thousand, while my member many hundreds.”
    Petikan dari kitab Injil Barnaba. Injil Barnaba diharamkan 300 ratus sebelum kelahiran Nabi Muhammad saw. Kitab ini dengan terang menerangkan kedatangan Nabi
    Muhamma saw di akhir zaman. Then, “ said the priest, how shall the Comfoter be called and what sign shall reveal his coming ?”.Jesus answered: “The name of Comforter is Admirable; for God himself gave him the name when he had created his soul, and placed it in Celestial splendour. God said: Wait Muhammad, for thy sake I will create Paradise, the world, and agreat multitude of creatures, whereof I make thee a present, in so much that who shall bless thee, shall be blessed, and who so shall curse thee, shall be accursed. When I shall send thee unto the world, I shall send thee as My Messenger of salvation, and thy word shall true, in so much that heaven and arth shall fail, but thy shall never fail.”.
    Petikan dari Injil St.John (Perjanjian Baru). “If ye love me ye will keep my commmandments. And I will pray to the Father and he shall give yau another Parakletos (Comforter) that he may be with you for ever. These things have I spoken unto you while yet abiding with you. But the comforter (Parakletos) which is the spirit of thruth whom the father will send… he shall teach you all things and bring all things to your remembrance, whatover I said unto you.” (John,14:15:16:25:26).
    “Nevertheless I tell you the truth. It is expedient for you that I go away, for if I got not away, the Comforter (Parakletos) will not come unto you… And he, when he is come, will convict the world in respect of sin and of and of rigthteosness and of judgment. I have yet many things to say to you, but ye cannot bear them now. Howbeat when he, the Spirit of Truth is come, he shall guiade you into all the thruth for he shall not speak from himself, but what things soever he shall hear, these shall he speak and he shall declare unto you the things that are to come.” (John, 16:7:8:12:13)
    Demikianlah Ali Akhbar memberi bukti mengenai asal agama-agama besar dunia. Bukti di atas amat jelas dan menarik dan sekali gus membuktikan bahawa asal segala agama adalah agama ajaran Rasul-rasul belaka. Namun setelah berlalu waktu yang amat lama, maka pengajaran agama menjadi pudar dan akhirnya bertukar rupa menjadi kekufuran semula. Pemuka agama ini ada yang tidak ikhlas dan tidak bertanggungjawab mengubah sedikit demi sedikit agama yang benar dan menjadikannya sebegitu rupa. Dan iblislah yang memainkan peranan sebenar dalam menjadikan agama-agama utama dunia itu sesat sehinggalah dalam bentuk sembahan iaitu menyembah berhala. Ugama Kristian juga mula terdapat unsur berhala apabila terdapat patung-patung Nabi Isa dan kadang-kadang patung Maryam iaitu Marie di tempatkab di dalam gereja-gereja Kristian. Nabi Iasa dan Mariam tidaklah menyuruh demikian. Ini adalah satu bentuk bidah yang direka-reka. Bidah dalam agama Kristian. Lama kelamaan mungkin patung-patung akan juga akan di sembah.
    Ugama Kristian juga mengambil tanda salib sebagai lambang agama itu sempena kepercayaan mereka yang menyangka Nabi Isa di salib. Demikian juga agama Buddha membakar manyat orang mati mereka iaitu mengambil sempena Nabi Ibrahim di bakar oleh Namrud. Namun allah swt menyelamatkan Nabi Ibrahim dengan kekuasaannya. Sesetengah umat Islam percaya bahawa agama Buddha berasal dari pengajaran Nabi Ibrahim yang telah disesatkan. Agama-agama lain juga asalnya tidaklah menyembah patung. Mereka pada mulanya membina patung sebagai ingatan kepada pemuka agama mereka atau datuk nenek mereka dan patung-patung ini dihurmati. Mereka akan menunduk sedikit kepala kepada patung berkenaan sebagai memuliakan pemuka agama atau datuk nenek mereka itu. Lama kelamaan tundukan mereka menjadi semakin rendah dan akhirnya menyembah patung itu terus. Pemujaan-pemujaan yang dijalankan keatas patung berkenaan menyebabkan iblis dan jin mengambil kesempatan tinggal dikeliling patung itu. Iblis-iblis dan jin-jin ini akan berusaha menunaikan permintaan penyembah mereka itu sedapat mungkin. Kerana itu tempat-tempat penyembahan tersebut boleh memberi sedikit kesan secara misteri. Kadang-kadang boleh menyembuhkan sebahagian penyakit yang ada kaitan dengan makhluk halus apabila setengah manusia berdoa di sana.
    Jika agama Islam yang dibawa oleh Rasul-rasul terdahulu disesatkan sehinggalah kepada bentuk sembahan, namun agama Islam kini tidaklah dapat disesatkan sebegitu rupa. Ini kerana Allah swt telah berfirman di dalam Alkuran bahawa ia akan menjaga ayat-ayat Alkuran dari di ubah,
    و1نا نزلناه و1نه لحفظون- 1لقر1ن.

    Ertinya, “Dan sesunguhnya kamilah yang menurunkannya dan sesungguhnya kami akan memeliharanya” (dari diubah ayat-ayatnya)-Alkuran.
    Tidak saperti kitab-kitab yang di turunkan sebelum Alkuran, Allah tidak menjaminnya dari di ubah dan diselewengkan. Kerana itu semua kitab-kitab yang terdahulu telah diubah termasuk kitab Injil dan Taurat.
    Namun begitu iblis tetap bekerja keras bagi menyesatkan umat manusia, di mana Iblis telah berjanji di hadapan Allah setelah di halau keluar dari kelompok para maliakat bahawa dia (Iblis) akan menyesatkan umat manusia dan Iblis berjaya melainkan orang ikhlas dan berserah diri kepada Allah dengan sesungguh penyerahan.
    Dalam menyesatkan umat Muhammad Iblis menjadi sukar kerana berkali-kali ayat-ayat Alkuran cuba di ubah oleh para orientalis namun dapat di kesan oleh para ulama Islam dan membetulkannya semula. Namun mereka beralih kepada merubah jalan agama itu. Jika Rasul-rasul dan Nabi Muhammad saw tidak memerlukan kuasa politik untuk berdakwah dan menyebar agama maka sebahagian alim ulama Islam pula amat perlu kepada kuasa politik itu. Mengubah cara agama itu yang asalnya tanpa kekuasaan kepada amat perlu kepada kuasa politik. Ini pun sudah cukup untuk Iblis itu melihat persengkitaan antara ulama-ulama Islam dan akhir antara umat Islam seluruhnya. Setelah berlalu beberapa lama masanya barulah iblis dapat peluang apabila Umat Islam menjalan pemerintahan secara barat iaitu mengadakan parti atau puak dan agama pun di benarkan menjadi satu puak juga dalam liga perebutan politik cara barat ini di negara-negara Islam demokrasi. Angin permusuhan di hembus dengan sempurna dalam liga tersebut. Dan inilah hakikat parti, termasuk parti agama itu adanya.
    Saperti sabda yang dapat di fahami dari Hadis Rasulullah yang lalu. Hasil dari para pemimpin Islam tidak mengikut cara politik Rasulullah saw yang mengira pakai seorang sahaja pemimpin tertinggi, sebaliknya mengadakan berbagai parti, maka lahirlah manusia yang di dalam hatinya adalah iblis di dalam tubuh manusia. Ia itu mereka yang sentiasa membuat onar dan kacau bag mendapat kuasa dan pangkat dunia. Lalu Khuzaifah bertanya bagaiman jika dia bertemu dengan keadaan demikian. Lalu di jawab oleh Rasulullah taatlah kepada pemimpin tertinggi (amir) walau dipukul belakang engkau dan dirampas harta engkau, engkau dengar dan taatlah. Rasulullah saw menyuruh taat pemimpin yang ada kerana iblis itu akan menyerap masuk kedalam badan orang yang menentang pemimpin itu dengan tidak di sedari mereka. Jika dia taat, iblis tersebut akan keluar dari badanmya. Ini tidak termasuk iblis yang menghasut lain-lain kejahatan. Iblis yang akan keluar ialah iblis pembangkangan sahaja. Kerana itu di zaman terbaik Islam tidak ada orang yang menentang para pemimpin. Iblis sukar menipu umat Islam pada zaman itu supaya bertempur sesama sendiri baik pun tempur lidah.
    Kerana dimasuki iIblislah juga terdapat orang yang suka maki hamun, mengkafirkan orang Islam, memfasikkan mereka, agresif dan kuat marah kerana politik, bukan kerana maksiat.
    Sabda rasululllah saw di dalam sebuah Hadis baginda.

    و1ن1لشيطان ذئب 1لأنسان كذئب1لغنم يأخذ1لشاة1لناصية و1لناحية و1ياكم و1لشعاب وعليكم بالجماعة و1لعامة- 1لحديث.
    Ertinya, “Sesungguhnya syaitan adalah serigala kepada manusia sapertilah serigala kepada kambing. Serigala itu menangkap kambing yang terpencil dan terpisah (dari kumpulan kambing terbesar) dan kerana iu jauhilahlah kamu amalan berpuak-puak dan wajib keatas kamu berada dalam satu jamaah dan yang majoriti (teramai)-AlHadis.
    Hadis ini menerangkan bahawa puak atau kumpulan yang keluar dari kumpulan terbesar yang telah memerintah dan menjadi alat penghubung ikatan Islam adalah ditangkap dan dikuasai oleh syaitan. Kerana itu dibahagian bawah hadis itu Rasululllah melarang umat islam berpuak-puak dan berpartai-partai dan melarang keluar dari puak yang terbesar yang sedang memerintah dan telah menjadi anutan teramai. Kerana dengan mencampurkan diri kedalam puak yang terbesar dan teramai itu. syaitan tadi tidak dapat mengusai kita dan takut menghampiri kita sapertilah serigala takut menghampiri puak kambing terbesar. Iblis dan syaitan juga tidak dapat menggunakan amalan berpuak oleh umat Islam supaya mereka bermusuh dan benci membenci..
    Amalan berpuak juga menyebabkan ada sebab umat islam benci membenci antara satu sama lain satu . Apabila satu puak atau pertubuhan ditubuhkan, maka anggota setiap puak itu adalah ribuan atau jutaan orang. Setiap puak pula mempnyai orang-orang jahat didalamnya. Apabila satu-satu kejahatan itu dilakukan oleh orang-orang yang jahat ini maka puak yang lain akan memandang puak tersebut jahat keseluruhannya. Begitu pula setiap puak mempunyai orang-orang jahat. Dengan ini masing-masing puak memandang antara satu sama lain demgan penuh kebencian. Telah menjadi adat setiap puak suka memandang kesalahan puak yang lain dan tidak begitu suka melihat atau menyebut kebaikan dari puak yang lain. Sebaliknya mereka suka menyebut kebaikan puak sendiri dan menyebut kejahatan puak yang lain itu. Dengan ini semua puak pun menjadi jahat. Orang baik-baik yang terdapat didalam semua puak itu juga akan dituduh jahat kerana bersama orang-orang yang jahat yang ramai juga berada didalam puak masing-masing. Dengan itu semua orang pun menjadi jahat, kerana dianggap jahat. Maka amalan berpuak dan berparti inilah juga menjadi sebab benci membenci antara umat Islam. Suka membina puak dan kelompok atau parti yang mempunyai ajenda sendiri-sendiri atau nafsi-nafsi.Rasulullah pernah bersabda, katanya. “Kamu nescaya akan benci membenci antara satu sama lain”.Sebabnya suka bina puak.

    BUDI PEKERTI ULAMA SEBENAR

    Jika disuluh dengan teliti akhlak dan budi pekerti ulama yang besar iaitu imam empat mazhab, iaitu Imam Syafie, Imam Ahmad Ibnu Hanbal, Imam Malik dan Imam Abu Hanifah, kesemua mereka memberi taat setia kepada para umara Islam tidak kira umara itu apa bentuk juga sama ada tidak sunnah atau sunnah. Kesemua mereka hidup dalam sistem pemerintahan beraja yang disebut Rasulullah sebagai pahit itu. Namun mereka dapat mengenali agama dan jalannya dengan betul. Agama tanpa kekuasaan dan politik. Mereka juga menyedari bahawa melawan umara dan pemimpin negara adalah akhlak yang buruk, bukan sahaja minum arak atau berzina dan dosa-dosa yang lain. Mereka juga sedar umat Islam akan saling menusnahkan antara satu sama lain jika mereka menjadi pelopor politik dan bekerja untuk menggulingkan pemerintahan. Mereka sedar pengikut mereka akan menghadapi tentera raja. Bunuh membunuh akan terjadi. Mereka sedar segala kekacauan akan dipertanggungjawabkan ke atas bahu mereka di akhirat kelak. Kerana itu mereka hanya menasihati dan tidak mengikut yang salah sahaja, tanpa melawan, apa lagi mengajak orang lain mengadakan perlawanan. Mereka menegur perbuatan salah pemimpin tanpa membuang ketaatan.
    Demikian juga imam-imam tasauf yang besar saperti , Al Farabi, Ibnu Sina, Ibnu Arabi, Abdul Kadir Jailani Tok Kenali ,Kelantan, Hamzah Fansuri, Imam Junaidi, AlHallaj, Ibnu Azaim dan banyak lagi. Mereka juga tidak menyeru kepada perlawanan kuasa politik yang ada. Dan mereka ini adalah wali-wali Allah. Mereka menjadi wali Allah tanpa kuasa politik atau mengadakan perlawanan politik. Jelaslah tidak ada nama besar dan benar yang mengadakan perlawanan politik, walaupun mereka hidup didalam zaman pemerintahan beraja yang bukan sunnah Rasul dan pahit itu. Sebaliknya ulama kecil dihujung ranting zaman ini mengadakan perlawanan politik yang telah bertukar menjadi politik yang ada jejak-jejak sunnah Nabi iaitu pemimpin dipilih.
    Senjata sebenar orang alim dan warak ialah doa. Para muqarrabin di zaman dahulu berkata kepada pemerintah yang zalim, “Kami mempunyai pedang malam”. Raja-raja dan pemerintah menjadi takut berlaku zalim, kerana mereka mengetahui doa para solihin itu sangat makbul. Jika didoakan keatas kezaliman mereka, mereka akan musnah. Pada suatu ketika seorang raja suka merampas anak-anak gadis telah didoakan seorang saleh. Apabila Raja itu berpergian untuk tujuannya yang jahat itu, dia terjatuh dari kudanya, langsung patah tengkuknya dan mati di situ juga. Yang jelasnya orang yang berkat doanya tidak mengadakan perlawanan politik bagi menjatuhkan raja itu. Perlawanan mereka antara dua orang sahaja, Allah yang ketiga, tanpa melibatkan beribu atau beratus orang yang akan mengakibatkan lebih banyak kezaliman yang akan dilakukan oleh kedua belah pihak.Tidak sedikit pihak yang pada mulanya mengatakan seorang raja yang zalim, apabila berlaku pemberontakan dia juga berbuat perkara yang serupa, kadang-kadang lebih zalim lagi. Sila rujuk sejarah umat Islam.
    Imam Ahmad Ibnu Hanbal yang pengajarannya menjadi mazhab Hanbali, seorang Imam besar, telah dipaksa oleh seorang raja, AlMakmun, yang berfahaman Muktazilah supaya beliau mengatakan Alkuran adalah makhluk. Imam Ahmad tidak mahu mengatakannya kerana perkara itu tidak pernah dibincang di zaman khulafa Arrasyidin, berbincang mengenainya adalah bid’ah. Beliau telah diseksa didalam penjara. Ramai ulama-ulama kecil berniat mengumpul pengikut untuk melawan raja. Hal ini sampai kepada pengetahuan imam Amad dan beliau melarang muridnya berbuat demikian dengan katanya, “Jangan!.Jika berlaku kekacauan (peperangan dengan tentera raja) apakah yang kamu semua akan jawab diakhirat apabila ditanya Allah.?” Ulama-ulama kecil itu pun taat kepada cakap Ahmad Ibnu Hanbal. Zaman ini tidak ada ulama besar yang dapat mengawal dan menasihati ulama-ulama kecil. Jika ada ulama yang tidak melawan kerajaan akan dituduh syaitan bisu, barua dan sebagainya. Ahmad Ibnu Hanbal pula tidak mengatakan barua kepada ulama yang tidak melawan kerajaan malah melarang mereka dari melawan kerajaan, walaupun pemerintahan beraja itu pahit, sesetengahnya lebih zalim dan tidak munasabah dan tidak mengikut sunnah politik Islam kerana kekuasaan menjadi warisan saperti tanah dan ladang.

  7. AMALAN MEMINTA PANGKAT ADALAH DILARANG AGAMA.

    Sabda Rasulullah saw,
    عن1بى موسى قا ل دخلت على1لنبى صلى1لله عليه وسلم 1ناورجلان من بنى عمى فقا ل1حد1لرجلين يا رسول1لله1مرنا على بعض ما ولاك1لله عز وجل وقا ل1لأخر مثل ذ1لك فقا ل1نا و1لله لا تولى على هذ11لعمل1حد حرص عليه. – حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, Dari Abu Musa, dia telah berkata, aku masuk berjumpa Nabi saw, aku dan dua orang lelaki dari kaum bapa saudaraku, maka berkata salah seorang dari keduanya, “Ya Rasulullah, angkatlah kami untuk menjadi pembesar di salah satu daerah ysng dikuasakan Allah kepada engkau. Dan seorang lagi pun berkata begitu juga. Maka berkata Rasulullah saw “sesungguhnya kami (nabi-nabi), demi Allah tidak melantik pekerjaan negara kepada sesiapa yang meminta dan berniat kepadanya.”-Hadis sahih Muslim.
    Hadis di atas melarang manusia meminta dan berniat mendapat pangkat itu. Semua ulama pembangkang meminta pangkat dengan cara berkempen dikampung-kampung. Mereka juga berniat kepadanya. Kuasa Rasulullah pula hanya diberi bukan diminta. Mustahil juga Rasulullah meminta pangkat sementara beliau melarang orang lain berbuat demikian. Tidak ada pula hadis-hadis yang menunjukan baginda pernah meminta pangkat untuk dirinya atau untuk berjuang agama dengan cara itu. Jadi terima pangkat adalah sunnah Rasul, meminta adalah sunnah politik Barat. Apa yang dilakukan oleh ulama pembangkang adalah berlawanan dengan nilai islam itu sendiri. Ini kerana mereka mempunyai kulit Islam itu sahaja, iaitu serban dan jubah dan nampak sahaja saperti orang yang alim, tetapi tidak mempunyai nilai Islam itu dan kerana itu mereka sebenarnya tidak alim. Dan tidak pula bertakwa kerana tidak mengikut perangai dan sifat serta budi pekerti Rasulullah. saw, ia itu tidak meminta pangkat dan berkempen untuk mendapat pangkat dan kuasa.
    Sabda Rasulullah saw kepada seorang lelaki bernama Abdul Rahman.
    يا عبد1لرحمن لاتسئل1لامارة فانك1ن1عطيتها عن مسئلة و كلت1ليها و1ن 1عطيتها عن غير مسئلة1عنت عليه – حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Wahai Abdul Rahman, jamganlah kamu meminta untuk menjadi pemimpin, maka sesungguhnya engkau mendapat dengan cara minta, besar masaalah engkau, dan jika engkau diberi tanpa meminta, engkau akan ditolong dalam pekerjaan itu”.-Hadis Sahih Muslim.
    Sekali lagi Rasulullah melarang meminta pangkat. Amalan politik berparti pula menyebabkan amalan memita pangkat melaui berkempen. Ini menyebabkan siapa sahaja yang mendapatnya menjadi susah. Siapa sahaja yang mendapatnya akan ada sahaja orang yang menjatuhkannya. Begitu juga nasib yang diterima oleh orang yang dapat merebut itu, akan ada pula pemimpin dari parti yang lain yang bekerja untuk menjatuhkannya. Ini tidak akan habis-habis. Tidak pula saperti amalan politik Islam, dimana seorang yang terpilih akan memerintah hingga ke akhir hayat dan tidak ada orang yang mencabarnya demi untuk menjatuhkannya. Namun begitu sifat manusia selepas tiga zaman terbaik Islam, dari zaman Rasulullah hingga ke zaman Umar, tidak lagi dapat mencontohi amalan politik terbaik itu. Tidak ada sebuah pun negara sekarang ini yang mengamalkan bentuk politik keramat itu. Amalan yang terbaik yang dapat di cuba ialah saperti kata Aristotle “The good democracy is blend of democracy and autocracy”, “Demokrasi yang baik itu ialah demokrasi yang bercampur dengan kukubesi”. Ini menyaksikan di mana kerajaan mengawal orang-orang tidak bijak dan berpengetahuan yang tidak sampai lavel atau taraf di segi pemikiran dan pertimbangan dari cuba mencampuri politik samaada politik agama atau politik wang.
    Dari semua hadis-hadis Rasul mengenai politik, Rasulullah saw mengesyorkan demokrasi terpipimpin, dan melarang demokrasi terbuka Barat. Demokrasi bukanlah tujuan akhir manusia. Tujuan akhir ialah keselamatan dunia dan keselamatan di akhirat. Melalui amalan demokrasi terbuka inlah Israel dapat mengusai Amerika dibelakang tirai Parlemen negara itu. Demokrasi juga ada negara yang penduduk asli negara itu hilang kuasa politik dan terpaksa memberontak untuk kembali berkuasa. Demokrasi bebas tanpa kawalan ini amat merbahaya untuk manusia bertamaddun dan waras. Boleh juga dikatakan dalam Islam tidak ada demokrasi bebas tetapi ada demokrasi terpimpin atau meritokrasi. Iaitu sistem yang boleh menyukat orang yang ahli dalam politik dan pemerintahan sahaja yang akan menjadi pemimpin-pemimpin. Orang-orang tidak layak dan tidak berkebolehan mesti ditahan. dari mencampuri politik dan hal ehwal negara. Semua orang Islam terlampau mendewa-dewakan demokrasi Barat. Kita tidak boleh menggalakkan banyak parti, kerana ini bererti kita menggalakkan nilai jahiliah . Berpuak-puak memang menjadi nilai jahiliah sebelum Islam. Kita tidak boleh menghidupkan nilai jahiliah ini dengan banyaknya. Indonesia dan Pakistan terjadi huruhara, tidak dapat menumpukan kepada pembangunan dan membina kekuatan negara kerana banyak sangat parti-parti politik dan menyebabkan orang Islam lebih suka berkelahi dan berbalah dari mencari kemajuan dan kekuatan, lebih suka berpolitik dari berbuat ibadat. Inilah gejala jahiliah moden. Menyokong berbilang pemimpin hanya menyebabkan mereka berkelahi dan rakyat pun ikut berkelahi pula. Pemimpin yang terpilih paling awal itu sahaja yang patut disokong dan dipertahankan. Demikianlah kehendak Rasulullah saw, jika anda seorang yang faham tentang cara politik Islam.
    Pengetahuan orang Islam tentang tunjuk ajar Rasulullah saw mengenai politik sangat terhad. Ramai dari mereka tidak mengetahuinya, termasuik mereka yang disangka ulama. Tok-tok guru pun tidak arif mengenai hal ini. Mereka alim dalam fekah ibadat sahaja. Tidak dalam ilmu sejarah Islam dan tidak alim dalam mentafsir hadis-hadis politik Rasulullah saw. Banyak kitab-kitab ilmuan atau ulama dahulu kala yang menulis tentang politik dan sejarah. Mereka tidak mengetahui ilmu-ilmu ini kerana pengetahuan mereka tidak meliputi dan bukan intelek atau orang bijaksana, berakal luas dan panjang akal. Orang-orang UMNO pun tidak faham juga. Kerana itu ramai diantara mereka berpihak kepada parti agama sehinggalah parti itu mengusai dua negeri.dan menambah jurang perpecahan. Ini bukti kejahilan sebahagian orang UMNO itu sendiri dalam amalan politik Islam yang sebenar.
    Pendapat Aristotle adalah selari dengan kaedah dan amalan politik Islam. Ramai ahli bijakpandai Islam menyangka Aristotle adalah seorang yang ahli falsafah barat dahulukala. Demikian juga dengan Socrates dan Plato. Tetapi ramai juga dari orang Islam yang hampir-hampir yakin bahawa mereka ini sebenarnya adalah sekurang-kurangnya seorang yang saleh dan penganut agama Islam yang diturunkan sebelum Nabi Muhammad Saw. Pendapat mereka temtang ketuhanan sama dengan ahli-ahli tasauf besar Islam saperti AlFarabi, Ibnu Arabi, AlKindi dan ramai lagi. Ketiga-tiga mereka berpendapat tuhan itu satu. Setengah dari mereka dibunuh kerana dituduh menghina tuhan orang-orang Rome. Socrates misalnya dibunuh dengan di paksa meminium racun hamlock. Aristotle terpaksa lari meninggalkan Rome berlindung ketempat yang lain. Kepercayaan mereka tentang tuhan nampaknya berlainan dari amalan ugama berhala dan dewa-dewa Rome. Tentu banyak kepercayaan yang lain. Tetapi kerana kepercayaan agama yamg lain tidak memusuhi tuhan orang-orang Rome, mereka tidaklah diganggu. Barangkali ahli-ahli falsafah itu sentiasa mempertikaikan agama berhala dan dewa-dewa Rome itu, maka mereka pun dibunuh atau diusir. Ramai orang Islam menuduh Ibnu Arabi dan AlKindi dan ahli tasauf islam mempelajari falsafah dari ketiga orang itu. Tetapi sebenarnya ilmu mereka bukan semua sama, hanya pada garis besar sahaja yang sama, misalnya mereka semua berpendapat tuhan itu asa, tetapi berlainan dalam pendekatan masing-masing. Ini kerana manusia tidaklah sama dalam mengenal Allah.. Walaupun semua orang Islam yakin tuhan itu satu dan asa tanpa berbilang.-bilang. Rasulullah saw ada bersabda bahawa bagindalah orang yang paling kenal Allah dari semua manusia. Namun begitu, katanya lagi “Aku pun tidak mengenal Allah melainkan sekadar yang aku perlu mengenalinya”.-Hadis Sahih. Ini menunjukkan tahap kenal Allah antara satu orang dengan yang lain tidak sama. Kerana mereka itu orang tasauf, yang tidak gila politik, maka Allah memberi mereka sedikit ilmu tentang dirinya lalu mereka mengenal Allah sekadar yang diberi kepada mereka. Apabila mereka menulis buku atau syair atau bermadah tentang Allah swt tentu berbeza antara satu sama lain dari segi pendekatan kenal itu dan sama semua mereka dari segi Allah itu satu. Ini juga bukti bahawa mereka tidak mempelajari falsafah Barat itu. Malah falsafah yang di sangka datang dari Barat itu adalah ilmu ahli-ahli tasauf belaka. Hamzah Fansuri juga demikian.Beliau tidak belajar dari sesiapa konsep Wahdatu Wujud, tapi itulah pegangan beliau. Penulis tidak mahu membawa banyak bukti dalam hal ini. Pembaca boleh mengkaji sendiri dengan membaca banyak buku ahli tasauf kemudian bandingkan pendapat mereka dengan pendapat ahli falsafah Yunani itu. Sebenarnya mereka semua bukan ahli falsafah. Mereka digelar ahli falsafah kerana pencapaian mereka amat dalam dan luas dalam ilmu ketuhanan dan kadang-kadang dalam ilmu yang lain juga. Pada pendapat penulis Allah swt menolong mereka dan memberi ilham kepada mereka. Kerana itu mereka dikenang dan dikenali, sementara mereka bukanlah raja-raja yang mempunyai empayar yang luas. Iskandar Zulkarnain pula adalah murid kepada Plato. Saidina Ali kw memberitahu orang islam apabila mereka bercakap mengenai raja besar itu dengan katanya “Dia adalah seorang yang saleh”. Demikian pendapat “pintu ilmu”tentang Iskandar Zulkarnain. Guru seorang saleh mungkin orang yang saleh juga. Kerana ini juga ahli-ahli tasauf Islam menerima pendapat-pendapat orang-orang Rome bertiga itu tanpa ragu-ragu.
    Namun sebahagian umat Islam termasuk para cerdek pandai Islam tidak lagi menjadi cerdk kerana mereka tidak mengenali siapakah ahli Falsafah Greek bertiga itu dan mungkin juga beberapa orang yang lain. Pada sangkaan mereka, ahli falsafah bertiga itu adalah orang kafir, walaupun mereka tidak berani mengatakan bahawa ahli falsafah bertiga itu beragama Nasrani, kerana mungkin agama Nasrani pada masa itu belum ada lagi.Wallu ‘alam.
    Kerana pengaruh pengajaran ahli falsafah bertiga itu tentang politik ini maka orang Rome menjadi negara yang pertama mengamalkan demokrasi walau pun tidak sebaik dizaman Abu Bakar dan Umar. Walau pun begitu, demokrasi Yunani itu dijalankan dalam puluhan tahun sahaja, kemudiannya bertukar kepada pemerintahan beraja. Ilmu Allah masih belum dapat mencuci seluruh kekufuran manusia. Di dalam AlKuran ada tersebut bahawa kebanyakkan manusia adalah kufur. Memang benar kebanyakkan manusia adalah kufur, saperti kata Imam besar AlGhazali, “Pada zahirnya mereka menentang, pada hakikatnya mereka kufur”. Imam Ghazali berkata kepada mereka yang suka menentang kuasa politik yang ada. Jika dia berkata kepada penentang ugama, iaitu mereka yang murtad dan tidak mahu memeluk Islam tentulah beliau berkata kafir dan bukannya perkataan kufur. Kufur ialah menolak kebaikan Allah swt sementara kafir menolak ketuhanan Allah itu sendiri. Demokrasi Aristotle juga tidak ada dua pemimpin utama. Dan begitu juga yang di kehendaki Allah swt Firman Allah,

    لو كان فيهما1لهة1لا1لله لفسدتا- 1لقر1ن.

    Ertinya, “Kalaulah terdapat pada keduanya (langit dan bumi) tuhan yang lain selain Allah, nescaya keduanya hancur musnah.”.Ini kerana tuhan-tuhan itu akan berkelahi tentang pentadbiran bumi dan langit. Hasilnya ialah kemusnahan. Demikian pula jika ada dua pemimpin dalam sebuah negara, negara itu akan hancur juga akhirnya, hasil pertelagahan keduanya dan pengikut-pengikut keduanya.
    Ibnu Khaldun, seorang sejarawan Islam kurun empat belas berkata, “Timbulnya kebodohan di kalangan manusia itu merusak kebaikan dan mendatangkan bencana”. Kebodohan tentang amalan politik Islam sebenar mendatangkan bencana perang saudara di Algeria, Mesir Indonesia dan di semua negara yang ada parti agama. Ini kerana nilai parti pembangkang adalah nilai kufur dan cara kafir barat berpolitik yang di namakan dengan Islam. Kejahilan menyebabkan Islam dapakaikan kepada politik fitnah itu. Saidina Umar berkata pembangkangan ini adalah fitnah. Penulis akan membawa hadis Sahih, bagaimana Umar ra berkata pembangkangan ini bukan sunnah tetapi adalah fitnah. Mengambil jalan politik yang betul berdasarkan ilmu politik Rasulullah adalah jalan terbaik. Kerana jika kita berbuat lain dari itu, ianya akan mengesankan kepada kemajuan dan kekuatan umat. Survival umat akan terjejas, mungkin tidak mampu lagi bersaing didalam dunia moden. Rata-rata negara islam sekarang amat kuno jika dibandingkan dengan negara maju. Ini menyebabkan umat islam dipandang lemah dan hina dan ugama mereka pun dipandang demikian juga. Ugama islam menjadi hina dengan hinanya umat islam di mata seluruh umat manusia. Menjadi maju dan moden menyebabkan orang bukan Islam kagum dan berminat. Dengan itu mereka juga berminat dengan Islam. Ini adalah kaedah yang betul untuk perkembangan agama islam itu sendiri.

    I. S.A SAIDINA UMAR R.A DAN SAIDINA UTHMAN R.A.

    Di zaman Rasulullah saw tidak ada orang yang menolak atau mempertikaikan kepimpinan baginda, Begitu juga di zaman Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar ra. Selepas tiga zaman terbaik islam itu, berlakulah fitnah, iaitu fitnah pembangkangan politik yang mnyebabkan Saidina Uthman dan Saidina Ali terbunuh. Sejarah dari awal lagi menunjukkan pembangkangan adalah pembunuh. Ianya bukan sahaja membunuh dua khalifah Arrasyidin itu, tetapi juga perkembangan agama islam, pertumbuhan negara dan ekonomi dan membunuh perpaduan umat. Di zaman ini pembangkangan telah membunuh Anwar Sadat, Perdana Menteri Algeria, speakaer dewan parlemen Mesir, Abdul Kadir Auduh, Hasan Albanna, Syed Qutub dan Ibrahim Libya bersama empat belas pengikutnya dan empat orang polis dan beribu-ribu malahan ratusan ribu. Dan jika dikira sejak zaman Uthman as hinggalah sekarang, maka pembangkangan politik meragut jutaan nyawa.
    Kenapakah keadaan umat Islam begitu buruk sehingga sanggup berbunuhan ?. Saperti kata Ibnu Khaldun, punca utamanya ialah kejahilan. Di zaman Abu Bakar dan Umar ra, bai’at kepada pemimpin yamg telah terpilih adalah satu kewajipan saperti juga amal ibadat yang lain walaupun Abu Bakar dan Umar tidaklah sebaik Rasulullah saw. Umat Islam terbaik itu begitu arif bahawa ketaatan kepada seorang pemimpin adalah penting dan mengetahui ianya adalah tuntutan Rasulullah saw.
    Apabila berlalu beberapa zaman, bai’at kepada seorang pemimpin ini tidak lagi dipentingkan. Ilmu bai’at islam itu hilang ditelan zaman. Mengikut pendapat seorang sejarawan W.N Wheech, Ilmu yang ada pada sesuatu tamaddun itu, boleh hilang lenyap dan tidak didapati lagi pada tamaddun yang berikutnya. Ini memang benar. Ilmu kejuruteraan membina piramid dan beberapa jenis ilmu sains di zaman firaun tidak lagi diketahui. Ahli-ahli sains moden pun hairan bagaiman piramid dibina dan kekal hingga sekarang. Demikianlah yang dikatakan oleh ahli-ahli arkeoloji. Pada zaman ini ilmu bai’at dan kewajipannya tidak lagi difahami. Ianya semakin hilang. Yang peliknya orang yamg dikatakan alim dengan ilmu Rasulullah saw yang menjadi pelopor kepada perbuatan melupakan bai’at ini dan bekerja mengikis teras politik Islam itu. Di dalam Hadis Rasulullah saw ada disebut Allah mematikan ulama, yang tinggal orang jahil, dan apabila si jahil itu berpertua maka dia pun sesat dan menyesatkan.
    Dari sebuah Hadis riwatat Amru bin Al’As.

    1ن1لله لايقبض1لعلم1نتز1عا ينتزعه من1لناس ولكن يقبض1لعلمأ حتى1ذ1لم
    يترك عالما1تخذ1لناس رءوساجهالافسئلو1فأفتو1بغير علم فضلو1و1ضلو1.
    – حديث صحيح مسلم.
    “Sesunggunya Allah tidak menghapuskan ilmu (agama) dengan cara mencabutnya dari dadaseluruh manusia, tetapi dengan jalan mewafatkan para ulama. Apabila alama sudah habis, umat manusia mengangkat oang-orang bodoh menjadi pemimpin mereka. Lalu mereka bertanya kepada kepada para pemimpin yang bodoh. Sipemimpin itu memberi fatwa tanpa ilmu pengetahuan, menyesatkan orang banyak dan mereka pun jadi sesat”.Hadis Sahih Muslim. Apabila ulama-ulama besar saperti Imam mazhab yang empat mati, maka yang tinggal adalah ulama yang jahil saperti sekarang ini, maka mereka berpetua bahawa parti agama itu adalah sunnah Rasulullah, berjuang agama mesti ada kuasa, hukum had wajib setiap masa dan tempat, menghukum orang Islam sebagai kafir tanpa bukti yang kuat, menuduh orang fasiq tanpa usul periksa dan pangkah parti agama masuk syurga. Inilah fatwa-fatwa yang sesat dari orang yang disangka ulama dan tok guru. Sebenarnya mereka ialah orang dikatakan berpetua sesat oleh Rasulullah saw itu, dan sebenarnya mereka itu jahil. Yang lebih buruk dari itu setengah mereka mentakwil ayat-ayat Alkuran dan hadis supaya sesuai dengan kehendak mereka, sebagai yang diperbuat oleh Muawiyah bin Abu Sufian.
    Cara untuk tidak sesat ialah kembali membaca karya ulama yang benar dan ulama besar dahulukala saperti Imam Syafie dan Imam Ghazali serta imam-imam besar yang lain dan mengambil contoh sifat mereka yang tidak keluar dari ketaatan, walaupun kepada pemimpin yang tidak dipilih iaitu raja. Ulama politik pembangkang harus ditolak, ini kerana Hadis di atas juga menerangkan orang yang bodoh dan berpetua dengan sesat itu ialah ulama politik pembangkang itu. Banyak lagi Hadis yang menyuruh umat menentang mereka dan menyalahi perbuatan mereka.
    Umat islam juga hilang ilmu politik demokrasi. Kaedah politik terbaik ini hilang dari orang islam selama kurang dua belas kurun. Dua belas kurun adalah masa yang cukup lama dan cukup untuk memusnahkan umat. Kemudian umat Islam belajar kembali politik demokrasi ini dari penjajah barat. Tetapi sudah tidak tulin lagi Demokrasi barat memiliki nilai-nilai jahiliah dan mencipta perkauman walau pun dinegeri yang ada satu bangsa sahaja iaitu perkauman secara parti.
    Umat Islam terlampau meminta kesempurnaan pemimpin, sementara mereka mengetahui bahawa orang islam zaman akhir ini tidak boleh disamakan dengan yang terawal. Rasulullah saw sendiri menyuruh orang islam bersabar dalam masaalah ini dengan sabdanya “Sabarlah kamu, kerana zaman yang mendatang, lebih buruk dari masa yang lalu”. Saidina Uthman sendiri pernah berkata kepada orang yang mengkeritiknya, katanya “Siapakah yang boleh perbuat saperti Umar”. Umar lebih baik dari dirinya. Tetapi yang terrbaik yang dapat dipilih pada ketika itu adalah beliau. Jika diganti pun tidaklah lebih baik dari belia. Demikianlah maksudnya. Saidina Ali kw juga pernah ditanya oleh seorang islam, kenapa pada zamannya berlaku banyak kekacaun atau huruhara, tidak saperti di zaman sebelumnya aman. Beliau menjawab, “Di zaman mereka, orang yang saperti mereka memerintah orang yang saperti aku, di zaman ini, orang yang semacam aku memerintah orang yang saperti engkau”. Kefahaman dan ilmu pengetahuan umat dan budi pekerti umat secara keseluruhan semakin merosot. Yang taat kepada pemimpin banyak yang fasik, kerana minun, arak, rasuah, judi dan sebagainya Yang baik pula tidak taat dan manjadi kufur kerana tidak taat politik sunnah dan jadi fasik juga kerana menuduh semua pemimpin kerajaan fasik. Lebih ramai orang di dalam kerajaan orang baik-baik, mereka buat tidak nampak. Mereka suka membangkang secara buta tuli dari menasihati dan memberi pandangan. Kerana ini terjadi banyak kekacauan, kerana tidak memahami ilmu politik dan kaedahnya yang betul. Pihak kerajaan pula membayar sejumlah wang yang banyak kepda pembangkang, malah ketuanya mendapat bayaran yang lebih. Membayar supaya manusia bersengkita dan melakukan sesuatu yang disebut fitnah didalam politik Islam. Pemabngkangan adalah fitnah dalam politik Islam. Parti agama pembangkang pula, kerajaan membayar supaya mereka sesat agama dalam keadaan bertetangan dengan agama dan politik Islam. Inilah dunia Islam yang amat dikuasai fikiran dan cara hidup penjajah barat. Orang-orang yang ada sedikit kealiman juga ikut terkeliru dan terikut dengan rentak politik barat ini, demokrasi bebas barat ini. Iblis yang berada dalam setiap perbuatan bid’ah membelit mereka dalam perbuatan bid’ah agama dan politik sekali gus. Mereka tidak akan mampu keluar dari belitan itu, kecualai dengan pertolongan Allah swt, jika mereka memohon pertunjuk banyak-banyak darinya. Manusia tidak dapat menolong orang yang sesat, jika telah di kehendaki Allah. Inilah yang tersebut di dalam Alkuran. Penulis berasa amat bersyukur kerana Allah menunjukkan jalan yang lurus kepada penulis. Harga melihat kesesatan amatlah tinggi. Penulis tidak dapat membalasnya samasekali. Allah tidaklah meninggalkan hambanya. Hanya hamba sahaja yang selalu lupa dan tidak hirau kepada Allah swt. Segala puji bagi yang maha bijaksana lagi yang maha mengetahui segala benda termasuk politik.Ada sebuah Hadis Rasulullah saw bermaksud, “Apa yang aku takut atas kamu ialah alim fasik. Ditanya orang, “Bagaimanakah orang alim fasik itu ?. Jawab baginda “Alim pada lidah dan tidak pada hati dan amalan”-Hadis Rasul.
    Mereka ini amat pandai menyebut ayat-ayat Alkuran di padang-padang, bercakap yang indah-indah dan bermulut manis, namun apa yang ada di dalam hati mereka ialah politik dan kuasa dan keduniaan yang kuat. Amalan mereka pun tidak betul kerana memerlukan kuasa untuk beramal agama, sementara rasul-rasul tidak pun perlu kepadanya samasekali untuk menyebar agama. Mereka juga menjadi punca fitnah perpecahan umat apabila menyeru manusia keluar dari ketaatan kepada para pemimpin yang mana Rasulullah menyeru umat Islam supaya taat biar dalam apa keadaan juga, walaupun dalam keadaan umat Islam menagnalkan demokrasu bebas berparti ala Barat.
    Di zaman pemerintahan Umar ra, beliau melarang sahabat-sahabat Rasulullah dari meninggalkan Madinah. Beliau sering dilihat berdiri dilereng bukit memerhatikan pergerakan sahabat-sahabat Rasulullah supaya tidak meninggalkan Madinah dan mencari harta yang banyak diseluruh pelosok negara Islam yang semakin luas itu.. Beliau bimbang kalau-kalau akan ada diantara mereka yang mencari kekayaan dan kemudiannya mempunyai pengikut dan akan mencabar kuasa pusat. Ini tidak baik untuk kesatuan umat Islam yang baru tumbuh itu. Katanya kepada mereka, “Eloklah kamu tidak melihat dunia dan kamu tidak dilihat olehnya”. Beliau bersikap keras kepada rakyat. Ada orang Islam yang tidak berani bersembahyang sebaris dengan beliau. Pada satu ketika seseorang telah menyampaikan pesanan kepadanya supaya beliau berlaku sedikit lembut. Siadina Umar bertanya, “Adakah dosa dalam kelakuanku itu ?”. Orang itu menjawab “Tidak”.Jawab Umar ra “Kalau begitu biarlah mereka lebih takut kepada aku”. Ramai sahabat-sahabat Rasulullah merasa kurang senang dengan larangan dari meninggalkan Madinah itu. Ini menghalang mereka pergi ketempat-tempat yang lebih mewah. Kata Umar, “Keadaan perkembangan orang Islam saperti perkembamgan seekor unta. Mula-mula menjadi bayi unta, kemudian menjadi unta remaja, kemudian unta dewasa, kemudiannya menjadi unta tua. Sekarang ini umat islam telah menjadi unta tua”. Kefahaman orang Islam mulai melemah termasuk kefahaman politik mereka. Kerana itu Umar bertindak dengan mengawal perpecahan politik dari terjadi.
    Saidina Uthman pula agak lembut. Beliau membenarkan sahabat-sahabat Rasulullah pergi kemana sahaja. Malah beliau memberi wang kepada sesetengah mereka. Namun begitu beliau masih bertegas kepada Abu Zar, yang warak sahaja, tetapi tidak mempunyai pertimbangan politik dan banyak mengkeritik tanpa usul periksa. Beliau di ISAkan oleh Uthman. Beliau dibuang ke dusun yang jauh dari orang ramai. Amar bin Yaser dipukul hingga pengsan. Namun begitu Saidina Uthman menolak menggunakan tentera untuk melindungi dirinya dari pembunuhan. Muawiyah pernah menawarkan sejumlah tentera untuk mengawalnya dari pemberontak. Tetapi Saidina Uthman lebih rela mati dari melakukan hal itu. Beliau tidak mahu menumpahkan darah orang-orang Islam.
    Saidina Ali pula mengistiharkan perang kepada Muyawiyah kerana tidak taat kepada beliau dan tidak mahu membai’atnya. Muawiyah memberi syarat supaya pembunuh Saidina Uthman dihukum dahulu sebelum beliu membai’at Saidina Ali kw. Muawiyah membawa jubah Saidina Uthman yang berlumuran darah ke Syam bagi menaikkan kemarahan orang ramai. Jubah itu dipertuntunkan di khalayak ramai. Ali pula tidak dapat mencari pemebunuh sebenar, kerana pembunuhan Uthman terjadi dalam rusuhan. Sukar mencari pembunuh sebenar dalam rusuhan, biar pun pada masa ini. Kerana kedegilan Muawiyah inilah Ali kw terpaksa mengistiharkan perang bagi menyatukan umat.
    Orang ramai melihat Muawiyah begitu adil di mata masyrakat Islam kerana ingin menghukum pembunuh Saidian Uthman. Beliau dilihat mahu menegakkan Sunnah Rasul, iaitu menjalankan hukum qisas keatas para pembunuh. Pada hakikatnya orang yang ingin menegakkan hukum ini sebenarnya adalah pemanggil keneraka jahannam. Ini kerana pada lahir mereka berkata menegakkan sunnah, namun pada hakikatnya, sebenarnya perkataan sunnah itu mereka gunakan untuk mendapat kuasa politik. Bagi orang taasub kepada agama, mereka mengikut. Bagi yang bijak dan berpandangan jauh, mereka dapat melihat hasrat yang tersirat di belakang teriakkan sunnah itu ialah perebutan politik semata-mata. Sunnah dan agama dijadikan modal dan mengelirukan mereka-mereka yang mudah tertipu dan tidak memiliki akal dan ilmu agama yang mendalam. Dalam hal ini Rasulullah bersabda,.
    يسئلون1الناس رسول1لله صلى1لله عليه وسلم عن1لخيروكنت1سئله عن1لشر مخافة1ن يدركنى فقلت يارسول1لله صلى1لله عليه وسلم1نا كنا فى جا هلية وشره فجأنا1لله بهذ11لخيرفهل بعدذ1لك1لخيير شر؟ قال نعم. فقلت هل بعدذ1لك1لشر من خير؟ قال نعم وفيه دخن. قلت مادخنه قال قوم يستنون بغير سنتى ويهدون بغيرهديى تعرف منهم وتنكر. قلت هل بعدذ1لك1لخير من شر؟ فال نعم ! دعاة1لى1بو1ب جهنم من1جابهم1ليها قذفوه فيها. فقلت يا رسول1لله صفهم لنا. قال نعم ! قوم من جلدتنا ويتكلمون بألسنتنا. فقلت يا رسول1لله فما ترى1ن1دركنى ذ1لك قال تلزم جماعة1لمسلمين و1مامهم فقلت فأن لم تكن لهم جماعة ولا1مام؟ قال فاعتزل تل:1لفرق كلهها و1ن تعض على1صل شجرة حتى يدركك1لموت1نت على ذ1لك. – حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, Orang-orang bertanya Rasulullah saw merngenai kebaikan, adapun aku bertanya mengenai kejahatan, kerana takut terjadi keatas aku. Maka aku bertanya , “Ya Rasulullah, sesungguhnya kami berada pada zaman jahiliah yang penuh kejahatan, maka Allah datangkan kebaikan ini (agama islam). Adakah setelah kebaikan ini ada kejahatan lagi. ?”. Jawab Rasulullah, “Ya!”. Aku bertanya, “Adakah selepas kejahatan itu ada kebaikan lagi ?”. Jawab Rasulullah , “Ya ,namun ada didalamnya cacat (salah faham, berubah faham). Aku bertanya, “Apa yang cacatnya ?”. Rasulullah menjawab, “Suatu kaum (bangsa,negara) yang bersunnah selain dari sunnahku dan berpetunjuk bukan dengan pertunjukku, kamu mengenal mereka, tapi kamu ingkar”(orang islam mengingkari yang cacat itu). Aku bertanya, “Adakah setelah kebaikan itu ada kejahatan lagi ?”. Jawab Rasulullah , “Ya, iaitu penyeru kepada pintu neraka jahannam, barang siapa yang menyahut panggilan mereka, hakikatnya mereka masuk kedalamnya”. Aku berkata, “Sifatkanlah mereka kepada kami”. Jawab Rasulullah , “Baiklah, bangsa kita juga dan bercakap dengan bahasa kita juga (sebangsa dan seugama). Aku bertanya, “Apa pendapat anda jika aku bertemu dengan perkara itu ?”. Jawab Rasulullah, “Bersatulah umat islam dengan segenap pemimpinnya!”. Aku bertanya, “Bagaimana jika orang islam tidak mempunyai jamaah dan pemimpin ?” (Tidak mempunyai negara dan pemimpin saperti umat islam di Rusia,China dan di lain-lain tempat). Jawab Rasulullah, “Maka beruzlahlah (Tinggalkanlah) kelompok-kelompok itu semuanya dan sekiranya engkau terpaksa makan batang pokok sekalipun, sehingga engkau dijemput kematian, tetaplah engkau demikian (beruzlah-menyingkir diri).-Hadis Sahih Muslim.
    Suatu kaum yang tidak bersunnah dengan sunnahku ialah bangsa dan negara islam yang tidak mengamalkan sunnah politik Rasulullah. Mereka ini baik tapi cacat iaitu tidak betul-betul baik kerana selepas amalan politik sunnah di zaman Khalifah Arrasyidin umat Islam memgamalkan monarki iaitu pemerintahan beraja yang tidak dapat melahirkan orang yang betul menjadi khalifah atau pemimpin tertinggi.dan mereka tidaklah menjalan sunnah pemerintahan Islam sepenuhnya saperti tidak adil, kejam, merampas dan sebagainya. Dengan itu terdapat orang Islam ingkar dan bekerja keras, berkempen menjatuhkan sistem pemerintahan itu. Terdapat juga ulama kecil-kecilan yang menyeru dijatuhkan kerajaan dan mencampurkan pembangkangan dengan ajaran agama untuk menjatuhkan kerajaan. Mereka ini adalah penyeru ke neraka jahannam. Setelah itu ada kejahatan lagikah ?. Ada, iaitu kesan dari penentangan puak yang yang ingkar itu maka lahirlah mereka yang mengangkat senjata menentang raja. Dan mereka ini menyebabkan peperangan berlaku antara umat dan akibatnya dihumban ke neraka jahannam kerana berbunuh sesama Islam. Hasil dari itu berlakulah peperangan sesama umat, senegara, satu bangsa selalunya. Dan kerana mereka berbunuhan maka masuklah mereka ke neraka jahannam. Rasulullah saw melarang orang Islam dari menyertai mereka dan menyuruh orang Islam bersatu dengan pemimpin walaupun dalam sistem beraja. Neraka Jahannam pula ialah neraka yang di sediakan untuk orang Islam yang berdosa besar dan mati dalam keadaan tidak bertaubat.
    Suatu kaum yang tidak bersunnah dengan sunnahku juga ialah negara dan bangsa Islam yang tidak mengamalkan sunnah politik Islam dengan mengadakan parti yang bukan pertunjuk dan cara Rasulullah saw, sebaliknya cara kaum Yahudi dan Nasrani. Hasil dari ini lahirlah orang Islam yang ingkar kepada pemerintah iaitu semua parti pembangkang dan pengikut-pengikut mereka. Lahirlah parti agama pembangkang. Mereka ini berjuang agama bukan secara sunnah Nabi, kerana sunnah agama cara Nabi adalah tanpa kuasa. Kerana itu Rasulullah berkata mereka bersunnah dengan bukan sunnahku. Begitu juga pihak kerajaan mereka bersunnah politik bukan dengan sunnah politik Rasulullah yang mengamalkan demokrasi tanpa parti atau kelompok. Dua-dua pihak tidak sesuai dengan sunnah Rasulullah saw. Pihak pemerintah cacat di segi amalan politik kerana membuka pembangkangan dan mengadakan parti dan puak. Pihak ulama ugama pula memperjuangkan agama tidak sesuai dengann cara atau sunnah Rasulullah saw dengan memerlukan kuasa sementara Rasul-rasul tidak perlu kepada kuasa itu. Ulama politik yang tidak bersunnah dengan agama Rasulullah itu bersyarah dan berkempen dan menyeru orang menentang kerajaan dengan berbagai tuduhan hinggalah kepada mengkafirkan pemimpin. Hasil dari itu timbullah militan Islam. Semua parti agama melahirkan militan akhirnya. Parti agama dan pemimpinnya adalah penyeru keneraka jahannam. Siapa yang menyertai mereka, hakikatnya kan terjadi petumpahan darah. Demikianlah kata Rasulullah saw dan itulah yang terjadi terjadi di Mamali, Algeria, Indonesia, Mesir dan Pakistan menyaksikan beribu-ribu terbunuh akibat sengkita antara parti agama dan parti kerajaan. Kemudian Rasulullah berkata dan memberi panduan supaya orang islam bersatu dengan pemimpin dan bukan dengan ulama politik, demi untuk menghilangkan sebab ke neraka jahannam, iaitu peperangan sesama Islam. Di negara bukan Islam pula selalu timbul ulama-ulama songsang yang berfikir politik itu adalah agama. Mereka menyeru orang islam melawan dan merebut kuasa politik dari negara-negara itu, sementara mereka tiada pemimpin dan jamaah negara. Jika ini berlaku maka Rasulullah menyuruh orang Islam jangan berpihak kepada pemimpin negara itu, kerana mereka bukan Islam dan terpaksa membunuh orang Islam apabila umat Islam menentang mereka dan jangan juga mengikut penyeru-penyeru politik itu, samaada mereka menggunakan agama atau tidak , kerana akhirnya orang Islam akan dibunuh. Ini berlaku di Chehnya, China, India iaitu Kashmir, Patani di Thailand, dan juga di Filifina. Umat Islam di negara itu musnah apabila mentafsirkan agama dengan kekuasaan politik. Mereka patut mengamalkan agama dan berjuang membina ekonomi dan ilmu diunia dan berdakwah Islam kepada orang bukan Islam dinegara-negara bukan Islam itu, bukan merampas bumi mereka. Jika mereka diserang atau dibunuh kerana mereka menyebar agama, maka ketika inilah datang pertolongan Allah. Jika semata-mata merebut politik tiada pertolongan Allah. Misalnya orang Islam Chehnya tidak menang dengan Russia.
    Mereka menentang Russia tanpa ada senjata yang munasabah. Tidak menyediakan kekuatan yang diperintahkan Allah mengadakannya. Berperang hanya dengan iman tidak memabwa kemenangan. Kata setengah orang iman orang Islam Russia lemah. Kerana tu mereka kalah. Memang benar orang Islam disana lemah iman, tetapi orang Rusia tidak ada iman langsung. Allah tidak menolong orang yang berhati dunia tanpa mendahului agama dan tidak pula menyediakan kekuatan. Sebahagian Tok Guru tidak setuju dengan perjuangan cara militan ini dan berkata, “Mu ado kereto kebal berapo biji ?”“Berapa kereta kebal yang kamu ada ?”.Perkara serupa juga berlaku kepada kumpulan Abu Sayaf di Filifina. Apabila mereka tidak sempat berjuang untuk kehidupan dunia kerana asyik bereperang didalam hutan mereka pun mencolek pelancung-pelancung untuk mendapat wang bagi menyara diri dan kumpulan. Mereka ini juga mentafsirkan agama dengan kuasa politik. Akhirnya mereka di cap sebagai pengganas oleh masyarakat antarabangsa termasuk mesyarakat Islam. Mentafsir agama dalam bentuk politik dan kuasa membawa kemusnahan di mana sahaja dan bila-bila pun. Untuk menuntut kuasa politik di neagara-negara bukan Islam itu orang Islam wajib mempunyai kekuatan tentera yang di sokong senjata canggih yang dibina sendiri.Di Russia kadi-kadi negeri-negeri Islam di sana menentang perjuangan militan Islam yang menuntut kemerdekaan. Tanpa militan pun negeri Islam tetap merdeka saperti Azerbaijan, Khyghistan, Uzbekistan. Namun negeri-negeri tersebut telah beberapa kali merdeka dahulunya dan akhirnya jatuh semula ketangan Russia. Sekarang mereka merdeka lagi sekali apabila negara Russia semakin lemah,. Sejarah akan menentukan samada negeri-negeri Islam itu akan jatuh semula ketangan Russia. Namun apa yang jelas sejarah telah menerangkan bahawa tanpa kekuatan umat Islam seluruhnya terpaksa melutut kepada umat-umat yang lain, di mana sahaja dan bila-bila pun juga. Tidak ada negara maju yang bodoh sanggup menjualkan segala kelengkapan yang tercanggih sehingga negara-negara Islam sanggup mencabar kekuasaan mereka. Ini dapat dibuat dengan mempelajari sains dan teknoloji dengan sungguh-sungguh. Orang islam tidak boleh bersermbahyang sahaja kemudian berdoa tanpa daya usaha yang kuat. Memang sains dan teknoloji berkembang di Eropah. Tetapi ilmu keramat itu dapat juga di kuasai oleh Jepun. Kemajuan sains dan teknoloji di sana di mulai Maharaja Meiji dan diteruskan di zaman demokrasi. Kaedah Jepun menjadi cemerlang ialah, “Kayakan negara dan kuatkan tentera”. Kerana kemajuan sains dan teknolojilah mereka mencabar penjajahan Barat dan mereka sendiri juga boleh jadi penjajah. Penjajahan ini belum berhenti. Israel sedang mamperluaskan penjajahannya dan itulah cita-cita mereka. Jika orang Islam masih tidur, terutama pemimpin Islam di Timur Tengah, orang Islam akan menyaksikan kejatuhan kuasa politik Islam, Bukan kekuatan ekonomi, ilmu sains dan teknoloji sahaja yang menjadikan orang Islam kuat, tetapi yang lebih penting dari itu mereka mesti bersatu dan berkrompromi dalam setiap masaalah dan haram berperang dan bermusuh sesama sendiri. Jika orang Islam memiliki kekuatan kemudiannya menghalakan kekuatan itu sesama sendiri, sampai hari kiamat pun orang tidak akan kuat dan dihurmati.Di zaman keagungan empayar Rome ketatan adalah perkara mutlak. Setiap rakyat di wajibkan bersumpah. Ini sapertilah bai’at yang menjadi kewajipan di zaman terbaik Islam (Zaman Rasulullah saw, zaman Abu Bakar ra dan zaman Umar ra). Dan inilah sumpah rakyat Rome di zaman keagunagan mereka. “Saya bersaksi kepada Tuhan bahawa saya secara suka rela akan memanggul senjata demi kejayaan tanah air dan rakyatnya, bila sahaja ada kesempatan bagi saya untuk memberikan bantuan kepada keduanya itu. dan saya bersumpah di hadapan Tuhan bahawa saya akan bertempur, sendirian atau bersama pasukan, untuk memebela tanah air dan agama”. Raja-raja Rome juga membina kekuatan negara, melatih gladiator-gladiator (pahlawan perang) sehingga boleh berlawan dengan singa dan sebarang binatang buas. Dengan beralatkan perpaduan melalui ketaatan dan menyediakan kekuatan dunia, Rome menjadi kuat sehingga mengusai seluruh eropah dan menjajah Mesir sehinggalah di bebaskan oleh kuasa Islam. Amerika pula di zaman moden ini, mengusai politik dunia dengan ilmu sains, teknoloji dan kekuatan tentera dan kemajuan ekonomi dan ilmu-ilmu yang berkaitan ekonomi. Mereka tidak mengusai dunia dengan agama Kristian atau melaui paderi-paderi. Para pemimpin merekalah yang membawa kemajuan dan kekuatan. Demikianlah sejarah orang Islam dahulukala, mereka tidak mengusai politik dunia dengan agama Islam, mereka mengusainya melalui kekuatan ilmu dunia dan kesatuan atau jamaah. Orang Islam di zaman keemasan dahulu mengusai semua bidang ilmu, sapertilah Amerika sekarang ini. Mereka adalah ahli-ahli sains, ahli fizik, astronomi, pertanian, membina senjata, kedoktoran, ahli binaan, ahli pelayaran dan ilmu-ilmunya. Kemudiannya ilmu-ilmu ini berpindah ke Barat yang pada suatu ketika dulu hidup dalam kegelapan ilmu pengetahuan. Kekuatan ilmu di dalam segala bidang ini amat penting yang satu-satunya jalan bagi menjayakan kekuasaan politik Islam dan akan berjaya memertabatkan agama Islam di mata dunia. Keberkesdak boleh bersermbahyang sahaja kemudian berdoa tanpa daya usaha yang kuat. Memang sains dan teknoloji berkembang di Eropah. Tetapi ilmu keramat itu dapat juga di kuasai oleh Jepun. Kemajuan sains dan teknoloji di sana di mulai Maharaja Meiji dan diteruskan di zaman demokrasi. Kaedah Jepun menjadi cemerlang ialah, “Kayakan negara dan kuatkan tentera”. Kerana kemajuan sains dan teknolojilah mereka mencabar penjajahan Barat dan mereka sendiri juga boleh jadi penjajah. Penjajahan ini belum berhenti. Israel sedang mamperluaskan penjajahannya dan itulah cita-cita mereka. Jika orang Islam masih tidur, terutama pemimpin Islam di Timur Tengah, orang Islam akan menyaksikan kejatuhan kuasa politik Islam. Bukan kekuatan ekonomi, ilmu sains dan teknoloji sahaja yang menjadikan orang Islam kuat, tetapi yang lebih penting dari itu mereka mesti bersatu dan berkrompromi dalam setiap masaalah dan haram berperang dan bermusuh sesama sendiri. Jika orang Islam memiliki kekuatan kemudiannya menghalakan kekuatan itu sesama sendiri, sampai hari kiamat pun orang tidak akan kuat dan dihurmati.
    Di zaman keagungan empayar Rome ketatan adalah perkara mutlak. Setiap rakyat di wajibkan bersumpah. Ini sapertilah bai’at yang menjadi kewajipan di zaman terbaik Islam (Zaman Rasulullah saw, zaman Abu Bakar ra dan zaman Umar ra). Dan inilah sumpah rakyat Rome di zaman keagunagan mereka. “Saya bersaksi kepada Tuhan bahawa saya secara suka rela akan meminggul senjata demi kejayaan tanah air dan rakyatnya, bila sahaja ada kesempatan bagi saya untuk memberikan bantuan kepada keduanya itu. dan saya bersumpah di hadapan Tuhan bahawa saya akan bertempur, sendirian atau bersama pasukan, untuk memebela tanah air dan agama”. Raja-raja Rome juga membina kekuatan negara, melatih gladiator-gladiator (pahlawan perang) sehingga boleh berlawan dengan singa dan sebarang binatang buas. Dengan beralatkan perpaduan melalui ketaatan dan menyediakan kekuatan dunia, Rome menjadi kuat sehingga mengusai seluruh eropah dan menjajah Mesir sehinggalah di bebaskan oleh kuasa Islam. Amerika pula di zaman moden ini, mengusai politik dunia dengan ilmu sains, teknoloji dan kekuatan tentera dan kemajuan ekonomi dan ilmu-ilmu yang berkaitan ekonomi. Mereka tidak mengusai dunia dengan agama Kristian atau melaui paderi-paderi. Para pemimpin merekalah yang membawa kemajuan dan kekuatan. Demikianlah sejarah orang Islam dahulukala, mereka tidak mengusai politik dunia dengan agama Islam, mereka mengusainya melalui kekuatan ilmu dunia dan kesatuan atau jamaah. Orang Islam di zaman keemasan dahulu mengusai semua bidang ilmu, sapertilah Amerika sekarang ini. Mereka adalah ahli-ahli sains, ahli fizik, astronomi, pertanian, membina senjata, kedoktoran, ahli binaan, ahli pelayaran dan ilmu-ilmunya. Kemudiannya ilmu-ilmu ini berpindah ke barat yang pada suatu ketika dulu hidup dalam kegelapan ilmu pengetahuan.
    Kekuatan ilmu di dalam segala bidang ini amat penting yang satu-satunya jalan bagi menjayakan kekuasaan politik Islam dan akan berjaya memertabatkan agama Islam di mata dunia. Keberkesanan dakwah juga melalui kuasa politik negara-negara Islam di muka bumi dan bukan kuasa politik parti pembangkang, kerana mereka tidaklah mengetahui kaedah ini. Kaedah ini di insafi oleh Dr. Mahathir Muhammad, semuga Allah memanjangkan usianya dan berjuang untuk orang Islam yang pada masa ini sedang melalui zaman gelap dan zaman kejatuhan mereka. Sebenarnya orang Islam belum keluar dari zaman jahiliah (bodoh) mereka setelah melaui zaman cerdik mereka selama beberapa ratus tahun sahaja iaitu di zaman keemasan Islam di sekitar kurun ketujuh hingga kurun keempat belas. Selepas itu berlaku zaman kelam dan zaman taklid dan zaman kebodohan dan kemunduran dalam hal-hal dunia dan agama sekali gus.
    Seorang ulama terkenal Indonesia menterjemahkan Hadis yang lalu dengan lebih keras lagi di dalam bukunya “Dailema Ulama Dalam Perubahan Zaman”. Beliau ialah Drs.Badrddin Hubsky. Tempat pengajiannya dan jawatannya yang banyak di Indonesia menjelaskan betapa kewibawaan beliau dalam ilmu pengetahuan Islam. Penulis melahirkan setinggi-tinggi terima kasih kepada beliau, kerana dengan terjemahan Hadis beliau itu, penulis dapat melihat betapa salahnya Parti agama dan kemudiannya membawa penulis mengkaji hadis-hadis yang lain dan makin bertambah banyak bukti kesalahan Parti agama ini di segi agama dan politik Islam. Namun begitu Allah swt sahajalah yang sebenarnya memperlihatkan kepada kita betapa kesalahan parti agama itu secara agama Islam dan secara politik Islam, secara dunia dan secara akhirat. Penulis sebelumnya adalah menyokong pemerintah yang ada, namun penulis sendiri tidaklah mengetahui duduk perkara politik dan agama di zaman muttakhir ini sebelum ini sehinggalah penulis membuat pengkajian serius tentang agama dan politik, termasuklah meminta pertunjuk Allah swt dengan banyak berdoa dalam sujud dan bersembahyang istikharah serta mengaku kejahilan dan kelemahan diri di hadapan Azza Wajalla.Mengaku lemah depan Allah swt penting, supaya Allah swt menolong kita dengan ilmunya. Drs. Baddruddin Hsubky lahir di Bogor, pada 10February 1956. Lulusan Falkulti Usuluddin Universiti Ibnu Khaldun, Bogor, tahun 1989. Di samping itu dia belajar di Psantren Nurul Hidayah, Bogor (1967-1975). Psantren Al-Barkah, Bogor (1968-1970). Psantren Al Kuran, Banten (1968), Psantren Ilmu Adab, Suka Bumi (1976). Psantren Darul Ahkam, Banten (1976-1977) dan Psantren Hasan Al Basri, Kadaung (1983).
    Menjadi Ketua Lembaga Pendidikan Nurul Hidayah dan Kia Pondok Psantren Islam Babakan, Sirna Leuwilliang, Bogor (1978-1979). Pendiri Madrasah Aliyah Nurul Hidayah di Sadeng, Bogor (1979). Ketua Projek Pengembangan Bahasa Arab di Bogor (1983-1986). Pemimpin Psantren Darul Falah, Bogor (1983-1989). Setiausaha Biro Pendidikan Yayasan Pendidikan Pondok Psantren Indonesia (1988-1990). Guru Pengajian Para Ulama dan Cendiakawan Muslim. Anggota Majlis Fatwa Badan Kerjasama Pondok Psantren (BKSPP), Indonesia.
    Inilah terjemahannya tentang Hadis “keburukan yang terdapat di dalam umat Islam setelah melui masa terbaik mereka di zaman Rasulullah saw, di zaman Khalifah Abu Bakar Assiddik dan di zaman Khalifah Umar ra.

    Hudzefah : “Wahai Rasulullah, kami telah berada pada suatu kurun (zaman) jahiliah yang penuh dengan kegelapan dan kejahatan kemudian Allah swt menurunkan Islam kepada kami. Apakah setelah kebaikan ini ada kejahatan lagi ?.
    Rasulullah : “Ya, ada.
    Hudzefah : “Apakah setelah kejahatan itu ada kebaikan lagi ?”
    Rasulullah : “Ya, Namun pada saat itu akan muncul dakhan” (secara lahir ia berbentuk kebaikan tetapi hakikatnya adalah kejahatan) .
    Hudzeah : “Apa yang di maksudkan dengan baik tapi jahat itu ?”
    Rasulullah : “Iaitu suatu kaum yang secara lahiriah melakukan aktivitas (Aktiviti, kegiatan) Sunnah namun tidak sesuai dengan sunnahku. Mereka meminta pertunjuk bukan berdasarkan pertunjukku. Wahai Hudzefah, engkau harus mengingkari mereka”.
    Hudzefah : “Apakah setelah itu ada kejahatan lagi ?”
    Rasulullah : “Ya! Yaitu para da’i (penyeru) dan ulama yang mengajak kepintu neraka jahannam. Barang siapa memenubi panggilan mereka, hakikatnya mereka telah melemparkan diri mereka ke dalam neraka”
    Hudzefah : “Wahai Rasulullah, berilah tanda-tanda para da’i dan ulama itu”.
    Rasulullah : “Mereka itu adalah kelompok umat Islam juga. Ia berbicara dengan AlKuran dan Assunnah”.
    Hudzefah : “Bersatulah umat Islam dengan segenap pemimpinnya”.
    Hudzefah : “Bagaimana jika umat Islam tidak mempunyai jamaah dan pemimpin yang berpegang teguh dengan Islam ?”.
    Rasulullah : “Uzlah (menyingkir) saja dari kelompok umat yang jahat itu. Tinggallah kalian di tempat yang aman meskipun kamu harus memakan batang pohon sehingga di jemput kematian. Janganlah kamu bergaul dengan ulama yang jahat itu”.

    Demikianlah terjemahan beliau.Terjemahan Hadis ini juga betul. Ini kerana Hadis kaya dengan maksud yang tersirat.
    Hadis terjemahan penulis ditujukan kepada pihak pemerintah yang tidak menjalankan Sunnah pemerintahan Rasulullah dengan mengamalkan sistem beraja dan demokrasi berparti dan boleh keluar dari ketaatan jika parti itu mahu berbuat demikian. Hasil dari itu umat islam membangkang iaitu katanya “engkau mengingkarinya”, Rasulullah saw menujukan perkataannya kepada para pembangkang negara. Dan hasil dari itu timbul fitnah peperangan saudara yang berasal dari parti pembangkang. Ini amat benar kerana semua perang saudara dalam sesebuah negara adalah hasil dari pembangkangan dan perebutan politik atau sistem pembangkangan.
    Terjemahan Drs Badruddin pula melihat kepada parti agama. Yang mana apabila kerajaan mengamalkan berbilang parti (tidak bersunnah dengan sunnah politik Islam tulin) yang ada demokrasi pilih pemimpin sahaja, maka lahirlah parti agama yang tidak bersunnah agama dengan sunnah Rasulullah, kerana berjuang agama dengan memerlukan kekuasaan, sementara Rasul-rasul tidak demikian termasuk Nabi Muhammad Rasulullah saw. Dan Rasulullah saw berpesan kepada khudzefah supaya mengingkari parti agama itu dengan katanya kepada Khuzaifahh “Hendaklah engkau ingkari mereka”. Kedua-dua terjemahan adalah betul. Rasulullah saw menujukan Hadis ini kepada dua golongan umat Islam yang membangkang kerajaan dan yang mentaatinya. Rasulullah juga saw menujukan katanya kepada para penyokong kerajaan, supaya jangan mengikut sunnah agama politik yang tidak sejalan dengan kefahaman agama yang sebenar, iaitu agama tidak memerlukan kuasa politik.
    Bahagian akhir Hadis Drs. Badruddin agak keliru sedikit kerana terjemahannya “Bagaimana jika umat Islam tidak mempunyai jamaah dan pemimpin yang berpegang teguh dengan Islam ?”.Sebenarnya terjemahan Hadis itu sebenarnya berhenti setakat
    jamaah dan pemimpin sahaja. Oleh kerana pemimpin-pemimpin Islam sejak dahulu kala hinggalah sekarang berbeza kuat lemah mereka dalam agama, tidaklah boleh di pertikaikan agama dan iman para pemimpin utama. Rasulullah saw sendiri tidak mempertikaikan agama dan iman para pemimpin. Jika seseorang telah menjadi pemimpin utama, Rasululah saw menyuruh taat kepadanya sahaja.. Dosa pahala yang di buat para pemimpin adalah tanggungannya sendiri di akhirat kelak. Jika mereka lemah dalam berpegang kepada agama, mereka ada menteri agama dan Kadi negara untuk bekerja menguatkan amalan agama dan ilmu-ilmunya. Namun kesemua mereka pemimpin-pemimpin negara adalah diiktiraf didalam agama Islam sebagai pemimpin atau khalifah. Apa yang di maksudkan Khuzaifah dalam pertanyaan itu ialah bagaimana jika umat Islam tidak ada jamaah negara dan pemimpin, ini kerana akan ada malah ramai umat Islam yang tinggal di negara bukan Islam dan di sana mereka tidak ada jamaah negara dan pemimpin Islam yang memimpin negara itu. Dan bahagian akhir Hadis ini, Drs. Badruddin menterjemah Hadis ini dengan tulisnya “Janganlah kamu bergaul dengan ulama yang jahat itu”. Ini tidak ada dalam Hadis Rasulullah itu. Namun begitu terjemahannya tidak terkeluar dari maksud Hadis Rasulullah yang melarang Khuzaifah mengikut parti agama itu. Kerana Rasulullah berkata “Tetap kamu dalam keadaan demikian” (beruzlah), kerana ramai umat Islam suka sangat mengikut parti agama yang menyalahi agama itu yang menyangka ulama mereka sangat betul sebenarnya sangat salah dan sesat. Lalu Drs. Baddruddin menterjemah “jangan kamu bergaul dengan ulama yang jahat itu” bagi menguatkan suruhan Rasulullah supaya jangan terpedaya dengan amalan tidak sihat ulama-ulama politik itu iaitu keluar dari ketaatan kepada para pemimpin negara. Terjemahan Drs. Badruddin itu adalah untuk melarang umat dari sesat agama dan sesat politik denagn menjadikan parti politik sebagai perjuangan agama dan menjadi pembangkang dalam politik di sesebuah negara Islam yang mana kedua cara ini adalah salah di segi sunnah agama dan sunnah politik Rasulullah saw. Ulama-ulama politik pembangkang ini di sebut jahat (juga tidak tersebut di dalam Hadis itu) kerana mereka telah membawa banyak fitnah dan huruhara hinggalah kepada berbunuhan sesama Islam kerana terlampau ghairah kepada politik. Kerana menyebabkan berbunuhan sesama sendiri inilah Rasulullah menyebut para penyeru politik membangkang ini sebagai pemanggil keneraka jahannam. Di negara bukan Islam Rasulullah saw berpesan supaya jangan juga menyokong ulama politik ini kerana dengan sebab mereka umat Islam di musuhi kerana cuba mendapat kuasa politik secara melawan dan bukan mencampuri secara aman terhadap pihak pemerintah negara itu. Orang lslam juga sesat di negeri orang bukan sahaja di negara Islam, apabila mereka menterjemah agama dalam bentuk kuasa politik atau pemerintahan. Lagi pun pemanggil keneraka jahannam tidaklah boleh di sebut sebagai oarang orang yang baik.
    Dengan itu terjemahan Drs. Badruddin Hubsky adalah betul dan menolong umat keluar dari kesesatan ugama dan kesesatan politik. Adalah menjadi cara setengah-setengah ulama Hadis muktabar di zaman dahulu menambah perkataan atas matan atau tek asal Hadis demi untuk memahamkan maksud Hadis itu kepada umat Islam. Ini tidak termasuk mereka yang mentafsirkan Hadis untuk menyesatkan umat dengan memetik sebahagian Hadis dan meninggalkan sebahagian yang lain dan diterjemahkan supaya umat benci kepada para pemerintah dan menyembunyikan Hadis suruhan taat kepada para pemerintah.
    Neraka Jahannam adalah neraka untuk umat Islam yang berdosa besar dan tidak sempat beratubat. Di lapurkan oleh Jibril as bahawa neraka Hawiah adalah untuk orang-orang Munafik (orang yang berpura-pura masuk Islam). Neraka Jahim untuk semua orang kafir dan musyrik. Neraka Saqar untuk orang murtad. Neraka Laza untuk iblis dan syaitan. Neraka Hutomah untuk umat Yahudi. Neraka Syair untuk umat Kristian (Nasrani). Neraka Jahannam untuk umat Muhammad saw yang sombong dan matinya tidak sempat bertaubat. Apabila Rasulullah saw mendengar Jibril mengatakan Jahannam umat baginda yang sombong-sombong itu baginda pun pengsan. Bila sedar Rasulullah bertanya, “Wahai Jibril, masih adakah umatku yang masuk neraka ?”. Jibril menjawab, “Ya ! iaitu mereka yang berbuat dosa-dosa besar dengan sengaja saperti minum arak, berjudi, berzina, mengambil riba, hasad dengki, pemarah, gila dunia, gila pangkat dan lain-lain lagi”. Baginda pun menangis dan Jibril pu ikut menangis bersama.
    Demikianlah keterangan dari Dari Hadis rasul tentang neraka Jahannam yang semua penghuninya adalah orang Islam semuanya. Semuga Allah menyelamatkan kita dari memasukinya kerana berperang sesama sendiri dan sebagainya. Di dalam Hadis di atas Rasulullah tetap menyuruh umat Islam bersatu atau berpihak kepada para pemimpin walau apa yang terjadi. Dalam politik negara Islam tidak ada tolak ansur dalam hal kesatuan negara dan ketaatan kepada pemimpin utamanya, kerana pemimpin adalah alat penyatuan umat Islam dan ualam adalah alat menghidupkan amalan agama itu dan ilmu-ilmunya. Kecuali di negara bukan Islam Rasulullah saw menyuruh tinggalkan kedua-duanya iaitu ulama politik dan pemerintah bukan Islam itu. Sesetengah umat Islam mencampuri politik negara yang bukan Islam secara tidak membangkang. Ini berlaku dalam zaman Ming di Negeri Cina di mana ada lapan gabnor Islam yang di lantik oleh Maharaja Dinasti itu. Terdapat juga wakil rakyat Islam di India, Thailand, Filifina malah di Russia. Mereka ini tidak menjadi pembangkang, malah menyokong parti yang memerintah. Mereka adalah para pemimpin lslam di negara itu. Dan Rasulullah menyuruh umat islam juga mengikut para pemimpin lslam itu. Jangan mengikut ulama yang menentang kerajaan-kerajaan bukan Islam tanpa menilai kekuatan mereka dan apa yang akan terjadi ke atas umat Islam, apabila mereka di curigai dan dimusuhi secara politik. Jika umat Islam tidak ada pemimpin, maka jangan mencampuri kedua-dua belah puak yang buruk itu. Kerana yang ada ialah pemimpin yang bukan Islam iaitu dipihak kerajaan negara bukan Islam itu dan pihak pembangkang Islam yang terdiri dari ulama hujung zaman dan yang bukan ulama, yang berjuang menuntut kuasa politik dan bukan berjuang menyebar agama dan ajaran-ajaran agama itu. Mereka juga melakukan apa yang tidak disuruh, iaitu menunutut kuasa dan tidak mengerjakan apa yang disuruh uaitu menyebar agama dan ajaran-ajarannya yang universal. Demikianlah yang telah disebut Rasulullah saw mengenai umat Islam di belakang hari iaitu sekarang ini. Umat Islam kini tidak ada lagi semagat kemanusiaan sejagat saperti Rasulullah saw. Mereka mengulang Hadis yang memberitahu bahawa umat Islam bersaudara tanpa mengetahui ada Hadis yang berbunyi “Aku (Nabi Muhammad) menjadi saksi bahawa seluruh manusia adalah bersaudara”.-AlHadis. Ini memang benar, kerana semua manusia berasal dari Adam dan Hawa. Rasulullah saw ada ketikanya amat bersimpati dengan orang bukan lslam. Pada Suatu masa Rasulullah menangis apabila melihat satu kubur. Seorang sahabat memberitahu bahawa kebur itu adalah kubur orang musyrik.Rasulullah menjawab kerana itulah baginda menangis, kerana baginda tidak sempat memberi petunjuk kepada orang musyrik itu sehinggalah orang itu mati dalam keadaan kafir. Tangisan saperti ini tidak dimiliki lagi oleh umat Islam sekarang termasuk penulis sendiri. Apa lagi kepada mereka yang sebok merebut kedudukan dan kekuasaan. Hadis ini dapat diterjemah dalam dua tiga terjemahan, namun, arahan Rasulullah saw supaya umat Islam tetap bersatu dengan para pemimpin adalah jelas. Bahagian awal Hadis boleh di terjemah dua atau tiga cara kerana Rasulullah saw mengetahui bahawa terdapat umat islam yang taat kepada pemimpin yang ada, ada pula yang keluar dari taat itu. Dan kerana ada dua golongan inilah lahirnya neraka jahannam iaitu perang saudara antara uamat Islam kerana perebutan politik. Kerana itu Rasulullah saw bercakap supaya sesuai di baca oleh pembangkang dan oleh umat yang taat. Kerana itu terjadi pada terjemahan awal “Engkau mengingkarinya”. Kata Rasulullah saw kepada pembangkang, Dan terjemahan Drs. Badruddin “Wahai khudzefah engkau harus mengingkari mereka” . Kata Rasulullah pada semua umat Islam supaya mengingkari ulama politik dan parti mereka. Dua terjemahan pada ayat yang sama. Dan kedua terjemahan itu betul.
    Sebuah hadis Rasulullah saw telah menggambarkan naik turun kekuasaan politik umat Islam dipersada dunia ini. Sabda Rasulullah saw, ertinya, “Sesungguhnya misin giling islam itu sentiasa berputar, maka kalian pun berputar mengikut putaran itu. Sesungguhnya alkuran dan kekuasaan akan terpisah. Maka janganlah kalian berpisah dengan alkuran. Sesungguhnya kalian akan diperintah oleh para penguasa yang menetapkan hokum bagi diri mereka apa ynag tidak ditetapkan bagi kialian. Apabila kamu melanggarnya mereka akan membunuh kalian. Dan apabila kalian mematuhinya, mereka akan menyesatkan kalian. Mereka bertanya, “Ya Rasulullah, apa yang kami harus lakukan ?”. Jawab Rasulullah saw, “Berbuatlah saperti yang dilakukan para pengikut Nabi Isa bin Maryam as, mereka dipotong dengan gergaji dan dipaku di kayu salib, tetapi bagi mereka lebih baik mati dalam keadaan taat daripada hidup dalam keadaan maksiat”-Alhadis.
    Misin giling adalah roda pada hari ini. Kuasa Islam adalah berpusing saperti roda. Satu-satu bahagian tertentu pada roda kadang-kadang berada di atas dan kadang berada di bawah. Demikianlah keadaan politik Islam. Kadang-kadang kuat dan berada di atas dan kemudiannya lemah dan di jajah. Rasulullah saw tidak mengambil roda sebagai ibarat, kerana pengangkutan beroda belum lagi di kenali di tanah Arab pada waktu itu. Sistem pengangkuatan beroda ini terdapat dalam yang negara maju ketika itu atau sebelumnya saperti di Rome dan Parsi. Di negara Arab roda tidak sesuai kerana pasir yang tebal.
    . Hadis di atas adalah untuk mereka yang berada di negara bukan islam yang mengamalkan tekanan dan penindasan keatas agama Islam. Ini berlaku pada era pemerintahan Sepanyol selepas kuasa politik Islam hancur luluh di negara itu. Begitu juga di Balkan yang mana kuasaI Islam Turki dan Kristian saling bertukar ganti. Demikian juga di Negara Russia di mana pada dahulunya negara-negara itu saperti Azerbaijan, Kazakstan, Bukhara, dulumya adalah negara yang merdeka, namun begitu apabila kuasa politik dunia yang dulunya di bawah Islam bertukar kepada barat disebelah barat dunia dan Rusia pula berkuasa di utara yang beragama kristian maka negara-negara Islam itu pun diserap kedalam kekuasaan mereka melaui beberapa siri peperangan. Orang Islam di Rusia memberi perlawanan. Walaupun memiliki iman dan amalan agama, umat Islam tidak mampu menentang Rusia walaupun orang Rusia tidak ada iman langsung dan tidak pernah beribadat kepada Allah swt kerana mereka percaya bahawa agama adalah candu masyarakat. Namun kerana lemah disegi persenjataan, di mana memperlihatkan lonjakan kemajuan sains dan teknoloji saperti juga di barat yang begitu jauh meninggalkan umat Islam, maka umat Islam pun kecundang dalam mempertahankan negara mereka. Mereka juga sukar beribadat kerana di larang oleh rejim komunis Rusia. Dalam masa yang sama negara Islam di serata dunia juga jatuh ketangan kuasa kristian barat. Mujur juga mereka tidak dapat mengubah agama orang-orang Islam walau pun dapat mengusai politik mereka. Itu sahaja yang tinggal ditangan orang Islam. Ini cukup buat mereka untuk ke syurga di akhirat sekiranya mereka adalah orang Islam yang taat. Namun di dunia mereka terpaksa menderita di bawah penjajahan dan dihinakan dengannya. Di zaman kurun pertama Masehi, agama Islam Nabi Isa tidaklah mendapat dokongan ramai saperti Umat Nabi Muhammad sw. Kerana itu, barangkali umat Islam ketika itu tidak ada negara, Dan apabila tidak ada negara sudah tentu tidak ada kuasa politik langsung. Dan pengikut Nabi Isa ini disiksa tanpa dapat melawan. Terdapat di dalam sejarah pengikut Nabi Isa di letakkan bersama singa lapar di Colessium. Di antara alat penyeksaan yang terdapat di muzeum eropah ialah gergaji kayu. Gergaji ini digunakan untuk membelah para penderhaka kerajaan mereka. Tentu sekali digunakan juga untuk membelah orang yang beriman kepada agama Islam yang dibawa oleh Nabi Isa. Kerana ini, Rasulullah saw ada menyebut di dalam Hadis baginda tentang orang Islam pengikut Nabi Isa di gergaji. Namun mereka tetap memilih iman dari hidup dalam kekafiran iaitu meninggalakan yag dibawa oleh nabi-nabi yang terdahulu.
    Di negara Rusia juga , keadaan orang Islam amat terseksa, di mana Rusia berhukum dengan kepercayaan komunis yang mengatakan ugama adalah ciptaan manusia dan candu masyarakat. Mereka melarang amalan-amalan keagamaan. Mereka membunuh ulama-ulama Islam termasuk paderi Kristian. Yang mengadakan perlawanan politik dibunuh lebih awal. Mereka menghukum mengikut kehendak mereka tanpa mengira kepercayaan orang lain. Mereka tentulah memaksa orang Islam dan Kristian supaya meninggalkan tuhan. Jika ini berlaku, Rasulullah menyuruh orang Islam tetap berpegang kepada Islam, jangan meninggalkan Alkuran dan agama.
    Hadis ini bukan untuk negara Islam yang demokrasi maupun yang monarki, Ini kerana tiada pembunuhan kerana orang islam mengamalkan agama. Memang ada pembunuhan sesama Islam tetapi bukan kerana agama, tetapi kerana agama yang dipolitikkan. Itu pun bukan bunuh dengan sengaja atau zalim, tetapi berlaku dalam peperangan saudara yang mana ahli dari parti agama pun membunuh juga. Perkara umat bukan Islam membunuh umat Islam ini, tentu juga terjadi ketika pemerintahan Ghenzis Khan di Baghdad. Mereka membunuh dan menjarah umat Islam di sana sebagai balasan di atas perpecahan politik antara orang Islam sendiri. Iaitu permusuhan politik yang berlaku antara raja dengan menteri. Antara menteri dengan menteri, di antara seorang raja dengan raja yang lain dan di antara negeri dengan negeri yang lain. Keuntungan yang umat Islam dapati hasil dari permusuhan sesama mereka ialah tengkorak mereka tengkorak mereka telah dijadikan piramid oleh Ghenzis Khan. Apabila Baghdad di tawan, tentera Hulagu Khan membunuh berjuta umat Islam dan membina piramid dengan tengkorak orang Islam. Tiga piramid besar dibina. Setiap satunya mempunyai sejuta tenggorak umat Islam. Demikian hasil dari perbuatan tidak bersatu di bawah seorang sahaja pemimpin dan tidak mahu bersabar atas kerenah pemerintahan beraja atau pemimpin utama. Sering berebut kedudukan, dengki mendengki dan irihati sesama sendiri.
    Hulagu memenjarakan Raja terakhir Baghdad. Suatu hari Hulagu menghidangkan emas dan perak di dalam dulang makanan raja d dalam penjara. Raja Islam itu memprotes bahawa dia yidak boleh memakan emas dan perak. Hulagu mempermainkan raja Islam itu kerana tidak memperkuatkan negaranya dengan tentera dan kelengkapan yang munasabah dan hanya asyik dengan kemewahan. Ramai pemimpin bukan islam lebih bijak dan lebih bertanggung iawab dan bekerja keras dari kebanyakkan pemimpin Islam. Kerana ini umat Islam menerima padah yang buruk di tangan umat bukan Islam
    Di dalam Islam bukan ada sunnah agama sahaja, didalam Islam juga ada sunnah politik di antaranya bersatu dan membina kekuatan. Firman Allah di dalam alkuran,

    و1عدو1 ماستطعتم من قوة من رباط1لخيل ترهبون به عدو1لله وعدوكم و1خرين من دونهم لا يعلمهم1لله يعلمهم-1لقر1ن.

    Ertinya, “Dan sedialah ke atas mereka (musuh umat islam) sedaya upaya kamu dari kekuatan kuda-kuda yang terlatih (senjata canggih), dengannya kamu menakutkan musuh Allah dan musuh kamu dan musuh-musuh yang lain, yang kamu tidak mengetahui mereka dan Allah mengetahui mereka”.-Alquran
    Musuh Allah yang utama ialah Yahudi dan Nasrani. Tetapi ada juga yang lain saperti bangsa Monggol dibawah Ghenzis Khan dan Jepun yang menjajah Asia dan Komunis Russia yang menjajah negara-negara Islam disana. Apabila orang islam melupakan sunnah politik tidak bersatu dan tidak membina kekuatan maka mereka pun musnah. Orang Islam bukan sahaja meninggalkan sunnah agama saperti amal ibadat, mereka juga meninggalkan sunnah politik dan amat patutlah mereka binasa, Allah swt itu maha adil dan maha melihat dan maha menghukum. Allah menghukum orang-orang Islam sedemikian rupa, melalui penderitaan politik di serata dunia supaya mereka kembali bersatu dan membina kekuatan. Namun ada umat islam masih buta hati, tidak mahu bersatu dan tidak pula membina kekuatan. Dan Allah hanya menolong orang mukmin (beriman) dan tidak akan memeberi pertolongan kepada orang Is

  8. lam dan tidak ada iman. Orang yang beriman tentu tidak bermusuh dan berdengki sesama sendiri atau berpecah belah. Oleh kerana umat Islam bermusuh dan berpecah belah dan kuat dengki sesama sendiri, maka mereka sebenarnya tidak beriman. Dan kerana itu apabila mereka di serang kuasa asing, Allah swt tidak lagi menolong mereka dan kerana itu di kurun-kurun yang baru berlalu semua negara Islam jatuh ke tangan kuasa Barat, Jepun atau Rusia. Umat Islam sebenarnya tidak beriman dan tidak kuat juga. Di negara bukan Islam saperti di Russia itu, Rasulullah saw menyuruh pertahankan Islam dengan cara tidak menerima agama komunis itu, tetapi tidak menyuruh melawan, kerana orang Islam tiada kekuatan. Lawan atau tidak serupa sahaja bila tidak kuat. Ada ulama berpendapat, mereka harus berhijrah ketempat yang lebih selamat, tempat di mana agama boleh diamalkan, walaupun tanpa kuasa politik. Keadaan mereka kembali di zaman di mana Rasulullah saw mula menyeru Islam di Mekah. Rasulullah saw sendiri berhijrah dengan sejumlah orang Islam ke Habsyah sebanyak dua kali, apabila menghadapi apa yang dihadapi oleh rakyat Islam Russia. Namun begitu terdapat di antara mereka yang ghairah merebut politik. Mereka sanggup menggadaikan nyawa tanpa senjata yang munasabah. Peperangan yang tidak ditimbang dengan akal. Keadan ini samalah dengan seorang islam yang melawan seekor gajah dengan pisau kecil. Walaupun orang Islam itu ada iman, gajah pula tidak ada iman langsung atau tidak beragama Islam, tentulah akhirnya orang Islam itu akan dibunuh oleh si gajah. Perlu disedari suruhan Allah membina kekuatan adalah juga kepada Rasulullah dan khalifah empat, di mana mereka adalah orang yang terkuat iman. Tanpa sunnah kekuatan tidaklah berguna dalam persada politik Islam. Kekuatan tanpa kesatuan pun tidak bererti, selain dari musnah.

    GEMILANG DIZAMAN BERAJA MUSNAH DI ZAMAN BERAJA.

