6 Komentar

Indonesia, Kepulauan Peninggalan Atlantis ?

Artikel ini, adalah artikel karya Prof.Dr. Arisiyo Santos des Nunes, yang saya terjemahkan dari situs beliau di http://www.atlan.org /

http://www.atlan.org/articles/true_history/

berjudul asli: The True History of Atlantis.

SEJARAH ATLANTIS YANG SEBENARNYA

Catatan: Bencana alam (cataclysms) api dan air di seluruh dunia sejauh yang kita bicarakan dalam esai ini adalah sangat ilmiah. Hal ini banyak dibuktikan dalam catatan geologis, yang secara umum diterima oleh ilmu Geologi modern. Jadi kepunahan besar-besaran segala macam spesies, dan terutama mamalia besar terjadi pada akhir zaman es Pleistocene, sekitar 11.600 tahun yang lalu. Ketika Sekitar 70% dari jenis mamalia besar yang ada pada zaman sebelumnya  punah, termasuk, dalam segala kemungkinannya, dua jenis manusia, Neandertals dan Cro-Magnons, yang punah sekitar zaman ini.

Hanya bagaimana mekanisme akhir Zaman Es Pleistocene – yang merupakan fakta, tetapi sejauh ini tidak dapat dijelaskan oleh Sains – itulah yang baru dan berasal dari kami sendiri. Menurut kami, peristiwa dramatis ini disebabkan oleh ledakan besar dari gunung berapi Krakatau (atau mungkin juga yang lain), yang membuka Selat Sunda, memisahkan pulau Jawa dan Sumatra, di Indonesia.[1]

Ledakan raksasa ini secara luas dibuktikan di berbagai mitos dan tradisi seperti tentang Atlantis dan surga Firdaus (Paradise), yang memang terletak di daerah ini di dunia. Ini secara universal dikenang sebagai ledakan Gunung Surga (= Gunung Krakatau, Atlas, Sinai, Zion, Alborj, Qaf, Golgotha, Meru, dsb) dan banjir yang ditimbulkannya, di mana mereka semua berbicara secara obsesif sebagai  Banjir Besar dan Kebakaran Besar (Universal Flood and Universal Conflagration).

Ledakan Gunung Krakatau menyebabkan tsunami raksasa, yang melanda dataran rendah Atlantis dan Lemuria. Hal ini juga memicu akhir Zaman Es terakhir yang menutupi gletser benua dengan lapisan jelaga (fly ash) yang mempercepat pencairan gletser karena peningkatan penyerapan panas sinar matahari. Tsunami raksasa yang disebabkannya itu juga berdampak pada invasi maritim pada benua di seputar Pasifik dan terutama  wilayah Antartika. Hasilnya adalah bahwa gletser itu hanyut mengapung akibat serbuan air itu  dan dibawa kembali ke laut, ketika air ini kembali ke sana. Proses ini baru-baru ini dibenarkan oleh penelitian geologi dan oseanografi, dan peristiwa ini disebut Heinrich Events, yaitu bencana yang terkait dengan akhir Zaman es Pleistosen, yang terjadi tiba-tiba dan brutal.

Air gletser yang cair ini – yang tertutup jelaga atau dibawa pergi sebagai gletser dan banquises – mengalir ke lautan, dan menaikkan permukaan laut sekitar 100-150 meter. Besar kenaikan permukaan laut yang luar biasa ini menciptakan ketegangan dan tekanan dalam kerak bumi karena beban ekstra pada dasar laut dan ikatan isostatic  benua, berkurangnya berat kolosal gletser yang tebalnya 1 mil yang menyelimuti mereka sebelumnya. Kerak  bumi kemudian retak terbuka di titik-titik lemahnya, melahirkan letusan gunung berapi berikutnya, gempa bumi dan tsunami lebih lanjut yang menjadi umpan balik  (secara positif) proses, melanjutkan hal itu sampai selesai. Hasilnya adalah akhir dramatis Zaman Es Pleistocene I dan apa yang disebut Kepunahan Keempat  yang kami sebutkan di atas.

Pendahuluan

Semua bangsa, dari setiap zaman, percaya keberadaan surga primordial  dari mana Manusia berasal dan pernah mengembangkan peradaban awalnya. Cerita ini, nyata dan benar, diceritakan dalam Alkitab (Bibel) dan kitab suci Hindu seperti Rig Veda, Purana dan banyak lainnya. Bahwa surga terletak “di arah Timur” tidak seorang pun meragukan, kecuali beberapa orang ilmuwan yang berkeras pendapat bahwa peradaban yang berbeda dikembangkan secara independen satu sama lain, bahkan  di tempat yang tidak sama seperti Eropa, Amerika atau bagian tengah Samudra Atlantik.  Namun, sebenarnya sangat banyak bukti bertentangan yang dapat dipertimbangkan yang dikembangkan dari intisari semua bidang ilmu-pengetahuan manusia, terutama antropologi. Terutama pada orang-orang yang mendasarkan argumen  mendukung realitas murni sumber peradaban manusia yang secara tradisional disebut Atlantis atau Eden, dll.[2]

Saat itu di Timur, dan seterusnya, bahwa pertanian (beras dan biji-bijian) dan pemeliharaan hewan telah ditemukan. Kedua penemuan penting yang memantapkan hubungan manusia dengan lahan tanah, dan kemakmuran yang dihasilkannya membawa peradaban dan pendirian kota yang pertama. Justru fakta ini yang berkaitan dalam Alkitab, bahwa pembangunan kota pertama – yang disebut Henok atau Chenok, ( “the Abode of The Pure”, di Dravida) – adalah Cain/Qabil (Kitab Kejadian 4:17). Ini berakhir  pada penyelesaian waktu yang diberikan semasa hidup Henok selama “365 tahun”.

Nama ini ( “Pure Land”/ Tanah Murni/Suci ) kota pertama dari semua kota adalah sama dalam tradisi Hindu (Shveta-dvipa, Sukhavati, Atala, dll).  Bahkan dalam tradisi orang Amerindian (asli Benua Amerika,  Yvymaraney “Negeri Murni/Asli”, adalah tempat kelahiran legendaris Indian Tupi-Guarani di Brasil, sama seperti Aztlán adalah tanah asal suku Aztec kuno  Meksiko, dan Tollán adalah salah satu leluhur suku Mayas di Yucatan. Umat manusia – atau, lebih tepatnya,  simians antropoid nenek moyang kita – sebenarnya muncul di Afrika sekitar 3 juta tahun yang lalu. Tapi anthropoids ini segera menyebar di seluruh Eurasia dan wilayah luar, mencapai Timur Jauh dan Australia, khususnya sekitar 1 juta tahun yang lalu atau bahkan lebih.

Indonesia, Situs Surga (Eden)

Saat itu di Indonesia dan negeri-negeri tetangganya, di mana  manusia, setelah beremigrasi dari semi gurun sabana di Afrika, pertama menemukan kondisi iklim yang ideal bagi perkembangannya, dan di sanalah manusia menemukan pertanian dan peradaban. Semua ini terjadi selama masa Pleistosen, dari era geologis yang terakhir, yang berakhir sekitar 11.600 tahun yang lalu. Meskipun terasa panjang bagi standar manusia, ini hanyalah sebuah momen singkat dalam  terms geologi.

Pleistocene – nama dari bahasa Yunani yang berarti “yang paling baru” – juga disebut era  Anthropozoic  atau Era Quarternary (Era Keempat), atau Ice Age (Zaman Es). Selama Pleistosen dan, lebih tepatnya, selama episode glasial yang terjadi pada rentang sekitar 20 ribu tahun yang lalu, permukaan laut sekitar 100-150 meter (330-500 kaki) di bawah permukaan laut yang sekarang. Maka, jalur pantai besar – yang disebut Continental Platform (dengan lebar sekitar 200 km = 120 mil) – menjadi terbuka, tanahnya membentuk jembatan yang saling menghubungkan banyak pulau dan daerah-daerah.

Yang paling dramatis dari eksposur (pembukaan) tersebut terjadi di wilayah Indonesia, tepatnya tempat pertama kemanusiaan berkembang. Perluasan yang besar dari Laut Cina Selatan kemudian membentuk sebuah benua besar, memang “lebih besar dari Asia Minor dan Libya jika digabungkan”. Hal ini, seperti yang akan kita lihat di bawah ini, tepat seperti apa Plato tegaskan dalam wacana tentang Atlantis, the Critias.

Dengan berakhirnya Zaman Es Pleistocene, gletser luas yang menutupi seluruh bagian utara Amerika Utara dan Eurasia juga mencair. Airnya mengalir ke laut, sehingga permukaaan laut meningkat sekitar 100-150 meter sebagaimana dikutip di atas. Dengan kenaikan ini, Atlantis menjadi tenggelam dan menghilang untuk selamanya, bersama dengan sebagian besar penduduknya, yang kami perkirakan, berdasarkan data Plato, pada sekitar 20 juta orang, cukup besar untuk zaman tersebut.

Eden Adalah Sama Dengan Atlantis Lemurian

Lebih tepatnya, benua yang tenggelam ini adalah Lemurian Atlantis, yang lebih besar dari dua Atlantises yang disebutkan oleh Plato. Lemuria adalah padang rumput luas yang disebut Elysian Fields orang Yunani, dan Orang Mesir menamakannya “Lapangan Reeds” (Sekhet Aaru) atau juga, “the Ancestral Land/Tanah Leluhur” (To-wer), surga di seberang lautan tempat tinggal mereka sebelumnya, di  Zep Tepi (“Primordial Time”)/ Zaman Purba. Benua yang tenggelam menjadi Tanah Kematian, yang mengerikan, daerah terlarang di mana tidak ada pelaut yang pernah berani untuk pergi, karena itu “The Land of No Return” (Tanah yang Tak Bisa Kembali Pulang).

Cukup menarik nama “Tanah Leluhur” (atau Serendip) adalah tepat nama bahasa Dravida dari:  Taprobane (Sumatra), pulau di mana orang-orang Hindu menempatkan surga asal mereka, yang juga tenggelam dalam bencana alam. Yang suram, tempat rusak yang tersisa di atas air itu dinamakan Sheol ( “Hell” ) oleh orang Yahudi, dan, pada titik-titik yang selamat, dinamai “Pulau yang Diberkahi” (Makarion nesos) atau Hades oleh orang Yunani, Amenti atau Punt oleh orang Mesir, Dilmun oleh orang Mesopotamia, Hawaiki oleh orang Polinesia , Svarga oleh orang Hindu, dan seterusnya.

Bangsa Celtic – yang legenda  terbaiknya  mungkin adalah kumpulan ingatan tentang dunia emas yang tenggelam – menyebut tempat itu Avallon, Emain Abbalach atau, juga, Ynis Wydr (“Island of Glass”. Kepulauan gelas/kaca).  Mereka juga  mengaitkan tempat yang menakutkan dengan Holy Grail (Cawan Suci) dan kebangkitan pahlawan mereka yang mati, seperti yang akan kita rinci  di lain tempat pada artikel  kami yang akan datang. Dan kami sudah sebutkan di atas Yvymaraney dari Indian Tupian di Brazil, atau Aztlán atau Aztatlan Aztec dari Meksiko, atau Tollán dari Suku Mayas di Yucatan, tanah yang tenggelam dari mana orang Indian ini terpaksa harus melarikan diri, ketika tanah ini tenggelam ke dalam laut , menghilang untuk  selamanya.