    Dari hadis Rasulullah yang berkata bahawa pemerintahan khalifah empat adalah sunnahnya, dengan tidak memasukkan Muawiyah sebagai Khalifah Arrasyidin, maka pemerintahan beraja adalah bukan sunnah pemerintahan islam. Namun begitu, Rasulullah tetap menyebut raja-raja juga adalah khalifah, “Khalifah Bani Hasyim ada dua belas orang” –Alhadis. Ini termasuk Khalifah yang empat yang dipilih dan juga khalifah beraja, iaitu warisan yang dimulakan oleh Muawiyah bin Abu Sufian. Ini menunjukkan jika terjadi juga pemerintahan beraja orang Islam wajib taat, iaitu taat pemerintahannya dan kesatuan di bawahnya, dan tidak taat perbuatan mungkar yang dusuruhnya, tanpa keluar dari ketaatan. Apabila lahir demokrasi, maka demokrasi tentulah lebih utama dan adalah cara umat Islam terawal berpolitik, iaitu demkorasi pilih pemimpin sahaja dan tidak ada pembangkangan yang bukan juga sunnah. Oleh kerana sistem politik demokrasi adalah sunnah maka ianya menuntut ketaatan yang lebih pula. Maka raja sendiri pun wajib taat kepada pemerintahan yang dipilih itu, kerana Khalifah pilih adalah sunnah dan tidak khalifah warisan. Adalah dikira tidak baik, jika tidak suka Sunnah Nabi, walaupun seorang raja.
    Dunia barat telah, menjadi maju setelah mereka keluar dari pemerintahan beraja dan pemerintahan padri iaitu ulama Kristian. Walaupun terdapat juga di antara raja itu yang bijak dan bertanggung jawab, tetapi lebih ramai diantara mereka tidak demikian, di mana waktu-waktu demikian, menteri akan memainkan peranan. Kadang-kadang menteri yang buruk dapat mengusai raja yang tidak berkualiti. Kadang-kadang pula raja meningggalkan waris yang buruk untuk di jadikan pemimpin utama. Seorang anak raja kerajaan Turki Uthmaniah telah memaksa seorang ulama penasihat agama istana meminum arak, apabila penasihat itu mabuk, anak raja itu mencukur janggutnya. Seorang raja Turki juga menghukum bunuh dua orang kadamnya yang bertengkar pada malam hari, sewaktu baginda hendak tidur. Pada malamnya itu, sebelum hukuman dijalankan pada besok hari, kedua kadam itu telah membunuh raja tersebut. Hajjaj Yusuf Saqafi terkenal seorang yang kejam. Beliau bukan sahaja membunuh para pemberontak kerajaan Umaiyah, tetapi juga banyak ulama. Selepas beliau membunuh seorang alim, beliau pun ditimpa penyakit yang teruk dan meninggal. Sebelum orang alim itu mati orang alim tersebut berdoa kepada Allah “Wahai Allah janganlah engkau benarkan kekejaman Hajjaj setelah kekejaman ini”. Setelah peristiwa itu, Hajjaj sakit teruk dan meninggal dunia. Yazid yang menggantikan ayahnya Muawiyah tidak menjalankan sebarang hukuman kepada pembunuh Husin, cucu Rasulullah. Apa yang terjadi dalam trajedi Karbala, sebenarnya Siadina Husin adalah dalam perjalan mengiktiraf dan membaiat kerajaan Yazid. Tetapi ketua tentera yang diberi tugas menghapuskan pemberontakan itu tidak halus budi bicaranya dan pihak kerajaan memberi syarat yang tidak patut kepada Saidina Husin dan akhirnya tentera Yazid mengepung kumpulan Saidina Husin dan terjadi peperangan yang berat sebelah. Kekejaman yang teruk dikesan di dalam sejarah pemerintahan beraja dan ianya amat kurang di dalam pemerintahan demokrasi.
    Sewaktu era demokrasi pula Saidina Uthman telah memecat Gabnor Basrah hanya kerana minum minuman keras dan tidak membunuh orang dengan sesuka hati saperti Hajjaj dan ketua tentera yang membunuh Saidina Husin. Orang yang terlibat dalam kejadian Mamali juga dipecat. Keadilan dapat di tegakkan dengan lebih baik dalam era demokrasi, tetapi kurang dalam zaman pemerintahan beraja. Terdapat juga waktu di mana, khalifah hanya seorang budak kecil. Ini berlaku diwaktu raja yang meninggal dunia tidak mempunya anak yang dewasa. Sistem beraja ini amat tidak wajar , kerana seorang budak kecil pun boleh menjadi khalifah.
    Apabila seorang raja meninggal dunia, semua anak-anak raja akan menuntut untuk menjadi raja. Kadang-kadang negara terpaksa dopotong-potang menjadi kecil untuk menjamin semua anak raja dapat menjadi raja. Ini menjadikan negara asal yang besar menjadi negara yang kecil dan banyak. Raja-raja ini pula akan berkelahi dan masing-masing ingin menjadi raja besar. Inilah yang telah berlaku. Kerana itu terdapat banyak negeri dalam Malaysia. Negara-negar Arab jua menjadi banyak. Tidak saperti zaman demokrasi khalifah Arrasyidin , terdapat satu negara Islam sahaja. Sistem pemerintahan beraja ini memusnahkan mana-mana umat juga dan menyebabkan mereka tidak maju dan tidak bersatu sepanjang waktu. Namun demokrasi berparti juga kelihatan serupa sahaja, menyebabkan perpecahan dan kadang-kadang berperang sesama umat juga, jika tidak di kawal dan di imbangi dengan kuasa para pemimpin.
    Memang benar segala kemajuan ilmu dunia bertunas di zaman kerajaan Umaiyah dan Abbasiah yang kedua-duanya mengamalkan pemerintahan beraja. Di zaman Abbasiah misalnya, perkembangan ilmu adat, iaitu ilmu dunia amat maju. Terdapat beratus ilmuan dalam berbagai bidang. Beribu orang mempraktiskan ilmu sains dan teknoloji. Terdapat lebih tiga atau empat puluh pelabuhan yang membina kapal-kapal laut. Orang Barat ketika itu berada di zaman gelap. Apabila seorang raja Arab menghadiahkan sebuah jam kepada seorang raja barat, orang barat amat hairan. Di zaman penjajahan barat pula, seorang raja Arab hairan dengan telefon yang dipasang di negaranya. Raja itu berpendapat suara yang boleh didengar dari jarak yang jauh itu adalah suara jin. Apabila seorang islam berazan melalui telefon itu, barulah raja itu mulai percaya bahawa telefon itu adalah kerja manusia dan bukan kerja jin. Ulama-ulama Turki baru sahaja mengeluarkan fatwa bahawa mesin cetaak yang telah digunakan di Barat bukanlah kerja syaitan pada tahun 1729. Umat Islam tidak memiliki kebolehan membuat alat senjata bagi mempertahankan agama Islam dan umat Islam hinggalah sekarang. Demikianlah kemajuan sains dan teknoloji yang menjadi milik Islam, ketika Barat berada dalam zaman kejahilan telah bertukar menjadi milik Barat dan orang Islam pula memiliki kejahilan ilmu dunia itu dan mereka juga mula jahil dalam ilmu agama, bila mereka mencampurkan agama dan politik dan dengan itu mencipta bid’ah yang sesat secara terang dan nyata.
    Namun segala kemajuan umat Islam itu mulai pudar setelah timbul perebutan politik diantara raja-raja yang semakin banyak itu, diantara Umaiyah dan Abbasiah, diantara satu negeri dengan negeri yang lain, diantara kerajaan Turki Uthmaniah dan Raja-raja Syiah di Iran, diantara kerajaan Moghul dan Safawiyah dan amat banyak peperangan merebut politik diserata dunia Islam, maka musnahlah segala kemajuan ilmu ekonomi dan sosial umat Islam hasil dari sering berperang sesama sendiri dan kemudian membunuh ilmu pengetahuan dan segala unsur ilmu yang boleh membawa kemajuan. Keadaan yang tidak bersatu itu juga yang menyebabkan orang Monggol berjaya merampas Baghdad. Tiada ketaatan kepada seorang raja yang asal menyebabkan banyak raja yang timbul. Dan apabila banyak sangat raja, maka banyak fitnah peperangan saudara timbul. Inilah akibat melupakan pesanan Rasulullah supaya tetap bersabar dengan raja atau pemerintah yang terawal. Tetapi orang islam suka berfikiran sendiri dan mempunyai arah sendiri-sendiri. Akhirnya umat jadi banyak kelompok dan hasil dari ini timbulkan punca permusuhan dan akhirnya umat Islam pun memusnahkan diri sendiri sebelum di musnahkan oleh bangsa-bangsa asing. Benarlah kata W.N Wheech “Sebuah negara yang tidak boleh dikalahkan oleh bangsa yang lain akan dikalahkan oleh rakyatnya sendiri”. Ini berlaku apabila rakyat negara itu tidak bersatu hati dan bersatu pandangan dibawah seorang sahaja pemimpin utama dan ramai yang keluar dari ketaatan dengan sejumlah pengikut.
    Raja-raja yang kecil dahulukala membebaskan diri dari kerajaan pusat, kerana raja dari kerajaan pusat pun adalah tidak bijak, kerana sistem beraja tidak melahirkan pemimpin yang betul-betul berbakat. Jadi sistem beraja inilah yang menjadi punca kelemahan umat Islam sejak berzaman.
    Charlemange The Great, Charlemange Yang Agong telah mengasas empayar yang luas di atas keruntuhan empayar Rome. Tetapi beliau juga meninggalkan lima anak lelaki. Dimana kelima-kelima orang raja ini telah menyebabkan empayar Charlemange jadi negara yang kecil setelah dibahagika-bahagikan oleh anak-anaknya. Sesama mereka. Selepas itu mereka berperang sesama sendiri dan memusnahkan terus empayar Charlemange yang luas itu. Malaysia juga mempunyai bilangan negeri yang banyak kerana di bahagikan antara anak menantu diraja. Jika tidak mereka akan berperang sesama sendiri kerana berebut untuk menjadi raja. Di negara Islam dan bukan Islam sistem beraja ini melumpuhkan dari pihak atasan lagi. Kerana itu zaman pembaharuan eropah bermula dengan menjatuhkan raja-raja dan juga pengusaan ulama Kristian atau paderi. Setelah itu barulah mereka maju dalam membina negara tamaddun. Mereka memisahkan gereja serta padri dari mencampuri urusan politik dan pemerintahan kerana padri ada sifat warak sahaja tetapi tidak bijak dan tidak memiliki bakat dan kebolehan memimpin dan memerintah atau mengetahui selok belok ekonomi bagi mengeluarkan penderitaan rakyat dalam kehidupan.
    Pemerintahan padri pula lebih teruk dari pemerintahan beraja itu. Paderi telah dapat mengusai dapat mengusai politik dinegeri-negeri barat dalam kurun pertengahan. Mereka berkata mereka adalah wakil tuhan dan memerintah atas dasar kerajaan tuhan. Adalah kepercayaan karut jika tuhan mewakilkan kepada para paderi untuk memerintah secara mutlak dan mengatasi kemutlakan pemerintahan beraja. Mereka juga mendakwa mareka lebih baik dari orang Kristian yang lain termasuk raja. Apabila mereka mulai dipercayai mereka pun diikuti oleh raja-raja dan rakyat eropah. Kualiti dan akal mereka tidak dipersoal lagi. Adalah berdosa jika mempersoalkan akal seorang padri. Sapertilah juga berdosa kerana mempersoalkan akal ulama politik. Kerana tidak perlu pintar dan perlu warak sahaja maka paderi pun diterima dalam politik barat pada suatu ketika dahulu.
    Oleh kerana kelebihan itu dikira ada pada padri sahaja dan tidak ada pada orang yang bukan padri mereka pun ditaati dan disembah dan diikuti. Ramai orang mulai taasub kepada padri. Ramai padri-padri manjadi kaya raya. Mereka memilikkan tanah-tanah rakyat menjadi hak gereja. Surat taubat dijual. Mereka juga menggunakan agama untuk diri sendiri. Mereka juga membunuh ilmu pengetahuan di Barat. Ramai ahli-ahli sains Barat di bakar. Buku mereka juga mengalami nasib yang sama. Mereka dituduh mengamalkan ilmu sihir, kerana membuat theori ilmu pengetahuan yang bertentangan dengan kepercayaan tahyul tang terdapat di dalam agama Kristian pada masa itu. Apabila pemimpin tidak berminda dan pintar maka mereka akan membunuh ilmu pengetahuan. Demikian juga parti agama. Apabila pemimpin hanya dinilai dari segi warak tanpa kebijaksanaan, maka tidak mustahil akan berlaku perkara yang sama. Mereka tidak akan nampak kemajuan dunia yang menjadi teras kekuatan politik Islam dipersada dunia. Kaedah mendapat kuasa politik melaui agama adalah kedah yang buruk, kerana ini adalah kaedah padri untuk mendapatkan kuasa. Perkataan berilah kepada kaesar haknya dan agama untuk Allah adalah benar. Walaupun ini datang dari kitab Bible,dan Rasulullah sendiri bersabda apabila kita mendapat ajaran dari kitab-kitab terdahulu iaitu kitab-kitab Taurat an Injil janganlah kita ambil semuanya dan janganlah kita tolak semuanya. Ini kerana pasderi-paderi yahudi dab Nasrani mengubah sebahagian dari isi kitab Rasul-rasul terdahulu itu dan tidak semua isinya. Jadi ada isinya yang betul dan memang ajaran Islam dan sesuai dengan ajaran Islam Rasuilullah saw. Salehuddin Ayubi juga berkata, “Negara untuk semua agama untuk Allah”. Adalah perlu diingati Nabi Isa tidak pernah meminta untuk menjadi raja dan ketua politik. Demikian juga Rasulullah saw. Hati budi rasul-rasul adalah sama dan objektif dan tujuan mereka adalah sama sahaja iaitu, mengurus akhlak manusia melaui agama dan bukan mendapat kuasa politik melalui agama. Sesiapa yang berbuat selain dari Rasul-rasul adalah manusia yang sesat dengan sesat yang cukup nyata. Patut diingati politik telah merosakkan agama seseorang dengan cukup parah. Dan tidak disedari pun. Iaitu apabila politik itu dijadikan agama dan dijadikan tujuan tiap-tiap orang atau tiap-tiap kumpulan dan bukan seorang sahaja atau satu kumpulan terbaik dan terawal sahaja. Ini menyebabkan kupulan-kumpulan dan individu yang terlibat dalam menghambat politik itu bermusuh antara satu sama lain. Politik melalui agama adalah bertentangan dengan Rasulullah saw semua rasul-rasul. Sepotong ayat Al Kuran berbunyi,

    و1علمو11ن فيكم رسول1لله لو يطيعكم فى كثير من1لأمر لعنتم- سورة1لحجر1ية7.

    Ertinya, “Dan ketahuilah dalam kalangan kamu ada Rasulullah (maka janganlah kemahuan atau pendapat kamu mendahului pendapatnya ). Kalaulah dia menurut kehendak kamu dalam kebanyakkan perkara, tentulah kamu akan mengalami kesukaran”-Ayat 7 Surah Al Hujurat.
    Sekarang ini tidak ada pemerintahan beraja di Barat dan tidak ada politik ulama Kristian atau padri. Negara islam pula masih banyak yang mempraktiska pemerintahan beraja yang kuno dan tidak diakui Sunnah oleh Rasulullah saw itu. Hampir kesemua pemerintahan beraja masih terdapat do negara-negara Arab pada masa ini. Pada masa barat telah bersunnah senagan cara sunnah politik Islam iaitu demokrasi.. Di negara islam demokrasi juga terdapat parti ulama atau parti agama yang mengikut kaedah padri. Nilai di Barat adalah lebih Islam dari orang Islam sendiri. Sekarang ini padri di Barat tidak lagi meminta kuasa, mereka sedar adalah salah berebut politik dan sedar kelemahan mereka dan juga sedar orang bukan padri pun ada yang lebih baik kualiti dan akhlaknya dari mereka. Lebih-lebih lagi dari segi kualiti. Ulama Islam pula gila politik dan merasa diri mereka lebih baik dari orang lain. Mereka masih ghairah merebut politik, mereka belum sedar bahawa orang bukan ulama juga terdapat orang yang lebih baik dari mereka, apa lagi di segi kualiti. Nilai Islam itu ada pada padri iaitu tidak menuntut dan berebut kuasa dan nilai buruk itu ada pada ulama politik iaitu gila politik dan berebut kuasa. Allah swt telah menyuruh orang-orang Islam membina kekuatan negara dan umat, tetapi nilai kuat itu telah dibina oleh orang narat yang berugama Kristian. Kekuatan itu juga dibina oleh Jepun yang tidak Islam, Ianya juga dibina oleh Russia yang juga tidak beragama islam. Nampaknya orang Islam tinggal kulit dan nama sahaja tanpa isi Islam itu dan nilai Islam yang sebenar. Hadis Rasulullah juga menyuruh kepada ilmu pengetahuan dunia dan akhirat aitu “bekerja lah saperti akan hidup selamanya dan beribadat saperti akan mati besok hari”.Orang Barat dan Jepun mencipta berbagai benda melalui ilmu sains dan teknoloji dan dapat mengukuhkan ekonomi dan ketenteraan. Orang barat juga bersatu dalam NATO. Ini semua akan memanjangkan usia umat dan negara mereka. Orang Islam pula tidak tahu buat satu benda pun. Mereka juga berkelahi dan suka berperang dan tawan menawan antara satu sama lain. Mereka juga kuat berdengki antara satu sama lain, tidak sependapat dalam perkara-perkara pokok. Nampaknya nilai Islam dimiliki dan diamalkan di Barat dan di Jepun. Orang Islam masih belum keluar dari zaman bodoh mereka. Bodoh cara politik, bodoh ilmu ugama dan bodoh ilmu dunia dan bodoh dari kampung sehinggalah kepada pemimpin yang tidak membina kekuatan ilmu dan ketenteraan dan kekuatan ekonomi. Pemimpin peringkat negara juga tidak bersatu antara satu sama lain. Mereka tidak dapat menyelesaikan masaalah di antara mereka sehingga berperang antara satu puak dengan puak yang lain, antara negara dengan negara yang lain. Irak menyerang Kuwait, Iran berperang dengan Irak. Pakatan Utara dan Taliban berperang. FIS berperang dengan kerajaan Algeria.Terdapat militan yang membuat kacau di serata dunia islam dan mereka juga mula mengacau negara maju dan kuat. Mereka ini juga suka berperang dengan kerajaan mereka sendiri. Ini menambahkan lagi masaalah negara islam. Orang islam betul-betul tidak bijak, Rasulullah bersabda, maksudnya, “Kebijaksanaan itu adalah harta orang islam yang hilang, ambillah dimana kamu berjumpa”-Alhadis.
    Hadis diatas menunjukkan bahawa orang islam akan hilang kepandaian dan kebijaksanaan mereka. Dari mereka bijak dahulumya dalam ilmu-ilmu agama sehingga mengeluarkan banyak ahli-ahli tasauf dan fekah yang luas ilmunya. Mereka juga ahli dalam ilmu dunia, bila menjadi penghubung dan pelopor ilmu sains dan teknoloji di zaman silam dan Ilmu sains dan teknoloji moden kini. Di mana orang-orang Islam mengumpul ilmu dari seluruh dunia dan memajukannya. Mereka juga pelopor demokrasi, iaitu di zaman Khalifah Asrrasyidin. Kemudian perlahan-lahan mereka menjadi bodoh. Mulanya mereka melepaskan demokrasi dan menjalankan pemerintahan beraja. Hasil dari ini mereka membunuh dan membantutkan tamaddun ilmu pengetahuan dunia dan akhirat, melaui beribu siri peperangan di antara raja-raja. Selepas itu mereka pun dijajah oleh kuasa barat yang dari bodoh mula jadi bijak. Mulanya mereka melepaskan diri dari politik beraja dan padri. Hasil dari itu mereka maju dalam ilmu-ilmu dunia yang dicedok dari dunia islam. Mereka juga berperang sama sendiri, tetapi kerana memiliki kekuatan ilmu dunia iaitu sains dan teknoloji mereka tidak mudah jatuh. Sekarang mereka bersatu dalam NATO, bersatu dan kuat. Orang Islam pula tidak bersatu dan lemah. Nilai Islam itu telah menjadi milik barat, iaitu bersatu dan kuat. Nilai buruk itu pula menjadi milik umat islam, iaitu lemah dan tidak bersatu. Dalam hal ini Rasulullah saw meminta umat Islam mengambil semula kebijaksanaan yang hilang itu. Iaitu demokrasi terpimpin, ilmu agama dan ilmu sains dan teknoloji.,kuat dan bersatu. Sebaliknya orang Islam hanya mengambil, budaya barat yang lain saperti lagu rock, twist dan ago-ago. Ulama pula mengambil perangai padri yang suatu masa dulu menuntut kuasa politik melalui agama Kristian, yang mana politik jenis ulama ini telah dicuba di Barat dan di dapati tidak releven atau tidak munasabah dan mengakibatkan perkembangan dan kemajuan manusia terbantut dengan teruknya dan berlaku kekejaman kerana kebodohan dan kejumudan atau fikiran yang membatu atau tidak pintar dan cerdas akal.
    Apabila dibandingkan keadaan kemajuan negara Islam monarki atau beraja dengan negara Islam demokrasi, kita melihat negara islam demokrasi lebih maju. Malaysia umpamanya, telah mula membina sains dan teknoloji dan mula mengeluarkan kereta dan motorsikal. Banyak lagi barangan yang berasaskan ilmu sains dan teknolji, saperti televesyen, telefon, tayar kereta, malah keretapi menggunakan kuasa eletrik dibuat di Malaysia. Begitu juga Indonesia, telah berjaya membuat helekopter nasional. Tetapi demokrasi terbuka dan tidak dikawal dan terlampau banyak parti, menjahanam usaha yang amat baik itu. Mesir juga lebih berjaya dari negara Islam beraja. Mereka membuat sendiri enam puluh peratus titi yang mereka gunakan dalam peperangan dengan Israel. Irak juga telah dapat melahirkan ahli-ahli sains dan dapat mengubah suai scud, dari 800 ratus kilometer kepada 1200 kilometer, iaitu jarak yang dapat dicapainya. Walau pun ini masih tidak mencukupi dan amat jauh dari sempurna dan tidak lagi memenuhi Sunnah politik Islam, iaitu kekuatan tentera dari kemahiran sendiri, ianya telah mula bertunas. Libya pula menggali air dari dalam bumi di gurun dengan kepakaran sendiri. Tetapi negara Islam monarki tidak pula kelihatan mengusahakan kekuatan yang dituntut oleh Allah itu. Kaedah beraja ini amat tidak releven dan munasabah bagi orang Islam tulin dan bagi masyarakat negara yang telah keluar dari tempurung kejahilan dan kebutaan fikiran dan pertimbangan. Arab saudi tidak memiliki kekuatan yang dibeli sekalipun, sehingga apabila mereka takut kepada Irak, maka mereka terpaksa berlindung disebalik kekuatan Amerika. Mereka bukan sahaja tidak boleh menjaga umat Islam dari dibunuh di serata dunia, diri mereka sendiri pun mereka tidak mampu mereka jagai. Mereka juga tidak menggunakan wang hasil minyak yang banyak itu untuk tujuan kemajuan ilmu sains dan teknoloji. Banyak lagi negara monarki islam yang tidur lena. Mereka kaya dengan minyak, tetapi akal dan usaha mereka sangat miskin.
    Jika anda ingin belajar yang berkaitan sains dan teknoloji di negara Arab anda akan pulang dengan hampa. Ini kerana ilmu itu tidak ada lagi di sana. Ada sedikit bidang kedoktoran dan kejuruteraan yang di tawarkan. Itu pun tidaklah di kesemua Universiti terkenal di negara-negara Arab itu. Namun sains dan teknoloji tidaklah diusahakan di Mesir atau disebarang negara Arab. Misalnya tidak ada kereta atau jentera berat yang lain berjenama Mesir atau berjenama Arab Saudi. Ilmu sains di Universiti Kaherah itu hanya sanis angan-angan bukan sains dan teknoloji yang diterapkan dalam bentuk amalan. Ini sama dengan ajaran sesat yang bersembahyang guna niat sahaja, tanpa amal dengan anggota badan. Amal jenis ini amat sesat dan tidak diterima oleh Allah swt. Demikianlah keadaan semua negara Islam kini. Mereka amat mundur dalam Ilmu dunia. Kerana inilah juga mereka menjadi miskin dan sesetengahnya melarat. Jika Allah swt tidak menjadikan minyak dari perut negara Arab, nescaya umat Islam Arab menjadi antara manusia yang paling melarat di muka bumi ini. Kerana tidak ada ilmu dunia juga, barat yang memiliki kepakaran mengeluarkan hasil emas hitam itu yang mendapat habuan yang banyak dan negara Arab terpaksa menyedekahkan banyak wang minyak kepada mereka yang rajin dan berilmu. Raja Hasan, Magribi begitu cekap menyamar diri, menyusup keserata pejabat kerajaan, untuk melihat kecekapan pekerja. Tindakannya sama dengan Sultan Alauddin Ri’ayat Syah, Sultan Melaka yang menyamar dimalam hari dan berjaya membunuh empat orang perompak dan menghairankan para menterinya kerana ketangkasan dan keperwiraannya. Tetapi apabila Portugis datang dengan beberapa buah kapal dan beberapa ratus askar sahaja, Melaka dapat ditawan. Orang-orang Melaka mendapati meriam lela sebesar lengan tidak dapat menumpaskan meriam portugis yang kambimg pun boleh tidur didalamnya. Senapang Portugis juga mengalahkan keris panglima-panglima Melaka yang amat mahir dengan ilmu persilatan. Ternyata senjata termoden mengalahkan senjata yang lebih lama. Ternyata ilmu mengalahkan keperwiraan. Keperwiraan Sultan Alauddin tenggelam dalam bunyi meriam dan senapang kuasa Barat itu. Menangkap para penyamun tidak sama dengan membina sunnah kekuatan. Manusia perlu lebih kuat akalnya dari kuat badannya.
    Tentera Portugis juga memiliki pedang yang lebih panjang, berbaju dan bertopi besi. Sementara pahlawan Melaka berkeris pendek dan setengah dari mereka tidak berbaju. Ramai antara mereka yang menuntut ilmu kebal yang didalangi oleh jin dan jembalang sementara mereka tidak tahu.
    Perubahan bentuk pemerintahan negara-negara islam ini saperti telah disebut Rasulullah saw diadalam sebuah hadisnya, “Mula-mula terjadi pemerintahan nabi dan beberapa lama masanya berakhir. Kemudian terjadi pemerintahan Khulafa Arrasyidin, beberapa lama masanya berdasarkan jejak-jejak kenabian, kemudian berakhir. Kemudian terjadi pemerintahan beraja, beberapa lama masanya berakhir. Kemudian terjadi pemerintahan kuku besi, (penjajahan oleh negara barat keatas semua negara Islam) beberapa lama masanya, kemudian berakhir. Kemudian terjadi pemerintahan khulafa Arrasyidin berdasarkan jejak-jejak kenabian yang akan meliputi seluruh dunia” (Politik demokrasi yang sebagai khulafa Arrasyidin, yang mengikut jejak kenabian, iaitu pemimpin dipilih. Ini sedang berlaku dinegara demokrasi dan demokrasi sekarang diamalkan hampir diseluruh dunia).-Hadis Rasul
    Dan sebuah lagi hadis, bermaksud,“Akan terjadi pemerintahan khulafa Arrasyidin dan kemudiannya kan berlaku pemerintahan beraja yang pahit”-Alhadis.
    Kelihatan di dalam hadis diatas pemerintahan kuku besi iaitu zaman penjajahan bangsa asing keatas umat islam berlaku setelah pemerintahan beraja. Kelemahan pemimpin utama dalam bentuk monarki itu tidak dapat membela umat Islam. Tidak ada kekuatan dunia yang diusahakan dengan sungguh-sungguh untuk melindungi umat. Apa yang terjadi ialah sengkita politik diantara negara Islam dan perebutan poliotik sesama sendiri didalam negeri-negeri Islam. Terjadi tawan menawan dengan hebatnya dalam pemerintahan beraja. Pemerintahan beraja memang pahit. Setelah dijajah, terjadi pemerintahan demokrasi yang ada jejak-jejak rasul, iaitu pemimpin dipilih, tidak lagi warisan. Jadi sekarang ini, dinegara Islam demokrasi telah memerintah secara sunnah Rasulullah saw dan ini akan menjadi sempurna dengan cara menghilangkan parti dan menjadi lebih sempurna sekiranya tiada pembangkangan yang berlaku di zaman Uthman dan Ali. Jika tidak ada parti pembangkang dan tiada pembangkangan, maka negara Islam demokrasi akan menjadi zaman yang terbaik, mengikut tiga zaman terbaik yang disebut Rasulullah saw iaitu di zaman baginda sendiri, zaman Abu Bakar dan Zaman Umar ra. Demokrasi sekarang ini memang telah diamalkan hampir di seluruh dunia. Tepat saperti sabda Rasulullah saw 1400 tahun dahulu.

  9. ISLAM JUGA PERLU KEPADA MADDI (KEBENDAAN)

    Untuk perkembangan dan kemajuan agama dan memperluaskan penyebarannya, ugama islam itu sendiri juga perlu kepada dan bergantung kepada maddi iaitu kebendaan. Islam tersebar di Tanah Melayu dan Indonesia, China malah seluruh dunia melalui perdagangan dan kekuatan politik dan ketenteraan.yang disokong oleh kebendaan yang maju bagi ukuran zaman itu. Di Asia Tenggara tidak ada peperangan orang Islam Arab dengan kerajaan-kerajaan Melayu. Pedagang Islam Arab telah datang ke alam Melayu untuk berniaga. Mereka datang dengan kapal dan orang Arab mempunyai ilmu membina kapal-kapal yang besar. Dengan kapal ini mereka membawa barang dagangan dan membawa besama agama Islam diatas kapal itu. Selain berniaga mereka juga berdakwah agama Islam. Orang Arab pada masa itu juga mahir dalam ilmu pelayaran dan mengetahui ilmu alam, membuat kompas dan melukis peta lautan dan daratan supaya mereka tidak sesat dilaut. Kerana itu kita sekarang beragama islam. Jika orang Arab hanya tahu menaiki sebatang kayu bulat dan hanya menjual garam disekitar negara asal mereka sahaja, tentulah mereka tidak sampai ke Tanah Melayu dan kita tentulah masih menyembah pokok atau masih beragama hindu. Jadi Islam bergantung kepada benda-benda canggih saperti kapal dan ilmu pelayaran untuk sampai keserata dunia. Jadi Islam amat perlu kepada maddi dan ilmu dunia yang memajukan maddi itu. Selain dari memiliki ilmu dunia dan mengusai kebendaan, umat islam juga perlu kuat dari segi ketenteraan. Pada zaman Umar AlKattab, terjadi pemberontakan besar di Negara China. Raja China pada masa itu telah minta bantuan kepada kerajaan Islam yang pada masa itu satu-satunya kerajaan yang kuat dibenua Asia. Umar Al Kattab telah mengirim 100,000 orang tentera di bawah panglima Saad bin Ubadah.Kahlifah Umar ra menyokong pemerintahan yang awal dan tidak menyokong pemberontak atau orang kedua yang ingin memerintah. Dengan pertolongan orang islam pemberontakan itu dapat di padamkan. Ramai orang islam tidak peulang ke negara asal mereka . Mereka tinggal di negara China dan berkahwin dengan wanita-wanita tempatan. Raja China juga menghadiahkan tanah kepada mereka. Dengan ini ugama Islam pun tersebar dinegeri China. Dipantai Timur China pula, islam berkembang melalui pedagang-pedagang. Di abad ini umat Islam tidak lagi dapat menolong negara lain yang di ancam negara lain. Misalnya Jerman telah mengancam semua negara eropah, negara-negara Islam tidak dapat menolong negara-negara eropah itu. Sebaliknya Amerika dan britainlahlah yang memainkan peranan dan menentang penaklokan Jerman dan mereka berjaya kerana memiliki ilmu dan kemahiran dunia yang setanding atau melebihi Jerman. Amerika juga menumpaskan rejim Radovan Karazic di Yudoslavia yang menyembelih umat Islam hudup-hidup. Demikian juga apabila Jepun memulai penaklokannya di Asia Tenggara. Amerika dan Briain juga yang menahan penjarahan Jepun yang penuh kekejaman. Apa yang dapat di lakukan oleh negara Islam ketika itu ?. Mereka memiliki Alkuran dan AlHadis sementara Jepun dan Jerman tidak memiliki kedua kitab yang suci itu. Kerana itu umat Islam perlu kepada kebendaan dan penguasaan atas kebendaan itu supaya dapat menegakkan Alkuran dan Alhadis. Alkuran dan AlHadis amat menyuruh kepada kebendaan saperti ini. Retapi tidak dapat dikesan oleh umat Islam yang telah menjadi jumud dan tidak dapat berfikr dengan baik. Tanpa pengusaan keatas ilmu dunia dan penguasaan keatas matabenda Islam akan tertekan dan tidak dapat ruang untuk bernafas dan berkembang. Allah swt juga tidak menolong negara-negara Islam dari di jajah kerana umat Islam tidak menolong diri sendiri dengan menyiapkan dan menyediakan kekuatan yang cukup dan setanding dengan umat yang lain. Allah hanya menolong umat yang menolong diri sendiri, termasuk umat Islam. Dalam hal ini doa adat dan doa syarak perlu berjalan seiring. Berdoa dan berusaha perlu bersama-sama dilakukan atau diamalkan. Menadah tangan berdoa sahaja adakah tidak cukup bagi seorang Islam tulin. Umat Islam wajib mempunyai sains an teknoloji setanding umat yang maju di dunia jika mereka mahu mengislamkan dunia dan isinya.
    Sejarah telah memeperlihatkan betapa umat Islam dihina sebegitu rupa diera zaman penjajahan (zaman kuku besi, mengikut hadis Rasullullah saw). Ini kerana umat Islam tidak kuat dalam maddi iaitu pencapaian kebendaan dunia dalam rangka membina kekuatan negara. Jika umat Islam membuat kesilapan yang serupa pada zaman ini, mereka akan melihat lagi diri mereka dihina dan tertindas hasil dari tidak memandang kepada dunia dan maddi itu dengan cara yang betul. Semua negara Islam sekarang tidak pun mengejar maddi itu dengan betul dengan mengusai ilmu-ilmunya. Sampai bilakah mereka akan terus jadi bodoh, tidak berfikiran dan pertimbangan akal yang betul dan malas berusaha?.
    Di kurun ketujuh hingga kurun keempat belas perkembangan agama islam begitu cepat keseluruh dunia. Walau pun diganggu oleh peperangan sesama sendiri diantara raja-raja Islam yang mulai banyak itu, kekuatan ilmu dunia masih menyebabkan mereka tidak dapat dikalahkan dengan jayanya oleh kuasa politik umat-umat yang lain. Kapal-kapal Arab masih boleh tiba di Melaka dan Aceh. Setelah menempuh zaman kejayaan beberapa waktu, mulalah berlaku zaman fitnah umat islam. Mereka tidak lagi suka bersatu dan perkembangan ilmu mulai terbantut kerana suka berperang sesama sendiri kerana berebut kuasa. Sumber-sumber ekonomi banyak dihabiskan dimedan perang. Masing-masing berfikir bagaimana untuk mengalahkan negeri Islam yang lain. Kesan dari ini perkembangan agama ikut terbantut. Orang barat mulai mempelajari ilmu-ilmu dunia dari negara Islam. Mereka bertumpu di Sepanyol, dimana banyak terdapat ilmu-ilmu falsafah, kedoktoran, sains dan sebagainya. Ilmu-ilmu ini kemudiannya berjaya membuka mata orang barat untuk keluar dari zaman gelap mereka. Ahli-ahli fikir mereka mula meyebarkan pemikiran yang cerah dan munasabah. Mereka meninggalkan khurafat-khurafat yang terdapat dalam agama Kristian. Mereka meniggalkan monarki dan timbul berbagai pembaharuan, sehinggalah kepada pembaharuan ugama kristian oleh Calvin. Mereka mula mencipta kapal-kapal dan berlumba meneroka dunia baru. Mereka juga mula mngalahkan orarng Islam dalam peperangan di laut. Mereka akhirnya mengusai lautan. Dengan itu mereka mula tiba di Tanah Melayu, Kepulauan Maluku, ke Negeri China, Filifina, Jepun, malah keseluruh dunia, sehingga ketempat-tempat yang tidak pernah ada orang yang sampai kesana. Tiba-tiba sahaja agama Kristian tersebar keseluruh dunia yang mereka sampai. Agama kristian sampai keserata dunai juga di bawa diatas kapal-kapal. Umat Kristian juga mengusai politik di serata pelosok dunia. Kapal-kapal Arab tidak tiba lagi di Melaka dan kepulauan Melayu apabila Syarikat-syarikat Hindia Timur Barat telah menopoli perniagaan di India, kepulauan Melayu, Negeri China malah d nenegri-negeri Arab sendiri. Malah Syarikat-syarikat perniagaan Barat itu telah menawan banyak negara Islam dan negara bukan islam. Kalau sebelumnya umat Islam adalah yang teramai sekali di dunia. Kini telah berganti dengan agama Kristian di mana sekarang ini umat kristian adalah yang teramai sekali. Agama betul-betul bergantung kepada kemajuan dunia sesuatu umat itu untuk berkembang dan menjadi anutan teramai. Demikianlan sejarah menerangkan. Sejarah juga adalah kada kadar yang patut difahami oleh semua orang. Sekarang ini Barat Kristian bukan sahaja menguasai permukaan laut malah perut laut dan angkasa lepas juga. Tidak ada tempat lagi yang tidak di kuasai mereka berbekalkan ilmu di dada.
    Jika umat Kristian meninggalkan khurafat yang terdapat di dalam agama itu, umat Islam masih giat mencipta khurafat dan kepercayaan karut dalam agama. Umat Islam masih giat berpetua sesat bahawa agama itu adalah politik atau kuasa. Mereka juga percaya menyokong parti itu menyebabkan seseorang boleh masuk syurga. Mereka juga mula meminda sifat Allah saperti Allah samseng dan Allah itu lebih zalim dari manusia. Ini berlawanan dengan sifat Allah yang lemah lembut dan maha adil dan amat penyabar. Allah sekali-kali tidak zalim. Banyaklah khurafat dan penyelewengan dalam agama yang lahir dari jalan yang tidak ikhlas iaitu menggunakan agama untuk kekuasaan. Jalan yang sesat akan memperanakkan kesesatan juga.
    Jika umat islam mengekalkan pengusaan ilmu dunia dan mengusai lautan dan juga tidak kalah dalam peperangan dengan umat kristian, kita akan dapati semua orang Filifina akan beragama Islam, semua Red Indian Amerika akan beragama islam, begitu juga Amerika Latin yang di Kristiankan oleh penjelajah Sepanyol. Dengan jumlah tentera beberapa ratus orang sahaja mereka dapat menawan Empayar Inca yang mundur dalam serba serbi walaupun memiliki ribuan pahlawan. Jika orang Islam mengekalkan perpaduan dan membina kekuatan ilmu dunia dan memiliki maddi atau kebendaan dan dengannya mengusai politik dunia, seluruh dunia akan menjadi Islam ketika itu. Tetapi mereka lebih suka bermusuh dan berpecah belah dan berperang sesama sendiri serta tidak membina kekuatan maddi dan ilmu dunia, mereka juga melupakan agama.yang sentiasa menyuruh bersatu padu dan membina kekuatan dunia, dan akhirnya mereka di hina dengan beberapa siri pembunuhan di Bosnia, Kosovo, Chehnya, Palestin, malah di Sapit dan Maluku, dalam keadaan mereka dapat melihat sahaja tanpa dapat berbuat apa-apa pun. Semasa menawan Baghdad, Ghengis Khan berkata beliau adalah cemeti tuhan untuk menghukum manusia yang lalai kepada tuhan. Orang Monngol menghukum kealpaan umat Islam yang buruk dunia dan akhirat. Itulah balasan bagi umat yang buruk itu, yang memiliki kulit Islam dan tidak memilki nilai dan isi islam itu, dengan sebenar-benar nilai. Firman Allah di dalam alKuran,

    و1نزلنا1لحديد فيه بأس شديد ومنافع لناس وليعلم1لله من ينصره ورسله بالغيب. -1لقر1ن.

    Ertinya, “Kami jadikan besi yang mempunyai kekuatan yang sangat dan menjadi guna untuk manusia dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolongnya dan rasulnya, sementara Allah mereka tidak nampak. Sesungguhnya Allah maha kuat lagi maha perkasa”.-Alkuran.
    Perkataan menolong Allah dan Rasulnya dan besi di sebut dalam satu ayat. Ini menunjukkan besi boleh menolong agama Allah, iaitu apabila umat Islam mengolah besi itu menjadi benda yang berguna dan senjata yang canggih dan dapat melindungi agama Allah.swt dengan cara melindungi umat islam. Agama islam juga dapat disebarkan dengan lebih sempurna apabila orang Islam memiliki sains dan teknoloji berasaskan besi atau teknologi berat. Ini berma’ana ilmu-ilmu teknoloji berat yang berasaskan besi dan dan lain-lain galian. Ini menjadikan kuasa politik umat Islam kembali berdaulat diatas muka bumi dan ini memberi kesan ke atas umat-umat yang lain saperti umat Islam terawal dan umat Kristian di kurun-kurun akhir. Rasulullah saw telah menyebut di dalam hadisnya bagaimana terjadi kepada orang Islam yamg tidak memiliki kekuatan yang tentunya terasas dari kekuatan ekonomi, politik dan ketenteraan memalui pemgusaan ilmu dunia iaitu ilmu besi atau sains dan teknoji.berat. Tetapi siapakah yang mnegolah dan membentuk besi ini dengan penuh kejayaan dan kegemilangan ?. Sabda Rasulullah saw, Ertinya,

    يوشك1ن تد1عى عليكم1لأمم كما تد1عى1لأكلة1لى قصعها فقا ل قائل ومن قلة نحن يومئذ؟ قا ل بل1نتم يومئذ كثير ولكنكم غثأ كغثأ1لسيل و سينزعن1لله من صدور عدوكم1لمهابة منكم وليقذفن فى قلوبكم1لوهن. قا ل قائل يارسول1لله وما1لوهن؟ قا ل حب1لدنيا وكر1هية1لموت-1لحديث.

    “Hampir datang masanya seluruh umat berkerumun diatas kamu, saperti orang lapar yang berkerumun keatas sebuah dulang yag berisi makanan”. Para sahabat bertanya, “Apakah bilangan kami ketika itu sedikit, ya Rasulullah ?. Jawab Rasulullah. “Bahkan pada ketika itu bilangan kamu banyak, namun kamu bagaikan buih air yang mengalir (lemah dan tidak memiliki kekuatan). Demi sesungguhnya Allah akan angkat rasa gentar dan takut dari hati musuh-musuh kamu terhadap kamu. Dan dia akan melemparkan rasa wahan kedalam hati kamu”. Para sahabat bertanya, “Apakah penyakit wahan itu ?”. Jawab Rasulullah, “Chinta harta benda dunia dan takut mati”.-Hadis Rasul. Seluruh umat berkerumun ke atas kamu ialah apabila orang-orang barat menjajah negeri Islam dan memeras hasil bumi mereka. Sepanyol, British, Itali, Belanda dan portugis telah menjajah semua negara Islam diseluruh dunia. Jepun juga menjajah Malaysia dan Indonesia. Ini terjadi kerana umat islam jadi seperti buih, iaitu lemah dan mudah pecah, iaitu tidak kuat lagi dari segi ketenteraan dan tiada alatan canggih dan tidak memiliki skill ilmu sains dan teknoloji ditambah pula suka berselisih dan berperang sesama sendiri, sehingga bangsa lain hilang gerun dan takut kepada mereka, kerana lemahnya umat islam. Apabila persenjataan tidak setanding, maka orang islam pun datang rasa takut berjuang kerana takut mati dan mereka pun membiarkan sahaja negara mereka dijajah, terutama raja-raja yang mudah menerima elaun dari penjajah dan menangkap pula penentang-penentang penjajah yang sedikit sahaja jumlah mereka. Mereka ini tidak ada rasa wahan itu dan tidak takut mati dan tidak cinta dunia. Mereka ini saperti Mat Kilau, Tok Gajah, Diponegoro, Umar Mukhtar dan lain-lain pejuang mentang penjajahan.Tetapi kebanyakkan orang Islam tidaklah demikian. Para panglima perang Saddam Husin juga dipercayai mempunyai perjajanjian berasingan dengan Amerika apabila Irak di serang. Perjanjian mengalahkan diri dan sebagai balasan askar Amerika tidak membunuh mereka. Mereka ini juga amat di hantui penyakit wahan itu. Demikian hasil membina dunia secara patung tanpa membina iman rakyat dan mengetahui apa itu mati syahid.
    Mustafa Kamal Attartuk, walaupun menjadi pejuang nasionalis Turki, tidaklah layak dianggap pejuang umat islam. Kerana beliau sendiri memerintahkan supaya azan dan bacaan al Fatihah ditukar kedalam bahasa Turki. Beliau memperjuangkan negara sahaja dan tidak memantapkan agama.Kemungkinan Mustafa Kamal adalah seorang Yahudi yang menyamar sebagai seorang Islam dan adalah anggota freemason iaitu pertubuhan sulit Yahudi untuk mengusai bangsa-bangsa. Adalah menjadi cara orang-orang Yahudi menyamar diri sebagai Kristian atau Islam dalam cra mereka memgusai bangsa-bangsa lain di dunia, Bukti ke arah ini agak jelas jika kita mengkaji sejarah sifat-sifat mustafa Kamal sebelum dan setelah berjaya mengusai Turki.Zionist bukan sahaja mengusai negara-negara di waktu dan ditempat-tempat tertentu, tetapi juga mereka berjaya mengusai negara Islam, bertopengkan revolusi Turki. Sementara itu Rasulullah ada bersabda bahawa tampuk kekuasaan tetap akan berada di tangan Bani Hasyim sekiranya mereka mengutamakan agama Islam. Jadi mempunyai dan memperjuangkan agama dan nilai-nilainya dan ajaran-ajaran serta tuntutan agama itu serta berusaha menyebarkan agama kepada yang bukan Islam secara halus atau apa sahaja cara adalah menyebabkab sesuatu pemerintahan itu dapat bertahan dan tidak berkubur. Allah maha melihat dan dia sudi melanjutkan sesuatu pemerintahan yang mengutamaakan agamanya dan nilai agama itu dalam keadaan bekerja memajukan dunia serta memakmurkannya.
    Firman Allah swt.

    و1عدو1ماستطعتم من قوة ومن رباط1لخيل ترهبون به عدو1لله وعدوكم و1خرين من دونهم لاتعلمونهم1لله يعلمهم وما تنفقو1 من شئ فى سبيل1لله يوف1لله1ليكم و1نتم لا تظلمون- سورة1لأنفا ل1ية60.

    Ertinya, “Dan hendaklah kamu sediakan sedaya upaya kamu akan kekuatan dari senjata-senjata canggih dengannya kamu menakutkan musuh Allah dan musuh kamu dan selain dari mereka yang kamu tidak mengetahui siapa mereka, Allah menhgetahui mereka. Dan apa yang kamu belanjakan dari sesuatu pada jalan Allah, dia akan menyempurnakan balasan kepada kamu dan kamu semua tidaklah dizalimi”.-Surah AlAnfal ayat 60.
    Persenjataan canggih dari kecanggihan sains dan teknoloji adalah diperintahkan keatas umat Islam. Sayangnya sains dan teknoloji di amalkan dengan majunya di Amerika, Rusia, Perancis, Jerman dan juga Jepun.
    Kekuatan senjata ini adalah untuk menakutkan musuh Allah dari kaum Yahudi dan Nasrani {Kristian) jika mereka cuba mengancam. Kaum Yahudi dan Nasrani ini adalah musuh utama umat Islam. Jika umat Islam tidak memandang mereka sebagai musuh, mereka etap memandang kita sebagai musuh.. Di dalam AlKuran ada di sebut bahawa orang yang paling benci kepada umat Islam adalah dari kaum Yahudi dan Nasrani, diikuti oleh para musrikin yang lain orang Monggol yang menyerang negara-negara Islam di zaman keemasan Islam dan Jepun yang menawan seluruh Asia termasuk negara Islam. .Termasuk juga mereka yang membenci umat Islam alah umat Hindu dan Buddha dan semua orang yang tidak mahu menyembah Allah. Dan dalam ayat yang lain ada tersebut bahawa orang Yahudi dan Nasrani tidak akan dan tidak pernah reda kepada umat Islam selama-lamanya. Tetapi kebanyakkan umat Islam tidak menyedari hal ini. Ini kerana mereka tidak begitu membaca AlKuran dan memahami ayat-ayatnya dengan baik
    Apa-apa yang dibelanjakan kepada membina kekuatan Sains dan teknoloji bagi melindugi umat Allah akan beri ganjaran pahala. Dan yang selain dari itu umat akan selamat dari penindasan dan kezaliman dari umat-umat atau bangsa lain ang tidak begitu bersopan kepada umat islam.
    Di akhir ayat juga Allah membaritahu, apabila ada kekutan umat Islam tidak akan dapat di zalimi oleh orang dengan katanya “dan kamu tidak di zalimi”. Memang orang yang kuat tidak mudah untuk berbuat zalim kepadanya.
    Kerana tidak memahami Alkuran maka umat Islam terlupa musuh saperti pelanduk terlupa akan jerat. Jerat pula tidak pernah reda dan lupa kepada pelanduk. Kerana itu pemimpin Islam tidaklah kuat membina kekuatan negara, saperti mereka kuat membina masjid kemudian tidak begitu suka meramaikan masjid itu atau kuat bersembahyang di dalamnya.
    Dan Allah akan memberi pahala dan balasan baik iaitu umat Islam tidak dapat dizalimi oleh umat-umat yang lain itu, saperti mana yang berlaku di zaman penjajahan umat Barat keatas umat Islam dan sekarang ini saperti di Gujerat, India, Kasmir dimana wanita-wanita Islam dirogol dan dibakar hidup-hidup.Di Gujerat sahaja 2000 wanita Islam dirogol oleh orang-orang Hindu dalam pertikaian agama yang baru sahaja berlaku. Di Kashmir 8000 wanita Islam dirogol oleh askar India. Anak-anak gadis diminta dihantar keberet-beret tentera untuk dijadikan pelacur kepada tentera hindu India. Askar India menembak seorang lelaki Islam kerana lelaki tersebut tidak bersetuju isterinya diserahkan kepada askar India. Di Chehnya juga umat Islam dizalimi sedemikian kerana tiada negara lslam yang kuat yang dapat menolong mereka dan berpengaruh dan kuat serta mempunyai kuasa veto di PBB. Malah di negara Islam sendiri saperti di Sapit dan Maluku, Indonesia. Di Palestine dan Irak, mereka dibunuh pula oleh Yahudi dan Nasrani sementara umat Islam yang lain mampu melihat sahaja.
    Umat Islam di dapati telah jauh ketinggalan. Mereka tidak melibatkan diri dalam arus teknoloji sewaktu revolusi sains dan industri belaku di barat. Sekarang umat Islam menjadi tidaklah lebih baik dari masyarakat orang asli dalam hal dunia mereka. Barangkali umat Islam akan terus kekal begini, dihina dan dibunuh sehinggalah Imam Mahadi di lahirkan dan menyatukan mereka dan membela nasib mereka yang amat buruk itu. Buat masa ini umat Islam tidak boleh diperbaiki lagi. Terlampau banyak penyakit didalam tubuh badan umat Islam sekarang. Penyakit tidak bersatu dan penyakit lemah aspek-aspek keduniaan. Penyakit faham politik dan faham agama mereka juga buruk. Bagaimanakah kita akan dapat mengubah ini semua ?. Bagaimanakah kita akan memperelok keseluruhannya, politik dan agama, dunia dan akhirat ?.Apakah anda nampak salah satu jalan atau cara ?. Apakah raja-raja Arab rela turun takhta dan memeberi laluan kepada demokrasi secara sunnah Nabi itu ? yang mana perbezaan pemerintahan bentuk beraja dan demokrasi meyebabkan negara-negara Arab tidak dapat bersatu. Adakah Ikhwanul Muslimin sanggup mentaati para pemimpin Mesir dan tidak mengganas secara militan ?. Adakah pemuka parti agama di sana berhenti berperang politik dengan pemimpin yang telah terpilih secara sunnah nabi itu, iaitu pemimpin dipilih ?. Adakah negara Arab itu berjuang membina negara melalui sains dan teknoloji sehingga boleh menghasilkan pesawat pengebom saperti B-52 milik Amerika. Sanggupkah mereka mencipta helekopter Hawk dan Apache ?. Bilakah kita akan mendengar kereta kebal made in Arab Saudi atau made in Mesir atau Turki ?. Adakah masyarakat lslam Syiah dan Ahli Sunnah tidak berkelahi dan hidup saling bantu-membantu saperti dalam satu agama ?. Siapakah yang akan merubah ini semua ?. Adakah masyarakat Islam dapat mengejar kemajuan tamaddun sehingga setanding dengan negara-negara barat, terutama Amerika ?. Adakah Dr. Mahathir Muhammad dapat melakukannya, sementara beliau semakin uzur ?. Adakah negara-negara Arab memahami pemikiran Dr. Mahathir dan megikuti jejak langkahnya yang cermat tetapi laju bergerak ?. Apakah raja-raja Arab yang mewarisi politik negara dari bapa-bapa mereka itu dapat menjadi ahli politik saperti beliau, jika yang dilantik secara demokrasi juga tidak nampak dan tidak mahu faham ?.
    Kerana perkara diatas tidak dapat diubah ke atas umat Islam,dan amat sukar untuk diubah, maka mereka tidak dapat ditolong lagi. Seorang yang diserang terlampau banyak penyakit amat sukar untuk sihat dan kuat sebagai asal . Tetapi Allah sahajalah yang lebih mengetahui. Tetapi Allah sendiri menegaskan didalam AlKuran, bahawa Allah tidak akan merubah nasib sesuatu kaum, sehinggalah mereka merubah apa yang ada didalam diri mereka. Termasuk kaum Islam.
    Firman Allah swt,

    1ن1لله لا يغيرو1 ما بقوم حتى يغيرو1 ما بأنفسهم- سورة1لرعد1ية 31.

    Ertinya, “Sesungguhnya Allah tidak akan merubah apa-apa pun yang ada pada sesuatu kaum sehinggalah mereka merubah apa yang ada pada diri mereka”-Surah Arrakdu ayat 13.
    Tafsiran ayat di atas sangat luas. Manusia perlu melakukan banyak perkara untuk merubah keburukan yang terjadi didalam mayarakat negara sesuatu kaum itu. Jika mereka masyarakat yang mundur dan buruk. Jika mereka adalah kaum yang maju, mereka perlu mempertahankan kemajuan itu dan selalu melakukan sebab-sebab yang membawa kemajuan itu. Jika mereka masyarakat yang berpecah belah, mereka perlu berubah, untuk menjadi bersatu. Pokoknya manusia sentiasa perlu berusaha sepanjang masa bagi memperbaiki bangsanya dan sentiasa menjaganya dari sebarang perkara buruk dari berlaku ketasnya atau didalamnya.
    Saperti firman Allah swt,

    ذ1لك بأن1لله لم يك مغير11نعمة1 نعمها على قوم حتى يغيرو1 ما بأنفسهم. – سورة1لأفا ل1ية 54.

    Ertinya, “Yang demikian itu, kerana sesunguhnya Allah tidak akan mengubah nikmat yang dilimpahkannya keatas sesuatu kaum (bangsa) sehinggalah mereka merubahkan apa yang ada pada diri mereka”-Suah Alanfal ayat 54.
    Allah tidak akan memundurkan sesuatu bangsa jika mereka sentiasa menjaga sebab-sebab yang akan memundurkan mereka atau memusnahkan mereka. Dengan ada ketegasan dari Allah di atas maka umat Amerika tidak akan jatuh, kerana mereka sentiasa kuat berjuang dalam sains dan teknoloji dan sentiasa memperbaiki dan memajukan kedua ilmu tersebut dan sentiasa membuat penemuan baru yang canggih dalam kedua bidang yang dijahili oleh umat islam itu. Sentiasa ada produk-produk baru untuk dijual kepada umat manusia dari hasil lmu sains dan teknoloji. Kerana ini juga hampir seluruh dunia terpaksa tunduk kepada Amerika dalam keadaan suka atau tidak. Ini kerana mereka kaya dan kuat.
    Russia pula semakin malap kerana mereka hanya mencipta alatan tentera, tetapi tidak lain-lain benda yang memudahkan kehidupan manusia, supaya benda-benda itu di beli oleh masyarakat dunia. Dengan itu wang mereka menjadi sedikit dan akhirnya memudaratkan ekonominya yang mengesankan kepada penemuan-penemuan baru dalam bidang sains dan teknoloji. Pembuatan alatan perangnya pula ketinggalan zaman jika dibandingkan dengan Amerika. Banyak negara tidak begitu yakin lagi dengan alatan perang Russia dengan itu alatan perang mereka pun juga tidak di beli.Ini juga melemahkan ekonomi Russia. Alatan perang Amerika masih laris. Namun mereka takkan menjualnya dalam jumlah yang banyak dan yang tercanggih tidak akan dijual oleh Amerika. Mereka menjaga sentiasa menjaga diri supaya tidak dicabar oleh sesiapa pun.. Umat Islam pula membiarkan diri mereka supaya boleh dijajah oleh sesiapa juga. Sekarang Russia sendiri pun tidak yakin lagi dengan kekuatan mereka. Kerana itu Amerika boleh mengganas dimana dia suka, kerana tiada saingan yang setanding dalam kekuatan tentera yang disokong oleh alatan canggih buatan mereka.
    Jepun pula menjadi mewah dengan menjual motor dan kereta sahaja. Mereka tidak di benarkan membuat alatan senjata dengan banyaknya. Di bawah sekatan barat, Jepun tidak di benarkan menjadi kuat dari segi ketenteraan. Pada masa perang dunia kedua Jepun telah mengganas dan mencabar penjajahan barat. Kerana ini mereka di larang menjadi kuat oleh Dajjal Barat. Amerika pula tidak di kenakan apa-apa larangan kerana Amerika belum lagi mengganas dan baru mula belajar mengganas dalam abad sekarang ini. Walaupun merekalah yang mengebom dua bandar di Jepun dan menjadikan kurban mencapai angka ratusan ribu orang, namun PBB tidak mengenakan apa-apa sekatan ke atas Amerika atau Britain. PBBmenadi tempat para Dajjal mengusai dunia. Sebenarnya Dajjal telah muncul di zaman dimana penjajahan berlaku dengan bealatkan sains dan teknoloji. Dajjal ini mata kirinya becitu terang, sementara mata kanannya rosak teruk. Di mana Barat dan Russia maju dunia, sains dan teknoloji tetapi buta agama dan nilai-nilai agama malah nilai agama mereka sendiri iaitu Kristian. Malah Russia suatu masa dulu embunuh para Paderi dan Ulama Islam kerana mereka tidak lagi percaya kepada agama. Kerana tidak percaya kepada agama inilah menyebebkan sosio budaya mereka menjagi rosak dan akhlak mereka amat buruk sehingga bertukar menjadi Almasih Dajjal. Iaitu pura-pura menolong, sebaliknya berniat mengusai akonomi, politik dan ingin mengusai segala-galanya di atas muka bumi ini .PBB pula adalah pertubuhan yang lemah kerana tidak ada tentera langsung. Jika ada tentera yang bertugas disana, semua tentera itu terikat kepada ketaatan kepada negara masing-masing dan bukannya kepada PBB. Kekuatan jugalah yang menjadi ukuran dalam setiap zaman bertammaddun atau tidak. Kerana itu Allah memerintahkan kekuatan kepada umat Islam. Namun begitu umat Islam hanya mentaati semabahyang dan puasa serta Haji dan ingkar suruhan Allah membina kekuatan negara. Kerana keingkaran umat Islam itu mereka amat patut menerima padah dan dijajah.
    Di dalam sebuah Hadis Rasulullah menyuruh umat Islam membaca sepuluh Surah terawal dari Surah AlKahfi dan sepuluh Surah terakhir supaya selamat dari Dajjal. Jika dibaca ayat-ayat itu menyebut tentang umat Kristian. Ini menunjukkan Dajjal adalah beragama Kristian. Dan memang rakyat Barat dan Russia adalah beragama Kristian, walaupun mereka kurang menghayati agama Kristian itu sendiri. Barat juga menjajah hampir seluruh dunia suatau masa dulu dan sekarang masih menjajah secara budaya dan pada setengah-setengah Sunnah umat Islam dan dunia. Russia pula menawan semua negeri-negeri Islam yang dahulunya merdeka dan di serap kedalam negara mereka dan menyebabkan penderitaan yang tidak sedikit terhadap umat Islam di sana. Mereka ini juga adalah Yakjuj Makjuj yang telah berjaya keluar dari terowong kebutaan ilmu dunia dan mencapai semaju-maju sains dan teknoloji, Setelah ada kekuatan melalui ilmu itu mereka mendajjal keserata dunia. Mereka telah mengorek terowong tersebut tetapi tertutup semula sehinggalah mereka mnyebut nama Allah barulah terowong itu tembus, saperti yang disebut di dalam Hadis Rasulullah saw. Ia itu umat Barat dan Russia tidak akan maju dalam sains dan teknoloji, walaupun mereka berusaha sejak dulu uuntuk menjadi maju dan kuat sehinggalah mereka belajar ilmu-ilmu sains dan teknoloji itu dari negara-negara Islam iaitu umat yang menyebut nama Allah, barulah mereka berjaya membina kemajuan dan kekuatan dan keluar ari terowong kebodohan dan kemudian bermaharajalela dibuka bumi.. Umat Islam juga ada menyebut nama Allah apabila mereka memeluk agama Kristian, walaupun mereka juga menganggap Isa anak tuhan. Mereka menjadi maju setelah memeluk agama Kristian yang asalnya Islam dan mendapat sentuhan ilmu umat Islam di Sepanyol dan mendapat pengaruh pemikiran ahli-ahli falsafah Islam. Ini ada tersebut didalam Hadis Rasulullah saw dan diketahui oleh ramai umat Islam.
    Semua ahli sejarah yang jujur bersetuju bahawa umat islam adalah dan penjaga ilmu-ilmu sains dan teknoloji dan berbagai ilmu dunia. Di mana umat Islam pada zaman keemasan mereka dahulu, iaitu di Zaman Abbasiah dan Umaiyah. Telah mempelajari berbagai ilmu dari seluruh dunia dan memajukannya. Tetapi kemudiannya ilmu-ilmu ini berpindah ke Barat, kerana umat Islam sebok bereperang sesama sendiri kerana melupakan demokrasi Rasulullah saw dan mengamalkan pemerintahan beraja yang pahit dan menyebnbkan ketua-ketua negara adalah kebanyakkan buruk dam tidak berkualiti, kerana bukan lagi dipilih tetapi adalah warisan. Tidak tahu kenapa ilmu-ilmu dunia yang dipelihara oleh umat Islam ini, telah dipelajari dengan majunya di Eropah oleh umat-umat Kristian. Dan sekarang mereka amar maju dan tidak dapat dihambat oleh bangsa-bangsa yang lain. Dan apabila mereka menggunakan kelebihan yang ada pada mereka untuk menjarah dan mngusai orang, tidak ada sapa yang dapat melawan. Walaupun mereka juga berperang sesama sendiri juga, kerana mereka kuat, mereka tidak jatuh dan tidak dapat dikalahkan oleh manusia beriman, walaupun orang beriman ini disulai Allah dab Dajjal dibenci oleh Allah swt.
    Kerana mereka Dajjal yang dikhabarkan oleh Rasulullah saw seribu empat ratus tahun yang dulu, sangat eloklah Perdana Menteri, Dr. Mahathir Muhammad berkata dan memeberi ingatan supaya umat Islam hrndaklah sentiasalah berwaspada dengan masyarakat Barat. Kita buan sahaja kena berwaspada dengan masyarakat barat, tetapi juga Russia. Kekejaman Russia terhadap umat Islam, lebih dahsyat dari Barat, walaupun keduanya serupa sahaja.dalam hal menindas umat Islam. Dan Perdana Menteri yang bijak itu telahmelawan Dajjal Barat. Apabila beliau mnegesyorkan supaya dadakan undang-undang terhadap perbuatan manipulasi saham anatarbangsa. Beliau juga mengkeritik kuasa Veto yang hanya diperuntukkan kepda negara yang besar dan kuat. Beliau juga mengecam IMF, Tabung wang Antara Bangsa kerana ada menjalankan visi bagi mengusai negera-negera lain. Menolong dan mengusai. Inilah sifat AlMasih (Penolong, penyelamat) tetapi akan menyebabkan rakyat negara-negara lain didunia mnjadi kuli seumur hidup dalam usaha membayar hutang mereka kepada IMF. Dr. Mahathir juga berusaha menubuh Kesatuan Ekonomi Asia dan ini akan menyelamatkan negera-negara sebelah sini dari menjadi habuan penipuan dan pemerasan para Dajjal ekonomi Barat. Perdana menteri itu sebenarnya sedang berdepan dan melawan Dajjal. Adakah orang yang melawan Dajjal tidak beriman dan munafik ?. Apakah yang dibuat oleh Ulama-ulama Parti agama dalam hal menentang Dajjal – dajjal ini ?.
    Membaca sepuluh ayat sahaja tidaklah menyebabkan Dajjal itu cabut lari. Membaca ayat itu bermaksud mengenali mereka, iaitu mereka ialah umat Kristaan dan kemudian berhati-hati dengan mereka atau menyediakan segala kekuatan ilmu ekonomi dan kekuatan apa saja bagi berdepan dengan para Dajjal ini. Wajib berusaha walaupun Rasulullah saw bersabda tidak dapat mengalahkan Dajjal selain dari Imam mahdi dan Nabi Isa yang akan zahir diakhir aman nanti. Memanglah Russia dan Amerika tidak dapat dkalahkan oleh mana-mana negara didunia, walupun oleh Irak yang setiap rakyat mereka menyembah Allah Taala. Sementara para Dajjal tidak begitu bersembahyang walaupun di gereja mereka sendiri.
    Apakah yang dibuat oleh Ulama Parti agama dalam usaha melawan Dajjal ?. Mereka sendiri menjadi penaganut kuat fahaman Dajjal iaitu aitu kuat Parti yang diperkenalkan oleh para Dajjal dan bukan kuat berdakwah agama. Sebab Rasulullah telah memeperingati umat Islam akan terdapat Ulama Dajjal dan yang baginda takuti timbul di kalangan umat Islam, lebih dari baginda takuti dari fitnh Dajjal yang betul iaitu umat Kristian.
    Dajjal yang diceritakan didalam buku Muhaamad Isa bin Daud, iaitu Dajjal akan keluar dari Bermuda Triangle yang menelan berpuluh bah kapal adalah karut. Mustahil seorang Dajjal dapat mengusai dan mendominasi seluruh dunia. Dajjal juga adalah perseorangan dan juga adalah sekumpulan bangsa atau umat. Rasulullah sendiri ada menyebut jumlah dajjal ada tida puluh orang atau lebih, mereka ini adalah para pemimpin Kristian yang ingin menjadi polis dunia dan cuba negusai dunia dengan berbagai cara. Dajjal pasti bukan Samiri di zaman Nabi Musa saperti yang diberitakan dalam bukunya., yang kononnya panjang umur dan terjun dalam bermuda Triangle dan akan keluar mengusai dunia. Sebenarnya Dajjal telah pun mengusai dunia dan bukan akan mengusai dunia.
    Pengaruh Dajjal., Yahudi akan masuk kedalam rumah umat islam diakhir zaman, Sabda Rasulullah saw. Iaitu apabila setiap individu-individu Islam dalam sebuah rumah yang menganut berbagai parti. Si bapa UMNO, Isteri PAS dan anak Keadilan. Jadi Parti inilah pengaruh mereka yang masuk kedalam rumah simuslim selain dari filem, nyanyian dan tarian dan segala macam budaya mereka yang muncul dalam kaca talivisyen anda. Televesyen sendiri adalah buatan dan rekaan para Dajjal yang kemudianya menjadi alat pemyebaran budaya dan Sunnah mereka.
    Amerika sebenarnya negara yang baru berputik. Tetapi cepat menjadi kuasa dunia kerana ramai para ilmuan sains dan teknoloji menjadi rakyatnya dan kuat dalam amalan ilmu yang berhikmah itu.
    Dan firman Alah swt lagi,

    و1بتغ فيما1تاك1لد1ر1لأخرة ولاتنس نصيبك من1لدنيا-1لقر1ن.

    Ertinya, “Dan tuntutlah apa yang Allah sediakan untuk kamu diakhirat dan jangan pula kamu lupa nasib kamu di dunia”-AlKuran.
    Umat Islam zaman awal Islam sangat kuat iman dan di segi ketenteraan dan peralatan perang. Mereka lebih sukakan mati dari hidup. Umat Islam pada masa itu menawarkan samaada memeluk lslam atau membayar jizyah (cukai ke atas orang bukan Islam untuk negara dan orang bukan tidak perlu berperang mempertahankan negara) atau beperang. Umat Islam kini tidak mampu lagi berbuat demikian. Ini kerana mereka lemah dalam semua aspek atau perkara, rohni dan jasmani. Mereka lebih suka berebut kerusi di Parlimen yang menjanjikan sedikit habuan. Kecuali sebahagian kecil yang berniat untuk kemajuan agama dan kemajuan umat. Mustafa Kamal Attartuk juga mengharamkan tudung bagi wanita Turki. Ini amat sesat, dan menyekat hak individu, jika cerita itu benar, walaupun beliau berjaya mengalahkan dan menghalau seratus ribu tentera Barat dari megusai negara Turki. Ada hadis Rasulullah saw yang mengatakan bahawa Allah ada menolong agama ini (Islam) dengan orang-orang jahat. Barangkali Kamal Attartuk termasuk dalam kumpulan itu. Bukan seorang pemimpin Islam yang termasuk dalam kategori demikian. Raja kesultanan Moghul India, Akhbar Agung mencipta agama Din Ilahi dengan mencampurkan pengajaran agama Islam dan ugama Buddha. Ini dilakukannya supaya rakyatnya tidak lagi bersengkita dalam hal agama. Mengikut sesetengah ahli sejarah belaiu kembali semula kepada agama Islam di penghujung hayatnya. Wallu’alam.

  10. TIDAK BERSATU, BERPECAH BELAH, AKHIRNYA DIJAJAH.

    Sebuah Hadis Rasulullah saw telah menceritakan bahawa orang Islam akan dikuasai oleh bangsa asing, sekiranya umat Islam tidak bersatu, berpecah belah dan berperang sesama sendiri. Sabda Rasulullah saw.

    عن عامر1بن سعد عن1بيه1ن رسول1لله صلى1لله عليه وسلم1قبل ذ1ت يوم من1لعالية حتى1ذ1مربمسجد بنى معاوية دخل فركع فيه ركعتين وصلى معهودعاربه طويلا ثم1نصرف1لينا فقال صلى1ل عليه وسلم سألت ربى ثلاثا فأعطانى ثنتين ومنعنى و1حدة سألت ربى1لايهلك1متى بالسنة فأعطانيها وسألته1لا يهلك1متى بالعرقفأعطانيها وسألته1لايجعل بأسهم بينهم فمنعني.- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, Dari Amir bin Saad dari bapanya, katanya, “Pada suatu hari Rasulullah saw dating dari daerah berbukit. Ketika beliau sampai di Masjid Bani Muawiyah beliau masuk ke mesjid dan sembahyang dua rakaat. Kami sembahyang bersama beliau. Beliau berdoa kepada tuhan panjang sekali. Setelah berdoa, belioau berpaling kepada kami lalu bersabda, “Aku memohon kepada tuhanku tiga perkara. Dia memperkenankan dua perkara dan menolak satu perkara. Aku memohon kepada tuhanku supaya jangan membinasakan umatku dengan musim susah yang panjang (bencana alam), maka diperkenankan. Aku memohon supaya umatku jangan dibinasakan dengan tenggelam (saperti umat Nabi Nuh).Permohonan itu diperkenankan juga. Aku memohon supaya umatku jangan dibinasakan kerana pertentangan sesama mereka. Permohonan itu tidak deperkenankan”.-Hadis sahih Muslim.
    Hadis di atas menceritakan bagaimana orang Islam musnah kerana pertikaian dan pertentangan dan perpecahan di antara mereka. Kemusnahan itu sama dengan kemarau atau sama dengan banjir besar yang boleh menghancurkan umat islam. Inilah yang telah berlaku di dalam sejarah islam. Mereka asyik berkelahi dan rebut merebut kuasa politik, sementara Hadis Rasulullah saw menuntut umat Islam taat kepada pemimpin sama ada dalam bentuk demokrasi atau beraja atau pun presiden atau pemerintahan tentera. Kaedah demokrasi saperti Khalifah empat bukanlah wajib secara agama, ianya adalah sunnah adat yang terbaik., sunnah adat yang penting, yang mengesankan kepada politik dan membawa kerahmatan dan kemajuan serta keamanan yang lebih. Itu pun sekira pemimpin ditaati. Jika tidak ditaati, demokrasi Islam ini pun tidak juga menjadi menafaat.
    Taat kepada seorang pemimpin tertinggi dan bersatu dalam satu jamaah dibawahnya, adalah punca keamanan dan kemakmuran dan kerahmatan dan keberkatan (kebaikan). Kerana itu ada Rasul yang menjadi raja. Terdapat juga waliullah dikalangan raja. Iaitu raja yang adil dan berjuang untuk Islam dan umatnya sesungguh hati, selain beribadat kepada Allah swt. Jika pemimpin apa jenis pun politik pun jika ditaati, maka kerahmatan akan berlaku juga. Oleh kerana manusia tidak sanggup sabar atas kerenah sebahagian dari raja-raja, maka demokrasi adalah lebih baik. Pemimpin demokrasi lebih baik dari pemimpin raja. Dr. Mahathir Muhammad mungkin masih menjadi doktor dan merawat penyakit gatal-gatal kulit, jika Malaysia mengamalkan sisterm beraja. Malah beliau tidak akan menjadi menteri besar Kedah pun. Dalam sistem monarki, beliau tidak akan menjadi perdana menteri dan melakukan perubahan besar kepada umat Islam di Malaysia, iaitu mentamaddunkan mereka.dan menegeluarkan mereka dari terus berada di zaman bodoh mereka. Raja mungkin memilih yang orang terdekat dengan mereka atau keturunan menteri yang lama untuk menjadi menterinya. Ini telah dan sedang berlaku di negara-negara yang yang mengamalkan sistem pemerintahan monarki. Jika Rasulullah saw menuntut ketaatan kepada pemimpin beraja, apa lagi kepada pemimpin yang dipilih, ianya telah mengikut kaedah politik Islam, dan ini menuntut ketaatan yang tidak berbelah bagi, termasuk raja itu sendiri, kerana raja juga perlu akur dengan sunnah adat pemerintahan yang terbaik itu., iaitu pemimpin dipilih. Jika umat Islam mengikut hati sendiri, mereka akan musnah sebagai yang disebut Rasulullah saw.
    Di dalam sepotong ayat AlKuran terdapat ayat yang menyebut tentang pendurhakaan kepada negara dan bagaimana ianya menjadi berkesan dan akibatnya ke atas sebuah negara, tidak kira negara Islam atau negara bukan Islam.

    و1ذ11ردنا1ن يهلك قرية1مرنا مترفيها ففسقو1 فيها فحق عليها1لقول فدمرناها تدمير1- سورة1لأسر1ء1ية16.

    Ertinya, “Dan apabila kami menghendaki akan membinasakan sesuatu negeri (lebih dulu) kami suruh orang-orang yang mewah (supaya taat), lalu mereka fasik (durhaka), sebab itu berhaklah mereka ditimpa siksaan, lalu kami hancurkan mereka sehancur-hancurnya”. –Surah Al Israk ayat 16
    Orang yang mewah dan mempunyai kekayaan akan mengumpul sejumlah pengikut yang banyak dan kemudian beradu kekuatan dengan pemerintah. Ini berlaku dalam negara Islam dan bukan negara Islam. Orang yang kaya raya ini dapat mengumpul pengikut dengan yang pengaruh yang ada pada mereka. Manusia pula mudah gelap mata kerana melihat sedikit dari dunia. Kesan dari itu berlaku huruhara dan kehancuran di kedua belah pihak. Ini banyak berlaku dalam pemerintahan beraja dan berlaku juga dalam kaedah demokrasi hari ini. Mujur juga parti-parti agama memiliki identiti ulama, tetapi tidak memiliki sumber ekonomi yang banyak untuk menjalankan kerja mereka merampas tampok kekuasaan. Kerana ini juga wang yang datang dari luar yang bertujuan merebahkan politik negara patut di tahan dengan apa cara juga.
    Dan tersebut di dalam Hadis Rasulullah saw,

    لا تخلفو1فاءن من كان قبلكم1ختلفو1 فهلكو1-1لحديث.

    Ertinya,, “Janganlah kamu berpecah belah, sesungguhnya umat-umat sebelumkamu yang berpecah belah maka mereka semua musnah -Al Hadis.
    Siapa yang tidak taat kepada pemimpin utama, maka dia telah menjadi pelopor pertentangan. Siapa yang menjadi pelopor penentang menjadi pelopor perpecahan. Siapa yang menjadi pelopor perpecahan dia menjadi pelopor kemusnahan umat. Ini adalah hakikat yang nyata dan disebut Rasulullah saw dalam banyak hadis-hadis baginda dan memang pun telah terjadi di dalam sejarah. Oleh kerana banyaknya umat Islam bersih serbannya, tetapi tidak bersih hatibudinya dan ada kulit islam, tidak ada kefahaman islam yang paling muksimum tentang islam dan sistem politik islam dan kaedahnya betul, maka sesiapa pemimpin yang dapat bertahan sehingga hari kematiannya, maka rekodnya sama dengan Khalifah yang empat. Dan jika dia penuh ibadat dan penuh perjuangan untuk umat Islam dan negara, tidak mustahil ada khalifah Arrasyidin lagi, selepas Abu Bakar, Umar, Uthman dan Ali. Lagi pun sekarang ini adalah zaman sunnah politik islam iaitu pemimpin dipilih. Perjuangan untuk negara bangsa dan ugama adalah juga dkira ibadat kerana ibadat itu tidak sahaja terdapat dalam rukuk dan sujud. Demikianlah yang di ingatkan oleh Rasulullah saw. Ada pun Sunnah hukum, iaitu hukum Had, adalah kewajipan pemimpin utama dan majlis tertinggi dan ulama-ulama negara. Hukum Had bukan kewajiban rakyat. Ini kerana rakyat awam tidak mengetahui keadaan-keadaan semasa yang kadang-kadang menjadikan hukum Had itu gugur kewajipannya sementara waktu. Saidina Umar sendiri tidak menjalankan hukum hudud sewaktu negara Islam sedang dilanda kemarau. Rasulullah saw memberi ingatan kepada umat Islam tentang pemimpin yang berbuat selain dari Islam, supaya masing-masing membuat kerja sendiri. Tetapi mereka suka menentang pemerintah. Dengan terjadi huru hara dan peperangan. Jika mereka bersatu, mereka akan memcapai kemajuan. Segala ilmu yang telah dicapai dengan jayanya di zaman Abbasiah tidak akan hilang dicelah huruhara peperangan. Umat Islam tetap mempunyai bekal kekuatan ilmu dunia dan kekuatan perpaduan dalam menghadapi umat yang lain.Tetapi mereka tidak suka taat dan merampas kuasa melalui peperangan dengan raja yang asal. Yang merampas itu pun tidak pula mengembalikan sunnah politik pemimpin dipilih dan dia sendiri pun tidak lebih baik dari raja yang asal. Yang merampas itu juga mewariskan kuasa kepada keluarganya. Ini akan memanjangkan lagi pertikaian. Banyak isu-isu dikeluarkan dengan tujuan memburukkan kerajaan. Ini akan berlaku terus sehinggalah dalang-dalang yang gila kuasa itu mendapat tempat di atas. Misalnya semasa Hj. Hadi tidak menjadi Menteri Besar Teremgganu, banyak maksiat di negara itu ditegur dalam ceramah. Tetapi apabila beliau menjadi Menteri Besar maka terus tidak ada lagi ceramah tentang maksiat di sana sini di Terengganu. Adakah orang Terengganu semuanya telah menjadi alim dan wali-wali Allah belaka sehingga Hj. Hadi dan penceramah-penceramahnya tidak lagi menjerit perkataan maksiat ?. Kenapa pula orang Islam tidak meletakkan kesalahan berlakuya maksiat-maksiat di Terengganu kepada Hj. Hadi pula ?. Ini terjadi kerana jeritan maksiat itu bukan untuk menghilangkan maksiat, tetapi untuk kuasa politik. Sebenarnya mereka tidak bekerja untuk menghapuskan maksiat pun. Benar Sabda Rasulullah saw. “Mereka berkata apa yang mereka tidak buat, malahan melakukan apa yang tidak di suruh”. Mereka tidaklah berjuang agama dan melarang maksiat malahan mereka bekerja untuk merebut politik yang tidak pun diperintahkan Allah supaya setiap ulama merebutnya. Sebenarnya mereka tidak perbuat apa yang mereka kata, iaitu berjuang agama, malah membuat apa yang tidak diperintahkan iaitu merebut kuasa politik. Sementara Rasulullah saw berkata baginda tidak melakukan apa yang tidak disuruh atau diperintahkan kepadanya. Merebut politik tidak di perintahkan kepada baginda. Tiada sebarang hadis atau nas dari Alkuran yang menyuruh atau menunjukkan Rasulullah saw berjuang mengusai politik. Ada pun Sunnah hukum, iaitu hukum Had, adalah kewajipan pemimpin utama dan majlis tertinggi dan ulama-ulama negara. Hukum Had bukan kewajiban rakyat. Ini kerana rakyat awam tidak mengetahui keadaan-keadaan semasa yang kadang-kadang menjadikan hukum Had itu gugur kewajipannya sementara waktu. Saidina Umar sendiri tidak menjalankan hukum hudud sewaktu negara Islam sedang dilanda kemarau. Rasulullah memberi ingatan kepada umat Islam tentang pemimpin yang berbuat selain dari islam, dengan katanya “kamu buat kerja kamu, Mereka (pemimpin) buat kerja mereka. Sesungguhnya mereka akan ditanya tentang pemerintahan mereka”-AlHadis.
    Tidak ada perlawanan yang disuruh oleh Rasulullah saw dalam hal ini. Boleh memberi pandangan, tetapi samasekali tidak boleh keluar dari ketaatan. Hukuman Had adalah kewajipan pemimpin utama. Kenapa pula rakyat yang menjadi sebok ?. Ini kerana hukum itu telah menjadi alat politik pembangkang. Jika kerajaan menjalankan Hukum Had, akan ada lagi salah kerajaan yang dilihat dan dikeluarkan dengan tujuan memburukkan kerajaan. Ini akan berlaku terus sehinggalah dalang-dalang yang gila kuasa itu mendapat tempat di atas. Misalnya semasa Hj. Hadi tidak menjadi Menteri Besar Teremgganu, banyak maksiat di negara itu ditegur dalam ceramah. Tetapi apabila beliau menjadi Menteri Besar maka terus tidak ada lagi ceramah tentang maksiat di sana sini di Terengganu. Adakah orang Terengganu semuanya telah menjadi alim dan wali-wali Allah belaka sehingga Hj. Hadi dan penceramah-penceramahnya tidak lagi menjerit perkataan maksiat ?. Kenapa pula orang Islam tidak meletakkan kesalahan berlakuya maksiat-maksiat di Terengganu kepada Hj. Hadi pula ?. Ini terjadi kerana jeritan maksiat itu bukan untuk menghilangkan maksiat, tetapi untuk kuasa politik. Sebenarnya mereka tidak bekerja untuk menghapuskan maksiat pun. Benar Sabda Rasulullah saw. “Mereka berkata apa yang mereka tidak buat, malahan melakukan apa yang tidak di suruh”. Mereka tidaklah berjuang agama dan melarang maksiat malahan mereka bekerja untuk merebut politik yang tidak pun diperintahkan Allah supaya setiap ulama merebutnya. Sebenarnya mereka tidak perbuat apa yang mereka kata, iaitu berjuang agama, malah membuat apa yang tidak diperintahkan iaitu merebut kuasa politik. Sementara Rasulullah saw berkata baginda tidak melakukan apa yang tidak disuruh atau diperinthkan kepadanya.
    Lagi Hadis tentang perpecahan umat membawa bala,

    عن ثوبان قال قال رسول1لله صلى1لله عليه وسلم1ن1لله زوى لى1لأرض فر1يت
    مشارقها ومغاربها و1ن1متى سيبلغ ملكهاما زوى لى منها و1عطيت1لكنز1لأحمر
    و1لأبيض و1نى سألت ربىلأمتى11لا يهلكها بسنة بعامة و1لا يسلط عليهم
    عدو1من سوى1نفسهم فيستبيح بيضتهم. و1ن ربى قال يا محمد1نى1ذ1 قضيت
    قضأ فانه لا يرد و1نى1عطيتك لأمتك1لا1هلكهم بسنة عامة و1لا1سلط عليهم
    عدو1من سوى1نفسهم يستبيح بيضتهم ولو1جتمع عليهم من باقطارها1و قال من
    بين1قطارها حتى يكون بعضهم يهلك بعضا ويسبى بعضهم بعضا.
    -حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, Dari Thauban katanya, Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya Allah Taa’la telah memperlihatkan kepadaku peta bumi secara keseluruhannya, sehingga aku dapat melihat bumi sebelah timur dan barat. Dan sesungguhnya kekuasaan umatku akan sampai keseluruh tempat yang telah diperlihatkan allah Taa’ala kepadaku. Kepadaku diberikan dua macam perbendaharaan, iaitu merah dan putih. Aku memohon kepada tuhan untuk membantu umatku, agar mereka tidak dibinasakan oleh musim susah yang panjang (kemarau) dan agar mereka tidak dijajah oleh kuasa asing selain oleh mereka sendiri, sehingga kekuasaan mereka menjadi hancur luluh. Tuhanku berfirman, “Ya Muhammad!, apabila aku menentukan suatu putusan, maka putusanku tidak dapat diubah lagi. Aku memperkenankan doamu untuk umatmu bahawa mereka tidak akan binasa dengan musim susah yang panjang. Dan bahawa aku tidak akan menjajahkan kepada mereka suatu kekuatan musuh selain dari mereka sendiri, sehingga kekuatan mereka hancur luluh, sekalipun musuh-musuh mereka besatu mengelilingi mereka, kecuali sebahagian mereka membinasakan sebahagian yang lain dan mereka saling tawan menawan”.-Hadis Sahih Muslim.

    Demikianlah pertarungan sesama sendiri membawa padah yang buruk iaitu dijajah. Yang lebih teruk ulama yang membuat kerja bertarung ini. Saperti kata Dr. Mahthir Muhammad, sekiranya kita terus berpecah dan bertarung dalam dua kumpulan tidak mustahil suatu hari nanti bangsa asing akan menjadi Perdana Menteri. Ini kerana kita bertarung dalam undi, maka mereka juga boleh mengusai kita dengan cara undi. Dimana mereka bersatu setelah kita berpecah. Rasulullah saw mengakui kemungkinan ini di dalam Hadis diatas. Sekiranya orang Islam bertarung menggunakan senjata bangsa asing juga dapat mengusai kita dengan senjata. Misalnya Irak menawan Kuwait menggunakan senjata, maka Amerika pun dapat masuk ke Irak menggunakan senjata. Amerika telah memusnahkan memusnahkan banyak kekuatan Irak. Mereka telah banyak memusnahkan senjata –senjata Irak yang dikatakan merbahaya. Pada pandangan penulis semua senjata adalah merbahaya, termasuk sejata Amerika sendiri. Begitu juga di Afghanistan, dimana Pakatan Utara dan taliban iaitu dua blok politik yang berbeza faham dan saling tawan menawan. Amerika kemudiannya dapat masuk kesana dan memusnahkan kekuatan negara itu dan membunuh beribu orang Islam. Perkara ini terjadi kerana kerana orang Islam di Irak suka menawan negara Islam yang lain dan di Afghanistan pula mereka suka tawan menawan sesama sendiri. Amerika masuk dicelah-celah persengkitaan antara umat Islam dan memusnahkan kekuatan mereka. Ini kerana orang Islam bodoh dalam percaturan politik dan Taliban juga bodoh dalam agama, kerana memerlukan kuasa untuk menyebar agama. Mereka juga tidak membaca Hadis Rasulullah saw bagaimana umat Islam akan musnah dan akan di tawan umat asing jika mereka asyik bersengkita dan berperang sesama sendiri. Ulama Taliban adalah ulama yang tidak faham politik dan agama sekali gus. Benar saperti kata Astora Jebat ulama Taliban saperti ulama zaman batu. Malah mereka lebih teruk lagi kerana mentafsirkan agama dalam bentuk kekuasaan dihujung senjata. Sementara Allah menegaskan tidak ada paksaan dalam agama. Kita telah melihat tawan menawan secara senjata, maka umat asing juga akan dapat menawan umat islam dengan senjata. Sekarang mari pula kita melihat pula bagaimana umat Islam hilang kuasa politik dengan cara berlawan undi memlaui demokrasi.
    Pada tahun 1984, di Sabah. Umat islam di sana telah berpecah menjadi dua puak iaitu mereka ada dua parti utama. Parti USNO pimpinan Tun Datu Mustafa bergerak cergas semula setelah kalah kepada BERJAYA yang dipimpin oleh Datuk Haris Saleh, pada pilihanraya sebelumnya. Ada dikalangan pemimpin Islam yang pergi berjumpa dengan seorang yang dianggap keramat dan seorang yang alim di Lahad Datuk. Belaiu ialah Hj. Muda. Belaiu dipercayai seorang walai oelh arang-prang Sabah. Apabila ditanya bagimana nasib orang Islam sabh pada tahun itu dalam politik sabh. Be;liau menjawab, “Jika orang Islam tidak bersatu, maka orang kafir akan menang”. Setelah keputusan pilihanraya, ternyata telahannya benar, PBS telah keluar sebagai pemenang. Kekuasaan negeri sabh punbertukar tangan kepada orang-orang Kristian. Bar-bar tumbuh aperti cendawan lepas hujan. Masjid dinaikkan palang Kristian. Berlaku sedikit kekacauan. Inilah kesan tawan menawan secara parti dan demokrasi. Ianya juga membawa kejatuhan dan kecelakaan. Sekarang ini orang Islam disana tidak mahu lagi kepada sebarang parti, selain UMNO. Mereka telah merasa kejatuhan kerana berpecah. Di Semenanjung Malaysia hal saperti ini belum berlaku. Jika umat islam masih berpecah juga, perkara saperti diatas akan berlaku pada suatu hari nanti. PAS dan UMNO akan menggigit jari masing-masing. Ulam PAS akan dipertanggung jawabkan atas kehilangan kuasa oang-oramg islam ketika itu. Jika berlaku huruhara dan peperangan serta banyak kehilangan nyawa manusia, mereka pasti akan ditanya diakhirat kelak, kenapa mereka tidak mahu taat kepada pemimpin yang ada, sementara mereka tidak ada hujjah dihadapan Allah Taala. Demikian sabda Rasulullah dalam hadis yang lalu.Hj. Muda dipercayai seorang wali Allah di Sabah. Diceritakan oleh anak saudaranya yang menjadi rakan baik penulis di Sandakan, bahawa saudara mara mereka yang tidak mahu menunaikan sembahyang akan muntah darah sekiranya tidak menunaikan iabadat itu, setelah ditegur oleh Tuan Haji. Di ceritakan lagi bahawa Hj. Muda akan mengelak dari melaui di hadapan gereja Kristian, kerana pernah berlaku palang kristian yang dibuat dengan simen retak dan runtuh apabila Tuan Haji melalui di hadapan gereja. Dengar cerita padri-padri bermesyuarat tentang kejadian aneh itu. Sekeluarga China Lahad Datuk telah memeluk agama Islam. Pada suatu hari lembu-lembu Tuan Haji telah memasuki kebun seorang China. Kebun ubi itu rosak teruk. Si pemilik kebun tersebut segera kerumah Tuan Haji pad hari itu juga dan meminta pampasan. Tuan Haji berjanji untuk membayar. Kedua mereka menuju kekebun ubi untuk menilai berapa teruk keadaan kebun ubi itu. Didapati kebun ubI itu telah elok semula sebagai asal. Tekejut dengan kejadian aneh ini, China pemilik kebun dan keluarganya pun memeluk gama Islam. Ini diceritakan ioleh seorang guru yang berasal dari Lahad Datu kepada penulis. Penulis tidak fikir anak saudaranya dan guru itu berbohong sementara mereka tidak mempunyai apa-apa kepentingan . Perbuatan berbohong dilakukan oleh mereka yang mempunyai kepentingan. Untuk ingatan Tuan Haji Muda tidak aktif dalam politik pembangkang.Mungkin sesetengah umat Islam tidak lagi memepercayai karamah wali-wali Allah. Tetapi jika pembaca mengkaji sejarah alim ulama yang benar dan lurus terutamanya ulama tasauf, kewalian dan karamah mereka tidaklah menjadi perkara mustahil. Jika kita mengikuti percakapan Rasulullah saw terdapat juga orang yang mempunyai bakat dan taraf seumpama nabi selain dari nabi-nabi yang kita kenali, namun kerana baginda adalah penyudah segala Nabi maka orang-orang yang di sebut itu tidaklah menjadi nabi. Setinggi-timggi taraf manusia selepas Nabi ialah waliullah dan Allah itu tidak bakhil untuk mengurniakan pangkat dan kedudukan kepada hamba-hambanya yang soleh. Ini bukan perkara mustahil bagi orang yang mengerti.Mukjizat Rasulullah saw jauh lebih aneh. Baginda membelah bulan dan memanggilnya turun dari langit. Bulan itu turun dan menjadi kecil, masuk kedalam baju baginda dan keluar semula dan naik ketempat asalnya dan bercantum semula. Dan umat wajib mempercayainya. Perjalanan Israk Mikraj Rasulullah berjumpa Allah di Sidratul Muntaha juga amat aneh, dan wajib juga dipercayai oleh umat Islam. Namun bagi setengah orang mereka kurang mempercayai perkara saperti ini walaupun mereka tidak mengingkarinya.

    ISLAM DAN PERANG
    Allah swt menghalalkan perang kerana membela dan mempertahankan diri. Malah wajib berperang memertahankan ugama, bangsa dan tanahair jika dicerobohi. Di dalam Alkuran ada tersebut wajib umat Islam berperang kerana mereka di halau dari kampung halaman mereka semata-mata kerana mereka beriman kepada Allah swt. Namun ianya masih terikat dengan keadaan kekuatan umat Islam. Jika belum kuat, bilangan mereka juga masih sedikit, maka tidaklah mampu umat Islam mengalahkan musuh. Rasulullah sendiri berhijrah ke Habsyah sebanyak dua kali ketika umat Islam masih sedikit bilangan mereka. Kemudian Allah swt memerintahkan baginda berpindah ke Madinah. Umat Islam tidak lagi disuruh berperang, walaupun mereka dizalimi dengan dahsyatnya ketika itu. Setelah umat Islam menjadi ramai dan mereka menjadi lebih kuat, barulah peperangan dibenarkan Allah swt. Persenjataan pada masa itu setanding sahaja.Pihak musyrikin dan pihak Islam menggunakan panah, lembing dan pedang. Tidak seperti sekarang persenjataan umat Islam jauh ketinggalan dari musuh-musuh mereka. Mungkin wajib juga berperang, kerana umat islam ada sikit sebanyak alat senjata yang dibeli. Tetapi sejarah telah memeperlihatkan kepada kita, semua negara-negara umat Islam telah dijajah oleh Barat dan Jepun kerana tidak kuat walaupun mereka ramai. Firman Allah swt.

    ياءيها1لنبى حرض1لمؤمنين على1لقتال.1 ن يكن منكم عشرون صابرون يغلبو1مأتين.
    و1ن يكن منكم مأة يغلبو11لفامن1لذين كفرو1بأنهم قوم لايفقهون .ألئن خفف1لله عنكم
    و1علم1ن فيكم ضعفا.فان يكن منكم مأة صابرة يغلبو1 مأتين.و1ن يكن منكم1لف
    يغلبو11لفين باءذن1لله و1لله مع1لصابرين.- سورة1لأنفال1ية 65-66

    Ertunya “Wahai nabi gesalah orang-orang beriman berperang. Jika ada dua puluh orang antara kamu yang sabar, nescaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang kafir, kerana mereka (orang kafir) adalah kaum yang tidak mengerti. Sekarang Allah meringankan kepadamu dan dia mengetahui bahawa di antara kamu, ada orang yang lemah. Jika diantara kamu ada seratus orang yangs abar mereka akan dapat mengalahkan dua ratus orang kafir dan jika ada diantara kamu seribu orang akan dapat mengalahkan dua ribu orang dengan izin Allah. Dan Allah itu beserta orang-orang yang sabar”-Surah AlAnfal ayat 65,66. Demikianlah Allah memberi janji kemenangan. Namun ayat Alkuran yang menegaskan kekuatan adalah penting dan Allah hanya menolong umat yang sanggup berubah dan .menolong diri mereka sendiri tidaklah patut dilupakan begitu sahaja. .

    MEMISAHKAN TAMADDUN DAN AGAMA

    Umat islam telah melakukan kesilapan besar dengan memisahkan tamadun dan agama. Dengan itu mereka tidak dapat menyebarkan agama dengan luas dan lancar. Mereka juga tidak dapat berperang dengan umat lain dalam mempertahankan diri mereka dan berperabg bagi menghapuskan kezaliman dari umat yang lain saperti Monggol, Jepun, Yahudi dan Nasrani (kristian) dan juga umat Hindu di India dan kashmir. Umat Islam lemas dalam kemunduran mereka dalam serba serbi. Lemas dalam kelemahan pemikiran dan lemas dalam kekurangan ekonomi dan alatan-alatan yang patut dan munasabah.
    Jika di dalam sesebuah hutan terdapat sepuluh puak orang asli. Maka sembilan puak akan tunduk kepada yang lebih maju dan bertamaaddun antara mereka. Ia itu kepada puak yang pandai membuat tempat tinggal tetap saperti rumah-rumah yang cantik dan alatan berburu dan panah dari besi..Ini kerana pertama puak yang lain itu akan tunduk kerana kepandaian puak yang maju itu. Iaitu mereka ingin belajar cara mebuat rumah dan senjata dari besi.Meraka akan tunduk kepada guru mereka itu.Merekaa akan tunduk mahu atau tidak. Kedua, mereka akan tunduk lagi, kerana bila berlaku peperangan puak yang menggunakan panah dan pedang dari besi akan mengalahkan puak lain yang masih menggunakan kayu dan belantan. Kerana inilah semua umat di dunia tunduk kepada Barat dab Russia. Termasuk antara umat orang asli yang sembilan itu ialah umat Islam sekarang ini. Kerana itu umat islam telah dijajah dan tunduk kepada banyak sunnah-sunnah dari barat atau Russia iaitu demokrasi dan komunism atau sosialism anak kepada Komunism. Dengan itu mereka pun menjadi sesat selain dari mundur dan tidak bertamaaddun. Termasuk juga sunnah-sunnah barat yang lain saperti konsert liar, pertandingan ratu cantik, budaya kuning, Poker dan judi dan berbagai sunnah-sunnah yang pelik – pelik yang tak pernah dikenali oleh umat Islam datang mencurah-curah kedunia islam hasil dari kecermerlangan tamaddun dan kekuatan ekonomi dan ketenteraan serta ilmu penegtahuan keduniaan yang maju dari Barat itu.

  11. saya di malaysia.Saya tak tahu dia.Saya baca buku dia sahaja.Wassalam.

  12. .PARTI AGAMA ADALAH SYIRIK KHAFI (MENDUAKAN TUHAN SECARA HALUS)

    Dalam sebuah Hadis Kudsi Rasulullah bersabda,

    1نا1غنى1لشركأ عن1لشرك من عمل عمل1شرك فيه معى غيرى تركته وشركه. – حديث قدسى.
    Ertinya, “Aku terkaya dari segala yang disyirikkan denganku. Siapa yang beramal, ada syirik didalamnya selain dari aku, maka aku tinggalkan dia dengan apa yang disyirikkannya”.- hadis Qudsi. Syirik ertinya mensyarikatkan Allah atau menduakan Allah dengan benda-benda yang selain darinya. Khafi pula ertinya halus atau tersembunyai. Misalnya dia beramal dengan berkehendakkan syurga di samping Allah. Orang yang benar dan ikhlas tidaklah berkehendakkan syurga atau neraka. Jika mereka beribadat kerana syurga atau neraka atau pun pahala maka mereka tidak akan beribadat jika tidak ada benda-benda tersebut. Dan ini tentu tidak ikhlas.
    Apalagi beribadat untuk mendapatkan kuasa. Menggunakan amal ibadat dan kewarakkan dan kealiman bagi merebut kuasa. Ini amat syirik yang nyata. Imam ahmad berkata, “Seksaan kepada ualam itu ialah hatinya mati. Sementara mati hati itu ialah embeli dunia dengan aml ibadat”. Jika ada ulama yang menghampiri pemimpin dengan niat kepada harta benda, mereka juga dikira ulama yang mati hatinya. Begitu juga yamg berniat membolot semunya, bukan sahaja harta benda, tetapi kuasa yang ada. Maka lebih teruk lagi keadaan hati mereka. Malah mereka adalah dikira mensyirikkan Allah dengan kekuasaan. Amal ibadat ulama yang menuntut kuasa politik adalah juga bertujuan selain dari Allah, iaitu kuasa.
    Wali Allah, Ibnu Atallah ada berkata dalam kitabnya yang terkenal “AlHikam”katanya,

    كما لايحب1لعمل1لمشترك كذ1لكل لايحب1لعمل1لمشترك1لعمل1لمشترك لا يقبل و1لقلب1لمشترك لايقبل عليه-1بن عطأ1لله.

    Ertinya, “Sebagaimana Allah tidak menyukai amal yang dipersyarikatkan, juga dia tidak menyukai hati yang dipersyarikatkan (dalam hati ada kehendak yang lain selain dari Allah). Amal yang dipersyarikatkan tidak diterimanya. Hati yang dipersayrikatkan selain dari dirinya juga tidak diterima”
    .
    Di dalam hati seseorang Islam itu harus menuju kepada Allah sahaja. Ini tidak bermakna tidak boleh memiliki harta benda atau pangkat dan kuasa. Tetapi yang dikira salah dan syirik jika itu sdahaja tujuan hidup dan berlebih-lebih mengusahakannya dan hati itu sentiasa bertujuan kepada perkara selain daru Allah. Kata iama Besar, “Zuhud itu bukan tidak ada mempunyai harta, tetapi hati tidak terikat kepadanya”. Memiliki harta halal wealaupun banyak. Tetapi tujuan hidup tidaklah kepada harta dan kuasa itu, dan keduanya digunakan menuntut keredaan dan kesukaan Allah sahaja. Menuntut harta debgab jalan menipu adalah salah dan maksiat. Menuntut kuasa denagn jalan mengabui mata orang dengan agama dan amal ibadatadalah salah dan dikira menipu dan adalah maksiat. Menuntut juasa pula tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari Rasul. Mereka hanya menerima kuasa yang diberi. Menuntut kuasa dari orang yang telah ada kuasa adalah dikira memutuskan Hablun minannas, hubungan dengan manusia kerana suka menuntut haknya iaitu kuasa. Menggunakan ugama dan amal ibadat untuk enunutut kuasa adalah dikira syirik dan terputus hubungan dengan Allah. Alangkah teruknya orang yang menutuskan diri dengan manusia dan terputus pula dengan Allah Taala.
    Memanglah orang ramai memberi persetujuan dan sokongan kepada mereka yang suka menuntut kuasa ini, tetapi melaui provokasi, fitnah atau menggunakan fitnah dalam masyarakat, mengutuk serta menghina dan menjatuhkan maruah dan air muka pemimpin yang ada. Mererka juga menganbil peluang dari ketidakfahaman umat islam dalam agama dan politik bagi merebut kuasa dan kedudukan. Dan ini amat buruk dan jahat. Sementara mereka mengetahui bukan semua pemimpin-pemimpin kerajaan itu jahat. Dan mereka mengetahui pula bukan semua golongan yang meminta-minta kuasa itu baik. Keadaan kedua belah serupa sahaja dalam hal baik dan jahat itu. Jadi mereka menuntut kuasa dengan provokasi saperti diatas adalah dikira menipu. Saperti juga menambah harta dengan jalan menipu dengan menggunakan fakta yang tidak betul. Mereka juga menyembunyikan sejumlah Hadis Sahih yang melarang mereka menuntut kuasa dari pemimpin yang telah terlantik secara sah. Mendapat kuasa dengan jalan menipu dengan pakaian orang alim, sementara orang itu jauh dari keadaan alim itu, maka dikira menipu. Mendapat kuasa dengan jalan menipu, samalah dengan mendapat harta dengan cara menipu. Saperti telah disebut Rasulullah didalam hadisnya “Orang-orang yang berkulitkan kambing, berhatikan serigala” Oleh kerana kebanyakkan manusia adalah tidak berilmu pengetahuan yang secukupnya dalam agama yang sebenar-benarnya, begitu juga dalam politik dan juga politik yang diajukan oleh rasulullah saw, maka senanglah orang awam tertipu dan terkena. Kerana berkulit kambing dan berhati serigalalah, maka kita melihat tiga pemimpin parti agama bertanding didua tempat iaitu Dewan Negeri dan Dewan Parlemen sekaligus dalam pilihanraya tahun 1999. Ketiga mereka memenangi kedua-dua Dewan Undangan Negerii dan Dewan Parlemen, kerana umat Islam tidak mengerti penyamaran mereka disebalik agama, jubah atau serban dan kopiah iaitu kulit kambing yang di maksudkan oleh rasulullah saw didalam Hadisnya dalam kitab AlHikam. Kejahilan umat tentang agama dan nilai agama serta nilai politik Islam sebenar menyebabkan ramai orang menjadi pengikut ajaran sesat yang pada fikiran mereka adalah wadah dan cara perjuangan Islam yang amat betul. Iblis telah menyesatkan mereka melalui kefahaman mereka yang cetek tentang agama dan politik, mau pun politik lslam sebenar. Akal mereka yang dangkal juga meyebabkan mereka tidak dapat menilai kebenaran yang hakiki. Di zaman Nabi Isa as, baginda pernah bertemu dengan sekumpulan manusia yang kelihatan lemah dan letih. Lalu Nabi Isa as bertanya “Kenapa kamu semua berkeadaan begini”. Jawab mereka, “kami amat rindu kepada syurga”. Nabi Isa as berkata berkata, “Semuga kamu mendapat syurga”.Kemudiannya Nabi Isa as bertemu pula dengan segolongan manusia segolongan manusia yang kelihatan lebih lemah dan letih lesu dari kumpulan pertama tadi, lalu ditanyanya, “Mengapa kamu semua berkeadaan begini”. Mereka menjawab, “”Kami sangat takut kepada neraka”. Nabi Isa berkata, “Semuga kamu tidak masuk neraka”. Akhirnya Nabi Ias as bertemu kumpulan manusia yang lebih lemah dan letih lesu lagi. Nabi Isa bertanya, “Kenapa kamu berkeadaan begini”. Mereka menjawab “kami sangat cinta kepada Allah”. Lalu Nabi Isa berkata, “Kamulah orang-orang yang benar”.Demikianlah mensyirikkan Allah dengan sesuatu adalah tidak baik, walaupun dengan syurga dan neraka. Di dalam buku tasauf ada diceritakan seorang wali Allah mambawa setimba air dan apabila ditanya apa yang hendak dibuatnya dengan air dan api itu, wali Allah itu menjawab “Aku hendak membakar syurga dan memadamkan neraka”. Ini ibarat, supaya manusia tidak beramal dengan niat tertentu dan dengan itu juga tidak ada keikhlasan lagi di dalam hati. Mensyirikkan amalan dengan pahala dan syurga sudah dikira tidak baik, apa lagi jika disyirikkan dengan kuasa. Sudah tentu ini silap besar yang tidak nampak pada orang ramai atau mereka tidak menyedarinya. Apabila seorang yang syirik mendapat kuasa, maka Allah pun akan timggalkanya dengan kuasanya itu, saperti disebut hadis Kudsi , “Siapa yang mensyirikkan aku (Allah) dengan sesuatu, maka aku tinggalkan dia dengan apa yang disyirikkannya itu”.Apabila Allah telah tinggalkanya maka tiada lagi bantuan Allah terhadap dirinya. Ini bukan sahaja dalam rangka kerja memerintah, malah agamanya pun akan punah. Kerana tanpa bantuan Allah segalanya akan musnah. Baik dunia, maupun akhirat. Apabila kuasa di dapati melalui meminta. Saperti sabda Rasulullah “masaalah kamu besar sekali, jika kamu diberi tanpa meminta, kamu akan ditolong”. Apabila kuasa itu didapati dengan jalan meminta dipentas-pentas ceramah, masaalah mereka akan besar sekali, iaitu mempertahankan kuasa pada musim berikutnya. Kerana itu, Gus Dur tidak dapat memerintah dengan baik. Kerana beliau adalah ketua parti agama, menggunakan agama dan amalan agama untuk meminta dan seterusnya mendapat kuasa, maka apabila beliau mendapat kuasa, Allah meninggalkan beliau. Kerana itu tindakannya memeningkan majlis MPR Indonesia. Apa yang di buatnya ialah bergaduh dan memecat. Akhirnya beliau di pecat. Demikian nasib orang yang mensyirikkan amalan dan agama. Allah tidak bersama mereka, Allah lebih bersama kepada pemimpin awal, dari kelompok yang awal, sekiranya mereka beriman dan beribadat dengan baik maka Allah akan lebih bersama mreka lagi. Kerana inilah Rasulullah saw menyuruh umat memberi baia’at kepada pemimpin terawal yang dipilih menjadi pemimpin dan kumpulannya atau kroninya dan bersabar atas kepimpinann mereka, bukan menentangnya. Allah dan Rasulnya tidak bertentangan antara satu sama lain dalam menunjukkan sesuatu cara atau jalan. Kerana sebab di atas, mencampuri politik dengan agama adalah terlarang di dalam Islam, kerana ianya menggalakkan syirik dan bid’ah yang mana menjadi tempat iblis berpesta. Ulama Besar Ibnu Qaiyim, ada berkata bid’ah berpunca dari iblis. Begitu kata seorang ahli Tasauf besar, Muhammad AlJabbar. Pembaca boleh mengenali ahli tasauf ini dengan mambaca buku bertajuk “MelihaAllah”. Iblis ini akan berjangkit kepada pehak yang lain. Kerana itu di mana sahaja ada parti agama akan terjadi peperangan sesama islam dan ramai yang terkurban saperti di Algeria dan negara Islam demokrasi yang lain. Kerana mereka ini di goda iblis, maka ikhwanul Muslimin, Parti agama Mesir berpendapat segala amalan Khalifah empat mengenai politik adalah lapuk dan tidak sesuai di zaman moden ini, sementara Rasulullah saw memberi jaminan bahawa amalan mereka adalah sunnahnya termasuk amalan agama dan amalan politik, iaitu segi cara, bukan bentuk unta-unta mereka atau pedang dan panah mereka. Jadi Parti agama juga mengenepikan sunnah Rasul, sementara kerajaan membenarkan amalan bid’ah itu. Kedua-duanya salah cara. Tetapi yang mengerjakannya adalah lebih buruk dari yang membenarkan. Melihat kepada tuduhan liar anggota parti agama kepada mereka yang tidak menyertai parti bid’ah agama itu, maka dalam sebuah hadis Rasul ada menyebut diakhir zaman ini akan ada orang yang mengatakan orang lain buruk itu, maka dirinya itulah lebih buruk lagi. Dan perjuangan dalam bentuk bid’ah inilah yang dimaksudkan oleh Rasulullah saw dalam Hadisnya itu. Ini tidak ada syak wasangka lagi. Di dalam agama, orang yang menyangka dirinya baik dan semua orang jahat, maka orang itulah yang paling jahat.Dalam sebuah hadis Kudsi Allah berfirman, ertinya, “Janganlah kamu mensucikan dirimu sendiri (jangan kamu menyangka dirimu baik dan banyak amal), Kerana sesungguhnya Allahlah yang lebih mengetahui siapa yang lebih berbakti (beribadat). Ini kerana amal ibadat itu bukan sahaja dalam rukuk dan sujud. Seseorang yang membuang duri dari jalanan adalah dikira ibadat juga. Pemimpin Islam yang berjuang mengeluarkan rakyat dari kemiskinan, berusaha menghindarkan huruhara, menyediakan penghidupan yang selesa untuk rakyat Membina Universiti, Jalan Raya, mesjid dan banyak lagi, adalah dikira ibadat besar. Ibadat bukan duduk dalan madrasah dan berceramah sahaja. Tetapi orang yang berceramah agama selalu menganggap dirinya dan kumpulannya baik. Dan orang yang menderma sehinngga dia dan kumpulannya boleh duduk dengan selesa dan baik. Inilah kefahaman yang dilarang oleh hadis di atas., iaitu jangan menyangka diri kamu suci dan baik, Allah lebih tahu siapa yang baik dan siapa yang tidak baik itu. Manusia tidak mampu menjadi hakim dalam menilai baik buruk seseorang, Jadi janganlah menjadi hakim keatas baik buruk manusia.Di dalam satu lagi Hadis Rasulullah saw, ertinya, “Manusia yang baik ialah manusia yang paling berguna kepada manusia lain”. Tukang-tukang basikal juga berguna, Kerana tanpa mereka seseorang tidak dapat sampai ke mesjid dengan lebih selesa dan cepat. Apa lagi mereka yang terlibat dalam industri berat dan bekerja dengan kuat untuk menguatkan umat Islam yang telah ketinggalan dalam revolusi industri yang bermula di barat. Semua orang Islam yang memberi kemahiran mereka kepada negara dan umat islam adalah diberi pahala, termasuk yang mengajar agama. Ianya terletak kepada niat seseorang itu. Tetapi orang islam sekarang berfikir, pahala itu hanya ada kepada orang yang mengajar ugama sahaja. Orang yang menjaga negara supaya aman, saperti pemimpin, askar, polis adalah lebih teruk lagi. Kadang-kadang mereka membahayakan nyawa mereka menjaga keamanan. Ramai polis dan askar yang mati ditangan komunis dan penjenayah, adakah ini tidak mendapat pahala dan ganjaran Allah. Adakah Tok guru membahayakan nyawa mereka kerana menjaga keamanan saperti polis dan askar ?. Jadi kedua jenis Tok Guru dan orang yang bukan Tok Guru adalah berpahala dan bekerja untuk umat islam. Tidak boleh ada orang yang boleh mendabik dada dan mengaku mereka lebih baik dari yang lain. Tetapi apabila muncul parti agama, ramai orang menjadi salah sangka dan salah fikir. Mereka tersalah fikir bahawa pemimpin parti agama itu sangat baik dan layak jadi pemimpin. Jika orang sudah salah fikir, maka tidak ada kebaikan yang di hasilkan oleh salah fikir selain dari kekacauan dan kerosakkan.
    Sepotong ayat Alkuran yang menyuruh umat Islam mengambil agama sebagai agama dan bukannya sebagai politik,

    ومن يبتغ غير1لأسلام دينا فلن يقبل منه وهو فى1لأخرة من1لخاسرين. – سورة1ل عمر1ن1ية85.

    Ertinya, “Barang siapa yang mengambil selain dari Islam sebagai agama maka tidak diterima. Dan di akhirat dia termasuk orang-orang yang merugi”. – surah Ali Imran ayat 85
    .
    Pengajaran pertama ayat di atas ialah selain dari agama Islam diterima Allah sebagai agamanya. Kedua, hendaklah agama itu diambil sebagai agama, tidak selain dari itu, termasuk politik atau parti, iaitu dengan firman allah 1سلام دينا ertinya “Islam hendaklah sebagai agama. Tetapi ada juga umat Islam yang mengambilnya sebagai yang lain dari agama iaitu parti. Parti adalah benda bukan agama.

    RASULULLAH SAW SENDIRI MENYURUH PARTI AGAMA DI HARAMKAN.

    Oleh kerana Rasulullah telah memberitahu umat Islam, bahawa ulama-ulama di hujung ranting zaman ini akan menyeleweng jalan dalam memperjuangkan agama, maka baginda telah menyediakan kepada pemimpin dan umat Islam yang sadar, cara untuk menghadapi mereka. Sabda Rasulullah saw dalam sebuah Hadis Sahih,

    ما من نبى بعثه1لله فى1مة قبلى1لا كان له من1مته حو1ريون و1صحاب يأخذون
    بسنته و يقتدون بامره ثم1نهاتخلف من بعدهم خلوف يقولون مالا يفعلون ويفعلون مالا
    يؤمرون فمن جاهدهم بيده فهو مؤمن ومن جاهدهم بلسانه فهو مؤمن ومن جاهدهم
    بقلبه قهو مؤمن وليس ور1ء ذلك من1لأيمان حبة خردل.- حديث صحيح مسلم

    Ertinya, “Tidak ada seorang nabi yang diutuskan Allah di dalam umat sebelumku melainkan ada di kalangan umatnya penolong-penolong yang berjuang agama bersama mereka dan sahabat-sahabat yang mengambil sunnah mereka dan berpegang serta patuh pada suruhan mereka. Setelah berlalu beberapa masa, mereka diganti oleh angkatan baru yang berkata apa ang mereka tidak buat, bahkan mengerjaka apa yang tidak disuruh kepada mereka. Maka barang siapa yang menentang mereka dengan tangan (kuasa) maka dia orang yang beriman, dan siapa yang berjuang menentang mereka dengan lidah, maka dia orang yang beriman, dan barang siapa yang berjuang menentang mereka denan hati, maka dia orang yang beriman, dan tidak ada iman elain dari itu, walau sekecil biji sawi”.
    – Hadis sahih Muslim. Dari kefahaman Hadis di atas, orang alim di belakang hari, ada dikalangan mereka salah jalan, iaitu mereka berkata mereka berjuang agama, tetapi hakikatnya mereka berjuang merebut politik dan kuasa. Malah bernuat apa yang tidak disuruh, iaitu menuntut kuasa politik bukanlah suruhan Allah dan rasul-rasulnya dan nabi-nabinya. Kerana itu Nabi Muhammad saw berkata, “Kami nabi-nabi tidaklah kami dilantikmenjadi nabi melainkan kami gembala kambing”. Maksud rasulullah saw, Rasul-rasul dan nabi-nabi diutuskan tanpa kekuasaan atau untuk mendapat kuasa politik di satu-satu tempat, negeri atau negara dan mereka menjalankan kerja-kerja kerasulan tanpa tanpa kuasa politik, kerana itu mereka hanya gembala kambing. Maksud Rasulullah, rasul-rasul dan nabi-nabi adalah orang biasa, tanpa kekuasaan. Sesetengah Rasul itu ada kekuasaan politik secara kebetlan sahaja dan bukan tujuan kerasulan itu sendiri, Semua rasul yang mempunyai kuasa politik adalah tanpa diusahakan oleh mereka. Ini amat berlainan dengan ulama politik yang mengusahakan kuasa politik itu secara sungguh-sungguh dan amat mengutamakan kekuasaan dan mendahulukannya. Tentang meminda jalan rasul-rasul ini, dalam sebuah Hadis Sahih Bukhari, riwayat dari Aisyah, Rasulullah saw bersabda,
    عن عائشة قالت قال رسول1لله صلى1لله عليه وسلم من1حدث فى1مرناهذ1ماليس
    منه فهورد.- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Barang siapa yang mengada-ngadakan dalam pekerjaanku ini (menyebar agama) yang tidak ada dalam agama itu, maka ianya adalah tertolak”.- Hadis ahih Bukhari.
    Firman Allah swt,
    كبر مقتا عند1لله1ن تقولو1 مالاتفعلون – 1لقر1ن.
    Ertinya, “Amat besar kemarahan Allah, jikakamu berkata apa ang kamu tidak perbuat”.- A;lKuran.
    Ulama politik dimarahi Allah kerana mengusahakan yang lain dari agama iaitu kuasa politik dan jauh tersesat dari perjuangan agama sebenarnya.
    Rasulullah memberi tiga cara untuk menghadapi ulama yang yang berbuat apa yang tidak diperintahkan atau disuruh keatas Rasul-rasul ini, iaitu pertamanya menentang mereka dengan tangan, iaitu dengan kuasa yang ada pada kerajaan. Misalnya mengharamkan parti agama saperti yang di lakukan oleh negara Turki, Sudan dan Tunisia. Banyak lagi negara Islam yang tidak sudi menerima fatwa Rasullah saw. Kerana itu kerajaan-kerajaan itu akhirnya menghadapi kebangkitan militan islam yang timbul dari provokasi dari parti pembangkang terutama parti agama.dan akhirnya berperang sesama umat saperti Algeria dan Mesir. Negara Islam beraja atau monarki telah mengharamkan parti. Mereka nampaknya juga mengikut Rasulullah saw, tetapi dalam masa ynag sama menolak Rasulullah saw kerana pemimpin negara beraja itu adalah warisan dan tidak dipilih. Jika dipilih pun bukanlah dari kalangan Majlis Syura atau ahli Ahlul Halli Walakdi.atau ahli Majklis Tertinggi, tetapi dikalangan anak-anak Raja itu sendiri sahaja. Demokrasi sistem beraja amat pelik dan tidak masuk akal bagi masyarakat bertamaddun. Oleh kerana Rasulullah menyuruh orang Islam taat juga juka berlaku pemerintahan beraja dan semua imam empat dan semua ulama tasauf taat kepada setiap raja, walaupun raja itu zalim, atau tidak bijak atau macam mana sekalipun, maka raja itu sendiri perlu sadar kekhilafan mereka dan mengembalikan demokrasi kepada umat Islam dan mereka eloklah menerima pencen sebagai balasan jasa datuk nenek mereka yang setengah-setengah dari mereka adalah pemimpin yang berjuang .
    Jika Parti agama itu menukar taktik mengubah nama parti kepada lain-lain nama saperti Parti Parti Hamim atau Yasin atau apa sahaja nama suci Islam itu, maka perlu digubal undang-undang yang menyekat penggunaan agama untuk tujuan politik dan kuasa. Ini juga telah dilakukan di Turki dimana Erbakan, ketua Parti Refah, parti agama Turki dikenakan dua tahun enam bulan dipenjara, kerana menggunakan agama untuk tujuan kuasa. Ini nampaknya zalim, tetapi itulah penggunaan tangan yang dituntut oleh Rasulullah saw. Dua tahun enam bulan dengan cukup makan minum dan tempat ibadat yang selesa adalah amat adil dan baik jika dibandingkan berbunuhan sesama Islam atau pun umat akan memiliki pemimpin yang bodoh tetapi warak. Di Malaysia pula, kehilangan kuasa orang Islam lebih buruk dari memenjarakan beberapa orang yang akan menyebabkan kehilangan kuasa orang Islam itu. Abu Zar tidak boleh disimpan ditengah orang ramai, kerana Saidina Uthman sendiri membuangnya di dusun yang jauh dari orang ramai dan tidak boleh dibiarkan berpolitik kerana Rasulullah saw sendiri melarangnya berpolitik. Ini menunjukkan orang yang yang saperti Abu zar, iaitu memiliki warak sahaja tanpa ilmu dan kebilaksnaan politik, bakat politik, kebolehan politik,kualiti pemimpin, patut dilarang dari berpolitik. Dan penjara itu adalah larangan terakhir jika larangan bertulis telah dikeluarkan.dengan sebab dan dalil yang amat lojik dan benar dari nas, akal.dan sejarah. Adakah Saidina Uthman gugur sebagai seorang di jamin syurga kerana membuang Abu Zar kedusun yang jauh dari orang ramai ?. Di zaman ini dusun tidak boleh di gunakan untuk membuang orang-orang yang bahaya kepada negara. Ini kerana zaman ini di dusun pun telah ramai dengan manusia. Kerana itu mereka disimpan di penjara . Bagi sekejap waktu sahaja. Bukan sampai seumur hidup.
    Jika kerajaan-kerajaan demokrasi Islam tidak mahu mengharamkan orang-orang saperti Abu Zar dari bermain politik, maka pilihan yang kedua ialah menentang mereka dengan lidah, iaitu memeberi mereka ilmu agama yang betul iaitu mengembalikan jalan yang betul dalam berjuang agama iaitu tanpa kekuasaan. Boleh juga menggubalkan sukatan pelajaran politik cara Rasulullah ini dan di wajibkan setiap umat mempelajarinya di semua pusat-pusat pengajian. Bagi mereka yang telah berumur dan berada diluar pusat pemgajian hal ini agak sukar, kerana ulama parti agama menganggap diri mereka orang alim malah lebih alim dari semua ulama yang ada dan mereka ini telah mengusai pemikiran masyarakat kampong. Kerana merasa lebih bijak dan setaraf dengan ulama besar dunia itu mereka memijak kepala imam besar empat dan melakukan apa yamg tidak dilakukan imam yang empat iaitu Imam Syafie, Ahman Ibnu Hanbal, Imam Malik dan Imam Abu Hanifah, kerana mereka ini tidak berjuang untuk menggulingkan kerajaan walaupun dalam cara demokrasi. Nampaknya mereka juga mengaku lebih alim dari imam empat. Kerana itu Rasulullah lebih mengutamakan cara kuasa dari cara membetulkan mereka dengan lidah, kerana sukarnya membetulkan orang yang menyangka dirinya betul dari semua orang yang betul iaitu imam besar yang empat. Mereka juga tidak sedar yang mereka adalah orang yang menggantikan tempat ulama-ulama yang benar dahulukala, tetapi keadaan ilmu mereka tidak langsung menyamai ulama-ulama besar itu dan jauh lebih jahil. Kerana itu mereka tidak mengenali mana satu politik dan yang mana satu agama dan hakikat kedua-duanya. Mereka juga lupa atau melupakan bahawa tidak ada seorang pun dari imam empat yang menuntut kuasa politik dari pemerintah walau raja di zaman mereka itu bukanlah adil sangat dan tidak pun menjalan hukum Islam sepenuhnya.
    Pilihan yang ketiga, iaitu selemah-lemah iman, iaitu melawan dengan hati. Iaitu tidak bersetuju dengan cara ulama-ulama politik itu berjuang agama. Iaitu berjuang dengan cara memaki hamun dan menuntut kekuasaan. Cara ini sungguh pun tidak aktif, tetapi jika di amalkan oleh setiap umat Islam, ulama songsang itu akan dapat di betulkan apabila mereka tidak lagi berpolitik kerana tidak ada yang mengikut mereka. Tetapi pengetahuan orang Islam tentang agama dan cara menilai manusia dan terlampau lemah. Kerana itu mereka menjadi pengikut ulama-ulama politik kerana melihat kulit islam mereka yang berkilat, tetapi hakikatnya gelap di dalam dan hitam pekat didalam hati tanpa sinar pertunjuk, kerana itu mereka dan pengikut-pengikut mereka tidak adapat melihat apa yang mereka usahakan adalah fitnah besar.
    Di dalam kitab AlHikam, karangan wali Allah Ibnu Ataillah ada tertulis “Fitnah itu datang dari ulama dan kepada mereka fitnah itu kembali”. Ulama yang menjadi pelopor untuk menjatuhkan kuasa pemimpin yang ada, yang mana para pemimpin juga adalah berjuang untuk negara islam dan umat islam. Hasil dari itu terjadi bencana dan fitnah permusuhan, sehingga membawa kepada pertempuran senjata. Ramai yang mati, termasuk dari kalangan ulama-ulama politik itu sendiri saperti Ibrahim Libya, Hasan AlBanna, Syed Qutub, Abdul Kadir Auduh.Tidakkah anda melihat fitnah yang ditiupkan mereka kembali kepada mereka. Hendaklah buka mata dan fikiran luas-luas . Jangan tutup mata dan tutup fikiran. Kerana Allah sendiri menyuruh manusia berfikir iaitu guna fikiran dan jangan guna hati. Ikut hati mati. Ikut akal sejahtera. Sudah tentu bukan semua ulama yang bekerja untuk fitnah.
    Di dalam sebuah hadis Syarif Rasulullah ada bersabda,

    1شد1لناس عذ1با يوم1لقيامة عالم لم ينفعه1لله بعلمه – حديث شريف.

    Ertinya, “Seberat-berat azab dihari kiamat ialah ulama yang tidak dimanfaatkan Allah akan ilmunya”-Hadis Syarif.
    Fitnah politik yang mereka usahakan akan dan telah membawa banyak kerosakkan umat. Setelah beberapa lama parti agama dibiarkan beroperasi, tak lama kemudian terjadi permusuhan dan peperangan.
    Orang awam Islam tidak berperasaan saperti ulama-ulama politik, sentiasa rendah diri, kerana mereka mengetahui mereka orang jahil. Mereka juga kurang berfikir untuk memasuki syurga kerana mereka orang jahil dan banyak salah. Mereka tidak begitu yakin dengan diri sendiri dan sentiasa mengaharapkan keampunan Allah swt. Tetapi ini tidak ada pada ulama-ulama yang mana penuh kebesaran secara agama dan dunia, dan merasa wajib bagi mereka syurga kerana kuat memperingati manusia sehinggalah kepada maki hamun.dan mencaci dan menghina dan kuat pula membenci orang Islam.termasuk membenci yang baik di kalangan mereka. Ini tidaklah termasuk semua ulama.Terdapat juga wali Allah dikalangan raja, sekalipun sistem beraja ini buruk dan pahit. Muhammad AlFateh, pembuka Rome Timur adalah dikatakan oleh ahli sejarawan adalah seorang wali Allah. Sudah tentu Khalifah empat adalah tergolong dari kalangan ini. Malah mereka adalah orang-orang yang dijamin syurga oleh Rasulullah saw. Wali pun belum tentu berakhir dengan syurga. Kerana itu Barsisa, seorang wali mati sesat. Kerana setiap orang termasuk ulama dan siapa sahaja tidak boleh terlampau yakin dengan amalan dan ibadat mereka. Kerana setiap orang yang masuk syurga bukanlah kerana amalan amal ibadat, tetapi adalah kerana rahmat dan kasih sayang Allah. Rsulullah ada meneybut dalam Hadis sahihnya bahawa manusia tidaklah memasuki syurga dengan amal ibadat, tetapi dengan rahmat kasih sayang Allah. Baginda lalu di tanya adakah baginda juga demikian. Lalu di jawab “aku pun, Tetapi Allah menjaga aku”. Maksudnya Allah menjaga dirinya supaya sentiasa berperasaan dengan perasaan yang benar serta tidak ada riak langsung. Kerana penjagaan Allah itulah Rasulullah selamat. Amalan itu adalah kewajipan kita. Tetapi tidak ada kewajipan Allah. Yang ada ialah keadilan Allah. Allah itu adil sehigga dia melihat juga amalan orang bukan sahaja dalam bentuk sembahyang tetapi juga dalam bentuk yang lain saperti membina negara, ekonomi, kekuatan, tidak berpecah belah dan menyuruh kepadanya. Dan amal ibadat itu bukan terletak pada rukuk dan sujud sahaja. Itulah yang diajar oleh Rasulullah saw. Tetapi manusia hanya melihat pada rukuk dan sujud sahaja. Manusia adalah hakim yang amat bodoh lagi keliru..Sebaliknya terdapat Dajjal dikalangan ulama. Dan tidak ada dajjal dikalangan orang Islam bukan ulama. Pengikut dajjal dari kalangan bukan ulama memang ramai. Sebuah hadis ada menyebut,

    1نامن غير1لدجا ل1خوف عليكم من1لدجال فقيل وماهويارسول1لله فقال علمأ1لسؤ . – 1لحديث.
    Ertinya, “Apa yang aku takuti atas kamu selain dari Dajjal, ialah sejenis Dajjal yang lain”. Maka ditanya kepada Rasulullah, “Siapa mereka ya Rasulullah ?”. Rasulullah berkata. “Ulama-ulama yang buruk”.- AlHadis

    Dajjal adalah orang-orang Barat. Sistem politik umat islam sekarang ini, iaitu demokrasi bebas memang ditiru dari Barat. Kerana ulama yang kuat sistem politik ini adalah dikira pengikut Dajjal. Ini termasuk juga kebanyakkan umat islam.Keadaan umat islam menjadi kian buruk apabila ulama-ulama agama juga terlibat dalam sistem para Dajjal ini.Apabila ulama-ulama politik pembangkang yang telah sesat jalan agama dan sesat jalan politik Sunnah itu dibiarkan, maka mereka akan ada peluang menjadi Perdana Menteri dicelah-celah amalan demokrasi bebas Barat yang buruk ini. Apabila orang sesat menjadi pemimpin maka ini amat teruk. Ianya saperti menjadi Gus Dur yang tidak tahu berbuat apa-apa pun, selain dari kuat berkelahi dengan Ahli Majlis Pemesyuaratan di Dewan Parlemen Indonesia.. Dalam hal ini sabda Rasulullah saw.

    لأنامن غير1لدجال1خوف عليكم من1لدجال فقيل وماذلك ؟فقال1لأممة1لمضلين.
    – حديث رو1ية1حمد.
    Ertinya, Apa yang aku takut ke atas kamu adalah sejenis Dajjal selsin dari Dajjal sebenar. Maka para sahabat bertanya, “Siapakah mereka?”. Maka jawab Rasulullah saw, iaitu pemimpin-pemimpin yang sesat”-Hadis riwayat Ahmad.
    Pemimpin yang sesat ialah mereka yang merangkak naik keatas pentas politik melalui amalan demokrasi bebas yang juga sesat. Kerana demokrasi Islam adalah berlainan dari demokrasi bebas barat. Mereka juga mempercayai agama perlu kuasa dan mengadakan parti Islam. Dan ini juga sesat kerana hakikat kerasulan ialah tanpa kekuasaan dalam ikhtiar menyebar agama. Kerana itu pemimpin parti agama inilah yang dikatakan pemimpin sesat iaitu ulama yang sesat jalan ini telah berjaya menjadi pemimpin tertinggi dibeberapa negara Islam dan telah meusnahkan negara itu atau memundurkannya. Mungkin termasuk juga dikalangan pemimpin yang ditakuti Rasulullah ini ialah saperti Akhbar Agong, Sultan Kerajaan Islam India yang menengenepikan agama Islam dan mengadakan agama baru “Din Ilahi” untuk menyatupadukan rakyatnya yang menganut berbagai beragama. Mustafa Kamal Attartuk juga, yang menukarkan bacaan AlFatihah dalam bahasa Turki ketika sembahyang, mengharamkan tudung dan azan dilaungkan dalam bahasa Turki. Tetapi pemimpin diatas telah menjadi kafir jika mereka berbuat saperti diatas. Pemimpin yang sesat itu tetap jatuhkepada ulama yang mencampurkan parti dan agama, yang mana ulama saperti itu hanya digelar orang-orang kecil sahaja oleh Rasululah. Orang kecil sebenarnya tidak boleh jadi pemimpin, kerana mereka amat kecil jika dibandingkan dengan pemimpin sebenar dan mendapat kuasa melalui demokrasi terpimpin cara Islam. Kedua pemimpin diatas iaitu Akhbar dan Mustafa Kaml Attartuk dalah lahir bukan dalam sisitem demokrasi Islam sebenar. Akhbar lahir dalam sistem beraja. Mustafa kamal pula adalah pemberontak keatas sistem beraja Turki. Beliau tidak dipilih melalui demkrasi sebenar. Sistem demokrasi dipercayai melahirkan pemimpin sebenar, berwibawa, berkebolehan, bijak, adil dan baik iaitu pemimpin yang tulin, iaitu demokrasi yang terkawal dari gejala-gejala buruk yang ada didalamnya. Iaitu demokrasi yang terlampau bebas dan penggunaan wang atau agama.
    Ulama yang buruk ialaha ulama yang tidak ada kualiti sehingga tidak kenal agama dan politik.Termasuk juga ulama yang pengampu, jika ada. Ulama pengampu tidaklah jelas adanya. Ulam yang berebut kuasa adalah jelas ada mereka itu dan jelas amat merbahaya sehingga melahirkan peperangan saudara yang timbul dari ceramah-ceramah mereka itu, Militan-miltan Islam saperti GIA dan Seruan Tempur Salafi di Algeria dan banyak lagi diserata dunia Islam.. Militan-militan saperti ini memusnahkan Islam dengan cara memancing peperangan dengan pemerintah negara Islam. Setenmgah dari mereka bertindak melulu menimbulkan permusuhan dengan kuasa besar, sementara mereka tidak sedar bahawa umat islam masih lemah dan masih kekal saperti buih lautan iaitu lemah dalam aspek ketenteraan dan tidak memiliki senjata canggih. Negara Islam yang ada berperang sesama sendiri dan ini menambahkan lagi luka parah umat islam. Ulama politik menambah luka parah itu dengan parahnya. Dan sebuah Hadis yang tersebut di dalam Kitab AlHikam, bermaksud, “Di akhir zaman akan timbul orang yang memakai kulit kambing, tetapi berhati serigala”. Ini dimaksudkan kepada ulama politik parti pembangkang yang berpakaian dengan pakaian orang baik-baik, iaitu pakaian ulama dahulu kala iaitu serban dan jubah dan pakaian keagamaan. Mereka ini berusaha merebut kuasa dan tamakkan kuasa itu, berhati serigala. Smentara ualam dahululkal tidaklah demikian. Mereka tidak melawan dalam bentuk politik keatas sebarang pemerintahan. Mereka tidak menentang pemerintahan beraja walaupun banyak raja-raja tidak menjalankan hukuman Had dan sistem beraja pula bukanlah cara Rasulullah dan Sahabat memerintah dan bukan cara sunnnah dan bukan cara Islam tulin. Mereka berbuat demikian kerana mendengar arahan Rasulullah saw yang menyuruh umat islam taat kepada pemimpin, walau bagimana keadaan pemimpin itu, walaupun hidungnya kemek. Memanglah pada pemikiran kita, tidak munasabah taat sebarang pemimpin. Tetapi eloklah kita sedari bahawa Allah dan Rasulnya lebih mengetahui dari kita. Termasuk lebih mengetahui dari ulama, terutamanya ulama politik. Hadis di atas pula tidak mempertikaikan orang yang berpakaian serigala iaitu pakaian orang barat. Orang barat ini memang serigala dahulunya, kerana mereka menjajah keserata dunia dan mengaut segala hasil bumi negara yang mereka jajah. Belanda mengaut hasil rempah di Kepulauan Maluku. British mengaut bijih timah di Tanah Melayu. Di Negara Amerika Latin, Sepanyol mencuri emas setelah membunuh penduduk-penduduk di sana dan menamatkan empayar Inca.. Portugis menamatkan empayar Melaka. Pakatan Barat menewaskan empayar Turki Uthmaniah. Sekarang ini mereka mencuri wang melaui manipulasi matawang melaui rangkaian saham antara bangsa. Amerika menyerang Irak bagi merampas minyak. Rasulullah saw ada bersabda akan berlaku perang merebut emas hitam di sana. Emas hitam adalah minyak. Hitam asal warnanya dan menjadi berharga di zaman sains dan temnoloji, kerana semua injin terpaksa bergerak melalui emas hitam itu. Para pemimpin barat masih menjadi serigala. Mereka tidak menangkap Soros yang mencuri berpuluh billion ringgit dari Asia dan mereka mengheret AlQaeda kedalam penjara. Ini kerana wang yang dicuri Soros itu mengalir masuk ke negara mereka dan mereka dapat menggunkan wang ini untuk mengusai politik dunia. Kemungkinan besar wang tersebut di salur kepada orang Yahudi di Palestin. George Soros juga adalah seorang Yahudi. Mereka juga menghulurkan bantuan melaui IMF dan kemudian mengusai ekonomi dan politik nagara yang mereka tolong. Jarang sangat orang bukan Islam ikhlas kepada orang Islam. Apa yang disebut Dr.Mahathir itu adalah benar. Apalagi ahli politik mereka. Apalagi jika negara mereka dikuasai oleh Yahudi yang amat licik dan jahat. Dunia ini jangan kata orang bukan islam, yang islam pun sukar untuk dicari orang-orang yang ikhlas. Kerana itu IMF tidaklah ikhlas sangat dan tidak boleh dipercayai, Kerana itu ramai orang bukan islam pun menetang IMF, termasuk sesetengah pakar ekonomi Thailand. Mereka ini tetap serigala sehinggalah mereka menjadi Islam dan memiliki nilai Islam itu. Rasulullah pula pernah bersabda, bermaksud, “Akan datang suatu masa, negara umat Islam akan di bahagi-bahagikan oleh umat asing (bukan islam), saperti serigala membahagi-bahagikan daging kambing”-Alhadis. Ini memang benar kerana semua negara-negara Islam dijajah oleh bangsa Barat dan mereka juga membahagi-bahagikan negara itu sesama mereka apabila timbul pertikaian dan peperangan sesama mereka sendiri, apabila masing-masing berlumba-lumba menjajah hampir semua negara di seluruh dunia. Rasulullah saw tidak mempertikaikan pakaian pemimpin negara yang serupa dengan pakaian penjajah serigala itu, kerana Rasulullah saw sendiri juga adalah berpakaian serupa dengan orang bukan Islam di zamannya, iaitu serban dan jubah.dan baginda pun berjanggut saperti mereka juga. Untuk pengetahuan pembaca, Islam itu tidak ada rupa bentuk,atau dapat dikatakan berwarna hijau, tetapi ada sunnah iaitu cara. Sunnah sendiri bermakna cara dan bukan rupa bentuk. Misalnya tutup aurat, maka tutup aurat itu sunnah yang wajib, maka rupa bentuk jubah itu bukan. Boleh ditutup aurat dengan apa sahaja yang sesuai dan bersih. Dan bentuk rupa itu adalah adat, dan cara itu adalah agama. Baginda mengerti bentuk-bentuk pakaian ini adalah adat sahaja dan bukan agama. Kerana itu Rasulullah tidak berkata apa-apa kepada golongan ini, sebaliknya memberitahu bahawa orang yang berpakaian sapertinya di masa ini adalah serigala, bukan semua, tetapi yang tamak kepada kuasa politik dan menggunakan ugama dan pakaian keagamaan untuk mendapat kuasa politik dan keduniaan di mana bila ada kuasa politik itu banyaklah dapat benda-benda kemewahan dunia. Terdapat juga orang yang berpakaian serigala tetapi juga berhati serigala, iaitu mereka yang ingin menjadi Perdana Menteri dengan cepat sementara Perdana Menteri yang ada masih lagi bekuasa. Golongan ini susah hendak menipu orang ramai, kerana mereka tidak ada alat yang berkesan iaitu agama dan pakaian keagamaan, kerana itu mereka menggunakan wang dan memperkudakan pertubuhan-pertubuhan tertentu. Ini tidak menjadi masaalah yang besar jika tidak dibantu oleh musang-musang berbulu ayam itu. Serigala berbulu kambing adalah sama dengan musang berbulu ayam. Ini kerana musang dan serigala adalah mahkluk atau species yang sama. Rasulullah saw juga berkata golongan ini akan lahir dalam masyarakat Islam. Sekarang setiap negara Islam demokrasi terdapat ramai serigala atau musang yang di maksudkan Rasulullah saw apabila negara Islam membenarkan Parti agama di daftarkan. Umat Islam harus berhati-hati dan mengenal serigala Barat dan serigala dalam negeri. Ini supaya serigala dari dua jenis tersebut tidak menggigit umat Islam dan negara mereka. Firaun berkata, “Di dalam kekuasaan ada menafaat”. Karun pula berkata, “Di dalam kekayaan ada menafaat”. Nabi Musa sebaliknya berkata, “Manafa’at adalah dari Allah swt”. Kedua-dua belah pihak pembangkang dan kerajaan di dapati mengubah sunnah agama tanpa kuasa kepada dengan kuasa apabila pendaftaran parti agama di benarkan. Mereka juga berfikiran saperti firaun apabila perbuatan mereka mengiktiraf dalam kuasa itu ada menafaat yang sangat besar dan tidak percaya bahawa dalam perpecahan ada mudarat dan bahaya yang besar. Inilah fahaman orang-orang yang disangka intelek dan alim ulama Islam di zaman ini. Mengenai kesalahan para ulama merebut dan gila politik ini, Rasulullah saw ada bersabda,

    مررت ليلة1سرى بى قوم تقرض شفاههم بمقاريض من نار فقلت من1نتم؟ فقالو1كنا نأمر بالخيرولاناتيه ونهى عن1لشرونأتيه.- حديث رو1ية1بن حبان.

    Ertinya, “Aku lalu pada malam Israk (perjalanan Rasulullah kelangit) aku dapati sustu kaum yang dipotong bbibir mulut nmereka debmngan gunting dari api nerak. Maka aku bertanya, “:Siapa kamu semua”Mereka menjawab, “Adalah kami menyeru kepada kebaikan tetapi kami tidak melakukannya, kami menegah kejahatan tetapi kami melakukannya”.-Hadis Riwayat Ibnu Hibban.Berebut politik bukanlah kebaikan, tetapi ulama politik melakukannya. Mereka menyangka dan berkata mereka berbuat kebaikan tetapi, apa yang mereka usahakan adalah boleh membawa fitnah besar.

  13. PEMBANGKANGAN DALAH CARA POLITIK BARAT DAN ADALAH FITNAH DALAM
    SISTEM POLITIK ISLAM.

    Amalan pemimpin dan rakyat di zaman Saidina Abu Bakar Assiddik dan di zaman Saidina Uthman adalah yang terbaik dan bercirikan sistem Islam sepenuhnya. Amalan agama dan politik di zaman inilah yang terbaik satelah tamat zaman Rasulullah saw iaitu zaman yang terbaik sekali. Ini di benarkan oleh Hadis Sahih Rasulullah saw. Sabda Rasulullah saw,

    خيركم قرنى ثم1لذين يلونهم ثم1لذين يلونهم- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Sebaik-baik kamu (Umat islam) ialah mereka yang berada dizamanku, kemudian yang berikutnya (Zaman Abu Bakar) kemudian yang berikutnya (zaman Saidina Umar ra).-Hadis Sahih Muslim.
    Jadi apa yang yang dikatakan oleh puak Ihkwanul Muslimin Mesir bahawa segala amalan dan perkataan Khalifah empat adalah lapuk dan tidak sesuai di zaman moden adalah salah, kerana Rasulullah saw memeberi pertunjuk yang berlainan. Puak Ikhwanul Muslimin itu berkata demikian supaya mereka boleh menjadi pembangkang, kerana jika mengikut kaedah Khalifah Arrasyidin pembangkangan ini tidak ada dan tidak pernah dipraktikkan oleh khalifah Arrasyidin dan khalifah atau pemimpin yang dipilih berkuasa seumur hidup. Pembangkangan adalah fitnah besar dalam sistem politik Islam. Kita lihat apa kata Saidina Umar ra tentang politik pembangkang,

    عن خذيفة قال كناعندعمرفقال1يكم يحفظ حديث رسول1لله صلى1لله علي وسلم
    فى1لفتنة كما قال؟ قال فقلت1نا.قال قلت سمعت رسول1لله صلى1لله عليه وسلم
    يقول فتنة1لرجل فى1هله وماله ونفسه وولده وجاره يكفرها1لصيام و1لصلاة
    و1لصدقة و1لأمربالمعروف و1لنهى عن1لمنكر. فقال عمرليس هذ11ريد1لتى
    تموج كموج1لبحر. قال فقلت مالك ولهايا1مير1لمؤمنين1ن بينك وبينهابابا مغلقا.
    قال1فيكسر1لباب1م يفتح ؟ قال قلت لابل يكسر. ذلك1حرى1لا يغلق1بد1. قال
    فقلنا لحذيفة هل كان عمريعلم من1لباب ؟. قل نعم كما يعلم دون غد1لليلة.
    – حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, Daripada Khuzaifah ra katanya, “Pada suatu ketika kami berada bersama Umar, lalu dia bertanya, “Siapakah diantara saudara-saudara yang hafal Hadis Rasulullah saw mengenai fitnah sebagaimana yang pernah disabdakan beliau? .Jawabku, “Aku”. Kata Umar “Engkau sungguh berani !.Bagaimana sabda beliau?”.Aku mendengar Rasulullah bersabda, “Fitnah seorang laki-laki bersumber atau terletak pada isterinya, pada hartanya, pada dirinya, pada anaknya, pada tetangganya. Semuanya tidak melakukan puasa, tidak bersembahyang, tidak bersedekah, tidak mahu menganjurkan yanh makruf (kebajikan) dan mencegah yang mungkar”. Kata Umar, “Bukan itu yangku maksudkan, tetapi ialah huruhara yangh menggelora bagaikan gelombang lautan”. Jawabku, “Anda tidak terlibat dalam peristiwa itu !, Ya Amirul Mukminin !, Kerana antara anda dengan bencana itu ada suatu pintu yang terkunci rapat”. Tanya Umar, “Apakah pintu itu dipecahkan orang atau dibuka orang”?.Tidak dibuka, tetapi dipecahkan orang”. Kata Umar, “Kalu begitu patutlah pintu itu tidak lagi dapat dikunci untuk selama-lamanya”. Kami bertanya kepada Khuzaifah. “Tahukah Umar pintu yang mana”. Jawab Khuzaifah, “Ya !, saperti yang diketahui oleh Umar pada malam besok hari”.-Hadis Sahih Muslim.

    Pintu yang diperkatakan oleh Khuzaifah dan Khalifah Umar ra itu ialah kematian Umar ra pada malam besoknya. Pada malam besoknya Umar dibunuh ketika menjadi imam bersembahyang oleh seorang Majusi. Selepas kematian umar ra beliau di ganti oleh Saidina Uthman bin Affan, dan di zamannya terjadilah pembangkangan politik sehingga terjadi pemberontakan dan mengakibatkan Saiidina Uthman terbunuh. Kematian Umar menjadi pemisah kepada dua zaman yang berlainan. Iaitu dimana zaman Abu Bakar yang tidak ada pembangkangan politik dan begitu juga di zaman Umar ra. Di zaman Uthman dan Ali kw terjadi pembangkangan politik., yang membawa banyak fitnah dan huruhara terjadi hasil dari pembangkangan politik itu. Pembangkangan ini pula bukanlah dibuka atau ditaja atau direstui oleh khalifah yang memerintah saperti mengadakan pemilihan semula khalifah, walaupun ada umat Islam yang menyuruh Saidian Uthman meletak jawatan. Jika Saidina Uthman bersetuju meletak jawatan, maka pemilihan semula berlaku dan ini adalah pembangkangan yang dibuka. Demikian juga di zaman Saidina Ali, beliau tidak mengadakan parti pembangkang, tetapi beliau tetap ditentang oleh Muawiyah, dan ini tidak juga ditaja oleh umat Islam yang baik tetapi tetap dipecahkan dan diusahakan oleh Muawiyah. Dan kata Saidina Umar pintu fitnah pembangkangan ini tidak dapat ditutup selama-lamanya. Kerana itu ada sahaja pembangkangan politik yang akan berlaku. Ianya dapat dikawal sahaja, tetapi tidak dapat dihapuskan sama sekali. Lebih-lebih lagi amalan politik Barat yang mewajibkan ada parti pembangkang menjadi amalan seluruh dunia, termasuk negara-negara Islam. Apabila Saidina Umar ra di lantik menjadi Khalifah, beliau berucap di khalayak ramai. Antaranya kata beliau, jika aku tidak betul maka luruskanlah aku. Maka bangun seorang dengan pedangnya berkata jika engkau tidak betul akan diluruskan dengan pedang. Ini menunjukkan semangat penentangan itu telah bertapak se awal-awal zaman khalifah yang pertama lagi. Saidina Umar tidaklah menyuruh umat Islam bertindak sekeras itu, ia bermaksudkan ingatkan dirinya. Adalah tidak berdab mengangkat pedang di hadapan seorang Khalifah dan dijamin syurga pula oleh Rasulullah saw. Tindakan dengan pedanglah yang memebawa padah kepada Saidina Uthman dan saidina Ali. Malah pembangkangan ini timbul di zaman Rasulullah lagi apabila seorang yang berjanggut lebat, mata cekung dan dahinya menjorok menegur Rasulullah supaya baginda takut kepada Allah swt. Ini adalah salah, kerana Rasulullah tidak perlu di ingatkan oleh manusia tentang hal ehwal agama,tetapi boleh memberi pandangan tentang hal ehwal adat dan cara dalam hal-hal keduniaan. Ini kerana dia sentiasa dalam peliharaan Allah dan tidak mungkin melakukan maksiat lagi dan melakukan kesalahan dalam hal agama. Jika ada kesalahan kecil dalam tugas, maka Allah swt sendiri meluruskannya. Ini saperti Rasulullah meninggalkan seorang buta dan mernghadap seorang bangsawan Qurais apabila keduanya datang mengenai agama Islam. Allah swt menurunkan ayat AlKuran menegur baginda Rasul. Namun manusia berjanggut tersebut adalah manusia biadap. Di mana manusia saperti inilah yang meniup semangat penentangan terhadap para pemimpin dan akhirnya lahirlah militan yang bersemangat saperti dirinya.dan menjadi pengganas dunia. Malah setengah dari mereka membunuh orang Islam dan para pemimpin negara Islam yang tidak bersetuju dengan cara mereka. Dalam zaman di mana amalan demokrasi bebas Barat ini berleluasa maka pembangkangan pun di amalkan dengan luas dan merata tanpa mengingat lagi bahawa politik pembangkang ini tidak ada dalam kamus politik Islam. Amalan yang ditiru dari Barat ini menyebabkan politik umat Islam sentiasa tidak tenteram hasil asak mengasak antara parti kerajaan dan parti pembangkang. Lagi pun Rasulullah saw berkata ada tiga zaman terbaik iaitu zamannya, zaman Abu Bakar dan zaman Umar. Dan tidak ada zaman terbaik yang keempat. Sekarang ini negara demokrasi adalah berada diatas landasan Sunnah politik Islam, iaitu pemimpin dipilih. Ada jejak-jejak kenabian dan tidak sepenuhnya sunnah, kerana zaman nabi saw tidak ada pembangkang dan Rasulullah saw sendiri tidak mendaftarkan parti pembangkang atau mengadakan parti agama. Begitu juga di zaman Abu Bakar ra dan Umar ra, tidak ada pembangkang walau pun Abu Bakar tidaklah sebaik Rasulullah saw dan Umar pula tidaklah sebaik Abu Bakar. Sistem politik yan mewajibkan ada pembangkang menjadi perbezaan antara amalan politik demokrasi kini dengan dmokrasi Rasulullah saw dan para sahabat besar yang empat. Namun pembangkangan ini telah terjadi dan tidak akan berhenti. Manusia memang makhluk yang suka membangkang tanpa usul periksa. Di zaman terbaik Islam itu, pemimpin dipilih dan pembangkangan tidk ada atau tidak dibuka. .Mereka mengamalkan syura dan nasiahat dan berbincang.di zaman ini pemimpin juga dipilh. Tetapi pembangkangan berlaku dan dibuka pula. Di sesetengah negara Islam pembangkangan yang dibuka secara dekmorasi menjadi pembangkangan bersenjata saperti Di Indonesia dan Algeria. Inilah perbezaan Sunnah pemerintahan Islam di zaman terbaik Islam dengan Sunnah pemerintahan Islam sekarang ini, bila pemerintahan telah kembali mengikut jejak kerasulan iaitu pemimpin dipilih dan bukannya lagi warisan saperti yang berlaku dalam pemerintahan monarki iaitu pemerintah beraja.
    Di zaman Saidina Uthman, banyak orang Islam yang suka memburuk-burukkan beliau. Ubaidullah bin Umar yang diampunkannya kerana membunuh juga sangat kuat mengkeritik beliau. Kerana terlampau banyak orang bercakap tentang politik dan membangkang inilah terjadinya pemberontakan dan Saidina Uthman dibenci langsung dibunuh.
    Di zaman Saidina Ali, pembangkang politik bertukar menjadi pemberontakan. Pemberontakan ini diketuai oleh Muawiyah. Semasa berperang dengan Saidina Ali, kuasa politik negara Islam tidak berkembang lagi.saperti di zaman Umar ra. Muawiyah terpaksa berdamai dengan tentera Rome dan memabayar sejumlah wang yang banyak.Tenaga umat Islam masa itu digunakan untuk memusnahkan sesama sendiri. Dan pembangkang Muawiyah adalah orang yang bertanggung jawab diatas kejadian dan fitnah yang buruk itu. Saidina Ali tidaklah boleh disalahkan. Ini kerana saidina Ali adalah orang terjamin syurga dan digelar pintu ilmu sementara Muawiyah tidak ada kelebihan demikian. Mencegah negara Islam dari mempunyai dua khalifah adalah tugas khalifah awal dilantik.
    Semasa Muawiyah masih kecil, beliau sedang tidur di riba Nailah, kakaknya, dan Rasulullah saw berkata “Engkau sayangkah kepada adik engkau itu, sesungguhnya dia akan menjadi orang besar islam seluruhnyanya”. Setelah dewasa Muwawiyah berkata, “Perkataan itulah yang aku selalu ingat”.
    Rupanya percakapan Rasulullah saw menyebabkan Muawiyah mempunyai niat kepada politik yang kuat, sehingga sanggup berperang dengan pintu ilmu itu, iaitu Ali kw. Muawiyah sepatutnya mengerti apabila Rasulullah berkata sesuatu perkara itu tentu terjadi. Jika beliau tidak berperang dan tidak meminta pangkat sekalipun beliau tetap akan mmenggantikan Saidina Ali disatu hari nanti. Jika beliau taat kepada Ali maka beliau tetap akan dilantik oleh umat islam kerana pada ketika itu beliau sahajalah ahli politik yang bijak. Namun begitu beliau berperang dan mendapat kuasa juga. Tetapi terpaksa melangkah seratus ribu nyawa atau lebih.
    Demikianlah keadaan pemimpin PAS. Jika mereka mencampurkan diri dalam UMNO atau Barisan Nasional pangkat mereka tidak kemana. Jika telah di tulis Allah nama mereka akan muncul sebagai pemimpin negara, mereka akan dapat juga, jika mereka taat kepada kepimpinan yang ada. Jika mereka tetap berpecah dan berjuang sendirian tanpa melibatkan UMNO mereka mungkin dapat kuasa keatas negara, tetapi besar kemungkinan besar setelah menempuh huru hara dan kekacauan setelah orang Islam melayu di Malaysia kehilangan kuasa politik kerana berpecah belah. Atau mengkin juga tidak dapat langsung setelah huruhara itu saperti di Algeria. Inilah jawapan yang paling hampir kepada usaha mereka itu, Kerana negara yang parti agama mendekati kuasa, akan terjadi demikian. Itulah hukum sejarah yang ada setakat ini. Mereka tidak boleh menjadi Muawiyah yang mendapat kuasa setelah membunuh ribuan umat islam dan memusnahkan sebahagian dari kekuatan Islam. Ini kerana Muawiyah mengadakan pemberontakan bersenjata, tetapi PAS bekerja dalam kaedah demokrasi. Kaedah ini akan memperlihatkan bagaimana bangsa asing akan berkuasa sebelum PAS memilikinya. Ini tidak mustahil bagi mereka yang memahami sejarah dan memahami hadis-hadis politik Rasulullah saw. Dr. Mahathir Muhammad juga berkata jika umat Islam berpecah, bangsa asing akan menjadi Perdana Menteri. Belaiau bercakap dengan ilmu hakikat, keadaan sebenar, dan ianya akan berlaku jika umat Islam tidak di sekat dari berpecah belah.
    Perpecahan dalam UMNO pada tahun 1983 diantara penyokong Dr. Mahathir dan penyokong Tengku Razaleigh telah mengakibatkan UMNO di haramkan di mahkamah apabila kes mereka dibawa kesana. Dato Ling Leong Sik bolehlah dianggap menjadi Perdana Menteri beberapa hari, sebelum UMNO baru yang ditubuhkan. Perpecahan amat buruk akibatnya. Perpecahan sesama UMNO dapat diperbaiki. Tetapi perpecahan dan Parti agama dan UMNO nampaknya semakin parah. Ianya sukar didamaikan selagi orang-orang Islam tidak ada satu parti sahaja. Inilah yang lebih releven, munasabah, selamat dan bersifat Islam. Perpecahan bukan ajaran islam. Ianya adalah tiupan iblis melaui kaedah demokrasi Barat. Dajjal telah memperlihatkan betapa demokrasi Barat ini adalah syurga, tetapi sebenarnya neraka. Kerja Dajjal memang nampak sebagai air namun hakikatnya api. Dan yang dinampakkannya sebagai api, sebenarnya air. Kerana itu Amerika meggalakkan negara-negara di dunia berpolitik secara politik bebas dan berparti. Keraplah Amerika menggunakan puak tertentu dalam sebuah negara lain untuk mencampuri negara-negara berkenaan bagi meneruskan kerja serigala iaitu keuntungan ekonomi dari negara-negara berkenaan. Barat masih meneruskan penjajahan dalam bentuk yang lebih moden, iaitu dalam bentuk menyusup di celah-celah demokrasi dan globalisasi, iaitu dunia tanpa sempadan. Sampai bilakah mereka akan terus menjadi serigala. Jika ini menjadi sukar mereka akan menyerang dengan senjata dan menawan negara yang menentang mereka. Serigala Barat menjadi lebih ganas apabila bangsa Yahudi menuggangi mereka dan menggunakan mereka, melaga-melagakan mereka bagi kepentingan dunia bangsa Yahudi.
    Negara Islam yang dahulunya dibawah penjajahan Barat telah merdeka . Di Russia masih banyak negara Islam diitakluki Russia. Banyak wilayah-wilayah Islam yang berada dibawah pemerintahan Iran dan Turki telah menjadi wilayah Russia ketika peperangan dalam kurun-kurun yang lalu yang mana Umat Kristian telah mulai kuat dengan alatan sains dan teknoloji. Beberapa negara baharu sahaja merdeka. Terdapat empat puluh dua daerah Islam yang telah dimasukkan dibawah kuasa politik Russia. Ini semua kerana umat Islam tidak ada kekuatan bagi membebaskan mereka. Mereka ini semua menderita dibawah pemerintahan yang tidak memepercayai agama itu dan berusaha menghapuskan agama. Mereka hanya bertuhankan sains dan teknoloji dan menganggap agama adalah rekaan manusia dan dianggap sebagai candu masyarakat. Banyak negara Islam di dunia menuntut kemerdekaan dari negara-negara Kristian sejak lama dulu tetapi sehingga kini beberapa negara Islam di dalam Kesatuan Soviet Union sahaja yang merdeka. Namun kebanyakkan negara Islam di Russia hanya diberi kuasa autonomi. Ini tidak merdeka kerana negara autonomi tidak ada tentera dengan itu tidak ada kekuatan dan dengan itu tidak berdaulat dan sebenarnya tidak merdeka. Di Filifina, Kashmir, Chehnya dan Xinkiang negara China juga Palestine umat Islam tidak diberi kemerdekaan oleh PBB atau dunia walaupun perjuangan mereka telah berusia lima puluh tahun atau lebih. Sementara Timor-timor hanya baru menuntut kemerdekaan dalam beberapa tahun sahaja, tetapi telah berlaku pungutan suara dan akhirnya di merdekakan oleh PBB atau dunia. Kekuatan senjata umat Kristian yang membawa kekuatan politik umat Kristian ke atas dunia telah membebaskan mereka dari pengusaan umat Islam Indonesia, semenetara itu umat Islam tidak ada kekuatan tentera yang dapat menekan dunia supaya memberi kemerdekaan kepada negara-negara Islam yang berada di bawah penguasaan Umat Kristian dan Hindu. Walaupun begitu umat Islam masih malas untuk mengusai sains dan teknoloji sekaligus membiarkan diri mereka dihina dan ditekan, dibunuh ditipu dan dianinyai diseluruh tempat di muka bumi, biarpun di tanah air mereka sendiri saperti di Palestine dan Kasmir dan disemua tempat umat Islam diatas. Di Russia banyak negara-negara Islam yang merdeka dulunya telah dijajah oleh Tzar atau raja negara itu. Tidak ada negara Islam yang kuat untuk membantu. Tidak ada senjata dan askar-askar yang cukp terlatih saperti musuh mereka. Tidak ada kesatuan yang kuat antara umat Islam di dalam satu negara. Tidak ada kesatuan yang kuat di peringkat Internasional.Tidak ada negara Islam yamg kuat dan digeruni untuk memaksa PBB bagi membebaskan umat Islam dari pengusaan asing.Umat Islam tidak ada apa-apa lagi bagi membela nasib mereka. Semuanya hilang ditiup angin kejahilan. Lima sifat wajib umat Islam sekarang ini, mana sahaja mereka berada, samaada di negara Islam sendiri atau di negara bukan Islam, apa bangsa juga, samaada Arab atau bukan, bangsa Barat atau Timur, berkulit putih atau hitam, sifat mereka ialah; bermusuh sesama sendiri dan tidak bersatu. Pemikiran mereka terbuka atau tidak bijak dan jauh pandang. Tidak bertamaddun sama sekali. Tidak kuat ekonomi dan ketenteraan. Mereka juga kekurangan pemimpuin yang berwibawa yang memiliki kesedaran pada peringkat tertinggi. Ini tidak termasuk Dr. Mahathir Muhammmad.
    Umat Islam bukan lah tidak berani dan tidak berjuang. Mereka berjuang dengan berani. Tetapi tidak dalam kaedah yang betul dan benar. Mereka berjuang dalam keadaan tidak bersatu dan tidak kuat.Walau pun daya juang umat Islam di tempat-tempat itu tinggi, tanpa kekuatan yang seimbang menyebabkan mereka tidak berjaya hingga sekarang, Terjadi pula konflik sesama Islam antara yang menentang kerajaan-kerajaan Kristian itu dengan yamg mentaati mereka. Mereka akhirnya bertentangan antara satu sama lain dan berbunuhan pula sesama mereka. Sebahagian ingin merdeka kerana tidak ada erti agama tanpa negara. Dan yang taat memberi alasan berjuang tanpa kekuatan hanya membuang nyawa. Yang menentang kerajaan berkata kepada yang tidak menentang sebagai penjilat para Pemimpin Kuffar dan menyifatkan mereka sebagai syaitan dan yang taat juga memanggil penentang kerajaan Kuffar tersebut sebagai iblis kerana mereka membunuh orang awam dan juga kadang-kadang orang Islam sendiri. Allah pula membolehkan umat Islam menerima pemimpin bukan Islam kerana terpaksa dan menyuruh umat Islam berjaga-jaga dan berhati-hati di atas kekuasaan mereka itu ke atas umat Islam. Ini terdapat didalam AlKuran.Firman Allah swt.

    لايتخذ1لمؤمنون1لكافرين1وليأ من من دون1لمؤمنين ومن يفعل ذ1لك فليس من1لله فى شئ1لا1ن تتقو1منهم تقه و يحذركم1لله نفسه و1لى1لله1لمصير. – سورة1لعمر1ن1ية28.

    Erttinya, “Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi pemimpin dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Dan sesiapa yang melakukan demikian, maka tidak ada baginya sesuatupun (perlindungan) dari Allah kecuali kamu kamu sesautu bahaya dari mereka. Dan Allah perintahkan supoaya beringat ketas kekuasaan Allah . Dan kepada Allah jualah tempat kembali”.
    – Surah AlAnfal ayat 28
    . Di tempat-tempat saperti ini, dimana umat Islam kehilangan kuasa politik atau belum ada kuasa politk, juga umat Islam harus mengikut jalan dan fahaman kelompok yang teramai.Sabda Rasulullah saw “ikutlah kamu kumpulan yang teramai”.-Hadis Riwayat Ibnu Majah. Iaitu jalan, fahaman dan cara yang dilakukan dan diamalkan oleh kebanyakkan umat Islam.disatu-satu negara atau negeri Islam.Terdapat juga orang Islam yang menjunjung tinggi kekuasaan para kuffar ini kerana, biarpun mereka menjajah, kerana mereka dapat habuan wang dan harta benda. Hadis Rasulullah ada berkata terdapat umat Islam menjadi pengikut dan bersayrikat dengan Dajjal dan mereka berkata kami tahu mereka adalah kafir tetapi apabila kami bersama mereka, kami dapat makan makanan mereka. Terdapat negara Islam yang tidak menetang keras penaklukan Amerika ke atas Irak kerana mendapat bermilion dollar untuk suntikan ekonomi. Turki mendapat lima puluh enam juta dan Arab saudi juga dapat banyak wang. Inilah bukit roti yang dikandar oleh Dajjal yang terdapat didalam Hadis-hadis Rasulullah saw . Negara yang menentang mereka ditahan dari bantuan ekonomi. Mereka sebenarnyalah dajjal.Terdapat raja yang tidak melawan penjajahan dizaman dahulu kerana telah mendapat tahkta kerajaan dan gaji yang mahal dari penjajah Barat. Terdapat raja yang membunuh dan menangkap para penentang penjajahan kerana dipaksa oleh penjajah. Raja Kuwait juga tidak kisah apa-apa asalkan beliau boleh berada dan kekal didalam Istana. Banyak kerajaan beraja di Timur tengah menjadi tapak para dajjal ini menyerang Irak dan akhirnya menyebabbkan para dajjal itu dapat mendiamai Irak dan dengan cepat pula mendesak PBB menghapuskan sekatan ekonomi dengan itu minyak dapat dijual dan sudah tentu para Dajjal itu mendapat habuan kerana telah berbelanja besar memeperbaiki paip minyak dan berbelanja besar menolong orang Irak menumpaskan rejim diktator Saddam Husin. Terdapat umat Islam yang gembira apabila Saddam Husin tumbang dan mencium askar Amerika dan menjadi lebih gembira apabila kedua anak diktator itu dibunuh oleh oleh dajjal. Kedua negara Irak dan Kuwait berada dibawah tapak kaki dajjal kerana menyalahi amaran Rasulullah bahawa serang menyerang sesama umat akan menyebabkan umat Islam ditawan dan kekuatan mereka akan hancur luluh. Apabila Amerika menawan atau menduduki kedua-dua negara Islam itu, Amerika tidak akan membenarkan umat Islam disana menjadi kuat. Ini kerana askar mereka akan mati jika dibenarkan umat islam disana menjadi kuat dalam hal senjata dan kesatuan. Menahan umat Islam dari menjadi kuat dan gagah dan memecah belahkan mereka memang telah menjadi cara para penakluk. Dalam hal ini Alaah swt berfirman.

    يا1يها1لذين1منو11لاتتخذو1عدوى وعدوكم1وليأ تلقون1ليهم بالمودة وقد كفرو1بماجأكم1من1لحق يخرجون1لرسول و1ياكم1ن تؤمنو1با1لله ربكم1ن كنتم خرجتم جهد1 فى سبيلى و1بتغأ مرضاتى تسرون1ليهم بالمودة و1نا1علم بما1خفيتم وما1علنتم ومن يفعله منكم فقد ضل سو1ء1لسبيل – سورة1لممتهنة1ية60.

    Ertinya, “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuhku dan musuh kamu menjadi teman rapat yang kamu sampaikan kepada mereka (cerita dan rahsia orang mukmin) dengan sebab perasaan kasih sayang, pada hal mereka telah kufur kepada kebenaran yang telah sampai kepada kamu, mereka mengusir Rasul dan kamu, kerana kamu beriman kepada allah tuhan kamu. Jika kamu benar-benar keluar untuk berjihad pada jalanku dan mencari keredaanku (jangan lakukan begitu). Kamu mengadakan hubungan kasih mesra dengan mereka secara rahsia, sedangkan aku mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu nyatakan. Dan sesiapa diantara kamu yang melakukannya, maka sesungguhnya dia telah sesat dari jalan yang lurus”
    -Surah AlMumtahanah ayat 60.
    Jadi mengadakan persatuan dan persahabatan yang erat dan mempercayai mereka (para kuffar) dan berasa kasih kepada para kuffar dan meninggalkan umat islam dan tidak mengadakan apa-apa kesatuan bersama umat islam dalam politik antara bangsa dalah jalan yang salah. Menguatkan keahlian dalam PBB dalam masa yang sama tidak menguatkan OIC. Dan tidak ada pakatan ketenteraan. Ada pakatan tentera dalam PBB tetapi tidak ada pakatan tentera dalam OIC, Bekerjasama secara meluas dengan para kuffar dan tidak sesama negara Islam. Menguatkan pakatan ekonomi dengan negar-negara lain dan meninggalkan kesatuan ekonomi dalam OIC. Meminjam wang dari IMF tetapi tidak dari OIC. Ini semua mengundang kemarahan Allah swt. Namun ini semua terjadi kerana umat Islam tidak memiliki apa-apa kelebihan dalam hal dunia mereka. Menyebabkan umat Islam tidak dapat diurus dengan baik dan agama mereka pun dipandang rendah.
    Konflik-konflik sesama sendiri saperti ini akan terus berlaku ditempat-tempat yang ramai umat yang berada dibawah pemerintahan umat bukan Islam dan juga antara dinegara-negara islam. Umat yang miskin dan lemah memang menderita dan menyebabkan banyak kesukaran dan banyak perkara buruk berlaku keatas mereka. Mereka berada dalam dilemma sepanjang masa.Berlaku konflik dan dilemma dalam menetukan haluan. Ramai yang tidak dapat membuat keputusan yang betul dalam agama dan dalam urusan dunia mereka iaitu politik. Saidiana Ali sendiri berkata bahawa orang yang miskin akan berada dalam keadaan sukar. Tidak minta binasa. Jika minta malu.
    Lagi hadis Rasulullah saw yang menunjukkan bahawa pembangkangan adalah fitnah dan bukan sunnah. Juga Hadis riwayat Khuzaifah AlYaman.
    قال خذيفة سمعت رسول1لله صلى1لله عليه وسلم يقول تعرض1لفتن على1لقلوب كالحصيرعود1عود1….فأي قلب1نكرهانكت فيه نكتة بيضأ حتى تصيرعلى قلبين على1بيض مثل1لصفا فلا تضره فتنة ماد1مت1لسمو1ت و1لأرض و1لأخر1سود مرباد1كالكوزمجخبالايعرف معروفاولا ينكرمنكر11لاما1شرب من هو1ه قال خذيفة وحدثته1ن بينك وبينها بابا مغلقا يوشك1ن يكسر قال عمر1كسر1لا1بالك فلو1نه فتح لعله كان يعاد. قلت لابل يكسروحدثته1ن ذلك1لباب رجل يقتل1و يموت. – حديث صحيح مسلم
    Ertinya, Berkata Khuzaifah, “Aku mendengar Rasulullah saw bersabda”’. “Fitnah membentang dalam lubuk hati manusia sedikit demi sedikit bagaikan tenunan sehelai tikar. Hati yang menerimanya akan mendapat titik hitam, sedang hati yang menolak fitnah itu akan tetap putih cemerlang selama langit dan bumi masih ada. Hati yang telah kena titik hitam itu lama kelamaan akan menjadi sangat hitam, bagaikan belanga yang terlumgkup. Dia tidak akan mengenal baik dan buruk, tetapi hanya mengikut hawa nafsunya sahaja semata-mata”. Kata Khuzaifah lagi, “Antara anda (Umar) dengan berkecamuknya bencana besar itu terdapat satu pintu yang terkunci rapat, namun dikhuatirkan pintu itu dipecahkan orang”. Tanya Umar. “Akan dipecahkan orang ?. Bagaimana kalau pintu itu dibuka, barangkali dapat dtutup kembali dengan baik”. Kata Khuzaifah, “Tidak, bahkan di pecahkan orang” Dan aku kata baginya,“Pintu itu adalah seorang pemimpin utama yang kemudannya tewas di bunuh orang”.(Umar ra).- Hadis sahih Muslim.
    Hadis di atas juga memperlihatkan bagaimana terjadi fitnah setelah kematian Saidina Umar ra. Ianya terjadi kerana orang awam termakan hasutan daripada ramai orang yang mulai hitam hatinya bagai punggung belanga sehingga tidak dapat melihat kebaikan yang ada pada para pemimpin dan yang buruk sahaja yang dilihatnya. Orang yang menerima hasutan ini keluar dari ketaatan kepada pemimpin negara dan mencari parti atau kelompok yang lain.Mereka ini tidak mengenali mana yang baik dan yang buruk, hanya mengikut suara hati yang lahir dari hawa nafsu mereka sahaja. Orang yang tetap hati bersama pemimpin yang ada tetap cemerlang dan putih hatinya. Demikianlah keadaan pembangkang. Kerana itu mereka menjadi agresif dan sanggup memaki-maki dan menghina dan mereka tidak lagi kenal mana yang buruk di dalam kerajaan melainkan semuanya dikira buruk, termasuk Perdana Menteri yang banyak berjasa kepada negara dan pembuka minda umat. Walaupun mereka menentang pemimpin utama dalam bentuk demokrasi, hakikatnya mereka menentang dan menabur fitnah. Memanjangkan cerita yang buruk yang benar terjadi pun adalah fitnah juga, ini kerana cerita buruk itu dikeluarkan dengan tujuan menimbulkan kebencian umum kepada para pemimpin dan supaya mereka mendapat kuasa. Bukan ikhlas untuk membetulkan maksiat. Ini amat buruk dan merbahaya kerana ianya ada kaitan dengan perpaduan umat. Apabila timbul perasaan benci-membenci, umat akan bepecah belah. Agama menyuruh orang Islam menyembunyi dosa seorang Islam yang lain, dan Allah akan menyembunyikan dosanya di akhirat. Agama tidak menggalakkan cerita buruk ini disebarkan. Allah dan Rasul lebih mengetahui kenapa ianya harus disembunyikan. Apabila politik berparti diamalkan, maka cerita buruk pihak lawan adalah senjata yang amat berkesan. Jadi masing-masing akan membuka kesalahan pihak lawan. Perkara mebuka salah dan mengadakan fitnah ini juga berlaku kepada ahli yang sama parti, tetapi bermusuh sesama mereka kerana merebut tempat dalam politik. Ini kerana terdapat niat kepada kuasa dan pangkat yang kuat dan kurang amalan agama didalam diri setiapa manusia.daan terdapat perasaan dengki terhadap orang yang berada diatas didalam hati orang yang berada dibawah. Dan ini bertentangan dengan agama dan ajarannya. Dengan ini demokrasi bebas menjadikan amalan agama itu tidak dapat dikerjakan dengan sempurna. Rasulullah pula berkata dengki menghapsukan amal ibadat saperti api menghapuskan kayu. Oleh kerana manusia kurang gemar amal ibadat mereka tidak kisah jika amalan mereka ditelan oleh perbuatan dengki mendengki. Demikian demokrasi bebas dan berbilang parti amat buruk sebenarnya. Ianya juga diakui oleh Wnston Churchill. Kata beliau, setelah memenangi pilihanraya di Amerika, “Demokrasi adalah adalah satu sistem pemerintahan yang buruk, tetapi inilah yang paling baik yang dapat kita buat”.Bagi penulis amalan politik sahabat empat adalah yang terbaik, iaitu demokrasi pilih pemimpin dan bukan demokrasi berparti. Hanya orang bijaksanaa dan baik sahaja yang terlibat dalam politik, yang tidak sampai taraf dan tidak ada kualiti lebih baik ditahan sahaja. Seorang ahli politik Mesir pula berkata, “Demokrasi sesungguhnya mempunyai kuku-kuku dan taring-taring yang tajam. Sesungguhnya ianya boleh menjadi ganas lebih dari pemerintahan monarki” (beraja). Dr. Mahatir Muhammad, seorang yang pada penulis adalah seorang pejuang Islam yang benar dan pejuang bangsa dan negara yang jarang ada tandingnya dan bekerja kuat, bijak dalam banyak bidang, beliau berkata mengenai demokrasi, katanya, “Demokrasi adalah ciptaan manusia, ianya tidak sempurna saperti agama Allah”. Ini amat betul. Tetapi demokrasi amalan Khulafa adalah kemungkinan besar ciptaan Allah kerana ianya berdasarkan hadis-hadis Rasulullah saw. Tetapi untuk mengamalkannya adalah sulit, kerana kefahaman manusia dan budi pekerti mereka tidaklah sama dengan zaman para khalifah itu. Apabila diamalkan politik khalifah empat itu, ini bermakna orang tidak boleh berlumba-lumba dalam merebut pangkat dan kekuasaan. Ini tidak disukai oleh penggemar-penggemar kuasa tetapi tidak gemar taat sebagai yang di arah oleh Rasulullah saw. Mereka inilah yang akan menentang dengan alasan negara mesti mengamalkan demokrasi supaya mereka juga ada peluang untuk merangkak naik ke atas dan menjatuhkan orang yang di atas. Orang Islam di zaman ini kebanyakannya tidaklah begitu Islam lagi, pada jiwa dan pada kefahaman dan pada amalannya. Inilah hakikat yang sebenarnya. Dan fakta ini disokong pula oleh hadis Rasulullah saw berbunyi,

    قا ل1لنبى صلى1لله عليه وسلم1ن بين يدى1لساعة لأياما ينزل فيها1لجهل ويرفع فيها1لعلم ويكثر فيها1لحرج و1لحرج1لقتل- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, Berkata Rasulullah saw, “Sesungguhnya sebelum tiba kiamat ada beberapa masa yang ketika itu kebodohan (kejahilan dan tidak berilmu pengetahuan) bertambah, pengetahuan berkurang dan huru hara banyak terjadi. Dan huruhara itu ialah peperangan”.-Hadis Sahih Muslim.

    Kefahaman politik islam selain dari kefahaman agama Islam patut dipelajari bersama dengan lain-lain pelajaran keduniaan. Sukatan pelajaran eloklah dimasukkan di sana sistem politik Islam yang berdasarkan Hadis Rasulullah saw dan amalan khalifah Arrasyidin. Tidak kira apa jenis politik yang diamalkan di negara itu, ilmu politik Islam patut diketahui setiap muslim. Lama kelamaan ilmu itu akan meliputi umat dan ianya akan menghilangkan fitnah politik dan kekacauan yang menjadi masaalah besar kepada umat.
    Dari Hadis Riwayat Ibnu Masud, Rasulullah ada menceritakan akan datang masa fitnah (peperangan dan huruhara) dimana tandanya adalah saperti berikut.

    1.Banyak orang tua nyanyuk. (Orang tua-tua yang tidak dapat berfikir dengan baik sehimgga tidak mengenali agama dan politik dan tidak tahu memilih mana satu yang baik dan mana satu yang membawa keburukan).
    2.Perkara bukan agama dikatakan agama. (Parti dikatakan agama apabila parti itu dinamakan dengan nama Islam atau nama yang beridentitikan atau berkaitan dengan agama Islam)
    3.Rosak akhlak anak muda.
    4.Banyak pemimpin atau raja. (Sistem monarki atau beraja melahirkan banyak raja-raja dan terjadi perebutan politik antara mereka dan terjadilah fitnah huruhara dan peperangan. Sistem demokrasi bebas yang mengamalkan berbilang parti menyebabkan timbulnya ramai pemimpin dan berlaku perebutan politik dan hasil dari itu timbul juga perebutan politik dan terjadi banyak fitnah dan huruhara dan peperangan).

    Demikianlah hubung kait antara politik dan fitnah huruhara dari hadis Rasulullah saw. Banyak orang tua nyanyuk iaitu mereka yang bertindak ikut suka hati, tidak berilmu pengetahuan yang benar atau advance sehingga tidak memahami ugama dan politik. Tidak memiliki kefahaman agama yang betul dan tidak memahami dan menghayati politik dan kaedah-kaedahnya dan sejarahnya. Mereka yang tidak bijak dan cerdas serta pintar, juga dibiarkan berpolitik.
    Banyak perkara adat dikatakan agama, termasuk janggut, purdah, jubah serban dan akhirnya politik dikatakan agama.
    Apabila ulama asyik merebut politik, mereka lupa tugas membimbing masyarakat dan individu-individu Islam. Ini menyebabkan masyarakat hilang tempat bimbingan. Hasil dari itu orang tua juga menjadi kurang agama dan mengesankan kepada anak-anak mereka dan menjadi lagi kurang amalan ugama mereka dan akhirnya rosak akhlak mereka. Ulama juga sesat dan menyesatkan apabila mengajar umat ugama itu mestilah dengan kuasa politik. Mereka juga melakukan akhlak yang buruk iaitu berebut kuasa. Berrebut-rebut bukanlah suruhan agama. Lebih-lebih lagi berebut kuasa yang akan membawa permusuhan, dengki mendengki, sshingga perang sekalipun.
    Semua orang menggilai pangkat dan melibatkan diri dalam politik dan jatuh menjatuhkan, dengki mendengki dan masing-masing berjuang untuk tampuk kekuasaan, sama ada antara parti pembangkang.dan di dalam parti pemerintah iaitu bila timbul perebutan antara puak-puak dalam parti yang sama hasil dari adanya individu yang gemar kuasa dan tidak gemar taat. Ini terjadi kerana sistem politik yang tidak tepat saperti yang diamalkan oleh kahlifah yang empat. Ini dilakukan oleh pemimpin Islam dalam sistem monarki dan oleh pemimpin Islam dalam sistem demokrasi sekarang iaitu demokrasi bebas barat.

    CARA BOLEH PROTES PEMIMPIN TETAPI TIDAK BOLEH KELUAR DARI BAI’AT DAN TAAT.

    Di zaman Rasulullah saw bai’at dan ketaatan kepadanya sebagai Rasul dan sebagai pemimpin umat Islam adalah meliputi semua orang Islam. Tidak ada pembangkang samasekali. Demikian juga di zaman Saidina Abu Bakar bin Quhafah dan zaman Saidina Umar bin AlKattab.. Kedua khalifah itu tidaklah sukar untuk mengambil bai’at dan ketaatan dari umat islam, walaupun keduanya tidak sebaik Rasulullah dalam agama dan dalam politik iaitu cara menyelesaikan masaalah umat Islam. Umat Islam di zaman itu mengerti mereka-mereka yang menggantikan Rasulullah saw tidaklah maksum saperti baginda.
    Apabila berlalu beberapa ratus tahun, ilmu bai’at ini semakin menghilang dan ianya bermula sejak zaman khalifah Arrasyidin lagi iaitu di zaman Saidina Uthman. Penderhakaan kepada para pemerintah dan kepada jamaah terbesar umat islam, iaitu jamaah negara, berterusan di zaman Saidina Ali dan kemudian di zaman pemerintahan beraja dan bersambung di zaman demokrasi yang telah kembali kepada sunnah pemerintahan Islam iaitu pemimpin dipilih. Namun kini kewajipan bai’at tidak menjadi kewajipan lagi. Sebenarnya di dalam Islam, kewajipan taat kepada pemerintahan dalam bentuk apa pun sama ada secara sunnah atau tidak adalah wajib dan muktamat. Ini amat jelas dalam hadis-hadis sahih Rasulullah saw, sama ada mereka itu zalim atau tidak. Umat Islam dijanjikan dengan kekuatan dan selamat dari dikuasai oleh umat-umat bukan Islam jika taat kepada seorang payung negara. Sabda Rasulullah di dalam sebuah hadis sahih,

    عن1م سلمة زوج1لنبى ضلى1لله عليه وسلم1نه قا ل 1نه يستعمل عليكم1مر1 فتعرفون وتنكرون فمن كره فقد برئ ومن1نكر فقد سلم ولكن من رضى وتابع قا لو1 يارسول1لله 1لا نفاتلهم؟ قا ل لا…… ما صلو1- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, Dari Ummu Salamah, Isteri Nabi saw, dari Nabi saw, dia berkata, “Sesungguhnya akan memerintah atas kamu pemimpin-pemimpin yang kamu kenal baik dan tidak baik. Siapa yang membenci yang tidak baik maka dia selamat dari dosa. Siapa yang engkar dari kejahtatan itu pun selamat dari dosa. Tetapi siapa yang suka, malah ikut perbuat maka berdosalah dia”. Para sahabat bertanya, “Bolehkah kami bunuh mereka ?”. Jawab Nabi saw, “Tidak selama mereka masih bersembahyang”.-Hadis Sahih Muslim.

    Jika kita benci dan ingkar dengan tidak melakukan kejahatan yang dibuat atau disukai atau dibiarkan oleh segelintir peminpin kita telah selamat dari dosa maka tidak perlulah kita mencari dosa dengan memaki dan menghina malah memberontak dan menderhaka kepada jamaah negara, kerana ini akan membawa kepada huruhara, perkelahian, pertentangan yang akan membawa dosa yang lebih besar iaitu peperangan dan kematian. Lebih buruk dari itu membawa kehancuran umat. Rasulullah saw sendiri tidak pernah mencadangkan kuasa mereka diambil alih secara undi atau secara militan. Malah baginda menyuruh umat Islam bersabar dengan kerenah segelintir pemimpin yang berlaku dalam pemerintahan beraja atau pemerintahan demokrasi ini. Rasulullah saw sendiri mementingkan kesatuan umat Islam yang asal itu. Ini kerana banyak pemimpin yang betul dan amat bertanggung jawab dan bekerja intuk umat Islam. Jika ada kesalahan maka bukan mereka melakukannya setiap hari. Undang-undang tetap menjadi habuan mereka, jika mereka benar-benar bersalah. Mahkamah adalah yang amat yang sesuai untuk mengadili mereka. Orang ramai bukanlah hakim yang adil dan kebanyakan mereka tidak berilmu pengetahuan dan jauh sekali dari memiliki ilmu hukum.
    Tidak ada pertunjuk yang lebih betul dari Rasulullah saw. Apabila Rasulullah saw sendiri menyuruh taat dan bersabar maka Allah juga menyuruh kita berbuat demikian kerana Allah dan Rasul tidak pernah ada pertentangan cara antara keduanya. Apa yang dibuat Rasulullah maka itulah yang disukai Allah. Dan apa yang Allah sukai dan perintah itulah yang dibuat oleh Rasulullah saw. Jika Rasulullah tersilap Allah akan menurunkan wahyu membetulkannya. Misalnya Rasulullah pernah mengutamakan seorang bangsawan Qurais dengan seorang buta apabila keduanya datang untuk mendengar tentang Islam. Dan turun ayat Alkuran menegur Rasulullah saw. Tetapi didalam hadis-hadis di atas ini tidak ada pembetulan semula oleh Allah swt. Maka ianya adalah sah dan wajib dipegang.
    Sabda Rasulullah saw lagi, juga sebuah hadis Sahih.

    عن عوف بن مالك عن رسول1لله صلى1لله عليه وسلم قال خيار1ئمتكم1لذين
    يحبونهم ويحبونكم ويصلون عليكم وتصلون عليهم وشر1ر1ئمتكم1لذين تبغضونهم ويبغضونكم وتلعنونهم ويلعنونكم. قيل يارسول1لله1فلا ننابذهم بالسيف؟. فقال لا…..ما قامو1فيكم1لصلاة و1ذ1ر1يتم من ولائكم شيئا تكرهونه فاكرهو1عمله ولاتنزعو1يد1من طاعة – حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, Dari Auf bin Malik, daripada Rasulullah saw bersabda, “Sebaik-baik pemimpin kamu ialah mereka yang mengasihi kamu dan kamu mengasihi mereka dan mereka berdoa kepada kamu dan kamu berdoa kepada mereka. Dan pemimpin yang paling buruk ialah ialah mereka yang kamu benci dan mereka pun membenci kamu dan kamu mengutuk mereka dan mereka mengutuk kamu”. Shabay bertanya, “Adakah kami boleh singkir mereka dengan pedang ?”. Berkata Rasulullah, “Tidak !….selagi mereka bersembahyang bersama kamu. Apabila kamu melihat sesuatu yang kamu benci, maka bencilah perbuatanya dan jangan membuang tangan untuk tidak taat”.-Hadis Sahih Muslim.

    Taat disini ertinya taat dan bai’at dan berjanji setia dengan satu pemimpin yang asal dengan tidak mencari dan membai’at dan taat kepada yang bukan lagi pemimpin utama atau khalifah. Hadis diatas dengan jelas melarang perbuatan tidak taat ini. Jadi apa yang dilakukan oleh pemimpin parti agama adalah bertentangan dengan hadis ini. Malah mereka yang yang menjadi pelopor dan dalang kepada perbuatan yang bertentangan dengan pertunjuk dari Hadis Sahih di atas. Hadis ini amat terang maksudnya, jika pembaca masih tidak faham, maka penulis tidak memilki apa-apa kuasa untuk memaksa. Jika seseorang itu telah disesatkan Allah, jika seluruh makhluk di bumi dan dilangit bekerjasama untuk membetulkannya tidaklah mereka mampu. Dan jika Allah memberi jalan yang benar mereka juga tidak mampu menyesatkannya.
    Sabda Rasulullah saw lagi mengenai politik atau pemerintahan,

    1نه قال للنبى صلى1لله عليه وسلم1ن كان علينا1مر1ء يعملون بغيرطاعة1لله ؟.
    فقال عليهم ما حملو1وعليكم ما حملتم – حديث صحيح بخارى.

    Ertinya, Sesungguhnya ditanya kepada Rasulullah saw, “Bagaimana sekiranya terdapat pemimpin yang memimpin kami, mereka perbuat perbuatan yang tidak taat kepada Allah ?”. Jawab Rasulullah saw, “Keatas kamu kewajipanmu dan keatas mereka kewajipan mereka”.-Hadis sahih Bukhari.

    Hadis diatas juga tidak ada suruhan lawan atau menetang. Rasulullah saw menyuruh setiap orang melakukan kerja masing-masing. Jika menegur kesalahan adalah kewajipan, maka tegurlah tetapi niat membetulkan bukan niat mengambil kuasa dan melepaskan ketaatan. Termasuk jihad yang utama ialah menegur pemimpin yang zalim. Saperti Firman Allah,

    ولاتمنن تستكثر -1لقر1ن.

    Ertinya, “Janganlah kamu memberi untuk dapat lebih banyak”

    Janganlah kamu mengajar agama dan kemudian mengambil dunia yang banyak dengan pengaruh kamu keatas orang ramai, mengadakan parti kemudian mendapat kuasa,pangkat, wang, projek dan sebagainya dan mengambil kesempatan dalam demokrasi bebas untuk mencapai dunia dan isinya. Jangan pula menabur wang kemudian mendapat kuasa melalui wang itu di celah – celah demokrasi bebas. Jangan menipu cara halus itu untuk mendapat lebih banyak habuan yang berupa kekuasaan, wang dan pangkat dunia. Ini kerja yang amat hina dan akan menyebabkan kerosakkan yang teruk ke atas umat Islam.
    Sabda Rasulullah saw lagi,

    1نكم سترون بعدى1ثرة و1مور1تنكرونها قا لو1 فما تأ مرنا يا رسول1لله ؟ قا ل1دو11ليهم حقهم و1سئلو1لله حقكم- حديث صحيح 1لبخارى.