Eksodus Seminalis (yang mempunyai kemungkinan berkembang)

Yang terbesar  dari semua Koloni Lemurian adalah Atlantis, yang didirikan di India, segera selama hari kegemilangan Lemuria, dan yang, pada waktunya, mencapai puncak keagungan umat manusia. Atlantis dan Lemuria makmur  selama era zodiak penuh (sekitar 2.160 tahun), ketika bencana alam besar-besarn menghancurkan dunia bersama mereka, di akhir era Pleistosen, sekitar 11.600 tahun yang lalu

Sedikit yang selamat dari bencana yang menenggelamkan Lemuria terpaksa mengungsi dari surga mereka yang hancur, pertama-tama pindah ke India, lokasi Atlanti yang selamat di bagian utara, pada bagian puncak yang tinggi. Tapi bencana global yang juga menyebabkan akhir Pleistocene Ice Age, dan mencairnya gletser Himalaya menyebabkan banjir besar dari sungai-sungai di Asia, membuat daerah tidak layak untuk tempat tinggal manusia. Dilanda banjir ini, sisa bangsa Atlantis ini, yang sudah sangat hancur oleh bencana alam yang asli, dan kebakaran raksasa akibat gunung berapi Indonesia dan tsunami besar yang disebabkannya, maupun oleh wabah penyakit yang melanda negara mereka kemudian.

Sekali lagi, orang-orang terkutuk ini terpaksa melarikan diri, beremigrasi, sepanjang ribuan tahun berikutnya, ke tempat-tempat terpencil seperti Mesir, Mesopotamia, Palestina, Afrika Utara, Eropa, Asia Utara, Timur Dekat dan bahkan Oseania dan benua Amerika. Beberapa rombongan datang dengan berjalan kaki, dalam gerombolan besar seperti eksodus orang-orang Israel. Yang lainnya datang dengan kapal laut, seperti di dalam bahtera Nuh atau Aeneas dengan armada perahunya, untuk mendirikan peradaban besar dunia kuno.

Peradaban besar yang kami ketahui pernah ada, di Lembah Indus, di Mesir, di Mesopotamia, Asia Kecil, Yunani, Roma, Meksiko dan bahkan Amerika semua adalah koloni Atlantis yang didirikan oleh korban bencana alam yang selamat dari bencana yang menghancurkan surga kembar Atlantis dan Lemuria. Koloni ini, tentu saja, berusaha untuk menciptakan Eden mereka di tanah air baru mereka.

Para pendatang baru menamai daerah mereka yang baru seperti nama arketipe (pola dasar) dari tanah asal mereka, sebagaimana para  imigran akan melakukan hal yang sama pada saat ini.  Itulah alasan mengapa kita tetap menemukan sisa-sisa Atlantis di mana-mana, dari Brasil dan Amerika Utara ke Spanyol, Crete, dan bahkan Afrika dan Eropa Utara. Semua peradaban kuno ini berbicara tentang Pahlawan peradaban mereka seperti Manu, Nuh, Aeneas, the Oannés, hotu Matua, Quetzalcoatl, Kukulkan, Bochica dan, tentu saja, Atlas dan Hercules, pahlawan kembar yang selalu hadir di mana-mana membangun yperadaban di mana-mana.

Realitas Pahlawan yang Membudayakan

Yang cukup menarik, satu-satunya tempat yang begitu jauh tidak diklaim di antara ratusan lokasi yang diduga Atlantis adalah Indonesia. Tentu saja, tidak ada bukti kuat tentang keberadaan Atlantis dan, bahkan lebih lagi, Lemuria, yang pernah ditemukan. Alasan untuk ketidakhadiran ini adalah mudah untuk menjelaskan: para pakar semuanya telah mencari Atlantis di sisi yang salah di dunia.

Legenda dari semua bangsa menceritakan Pahlawan Peradaban yang membudayakan, para malaikat, Para Dewa, atau bahkan Demons (Iblis) and Monsters yang membudayakan mereka dan yang mengajarkan agama, hukum, pertanian, metalurgi (teknologi logam) dan alfabet. Ini adalah malaikat yang jatuh (the Fallen Angels), pahlawan yang sama yang jatuh cinta dengan gadis pribumi yang cantik, Anak Perempuan Manusia, (Daughters of Man , Gen. 6). Dewa yang jatuh ini bukan Astronauts, atau Sprites, tetapi orang-orang suci yang datang sebagai misionaris dari Atlantis. Bagaimana lagi mereka bisa kawin dengan manusia perempuan dan mengembang-biakkan anak-anak?

“Anak-anak Allah”  yang misterius (ben Elohim) dalam Genweis 6 adalah persis sama seperti yang diidentifikasi oleh Plato dengan Atlantis. Dosa mereka dengan Anak Perempuan Manusia – dan, yang lebih memungkinkan, penolakan dan perbudakan hibrida keturunan mereka – menyebabkan air bah (banjir). Ini memang Dosa Asal misterius yang mengakibatkan kehancuran Paradise (Atlantis) dan Kejatuhan Manusia. Dosa ini adalah yang dibasuh dalam salah satu ritual “pencucian” dengan Pembaptisan, hal itu sendiri adalah sebuah alegori dari banjir, seperti St Jerome dan Gereja Patriarkh lainnya secara eksplisit mengakuinya.

Plato mengutip dengan tepat penyebab kehancuran Atlantis oleh Tuhan (Zeus) dalam  dialognya tentang Atlantis (yang tidak selesai): the Critias. Dan cerita yang sama, dalam bentuk yang allegoris, juga diceritakan oleh Homer mengenai Phaeacian “Anak-anak Tuhan Allah”. Hal ini juga digambarkan dalam mitos-mitos Celtic mengenai Mererid, putri Raja Gradlon yang berdosa, yang melakukan perbuatan keji yang menyebabkan tenggelamnya tanah Ys. Begitu pula, di Amerika (Bochica, dll) dan di tempat lain.

Jika kita membaca Alkitab dengan penuh perhatian, kita perhatikan bahwa Al-Kitab (Bible) juga berbicara tentang dua ciptaan, persis seperti Plato juga bercerita tentang dua Atlantises yang berbeda (bdk. Kej 1 dan 2). Selain itu, Alkitab juga bercerita tentang dua penghancuran dunia dengan Air Bah. Kedua narasi berbeda itu dengan aneh terukir satu sama lain dalam kitab Kejadian(Genesis) 6, dan terdiri atas Elohis dan  pertangungjawaban Jahvist terhadap air bah, yang menghubungkan dua  peristiwa yg tampak.

Alkitab Adalah Benar Semua

Kita melihat, kemudian, bahwa tradisi (atau tradisi-tradisi) yang diriwayatkan oleh Plato persis bertepatan dengan pengetahuan Alkitab. Selain itu, seperti yang kita katakan di atas, kedua tradisi juga pasti setuju dengan peristiwa-peristiwa prasejarah yang diamati dalam geologi dan catatan arkeologi. Dan, ketika kita menelusuri legenda di seluruh dunia ke sumber mereka, kita akan selalu berakhir di India dan Indonesia, dua legenda Atlantises, tidak peduli kita mulai dari mana.

Sebenarnya, benuanya tidak tenggelam. Ini adalah permukaan  laut yang naik, banjir di seluruh benua, seperti yang terjadi di benua Atlantis Lemurian dan, untuk sebagian besar, di Lembah Indus, lokasi Atlantis yang kedua.  Kaum relativis akan mengatakan bahwa kedua peristiwa – kenaikan permukaan laut dan benua yang tenggelam – adalah satu dan sama, paling tidak dari sudut pandang pengamat. Tapi para geolog akan berdebat sengit tentang  masalah ini, dan klaim, sebagaimana mereka telah lama lakukan, benua yang tenggelam  sebenarnya mustahil secara geologi. Ini semua adalah masalah perspektif, dari ilusi relativistik. Tetapi sumber-sumber kuno terbaik – mengatakan, misalnya yang luar biasa dalam hikayat Hindu,  Mahabharata – yang berbicara tentang kenaikan permukaan laut dan bukan  benua tenggelam.

Benua Tenggelam Yang Sukar Dipahami Terungkap

Namun, siapa pun yang memeriksa bagan dasar laut di wilayah Indonesia seperti  Peta Indonesia di Zaman Es tunjukkan pada Gambar. 1 di bawah ini, akan mudah diakui bahwa Laut Cina Selatan yang dikelilingi oleh Indonesia memang membentuk benua selama era glaciation terakhir, yang berakhir sekitar 11.600 tahun yang lalu. Bagan ini jelas menunjukkan benua Atlantis Lemurian yang tenggelam di Indonesia, serta garis  pantai luas  Atlantis India yang tenggelam di Delta sungai Indus.

Peta ini tidak meninggalkan ruang bagi keraguan tentang realitas apa yang sedang kita tegaskan mengenai Atlantis Lemurian dan  Atlantis India, yang hampir seluruhnya tenggelam, dan yang lain tenggelam pada luasan yang dapat diperkirakan.  Kami nyatakan bahwa peta ini – berbeda dengan kebanyakan orang yang menyajikan situs yang dianggap Atlantis dan/atau Lemuria – adalah murni ilmiah, bukan sekedar penemuan kita atau orang lain. Hal ini didasarkan pada rekonstruksi geofisika terrinci  dari dasar laut di wilayah yang bersangkutan,  dan menggambarkan bidang kedalaman di bawah 100 meter, yang jelas-jelas terpapar selama Zaman Es, ketika permukaan laut turun dengan jumlah tersebut dan bahkan lebih.

Bahkan, beberapa hal yang sangat ilmiah, peta serupa ada, dan dapat dilihat di tempat lain, termasuk di Internet. Salah satu peta ini, diterbitkan dalam National Geographic Magazine (vol. 174, No 4, Oktober 1988, pg. 446-7) dan direproduksi, untuk perbandingan, pada Gambar. 2 di bawah ini. Ini menunjukkan dunia seperti sekitar 18.000 tahun yang lalu, di puncak glaciation terakhir dari Zaman Es Pleistocene. Seperti dapat dilihat, peta ini cukup berhubungan erat dengan kita, yang ditunjukkan pada Gambar. 1.

Secara khusus, harap perhatikan bongkahan tanah besar, dalam dimensi benua, ke selatan Asia Tenggara, dan yang menjadi tenggelam ketika permukaan laut naik, pada akhir era Pleistosen. Sebidang tanah lain yang cukup besar di Delta Indus, lokasi Atlantis yang kedua, juga menghilang pada kesempatan itu. Tidak ada daerah lain di dunia yang menampilkan kejadian serupa, termasuk Amerika (gambar tidak ditampilkan). Kesimpulannya adalah bahwa Atlantis, jika Plato benar berbicara dengan jujur, hanya mungkin berlokasi di wilayah dunia itu.