    Ertinya, “Sesungguh kamu akan melihat selepas ketiadaanku, sifat mementingkan diri dan perkara-perkara yang kamu benci”. Bertanya sahabat, “Apakah suruhan engkau kepada kami yan Rasulullah ?”. Rasulullah bersabda, “Tunaikan hak mereka (ketaatan kepada pemimpin ) dan mintalah kepada Allah hak kamu”.-Hadis Sahih Bukhari.
    Dalam Hadis diatas amat jelas kezaliman dilawan dengan doa kepada Allah. Dan inilah yang diperbuat aleh alim ulama dahulukala. Dan tidak sedikit para pemimpin atau raja yang musnah jika mereka tidak membetulkan diri dari tidak berbuat zalim. Ada yang mati atau ditimpa berbagai musibah. Diharap pembaca mambacanya pada lain-lain buku atau kitab. Ini banyak terdapat dalam kisah-kisah sejarah umat Islam sejak dahulukala lagi.
    Apa yang dilakukan oleh orang yang disangka alim dari parti pembangkang agama adalah salah laku yang amat berbahaya lagi sesat dan salah jalan dan tidak pernah diperbuat oleh ulama yang benar pada jalan Allah.dan para muqarrabin (orang hampir pada Allah) atau aulianya.) dan tidak pernah dibuat oleh para nabi-nabi dan Rasul-rasul.dan tentunya tidak dipersetujui oleh Rasulullah dan apabila tidak diperkenankan oleh Rasulullah tentu juga tidak diredai oleh Allah swt. Kerana Allah dan Rasul tidak ada pertentangan antara keduanya. Hanyasanya mereka ini tidak sedar atau pun sengaja kerana melihat kepentingan diri mereka dan pengikut pula tertipu dengan kulit Islam yamg selalu mereka pakai.. Tidak ada sebab yang lain dari di atas. Sesuatu perlu dilakukan untuk menyedarkan mereka dari tidur mereka yang amat nyenyak itu.
    Dari Ibnu Umar, Rasulullah saw bersabda,

    عن1بن عمر عن1لنبى صلى1لله عليه وسلم قا ل1لسمع و1لطاعة حق مالم يؤمربمعصية فاذ11مر بمعصية فلا سمع ولا طاعة- حديث صحيح1لبخارى.

    Ertinya, “Mendengar dan taat itu adalah wajib, selama kamu tidak disuruh melakukan maksiat, maka apabila disuruh melakukan maksiat, janganlah kamu dengar dan taat” (suruhan maksiat itu).-Hadis Sahih Bukhari.

    Hadis ini melarang perbuatan maksiat yang di suruh peimpin jika ada pemimpin yang menyuruh demikian. Tidak taat larangan yang berdosa dan maksiat itu sahaja, bukan tidak taat kepada keseluruhan suruhannya atau boleh membuang ketaatan ke atasnya dalam kepimpinan. Hadis ini mestilah di faham pada maksudnya dan bukan pada kalimatnya sahaja. Banyak orang menjadi sesat kerana memahami hadis pada kalimatnya dan tidak kepada maksudnya yang sebenar.
    Sebuah hadis berbunyi, “Hendaklah kamu takut kepada kegelinciran {kekeliruan}orang alim dan tunggulah kembalinya”, Hadis riwayat Baihaqi dan Ibnu Adi deari Amr bin Auf. Ramai di kalangan orang alim sekarang ini keliru faham politik sebenar dan keliru menterjemah maksud ayat-ayat alkuran dan hadis rasul,walaupun mereka faham ertinya secara kalimat demi kalimat.
    Dan sebuah Hadis Sahih yang memberi tunjuk ajar politik,

    عن1بن زبيربن عدى فقال1تين1نس بن مالك1فشلون1ليه ما نلقى من1لحجاج فقا ل1صبرو1فاء نه لا يأتى عليكم زمان1لا1لذى بعده شر منه حتى تلقو1ربكم سمعته من نبيكم صلى1لله عليه وسلم.- حديث صحيح1لبخارى.

    Ertinya, Dari Zubir bin Adi ra katanya, “Kami datang kepada Anas bin Malik, lalu kami mengadukan kepadanya tentang apa yang kami deritai dari perbuatan Hajjaj (Seorang gabnor yang ganas di zaman pemerintahan beraja Bani Umaiyah). Jawabnya, “Sabarlah kamu, kerana masa yang mendatang lebih buruk dari masa sebelumnya, hinggalah kamu menemui tuhanmu”. “Begitulah saya dengar dari Nabi saw”. –Hadis Sahih Bukhari
    .
    Dari Hadis di atas, amat nyata dan jelas kerja ulama parti pembangkang adalah amat karut dan tidak ada dalam nas dan ayat. Ianya tidak mendapat pengiktirafan Rasulullah saw, kerana Rasulullah tidak membenarkan pembangkangan yang dapat mengambil alih kuasa pemerintah dan membenarkan dan memberi pahala yang tinggi kepada mereka yang sanggup menasihati pemimpin yang zalim tanpa membuang ketaatan kepada mereka. Apa lagi orang Islam boleh menasihati pemimpin yang tidak zalim di zaman demokrasi ini. Jika para pemimpin tidak mengikuti nasihat itu, itu bukan lagi salah rakyat dan Allah tidak akan memberi mereka dosa kerana membiarkan maksiat setelah memberi nasihat. Ianya akan ditanggung sepenuh oleh kerajaan dan mereka akan ditanya tentang pemerintahan mereka. Inilah yang diterangkan oleh Rasulullah saw di dalam hadisnya yang lalu.
    Kejahilan umat sekarang ini bukan sahaja di kalangan orang awam mereka, tetapi juga dikalangan mereka yang dikatakan cerdik pandai Islam. Ini termasuk mereka yang dikatakan ulama dan sebilangan profesor dan jawatan-jawatan professional yang lain. .Kejahilan mereka tentang politik adalah jelas, kerana mereka menyokong parti agama yang tidak diiktiraf oleh Rasulullah saw, malah dalam Hadis yang lalu Rasulullah mengesyorkan supaya parti itu diharamkan (Siapa yang laewan mereka dengan tangan, yakni kuasa, maka mereka orang yang beriman-Al Hadis). Ramai ahli cerdik pandai Islam hari ini tidak mengerti dan memahami hal ini. Ini kerana mereka hanya ahli dalam bidang yang mereka pelajari sahaja. Misalnya seorang yang dikatakan ulama hanya ahli dalam bidang fekah dan tauhid sahaja. Mereka tidak memperluaskan bacaan dalam bidang yang lain.termasuk hadis-hadis Rasul tentang politik atau pemerintahan. Mereka juga tidak faham sejarah. Ibnu Kathir, seorang ulama muktabar menyuruh umat Islam membaca sejarah, kerana sejarah itu adalah bukti. Kepercayaan membaca tanpa berguru iblis bersama, adalah kepercayaan yang merusak perkembangan ilmu. Jika membaca iblis bersama maka mendengar juga iblis boleh bersama juga. Ini kerana manusia tidak akan selamat dari iblis kecuali di dalam jagaan Allah. Dan Allah hanya menyelamatkakan orang yang ikhlas sahaja dari iblis. Ini tidak kena menegena dengan amalan membaca kerana Alkuran mendahulukan perkataan membaca dari jutaan perkataan yang lain. Malah Allah tidak mendahukan namanya yang banyak itu ketika menurunkan AlKuran kepada Rasulullah saw. Banyak umat Islam yang boleh membaca menjadi jahil saperti orang buta huruf kerana menganggap diri mereka juga buta huruf, kerana itulah mereka tidakmembaca.
    Begitu juga seorang profesor matematik, juga tidak banyak membaca ilmu yang lain saperti agama, apa lagi hadis Rasulullah saw tentang politik. Setengah dari mereka ini malas membaca saperti orang-orang kampong dan suka mendengar sahaja. Ini menyebabkan mereka alim dalam satu bidang sahaja tetapi tidak dalam bidang yang lain terutama politik. Ini amat bahaya kerana di zaman demokrasi ini semua orang terlibat dalam politik, sementara sebahagian kecil sahaja yang memahami politik yang benar dan selamat.
    Apabila seseorang memepelajari sesuatu dari Rasulullah saw, mereka hanya mempelajari agama sahaja dari baginda. Sebenarnya Rasulullah ada mengajar umat Islam tentang ilmu politik. Tetapi ilmu ini tidak diambil dari baginda oleh umat Islam. Mereka dengan reda mengamalkan pemerintahan beraja yang pahit dan menerima demokrasi bebas barat yang menjamin kekacauan dan permusuhan. Sebenarnya kedua bentuk pemerintahan itu adalah sesat dari cara dan jalan yang dikehendaki oleh Allah dan Rasulnya. Pada diri Rasulullah terdapat banyak ilmu . Rasulullah saw sendiri bersabda, “Aku adalah kota ilmu. Ali pintunya”-AlHadis.Saidina pula berkata. “Allah buka padaku seribu pintu ilmu. Setiap satu ada seribu pintu ilmu pula”. Kerana itu seorang alim Yahudi bertanya tujuh perkara penting mengenai ilmu pengetahuan yang mendalam kepadanya, beliau dapat menjawabnya dengan tepat. Yahudi itu akhirnya memeluk agama Islam. Tetapi umat Islam mengambil ilmu agama sahaja dari baginda. Ini menyebabkan umat Islam sesat dalam ilmu-ilmu yamg lain. Ilmu politik mereka jelas sesat. Ianya bermula dari zaman Saidina Uthman, iaitu mereka-mereka yang keluar dari taat kepadanya dan mulai mentafsir sendiri hal ehwal pemerintahan, politik dan ekonomi. Abu Zar umpamanya mencampuri politik dan ekonomi. Beliau banyak memeberi saranan yang tidak munasabah. Antaranya Abu Zar mnenyuruh para pemimpin Islam memilik negarakan semua harta perseorangan. Pemikiran Abu Zar berbau revolusi komunis yang didalangi oleh kebangkitan kaum buruh yang benci kepada orang-orang kaya dan ketidak samarataan ekonomi dikalangan pemduduk Russia, walaupun waktu itu fahaman komunis belum dikenali lagi. Namun sahabat-sahabat Rasulullah saw tidak bersetuju dengan pendapat Abu Zar ini dan tidak menjalankan saranan beliau. Ramai lagi orang berbuat saperti Abu zar. Akhir ramai orng membenci Uthman dan terjadi pemberotakan sehingga beliau dibunuh oleh orang Islam sendiri yang telah terasuk dengan suara-suara sumbang yang diteriakkan oleh mereka-mereka yang tidak sampai akal dalam hal politik dan ekonomi dan urusan awam., namun ingin juga bercakap dalam perkara-perkara itu.
    Sukatan pelajaran mengenai politik yang ditunjuk oleh Rasulullah saw patut menjadi sukatan di kesemua Universiti, pusat-pusat pengajian tinggi, Sekolah-sekolah Menengah. Ianya juga patut di jadikan bahan pengajian di surau-surau dam mesjid dan dijadikan sebahagian dari isi khutbah jumaat. Ini bermakna kerajaan mengambil iniasitif memberi ilmu Rasulullah saw ini kepada umat. Dan tidaklah salah mengajar apa yang diajar oleh Rasulullah saw. Jadi orang yang malas membaca juga akan mendapat ilmu dengan cara mendengar dan menjawab soalan-soalan peperiksaan.
    Taraf ilmu pengetahuan umat Islam kini amat rendah. Dan mereka yang memiliki ijazah Universiti itu, tidak padan dengan gelaran mereka dan kelulusan mereka yang dipandang tinggi itu. Ini jelas ramai dari mereka tidak faham cara politik yang selamat. Ramai dari mereka terperangkap dalam demokrasu bebas Barat yabg tiak sejalan dengan Islam.Sukatan pelajaran mereka patut ditambah dan peringkat tertinggi harus meliputi berbagai ilmu dan ilmu-ilmu itu pula hendaklah meliputi bukan tahu dan faham suku dan darinya sahaja. Ilmu politik Islam amat wajar diwajibkan supaya ianya diketahui dan diimani iaitu dipercayai oleh setiap orang Islam supaya dapat diamalkan oleh mereka.
    Jika umat Islam tidak disumbat kedalam akal mereka dengan kefahaman politik yang benar maka umat Islam akan musnah saperti mana mereka telah musnah dalam kurun-kurun yang lalu. Umat Islam tidak sepatutnya mengagungkan demokrasi barat terlampau lebih had dan berjuang untuk parti dan bukannya untuk negara. Demokrasi berbilang parti ini telah menjadikan umat Islam berpuak-puak dan keaadaan mereka kembali saperti zaman jahiliah sebelum Islam yang berpuak-puak dan bersuku-suku dan ianya hilang lenyap setelah tiba Rasulullah saw. Kerana itu tidak ada semangat puak yang dipertahankan dalam politik dizaman Khulafa Arrasyidin. Jadi demokrasi berparti mengembalikan nilai jahiliah. Kerana itu negara yang mengamalkan terlampau banyak parti saperti Indonesia dan Pakistan tidak pernah tenteram. Di sana juga terdapat banyak parti agama yang juga mengubah nilai agama dan erti agama selain dari berpolitik secara songsang dengan sistem politik Islam iaitu dengan cara menjadi pembangkang.
    Indonesia umpamanya mempunyai banyak pemimpin yang ditukar-tukar sentiasa. Dari Suharto kepada Habibie kemudian kepada Gus Dur kemudian ditukar lagi kepada Megawati dan selepas itu Parti-parti agama Indonesia dikatakan sedang berusaha untuk menjatuhkan Megawati. Mereka tidak bersabar dengan pemimpin yang ada dan akhirnya mereka mendapat pemimpin perempuan yang tidak sesuai dengan politik sunnah. Terlampau banyak parti dan tidak ada satu parti pun yang betul-betul kuat untuk memerintah. Tidak ada ketaatan kepada pemimpin yang terpilih kerana ketaatan diberi kepada kelompok dan individu tertentu yang bukan kelompok pemerintah. Apabila terlampau banyak parti maka parti-parti ini lebih banyak bergasak sesama sendiri dari memajukan negara.
    Baru-baru ini sahaja penolong kepada Parti Hamzah Haz, Naib Preseden Indonesia, ingin keluar dari parti dan menubuhkan parti baru apabila Hamzah Haz melarang mengadakan pemilihan semula preseden parti. Ini menyebabkan orang nombor dua tidak boleh menjadi nombor satu. Kerana individu tersebut memerlukan parti baru supaya dia dapat meningkat keatas. Demikian juga di dengar dari Parti Pimpinan Megawati, orang harapannya juga ingin keluar parti dan menubuhkan parti baru. Demikian juga orang kuat Musyarraf keluar dari ketaatan kepadanya dan menubuhkan parti baru. Beliau kemudian mati di tembak oleh orang yang tidak di ketahui. Ini menambah lagi bilangan parti dan nilai jahiliah pun makin bertambah dan perrsengkitaan akan makin bertambah. Banyak orang Islam suka mementingkan dirinya sahaja dari keutuhan kesatuan umat. Demikian hakikat parti yang berbilang itu. Mereka mementingkan diri dan bukan mementingkan kekuatan umat. Orangyang mngetuai parti-parti tersebut dapatlah berbagai keuntungan saperti dapat menjadi calon walaupun tidak menang. Jika nasibnya baik dan syarahan dapat membuai fikiran pendengar maka dia akan menang dan menjadi wakil rakyat. Dia di kenali dan menjad ketua puak. Tetapi umat Islam akan berpecah belah dan akan menjadi lemah dan sentiasa bermusuhan atau sekurang-kurangnya tidak bersetuju antara satu dengan yang lain. Ini kerana tidak semua orang memasuki parti atau puaknya.
    Kata seorang pemimpin Indonesia, negara Indonesia ibarat sebuah kapal yang hampir tenggelam. Ini amat benar dan nilai jahiliah parti dan puak yang banyak itulah yang mennggelamkan mereka. Jika nilai jahiliah tidak bai’at dan taat ini dibiarkan maka ianya boleh menggelamkan negara bukan hanya menjadikannya hampir karam.
    Di negara Malysia pula, apabila Parti agama pembangkang mengusai dua negeri mereka telah memiliki sedikit kuasa. Apabila Jabatan pendidikan malaysia mengemukakan permintaan terhadap kerajaan negeri yang dikuasai pembangkang itu bagi membina sekolah-sekolah akademik, iaitu sekolah bukan agama yang menawarkan ilmu dunia bagi kemajuan dumia umat Islam, maka pihak parti pembnagkang menahan dan tidak meluluskan projek tersebut. Berbelas projek sekolah saperti itu tergendala. Dengan ini umat Islam di negeri itu tertahan dari dimajukan secara keduniaan, yang mana iannya juga amat penting untuk umat. Kerajaan negeri yang di kuasai pembangkang itu menahan kemajuan ini kerana mengelakkan pengaruh kerajaan pusat dari parti lawan mereka. Jadi mereka melakukannya kerana berusaha mempertahankan kuasa. Kerana sekolah-sekolah ini sedikit sebanyak membawa pengaruh kepada parti kerajaan.
    Tidak berapa lama kemudian kerajaan pusat yang di kuasai parti pemerintah menahan dan memotong bantuan wang kepada sekolah-sekolah agama rakyat yang berjumlah jutaan ringgit setiap tahun. Kerana kekurangan wang, kemungkinan sebahagian sekolah agama rakyat ini akan tutup atau hidup segan mati tak mau. Di Kedah telah kedengaran pengetua sekolah saperti ini ingin menutup sahaja sekolahnya kerana kekurangan wang. Dengan ini ilmu agama pun tidak dapat berkembang dengan lebih luas. Pihak kerajaan pula melakukan ini, bukan bertujuan untuk melemahkan agama dan ilmu-ilmunya, tetapi adalah juga bertujuan politik yang mana mereka memberi sedikit pengajaran kepada sekolah-sekolah agama rakyat ini yang mana kebanyakkannya adalah menjadi kubu kuat parti agama pembangkang dan bejaya memepengaruhi para pelajar dan penduduk sekitar tempat sekolah-sekolah berkenaan menjadi pembangkang yang taasub.
    Hasil dari perbuatan kedua belah pehak yang berusaha mempertahankan kekuasaan dan pengaruh, umat Islam mendapat dua kerugian, iaitu kurang ilmu dunia di negeri Terengganu dan kurang ilmu agama di seluruh negara. Adakah tuan-tuan melihat ada keuntungan dalam pertentangan antara parti-parti politik ini ?. Demikian perbuatan berpecah sentiasa mengundang kemunduran dunia dan kemunduran akhirat. Ianya tidak mendatangkan untung sedikit pun.Kerana itu Allah swt ada memberitahu didalam AlKuran jika tidak bersatu sesuatu umat akan musnah.
    Sebuah Hadis Rasulullah saw ada menyebut mengenai sebuah negara yang tenggelam di dasar lautan (mundur, tidak dapat menjadi negara maju).

    عن1لنعمان1بن بشيرعن1لنبى صلى1لله عليه وسلم قال مثل1لقائم على حدود1لله
    و1لو1قع فيها كمثل قوم1ستتهمو1 على سفينة فأصاب بعضهم1سفلها فكان1لذين
    في1سفلها1ذ11ستقو1من1لمأ مرو1على من فوقهم فقالو1لو1نا خرقنا فى نصيبنا
    خرقاولم نؤذ من فوقنا فان يتركوهم وما1دو1هلكو1جميعا و1ن1خذوعلى
    1يديهم نجو1ونجو1جميعا – حديث صحيح1لبخارى.
    Ertinya, Daripada Nukman bin Basyir ra, dari Nabi saw beliau bersabda, “Perumpamaan orang yang mematuhi larangan tuhan dan yang melanggarnya, adalah saperti suatu kaum yang mengadakan undian diatas sebuah kapal. Sebahagian mereka mendapat tempat di atas dan sebahagian lagi di bawah. Orang yang di bawah, jikalau hendak mengambil air minum, terpaksa melalui orang di atas. Mereka pun berfikir, baiklah kita membuat sebuah lubang air ditempat kita sehingga kita tidak mengganggu orang yang di atas kita. Jika orang yang di atas membiarkan maksud mereka, tentu semua mereka binasa. Sebaliknya jika orang yang di atas melarang, maka mereka selamat dan selamat semuanya”.-Hadis Sahih Bukhari.
    Bertindak sendiri tanpa melibatkan orang atasan membawa bencana. Misalnya terdapat militan Islam yang ingin berjuang dan berperang sendirian tanpa melibatkan tentera kerajaan dan tidak memeperdulikan pandangan mereka telah membawa padah kepada negara islam. Tindakan mereka memerangi musuh sendirian menyebabkan negara Islam di label sebagai pengganas. Militan-militan itu juga tidak tahu mengukur kekuatan negara Islam sebelum memerangi musuh. Ini menyebabkan negara Islam terperangkap dalam dilemma. Ini berlaku kepada Pakistan yang terpaksa berperang dengan India kerana militan Kashmir. Sekarang negara-negara Islam dipaksa berperang dengan Amerika angkara perbuatan militan Islam. Tetapi kebanyakkan negara Islam tidak mampu berperang dengan Ameriaka dan tidak terperangkap dengan ajakan mlitan-militan Islam ini. Sebaliknya Amerika telah terperangkap dengan militan ini dan menyerang dua negara Islam. Besar kemungkinan Israel,menggunakan semangat militan Islam ini untuk merobohkan menara berkembar Amerika itu. Dengan itu Amerika akan memburu orang Islam dan menyerahkan Palestine kepada mereka. Amerika sepatutnya peka terhadap tipu muslihat Yahudi. Tetapi kebanyakkan orang Amerika tidak mengetahui sifat buruk Yahudi ini. Ini kerana agama Kristian itu sendiri rekaan seorang Yahudi bernama Paulus. Paulus telah mengaku mendapat wahyu dan menulis semula kitab Injil. Jadi orang yahudi menjadi guru kepada orang Kristian. Kerana itu menjadi salah satu sebab orang Kristian taat kepada Yahudi selain dari itu mereka juga mengusai politik Amerika. Mereka menubuhkan Dana keewangan dimana mereka menggunakan wang ini menolong calon-calon pilihanraya di Amerka. Dengan cara ini mereka mengusai politik Amerika. Silalah baca sebuah buku bagaimana orang Yahudi mengusai Amerika. Buku ini ditulis oleh Henry Ford, pengusaha kereta terawal di.dunia. Buku ini diharamkan di Amerika. Pengharaman init entulah atas pengaruh Yahudi. Orang-orang Russia telah kurang kepercayaan agama mereka, dengan itu mereka memusuhi Yahudi. Di antara sebab orang Russia memusuhi Yahudi adalah kerana orang-oranYahudi mengusai banyak kawasan-kawasan ekonomi dan politik di Russia ketika zaman revolusi di negara itu. Orang-orang Yahudi menjadi peminjam wang yang mengenakan riba yang tinggi. Dalam novel Tolstoy, Hj. Murat, di ceritakan bagaimana seorang pegawai tinggi tentera Russia terhutang kepada orang Yahudi. Di Jerman Yahudi banyak mengusai ekonomi. Mereka tidak memusuhi Yahudi kerana agamanya. Mereka dimusuhi kerana sifat mereka. Orang Russia sekarang ini sedra tentang permainan Yahudi. Terdapat kejadian-kejadian anti Yahudi du Russia. Sekolah Tadika Yahudi pernah di bom dan beberapa insiden yang lain. Komunis juga semakin tidak mendapat tempat di Russia. Orang-orang Russia semakin menuju kepada nasionalis bangsa Slav. Di Amerika sangat sedikit mereka yang sedar tentang penipuan Yahudi. Tidak ada tindakan-tindakan yang menunjukkan orang Amerika benci kepada Yahudi. Urat-urat sendi Amerika telah di resapi dengan kuatnya oleh pengaruh Yahudi terutama politik negara itu. Di Amerika manusia mana pun bebas mencari rezeki. Kerana itu Yahudi di sana berjaya dalam ekonomi dan berjaya pula mengusai politik Amerika. Tuan-tuan boleh membaca buku tulisan Henry Ford itu didalam bahasa Inggeris bagaimana Yahudi berusaha mengusai Amerika. Buku ini amat benar dan menarik dan patut dibaca oleh setiap umat Islam. Sekatakat pengetahuan penulis buku ini belum diterjemahkan lagi kedalam Bahasa Melayu.
    Memang betul juga militan-milita Islam bertindak kerana terjadi berbagai ketidakadilan keatas orang Islam di negara-negara Islam dan negara-negara bukan Islam. Tetapi menilai agama Islam dalam bentuk politik amat merbahaya dan menjadikan agama Islam disalah tafsir oleh masyarakat dunia sebagai kejam dan ganas kerana membunuh orang awam, wanita dan kanak-kanak dan merosakkan harta awam saperti kapal terbang, hotel-hotel persendirian dan bangunan-bangunan kerajaan.
    Pada zaman dahulu ketika umat Islam kukuh dan bersatu dan tidak begitu banyak perpecahan dan memilki ilmu dunia yang hebat, mereka akan menyerang negara yang melakukan perbuatan yang menghinakan orang Islam. Namun kini masa emas itu telah berlalu dan tidak kunjung tiba lagi. DI Russia dan negara-negara yang sefaham dengannya di daerah Balkan orang Islam dihina dibunuh dan setengah tempat orang Islam yang berjumlah ratusan ribu hilang lenyap dari kampung halaman mereka. Ini berlaku sejak revolusi Russia keatas pemerintahan Tzar di Russia. Di sana keadaan umat lsla

  14. Di sana keadaan umat lslam lebih teruk dari penderitaan mereka dari umat islam yang berada dibawah penjajahan kuasa barat. Berita-berita peneyembelihan umat Islam oleh Umat Kristian Russia di Bosnia hanya baru diketahui pada akhir kurun ini sahaja. Umat Islam sejak kejatuhan Kerajaan Turki Usmaniah terpaksa melihat sahaja jika umat islam dihina atau dibunuh. Ini bukan sahaja dinegara bukan Islam saperti di India atau di Bosnia dan Kosovo atau Russia malah di negara Islam semdiri iaitu di Palestin, oarng Islam yang berjuta di seluruh dunia itu hanya melihat sahaja. Mereka dihantui penyakit wahan, iaitu cinta dunia dan takut mati, kearana tidak ada persenjataan yang meyakinkan mereka untuk menang dalam peperangan. Orang Islam terpaksa membiarkan saudara mereka orang Islam Palestin mengebom diri sendiri untuk memncing ihsan masyarakat dunia. Orang Yahudi dan Nasrani pula dihilangkan Allah rasa gerun kepada orang Islam, kerana orang Islam lemah dalam keduniaan dan kesatuan untuk digeruni. Jadi orang Islam perlu mengermbalikan kekuatan dunia atau maddi iaitu matabenda dan kesatuan seumpama NATO untuk digeruni dan dapat membela umat Islam yang dihina diserata dunia. Inilah satu-satunya kaedah yang ada dan tidak ada kaedah yang lain.
    Apabila negara Islam kuat tidak ada militan yang mengganas kerana mereka tidak perlu mengganas lagi kerana negara Islam telah menangani apa yang mereka marah itu, iaitu penindasan terhadap umat islam. Adapun militan yang membunuh pemimpin negara islam, mereka ini adalah seburuk-buruk umat Islam dan boleh dibunuh, malah mendapat pahala diakahirat jika umat Islam membunuh mereka-mereka ini. Demikianlah disabdakan oleh Rasulullah saw.
    Bai’at dan taat kepada satu pemimpin adalah syarat bagi kesatuan umat. Bai’at ini tidak meliputi umat jika ada parti pembangkang. Jadi parti pembangkang ini adalah salah besar kerana menyebabkan orang Islam tidak bai’at dan taat kepada pemimpin negara. Bai’at ini bermula dari zaman Rasulullah saw lagi dan menjadi kewajipan di zaman terbaik islam.
    Pada zaman Rasulullah saw satu perjanjian telah di adakan diantara orang-orang Islam dan kaum kafir Qurais iaitu perjanjian Hudaibiah. Saidina Uthman telah dilantik sebagai utusan bagi pihak Islam dalam perjanjian damai itu. Kemudian timbul berita bahawa Saidina Uthman telah dibunuh. Maka orang Islam pun membuat satu bai’at atau persetiaan kepada Rasulullah saw bahawa mereka akan membela darah Uthman sekirannya beliau dibunuh. Kerana kejadian ini turunlah ayat Alkuran, firman Allah swt.

    1ن1لذين يبايعونك1نما يبايعون1لله. يد1لله فوق1يديهم فمن نكث ينكث على نفسه ومن1وفى بما عهد عليه فييؤ تيه1جر1 عظيما- سورة1لفتح1ية10.
    Ertinya, “Sesungguhnya orang-orang yang membaiat (berjanji setia dan patuh) kepada engkau (Muhammad) hanya sebenarnya mereka membai’at kepada Allah. Kekuasaan Allah diatas kekuasaan mereka. Barang siapa yang melanggar (bai’at itu) maka bahaya perlanggaran itu adalah di atas dirinya sendiri dan barang siapa yang menyempurnakan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah, maka Allah akan memberikan pahala yang besar kepadanya”- Surah AlFath ayat 10.
    Demikianlah pentingnya bai’at kepada umat islam, kerana ianya membawa umat menjadi bersatu dan tidak bertelagah sepanjang masa. Ba’iat ini kemudiannya menjadi perbuatan setiap muslim pada zaman Abu Bakar ra dan Umar ra dan ianya mulai menghilang pada zaman Uthman ra dan semakin banyak yang melupakan baiat kepada seorang sahaja pemimpin pada zaman Ali kw. Perbuatan mungkar politik ini, iaitu tidak mahu membai’at pemimpih yang terlantik terus menghantui umat Islam dizaman beraja selepas zaman khalifah Arrasyidin dan kemudiannya menjadi masaalah yang besar keatas negara Islam demokrasi apabila tidak membai’at ini telah di halalkan apabila umat Islam meniru demokrasi barat iaitu mengadakan parti pembangkang. Ianya bertambah buruk lagi apabila agama pun di tafsirkan mengikut cara politik kuffar barat dan bukan tafsiran ugama Rasulullah saw. Hasil dari meniru sunnah politik barat itu maka umat Islam juga menjadi songsang politik selain dari songsang agama kerana memasukkan agama dalam tafsiran politik barat. Ini kerana dalam sunnah atau cara politik Islam tidak mengamalkan parti pembangkang, malahan mereka mengamalkan mesyuarat dan nasihat sesama mereka dan memperluangkan agama pula tanpa kekuasaan atau tidak perlu kepada kekuasaan itu. Apabila umat Islam kembali kepada sunnah politik Islam sebenar dan ini patut di usahakan dan dengan sendirinya mengembali sunnah ugama pada landasan yang betul.
    Jika seorang Islam melupakan bai’at itu maka bahaya tidak bai’at itu akan jadi ketara apabila umat berpecah belah menjadi beberapa puak atau dua puak terbesar. Bahaya itu akan kembali kepada orang tidak memba’iat atau penentang kerajaan. Ini berlaku apabila negara menjadi huruhara dan tidak ada keamanan dan kemakmuran yang dapat diusahakan, maka nasib yang buruk itu kembali juga kepada si penentang kerajaan dan kepimpinan negara itu sendiri juga. Dan semua umat islam akan merasa kesengsaraan itu. Dan ianya saperti kembali kepada diri sendiri juga, kerana orang Islam itu sapertilah satu badan. Demikian sabda Rasulullah saw.
    Jika semua orang Islam membai’at pemimpin yang asal dan sah dan yang terawal, maka kekuasaan mereka akan ditolong dengan kekuasaan Allah. Ini dikuatkan lagi dengan Hadis Rasulullah saw,

    يد1لله مع1لجماعة-1لحديث.
    Ertinya, “Tangan (Kuasa) Allah bersama dengan jamaah”.- AlHadis.
    Bersatu dalam jamaah dan jamaah yang dimaksudkan didalam ayat AlKuran dan AlHadis ialah jamaah negara di bawah pemimpinnya, kerana waktu itu tidak ada jamaah parti agama atau jamaah tabligh atau jamaah Nahdatul Ulama atau pun Jamaah parti Refah atau jamaah FIS dan beratus jamaah dan kesatuan yang timbul diserata dunia islam. Jadi erti jamaah hendaklah ditafsir mengikut masa Alkuran dan AlHadis itu diturunkan dan tentulah salah besar jika menggunakan tafsiran bahasa sekarang. Ini amat di mengerti oleh ahli -ahli tafsir. Jika umat umat Islam tidak ada satu jamaah maka Allah tidaklah bersama mereka lagi. Kerana itu semua negara Islam yang ada tidak kuat dan tidak boleh menentang Israel atau pengganas Serb.
    Mengikut ayat Alkuran diatas dan AlHadis bersatu yang terbentuk dari bai’at adalah punca kekuatan dan punca kekuatan Allah bersama kekuatan umat. Ini tidak akan berlaku kerana Allah tidak bersama kekuatan umat lagi apabila mereka melakukan dosa perpecahan. Dosa bukan sahaja minum arak. Dosa juga adalah perangai berpecah belah dan berkelahi dan sentiasa bertentangan. Kerana hasil dari perpepecahan itu timbul kelemahan dan Allah tidak suka kepada umat yang lemah (AlHadis). Jika ulama yang menjadi dalang perbuatan berpecah belah ini maka ulama itu punca dosa selain dari menjadi punca huru hara dan sekaligus menjadi punca lemahnya umat islam. Mereka nampaknya lebih sesuai menjadi ulama suk, kerana suk bermakna buruk dan perbuatan mereka yang tidak membai’at pemimpin negara dan jamaah negara adalah perbuatan yang buruk dan hasil perbuatan tidak menbaiat pemimpin itu membawa banyak keburukan kepada umat islam. Mereka bukan sahaja buat perkara buruk itu, tetapi juga mengajak orang lain membuat pekerjaan yang buruk dan derhaka itu dan tidak memberi sebarang faedah kepada agama dan negara Islam.
    Banyak negara menjadi hancur luluh kerana sifat rakyatnya .W.N Wheech seorang ahli sejarah Barat berkata, “Negara yang tidak dapat dikalahkan oleh negara lain, akan dikalahkan oleh rakyatnya sendiri”. Perbuatan rakyat yang berpecah belah melemahkan negara . Kerana itu Allah juga memberi pelajaran kepada rakyat dan di suruhnya baiat pemimpin utama itu. Allah menyuruh ini melalui hadis Rasul. Patut diingat perkataan Rasulullah juga wahyu. Pemimpin walau bagaimanapun tidak begitu mengesankan apa-apa sekira rakyat sentiasa bersatu dan pemimpin yang hanya seorang itu tidak dapat melemahkan umat sekiranya rakyat masih kuat. Kerana itu Rasulullah juga mewajibkan bai’at kepada kepiminan raja. Walaupun ianya zalim dan pahit, kerana umat tidak binasa dengan karenah seorang sahaja raja, tetapi umat akan binasa kerana karenah rakyat. Ini kerana rakyat berjuta raja hanya seorang. Terdapat menteri yang dapat memikul tugas raja itu, dikala terdapat raja yang lemah atau budak kecil. Namun begitu kerajaan pemilihan adalah lebih baik dari kerajaan beraja dan adalah Sunnah politik Rasulullah saw.
    Bagi orang Islam yang keluar dari bai’at atau taat kepada kedua bentuk pemerintahan, malahan apa bentuk pemerintahan pun adalah terlarang, kerana Islam menerima semua bentuk politik, walaupun menetapkan pemimpin yang dipilih adalah kaedah terbaik.Mereka yang keluar dari baiat dan ketaatan ini maka Rasulullah memanggil mereka dengan jahiliah iatu bodoh kerana mereka akan mengundang bahaya besar iaitu tidak bersatu. Demikian apa yang tersebut didalam Hadis Sahih Rasulullah saw, jika kita mau mengambil iktibar dan pengajaran. Nilai jahiliah itu akan bersamanya kekubur kecuali orang itu rujuk kembali kepada kerajaan dan membaiat pemimpin yang ada atau mengundinya. Jika seorang itu juga melakukan dosa besar dan mati sebelum bertaubat, maka matinya ada dua nilai buruk iaitu jahiliah dan fasik. Mencaci orang Islam juga adalah fasik. Ini bukanlah kata-kata penulis. Ini semua telah disabdakan Rasulullah saw di dalam hadis Sahihnya. Hanyasanya umat islam tidak membacanya dan tidak mengkaji sejarah Islam untuk mencari ilmu dan kebenaran dan tidak bersembahyang istikharah memohon kefahaman dari Allah swt yang amat luas iImunya dan amat bijkasana. Umat Islam lebih suka berembun dihujung kampung mendengar ceramah tetapi tidak suka membaca yang mana perbuatan membaca itu lebih luas lagi dari perbuatan mendengar dalam cara mendapatkan ilmu pengetahuan.
    Punca ilmu pengetahuan zaman ini telah berubah dari penghafaz-penghafaz di zaman Rasulullan saw kepada bahan bacaan atau buku. Di zaman sains dan teknoloji ini berpindah pula ke dalam kompeuter, desket dan cakera padat. Untuk mendapat lebih banyak ilmu dan kefahaman dalam apa bidang juga amat eloklah umat Islam membaca. Membaca tidak boleh tersesat. Membaca dan berfikir adalah kaedah untuk menjadi orang yang berilmu dan keluar dari kejahilan. Kerana itu AlKuaran di turunkan dengan perkataan paling awalnya ialah, “Bacalah”.Walaupun ada jutaan perkataan lain, namun Allah swt tetap memilih perkataan membaca sebagai perkataannya yang pertama diturunkan kepada Rasulullah saw. Ini menunjukkan perbuatan membaca ini amat penting dan utama. Hadis Rasulullah juga menyebut bahawa amalan yang utama ialah membaca AlKuran. Setelah bercakap, tulisan adalah juga menjadi lidah para ilmuan bagi menyebarkan ilmu pengetahuan dengan lebih meluas dikalangan manusia.
    Ramai umat Islam memiliki taraf ilmu orang buta huruf kerana tidak meggunakan ilmu membaca untuk membaca dengan banyaknya dan memiliki ilmu pengetahuan yang lebih. Mereka lebih suka berembun di hujung kampung mendengar ceramah dan mempercayai apa sahaja yang keluar dari mulut Tok Guru yang betul atau pun yang salah.
    Umat islam sekarang dapat membaca karya-karya imam besar di perpustakaan-perpustakaan yag terdapat disetiap bandar. Mereka juga boleh membeli bahan bacaan dari kedai buku. Mereka tidak boleh tersesat jika kuat membaca. Ini kerana orang yang sesat juga ada dari kalangan mereka yang tidak membaca. Iblis bukan sahaja menyesat orang kuat membaca. Iblis menyesatkan semua orang, yang membaca atau yang tidak membaca. Jika Iblis boleh menyesatkan orang yang membaca maka Iblis juga boleh menyesatkan orang yang mendengar. Membaca tidak ada kena mengena dengan kesesatan. Orang yang ikhlas kerana Allah tidak dapat di sesatkam iblis.
    Setelah seratus tahun kewafatan Rasulullah saw. Orang Islam sangat kuat membaca.
    Saidina Uthman mnghabiskan bacaan AlKurannya sekali khatam bagi setiap enam hari.. Saidian Uhtman membaca dengan memahami AlKuran. Kerana beliau juga faham bahawa memahami adalah lebih utama di dalam agama. Ibnu Sina pada penghujung hayatnya menghabiskan sekali bacaan Kuran dalam tiga hari.
    Al Jahiz seorang ulama, mati kerana di timbus oleh runtuhan bukunya.Tentu buku-buku itu di bacanya. Imam Malik juga menulis kitab AlMuatta. Beliau menulis buku itu supaya di baca orang. Imam Bukhari, Imam Muslim, Imam Syaie, Imam Abu Hanifah. Imam Syafie adalah penulis buku. Buku ini adalah untuk dibaca.
    Seorang yang miskin di zaman Umaiyah menyewa buku dari kedai dan menyalinnya. Kerana tidak ada wang beliau berhutang. Setelah beberapa tahun beliau memiliki sebuah perpustakaan sendiri dari hasil menyalin buku-buku. Ibnu Sina juga membaca buku matematik dan menghuraikan kepada gurunya sehingga gurunya melarikan diri kerana tidak sanggup lagi mempelajarinya dari Ibnu Sina.
    Di dunia Islam di zaman Umaiyah dan Abbasiah, perpustakaan terdapat di setiap bandar besar dan setiap istana di raja. Kedai-kedai buku bukan sahaja menjual buku, tetapi menyewanya juga. Ini menunjukkan umat Islam di zaman itu kuat membaca. Kedai buku yang terdapat di Baghdad lebih besar beberapa kali dari kedai buku terbesar dunia yang terdapat di negara Barat sekarang ini. Kerana kuat membaca dan kuat faham maka umat Islam di zaman keemasan Islam, rata-rata adalah orang yang berilmu. Kerana inilah mereka menjadi kukuh dan kuat dalam arus politik dunia dan agama.
    Jika umat Islam hanya belajar agama dan kefahaman melalui ulama politik pembangkang, mereka akan disesatkan. Kerana hakikat sebenar mereka adalah politik dan bukan lagi agama. Adalah lebih baik mereka kuat membaca dari mendengar. Kerana dengan membaca bidang ilmu yang dapat kita capai amat luas, berbanding dengan mendengar kerana seseorang manusia tidak mampu mengeluarkan semua ilmunya kepada orang lain hanya dengan bercakap. Ini dapat dlakukan dengan lebih sempurna dengan cara menulis supaya ilmu itu kekal dan dibaca orang.
    Kerana suka mendengar sahaja, tidak kuat membaca, maka ramai umat Islam hanya mengetahui agama Rasulullah sahaja, tetapi tidak mengetahui politik cara Nabi yang mulia itu. Ini kerana orang yang mengajar di pondok-pondok dan surau hanya mengetahui sedikit dari agama Nabi dan ramai dari mereka buta politik Islam atau politik cara Rasulullah saw.

    HADIS-HADIS MILITAN.

    Telah menjadi bukti sejarah, parti-parti agama apabila menjadi besar, di sesebuah negara Islam demokrasi, akan lahirlah dikalangan mereka atau orang bersimpati dan tersesat dengan mereka yang lebih agresif dan bersemangat. Mereka ini akan membentuk pertubuhan bersenjata. Mereka ini menjadi agresif dan bersemangat kerana jiwa mereka telah telah terpengaruh dan penuh percaya kepada petua-petua dan syarahan-syarahan parti agama pembangkang itu. Kalau pemimpin parti agama itu tidak begitu serius dalam tuduhan mereka atau tidak bermaksud sepenuh diatas percakapan mereka, maka ianya dipegang dengan sungguh oleh militan ini. Kerana itu mereka sanggup membunuh pemimpin islam saperti yang berlaku ke atas Anwar Sadat dan Perdana Menteri Algeria. Terdapat juga ulama yang menyokong kerajaan menjadi kurban golongan ini saperti di Pakistan.
    Mereka ini boleh dikatakan manusia yang menempa neraka jahannam kerana berbunuh sesama Islam semata-mata kerana fahaman politik. Mereka berbuat demikian kerana menyambut seruan pemanggil keneraka jahannam yang pertama iaitu pemuka-pemuka parti agama. Mereka inilah pemanggil keneraka jahannam saperti yang telah di sebut Rasulullah saw di dalam hadisnya. Bukan mereka sahaja pemanggil kenerakan jahannam. Semua unsur pembangkangan yang membawa pertumpahan darah saperti pemberontakan adalah termasuk mereka yang memanggil keneraka jahannam. Pada zahirnya mereka berjuang untuk keadilaan dan hakikatnya mereka memanggil manusia kepada mereka dan akhirnya menghasilkan pergeseran yang membawa peperangan.
    Kadang-kadang pemuka parti agama ini juga menjadi begitu serius, saperti Syed Qutub yang membolehkan penentangan secara kekerasan kerana kerajaan yang ada tidak Islam. Mereka juga melebelkan orang Islam lain sebagai kafir, fasik dan sebagainya. Cakap merapu mereka ini amat merbahaya, kerana ada orang yang menyambut cakap terlajak mereka ini sebagai fatwa dan bertindak menghapuskan orang yang kafir itu. Militan Mesir juga mengebom dan membunuh pelancung asing yang melawat Sphinx dan Piramid di Giza. Malah, kefahaman mereka merebak ke Syria dan terjadi pertempuran dahsyat dengan pihak tentera Syria yang mengurbankan ribuan umat Islam disana. Jadi parti agama menjadi sebab timbulnya militan yang membawa peperangan ini. Kerana itu apabila diadakan lakunan semula peristiwa AlMaunah di Sauk, perak, Presiden Parti Islam Malaysia keberatan untuk menontonnya . Ada sedikit ketakutan pada diri orang itu atau rasa bersalahnya. Mereka tentu segan melihat hasil kerja mereka yang buruk itu mulai menjadi,.iaitu pembunuhan di Sauk. Sebenarnya ia telah terjadi lebih awal di Memali.
    Apabila BJP, parti agama Hindu di India memerintah negara itu, terjadi pembunuhan ke atas orang Islam. Sembilan puluh ribu umat Islam menjadi pelarian. Dua ribu wanita Islam di rogol. Terjadi pembakaran keretapi yang membawa aktivis Hindu untuk membina kuil di Masjid Babri. Aktivis parti agama Hindu menceroboh dan merampas dan meroboh Masjid Babri untuk di dirikan kuil di atasnya tapaknya. Parti agama membuat manusia agresif dan bertindak dengan tidakan yang tidak munasabah. Aktivis-aktivis Parti BJP India sendiri menjadi aktivis agama Hindu, mendalangi keganasaan agama Hindu ke atas umat Islam. Bila agama dicampur dengan politik semangat iblis menjadi berganda. Terdapat juga dari aktivis di hantar kepenjara. Seorang dari mereka telah dibunuh oleh orang tidak diketahui ketika berjoging. Masih ramai yang bebas kerana tidak cukup bukti atau tidak ditangkap. Agama tidak boleh dicampur dengan politik. Rasulullah sendiri melarang agama dicampur dengan politik. Ini jelas di dalam sejarah dan percakapan-percakapan baginda.
    Walaupun terdapat parti agama di Pakistan, Mesir, Indonesia parti itu tidak dapat kemenangan pun. Ini kerana ramai yang dapat berfikir akan keburukan parti agama itu dan songsangnya perjuangan mereka dalam politik dan agama. Ramai juga yang tidak menyedarinya sehingga mereka bermati-matian berjuang di dalamnya. Di Algeria misalnya, orang islam disana tidak menyedari betapa parti agama membawa kemusnahan, sehinggalah terjadi perang saudara yang menelan seratus ribu jiwa lebih dan angka itu masih bertambah sehingga sekarang. Selepas itulah barangkali orang Islam di sana sedar. Tetapi telah terlewat. Ramai saudara mara telah terkurban. Dendam permusuhan dan benci membenci tentulah telah berakar umbi. Apakah yang patut di lakukan oleh mereka apabila bencana demikian telah terjadi ?.Apakah ubat atas ketelanjuran mereka itu ?.Apakah kesalan dapat mengubat luka parah persaudaraan yang telah musnah itu ?. Umat islam Algeria harus mencari jawapan yang sesuai.
    Di Aceh di Indonesia perjuangan Daud Bareuweh di teruskan hingga kehari ini. Pada mulanya Daud Bareuweh menyertai pilihanraya setelah Belanda meninggalkan negara itu. Tetapi parti agama pimpinannya kalah.kepada Sukarno dalam pilihanraya.. Kemudian beliau mengangkat senjata untuk menjatuhkan kerajaan yang telah terpilih dengan suara majoroti. Peperangan saudara sesama islam pun berlaku. Mentafsirkan agama dalam bentuk kuasa amat bahaya. Sehingga hari ini semangat kuasa dan agama terus di amalkan di Aceh. Hampir setiap hari ada sahaja orang islam terbunuh sama ada dari pihak tentera kerajaan atau dari GAM iaitu gerakan bersenjata untuk kemerdekaan Aceh. Orang yang berjuang untuk kemerdekaan itu sebenar tiadak sedar bahawa Indonesia telah merdeka. Mereka berjuang untuk kepentingan diri mereka dan membelakangkan kesatuan negara Islam terbesar itu. Mereka lebih suka negara Islam jadi lebih kecil dan lebih lemah lagi. Perjuangan agama yang perlu kepada kuasa itulah penyebabnya. Mereka berselindung disebalik agama bagi meraih sedikit dari dunia. Itulah hakikat sebenar mereka. Tidak lebih dan tidak kurang dari itu.
    Di negara Turki, kumpulan-kumpulan Tarikat di sana berkempen untuk parti yang telah memerintah. Mereka tidak menolong parti agama di sana untuk mendapatkan kuasa. Ini kerana mereka memahami ugama dengan betul dan tidak perlu kepada kuasa untuk menyebar agama dan ajarannya. Mereka menentang perbuatan memeperalatkan agama untuk tujuan politik atau mendapat kuasa.
    Di sebuah negara bekas kesatuan Rusia, Kazakhtan, sebuah negara Islam, pihak kerajaan telah membunuh empat ratus orang pemberontak yang menentang kerajaan Islam itu. Kerajaan itu di katakan tidak Islam kerana berpihak kepada Rusia dan bersahabat dengannya. Orang islam saperti ini tidak dapat berfikir bahawa orang Islam terpaksa bersahabat dan berbaik dengan Rusia atau barat kerana disitu sahaja punca dan tempat membeli senjata untuk negara. Jika umat Islam memiliki teknoloji berat dan dapat membuat sendiri peralatan perang tidak ada negara Islam yang perlu tunduk kepada kuasa Rusia atau barat. Begitu juga di Digestan, dimana kerajaan Russia menghantar tentera membantu kerajaan Digestan menumpaskan pemberontakan. Umat Islam terlampau cerpat ingin mendabik dada tanpa usaha yang kuat dalam menimba ilmu sains dan teknoloji yang dapat menjamin survival umat. Mereka ingin manjadi kuat hanya dengan beribadat di atas sejadah sahaja. Sementara Barat dan Russia menjadi kuat bukan dengan kitab Injil dan dengan bersembahyang di gereja sahaja. Mreka menjadi kuat kerana berjaya mencipta banyak barang-barang moden, termasuk alat perang termoden dan termaju serta yang paling canggih. Ramai umat Islam tidak sedar keadaan mereka yang serba daif. Kerana ini mereka tidak berusaha untuk menguatkan diri. Mereka membuang ikhtiar apabila berjuang dengan tangan kosong atau senjata yang amat sedikit dan ketinggalan zaman.
    Dalam kehidupan ini yang kuat dan maju memang akan mempengaruhi cara dan budaya hidup yang lebih lemah. Lebih-lebih lagi apabila yang kuat itu memaksa caranya keatas yang lebih lemah. Kerana ini juga umat Islam harus menjadi kuat untuk memepengaruhi dunia dan isinya dan dapat menerap nilai Islam yang baik itu ke atasnya. Kerana inilah budaya dan cara hidup Barat telah di ikuti di seluruh dunia. Ini memepengaruhi sedikit sebanyak agama mereka. Semua orang di dunia berpakaian cara Barat, walaupun ini tidak di larang agama dan tidak kena mengena dengan agama, namun ianya adalah cara dan bentuk yang datang dari Barat hasil dari kemajuan dan kekuatan mereka dalam semua bidang kehidupan kecuali iman kepada Allah swt. Umat Islam juga terpengaruh dalam cara politik mereka dengan cara barat ini, iaitu demokrasi berparti dan mewajibkan ada parti pembangkang. Ini adalah kesesatan yang dikatakan Rasulullah saw “Apabila manusia tidak mengetahui, mereka akan merngada-ngadakan perkara baru”. Katanya lagi, “Setiap perkara baru adalah bidah, setiap bidah adalah sesat dan setiap kesesatan akan menjurus keneraka”.-AlHadis. Apabila umat Islam tidak mengetahui sistem politik Islam sebenar mereka pun meniru cara Barat yang sesat itu iaitu demokrasi benyak parti. Ianya juga bertentangan dengan nilai agama Islam yang menyuruh umat Islam tetap dalam satu jamaah sahaja dan sentiasa dalam keadaan bersatu dalam apa hal juga. Apabila banyak parti umat islam tidak boleh bersatu dengan baik.
    Dalam era globalisasi ini, negara-negara menjadi hampir antara satu sama lain. Yang kuat dan pintar, serta berani akan menelan yang lemah dan yang bodoh dan penakut. Jika umat Islam tidak kuatkan diri mereka dan kuat guna otak mereka dan dan tidak ada kekukuhan pendirian dan keberanian dan tidak berusaha serta berjuang, mereka akan ditelan oleh negara-negara maju tanpa mereka sedari. Jika mereka tidak bersatu, mereka akan lebih mudah dikuasai dan dikalahkan.
    Perjuangan Islam bersenjata melalui militan haram ini telah tersebut dalam Hadis Rasulullah saw dan bagaimana tindakan yang harus di ambil terhadap mereka.
    Dari Suaid, bahawa Ali (Ali bin Abi Talib) telah berkata,

    سمعت رسول1لله صلى1لله عليه وسلم يقول سيخرج فى1خر1لزمان قوم1حد1ث
    1لأسنان سفهأ1لأحلام يقولون من خير قول1لبرية يقر1ؤن1لقر1ن لايجاوز
    حناجرهم يمرقون من1لدين كما يمرق1لسهم من1لرمية فاذ1لقيتموهم فاقتلوهم فان
    فى قتلهم1جر1 لمن قتلهم عند1لله يوم1لقيامة – حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, Aku pernah mendengar Rasulullah saw bersabda, “Nanti bakal muncul di akhir zaman, pemuda-pemuda yang berfikiran bodoh, pandai pengucapkan kata-kata yang baik dan berbicara manis, pandai membaca AlKuran, tetapi tidak melewati kerongkong mereka (tidak faham), mereka keluar dari agama saperti anak panah keluar dari busurnya (perjuangan agama yang terkeluar dari agama yang tidak meletakkan kuasa sebagai tujuan), apabila kamu bertemu mereka bunuhlah mereka. Kerana sesungguhnya membunuh mereka itu mendapat pahala di sisi Allah di hari kiamat”.-Hadis sahih Muslim.

    Lagi Hadis tentang golongan ini.

    عن1بى ذرقال قال رسول1لله صلى1لله عليه وسلم1ن بعدى من1متى1و سيكون بعدى من1متى قوم يقر1ؤن1لقر1ن لايجاوزحلاقيمهم يخرجون من1لدين كمايخرج1لسهم
    من1لرمية ثم لايعودون فيه هم شر1لخلق و1لخليقة.
    – حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Dari Abu Zar ra Rasulullah saw bersabda, “Sepeninggalanku kelak akan muncul satu golongan yang pandai membaca Al Kuran tetapi tidak melewati kerongkong mereka (tidak faham agama atau songsang faham agama), mereka keluar dari agama saperti anak panah keluar dari busurnya (perjuangan agama yang keluar dari dasar agama dan erti agama itu sebenarnya), di mana mereka tidak kembali lagi kedalam agama itu (tidak mahu kembali kepada dasar agama yang tidak perlu kuasa politik dan atau kekerasan senjata). Mereka itu adalah sejahat-jahat makhluk dan tingkah laku mereka”.-Hadis sahih Muslim.

    Golongan militan ini ada memilki semangat agama dan kuat amalan agama tetapi tidak memiliki pengetahuan agama yang luas kerana itu mereka menyambut seruan agama dan parti dan kekuasaan tidak boleh dipisahkan. Sementara Rasulullah sendiri memisahkan agama dan kekuasaan dengan katanya “Kami nabi-nabi tidaklah kami dilantik menjadi nabi melainkan kamu gemabla kambing”(tanpa kekuasaan) –Hadis Sahih Muslim. Mereka ini tidak memiliki akal yang luas dan panjang akal. Kebanyakkan mereka itu jika mereka pandai membaca alKuran atau pandai agama, mereka tidak dapat menyelami agama dan hakikatnya sebaik mungkin. Sehinggalah mereka tidak kenal mana satu adat dan mana satu agama dan yang mana perlu didahulukan dan yang mana perlu di kemudiankan.Mereka kuat amal tetapi tidak kuat faham. Sementara agama itu perlu di fahami sebelum di amalkan. “Sesiapa yang Allah mahukan kebaikkan baginya, maka di fahamkannya agama”- AlHadis.
    Dan sebuah Hadis lagi, ertinya, “Sembahyang kamu sangat sedikit dibandingkan dengan sembhyang mereka, puasa kamu sangat sedikit dibandingkan dengan puasa mereka. Namun kelemahan mereka bukan kerana kelemahan hati, tetapi ialah kelemahan akal. Kelemahan pemikiran dan sifat statik (jumud) mereka, sehingga mereka sedia untuk memerangi orang-orang Islam dan membiarkan pentembah berhala”-Hadis Sahih Muslim.
    Baru-baru ini seorang Hafiz AlKuran ditembak kerana merompak Bank di Kuala Lumpur. Beliau adalah seorang Hafiz keluaran Sekolah Tahfiz AlKuran Pakistan. Sangat pelik berjuang agama dengan cara merompak. Demikianlah keaadaan jika AlKuran tidak lebih dari dalam kerongkong sahaja. Cerita ini benar kerana penulis mengenali orang yang ada hubungan dengan hafiz itu.
    Demikianlah kebodohan akal atau kurang menggunakannya membawa keburukan dalam kebaikan. Memang bodoh ini satu sifat yang buruk, selain dari bijak tetapi jahat.
    Penulis amat hairan kerana orang Islam berlumba-lumba menghafaz Alkuran tetapi tidak berlumba-lumba memahaminya. Pada zaman dahulu penulisan dan pembacaan tidak begitu luas, hanya beberapa kerat sahabat Rasulullah yang boleh membaca dan menulis. Ini kerana zaman itu di serata dunia, penulisan dan pembacaan dan percetakan buku tidak meluas. Malah tidak ada langsung mesin cetak. Kerana itu orang Islam menghafaz sahaja Alkuran dan Hadis Rasul. Tetapi zaman ini Alkuran telah di tulis dan harganya beberapa ringgit sahaja. Keperluan menghafaz tidaklah begitu penting lagi. Lebih baiklah umat Islam memahami AlKuran dari menghafaznya. Ini lebih baik dari menghafaz dan terpaksa meninggalkan ilmu-ilmu lain saperti bahasa Arab, kerana menghafaz memerlukam masa dan tenaga yang lama. Jika seorang Islam boleh menghafaz dan memahaminya sekali gus ini amatlah baik. Tetapi orang demikian perlu ada keistimewaan iaitu memiliki otak yang cukup geliga. Ini tidak mampu ada pada setiap orang. Jadi eloklah ditumpukan kepada kefahaman dari hafalan. Kecuali kepada mereka yang betul-betul istimewa dari kebolehan mengingat dan memaham. Jika diborong kepada setiap individu supaya mereka meghafaz keseluruhan Alkuran, mungkin akan ada lagi di kalangan hafiz yang keluar memperjuangkan agama dengan cara merompak bank !. Pada pandangan penulis perkataan menghafaz juga membawa erti menjaga supaya tidak hilang. Kita sekarang telah menulis Alkuran dan ianya tidak hilang. Bukan kita sahaja yang tulis dan cap Alkuran Saidina Umar dan saidina Uthman juga menulis Alkuran. Dan apabila kita menulis dan cap Alkuran kita juga telah hafaz Alkuran yakni menjaganya supaya tidak hilang atau pupus. Ini pendapat penulis sahaja bukan fatwa atau hukum yang muktamad.
    Agama Islam amat melarang perbuatan memperjuangkan agama dengan cara militan. Sabda Rasulullah saw,

    من حمل علينا1لسلاح فليس منا- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Barang siapa yang meminggul senjata ke atas kami (orang-orang Islam yang berada dalam jamaah negara) maka bukanlah dia dari golongan kami”-Hadis sahih Muslim.
    Dan dari Abu Musa Assyaari, Rasulullah saw bersabda,

    من شهر علينا1لسلاح فليس منا- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Barang siapa yang menghunus senjata keatas kami maka dia bukanlah dari golongan kami”.-Hais Sahih Muslim.

    Kami ialah Rasulullah, saidina Abu Bakar, saidina Umar, Uthman dan Ali dan kaum muslimin yang taat kepada mereka itu. Dan kesemua mereka diatas adalah pemimpin umat islam. Jadi menghunus senjata kepada pemerintah adalah kerja yang dilaknati Allah. Menghunus senjata kepada umat asing juga tidak boleh bersendirian tanpa melibat para pemimpin negeri atau negara Islam. Ini bermakna tidak taat kepada mereka. Ini dilarang keras oleh Rasulullah saw. Dalam hal politik, perang atau damai Rasulullah saw memerintahkan umat Islam taat kepada para pemimpin. Dalam agama mereka wajib taat kepada ulama. Namun ulama kecil dihujung zaman tidak memahami kaedah Rasulullah saw ini. Sebenarnya mereka jahil dalam kawasan-kawasan ilmu yang lebih jauh dan mendalam didalam ilmu agama dan ilmu politik. Akal mereka ada beberapa butir itulah menyebab mereka menjadi demikian walaupun mereka kuat amal ibadat, namun mereka lemah faham.
    Dan sebuah lagi Hadis sahih Bhukari tentang ketaatan kepada pemerintah, Raja atau Presiden atau perdana menteri atau nama Islamnya Khalifah atau Amirul Mukminin .Satu jawatan tetapi banyak nama panggilan
    عن1بى هريرة1نه سمع رسول1لله صلى1لله عليه وسلم يقول نحن1لأخرون
    1لسابقون من1طاعنى فقد1طاع1لله ومن عصانى فقدعصى1لله ومن يطع 1لأمير
    فقد1طعنى ومن يعص1للأميرفقد عصانى و1نما1لاءمام جنة يقاتل من ور1ئه
    ويتقى به فان1مر بتقوى1لله وعدل فان له بذلك1جر و1ن قال بغيره فان عليه منه.
    – حديث صحيح1لبخارى.
    Ertinya, “Dari Abu Hurairah ra, ia mendengar Rasulullah saw bersabda, “Kita umat yang terakhir (di dunia) dan paling dimuka (di akhirat). Siapa yang mematuhi perintah saya, bererti dia telah patuh pada tuhan. Sebaliknya siapa yang mendurhakai saya, sesungguhnya dia mendurkai tuhan. Siapa yang mematuhi Amir (ketua tertinggi umat islam,pemerintah) sesungguhnya dia telah mematuhi saya dan siapa yang mendurhakai amir (pemerintah), sesungguhnya dia mendurhakai saya. Dan sesungguhnya imam itu (pemimpin) adalah dinding (pembela) terhadap rakyat yang di belakangnya. Jika rakyat itu di perangi musuh, imam memepertahankannya. Jikalau dia memerintahkan takwa kepada Allah dan bersikap adil, maka dia memperolehi pahal kerananya. Sebaliknya jika dia menyuruh selain dari itu maka dia berdosa”.- Hadis Sahih Bukhari

    Dari Hadis-hadis di atas yakinlah kita kejadian di Sauk bukanlah sandiwara dan ianya telah pun di sebut oleh Rasulullah tentang terjadinya perkara demikian. Penamgkapan KMM (kumulan Militan Malaysia) bukanlah perkara zalim atau di ada-adakan. Ianya adalah benar terjadi dan patut diambil tindakan sebelum terlambat. Setengah umat islam tidak begitu peka kepada sekitarnya dan tidak peka kepada sejarah dan perkembangan semasa. Kerana itu mereka hanya ingin menguatkan iman tanpa permodenan sains dan teknoloji. Rasulullah saw ada bersabda bahawa seorang Islam yang tidak tahu perkembangan semasa adalah seorang Islam yang lalai. Seorang Islam yang lalai dari permodenan tidak boleh dilantik sebagai pemimpin umat. Orang yang menyedarinya sapert Dr. Mahathir Muhammad adalah yang pemimpin yang terbaik yang ada dalam dunia Islam masa kini, setelah umat Islam keluar dari pemerintahan pahit beraja atau monarki dan kembali kepada sunnah pemerintahan Islam sebenar iaitu pemimpin di pilih. Beliau berjaya sedikit sebanyak membawa umat Islam keluar dari masabodoh mereka yang menyebabkan umat Islam lemah saperti buih air. Walaupun ini hanya permulaan, namun ianya telah berlaku. Usaha ini harus dijunjung atas batu jemala setiap umat Islam yang cintakan agama Islam. Ini adalah hakikat yang benar bagi mereka yang berfikir dan berilmu dan mereka yang menjadi Ulul Albab, iaitu orang yang berilmu dan berfikiran.
    Seorang yang lalai dari menilai keadaan semasa dan berusaha menyesuaikan diri mereka atau negara mereka dengan persekitaran dunia dan nilai agama yang semakin merosot akan menjadi orang tidak ada adab dan menjadi pejuang agama atau ulama yang tidak betul dalam cara dan pendekatan. Malahan mereka menjadi sesat dan menyesatkan. Sesat jalan agama kerana mendahului kuasa dari agama dan ilmu-ilmunya. Mereka juga menjadi penyebab kepada perpecahan umat. Amalan mereka adalah bertentangan dengan Islam itu sendiri dan nilai yang ada dalam Islam.
    Firman Allah swt.

    ولاتكون كالذين تفرقو1و1ختلفو1من بعد ماجأهم1لبينات. و1ولئك لهم عذ1ب عظيم.
    -1لقر1ن.

    Ertinya, “Janganlah kamu semua menjadi saperti mereka yang berpecah belah dan bertentangan selepas datang kepada mereka keterangan-keterangan”-AlKuran.
    Sabda Rasulullah saw,
    لاتختلفوفاءن من كان قبلكم1ختلفو1 فهلكو1-1لحديث.

    Ertinya, “Jangan kamu semua berpecah belah, sesungguhnya mana-mana umat yang berpecah belah sebelum kamu, mereka semua hancur”-AlHadis.
    Firman Allah swt.
    و1عتصمو1 بحبل1لله جميعا ولا تفرقو1-1لقر1ن.

    Ertinya, “Berpeganglah kamu dengan tali (agama) Allah dalam keadaan bersatu dan jangan kamu berpecah belah”-AlKuran.
    Maksud ayat di atas jadiakanlah agama itu sebagai alat bersatu, bukan menjadi alat berpecah belah dengan cara membina kelompok yang terasing dari masyarakat terbanyak Islam. Tidak boleh menjadikan agama ini parti kerana parti adalah punca pergaduhan dan perselisihan dan pertentangan. Tidak baik mengheret agama dalam pertentangan dan perselisihan itu. Ini kerana agama tidak mengajar berpecah belah dan bertentangan antara satu sama lain. Amalan berpuak adalah rendah mutunya dalam politik Islam dan tidak ada langsung dalam agama yang menyeru umat Islam bersatu.
    Merujuk kembali kepada pendapat Dr. Yusuf Qardawi yang mana beliau mengatakan parti-parti poltik adalah sama dengan mazhab fekah yang empat, adalah pendapat yang salah dan amat keliru. Ini kerana parti politik bertujuan kepada dunia dan membawa perkelahian sengit. Sementara mazhab fekah pula bertujuan untuk akhirat dan jalan ibadat yang benar yang dapat difahami dari merujuk kepada Nas Alkuran dan AlHadis dan tidak memebawa perkelahian sengit atau menimbulkan militan serta tidak membawa sebarang bahaya. Parti politk pula merujuk kepada budaya pemerintahan Barat dan cara mereka bernegara dan berpolitik. Jika cara politik dan pemerintahan ini di rujuk kepada Nas Alkuran dan Hadis nescaya orang Islam tidak boleh buat parti dan mengamalkan demokrasi bebas Barat. Mereka nescaya akan mengamalkan demokrasi pilih pemimpin sahaja. Mereka juga tentu tidak mengadakan pilihanraya setiap lima tahun sekali saperti perlawanan bola sepak. Mereka akan mengadakan pilihanraya hanya apabila pemimpin negara itu meninggal dunia, kerana inilah amalan khulafa Arrasyidin. Siapakah orang Islam yang lebih baik dan betul dari Khulafa Asrrasyidin ?. Jadi parti politik tidak sama dengan mazhab fekah atau mazhab tasauf atau mazhab cara membaca Alkuran. Tidak hairanlah Dr. Yusof Qardawi menyamakan parti politik dan mazhab kerana beliau hannya memiliki pengetahuan agama tetapi beliau tidak masuk Universiti politik dan tidak mengetahui ilmu itu dan beliau juga tidak pernah jadi menteri dan beliau tidaklah ada pengetahuan politik atau memepunyai pengalaman politik. Beliau juga tidak mengetahui ilmu tasauf iaitu satu cabang ilmu agama yang menjadikan seorang muslim itu lebih sempurna dan seorang muslim yang lebih baik. Beliau bukanlah Ibnu Sina atau Ibnu Khaldun , Bukan juga Imam Syafie, Bukan juga Ibnu Arabi atau Abdul Kadir Jailani, yang mana mereka ini adalah para ilmuan dan intelek yang luas pemahaman mereka terhadap agama dan politik dan hal ehwal kemasyarakatan.
    Oleh kerana umat Islam menyalahi perintah politik Rasulullah saw maka banyaklah kerosakan hasil meninggalkan pesanan dan tunjuk ajar Utusan Allah itu.
    Firman Allah swt,

    من يشاقق1لرسول من بعد ما تبين له1لهدى ويتبع غير سبيل1لمؤمنين نوله ما تولى نصله جهنم وسآء ت مصير1-1لقر1ن.

    Ertinya, “Dan sesiapa yang bertentangan dengan Rasul (jalan Rasul) satelah datang kepada mereka pertunjuk dan mengikut (cara) bukan orang yang beriman, kami palingkan mereka kemana mereka berpaling dan kami rasakan mereka neraka jahannam. Dan menjadiseburuk-buruk temapat kembali”-AlKuran.
    Ada umat Islam yamg bertentangan dengan rasul kerana berjuang agama dengan kuasa sementara Rasul-rasul tidak perlu kepada kuasa itu. Dengan itu terjadilah perang saudara yang mana ianya adalah dosa besar dan layaklah mereka memasuki neraka jahannam di akhirat setelah merasa neraka peperangan saudara di dunia.
    Bagi para pemimpin pula apabila mereka membenarkan orang yang berjuang agama ini mendahulukan kuasa, dan mermbiarkan mereka mencampuri agama dan politik parti sementara ramai yang menentang mereka ini, kerana salah faham mereka di dalam agama dan salah faham mereka di dalam politik, maka terjadi fitnah ke atas mereka dan negara. Sebahagian mereka di bunuh saperti Anwar Sadat, sebahagian lagi di kafirkan dan di fasikkan. Mereka juga akan merasa neraka itu di dunia dan mereka juga akan di pertanggung jawab di akhirat kerana menbiarkan amalan bidah dan khurafat terbesar itu, iaitu parti dicampur dengan agama. Mereka tidak berusaha mendidik dan membetulkan umat yang salah faham dan salah laku dalam agama dan politik. Kedua belah pehak akan ditanya. Penulis tidak kena mengena dengan kedua belah pihak itu dan berlepas diri dari perbuatan kedua belah pihak. Penulis terlepas dari tanggung jawab itu kerana penulis orang biasa dan bukan ulama dan bukan pemimpin. Dan penulis memberi sepenuh ba’iat dan ketaatan kepada pemimpin yang awal dari kumpulan yang awal dan yang telah dipilih oleh Majlis Tertinggi dan diiakan oleh majoriti dan jamaah. Sebagai orang biasa, rakyat biasa penulis, telah memberi cukup penerangan dan bukti dari Hadis Sahih Rasulullah saw melalui buku kecil ini. Bagi orang yang menentang buku ini, penulis mencabar mereka supaya bersembahyang istikharah memohon tunjuk ajar dari yang maha kuasa. Pada zaman Rasulullah saw jika seorang Islam merasa mushkil dan ragu dalam sesuatu masaalah mereka bertanya kepada Rasulullah saw. Dan ianya selesai dan sempurna. Pada zaman ini Rasulullah saw telah wafat. Walaupun baginda meniggalkan Alkuran dan AlHadis namun kita amat perlu kepada bimbingan dan tunjuk ajar Allah swt. Kerana itu kita di ajar dengan doa yang banyak tentang meminta tunjuk ajar dari Allah itu. Ini kerana tuan agama Islam itu sendiri, iaitu Allah swt yang dapat memberi fahaman agama dengan betul dan dia sahaja tempat meminta dan tempat berharap. Ini bukanlah bermakna Rasulullah tidak dapat memberi faham agama dengan betul. Tetapi sebagai manusia biasa, Rasulullah saw tidaklah dapat memberi penerangan kepada setiap orang. Ini kerana bukan semua orang dapat bertemu dengannya. Ramai Arab badwi tidak sempat berjumpa Rasululah saw.Dan jika dapat bertemu tidaklah sempat mengambil semuanya dari Rasul. Dan jika dia dapat semuanya dari Rasul, tidaklah dapat di faham semuanya saperti yang difaham Rasul yang mulia itu. Dan Allah tidak mati saperti Rasul-rasul dan boleh menyampai dan memberi faham sebanyak mana yang di kehendakinya. Maka dengan itu, Allah mengajar banyak doa minta tunjuk ajar ini darinya supaya diamalkan. Ini termasuk bersembahyang istikarah. Ini amat di ketahui oleh ulama yang buruk dan ulama yang tidak buruk dan juga ulama yang di berkati Allah dan disayanginya.
    Manusia kadang-kadang bertindak saperti haiwan dengan cara berkelompok dan bepuak-puak. Di dalam hutan berbagai kelompok binatang yang berlainan cara hidup dan berbagai rupa paras.dan berbagai warna. Kerana itu mereka saling bermusuhan dan bunuh membunuh antara satu puak dengan puak yang lain ataupun sekurang-kurangnya mereka tidak bersetuju dengan puak yang lain. Ini tidaklah menjadi kesalahan kerana Allah menjadikan mereka demikian, tanpa akal dan agama. Adapun manusia Allah memberi serupa dalam rupa paras dan tidak ada banyak warna. Dan dia menurunkan agama supaya sama pula dari segi cara hidup. Namun begitu mereka masih mahu menjadi haiwan dengan cara membetuk puak dan membezakan warna dan rupa masing-masing. Satu puak mewarna diri mereka dengan warna hijau. Ada pula biru. Ada juga persatuan sulit berwarna merah. Dan terdapat berbagai lagi warna mereka yang mereka sendiri adakan. Sebenarnya mereka meniru budaya haiwan dihutan. Mereka juga berusaha supaya berbeza faham dalam agama dan menjadikan agama itu berbagai ragam dan cara, dan kemudiannya membiarkan fahaman itu kepada umat. Ini menyebabkan mereka juga menjadi saperti haiwan iaitu berpuak-puak dan berkelompok dan mempunyai perbezaan yang jauh antara satu sama lain. Dan mereka sempurna saperti haiwan itu apabila mereka berebutan dan berbunuhan dalam perebutan banyak benda. Inilah hakikat manusia yang bukan Islam dan yang Islam pun juga, apabila agama itu tidak difahami dengan betul dan cermat.
    Dalam hal berbeza pendapat dan cara ini , Rasulullah ada menyebut di dalam Hadis Sahih riwayat Ibnu Majah, Sabda baginda,

    1تبعو11لسو1د1لأعظم-1الحديث رو1ية1بن ماجه.

    Ertinya, “Ikutlah kumpulan yang terbesar”-Hadis Sahih riwayat Ibnu Majah.
    Dan sebuah Hadis riwayat Ahmad Ibnu Hanbal, Sabda Rasulullah saw,

    عليكم بالجماعة و1لعامة- 1لحديث رو1ية1حمد1بن حنبل.

    Ertinya, “Berkewajipan keatas kamu berada dalam jamaah dan yang majoriti”(iaitu yang terbanyak)-Hadis riwayat Ahmad Ibnu Hanbal.
    Sabda Rasulullah saw lagi,
    1ن 1متى لاتجتمع على ضلال فاءذ1ر1يتم1ختلافا فعليكم بالسو1د1لأعظم.
    – حديث رو1ية1نس بن مالك.
    Ertinya, “Sesungguhnya umatku tidak akan bersatu di atas kesesatan. Apabila kamu melihat terdapat perselisihan, maka wajib ke atas kamu mengikut kumpulan yang terbesar (teramai).-Hadis Riwayat Anas bin Malik.
    Jika umat Islam menerima nasihat Rasulullah saw di atas tidak ada pertentangan dan perselisihan dikalangan umat. Tidak akan berlaku pembunuhan antara puak Syiah dan Ahlus Sunnah di Pakistan. Ini kerana orang Syiah di sana harus mengikut mazhab yang ada di pakistan. Ini menyenangkan kes-kes agama di mahkamah syariah. Malah fahaman Syiah tidak akan ada, kerana fahaman Syiah itu berasal dari fahaman politik pembangkang di zaman Muawiyah dan Abbasiah. Ini kerana jika mereka mengikut pesanan Rasulullah saw mereka akan taat kepada pemerintahan Muawiyah dan tidak ada provokasi politik dan dengan itu tidak ada puak politik Syiah dan apabila tidak ada kumpulan politik Syiah, maka fahaman agama Syiah pun tidak ada. Lahirnya puak Syiah dalam faham politik dan agama adalah kerana tidak taat kepada suruhan Rasulullah saw dalam politik dan dalam hal agama yang menyeru mereka taat kepada para pemerintah dan hendaklah mengikut kumpulan terbesar dalam politik dan agama. Sekarang ini, ulama-ulama Universiti Al Azhar telah mengiktiraf mazhab Syiah juga adalah mazhab Ahlus Sunnah. Ini kerana kebanyakan mazhab dalam Syiah telah mula menerima Hadis-hadis yang di riwayat oleh orang yang bukan keluarga Rasulullah Sebelum itu orang Syiah hanya menerima hadis yang di riwayat oleh keluarga Rasulullah saw sahaja. Kerana itu kefahaman dan hukum agama mereka amat berbeza dengan Ahli Sunnah. Tetapi kini dunia menjadi tidak bersempadan dan ilmu pengetahuan tersebar luas dan pengaruh mempengaruhi dengan itu kebenaran menjadi lebih jelas dan kepalsuan mulai terpinggir dengan luasnya perkembangan ilmu ilmu fekah.. Permusuhan politik dengan Ahli Sunnah telah tiada dan mereka telah pun mendapat Iran sebagai sebagai sebuah negara Syiah. Namun begitu sejak dulu pun sesetengah mazhab Syiah sangat hampir fahamannya dengan Ahli Sunnah. Di zaman ini terdapat para ilmuan Syiah yang tidak lagi memepercayai Imam ghaib dari ahli politik purba Syiah yang akan muncul semula bagi menbela mereka di muka bumi. Kefahaman Imam ghaib ini barangkali diambil dari kisah Imam Mahdi (Pemimpin politik Arab yang mendapat pertunjuk yang akan membela semua umat Islam di akhir zaman dan mengalahkan Israel dan kuasa Barat dan Russia) yang ada di sebut dalam Hadis sahih Muslim. Imam ini atau ahli politik ini membela semua umat Islam dan bukan orang Syiah sahaja dan ianya bukan imam ghaib melainkan dilahirkan saperti manusia lain diakhir zaman dan berjaya menjadi pemimpin dan menyatukan umat Islam dan mengalahkan Dajjal atau Yakjuj Makjuj iaitu Barat dan Russia. Wallu’alam. Oleh kerana Imam mahadi adalah seorang imam maka ianya tentulah seorang ahli politik. Imam ertinya pemimpin. Seorang pemimpin adalah seorang ahli politik.
    Di dalam politik, orang-orang Syiah lebih taassub kepada ulama mereka. Ini kerana konsep imam dua belas yang dikatakan akan memimpin mereka menuju kemenangan. Pemimpin agama juga menjadi pemimpin negara. Di dalam mazhab ahli Sunnah wal Jama’ah tidak demikian. Pemimpin agama dan pemimin negara tidak semestinya pemimpin agama atau pemimpin theologi. Barangkali orang-orang yang mengikut parti agama ingin menjajadi saperti orang syiah yang tidak relevan atau tidak munasabah dalam agama dan dalam politik. Mereka tidak relevan dalam agama kerana hanya mempercayai hadis yang berasal dari keluarga Rasulullah saw sahaja. Sementara Rasuilullah juga berkata-kata dengan manusiaslain dari keluarganya, termasul Abu Bakar, Umar dan Uthman. Jika orang Syiah hanya mengambil Hadis keluarga Rasulullah sahaja tentukah agama mereka kuramg sempurna dari mereka yang mengambil semua hadis Rasul termasuk yang berkeluarga dengan baginda atau tidak.
    Dalam politik pula, pada suatu masa orang Syiah hanya mementing keturunan saidian Ali sahaja. Sementara perkara pemerintahan adalah bebas dari itu semua. Kerana iti Abu bakar, Umar dan Uthman terlantik setelah Rasulullah saw. Dan mereka ini bukanlah dari keluarga Rasulullah saw. Rasulullah juga ada bersabda tidak ada kebaikan dalamketurunan melainkan dengan akhlak yang baik. Jika pemerintahan diwajibkan keluarga Saidian Ali sahaja, ini akan menjadi pemerintahan beraja yang mana ini bukan Sunnah Rasul dan para Sahabat. Selain dari tidak relevan dalam ugama, orang Syiah juga tidak relevan dalam politik. Di zaman akhir ini barangkli mereka dapat berubah dengan bertembungnya ilmu pengetahuan ahli Sunnah dengan ilmu pengetahuan agama orang-orang Syiah.Wallhu’alam. Di dalam kitab-kitab Syiah diceritakan salah sorang di antara pengikut Syiah bertanya kepada ulama mereka, apakah beza antara Imam dan Rasul ?. Ulama mereka menjawab, Rasul: Yang diturunkan wahyu kepadanya oleh Jibrail dan mendengar perkataannya. Imam: Yang mendengar perkataan Jibrail tetapi tidak melihatnya. Ini adalah amat bertentangan dengan Ahli Sunnah yang mana imam ialah pemimpin yang tidak diturunkan Jibrail kepadanya walaupun dengan mendengar suara sahaja. Bertolak dari kepercayaan inilah mereka amat taasub dengan ulama dan Imam atau pemimpin sekali gus. Imam Khomeini juga ketika menentang rejim keluarga diraja Syah Iran menyalahkan Raja Iran itu kerana beliau menunaikan sembahyang di belakang Imam Ahli Sunnah di Aswan, Mesir. Khomeini juga menyalahkan Syah Iran dan tidak akan mengampunkan dosanya kerana bersembahyang dengan tidak meletakkan batu Karbala kedahi bila sujud. Ini adalah ajaran politik yang dicampurkan kedalam agama. Umat Yahudi juga mengamalkan memijak gelas sehingga pecah berkecai dalam adat perkahwinan bagi mengingati musnahnya kuil mereka di tangan musuh mereka sejak zaman silam. Mereka mengadakan ini supaya mereka mengingati kesatuan mereka dalam agama dan bertujuan politik, iaitu bagi membina semula Israel sebagai negara agama Yahudi. Kerana umat Yahudi taasub kepada agama mereka dan taasub kepada kuasa politik mereka, maka mereka menjadi mustahil untuk hidup bersama umat Islam dalam sebuah negara. Umat Yahudi juga tidak pernah hidup dengan aman di mana-mana negeri pun di dalam dunia. Mereka selalu cuba menguasai ekonomi dan mengusai politiknya. Perkara ini juga terjadi Russia. Inilah sejarah mereka. Kerana itu Hitler, diktator Jerman, membunuh enam juta umat Yahudi. Kejadian ini dimanfaatkan oleh umat Yahudi bagi meraih simpati masyarakat barat. Kerana merasa simpati tanpa melihat kejahatan umat Yahudi itu, maka kuasa barat dengan mudah membawa mereka ke Palestin untuk dan ditubuhkan negara Israel tanpa memikirkan penduduk asal yang ada di sana iaitu orang-orang Arab Islam. Kerana kesilapan tidak berfikir untuk penduduk Arab Palestine itu kemana mereka akan pergi, maka konflik Arab-Israel beterusan hingga kini. Mendatangkan bangsa Israel ke negara Palestine ini adalah kerja orang yang tak cukup akal fikiran.
    Sekarang ramai umat Yahudi itu berada di Amerika. Mereka telah pun mengusai politik dan ekonomi Amerika, kerana itu Amerika tidak membantah kekejaman yang berlaku ke atas orang Arab Palestine kerana ia dilakukan oleh Yahudi. Henry Ford, pengusaha kereta terawal dan memiliki semangat nasiaonalis Inggeris menulis dengan panjang lebar dalam sebuah buku bagaimana Yahudi telah mengusai Amerika dengan cara yang licik. Buku ini kemudiannya di haramkan di Amerika. Kerana itu setiap bangsa patut juga mempunyai semagat kebangsaan supaya mereka tidak di kuasai oleh bangsa yang lain dan diperkotak katikkan. Di zaman Rasulullah saw dan di zaman Khalifah Arrasyidin Bani Hasyim adalah lebih utama dalam politik dari kaum-kaum Arab yang lain. Dan Bani Hasyim tidaklah dilaknati Allah swt kerana keutamaan mereka itu.
    Oleh kerana rakyat Amerika terdiri dari berbagai keturunan yang datang dari negara-negara seluruh eropah, maka mereka tidak memiliki semangat nasionalis lagi. Tanpa semangat nasiaonalis, maka dengan mudah Yahudi mengusai Amerika. Serangan ke atas bangunan berkembar di Amerika besar kemungkinan adalah di usahakan oleh Yahudi. Kerana itu Kofi Annan memberi ingatan kepada Amerika supaya Amerika jangan terperangkap dengan perangkap yang di pasang oleh pengganas. Yahudi cuba menimbulkan permusuhan antara blok Islam dan blok barat. Dengan itu Barat akan memihak kepada negara Israel dan memusuhi umat Islam termasuk umat Islam Palestine. Barat juga tidak akan kisah jika Israel memperluaskan negara Israel dengan merampas tanah-tanah orang Palestine. Setelah kejadian menara berkembar kemegahan Amerika itu runtuh, Israel mengganas di Palestine. Negara barat juga cuba digunakan oleh Iarael untuk menghancurkan negara-negara Islam yang kuat dan dapat menggugat Israel. Mustahil juga Osama bin Laden melagakan blok Islam dan barat itu. Osama sendiri menafikan beliau yang megusahakan perbuatan keji yang membunuh wanita dan orang awam di menara berkembar, walaupun beliau berkata beliau memuji orang yang melakukannya. Ini kerana para pemimpin Amerika membiarkan orang Yahudi membunuh dan merampas tanah orang Palestine dengan senjata Amerika.
    Revolusi politik yang di taja Khomeini di Iran itu, bukanlah betul dalam politik Islam. Mengikut Hadis-hadis Sahih semua umat Islam wajib taat kepada pemuimpin utama, walaupun Khalifah itu adalah warisan. Oleh kerana Rasulullah juga menyebut bahawa pemerintahan secara pilihan akan berlaku di seluruh dunia selepas era penjajahan barat, maka perkara saperti akan berlaku juga akhirnya. Banyak negara Islam yang bertukar dari pemerintahan beraja kepada pemimilihan pemimpin setelah belajar dari penjajah barat, apabila orang-orang barat meninggalkan negeri-negeri jajahan mereka di seluruh dunia.
    Revolusi adalah bertentangan dengan Islam. Tidak ada radikal dalam politik Islam. Di dalam Islam ada evolusi. Perubahan secara lembut dan aman. Perubahan politik yang drastik atau revolusi saperti di Perancis dan Rusia yang mengorbankan raja-raja eropah itu adalah perbuatan iblis. Revolusi politik eropah menyebabkan raja-raja di bunuh, begitu juga juga dengan kaum bangsawan mereka, termasuk anak dan isteri mereka. Namun begitu mereka telah dengan tidak sengaja mengamalkan politik Sunnah Rasul iaitu pemimpin dipilih. Ini menyebabkan masyarakat Barat mempunyai nilai Islam dalam politik dan pemerintahan.
    Raja-raja patut dinasihati sahaja, bahawa pemerintahan warisan amalan mereka itu adalah bukan yang di kehendaki Rasulullah saw, walaupun tidak diharamkannya. Pemeritahan Islam adalah demokrasi memilih pemimpin. Demokrasi berparti juga tersasar dari kehendak Islam. Namun manusia gemar kerja yang kufur dan mereka melakukannya.
    Di negara-negara beraja, rakyat negara itu patut mengadakan Dewan Parlemen dan melatik Perdana Menteri, kemudian taat kepada Perdana Menteri dan bukan lagi Raja. Mereka patut secara perlahan dan aman menukarkan sistem beraja itu kepada sistem demokrasi supaya umat Islam tidak diketawakan dunia, kerana masih gunapakai pemerintahan kuno yang tidak membawa banyak erti itu.
    Kepercayaan agama orang Syiah sejak awal lagi banyak bercampur dengan politik mereka iaitu sejak zaman Muawiyah lagi. Kerana itu di masukkan semangat dan tujuan politik itu didalam agama lslam mereka. Ini saperti akan datang seorang imam yang akan membela mereka, tidak melupakan semangat perang karbala dengan meletakkan batu didahi ketika sujud. Ketika menentang rejim Syah ulama mereka mengharamkan tembakau, kerana perniagaan tembakau ini di kuasai oleh Barat yang menyokong rejim Syah Iran yang mana tembakau tidak haram sebelumnya. Terdapat juga sesetengah mazhab Syiah yang menghalalkan darah Ahli Sunnah pada hari-hari tertentu. Ini juga ajaran agama yang bercampur kebencian keatas kuasa politik Ahli Sunnah sejak berzaman. Ini lebih kurang sama dengan PAS yang mengatakan siapa yang undi PAS masuk syurga. Begitu juga amant Haji Hadi yang mengatakan jika mati berjuang melawan UMNO adalah mati Syahid kerana berjuang menentang orang-orang yang bekerjasama dengan orang-orang kafir dalam pemerintahan. Untuk pengetahuan Tuan Guru itu, di masa pemerintahan Islam di zaman Abbasiah terdapat sepuluh orang gabnor bukan Islam. Kepecayaan dan amalan agama yang bertujuan politik memang membawa banyak kesesatan. Walaupun begitu ramai uamt Islam tidak menyedari. Kekurangan pengetahuan agama dan sejarah Umat menjadi penghalang untuk memahami segala kesesatan itu. Namun begitu, jika mereka bersatu tanpa pertelagahan politik, mereka juga boleh berjaya dan maju dan menjadi kuat, asalkan mereka menimba sekuat tenaga ilmu sains dan teknoloji. Ini jika ulama yamg memerintah itu orang pintar juga dalam politik dan bukan mengetahui agama sahaja. Namun di Malaysia pemerintahan ulama sukar terjadi kerana bangsa yang lain yang bukan beragama Islam lebih menyukai pemimpin bukan agama. Ini kerana mereka telah memiliki agama sendiri dan bukan agama Islam. Ini menjadikan pemimpin theologi atau atau pemimpin agama tidak releven atau munasabah. Jika ada parti agama Budda di Thailand dan sami menjadi presiden parti itu, maka orang islam akan memandang jijik kepada parti itu kerana mereka berugama islam. Takkanlah pula orang islam akan menganggotai parti Buddha atau bernaung di bawah parti Buddha. Orang lslam di Thailand akan berhujjah bahawa sami tidak layak memerintah kerana mereka hanya memiliki ilmu agama Buddha dan mengerti tentang amalan di dalam kuil sahaja. Mereka. Kemungkinan besar juga mereka akan menentang dengan apa cara juga kerana di takuti sami itu akan memaksakan agama Buddha ke atas mereka atau anak cucu mereka kerana sami boleh berbuat demikian secara halus kerana mereka telah ada kuasa. Parti agama Buddha itu jika ditubuhkan, bukan sahaja tidak mendapat sokongan orang lslam, tetapi juga akan menyebabkan orang-orang Buddha juga akan memaki hamun antara mereka dan mengkafirkan sebahagian yang lain. Pengikut parti Buddha itu akan berkata kepada pengikut Parti bukan agama sebagai kafir kerana tidak suka agama. Sebenarnya orang ramai bukan tidak suka kepada agama, tetapi tidak suka kepada parti agama dan mengetahui dan faham kelemahan sami dalam bidang politik dan pentadbiran sesebuah negara. Orang bukan Islam tidaklah mengaku mereka orang kafir. Pada mereka orang kafir ialah orang pagan atau yang tiada beragama langsung saperti orang-orang asli di dalam hutan. Sementara itu pengikut parti kerajaan akan berkata, sami tidak boleh menjadi pemimpin negara kerana sami hanya tahu hal ibadat di dalam kuil sahaja. Sami akan berkata juga bahawa mereka adalah wakil tuhan, parti tuhan dan perlu di sokong dan parti kerajaan akan di tuduh parti sekular juga, kerana bukan parti agama.. Tentu sahaja orang yang mempercayai sami akan percaya dan mereka sanggup mati untuk tuhan dan juga untuk sami. Lama keamaan pegikut sami semakin banyak, kerana dibiarkan berceramah. Oleh kerana sami tidak minum arak dan tidak ada diantara mereka yang kaki perempuan dan sentisa berselimut saperti keramat, dan selalu membaca ayat-ayat dan doa mereka didalam kuil maka mereka pun disangka amat amanah dan semakin disukai ramai walaupun ramai di antara sami-sami itu sebenarnya orang yang tidak bijak dengan itu tidak baik untuk dijadikan pemimpin lebih-lebih lagi Perdana Menteri. Sementara itu parti kerajaan tidak berpeluang menunjuk baik, walaupun setengah dari mereka adalah orang baik dan bijak dan berjuang untuk negara dan orang ramai, namun perbuatan itu tidak nampak saperti kain kuning yang berbalut di tubuh sami. Kerana mereka tidak memakai kain kuning dan tidak tahu doa-doa dalam kuil maka mereka di sangka bukan orang baik bagi orang yang tudak bijak berfikir dan tidak mengerti erti kebaikan dan keburukan. Lama kelamaan parti kerajaan dan pengikut mereka akan menghentam sami kerana cuba jadi pemimpin dan telah berjaya mempengaruhi ramai orang, sementara mereka tidak tahu apa-apa mengenai dunia dan semua orang bodoh pun boleh jadi sami satelah tamat bertapa di dalam kuil beberapa tahun. Kerana ada orang mula menghentam sami, maka pengikut sami merasa Tok guru dan ulama agama mereka dihina, mereka akan bertindak agresif, apalagi sesetengah sami memberi amanat bahawa mereka akan pergi kepada tuhan kalau mereka mati bila berlawan dengan pengikut bukan parti agama. Lama kelamaan akan timbul kebencian ahli-ahli parti agama itu kerana mereka menyangka manusia menentang kebaikan sami dan tidak tahu manusia menetang akal sami yang tidak cekap politik dan ekonomi untuk di jadikan Perdana Menteri. Lama kelamaan kebencian menjadi kuat dan timbul kemarahan kepada “orang-orang jahat” yang dihukum oleh si sami. Akhirnya timbul militan agama Buddha dan akan bertempur dengan pihak kerajaan yang ada. Sesetengah pemimpin kerajaan yang kecewa dan tidak mendapat tempat di barisan kerajaan akan berpura-pura menyokong tuhan dengan menganggotai parti agama Buddha. Ini akan menambahkan lagi perpecahan. Dengan itu sempurnalah agama menjadi alat pecah belah dan alat pemanggil kepada peperangan (bagi umat Islam di sebut sebagai pemanggil ke neraka Jahannam) dan bukan lagi alat untuk memperbaiki akhlak manusia malah menyeru manusia menjadi jahat. Inilah senareo atau kisah yang berlaku di Mesir, Algeria, Mamali dan Sauk dimana beratus ribu jiwa telah terkurban hasil dari permusuhan dan pergeseran parti agama di negara-negara orang yang beriman dengan Allah taala itu. Mujur juga orang-orang Buddha tidak mengusahakan parti agama dan sami mereka tidak begitu berminat dalam politik dan tidak suka berkelahi saperti Tok-tok Guru atau sesetengah ulama Islam sekarang ini. Ini tidaklah bererti agama Buddha itu agama yang benar.
    Demikianlah juga keadaan di Malaysia., kaum-kaum lain yang bukan beragama Islam juga memandang serong kepada Parti agama sapertilah keadaan orang Islam memandang sami dan Parti Buddha. Ini kerana setiap manusia merasa agama mereka yang betul dan agama umat lain salah. Orang beragama lain dari agama Islam akan mengatakan agama Islam itu salah. Kerana itu mereka tidak memeluk agama Islam. Dengan itu mereka memandang ulama Islam sapertilah orang Islam memandang sami. Mereka juga melihat mesjid sapertilah kita orang Islam melihat kuil atau wat. Masing-masing berasa jijik kepada agama yang lain dari agamanya. Kerana itu parti agama adalah tidak releven atau munasabah untuk masyarakat yang ada berbagai ugama saperti di Malaysia. Tidak ada manusia yang akan menyokong parti yang dia merasa jijik kepada parti itu. Kerana itulah kerjasama Parti Bersatu Sabah dan DAP dengan PAS tidaklah dapat bertahan lama. Begitu juga dengan PBS parti yang di anggotai oleh kebanyakan orang Kristian Sabah. Kecuali Ulama-ulama PAS terlebih dahulu mengislamkan kaum-kaum yang berbagai agama ini kepada islam. Namun begitu Parti agama masih tidak releven dan munasabah kerana orang Islam yang pintar akan berfikir bahawa Tok Guru tidaklah cekap politik, tetapi hanya mengetahui sedikit dari ilmu agama. Dan di khuatirkan akan terjadi bencana saperti di Algeria, iaitu peperangan saudara, walaupun di disana seratus peratus penduduknya adalah orang Islam. Kerana sebab-sebab di atas hanya orang kurang akal sahaja yang akan menganggotai parti agama. Adalah silap jika berfikiran bahawa Tok Guru sahaja orang baik, sementara orang lain tidak.baik dan jahat. Seorang pemimpin perlu pintar dan bijak. Ini adalah sifat wajib bagi pemimpin selain dari adil dan baik. Tidak memiliki sifat pintar akal dan bijak adalah cacat besar bagi seorang pemimpin. Warak sahaja jauh dari cukup.
    Apabila Tok-tok Guru atau ulama politik pembangkang memakai pakaian keagamaan saperti serban, jubah dan sebagainya maka mereka ini telah di pandang sebagai rahib atau sami di kalangan umat Kristian atau Buddha. Mereka juga menjadi seolah-olah seorang pendita yang serba tahu dan serba betul dan serba benar. Pakaian serban dan jubah di zaman Rasulullah saw dan di zaman Khalifah tidaklah menjadikan Rasulullah saw dan para sahabat besar saperti Saidina Abu Bakar aan Umar ra dan lain-lain sahabat lagi, termasuk para tabiin dan ulama tabiin atau tabiin-tabiin, kelihatan saperti seorang rahib atau paderi atau saperti seorang sami Buddha. Ini kerana semua manusia pada masa itu memakai pakaian yang serupa iaitu serban dan jubah. Semua mereka, orang Arab memakai pakaian itu termasuk yang Islam, yang bukan Islam yang baik yang soleh yang fasik, para penyamun, peminum arak. Mereka itu semuanya nampak serupa sahaja dalam pakaian, namun yang membezakan ialah amalan dan agama mereka. Kerana pakaian pakaian serban dan jubah itu di pakai juga oleh orang jahat dan orang kafir maka tidak timbullah rahbaniah atau kepaderian kepada Rasulullah dan para sahabat dan para tabiin dan ulama-ulama waktu itu dan alim ulama pada waktu itu.
    Berbeza pada waktu ini setengah dari orang yang mengetahui sedikit agama, mengekalkan pakain orang Arab itu iatu serban dan jubah, sementara yang lain telah mengikut perubahan zaman dengan menukarkan bentuk mereka kepada pakaian barat. Ini menyebabkan pakaian ulama dan orang awam Islam berbeza. Ini menyebabkan timbulnya pandangan rahbaniah dari oang yang tidak memakai seban dan jubah kepada orang yang mengekalkan

  15. . Ini menyebabkan timbulnya pandangan rahbaniah dari oang yang tidak memakai seban dan jubah kepada orang yang mengekalkan pakaian serban dan jubah sapertilah pandangan umat Kristian dan orang-orang Buddha kepada paderi dan sami mereka, kerana paderi dan sami juga memakai pakaian khas yang berlainan dari yang bukan paderi dan sami. Lalu orang-orang yang berpakaian serban dan jubah pun di sangka sebagai amat baik sapertilah juga umat Kristian menyangka paderi mereka amat baik. Dalam masa yang sama orang yang memakai serban dan jubah juga merasa diri sebagai amat tinggi kerana memakai serban dan jubah kerana mereka kononnya mengikut Sunnah kerana memakai serban dan jubah, sementara orang Islam yang lain tidak memakainya. Mereka pun memandang orang biasa Islam sapertilah seorang Raja yang sombong kepada si rakyat yang miskin dan hina dina. Maka terjadilah apa yang di katakan taasub kepada diri sendiri dan orang lslam yang terlampau menyukai mereka itu sebagai taasub kepada mereka.
    Di dalam Islam pula tidak ada rahbaniah kepada orang alim mereka atau pemimpin mereka. Di zaman Rasulullah saw dan Sahabat, para pemimpin dan para ulama tidak memiliki pakaian khas yang berbeza dari orang awam Islam. Kerana itu pada masa itu tidak ada sifat taasub dan tidak ada sifat rahbaniah atau sapertilah seorang rahib. Semuanya serupa, samarata tanpa beza dalam gaya dan rupa, yang membezakan ialah cara amalan dan perbuatan dan keimanan, kefahaman dan ilmu pengetahuan. Terdapat mukjizat kepada para Rasul dalam membezakan mereka dari orang awam Islam. Terdapat keramah bagi yang alim dan lurus dalam menilai baik buruk mereka pada zaman itu. Keadaan hari ini berbeza dalam menilai manusia kerana kejahilan dalam fahaman agama dan bukan dalam amal ibadat.
    Dalam hal ini Muhamad Asad menulis dalam bukunya, “Islam At The Cross Road”, “Demikian pula halnya dengan makhluk manusia. Apabila kesempurnaan harus di beri ukuran dalam tipe (bentuk) tertentu-saperti Kristian memberi ukuran dalam tipe pertapaan suci-manusia akan harus menyerah atau merubah atau menindas perbezaan-perbezaan individual mereka. Tetapi ini jelas akan memeperkosa hukum ilahi tentang aneka ragam individu yang menempati segala kehidupan di atas muka bumi ini. Oleh kerana itu Islam yang bukan agama penindasan, memberikan kepada manusia suatu wilayah (kawasan) yang sangat luas dalam kehidupan perseorangan dan kemasyarakat, sehingga sifat-sifat yang aneka ragam itu, tabiat-tabiat dan kecenderungan saikoloji dari individu-individu yang berbeza-beza akan mendapatkan jalannya kearah perkembangan positif sesuai dengan pembawaan individual masing-masing. Dengan demikian seseorang mungkin bersifat pertapa, atau ia boleh menikmati ukuran penuh dari kemungkinan-kemungkinan penyaluran nafsunya dalam batas-batas yang di benarkan oleh hukum, ia mungkin seorang pengembara di padang-padang gurun tanpa bekal makanan untuk hari esok atau seorang kaya yang dikelilingi oleh harta kekayaan. Selama ia jujur dan sedar patuh pada hukum dan perintah dan larangan Allah, ia bebas membentuk hidup individualnya ke arah apa yag diarahkan oleh alam insaninya” . Inilah pendapat yang betul dalam menilai manusia. Kerana itu jika anda mengetahui dan sedar wali-wali Allah, iaitu orang yang di dekatkan kepadanya itu, terdapat dalam berbagai peringkat masyarakat dan terdapat dalam berbagai pekerjaan kecuali perompak dan penyamun. Ini tidak termasuk bekas penyamun. Terdapat juga bekas penyamun menjadi wali Allah setelah mereka membetulkan diri. Terdapat juga Tok Guru yang tidak mendapat taraf itu hingga akhir hayat. Terdapat juga bekas Tok Guru menjadi ahli neraka saperti Barsisa yang tertipu di hujung hayat,walaupun ia sebelumnya alim dan warak tidak terkata.
    Fenomena bagaimana para ulama politik menjadi fitnah kepada umat Islam ada tersebut didalam sebuah Hadis Rasulullah saw.

    بين يدى1لساعة خد1عة يتهم فيها1لأمين ويؤتمن فيها1لمتهم و ينطق فيه1لرورضة
    قا لو1ما1لروضة؟ قا ل1لسفيه ينطق فى1مر1لعامة. – حديث رو1ية1حمد وترميذى عن1بو هريرة.

    Ertinya, “Bila hampir kiamat orang-orang penipu danggap sebagai orang beriman dan dikatakan orang-orang yang beriman orang yang patut dituduh penipu dan akan bercakap pada masa itu Arraudah”. Ditanya kepada Rasulullah. “Apa Arraudah itu ?”. Jawab Rasulullah saw “Orang-orang bodoh yang bercakap mengenai urusan masyarakat umum”.
    -Hadis riwayat Ahmad dan Attibrani dari Abu Hurairah.
    Apabila politik bebas berparti diadakan, para pencinta agama, tetapi tidak memahami agama itu pun bebas membuat satu parti mereka iaitu parti yang dibinkan kepada agama. Mereka ini terdiri dari para ilmuan yang tidak intelek atau bijaksana dan para pengikut juga bersikap demikian. Oleh kerana setiap kerajaan Islam menghalalkan parti agama ini, maka mereka pun bebas bercakap (pada masa itu akan bercakap Arraudah-sabda Rasulullah). Mereka pun bebas mencampuri dan mengkeritik urusan masyarakat umum iaitu politik, ekonomi, pembangunan, pendidikan dan sebagainya. Hinggakan untuk membina lebuhraya dan pelabuhan pun para ulama politik ini menyuruh kerajaan merujuk kepada mereka. Hasil dari syarahan atau percakapan mereka itu maka terfitnahlah para pemimpin yang beriman sebagai orang-orang penipu. Sementara itu para penipu yang inginkan kuasa serta pangkat dunia dengan menggunakan parti agama disangka orang beriman. Walaupun iman tidak kena mengena dengan parti, ramai umat Islam menyangka ulama parti agama amat beriman sementara Datuk Hamid Othman dituduh syaitan bisu dan ulama terompah kayu. Dr. Mahathir Muhammad pula disamakan dengan babi di dalam kitab Harakah, iaitu kitab yang menjadi lidah resmi para Arraudah itu. Datuk Abdullah Badawi pula dikatakan pembela babi, walaupum belaiu sebenarnya berusaha mengawal penyaki JE yang berasal dari tubuh badan babi.
    Jika para Ulama politik itu beriman masakan mereka menggelar orang sedemikan rupa. Dan jika para pemimpin tidak beriman tentu mereka tidak bersembahyang jumaat di mesjid negara. Dan perbuatan menipu manusia dengan menggunakan agama memang dilakukan oleh ulama politik. Ini kerana tujuan mereka adalah parti dan kuasa sementara umat Islam awam berfikir untuk agama dan cara agama yang betul.
    Keadaan diri dan akal ulama politik, memang Arraudah itu iaitu assafih atau bodoh kerana mereka tidak mengenali antara agama dan politik dan mereka memang kebanyakannya bukan ilmuan atau para intelek Islam, baik didalam ilmu agama maupun ekonomi, sains, falsafah dan sebagainya. Dr. Mahathir samasekali tidak bodoh dan orang yang amat pintar kerana dapat mengesan kelemahan umat Islam amnya dan kelemahan orang Melayu khasnya. Dan beliau berjaya memperbaiki nasib umat Islam Malaysia dari menjadi terlalu melarat saperti setengah-setengah negara Islam. Umat bukan Islam pun di beri keadilan ekonomi.
    Keadaan sekarang ini amat menepati Hadis di atas. Tiada siapa yang boleh mengatasi ilmu Rasulullah saw dalam sejarah umat yang akan datang.Satu kisah harus menjadi contoh tentang penindasan agama yang dibawa dan dinilai secara rahbaniah ini.
    Seorang Kadi di Baghdad sedang berjalan penuh kebesaran dalam jubah dan serbannya yang bersih berkilat. Beliau melaui ssekumpulan manusia yang sedang mendengar perbicaraan seorang lelaki biasa berhmpiran tempat pembuangan sampah di banadar itu. Lalu ian berkata di dalam hatinya, “Orang-oang ini pun gila saperti lelaki yang itu juga. Lelaki yang sedang bercakap ditempat berhampiran pembuangan sampah itu segera menuju kepada Tuan Kadi tersebut lalu berkata kepada tuan kadi tersebut, “Tahukah tuan ilmu Allah secara keseluruhan ?”. Lalu tuan Kadi menjawab “Tidak tahu”. Lelaki itu pun berkata, “saya ini adalah salah satu dari ilmu Allah”. Kemudian lelaki itu pun berlalu pergi. Demikanlah kita jangan suka menyangka yang alim itu alim dan yang nampak jahil dan yang lekeh itu tidak alim dan tidak baik. Lelaki yang bercakap dengan beberapa orang yang mengelilinginya ditempat berhampiran pembuangan itu adalah seorang muqarrabin sehingga dia mengetahui apa yang terdetik dihati orang lain. Sedangkan tuan kadi itu bukanlah orang yang baik sangat kerana menyangka wali Allah sebagai orang gila.
    Seorang yang baik dan beribadat hanya menjual air sirap disuatu lorong di Kota Baghdad. Lalat-lalat tidak menghampiri bekas sirapnya dengan kuasa Allah. Beliau seorang yang baik dalam ertikata sebenar sehingga Allah menjauhkan gangguan lalat pun dari dirinya. Hanya penjual air sirap dan bukan ulama besar. Adakah kebaikan dan agama itu untuk para ulama sahaja ?. Kerana itu ulama yang sebenar tidak sombong. Mereka mengerti terdapat dibawah sana orang-orang yang lebih mendekati Allah dari sesetengah ulama. Semua ulama yang benar itu tidak melibatkan diri dalam politik kecualai secara taatkan pemerintah. Pembaca boleh baca sejarah ulama-ulama ini dan tuan-tuan tidak akan berjumpa antara mereka ynag menentang secara politik. Ada antara mereka yang menegur pemimpin dan tidak taat kepada permintaan sesetengah pemimpin atau raja, tetapi sama sekali tidak keluar ketaatan kepada para pemimpin itu, samaada pemimpin itu zalim atau tidak. Ini hakikat sejarah mereka. Jika anda memiliki sedikit ilmu sejarah mereka itu adanya. Namun setelah beberapa lama masa berlalu salah faham sunnah dalam rupa pun berlaku dan ini menimbulkan sapertilah seorang rahib atau paderi dalam Islam. Dengan ini terjadilah fitnah kepada ramai orang Islam yang benar, iatu tanpa kerahiban apabila bertemu atau dibandingkan dengan kerahiban yang telah timbul dalam agama islam. Ini dapat dilihat antara ulama-ulama Jakim dan ikim yang tidak memiliki sifat rahbaniah dengan ulama Pas yang memiliki sifat rahbaniah kepaderian itu. Dapat juga di lihat antara para pemimpin negara Islam yang tidak memiliki sifat rahbaniah atau kepaderian dengan para pembangkang Ulama parti, yang memiliki sifat sapertilah seorang rahib atau paderi.
    Rasulullah saw pula ada bersabda dalam sebuah Hadisnya bahawa Allah menggantikan kerahiban dalam Islam dengan amalan Haji. Apabila kita menunai Haji di Mekah kita pun membuang pakaian biasa mengenakan pakaian tertentu yang tidak berjahit. Tidak boleh bersama dengan isteri dan berbagai larangan kerahiban. Seorang Ulama besar India, Maulana Sayyed Abul Hasan An Nadawi menerangkan dengan lebih terpeinci tentang taiada kerahiaban dalam Islam di dalam bukunya bertajuk, “Ketuhanan Bukan Kerahiban”.Iaitu orang yang berpakaian saperti rahib itu tidak semestinya mencapai tuhan atau Allah swt atau mencapai hakikat atau kebenaran yang mutlak. Ramai orang yang tidak saperti rahib pula mencapai kebenaran itu, termasuk Rasulullah saw dan para sahabat.
    Maulana Sayyed Abul Hasan ialah Reaktor Universiti Al Ulum, Lukcnow, India. Beliau dalah keturunan dari Hasan bin Ali bin Abi Talib. Pembaca akan lebih memahami masaalah kerahiban dalam Islam ini di dalama bukunya itu. Wallahu ‘alam.
    Di dalam syurga pun banyak orang yang bukan Tok Guru dan ulama. Di dalam neraka pun ada ulama dan Tok Guru. Ini patut di fahami. Ini kerana Rasulullah saw sendiri menyebut ada ulama yang buruk dan dua dari tiga orang kadi atau hakim adalah ahli neraka. Tok Guru Barsisa yang sesat di penghujung hayat juga adalah ahli neraka. Bagaiman pula orang sesat dari awal lagi kerana memerlukan kuasa untuk menegakkan agama ?. Jika Barsisa hanya sesat seorang diri, kerana di tipu oleh iblis, bagaimana pula orang yamg ditipu oleh demokrasi Barat sehingga mereka mentafsir agama dalam bentuk parti atau kuasa dan menjadi parti pembangkang pula, yang tidak pernah di kenali dalam kamus agama Islam dan politik islam, dan menyeru orang islam kepada kesesatan agama dan kesesatan politik itu ?.
    Ulama dan Tok Guru juga patut muhasabah diri sendiri dan jangan muhasabah (menghisab) orang awam yang bukan ulama dan Tok Guru sahaja. Ini kerana golongan mereka juga ramai juga di dalam neraka dan jenis-jenis mereka juga sama dengan jenis Islam orang awam. Ada diantara mereka yang fasik, kufur, sesat, ahli neraka, muqarrabin (didekati Allah) dan ahli syurga.. Demikian juga orang awam juga terdapat orang fasik, kufur, ahli neraka, ahli syurga, muqarrabin, sesat. Adalah salah jika uamat Islam berfikiran Syurga itu untuk ulama dan Tok-tok Guru sahaja dan orang awam seorang pun tidak berhak memasukinya. Aljilli, Ibnu Azaim, Malik bin Dinar asdalah bukan ulama. Mereka orang yang bukan ulama.Tetapi mereka adalah muqarrabin. Mungkin setengah ulama Fekah (ini tidak termasuk ulama muktabar) memandang rendah sahaja kepada mereka, namun Allah memandang mereka tinggi. Kerana itu manusia tidak boleh terpengaruh dengan gaya, rupa dan nama. Kadang-kadan iblis menghiasi sesuatu supaya nampak baik. Namun hakikatnya jahat. Ini ada tersebut di dalam AlKuran.
    Baik dan buruk manusia bukanlah pada gelaran mereka atau profeshen mereka atau jawatan mereka tetapi terletak pada amalan yang mereka lakukan. Untuk ingatan tidak taat kepada seorang pemimpin utama adalah amalan buruk dalam agama Islam dan juga dalam amalan politik Islam, dan kerana itu ianya di tegah oleh Rasulullah saw melalui hadis-hadis baginda. Jika telah di tegah oleh Rasulullah saw maka itulah juga tegahan Allah swt. Tidak mungkin terjadi Rasulullah menyuruh yang lain dari yang di suruh oleh Allah swt. Tak mungkin keduanya bertentangan antara satu sama lain. Semua ulama dan Tok guru yang berkata Hadis ialah wahyu Allah yang diatur bahasa dan ayat oleh Rasulullah saw. Namun mereka sendiri yang awal mengingkari arahan hadis. Bukankah mereka berkata apa yang mereka tidak perbuat. Menyuruh manusia mengikut Rasulullah saw tetapi mereka sendiri mengingkari arahan Rasulullah saw supaya taatkan pemimpin walau macammana sekalipun. Dengan cara taat kepada satu sahaja pemimpin tertinggi maka umat Islam menjadi bersatu hati, kuat dan kukuh perpaduan dan persaudaraan mereka menjadi erat.
    Dari Abu Musa, katanya, Rasulullah saw bersabda,

    1لمؤمن للمؤمن كالبنيان يشد بعضه بعضا- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Orang mukmin sesama orang mukmin bagaikan sebuah binaan. Sebahagiannya menguatkan sebahagian yang lain”-Hadis Sahih Muslim.
    Dari Nukman bin Basyir ra, katanya Rasulullah saw bersabda,

    مثل1لمؤمن فى تو1دهم وتر1حمهم وتعاطفهم مثل1لجسد1ذ11شتكى منه عضوتد1عى له سائر1لجسد بالسهر و1لعهمى- حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Perumpamaan orang mukmin dalam hal saling mencintai, saling ,mengasihani, salimg menyayang, sapertilah satu tubuh. Apoabila salah satu anggota tubuh merasa sakit, maka seluruh tubuh merasa sakit, tidak dapat tidur dan terasa demam”.-Hadis Sahih Muslim.
    Rasulullah menetapkan satu kumpulam “satu rumah” dan “satu badan”supaya umat islam tetap berkasih sayang dan kuat-menguatkan antara satu dengan yang lain. Jika umat islam terbahagi dalam berbagai puak atau bangsa, maka islam menjadi tali pemyambung mereka dan menjadikan mereka satu. Tetapi apabila agama dijadikan parti atau puak maka samalah bengan menjadikan agama sebagai alat perpecahan. Dan ini tidak patut kerana agama adalah alat perpaduan berbagai bangsa dan puak dijadikan pula alat membina puak dan firqah. Kerana membina banyak puak dan parti, maka orang islam tidak dapat lagi berkasih sayang lagi. Ini kerana mereka tidak lagi menjadi satu rumah, malah menpunyai rumah sendiri-sendiri, puak sendiri dan masing-masing rumah itu mempunyai tiang-tiang dan dinding berasingan dan sebahagian rumah tidak dapat menguatakan sebahagian yang lain, kecuali rumah rumah-rumah itu disatukan menjadi satu rumah sahaja. Begitu juga umat islam tidak boleh membina banyak badan atau kumpulan. Kerana badan yang lain tidaklah dapat berkongsi sakit jika satu badan yang lain itu sakit. NGO atau Suhakam atau Persatuan Ulama atau ABIM iaitu kesatuan bukan politik tidaklah releven dan munasabah. Mereka ini juga membawa banyak fitnah dalam sebuah-sebuah negara. Kadang-kadang kumpulan ini menjadi kuda tunggangan orang-orang yang ingin mencapai ispirasi atau tujuan pribadi. Misalnya ABIM di tubuhkan atas nama agama tetapi menjadi tunggangan orang berniat kepada politik. Dan ini perbuatan yang tidak ikhlas. Demikian juga SUHAKAM menjadi tempat orang kecewa dalam politik. Pengaruh kumpulan ini adalah juga pengaruh individu-individu tertentu. Jika individu itu juga ada permainan tersendiri maka kumpulan ini tidak membawa menafaat dan menjadi satu lagi puak penentang yang menjadi masaalah dalam demokrasi terpimpin Rasulullah saw. Ini sapertilah aktivis alam sekitar di barat yang sentiasa bergaduh dengan kerajaan mereka dan menolak pembangunan. Mereka lebih suka dunia ini kekal sebagi hutan dari dibangunkan. Ini kerana mereka bukanlah orang yang begitu releven dan munasabah. Mereka ini tidak taasub kepada agama atau ulama, tetapi taasub kepada hutan dan pokok-pokok kayu.
    Tidak mustahil satu hari nanti Kesatuan Ulama itu juga menjadi punca fitnah. Ini berlaku apabila mereka tidak dapat bersabar atau memahami segala kejadian dalam pemerintahan saperti yang telah terjadi dalam kes Timbalan Perdana menteri, Dato’ Seri Anwar Ibrahim. Kadi-kadi negeri yang ada adalah ulama. Mereka tidak ada perlu kepada kesatuan untuk bekerja dan berdakwah. Mereka juga boleh berkumpul untuk membincang masaalah tentang hukum dan berijtihad.dibawah kawalan perdana menteri. Kesatuan ulama itu tidak mustahil termasuk di dalamnya orang yang bukan ulama atau ulama suk. Siapakah boleh mengenal seeorang ulama itu akan menjadi ulama suk atau ulama akhirat ?. Kerana itu mereka tidak perlu kesatuan ulama . Sesetengah mereka ini akan mendatangkan fitnah atas kesatuan umat dan jamaah negara. Ini telah berlaku kepada beberapa orang yang di anggap ulama apabila mereka menjadi pembangkang, menyertai parti pembangkang, sementara kebenaran lebih berpehak kepada kerajaan. Badan saperti ini juga menjadi rumah kecil dalam sebuah rumah besar, yang menyebabkan perpecahan dan menolong kepada perpecahan umat. Zaman ini sebenarnya tidak ada ulama lagi. Zaman dahulu yang ramai ulama pun tidak ada kesatuan ulama. Jadi mengapakah mengadakan persatuan ulama. Jika kita mengadakan juga Persatuan Ulama maka persatuan itu bukanlah Persatuan Ulama tetapi persatuan orang-orang biasa yang disangka ulama da mereka juga menyangka diri mereka ulama. Semua kita hanya belajar dan mengikut pengajaran Imam Syafie atau tiga ulama besar yang lain. Itu pun belum habis. Apakah dengan memiliki sedikit dari ilmu Imam Syafie telah menjadi ulama ?. Mungkin juga ada banyak ilmu, tetapi kerana memiliki sebutir akal sebesar pasir sahaja, dan tidak memiliki enam puluh gantang atau lebih akal,adakah orang-orang saperti ini dapat memahami ilmu-ilmu yang banyak dan berbagai itu dengan betul dan tepat ?.
    Dalam hal perpuak-puak ini Rasulullah saw selalu memberi panduan supaya puak yang teramai menjadi pilihan, ianya adalah puak kerajaan dan para pemimpin mereka. Sabda Rasulullah saw,

    1ن1متى لاتجتمع على ضلال فاء ذ1ر1يتم1ختلافا فعليكم بالسو1د1لأعظم. – حديث رو1ية1نس بن مالك.

    “Sesungguhnya umatku tidak berhimpun di atas jalan kesesatan. Maka apabila kamu semua melihat perpecahan, maka wajib keatas kamu semua bersama kumpulan yang terbesar”-Hadis Riwayat Anas Bin Malik.

    Terdapat satu dua nama yang besar saperti Muhammad Abduh dan Tantawi yang berkemungkinan menghampiri ilmu Ulama. Yang lain hanya nama yang kecil dan dan di ulamakan orang sahaja. Siapakah yang ilmunya dapat menjadi satu mazhab ?. Ini bukti bahawa tidak ada ulama. Yang ada hanya orang yang memiliki ilmu-ilmu ulama besar itu dan cuba mngikutinya sedaya mungkin dan ini sudah cukup untuk menghindari api neraka. Terdapat juga mereka yang berijtihad dalam Mazhab masing-masing suatu masa dulu. Tetapi kini tidak ada lagi kegiatan ijtihad mengenai masaalah hukum agama apabila umat Islam terdedah dengan sains dan teknoloji. Pintu ijtihad yang tidak pernah di tutup telah ditutup dengan rapatnya. Ini menyebabkan ulama Islam yang ada tidak lebih dari orang awam mereka yang hanya bertaklid yang mana taklid tanpa faham ini amat tidak di sukai oleh imam-imam besar. Ulama-ulama besar menggalakkan pemikiran inovasi atau berijtihad bagi siapa yang mampu. Namun ketika umat islam telah memiliki PHD dalam ilmu agama mereka masih belum mampu berijtihad dalam dalam banyak perkara. Kerana ini umat Islam tidak mendapat pimpinan dari ulama yang ada dan mereka pun menganggap Tok-tok guru yang memiliki lebih sedikit ilmu sebagai ulama dan mengikuti mereka sapertilah umat Islam dahulu mengikuti Rasulullah saw. Ini menyebabkan kesalahan dan kekeliruan besar dalam nilai dan fahaman agama apabila Tok-tok guru tersebut bebas berpetua dengan petua yang sesat saperti mengatakan perjuangan Parti agama adalah sunnah Rasulullah saw dan ulama yang lain hanya melihat sahaja tidak pula berpetua bahawa Parti agama itu adalah ajaran sesat hasil dari kesesatan memahami kaedah politik sebenar. Mereka juga tidak berani berpetua bahawa hukum Had ini masih belum wajib di Malaysia kerana persekitaran yang belum cukup untuk undang-undang Islam itu beroperasi. Ini sapertilah Saidina Umar memberhentikan hukuman Hudud ke atas pencuri dalam masa kemarau dan kesempitan ekonomi. Setengah dari mereka menyokong pula petua-petua sesat sesetengah Tok Guru ini. Tok Guru bukanlah ulama. Tok Guru adalah nama yang terlampau kecil jika di bandingkan dengan ulama sebenar. Sesetengah dari mereka tidaklah memiliki kebenaran yang mutlak dan benar.
    Jika terdapat kesatuan-kesatuan bukan kerajaan yang berkecuali, tidak menyokong atau membangkang tetapi tidak menyokong kerajaan mereka adalah puak Khwarij moden yang timbul di zaman Saidina Ali, di mana mereka ini juga tidak menyokong mana-mana pihak.
    Kesatuan-kesatuan yang dibina oleh rakyat sendiri, termasuk parti-parti, tidak kira parti agama atau bukan adalah punca kebencian sesama Islam. Apabila seseorang Islam menganggotai satu-satu puak atau parti, maka ia akan segera dibenci oleh anggota puak atau parti yang lain, kerana orang itu tidak masuk puaknya.
    Setiap puak atau kumpulan atau parti di anggotai oleh ratusan ribu atau jutaan orang. Sudah tentu terdapat di dalam setiap puak mereka-mereka yang jahat atau lebih teruk dari jahat itu iaitu zalim. Maka puak-puak itu pun dianggap menjadi puak yang jahat kerana terdapat dikalangan mereka orang yang jahat. Telah menjadi kebiasaan antara puak-puak iaitu mereka suka melihat kejahatan puak yang lain dan tidak kejahatan puak sendiri. Kerana ini antara puak itu akan berlaku perbuatan benci membenci atas kejahatan orang-orang jahat didalam puak masing-masing. Dengan ini semua puak pun menjadi jahat. Dan oarng baik-baik di dalam pauk-puak yang berbagai itu pun dikira menjadi jahat juga kerana berkompromi dengan orang-orang jahat didalam puak masing-masing. Dengan ini kebencian pun menjadi berleluasa. Dan orang baik dikira tidak ada lagi kerana semua telah menjadi jahat kerana menjadi ahli puak yang ada orang jahat. Sebabnya adalah kerana suka bina puak atau parti-parti. Kerana itu Rasulullah bersabda, ertinya, “Kamu semua nescaya akan benci-membenci antara satu sama lain”. Sebabnya kerana suka bina puak atau parti.
    Adakah Rasulullah saw mengharuskan umat Islam berkecualai dalam hal menyokong jamaah negara yang satu dan pemimpinnya ?. Tidakkah mereka menjadi kambing yang menyisihkan diri dari kumpulan semua kambing-kambing. Kambing-kambing ini akan mudah di baham serigala, jika mereka menjauhi jamaah teramai.
    Sabda rasulullah saw,

    1نا1مركم بخمس1لله1مرنى بهن بالجماعة وهجرة و1لطاعة و1لجها د فى سبيل1لله فاءن من خرج من1لجماعة قيد شبر فقد خلع ريقة1لأسلام من عنقه حتى يرجع قا لو1 يا رسول1لله و1ن صلى وصام؟ قا ل و1ن صلى وصام وزعم1نه مسلم-1لحديث.

    Ertinya, “Aku memerintahkan kepada kamu semua dengan lima perkara, Allah yang menyuruhku dengannya, iaitu tetap dengan satu jamaah (jamaah negara) dan hijrah dan taat dan berjihad dijalan Allah. Maka sesungguhnya siapa yang keluar dari. jamaah (jamaah negara) barang sejengkal maka sesungguhnya dia telah meninggalkan ikatan persaudaraan Islam dari lehernya, hinggalah dia rujuk kembali (kepada jamaah negara). Mereka (para sahabat) bertanya, “Wahai rasulullah, sekalipun dia bersembahyang dan berpuasa ?. Jawab Rasulullah, “Sekali dia bersembahyang dan berpuasa dan menyangka (berfikir) bahawa dirinya itu seorang Islam”.-Alhadis.

    Ikatan persaudaraan Islam menjadi terputus diantara orang yang keluar ketaatan kepada pemimpin dengan orang yang tetap bersama para pemimpin. Orang yang keluar dari jamaah negara itu marah dan benci kepada orang yang taat,kerana mereka ingin pemimpin yang lain mengambil alih pemerintahan, kerana pada fikiran mereka pemimpin yang mereka mahukan dalah lebih baik. Sementara orang yang taatkan para pemimpin pula marah kepada orang yang ingin menukar kepimpinan kerana pemimpin yang ada pun sudah cukup baik. Kerana ini ikatan persaudaraan antara para pembangkang dan pengikut para pemimpin menjadi putus. Dan timbul perasaan benci-membenci antara mereka kerana penilaian dan pendapat yang berlainan terhadap para pemimpin dan politik.
    Sabda rasulullah saw lagi,

    لتنقضن عرى1لأسلام عروة عروة فكلما1نقضت عروة تثبث1لناس بالتى تليها و1ولها نقضا1لحكم و1خرها1لصلاة- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Ikatan Islam itu akan terungkai selembar demi selembar. Setap kali terungkai satu ikatan manusia akan mempermudah-mudahkan ikatan yang berikutnya dan yang pertama sekali terungkai ialah pemerintahan dan akhir sekali ialah sembahyang”-Hadis sahih Muslim.

    Pemerintahan demokrasi terpimpin para khalifah Arrasyidin di gantikan dengan dengan sistem pemerintahan beraja. Kerana gantian itu manusia meringankan ketaatan kepada para pempimpin dan mereka memberontak. Kerana itu kerajaan Umaiyah di gantikan dengan kerajaan Abbasiah. Dan semua dinasti beraja tidak kekal dan sentiasa bertukar tangan.
    Demikian juga dalam amalan demokrasi secara barat ini. Apabila para pemimpin membuka pembangkangan secara parti, maka manusia pun mengambil ringan hal ketaatan kepada para pemimpin. Dan kepimpinan juga sentiasa bertukar tangan atau bertukar kepada puak atau parti yang lain.
    Dalam masa yang sama manusia meringankan amalan-amalan agama yang lain. Ini kerana tidak ada ada nasihat menasihati atau nasihat tidak lagi berkesan kerana timbul perasaan benci-membenci dan perpecahan hasil dari tafsiran politik yang berlainan antara umat Islam. Selain dari itu mereka juga mempunyai tafsiran berlainan dalam agama apabila agama menjadi pengikut kepada bentuk politik dan politik itu pula tidak mengikut agama iaitu pemerintahan demokrasi tanpa parti atau puak.
    Orang yang bukan ulama tetapi diulamakan orang amat merbahaya. Setiap orang amat patut di nilai dengan nilai yang sebenar yang ada pada dirinya. Jangan berlebih dan jangan berkurang. Saperti pesananan Rasulullah saw, janganlah kamu benci berlebihan kepada seseorang mungkin kamu suatu masa kamu akan menyukainya dan janganlah kamu mnyukai seseorang secara berlebihan mungkin suatu masa kamu akan membencinya. Ini bermaksud baik jahat seserang biarlah Allah swt yang menilainya dan bukan akal dan mata manusia. Tetapi manusia gemar berbuat sebaliknya.
    Saidina Umar Alkattab berkata, “Diantara sebab-sebab terputusnya ikatan persaudaraan Islam ialah kerana lahirnya dikalangan umat Islam orang yang tidak tahu apa itu jahiliah”. Jahilaih sebenarnya mengikut Rasulullah saw ialah orang yang keluar dari ketaatan kepada para pemimpin negara Islam. Dan sekarang ini jahiliah masuk kenegara Islam melaui demokrasi berparti. Setiap parti pembangkang memang telah keluar dari ketaatan atau baiat kepada para pemimpin yang ada kerana mereka menunjuk atau memilih pemimpin yang lain, sementara Rasulullah menunjuk kepada pemimpin yang telah memerintah untuk dipilih oleh umat islam sebagai pemimpin.
    Lagi Hadis Rasulullah saw tentang militan agama (perjuangan agama bersenjata).

    عن1بى سعيد1لخدرى بعث على رضى1لله عنه و هو باليمن بذهبة فى تربتها1لى
    رسول1لله صلى1لله عليه وسلم فقسمها رسول1لله صلى1لله عليه وسلم بين1ربعة نفر1لأقرع بن حابس1لحنظلى و غيينة بن بدر1لفز1رى و علقمة بن علاثة1لعامرى ثم1حد بنى كلاب وزيد1لخير1لطائى ثم1حد بنى نبهان قال فغضبتقريش فقالو11يعطى
    صناديد نجد ويدعنا ؟ فقال رسول1لله صلى1لله عليه وسلم1نى1نما فعلت ذلك لاتألفهم. فجأ رجل كث1للحية مشرف1لوجنتين غائر1لعينين محلوق1لر1ءس فقال1تق1لله يا محمدقال فقال رسول1لله صلى1لله عليه وسلم فمن يطع1لله1ن عصيته ؟.1يأمننى على1هل1لأرض ولاتأمنونى ؟. قال ثم1دبر1لرجل فاستأذن رجل من1لقوم فى قتله (يرو1نه خالد1بن و1ليد ( فقال رسول1لله صلى1لله عليه وسلم1ن من منئضئ هذ1 قوما يقر1ؤن1لقر1ن لايجاوزحنا جرهم يقتلون1هل1لاسلام و يدعون1هل1لأوثان يمرقون من1لاسلام كمايمرق1لسهم من1لرمية لئن1دركتهم لأقتلنهم قتل عاد – حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, Dari Abu Said Al Kudri ra katanya. “Ketika Ali Bin Abi Talib berada di Yaman, dia pernah mengirimkan emas yang masih kotor kepada Rasulullah saw. Lalu emas itu di bahagikan oleh Rasulullah saw kepada empat kelompok iaitu kelompok Akrak bin Habis AlHanzali, “Uyainah bin Badar AlFazari, Alqamah bin Ulathah AlAmiri, termasuk Bani Kilab dan Zaid Al Khair Attha’I dan salah satu Bani Nabhan. Kata Abu said, “Orang Qurais marah dengan adanya pembahagian itu”. Kata mereka, “Mengapa pemimpin-pemimpin Najed yang diberi pembahagian oleh Rasulullah dan kita tidak dibaginya ?”. Jawab Rasulullah saw, “Sesungguhnya aku lakukan demikian itu, untuk memujuk hati mereka”. Sementara itu adatang seorang laki-laki berjanggut tebal, pelipis menonjol, mata cekung, dahi menjorok dan kepalanya licin. Dia berkata, “Ya Muhammad !. Takutlah engkau kepada Allah !”Jawab Rasulullah saw, “Siapakah lagi yang akan mentaati Allah, jika aku sendiri telah mendurhakainya ?”. Allah memberikan ketenangan kepadaku atas semua penduduk bumi maka apakah engkau tidak mehu memberi ketenangan kepadaku ?”. Kata Abu said, “Setelah orang itu berlalu, maka seorang sahabat (Khalid Ibni Walid) minta izin kepada Rasulullah saw untuk membunuh orang itu”. Jawab Rasulullah saw, “Dari kelompok orang ini, akan muncul nanti, akan muncul orang-orang yang pandai membaca AlKuran, tetapi tdak melebihi kerongkongkomg mereka, bahkan mereka mebunuh orang-orang islam dan membiarkan para penyembah berhala, mereka keluar dari islam (keluar sari dasar dan kefahaman islam yang betul) saperti anak panah keluar dari busurnya. Seandainya aku mendapati mereka nescaya aku musnahkan mereka saperti musnahnya kaum ‘Ad”.-Hadis sahih Muslim.

    Perasaan dan sifat orang yang berjanggut itu yang merasa diri lebih baik dari pemimpin umat Islam iaitu Rasulullah saw. Perasaan merasa diri lebih baik dan tassub kepada diri sendiri ini menyebabkan ia berani menegur Rasulullah saw, pemimpin dan Rasul. Orang itu tidak sedar bahawa dia menegur orang yang lebih baik dari dirinya. Dari perangai saperti ini boleh melahirkan militan Islam yang akan membunuh untuk menegakkan agama. Perangai orang berjanggut yang menegur Rasulullah itu sama dengan pemuka parti agama yang merasa mereka lebih baik dan menegur agama orang lain iaitu para pemimpin negara Islam demokrasi sementara mereka sendiri sedang sesat jalan. Kadang-kadang mereka juga bercakap dan mengupas tentang keadaan ekonomi, sementara mereka tidak pun memiliki ilmu tersebut pada tahap yang membolehkan mereka bercakap mengenainya. Dari syarahan dan teriakkan mereka bahawa kerajaan yang ada tidak lslam, dan pemimpin islam fasik atau kafir maka melahirkan orang-orang yang amat bersemangat dan mempercayai pemuka parti agama dan mereka menubuhkan militan islam. Mereka berperang dengan kerajaan Islam yang ada dan banyak membunuh orang Islam dari pehak kerajaan. Ini berlaku dengan jelas di Algeria dan Mesir. Dan sekarang mula menular ke Malaysia. Tindakan cepat kerajaan menahan mereka dapat menolong dari mereka menjadi lebih bersemangat dan mula membunuh pemimpin Islam. Ini telah terjadi ke atas Perdana Menteri Mesir iaitu Nasser dan Anwar Sadat. Presiden Nasser selamat. Anwar Sadat dapat di bunuh mereka. Para pemimpin ini terbunuh kerana fitnah yang dibawa oleh para Arraudah iaitu orang-orang bodoh yang dibenarkan oleh demokrasi mencampuri urusan awam iaitu urusan pemerintahan. Para pemimpin tersebut terfitnah sebagai orang jahat, sementara para Arraudah yang telah sesat jalan agama dan setengahnya jahat kerana menggilai pangkat dunia pula dikatakan sangat beriman. Ini telah diterangkan oleh Rasulullqh dalamHadisnya yang telah lalu. Di Mesir dan Algeria militan Islam yang diperanakkan dari parti agama telah membawa banyak pertumpahan darah. Banyak dari militan Islam ini adalah anggota parti agama itu. Tetapi mereka lebih agresif dari bapanya parti agama. Di Indonesia parti agama Daud Bareuweh bertukar menjadi perang kemerdekaan Aceh. Tiap-tiap hari ada sahaja kurban samaada dari pihak pengganas Aceh atau dari pihak tentera kerajaan Indonesia.Mereka juga adalah Militan Islam yang dimulakan oleh Daud Bareuweh dan di Teruskan Hasan Tiro dan di teruskan oleh mereka-mereka yang terpengaruh dengan perjuangan Islam songsang itu. Bila berlaku peperangan antara tentera kemerdekaan (sebenarnya pendurhakaan) dengan tentera Indonesia, kedua-dua belah pihak tidak dapat menahan diri dari melakukan kekejaman saperti merompak, memperkosa wanita, membunuh orang awam yang tidak terlibat di dalam pertikaian tersebut. Ini kerana terdapat orang-orang yang buruk dari kedua belah pihak. Orang-orang yang baik dan beriman dari kedua belah pihak juga akan di bunuh kerana silap, kerana terlampau marah dan sebagainya. Rasulullah saw sendiri menyebut perkara orang-orang baik-baik dan jahat dari kedua belah pihak akan terbunuh bila berlaku pertikaian antara pemeerontak dengan pihak pemerintah Islam. Kerana itu Rasulullah saw melarang menyokong para pemimpin pembangkang walaupun secara demokrasi, apalagi secara senjata. Ini adalah haram besar didalam ajaran agama Islam. Namun tidak disedari oleh orang baik dan orang jahat dari kedua belah pihak. Terdapat persamaan militan Islam ini dengan parti agama dalam mentafsirkan agama. Iaitu kedua-duanya mentafsir agama dalam bentuk kuasa dan politik. Satu dalam bentuk kuasa dalam demokrasi. Dan satu lagi dalam bentuk pemberontakan bersenjata. AlMa’unah di Sauk adalah fenomena militan islam yang lahir dari parti agama.
    Bukanlah keturunan Arab itu sahaja yang menjadi menjadi militan Islam. Ini kerana Militan Islam terdapat di merata dunia Islam. Terjemahan yang tepat ialah sifat orang Arab berjanggut tebal itu yang taasub kepada dirinya sendiri dan menyangka dirinya lebih baik dari rasulullah saw. Begitu juga sikap pemuka parti agama yang taasub kepada diri mereka dan sentiasa menyalahkan kepimpinan yang ada, sementara mereka tidaklah lebih baik dari pemimpin yang ada.
    Di dalam hal taat kepada satu pemimpin asal dari puak yang asal adalah kewajipan politik setiap umat. Baiat tidak boleh ditarik kembali dari mereka. Namun setengah dari umat ingin sesuatu untuk diri mereka iaitu berupa kuasa atau harta. Kerana itu mereka menarik baiat kepada para pemimpin dan mengadakan puak baru, supaya mereka menjadi ketua puak baru iatu dan akan membuka peluang untuk mendapat kuasa atau harta atau menjadi wakil rakyat dengan melupakan kesatuan umat yang lebih utama itu. Setengah dari mereka keluar dari baiat dan ketaatan kerana marah kerana tidak mensdapat projek untuk mengayakan diri sendiri tanpa menyedari perbuatannya itu mnegundang kemarahan Allah swt.Rasululah bersabda.

    عن1بى هريرة وهذ1حديث1ى بكر قال قال رسول1لله صلى1لله عليه و سلم ثلاث لايكلمهم1لله يوم1لقيامة ولاينظر1ليهم ولا يزكيهم ولهم عذ1ب1ليم.رجل على
    فضل بالفلاة يمنعه من1بن1لسبيل ورجل بايع رجلا بسلعة بعد1لعصر فخلفه بالله
    لأخذها بكذ1وكذ1 فصدقه وهو على غيرذ1لك ورجل بايع1ماما لايبايعه1لا لدنيا فان 1عطاه منها وفى و1ن لم يعطه منهالم يفى.- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, Dari Abu Hurairah ra, katanya Rasulullah saw bersabda. “Ada tiga golongan dimana Allah tidak akan bercakap dengan mereka di hari kiamat, tidak menengok kepada mereka dan tidak memebersihkan mereka dari dosa, bahkan mereka mendapat seksa yang pedih. 1.Orang yang mempunyai kelebihan air di tengah padang pasir, tetapi dia tidak mahu memberi orang yang kehausan dalam perjalanan. 2.Orang yang menawar barang dagangannya dengan sumpah palsu sesudah asar dengan mengatakan modalnya demikian demikian.. Pembelinya percaya sahaja. Padahal yang sebenarnya tidak begitu. 3. Orang yang bersumpah setia kepada pemimpin untuk mengharapkan keuntungan dunia . Apabila dia diberi keeuntungan dipenuhinya, apabila tidak diberi tidak dipenuhinya”- Hadis Sahih Muslim.

    Zaman ini ramai yang keluar dari baiat kepada pemimpin negara menyertai parti pembangkang, kerana marah tidak mendapat apa-apa habuan atau kalah dalam merebut projek. Setengah dari mereka memilih parti pembangkang kerana disana mudah untuk menjadi calon, Tidak saperti di dalam parti kerajaan yang mengadakan tapisan yang rapi dan jasanya dalam parti adalah diambil kira. Dengan ini akan ramailah manusia yang tidak akan dilihat Allah swt muka mereka kerana membuang ketaatan kepada pemimpin kerana marah tidak dapat sebarang habuan atau projek. Yang menjadi menteri dalam parti pembangkang pun akan tidak dilihat muka mereka oleh allah swt, kerana mereka lari kesana kerana tidak ada tempat dalam barisan pemerintah. Yang tidak ada tujuan keduniaan pula telah melakukan kesalahan politik Islam denagn menyertai parti pembangkang, kerana dalam politik Islam tidaka ada parti pembangkang. Yang m,enyertai parti agama lebih teruk mereka sesat dalam politik dan dalam agama juga. Mereka berjuang politik dan agama dalam cara Yahudi dan nasrani, iaitu parti yang diasaskan dari barat. Cara Yahudi dan Nasrani bukanlah cara Rasulullah saw berjuang agama atau politik. Dan kerana ini juga bukan cara yang dikehendaki oleh Allah swt. Hujung zaman ini ramai manusia yang sesat jalan dan cara. Semuga Allah membetulkan jalan umat Islam seluruhnya. Ramai juga yang berkata “Hempa sokong kerajaan apa hempa dapat ?”. Tidak dapat apa pun tidak apa. Asal jangan mendapat kemarahan Allah sudah mencukupi bagi seorang Islam.

  16. PEMILIHAN KHALIFAH MENGIKUT SUNNAH POLITIK ISLAM

    Rasulullah saw memberitahu bahawa apa yang dilakukan oleh baginda dan Khalifah yang empat iaitu Khalifah Arrasyidin adalan sunnah atau caranya. Ini termasuk Sunnah agama dan Sunnah adat iaitu cara berpolitik. Sunnah ini lebih bertumpu kepada cara dan bukan bentuk rupa.
    Rasulllah saw tidak menunjuk atau menentukan pengganti baginda sebagai Khalifah. Abu Bakar pula menunjukkan Umar sebagai penggantinya. Jadi kedua-duan cara itu adalah cara yang di akui oleh Rasulullah dan menjadi cara Islam. Samaada pemimpin yang telah meninggal dunia itu menunjuk pemimpin atau tidak, Ahli Majlis Syura akan memilih orang yang sama dengan pemilihan pemimpin yang terdahulu jika pemimpin itu menunjuk penggantinya.
    Kaedah Ahli Majlis Syura atau Ahlul Halli Walakdi memilih pemimpin tertingi dan pemimpin-pemimpin bawahan adalah kaedah dan cara yang lebih baik dan mampu mengeluarkan para pemimpin yang baik dan berkualiti dalam banyak perkara. Ini kerana sekumpulan orang-orang yang bijak memilih yang terbaik antara mereka sebagai pemimpin utama. Kemudian orang yang bijak dan terbaik ini pula atau sekumpulan orang terbaik itu memilih para pemimpin bawahan. Ini juga di sebut sebagai meritokrasi oleh Arnord Toynbee. Boleh uga dipanggil demokrasi terpimpin dan paling tepat alah demokrasi secara Rasulullah saw dan empat khalifah Arrasyidin.
    Berbeza dari demokrasi bebas yang melibatkan mereka-mereka yang kurang berkualiti dan kurang berfikiran dan kurang kemuliaan diri terlibat dalam pemilihan. Mereka akan memilih seseorang sebagai pemimpin berdasarkan kepentingan diri mereka dan akan memilih orang yang sanggup menghulur sesuatu kepada mereka atau yang sanggup menghadir kenduri mereka. Mereka juga akan memilih siapa yang pandai membuai fikiran mereka dalam ceramah-ceramah dan pidato tanpa mengira adakah pemimpin yang mereka pilih mempunyai wawasan, kebijaksanaan dan terdiri dari orang yang bekerja keras dan berjuang untuk agama, bangsa dan negara.
    Dengan sebab ini demokrasi bebas kadang-kadang meyebabkan keburukan dan keburukan dapat mengatasi kebaikan. Demokrasi tidaklah membawa makna yang terlalu baik jika ianya terlampau terbuka luas kepada semua orang. Sekiranya para pemimpin lahir dengan berbagai cara yang licik dan dengan tipu muslihat saperti Muawiyah, maka yang akan kita lihat ialah mereka-mereka yang teruk akan berada di atas atau pun sekuarng-kurangnya bukan yang betul-betul terbaik. Sebenarnya kaedah demokrasi Rasululah saw dan Khalifah Arrasyidin sahaja mampu mengekalkan kualiti para pemimpin. Mereka-mereka yang mengunakan cara yang licik harus diikat dengan kuasa supaya mereka tidak boleh bergerak dan mengusai awam dan negara. Ketaatan kepada Majlis Tertinggi atau Ahlil Halli WaAkdi adalah amat penting. Ianya adalah Sunnah dan cara yang di perkenalkan Nabi Muhammad saw. Sekurang-kurangnya yang disahkan oleh baginda. Sekiranya seluruh rakyat menghurmati tindakan Ahli Syura atau Majlis Tertinggi kebijaksanaan politik akan dapat kekal. Ini kerana segala keputusan dan tindakan adalah di buat dengan berbincang dan bermesyuarat. Rasulullah saw sendiri ada bersabda baginda tidak akan membangkang kalau satu-satu keputusan itu jika telah di buat dengan cara berbincang dan bermesyuarat. Perbincangan sentiasa berlaku di Dewan Parlemen dan di Dewan Undangan Negeri.. Jadi kenapa harus menentang jika Rasulullah sendiri tidak menentang ?.
    Sebuah hadis sahih menerangkan bagaimana pemilihan Khalifah itu berlaku.

    عن1بن عمرقال حضرت حين1صيب فاثنو عليه وقالو1جز1ك1لله خير1 فقال
    ر1غب ور1هب فقالو11ستخلف فقال 1تحمل1مركم حياوميتالوردت1ن حظى منها1لكفاف لا على ولا لى فان1ستخلف من هو خير منى )يعنى1بابكر ( و1ن
    1ترككم فقد ترككم من هو خير منى رسول1لله صلى1لله عليه وسلم قال عبد1لله
    فعرفت1نه حين ذكر رسول1لله صلى1لله عليه وسلم غير مستخلف.
    – حديث صحيح مسلم عن1بن عمر.

    Ertinya, Dari Ibnu Umar ra katanya, “Aku hadir ketika bapaku (Umar bin AlKatab kena musibah di tikam orang. Para sahabat beliau yang hadir ketika itu memujinya, kata mereka, “Semuga Allah membalas anda dengan balasan yang baik”. Jawab Umar, “Aku penuh harap dan juga rasa cemas”. (harap balasan baik dari Allah dan cemas atas siksaannya). Kata mereka, “Tunjukkam;lah pengganti anda”. Jawab Umar, “Apakah aku harus memikul urusan pemerintahan waktu hidup dan waktu matiku ?”. “Aku ingin tugas aku telah selesai, tidak kurang dan tidak lebih”. “Jika aku menunjuk penggantiku, memang orang yang lebih baik dariku (Abu Bakar Assiddik) pernah menunjuk penggantinya”. “Tetapi jika aku membiarkan kamu kemilih sendiri pengganti untuk menjadi Khalifah, maka orang yang paling baik daripadaku, iaitu Rasulullah saw, pernah membiarkan kamu memilih sendiri penggantinya untuk menjadi khalifah”. Kata Abdullah, “Dengan ucapannya itu tahulah aku bahawa beliau tidak akan menunjuk penggantinya untuk menjadi khalifah”.-Hadis sahih muslim.

    Khalifah Umar ra telah melantik enam orang Ahli Majlis Syura atau juga di panggil Ahlul Halli WalAkdi atau sekarang menyerupai Ahli Majlis Tertinggi untuk melantik Khalifah di kalangan mereka. Mereka ialah Abdul Rahman bin Auf, Talhah bin Ubaidullah, Abdullah bin Umar, Uthman bin Affan, Saad bin Abi Waqqas dan Ali bin Abi Talib. Abdullah bin Umar, iaitu anak Khalifah sendiri di syaratkan oleh Khalifah Umar tidak boleh di lantik menjadi Khalifah, beliau hanya boleh terlibat dalam memilih orang lain sebagai Khalifah. Tidak ada parti pemerintah atau parti pembangkang dan tidak ada parti agama. Tidak ada parti pembangkang untuk menjadi pengkeritik untuk memajukan negara dan negara Islam di zaman Khalifah Umar amat maju dan kuat dan kuasa Islam sampai ke Parsi di Timur dan hingga ke Mesir di Barat dan mengalahkan pengusaan Empayar Rome di sana. Negara Islam yang ada sistem parti pembangkang tidak pun dapat mengislam rakyatnya sendiri. Apa lagi mengalahkan pengusaan Amerika dan Russia. Inilah yang dikata sistem demokrasi moden yang maju itu. Ianya sungguh maju sehigga umat Islam sebok berkelahi dan berperang sesama sendiri dari berusaha memajukan negara, bangsa dan agama.
    Dalam mesyuarat pemilihan Khalifah itu, Saidina Uthman ra telah dilantik sebulat suara sebagai Khalifah. pada awal pemerintahannya sebulat oarng Islam membai’at beliau dan tidak ada seorang pun pembngkang atau penentanag. Penentangan mula timbul setelah Saidina Uthman tidak menghukum qisas atau bunuh balas ke atas Ubaidillah bin Umar yang telah membunuh orang yang ada dikirannya ada kaitan dengan pembunuh bapanya Saidina Umar ra.
    Perlantikan Abu bakar terjadi setelah ada sedikit pertikaian antara Muhajirin dan Ansar. Apabila Rasulullah saw wafat, pemuka-pemuka kaum Ansar berkumpul di dewan Bani Sa’idah. Mereka bermaksud memilih Saad bin Ubadah untuk menjadi pengganti Rasulullah saw sebagai pemimpin orang Islam. Sesetengah orang Ansar bertanya, “Bagaimana jika orang Qurais tidak setuju, kerana sebelum ini mereka adalah ahli negeri baginda” (pemimpin atasan). Seorang Ansar menjawab, “Kalau mereka tidak setuju, lebih baik kita pilih saja seorang amir dari pehak kita dan mereka memilih seorang amir bagi pihak mereka, dan kita tidak mahu sebarang cara lain”. Saad segera membantah, katanya “Itulah pangkal segala kelemahan”.(Jika ada dua pemimpin tentulah terjadi permusuhan antara pengikut keduanya dan permusuhan antara keduanya dan ini akan menimbulkan berbagai fitnah politik dan huruhara dan menjadi sebab utama kepada perpecahan umat dan punca kelemahan umat yang utama. Inilah apa yang terjadi sekarang dalam sistem demokrasi bebas yang mengamalkan berbagai parti dan menyebabkan berbagai fitnah politik. Perkara ini juga berlaku dalam zaman beraja, apabila ada orang Islam menyokong raja yang berlainan dalam satu ketika dan menjadi punca peperangan dan membunuh kemajuan dan keamanan dan membunuh tamaddun Islam dari terus berkembang dan maju. Peperangan yang amat banyak terjadi ini juga membunuh ekonomi dan ilmu pengetahuan dunia dan ilmu agama juga, sehingga umat Islam menjadi hancur luluh kekuatan mereka dan umat Islam pun bergerak kearah kejahilan atau pun kebodohan.-Penulis)
    Majlis mesyuarat kaum Ansar ini segera di ketahui oleh oleh orang Muhajirin. Dan mereka segera pergi ke dewan Bani Sa’idah. Abu Bakar berkhutbah panjang, beliau akhirnya menamakan dua orang calun untuk dijadikan Khalifah iaitu Umar bin AlKattab dan Abu Ubaidah. Seorang Ansar, Habbab bin Almunzir tetap bangun mempertahankan hak Ansar dalam pemerintahan atau politik. Beliau juga akhirnya mengesyorkan supaya Muhajirin dan Ansar mempunyai amir masing-masing. Umar lalu berkata, “Jangan, itu sekali-kali jangan di sebut, tidak dapat berhimpun dua kepala dalam satu kekuasaan”. Kemudia bangun Abu Ubaidah memperingati kaum Ansar supaya mereka jangan menjadi pemecah jamaah Islam setelah sekian lama menjadi penolong agama itu. Setelah itu bangun pula seorang pemuka Ansar yang disegani memperingati kaum Ansar supaya mereka jangan menentang kaum Qurais, kerana mereka lebih utama dalam pekerjaan pemerintahan dan memperingati Ansar supaya takut kepada Allah dan janganlah mereka berselisih dengan kaum Muhajirin.
    Umar dan Ubaidah kemudiannya menolak untuk menjadi Khalifah, sebaliknya mereka berdua menyokong Abu Bakar sebagai khalifah. Umar segera menjabat tangan Abu Bakar sebagai tanda membi’at. Kemudia diikuti oleh Ubaidah dan Bashir bin Saad. Melihat ini, semua orang Islam yang hadir dari Bani Hasyim, Suku Aus dan Khazraj samaada Muhajirin atau Ansar dan semua yang hadir di Balai Bani Saidah membai’at Abu Bakar. Abu Bakar bin Quhafah (Abu Bakar Assiddik) pun menjadi Khalifah yang pertama.
    Umar AlKattab pula dilantik menjadi Khalifah setelah ditunjuk atau dinamakan oleh Khalifah yang terdahulu iaitu Abu Bakar Assiddik. Hal ini tidaklah membawa banyak pertikaian lagi kerana umat Islam pada zaman itu amat taat kepada pemimpin dan mereka tidak ada kepentingan atau sebarang niat untuk merebut jawatan yang uatama itu. Lebih-lebih lagi mereka tidak ada puak atau parti yang mengutamakan kuasa dan pangkat. Tidak ada sistem perebutan saperti dalam demokrasi ini. Dengan itu tidak ada kekecohan dan perasaan tidak puas hati, kerana tidak ada orang yang memetingkan dirinya iaitu bertujuan merebut pangkat dan kedudukan samaada dari barisan pemimpin atau pembangkang. Sistem demokrasi empat sahabat besar amat baik dan selamat.
    Selain dari sistem yang itu itu, sifat dan budi perangai para pemimpin dizaman itu tidak langsung mementingkan diri sendiri atau pulun projek. Saidina Uthman apabila beliau dituduh memeberi makan unta-unta peribadinya di tanah kerajaan beliau menjawab, “ Dahulu semua orang kenal aku diseluruh Tanah Arab ini sebagai orang yang memiliki paling banyak unta. Tetapi sekarang setelah menjadi Khalifah unta aku hanya tinggal dua ekor. Sebelumnya Saidina Uthman amat kaya dan menjadi miskin apabila menjadi Khalifah. Khuzaifah Alyaman pula seorang sufi dan menjadi gabnor sejak zaman Rasulullah saw lagi.Terbalik pula di zaman ini apabila menjadi yang berhurmat dengan sekejap sahaja menjadi kaya, termasuk yang berhurmat PAS. Mereka juga sentiasa terendap-endap untuk menambah seberapa banyak harta yang boleh. Walau bagimanapun umat Islam tidak boleh berdengki atau benci kepada mereka yang kaya dengan projek. Ini kerana apabila seseorang itu kaya maka tidak wajib bagi kita membantunya lagi. Yang takutnya jiran kita atau atau sesiapa sahaja menjadi amat miskin. Ini menyebabkan kita wajib membantu sementara wang kita sendiri pun tidaklah begitu mencukupi untuk diri sendiri serta keluarga. Saidina Ali kw dilantik oleh para pemberontak yang membunuh Saidina Uthman. Tentulah semua orang Islam bersetuju dengan dengan perlantikan itu. Namun baiat atau janji setia kepada pemimpin di zaman Ali telah mula dilupakan. Muawiyah misalnya tidak pernah bai’at kepada khalifah dan perbuatan ini di ikuti oleh semua pengikutnya. Jika di zaman Uthman, kaum pemberontak tidak menunaikan janji taat dengan memberontak, di zaman Ali ramai umat Islam tidak langsung mahu mambai’at. Bai’at kepada pemimpin yang asal dan kelompok yang asal yang menjadi kewajipan untuk menyatu umat telah longgar di zaman Uthman dan menjadi lebih longgar dan di lupakan terus di zaman Ali oleh banyak umat Islam.dan tidak lagi menjadi keutamaan dalam sistem politik Islam. Melupakan baiat satu pemimpin dan berada dalam satu sahaja jamaah inilah yang menjadi punca utama kelemahan umat Islam. Punca kejatuhan mereka, punca rosak agama mereka dan juga menjadi punca utama musnah kekuatan dunia mereka. Perpecahan dalam politik telah mengesankan kewibawaan umat Islam dengan teruknya atas muka bumi setelah itu dan ianya berlarutan hingga kini. Di zaman demokrasi bebas barat kini, bai’at yang menjadi perbuatan dan perkara asas dalam politik Islam di zaman terbaik Islam itu (zaman Rasulullah saw, Zaman Abu Bakar, Zaman Umar ra) telah menjadi bahan permainan. Tidak berbai’at dengan pemimpin utama menjadi halal dan boleh dengan adanya parti pembangkang yang ditiru dari barat itu. Ada yang bai’at dengan menyokong parti pemerintah, kemudiannya pada musim berikutnya keluar dari bai’at kerana sesuatu sebab yang kecil sahaja atau suka-suka atau kerana tidak dapat sedikit habuan atau kerana wakil rakyat tidak menghadiri kendurinya atau tidak menegurnya dijalanan. Bai’at yang dulunya menjadi kewajipan setiap muslim yang beriman telah menjadi bahan permainan muslim kini yang telah terpengaruh dengan budaya dan cara politik kuffar Barat. Ulama ikut jadi pening diakhir zaman ini juga melakukan perbuatan yang tidak dilakukan oleh orang yang fasik sekalipun di zaman terbaik Islam itu, iaitu mereka tidak pernah langsung berbaiat dan menjadi pembangkang sejak muda lagi. Lebih parah lagi apabila ugama ditafsir mengikut cara politik pembangkang Barat itu. Di dalam Islam tidak ada politik pembanagkang dalam politik, tetapi ada politik nasihat dan syura atau bermesyuarat dan berbincang dalam kaedah demokrasi tanpa parti-parti atau puak-puak yang berbagai. Perbincangan dan nasihat didalam satu puak dalam satu-satu negara. Inilah kaedah poitik Islam. Ahli-ahli ilmu pengetahuan dan oarang cukup kualiti kepimpinan sahaja yang terlibat dalam politik. Islam tidak memberi jalan kepada orang tidak mampu melakukan sesuatu yang di luar fahamannya dan kebolehannya. Politik adalah kerja oarng-orang yang bijaksana dan cukup kualiti kemanusiaannya. Namun politik bebas Barat mengheret semua manusia terlibat. Termasuk penjenayah, penghisap dadah, orang faham dunia dan isinya dan yang tidak faham, yang faham sejarah dan yang tidak faham langsung, yang faham agama seelok-elok faham dan yang faham sebahagian sahaja dan ada yang tidak faham langsung. Kerana ini ramai dari mereka keliru agama dan politik. Yang paling benar adalah sistem politik yang diamalkan oleh Khalifah empat, selain dari ini adalah kerja orang kufur lagi keliru. Islam ada sistem politik pilih pemimpin sahaja, bukan pilih parti dari bermacam-macam parti. Parti adalah perkara baru dan perkara atau cara baru ini adalah bid’ah yang di belakang itu adalah iblis yang menyebabkan umat Islam akan bersengkitan tidak habis-habis dan tidak bernoktah. Boleh juga dikatakam dalam Islam ada sistem meritokrasi.iaitu sistem yam menyukat orang-orang yang layak berpolitik sahaja untuk bergiat dalam politik dan pemerintahan. Ini bukan sistem autokrasi saperti yang difikir oleh sesetengah orang. Autokrasi adalah pemerintahan berbentuk pendapat perseorangan pemimpin tertinggi sahaja. Ini sama dengan sistem diktator. Tetapi sistem merit ini adalah berdasarkan pilihan awam juga asalnya. Dan mereka-mereka yang terlantik selalu bermesyuarat. Orang awam juga dibenarkan memberi pendapat, tetapi juga wajib mendengar dan taat kepada para pemimpin. Ini bukan autokrasi.
    Ada pendapat mengatakan sistem politik Khalifah empat adalah autokrasi. Sebenarnya tidak. Ini kerana mereka mengekalkan sistem syura dan bermesyuarat sesama mereka. Rakyat juga di benarkan memeberi pendapat, tetapi kenalah juga mendengar dan taat pendapat para pempimpin.

    و1مرهم شورى بينهم- 1لقر1ن.
    Ertinya, “Dan perkara-perkara (pekerjaan-pekerjaan mereka, mereka bermesyuarat sesama mereka” – AlKuran.

    Dan para Khalifah empat dipilih atas dasar bijak dan bukan atas dasar warak. Ini kerana terdapat orang yang lebih warak dari mereka iaitu Abu Zar tidak dilantik. Begitu Uis AlQarni yang diakui oleh Rasulullah saw dapat mendoakan saidian Umar juga tidak dilantik.
    Kesan dari melupakan bai’at satu pemimpin sahaja, setelah berlalu pemerintahan dua Khalifah, maka lahirnya kelompok-kelompok yang kufur dan ingkar kepada amalan politik Islam. Lahirlah kelompok Siti Aisyah, kelompok Muawiyah yang mengusai Syam dan Mesir dan kelompok Khwarij yang menyalahkan Ali dan Muaawiyah dan menghalalkan darah keduanya. Kemudian di zaman Umaiyah lahir kelompok Syiah dan kelompok Abbasiah yang menentang politik kerajaan Islam monarki yang awal itu.
    Dalam era politik demokrasi sekarang ini, setiap orang dari umat Islam tidak mampu lagi membai’at pemimpin yang awal dan seorang sahaja dari yang awal itu, apabila negara Islam demokrasi menghalalkan perbuatan tidak membai’at dengan mengadakan parti pembangkang. Dan ini menjadi lebih parah apabila ulama dan Tok Guru juga di biarkan melakukan perbuatan yang tidak dilakukan oleh seorang pun dari umat Islam baik, yang fasik pun di zaman terbaik dan terpuji Islam iaitu di zaman Rasulullah saw, di zaman Abu Bakar Assiddik dan di zaman Saidina Umar ra.. Ini berlaku apabila parti agama didaftarkan sebagai parti pembangkang. Ugama pun disalah tafsir mengikut sistem politik Barat itu dan bukan lagi tafsiran agama Rasulullah saw yang memberi lebih banyak pertunjuk dari membangkang dan tidak pernah mendaftarkan parti atau parti agama atau parti pembangkang,atau membenarkan parti didaftarkan.
    Sabda Rasulullah saw,

    1ن من كلام1لنبوة1لأولى1ذ1 لم تستحى فاصنع ما شئت- حديث صحيح 1لبخارى.

    Ertinya, “Sesungguhnya adalah dari perkataan kenabian yang utama, apabila engkau tidak malu, maka engkau akan perbuat sekehendak hati engkau”

    Apabila sistem demokrasi bebas memberi peluang kepada perebuatan kuasa dengan kerapnya dan seluas-luasnya, maka ramailah orang yang ingin mencapai cita-cita menjadi penguasa, mengambil peluang darinya untuk mendapat apa yang di ingini. Ramai juga yang ingin berjuang agama juga terlibat. Dengan ini perebutan yang dilarang Rasulullah saw menjadi halal. Dengan ini juga kaedah berjuang agama jadi kabur dan sesat apabila ramai orang terlibat dalam memperjuangkan agama dan hukum, tetapi sebenarnya adalah perebutan yang asalnya haram itu telah dijadikan halal oleh demokrasi barat. Inilah hakikat yang tidak dilihat dengan ilmu Islam yang benar baik ilmu akhlak islam maupun oleh ilmu politik Islam. Ramai orang yang tidak menjadi malu dan meminta-minta kuasa sementara mereka tidak pernah mengukur kebolehan diri sendiri untuk menduduki tempat yang amat penting itu iaitu perisai umat iaitu pemimpin utama, atau Perdana Menteri. Dan sesetengah mereka sanggup memaki-maki dan menghina. Ada yang menabur wang ringgit. Ada yang memperkudakan kumpulan tertentu. Malah ada yang menggunakan agama sebagai cara dan alat meminta untuk menjadi pemimpin. Inilah dia demokrasi yang di katakan amat baik itu. Demokrasi bebas barat ini tidaklah lebih baik dari sistem beraja. Saperti Sabda Rasulullah saw “Apabila engkau tidak ada perasaan malu, maka engkau akan perbuat sekehendak hati engkau”-AlHadis.
    Akan tetapi apabila hawa nafsu kepada kekuasaan dan pangkat dunia diikuti, sementara telah terbukti Rasul-rasul tidak memerlukan kuasa untuk menyebar agama dan mendidik manusia ke jalan Allah, maka perbuatan yang memerlukan kuasa untuk menyebar dan menyampaikan pelajaran agama adalah salah disisi Allah.Firman Allah swt di dalam AlKuran,

    ولن تجد لسنة1لله تبديلا-1لقر1ن.

    Ertinya, “Dan tidak ada perubahan dalam Sunnah Allah”

    Jadi mengapakah manusia cuba mengubah jalan yang telah ditetapkan itu, iaitu agama diperjuangkan tanpa kekuasaan politik. Kekuasaan politik Rasulullah hanya perkara yang datang kemudian dari agama dan baginda tidak pernah memintanya, begitu juga Rasul-rasul yang lain. Kecuali Nabi Yusof as yang mengesyorkan dirinya untuk menjadi bendahari Mesir dalam untuk menghadapi kegawatan ekonomi Mesir yang akan di akibatkan dari kemarau panjang. Namun begitu Nabi Yusuf as bukan seorang pembangkang dan tidak pernah berteriak keserata kampung bagi menentang kerajaan Mesir dan mencanang permintaannya itu. Akhlak Rasul-rasul amat berbeda dari ulama politik. Kerana itu mereka ini bukan ulama waris nabi, tetapi waris demokrasi Barat yang diterapkan oleh pengaruh Yahudi dan Nasrani. Sementara Allah berfirman di dalam Alkuran,

    لقد كان لكم فى رسول1لله1سوة حسنة لمن يرجو11لله و1ليوم1لأخروذكر1لله كثير1.
    -1لقر1ن.

    Ertinya, “Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu adalah menjadi contoh tauladan yang baik bagi siapa yang bertujuan kepada Allah dan hari akhirat dan mengingat Allah dengan banyaknya”.-Al Kuran.
    Apabila diikuti hawa nafsu dalam beragama dan berpolitik tanpa merujuk kepada nilai agama yang sebenar, iaitu nilai yang ada pada Nabi-nabi, maka di tutup Allah dan pemikiran mereka-mereka ini, walaupun mereka ada ilmu agama dan tidaklah mereka dapat melainkan keburukan pemerintah yang telah berjalan atas dasar Barat yang kufur itu. Mereka menjadi mental block atau tertutup akal dan barang siapa yang mengikut mereka juga jadi demikian. Mental blocking ini sebenarnya belitan iblis yang anda tidak mampu melihatnya, namun dapat di ketahui oleh orang-oarng yang mengetahui sahaja. Amat susah, membebaskan diri darinya melainkan dengan banyak meminta pertunjuk dan jangan percaya pada diri sendiri, tetapi hendaklah lebih banyak percaya dan mengharap kepada Allah swt.
    Firman Allah,
    1فر1يت من1تخذ1لهه هو1ه و1ضل1لله على علم وختم على سمعه وقلبه وجعل بصره غشاوة-1لقر1ن.

    Ertinya, “Tidakkah kamu melihat siapa yang mengambil hawa nafsunya sebagai tuhannya maka disesatkan Allah dirinya sementara mereka berilmu. Dan ditutup pendengarannya dan hatinya dan dijadikan tutupan di atas penglihatan mereka”.-Alkuran.
    Minda mereka tidak terbuka, tidak mengenali mana yang baik dan buruk, tidak mengenali demokrasi bebas barat, tidak mengenali demokrasi Islam, tidak mengenali jalan agama yang benar, tidak sedar membuat bid’ah, tidak mengenali ulama besar dan mana ulama kecil, tidak mengenali ulama suk dan ulama akhirat, tidak mengenali siapa yang jahat dan siapa yang baik dan tidak mengenali kebolehan diri sendiri dan juga kebolehan dan kelemahan orang lain. Ini kerana guna hati sahaja tidak mengguna akal dan pertimbangan yang waras. Demikianlah jika percaya dengan hati sahaja. Gelap tanpa sinar cahaya, sehingga tidak nampak jalan yang betul dan lurus. Rasulullah ada menyebut di dalam Hadisnya bermaksud, “Aku tidak perbuat melainkan apa yang disuruhkan padaku”-AlHadis. Menuntut kuasa politik tidak pernah disuruh kepada Rasulullah oleh Allah swt. Baginda juga tidak di perintahkan membuat parti, tetapi ada diperintahkan bermesyuarat untuk menyelesai permasaalahan umat Islam. Dan inilah juga amalan khalifah empat dalam agama dan dalam politik.
    Sabda Rasulullah saw lagi,

    1ذ1 ضيعت1لأمانة فانتظر1لساعة قا ل كيف1ضاغتها؟ قا ل1ذ1 وسد1لأمر1لى غير1هله فا نتظر1لساعة-1لحديث.
    Ertyinya, “Apabila amanah diabaikan, maka tunggulah saat kehancuran”. Ditanya kepada baginda, “Bagaimana pengabaian itu ?”. Sabda Rasulullah, “Apabila urusan sesuatu diserah kepada yang bukan ahlinya (orang yang pandai tentang sesuatu urusan dan pekerjaan itu), maka tunggulah saat kehancuran”- AlHadis.
    Firman Allah di dalam Alkuran,

    1ن1لله يأمركم 1ن تؤدو11لأمانات1لى1هلها-1لقر1ن.

    Ertinya, “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menunaikan amanah (memberi jawatan) kepada ahlinya”- AlKuran.

    Demikianlah pesanan Allah kepada Rasulnya dalam membneri jawatan dan kerja atau amanah, iaitu mengikut ilmu yang ada pada orang itu,. Jika seseorang itu ada ilmu dan pandai tentang hukum fekah, maka eloklah dianya menjadi kadi atau imam atau guru ugama. Jika seseorang itu pula ada ilmu tentang politik, termasuk memahami arus politik dunia, pandai dan bijak berbahasa inggeris, eloklah terlibat dalam pemerintahan. Tukang kayu eloklah bertukang kayu kayu dan tukang besi elok bertukang besi. Jika ditukar tugas antara keduanya, kedua tukang itu tidak akan dapat membuat kerja masing-masing. Dan negara Islam pun musnah. Inilah yang dimaksudkan oleh kedua nas di atas.
    Sebuah Hadis riwayat Ibnu Majah ada menyebut, “Sejahat-jahat ulama yang mendatangi penguasa dan sebaik-baik penguasa ialah yang mendatangi ulama”-Hadis Riwayat Ibnu Majah.
    Kalau seorang ulama mendatangi pemimpin dengan tujuan merebut sedikit dari harta dunia, maka adalah buruk dan amat jahat. Bagaiman pula yang ingin mengambil semuanya, bukan sedikit dari harta penguasa, tetapi keseluruhan termasuk kuasanya ?. Ini tentulah lebih jahat lagi. Jika dihujjah, kuasa ini direbut untuk agama, maka Rasulullah pula tidak merebut kuasa untuk agama. Kerana itu siapa yang mati didalam ketiaadaan taat kepada pemimpin utama, dia tidak ada hujjah di hadapan Allah. Biar alim bagaimana juga. Demikianlah disebut Rasulullah saw di dalam Hadisnya yang lalu. Dan sebaik-baik penguasa mendatangi ulama dan sentiasa memperbaiki diri dengan ilmu ulama itu, iaitu ulama yang betul dan taat kepada pemimpin, bukan kerana pemimpin itu, tetapi kerana arahan Rasulullah saw. Hadis ini juga membawa maksud pemimpin mesti juga merujuk kepada ulama dalam apa juga kerja mereka. Kerja-kerja mengenai agama. Jika hendak membina, pelabuhan dan lebuh raya pun kena tanya ulama tentulah tidak betul. Tentulah kena bertanya kepada ulama yang agak luas ilmunya. Bukan ulama yang di ulamakan iaitu mereka-mereka yang disebut orang -orang kecil oleh Rasululllah saw. Mereka ini telah dipandang besar oleh umat islam yang terlampau kecil lagi, sementara Rasulullah memandang mereka kecil sahaja.

    KAUM WANITA DAN POLITIK SUNNAH.

    Di masa pemerintahan sunnah Rasulullah saw berlaku, iaitu dari sejak pemerintahan baginda sehingga tamat pemerintahan Khalifah Arrasyidin yang empat, tidak ada wanita yang terlibat dalam memegang jawatan gabnor iaitu sama dengan wakil rakyat sekarang. Tetapi apabila masuk demokrasi barat dalam negara Islam, maka masuk juga sedikit fahaman samarata antara lelaki dan wanita yang di perjuangkan di Barat. Dengan itu kita dapati banyak negara Islam memiliki wakil rakyat wanita. Malahan di sesetengah negara Islam pemimpin utama adalah wanita saperti di Bagladesh, Pakistan dan sekarang terdapat seorang Khalifah wanita di Indonesia. Ianya mungkin boleh digelar Khalifah Arrasyidah, kerana dia dilantik dalam pemilihan. Demikianlah demokrasi bebas Barat sekali lagi menguasai dan mengatasi demokrasi Islam. Ini tidaklah hairan, kerana Rasulullah pernah berkata umat Islam akan mengikut barat, jika mereka masuk didalam lubang biawak, maka kita pun akan mengikut.
    Jika dirujuk tidak ada wanita di dalam Jamaah Majlis Tertinggi yang dilantik oleh Saidina Umar. Jadi sesiapa yang cuba menolak wanita di atas pentas politik adalah perkara yang sumbang dalam politik sunnah. Dan adalah menjadi ‘aib besar bagi lelaki yang mengikuti wanita, sementara ramai lelaki yang setanding dengan wanita dari segi kebolehan dan ilmu pengetahuan. Termasuk amalan yang buruk mengambil setiausaha perempuan kepada seorang pengurus lelaki. Ini juga amalan lubang biawak yang diimport dari Yahudi dan Nasrani. Banyak fitnah pergaulan terjadi. Di dapati banyak perkara di bincangkan hanya berdua antara ketua dan setiausaha perempuannya. Banyak keburukan terjadi kerana kurang pemisahan antara lelaki dan wanita di tempat kerja atau belajar, walaupun yang yang cuba menafikan dan cuba menutupnya. Dan Hadis meyebut apabila berhimpun lelaki dan perempuan tanpa yang ketiga maka syaitanlah yang ketiga itu. Itupun jika orang Islam mahu mengikut Rasulullah saw. Jika tidak mahu buatlah apapun, kerana orang alim sekarang pun juga tidak mengikut Nabi dalam berpolitik, bila mereka menjadi pembangkang dan berjuang agama dalam parti yang diasaskan di Barat.
    Firman Allah swt,

    1لرجال قومون على1لنسأ بما فضل1لله بعضهم على بعض- سورة11لنسأ1ية 34.

    Ertinya, “Kaum lelaki itu adalah pemimpin (penguasa) keatas kaum perempuan, dengan apa yang Allah lebihkan sebahagian kamu dari sebahagian yang lain”.-Surah Annisak ayat 34.
    Sebuah Hadis Rasulullah menerangkan,

    لن يفلح قوم ولو1مرهم1مر1ءة- 1لحديث.

    Ertinya, “Tidak akan berjaya suatu kaum yang ditadbir urusan mereka oleh wanita”-AlHadis.
    Sebuah lagi Hadis mengingatkan kita,
    “Tanda kemakmuran sesebuah negara itu apabila pemimpin terdiri dari kamu yang baik-baik, apabila orang kaya kamu berdada lapang (tidak bakhil,tidak lari dari bayar cukai dan zakat), apabila pemerintahan dijalankan dengan bermesyuarat. Maka daratan bumi lebih baik bagimu dari perutnya (aman makmur). Dan apabila pemimpin kamu terdiri dari orang-orang jahat (buruk) dan orang-orang kaya kamu bakhil dan pemerintahan dijalankan oleh oarng-orang perempuan, maka perut bumi lebih baik bagi kamu dari daratannya”(tidak maju dan mundur)- AlHadis.

    Mungkin orang Islam memberi pelbagai alasan apabila membaca tajuk ini, terutamanya orang perempuan yang juga inginkan sesuatu untuk dirinya. Tetapi harus diingat Rasulullah saw dan Allah swt adalah lebih bijak dari tuan-tuan. Alasan apa pun adalah ibarat menegak benang yang basah. Jika ingin bertuhan kepada Allah, eloklah ikut sahaja. Itu lebih baik dan lebih terpuji. Wanita eloklah kekal menjadi ketua keatas kumpulan wanita sahaja. Larangan ugama ini adalah mengenai kepimpinaan sahaja, tidak termasuk dalam pekerjaan saperti guru, doktor dan sebagainya. Patut diingat negara terkuat di dunia, Amerika dan Russia tidak pun pernah memiliki pemimpin tertinggi wanita.
    Menaikkan wanita diarena politik diperingkat bawahan pun adalahmenjadi kesalahan. Ini kerana memberi mereka peluang untuk meningkat ketempat yang tertinggi. Ini telah berlaku di Indonesia, Bnagladesh, Filifina dan Pakistan, apabila wanita telah berjaya menjadi perdana menteri. Umat Islam pun sama dengan bukan umat Islam dalam pengetahuan politik Islam yang diajukan oleh Rasulullah saw dan para Khulafak Arrasyidin. Kejahilan menghantui manusi di akhir zaman ini, sementara mereka berfikir mereka amat maju dan bertamaddun. Ini hasil dari terlampau melihat ke Barat dari melihat kepada Rasulullah saw dan para khalifah Arrasyidin yang islamik itu.
    Sebuah lagi Hadis Sahih Rarasuluillah saw yang menyebut tentang kelemahan wanita,
    عن عبد1لله بن عمر عن رسول1لله صلى1لله عليه وسلم 1نه قال يا معشر1لنسأ
    تصدقن و1كثرن1لاستغفار فانى ر1يتكن1كثر1هل1لنار. فقالت1مر1ة منهن جزلة ومالنا يارسول1لله1كثر1هل1لنار ؟.قال تكثرن1للعن وتكفرون1لعشيرومار1يت من
    نافصات عقل ودين1غلب لذى لب منكن. قالت يارسول1لله وما نقصان1لعقل و1لدين ؟. 1ما نقصان1لعقل فشهادة1مر1تين تعدل شهادة رجل فهذ1 نقصان
    1لعقل ونمكث1لليالى ما تصلى و تفطر فى زمان فهذ1 نقصان1لدين. – – حديث صحيح مسلم.
    Ertinya, “Dari Abdullah bin Umar ra, dari rasulullah saw, sabdanya, “Wahai kaum wanita!, bersedekahlah kamu dan banyak-banyaklah beristigfar (mohon ampun kepada Allah), kerana aku melihat kebanyakkan isi neraka adalah kaum wanita”.Salah seorang wanita yang cerdas lantas bertanya, “Apakah kesalahan kami ya Rasulullah, maka kami kebanyakkannya penghuni neraka” ?. Jawab Rasulullah saw, “Kaum wanita suka memaki dan memungkiri jasa suami. Aku tidak melihat orang yang kurang akal dan kurang agamanya, yang melebihi dari kamu sekelian” (kaum wanita). Wanita tadi bertanya pula, “Kurang bagaimana akal dan agama kami ya Rasulullah”. Jawab Rasulullah, “Adapun kurang akal, kerana kesaksian dua wanita sama dengan kesaksian seorang lelaki. Ini bukti kurang akal”. “Dan tidak dapat bersembahyang beberapa malam dan tidak berpuasa bulan Ramadhan, ini tanda kurang agama”. Hadis Sahih Muslim.

    Demikianlah pertimbangan Rasulullah saw tentang wanita. Pertimbangan beliau adalah juga pertimbangan Allah. Kerana Rasul dan Allah tidak pernah bertentangan.Tidak patut bagi wanita menuntut samarata, kerana lelaki dan wanita tidak sama. Mereka tidak boleh mengikut barat yang sesat itu. Menyamaratakan lelaki dan wanita adalam semua aspek adalah kebodohan besar manusia bertamaddun. Mereka boleh menuntut keadilan, tetapi tidak samarata dalam semua bidang. Di antara bidang yang mereka tidak boleh minta ialah samarata dengan lelaki ialah dalam bidang kepimpinan. Mereka juga tidak boleh minta samarata untuk menjadi peninju dan bertinju dengan lelaki. Jika ini dibenarkan adalah tidak adil, apalagi peninju wanita flyweight disuruh bertinju dengan peninju lelaki dari kategori heavyweight, amatlah tidak adil, bagi akal yang sihat.
    Di Indonesia, rakyatnya boleh di ibaratkan sebagai seorang perempuan yang tidak puas dengan suami yang ada. Suami yang pertama baik, tetapi sebagai manusia biasa dan bikan Rasul yang maksum tentu ada kekurangan. Perempuan itu pun meninggalkan suaminya dan mencari suami yang lain. Tidak lam kemudian perempuan itu pun dapat mengesan kekurangan suaminya yang kedua. Wanita itu meninggalkan suaminya pula dan mencari suami yang ketiga. Suaminya yang ketiga itu pun mempunya kelemahan yang tertentu juga. Dia pun meniggalkan suaminya yang ketika. Akhirnya perempuan itu memiliki suami yang lebih teruk dari kesemua suaminya atau langsung tidak memilki suami atau sentiasa berganti suami. Atau lama kelamaan semua lelaki benci perempuan itu. Dan perempuan itu langsung tidak dapat suami.
    Demikianlah sikap orang-orang Indonesia tidak pernah puas hati dengan pemimpin mereka. Mereka sentiasa menjatuhkan pemimpin yang telah terlantik. Sehingga pada suatu masa mereka mempunyai Gus Dur. Pemuka Parti agama. Tentulah beliau bukan orang yang terbaik dan bijak. Orang bijak tidak boleh sesat jalan agamanya dengan berjuang agama perlu kepada kuasa sementara Allah dan Rasulnya tidak memerlukan kepada kuasa itu. Kemudian mereka memiliki Megawati, seorang yang perempuan, kaum yang kurang akal dan kurang agama. Ini disabdakan oleh Rasulullah dan bukan pendapat penulis. Kalau hendak marah, terpaksalah pembaca marah Rasulullah saw juga. Rasulullah saw tidak boleh dimarahi. Baginda patut ditaati. Demikianlah arahan Allah swt, jika kaum hawa itu mahu beriman dan mahu taat.
    Hukum Had di lupakannya juga apabila menjadi Presiden Indonesia. Beliau juga bukan dari bakul yang pertama iaitu Parti Suharto.Kemudian mereka jatuhkan lagi Gus Dur setelah terbukti lemah dan tidak bijak. Kemudian mereka memilih pula Megawati, sekali gus bertentangan dengan sunnah politik Rasul yang tidak menyetujui perempuan sebagai pemimpin kerana mereka kurang akal dan kurang agama. Kemudian timbul pula pakatan baru, aitu pakatan parti agama bagi menjatuhkan megawati. Berlaku demontrasi demi demontrasi jalanan agar Megawati meletak jawatan. Rakyat Indonesia samalah saperti perempuan di atas. Tidak ada beza samasekali. Demikian juga Pakistan. Mereka tidak pernah puas dengan seorang pemimpin dari golongan yang awal saperti yang di pesan oleh baginda Rasulullah saw.
    Ini semua berlaku kerana kesan dari tidak faham ilmu politk Islam. Di sekolah-sekolah dan Universiti dan di Pusat-pusat Pengajian Tinggi Indonesia juga tidak ada sukatan politik Islam yang di ajar oleh Rasulullah saw, sapeti juga di negara-negara Islam yang lain sama ada yang demokrasi atau monarki. Di pondok-pondok yang beribu buah di Indonesia hanya menawarkan ilmu fardu Ain sahaja. Kumpulan tarikat pula kuat berzikir sahaja,. Bezikir tanpa ilmu. Kerana itu umat Islam Indonesia menjadi jahil tentang politik dan sentiasa berkelahi kerana politik, sentiasa bersalahan pendapat, jatuh menjatuhkan, sana juga saperti umat Islam di serata dunia yang juga suka berkelahi dan berbalah dan rebut merebut kuasa politik. Dalam agama pula terdapat umat Islam yang keluar dari mazhab asal mereka dan membentuk kefahaman tanpa mazhab yang sebenarnya menjadi satu lagi maznab baru iaitu mazhab kaum muda. Mazhab pertama yang diasaskan oleh orang bukan Arab. Orang Arab lebih faham bahasa Arab dab selok belok fahamnya, Kerana itu mazhab orang Arab adalah lebih betul dari mazhab bangsa Melayu. Kalau dalam politik mereka telah lama berpuak-puak. Sekarang perangai jahiliah berpuak ini menular pula dalam agama. Mereka bukan lagi beragama.Rasulullah saw pula berpesan jika terdapat perselisihan dan fahaman agama atau dunia maka hendaklah umat Islam mengikut yang teramai dan yang majoriti. Katanya lagi, jamaah yang teramai tidak sesat. Ini kerana didakam ayat alkuran disebut bahawa Allah saw bersama dengan jamaah. Sementara jamaah yang terkeluar dari jamaah yang teramai dan yang majoriti adalah dipantau oleh iblis. Dengan ini kemungkinan untuk sesat adalah terbuka luas kepada mereka-mereka yang tidak sefaham dengan yang di anuti oleh umat iskam majoriti dan yang teramai. Di akhr zaman ini yang jahil dan yang alim sama sahaja dalam hal politik dan berpuak ini. Kecuali amat sedikit dari mereka yang mengetahui politik dan agama Islam yang tulin dan amat berkesan itu, iaitu orang-orang menggigit pesanan Rasulullah saw dengan gerahamnya (berpegang sungguh-sungguh ) dalam agama dan juga dalam hal politik.
    Habibie yang nampaknya lebih cerdas dari kesemua yang ada tidak diterima kerana ada hubungan baik dengan bekas presiden. Dan akhirnya mereka memiliki orang yang kurang akal dan kurang agama sebagai pemimpin. Demikianlah nasib umat yang tidak pernah tahu bersyukur dan bersabar dalam hal politik dan hasil dari bahaya mengamalkan demokrasi Barat.
    Itu semua berlaku adalah juga akibat dari terlampau banyak parti. Umat Islam menjadi lebih barat dari barat sendiri. Amerika tidak pernah mempunyai pemimpin tertinggi wanita dan hanya ada dua parti. Demikian juga Rusia tidak pernah guna pakai pemimpin tertinggi wanita dan tidak ada parti. Kerana amalan mereka mendekati Sunnah politik Rasulullah saw maka mereka menjadi kuasa besar dunia. Banyak negara barat yang Kristian mempunyai nilai Islam. Negara Islam pula mempunyai nilai jahiliah yang banyak kerana banyak parti atau puak dan tidak Islamik langsung, kerana nilai puak adalah nilai jahiliah sebelum Islam.Sebahagian negara Islam mengamalkan sistem beraja yang juga tidak direstui oleh Islam. Di Indonesia sentiasa terjadi huruhara politik. Ini kerana umat islam disana diliputi kejahilan. Yang berilmu amat sedikit. Rasulullah saw berkata huruhara ada kaitan dengan kejahilan atau kurang ilmu.Ini kerana Indonesia menutup banyak sekolah di zaman gawatnya. Ekonomi untuk makan dan pakai pun tidak terbuat apalagi untuk ilmu dan perkembangannya. Banyak umat Islam belajar di pondok-pondok yang ada ilmu fardu ain sahaja. Walaupun disana pengajian agama agak maju, jumlah Pusat Pengajian Tinggi mereka tidak seimbang dengan jumlah penduduk yang berjumlah dua ratus juta lebih. Ramai juga bertapa di dalam bukit untuk mendapat ilmu pengetahuan terus dari Allah, walaupun ada yang benar, namun kebanyakkan mereka tidak mendapat apa-apa ilmu kecuali kejahilan. Ramai juga yang memabawa turun dari bukit itu ilmu sesat yang digunakan untuk menganianya sesama insan. Walaupun beragama Islam umat Islam masih banyak nilai-nilai yang sesat.
    Nampaknya para pemimpin Indonesia perlu lebih kuat berjuang dari Dr. Mahathir Mohammad. Mereka tidak boleh kuat berkahwin dari kuat memajukan negara. Orang Indonesia tidak begitu menyukai Dr. Mahathir Mohammad kerana beliau ada seorang isteri sahaja. Tidak saperti pemimpin Indonesia, Sukarno yang ada banyak isteri atau saperti Hamzah Haz yang ada tiga Isteri. Mereka ini amat bersimpati dengan rakyat yang miskin, terutama wanita dan sanggup menolong mereka dan sanggup mengambil mereka sebagai isteri kedua, ketiga dan seterusnya. Mereka kuat mengamalkan sunnah bentuk wanita ini dan tidak lansug berusaha memperkuatkan umat dengan imu-ilmu dunia saperti sains dan teknoloji, memajukan ekonomi dan tidak perlu terima sedekah sebanyak lima puluh juta dari Amerika untuk menyekat keganasan. Mereka juga tidak perlu wang IMF yang akan menjadikan umat Islam menjadi kuli seumur hidup.
    Umat Islam juga tidak dapat menolong umat Islam dinegara lain kerana mereka sendiri amat melarat. Umat Islam Indonesia wajib belajar dari Dr. Mahathir. Pemikiran dan pembaharuan dalam cara membina Negara dengan mengutamakan ilmu dunia terutama sains dan teknoloji dan membuat banyak benda keperluan manusia berasaskan ilmu sains dan teknoloji tanpa meninggalkan ilmu akhirat adalah cara mengukuhkan tamaddun islam yang telah ketinggalan sewaktu revolusi sains dan industri berlaku di Eropah. Indonesia di harap dapat membela umat Islam kerana mereka adalah negara yang mempunyai jumlah umat Islam terbanyak di dunia. Mereka tidak boleh menjadi buih, walaupun ramai mereka lemah dalam serba serbi. Mereka patut mengamalkan dua parti sahaja supaya mereka tidak banyak berkelahi dan berebut politik dan boleh menumpukan kerja membina negara. Dua parti sahaja kalau tidak satu pun. Negara Islam yang lain juga patut menjadikan pemikiran Dr. Mahathir sebagai pemangkin negara. Tidak memalukan jika belajar kepada seorang yang betul, benar serta tepat.
    Di Malaysia pula keadaan politik nampaknya masih berdekatan dengan Sunnah. Ada banyak parti namun hakikatnya dua sahaja. Ini kerana Parti-parti yang ada bergabung menjadi dua kelompok terbesar. Khalifah yang awal dari bakul yang awal itu masih terpilih dengan itu kualitinya terjamin baik. Bakul kedua, PAS dan bakul ketiga, KEADILAN nampaknya kecundang. Bakul keempat belas DAP tidak berpeluang. Takyat Malaysia lebih releven dan munasabah akal mereka. Dengan itu mereka mendekati amalan Sunnah politik Rasulullah saw dengan mengekalkan Khalifah yang telah terpilih dan dari kelompok yang awal iaitu UMNO. UMNO akan meneuskan sistem Sunnah politik islam ini atau berusaha mendekati sunnah politik Islam yang selamat itu. Jika tidak, ditakuti oarng islam di sini akan hilang kuasa dan hancur luluh kekuasaan mereka, hasil dari perpecahan yang ditaja oleh PAS, orang yang warak tetapi jahil dalam banyak jenis ilmu. Hilang kuasa ini telah di sebut oleh Dr. Mahathir Muhammad dan ianya ada tersebut dalam Hadis Sahih Rasulullah saw. Dengan itu kenyataanya itu amat benar dan mesti dijagai dengan jalan bersatu di bawah seorang pemimpin Islam sahaja. Dan dalam satu jamaah sahaja. Tidak boleh ada dua atau tiga. Ini kebenaran yang tidak boleh ditolak sama sekali. Menolak kebenaran samalah menolak kebaikan.