Seperti kedua peta di atas tunjukkan, sebuah perluasan besar – berukuran benua – Asia Tenggara yang  berjalan memanjang sampai ke Australia. Tanah berukuran benua ini memang “lebih besar dibandingkan di Asia [Minor] dan Libya [Afrika Utara] diletakkan bersama-sama”, persis seperti Plato tegaskan. Ini terlihat sudah sekitar dua atau tiga kali lebih besar daripada ukuran anak benua India. Itu juga jauh lebih besar daripada Australia, ditunjukkan berlebihan karena kekhasan proyeksi yang digunakan.

Di Kepulauan Indonesia dan Semenanjung Malaya yang kita amati sekarang ini adalah peninggalan yang tak tenggelam dari benua Atlantis Lemurian, puncak tinggi gunung-gunung berapi vulkanik yang menjadi pulau-pulau vulkanik daerah ini, situs sejati surga dalam semua tradisi kuno. Bagian yang tenggelam dari luasan benua sekarang membentuk dasar laut yang berlumpur dan dangkal di Laut Cina Selatan.  Wilayah ini dikelilingi oleh Indonesia dan membentuk batas antara Samudra Hindia dan Samudra Pasifik.

Lalu, seperti sekarang, Indonesia membentuk pemisahan Dunia Baru dari Dunia Kuno, apa yang dahulu (kuno/lama) disebut Ultima Thule ( “Ultimate Divide”?Pemisahan Sempurna). Thule juga berhubungan dengan apa yang orang tua kami namakan sebagai Pilar Hercules, yang menurut Plato, adalah ditempatkan “persis di depan Atlantis” (hyper ten Heraklei Nyssai).

Pilar Hercules yang juga perbatasan yg tak dapat dilewati antara Dunia Kuno dan Dunia Baru, juga disebut Timur dan Barat. Keduanya terpisah oleh busur kepulauan vulkanik di Indonesia, benar-benar batas dari lempengan tektonik yang membentuk Dunia Kuno dan Dunia Baru. Bentengi navigasi ini, di wilayah Atlantis juga secara tegas disebutkan dalam uraian Plato dan sumber-sumber kuno lainnya mengenai Atlantis.

Retakan Besar Dan  Khasma Mega –nya Hesiod

Retakan besar yang memisahkan pulau Jawa dan Sumatra, disebabkan oleh menurunnya ketinggian gunung berapi Krakatau yang berubah menjadi kaldera bawah laut raksasa, yang sekarang membentuk Selat Sunda.  Retakan besar ini sangat terkenal sejak dahulu. Hesiod menyebutnya Khasma Mega (“Great Rift”/Retakan Besar), sebuah petunjuk yang ia pelajari dari agama Hindu.  Orang Hindu ini menyebutnya (dalam bahasa Sansekerta) dengan nama-nama seperti Abhvan (“Great Abyss”/ Jurang Ngarai yang dalam sekali dan besar), Kalamukha (“Black Hole”),  Aurva (“Fiery Pit”/Lubang Berapi),  Vadava-mukha ( “Fiery Submarine Mare”/Kuda Betina Bawah Laut Berapi), dan seterusnya. Great Abyss ini juga sama dengan yang orang Mesir sebut  sebagai Nun, dan yang  orang  Mesopotamia namakan  Apzu ( “Abyss”).

Hesiod dan beberapa tokoh kuno berwenang  lainnya menempatkan Khaos ini (“Divide”) atau Khasma Mega (“Giant Abyss”) pada dunia yang terpecah/terbagi, di bagian terdekat pintu masuk ke Neraka (Tartarus). Hesiod juga menempatkan Atlas dan Pilarnya (Gunung Atlas) di tempat yang suram ini di mana navigator (pelaut) kuno seperti Ulysses dan Argonauts menemui azab mereka. Seperti yang kami katakan di atas,  Black Hole mengerikan ini – pola dasar (arketipe) dari semua  yang menghantui imajinasi manusia – memang merupakan kaldera Krakatau yang berapi-api, siap untuk menghidupkan kembali azab neraka, paling tidak dalam tradisi Hindu di Vadava-mukha.

Apa Yang Terjadi Selama Era  Pleistocene?

Mari kita simpulkan apa yang terjadi selama Zaman Es Pleistocene , karena signifikansi sejati tampaknya telah luput dari perhatian semua Atlantologists sejauh ini.

Ini adalah tentang bagaimana Zaman Es dimulai. Air laut  yang diubah menjadi awan oleh sinar matahari, lalu dibawa ke benua oleh angin, di mana kemudian ia turun ke bawah baik sebagai hujan, hujan es atau salju. Jika kondisinya tepat, sebagaimana mereka kemudian, air yang jatuh ke bawah  ini masih dipertahankan dalam  bentuk gletser yang akhirnya menutupi daerah beriklim sedang dengan selimut es yang tebalnya satu atau dua kilometer. Akibatnya permukaan laut turun sebesar 100-150 meter atau bahkan lebih, memperlihatkan dasar laut yang dangkal.

Itulah yang terjadi di Laut Cina Selatan, yang jarang melebihi kedalaman 60 meter atau lebih, seperti yang kami tunjukkan di Peta Gambar. 1. Ketika Zaman Es berakhir, proses terjadi kembali. Gletser mencair, dan dengan cepat air lelehan  es gletser tersebut mengalir ke laut. Karena itu, bagian bawah yang sebelumnya terlihat sebagai lahan kering kembali menjadi tenggelam sekali lagi.

Seperti yang kita lihat, dunia bekerja seperti flip-flop atau ayunan, selamanya ber-osilasi (berdenyut) antara ekstrem dingin dan panas. Menariknya, itulah hidup itu sendiri yang menjaga keseimbangan, memperkenalkan umpan balik negatif yang melawan kecenderungan dunia untuk membekukan atau mendesis/memanas. Misalnya, jika karbon dioksida (CO2) meningkat di atmosfer, temperatur cenderung naik seperti apa yang disebut efek panas rumah kaca. Inilah yang kita amati dalam mendesisnya Planet Venus, yang atmosfernya hampir murni CO2. Dalam Planet Mars yang dingin sekali, atmosfer (dan Kehidupan) hampir semuanya hilang dalam bencana alam yang luar biasa – mungkin disebabkan oleh jatuhnya sebuah meteorit seukuran planetoidal – ayunan sebaliknya terjadi.

Di mana pun Kehidupan ada, seperti di Bumi, peningkatan kandungan CO2 di atmosfer juga mengakibatkan peningkatan fotosintesis. Tanaman tumbuh lebih hebat, memantapkan kelebihan karbon dioksida ke dalam diri mereka, dan mengurangi situasi. Proses sebaliknya terjadi jika kandungan  CO2 di atmosfer berkurang karena alasan tertentu. Akibatnya fotosintesis tanaman berkurangi dan material tumbuhan- terutama plankton di laut, lebih daripada hutan tropis – berkurang,  dan membebaskan CO2. Hal ini meningkatkan kandungan CO2 di atmosfer, cenderung meningkatkan suhu bumi kembali ke nilai normal.

Namun, kompensasi ini hanya bekerja dalam batas-batas yang kaku, dan kekacauan yang berlebihan dapat memicu sebuah Zaman Es atau Zaman Panas. Seperti flip-flops dan keseimbangan, transisi ini diperkuat oleh umpan balik yang positif, dan dengan cepat mengarah kepada situasi yang ekstrim, sekali lagi, stabil dan permanen sampai dipicu kembali lagi. Sebagai contoh jika lautan memanas, kelarutan CO2 di air berkurang, dan kandungan CO2 di atmosfer meningkat, sehingga cenderung lebih meningkatkan suhu bumi, dan begitu pula sebaliknya.

Selain itu, suatu tutupan lapisan es  (yang berwarna putih) akan memantulkan kembali sinar matahari secara efektif ke angkasa luar, dan mengurangi jumlah panas matahari yang diserap oleh bumi. Akibatnya suhu buminya menurun, dan ketebalan gletser lebih meningkat, sampai mereka menyelimuti semua daerah beriklim dingin di bumi. Dalam ketiadaan Kehidupan, kita memiliki dua contoh ekstrem dari dua tetangga planet kita, Venus dan Mars. Seperti yang kami katakan di atas, Venus adalah sepanas neraka, sedangkan Mars adalah benar-benar beku, seolah-olah dengan jelas mencontohkan kepada kita semua dua ekstrem kondisi tanpa kehidupan.

Penyebab Zaman Es

Penyebab dari Zaman Es dan kemajuan periodik  serta mundurnya  gletser kontinental adalah tidak cukup diketahui.  Tapi, untuk mempercayai mitos, akhir Zaman Pleistocene adalah akibat ledakan dahsyat Gunung Atlas, suatu yang menghapus negeri Atlantis kembar keluar dari peta.

Gunung (Mount) Atlas – “Tiang-tiang Surga” yang menghiasi Atlantis Lemurian – adalah puncak gunung berapi yang sangat besar di wilayah yang sekarang sesuai dengan busur kepulauan Indonesia. Untuk lebih tepatnya, ini adalah gunung berapi Krakatau yang mengerikan, bahkan saat ini masih hidup dan sangat aktif, meskipun telah terjadi ledakan monumental di zaman Atlantis. Setelah ledakan kolosalnya, gunung Krakatau jauh tenggelam ke dalam laut, dan menjadi kaldera raksasa yang sekarang membentuk Selat Sunda antara Jawa dan Sumatra.

Kaldera raksasa ini – berdiameter sepanjang 150 km  - adalah “Fiery Submarine Mare” (“Kuda Betina Berapi”/ Vadava-mukha) yang kita komentari di atas. Ledakan raksasa Gunung Suci dibuktikan tidak hanya oleh mitos-mitos di seluruh dunia yang menceritakan akhir Paradise (Atlantis). Bencana alam (Cataclysms) serupa di wilayah yang jauh di dunia ini juga teruji dengan sabuk tektite (batuan gunung berapi) dan lapisan abu vulkanik yang menutupi sebagian besar Samudera Hindia Selatan, Australia, Indonesia dan Asia Tenggara.  [3]

Abu dan debu yang dibebaskan oleh ledakan raksasa dibawa pergi oleh angin, dan menutupi gletser Asia Utara dan Amerika Utara dengan selubung gelap materi terkarbonasi. Hasilnya adalah peningkatan penyerapan sinar matahari dan gletser yang yang menutupi benua-benua di luar Kawasan Tropis cepat meleleh.

Pelarian Termal Dan Kepunahan Kuarterner

Proses pencairan gletser jauh dari seragam, sebagaimana banyak ahli geologi dari mazhab Darwin cenderung pikirkan. Lelehan air yang mencair dari gletser cepat mengalir ke laut, menciptakan tekanan besar antara kelebihan beban dasar laut dan  benua yang menurun. Kerak bumi retak dan sobek di banyak tempat, yang memicu munculnya gunung berapi, gempa bumi dan tsunami dalam proporsi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dan proses kekerasan terus berlanjut, didorong oleh daya momentum sendiri, sampai akhirnya selesai dan bumi telah keluar dari Zaman Es. Dalam peristiwa yang mengerikan ini – yang sama dengan mitos Banjir Besar- sehingga sekitar 70% spesies mamalia besar punah.

Kemandirian ini, proses degenerative yang meningkat, adalah apa yang fisikawan sebut sebagai “umpan balik positif”, dan identik dengan salah satu yang menyebabkan transisi flip-flops elektronik  di komputer elektronik dan semacamnya. Ini juga sesuai dengan proses fisika lainnya yang disebut “pelarian termal” , yang terjadi, misalnya, pada skala global dalam Efek Rumah Kaca. Peningkatan suhu bumi cenderung membebaskan CO2 (gas karbonat) yang larut dalam air laut ke atmosfer, sejak kelarutannya berkurang karena suhu panas.

Kandungan ekstra CO2 di atmosfer kemudian lebih cenderung meningkatkan pemanasan global, membebaskan lebih lanjut jumlah CO2, dan seterusnya sampai semua itu dilepaskan ke atmosfer, dan bumi menjadi terlalu panas. Inilah mungkin apa yang terjadi pada planet Venus yang mendesis, mungkin terjadi miliaran tahun yang lalu. Dan mungkin juga menjadi kasus bahwa Venus juga pernah memiliki Kehidupan, dan Mars rupanya juga demikian, sebagaimana  kita mulai belajar.

Ahli geologi menyebut kematian meluas yang terjadi pada akhir Pleistosen dengan nama “Kepunahan Kuarter”. Tetapi mereka gagal  menjelaskan penyebabnya, dan tidak ada dari puluhan teori-teori ilmiah secara harfiah mengusulkan penjelasan penyebab Zaman Es yang secara konsensus telah diterima oleh komunitas ilmiah. Di antara spesies yang punah, yaitu beberapa hewan yang luar biasa: Mammoth (gajah raksasa),  Mastodon, macan yang bertaring panjang,  beruang gua, sloths (kungkang) raksasa, lusinan spesies camelids, cervids, cavalids dan, sangat mungkin, manusia Neandertal dan Cro-Magnon, yang punah pada sekitar waktu ini untuk beberapa alasan yang tidak dapat dijelaskan yang hanya dapat dikaitkan dengan yang satu ini.

Tidak, mitos-mitos kuno sama sekali tidak melebih-lebihkan kepunahan universal dan kekerasan bencana banjir. Kepunahan massal di seluruh dunia dari ujung Kuarter (Zaman Es Pleistocene), paling tegas membuktikan, bahwa kebrutalan bencana adalah  benar-benar Velikovskian dalam luasnya, jika tidak di alam.

Dan kedua contoh Mars dan Venus adalah kesaksian langit dari apa yang mungkin memang akan terjadi pada bumi jika kita tetap menyiksanya dengan cara yang kita saat ini lakukan. Apakah kedua planet “Dua Saksi” yang  disebutkan dalam Kitab Wahyu (Book of Revelation, 11:8), “Mayat mereka terpapar di jalan-jalan Kota Besar (langit?) Untuk semua yang melihat dan mengagumi”? Aku tidak tahu, tapi aku takut mereka bisa jadi begitu. Bukankah  ini saksi dari kematian permanen pada skala planet mungkin memang hal yang paling menakutkan di seluruh langit?

Runtuhnya Gunung Suci Osiris

Gunung Atlas adalah Gunung Suci Surga yang sama yang diwakili oleh Piramida Besar. Osiris mati, berbaring istirahat dalam Gunung Suci, mewakili Atlantis  yg mati atau, lebih tepatnya, orang Atlantis yang mati dan dikuburkan oleh ledakan raksasa Gunung Suci Atlas. Gunung Atlas adalah sama dengan Gunung Meru dalam  agama Hindu, yang berbentuk gunung piramida di mana berfungsi sebagai pendukung langit.

Memang, kata Mesir untuk piramida: M’R adalah paling mungkin dibaca Meru seperti dalam nama Hindu gunung yang disimulasikan  dengan monumen. Orang Mesir kuno tidak mengeja huruf vokal dalam hieroglif mereka, sehingga bacaan di atas mungkin  sesuai dengan suatu yang sebenarnya yaitu Gunung Meru, Gunung  Surga yang meledak.

Dalam tradisi Hindu, Gunung Meru berfungsi sebagai Stambha, Tiang-tiang Surga.  Gunung Meru (atau Kailasa = “Tengkorak” = “Kalvari“) juga berfungsi sebagai pendukung Pohon Kosmis di mana Manusia Kosmik /Cosmic Man (Purusha) disalibkan, seperti Yesus Kristus di kayu salib. Gunung Meru juga Gunung Kudus di Surga, yang tak henti-hentinya digambarkan di India selama ledakannya, dalam mandalas yang indah seperti Shri Yantra. By the way, Lotus Emas sering ditampilkan dengan gambaran “cendawan jamur atom” dari ledakan kosmis, sebagaimana kita perdebatkan secara rinci dalam karya kita yang berjudul “The Secret of Golden Flower “.

Sebagai akibat dari ledakan raksasa, Gunung Meru (atau Atlas), yang mengeluarkan magma, roboh seperti balon yang ditusuk.  Puncak yang sangat besar tenggelam ke dalam laut, berubah menjadi kaldera raksasa. Penelitian kami dalam legenda dunia kuno telah menunjukkan bahwa ini memang adalah gunung Krakatau, yang berada di daerah yang sama kapan pun Gunung itu meletus lagi, seperti yang terjadi pada tahun 1883 dan pada kesempatan lain.

Makna Pengebirian Primordial

Krakatau sekarang merupakan gunung berapi bawah laut yang terletak di dalam kaldera raksasa yang sekarang membentuk Selat Sunda yang memisahkan Sumatera dari Jawa. Dalam mitos Hindu, ledakan gunung itu dan nasib selanjutnya secara allegori digambarkan sebagai Pengebirian Primordial yang mengubah Phalus/Penis Kosmis (Lingga) ke dalam Cosmic Yoni (atau Vulva). Yoni bumi adalah sama dengan Khasma Mega-nya Hesiod, yang lebih lanjut disebutkan di atas.

Kita lihat bagaimana tradisi orang-orang zaman dahulu yang tampaknya tidak masuk akal menjadi jauh lebih masuk akal daripada segala macam usaha penjelasan kasar oleh pakar modern.  Ini persis dengan fakta  yang merujuk legenda Atlas, Tiang Surga. Karena tidak dapat menanggung kelebihan beban penduduk bumi dengan para dewanya, Atlas runtuh, dan membiarkan langit  jatuh ke bumi dan menghancur-kannya.

Nama Atlas memang berasal dari akar bahasa Yunani TLA yang berarti “menanggung”, didahului oleh sebuah awalan (affix) a, yang berarti “tidak”. Oleh karena itu, nama Atlas secara harfiah berarti “yang tidak mampu menanggung [langit]“. Itulah alasan mengapa Atlas (dan Titan-titan lain seperti dirinya) sering digambarkan lemah, dengan kaki yang berbelit-belit. Runtuhnya langit, tentu saja, sebuah alegori yang cerdas dari jatuhnya debu vulkanik dan puing-puing ledakan Gunung Atlas yang jauh sebarannya. Dalam mitos Hindu, lapisan yang satu menguburkan lapisan yang sebelumnya, yang memunculkan suatu langit baru dan bumi baru, sama seperti kita baca dalam kitab Wahyu.

Atlantis Dan Munculnya Burung  Phoenix

Yang di atas adalah, tentu saja, persis seperti pesan dari Wahyu (21:1) St John’s, mengenai Yerusalem Baru.  Yerusalem Baru adalah Atlantis, yang lahir kembali dari bara abu, sejenis Phoenix, burung yang melambangkan surga dalam mitologi Yunani. Memang mitos ini disalin dari Mesir yang, pada gilirannya, mereka menjiplak dari India. India dan, lebih tepatnya, Indonesia, yang merupakan tanah air Phoenix (burung Garuda Wisnu Kencana?, pent.) yang sebenarnya, seperti yang relatif mudah untuk ditunjukkan, karena dari sanalah datangnya nama burung Benu orang Mesir dan burung Phoenix dari Yunani.

Burung mistik ini disebut Vena dalam Rig Veda. Jadi, jika Phoenix memang melambangkan Atlantis-Paradise yang bangkit dari abunya sendiri, seperti yang kami percaya hal itu terjadi, ada terdapat sedikit keraguan bahwa legenda adalah asli dari Veda, dan berasal di Hindia.  Nama itu tidak berarti apa-apa yang masuk akal baik bagi orang Mesir atau Yunani. Tetapi dalam lidah-lidah suci India itu berarti idea Eros (Cinta) dan, lebih tepatnya, Matahari Keadilan yang melambangkan Atlantis yang  muncul dari perairan jurang ngarai dalam purba. Mitos ini membentuk inti salah satu Yerusalem Surgawi, sebagaimana, katakanlah, mereka adalah Cosmogonies (asal-usul alam semesta) yang gaib, dari orang-orang Mesir, dan orang-orang  bangsa-bangsa yang paling kuno lainnya.

Mesir Dan Asal-Usul Legenda Atlantis

Plato mengakui bahwa dia belajar mengenai legenda Atlantis dari Solon, yang pada gilirannya, mendapatkannya dari Mesir. Tetapi mereka, pada gilirannya, belajar dari orang-orang Hindu dari Punt (Indonesia).  Punt adalah Tanah Leluhur (To-wer), Pulau Api dari mana orang Mesir awalnya datang, di zaman awal, yang terusir oleh bencana yang meratakan tanah mereka. Dari sana jugalah datangnya bangsa Arya, Ibrani (Yahudi) dan Fenisia (Phoenician), serta bangsa-bangsa lain yang mendirikan peradaban yang luar biasa pada zaman dahulu.

Dari Atlantis Lemurian primordial-lah yang melahirkan semua mitos dan tradisi-tradisi keagamaan, suatu yang sangat memungkinkan terjadinya peningkatan derajat Manusia di atas para binatang di tanah lapang. Dari Atlantis-lah berasal  semua ilmu pengetahuan kita dan teknologi kita: pertanian, penggembalaan ternak, alfabet huruf, metalurgi, astronomi, musik, agama, dan sebagainya.  Penemuan-penemuan ini sangat cerdas dan sangat maju sehingga tampak sangat alami seperti udara yang kita hirup untuk bernapas dan Tuhan yang kita sembah. Tetapi mereka semua sangat maju penemuannya yang datang kepada kita di waktu zaman awal, dari Atlantises kembar yang benar-benar terlupakan.

Di India dan di Indonesia-lah, bahwa, bahkan hari ini, kita menemukan rahasia Atlantis dan Lemuria yang tersembunyi di balik tabir tebal mitos-mitos dan alegori mereka. Peristiwa penting yang tersamar dalam tradisi agama Hindu dan Buddha, atau diceritakan sebagai kisah- kisah menarik seperti dari hikayat Ramayana dan Mahaharata. Kesalahan yang menyebabkan orang dahulu, yang diikuti para peneliti modern, sehingga percaya bahwa Atlantis terletak di Samudera Atlantik mudah dipahami sekarang bahwa sebenarnya kita tahu keberadaan benua yang tenggelam. Ketika manusia pindah dari Indonesia ke wilayah Eropa dan Timur Dekat, yaitu “Samudera di Barat” dari Hindu menjadi Samudera di Timur, karena lalu berbaring ke arah timur.