  17. SUNNAH AGAMA DAN SUNNAH ADAT.

    Perkatan Asunnah لسنة 1 ini menjadi suatu perkataan yang membingungkan banyak orang. Kerana gagal memahami perkataan sunnah dengan betul dan tepat maka ramai orang tidak memahami agama dengan betul. Ini kerana agama itu adalah juga sunnah. Saidina Umar ra pernah berkata, “Sunnah itu adalah apa-apa yang berasal dari Allah dan Rasulnya, janganlah dijadikan salah faham, dan diikuti oleh umat”.Ini menunjukkan pada zamanya pun telah berlaku salah faham sunnah dan dan kerana itu juga telah berlaku salah faham agama. Kerana itu Saidina Umar mengingatkannya. Salah faham ini berlanjutan hinggalah sekarang. Salah satu salah faham agama adalah parti agama. Ianya menjadi kumpulan salah faham agama terbesar dan mempunyai pengikut dan penganut yang terbesar pula dalam dunia islam demokrasi. Pemuka-pemuka parti agama yang diulamakan itu juga gagal memahami sunnah dan dengan itu mereka gagal memahami agama sebagai asal sewaktu ianya diturunkan. Mereka juga gagal berjaga-jaga dari salah faham yang dikatakan oleh Umar ra. Ini kerana mereka lebih percaya kepada parti dari barat dari Sabda baginda tentang pemerintahan. Begitu juga pemerintah, gagal melarang mereka dari mentafsir agama dengan tafsiran demokrasi kuffar Barat yang buruk itu, bila para pemerintah dan pendokong-pendokong kerajaan juga lebih suka kepada demokrasi bebas barat yang bersifat jahiliah itu.
    Perkataan sunnah adalah bermaksud kepada segala perkataan dan perlakuan Rasulullah saw sama ada yang wajib atau sunat atau tidak wajib dan tidak sunat iaitu dalam perkara adat atau rutin hariaan saperti mandi, makan dan minum Rasulullah saw. Jadi Sunnah terbahagi kepada dua bahagian utama iaitu Sunnah agama dan sunnah adat. Sunnah agama dalah wajib atau sunat. Sunnah adat pula tidak wajib atau sunat dan menjadi harus dan tidak ada kaitan dengan agama. Sunnah agama itu pula adalah dalam bentuk cara dan bagaimana, bukan dalam bentuk rupa yang nampak di mata.
    Amalan Sunnah Rasulullah saw adalah dipetik dari Hadis-hadis baginda. Ada ayat Alkuran mengatakan, frman Allah swt,

    وما ينطق عن1لهوى1ن هو1لا وحى يوحى- 1لقر1ن.

    Ertinya, “Tidaklah Muhammad itu bercakap mengikut hawa nafsu, melainkan ianya adalah wahyu yang diwahyukan”.-AlKuran.
    Keterangan diatas adalah untuk pengajaran agama sahaja dan bukan untuk percakapan Rasulullah setiap hari mengenai urusan pribadinya saperti makan, minum dan buang air. Begitu juga dalam setengah percakapannya, bukanlah semua wahyu. Misalnya Rasulullah meminta sesuatu kepada isterinya, saperti minta kain atau air minum. Begitu juga apabila Rasulullah bercakap dengan sahabat iaitu mengenai perkara bukan agama. Jika Rasulllah perlu tunggu wahyu untuk hanya kerana hendak minum atau mendapatkan kain untuk mandi dan sebagainya adalah tidak munasabah. Begitu rupa benda yang dimakan oleh baginda atau rupa pakaian baginda saperti jubah. Jubah Rasulullah adalah termasuk sunnah adat yang tidak ada kena mengena dengan agama.Rasul sdalah juga manusia biasa dan dia mestilah juga bercakap an perbuat perkara adat atau rutin harian saperti manusia lain. Jia seorang rasul ditentukan mestilah bercakap perkara agama sahaja, bagaimanakah dai hendak hidup ?. Apabila seorang rasul bercakap perkara biasa dan melakukan perkara adat kehidupan harian, maka terdapat orang Islam yang mengambil perbuatan adat ini sebagai agama. Dengan cara ini salah faham agama dan adat pun berlaku. Dengan cara ini juga banyak perkara adat Rasuilullah saw telah ditafsir sebagai agama. Di antarnya ialah jubah, serban dan janggut, yang mana ianya adalah juga sunnah musyrikin Qurais. Dan apabila seorang yang tidak pintar membaca hadis, maka dikatanya segala bentuk rupa itu adalah sunnah nabi. Semua hadis menjadi hadis agama.Dengan ini jadilah salah faham agama. Dan dengan cara ini banyak perkara adat menjadi agama. Bukan semua hadis itu Sunnah agama. Sebab ini jugalah politik menjadi agama, yang sebenarnya adat lima orang Rasul. Bukan agama mereka. Mustahillah agama seorang rasul itu ialah bentuk-bentuk politik. Sebahagian hadis adalah hadis agama dan sebagaian lagi adalah hadis adat. Misalnya ada hadis sahih yang mengatakan Rasulullah itu cantik orangnya, tidak tinggi dan tidak rendah. Ini Hadis adat dirinya dan bentuk rupa dan bukan agama, kerana kita tidak mampu membuat wajah kita cantik dan tidak mampu memendekkan diri kita atau memanjangkan diri kita. Umat Islam tidak di tuntut mempunyai bentuk rupa saperti Rasulullah saw. Jadi bukan semua Hadis itu menuntut kita melakukan apa-apa yang terdapat di dalam Hadis itu. Kerana itu dalam ilmu hadis ada disebut, seseorang itu pakar hadis. Seorang yang lain pula pakar sunnah. Ini kerana pakar yang kedua dapat membezakan mana adat Rasul dan yang mana agamanya. Lebih tidak termasuk agama jika Rasulullah buang air pada hari tertentu. Kita tidak langsung wajib atau sunat mengikut buang air pada hari yang sama denag Rasulullah saw. Tetapi pemuda-pemuda yang bodoh yang di sebut Rasulullah pada Hadis yang lalu itu mengambil semua pada diri Rasulullah itu sebagai agama, termasuk kuasa yang di dapatinya.secara tidak diperjuangkan langsung oleh Rasulullah saw.
    Misalnya seorang dari mereka melihat Rasulullah memakan pisang pada pagi jumat. Maka dia mengira itu ugama dan perlu dilakukan kerana dilakukan Rasulullah saw. Mereka melihat Sunnah itu dalam rupa bentuk bukan cara. Sunnah hendaklah dilihat di segi cara. Ia itu Rasulullah tidak curi pisang itu, dan Rasulullah tidak makan sambil berdiri dan makan dengan cermat dan bersopan dan membaca bismillah sebelumnya sebagai tanda ingatan kepada Allah. Mereka tidak mengambil dalam bentuk cara Rasulullah iaitu tetapi lebih kuat kepada bentuk rupa. Sementara Sunnah itu lebih membawa maana kepada cara dari bentuk rupa.
    Mereka juga meniru semua yang mereka nampak dan kurang meniru dalam faham. Misalnya Rasulullah amat kenal Allah taala dan sentiasa mensyukurinya dan mengingati. Ini kurang dilakukan. Yang suka dilakukan ialah memakai serban dan jubah dan simpan jaggut panjang-panjang. Kerana ini lebih mudah dari mensyukuri Allah swt dan sentiasa mengingati Allah swt.
    Seorang pemuda yang salah faham Sunnah, sekiranya ia pernah berjalan bersama Rasullulah dibawah sepohon pokok dan Rasulullah melalui sebatang dahan pokok yang rendah maka Rasulullah pun menundukkan kepalanya. Setelah Rasulullah wafat, pemuda itu pun lalu dibawah pokok tersebut dan pemuda itu masih juga menundukkan kepalanya, walaupun pokok tersebut telah tiada. Bila ditanya kepada pemuda itu kenapa dia menundukkan kepalanya. Pemuda itu menjawab Rasulullah pernah tunduk ditempat ini, kerana itu aku pun tunduk dan dikatanya sunat hukumnya, kerana perbuatan rasulullah adalah sunnah. Ini tentulah kefahaman yang teruk dan kerja orang yang kurang akal. Pada pendapat anda adakah orang ini mendapat pahala ?. Kalau dapat agaknya berapa pahala yang patut orang saperti ini dapat?. Kerana itu kita dapat merubah cara dan kelakuan mengikut keadaan semasa dan tidak menjadi sunnah perkara saperti itu. Ini termasuk bentuk pakaian. Rsulullah juga sama disegi bentuk pakaian dengan orang musyrikin Qurais. Yang berbeza ialah amalan agama. Saperti sekarang bentuk pakaian kita sama dengan musrikin barat yang berbeza amalan agama. Dan ini telah sama dengan Rasulullah . Kerana itu bentuk pakaian bukan agama. Menutup aurat dalah agama. Iaitu disegi cara, bukan dalam bentuk rupa.
    Demikian juga dengan kuasa Rasulullah saw, kuasa baginda diberi sahaja oleh orang ramai dan bukan cara berusaha dan berniat kepadanya. Dan Rasulullah pula tidak membunuh orang kerana kejahatan orang itu, melainkan untuk mempetahankan diri dan umat dari dibunuh. Memang ada Rasulullah menyerang kaum-kaum lain untuk menyebar Islam dan ini dilakukan juga oleh Khalifah empat, tetapi orang Islam tidak melakukannya dalam kumpulan kecil-kecil dan terpisah dari jamaah negara, mereka melakukannya di bawah pemimpin utama. Dan mereka tidak pernah membunuh orang Islam sendiri, dan tidak pernah membunuh pemimpin negara Islam. Melainkan para pemberontak di zaman Saidina Ali kw dan Saidina Uthaman ra. Dan mereka ini adalah pendurhaka besar Islam. Di dalam Islam keluar dari baiat dan taat kepada pemimpin yang ttelah dilantik dan telah dipersaetujui adalah pendurhakaan dalam politik Islam.
    Demikian juga politik itu adalah adat Rasul dan bukan agama mereka. Itu pun bukan adat semua Rasul kerana dua puluh orang Rasul dari dua puluh lima Rasul tidak memiliki kuasa politik. Jadi kuasa politik bukan sunnah Rasul, dengan itu bukan sunnah agama.
    Politik di dapati disemua negara di dunia sebelum Islam lagi. Dan agama Islam serta Rasulullah saw belum lahir lagi. Ketika zaman awal Islam tidak ada agama Islam di negeri China, tetapi telah ada politik di sana. Demikian juga di negara-negara yang lain diserata dunia telah ada aturan politik masing-msing. Jelaslah politik adalah adat manusia. Apabila adat ini dijadiakn agama, maka banyaklah fitnah terjadi, saperti sabda rasulullah saw.
    Namun begitu ada Hadis-hadis Rasulullah tentang politik saperti yang telah dipaparkan di dalam buku ini. Hadis ini adalah hadis adat. Kerana itu Rasulullah saw menyuruh orang Islam taat kepada sistem monarki sekiranya berlaku, sementara ianya tidak pernah dilakukan baginda. Mengenai agama Rasululah saw tidak membolehkan kita mengamalkan agama lain selain dari agama Islam. Sistem politik bagaimana pun juga tidak diharamkan oleh Islam. Kerana perkara ini perkara adat dunia dan bukan agama. Namun begitu politik yang yang dididik dengan nilai agama ialah bersatu bukan berpecah. Dan demokrasi amalan Khalifah adalah demokrasi yang terbaik, iaitu demokrasi diakalang bijakpandai sahaja dan bukan demokrasi bebas. Ini adat politik yang terbaik jika umat islam mahu faham dan mahu taat.
    Mengamalkan parti pembangkangan memang tidak menjadi kafir, tetapi membawa bencana. Ianya adat yang buruk dan tidak boleh dilakukan. Ini telah diterangkan dengan jelas dan dikuatkan dengan hadis-hadis Sahih. Bukan semua perkara bukan agama boleh dilakukan. Misalnya makan kulit buah-buahan dan membuang isinya. Memang tidak haram. Tetapi adat yang dilarang kerana boleh membawa mudarat dan adalah perbuatan bodoh. Demikianlah amalan politik, boleh buat apa cara pun dan tidak menjadi kafir selagi menyembah Allah dan Mempercayai kerasulan dan rukun iman dan lain-lain kepercayaan Islam, tetapi adalah amalan bodoh dan membawa mudarat. Kerana itu Rasulullah berkata jahiliah iaitu bodoh kepada orang keluar dari ketaatan pemimpin utama.dan berkata pahit kepada sistem beraja. Jadi Sunnah politik adalah lebih kuat dari sunnah serban yang jika tidak memakai pun tidaklah jadi jahiliah dan mendatangkan mudarat permusuhan. Kerana lemah pemikiran, maka ulama parti ugama melihat sunnah serban lebih penting dari sunnah politik islam yang membawa amalan yang wajib iaitu bersatu. Mereka dapat melihat Sunnah kecil sahaja tetapi tidak dapat melihat Sunnah yang lebih besar dari itu iaitu kesatuan umat. Orang yang boleh melihat sunnah adat yang kecil sahaja saperti serban dan janggut serta jubah tanpa dapat melihat sunnah agama yang sebenar tidak layak jadi ulama atau pemimpin. Ini kerana mereka juga tidak alim dalam apa yang mereka pelajari iaitu agama, tentulah mereka lebih jahil lagi tentang politik dan ekonomi yang mana mereka tidak pelajarinya.
    Mengenai perkara serban ianya adalah sunat adat yang kecil. Dan ianya dipakai juga oleh Abu Jahal dan lain-lain Arab yang alim dan tidak alim yang jahat dan yang baik dan dipakai beratus tahun sebelum datangnya Islam. Rasulullah juga meneyerupai orang bukan islam dari segi adat pakaian, makanan (bukan makanan yang haram) dan kenderaan. Seorang penulis Muhammad Nur Lubis, mengkaji masalah serban ini. Beliau membawa banyak Hadis dari kitab-kitab Arab tentang suruhan Nabi memakai serban. Namun di akhirnya beliau mengakui bahawa Hadis tentang serban ini adalah Hadis Daif belaka dan setengahnya adalah Hadis Mauduk (bukan Hadis yang di katakan Hadis).
    Sebenarnya tentang suruhan Nabi memakai serban itu, bukanlah suruhan. Nabi hanya membenarkan memakainya, kerana ramai yang memakainya, maka Rasulullah saw pun juga memandang elok memakainya dan menyuruh orang memakainya. Rasulullah saw tidaklah mahu melarang perkara yang harus itu. Memang perkara memakai serban ini tidak di larang Allah swt. Suruhannya itu adalah suruhan adat dan bukan agama. Ini kerana bukan semua percakapan Rasulullah saw itu agama. Banyak percakapan baginda adalah adat.
    Ada umat Islam yang meletakkan syarat menjadi Khalifah mestilah dari kaum Bani Hasyim. Memang ada Hadis Sahih yang mengatakan bahawa Khalifah Bani Hasyim ada dua belas orang, sekiranya mereka mengutamakan agama Islam. Hadis ini adalah bentuk memberitahu sahaja, bukan menyuruh. Banyak Hadis yang bentuknya memberitahu dan bukan menyuruh. Misalnya sebuah Hadis Ahad ada menyebut bahawa orang islam meninggalkan hukum Islam satu persatu dan yang paling akhir mereka tinggal ialah sembahyang lima waktu. Dan ada lagi Hadis yang mengatakan umat Islam hampir kiamat nanti hanya tahu mengucap dua kalimah shahadat sahaja. Dan bila ditanya apa gunanya hanya tahu mengucap dua kalimah shahadat sahaja. Dan di jawab Rasulullah saw, itu pun boleh masuk syurga. Memang benar umat Islam waktu itu boleh masuk syurga hanya dengan mengamalkan dua kalimah shahadat, kerana di waktu itu, hanya itulah ilmu yang tinggal. Di zaman ini tentu tidak boleh hanya dengan mengucap sahaja, kerana kita masih ada banyak ilmu, kecualai setelah melalui neraka, kerana meninggalkan banyak amalan-amalan agama yang wajib. Rasulullah saw tidak menyuruh umat Islam meninggalkan amalan, tetapi itulah yang akan berlaku. Hadis ini termasuk dalam pemberitahuan dan bukan suruhan dan tidak menjadi Sunnah kerana tidak di suruh. Sekarang ini pun umat Islam tidak mampu lagi menjalankan hukuman Had. Hadis Sahih Muslim dan Bukhari (Hadis terbaik) tentang serban tidaklah dalam bentuk menyuruh, tetapi adalah dalam bentuk memberitahu sahaja, bahawa Rasulullah saw memakai serban. Ini saperti Hadis Rasulullah memakai pedang ketika berperang. Ada Tok Guru di Mesir apabila di intervieu tentang sunnah Nabi, beliau berkata adalah Sunnah Nabi berperang dengan pedang. Ini memang benar, tetapi adalah sunnah adat yang tidak perlu diikut dalam rupa. Tetapi wajib dikut dalam cara, iaitu berperang mempertahankan diri dan umat Islam dan memperjuangkan agama Islam dengan menggunakan senjata. Tidak saperti ajaran Mahatma Ghandi dengan cara melawan pasif dan membiarkan diri dipukul penjajah dan tidak mengangkat tangan sama sekali untuk melawan.
    Rasululah saw ada bersabda,

    1لعمائم تيجان1لعرب- 1لحديث.
    Ertinya, “Serban itu adalah mahkota orang Arab”.

    Maksudnya serban itu adalah adentiti orang Arab. Sapertilah topi bagi koboi yang menjaga ternakan lembu di Mexico. Rasulullah tidak mengatakan memakai serban itu agama . Muhammad Nur Lubis juga mengatakan tidak ada pahala apa-apa memakai serban. Penulis juga bersetuju dengan beliau, kerana itu adalah berkenaan adat yang kecil, sunnah adat yang kecil, bukan sunnah agama. Katanya, beliau tetap akan memakai serban kerana elok di pakai. Jadi orang yang tidak memakai serban sebenarnya tidak kurang apa-apa dalam agama Islam, jika dia seorang yang taat dan melakukan berbagai kebaikan. Rasulullah saw hanya meminta manusia menjadi orang lslam yang taat dan berbudi dan bukan meminta kita menjadi orang Arab. Inilah hakikat yang amat benar. Memakai serban pun jika tidak menepati Islam dan ajaran serta kefahamannya yang betul dan benar tidaklah menjadikan seorang Islam itu orang baik dan diredai Allah.
    Perkara-perkara suruhan Allah adalah Sunnah agama. Sementara yang berasal dari suruhan Nabi ada Sunnah agama dan ada yang sunnah adat, Suruhan Nabi tentang adat tidaklah di kira agama . Namun begitu suruhannya supaya bersatu adalah juga dikira agama, kerana di kuatkan dengan suruhan Allah swt di dalam AlKuran. Demikian Hadis perkhabaran tentang Rasulullah terdapat juga nilai agama, Sunnah agama dan terdapat juga di dalamnya nilai adat bangsanya dan kebiasaan manusia di tempat tinggalnya. Umat Islam harus cekap membezakan di antara adat dan ugama supaya agama menjadi bersih sebagai ia mula diturunkan.
    Jika Rasulullah saw dilahirkan di negeri China, baginda tentu akan memakai topi cina yang bertanduk dua, saperti didalam, filem-fileem purba China di televesyen. Jubahnya juga kan sama dengan mereka. Adakah topi dan jubah China itu sunnah ?. Ianya hannya adat sahaja. Sunnah adat sahaja dan bukan sunnah agama. Jika Rasulullah lahir di negara China Hj. Hadi dan Nik Aziz tentu memakai topi bertanduk itu ketika berkempen. Ketika itu mereka tentu nampak lebih bergaya.
    Memang terdapat Hadis yang mengatakan malikat sendiri memakai serban ketika mendatangi Rasulullah saw dan ada para sahabat yang melihatnya. Malaikat yang datang mestilah memakai pakaian yang serupa dengan manusia di zaman itu. Jika tidak semua para sahabat yang melihatnya akan terkejut dan mereka khuatir ianya bukan malaikat kerana berpakaian tidak senonoh kerana memakai pakaian yang tidak pernah nereka nampak saperti songkok atau topi keledar. Lebih-lebih lagi jika malaikat itu memakai topeng gas yang dipakai oleh tentera Amerika, besar kemugkinan para sahabat akan bertempiaran melarikan diri. Malaikat mestilah menampilkan diri dalam bentuk dan rupa yang dapat diterima baik ,iaitu dalam pakaian yang biasa dipakai pada zaman itu dan tidak mendatangkan perasaan tidak senang atau terkejut kepada manusia. Ini menyenangkan tugasnya menerangkan hal-hal agama kepada Rasulullah saw dan para sahabat.
    Seorang waliullah bila ditanya mengapa beliau tidak menutup kepalanya, Lalu dijawabnya “Mengapa aku perlu menutup kepala, kerana Allah telah menutup kepalaku dengan dirinya”. Jika pemakaian serban itu utama, mengapa pula Allah menerima agama orang itu sehingga menjadi muqarrabin. Sementara yang bertanya sentiasa menutup kepala tetapi tidak pula menjadi seorang muqarrabin. Cerita ini ada di dalam buku-buku tasauf. Penulis tidak menidakkan hukum sunatnya, ianya adalah sunat adat dan tidaklah menjadi perkara yang utama di dalam agama. Menunjukkan kejahilan adalah lebih utama. Kerana itu Tok Kenali Kelantan tidaklah memakai baju pun dijalanan. Beliau tidaklah lupa diri dan fana sehingga tidak sedar sekitarnya. Beliau menghinakan dirinya di hadapan Allah dan makhluk. Kerana itu beliau menjadi wali besar. Beliau tidak menipu manusia dengan pakaiannya dan membuat manusia menyangkanya orang yang sangat baik lagi alim.Beliau fana dalam dalam faham, tidaklah lupadiri saperti kata ramai orang yang tidak faham. Beliau juga tidak mencampuri politik. Tidak mengutuk sambil meminta kuasa.Tidak berjuang Hudud. Kerajaan Kelantan ketika itu juga tidak menjalankan hukum Had. Beliau seorang yang arif yang tahu mana perlu didahulukan dalam beragama dan kerana kefahamnnya dan amalannya beliau diperkenankan menjadi muqarrabin. Adakah pemuka-pemuka parti agama mencapai mertabat ini ?.Adakah orang yang sesat dan menyesatkan akan dihargai Allah swt.?.Tentu tidak. Kerana itu semua mereka tidak mendapat mertabat yang mulia itu. Mereka akan dikenang sebagai orang yang keliru agama dan tidak mengetahui politik Islam sebenar. Lebih teruk dari itu mereka akan ditanya di akhirat kerana kejadian fitnah di Mamali, Sauk dan perang saudara di Algeria antara parti agama dan pihak kerajaan di sana. Ini telah diingatkan oleh Ahmad Ibnu Hanbal kepada ulama-ulama di zamannya, apabila ulama-ulama itu cuba melawan kerajaan secara politik yang boleh membawa huruhara. Sebuah Hadis Riwayat ahmad Ibnu Hanbal bermaksud, “Jamaah (satu jamah) adalah satu rahmat, perpecahan adalah satu azab” Di dunia pula mereka akan di kenang sebagai pemabawa perpecahan, fitnah dan huruhara di negara-negara islam demokrasi. Pencapaian mereka tidak boleh di capai selain dari di atas. Ini telah terbukti dalam sejarah. Sejarah juga adalah qada dan qadar Allah swt. Iaitu seseorang atau sesuatu bangsa itu akan menuai apa yang di usahakannya. Jika munasabah, maka hasilnya juga munasabah. Jika tidak meunasabah maka hasilnya juga jadi buruk. Jika berjuang agama dengan jalan kafir Barat, iatu parti, maka hasilnya juga jadi kufur, iaitu perpecahan dan pertumpahan darah .Kata imam Asfahani,, “Sesiapa yang meremehkan perkara asas tidak akan sampai kepada tujuan”. Sesiapa yang menolak jalan Rasulullah saw yang tidak mengutamakan kuasa dalam perjuangan agamanya tidak akan dapat membela agama dan tidak akan dapat juga politik yang betul. Ianya hanya menuai huru hara dan terjadi banyak fitnah permusuhan sesama umat Islam.
    Di dalam Hadis Sahih Muslim, Rasulullah ada tiga kali menyuruh orang islam menyimpan janggut. Tetapi dua kali dikatanya janggut itu adalah fitrah. Fitrah ertinya adat. Memang adat orang Arab tumbuh janggut. Jika dihukum sunat, juga sunat yang kecil, atau sunnah adat. Ia tidaklah sama dengan sunat bersedekah yang boleh memadamkan api neraka.Tidak juga sama dengan sunnah kekuatan negara Islam yang dapat menyelamatkan orang Islam dari disembelih dan dibunuh dan di kejar saperti haiwan. Pahala sunnah-sunnah ini tentulah lebih besar dan membawa menafaat. Demikian juga sunnah bersatu, Ini lebih penting dari janggut dan serban. Jika kita bersembahyang sunat atau membaca AlKuran atau bersedekah semakin banyak kita lakukan maka banyak pula pahala yang diberi Allah. Berapa pula pahala orang yang menyimpan tiga helai janggut sahaja, kerana memang janggutnya sebanyak itu sahaja, dan berapa pula pahala orang yang ditumbuhi beribu janggut di dagunya?. Bagaimana pula masyarakat eskimo atau Jepun akan beribadat dengan sunnah itu, jika mereka memeluk agama islam, kerana mereka tidak berjanggut?. . Bagaimana pula remaja yang telah baligh dan wajib ketasnya amalan agama,tetap belum tumbuh janggut, akan mengerjakan Sunnah sepenuhnya kerana mereka belum lagi tumbuh janggut ?. Ini mestilah difahami supaya umat Islam tidak keliru atau dikelirukan. Demikianlah alatan yang lain yang di pakai Rasulullah saw, Janganlah difaham sunnah itu pada bentuk dan rupa. Hendaklah difaham cara dan bagaimana.iaitu bagaiman Rasulullah menjalankan suruhan Allah. Perlu juga di fahami Rasulullah menyeru manusia menganut agama islam dan bukan menyeru manusia supaya menjadi bangsa Arab. Dengan ini Sunnah tidaklah begitu disalah faham saperti yang dipesan oleh Umar ra. Sunnah itu juga apa yang disuruh Allah taala kepada Nabi melakukanya. Dan bukan semua yang Nabi lakukan.dan cakapkan. Misalnya puasa wisal (puasa dengan tidak berbuka selama dua hari) dan Rasulullah berkahwin lebih dari empat dalam satu masa. Ini khas untuknya sahaja. Jika dibuat semua yang Rasulullah lakukan, termasuk perkara adat, maka manusia tidak boleh melakukannya lagi, kerana budaya dan cara hidup telah berubah jauh dari masa Rasulullah saw hidup. Rasulullah tinggal dinegeri Arab, Apakah sunat kita tinggal di negeri Arab ?, kerana ini juga parbuatan Rasulullah ? Tidak menjadi sunat tinggal di negeri Arab, kerana itu adat dan tempat dan budaya hidupnya, dan bukan agamanya. Kerana itu tidak semua perbuatan Rasulullah menjadi sunnah yang wajib kita ikuti atau sunnah.
    Sekali peristiwa Rasulullah saw telah menegur sekumpulan orang Arab yang sedang mengahwinkan pohon kurma. Orang-orang itu pun berhenti dari perbuatannya itu. Tidak berapa lama kemudian ternyata buah kurma mereka itu tidak banyak buah. Perkara ini diketahui Rasulullah saw lalu dia berkata, “Aku di utuskan untuk syariat (hukum-hukum agama),apabila aku bercakap mengenai syariat wajib engkau ikut, tentang hal dunia, engkau lebih mengetahui hal dunia engkau”.-AlHadis. Demikian juga dalam perang Badar Rasulullah mencadangkan umat islam berperang di dalam Kota Madinah. Tetapi para sahabat baginda mencadangkan mereka berperang di luar kota Madinah.. Semua orang Islam bersetuju dengan pendapat yang kedua ini, Kemudian sahabat-sahabat Rasulullah saw rasa menyesal kerana tidak mengikut cadangan baginda. Mereka akhirnya melupakan pendapat mereka dan bersedia mengikut pendapat Rasulullah saw. Tetapi Rasulullah terus juga bersetuju dengan pendapat sahabat-sahabat dan mereka berperang di luar kota Madinah dan mendapat kemenangan. Ini juga bukan wahyu, melainkan pendapat Rasululah saw sahaja. Jika wahyu, Rasulullah tidak akan bertolak ansur dengan sahabat-sahabat baginda. Jadi banyaklah perkataan baginda bukan wahyu hanyalah pendapat baginda sahaja dan bukan agama. Jadi banyaklah juga percakapan baginda adalah adat dan bukan agama.
    Di dalam satu hadis yang lain pula Rasulullah saw ada bersabda makan daging itu adalah sunnahnya, iaitu caranya, menjadi cara hidup dan budayanya. Ini juga adalah adat Rasulullah dan bukan agamanya. Seorang Islam telah bertindak menjauhi perkahwinan, puasa setiap hari dan tidak mahu makan daging kerana ingin menjadi seorang Islam yang paling taat. Hal ini sampai kepada Rasulullah saw. Rasulllah saw lalu berkata beliau sendiri berkahwin, puasa sehari dan berbuka sehari dan baginda makan daging. Ini bermaksud bahawa beragama itu bukanlah meninggalkan segala kelazatan dunia dan nikmat yang Allah berikan. Cuma jangan sampai berlebihan atau membazir. Jika seorang Islam membeli sekilo daging dan memakannya untuk mendapat pahala, maka ini tidak betul. Berapakah pahala orang yang makan daging ?. Dan apakah orang yang makan ikan, tetapi tidak menolak daging, tidak boleh menjadi orang Islam yang baik ?.
    Dalam hal sunnah adat ini Muhamad Asad menulis, “Adakah suatu kebaikan dalam Nabi memerintahkan pengikutnya-pengikut beliau untuk melakukan segala sesuatu dalam cara beliau melakukannya ?.Perbezaan apa yang dapat dibuatnya, apakah saya makan tangan kanan atau tangan kiri, apabila keduanya sama bersih ?. Apakah bezanya saya memelihara janggut saya atau mencukurnya ?. Bukankah soal-soal saperti itu hanya persoalan biasa (kecil) ?. Adakah itu mengandungi sesuatu atas kemajuan manusia atau atas kemaslahatan masyarakat ?. Dan kalau tidak, maka mengapakah hal-hal itu di tekankan kepada kita ?”.
    Sebenarnya pekara-perkara kecil saperti itu tidaklah termasuk agama, kecuali apabila disebut dan di suruh Rasulullah dengan jelas atau di perintah AlKuran. Oleh kerana terdapat manusia yang tidak berfikiran secara intelek atau bijaksana maka mereka tidak dapat membezakan antara adat dan agama. Mereka juga menilai agama dalam yang nampak di mata dan kurang menilai di segi cara yang membawa lebih menafaat dari menilai agama dalam rupa yang membawa banyak membawa fitnah, apabila yang nampak itu digunakan untuk mencapai dunia dan isinya dan sedikit sangat untuk Allh ta’ala.
    Dalam Hadis yang lalu Rasulullah ada menyebut diantara tanda zaman fitnah ialah perkara bukan agama dikatakan agama. Janggut dan serban serta jubah bukan agama. Ianya adalah budaya orang arab, termasuk orang arab yang bukan Islam atau adat mereka. Apabila ketiga benda di atas telah di agamakan maka terjadilah ftnah keatas orang yang tidak memakainya, di mana orang yang tidak menyimpan janggut atau tidak berserban atau tidak memakai jubah akan dikatakan tidak beriman serta tidak menjadi seorang Islam yang baik dan benar, sementara ramai orang yang tidak memakainya adalah orang yang amat baik dan beriman. Di dalam sebuah buku amalan tarikat dari Mesir yang disusun oleh murid Syeikh Abdul Maksud. Beliau memakai kot dan tali leher serta tidak pun memakai serban atau kopiah atau apa-apa topi dikepalanya. Dan beliau digelar oleh pengikut beliau sebagai Arif Billah . Dan gelaran ini hanya diberi kepada waliullah. Belaiu seorang yang beriman sehingga diberi gelaran demikian oleh orang ramai. Dan beliau memakai kot dan tali leher. Namun bagi kebanyakkan orang akan menyangka belaiu seorang yang tidak atau kurang beriman. Dan fitnah saperti ini berlaku kepada semua orang yang tidak memakai serban atau jubah, walaupun mereka berbuat berbagai kebaikan dan amal ibadat sama saperti yang memakai serban dan jubah.
    Terjadi pula fitnah bahawa semua orang yang memakai serban dan jubah serta berjanggut ini sebagai seorang yang amat baik dan briman, alim serta warak, walaupun terdapat ramai antara mereka ynag memakai saperti ini tidak sampai kemana pun dalam ilmu dan fahaman serta amalan, dan terjadi fitnah ke atas mereka dan disangka mereka-mereka ini sangat baik. Jika mereka melakukan kesalahan dalam fahaman Islam sekali pun mereka akan disanjung dan diikuti. Inilah dua jenis fitnah yang telah terjadi dan sedang terjadi kerana umat Islam memandang serban, jubah dan janggut adalah agama.
    Demikianlah agama dalam perjalanannya menuju hari kiamat mulai disalah faham dan bercampur perkara adat dan berbagai bid’ah. Dan bid’ah besar zaman ini ialah parti dijadikan agama. Adat dijadikan agama dan dipegang erat oleh sesetengah orang Islam. Saperti sabda Rasulullah saw didalam hadis yang lalu, ada kebaikan yang berlaku setelah kejahatan, namun bercampur dengan salah faham, iaitu dakhan, iaitu salah agama yang bermula dari salah faham erti Sunnah. Juga salah faham politik Islam yang sebenar. Parti agama sesat agama dan politik sekali gus. Para pemimpin sesat politik apabila mengamalkan demokrasi berparti atau mengamalkan sistem beraja. Sesat parti agama berganda dunia dan akhirat. Taha Husin berpendapat sistem pemerintahan beraja adalah bid’ah. Ini benar kerana sistem pemerintahan beraja tidak dilakukan oleh Rasulullah saw dan sahabat yang empat. Dua puluh tahun Pemerintahan beraja,Raja Fahd, raja Arab Saudi, tidak ada apa-apa penghasilan berbentuk teknoloji. Tidak ada sebuah basikal sekalipun yang di buat disana. Delapan belas tahun pemerintahan demokrasi di bawah Dr. Mahathir, Malaysia telah mengeluarkan kereta sendiri dan beribu motorsikal Modenas. Demikianlah perbezaan pemerintahan bid’ah dengan pemerintahan Sunnah, iaitu pemimpin adalah dipilih, bukannya warisan.
    Jika seorang guru dilantik menjadi guru berdasarkan bapanya seorang guru maka sekolah akan mendapat guru yang teruk atau tidak cekap membaca. Kerana belum tentu anak seorang guru pandai membaca. Dan belum tentu anak setiap orang guru berminat menjadi guru. Oleh kerana jawatan guru adalah dilantik berdasarkan warisan maka anak guru yang tidak cekap membaca itupun menjadi guru. Kerana guru sendiri tidak cekap membaca dan kurang minat menjadi guru, maka anak muridnya pun menjadi tidak pandai membaca dan pelajaran mereka pun tidak maju. Dan siguru itu pula tidaklah mnjadi guru yang betul-betul guru kerana dia terpaksa mnjadi guru kerana bapanya seorang guru.
    Demikian keadaan umat Islam musnah kemajuan mereka dan menjadi tidak maju kerana mereka melantik pemimpin berdasarkan warisan saperti guru diatas. Pemimpin Tertinggi dilantik mestilah seorang anak Pemimpin Tertinggi juga. Sementara belum tentu sianak mewarisi kebijaksaan ayahnya, kerana ilmu dan kebijaksnaan bukanlah benda yang boleh diwarisi. Oleh kerana sistem yang diguna pakai adalah sistem warisan maka sianak pun terlantik menjadi Khalifah atau pemimpin tertinggi tanpa mengira kebolehannya. Lebih-lebih lagi sianak Pemimpih tertinggi itu kurang minat menjadi pemimpin, maka ketika itu sebuah negara akan memiliki pemimpin yang juga kurang minat selain dari kurang bijak. Oleh kerana Ketua Negara tidak terjamin memilki kebijaksnaan, minat serta kehendak dan ilmu pengetahuan dan pertimbangan yang waras, maka terjadilah berbagai kerosakkan didalam dan diluar negara. Kerana itu terjadi amat banyak peperangan dalam sistem beraja, banyak kekejaman, pemberontakan, perampasan kuasa dan berbagai lagi. Sistem ini sebenarnya membawa kehancuran kepada umat Islam. Setelah zaman Saidina Ali, umat Islam mempraktikkan amalan pemerintahan warisan ini selama seribu tahun sehinggalah negara Islam dijajah oleh kuasa-kuasa Barat. Ianya adalah atu jangka masa yang amat lama dan cukup untuk memusnahkan umat Islam serta memundurkan mereka.
    Jika zaman dahulu umat Islam melakukan kesesatan politik warisan, sekarang ini pula umat Islam menganut demokrasi sesat Barat yang ada berbagai puak dan ada pula parti agama. Dengan itu agama disesatkan oleh umat Islam dan dijadikan salah satu puak atau parti dalam liga perebutan kuasa. Kerana sesat agama dan juga sesat politik, maka keluar fatwa songsang dari parti agama yang mengatakan undi PAS masuk syurga, boleh berkawan dengan syaitan, Allah pun mencarut, lawan UMNO samalah lawan orang kafir, Parti PAS ialah parti Allah, mati lawan orang UMNO mati syahid, Allah lebih samseng, tuhan mencarut didalam AlKuran, Hudud wajib setiap masa dan ketika dan berbagai lagi yang timbul dari jalan bid’ah yang sesat itu. Jalan yang sesat tidaklah menghasilkan apa-apa, melainkan yang sesat juga. Kalau pohon condong, maka rantingnya juga akan condong. Ahli-ahli parti agama merasa ranting itu lurus kerana mereka membandingkan dengan batang pokok yang condong itu. Kerana itu mereka melihat ranting itu lurus. Jika mereka membandingkan dengan tanah, maka mereka nescaya dapat melihat keseluruhannya condong, ranting dan batang, kedua-duanya condong, tidak lurus tegak. Demkianlah keadaan akal mereka yang tidak melihat keseluruhan fahaman agama itu hingga keperdu dan keakarnya. Maka pandangan dan fahaman dan ilmu yang tidak menyeluruh menyebabkan mereka tersesat. Semuga Allah memperlihat kesesatan itu kepada mereka sebelum mati mereka.
    Seorang Menteri Besar pantai timur ada mengatakan apa yang diperjuangkanya itu adalah Sunnah Rasul, sementara dalam politik Islam pembangkangan adalah fitnah. Demikianlah jauh merosot kefahaman agama zaman ini. Dari perkara yang telah dihukum fitnah oleh Saiidina Umar ra, dikatakan Sunnah oleh mursyid PAS itu. Dan yang menakutkan ianya fatwa seorang yang digelar Mursyid. Kerana inilah terjadilah banyak kekacauan dan ftnah huru hara, bila berkembangnya kejahilan, demikianlah sabda Rasulullah saw. Tetapi syukur juga kerana lebih ramai umat Islam tidak terlibat dalam mengiktiraf menteri tersebut sebagai mursyid mereka.
    Para pemimpin negara pula tenggelam dalam demokrasi Barat. Menghalalkan berbagai parti, menghalalkan jalan agama ditukar ganti. Kedua pehak tenggelam dalam dua kesesatan utama iaitu amalan agama dan amalan politik. Jika terjadi amalan politik yang tidak diamalkan Rasulullah dan Khalifah empat, Rasulullah saw menyuruh umat islam menyokong atau membaiat pemimpin yang awal dan kumpulannya. Ini adalah muktamad dan tidak ada hadis politik ini yang di mansuhkan oleh hadis yang lain.
    Jika pokok tidak di tebang rantingnya pasti tumbuh. Demikianlah dengan petua-peua sesat parti agama itu akan tetap berlaku selagi ada parti agama yang mempunyai nilaian sesat dalam agama dan politik itu tidak di tebang atau di haramkan. Banyak orang- orang yang ada pengajian agama sedikit sebanyak menjadi sesat fikiran dan kemudian sesat fatwa mereka tentang agama sementara mereka tidak sedar. Tidak ada jalan menyelamatkan mereka selain dari menebang pokok kesesatan itu supaya rantingnya tidak ada dan tidak ada orang yang akan berteduh dibawah pokok kesesatan itu.

    ERTI SUNNAH PADA ALI DAN UMAR.

    Di dalam memahami sunnah ini Saiidina Ali kw berkata, “Akan tetapi,( Nabi Muhammad saw) meninggalkan sesuatu yang sama kepada kalian sebagaimana Yang ditinggalkan nabi-nabi lain kepada umat mereka. Kerana para nabi tersebut tidak akan meninggalkan mereka dalam kegelapan tanpa jalan yang terang dan panji-panji yang lurus, iaitu kitab dari pencipta kalian. D mana di dalamnya di jelaskan yang halal dan yang haram, perintah-perintah dan ke utamaan-keutamaannya, yang menghapus dan yang dihapus, hal-hal yang halal dan yang wajib, hal-hal yang khusus dan umum, pelajaran dan permisalan, yang panjang dan yang pendek, yang jelas dan yang sanar, memperinci yang pendek dan menjelaskan yang samarnya.
    Di dalamnya ada beberapa ayat yang pengetahuan tentangnya di wajibkan dan lain-lainnya tidak tahu tentangnya di bolehkan. Ia juga mengandung sebagai apa yang tampak sebagai wajib menurut kitab, tetapi dihapuskan oleh Sunnah Nabi atau apa yang nampak sebagai wajib mengikut Sunnah Nabi, Kitab membolehkan orang tidak mengikutnya. Atau ada yang wajib bagi waktu tertentu, tetapi tidak sesudahnya. Larangan-larangnnya juga berbeza. Ada yang berat yang melanggarnya terkena ancaman api neraka dan yang lainnya ringan dan jika melanggarnya ada harapan beroleh keampunan. Ada pla dalam ukuran kecil, tetapi dapat menjadi besar apabila di teruskan”.
    Saidian Umar ra pula berkata Sunnah ialah apa yang berasal dari Allah dan Rasul dan janganlah dijadikan salah faham, supaya diikuti oleh umat”.
    Demikin Hudud tampak wajib oleh Alkuran, tetapi Hadis Sunnah Nabi menyuruhnya di ampunkan. Pakaian serban dan jubah nampak wajib, kerana setipa ketika Rasulullah saw memakainya, tetapi Alkuan tidak mwenekannya samasekali.
    Yang berasal dari Allah adalah Sunnah agama dan berasal dari Nabi ada Sunah agama yang berasal dari Allah dan ada pula Sunnah adat yang berasal dari dirinya sendiri dan Sunnah yang di ambilnya dari masyarakat Arab ketika itu, yang tiada kaitan dengan suruhan atau larangan Allah swt.

    SEBAB NEGARA-NEGARA ISLAM TIDAK DAPAT BERSATU.

    Tidak saperti negara-negasra Barat yang mengamalkan demokrasi, satu jenis demokrasi sahaja. Negara islam pula ada pelbagai jenis sistem pemerintahan mereka. Ada sistem demokrasi, ada sistem beraja, malah sistem politik tolitarian iaitu pemerintsahan ala diktator atau ala tentera saperti Sadam Husin. Ada juga sistem pemerintahan ulama yang mana orang yang warak sahaja yang diberi kepercayaan.
    Berbagai sistem pemerinthan ini meneyebabkan negara Islam melahirkan para pemimpin negara dan para pegawai yang berlainan mutu pemikiran dan kualiti diri mereka. Kerana perbezaan pemikiran dan kualiti diri yang jauh antara seorang dengan seorang yang lain inilah menyebabkan mereka tidak dapat bersatu dan sentiasa berperang dan bermusuhan antara satu sama lain. Sekurang-kurangnya mereka tidak dapat berkompromi dan bersatu dalam banyak hal. Yang lahir dari sisitem demokrasi bijak dan lebih berakal. Yang lahir dari sistem ala tentera pula agresif tetapi kurang pertimbangan yang rasional. Pemimpin yang lahir dalam sistem beraja pula sudah tentu kurang bijak sama sekali. Pemimpin ulama pula ada kewarakan tetapi kurang kebijaksanaan. Kadang-kadang agrasif juga tanpa perkiraan yang wajar dan tidk melihat kepentingan tamaadun dalam mendaulatkan agama.
    Jika ada bermacam bentuk dan saiz kayu, berbeza pula dalam panjang pendek, memang sukar untuk didikat dalam sati ikatan yang kemas. Inilah hakikat sebab negara Islam tidak dapat bersatu. Mereka akan bertelagah sepanjang masa. Sehinggalah semua negara Islam memilih demokrasi sebagai sistem politik mereka.
    Tidak sapert Barat sekarang ini. Kualiti para pemimpin mereka adalah tidak jauh antara seorang dengan yang lain, kerana itu mereka sekurang-kurangnya mereka tidak berperang antara satu sama lain. Walaupun ada perang dingin antara Barat dan Russia, mereka tidak pernah berperang buat masa ini. Jika tidak ada umat Yahudi yang mengusai Amerika dan Britain , barangkali Barat lebih aman dan lebih adil, sekurang-kurangnya buat masa ini.

  18. HUDUD

    Hudud ialah hukuman berat ke atas sembilan jenis kesalahan atau dosa. Kesalahan itu ialah murtad (keluar dari agama islam), zina, rogol, menuduh orang berzina tanpa saksi, mencuri, merompak, memberontak ke atas negara, minum minuman keras dan hubungan sek dengan binatang.
    Hukuman ini adalah menjadi perjuangan parti agama walaupun tidak tertulis dalam perlembagaan mereka. Mereka menetapkan mana-mana negara yang tidak menjalankan hukum ini maka negara itu bukan negara Islam. Ini tidak ada dalam agama. Ini hanya rekaan pemuka-pemuka parti agama sahaja. Jika kaedah mereka di pakai, maka di satu ketika, Saidina Umar juga tidak menjalankan hukum hudud, maka negara Islam waktu itu tidaklah menjadi negara islam. Saidian Uthman tidak menjalankan hukuman qisas kepada Ubaidillah bin Umar kerana membunuh. Beliau membayar denda bagi pihak Ubaidillah kepada baitulmal dengan wangnya sendiri. Adakah negara Saidina Uthman juga bukan negara islam ?. Kebanyakkan negara Islam di dunia, dahulu dan sekarag adalah tidak menjalankan hukum Had, maka jika mengikut ukuran pemuka-pemuka parti agama itu maka tidak ada negara Islam, melain sebuah dua sahaja. Ini amat tidak benar. Seseorang adalah dikira Islam walaupun tidak mengamalkan sepenuhnya tuntutan agama, kerana tidak mampu. Demikian juga dengan negara Islam, adalah dikira negara Islam, jika pemimpin negara Islam itu tidak mampu menjalankan hukuman Hudud atau hukuman Had.
    Ramai umat Islam tidak mengerti maksud atau falsafah hukuman Had ini di dalam Islam. Banyak kefahaman sampingan selain dari menjalankan hukuman Had itu. Ini saperti juga sembahyang lima waktu yang mempunyai sebab wajibnya, sah dan batalnya, keharusan menangguhkannya dan sebagainya. Namun begitu ilmu sampimgan atau berkaitan dengan hukuman Had ini tidak mashur dan di ketahui ramai orang saperti sebab wajib sembahyang dan keharusan menangguhkannya saperti di waktu musafir. Ini menyebabkan setiap orang ingin melihat ianya di jalankan segera. Tanpa memahami selok beloknya. Hukuman Had ini menjadi modal yang amat berkesan bagi pemuka parti agama untuk mendapat sokongan. Ketidakfahaman masyarakat awam tentang hukukan Had ini amat menguntungkan mereka. Pemuka parti agama itu juga tidak memahami bahagian-bahagian serta kaedah hukuman Had ini secara ilmuan.
    Profesor Naguib AlAttas berkata, “Hukum had ada dalam nilaian, tidak ada dalam amalan”. Seorang ahli fekah tempatan di Kedah, yang belajar agama empat puluh tahun dan dikenali bijak dalam fekah berkata, “Hukum had ini adalah untuk menakutkan orang sahaja, supaya orang ramai tidak melakukan kesalahan berat itu, kerana itu diberi syarat sehingga empat orang saksi yang adil dan mereka semuanya melihat perzinaan saperti pedang yang sedang masuk kesarung.Demikian juga dalam perbuatan mencuri. Siapakah yang dapat melihat orang yang sedang mencuri ?. Saksi-sakti kesalahan saperti ini sukar di dapati Tetapi tidak boleh diceritakan kepada ramai, (bahawa hukum itu untuk menakutkan sahaja), kerana di bimbangi orang akan berani melakukannya juga”. Rasulullah saw pula bersabda,
    تعا فو1لحدود بينكم فما بلغنى من حد فقد وجب .- حديث صحيح 1بو د1ود.

    Ertinya, “Hendaklah kamu saling memaafkan kesalahan hukum had yang berlaku antara kamu, kerana kesalahan yang membawa hukum had yang sampai kepadaku menjadi wajib ditegakkan”.-Hadis sahih Abu daud.

    Dari safwan bin Umaiyah meriwayatkan,

    كنت نائمافى1لمسجد على خميصة لى ثمن ثلاثين درهما فجأ رجل فاختلسهامنى
    فأخذ1لرجل فأتى به رسول1لله فأمربه ليقطع. قال فأتيته فقلت أنقطعه من1جل
    ثلاثين درهما؟.1نا1بيعه و1نسئه ثثمنها. قال فهلا كان هذ1 قبل1ن تأتينى به.
    – حديث رو1ية1بود1ود.
    Ertinya, “Aku sedang tidur dalam masjid diatas sehelai kamisah kepunyaanku berharga tiga puluh dirham. Maka seorang lelaki datang lalu mencurinya dariku. Lelaki itu di tangkap dan di bawa klepada nabi saw. Lantas baginda memerintahkan tangannya dipoting. Saya datang menemui Nabi saw dan berkata, “Adakah anda hendak memotong tangannya kerana tiga puluh dirham ?. “Saya akan menjual kepadanya dan saya tangguhkan harga untuknya”. Rasulullah saw bersabda, “Mengapa engkau tidak berbuat begini sebelum engkau membawa perkara ini kepadaku” ?.-Hadis sahih Abu Daud.

    Di dalam Hadis diatas Rasulullah menjalankan hukuman Hudud ketas pencuri tersebut. Ini kerana Rasulullah terpaksa melakukannya kerana telah dibawa kepadanya. Namun orang yang barang nya dicuri itu merasa tidak patut kerana harganya bajunya jauh lebih murah dari harga tangan pencuri tersebut. Lalu orang itu cuba menahan hukuman itu dengan cara menjual baju itu kepada sipencuri dan boleh bayar bila ada wang pencuri boleh bayar. Rasulullah erus menempelak lelaki itu dan berkata sepatutnya pemilik baju itu berbuat demikian sebelum mambawa perkara itu kepadanya. Jika telah dibawa, baginda tidak lagi boleh bertolak ansur kerana seorang ketua negara apabila telah dibawa kepadanya kesalahan jenayah yang boleh membawa hukuman Had, tidak boleh tidak, ia mesti menjalankannya. Dan Rasulullah telah memberitahu kepada umat Islam supaya mengampunkan hukuman Had ini dan jangan dibawa kepadanya dengan katanya, “Ampunkan hukuman Had di antara kamu, sesungguhnya hukuman Had yang dilapurkan kepadaku maka wajib ditegakkan”. Barangkali lelaki yang dicuri bajunya itu tidak mendengar Hadis ini. Lalu ditangkapnya lelaki pencuri itu dan langsung dibawa kehadapan Rasulullah saw. Jalan yang terbaik yang dikehendaki Rasulullah ialah umat Islam menyelesaikan masaalah pencuri itu sebelum dibawa kehadapanya . Dimana mereka boleh menjalankan hukuman adat seperti denda, bayar balik atau sebagainya secara akal fikiran dan berpatutan. Inilah yang dinamakan hukaman takzir. Hukuman ini juga diredai Rasulullah saw. Malah inilah pilihan utama Rasulullah saw. Kerana itu dia menempelak lelaki yang membawa sipencuri itu kepadanya dengan berkata kepada tuan baju tersebut kenapa tidak mengampumkannya sebelum dibawa kehadapan baginda. Walaupun demikian umat Islam masih diliputi kebodohan dalam memahami hatibudi Rasulullah yang juga merasa simpati kepada orang diputuskan tangan tanpa diberi peluang bertaubat.
    Dari Abu Majidah meriwayatkan,

    كنت قادعا مع عبد1لله بن مسعود رضى1لله عنه فقال1نى لأذكر1ول رجل قطعه
    رسول الله (ص( 1تى بسارق فأمر بقطعه فكأنما1سف وجه رسول1لله ) ص ( فقالو
    يارسول1لله كأنك كرهت قطعه؟. قال وما يمنعنى؟. لا تكونو11عو1نا للشيطان
    على1خيكم1نه لاينبغى للأمام1ذ1نتهى1ليه حد1لا1ن يقيمه1ن1لله يحب1لعفو
    وليعفو1و1ليصفحو11لاتحبون1ن يغفر1لله لكم و1لله غفوررحيم.
    – حديث حسن رو1ية1حمد.

    Ertinya, Aku sedang duduk bersama dengan abdullah bin Masud ra, maka beliau berkata, “Sesungguhnya aku akan menyebut mengenai seorang lelaki yang mula-mula dipotong tangannya oleh Rasulullah saw. Rasulullah saw dihadapkan dengan seorang pewncuri maka baginda memerintahkan supaya pencuri itu di potong tangannya. Rasulullah saw seakan-akan berdukacita wajahnya dan mereka pun berkata, “Ya Rasulullah, seakan-akan anda tidak suka memotong tangannya”. Baginda bersabda, “Apa yang menghalangku ?. “Jangan hendaknya kamu menjadi pembantu syaitan keatas saudara kamu.” “Sesungguhnya ketua negara itu apabila sampai kepadanya sesuatu kesalahan hudud, tidak dapat tidak mestilah dia menegakkannya”, “Sesungguhnya Allah itu pemaaf, suka akan kemaafan”. “Dan hendaklah mereka memaafkan dan membiarkan, tidakkah kamu suka Allah mengampuni kamu, dan Allah itu maha pengampun lagi maha penyayang”.- Hadis Hasan riwayat Ahmad.

    Di dalam Hadsi di atas sekali lagi Rasulullah memeperingati supaya hukuman Had ini di ampunkan. Rasulullah tidak begitu suka menjalankan hukuman Had ini . Kerana itu wajahnya menjadi dukacita kerana umat Islam tidak mahu mengampun sebalik hendak potong tangan sipencuri. Walau pun demikian Rasulullah saw terpaksa menjalankannya kerana telah dibawa kehadapan baginda, sambil Rasulullah saw berpesan sekali lagi supaya umat Islam memgampunkan sipesalah. Walupun begitu umat Islam masih tidak mahu faham.

    Hukum Had berlaku apabila ada pengakuan atau cukup saksi.

    عن1بى هريرة1نه قال1تى رجل من1لمسلمين رسول1لله ( ص (وهوفى1لمسجد فناد1ه فقال يا رسول1لله1 نى زنيت فأعرض عنه فتنحى تلقأ وجهه فقال له يارسول1لله1نى زنيت قأعرض عنه حتى ثنى ذلك عليه1ربع مر1ت فلماشهد على نفسه1ربع شهاد1ت دعاه رسول1لله ) ص ( فقال1بك جنون؟. قال لا… قال فهل1حصنت؟. قال نعم, فقال رسول1لله)ص) 1ذهبو1به فارجموه.
    – حديث صحيح مسلم.
    Dari Abu Hurairah ra katanya, “Seorang laki-laki muslim datang kepada Rasulullah saw ketika beliau sedang berada di masjid. Lalu laki-laki itu berkata, “Ya Rasulllah !, aku berzina”. Rasulullah memalingkan mukanya dari orang itu, lalu laki-laki itu berpindah ke tempat baginda menghadapkan mukanya dan berkata lagi, “Ya Rasulullah !, aku berzina. Rasulullah memalingkan mukanya kearah lain, sehingga hal saperti itu berulang sampai empat kali. Satelah laki-laki itu mengaku sampai empat kali bahawa dirinya berbuat zina, Rasulullah bertanya, “Adakah engkau gila ?”. Jawab orang itu, “Tidak !”. Tanya Nabi saw lagi “Apakah engkau beristeri (Sudah kahmwin) ?”.Jawab orang itu, “Ya, aku beristeri”. Lalu Rasulullah saw bersabda kepada para sahabat, “Bawa orang ini, kemudian rejamlah dia”.-Hadis Sahih Muslim.

    عن جابر بن سمرة قال ر1يت ماعزبن مالك حين جئ به1لى1لنبى(ص ( رجل
    قصير1غضل ليس عليه رد1ء فشهد على نفسه1ربع مر1ت1نه زنى فقال
    رسول1لله(ص) فلعلك قال لا و1لله 1نه قد زنى قال فرجمه1لأخر.
    – حديث صحيح مسلم.
    Dari Jabir bin Samurah ra, katanya, “Aku melihat Ma’iz bin malik ketika dia datang keopada Nabi saw. Kelihatan olehku dia seorang yang pendek betisnya, tidak memakai cadar, lalu dia mengakui sampai empat kali bahawa dirinya berbuat zina. Maka berkata Rasulullah. Maka berkata Rasulullah saw kepadanya, “Takkanlah engkau berzina !, barangkali sekedar ciuman sahaja ?”. Tetapi laki-laki itu memperkuatkan pemgakuan dengan sumpah, bahawa dia memang telah melakukan zina. Kata Jabir, “Lelaki itu akhirnya di rejam”.-Hadis sahih Muslim.

    عن1بى هريرة وزيدبن خالد1لجهنى1نهما قال1ن رجلا من1لأعر1ب1تى
    رسول1لله (ص ( فقال يا رسول1لله 1نشدك1لله1لاقضيت لى بكتاب1لله فقال
    1لخصم1لأخروهو1فقه منه نعم فاقض بيننا بكتاب1لله و1ئذن لى فقال رسول1لله
    ( ص ( قل قال1ن1بنى كان عصيفا على هذ1 فزنى بامر1ته و1نى1خبرت1ن على1بنى1لرجم فابتديت منه بمائة شاة ووليدة فسألت1هل1لعلم فاخبرونى1نما
    على1بنى جلد مأة وتغريب عام و1ن على1مرأة هذ11لرجم فقال رسول1لله
    (ص ( و1لذى نفسى بيده لأقضين بينكما بكتاب1لله. 1لوليدة و1لغنم رد وعلى
    1بنك جلد مائة وتغريب عام و1غد يا1نيس1لى1مر1ة هذ1 فا1عترفت فارجمها. قال فغد1عليها فاعترفت فأمربهارسول الله(ص ( فرجمت.
    – حديث صحيح مسلم.

    Dari Abu Hurairah dan Zaid bin Khalid Al Juhani ra keduanya berkata, “Seorang laki-laki desa datang menghadapa kepada Rasulullah saw, seraya berkata, “Ya Rasulullah !, Aku mohon supya anda bersumpah dengan nama Allah bahawa anada tidak menjatuhkan hukuman kepadaku, melainkan sesuai dengan kitab Allah !”.. Lawan perkara itu oleh seorang lelaki yang lebih pintar dan berkata, “Ya, betul !, putuskanlah perkara kami sesuai denga hukum kitab Allah, dan izinkanlah saya lebih dulu berbicara”. Jawab Nabi saw, “Bicaralah!”. Katanya, “Anak lelakiku bekerja menjadi pegawai kepada orang ini, lalu dia menuduh anakku berzina dengan isterinya. Sesungguhnya aku telah tahu anakku harus dihukum rajam. Lalu kutebus dia dengan seratus ekor kambing dan seorang sahaya perempuan. Kemudian aku bertanya kepada orang-orang ahli ilmu , mereka mengatakan anakku harus di hukum dera seratus kali dan dibuang daerah satu tahun, sedangkan yang perempuan mendapat hukuman rejam”. Maka bersabda Rasulullah saw, “Demi Allah yang jiwaku di tangannya, aku menjatuhkan hukuman bagi kedua belah pehak nescaya sesuai dengan kitab Allah. Hamba sahaya dan kambing ditolak. Anakmu harus didera seratus kali dan dibuang satu tahun !.Hai, Unais !, besok pagi pergilah engkau kepada isteri orang ini, lalu periksa apakah dia memang berzina. Jika dia mengaku berzina rejamlah dia !. Kata Abu Hurairah, “Besok pagi Unais pergi memeriksa perempuan itu, ternyata dia mengaku telah berzina”. Rasulullah memerintahkan supaya dia di hukum rejam, maka direjam oranglah dia.-Hadis sahih Muslim.

    عن جابربن عبد1لله1لأنصارى1ن رجلا من1سلم1تى رسول1له(ص( فحدثه
    1نه قد زنى قشهدعلى نفسه1ربع شهد1ت فأمربه رسول1لله ) ص) فرجم وكان
    قد1حسن- حديث صحيح1لبخارى.
    1saw dan menceritakan bahawa dia telah berzina. Pengakuan ini di ucapkan empat kali. Lalu Rasulullah saw menyuruh supaya orang itu di rejam. Sesungguhnya dia telah pernah kahwin.-Hadis sahih Bukhari.
    عن1نس بن مالك قال كنت عند1لنبى(ص) فجأه رجل قفال يا رسول1لله1نى1صبت حد1 قأقمه على قال ولم يسئله عنه قال وحضرت1لصلاة فصلى مع 1لنبى1(ص) فلما قضى1لنبى(ص)1لصلاة قام1ليه1لرجل فقال يارسول1نى1صبت حد1فأقم فى كتاب1لله. قال1ليس صليت معنا؟. قال نعم. قال فان لله قد غفرلك ذنبك1وقال حد ك حديث صحيح1لبخارى.

    Dari Anas bin Malik ra katanya, “Ketika saya dekat Nabi saw datang seorang lelaki, lalu ia berkata, “Ya Rasulullah ! Sesungguhnya saya telah melakukan suatu perbuatan yang perlu mendapat hukuman. Sebab itu lakukanlah hukuman itu kepada saya !”. Nabi tidak menanyakan kepada orang ituapa kesalahannya. Maka tibalah waktu semabahyang dan lelaki itu sembahyang bersama Nabi saw. Setelah Nabi selesai sembahyang, lelaki tadi berdiri menemui Nabi dan mengatakan sekali lagi, “Ya Rasulullah !, Sesungguhnya saya melakukan perbuatan yang perlu mendapat hukuman. Sebab itu, jalankanlah hukuman itu kepada saya menurut kitab Allah !”.Nabi berkata, “Bukankah engkau telah bersembahyang bersama kami ?”. jawabnya, “Ya !”. Sabda Nabi, “Sesungguhnya Allah telah mengampuni dosa atau hukuman engkau”.-Hadis sahih Bukhari.

    Di Dalam Hadis di atas Rasulullah saw memberitahu supaya masyarakat awam tidak membawa kes yang melibatkan hukum-hukum had ini kepada ketua negara. Apabila di lapurkan maka wajiblah keatas ketua negara itu menjalankan hukum had. Yang menjadi masaalah ialah masyarakat islam tidak juga suka mengikut pesan Rasulullah supaya kes hukum-hukum had itu jangan di bawa kepadanya. Rasulullah menyuruh mengutamakan keampunan dan menjalankan hukuman yang lain kalau hendak hukum juga. Contohnya Rasulullah berkata kepada sibapa yang datang kepadanya tentang perbuatan anaknya yang berzina dengan isteri majikannya, Rasulullah saw segera membatalkan takzir yang telah diberi sibapa iaitu sebanyak seratus ekor unta dan seorang hamba perempuan. Ini kerana perkara perzinaan itu talah dilapur kepada kepala negara iaitu Rasulullah saw. Sebelumnya hukuman seratus ekor unta dan seorang sahaya perempuan adalah sah, kerana belum dilapur kepada baginda. Rasulullah sendiri tidak pergi mengorek hal itu dikampung-kampung dan memberi amaran tidak boleh ampun dan dijalankan hukum takzir dan orang yang berzina mestilah dibunuh dengan cara ditanam separuh badan. Ada manusia yang tidak mengerti falsafah hukuman Had itu dan memberitahu kepada sibapa hukuman Had tanpa memberitahu hukuman itu boleh terampun dan sah juga kambing dan seorang hamba perempuan, jika perkara itu tidak di bawa kehadapan Rasulullah saw. Salah faham hukum dan agama tetap berlaku pada zaman Rasulullah saw dan tentulah sekarang ini juga berlaku dan barangkali lebih teruk. Di dalam Hadis-hadis di atas, ada juga orang Islam yang masih membawa kes-kes itu kepada baginda. Kemungkinan mereka tidak mengetahui Hadis Rasulullah yang mengesyorkan supaya jangan dibawa kes yang sedemikian kepada baginda. Ini kerana bukan semua orang Islam mengetahui atau menghafaz semua Hadis Rasulullah. Ilmu Islam tidak dapat meliputi setiap umat biarpun ketika Rasulullah masih hidup atau pun sekarang ini setelah baginda meninggalkan kita. Apa yang berlaku di negara islam, kes-kes hukum Had hanya sampai kepada mahkamah dan tidak kepada ketua negara iaitu Perdana Menteri dan bukan raja. Dan mahkamah tidak menghukum mereka dengan hukum had sebaliknya menghukum dengan hukum takzir atau hukum adat. Ini kerana mereka bukan ketua negara. Dan ketua negara juga tidak pernah menurunkan kuasa menghukum dengan hukuman had kepada hakim atau kerajaan negeri atau kepada raja.Perdana Menteri adalah pemimpin yang lebih sah dari raja dalam politik Islam. Sebalik nya ketua negara memperuntukkan hukuman takzir atau hukum adat. Ini juga bermakna para pemimpin juga mengutamakan keampunan terhadap hukuman Had saperti Rasulullah saw. Tetapi jika pesalah diabawa kepada Perdana Menteri maka wajiblah dijalankan. Tetapi tiada siapapun yang membawa pesalah yang demikian kehadapan Perdana Menteri. Jadi bagaimanakah hukuman ini boleh dijalankan ?. Sekarang ini menghukum telah menjadi hak para hakim. Kerana hakim bukan kepala negara, maka dihukumnya secara adat atau hukuman takzir. Ini telah betul dengan kehendak Rasulullah saw dan telah berbentuk Islam.
    Di dalam Hadis yang lain terdapat perkara mengampunkan pesalah hukauman Had ini. Sekali peristiwa seorang penzina dibawa kehadapan Rasulullah saw. Lalu ditanam separuh badan dan dan dibaling batu. Kerana tidak tahan sakit, orang itu melompat keluar dari lubang dan melarikan diri. Seorang terus memukulnya dengan tulang rahang unta dan lelaki itu pun mati. Perkara itu diadukan kepada Rasulullah saw. Ada dua riwayat tentang respon Rasulullah tentang perkara pembunuhan lelaki yang melarikan diri dari lubang hukuman Had ini. Riwayat yang pertama Rasulullah saw ada berkata, “Mengapa engkau tidak bawa kepadaku”Kenapa umat Islam tidak membawa lelaki itu kepadanya. Ertinya jangan dibunuh dengan memukulnya. Satu rwayat lagi katanya “Kenapa engkau tidak melepaskanya, barangkali dia diampun (atau bertaubat)”. Jadi Rasulullah mengutamakan melepaskan Hukuman Had ini kepada umat. Jika baginda mengutamakan hukuman Had maka Rasulullah saw akan berkata “Bagus engkau bunuh dia, orang yang berzina mestilah dibunuh jangan langsung diampun dan jangan dibawa kepadaku”. Tetapi Rasulullah tetap mengutamakan pengampunan dengan kata kenapa engkau tidak biarkanya. Barangkali dia diampun oleh Allah, kerana telah cuba menjalani hukuman tetapi tidak tahan sakit dan melarikan diri. Orang Islam yang membunuh lelaki tersebut dengan tulang rahang unta rahang unta juga melakukan kesilapan dan Rasulullah saw menegurnya kenapa dia tidak bawa lelaki itu kepada baginda. Jika dibawa kepada baginda maka hukuman baginda Rasul akan menjelaskan lagi falsafah hukuman Had kepada umat. Tetapi umat Islam kebanyakkan mentafsirkan agama guna otak sendiri dan bukan mengikut tafsiran Rasulullah saw. Kerap kali umat Islam membelakangi Rasulullah saw saperti lah lelaki yang memukul pesalah diatas dengan rahang unta. Allah saw juga ada menyebut bahawa manusia suka gopoh gapah, dan bersemangat melulu dan cepat sangat bertindak tanpa usul periksa terlebih dahulu.
    Hukuman had ini adalah kewajipan perdana menteri dan bukan kewajipan rakyat biasa atau gabnor kawasan atau menteri besar negeri. Rasulullah telah di tanya tentang bagaimana jika ada pemimpin yang berbuat selain dari Islam. Maka jawab Rasulullah, kamu tanggung jawab kamu dan mereka (para pemimpin) pula menjalankan tanggung jawab mereka dan mereka akan di tanya tentang pemerintahan mereka di akhirat kelak. Rakyat biasa tidak akan di tanya tentang hukum had ini. Begitu juga wakil-wakil rakyat dan menteri besar-menteri besar atau gabnor-gabnor. Rasulullah tidak pula menyuruh kita melawan pemimpin yang berbuat selain dari islam. Boleh nasihat atau lawan secara lisan, tetapi tidak boleh keluar dari ketaatan iaitu mencari pemimpin yang lain atau keluar dari baiah kepada pemimpin utama itu. Bila di lawan secara lisan hendaklah jangan di kahalayak ramai. Ini adalah pesanan Rasulullah saw jika kita menyelidiki cara politik Islam secara mendalam. Tidak ada dosa langsung bagi setiap rakyat atau gabnor atau wakil rakyat jika kerajaan tidak menjalankan hukuman Had ini.Hukuman ini adalah hal para pemimpin dan kewajipan mereka dan bukan kewajipan rakyat. Adalah menjadi perkara yang menghairankan cuba mencampuri urusan dan kewajipan orang lain. Rakyat dan pemimpin bawahan tidak ada dosa sedikit pun jika para pemimpin utama tidak menjalankan hukum Had. Rakyat tidak berrhak menjadi hakim dengan menyuruh para pemimpin berbuat sesuatu kecuali mereka yakin tentang apa yang mereka katakan adalah kebenaran yang hakiki. Itu pun mereka tidak boleh keluar dari jamaah negara dan kepimpinannya.Banyak perkara yang di fahami para pemimpin tidak di fahami rakyat biasa, kerana itu Rasullah menyuruh bersabar di atas segala hal keadaan para pemimpin. Walaupun mereka tidak menjalankan Hudud. Tidak ada dalam AlHadis yang membolehkan umat Islam keluar dari ketaatan kepada seorang pemimpin yang asal dan dari golongan yang asal memerintah walaupun para pemimpin itu tidak menjalankan hukum Islam. Ini telah jelas dalam Hadis Sahih Rasulullah saw yang lalu.
    Di dalam Hadis sahih di atas juga ada orang Islam yang mengaku bersalah dengan kesalahan hukum Had sebanyak dua kali dan Rasulullah mengatakan Allah telah mengampunkannya dan melepaskannya pergi tanpa menjalankan hukuman Had. Adakah hakim-hakim sekarang mengetahui seseorang itu diampuni Allah atau tidak ?.
    Perlu bagi umat Islam bersembahyang istikhrah samaada wajib atau tidak menjalankan hukuman Had ini. Memang bagi setiap muslim merasa satu kewajiapan kepada negara Islam menjalamkan hukum Had. Kadang-kadang yang di nampak amat penting itu tidak boleh di lakukan. Di zaman saidina Umar ra, sahabat-sahabat bersalahan pendapat tentang perlunya menulis dan mencatit Hadis-hadis Rasullullah saw. Ada yang berpendapat amat perlu, kerana ramai penghafaz Hadis meninggal dunia dan ramai juga yang terkurban dalam peperangan. Sebahagian sahabat lagi mengatakan tidak boleh kerana Rasulullah saw ada melarang menulis Hadis kerana ditakuti bercampur dengan Ayat-ayat Alkuran, kerana di zaman itu penulisan baru berkembang. Namun begitu ada juga Hadis yang memebenarkan ianya di tulis. Saidina Umar mengambil keputusan untuk bersembahyang istikharah untuk memohon pertunjuk dari Allah swt. Penulisan Al Hadis tidak berlaku di zaman saidina Umar ra. Penulisan Al Hadis dilakukan oleh Khalifah Umar Ibnu Aziz setelah sembilan puluh tahun dari tarikh kewafatan Rasulullah saw. Umar ra tentu mendapat pertunjuk tidak boleh di tulis, kerana itu beliau tidak mengusahakan penulisan Al Hadis.
    Demikian dengan hukum Had. Banyak orang islam mengatakan wajib ada yang mengatakan belum. Lebih ramai yang tidak mengetahui apa-apa. Ada yang mengatakannya tidak ada.di dalam islam. Ada yang mengatakan wajib dan berbagai pendapat. Begitu juga dengan ulama-ulama. Ada yang mengatakan wajib saperti ulama Pas. Ada yang mengatakanan belum. Kerana inilah, setiap mereka perlu bersembahyang istikharah bagi menentukan wajib atau tidaknya. Ulama kerajaan perlu berijtihad setelah mendapat pertunjuk tentang wajib atau tidaknya. Mereka tidak perlu takut kepada sesiapa. Tuhan tentu ada jalan untuk menolong umat jika mereka berharap kepada pertolongannya.
    Perlu juga di beri perhatian keadaan masyarakat dan negara sebelum menjalankan Hudud. Ulama-ulama Patani di Thailand tidak menjalankan Hudud atau berjuang untuk berundang-undang sendiri. Mereka juga ulama dan setengah dari mereka adalah muqarrabin iaitu orang yang didekati kepada Allah oleh Allah. Apakah mereka tidak baik dan tidak sempurna Islam mereka, kerana tidak berjuang Hudud bermati-matian.
    Terdapat juga ramai orang Islam di negara Cina. Jika mereka menjalankan Hukum Had ini, mereka akan menghadapi tentangan sengit dari pemerintahan negara bukan Islam.itu. Jika ulama-ulama disana berkeras juga, mereka terpaksa berkempen untuk merdeka. Ini akan mrnyebabkan timbul peperangan dengan kerajaan Cina, dan akibatnya adalah buruk keatas orang Islam disana. Dan tidak ada satu negara islam pun yang sanggup membela mereka, kerana negara Islam mundur dan miskin serta lemah. Mereka akan di bunuh. Dan ini telah pun berlaku di negara Cina, apabila orang Islam yang amat ekstreme atau taasub atau keterlaluan kepada agama iaitu dari kaum muda bertindak memberontak dan ingin berkerajaan sendiri, walaupun golongan tua disana tidak setuju. Dan hukum hudud menjadi salah satu tujuan penting golongan muda ini. Berlakulah beberapa siri peperangan yang berat sebelah saperti di Palestin. Golongan tua akhirnya ikut berperang apabila melihat golongan muda ynag taasub itu mulai di zalimi.oleh pehak kerajaan Cina. Orang berfikiran waras dan selamat pun akhirnya terpaksa jadi tidak waras lagi. Banyak kekejaman dilakukan ketas orang Islam di sana kerana mereka bukan beragama, tetapi cuba berpolitik secara pembangkang. Tentu ada dintara mereka yang yakin dengan politik dan semangat agama disatukan dan mereka tidak pernah berjaya sehingga sekarang. Sebaliknya terjadi kemusnahan keatas umat Islam disana. Jika ulama di negara Islam meniru ulama-ulama negara Cina mereka akhirnya akan berdepan dengan kuasa negara Islam yang ada dan banyak huruhara akan berlaku. Ini berlaku di serata dunia Islam demokrasi. Silalah selidiki sejarah negara-negara Islam demokrasi dan keadaan politik mereka, apakah yang telah terjadi, apabila ulama mulai berpolitik secara membangkang.
    Hukum Had sebenarnya bukanlah wajib mutlak. Ianya boleh diampunkan. Dalam bersembahyang lima waktu. Orang Islam dibolehkan semabahyang Qasar dari empat rakaat menjadi dua takaat. Di bolehkan berjamak dalam waktu sembahyang yang lain. Bagi seorang muslim yang jahil, mereka tentu rasa pelik dan menyangka orang yang mengqasarkan adan menjamakkan sembanhyang itu sesat dan fasik. Malahan akan menghukumnya kafir apabila orang berkenaan memberitahu dia mengqasarkan dan menjamakkan semabahyangnya, sementara perkara itu tidak diketahui dan difahami oleh si muslim yang jahil itu. Inilah yang berlaku di negara Islam demokrasi yang mana kuasa boleh direbut oleh sesiapa sahaja. Yang peliknya umat Islam tidak berani memainkan isu hukum Had ini dalam negara sistem beraja, kerana kuasa negara adalah mutlak kepada raja dan anak-anaknya. Jadi sebenarnya bukanlah Hudud atau hukum had atau pun agama tujuan mereka, tetapi kuasa politik itulah tujuan yang sebenarnya. Kerana tidak ada parti agama di negara beraja itu, maka juga tidak timbul militan Islam.dinegara islam beraja. Tidak ada anak kerana tidak ada bapa atau ibunya, iaitu parti agama.
    Pendapat Dr. Mahathir Muhammad mengenai pelaksanaan hukum Had perlu diambil kira. Kerana beliau seorang pemimpin tertinggi dan adalah Khalifah umat Islam yang telah di pilih secara sunnah Rasul. Katanya, “Perlu di ambil kira kesannya keatas negara”. Ini kerana terdapat ramai orang bukan Islam yang terdapat di negara ini. Dan mereka tidak memahami apa-apa tentang hukum Had ini selain dari mmenganggap sebagai undang-undang barbarian. Ini kerana mereka tidaklah beriman dengan Allah swt dan agama Islam. Kemungkinan mereka akan menentang hebat. Tentangan mereka secara demokrasi pun menyebabkan kuasa politik umat Islam akan tergugat. Ini kerana kita mengamalkan demokrasi bebas barat yang juga perlu kepada sokongan orang bukan Islam untuk memerintah. Tidak saperti zaman Khalifah-khalifah dahulu kala, kuasa politik mereka adalah mutlak dan hanya ahli Majlis Syura sahaja yang mengundi dan semua mereka adalah beragama Islam.
    Di Sudan terjadi rusuhan antara umat Kristian dan umat Islam di sana beberapa kali setelah kerajaan Sudan mula menjalankan hukum Had. Hampir seribu orang terkurban. Hukuman Had yang pada mulanya menjadi baik kerana bertujuan membanteras jenayah berat telah menjadi sebaliknya bila dia tidak difahami dan tidak diterima oleh sebahagian rakyat. Seorang ulama Sheikh Abdus Samad menulis di dalam kitabnya Siarus Salikin bahawa perlu sembilan puluh persen dari jumlah rakyat memahami hukum Had ini, barulah boleh ianya dijalankan. Di Malaysia umat Islam hanya lima puluh peratus lebih sahaja. Bagaimana kita hendak memahamkan hukum Had ini kepada rakyat sebanyak sembilan puluh peratus ?. Dan rakyat juga perlu di beritahu bahawa mengampunkannya adalah lebih utama dari membawa kes itu ke mahkamah. Ambil takzir atau denda sebagai ganti hukuman Had itu. Jika tidak diterangkan pentingnya keampunan, ini bermakna mencuri harga seratus ringit pun akan kena potong tangan, kerana dipotong tangan kerana mencuri lebih dari satu perempat dinar. Oleh kerana ulama politik pembangkang hanya mengeluarkan suruhan menjalankan hukuman Had ini sahaja tanpa mengeluarkan suruhan mengampunkannya, maka betullah kata orang-orang UMNO bahawa jika dikira hukum sahaja tanpa mengira ampunnya, habislah orang kena potong tangan atau habislah batu di jalan. Ini salah ulama politik itu juga yang menggunakan Hukum had untuk politik dan tidak guna hukum mengampunkannya. Ini kerana jika disebut suruhan yang megampunkannya maka rakyat akan berfikir bahawa kerajaan telah bertindak tepat dengan mengampunkan hukum Had, walaupun sebenarnya tidaklah demikian. Kerana yang mengampunkan hukuman Had ialah waris atau orang yang kena jenayah yang membawa hukuman Had itu. Itu pun sebelum samapai kepada kepala negara.Jika telah dilapurkan kepada kepala negara segala hukuman adalah wajib dijalankan. Kearan Rasulullah ada bersabda adalah wajib bagi ketua negara menjalankan hukuman Had jika kes itu telah dibawa kepadanya. Jika tidak diterangkan kepada rakyat tentang utamanya perbuatan mengampunkan hukum Had dari menjalankannya, maka semua orang akan menangkap oarng yang melakukan kesalahan hukuman Had ini. Dan bila seseorang datang menyerah diri dan wajib pula dijalankan kerana telah dilapur kepada ketua negara. Dan jika ini berlaku memang banyaklah umat Islam yang kena potong tangan dan sebagainya.
    Ada juga tersebut di dalam Hadis Sahih, sekira satu hukuman Had dijalankan adalah lebih bagi negeri itu dari dituruni hujan selama empat puluh hari. Tetapi hukuman Had ini dijalan bagi mereka yang datang menyerah diri, tidaklah boleh menangkap mereka kerana Rasulullah menyuruh diampunkan mereka itu. Dan bagi orang yang telah berzina dan tidak diketahui oleh orang lain, mereka boleh bertaubat dan membersihkan diri dengan amal ibadat, kerana Allah maha pengampun segala dosa selain dari dosa syirik. Saidina Umar sebelumnya adalah bukan Islam dan pembunuh anak sendiri. Tetapi setelah membetulkan diri, beliau termasuk orang yang dijamin syurga oleh Rasulullah saw. Tetapi jika ingin menyerah kepada ketua negara dan dijalankan hukuman had keatasnya juga boleh, kerana Rasulullah saw berkata manakah taubat yang lebih baik dari orang yang mneyerahkan nyawanya untuk Allah ?. Ini kerana Rasulullah terpaksa melakukannya kerana orang Islam tersebut datang menyerah kepadanya. Rasulullah tiada pilihan lain lagi. Lalu baginda juga mengiakan perbuatan orang yang menjalankan hukuman Had ini keatas dirinya. Ini sapertilah seseorang telah menghalalakan hutang seorang ymg lain kepadanya. Berkali-kali dikatakannya aku telah halalkan, tak payah bayar. Namun kerana sipenghutang itu selalu sahaja ingin bayar juga, kerana membayar hutang adalah wajib, maka sipemberi hutang itu menerimanya dengan rasa sedikit jengkel, kerana telah dikatakannya tak payah bayar. Orang yang berhutang itu pula sedikit bodoh kerana ingi membayar juga. Ini kerana dia menolak satu keberuntungan iaitu tak payah bayar hutang. Dan orang yang berhutang itu tiada dosa langsung kerana tak membayar hutang kerana telah diampunkan. Oleh kerana orang Islam yang datang juga ingin dikenakan hukuman Had maka Rasulullah berkata “Manakah taubat yang lebih baik dari orang ang menyerahkan nyawanya untuk Allah ?.” Orang nak bayar juga hutangnya yang telah dihalalkan juga diterima Allah. Tetapi hendaklah diketahui, orang yang bertaubat dan mensuci dirinya dengan amal ibadat juga diterima Allah dan di ampun dosanya. Ini jelas dalam Nas. Kerana orang yang betul-betul bertaubat adalah juga suci dari dosa yang telah lalu. Malah siapa yang betul-betul bertaubat adalah suci saperti seorang bayi. Ini adalah janji Allah swt. Jika masih mahu memilih yang pertama boleh orang itu pergi keMekah dan mungkin atas permintaannya yang kuat, ia akan dihukum secara hukuman Had itu. Kerana tiada lagi negara Islam yang menjalan hukuman Had itu kerana mereka telah mengutamakan mengampun hukuman Had dengan memperuntukkan kepada para hakim dengan hukuman adat atau takzir saperti denda penjara dan sebagainya. Rasulullah saw juga dizamannya menyuruh umat Islam mengampunkan hukuman Had ini kepada para pesalah. Namun ada umat Islam pada zaman itu berbuat sebaliknya. Tidak ada mahkamah pada zaman Rasulullah saw, kerana itu sebarang kesalahan dibawa kepada baginda. Sekarang ada mahkamh dan tidak dibawa kepad ketua negara dan tidak diketahuinya sebarang kesalahan rakyat. Mahkamah menghukum mengikut peruntukan hukuman takzir. Dan perkara para pesalah telah dihukum dengan hukuman takzir dan Ketua negara mengampunkan Hukuman Had ini sama dengan denda seratus ekor kambing dan seorang hamba perempuan kepada penzina dizaman Rasulullah saw. Dan ini dikira sah selama tidak diadukan di hadapan baginda. Jika diadukan semula maka hukuman takzir tidak sah. Apa yang berlaku semua hukuman sekarang ini yang dijalankanoleh mahkamh tidak diadukan semula kepada Perdana Menteri iaitu Kepala Negara, maka hukuman itu telah dikira sah dalam hukum Islam. Peraturan ini diadakan sendiri oleh Rasulullah saw, dan bukan rekaan penulis. Pada pendapat penulis lebih baik oarang ramai belajar hukuman Had ini kepada orang tiada kepentingan politik, kedudukan atau wang, daripada belajar kepada ulama politik yang ada tujuan politik disebalik isu hukuman Had ini. Kerana kerja dan amalan mereka berkerana yang lain dari Allah swt, mereka pun sesat dalam hukum.Banyak orang yang sesat kerana mengamalkan agama bukan kerana Allah swt tetapi kerana-kerana yang lain dari Allah swt itu sendiri termasuk kerana mendapat kuasa dan politik. Dengan sebab itulah mereka sesat dalam ilmu. Dan hendaklah belajar agama kepada orang bijak, kerana mereka mentafsir agama dengan betul. Belajar agama kepada orang yang berakal lemah hendaklah berhati-hati dalam fahamannya walau amalan ibadat hariannya sah dan nampaknya amat rajin dan sangat taat. Tidaklah boleh meneriakkan hukuman Had ini untuk tujuan politik. Tidak boleh menjalankan hukuman ini untuk menunjuk lebih Islam dari orang lain. Perbuatan menunjuk-nunjuk ini amat tercela di dalam agama. Lebih-lebih lagi dalam memutuskan tangan orang dan menghilangkan nyawa orang lain. Sebenarnya hukum Had ini adalah hak mutlak pemimpin tertinggi dan bukan sama sekali kewajipan orang lain. Syed Qutub, pemuka parti Ikhwanul Muslimin Mesir juga berkata demikian di dalam bukunya. Walaupun demikian belaiu tetap berdegil dan melantik dirinya sendiri dalam menjalan Hudud atau pun tidak. Orang yang ingin menjalankan hukuman ini sebenarnya bersalah kerana ingin menunaikan apa yang tidak diberatkan kepadanya. Orang itu sengaja mencari fasal dan akan timbul fitnah kerana perbuatannya itu. Fitnah itu lambat laun kembali kepada oarng yang mengusahakannya. Adalah perkara pelik sekiranya rakyat biasa selain dari pemimpin tertinggi ditanya didalam kubur tentang urusan menjalankan hukum Had ini. Dalam hal ketaatan kepada pemimpin tertinggi, ini tidak ada tolak ansur Rasulullah saw tentangnya. Sekira keluar dari ketaatan maka orang itu akan bertemu Allah dalam keadaan tidak ada hujjah di hadapan Allah swt kelak, walaupun ia berkata ingin menjalankan hukum Had. Demikian Sabda Rasulullahssaw keatas orang keluar dari ketaatan, jika anda ingin mengikut suruhan Rasulullah saw. Dan di antara pesanan Rasulullah saw yang patut di dengar oleh ulama politik pembangkang itu ialah,

    من حسن1لأسلام ترك مالايعنيه- حديث رو1ية ترميذى.

    “Diantara kebaikan sifat orang Islam ialah meninggalkan apa yang tidak kena mengena dengan dirinya”-Alhadis.. Iaitu dia tidak mencampuri kerja yang bukan tanggungjawabnya saperti mengamalkan hukum Had. Jadi kalau ada manusa yang menyebok tentang undang-undang sementara dia bukan Pemimpin tertinggi atau Ahli Majlis Tertinggi maka orang itu adalah seorang Islam yang buruk kerana cuba membuat kerja yang bukan pun di pertanggungjawabkan kepadanya. Ini lah fahaman dari Hadis di atas, jika anda mengerti.
    Usaha Hj.Hadi untuk menjalankan Hukuman Had di Terengganu adalah salah dalam Sunnah. Ini kerana tidak ada dalam sejarah Islam zaman Khalifah Arrasyidin di mana gabenor-gabenor mendahului Khalifah atau pemimpin tertinggi negara dalam apa-apa hal juga. Kecuali Muawiyah yang menuntut hukuman Had terhadap pembunuhan Saidina Uthman bagi kepentingan politiknya. Hasil dari itu umat Islam berpecah belah dan hancur seketika. Inilah apa yang di lakukan oleh Tuan Guru itu. Apa yang di usahakannya adalah fitnah perpecahan. Ini akan berlaku apabila umat Islam percaya kepada beliau dan mula menyertai parti agama itu, termasuk ramai orang-orang UMNO. Ini menyebabkan perpecahan yang sempurna kepada umat Islam di Malaysia apabila penyokong UMNO dan PAS menjadi lima puluh lima puluh. Jika umat yang lain bersatu dibawah satu pemimpin yang bijak memainkan isu samarat dalam kuasa politik, maka umat Islam akan hilang kuasa. Tidakkah ini fitnah kepada umat Islam ?. Hj. Hadi patut beristikharah samaada dia wajib menjalankan hukuman Had itu atau masih belum wajib kepada dirinya !. Beliau patut mengikut arahan Allah dan bukannya arahan dirinya sendiri. Arahan diri sendiri kadang-kadang datang dari iblis. Semua ulama dan Tok Guru patut berjuang menjauhkan diri dari iblis lebih kuat dari berjuang politik, termasuk ulama kecil atau ulama yang di ulamakan.

    RAHSIA HUKUM HAD TIDAK DAPAT DIJALANKAN.