Mitos Hindu yang mengatakan Atlantis tenggelam di Samudera di Barat menjadi diartikan sebagai Samudera Atlantik, sebelah Barat dalam hal ke Eropa, tempat tinggal baru mereka. Orang Hindu menyebut benua tenggelam dengan nama Atala (atau Atalas) , nama yang sama dengan Atlas dan Atlantis (dengan menambahkan akhiran dari tis atau tiv yang berarti = “gunung”, “pulau”, dalam bahasa Dravida, dan diucapkan “tiw”).  Dari dasar inilah bahwa nama ini seperti Keftiu yang misterius dari orang Mesir, “Kepulauan di Tengah Samudera (the “Great Green ” ) ” akhirnya datang (KeftiuKap-tiv = “pulau ibukota” atau “Skull Island” = “Calvary” dalam bahasa Dravida, (bahasa asli Indonesia). Tapi ini adalah cerita panjang yang akan kami katakan di tempat lain, dengan menyajikan bukti-bukti detail yang luar biasa  dari dugaan kita.

Pembalikan Arah Lautan Dan Arah Mata Angin

Ini adalah untuk “pembalikan” dari Arah Mata Angin, yang disebutkan Plato dan Herodotus sebagai referensi, bersama dengan otoritas kuno lainnya. Yang cukup menarik, bahkan orang Amerindian – yang datang, setidaknya sebagian, dari Indonesia ke Amerika Selatan melalui Samudera Pasifik didorong oleh bencana alam Atlantis – sering kebingungan mengenai arah tanah air purba mereka, yang mereka kadang-kadang tempatkan/tunjukkan di Timur, kadang-kadang di Barat. Tapi, anehnya, mereka tidak pernah menujuk tempat itu ke arah utara, sebagaimana mestinya, jika mereka datang melalui Selat Bering.

Orang Yunani kuno berusaha untuk memperbaiki sebutan mitos-mitos mereka, dengan nama “Atlantic”, seluruh lautan yang mengelilingi Eurasia dan Afrika. Tapi hasilnya bahkan lebih buruk daripada sebelumnya dan hanya kebingungan lah yang tumbuh.  Herodotus biasa menertawakan usaha konyol para ahli geografi pada zamannya ini (Hist. 2:28). Aristoteles, dalam bukunya De Coelo, juga sangat spesifik terhadap kenyataan bahwa nama “Samudera Atlantik” – yaitu, “Samudra dari orang-orang Atlantis” – adalah keseluruhan lautan yang melingkar, meliputi lautan planet bumi..

Jadi, kita bisa menyimpulkan bahwa Atlantis dapat diterjemahkan secara sah baik di laut yang kita sekarang sebut dengan nama itu, atau, bahkan lebih mungkin, di laut di mana orang-orang dahulu menempatkan legenda mereka dan navigations mereka, yaitu Samudera Hindia. Samudra ini mereka namakan Erythraean, Atlantik, dan seterusnya, nama-nama yang memang terkait dengan Atlantis, “tanah orang-orang kulit Merah”, Phoenica primordial atau  Erythraea Phoenicia, yang namanya berarti “yang merah”.

Mungkin harus ditekankan bahwa itu adalah nama dari Samudra Atlantik (atau “Samudranya orang Atlanteans”) yang berasal dari Atlantis, dan bukan sebaliknya. Dan nama itu jauh mendahului Plato, yang disebutkan, oleh Herodotus, yang menulis buku Sejarah -nya sepenuhnya satu abad sebelum buku Critias -nya tulisan Plato. Selain itu, sebagai mana Herodotus jelaskan, nama “Samudera Atlantik” awalnya diterapkan ke Samudera Hindia, daripada kepada perairan yang sekarang menyandang nama itu. Jadi, itu adalah pada sisi dunia tertentu, dan bukan milik kita yang kita harapkan menemukan Atlantis.

Atlas, Hercules, Atlantis, Dan Perjalanan Para Pahlawan

Mitos Yunani sering kali mewujudkan kebingungan mengenai timur dan barat yang baru saja kami ingatkan. Di dalam perjalanan pahlawan Yunani seperti Hercules, Jason, Ulysses dan Argonauts semua tidak masuk akal bila ditempatkan di Mediterania atau bahkan di Samudera Atlantik. Tapi banyak mitos dan keterangan geografis itu akan  masuk akal jika kita tempatkan mereka di Samudera Hindia, seperti yang  seharusnya kita lakukan. Dan itu memang apa yang kita lakukan, dalam karya-karya lain yang lebih khusus dari kami mengenai topik menarik ini.

Demikian juga, Titan Atlas dan gunungnya, Mt. Atlas, sekedar ditempatkan di mana-mana, dari Hesperia (Spanyol), kepulauan Canaries dan Morroco sampai ke Bosporus dan Timur Jauh, pada batas-batas Hades (Neraka). Hasilnya adalah keberlimpahan Atlantises dan Tiang Atlas (atau Hercules) yang semuanya tidak masuk akal. Memang, dua pahlawan yang dipersonifikasikan sebagai Pilar Dunia mewakili dua Atlantises yang kita diskusikan lebih jauh di atas. Mereka adalah dipersonifikasikan sebagai Atlas dan Hercules, Kembar purba yang kita jumpai dalam semua Cosmogonies (Kisah tentang asal-usul alam semesta).

Dalam dialog-dialog Plato tentang Atlantis (Critias dan Timaeus), Hercules disebut sebagai Gadeiros atau Eumelos, nama-nama yang sesuai dengan sesuatu seperti “Cowboy” atau, lebih tepatnya “Pagar Sapi”. Nama ini merupakan terjemahan harfiah  dari Setubandha, sebutan bahasa sanskrit Indonesia. Nama ini disebabkan oleh kenyataan bahwa Indonesia memang “pagar luar” lautan, yang membelah Samudra Pasifik dari Samudera Hindia.

Ultima Thule, Si Kembar, Dan Perang menjelang Hari Kiamat

Indonesia, seperti yang kami katakan di atas, adalah Ultima Thule (atau “Ultimate Boundary”/perbatasn Terakhir) dari nenek moyang,  adalah batas terakhir yang tidak boleh diseberangi oleh para pelaut (navigator). Di sana tergeletak Pilar Hercules dan Atlas, kedua Kembar primordial. Dalam bentuk samaran lain, keduanya berhubungan dengan si kembar dari Gemini (Castor dan Pollux), yang langsung berasal dari Ashvin Kembar dari Hindu. Di Mesir, mereka terhubung dengan Seth dan Osiris, dan yang diperingati dengan dua obelisk yang diletakan  di pintu masuk kuil-kuil Mesir.

Hercules adalah, tentu saja, seorang dewa Phoenix (Baal Melkart), pada gilirannya berasal dari Bala atau Bala-Rama (“Rama yang kuat”), saudara kembar Krishna. Bala berarti “Kuat” atau “Kekuatan” dalam bahasa Sansekerta, yang disebut sama (Bias = “Kekuatan”) dalam bahasa Yunani dan bahasa-bahasa lain. Krishna adalah World’s Pilar (Tiang Dunia), personifikasi yang jelas dari Atlantis.

Lebih tepatnya, si Kembar melambangkan (personifikasi) dua ras berambut pirang (Aryo-Semit) dan brunets atau “berambut merah” (Dravidas), yang ditakdirkan untuk bertarung di mana pun mereka bertemu. Kedua warna ini berasal dari Eden (Lemuria), surga purba di mana kemanusiaan awalnya muncul. Osiris, dewa orang Mesir, juga memainkan peran sebagai Cosmic Pilar (Djed /Tiang Alam Semesta), suatu peran yang dia berbagi bersama dengan Seth, saudara kembarnya berdua. Namun simbolisme mitos ini pada akhirnya berasal dari Siwa (SHIVA) sebagai Sthanu, “Tiang Dunia” dan dari Shesha (atau Vritra), Cosmic Serpent (Ular Naga Kosmis) yang merupakan pola dasar  (archetipe) Seth-Typhon.

Pertempuran Anak-Anak Terang dan Anak-Anak Kegelapan

The Twins (Si Kembar)- seperti Deva dan Asura Hindu  serta Anak-anak Cahaya dan Anak-anak Kegelapan dari kaum Essenians – adalah selalu menjadi personifikasi dari dua ras yang bersengketa tentang hegemoni dunia sejak zaman awal. Itu adalah perang mereka, “orang Yunani” dan “orang Atlantis” – yang disebut Plato, yang membawa  kehancuran Atlantis.

Tidak ada alasan untuk meragukan bahwa filsuf besar itu memang mentransmisi tradisi kuno itu dengan setia. Sebab, kita mulai belajar lagi bahwa perang global memang bisa mengarah ke berakhirnya dunia. Bahkan, itu adalah perang tanpa akhir yang sama yang mengancam kita sekarang seperti yang terjadi pada zaman awal. Kenyataan menakutkan ini diceritakan dalam  Ramayana, dalam Mahabharata dan juga dalam Iliad, belum lagi dalam mitos dan tradisi lain.

Tapi perang Atlantis adalah juga Perang Armageddon yang diceritakan di dalam Kitab Wahyu (dalam Bible). Perang ini sebenarnya adalah pengulangan atau replika, pertempuran primordial (purba) seluruh dunia antara Tuhan dan Setan Iblis. Makhluk-makhluk perkasa ini sama dengan yang disebut Titans (atau Giants/Raksasa) di Yunani. Perang mereka, seperti kata Plato dan para komentator jelaskan secara rinci, sama dengan salah satu dari Atlantis.

Armageddon berarti (dalam bahasa Ibrani/Hebrew) sama dengan Shambhalla (dalam bahasa Sansekerta), “The Plains of Gathering” (Tanah Datar Pertemuan). Di sana ada tentara sedunia akan berkumpul, pada akhir zaman, karena “perang yang mengakhiri semua perang”, karena itu akan menutup zaman Kali Yuga. Perspektif menakutkan tampaknya memang nyata, bukankah benar begitu? Apakah ini cerita fable atau kenyataan? Agama atau keduniawian? Ilmu Pengetahuan atau  khayalan omong kosong? Kita cenderung percaya bahwa nenek moyang kita berbicara dengan sungguh-sungguh, dan bahwa perang Armaggedon dan zaman akhir dunia adalah cepat menjadi kemungkinan terlalu nyata.

Apakah Mars Dan Venus adalah Suatu Contoh Langitan?

Kami tidak mau kelihatan seperti memberi peringatan, karena pesan kami memang adalah salah satu harapan dan penyelamatan, dan bukan dari “Alkitab yang mendebarkan”.  Penemuan baru-baru ini tentang sisa-sisa kehidupan yang punah di planet Mars membawa kenangan pelajaran yang bernilai detail. Planet Bumi, di masa lalu, telah menelan banyak korban bencana alam yang hampir menghapuskan makhluk hidup. Bencana alam ini adalah karena penyebab yang berbeda dari jatuhnya comet dan asteroid atau ledakan gunung berapi vulkanik yang membawa bencana alam besar yang menyebabkan dan mengakhiri Zaman Es. Tidak mustahil, perang seperti Perang Atlantis dan Pertempuran para Dewata benar-benar telah terjadi pada masa yang jauh, masa lalu yang benar-benar terlupakan yang hidup di dalam mitos dan tradisi suci di mana pun.