    Sekali lagi diulangi Hukuman Had ini tidak dapat dijalankan kerana segala kes sekarang ini tidak sampai kepada Kepala Negara atau ketua Negara. Rasulullah ada bersabda, amksudnya, “ Apabila sampai kepada Kepala Negara sesuatu kes Hukuman had, maka tidak dapat tidak hukuman Had mesti dijalankan”-AlHadis. Ini bermakna jika belum sampai kepada kepala negara maka tidak wajib dijalankan hukuman Had.
    Sekarang ini dimana telah ada mahkamah maka kes yang melibatkan hukuman Had ini tidak lagi di bawa kepada Perdana Menteri iaitu Pemimpin Negara Islam tertinggi . Jika dibawa kepada raja pun tidak boleh dijalankan, kerana Perdana Menteri adalah Pemimpin tertinggi yang lebih sah disisi agama, iaitu pemimpin yang dipilih sementara raja adalah warisan. Pemilihan pemimpin adalan amalan Rasulullah saw dan para Khalifah Arrasyidin. Mahkamah juga tidak dapat menjalan hukukman Had kerana hakim bukanlah ketua tertinggi negara. Maka Mahkamah terpaksa menghukum menggunakan hukuman Takzir iaitu hukuman yang dipersetujui bersama. Dan undang-undang Takzir ini mestilah sama pada semua orang. Jika tidak tidak adil. Sementara Islam itu menyuruh perbuatan adil. Jika dilepaskan sahaja,kerana tidak boleh dilalankan hukuman Had kerana tiada cukup saksi atau mahkamah bukan Ketua negara, maka jenayah akan berleluasa. Kerana ini hukuman Takzir atau hukuman secara adat tempatan maka ianya boleh diubah dari masa kesemasa mengikut keadaan. Jika para pencuri makin bertambah ianya boleh dikenakan hukuman lebih berat. Begitu juga pada kesalahan yang lain.
    Ketua Negara pula tidak boleh memerintahkan Hukuman Had ini dijalankan oleh mahkamah kerana, pada masa Rasulullah saw hidup beliau sering menyuruh umat islam mengampunkan hukuman Had. Jika Pemimpin Utama negara Islam memerintahkan mahkamah menjalankan hukuman Had maka tindakannya adalah bertentangan dengan Rasulullah saw yang menyuruh hukuman Had ini di ampunkan. Ketuan Negara Islam memperuntukkan Hukukamn adat atau Takzir di mahkamah. Hukuman ini boleh difikirkan oleh para ahli perundangan atau merelka mengimport dari negara lain.
    Dengan tidak memerintahkan mahkamah menjalankan hukuman Had ini maka pemimpin utama negara Islam telah memafkan hukuman had kepada rakyat dan ini sama dengan tindakan Rasulullah saw yang selalu menyuruh hukuman Had ini diampunkan. Mahkamah juga tidak boleh menjalankan Hukuman Had kerana disuruh oleh pemimpin mengampunkan hukuman had itu, iaitu mengampunkan hukuman had. Jika Pememimpin tertinggi negara Islam menyuruh mahkamah atau menggubal Hudud untuk mahkamah jalankan, ini maksu tidak menyuruh ampunkan Hukuman had ini kepada rakayat. Dan ini bersalahan dengan Rasulullah yang menyuruh rakyat mengampumkannya dalam beberapa hadisnya. Kerana inilah tiada pemimpin Islam yang beranai menyuruh mahkamah menjalan Hukuman Had itu kepada rakyat. Kerana ia akan bertindak bertentangan dengan perbuatan Rasulullah saw yang banyak kali baginda menyuruh ampunkan Hukuman had itu. Kecuali pembangkang yang tidak segan silu menyuruh pemimpin menjalankan hukuman ini. Ini bermakna pembangkang parti Agama itu menyuruh para pemimpin negara Islam berbuat perbuatan yang bertentangan dengan Rasulullah saw iaitu selalu menyuruh mengampunkan Hukuman Had. Mujur juga Para pemimpin negara Islam tidak mudah melatah dan mnengikut pertunjuk ulama Polituk pembangkang yang kurang berkualiti itu.
    Rasulullah tidak melarang hukuman takzir, kerana Rasulukllah saw tidak melarang hukuman denda seratus ekor kambing dan seorang hamba perempuan dari bapa seorang penzina, jika kes itu tidak dibawa kepadanya. Baginda membatalkan hukuman takzir itu kerana telah dibawa kes zina itu kepadanya yang mana sebelumnya adalah sah. Rasulullah saw sendiri dan para sahabat tidak mengingatkan umat Islam supaya hukuman Takzir seratus ekor kambing dan seorang hamba perempuan itu janganlah dilakukan langsung melainkan mestilah dibawa kepada baginda dan Had mesti ditegakkan juga. Tidak ada Hadis yang melarang hukuman Takzir. Sebaliknya pada waktu yang lain Rasulullah menyuruh umat Islam megampumkan hukuman Had, kerana Allah juga lebih suka kepada perbuatan mengampun. Tetapi manusia tidak suka mengampun saperti kesukaan Alla swt itu. Sementara Hadis Rasulullah saw pula menyuruh ikutlah sifat Allah dalam sifat dan tidak dalam zat.
    Keadaan negara Islam sekarang yang tidak menjalankan Hukuman had atau Hudud ini adalah telah tepat dengan kehendak Rasulullah saw yang mahu supaya hukuman had itu diampunkan. Dan sekarang ini tidak berlaku lagi kerana semua kerajaan Islam telah mengampunkan hukuman yang berat itu. Keadaan dimana wujudnya mahkamah yang menyekat dari sebarang kes sampai kepada pemimpin tertinggi telah meneyelamatkan umat Islam dari menjalankan Hukuman yang berat itu. Yang mana pada zaman Rasulullah saw belum ada mahkamah dan sebahagian umat membawa kes berkenaan hukuman had ini kepada baginda lalu baginda terpaksa jalankan walaupun dengan berat hati. Jika umat Islam pada zaman itu tidak membawa kes sedemikan kepada Rasulullah saw dan hanya diadili oleh ketua suku khabilah maka hukuman had ini juga tidak akan dapat dilakukan, kerana ketua kabilah bukan pemimpin tertinggi. Namun umat islam tidak begitu faham dengan kehendak Rasulullah saw melarang supaya janganlah kes berkenaan Hukuman had ini dibawa kepada baginda, walaupun baginda berkali-kali berkata demikian iaitu menyuruh ampun dari hukuman had ini, umat Islam juga tidak mahu faham dengan kehendak Rasulullah saw biarpun dimasa hidupnya. Apalagi setelah wafatnya banyaklah manusia yang tidak faham dengan kehendak Rasulullah sebenar tentang hukuman Had ini iaitu hendaklah diampunkan jangan dijalankan.
    Dari sebuahHadis sahih riwayat Annizal bin Saburah.”Sesungguhnya kami sedang berada di Mekah tiba-tiba kami dapati seorang wanita yang sedang dikerumuni orang ramai sehingga hampir mereka membunuhnya. Dan mereka berkata “Ia telah berzina. Ia telah berzina!. Kemudian ia dibawa kepada Umar Bin Alkattab ra dalam keadaan mengandung. Kaumnya datang bersamanya dan mereka memujunya dengan kebailkan. Umar berkata, “Beritahu kepadaku mengenai perkara ini. Wanita ini berkata wahai Amirul Mukminum, saya telah ditimpa musibah pada suatu malam. Pada malam itu saya bersolat dan kemudian saya tidur dan saya bangun dan mendapati seorang lelaki berada diantara dua kaki saya dan melontarkan kepada saya esuatu yang serupa air susu. Kemudian dia pergi. Umar berkata, “Jika wanita ini dibunuh di antara dua bukit. Atau beliau berkata diantara Ayakhaban (Bukit Abu Kubais dan Bulit Ahmar di Mekah) nescaya mereka diazabkan oleh Allah. Dan beliau membebaskan wanita itu. Dan beliau menulis surat keseluruh pelusuk negeri supaya jaganlah kamu membunuh seseorang melainkan dengan izinku”.
    Kerana Hadis inilah Pemimpin utama mesti menahan pemimpin bawahan dari melakukan hukuman Had yang membawa kematian itu. Ini jika ada yang teranianya maka Allah akan mengazab orang-orang dalam negeri yang menjalankan hukuman tersebut. Umara melarangnya kerana Hukuman berat itu hanya tugas kepada negara dan bukannya Mahkamah atau ketua-ketua kawasan atau negeri.
    Ulama politik pula ingin menjalankan hukuman Had ini walaupum Rasulullah saw menyuruh mengampunkannya. Mereka ini sesat dalam hukum. Apalagi Hukuman ini digunakan untuk menang dalam pilihanraya. Mereka juga tidak mengajar Hukuman had ini dengan betul pada umat. Ini kerana jika Hudud diajar dengan betul maka didapati kerajaan Islam yang ada berbuat tepat dengan mengampunkan Hukuman Had. Dengan itu mereka tidak ada modal lagi bagi menghentam kerajaan dan sukar untuk menang. Kerana itu mereka mendiamkan salah faham Hudud ini kepada umat dan membiarkan umat Islam jahil tentang Hudud sebenar iaitu mengampunkan Hudud. Dengan ini mereka dapat mengunakan kejahilan umat sebagai alat bagi menetang kerajaan Islam. Atau pun mereka sendiri tidak faham hakikat Hukuman Had ini, kerana akal mereka sebutir dua sahaja saperti yang tersebut didalam Hadis Rasulullah saw yang lalu.
    Didalam agama ada rukhsah iaitu memlih yang lebih ringan. Saperti boleh berbuka puasa bagi mereka yang bermusafir. Boleh sembhyang sambil duduk bagi yang sakit dan berbagai lagi. Apakah umat Islam tidak boleh ,mengambil yang lebih ringan itu ?. Sementara perkara itu dibenarkan dan tidak pun dikurangi pahala dan keislaman seseorang jika mengambil yang lebih ringan itu. Malah ahli Fekah sendiri berkata mengambil yang lebih ringan itu adalah lebih utama dalam keadaan tertentu. Maka tidakkah menjalankan hukuman takzir lebih utama dari menjalankan Hukuman Had ?.Keutamaan mengampunkan hukuman had ini pula berlaku berlaku pada semua tempat dan masa dan apa juga keadaan. Ini kerana Rasulullah saw juga banyak kali menyuruh diampunkan hukuman Had dengan tidak diberi apa-apa syarat untuk pengampunan dari hukuman Had, selain dari sampai kepada Ketua negara.
    Kerana sebab-sebab di ataslah diadapati Imam besar empat iaitu Iama Syafie, Imam Hanbali, Imam Hanafi dan Imam Ahmad Ibnu Hanbali tidak memperjuang hukuman Had ini kerana mereka amat mengerti ianya tidak dapat dijalankan kerana keadaan saperti di atas. Kerana lemah pemikiran maka ulama parti mengatakannya wajib menjalankan hukuman Had ini. Pada awal pemerintahan Rasulullah saw memang berlaku beberapa kes hukuman Had yang dijalankan. Ini kerana umat islam pada masa itu ada yang tidak lagi faham tentang utamnya mengampunkan hukuman Had ini dari menjalankannya. Hadis-hadis nabi yang menyuruh mengampunkan hukuman berat itu tidaklah sampai kepada semua umat. Ini kerana pada masa Rasulullah saw menyuruh di ampunkan hukuman itu, tidak semua umat islam dapat mendengarnya. Yang mendengarnya pula tidak pula semua mereka berusaha menyampaikan sabda-sabda baginda kepada semua umat Islam. Apa lagi pada waktu itu ilmu belum dapat tersebar dengan luas kerana ketiaadaan sekolah, penulisan dan mesin pencetak adalah masih asing kepada semua manusia. Di zaman itu. Jika sekaramg pun manusia tidak tahu tentang pengampunan Hudud ini, dizaman di mana buku hanya beberapa ringgit dan semua orang boleh membaca, bagaimana ketika itu manusia akan memahaminya sementara tiada buku dan hampir semua manusia tidak boleh membaca ?. Kerana perkara inilah hukuman had itu berlaku. Dan sekarang hukuman ini akan berlaku lagi jika ulama politik itu menjadi Khalifah. Nampaknya manusia berusaha supaya mereka bergerak kepada kebodohan dari bergerak kepada kebenaran dan nilai-nilai yang lebih baik dan utama. Ini kerana manusia suka belajar dari orang yang tidak bijak dan betul-betul berilmu dengan ilmu dan kefahaman yang terbaik. Mengikut kajian para cendiakawan Islam Hukuman Had ini wajib bermasa dan bertempat.
    Ada tiga sayarat bagi menjalankan hukuman Had itu.
    1.Pengakuan pelaku jenayah itu sendiri.
    2. Cukup saksi yang saleh.
    3.Dua perkara di atas hendaklah berlaku di hadapan Khalifah (pemimpin tertinggi).
    Ini semua tidak boleh berlaku di zaman ini kerana keadaan-keadaan yang telah berubah jauh dari keadaan-keadaan di zaman Rasulullah saw saperti ada mahkamah ang menjadi tempat menghukum dan bukan lagi Khlaifah atau pemimpin tertinggi. Khalifah pula tidak boleh memperuntukkan hukukman Had ini kepada mahkamah, kerana Rasulullah sentiasa menyuruh di ampunkan hukuman had ini. Jika Para pemimpin islam memperuntukkan kuman had ini lepada mahkamah atau mewakilkan kepada mahkamah, maka mereka menjadi somgsang dengan arahna rasulu;llah saw yang menyuruh hukuman supaya di ampunkan, kecuali di adukan dihadapan Kahlifah sendiri, maka ketika itu menjadi wajib. Tetapi semua orang tahu semua kes diadukan di mahkamah tidak dihadapan Khalifah, bagaimana pula hukuman Had ini dapat dijalankan?.Hakim tidak boleh menjatuhkan hukuman Had ini kerana dia bukan seorang Khalifah. Hukuman Had adalah hak Khalifah seorang sahaja. Sementara takzir menjadi hak para ketua dibawahnya, termasuk hakim yang telah diberi mandate menggantika para ketua puak atau penghulu kampong di zaman dahulu kala dalam menjatuhka hukuman kepada para pelaku jenayah.
    Hukuman Had ini sebenarnya tidak wajib pada semua waktu dan tempat. Walaupun dizaman Rasulullah saw, kerana Rasulullah selalu menyuruh hukuman ini diampunkan berkali-kali walaupun dizamannya. Jika telah disuruh Rasulullah saw diampunkan berkali-kali, kenapa hendak dijalankan?.

  19. JIHAD

    Seperti mana yang kita semua tahu negara Islam menjadi lemah kerana kehilangan kebijaksanaan, kepandaian. Seperti sabda Rasulullah s.a.w “ Kebijaksanaan itu adalah harta orang islam yang hilang, ambillah dimana kamu berjumpa”.-Alhadis.
    Ini menunjukkan umat Islam akan bergerak kearah kebodohan pada suatu ketika. Ini kerana mereka hilang sifat bijak. Rata-rata negara islam tidak memiliki kekuatan ekonomi, kekuatan ilmu pengetahuan dunia dan kurang mengerti ilmu akhirat juga. Tidak memiliki kekuatan tentera sama sekali. Sudahlah lemah di atas perkara-perkara diatas mereka juga itu tidak memiliki kekuatan bersatu. Di dalam negara mereka saling bertelagah, bersengketa. Antara negara pula yang sering bermusuh, tidak seia sekata dan lebih buruk daripada itu mereka bermusuh sesama sendiri. Iraq berperang dengan Kuwait dan Iran. Taliban berperang dengan Pakatan Utara. Parti-parti berperang politik dengan kerajaan. OrangIslam suka bermusuh sesama sendiri. Sistem politik mereka berbeza antara satu sama lain. Semuanya jauh dari sunnah politik Rasulullah. Kata saidina Umar ra, “Tidak ada erti Islam tanpa jamaah, tidak ada erti jamaah tanpa amir (pemimpin), dan tidak ada erti pemimpin tanpa kepatuhan”.

    Ada empat kekuatan yang perlu dimiliki setiap nagara Islam.

    Kekuatan politik
    Kekuatan ekonomi
    Kekuatan ilmu dunia dan akhirat
    Kekuatan tentera
    Untuk memiliki kekuatan politik tentulah mesti bersatu di bawah satu khalifah yang dipilih. Di negara islam demokrasi pemimpin memang telah dipilih pun. Ini sudah sunnah politik islam. Tidak perlu lain-lain parti pembangkang. Parti pembangkang hanya boleh membawa fitnah dan pecah belah. Kerja mereka hanya melawan dan membuat kecoh. Seperti mana kata Saidina Umar pembangkangan adalah fitnah dalam sistem politik islam. Katanya lagi “ Tidak baik kamu tidak bercakap (beri pandangan), tidak baik juga tidak kamu mendengar” Memang tidak baik tidak mengaku kebaikan pemimpin negara. Ada sedikit salah silap itu perkara biasa. Ini kerana pemimpin juga manusia biasa. Yang pentingnya kesatuan kepada satu pemimpin. Tidak ada manusia sempurna setelah Rasulullah s.a.w. Sepertimana sabda Rasul “sabarlah kamu kerana masa yang kemudian lebih buruk dari masa yang lalu”.
    Tidak bersatu boleh jadi lemah politik umat. Kemungkinan mereka dikuasai orang asing terbuka luas. Ini telah disebut Rasulullah s.a.w dalam hadis yang lalu. Tindakan Kuwait telah membuka jalan kepada Amerika peluang mencampuri urusan dalaman Iraq. Amerika telah memusnahkan negara itu melalui serangan tiga puluh enam buah negara dan masuk ke dalam negara itu dan telah pun memusnahkan banyak senjatanya. Rasulullah berpesan jangan tawan-menawan, orang kafir akan menguasai umat Islam. Demikianlah semua bentuk permusuhan politik sentiasa memberi peluang kepada kuasa asing bukan islam menguasai umat islam. Ini termasuk perebutan politik melalui kaedah demokrasi bebas yang buruk itu.
    Dalam sepotong ayat Al Kuran menerangkan bagaimana umat menjadi lemah jika tidak bersatu dan berbantah-bantah dalam banyak hal.

    ولا تنازعو1فتفشلو1 وتذهب ريحكم و1صبرو11ن1لله مع1لصابرين. – سورة1لأنفا ل1ية6.

    Ertinya, “Janganlah kamu berbantah-bantah (tidak bersatu dan berkelahi dan bermusuh termasuk tawan menawan dan kalah mengalahkan),jika tidak nescaya kamu menjadi lemah semangat dan hilang kekuatan kamu dan hendaklah kamu bersabar”-Surah AlAnfal ayat 46.
    Umat Islam wajib mengekalkan kesatuan mereka, walau apa pun yang berlaku dalam diri umat Islam. Kejadian apa pun tidak boleh di jadikan sebab untuk berpecah belah dan tidak bersatu dan bertentangan antara satu sama lain.
    Kekuatan Iraq dari alat senjata yang di beli sahaja bukanlah cara yang tepat. Mereka harus mengambil kebijaksanaan dan kepandaian mencipta sendiri barang-barang keperluan zaman moden iaitu dari hasil ilmu-ilmu sains dan teknoloji, termasuk juga ilmu mencipta alat senjata yang canggih. Ini dapat menjadikan negara islam kaya dengan menjual barang-barang yang bermutu diserata dunia. Wang yang masuk dengan menjual barang-barang berasaskan sains dan teknoloji dapat digunakan untuk memajukan ilmu sains dan mencipta persenjataan yang lebih canggih dan dapat menghalang kuasa bukan Islam dari menghancurkan islam. Dapat digunakan untuk menolong umat islam Palestin yang di bunuh setiap hari. Jika umat islam bergantung persenjataan kepada umat bukan islam alamatnya sampai bila pun umat islam akan tertindas. Ini kerana mereka tidaklah suka menolong umat islam dan mereka hanya menjual alatan yang tidak begitu berkesan sahaja.kepada negara-negara islam. Apabila persenjataan Iraq di musnahkan, kemudian mereka melarang mana-mana negara menjual senjata kepada Iraq, kita dapati negara itu terus menjadi lemah dan terpaksa berunding bagi menyelamatkan umat islam. Dan perundingan itu tentu sahaja memberi kelebihan kepada musuh dan Iraq mesti menerima kawalan senjata dari PBB, yang didalangi oleh Amerika. Kerana itu umat Islam jangan terlampau besar hati, tapi kecil perkiraan dan kecil pula berusaha dengan jalan yang betul. Lain-lain komponan ilmu juga amat perlu. Kedoktoran misalnya. Kerana tidak dapat membuat ubat sendiri, apabila Iraq di halang dari mendapat ubat dari luar negara, maka kematian bayi negara itu mencapai enam ribu orang setiap tahun.
    Pakistan juga dilihat tidak begitu tepat dalam membina kekuatan. Mereka dapat membina neuklear dengan usaha dan kebolehan mereka sendiri. Ini amat baik. Tetapi mereka juga perlu memiliki alat untuk membawa neuklear. Neuklear tidak boleh di letupkan di negeri sendiri. Mereka perlu mencipta dan membina alatan yang lain lagi. Ada beribu benda lagi yang mereka patut pelajari bagi membuatnya. Ini perlu kepada banyak wang. Kerana itu mengadakan industri bagi mengeluarkan barang-barang moden untuk kegunanaan harian adalah perlu. Apabila barang ini mendapat tempat di pasaran dunia, Pakistan akan mempunyai wang yang lebih untuk mencari dan menimba lebih banyak ilmu kemajuan dunia atau kebendaan dan dengannya mereka menjadi kuat. Menggunakan wang hasil pertanian tidaklah memadai.
    Umat Islam begitu bodoh. Mereka berusaha memiliki senjata nuklear yang dharamkan dunia. Sebaliknya mereka tidak berusaha mencipta senjata biasa yang dibenarkan dalam perang, saperti kereta kebal, kapal terbang dan seumpamanya. Apabila memiliki nuklear negara Islam mudah dijadikan sasaran sekatan antara bangsa, kerana kononnya memiliki senjata pemusnah besar-besaran. Tidak ada negara yang lemah yang berani meggunakan senjata nuklear tersebut. Ini kerana setelah perang pemimpimpin negara itu akan ke mahkamah antara bangsa, kerana menggunakan senjata yang boleh membunuh berjuta orang itu. Jika negara kuat menggunakannya, tidak akan ada pegawai yang dapat menangkap pemimpin mereka. Negara yang menang akan menghukum pemimpin negara yang kalah dalam perang.Apabila ingin berperang sesebuah negara harus membuat perkiraan bahawa ia akan menang. Jika kalah mereka akan menjadi lebih buruk dan di hukum oleh negara yang menang dengan teruknya. Pemimpin dan ketua tentera mereka akan di penjarakan. Ketua tentera mungkin dipenjara ratusan tahun. Alatan besar tidak dapat berfungsi tanpa yang kecil. Pokok tidak tumbuh tanpa benih yang kecil. Pokok juga tidak dapat hidup tanpa ranting dan daun yang kecil sahaja. Jadi memiliki nuklear adalah yang terakhir dari segala kelengkapan. Tetapi umat Islam berbuat sebaliknya. Walaupun Barat memiliki atom dan mengalahkan Jepun dengannya, tetapi mereka juga memiliki lain-lain alat dengan selengkapnya. Mustahil sebuah negara menang hanya dengan meiliki sejenis senjata sahaja. Mustahil bagi yang ada akal.
    Ramai umat Islam menjadikan sebab ke imanan adalah sebab utama umat Islam boleh menang walau tanpa sebutir peluru. Ini adalah fikiran yang salah dan tidak ada di dalam Islam, maupun di zaman Rasulullah saw. Semua pejuang Islam dahulu, di zaman Rasulullah saw juga, adalah menggunakan senjata, mereka tidak guna tangan kosong. Tidak ada di dalam sejarah Rasulullah saw, beliau dan para sahabat serta umat Islam keluar kemedan perang dengan tangan kosong atau bawa pelepah kurma sahaja. Mereka berusaha mengadakan alatan perang secukupnya. Rasulullah saw sendiri pernah menghantar umat Islam mempelajari bagaimana membuat sejenis senjata termoden di zaman itu. Ini di lakukan oleh baginda Rasaulullah saw, walaupun pada zaman itu umat Islam adalah yang terkuat iman mereka. Apalagi pada zaman ini, kekuatan dan senjata harus sebanyak mungkin, kerana umat Islam tidak lagi memilki iman setebal Rasulullah saw dan para sahabat.
    Saidina Umar ra pernah berkata ada tiga jenis tentera yang wajib mendapat kemenangan apabila berperang. Prtama, tentera yang berpuasa disiang harinya dan besolat tahajjud di malam hari. Kedua, tentera yang berpuasa disiang hari dan tidak bersolat tahajjud pada malamnya. Ketiga, tentera yang bersolat tahajjud di malan hari dan tidak berpuasa di siangnya. Maksudnya tentera yang memiliki keimanan yang tebal sekali. Katanya lagi, jika umat Islam adalah semuanya beriman dan bertakwa adalah menjadi wajib kemenangan mereka keatas para musyrikin. Tetapi jika umat Islam pun melakukan dosa saperti juga umat bukan Islam, ketika itu, kata Umar ra ukuran persenjataanlah yang menjadi ukuran menang atau kalah. Iaitu yang memiliki senjata lebih canggih akan menang, tidak kira Islam atau bukan.
    Sekarang ini umat Islam tidak mungkin memilki iman berpuasa siang dan bertahajjud di malamnya bagi setiap orang tentera. Tentera atau bukan tentera. Pemimpin atau rakyat. Perbuatan mereka adalah sama sahaja dengan perbuatan dana amalan yang bukan islam. Sunnah politik atau sunnah perseorangan atau Sunnah agama Jadi persaenjataan amatlah penting untuk mereka. Tetapi sekarang ini umat Islam tidak memilki keduanya, iman yang terbaik dan tidak ada senjata samasekali. Kerana itu umat Islam berada di bawah sekali dalam percaturan politik dunia, di jajah di tipu, di bunuh, dirompak negara dan harta mereka dan dihina serta di halau saperti lembu dan kambing.
    Di Pakistan, wang yang banyak dihabiskan hasil dari pertanian dan di belanjakan untuk kekuatannya menyebabkan negara Pakistan menjadi miskin. Apabila miskin politik akan bergolak. Apalagi Pakistan mempunyai banyak parti, Mereka boleh jadi Indonesia. Memang pun keaadaan politik mereka bergolak sejak dulu dan menjadi saperti juga Indonesia sebelum dan selepas era Suharto. Negara Islam tidak akan mampu dan dapat mencipta roket dan kapal terbang berbekalkan wang hasil dari gandum atau ikan di laut. Mereka harus naik setakah demi setakah dari sekecil ilmu sehinggalah kepada industri berat itu. Umat Islam perlu semua jenis ilmu untuk menjadi kuat. Umat Islam perlu memiliki berbagai ilmu dunia untuk mereka selamat di dunia. Musuh-musuh umat Islam itu ialah orang Kristian dan Yahudi yang mana AlKuran telah menegaskan mereka tidak akan reda kepada umat Islam sehinggalah kita mengikut terlunjuk mereka. Firman Allah. Terdapat juga musuh yang lain saperti Monggol dan Jepun . Mereka juga telah membinasakan ramai umat islam. Di India ramai umat Islam di bunuh oleh bukan orang Yahudi dan Nasrani. Mereka di bunuh oleh orang-orang Hindu. Walaupun kejadian pembunuhan terhadap umat Islam di sana kerana kelemahan pentadbiran India atau kerana umat Islam menuntut kuasa politik, umat Islam juga yang di bunuh. Negara-negara Islam wajib menjadi kuat supaya dapat melindungi agama Islam dan umatnya. Mempunyai janggut dan serban sahaja tentu jauh dari cukup. Khuzaifah AlYaman, seorang sahabat Rasullullah saw, seorang intelek di zamannya dan dikatakan memiliki rahsia-rahsia Hadis Rasulullah saw berkata, “Tidaklah orang yang terbaik antara kamu mereka yang meninggalkan dunia demi kepentingan akhirat dan meninggalkan akhirat demi kepentingan dunia, tetapi hanyalah orang yang mengambil bahagian dari keduanya”.
    Umat Islam wajib mencapai tamaddun sains dan teknoloji. Mereka wajib menghulurkan ilmu-ilmu sains dan teknoloji ini kepada negara saudara mereka, iaitu negara-negara Islam, setelah mereka mencapai tamaddun itu. Negara islam tidak boleh menyembunyikan ilmu itu dan menyimpannya kemas sebagai alat mengkayakan diri sendiri. Mereka harus tolong menolong dalam hal mencapai tamaddun sains dan teknoloji. Islam tidak boleh mempunyai sebuah negara yang kuat. Mereka mestilah mempunyai beberapa negara yang kuat dan teguh. Dengan cara ini umat Islam tidak akan ditindas . Muhammad Asad menulis juga di dalam bukunya “Islam At The Cross Road” tentang pentingnya dunia ini kepada uamat Islam, katanya, “Demikianlah penilaian penuh tentang dunia ini dan kebaikannya sama sekali bukan merupakan halangan bagi usaha-usaha spiritual kita. Harta benda di kehendaki, tetapi bukan kerana tujuan kepadanya. Tujuan dari segala kegiatan praktik kita harus berupa penciptaan dan pemeliharaan syarat-syarat perseorangan dan sosial yang dapat bermanfaat bagi perkembangan tingkat moral dalam diri manusia”. Harta yang ada di gunakan untuk tujuan kebaikan dan maslahat umat Islam.
    Rasulullah saw pula bersabda,

    من1ر1د1لدنيا فعليه بالعلم ومن1ر1د1لأخرة فعليه بالعلم ومن1ر1دهما فعليه بالعلم.
    -1لحديث.
    Ertinya, “Sesiapa yang berkehendakkan akhirat hendaklah dengan ilmu. Sesiapa yang berkehendakkan dunia hendaklah dengan ilmu. Sesiapa yang berkehendakkan kedua-duanya maka hendaklah dengan ilmu”-AlHadis.

    Dan Firman Allah swt di dalam AlKuran,

    لن ترضى عنك1ليهود و1لنصرى حتى تتبع ملتهم-1 سورة1لبقرة1ية 120.

    Ertinya, “Tidak akan reda (Suka) kepada kamu (umat islam) umat Yahudi dan Nasrani (kristian) sehinggalah kamu mengikut budaya atau cara mereka”. -AlQuran.

    Kekuatan politik antara umat islam ialah mereka tidak berperang sesama sendiri dan seia sekata dalam segala hal. Tidak patut negara Islam bercakaran sesama sendiri, sementara Barat bersatu dalam NATO. Sekurang-kurangnya mereka tidak berperang sesama sendiri.
    Sabda Rasulullah saw.

    1لدنيا مزرعة1لأخرة-1لحديث.

    Ertinya, “Dunia itu tempat tanaman untuk akhirat”.-AlHadis.

    Bagaimana di akhirat kita dapat tuai hasil yang baik, jika ladang tempat tanam di dunia tidak sempurna berlopak-lopak di sana sini dan tidak cukup baja dan pengairan tidak sempurna. Maka memperkemaskan dunia juga adalah bermakna memperkemaskan akhirat.
    Kekuatan ekonomi pula adalah melalui kekuatan ilmu dunia.Seperti prinsip negara Jepun “Enrich the country and strenghteined the military”. “Kayakan negara dan kuatkan tentera”. Dengan mengukuhkan indusri ringan dan berat berdasarkan ilmu sains dan teknoloji yang dipelajari di Barat, dalam masa empat puluh tahun sahaja, Jepun telah menjadi kuasa terkuat di Asia dan menawan banyak negara, termasuk beberapa negara Islam. Mereka belajar sains teknologi Barat dan membuat sendiri kapal terbang mereka, kereta kebal mereka, u boat yang boleh memuatkan kapal terbang di atasnya dan menjadi sebab utama kemenagan mereka ke atas Britain. Mereka juga membuat senjata dan peluru dengan benda ini mereka menjarah. Kapal terbang perang Jepun sangat licik di udara dan sukar di tewaskan oleh kapal terbang Barat pada masa itu. Jika Barat tidak menggunakan tektik kotor dengan mengebom orang awam di bandar Nagasaki dan Hiroshima barangkali Jepun tidak dapat di tewaskan oleh Barat. Tidak bolehkah negara Islam mempunyai kebolehan sedemikian dan dapat menyelamat diri mereka. Dan dapat menolong saudara-saudara mereka umat Islam di Bosnia, Chehnya, Kosovo dan banyak tempat lagi. Kita tidak tahu apa lagi yang akan menimpa umat Islam di masa hadapan. Kerana itu kita perlu mengukuhkan kekuatan dunia bagi membela umat dan menempuh sebarang cubaan dan dugaan Allah Taala. Di dalam Alkuran Allah ada menyebut bahawa dia akan menguji orang Islam sebelum mereka mengaku beriman. Memang wajib kita bersabar. Tetapi bersabar tanpa berusaha bukanlah sabar cara Islam. Umat Islam yang lalu tidak berkurban tenaga dan menggandakan usaha menimba ilmu yang menjadkan mereka kuat, kerana kemalasan itu mereka dihina dan dibunuh dan ditipu.
    Jika umat Islam sekarang juga tidak dapat mengambil iktibar dan pengajaran dan tidak berjuang supaya mereka menjadi kuat, mereka akan melihat masa hadapan yang lebih suram dan lebih dahsyat. Umat Islam akan di hukum sekali lagi di atas sifat malas mereka menimba sains dan teknoloji dan kekuatan.
    Umat Islam harus menyediakan diri mereka menghadapi arus kekuatan politik Barat kerana mereka selamanya tidak akan senang dengan umat Islam. Hasil pertanian gandum di Perancis tiga kali ganda dari yang dihasilkan di Algeria dalam jumlah ekar yang sama. Ilmu pertanian di Algeria terlalu mundur dan Perancis pula maju. Ini kesan dari ilmu. Memiliki ilmu bererti memiliki ekonomi dan kelebihan dunia. Semua negara Islam adalah lemah dari segi ilmu dunia ini, baik pertanian maupun ilmu-ilmu yang lain.
    Pembuatan benda-benda moden yang memudahkan kehidupan manusia di dunia ini dan jentera-jentera berat dan alatan perang moden membawa wang yang banyak. Semua manusia ingin hidup selesa. Kerana mereka tidak dapat membuat benda-benda yang memudahkan kehidupan itu, maka mereka pun membelinya dari negara yang boleh dan mampu membuat dan mengeluarkannya. Dengan itu mengalirlah wang yang banyak dari negara yang membeli itu kepada negara yang mengeluarkannya dan menjualnya. Kerana itu kita melihat negara-negara yang memiliki ilmu-ilmu yang mengeluarkan benda-benda di atas dengan cepat menjadi kaya. Dengan kekayaan itu mereka menjadi maju dan kuat dan mereka boleh bermaharaja lela. Sementara negara miskin pula terpaksa memberi basnyak wang kepada mereka-mereka yang lebih berilmu dan rajin berusaha mencipta berbagai benda-benda moden. Lebih baiklah kekayaan ini dimiliki oleh orang islam. Sekurang-kurangnya orang islam tidak begitu bermaharajalela dan memiliki lebih banyak kasih sayang dari penekanan politik dan meminta keuntungan yang lebih dari kekayaan dari negara yang lain, jika mereka menolong umat yang lain. Telah banyak negara di dunia yang telah berjaya dengan cara di atas. Namun begitu umat Islam perlu juga memiliki kebolehan sedemikian. Mereka terpaksa berjalan lebih laju. Jika tidak, barang yang dicipta oleh mereka tidak laku dan akan merugikan negara dan juga merugikan rakyat. Jika mereka dapat mencipta benda-benda moden itu setanding dengan nagara maju, maka peluang untuk negara Islam menjual benda-benda dibuat mereka masih tidak terjamin. Barang yang dibuat oleh umat Islam terpaksa melebihi benda yang ada. Umat Islam perlu ada ilmu mencipta sendiri segala benda peralatan yang digunakan di dunia, jika tidak dapat dijual, sekurang-kurangnya umat Islam tidak perlu membeli dan bergantung penuh kepada umat yang lain. Dan ini menyelamatkan wang mereka dari keluar kenegara asing yang setegahnya menjadi musuh umat. Mereka juga tidak bergantung kepada umat yang lain dalam perkara memiliki senjata senjata canggih.untuk mempertahankan umat Islam dan negara Islam. Mereka juga tidak perlu membayar gaji yang lumayan kepada bangsa asing untuk melombong minyak atau menuai hasil-hasil bumi dan galian.
    Memiliki ilmu sangatlah penting. Di Barat, seorang pelajar Universiti di sana dengan sekejap sahaja menjadi jutawan.. Pelajar tersebut mengambil Phd mengenai lipas sahaja. Kerana ada semua ilmu mengenai lipas, beliau dapat mengenal pasti makanan lipas, lalu diciptanya ubat pembunuh lipas dengan cara mencampurkan racun kedalam makanan kegemaran lipas itu.
    Bila ubat pembunuh lipas itu di letakkan di mana-mana bahagian di dalam rumah, semua lipas datang memakannya. Semua lipas di alam rumah itu mati. Ubat pembunuh lipas itu menjadi laris dan memberi banyak wang kepada pelajar itu.
    Demikianlah kesan ilmu pengetahuan. Selain dari mendapat rezeki Allah. Pelajar itu juga telah berjasa kerana dapat menghindari manusia dari terkena penyakit-penyakit yang di bawa oleh lipas-lipas dari tempat kotor ke dalam makanan didapur. Umat lslam sekarang kurang berjasa terhadap manusia, kerana mereka kurang ilmu sekarang ini.
    Di Malaysia pula, hasil pengurusan kerajaan, seorang pelajar salah sebuah Universiti sains telah dapat mengambil ijazah Phd mengenai minyak kelapa sawit. Pelajar perempuan itu telah dapat mencipta gincu dari hasil ilmu pengetahuannya tentang kelapa sawit. Syarikat Max Factor dari Amerika telah menghubunginya untuk memebeli formula yang ditemuinya itu sebanyak sejuta dolar Amerika. Ini adalah cerita benar dan bukan rekaan.
    Bill Gate juga menjadi jutawan dunia setelah berjaya mencipta perisian komputer Microsoft. Beliau juga berjasa kerana menjadikan perkembangan ilmu dan gerakan tamaddun makin maju. Umat Islam dapat membaca berpuluh kitab agama hanya dengan menggunakan satu cakera padat sahaja. Inernet memudahkan berbagai ilmu tersiar dengan luas, termasuk ilmu agama Islam, tasauf dan sebagainya. Jenayah-jenayah putar belit Yahudi terbongkar dengan adanya internet yang mana rahsia kejahatan Yahusi ini tidak mudah tersiar di masmedia biasa, kerana ianya di kuasai Yahudi. Apakah jasa yang boleh dilakukan oleh umat Islam kepada masyarakat dunia, jika mereka tetap kekal tanpa ilmu yang maju. Kerana tidak dapat berjasa, maka agama mereka juga tidak begitu dipandang tinggi, mulia dan baik. Jika umat Islam dapat menolong masyarakat lain, melepaskan kesukaran hidup melalui ilmu yang maju, agama mereka akan diperhatikan dan sudah tentu akan disukai dan di anuti.
    Patut juga di ingat masyarakat Islam dahulu maju, bersatu dan kuat dan dapat menegakkan agama atas muka bumi dan menyampaikannya ditempat-tempat yang jauh di penjuru alam. Ini kerana mereka pada masa itu moden dari masyarakat yang lain. Kemudian umat Krisian pula mengusai ilmu kemajuan, dan mereka pulalah mengambil alih buka bumi dan menyebarkan agama Kristian diserata dunia, sehingga agam itu menjadi agama yang di anuti aling ramai manusia, meninggalkan Umat Islam yang mulai mundur dan tenggelam dalam masabodoh mereka, sehinggalah sekarang.
    Dengan memiliki ilmu dunia inilah umat Islam di zaman keemasan mereka dahulu menjadi kuat dan amat bertamaddun, sementara Barat masih dalam kegelapan ilmu pengetahuan. Kerana ini peperangan yang berlaku sebelum orang Islam hilang kebolehan ilmu dunia ini, orang Barat tidak pernah menang. Di zaman kegemilangan lslam itu umat Islam amat maju dalam ilmu pengetahuan baik agama atau dunia. Setiap bandar besar memiliki perpustakaan yang memiliki beribu-ribu buku. Ilmu-ilmu Yunani lama di terjemahkan kedalam bahasa Arab. Malah orang lslam mengumpul ilmu dari seluruh dunia. Mereka juga kuat membaca dan menimba semua jenis ilmu pengetahuan. Pada masa zaman itu orang Barat sangat mundur, sehingga tidak ada nombor kosong dalam sistem angka mereka. Mereka mempelajari nombor itu dari orang Islam. Orang Islam mempelajari nombor itu dari India.
    Ahli ilmu pengetahuan Islam di waktu kegemilangan mereka sangat ramai dan tidak dapat disebut di sini. Silalah baca sejarah kegemilangan islam di zaman dahulu kala. Pembaca akan mendapati terdapat beratus bijakpandai Islam dalam sains fizik, astronomi, kimia, geography, perubatan, sejarah, pertanian, kejuruteraan. Beribu orang terlibat dalam aktiviti ini. Kerana ilmu-ilmu di ataslah maka darjat umat Islam di zaman dahulu sangat tinggi dan mulia Firman Allah swt,

    يرفع1لله1لذين1منو1و1لذين1وتو1لعلم درجا ت- سورة1لمجادلة1ية11.

    Ertinya,“Mengangkat oleh Allah mereka-mereka yang beriman dan mereka yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derjat”-AlKuran-Surah AlMujadalah ayat 11.

    Di akhirat memang orang-orang islam tinggi darjatnya dan diletakkan didalam syurga. Ini kerana mereka beriman dan merlakukan kelakuan orang-orang yang beriman. Pada zaman keemasan Islam dahulu , darjat orang Islam tinggi di dunia dan akhirat. Ini kerana mereka islam dan memiliki ilmu di dunia. Namun sekarang, umat Islam hanya tinggi darjat di akhirat sahaja, kerana sekarang ini mereka tidak lagi memiliki skill atau kepandaian dalam hal-hal dunia dan ilmunya. Dengan itu mereka pun hina di dunia. Umat lain pun memandang hina kepada orang Islam. Kerana itu mereka dihina dan di bunuh diserata dunia.Menjadi mulia di akhirat sahaja tidak mencukupi bagi seorang Islam tulin. Di dalam sejarah tidak ada orang yang membunuh orang yang mulia dalam pandangan mereka. Dengan mundurnya umat Islam kini, ugama Islam pun menjadi hina, dengan hinanya umat islam. Di tambah lagi dengan militan Islam yang mengebom kesana kemari.Di negara-negara Islam yang telah merdeka dari kerajaan Russia para pemimpin Islam di negara itu ada yang dibunuh oleh militan islam di sana. Mereka juga membunuh asaka dan polis negara Islam itu waaupun mereka mengetahui negara islam itu tidak lagi taat kepada Russia kerena telah merdeka. Mereka bukan sahaja membunuh orang bukan Islam, tetapi juga membunuh pemimpin negara Islam. Sesetengah umat Islam mengikut sifat sesetengah orang kafir. Misalnya terdapat rakyat Amerika membunuh para pemimpin mereka. Abraham Lincoln dan John Keneddy dibunuh oleh rakyat Amerika sendiri. Sadat dan Perdana Menteri Algeria di bunuh oleh orang Islam sendiri. Orang Islam juga jadi kufur apabila mengikut perbuatan pembunuh Amerika itu. Sementara Rasulullah melarang mereka di bunuh jika mereka masih bersembahyang dan disuruh taat dan bersabar di atas pemerintahan para pemimpin. Sebahagian umat Islam lebih gemar memilih kekufuran dari keimanan dan kesabaran. Mereka juga menyangka kekufuran itu sebagai perjuangan agama dan kebenaran yang patut di dokong dengan harta, nyawa dan masa. Alangkah buruk dan songsangnya fahaman saperti ini.
    Kesalahan pejuang-pejuang agama yang tidak berakal ini dalam memahami agama dan memiliki jalan Rasul-rasul, telah menambah lagi kehinaan umat Islam. Apabila kekacauan yang mereka lakukan menyebabkan umat lain membunuh orang Islam, maka di dapati tidak ada negara Islam yang sanggup membela negara-negara yang diperangi oleh umat asing itu. Jadi mereka menjadi hina agama dan hina dunia. Inilah akibat melihat kehidupan akhirat sahaja tanpa melihat dunia dan kepentingannya untuk survival umat.
    Benar juga sebahagian kecil umat Islam menjadi ganas kerana ditindas dan dilakukan secara tidak adil di serata dunia terutama di Palestine, Russia dan Kashmir. Negara Islam wajib menjadi kuat supaya dapat dapat menyapo keluar segala kekejaman ke atas umat Islam, dengan ini menghapuskan rasa tidak puas hati umat Islam dan menghilangkan militan-militan Islam ini daam kamus Islam. Aalah menjadi kewajipan umat Islam memerangi negara-negara yang tidak adil dan kejam sepertoi Amrila, Israel. Malah Russia. Tetapi apabila umat Islam tidak bertamaaddun samasekali, maka mereka hanya boleh melihat sahaja tanpa dapat berbuat sesuatu pun.
    Dalam hal mengusai masyarakat dunia, supaya tidak ditindas dan dapat menurunkan nilai-nilai Islam dan keadilan kepada dunia ini Ibnu Khaldun seorang ahli sejarah, ahli falsafah dan saikoloji berkata, “Dalam masyarakat Islam perang suci adalah kewajipan agama, kerana ini adalah tanggingjawab uamt islam dalam menyebarkan islam kepada setiap orang samaada secara pujukan atau perang, sementara agama lain tidak ada misi sejagat. Kepapa orang suci pula perang bukanlah kwajipan kepada mereka. Kepada mereka perang adalah untuk tujuan mempertahankan diri”.
    Dalam Hadis sahih Bukhari pla rasulullah saw bersabda, Ertinya, “Aku telah di perintahkan untuk memerangi manusia sehingga mereka berkata tidak ada tuhan melainkan Allah dan Muhammad itu pesiruh Allah”.-Hadis sahi Bukhari.
    Kewajipan d atas tidak dapat dilakukan lagi oleh umat Islam kebelakangan ini kerana dunia mereka berciciran. Perbezaan tamaddun antara musuh mereka amat jauh saperti langit dan bumi. Kerana itu membina tamaddun dan menjadi kuat dan maju saperti Amerika atau Russia atau Jepun adalah kewajipan baru umat Islam selain dari amalan-amalan fardu ain. Tidak ada sebuah negara Islam pun menunaikan kewajipan penting ini demi ugama dan umat Islam, demi kerana Allah dan Rasulnya.
    Keadaan dunia umat Islam tidak serupa dengan umat Barat dan Jepun. Ekonomi yang lemah dan ketenteran yang bergantung dari barat, dibeli dari barat. Pertanian yang lebih mundur kerana kurang penyelidikan secara saintifik. Pendidikan dan pembelajaran yang tidak terkawal dan tersusun. Mutu ilmu pengetahuan yang rendah kerana kurang mengusai bahasa-bahasa asing. Kurang penterjemahan buku-buku asing. Kurang minat membaca dan berfikir. Kuat dengar ceramah dan taassub serta berserah faham kepada penceramahh-penceramah dan tok-tok guru. Inilah yang ada dalam dunia Islam. Inilah jahiliah yang patut diperangi dengan wang ringgit yang banyak. Inilah ruang jihad yang utama sebelum berperang dengan senjata bagi memepertahankan umat. Memiliki ilmu dunia, membawa wang yang banyak dan dengan wang ini tujuan akhirat dan dunia menjadi cerah. Sesuai doa terdapat di dalam Alkuran. “Tuhan kami, berikanlah kebaikan kepada kami di dunia dan kebaikan di akhirat”. Dan firman Allah swt,

    هل يستوى1لذين يعلمون و1لذين لايعلمون-1لقر1ن.

    Ertinya, “Katakanlah samakah orang-orang yang berpengetahuan dengan orang-orang yang tidak berpengetahuan”-Alkuran.

    Keadaan umat Islam yang tidak memiliki lmu pengetahuan bagi membela dunia dan negara mereka tidak sama dengan umat-umat yang memiliki ilmu pengetahuan sains dan teknoloji. Rata-rata negara Islam mundur dan lemah. Tidak ada negara Islam yang berjaya menjadi negara maju. Tidak ada negara islam yang diberi kuasa veto di PBB. Kerana kuasa veto hanya untuk negara yang kuat dan gagah sahaja.Sampai bilakah umat Islam akan menjadi lemah dan hina ?. Mujur juga Allah swt menimbulkan minyak diperut negara-negara Islam. Dengan kerana itu ekonomi setengah dari mereka baik. Itu pun keuntungannya juga dikaut bersama oleh syarikat minyak yang datang dari umat yang maju kerana umat Islam tidak ada ilmu mnegeluarkan rezeki Allah itu. Kerana itu harga segelen minyak di egara Arab, sama dengan harga sebotol minuman di negara maju.
    Mengenai kelemahan umat Islam ini seorang Ahli Parlimen Turki tahun 1913, Amir Syakib Arsalan, berbangsa Druze menulis. “Betapa celakanya kaum muslimin di masa kini yang inginkan sesuatu hanya dengan melakukan lima peratus dari tugas-tugas yang mesti dilakukan, dengan mengharapkan ganjaran yang sama dengan mereka yang melakukan seratus peratus dari tugas itu”.
    Umat Islam perlu memiliki kekuatan ilmu dunia mereka semula dan memperbaiki ilmu agama yang semakin malap untuk menjadi mulia di dunia adan akhirat. Tidak ada formula atau cara yang lain lagi. Memiliki semaju-maju ilmu dunia dan ilmu agama dan ilmu akhirat. Ini harus diyakini oleh setiap umat Islam jika mereka menjadi orang-orang berfikiran atau di gelar Ulul Albab. Orang-orang yang menyedari hakikat di atas adalah Ulul Albab yang disebut didalam AlKuran. Ulul Albab bukanlah mereka yang berjanggut dan berserban tetapi melakukan kesesatan politik dengan menjadi pembangkang dan melakukan kesesatan agama dengan memerlukan kuasa. Kerana tidak ada seorang pun dari Rasul yang memerlukan kuasa bagi tujuan agama dan penyebarannya. Sementara mereka adalah contoh yang utama, terutama Nabi Muhammad saw.
    Jika ada beberapa negara islam menjadi kukuh dengan ilmu-ilmu di atas dan berupaya menandingi budaya ilmu di barat atau menjadi saperti Jepun dalam kemajuan sains dan teknoloji dan mereka bersatu saperti NATO, tidak ada negara yang mampu mencabar kekuatan Islam dan tidak ada umat lain yang berani membunuh dan menyembelih umat islam di serata dunia. Umat Islam boleh mengawal muka bumi dengan lebih adil. Orang islam lebih adil dari yang bukan Islam. Dan bukan islam boleh dikawal menjalankan suruhan Allah swt iaitu berlaku adil, firman Allah swt,

    ولتكن منكم1مة يدعون1لى1لخير ويأ مرون بالمعروف وينهون عن1لمنكر-1لقر1ن.

    Ertinya, “Dan jadilah dikalangan kamu (diantara negara-negara Islam) yang menyeru kepada kebaiakan dan menyuruh kepada kebajikan dan mencegah kemungkaran”.-AlKuran.

    Menjadi kuat dan dihurmati akan dapat menentukan arus politik dunia. Amerika dengan berbekalkan kekuatan ekonomi, ketenteraan, kekuatan politik mereka menjadi teguh. Bukankah mereka yang mencorak dunia ini. Mereka menentukan sesuatu keputusan ketas aman-mana negara melaui penguasaan keatas PBB. Mereka memiliki kuasa Veto di PBB. Mereka juga yang mengarahkan Iraq di hancurkan,. Afghanistan di musnahkan. Bosnia di bom. Kosovo diperangi, satelah membiarkan jutaan umat islam disembelih, diperkosa dan dibunuh dan dihalau saperti binatang. Bukankah mereka melakukannya dengan kekuatan tentera yang lahir dari kekuatan ilmu dunia yang lahir pula dari ketenteraman politik Amerika dan memiliki ekonomi yang kukuh. Mereka juga ada tabung wang IMF, yang dengannya mereka dapat mengumpan sejumlah negara menjadi hamba mereka. Dan mereka juga dapat menentukan politik dan ekonomi negara itu. Penjajahan yang mereka lakukan zaman penjajahan dahulu mereka ulangi dengan cara yang lebih halus. Kerana inilah orang Islam perlu memiliki ilmu dunia, kekayaan (bukan untuk joli tetapi untuk membina umat), ketenteraman politik dalam negara dan bersatu bagi menghadapi arus zaman dan mengeluarkan Islam dari kegelapan dan penindasan dunia keatas mereka yang didalangi oleh Yahudi dan Kristian. Bukanlah kedua agama itu yang menindas umat Islam, tetapi adalah ahli politik mereka yang mana nilaian agama Yahudi dan kristian yang asalnya adalah agama Islam itu sudah rosak dan mereka tidak boleh menjadi umat yang dapat memberi keadilan kepada dunia dan isinya. Kerana itu umat Islam wajib menggantikan mereka dalam urusan dunia supaya muka bumi lebih dipenuhi keadilan. Dengan cara ini, dunia menjadi lebih adil dan aman. Inilah hakikat pengertian ayat AlKuran di atas.
    Apabila umat Islam menjadi kuat, mereka perlu pula bersatu. Mereka tidak boleh menghalakan kekuatan kepada saudara sendiri. Perbuatan Irak menawan Kuwait adalah percaturan politik yang salah. Rafsanjani juga mengatakan bahawa Saddam telah salah pecaturan politik. Di dalam hadis yang lalu Rasulullah menegaskan bahawa umat islam akan dikuasai umat asing jika mereka saling tawan menawan dan saling serang menyerang. Kerana itu Irak sekarang terpaksa bersilat lebih cekap untuk mengelakkan serangan Amerika kali kedua. Mereka juga akan menjadi lemah semula, kerana kekuatan yang ada telah dihabiskan untuk memusnahkan sama sendiri. Ini yang dilakukan oleh Iraq terhadap kuwait dan antara Iraq dengan Iran yang berperang selama lapan tahun. Taliban dengan pakatan utara. Sehinggalah mereka hancur dan ditawan Amerika. Sudahlah lemah kemudian tidak bersatu pula. Kuat dan bersatu adalah suruhan Allah kepada umat islam. Ini terdapat dalam AlKuran dan AlHadis. Kerana tidak berkelakuan dengan kelakuan yang di suruh Allah dan Rasulnya, maka umat Islam pun ditindas dengan teruk nya oleh Amerika dan Russia.
    Apabila Dr. Mahathir Muhammad telah mula mengorak langkah radikal untuk melengkapkan umat Islam dengan ilmu-ilmu dunia ini, maka seorang Islam pun tidak patut menentangnya. Kerana ini sahaja jalan yang betul menegakkan umat dan agama Islam. Setiap orang patut membantunya dan mengekalkannya sebagai pemimpin utama supaya beliau dapat mengusahakan kecermerlangan umat. Ulama harus berjuang memperbaiki kefahaman agama kepada masyarakat dan memperbaiki amalan mereka. Tetapi setengah dari mereka ingin meruntuhkan kecermerlangan Islam dengan menyingkirkan Perdana Menteri sementara mereka sendiri tidak memiliki kebolehan sapertinya. Mereka juga tidak lagi kuat berdakwah agama, sebaliknya menggunakan agama untuk diri sendiri dan menjadi pelopor ajaran sesat apabila memeperjuangkan agama dengan mendahulukan kuasa politik. Kaedah yang songsang dengan perbuatan Rasulullah saw yang tidak fikir politik samasekali sebalik berdakwah agama semata-mata kerana Allah swt, bukan kerana agama itu sendiri.

  20. ALMAWAQIF AL’ALA (TEMPAT BERHENTI TERTINGGI )

    Tempat berhenti tertinggi orang islam itu bukan agamanya, bukan Rasulnya, bukan Hadis Rasul dan bukan Alkuran. Tempat tertinggi yang harus mereka berhenti ialah Allah itu sendiri. Apabila mereka berhenti pada Allah dan tidak pada yang lain, maka Allah itru sendirilah yang akan memahamkan agamanya, Rasulnya dan Hadis Rasulnya dan juga Kitabnya. Berhenti kepada Tok Guru, Ulama, sahabat, agama, Rasul dan Alkuran atau AlHadis, maka mereka mungkin akan tersesat, kerana mereka tidak akan memahaminya dengan baik. Jika mereka memahamimya maka mereka tidak dapat menghabiskan segala ilmu-ilmu yang terkandung didalam AlHadis dan Akuran itu, kerana ilmu-ilmu itu terlalu banyak. Ramai diantara orang Islam yang mempelajari sebahagian kecil dari ilmu Allah yang terkandung didalam AlKuran dan Hadis itu.
    Memahami agama, Rasul, Hadis dan Alkuran dan ulama, selama-lamanya tidak akan sempurna tanpa penglibatan tuan punya benda-benda itu. Begitu juga bagi mengenali dan mengetahui tahap-tahap diri sendiri, maka perlu penglihatan tuan punya diri kita itu. Ini kerana Allah lebih mengenali diri kita , dari diri kita sendiri.
    Jika kaedah beragama, tanpa mengakhirkan Allah dalam segala perkara, maka besar sekali kemungkinan menjadi sesat dan keliru. Dari ayat kefahaman satu ayat AlKuran bermaksud, “Siapa yang yakin dengan dirinya sendiri, maka Alllah tinggalkannya dengan keyakinannya itu”.-AllKuran..Siapa yang allah tinggalkan maka akan dicekup oleh iblis. Apabila mereka di cekup oleh iblis maka yang buruk pun kelihatan amat baik.
    Berhenti kepada sesuatu selain Allah, hakikatnya kita mneyembah benda itu. Kerana itu hindari menyembah sesuatu selain Allah dan berhentilah tempat berhenti yang benar iaitu Allah swt. Mintalah pertunjuk dan penuh harap kepadanya dalam keadaan jahil dan tidak mengetahui apa-apa. Walaupun setiap orang memililki sedikit ilmu, pada Allah kita tidaklah memiliki apa-apa pun, kerana terlampau jauh ilmu Allah dan ilmu manusia, dan ilmu dan hujjah Allah itu lebih benar dari hujjjah dan ilmu manusia seluruhnya. Dengan tidak berhenti kepada selain Allah swt, bermakna kita tidak mensyirikkan Allah dan itulah yang dikehendaki oleh Rasulullah saw.
    Apabila manusia meletakkan politik lebih tinggi dari Allah dan Rasulnya maka berlakulah banyak kesesatan yang berpunca dari tipu daya iblis. Setiap umat Islam adalah dilarang meletakkan sesuatu lebih tinggi dari Allah dan rasul. Ini terdapat dalam Nas. Meletakkan sesuatu lebih tinggi dari Allah samalah dengan menyembah benda itu. Ini adalah sesat yang terang. Setiap hari manusia akan mengingat sesuatu itu lebih lama dan menjadikannya lebih penting dari Allah itu sendiri. Ada diantara ,manusia sentiasa memburu kuasa, kedudukan dan wang serta kemewahan hidup dan meletakkan ini ditempat yang tertinggi dihatinya. Ada pula meletakkan pahala dan syurga dihatinya dan Allah kemudian sedikit dari itu semua. Atau ia meletakkannya bersama-sama dengan Allah, iatu sama tinggi. Kerana itulah jarang manusia mencapai jalan yang benar.

    PROF.DR.YUSOF ALQARDAWI MENYEMBUNYIKAN SEBAHAGIAN HADIS.

    Di dalam bukunya, “Sistem pendidikan Ikhwanul Muslimin”, terjemahan oleh Mohd Nabhan Hussien. Prof.Dr.Yusof Qardawi, seorang penyokong kuat Ikhwanul Muslimin, parti agama Mesir, pada muka surat 67 telah memaparkan sebahagian Hadis Rasulullah saw. Sebahagian lagi disembunyikannya. Kerana jika beliau memaparkan hadis itu sepenuhnya maka beliau tidak dapat mentakwilkan atau mentafsirkan Hadis itu mengikut seleranya, yang mana Hadis itu sebenarnya menetang Ulama yang menggunakan agama dan diri mereka untuk merebut kuasa. Inilah hadis yang dikerat oleh Profesor tersebut beserta huraian dan takwil oleh beliau.

    ………………………………………………………………………
    Teks Hadis Yang di potong.
    ……………………………………………………………………….
    من جاهدهم بيده فهو مؤمن ومن جاهدهم بلسانه فهو مؤمن ومن جاهدهم بقلبه فهو مؤمن
    وليس ور1ء ذ1لك من1لايمان حبة خرد ل- حدث صحيح مسلم.

    ……………………………………………………………………..
    Terjemahan Teks Hadis yang di potong.

    …………………………………………………………

    Ertinya, “Barang siapa yang berjuang dengan tangannya melawan penguasa yang zalim itu, maka dialah orang-orang yang benar mukmin. Barang siapa yang berjuang melalui lisannya guna melawan penguasa yang zalim itu, maka dialah orang mukmin. Barang siapa melawan penguasa yang zalim itu dengan kalbunya (hatinya), maka dia adalah mukmin. Dan barang siapa yang tidak melakukan salah satu diantara tiga perlawanan ini, maka sesungguhnya dia sudah tidak lagi mempunyai iman sebesar biji sawi pun”.-Hadis Sahih

    Huraian beliau dalam Hadis yang dikerat ini ialah saperti berikut ini. “Hadis ini mengisyaratkan, bahawa berjihad dengan hati sahaja menandakan seseorang itu sangat rendah tingkat atau kadar keimanannya. Berjihad dengan hati itu merupakan tindakan orang-orang yang tidak mampu berjihad dengan lisan lagi, sedangkan berjihad dengan lisan itu sendiri merupakan tindakan mereka-mereka yang tidak sanggup berjihad dengan tangan. Oleh kerana itu jihad bukan bukan sahaja ditujukan untuk melawan orang kafir sahaja, dan bukan pula di lakukan hanya dengan senjata. Allah swt telah memerintahkan agar berjihad melawan orang kafir dan munafik sebab mereka itu secara lahiriah terhitung sebagai orang muslim. Sebaliknya kaum munafik tersebut haruslah diperangi dengan menggunakan senjata halus. Iaitu kata-kata yang mampu menyelitkan keinsafan di dalam hati mereka”. Demikianlah huraian Profesor Yusof Qardawi yang di takwilnya dari hadis yang tidak habis itu. Beliau dengan mudah menghukum orang Islam yang tidak mengikut Ikhwanul Muslimin sebagai kafir dan munafik. Ini uduhan yang melampau dan menyebabkan tuduhan itu kembali kepada yang menuduh sekiranya tuduhan iu tidak benar. Dan tuduhannya itu memang tidak benar. Tidak benar orang-orang Arab mesir dari golongan pemerintah dan penyokong kerajaan Mesir itu kafir dan munafik,. Kerana itu tuduhan itu memang kembali kepada Proesor tersebut. Demikinlah yang tersebut di dalam Hadis Sahih Rasulullah saw.
    Dan inilah Hadis yang sebenar dan tidak dipotong walau satu kalimah pun. Hadis ini boleh di dapati dalam Kitab Hadis Sahih Muslim.

    عن عبد1لله بن مسعود قا ل قا ل رسول1لله صلى1لله عليه وسلم ما من نبى بعثه1لله فى1مة قبلى1لا كان له من1مته حو1ريون و1صحاب يأخذون بسنته ويقتدون بأمره ثم1نها تخلف من بعدهم خلوف يقولون مالا يفعلون ويفعلون ما لا يؤمرون فمن جاهدهم بيده فهو مؤمن ومن جاهدهم بلسانه فهو مؤمن ومن جاهدهم بقلبه فهو مؤمن وليس ور1ء ذ1لك من1لأيمان حبة خردل- حديث صحيح مسلم.

    Ertinya, “Dari Abdullah bin Masud ra katanya, Rasulullah saw berkata, “Tidak seorang pun di antara nabi-nabi yang telah di utus Allah sebelumku pasti terdapat di dalam umatnya penolong -penolong yang berjuang agama bersama mereka dan sahabat-sahabat yang mengambil sunnah mereka dan patuh pada suruhan mereka. Setelah berlalu beberapa masa, mereka di ganti oleh angkatan baru yang pandai berkata apa yang mereka tidak buat, bahkan mengerjakan apa yang tidak disuruh. Maka barang siapa yang beruang menentang mereka dengan tangan (kuasa), maka dia orang beriman dan siapa yang berjuang menentang mereka dengan lidah, maka dia orang beriman (ilmu dan penulisan) maka dia orang beriman dan siapa yang berjuang menentang mereka dengan hati maka dia dia orang beriman. Dan tidak ada iman selain dari itu walau sebesar biji sawi (bayam).-Hadis sahih Muslim.
    يفعلون مالايؤمرون
    Ertinya, “Mereka berkata apa yang mereka tidak perbuat”.Iaitu mereka berkata di pentas-pentas dan ceramah mereka bahawa mereka berjuang agama, namun hakikatnya mereka berjuang parti, iaitu sebagai parti pembangkang. Dan mereka berjuang untuk mendapat kuasa serta melupakan tugas Rasul-rasul yang berjuang memperbaiki akhlak manusia melalui ajaran agama islam. Rasul ini pula tidak dibekalkan kuasa politik dan tidak pernah di perintah Allah untuk mendapatkan kuasa politik. Namun begitu mereka boleh menerima kuasa politik tanpa meminta dan berkempen. Mereka berkata lain dan berbuat yang lain.
    Bahkan mereka mengerjakan apa yang tidak disuruh. Iaitu mereka menunutut kuasa politik. Menuntut kuasa politik tidaklah disuruh kepada Rasul-rasul. Silalah cari di dalam AlKuran dan AlHadis walaupun sepotong ayat dan hadis yang menyuruh Rasul-rasul dan ulama menuntut kuasa politik atau merampasnya dari pemerintahan yang ada untuk berbuat agama. Tidak akan didapati suruhan mendapatkan kuasa politik itu. Ada pun Rasulullah saw adalah diberi kepadanya kuasa politik tanpa baginda meminta dan berniat kepadanya. Tetapi ulama parti pembangkang meminta dan berniat terus kepada kuasa politik dan mereka bukan lagi ulama waris Nabi. Mereka adalah ulama waris parti demokrasi Barat yang menyebabkan tafsiran agama menjadi tafsiran parti pembangkang Barat dan bukan lagi tafsiran agama Rasuilullah saw yang memtafsirkan agama dengan akhlak yang baik dan samasekali bukan politik, apalagi politik pembangkang yang tidak dikenali pun dalam politik Islam. Rasulullah saw juga menetapkan agama tanpa kekuasaan politik dan memisahkan kuasa politik dengan agama, dengan katanya, “Kami nabi-nabi tidaklah dilantik menjadi nabi, melainkan kami gembala kambing”. Iaitu serendah-rendah manusia dan bukan orang-orang politik atau pemerintahan. Dengan ini Rasulullah saw sendiri memisahkan politik dan agama, yang mana ianya dilaung-laungkan oleh ulama parti agama pembangkang supaya agama dan politik ini tidak dipisahkan. Sebenarnya demokrasi telah menipu umat Islam dalam amalan agama mereka dengan teruknya dan menjadikan mereka sesat ugama dan sesat politik sekali gus. Sesat agama degan memerlukan kuasa sementara Rasul-rasul tidak perlu kepada kuasa, sesat politik kerana di dalam politik Islam tidak ada sistem parti pembangkang, namun itulah yang ulama songsang ini usahakan.
    Jika berkata apa yang tidak diperbuat ini ditujukan kepada para pemerintah adalah tidak betul. Kerana pihak kerajaan tidaklah begitu bercakap banyak. Mereka berbuat apa yang mereka mampu. Apalagi Dr. Mahathir yang tidak begitu bercakap dengan ayat Alkuran dengan banyaknya, bahkan beliau melakukannya dengan membangunkan negara dan memodenkanya dalam rangka memperkuatkan islam dengan tamddun mereka yang hilang itu iaitu tamaddun ilmu penegetahuan dunia.atau sains dan teknoloji. Amal, bukanlah bercakap dan membaca Alkurana sahaja. Menjalankan suruhan Allah lebih baik dari membacanya sahaja. Yang mana inilah kaedah umat Islam dahulu kala menegakkan agama di muka bumi. Pihak kerajaan juga banyak berbuat hal-hal agama saperti mengadakan kadi-kadi, pejabat agama, mahkamah Syariah dan menjalan kan undang-undang Islam dalam banyak urusan. Mereka juga membina Universiti Islam, Bank Islam, Takaful Islam, Jakim, Jahek, Ikim, menyediakan pensyarah agama di Universiti-universiti dengan gaji yang lumayan supaya mereka dapat bekerja mendidik dan memberi ilmu dengan selesa kepada umat Islam. Jika mereka merasa belum cukup, mereka boleh mengajar di luar Universiti sebagai menambah amalan dan perjuangan menyebar ilmu dan iman. Sebenarnya pemimpin negara islam telah berbuat dengan lebih dari patut dalam hal ihwal agama. Cuma ulama politik ini tamak kepada kuasa dan sentiasa terendap-endap bagi mencuri peluang menumbangkan kerajaan. Kerja mereka hanya akan membawa fitnah huruhara dan tidak akan terjadi lebih baik dari itu.
    Mengikut Hadis itu lagi, kerajaan patut mengharamkan parti agama (melawan mereka dengan tangan). Ini saperti apa yang dilkakukan oleh kerajaan Turki yang mengharam parti agama, Namun ulama politik pembangkang mengubah nama dan tidak menggunakan nama Islam dan simbul-simbul yang berkaiatan dengan islam. Kerajan Turki juga mnegubah cara dan membuat undang-undang tidak boleh menggunakan agama untuk mendapat kuasa politik dan mendakwa ulama yang menjadi pembangkang di mahakmah dengan tuduhan mengunakan kealimannya untuk mendapat kuasa dan dunia. Mereka telah memenjarakan seorang yang demikian selama dua tahun enam purnama. Nampaknya zalim, tetapi itulah yang di suruh oleh Rasulullah saw. Ini supaya tidak berlaku keliru dan salah faham agama yang membawa banyak kekacauan dalam negara Islam. Dan supaya ulama-ulama yang bukanlah ulama dan yang sesat itu dapat ditahan dari menyesatkan manusia.
    Jika kerajaan islam tidak berbuat dengan pilihan utama Rasulullah saw itu mereka boleh memilih kaedah yang kedua iaitu berjuang menetang mereka dengan lidah iaitu ilmu agama yang juga perlu memberi pelajaran tasauf atau kefahaman agama yang lurus semula kepada ulama-ulama ini yang mana ahli tasauf dan orang-orang yang lurus saperti Rasulullah saw tidak pernah menjadikan politik sebagai tujuan hidup. Mereka menjadikan Allah swt sebagai tujuan. Kelakuan mereka jauh sekali dari ulama politik pembangkang yang berpura-pura alim sambil meraih undi dan meraih dunia dan isinya. Ilmu tasauf tidak lagi menjadi sukatan pelajaran di semua universiti-universiti Islam sekarang ini saperti juga ilmu politik Islam. Jika ada pun bukanlah tasauf amalan, tetapi sejarah ahli tasauf sahaja. Mereka tidak pun meniru amalan ahli-ahli tasauf itu. Untuk ingatan ilmu tasauf juga maju dalam zaman keemasan islam. Ibnu Arabi, AlKindi, AlFarabi Aljili, Ibnu Azaim dan ramai lagi, hidup dizaman keemasan islam.. Harap pembaca membaca di lain buku.(kitab). Dan sebersih-bersih (tasauf) agama ialah Rasulullah saw.
    Dr. Yusof Qardawi juga mengatakan pihak pemerintah adalah munafik. Dalam sistem politik islam yang terbaik, iaitu dizaman Rasulullah saw, di zaman Abu Bakar dan di zaman Umar, bai’at adalah kewajipan setiap muslim. Bai’at adalah janji taat setia, Rasulullah ada berkata , “Tanda orang munafik ada tiga. Apabila dia bercakap dia dusta. Apabila berjanji dia mungkir. Apabila di beri amanah mereka khianat”.-Hadis sahih Muslim. Apabila Dr. Yusof Qardawi menulis dalam bukunya tentang Hadis yang dibincang diatas, beliau berbohong tentang maksud sebenar Hadis itu. Dr. Yusof tidak memaparkan keseluruhan Hadis tersebut, kerana jika beliau berbuat demikian. Hadis itu tidak berpehak kepada fahamannya iaitu menjadi pembangkang parti agama. Jadi beliau berbohong dengan maksud sebenar Hadis. Pada zaman terbaik islam semua orng islam berjanji taat kepada pemimpin utama yang telah terpilih secara Sunnah (pilihan dan diakui ramai) dan menunaikan janji taat itu. Dr.Yusof Qardawi pula tidak tunai janji taat dengan menjadi pembangkang dan memilih pemimpin yang lain, iaitu pemimpin pembangkang. Dr. Yusof Qardawi dipercayai akan taat pemimpin utama Mesir, kerana ulama diyakini tidak akan berakhlak dengan pembangkangan kerana pembangkangan adalah akhlak dalam politik Barat dan bukan akhlak dalam politik islam. Ulama juga dipercayai tidak akan meminta pangkat atau menolong orang lain meminta pangkat, kerana ini di larang oleh Rasulullah saw. Tetapi Dr. Yusof berkianat dengan tidak menunaikan kepercayaan pemimpin dengan menjadi pembangkang dan tidak mernumpukan kerja yang diberi kepadanya, iaitu bekerja mendidik anak bangsanya dengan tidak mencampuri politik pembangkang yang tidak Islamik itu. Jadi siapakah yang sebenarnya yang munafik ?.
    Di dalam bukunya yang lain Dr. Yusof Qardawi juga menuduh kerajaan islam Mesir menjadi pemanggil ke neraka jahannam دعاة1لى1بو1ب جهنم dengan membawa Hadis yang juga tidak sempurna sebagai asalnya, dan dibawa satu ayat dari beberapa ayat Hadis itu. Hadis ini telah di bincangkan pada bab yang lau. Pemanggil ke neraka jahannam sebenarnya mereka yang menyebabkan huruhara dan perang saudara. Mereka ialah pembangkang yang kebanyakkannya sangat agresif dan kerajaan terpaksa mengawalnya. Hasil dari kawalan ini terjadilah fitnah yang buruk itu. Sekali lagi Dr. Yusof Qardawi berbohong mengenai maksud sebenar Hadis. Pembangkangan dalam sejarah politik mana-mana negara pun memang membawa pertumpahan darah baik dalam sistem beraja maupun demokrasi. Pertumpahan darah antara orang Melayu dan kaum Cina di Kuala Lumpur ynag dikenali sebagai tarjedi 13 Mei juga hasil dari parti pembangkang yang terlampau agresif. Ianya timbul setelah parti itu berarak menunjukkan kekuatan dan taasub kepada bangsa China.dan parti DAP. Begitu juga dengan Mamali dan sauk. Begitu juga dengan perang saudara Algeria. Di Venezuela baru-baru ini pun terjadi pertumpahan darah juga kerana perarakan parti pembangkang. Dan parti pembangkang ini menjadi lebih keliru lagi kerana di agama Islamkan orang yang tidak jauh fikir. Agresif sebenarnya bercampur iblis. Jika kita beragama dan agresif ini ertinya agama kita telah bercampur dengan iblis. Dalam agama tidak ada nilai agresif atau semangat, tetapi ada nilai tawadduk atau merendah diri dan sentiasa sabar. Kecuali ketika berperang kerana mempertahankan diri. Dengan berpandukan sifat keiblisan inilah maka terjadi pertumpahan darah baik di negara Islam maupun bukan negara Islam. Kerana ini juga dalam islam tidak ada sistem pembangkangan, tetapi ada nasihat dan mesyuarat atau sistem syura dalam satu negara tanpa parti atau puak.
    Hadis mengenai munafik diatas sebenarnya ditujukan kepada orang munafik di zaman Rasulullah saw. Mereka ialah orang-orang yang berpura-pura memeluk ugama islam bertujuan mempermainkan Rasulullah saw. Di hadapan orang Islam dan Rasulullah saw mereka berpura-pura sebagai orang islam . Apabila bersama-sama dengan puak mereka, mereka mentertawakan Rasulullah dan orang-orang islam. Mereka di ketuai oleh Ubai bin Salul. Dalam perang Badar seramai tiga ratus orang Munafikin ini keluar meninggalkan orang meninggalkan orang Islam dan tidak mahu berperang bersama mereka menentang musyrikin Mekah. Kerana mereka bercampur dengan orang Islam, maka susah untuk mengenali mereka. Perlu juga mengenali mereka kerana di takuti juga perbuatan khianat dan tipu helah mereka. Kerana itu Rasulullah saw memberi tanda-tanda dan sifat mereka, supaya senang di kenali dengan itu dapat di awasi segala gerak langkah mereka, kerana mereka tidak setia kepada orang Islam dan Rasulullah saw. Di zaman ini tidak ada lagi golongan itu. Tidak ada orang yang berpura-pura memeluk agama Islam dan mempermainkan agama Islam dengan cara itu . Oleh kerana Dr. Yusof Qardawi atau puak parti pembangkang agama suka sangat menuduh puak kerajaan dan pemimpin dengan tuduhan liar itu, dengan berdasarkan Hadis di atas tanpa mengira latar belakang sejarah Hadis itu, maka penulis juga boleh menuduh dan mentakwil dengan cara demikian. Tetapi lebih baik umat Islam tidak tuduh menuduh dan amat elok bersabar sahaja dengan apa sahaja kejadian dan fitnah di hujung ranting zaman ini. Bukankah Allah swt itu bersama orang-orang yang sabar. Dr. Yusof dan yang sefaham dengannya lebih mengetahui tentang sabar ini kerana mereka kuat beragama dan suka kepada perkara agama. Biarlah Allah yang menghukum manusia, kerana ilmu Allah jauh lebih sempurna dari ilmu manusia, walaupun manusia juga diberi sedikit darinya.

    APAKAH ULAMA PARTI PEMBANGKANG ORANG SOLEH ?

    Melihat kepada huruhara dan pertumpahan darah yang telah disebut berkali-kali di atas, maka apakah ulama parti agama pembangkang ini orang soleh atau ulama akhirat?. .Soleh ertinya damai. Apakah hasil perjuangan mereka mealui parti agama pembangkang itu membawa damai. Bukanlah dimana ada parti agama maka disitu juga terjadi pulau memulau, persengkitaan malah bunuh membunuh. Jadi perjungan agama mereka ini tersasar dari cara yang benar dan membawa kerosakan atau fasad dan dengan itu tidak ada soleh atau damai dan mereka yang menyebabkanya tidaklah soleh sebenarnya. Oleh kerana mereka membawa banyak keburukan maka mereka boleh digelar ulama suk. Suk ertinya buruk. Memang mencampurkan agama dan parti barat ini amalan buruk dan membawa keburukan malah kesesatan. Inilah hakikat bagi mata dan fikiran yang memandang jauh kebelakang dan jauh kehadapan. Bukan setakat memandang hari ini sahaja dan syok sendiri.
    Setiap jiwa akan di pertanggungjawabkan apa yang dilakukannya yang membawa akibat yang buruk kepada dunia Islam.

    كل نفس بما كسبت رهين- سورة1لمدثر1ية28.

    Ertinya, “Setiap manusia bertanggungjawab di atas apa yang di lakukannya”.-Surah Al muddasir ayat 38.
    Segala kekacauan yang terjadi akibat parti pembangkang yang di kesan begitu banyak memakan kurban selain dari pulau memulau’ perceraiaan, permusuhan sesama Islam, maka tanggungjawba ini di tanggung sepenuhnya ke atas mereka di akhirat kelak. Lebih-lebih pemuka-pemuka mereka yang kuat membawa api fitnah dan menjadi punca kekacauan itu.
    Ulama yang soleh tidak membawa perang saudara saperti di Mesir, Algeria dan Mamali. Ulama soleh mereka yang memberi ketaatan kepada pemimpin tertinggi Islam walau pun para pemimpin itu tidaklah sempurna saperti Abu Bakar dan Umar ra. Mereka ialah saperti Imam Syafie, Imam Ahmad Ibnu Hanbal, Imam Malik dan Imam Abu Hanifah. Mereka ini memberi ketaatan kepada Raja negara Islam pada masa itu, padahal kezaliman lebih banyak berlaku dalam sistem beraja dan sistem beraja lebih patut ditentang dari sistem Sunnah politik Islam iaitu pemeimpin dipilih bukan di warisi. Raja di zaman Imam empat itu juga tidaklah menjalan seluruh hukum Islam termasuk tidak menjalankan hukum Hudud. Ini kerana ada diantara mereka juga mengambil banyak wang negara. Ini jelas kerana kerusi mereka dari emas. Cerek dan sudu juga dari emas dan banyak pembaziran untuk diri sendiri. Raja-raja Islam India di zaman dahulu menukar seketul intan dengan seketul ais yang di bawa dari barat. Ais itu pada mulanya dibawa dalam bongkah yang besar dan dibungkus dengan habuk kayu. Bila sampai di India ianya kecil sahaja. Ini tidak berlaku dalam sistem demokrasi. Seorang pemimpin yang dipilih tidak akan duduk atas kerusi emas atau makan dalam pinggan emas atau memiliki cerek atau sudu dari emas. Mereka juga tidak menukar kekayaan negara dengan kenikmatan yang sedikit. Kerana itu tidak patut raja-raja menjalankan hukum Had kepada rakyat yang miskin dan melepaskan keluarga diraja. Jadi mereka pun tidak jalankan hukum Had juga.
    Patut diigati Islam mewajibkan taat kepada pemimpin Islam tertinggi dan mengekalkan jamaah dan kesatuan negara yang asal dan terawal dari pemimpin yang awal tanpa mengira apa sistem politik yang “terjadi” dalam setiap negara lslam. Sistem pemilihan adalah menjadi sistem yang di sukai Islam dari sistem warisan. Sistem pilih pemimpin sahaja, tanpa parti atau puak yang lebih islamik dari sistem banyak parti. dan puak. Dan sistem dua parti lebih mendekati Islam dari sistem banyak parti. Dan Parti agama adalah bid’ah besar yang mana ianya berpunca dari iblis Demikian kata Ibnu Qaiyim ulama muktabar dan Muhammad Abdul Jabbar, ulama tasauf. Demikianlah pengkajian penulis setelah membaca beberapa lama berbagai buku untuk mencari kebenaran dan hakikat politik dana agama. Penulis bersembahyang istikharah dan banyak juga berdoa dalam sujud bagi memohon pertunjuk dari yang asa. Manusia amat perlu kepada pertunjuk tuhan yang satu itu , tidak kira yang jahil , yang alim yang muda yang tua, ulama atau bukan, pemimpin atau rakyat, miskin atau kaya, yang keluar Universiti atau tidak,yang memiliki Phd atau sekolah atap sahaja, yang Islam atau bukan, ahli tarikat atau tidak, yang berjuang Islam atau tidak berjuang langsung, yang fasik atau yang soleh untuk mencari kebenaran dan atau hakikat. Jika tidak mereka boleh menjadi sesat tanpa mereka sedari. Rasulullah saw juga amat perlu kepada panduan adan pertunjuk Allah itu dan baginda sentiasa berdoa. “Ya Allah pimpinlah kejalanmua setiap saat. Jika engkau tidak memimpin aku setiap saat, nescaya aku menzalimi diriku sendiri”.
    Ulama tidak boleh menggunakan agama bagi tujuan yang lain dari Allah swt. Ulama mesti mengikut jalan rasulullah yang tidak berniat keppada apa sahaja selain Allah itu sendiri. Namun kekurangan fahama jalan rasul yang sebenar menyebabkan umat Islam terpengaruh dengan erbagai faham yang mendatangkan fitnah. Fahaman itu adalah demonrasi bebas dan bukan demokrasi terhad saperti amalan para Khalifah Arrasyidin yang diakui Rasulullah sebagai benar dan adalah Sunnahnya juga.
    Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad,Muslim dan tarmizi daripada Abu Hurairah, ertinya;
    “Mereka melakukan fitnah saperti malam yang gelap gelita. Seorang lelaki berpergian dalam keadaan mukmin dan diwaktu petang dia menjadi kafir. Dia berpetangan dalam keadaan mukmin dan menjadi kafir di waktu pagi. Seseorang menjual agamanya dengan nilai dunia yang sedikit”.
    Menerima gaji sebagai wakil rakyat adalah amat sedikit jka dibanding dengan syurga ciptaan Allah swt diakhirat. Umat islam juga menjadi kufur kerana mengamalkan bentuk politik yang bersalahan dengan amalan para Khalifah empat yang telah diberi jamianan oleh Rasulullah adalan sunnahnya. Kembali kepada jalam Kahlifah empat menyebebkan umat islam kembali menjadi orang yang lurus dan tidak mengerjakan kekufuran dengan berkelahi, berbalah, berebut-rebut sehinggalah kepada pertumpahan darah dan peperangan kerana merebut kuasa politik.
    Sebuah hadis lagi yang menguatkan pendapat setengah umat islam bahawa ulama yang mencampurkan politik ini dengan agama bukanlah orang soleh.
    Dari riwayat Abu Umamah daripada rasulullah saw, ertinya;
    “Bagimana keadaan kamu apabila wanita dan pemuda melampaui batas dan kamu meninggalkan jihad/”.Para sahabat menjawab. “Adakah itu akan berlaku wahai rasulullah?”.Baginda menjawab; “Ya ia akan berlaku, tetapi ada sesuatu yang lebih teruk dari itu akan berlaku”.Mereka bertanya, “Apakah perkara yang lebih teruk itu?”. Baginda berkata, “Apakah tindakan kamu apabila kamu melihat perkara makruf (kebaikan) sebagai meunkar (buruk) dan perkara munkar sebagai makruf (kebaikan)/”. Mereka bertanya, “Apakah itu akan berlaku wahai Rasululah?”. Baginda menjawab. “Ya, ia akan berlaku. Malah ada yang lebih teruk dari itru akan berlaku. Allah telah berfirman. “Aku akan menimpakan kepada mereka fitnah yang menjadikan orang-orang yang bertakwa pada zaman itu menjadi hairan”.
    Perkara buruk yang dianggap perkara baik ialah pembangkanagn politik yang disebut fitnah oleh Saidina Umar telah dianggap sebagai baik oleh umat islam apabila pembangkangan politik itu telah dinamakan dengan islam. Langsung menimbulkan salah faham agama dan politik selagi gus. Dengan dengan fitnah permusuhan pun terjadi iaitu peperangan sesama islam akhirnya. Sehinnggalah orang yang bertakwa menjadi hairan melihat umat islam bersengkita sepanjang masa, smentara persengkitaan sesama islama adalah di larang samasekali oleh agama islam.
    Dalam masa yang sama terdapat juga umat is;am mengata demokrasi bebas sebagai makruf. Konsert- konsert liar sebagai makruf kerana digunakan untuk mengutip derma sakit jantung dan sebagainya. Sosialism dan komunis juga sebagai makruf, kerana menjamin samarata antara manusia. Sementara Allah menegaskan manusia tidak sama rata dalam hal rezeki dan berbagai lagi tidak sama rata antara menusia itu.
    Berkata Saiidina Ali bin Abi Talib, “Akan datang sustu masa di mana Islam itu hanya akan tingal namanya sahaja. Alkuran hanya dijadikan badaan sahaja, mereka mendirikan masjid, sedangkan masjid it sunyi dari zikir menyebut nama Allah. Orang-orang yang paling buruk pada zaman itu ialah para ulama, dari mereka akan timbul fitnah dan fitnah itu akan kembali kepada mereka juga. Dan keseua yang tersebut adalah tanda-tanda kiamat”.
    Ramai ahli politik pembangkang dari parti agama agama di penjara, malah di bunuh, di gantung dan menerima berbagai kesukaran,bukan kerana berjuang agama,tetapi kerana menyangka pembangkangan politik adalah agama.

  21. MENGGUNAKAN AGAMA BAGI TUJUAN POLITIK AKAN TERJADI FITNAH, IAITU PEPERANGAN SESAMA ISLAM.

    Fenomena atau hal keadaan ulam-ulama akhir zaman ini menggunakan agama bagi tujuan selain dari Allah iaitu kuasa atau politik telah dibayangkan oleh Rasulullah saw di salam sebuah Hadis Qudsi yang di riwayatkan oleh Attarmizi.

    عن1بى هريرة رضى1لله عنه قا ل قا ل رسول1لله صلى1لله عليه وسلم يخرج فى1خر1لزمان رجا ل يختلون1لدنيابالدين يلبسون للناس جلون1لضأن من1للين
    السنتهم1حلى من1لسكر وقلوبهم قلوب1لذئلب يقول1لله عز وجل1بى يغترون؟
    1م على يجتئرون؟ فبى حلفت لأبعثن على1و لئك منهم فتنة تدع1لحليم منهم حير1ن.
    – 1لحديث 1خرجه1لترميذى.
    Ertinya, Dari Abu Hurairah ra berkata, Rasulullah saw bersabda, “Di akhir zaman akan keluar beberapa orang lelaki yang mengusahakan keduniaan menggunakan agama, mereka mengenakan kulit kambing di hadapan manusia kerana halusnya. Lidah mereka lebih manis dari gula, namun hati mereka saperti serigala. Allah yang maha mulia dan Maha besar berfirman, “Apakah mereka tertipu denganku, atau mereka berani denganku?. Demi aku, aku bersumpah, sesungguhnya akan ku bangkitkan fitnah kepada mereka, dari kalangan mereka sehingga meninggalkan kebingungan kepada yang penyantun dari mereka”.- Hadis di keluarkan oleh Attarmizi.

    Pada akhir zaman demokrasi yang di taja oleh Yahudi bagi memecah-belakan bangsa Barat telah di ikuti oleh negara-negara umat Islam. Sesiapa pun bebas membina parti, malah kalu ada dua orang, iaitu seorang pemimpin dan seorang penyokong, yang ngin membina parti baru, pada sisi undang-undang dan perlembagaan adalah boleh dan sah. Dengan ini ramai rakyat awam mengambil peluang bagi mencuba nasib. Para-para ulama belakang hari juga mengambil peuang demokrasi Yhaudi ini bagi memperjuangkan Islam. Memperjuangkan Islam dengan cara Yahudi tersebut. Lalu timbullah beberaa lelaki yang mengusahakan keduniaan, iaitu politik dan kuasa dengan menggunkan agama, iaitu dengan menubuhkan parti agama.
    Dengan pergeseran antara parti yang berjenama Islam dengan yang berjenama lainnya maka terjadlah perbalahan dan persengkitaan sengit. Dan Allah bersumpah jika lelaki-lelaki d biarkan mengusahan politik memalui agama akan terjadi fitnah peperangan saudara. Fitnah dalam hadis-hadis politik ialah peperangan saudara atau peperangn sesama Islam. Dengan itu kita lihat terjadilah kejadian Mamali, peperangan saudara Algeria, peperangan saudara di Mesir, Syria. Afghanistan, malah peperangan saudara di anatar umat Islam di negara-negara Russia. Semua ini terjadi kerana adanya “lelaki-lelaki yang mengusahakan keduniaan menggunakan agama” iaitu membina parti agama bagi meraih kuasa politik, saperti yang di sebut oleh Rasulullah saw di dalam Hadis Qudsi di atas.
    Orang-orang yang “halim” dan jujur serta yang benar-benar beriman kepada Allah swt, dan memahami agama saperti yang di fahami oleh Rasul-rasul dan Nabi-nabi pun menhjadi hairan bagaimanakah si alim-alim di atas tertipu dengan parti-parti dan di sangka mereka adalah agama.
    Tuhan berfirman “Adakah mereka tertipu dengan ku?” ertinya ramai lelaki-lelaki yang nebusahakan politik melaui agama di atas tertipu dengan teori politik demokrasi Yahudi dan mereka menyangka parti itu adalah agama apabila parti agama di tubuhkan.. Tuhan berfirman “Adakah mereka berani denganku?”. Ertinya ada juga orang Islam ynag tahu perbuatan mereka mencampurkan agama dengan paarti adalah salah, tetapi tetap berjuang di dalamnnnya juga. Mereka in tidak takut pada Allah swt asalkan mereka mendapat kekuasaan dan banyaklah keduniaan didapati dibawah kekuasaan itu. Jadi ada dua jenis ahl parti agama itu iaitu yang berani dengan Allah dengan melakukan kesalahan serius memperkudakan agama bagi tujuan kekuasaan dan politik yang sebahagian lagi terttipu dengan gogolangan yang pertama itu, aitu orang-orang Islam yang tidak terbuka pemikiran mereka dan tidak ada kefahaman agama dan politik Islam secara betul. Mereka ini diperkuda oeh golongan yang mengerti tetapi tidak takutkan Allah saw dan tetap mempertahankan parti agama, jika tidak mereka tidak berpeluang samasekali dalam liga pelawanan politik cara Barat yang berasal dari pemikiran putar belit Yahudi bagi mengusai umat Kristian Barat.
    Dengan bedasarkan Hadis ini sebenarnya ramailah pemuka-pemuka parti agama itu adalah bukan golongan yang bertakwa iaitu yang takut kepada Allah swt, Jka tidak, mereka adalah termasuk golongan yang tertipu dan di bodohkam oleh golongan yang pertama yang tifak takut kepada Allah swt itu tadi. Ini bukan kata penulis tetapi adalah dari Rasulullah saw sendiri dan tentunya adalah dari Allah swt jua. Allah lah yang mengetahui isi perut manusia baik yang alim maupun yang jahil.

    MENGHINA ULAMAKAH KITA ?

    Apabila ulama-ulama akhir zaman ini menempa jalan yang lain dari yang ditunjukkan oleh Rsulullah saw di dalam agama dan politik dan jalan yang mereka tempa itu bersalahan dengan agama Rasulullah saw begitu juga politik, yang juga amat bertentangan dengan politik cara Islam, maka mereka pun disalahi dan ditentang oleh orang-orang nampak kesalahan mereka. Mereka yang menentang jalan ulama-ulama politik pembangkang ini juga adalah terdiri dari ulama juga. Ramai ulama-ulama kerajaan memberi tentangan kepada ulama politik pembangkang ini. Terdapat juga dari kalangan bukan berpengajian agama yang menetang ulama politik pembangkang. Mereka ini juga memahami agama. Ini kerana agama dan kefahamnya bukanlah milik ulama sahaja. Ramai yang belajar agama secara tidak formal. Mereka membaca kitab-kitab sendiri. Banyak buku-buku agama yang telah diterjemah ke dalam bahasa Inggeris dan bahasa Melayu. Ramai juga yang belajar waktu habis kerja. Pada hujung minggu dan waktu malam hari. Jadi orang yang berpengajian agama tidak boleh berkata orang yang tidak bersekolah agama tidak pandai agama. Kadang-kadang mereka ini memiliki kebijaksanaan dan akal yang lebih dan kerana itu mereka dapat memahami agama dengan lebih baik dari yang belajar secara formal. Rasulllah saw sendiri pun ada berkata agama dengan akal tidak boleh dipisahkan.
    Orang yang tidak mempunyai atau kurang kemampuan akal akan menyebabkan rosak fahaman ugama. Jika orang yang bijak pun segan berfikir dalam agama juga merosakkan agama itu juga, dengan itu orang yang bijak itu pun jadi kurang bijak. Irama dan lagu jika di pisahkan maka pincanglah lagu. Demikianlah akal dan agama. Keduanya tidak boleh dipisahkan. Kerana itu di dalam Alkuran terdapat banyak ayat yang menggesa penggunaan akal. Jika dipisahkan akal dan agama, maka pincanglah agama. Tok Kenali Kelantan, kata seorang sahabatnya yang membuka sebuah pondok di perak bertkata, Toka Kenali belajar di Mekah bersamanya tidak lain sapperti yang lain, tetapi Tok Kenali mempunyai kecerdikan akal ang lebih. Barangkali sebab inilah belaiu mencapai perngkat wali Allah, bersama sebab yang lain. Di dalam kitab Tasauf ada ayat yang berbunyi “Apabila Allah menjadikan seseorang itu gnostik (orang yang memiliki pengetahuan tentang ketuhanan yang mendalam) iaitu menjadi orang yang hampir kepadanya atau muqarrabin atau rijalullah maka Allah akan menjadikan orang itu bijak jika asalnya adalah orang yang kurang bijak atau tidak bijak samasekali. Wallahu ‘alam.
    Al Manfaluti, seorang sasterawan Mesir amat jemu kepada pertelagahan Parti kerajaan Mesir demgan Parti agama Mesir Ikhwanul Muslimin yang di asas oleh Hasan AlBanna. Hasan AlBanna akhirnya di tembak oleh rejim beraja. Kutuk megutuk, menghukum fasik dan kafir menjadi maianan parti agama itu. Perjuangan Hasan AlBanna disambung oleh aktivis Islam terkenal dan seorang pengkritik Sastera, penulis Novel dan sajak iaitu Syed Qutub. Pada mulamyan Syed Qutub bekerjasama dengan Jamal Abdul Naser yang menubuhkan Majlis Revolusi Mesir dan menjatuhkan kerajaan beraja. Beliau dilantik menjadi penasihat kebudayaan Mesir. Tetapi kemudiannya beliau memutuskan hubungan dengan Majlis Revolusi kerana Syed Qutub mempunyai ajenda untuk menjalan undang-undang Islam sepenuhnya sementara Majlis Revolusi tidak setuju. Ikhwanul Muslimin kemudiannya mengutuk perjanjian Majlis Revolusi dengan kerajaan Britain, dimana Majlis Revolusi membenarkan tentera kerajaan Britain kembali ke Mesir selama tujuh tahun sebagai syarat kemerdekaan Mesir. Kemudian terjadi tembakan ketika Jamal Abdul Naser berucap. Ini terjadi pada oktover 1954. Pahak Majlis Revolusi telah menangkap anggota-anggota Ikhwanul Muslimin dan setengahnya diseksa teruk dalam usaha pehak Majlis Revolusi untuk mencari dalangnya termasuk Syed Qutub sendiri. Syed Qutub sendiri diseksa dan melihat rakan-rakannya diseksa dan beliau juga mula memberi laluan secara keganasan kepada pengikutnya untuk menumbangkan rejim Naser. Dengan pengaruh dari Presiden Iraq Abdul Assalam Arif, Hasan Albanna telah dibebaskan pada bulan Mei 1964. Pada 1965, beliau di tangkap semula kerana Pada tahun 1966 beliau pun digantung bersama dengan dua rakannya kerana menghasut dan menyebabkan keganasan. Setelah beberapa insiden keganasan dari kedua belah pehak, kesan dari itulah lahirlah militan Islam yang banyak membuat kekacauan di Mesir, mereka juga membunuh Presiden Anwar Sadat. Mereka juga membunuh pelancung-pelancung yang melawat Sphinx dan Piramid di Mesir. Permusuhan dua kelompok itu kekal hingga hari ini. Ini juga kesan agama yang dicampurkan dengan kuasa atau politik.
    Melihat ini AlManfaluti merasa kesal kerana Syed Qutub dan Hasan AlBnana dibunuh oleh pehak kerajaan Mesir. Dia juga merasa kesal kerana militan Islam dari Ikhwanul Muslimin juga membunuh dari penyokong kerajaan. AlManfaluti tidak menyertai Ikhwanul Muslaimin dan jauh sekali menjadi militan. Beliau juga menyalah orang merebut politik dengan menggunakan agama. Mereka tidak arif tentang politik tetapi tetap meminta dan sentiasa berusaha menjatuhkan kerajaan.
    AlManfaluti menceritakan satu cerita untuk menyedarkan Ikhwanul Muslimin dan pemimpinnya. Dan cerita ini telah menjadi cerita rakyat Mesir dan terdapat dalam buku bacaan di sekolah-sekolah.