Mungkin kita hanya melanjutkan peperangan ini dan lain-lain yang mungkin pernah terjadi di Mars dan Venus, yang menghancurkan Kehidupan di sana, kalau tidak dalam Sistem Matahari yang lain juga. Bahkan mungkin bahwa terjadinya Big Bang dan Penciptaan memang adalah proses siklus yang berulang secara periodik, sebagai mana sama seperti dalam tradisi-tradisi Hindu tentang Siklus Zaman tegaskan secara rinci. Kepunahan dinosaurus, dan asal-usul Bulan – yang terlempar keluar dari bumi karena tabrakan planetoidal – adalah contoh-contoh seperti Bencana alam serius. Ribuan kawah raksasa – yang sama besar dengan yang ada di Bulan, meskipun hampir terhapuskan oleh erosi – masih dapat diamati dari bumi, sebagai mana ilmuwan mulai temukan. Ratusan kali di masa lalu kita pernah terjadi kepunahan besar Kehidupan di bumi.

Sering kali di masa lalu dunia kita hampir menjadi seperti “kosong dan gelap dan tanpa bentuk” seperti pada proses Penciptaan, ketika Tuhan Allah mengubah bentuk bumi untuk terakhir kalinya.  Teori Uniformitarianisme Darwin dan Lyell tidak lebih daripada kepercayaan yang naif dalam doktrin Panglossian bahwa “segala sesuatu hanya terjadi untuk menjadi lebih baik, yang terbaik dari semua kemungkinan dunia”.

Fosil-fosil dan kepunahan di sini adalah untuk membuktikan, seperti yang dilakukan Geologi dan ilmu-ilmu lain, bahwa Catastrophism (bencana alam)  adalah  gambaran Alam sebanyak, dan mungkin bahkan lebih, daripada fenomena Uniformitarian. Ribuan objek Apollo dan kawanan Amor di orbit bumi, siap menyerang kita pada saat itu juga dengan kekuatan satu juta megaton atau lebih. Gagasan bahwa Allah memberi nikmat manusia “di atas binatang-binatang buas di padang” adalah kenaifan kita sendiri, gagasan egois dalam memandang Tuhan. Lebih mungkin, Dia menganggap semua Hidup sebagai sakral, sebagai hasil karya-Nya sendiri, jika Dia ada sama sekali. Itulah yang disangkal Alam menunjukkan dalam praktek sepanjang waktu.

Mars, dengan sisa-sia kehidupannya yang mati, dengan lautan yang kosong dan kering, dengan badai debu yang mengerikan menyapu kehampaan dan kehancuran tanpa akhir, ada di sini untuk membuktikan kepada semua bahwa Tuhan – atau, seperti beberapa orang akan, Alam atau Ibu Pertiwi – kadang-kadang kehilangan/memadamkan amarahnya dan memusnahkan Kehidupan sama sekali. Ini hampir terjadi pada air bah banjir, seperti mitos-mitos beritahukan kepada kita.  Kaum Atlantis yang menjadi korban – mungkin karena mereka berdosa, mungkin karena mereka berperang – hampir mengambil sisa kehidupan kita bersama. Planet Venus adalah contoh lain, secara terbalik, bahwa planet-planet memang bisa mati dan menjadi seperti steril seperti Bulan. Dan mungkin, bumi itu sendiri hanya “me-reset kembali ke nol” sekitar empat miliar tahun lalu, ketika Bulan ditarik keluar dari sana oleh tumbukan meteorit raksasa ukuran planetoidal.

Atlantis Dan Ilusi Uniformitarianisme Darwin

Seperti baru saja kita katakan, Theory Darwin tentang Evolusi Uniformitarian hanyalah ilusi para ilmuwan yang keras kepala.  Apa yang dunia sajikan kita setiap hari adalah sebuah rangkaian bencana tanpa akhir yang semakin besar, yang terrentang mulai dari tumbukan atom sampai ke Ledakan Besar (Big Bang). Kami baru-baru ini mengamati sebuah komet menghantam Yupiter dan membuka luka di planet itu sebesar seluruh planet bumi. Mars menunjukkan semua tanda-tanda telah terkena tabrakan berukuran tubuh planetoidal, yang membuka kawah besar di satu sisi dan mendorong bulan Olympus  di sisi yang lainnya. Mungkin inilah bencana alam yang memusnahkan Kehidupan di Planet Merah. Venus juga menyajikan sisa-sisa bencana serupa. Mungkin kita hanya terdampar di bumi ini, ditakdirkan untuk menjadi punah ketika waktu yang diberikan kepada kita berakhir, siapa yang tahu kapan?

Hidup adalah ilusi, sebagaimana segala sesuatu, seperti orang Hindu ajarkan kepada kita. Menurut mereka, bahkan para dewa akhirnya mati, dan akan diganti dengan dewa-dewa yang lebih baik, dalam bentuk-bentuk yang lebih berkembang/berevolusi.  Sebuah Ilusi juga,  sebuah teori supremasi yang menegaskan bahwa Peradaban pertama muncul dari Atlantis di Barat yang tak pernah ada, ke luar dari cadangan Europoid. Tapi peradaban mulai berevolusi atau berkembang pada saat seluruh Eropa sudah hampir sepenuhnya tertutup oleh gletser yang satu mil tebalnya yang membuat kehidupan sangat sedikit dan langka.

Atlantis Plato adalah, sebaliknya, digambarkan sebagai surga tropis yang mewah, dihiasi dengan logam-logam, kuda-kuda, gajah-gajah, pohon kelapa, buah nanas, parfum, kayu hutan aromatik (yang wangi) dan gambaran lainnya yang merupakan kekhususan dari India dan Indonesia di dunia kuno. Apakah filsuf besar itu  bermimpi, atau ia memang mendasarkan diri pada kitab suci yang kini telah hilang musnah dalam api unggun Inkuisisi Suci?

Atlantis di Samudra Atlantik adalah ilusi juga, sama halnya seperti di Pulau Kreta, Afrika, Amerika, Eropa Utara dan Laut Hitam. Atlantis yang sebenarnya, yang merupakan archetype (pola dasar) dari semua peradaban Atlantises yang lainnya adalah Indonesia, atau lebih tepatnya, benua luas yang tenggelam dikelilingi busur kepulauan ini. Di sanalah kami temukan apa yang  Plato sebut sebagai “laut yang tak dapat dilayari”, sama seperti apa yang disebutkan oleh para pelaut (navigator)  seperti Pytheas, Himilco, Hanno dan lain-lain. Atlamis purba inilah yang berfungsi sebagai model untuk Atlantis yang kedua,  yang ada di Lembah Sungai Indus – dan juga sebagai mana banyak sekali surga serupa lainnya yang kita  temui dalam semua tradisi agama kuno dan mitologi.

Gunung Berapi Krakatau Dan “Laut yang tak dapat dilayari”  dari Atlantis

Pusat lainnya, gambaran unik Atlantis adalah lautnya, diterjemahkan “innavigable” (tak dapat dilayari) sebagai akibat dari bencana alam, seperti yang dilaporkan oleh Plato dan otoritas kuno lainnya. Seperti yang telah kami sebutkan di atas lebih lanjut, lautan Atlantis yang  tak dapat dilayari karena lautannya tertutup tumpukan tebal batu apung raksasa yang mengambang dan berapi. Batu apung berapi ini dilontarkan keluar oleh ledakan raksasa vulkanik Gunung Atlas, salah satu yang menyebabkan  Benua yang hilang tenggelam

Fenomena serupa sungguh terjadi – dalam skala yang jauh lebih kecil, tapi cukup besar untuk menjadi salah satu bencana terbesar di dunia – di ledakan gunung berapi Krakatau yang kami sebutkan di atas lebih lanjut. Pembentukan batu apung – batuan semacam “buih” yang terbuat dari kaca silika – adalah karakteristik dari gunung berapi Indonesia, dan memang penyebab kekuatan letusan-letusan eksplosif mereka yang tak tertandingi. Fenomena ini sangat mirip dengan “muncul meletupnya” popcorn. Magma silika dari gunung berapi (Krakatau purba) di bawah laut yang terbentuk di bawah tekanan luar biasa berat kerak bumi dan air laut. Akhirnya, lapisan kerak bumi yang membentuk puncak gunung berapi meledak, dan terjadi letusan eksplosif.

Setelah dilepaskan, air panas yang terlarut dalam magma panas langsung berubah menjadi uap, secara harfiah meledak seperti popcorn, kecuali yang dalam skala luasan dunia. Laut terdorong, dalam gelombang tsunami yang merupakan peristiwa yang dimitoskan sebagai “air bah dari bawah”. Secara bersamaan, abu dan puing-puing dilemparkan ke dalam lapisan udara stratosfer, sebagai “jelaga”.  Debu beterbangan Ini akhirnya jatuh kembali ke bumi dan ke  laut, mencekik semua kehidupan di wilayah, dan menyebabkan hujan dalam jumlah sangat besar, “banjir air bah dari atas”.  Lebih jauh, debu itu menyelimuti gletser jaman es, dan menyebabkannya mencair gletser dan memicu akhir zaman Pleistosen, persis seperti yang terkait di atas.

Yang cukup menarik, orang Hindu  mengaitkan benda semacam buih laut dari kaca ini –- dengan Krishna dan Balarama, arketipe dari Hercules dan Atlas. Balarama adalah alias Ular Naga Shesha, yang namanya (dalam bahasa Sansekerta) berarti “residu” dan, lebih tepatnya, sejenis busa seperti ambergis atau batu apung terlempar di pantai oleh lautan. Seluruh cerita adalah kiasan cerdas dari ledakan Gunung. Atlas, Pilar Dunia, yang mendepak sejumlah besar batu apung dan fly ash (debu beterban gan) yang menutupi tanah dan laut Atlantis, dan mendesak keluar semua bentuk kehidupan surgawi.

Para Titans – dan Atlas pada khususnya – yang disamakan dengan Ular (atau Naga), dan yang “berkaki lemah”, anguipedal, Pahlawan yang membudayakan  seperti Erychthonios, Cadmus, Hercules, Quetzalcoatl, Kukulkan, dll. Semua memang seperti itu berasal dari Naga ( “orang Naga”, “Naga”) dari India dan Indonesia, seperti yang kita berdebat di tempat lain.

Khayalan, Atlantises yang Tidak Masuk Akal

Seperti yang kami katakan di atas, “Atlantis” di pulau Kreta dari tokoh berwenang tertentu adalah sebuah ilusi, seperti semua orang lain di luar dua Hindia. Namun demikian, ledakan dari gunung berapi Thera erat sejajar dengan salah satu letusan Gunung Krakatau tahun 1883, seperti beberapa orang telah catat. Tapi itu terlalu kecil dan terlalu keliru bila diletakkan dalam kaitannya dengan Pilar Hercules pada waktu yang tepat dan tempat yang tepat.