    TIGA GOLONGAN YANG ALLAH TIDAK MEMANDANG MUKA MEREKA DI AKHIRAT KELAK.

    Dari Abu Hurairah ra.a katanya rasulullah saw bersabda, “Ada tiga golongan di amna Allah tidak akan bercakap dengan mereka di hari kiamat, tidak menengok kepada mereka dan tidak membersihkan mereka daripada dosa, bahkan mereka mendapat siksa yang pedih. 1.Orang yang mempunyai kelebihan air di tengah padang pasir, tetpai dia tidak mahu memberi orang yang kehausan di dalam perjalanan. 2. Orang yang menawarkan barang dagangannya dengan sumpah palsu sesudah asar dengan mengatakan modalnya sebegini atau sebegitu. Pembelinya percaya sahaja, padahal sebenarnya tidak begitu. 3. Orang yang bersumpah setia kepada pemimpin untuk mengharapkan keuntungan dunia. Apabila dia beroleh keuntungan dipenuhi janjinya (janji taat setia). Tetapi apabila dia tidak dapat untung tidak dipenuhi janjinya (tidak taat kepada pemimpin).”.

    Ramai para penyokong kerajaan keluar menyertai pembangkang apabila tidak mendapat sebarang pangkat atau habuan projek atau tidak bersetuju dengan tindakan para pemimpin. Mereka ini tidak akan dipandang allah muka mereka di akhirat kelak, malah disiksa kerana menyebebkan perkelahian sengit antara umat islam di dalam sesebuah negara.
    Terdapat juga orang-orang yang membina kumpulan atau parti baru dan keluar dari ketaatna kepada pemimpin utama. Jika mereka kekal didalam kerajaan sukar mendaoat tempat utama atau sukar menjadi wakil di Parlemen..Kerana itu mereka keluar dari barisan kerajaan, dengan itu mereka menjadi orang penting semula. Di dalam barisan pemvbangkang lebih mudah untuk naik. Ini kerana kualiti seseorang tidak begitu diperhatikan. Tidak seperti di dalam barisan kerajaan, kualiti dan jasa yang lama di perlukan untuk dipilih. Tanpa melihat kepada kehendak allah dan rasulnya ramai umat islam sesat petrbuatan mereka dalam berpolitik dengan menyertai pembangkang, yang jelas adalah ajaran yahudi dan Nasranai. Di dalam kitab Yahudi “Protokol para Bijak pandai yahudi’ ada menyebut, “melalui demokrasi kita (Yahudi) akan memisahkan bangsa-bangsa melui parti-parti . menubuhkan bank-bank kemudian kita mengusai bangsa-bangsa”..
    Menegak keadilan sebenarnya hanya menjadi alat untuk mencapai kedudukan. Di dalam hati mereka inilah yang ada. Tetapi ramai umat Islam tidak mengerti apa yang tersirat didalam hati orang lain. Kerana itu ramai antara mereka dapat ditipu oleh orang-orang yang tidak akan melihat muka mereka oleh Allah swt dan Allah juga tidak mahu bercakap dengan mereka.

    CERITA RAKYAT MESIR OLEH SASTERAWAN ALMANFALUTI

    Dalam sebuah kampung terdapat seorang tukang kayu. Tiap-tiap hari tukang kayu tersebut bekerja dengan sangat rajin di bengkelnya yang terletak berdekatan ruamahnya.Tukang kayu tersebut tidak menyedari terdapat seekor kera yang yang sedang asyik memerhatikan pekerjaannya dengan penuh minat. Bunyi penukul dan bergaji yang bising itu menarik minat si kera itu. Si kera itu berfikir dia juga boleh melakukan kerja si tukang kayu kerana dia juga ada dua tangan yang sempurna.
    Pada suatu hari situkang kayu meninggalkan bengkelnya untuk suatu urusan. Peluang ini digunakan si kera tersebut untuk mencuba bertukang kayu. Kera itu pun masuk kebengkel si tukang kayu . Dia cuba meniru perbuatan tukang kayu tersebut. Di ambilnya penukul dan di pukul saperti juga situkang kayu itu. Pukulan kera itu pun merosakkan banyak almari-almari yang telah siapa dan separuh siap.Kemidianya di cubanya pula gergaji. Kera itu menggayakan perbuatan tukang kayu dan mengergaji papan. Perbuatannya itu menyebabkan banyak lagi tempahan-tempahan yang telah siap menjadi rosak dan bercalar-calar di sana sini terkena mata gergaji. Setelah beberapa jam, keadaan dalam bengkel itu berselerak dan banyak barang yang rosak teruk hasil dari pekerjaan kera yang tidak cekap bertukang itu.
    Akhirnya kera itu pun penat dan letih setelah begitu lama bertukang. Dia pun berehat di atas sebatang kayu yang telah separuh siap dibelah dua. Kera itu tidak sedar ekornya sedang berjuntai di antara dua kayu yang sedang di belah itu. Kera itu tidak berfikir panjang dan dia mencabut baji yang memisahkan kedua kayu tersebut. Kayu itu pun menyepit ekor si kera.
    Setelah lama berurusan di luar, situkang kayu pun kembali kebengkelnya untuk menyambung semula kerjanya. Situkang kayu melihat barang-barangnya yang telah siap dan separuh siapa telah pecah dan becalar di sana sini di pukul oleh si kera. Alatan pertukangannya pun berselerak di sana sini. Perasaannya sangat marah kerana telah lama di usahakannya membuat barang-barang pertukangannya saperti almari, meja dan kerusi untuk kegunaan ramai.
    Dalam menahan perasaan marahnya, si tukang kayu itu melihat seekor kera sedang terkial-kial untuk melepaskan diri dari belahan kayunya. Kerana terlampau marah lalu dibunuhnya kera tersebut. Demikianlah bagi AlManfaluti, orang yang cuba mengerjakan sesuatu pekerjaan yang dia tidak ada kemampuan untuk melakukan pekerjaan itu akan membawa kerosakan. Cerita kiasannya itu agak pedas walaupun benar, tetapi ianya masih tidak keterlaluan jika di bandingkan dengan maki hamun dari penceramah-penceramah parti agama yang mengkafirkan orang Islam yang berada dalam parti kerajaan dan memfasikkan mereka. Mereka juga menggelar Firaun kepada pemimpin Islam. Ada juga berkata kepada polis-polis dan petugas keamanan sebagai anjing kerajaan, mensifatkan wartawan yang tidak menyokong mereka sebagai kera dan lain-lain tuduhan tanpa bukti yang nyata dari Nas. Kerana orang dapat melihat ketidakmampuan pemimpin parti agama untuk menjadi pemimpin atau ahli politik itu merasa marah dan cuba menahan mereka kerana jika dibiarkan akan merosakkan seluruh negara. Kerana marah atas kejadian rusuhan dan pertempuran antara pehak kerajaan dan parti pembangkang agama maka mereka pun menjatuhkan hukuman mati kepada penyebabnya. Kata seorang ulama, “Fitnah itu datang dari Ulama dan kepada mereka fitnah itu kembali”. Ulama ini tentu ulama yamg songsang lagi salah jalan. Ramai pemuka-pemuka parti agama tidak cekap berbahasa Inggeris. Bercakap atau membaca. Sementara dunia sekarang ini memerlukan kebolehan dalam bahasa itu untuk berhubung. Rasulullah saw sendiri bersabda yang bermaksud kebolehan bahasa itu boleh menyelamatkan diri dari kena tipu. Jika pemimpin sendiri tidak mengerti bahasa itu, kemungkinannya ditipu besar sekali. Jika pemimpin ditipu rakyat akan menderita. Pada zaman dimana ilmu-ilmu dunia dipelajari dari umat Islam dan umat Islam berpengaruh dalam politik antara bangsa, maka diwaktu itu bahasa Arab menjadi penting. Tetapi kini umat Islam telah menjadi jahiliah ilmu dunia dan kebijaksanaan itu berpindah ke Barat, begitu juga arus politik dunia berada di tangan mereka, maka bahasa mereka pun jadi penting dan Bahasa Arab di lupakan. Mahu tidak mahu, umat Islam terpaksa mempelajari bahasa yang penting ini untuk menjaga dunia mereka supaya agama pun ikut selamat. Mereka juga tidak meninggalkan bahasa Arab untuk mendalami ilmu agama, kerana banyak pelajar pergi ke mesir dan belajar di sekolah Arab. Ramai dari mereka mendapat biasiswa kerajaan, termasuk rakan-rakan penulis.
    Tidak ada di kalangan mereka yang cekap dalam ekonomi kerana ilmu ini banyak terdapat dalam bahasa Inggeris. Begitu juga keadaan ekonomi dunia sekarang tidaklah dapat diperolehi dalam kitab-kitab kuning yang dibaca oleh mereka di dalam mesjid-mesjid atau pondok-pondok. Jika pemimpin tidak pandai ekonomi mereka tidak boleh mengislahkan negara atau memajukannya. Rasulllah saw sendiri ada menyebut pemimpin yang tidak berjuang untuk memakmurkan rakyat dan memperbaiki keadaan mereka dalam segala bidang, tidak dapat masuk syurga bersama orang-orang Islam. Jadi amat penting kebolehan ekonomi untuk menjadi pemimpin. Warak sahaja jauh dari cukup.
    Tahap kebijaksanaan pemuka-pemuka parti agama ini adalah buruk. Jika tidak demikian, mereka tidak boleh sesat dalam agama, dengan cara memerlukan kuasa untuk agama sedangkan Rasulullah saw sendiri menyebutnya tidak perlu. Begitu dalam pertunjuk Allah, mereka juga tidak memilikinya, sehingga mereka tidak kenal mana satu politik dan yang mana satu agama.
    Tok Guru tidaklah layak menjadi pemimpin negara. Ini kerana Tok Guru hanya mengawal pondok yang kecil, sementara pemimpin negara memimpin sebuah negara yang ada berbagai-bagai benda di dalamnya. Orang yang memiliki kebolehan yang lebih dari Tok Guru di perlukan di tempat yang penting itu. Orang itu ialah orang yang betul-betul luas kawasan pemikiran dan penglihatannya dan memiliki kebolehan dunia dan akhirat. Memiliki kebolehan akhirat sahaja tidaklah cukup. Jika ada Tok Guru yang memiliki kebolehan politik dan ekonomi, maka tempat yang sesuai baginya ialah di bawah dan mengikut pemerintahan yang ada dan perlahan-lahan menaiki tangga politik di dalamnya. Inilah yang di lakukan oleh Khalifah empat, berada di dalam pemerintahan, bukan di luarnya. Tidak boleh golongan yang membangkang, kerana tidak ada sistem pembangkangan politik dalam Islam.
    AlFarabi, seorang ulama besar tasauf menyifatkan “Sebuah negara itu sapertilah sebuah badan (bukan dua badan atau berpuak-puak). Setiap anggota di badan itu mestilah menjalan tugas yang sesuai dengan kemampuan dan kebolehannya. Dengan cara ini sesebuah negara itu menjadi sihat”.
    Adalah amat pelik sekiranya tugas kepala cuba di ambil alih oleh tangan. Dan begitu juga sebaliknya. Lagi pelik jika anggota-anggota itu sentiasa berkelahi sama sendiri. Dan yang lebih menghairankan orang-orang yang dipercayai warak dan alim yang menyebabkan anggota-anggota itu sentiasa berkelahi dan berbalah. Mereka ini tidak peduli nasib umat dan keadaan mereka yang berpecah dan berkelahi asalkan mereka mendapat habuan dunia yang sedikit dan dipuja orang dan dikenali ramai.
    Sebuah Hadis Rasulullah saw memperingati umat Islam,

    من حسن1لأسلام 1لمرء ترك ما لايعنيه- حديث رو1ية1لترميذي.

    Ertinya “Daripada tanda kebaikan lslam seseorang seseorang ialah dia meninggalkan apa yang tidak sesuai (tidak layak,tidak kena mengena ) dengan dirinya”-AlHadis.

    Kecatatan seorang pemimpin bukan sahaja dia melakukan maksiat, tidak bijak juga adalah satu kecacatan besar dalam politik yang mana tidak bijak dan pintar ini tidaklah menjadi kecacatan kepada orang biasa atau kepada orang yang yang dipandang warak. Kebanyakan pemimpin parti agama memiliki warak sahaja tetapi tidak bijak. Mereka juga sebenarnya nampak sahaja warak, tetapi sebenarnya tidak warak. Kerana mereka juga amat suka kepada kekuasaan dan pangkat dunia dan sanggup memaki-maki dan mencerca bagi tujuan kepada kekuasaan itu. Oleh kerana ramai juga manusia yang tidak bijak dan tidak warak, maka mereka pun dipilih dan kerana itu mereka juga menjadi wakil rakyat dan berada di Parlimen.
    Mereka juga di tentang ramai kerana mereka sendiri menentang amalan guru mereka sendiri iaitu imam besar yang empat. Amalan imam besar yang empat selain dari melakukan apa yang disuruh dan dilarang oleh Allah swt, ialah taat kepada pemimpin yang ada. Tetapi amalan taat kepada pemimpin yang ada ini ditentang oleh ulama parti pembangkang dengan berbuat sebaliknya iaitu mejatuhkan pemimpin yang ada. Kerana ulama poltik ini melawan guru mereka sendiri, maka mereka pun di lawan oleh oarng ramai yang setengahnya juga murid mereka. Dan ulama politik ini tidak boleh marah kepada orang ramai, kerana mendurhakai mereka, kerana mereka juga durhaka kepada guru mereka iaitu Imam besar yang empat.
    Kerana sebab-sebab di atas mereka tidak ada kelayakan. Kerana itulah mereka ditentang. Namun begitu mereka tetap berdegil. Lama kelamaan orang akan menghina mereka, kerana mereka ingin memiliki apa yang mereka tidak tidak boleh miliki, iaitu untuk menjadi pemimpin negara Islam, sedangkan mereka tidak memiliki kecekapan dan kebolehan memerintah dan kebolehan membawa perubahan dan kemajuan. Mereka cuba membuat sesuatu yang mereka tidak mampu melakukannya. Kerana itu mereka pun di hina orang dan dipandang lucu. Rasulullah sendiri bersabda,

    لا ينبغى لمؤمن1ن يذل نفسه

    Ertinya, “Tidak patut bagi seorang lslam menghina dirinya sendiri”.
    Kemudian ditanya kepada Rasulullah, “ Bagaimana dia menghina dirinya sendiri ?”.
    Jawab Rasulullah,

    يحمل نفسه من1لبلأ مالايطيق-1لحديث.

    Ertinya, “Dia melibatkan dirinya dalam perkara yang dia tidak mampu melakukannya”-AlHadis.
    Dan Alalh pula berfirman,
    تؤدو11مانات 1لى1هلها-1لقر1ن.

    Ertinya, “Tunaikanlah amanah kepada ahlinya” -Alkuran.
    Maksudnya hendaklah melantik orang yang ahli dan memiliki skill dan kebolehan dan yang memilki ilmu yang sesuai untuk memegang sesuatu amanah atau jawatan. Paling tinggi jawatan Tok Guru ialah pondoknya atau mesjidnya. Untuk menjadi kadi negeri pun barangkali belum boleh. Ini kerana seorang kadi adalah seorang ulama, Sermentara Tok Guru bukan ulama. Tok Guru ialah nama yang lebih kecil dari ulama. Jika ulama kerja tertinggi yang sesuai untuknya ialah kadi dan bukan Perdana Menterii, bagaimanakah boleh seorang Tok Guru boleh dijadiakan Perdana Menteri. Tok Guru nama yang lebih kecil lagi dari khalifah. Setiap orang Islam mestilah bekerja sesuai degann tempatnya yang diletakkan Allah swt untuknya. Mereka tidak harus merebut tempat yang tidak diperuntukkan Allah swt Ta’ala untuk mereka. Mereka harus bersifat qana’ah atau mencukupi dengan rezki dan jawatan yang ada. Jika tidak berebut-rebut pun, jika dikehendaki Allah mereka akan mendapat juga kelebihan pangkat atau rezki
    Umat Islam telah menjadi benar-benar keliru apabila mengamalkan politik sesat demokrasi barat ini. Termasuk kerajaan juga. Sunnah yang mereka import ini menyebabkan banyak perpecahan dan kekufuran berlaku di kalangan umat islam, termasuk yang warak antara mereka, malah menyebabkan terjadi bid’ah ke atas jalan agama Islam dan setiap bid’ah adalah sesat. Dalam mengamalkan Sunnah yang sesat ini Rasulullah saw bersabda,

    من سن سنة سيئة فعليه وزرها ووزر من عمل بها لاينقص من1زو1رهم شيئا-1لحديث.

    Ertinya, ” Sesiapa yang bersunnah dengan suatu sunnah yang buruk maka ke atasnya dosa dan dosa siapa yang menirunya, tidak berkurang dari dosa-dosa mereka sedikit pun”- Alhadis.

    Firman Allah swt,

    ونكتب ما قدمو1و1ثارهم- يس1ية12.

    Ertinya, “Dan kami menulis apa yang mereka kerjakan dan kesan-kesan mereka. ( kesan dari apa ynag mereka kerjakan)”.- Yasin, Ayat 12.

    Demikianlah hujjah dan bukti yang cukup nyata yang dapat penulis berikan. Dari nas, sejarah dan akal. Tidaklah menjadi maksud penulis untuk mengutuk dan menghina sesiapa. Hanya kebenaran dan hakikat itu sendiri yang menjadi tujuan penulis, supaya keadaan umat lebih sempurna dan menjadi lebih mulia dan selamat dunia dan akhirat dan lebih diredai Allah swt dan Rasulnya, Nabi Muhammad saw.

  22. HADIS YANG DI RIWAYATKAN OLEH IMAM AHMAD.

    “Suatu hari di sepan Rasulullah saw, Abu bakar menceritakan seorang sahabat yang amat rajin ibadatnya. Ketekunannya menakjubkan semua orang.Tapi Rasulullah tidak memberikan apa-apa komen.Para sahabt keheranan.Mereka tertanya-tanya, mengapa Rasulullah tidak menyuruh para sahabat mengikut amalan sahabat ahli ibadat itu. Tiba-tiba orang yang dibicarakan itu lewat di hadapan majlis Nabi. Ia kemudiannya duduk di tempast itu tanpa mengucapkan salam.Abu Bakar berkata “Itulah orang yang kita bicarakan tadi, ya Rasulullah”. Nabi berkata, “Aku lihat ada bekas sentuhan syetan pada wajahnya”. Nabi lalu mendekati orang itu dan bertanya, “Bukankah engkau jika engkau mendatangi sesuatu majlis, engkau merasa engkaulah yang paling salih di majlis itu”.Sahabt ang di tanya itu menjawab, “ Ya Allah. Ya !.” Orang itu lalu pergi meninggalkan majlis Nabi. Setelah itu Rasulullah saw bertabya kepada para sahabat, “Siapakah di antara kalian yang mahu membunuh orang itu ?.’Aku”. Jawab Abu Bakar. Abu Bakar lalu pergi dan tiada berapa lama ia kembali dan berkata, “Ya Rasulullah ! bagaimana aku mungkin memebunuhnya ?. Ia sedang rukuk!.” Nabi tetap bertanya, “Siapa yang mahu membunuh orang itu ?”. Umar bin Alkattab menjawab. Tetapi saperti uga Abu Bakar, ia kembali tanpa membunuh orang itu, dan berkata, “Bagaimana mungkin aku bunuh orang yang sedang bersujud dan meratakan dahinya di atas tanah?”.Nabi masih bertanya, “Siapa yang akan membunuh orang itu”. Imam Ali bangun, “Aku”. Ia lalu keluar dengan membawa pedang dan kembali dengan pedang yang masih bersih, tidak berlumuran darah, “Ia telah pergi ya Rasulullah !”. Nabi kemudian bersabda, “Sekiranya engkau bunuh dia, umat tidak akan berpecah sepeninggalan ku….”.
    Hadis ini ada kaiatan dengan penggunaan sifat waraq bagi merebut tampuk kekuasaan. Kerana Rasulullah saw ada menyebut tentang perpecahan di akhir Hadis tersebut. Di zaman ini jelas penyamaran waraq ini telah menjadi alat perpecahan disetiap negara Islam demokrasi, bila sifat waraq dan rasa lebih baik dari orang lain ini di gunakan bagi merebut kekuasaan dan mencapai pangkat dan kekuasaan serta kedudukan

    KHUTBAH SAIDINA ALI KEPADA KAUMNYA YANG MENGAMALKAN PERPECAHAN

    Saidian Ali di takdirkan menanggung beban politik yang besar di masa pemerintahannya. Terjadi peperangan saudara yang mengurban seratus ribu nyawa. Timbul puak Muayiyah yang menuntut kuasa politik. Lahir pula puak Khwarij yang membenci para pengikut Ali dan Muawiyah dan meletakkan kesalahan perpecahan kepada kedua mereka. Dalam hal perpecahan ini Saidina Ali berpesan kepada kaumnya melalui khutbahnya, kata Saidian Ali,
    “Hati-hatilah!, kamu telah menggoyang tangan kamu menjadi longgar dari tali keaatan dan memecahkan benteng ilahi di sekitar kamu dengan mengikut aturan-aturan jahiliah. Sungguh, adalah nikmat besar Alah swt bahawa ia telah melahirkan ia telah melahirkan di kalangan umat ini persatuan melaui kasih sayang yang dalam naungannya mereka berjalan dan bernaung. Itu sati rahmat yang nilainya tidak disedari oleh sesiapa pun di seluruh dunia, kerana hal itu lebih berharga dari setiap harga dan lebih tinggi dari dari setiap kekayaan.
    Hendaklah kamu ketahui bahawa kamu telah kembali kepada kerdudukan asal kamu iaitu Arab Badwi, setelah dulu kamu adalah kaum Muhajirin yang berkata benar. Sekarang kamu menjadi partai-partai yang berselisih setelah duluinya kamu bersatu saling mengasihi. Kamu tidak mememilki sesuatu tentang Islam selain namanya dan tidak mengetahui keimanan selain namanya. Kamu katakan, “Api perpecahan pun tidak menjadi masaalah, tetapi jangan kedudukan yang memalukan”. Seakan-akan kamu akan menjatuhkan Islam pada wajahnya untuk dapat menghinakan kemuliaannya dan memutuskan baia’atnya untuk persaudaraan yang di berikan Allah kepadamu sebagai amanat suci pada buminya, dan sunber kedamaian di antara manusia.
    “Yakinlah bahawa apabila kamu cenderung kepada sesuatu selain Islam, orang kafir akan memerangi kamu. Maka tak akan ada lagi Jibril dan Mikail, tak ada Muhajirin dan Ansar untuk menolongmu, tetapi hanya ada gemerincing pedang, hingga Allah meneyelesaikan urusan bagimu”
    “Sesungguhnya ada contoh-contoh dari umat sebelum kamu tentang kemurkaan Allah, hukuman, hari-hari siksaan dan kejadian. Oleh kerana itu, jangan mengabaikan janji-janjinya, jangan mengabaikan hukumannya, tidak memperdulikan kemurkaannya dan menganggap remeh kemurkaannya. Kerana Allah maha suci, tidak mengutuk zaman-zaman lau kecuali kerana mereka telah meninggalkan kewajipan untuk menyuruh orang berbuat baik.
    Allah mengutuk orang-orang yang bodoh kerana melakukan perbuatan dosa dan orang bijaksana kerana melepaskan diri dari mencegah orang berbuat mungkar. Hati-hatilah anda telah memutuskan rantai Islam, telah melanggar batas-batasnya dan telah menghancurkan perintahnya”.
    Hati-hatilah, Allah telah memerintahkan kepadaku untuk memerangi mereka yang memberontak atau membuat kekacauan di muka bumi. Menangani para penyeleweng kebenaran, saya telah melancarkan perang suci terhadap mereka. Menangani orang yang telah keluar dari agama, saya telah menempatkan mereka dalam kehinaan yang parah. Dan mengenai iblis, ia pun telah saya tanggungi melaui pekikan keras, dan dengan itu jeritan hatinya dan goncangan dadanya dapat di dengar. Hanya sebahagian kecil dari pemberontak yang tertinggal. Apabila Allah memberikan kepada ku satu kesempatan lagi keatas mereka, aku akan menumpaskan mereka hingga hanya sedikit saja yang mungkin tinggal di tepi-tepi kota”.
    Pada ayat yang lain sambung Ali lagi, “Ketika wahyu turun kepada Nabi Allah, aku mendengar bunyi keluhan iblis. Aku bertanya, “wahai Rasulullah, keluhan apakah itu?. Beliau menjawab, “Ini iblis yang telah kehilangan segala harapan untuk di sembah. “Wahai Ali, kamu telah melhat apa yang aku lihat dan kamu mendengar apa yang aku dengar. Kamu bukanlah Nabi, tetapi kamu adalah seorang wazir dan sesungguhnya kamu berada pada jalan kebajikan”.
    Pada tajuk yang lain Saidina Ali berkata, “Mereka telah menjadikan syaitan sebagai majikan atas urusan mereka dan ia mengambil mereka sebagai pengikut. Lalu syaitan pun bertelur dan menetas di dada mereka. Ia menjalar dan merayap di atas pangkuan mereka. Ia melihat melaui mata mereka dan berbicara dengan lidah mereka. Dengan cara ini, syaitan membimbing mereka kepada perbuatan dosa dan menghiasi mereka dengan hal-hal kotor yang mereupakan tindakan seorang yang telah dijadikan pengikut oleh syaitan dalam wilayah kekuasaannya, dan syaitan berbicara kebatian melaui lidah mereka”.
    Dan pada tajuk yang lain pula Saidina Ali berkhutbah, “Di antara mereka, ada orang yang mencari manfaat dunia ini melalui amal perbuatan yang di anggap untuk akhirat, tetapi tidak mencari kebaikan akhirat dengan beramal di dunia ini. Ia menjaga tubuhnya agar tetapp tenang, menghayun langkah pendek, mengangkat jubahnya, menghiasi tubuhnya untuk penampilan berwibawa dan menggunakan hubungan pura-pura dengan Allah sebagai sebab untuk berbuat dosa. Ada pula orang yang lemah dan ketiadaan wawasannya telah menahannya dari mengusai negeri-negeri. Ini menyebebkan kedudukannya menjadi rendah lalu ia merasa puas dan membosani dirinya dengan berzuhud, pada hal ia tidak pernah adsa hubungan pun dengan sifat ini”.
    Semua kata Saidina Ali ini sedang berlaku di hadapan mata kita. Berapa manusia mengunakan kepura-puraan warak bagi merebut kekuasaan, sedangkan mereka jauh dari warak itu. Mereka juga mengamalkan perpecahan yang dlarang Allah swt dan menggunakan agama untuk perbuat dosa iaitu perpecahan dan pemutus ikatan atau rantai Islam iaitu terputus persaudaraan Islam apabila masing-masing taat dan suka kepada ketua puaknya sahaja dan membenci ketua puak yang lain.

    ERTI AYAT “BERPEGANGLAH KAMU DENGAN TALI ALLAH”.

    Sepotong ayat Alkuian yang berbunyi,

    و1عتصمو1 بحبل1لله جميعا ولاتفرقو1- 1لقر1ن.

    Ertinya, ” Berpeganglah kamu dengan tali Allah dan janganlah kamu berpecah belah”.-Alkuran.

    Ayat ini di ketahui ramai dan diterjemahkan “tali” sebagai ugama. Jadilah erti ayat di atas “Berpeganglah kamu dengan agama Allah dan janganlah kamu berpecah belah”. Tetapi Allah tidak menggunakan perkataan “Addin” 1لدينiaitu agama di dalam ayat di atas. Mengapakah Allah menggunakan perkataan حبل”tali”?. Bagi mengetahui erti tali Allah perlu merujuk kepada AlHdais dan juga para sahabat. Hadis dan Asar iaitu perkataan sahabat iatu Saidina Umar ra dan Saidina Ali kw . Hadis adalah penghurai erti dan rahsia Alkuran. Ada beberapa Hadis dan Asar yang dapat merungkai erti sebenar perkataan”tali” atau حبل.
    Hadis yang pertama berbunyai, “Barang siapa yang keluar dari jamaah barang sejengkal, sesungguhnya dia telah mencabut ikatan Islam dari lehernya, sehingga dia rujuk kembali kepadanya. Dan barang siapa yang mati sedangkan di atidak berada dibawah pimpinan kepala negara dan jamaah sesungguhnya matinya itu adalah mati jahiliah”-Hadis riwayat Alhakim dari Ibnu Umar.
    Perkataan “ikatan” di atas adalah perkataan yang memawa makna tali. Iaitu yang di ikat hanyalah tali. Benda lain tidak boleh di gunakan perkataan ikat. Yang mengikat jamaah umat islam menjadi satu kesatuan adalah pemimpin iatu yang mneyebebkan mereka menjadi satu jamaah yang tersusun. Jemaah tanpa pemimpin tentulah tidak menjadi satu jemaah. Pemimpin adalah sebagai alat yang mengikat jamaah umat Islam menjadi satu. Sedang faham agama adalah berbeza di bawah berbagia mazhab dan berada di bawah berbagai pemimpin mazhab. Perbezaan dalam fahaman agama adalah di bolehkan, selagi tidak terkeluar dari garisan dasar utama agama dan Sunnah. Faham politik tidak diperbolehkan berdasarkan banyak Hadis dan ayat Alkuran. Dengan ini erti حبل1لله “Tali Allah”di sisni adalah membawa erti pemimpin.
    Hadis yang kedua berbunyi, “Ikatan Islam itu akan terungkai satu demi satu. Setiap kali terungkai satu ikatan, manusia kan memermudahkan ikatan yang berikautnya. Yang pertama sekali terungkai ialah pemerintahan dan yang akhir sekali ialah sembahyang”-Hadis sahih Muslim.
    Ikatan dan terungkai dalam Hadis di atas juga adalah membawa erti tali, ada kaitan dengan tali. Ynang pertama sekali terungkai ialah pemerintahan. Yaitu pemerintahan demokrasi Rasulullah saw dan Para Khulafa Arrasyidin di rungkai kepada pemerintahan beraja. Sebelum itu umat Islam telah merungkai ketaatan kepada Saidian Uthman dan Saidina Ali, iatu tidak taat kepada keduanya. Jadi pertama sekali dirungkai ialah tidak taat kepada Uthman dan Ali, tetapi masih sembahyang. Dan akhir sekali terungkai ialah sembahyang.
    Jadi tali yang mengikat umat islam bukan sahaja pemimpin dan politik, tetapi juga lain-lain amalan agama saperrti sembahyang dan puasa dan segala amal ibadat dan kewajipan dan kepercayaan dalam agama Islam. Namun begitu adalah termasuk juga di dalam erti tali itu adalah politik iaitu pemerintahan yang mana politik dan pemerintahan cirinya atau sifatnya yang utama adalah pemimpin atau pemerintah. Tidak taat kepada politik Islam atau demokrasi Islam atau pemerintahan Islam ertnya tidak taatkan Allah dan menyebabkan berpecah belah. Di dalam pemerintahan beraja, rakyat mungkin kuran berpecah belah. Tetapi sengkita di antara raja-raja menyebabkan peperangan dan ini adalah berpecah belah. Mengamalkan demokrasi bebas berparti juga menyebabkan berpecah belah. Tidak taakan satu pemimpin adalah jua menyebabkan berpecah belah. Jadi erti “tali” disini jugaadalah politik demokrasi Islam,taatkan para pemimpin, menasihati pemimpin dan semua ajaran san amalan dan nilai-nilai Islam dan semua ini wajib di pegang, supaya umat Islam tidak berpecah belah. Meninggalkan nilai politik Islam, tidak taatkan pemimpin, tidak nasihat pemimpin dan membuat maksiat akan menyebabkan berpecah belah. Selain dari umat Islam benci membenci antara golongan yang taat pemimpin dengan yang membangkang pemimpin, mereka juga mebenci yang melakukan maksiat di kalangan mereka. Meninggalkan apa-apa pun nilai Islam akan menyebabkan perpecahan, nilai politik atau nilai amal ibadat. Misalnya umat islam merasa benci kepada mereka yang tidak bertudung dan menolong sedikit sebanyak kepada perpecahan. Orang yang tidak memakai memang tidak rasa apa-apa. Tetapi yang melihat memang ada rasa kurang enak. Kecuali dia juga tidak memakainya. Ini jelas merenggangkan tali persaudaraan Islam, apabila rasa benci atau rasa kurang enak dan kurang selesa bertapak di hati.
    Saidina Umar ra pula berkata, “Di antara sebab-sebab ikatan Islam terungkai satu persatu adalah di sebabkan timbulnya dikalangan umat islam yang tidak mengetahui apa itu erti jahiliah”.
    Jahiliah dari Hadis-hadis Rasulullah saw adalah antara ertinya adalah keluar dari ketaatan kepada pemimpin, iatu siapa yang keluar dari ketaatan kepada pemimpin maka matinya adalah mati jahiliah, saperti yang di jelaskan oleh Rasulullah saw. Terungkainya tali ikatan persaudaraan Islam sebab umat islam tidak tat lagi pemimpin. Golongan yang benci dan yang golongan suka pemimpin terputus persaudaraan mereka. Apabila tidak lagi rasa bersaudara, maka kurang kebaikan yang dilakukan sesama Islam saperti nasihat menasihati, tolong-menolong, ajar mengajar, dan menyebabkan hilang satu demi satu nilai islam hasil dari rengangnya pergaulan dan tolong menolong serta ramah tamah dan kasih sayang antara umat Islam. Ianya bermula dari tidak taat pemimpin.iaitu tali yang pertama itu.
    Saidina Ali pula berkata dalam khutbahnmya, “Hati-hatilah !, anda telah meutuskan rantai Islam”. Di zaman Ali berlaku perpecahan umat dengan parah sekali. Malah berperang dan berbunuhan sesama Islam. Ini kerana ramai umat Islam meutuskan rantai Islam iaitu ikatan persaudaraan Islam dengan membnagkang dan tidak taat kepada Ali, iaitu pemimpin Islam. Lalu puak yamg taat kepada Saidian Ali dan Ali sendiri pun terpaksa memerangi pemberontak. Ini kerana memerangi pemberontakan adalah kewajipan pemimpin yang telah dilantik secara sah.
    Jadi putus rantai Islam juga berkaiakan dengan iakatan dan ikatan itu berkaitanm dengan tali. Dari hadis-hadis dan Asar di atas maka jelaslah erti tali adalah semua nilai-nilai Islam. Bentuk politk yang menyebabkan umat Islam bersatu, tatkan pemimpin adalah adalah antara nilai-nilai Islam itu. Taat pemimpin juga adalah nilai islam itu sendiri. Kerajaan yang kuat dan kukuh sehingga dapat mengawal perpecahan. Pemimpin yang baik adil dan rakyat yang taat. Pemimpin dan rakyat yang taatkan Allah dan Rasul supaya mereka menjadi orang yang kurang sekali melakukan dosa dan kesalahan, dengan itu tiada benci membenci antar mereka dan dengan cara ni tidaklah terjadi pecah belah.
    Demikianlah ayat Alkuran yang berbunyi “Berpegang kamu dengan tali Allah dan jangan kamu berpecah belah” Tali Allah di sini adalah membawa erti juga di dalamnya pemimpin kerana dikuti dengan perkataan “berpecah belah”. Ini kerana manusia selalu berpecah belah kerana tidak taat pemimpin negara. Mereka kurang berpecah belah kerana mazhab, di mana kesatuan Islam masih boleh berlaku jika masing berbeza sedikit dalam faham amalan agama. Tetapi mereka akan berpecah belah dengan teruk sekali jika mereka mempunyai pemimpin utama yang lebih dari seorang. Mereka kan berpecah belah hasil dari perbuatan maksian di kalangan mereka apabila perasaan benci membenci mengambil tempat di hati masing-masing.
    Walaupun perkataan “tali Allah atau tali Islam” membawa erti semua nilai agama dan boleh di tafsirkan dengan erti agama, tetapi dalam ayat “Berpeganglah kamu dengan tali Allah dan jangan kamu berpecah belah” adalah juga di dalamnya terdapat taatkan pemimpin. Dan taatkan pemimpin adalah nilai agama.dan inilah mula sekali, saperti yang di sebut oleh sebuah hadis di atas. Kerana itu Rasulullah sentiasa mengingatkan umat Islam supaya taatkan pemimpin Islam, iaitu di dalam Hadis-hadis sahih yang kuat yang telah berada didalam buku ini. Allah swt pula berfirman di dalam ayat Alkuan, berbunyi,

    .1طيعو1لله و1طيعو11لرسول و1ولى1لأمر منكم- 1لقر1ن.

    Ertinya, “Taatlah kamu kepada Allah dan Rasul dan pemimpin dari kalangan kamu”. Alkuran.
    Dengan itu hendaklah di faham bahawa taatkan pemimpin utaama adalah adalah antara nilai Islam yang utama. Nilai-nilai politik yang datang dari luar, terutamnya dari Barat harus di hindarkan dan dijauhi seboleh yang mungkin. Islam adalah lengkap. Umat Islam tidak perlu resepi politik dari dunia luar. Tidak ada sesuautu yang di tingkalkan oleh Allah dan rasulnya untuk mat Islam. Hanya sanya mereka mudah di sesatkan oleh arus dunia yang tidak berhenti menipu dan menggoda umat Islam.
    Demikinlah erti “tali Allah” setakat yang dapat disingkap di sini. Selebihnya Allah swt dan Rasulnya yang lebih mengetahui. Umat Islam banyak melepaskan tali Allah ini. Mereka melepas demokrasi terpimpin Islam, melepaskan berbagai ketaatan kepada Allah dan Rasul dan para pemimpin kurang amal ibadat atau tidak beramal samasekali, malah melakukan berbagai dosa. Tidak membina kekuatan negara, tidak memajukan teknoloji ringan dan berat. Tidak memajukan ilmu-ulu keduniaan, Tidak berusaha memantapkam akidah dan amalan agama kepada rakyat. Tidak memajukan ilmu agama disaming keduniaan yang dapat memintas lain-lain umat. Tidak engkayakan negara. Masng-masing hanya ingin mengayakan diri sendiri. Inilah sebab utama kejatuhan umat Islam.

    DEMOKRASI DAN KHALIFAH ARRASYIDIN.

    Semua umat Islam patut taat kepada perdana Menteri iaitu gelaran bagi khalifah Islam di negara demokrasi sekarang ini. Oleh kerana zaman ini telah berlaku demokrasi, maka bentuk pemerintahan demokrasi ini adalah telah kembali semula kepada pemerintah sunnah yang mengikut jejak-jejak kenabian, iaitu pemimpin dipilih, yang mana telah di sabdakan Rasulullah SAW akan berlaku di seluruh dunia. Oleh kerana pemerintahan ini telah mengilkut jejak-jejak kenabian, maka sesiapa yang menjadi Perdana Menteri di negara Islam demokrasi adalah Khalifah Arrasyidin, iaitu yang awal terpilih dari kelompok atau parti yang awal, kerana ianya adalah pesanan Rasulullah saw. Begitulah empat Khalifah Arrasyidin dipilih. Mereka semua dari kelompok yang satu ialah golongan pemerintah. Ada pun yang berjaya merebutnya dalam apa juga kaedah, samaada dalam bentuk senjata saperti Muawiyah, atau dalam bentuk demokrasi , maka bukanlah menjadi Khalifah Arrasyidin. Kerana syarat Khalifah Arrasyidin adalah dari kelompok yang awal memerintah.
    Umat Islam tidak perlu menjatuhkan parti yang memerintah, kerana yang menjatuhkan parti atau kelompok yang pertama adalah kerlompok yang kedua. Dan pemimpin kelompok kedua adalah sapertilah Muawiyah, dan dianya bukan Khalifah Arrasyidin, sebaliknya Khalifah yang dapat melalui fitnah politik barat dan perpecahan umat, dianya adalah khalifah yang meminta untuk memimpin, tidak saperti dari kelompok yang pertama, dia ditunjuk untuk memimpin dari kelompok yang awal dan terbaik. Umat Islam tidak boleh menukarkan Khalifah Arrasyidin dengan yang tidak Arrasyidin, walaupun ianya juga akan bergelar Khalifah.
    Namun begitu gelaran Arrasyidin bukanlah sebarang gelaran. Ianya juga melihat kepada amalan pribadi juga, bukan sahaja amalan dalam pemerintahannya.Tetapi ini tidaklah di lihat dalam bentuk rupa juga, tetapi dilihat dari segi amalan dan cara seseorang itu beragama. Tentulah tidak Arrasyidin seorang pemimpin yang melakukan dosa-dosa besar, baik dalam urusan pemerintahan (Hablun Minan Nas-hubungan dengan manusia} mahupun pribadi (Hablun Minallah-hubungannya dengan Allah} kecuali dia bertaubat daripadanya sebelum matinya dan ini tak dapatlah kita ketahui melainkan Allah swt. Apa yang menjadikan pemimpin lslam di negara demokrasi adalah Khalifah Arrasyidin ialah cara mereka menjadi pemimpin itu, iaitu dipilih dan bukan merampas dalam apa kaedah juga.
    Kaedah berparti menyebabkan peluang pemimpin Islam menjadi khalifah Arrasyidin sangat sulit. Ini kerana kaedah demokrasi berarti menyebabkan pemimpin tertinggi itu dijatuhkan sebelum matinya dan dia tidak dapat menyamakan rekodnya dengan khalifah empat yang mana mereka memerintah sehingga saat kematian mereka. Pemimpin yang menggantikan pemimpin utama yang dijatuhkan itu juga tidak dapat mencapai cara dan mertabat Arrassyidin itu, kerana dia mendaki ketempat tertinggi itu dengan permintaan yang kuat, sementara amalan meminta kepimpinan adalah di larang oleh Rasulullha saw dan terlarang dalam Islam. Apabila demokrasi berparti ini di amalkan kedua belah pihak pembangkang dan pemerintah terpaksa meminta dan berkempen. Walaupun begitu golongan pertama yang memerintah adalah pilihan Rasulullah saw.
    Terdapat juga pemimpin tentera terpaksa mengambil alih pemerintahan, kerana ada negara Islam menjadi saperti bubur yang setengah masak kerana persengkitaan antara parti-parti yang terlampau banyak dan ketiadaan taat kepada pemimpin utama. Pemimpin ini juga tidak dapat menjadi calon Khalifah Arrasyidin kerana dia juga merampas, walau pun terpaksa. Jadi kaedah demokrasi berparti ini menipiskan peluang menjadi Kahlifah atau pemimpin Arrasyidin. Rakyat patut dahulu menjadi arrasyidin (yang mendapat pertunjuk yang lurus. Pertunjuk agama dan pertunjuk politik), sebelum mengeluarkan pemimpin Arrasyidin. Berpecah belah bukanlah amalan umat yang mendapat pertunjuk.
    Jika dibiarkan umat Islam bercakaran dalam berpuluh parti, dan tidak dirampas oleh tentera, akhirnya tidak ada satu parti pun yang betul-betul berkuasa dan ditaati dan jatuh menjatuhkan pemimpin utama berlaku, maka tidak seorang pun juga dari mereka yang menjadi khalifah Arrasyidin. Kerana suka jatuh menjatuhkan. Ada negara terpaksa memiliki pemimpin yang kurang kualiti, kerana bukan dari bakul buah yang pertama. Seorang perempuan tidaklah menepati politik lslam dan tidak boleh digelar Khalifah Arrasyidah. Dan kerja menjatuhkan pemimpin itu terus akan dilakukan oleh parti yang telah kalah dan lain-lain parti. Lama kelamaan negara itu jadi saperti masyarakat oarng purba yang hidup di hutan-hutan yang tidak lagi mempunyai pemimpin. Ini terjadi kerana demokrasi yang terlampau bebas dan tidak terkawal.

    MENYEMBUNYIKAN SUNNAH POLITIK ISLAM.

    Oleh kerana umat Islam telah disebut oleh Rasulullah akan bersunnah cara politik ini dengan sunnaha atau cara politik Barat, maka ianya pun terjadi. Namun begitu ilmu politik Islam yang kian di lupakan ini patut di ketahui semula. Pihak kerajaan patut memasukkan ilu politik Islam di Universiti-universiti, Maktab-maktab Pengajian, Pusat-pusat Peangajian Tinggi, Sekolah-sekolah Menengah. Biarpun kerajaan-kerajaan Islam tidak mengamalkan sistem politik Islam ini, apabila ianya difahami oleh hampir keseluruhan orang Islam, maka ianya dapat menyatukan umat dan menyelamatkan mereka dari huru hara. Tidaklah patut ilmu ini di sembunyikan sedangkan ianya adalah arahan Rasulullah saw. Tetapi malangnya ilmu ini di sembunyikan oleh pihak kerajaan juga. Memang benar ilmu ini tidak di bakar oleh mereka, tetapi tidak di masyhurkan di kalangan umat, sementara mereka berkuasa berbuat demikian. Kerana itu umat Islam menjadi jahil dalam berpolitik. Sesetengah dari mereka menjadi sesat agama, apabila mentafsirkan agama dengan politik atau kuasa.
    Pihak pembangkang juga tidak membaca walau sepatah hadis-hadis politik Islam ini. Ini kerana perbuatan mereka adalah amat bercanggah dengan sistem politik Islam ini. Mungkin sesetengah mereka menyedarinya. Namun menutupnya rapat-rapat dari pengetahuan umum. Jika mereka menerangkan kebenaran, mereka tidak dapat berpolitik secara songsang, iaitu menjadi pembangkang.
    Kedua-dua belah pihak di dapati terlibat dalam menyembunyikan ilmu politik Rasulullah saw. Dalam hal menyembunyikan ilmu ini Rasulullah saw bersabda,
    Ertinya, Dari Abu Hurairah dia berkata, “Berkata Rasulullah saw, “Siapa yang ditanya sesuatu ilmu yang mana dia mengetahui ilmu itu kemudian dia mnyembunyikannya maka dia akan dibalas di hari kiamat dengan balasan dari api neraka”-Hadis Riwayat Tarmizi.
    Memanglah umat Islam tidak pernah bertanya kepada kerajaan tentang sistem politik Islam. Ini kerana mereka tidak tahu langsung. Orang yang tidak tahu sedikit pun tentang sesuatu, tidak akan bertanya mengenainya. Kerana itu mengilmukan umat adalah tanggungjawab kerajaan. Jika mereka juga menyembunyikan ilmu Rasulullah saw saperti perbuatan ulama pembangkang tidak mustahil mereka akan di tanya di akhirat kelak. Lebih buruk dari itu lagi apabila perpecahan politik menjadikan negara Islam saperti neraka kerana bersengkita, berbunuhan, bercerai berai, maki-memaki, pulau memulau, hina menghina, berpecah belah, tuduh menuduh sehingga kepada perbuatan selak kain, tumbuk menumbuk hasil dari politik yang songsang dengan amalan politik yang diarahkan oleh Rasulullah saw.
    Kerana idak mahu menyembunyikan ilmu politik Islam inilah maka penulis bersusah payah menulis buku ini dan berharap ianya dibaca oleh umat islam yang mulai kehilangan ilmu yang penting ini. Kemungkinan ilmu ini tidak sampai kepada kebanyakkan umat Islam, kerana kebanyakan dari umat Islam malas memabaca walaupun ayat Alkuran di mulai dengan bacalah. Ini kerana umat Islam bukanlah bersifat Islam sangat dalam amalan dan fikiran mereka.

    KESILAPAN BESAR UMAT ISLAM DIMASA INI

    Penulis ingin berkata sesuatu yang amat penting.Kesalahan utama umat islam dimasa ini adalah menterjemah agama dalam bentuk kuasa.Kebanyakkan terjemahan ugama dalam bentuk kuasa ini di hadapkan kepada umat islama sendiri.Dengan kerana ini mereka pun berpecah belah,malah berbunuhan sesama sendiri hasil dari terjemahan tersebut.Jika di halakan kepada umat bukan Islam pun,umat Islam tetap kecundang,kerana belum bersedia,lemah dan tidak kuat sama sekali,tidak ada tamadun yang mencukupi bagi mengikut rentak terjemahan agama dalam bentuk kuasa ke atas umat yang lain.Terjemahan agama Islam dalam bentuk kuasa ini adalah pembunuh umat Islam yang utama di masa ini.
    PERSARAAN BUKANLAH SUNNAH POLITIK ISLAM

    Persaraan adalah bukan sunnah politik Rasulullah saw. Tidak ada Khalifah empat yang bersara sebelum kematian mereka. Kesemua mereka mati dalam keadaan bekerja dan berjihad untuk umat. Rasullah saw berpesan kepada Saidian Uthman supaya dia tidak melepaskan jawatannya, kerana beliau telah dipersetujui ramai, dengan katanya kepada Saidina Uthman semasa hidupya, “Janganlah engkau tanggalkan jubah yang dipakaikan Allah kepada engkau”. Dengan adanya Sabda Rasulullah saw saperti itu kepada Saidina Uthaman maka bersara adalah dilarang oleh Raslullah saw dan juga adalah dilarang oleh Allah swt. Kerana ini juga semua Khalifah empat tidak meletakkan jawatan, sementara mereka juga akhirnya menjadi tua dan letih dan juga perlu kepada rehat dan perlu masa untuk diri sendiri juga. Pemilihan teramai adalah juga pemilihan Allah swt. Jadi bersara menyebabkan peluang menjadi seorang Khalifah Arrasyidin sedikit kurang. Kecuali pemimpin utama dapat bertahan dalam apa cara juga dan mati dalam berjihad untuk umat.
    Amalan ibadat itu juga dinilai oleh Allah swt dalam bentuk usaha untuk orang lain dan bukan sahaja amalan untuk diri sendiri saperti kewajipan fardu ain dan amal ibadat harian. Rasulullah saw sendiri ada bersabda, “Seorang paling baik itu ialah mereka yang berguna untuk orang lain”. Jia kita hanya beramal ibadat secara fardu ain, maka itu hanya untuk diri sendiri sahaja. Adalah lebih baik beramal untuk diri dan untuk umat dan negara. Ini menyebabkan pahala dan ganjaran yang melimpah ruah dari Allah swt. Di daam Hadis Rasulullah saw Rasulullah menggambarkan bagaimana seorang lelaki dimasukkan ke syurga kerana memberi seekor anjing minum air. Inikan pula memperjuangkan kehidupan selesa dan aman untuk dua puluh tiga juta manusia. Tentulah mendapat ganjaran syurga juga. Kerana itu Rasululla saw berkata pemimpin yang berjuang ekonomi dan mengislahkan kehidupan rakyat boleh masuk syurga bersama dengan umat Islam. Saidiana Ali pula berkata tidak mengapa pemimpin yang fasik tetapi dapat membahagikan harta fa’i iaitu cekap dalam hal ekonomi dan adil dalam hal itu kepada rakyat. Apa lagi jika pemimpin umat tidak fasik, kerana tidak melakukan sebarang dosa besar. ,ianya patut diberi akuan dan ketaatan. Satu-satu pengarahan yang di buat yang memberi bekas dan kebaikan kepada tiap-tiap umat dan negara dan rakyat adalah kembali dalam bentuk ganjaran pahala kepada yang mengarahkannya. Jika satu sahaja kebaikan yang didapat oleh rakyat, maka pemimpin mendapatnya satu kali dua puluh tiga juta iaitu jumlah umat manusia yang ada di Malaysia. Jika seorang manusia mendapat sepuluh sahaja kebaikan, hasil dari pengarahan dan tunjuk ajar yang betul dan cekap dari pemimpin utama, maka pahala dan ganjaranya adalah beratus juta. Ini lebih baik dari bersila diatas sejadah dan membilang tasbih sahaja. Membilang tasbih biarlah kepada mereka yang tidak sampai taraf untuk berpolitik dan memegang apa-apa jawatan. Pemimipin juga boleh berzikir dalam bekerja, ini kerana zikir ertiya ingat. Semua orang boleh mengingati Allah di dalam hati sambil membuat apa-apa kerja juga.
    Sabda Rasulullah saw, maksudnya, “Para syuhada (orang Islam yang mati syahid) yang paling utama ialah mereka yang berperang di barisan hadapan dan mereka tidak pernah memalingkan wajahnya (berundur) sehinggalah terbunuh dan mati syahid. Mereka itu akan senang linang dalam taman-taman syurga yang paling tinggi, sehingga tuhan tersenyum kepadanya, dan siapa yang mendapat senyuman tuhan, maka tidak akan di hisab selama-lamanya”-Hadis Riwayat Imam Ahmad Ibnu Hanbal, Tibrani, Abu Ya’la dan Abu Na’im.

    Hadis ini bukanlah menyuruh umat Islam menentang para pemimpin, tetapi menggesa para pemimpin dan umat Islam membela umat Ialam dan agama Islam dari di bunuh dan dihina saperti di Chehnya, Kosovo, Bosnia dan Palestine. Umat Islam harus keluar juga dari kongkongan ekonomi Barat yang boleh melemahkan kuasa politik umat. Amat malang jika Hadis dia atas diterjemahkan supaya umat Islam berperang sesama sendiri dengan menghalakan jihad berperang kepada para pemimpin Islam dan negara mereka. Berbunuh sesama sendiri bukanlah berjihad, tetapi adalah dosa yang besar dan menyebabkan umat Islam yang berperang dan bermusuh itu dicampak keneraka jahannam.
    Memang sukar membimbing umat Islam yang belum keluar dari kejahilan agama dan kejahilan ilmu dunia, yang mana telah membelenggu leher mereka sejak berabad abad lamanya. Saperti kata Muhammad Asad,umat Islam kini hanya tinggal badan tanpa jiwa, hasil meninggalkan nilai-nilai Islam dan sunnah. Ini sama dengan pendapat Dr..Mahathir Muhammad, beliau bekata umat Islam hanya ada kulit Islam tanpa isi atau nilai agama itu sebenarnya. Perkataan ini juga diulangnya di negara-negara arab bila beliau melawat kesana. Semuga umat Islam Arab dapat memahami pemikiran beliau dengan baik.
    Umara atau pemimpin pun harus bersabar keatas tamaaddun umat sapertilah ulama harus bersabar atas segala kejahatan dan maksiat yang dilakukan oleh manusia. Jika para umara tidak sabar dan berhenti bekerja keras, umat islam tidak ada lagi perisai mereka bagi memepertahankan diri mereka. Begitu juga jika ulama tidak bersabar dan ingin mengambil jalan pintas yang tidak pernah di lakukan Rasulullah saw, maka umat akan meniggalkan mereka dan agama pun akan mulai merosot dan permusuhan akan terjadi, api fitnah permusuhan pun bertiup. Apabila cukup panas ianya akan membakar umat Islam dan negara mereka.
    Di dalam Hadis yang lain Rasulullah saw ada menyebut bahawa berperang itu bukan sahaja dengan pedang tetapi juga harus ada umat Islam yang berperang dengan kejahilan ilmu pengetahuan. Dan ilmu ini tentulah melibatkan dunia dan akhirat yang mana kemajuan keduanya adalah penyebab utama kepada survival umat atau kelangsungan hidup umat Islam.
    Memang banyak orang-orang Islam dengki mendengki antara mereka. Dalam hal ini Rasulullah saw bersabda “Manusia akan sentiasa berada dalam kebaikan (aman) selagi mereka tidak saling Hasad dengki”-Hadis Sahih riwayat Tibrani. Dan kepada Tok-tok Guru parti agama pembangkang penulis menurunkan sebuah Hadis Syarif, Ingatlah sabda Rasulullah saw,

    1شد1لناس عذ1با يوم1لقيامة عالم لم ينفعه1لله بعلمه- حديث شريف.

    “Sekeras-keras siksaan di hari kiamat ialah ulama yang tidak diberi guna ilmunya oleh Allah”. –Hadis Syarif. Ilmu ulama tersebut mendatangkan bala dan bencana kepada umat Islam dan negara Islam apabila mereka terikut dengan sunnah politik dan pemerintahan Barat dan mentafsirkan agama secara politik Barat itu serta mentafsirkan agama sebagai kekuasaan yang membawa banyak bencana huru hara dan kekacauan serta fitnah apabila mereka berjuang dalam jalan yang salah itu. Menterjemahkan agama dalam bentuk kuasa ini dilarang oleh Rasulullah saw, dan apabila dilarang oleh Rasulullah saw, tentulah juga dilarang oleh Allah swt, kerana keduanya sangat rapat dan tidak pernah dan tidak akan bertentangan antara satu dengan yang lain. Sebenarnya ilmu ugama yang ada kepada mereka belum lagi menjadi guna pada diri mereka sendiri. Kerana itu mereka juga tidak menjadi guna kepada negara serta umat Islam di serata dunia Islam. Sementara Rasulullah saw bersabda seorang Islam yang baik itu adalah yang yang paling berguna untuk orang lain.
    Dan sebuah Hadis Sahih bermaksud, “Sesiapa yang berbuat suatu amalan yang tidak mengikut pertunjuk Islam, maka perbuatan tersebut adalah tertolak”-Hadis Sahih riwayat Imam Muslim dan Aisyah.
    Akhir sekali penulis memohon berbanyak kemaafan dari rakan-rakan dan saudara mara dan juga guru-guru penulis yang menyertai parti agama pembangkang. Di dalam Hadis ada tersebut jika kita belajar hanya satu perkataan dari seseorang maka orang itu adalah dikira guru. Ini termasuk ilmu dunia dan akhirat. Kerana itu ramailah guru penulis. Termasuk penulis-penulis yang penulis baca bukunya. Penulis tidaklah bermaksud apa-apa selain cuba membetulkan kekeliruan dan kebutaan fikiran dan pertunjuk supaya ianya jelas semula dan penulis berharap dengan buku ini penulis dapat sedikit sebanyak menabur jasa dan bakti kepada agama Islam dan umat Islam sekadar termampu. Sebuah Hadis Rasulullah saw berbunyi,

    قل1لحق ولو مر1-1لحديث.

    Ertinya, “Berkatalah benar walaupun pahit”-AlHadis.

    Terdapat di kalangan umat yang bersumpah tidak akan menyokong kerajaan yang ada. Ini amat malang bagi diri orang tersebut. Dia telah bersumpah untuk menjalankan larangan Allah dan Rasulnya, Firman Allah,

    1طيعو11لله و1طيعو1لرسول و1ولى1لأمر منكم- سورة1لنسأ1ية56.

    Ertinya, “Taatlah Allah dan taatlah Rasul dan pemimpin-pemimpin utama dari kalangan kamu”-Surah Annisak ayat 59.

    Firman Allah swt,

    لقد كان لكم فى رسول1لله1سوة حسنة لمن كان يرجو1لله و1ليوم1لأخر وذكر1لله كثير1- 1لقر1ن.

    Ertinya, “Sesungguhnya bagi kamu pada diri Rasulullah itu terdapat contoh tauladan yang baik bagi sesiapa yang mengharap keredaan Alah dan hari akhirat dan dia mengingat Allah banyak-banyak”.-Alkuran.
    Dan firman Allah swt lagi,

    وما1تاكم1لرسول فخذوه ومانهاكم عنه فانتهو- 1لقر1ن.

    Ertinya, “Apa yang di bawa oleh Rasul itu ambillah dan apa yang di tegahnya maka berhentilah kamu”-AlKuran.

    Dalam sebuah Hadis ada menyebut bahawa jika seseorang Islam itu bersumpah, kemudian dia telah menemui sesuatu yang lebih baik, maka hendaklah dia berubah kepada yang lebih baik itu dan sumpahnya hendaklah dikifaratkan.
    Sabda Rasulullah saw,

    1ذ1 حلفت على يمين فر1يت غيرها خير منها فأ ت1لذى هو خيروكفر عن يمينك. -1لحديث.

    Ertinya, “Apabila kamu besumpah tentang sesuatu perkara kemudian kamu melihat yang lebih baik dari perkara itu maka datangilah kamu yang lebih baik itu dan hendaklah kifaratkan sumpah kamu”-AlHadis.

    Kifarat bagi bagi satu sumpah ialah sama ada dia memerdekakan seorang hamba, atau memberi makanan atau pakaian kepada sepuluh orang fakir miskin atau dia berpuasa kifarat selama tiga hari.
    Apabila diperlihatkan dan di terangkan hadis-hadis dan kehendak Rasulullah saw tentang politik, ada yang berkata, “kalau begitu kita tak payah berpolitiklah !”. Memang begitulah kehendak Rasulullah saw kepada rakyat awam yang kebanyakkaannya tidak cukup sifat untuk berpolitik. Kerana itu baginda menyuruh dalam Hadis-hadis Sahih baginda, “Taatlah kepada satu sahaja kepimpinan tertinggi yang ada sehabis daya, walau di rampas harta engkau atau dipukul belakang engkau, hendaklah engkau dengar dan taat, sabar, kerana masa yang mendatang lebih buruk dari masa yang telah berlalu, serta berilah hak mereka (ketaatan) dan mintalah hak engkau kepada Allah swt.” Jika bukan hak kita iaitu tidak boleh berpolitik, kerana tidak mampu dan tidak terlantik sebagai pemimpin dan tidak cukup sifat dan kualiti, janganlah minta. Mintalah hak kita itu, iaitu taat dan sabar.
    Firman Allah swt di daam alKuran,

    ومن 1ظلم ممن كذب على1لله وكذ ب بالصد ق 1ذ1 جأه. – 1لقر1ن.

    “Ertinya, “Maka siapakah yang lebih zalim dari siapa yang berdusta ke atas Allah dan mendustakan kebenaran apabila kebenaran itu mendatanginya”-AlKuran.

    Apabila parti agama itu salah dan bid’ah besar, dan tidak ada sistem politik Islam berbagai parti ini, tidak da sistem Islam yang ada Parti pembangkang, maka wajiblah ditolak parti pembangkang agama itu, wajib pula bersatu dengan kelompok atau puak yang asal dan terawal serta golongan atau jamaah yang terawal itu, iaitu sebagaimana yang diarahkan oleh Rasulullah saw.
    Renungkanlah sebuah seloka yang menarik. Di tulis oleh Hj. Zainal Abidin Ahmad, pegawai pendidikan Kubang Pasu, Kedah, yang di padankan oleh beliau dari Dauglous Mallock, seorang intelek Barat.

    Jika kau tak dapat menjadi meranti dipuncak bukit,
    Jadi aur di lembah, tetapi jadilah aur yang teranggun di sisi bukit.
    Kalau bukan pokok, aur pun jadilah.
    Jika kau tak boleh menjadi rimbun,
    Jadilah rumput dan hiasilah jalan dimana-mana.
    Jika kau tak dapat menjadi haruan, jadilah sepat, tetapi jadilah sepat yang terlincah di dalam paya.
    Bukan semua boleh menjadi nakhoda,
    Lainnya harus mengikut saja.

    Pasti ada sesuatu untuk semua, kerana ada tugas yang berat, ada tugas yang ringan.
    Antaranya dilihat yang mana lebih berdekatan.

    Jika kau tak dapat jadi bulan,
    Jadilah bintang.
    Jika kau tak boleh menjadi jagung, jadilah keledek.
    Bukan mengikut besar kau kalah atau pun menang.
    Jadilah dirimu sendiri yang terbaik.

    Jadi umat Islam harus bekerja pada tempat masing-masing dengan sungguh-sungguh. Dan Allah akan melihat dan menilai serta memberi ganjaran dunia akhirat atasa pekerjaan mengikut kesungguhan dan keikhlasan setiap umat. Bekerjalah sesuai dengan bakat dan kebolehan masing-masing. Jangan suka berebut-rebut kuasa dan kedudukan dan kelebihan dunia sehingga membawa kekacauan dan huru. Dan bukan semua orang mamapu menjadi ahli politik dan pemimpin. Ramai yang lainnya harus mengikut sahaja.
    Umat Islam memang boleh berpolitik. Malah politik menjadi satu kewajipan dalam menguatkan agama Allah dan menyebarkan agama Allah dengan politik itu.Kerana Rasulullah ada bersabda, jika berpergian tiga orang, perlulah di lantik seorang ketua. Apalagi ada berjuta-juta umat dalam negara. Tentulah wajib di pilih seorang ketua. Seorang sahaja ketua utama yang telah awal-awal lagi memerintah. Bukan dua atau tiga dan bukan yang baru timbul dan puak yang baru pula. Dan hendaklah bersatu di bawahnya dan bersatu dalam setiap perkara. Perkara minta kepada Allah ini memang perbuatan yang amat benar, kerana Allah swt sahaja yang mampu dan maha berkuasa memberi kecukupan baik dalam halehwal jasmani dan rohani dan halehwal dunia mau pun akhirat. Jika anda tidak pernah meminta apa-apa pun dari Allah, lebih-lebih lagi dalam perkara-perkara yang amat penting, besar dan utama, iaitu kefahaman agama dan jalan atau sunnah agama itu, cara atau sunnah bernegara dan politik atau pemerintahan yang betul dan benar dan diredai Allah dan rasulnya, adakah anda bertul-betul mengakui Allah swt itu sebagai tuhan ?. Wallahu ‘Alam.

    BIODATA.
    Nama:Abidin Bin Ismail.
    Tarikh Lahir: 25.11.1957.
    Tempat Lahir: Kubang Pasu, Kedah.
    Pekerjaan; Guru Agama.
    Pendidikan: Maktab Mahmud,1970-1977. Kolej Islam Kelang,1977-1979. Maktab Perguruan Islam,1979-1981.

    PERPUSTAKAAN

    1.AlKuran.
    2.Terjemahan Hadis Sahih Muslim-Imam Nawawi-Terjemahan Ma’mur Daud- Klang Book Store.
    3.Terjemahan Hadis Sahih Bukhari-Imam Nawawi-Terjemahan Zainudin Hamidi dan rakan-rakan.- Klang Book Store.
    4.Fitnah Terbesar Dalam Sejarah Islam-Taha Husin –Terjemhan Dewan Bahasa dan Pustaka-Percetakan Maziza Snd. Bhd.
    5.Fiqh Daulah Menurut Perspektif Islam- Dr.Yusof Qardawi-Terjemhan Ustaz Juanda Hj. Jaya,B.A Hons Syariah, AlAzhar- Maktabah Qardawi, Selangor. 6.Sejarah Dunia-W.N Weech.J.P, F.S.A, M.A.-Terjemahan Abdul Karim Abdullah B.A Hons dan Hamidah Syamsudin B.A Hons.- Dewan Bahasa dan Pustaka.
    7,Ensiklopedia Masalah-masalah Islam dan Pembaharuan.-Thinkers Libaray Sdn Bhd.
    8,Israel And The Propecies Of The Holy Quran- Ali Akhbar- Merican And Sons Sdn Bhd.
    9,Muqaddimah Ibnu Khaldun-Terjemahan Prof Tk.H.Ismail Yakub SH.MA-Pustaka Nasiaonal Pte Ltd.
    10.Mustafa Kamal Attartuk-Ahmad AlAziz-Usnie Publisher.
    11.Sistem Pendidikan Ikhwanul Muslimin-Dr.Yusof Qardawi-Terjemahan Mohd Nabhan Hussein- Media Dakwah,Thinkers Library Sdn.Bhd. 12.Mengapa Tidak Berserban-Muhammad Nur Lubis-AlHidayah Publishers.
    13.AlHikam-Syeikh Ahmad Ibnu Ataullah.-Terjemahan Hj.Salim Bahreshy-Pustaka Aman Press.
    14.Sejarah Falsafah Islam-Prof M.T Thahir Abdul Muin-Pustaka Melayu Baru.
    15.Ana Alhaq-Syeikh Sahib Khan-Terjemahan Abdul Majid Hj.Khatib-Pustaka Aman Press.
    16.Fiqh Keutamaan-Dr,Yusof Qardawi-Terjemahan Ahmad Nuryadi Asmawi-Thinker’s Library.
    17.Melihat Allah- Muhammad AlJabbar.
    18.Islam At The Cross Road- Muhammad Asad.
    19.Sejarah Perundangan Islam-Prof Dr Ahmad Syalaby-Terjemahan Muhammad Labib Ahmad-Pustaka Nasional Pte.Ltd.
    20.Kelengkapan Hadis Qudsi-Majlis Tertinggi Agama, Mesir-Terjemahan Drs. Muhammad Zuhri-Thinker’s Library.
    21. Dilemma Ulama dalam Pembaharuan zaman-Kh,Drs Badruddin Hsubky-Gema Insani Press.
    Sejarah Umat Islam-Dr.Hamka-Pustaka Antara.
    22.Ucapan-ucapan Dr. Mahathir Muhammad, PM Malaysia.
    23.Memilih Kehidupan-Arnold Toynbee dan Daisaku Ikeda-Terjemahan Richard L.Gage.-Fajar Bakti Snd.Bhd. 24.Menghadapi cabaran. Dr. Mahathir Muhammad-Pustaka Antara Sdn.Bhd. 25.Himpunan Hadis Qudsi. 26..Kumpulan Khotbah Saidian Ali-Sayyid Ahmad Asyulami-terjemahan Abdul Hayyie Al kattani- Gema Insani, Jakarta.
    27.Caucasus news.
    28.Protokol-Protokol Mesyuarat Para Pemimpin Ilmuan Zionist- Terjemahan Ummu Muhammad- Percetakan Putera Jaya, Bandar Baru Bangi, Selangor.

    HADIS YANG DI RIWAYATKAN OLEH IMAM AHMAD.

    “Suatu hari di sepan Rasulullah saw, Abu bakar menceritakan seorang sahabat yang amat rajin ibadatnya. Ketekunannya menakjubkan semua orang.Tapi Rasulullah tidak memberikan apa-apa komen.Para sahabt keheranan.Mereka tertanya-tanya, mengapa Rasulullah tidak menyuruh para sahabat mengikut amalan sahabat ahli ibadat itu. Tiba-tiba orang yang dibicarakan itu lewat di hadapan majlis Nabi. Ia kemudiannya duduk di tempast itu tanpa mengucapkan salam.Abu Bakar berkata “Itulah orang yang kita bicarakan tadi, ya Rasulullah”. Nabi berkata, “Aku lihat ada bekas sentuhan syetan pada wajahnya”. Nabi lalu mendekati orang itu dan bertanya, “Bukankah engkau jika engkau mendatangi sesuatu majlis, engkau merasa engkaulah yang paling salih di majlis itu”.Sahabt ang di tanya itu menjawab, “ Ya Allah. Ya !.” Orang itu lalu pergi meninggalkan majlis Nabi. Setelah itu Rasulullah saw bertabya kepada para sahabat, “Siapakah di antara kalian yang mahu membunuh orang itu ?.’Aku”. Jawab Abu Bakar. Abu Bakar lalu pergi dan tiada berapa lama ia kembali dan berkata, “Ya Rasulullah ! bagaimana aku mungkin memebunuhnya ?. Ia sedang rukuk!.” Nabi tetap bertanya, “Siapa yang mahu membunuh orang itu ?”. Umar bin Alkattab menjawab. Tetapi saperti uga Abu Bakar, ia kembali tanpa membunuh orang itu, dan berkata, “Bagaimana mungkin aku bunuh orang yang sedang bersujud dan meratakan dahinya di atas tanah?”.Nabi masih bertanya, “Siapa yang akan membunuh orang itu”. Imam Ali bangun, “Aku”. Ia lalu keluar dengan membawa pedang dan kembali dengan pedang yang masih bersih, tidak berlumuran darah, “Ia telah pergi ya Rasulullah !”. Nabi kemudian bersabda, “Sekiranya engkau bunuh dia, umat tidak akan berpecah sepeninggalan ku….”.
    Hadis ini ada kaiatan dengan penggunaan sifat waraq bagi merebut tampuk kekuasaan. Kerana Rasulullah saw ada menyebut tentang perpecahan di akhir Hadis tersebut. Di zaman ini jelas penyamaran waraq ini telah menjadi alat perpecahan disetiap negara Islam demokrasi, bila sifat waraq dan rasa lebih baik dari orang lain ini di gunakan bagi merebut kekuasaan dan mencapai pangkat dan kekuasaan serta kedudukan

    KHUTBAH SAIDINA ALI KEPADA KAUMNYA YANG MENGAMALKAN PERPECAHAN

    Saidian Ali di takdirkan menanggung beban politik yang besar di masa pemerintahannya. Terjadi peperangan saudara yang mengurban seratus ribu nyawa. Timbul puak Muayiyah yang menuntut kuasa politik. Lahir pula puak Khwarij yang membenci para pengikut Ali dan Muawiyah dan meletakkan kesalahan perpecahan kepada kedua mereka. Dalam hal perpecahan ini Saidina Ali berpesan kepada kaumnya melalui khutbahnya, kata Saidian Ali,
    “Hati-hatilah!, kamu telah menggoyang tangan kamu menjadi longgar dari tali keaatan dan memecahkan benteng ilahi di sekitar kamu dengan mengikut aturan-aturan jahiliah. Sungguh, adalah nikmat besar Alah swt bahawa ia telah melahirkan ia telah melahirkan di kalangan umat ini persatuan melaui kasih sayang yang dalam naungannya mereka berjalan dan bernaung. Itu sati rahmat yang nilainya tidak disedari oleh sesiapa pun di seluruh dunia, kerana hal itu lebih berharga dari setiap harga dan lebih tinggi dari dari setiap kekayaan.
    Hendaklah kamu ketahui bahawa kamu telah kembali kepada kerdudukan asal kamu iaitu Arab Badwi, setelah dulu kamu adalah kaum Muhajirin yang berkata benar. Sekarang kamu menjadi partai-partai yang berselisih setelah duluinya kamu bersatu saling mengasihi. Kamu tidak mememilki sesuatu tentang Islam selain namanya dan tidak mengetahui keimanan selain namanya. Kamu katakan, “Api perpecahan pun tidak menjadi masaalah, tetapi jangan kedudukan yang memalukan”. Seakan-akan kamu akan menjatuhkan Islam pada wajahnya untuk dapat menghinakan kemuliaannya dan memutuskan baia’atnya untuk persaudaraan yang di berikan Allah kepadamu sebagai amanat suci pada buminya, dan sunber kedamaian di antara manusia.
    “Yakinlah bahawa apabila kamu cenderung kepada sesuatu selain Islam, orang kafir akan memerangi kamu. Maka tak akan ada lagi Jibril dan Mikail, tak ada Muhajirin dan Ansar untuk menolongmu, tetapi hanya ada gemerincing pedang, hingga Allah meneyelesaikan urusan bagimu”
    “Sesungguhnya ada contoh-contoh dari umat sebelum kamu tentang kemurkaan Allah, hukuman, hari-hari siksaan dan kejadian. Oleh kerana itu, jangan mengabaikan janji-janjinya, jangan mengabaikan hukumannya, tidak memperdulikan kemurkaannya dan menganggap remeh kemurkaannya. Kerana Allah maha suci, tidak mengutuk zaman-zaman lau kecuali kerana mereka telah meninggalkan kewajipan untuk menyuruh orang berbuat baik.
    Allah mengutuk orang-orang yang bodoh kerana melakukan perbuatan dosa dan orang bijaksana kerana melepaskan diri dari mencegah orang berbuat mungkar. Hati-hatilah anda telah memutuskan rantai Islam, telah melanggar batas-batasnya dan telah menghancurkan perintahnya”.
    Hati-hatilah, Allah telah memerintahkan kepadaku untuk memerangi mereka yang memberontak atau membuat kekacauan di muka bumi. Menangani para penyeleweng kebenaran, saya telah melancarkan perang suci terhadap mereka. Menangani orang yang telah keluar dari agama, saya telah menempatkan mereka dalam kehinaan yang parah. Dan mengenai iblis, ia pun telah saya tanggungi melaui pekikan keras, dan dengan itu jeritan hatinya dan goncangan dadanya dapat di dengar. Hanya sebahagian kecil dari pemberontak yang tertinggal. Apabila Allah memberikan kepada ku satu kesempatan lagi keatas mereka, aku akan menumpaskan mereka hingga hanya sedikit saja yang mungkin tinggal di tepi-tepi kota”.
    Pada ayat yang lain sambung Ali lagi, “Ketika wahyu turun kepada Nabi Allah, aku mendengar bunyi keluhan iblis. Aku bertanya, “wahai Rasulullah, keluhan apakah itu?. Beliau menjawab, “Ini iblis yang telah kehilangan segala harapan untuk di sembah. “Wahai Ali, kamu telah melhat apa yang aku lihat dan kamu mendengar apa yang aku dengar. Kamu bukanlah Nabi, tetapi kamu adalah seorang wazir dan sesungguhnya kamu berada pada jalan kebajikan”.
    Pada tajuk yang lain Saidina Ali berkata, “Mereka telah menjadikan syaitan sebagai majikan atas urusan mereka dan ia mengambil mereka sebagai pengikut. Lalu syaitan pun bertelur dan menetas di dada mereka. Ia menjalar dan merayap di atas pangkuan mereka. Ia melihat melaui mata mereka dan berbicara dengan lidah mereka. Dengan cara ini, syaitan membimbing mereka kepada perbuatan dosa dan menghiasi mereka dengan hal-hal kotor yang mereupakan tindakan seorang yang telah dijadikan pengikut oleh syaitan dalam wilayah kekuasaannya, dan syaitan berbicara kebatian melaui lidah mereka”.
    Dan pada tajuk yang lain pula Saidina Ali berkhutbah, “Di antara mereka, ada orang yang mencari manfaat dunia ini melalui amal perbuatan yang di anggap untuk akhirat, tetapi tidak mencari kebaikan akhirat dengan beramal di dunia ini. Ia menjaga tubuhnya agar tetapp tenang, menghayun langkah pendek, mengangkat jubahnya, menghiasi tubuhnya untuk penampilan berwibawa dan menggunakan hubungan pura-pura dengan Allah sebagai sebab untuk berbuat dosa. Ada pula orang yang lemah dan ketiadaan wawasannya telah menahannya dari mengusai negeri-negeri. Ini menyebebkan kedudukannya menjadi rendah lalu ia merasa puas dan membosani dirinya dengan berzuhud, pada hal ia tidak pernah adsa hubungan pun dengan sifat ini”.
    Semua kata Saidina Ali ini sedang berlaku di hadapan mata kita. Berapa manusia mengunakan kepura-puraan warak bagi merebut kekuasaan, sedangkan mereka jauh dari warak itu. Mereka juga mengamalkan perpecahan yang dlarang Allah swt dan menggunakan agama untuk perbuat dosa iaitu perpecahan dan pemutus ikatan atau rantai Islam iaitu terputus persaudaraan Islam apabila masing-masing taat dan suka kepada ketua puaknya sahaja dan membenci ketua puak yang lain.

    ERTI AYAT “BERPEGANGLAH KAMU DENGAN TALI ALLAH”.

    Sepotong ayat Alkuian yang berbunyi,

    و1عتصمو1 بحبل1لله جميعا ولاتفرقو1- 1لقر1ن.

    Ertinya, ” Berpeganglah kamu dengan tali Allah dan janganlah kamu berpecah belah”.-Alkuran.

    Ayat ini di ketahui ramai dan diterjemahkan “tali” sebagai ugama. Jadilah erti ayat di atas “Berpeganglah kamu dengan agama Allah dan janganlah kamu berpecah belah”. Tetapi Allah tidak menggunakan perkataan “Addin” 1لدينiaitu agama di dalam ayat di atas. Mengapakah Allah menggunakan perkataan حبل”tali”?. Bagi mengetahui erti tali Allah perlu merujuk kepada AlHdais dan juga para sahabat. Hadis dan Asar iaitu perkataan sahabat iatu Saidina Umar ra dan Saidina Ali kw . Hadis adalah penghurai erti dan rahsia Alkuran. Ada beberapa Hadis dan Asar yang dapat merungkai erti sebenar perkataan”tali” atau حبل.
    Hadis yang pertama berbunyai, “Barang siapa yang keluar dari jamaah barang sejengkal, sesungguhnya dia telah mencabut ikatan Islam dari lehernya, sehingga dia rujuk kembali kepadanya. Dan barang siapa yang mati sedangkan di atidak berada dibawah pimpinan kepala negara dan jamaah sesungguhnya matinya itu adalah mati jahiliah”-Hadis riwayat Alhakim dari Ibnu Umar.
    Perkataan “ikatan” di atas adalah perkataan yang memawa makna tali. Iaitu yang di ikat hanyalah tali. Benda lain tidak boleh di gunakan perkataan ikat. Yang mengikat jamaah umat islam menjadi satu kesatuan adalah pemimpin iatu yang mneyebebkan mereka menjadi satu jamaah yang tersusun. Jemaah tanpa pemimpin tentulah tidak menjadi satu jemaah. Pemimpin adalah sebagai alat yang mengikat jamaah umat Islam menjadi satu. Sedang faham agama adalah berbeza di bawah berbagia mazhab dan berada di bawah berbagai pemimpin mazhab. Perbezaan dalam fahaman agama adalah di bolehkan, selagi tidak terkeluar dari garisan dasar utama agama dan Sunnah. Faham politik tidak diperbolehkan berdasarkan banyak Hadis dan ayat Alkuran. Dengan ini erti حبل1لله “Tali Allah”di sisni adalah membawa erti pemimpin.
    Hadis yang kedua berbunyi, “Ikatan Islam itu akan terungkai satu demi satu. Setiap kali terungkai satu ikatan, manusia kan memermudahkan ikatan yang berikautnya. Yang pertama sekali terungkai ialah pemerintahan dan yang akhir sekali ialah sembahyang”-Hadis sahih Muslim.
    Ikatan dan terungkai dalam Hadis di atas juga adalah membawa erti tali, ada kaitan dengan tali. Ynang pertama sekali terungkai ialah pemerintahan. Yaitu pemerintahan demokrasi Rasulullah saw dan Para Khulafa Arrasyidin di rungkai kepada pemerintahan beraja. Sebelum itu umat Islam telah merungkai ketaatan kepada Saidian Uthman dan Saidina Ali, iatu tidak taat kepada keduanya. Jadi pertama sekali dirungkai ialah tidak taat kepada Uthman dan Ali, tetapi masih sembahyang. Dan akhir sekali terungkai ialah sembahyang.
    Jadi tali yang mengikat umat islam bukan sahaja pemimpin dan politik, tetapi juga lain-lain amalan agama saperrti sembahyang dan puasa dan segala amal ibadat dan kewajipan dan kepercayaan dalam agama Islam. Namun begitu adalah termasuk juga di dalam erti tali itu adalah politik iaitu pemerintahan yang mana politik dan pemerintahan cirinya atau sifatnya yang utama adalah pemimpin atau pemerintah. Tidak taat kepada politik Islam atau demokrasi Islam atau pemerintahan Islam ertnya tidak taatkan Allah dan menyebabkan berpecah belah. Di dalam pemerintahan beraja, rakyat mungkin kuran berpecah belah. Tetapi sengkita di antara raja-raja menyebabkan peperangan dan ini adalah berpecah belah. Mengamalkan demokrasi bebas berparti juga menyebabkan berpecah belah. Tidak taakan satu pemimpin adalah jua menyebabkan berpecah belah. Jadi erti “tali” disini jugaadalah politik demokrasi Islam,taatkan para pemimpin, menasihati pemimpin dan semua ajaran san amalan dan nilai-nilai Islam dan semua ini wajib di pegang, supaya umat Islam tidak berpecah belah. Meninggalkan nilai politik Islam, tidak taatkan pemimpin, tidak nasihat pemimpin dan membuat maksiat akan menyebabkan berpecah belah. Selain dari umat Islam benci membenci antara golongan yang taat pemimpin dengan yang membangkang pemimpin, mereka juga mebenci yang melakukan maksiat di kalangan mereka. Meninggalkan apa-apa pun nilai Islam akan menyebabkan perpecahan, nilai politik atau nilai amal ibadat. Misalnya umat islam merasa benci kepada mereka yang tidak bertudung dan menolong sedikit sebanyak kepada perpecahan. Orang yang tidak memakai memang tidak rasa apa-apa. Tetapi yang melihat memang ada rasa kurang enak. Kecuali dia juga tidak memakainya. Ini jelas merenggangkan tali persaudaraan Islam, apabila rasa benci atau rasa kurang enak dan kurang selesa bertapak di hati.
    Saidina Umar ra pula berkata, “Di antara sebab-sebab ikatan Islam terungkai satu persatu adalah di sebabkan timbulnya dikalangan umat islam yang tidak mengetahui apa itu erti jahiliah”.
    Jahiliah dari Hadis-hadis Rasulullah saw adalah antara ertinya adalah keluar dari ketaatan kepada pemimpin, iatu siapa yang keluar dari ketaatan kepada pemimpin maka matinya adalah mati jahiliah, saperti yang di jelaskan oleh Rasulullah saw. Terungkainya tali ikatan persaudaraan Islam sebab umat islam tidak tat lagi pemimpin. Golongan yang benci dan yang golongan suka pemimpin terputus persaudaraan mereka. Apabila tidak lagi rasa bersaudara, maka kurang kebaikan yang dilakukan sesama Islam saperti nasihat menasihati, tolong-menolong, ajar mengajar, dan menyebabkan hilang satu demi satu nilai islam hasil dari rengangnya pergaulan dan tolong menolong serta ramah tamah dan kasih sayang antara umat Islam. Ianya bermula dari tidak taat pemimpin.iaitu tali yang pertama itu.
    Saidina Ali pula berkata dalam khutbahnmya, “Hati-hatilah !, anda telah meutuskan rantai Islam”. Di zaman Ali berlaku perpecahan umat dengan parah sekali. Malah berperang dan berbunuhan sesama Islam. Ini kerana ramai umat Islam meutuskan rantai Islam iaitu ikatan persaudaraan Islam dengan membnagkang dan tidak taat kepada Ali, iaitu pemimpin Islam. Lalu puak yamg taat kepada Saidian Ali dan Ali sendiri pun terpaksa memerangi pemberontak. Ini kerana memerangi pemberontakan adalah kewajipan pemimpin yang telah dilantik secara sah.
    Jadi putus rantai Islam juga berkaiakan dengan iakatan dan ikatan itu berkaitanm dengan tali. Dari hadis-hadis dan Asar di atas maka jelaslah erti tali adalah semua nilai-nilai Islam. Bentuk politk yang menyebabkan umat Islam bersatu, tatkan pemimpin adalah adalah antara nilai-nilai Islam itu. Taat pemimpin juga adalah nilai islam itu sendiri. Kerajaan yang kuat dan kukuh sehingga dapat mengawal perpecahan. Pemimpin yang baik adil dan rakyat yang taat. Pemimpin dan rakyat yang taatkan Allah dan Rasul supaya mereka menjadi orang yang kurang sekali melakukan dosa dan kesalahan, dengan itu tiada benci membenci antar mereka dan dengan cara ni tidaklah terjadi pecah belah.
    Demikianlah ayat Alkuran yang berbunyi “Berpegang kamu dengan tali Allah dan jangan kamu berpecah belah” Tali Allah di sini adalah membawa erti juga di dalamnya pemimpin kerana dikuti dengan perkataan “berpecah belah”. Ini kerana manusia selalu berpecah belah kerana tidak taat pemimpin negara. Mereka kurang berpecah belah kerana mazhab, di mana kesatuan Islam masih boleh berlaku jika masing berbeza sedikit dalam faham amalan agama. Tetapi mereka akan berpecah belah dengan teruk sekali jika mereka mempunyai pemimpin utama yang lebih dari seorang. Mereka kan berpecah belah hasil dari perbuatan maksian di kalangan mereka apabila perasaan benci membenci mengambil tempat di hati masing-masing.
    Walaupun perkataan “tali Allah atau tali Islam” membawa erti semua nilai agama dan boleh di tafsirkan dengan erti agama, tetapi dalam ayat “Berpeganglah kamu dengan tali Allah dan jangan kamu berpecah belah” adalah juga di dalamnya terdapat taatkan pemimpin. Dan taatkan pemimpin adalah nilai agama.dan inilah mula sekali, saperti yang di sebut oleh sebuah hadis di atas. Kerana itu Rasulullah sentiasa mengingatkan umat Islam supaya taatkan pemimpin Islam, iaitu di dalam Hadis-hadis sahih yang kuat yang telah berada didalam buku ini. Allah swt pula berfirman di dalam ayat Alkuan, berbunyi,

    .1طيعو1لله و1طيعو11لرسول و1ولى1لأمر منكم- 1لقر1ن.

    Ertinya, “Taatlah kamu kepada Allah dan Rasul dan pemimpin dari kalangan kamu”. Alkuran.
    Dengan itu hendaklah di faham bahawa taatkan pemimpin utaama adalah adalah antara nilai Islam yang utama. Nilai-nilai politik yang datang dari luar, terutamnya dari Barat harus di hindarkan dan dijauhi seboleh yang mungkin. Islam adalah lengkap. Umat Islam tidak perlu resepi politik dari dunia luar. Tidak ada sesuautu yang di tingkalkan oleh Allah dan rasulnya untuk mat Islam. Hanya sanya mereka mudah di sesatkan oleh arus dunia yang tidak berhenti menipu dan menggoda umat Islam.
    Demikinlah erti “tali Allah” setakat yang dapat disingkap di sini. Selebihnya Allah swt dan Rasulnya yang lebih mengetahui. Umat Islam banyak melepaskan tali Allah ini. Mereka melepas demokrasi terpimpin Islam, melepaskan berbagai ketaatan kepada Allah dan Rasul dan para pemimpin kurang amal ibadat atau tidak beramal samasekali, malah melakukan berbagai dosa. Tidak membina kekuatan negara, tidak memajukan teknoloji ringan dan berat. Tidak memajukan ilmu-ulu keduniaan, Tidak berusaha memantapkam akidah dan amalan agama kepada rakyat. Tidak memajukan ilmu agama disaming keduniaan yang dapat memintas lain-lain umat. Tidak engkayakan negara. Masng-masing hanya ingin mengayakan diri sendiri. Inilah sebab utama kejatuhan umat Islam.

    DEMOKRASI DAN KHALIFAH ARRASYIDIN.

    Semua umat Islam patut taat kepada perdana Menteri iaitu gelaran bagi khalifah Islam di negara demokrasi sekarang ini. Oleh kerana zaman ini telah berlaku demokrasi, maka bentuk pemerintahan demokrasi ini adalah telah kembali semula kepada pemerintah sunnah yang mengikut jejak-jejak kenabian, iaitu pemimpin dipilih, yang mana telah di sabdakan Rasulullah SAW akan berlaku di seluruh dunia. Oleh kerana pemerintahan ini telah mengilkut jejak-jejak kenabian, maka sesiapa yang menjadi Perdana Menteri di negara Islam demokrasi adalah Khalifah Arrasyidin, iaitu yang awal terpilih dari kelompok atau parti yang awal, kerana ianya adalah pesanan Rasulullah saw. Begitulah empat Khalifah Arrasyidin dipilih. Mereka semua dari kelompok yang satu ialah golongan pemerintah. Ada pun yang berjaya merebutnya dalam apa juga kaedah, samaada dalam bentuk senjata saperti Muawiyah, atau dalam bentuk demokrasi , maka bukanlah menjadi Khalifah Arrasyidin. Kerana syarat Khalifah Arrasyidin adalah dari kelompok yang awal memerintah.
    Umat Islam tidak perlu menjatuhkan parti yang memerintah, kerana yang menjatuhkan parti atau kelompok yang pertama adalah kerlompok yang kedua. Dan pemimpin kelompok kedua adalah sapertilah Muawiyah, dan dianya bukan Khalifah Arrasyidin, sebaliknya Khalifah yang dapat melalui fitnah politik barat dan perpecahan umat, dianya adalah khalifah yang meminta untuk memimpin, tidak saperti dari kelompok yang pertama, dia ditunjuk untuk memimpin dari kelompok yang awal dan terbaik. Umat Islam tidak boleh menukarkan Khalifah Arrasyidin dengan yang tidak Arrasyidin, walaupun ianya juga akan bergelar Khalifah.
    Namun begitu gelaran Arrasyidin bukanlah sebarang gelaran. Ianya juga melihat kepada amalan pribadi juga, bukan sahaja amalan dalam pemerintahannya.Tetapi ini tidaklah di lihat dalam bentuk rupa juga, tetapi dilihat dari segi amalan dan cara seseorang itu beragama. Tentulah tidak Arrasyidin seorang pemimpin yang melakukan dosa-dosa besar, baik dalam urusan pemerintahan (Hablun Minan Nas-hubungan dengan manusia} mahupun pribadi (Hablun Minallah-hubungannya dengan Allah} kecuali dia bertaubat daripadanya sebelum matinya dan ini tak dapatlah kita ketahui melainkan Allah swt. Apa yang menjadikan pemimpin lslam di negara demokrasi adalah Khalifah Arrasyidin ialah cara mereka menjadi pemimpin itu, iaitu dipilih dan bukan merampas dalam apa kaedah juga.
    Kaedah berparti menyebabkan peluang pemimpin Islam menjadi khalifah Arrasyidin sangat sulit. Ini kerana kaedah demokrasi berarti menyebabkan pemimpin tertinggi itu dijatuhkan sebelum matinya dan dia tidak dapat menyamakan rekodnya dengan khalifah empat yang mana mereka memerintah sehingga saat kematian mereka. Pemimpin yang menggantikan pemimpin utama yang dijatuhkan itu juga tidak dapat mencapai cara dan mertabat Arrassyidin itu, kerana dia mendaki ketempat tertinggi itu dengan permintaan yang kuat, sementara amalan meminta kepimpinan adalah di larang oleh Rasulullha saw dan terlarang dalam Islam. Apabila demokrasi berparti ini di amalkan kedua belah pihak pembangkang dan pemerintah terpaksa meminta dan berkempen. Walaupun begitu golongan pertama yang memerintah adalah pilihan Rasulullah saw.
    Terdapat juga pemimpin tentera terpaksa mengambil alih pemerintahan, kerana ada negara Islam menjadi saperti bubur yang setengah masak kerana persengkitaan antara parti-parti yang terlampau banyak dan ketiadaan taat kepada pemimpin utama. Pemimpin ini juga tidak dapat menjadi calon Khalifah Arrasyidin kerana dia juga merampas, walau pun terpaksa. Jadi kaedah demokrasi berparti ini menipiskan peluang menjadi Kahlifah atau pemimpin Arrasyidin. Rakyat patut dahulu menjadi arrasyidin (yang mendapat pertunjuk yang lurus. Pertunjuk agama dan pertunjuk politik), sebelum mengeluarkan pemimpin Arrasyidin. Berpecah belah bukanlah amalan umat yang mendapat pertunjuk.
    Jika dibiarkan umat Islam bercakaran dalam berpuluh parti, dan tidak dirampas oleh tentera, akhirnya tidak ada satu parti pun yang betul-betul berkuasa dan ditaati dan jatuh menjatuhkan pemimpin utama berlaku, maka tidak seorang pun juga dari mereka yang menjadi khalifah Arrasyidin. Kerana suka jatuh menjatuhkan. Ada negara terpaksa memiliki pemimpin yang kurang kualiti, kerana bukan dari bakul buah yang pertama. Seorang perempuan tidaklah menepati politik lslam dan tidak boleh digelar Khalifah Arrasyidah. Dan kerja menjatuhkan pemimpin itu terus akan dilakukan oleh

  23. maaf.saya tumpang blog tuan.saya tak tahu buat blog sendiri.Harap tuan prof perkemas buku saya ini.tolong delete yang terlepas masuk setelah perpustakaan, dan yang ini sekali.Kalau boleh tuan buat blog atas nama buku ini dan atas nama zabada.Kita tak boleh biarkan umat islam memiliki cara berfikir yang salah,berfahaman songsang dan tidak ada kesedaran samasekali,dunia maupun akhirat.Terima kasih.Jazaakalllah.Wallhuaklam.

  24. tolong potong nama saya sebenar juga dalam biodata.nanti mati saya kena keronyok.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s