Selain itu, pulau Kreta tidak memiliki ukuran dan pentingnya sehingga Plato mengaitkan  dengan Atlantis, yang lemah bila dibandingkan dengan, katakanlah, peradaban kontemporer Mesir, Babylonia dan Mycenian Yunani. Dan bencana alam gunung Theran tidak pernah menenggelamkan  pulau Kreta ke dalam laut, atau bahkan dihambat keberadaannya dalam suatu cara yang terkenal. Bahkan, nama Kreta (Kriti) berarti “menyapu”, bukannya “suatu yang tenggelam”, seperti halnya nama Atlantis di lisan suci India. Jadi, Kreta diketahui “disapu” oleh bencana alam Theran, tetapi tidak benar-benar “tenggelam” oleh itu, sebagai mna Atlantis.

Ledakan Prasejarah gunung berapi Krakatau yang  membuka-pisahkan Selat Sunda itu, bila diperbandingkan satu juta kali lebih kuat. Jika ledakan gunung berapi Theran bisa menyapu bersih cukup luas Minoan Crete, kita dibimbing untuk menyimpulkan bahwa salah satu gunung berapi Indonesia juga bisa menghapuskan seluruh peradaban berukuran benua, dan telah memicu rangkaian peristiwa yang berpuncak pada berakhirnya Zaman Es Pleistocene.

Ilusi yang sama adalah Atlantises di selat Bosporus (Moreau de Jonnés), di Spanyol (R. Hennig), di Libya (Borchardt), di Benin di Afrika (Leo Frobenius) dan bahkan kecil kemungkinan salah satu di Laut Utara (Olaus Rudbeck), di Amerika (dari beberapa penulis) dan Antactica (idem). Bahkan yang lebih mustahil adalah Atlantises yang terletak di pulau-pulau benua yang tenggelam di Samudra Atlantik dan, khususnya, Laut Sargasso, karena mereka bahkan tidak memungkinkan secara geofisika.

Retakan Tengah Samudra Atlantik Dan Atlantis menurut Donnelly

Tidak ada benua tenggelam di dasar Samudera Atlantik, sebagai mana suatu studi intensif di daerah ini telah tegas tampilkan.  Apa yang diungkapkan oleh penelitian terinci adalah keberadaan Punggung Bukit Atlantik Tengah (Mid-Atlantic Ridge), kaldera di bawah laut yang membagi Samudera Atlantik di tengahnya.  Gambaran ini sesuai dengan retakan dari mana muncul Lempeng Tektonik, menyebabkan lempeng benua terdorong menjauh dari tempat itu, dengan kecepatan beberapa sentimeter per tahun.

Oleh karena itu, meskipun gagasan brilian Ignatius Donnelly, punggungan bukit (ridge) ini tidak sesuai dengan benua yang tenggelam, tetapi untuk tanah yang naik perlahan-lahan dari dasar laut. Seperti retakan dan punggungan bikit yang sebenarnya ada di semua lautan. Mereka naik di atas permukaan laut di tempat-tempat tertentu membentuk busur pulau, seperti di Indonesia dan di Lembah Indus. Di mana mereka terjadi, mereka menyebabkan jenis gunung berapi dan gempa bumi yang mengerikan yang telah kita bahas di atas. Bukan suatu kebetulan bahwa kedua Atlantises yang kita sebutkan terletak persis pada tempat-tempat seperti Mid-Oceanic ridges yang naik di atas permukaan laut.

Ketika kami memeriksa peta Gambar. 1, kami juga mencatat bahwa sejumlah besar potongan India yang menghilang pada akhir jaman es di Delta Indus. Wilayah ini sekarang dikenal sebagai Rann Kutch ( “Rawa-Rawa Kematian”) dan pada kenyataannya masih tenggelam dalam laut, bahkan hingga hari ini. Wilayah ini dianggap semacam neraka, dan telah jelas dibanjiri oleh beberapa jenis bencana alam yang juga mengerikan terjadi di akhir zaman Pleistosen, seperti salah satu yang terjadi pada Atlantis Lemurian.

Atlantis Lemurian Dan Empat Sungai Surga

Pada kesempatan ini,dari peristiwa kematian benua Atlantis, gletser di pengunungan Himalaya mencair  sebagian besarnya, airnya mengalir menuruni Lembah Indus, dalam banjir yang ratusan kali lebih besar daripada yang sekarang, bahkan ketika musim hujan badai meng-azab wilayah.  Seperti itu jelas merupakan catatan yang ditinggalkan oleh badai yang menyapu Atlantis kedua (Hesperus), melemparkannya ke dalam laut selama “banjir kedua” seperti dalam Bible.

Hal yang sama juga terjadi di sisi lain Himalaya, dari mana muncul sungai-sungai yang mengairi Asia Selatan, Cina dan Asia Tenggara, seperti sungai Huang-ho, Sungai sungai Yangtze, sungai Mekong, sungai Irrawaddy, sungai Brahmaputra, Sungai Gangga. Ini memang Empat Sungai Eden (Lemurian Atlantis), sebagaimana kita perdebatkan secara rinci di tempat lain. Terdapat sangat sedikit keraguan bahwa Atlantis Lemurian- dan juga sebagai mana penerusnya, Atlantis India – adalah tradisi-tradisi suci berdasarkan fakta-fakta yang nyata yang sama sekali tidak dilebih-lebihkan oleh nenek moyang kita.

Para Pahlawan Yang Membudayakan adalah Pelarian Atlantean

Bencana yang dipertanyakan yang menyebabkan migrasi massal yang kemudian membentuk peradaban bangsa-bangsa itu di masa lalu seperti bangsa Mesir, Yunani, Kreta dan Mesopotamia. Termasuk juga orang-orang Yahudi (Jews), orang Fenisia (Phoenicians), dan bangsa Arya, terusir dari tanah leluhur mereka di Indonesia dan Asia Tenggara. Pada mulanya mereka menetap di India, tetapi diusir oleh penduduk setempat,  lalu bergerak pindah ke tempat-tempat yang baru saja disebut.

Migrasi massal seperti diceritakan dalam Alkitab dan dalam kitab-kitab suci yang sama dari segala bangsa, dalam legenda-legenda seperti Musa dan Bani Israel, Aeneas dan orang-orang Roma, Hercules dan Tentara ”sapi” Yunani, pengusiran Cain (Qabil bin Adam) dari Eden, kedatangan Quetzalcoatl di Meksiko, tentang Viracocha dan suku Inca di Peru, tentang Fomorians dan Tuatha de Danaan yang tiba di Britania, dan seterusnya.

Legenda-legenda ini menyembunyikan fakta-fakta nyata di bawah selubung alegori, dan mempersonifikasikan atau mendewakan bangsa-bangsa tersebut di bawah tokoh-tokoh pahlawan seperti Nuh, Manu, Hercules, Kukulkan, Abraham, Quetzalcoatl, dan segudang orang lainnya, atau pahlawan seperti Venus, Demeter , Dana, Danu, Vesta, Hathor, Isis, Hecate dan seterusnya. Lemuria memang Ibu Agung berkulit Hitam dari para Dewa dan Manusia. Dia adalah dewi yang sama yang kita kenal dengan nama-nama seperti Kali, Parvati, Demeter, Hera, Isis, Ishtar, Venus, Cybele dan bahkan Perawan Maria.

Keperawanan paradoksal Bunda Agung, mengacu pada kenyataan bahwa ia menanggung peradaban Lemurian sendirian, dalam caranya yang asli, tanpa bantuan sebuah “inseminator” (pembuah) peradaban.  Sebaliknya, semua peradaban lain berevolusi menjadi unggulan dengan bantuan benih dari luar oleh Para Pahlawan yang membudayakan (Civilizing Heroes), para malaikat, para dewa, para Setan, dll. Bangsa Lemurian inilah “Anak-anak Allah” itu, meskipun, menerangi dunia dengan cahaya Ibu Agung kita.

Atlantis kedua, India, adalah Bapak Besar kita. Bapak adalah yang dikenal sebagai Dewa yang membuahi yang dikenal sebagai Shiwa di India, Jahveh di Israel, Zeus di Yunani, Viracocha di Peru, Quetzalcoatl di Meksiko, Bochica di Kolombia, dan seterusnya. Dia adalah dewa yang dikebiri dan mati tetapi yang bangkit kembali dari antara orang mati, utuh dan jantan seperti biasa. Gambaran tersebut bukan tanpa analogi dengan gunung berapi yang abadi seperti Krakatau yang meledak dan menghilang dari pandangan, namun tetap bersinar di bawah permukaan laut, sampai tiba waktunya untuk bangkit dan bersinar lagi, mungkin atas perintah Allah.

Banyak Aspek dari Dewa

Seperti baru saja kita katakan, mitos bekerja di beberapa tingkat, dan sebuah paralel seperti Atlantis hanya satu wajah dari berbagai aspek Tuhan Allah. Dengan kata lain, gunung berapi adalah manifestasi dari kuasa Allah, senjata yang ia sering pilih untuk menghukum bangsa-bangsa dan memaksa evolusinya untuk mengikuti ajaran-Nya. Orang Hindu menyebut kekuatan ini dengan nama vajra, sebuah kata Sansekerta yang berarti baik “keras seperti berlian”, seperti “senjata petir”. Vajra adalah senjata petir yang digunakan oleh Dewa Yang Mahakuasa seperti Baal (Hercules ‘arketipe), Zeus, Indra, Haddad, dan segudang lainnya. Bahkan, Tuhan Allah adalah bukan, baik vajra maupun gunung berapi, tapi kekuatan di balik itu, Sang pendorongnya dan pemiliknya.

Karena vajra memang alat pemukul para dewa, senjata Langit yang Dia gunakan dalam rangka untuk mempercepat Evolusi dan untuk menggerakkan Alam dalam tindakannya, dalam parade tanpa akhir dari bentuk kehidupan yang menjadi ciri kehidupan. Mungkin semua ini memiliki tujuan dalam kesadaran ilahiyah, meskipun aku tidak benar-benar mengetahuinya dengan pasti. Tetapi tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa Catastrophism (bencana alam) adalah cara Allah, jika Dia memang sudah punyai. Selain itu, ini juga cara Alami, janganlah ada orang yang meragukan hal itu. Bangsa-bangsa kuno juga tahu hal itu, dan begitu juga aku, setelah belajar dari mereka. Misalnya, mereka sering digambarkan sebagai vajra yang memukul atau mencaci, atau bahkan palu atau gada yang dikerahkan oleh dewa untuk mengaduk Alam ke dalam tindakan.

Dewa-dewa (manusia suci) seperti Kristus bukan satu-satunya yang mati dan bangkit kembali dari kematian. By the way, Kristus juga adalah pemilik dari “batang besi”, logam yang paling keras yang menjadi metafora untuk “berlian” dan, karenanya, untuk vajra. Christus didahului oleh banyak alias, dan konsep “bangkit dari kematian” mirip dengan dewa Matahari Keadilan yang muncul dari masa yang paling kuno. Di antara banyak arketipe Kristus kita dapat menyebutkan, begitu saja, Osiris, Attis, Tammuz, Adonis, Shiva, Kronos, Saturnus, Dionysos, Serapis, Mithra dan, tentu saja, Krishna, dalam serangkaian avatar yang tak terbatas, dan Hercules, pahlawan agung, dalam pendewaan berapi-api  yang  menggambarkan kebakaran di Atlantis.

Penelitian lebih lanjut dari wilayah Indonesia, sekarang hubungannya dengan tempat kelahiran Umat Manusia sedang akan ditunjukkan,, tentu saja untuk mengkonfirmasi realitas apa yang kita akui.  Riset kami didasarkan pada tradisi lokal yang sangat rinci dan merupakan buah dari bertahun-tahun kajian tentang mitos Atlantis-Eden meskipun dari sudut pandang yang tidak bias ilmiah. Kami tidak ada point dorongan agama, ilmiah, filosofis atau tentara bayaran, dan kepentingan kami semata-mata terletak dalam membangun Kebenaran. Sebagaimana orang-orang Romawi digunakan mengatakan, Amicus Plato, magis amica Veritas.


[1] [Catatan kaki: Teks ini ditulis sekitar tahun 1992, dan baru direvisi dan diperbarui pada bulan Januari 2002. Banyak dari penemuan dan prediksinya baru saja dikonfirmasi secara empiris oleh Sains kemudian. Salah satu adalah konfirmasi dramatis keberadaan benua raksasa yang sekarang tenggelam di Asia Tenggara dan Selatan Cina, persis seperti yang diperkirakan oleh kami sendiri. Konfirmasi ini didapatkan dari satelit mata-mata NASA seperti NOAA, dan hanya baru-baru ini di-declassified (dibuka rahasianya), seperti yang kita komentari di situs ini. Selain itu, seperti yang sekarang kita bahas, bentuknya dan gambarannya adalah tepat seperti yang diramalkan oleh kami sendiri pada landasan teknologi yang sama sekali berbeda (bathymetrik soundings). Fakta penting lainnya adalah penemuan bahwa saat bencana yang menyebabkan akhir Zaman Es Pleistocene ini - sangat mungkin adalah sebuah “Heinrich Event”, seperti yang segera menjadi jelas – bukan hanya suatu yang baru dan semena-mena, tetapi terjadi pada saat yang sudah dinyatakan oleh Plato, yaitu 11.600 tahun yang lalu. Jadi, tampaknya filosof tua itu benar sepenuhnya, meskipun kenyataannya bahwa masih ada banyak ilmuwan yang masih gigih menolak percaya pada realitas bencana banjir tersebut. Sifat bencana yang menyebabkan akhir Zaman Es Pleistocene - Heinrich Events  yang baru saja disebutkan - juga tampaknya adalah hasil dari peristiwa yang diprediksi oleh kami sendiri sekitar 20 tahun yang lalu, yaitu hasil dari serbuan gelombang laut raksasa yang disebabkan oleh tsunami raksasa, akibat  gempa dari letusan dan ledakan gunung berapi supervolcanic , seperti yang dibahas dalam naskah ini.

 

Para ilmuwan belum mengetahui penyebab sebenarnya Heinrich Events, tapi saya yakin mereka segera akan tahu, ketika mereka menyadari ketidakmungkinan mengatakan mekanisme sekarang dianggap bertanggung jawab untuk peristiwa itu, yaitu: pecah terbukanya danau raksasa yang sebelumnya terbendung oleh gletser itu sendiri. Seperti komentar dalam catatan beberapa pakar geologi, pembendungan ini tidak mungkin untuk beberapa alasan, salah satunya kurangnya resistensi mekanis pada bagiannya. Kemungkinan pengurangan gletser Albedo oleh endapan jelaga juga telah dianggap sebagai penyebabnya. Dengan kata lain, meskipun tidak ada ramalan, prediksi kami ternyata cukup akurat. Pada kenyataannya, hal itu begitu jelas untuk ditinjau kembali, karena hal itu begitu logis. Dan hal itu,  meskipun non-kanonik, semua sangatlah  ilmiah, karena saya sendiri adalah seorang ilmuwan profesional, dan cukup terbiasa melakukan riset ilmu pengetahuan, baik secara konvensional atau tidak. Pada waktunya, teori saya akan menciptakan paradigma baru bagi hubungan antara Sains dan Agama yang akan tampak pada kedatangan kita di milenium baru ini.  Bagaimanapun juga Ini mungkin menyakitkan, menjadi semacam Cassandra, yang ditakdirkan menjadi kafir oleh banyak orang meskipun kesimpulan saya adalah benar. Domine, non sum dignus.]

[2] [Catatan kaki : Kami tekankan, sekali lagi, bahwa teori kami, tidak ada hubungannya dengan orang-orang yang secara dangkal disebut teosofis, Velikovskians, para Penganut Teori Pembalikan Kutub Bumi, dan anak-anaknya, karena hal ini semua sangat ilmiah dan dibangun berdasarkan fakta, lebih daripada sekadar agama atau tradisi. Teosofis memperoleh kebijaksanaan mereka dari Madame Blavatsky, seorang wanita Rusia, yang pada tahun 1860-an pindah ke India, di mana ia mendirikan The Theosophical Society, yang memiliki banyak pengikut di kalangan para intelektual zamannya. Blavatsky adalah orang yang sangat cerdas dan segera mengumpulkan ilmu pengetahuan dalam jumlah besar tentang Hindu dan tradisi esoterik lainnya, yang diterbitkan dalam buku-buku seperti The Secret Doctrin dan The Veil of Isis (Tabir Isis), yang menjadi sangat populer, bahkan sampai hari ini. Tapi tulisannya tampak seperti sebuah versi yang tidak mudah dicerna dari ajaran esoteris Buddhisme, Hindu, dan agama-agama lain dan doktrin Occult, yang bercampur dengan beberapa pseudo-ilmu yang dia diperoleh dari buku-buku teks geologi saat itu, yang akan terbukti  salah dalam perjalanan waktu.

Pole Shift (Pembalikan Kutub Bumi) adalah semata-mata kebohongan yang tidak ilmiah yang tidak memperhitungkan air. Hal ini tidak mungkin  baik menurut dasar geologi fisika tanah, seperti yang kita jelaskan secara rinci di mana pun. Ide-ide ini awalnya dipopulerkan oleh Charles Hapgood, dan bertahan pada penulis-penulis seperti John White dan Graham Hancock. Alih-alih ilmuwan, penulis ini adalah wartawan, yang spesialisasinya justru membuat diterima publik apa yang biasanya berupa kebohongan dan propaganda pemerintah. White  telah - dan memang seperti sebagian besar pendukung teori Pembalikan Kutub, termasuk Hapgood - menarik kembali pandangan mengenai Pembalikan Kutub (PoleShift), dia sekarang mengakuinya sebagai konsep yang tidak ilmiah. Kami berharap Graham Hancock akan segera melakukan hal yang sama, terutama karena ia sekarang membuang anggapan tentang sebuah Atlantis di Antartika, lalu mendukung hipotesis kami tentang sesuatu di Timur jauh.

Velikovsky adalah salah satu karakter lain yang tidak biasa. Ia seorang Yahudi Rusia dan imigran ke Amerika Serikat, buku-bukunya menjadi menyenangkan semua orang yang ingin tahu, di tahun 1950-an, ada ketidakpuasan dengan sikap anti ilmu dari Academic Science. Di antara semua ini, saya harus dihitung, karena buku-bukunya  itu telah  membuka mata saya tentang inkonsistensi teori seperti Keseragaman Geologis (Uniformitarian Geology)  dari Darwin dan teorinya tentang Evolusi, tepat berdasarkan premis yang salah ini. Masalahnya, Velikovsky mengambil peristiwa bencana, yang ia usulkan, sebagai kebenaran harfiah. Selain itu, sebagai seorang Yahudi ortodoks, Velikovsky juga percaya tanggal dan peristiwa-peristiwa dalam Alkitab -  yang absurd menurut standar geologi - menjadi fakta-fakta sebenarnya yang harus secara implisit dipercaya oleh semua. Tentu saja, sebagian besar anggapannya terbukti salah, kecuali sejauh mengenai Catastrophism tampaknya memang menjadi salah satu fitur penting tidak hanya untuk Evolusi, tetapi juga untuk geologi, berbeda dengan apa yang Drawin dan Lyell begitu tegas bantah. Tapi buku-bukunya - seperti yang dari Blavatsky dan bahkan dari Graham Hancock adalah bacaan yang baik bahkan untuk sekarang ini, selama buku-buku itu dianggap sebagai buku fiksi sains yang menyenangkan, berdasarkan pseudo-science yg sulit dicerna.

[3] Catatan kaki : Tektites Gelas adalah manik-manik dan benda padat yang dihasilkan dari meteorit raksasa (atau cometary) yang jatuh, atau mungkin, dari ledakan gunung berapi raksasa juga. Tabrakan tektites ini tersebar jauh dan meluas, seperti dalam kasus di atas. Yang jadi pertanyaan ada yang disebut Indochinites, dalam acuan kepada daerah di mana mereka ditemukan yang paling berlimpah. Indochinites adalah bertanggal pada 700 kyears (satu kiloyear = seribu tahun). Ledakan Danau Toba terjadi 75 kyears lalu. Yang bahkan lebih besar dari Danau Taupo terjadi di sekitar 100 kyears yang lalu atau lebih.

Ledakan raksasa ini – yang semuanya terjadi di wilayah Indonesia, wilayah vulkanik yang paling aktif di seluruh dunia – yang cukup besar untuk memicu Zman Es (Ice Age). Namun, apakah sesorang itu memang  tergantung pada penyebab kondisi lain, mungkin didikte oleh insolation dan variabel lain, astronomis atau tidak. Seperti kita katakan, wilayah Indonesia memiliki ratusan gunung berapi aktif atau tidak aktif, dan masih  sangat sedikit diteliti sejauh ini, karena terpencil.

Penelitian lebih lanjut dari wilayah Indonesia, sekarang hubungannya dengan tempat kelahiran Uamt Manusia sedang akan ditunjukkan,, tentu saja untuk mengkonfirmasi realitas apa yang kita akui.  Riset kami didasarkan pada tradisi lokal yang sangat rinci dan merupakan buah dari bertahun-tahun kajian tentang mitos Atlantis-Eden meskipun dari sudut pandang yang tidak bias ilmiah. Kami tidak ada point dorongan agama, ilmiah, filosofis atau tentara bayaran, dan kepentingan kami semata-mata terletak dalam membangun Kebenaran. Sebagaimana orang-orang Romawi digunakan mengatakan, Amicus Plato, magis amica Veritas.

About these ads

6 comments on “Indonesia, Kepulauan Peninggalan Atlantis ?

  1. sungguh luar biasa, terima kasih ini adalah bahan yang paling menarik sejauh ini.. teruskanlah pembuktian anda..

  2. Atlantis is Indonesia?

    The Atlantis – The Lost Continent Finally Found – Is Indonesia

    full about Atlantis is Indonesia

  3. [...] Indonesia, Kepulauan Peninggalan Atlantis [...]

  4. indonesia tanah air beta pusaka abadi nan jaya..

  5. indonesia bkan atlantis tpi bangsa lemuria

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Catatan Safari ANS

Terlambat Satu Detik Kerugian Satu Milyar

Women Terrace

to say something that i never talk before

Kanzunqalam's Blog

AKAL tanpa WAHYU, akan berbuah, IMAN tanpa ILMU

Cahayapelangi

Cakrawala, menapaki kehidupan nusantara & dunia

religiku

hacking the religion

SANGKAN PARANING DUMADI

Just another WordPress.com site

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 4.977 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: